Anda di halaman 1dari 7

CARA MENGHITUNG NILAI ALFA DENGAN MENGGUNAKAN

TABEL Z ( distribusi normal terstandar )


Masih ingat dengan distribusi normal, yang sebelumnya pernah kita bahas (see Distribusi
Normal dan Distribusi Normal Standar). Distribusi normal adalah distribusi kontinu yang biasanya untuk
mengukur selang waktu, bobot, tinggi, volume dan lain sebagainya, dan ukuran sampel (n) besar (biasanya
n≥30).

Dalam penggunaannya juga berkaitan dengan Tabel Distribusi Normal Standar atau yang dikenal dengan
Tabel Z, karena pada Tabel Z menggunakan distribusi normal standar yang selalu memiliki mean nol (=0)
dan standar deviasi satu (=1) atau biasa ditulis N(0,1). Jika X adalah populasi yang menyebar secara
normal dengan mean  dan standar deviasi  maka dapat ditulis XN(,). Jika danmaka XN(,).

Pada kurva normal yang berbentuk genta atau lonceng dan simetris serta asimtot terhadap sumbu-X
(datar). Pada Kurva Normal Standar atau Kurva Z yang berkaitan dengan Tabel Z, maka ada dua hal
terpenting dalam penggunaannya, yaitu taraf signifikansi (nilai alpha, dan titik kritis (nilai Z). Taraf
signifikansi atau nilai adalah luas daerah yang berada di bawah kurva normal dan di atas sumbu datar
(Sumbu-X), sedangkan titik kritis atau nilai Z adalah titik batas yang membatasi luas daerah tersebut. Coba
perhatikan gambar berikut :

Nilai alpha atau luas daerah yang diarsir adalah nilai probabilitas dari variabel X dengan batas titik
kritisnya. Dan jika titik kritisnya dari negatif tak hingga sampai tak hingga, maka luas daerahnya adalah
satu. Dan luas daerah dari titik kritis 0 hingga tak hingga sama dengan luas daerah dari negatif tak hingga
sampai 0 yaitu 0,5 (karena simaetris, yait 1:2=0,5).
Rumus umum distribusi normal :

dengan
mean
standar deviasi/simpangan baku
π = 3,14 = 22/7
e = Eksponensial
Dan rumus untuk distribusi normal standar (Z) dengan mean nol dan simpangan baku satu :

dengan

Sedangkan nilai alpha adalah luas daerah di bawah kurva, yang mana kita tahu dalam kalkulus untuk
menghitung luas daerah bentuk yang tidak beraturan atau yang diwakili oleh fungsi, adalah menghitung
intergral dari fungsi tersebut dengan batas-batas yang diberikan. Khusus untuk gambar di atas dapat kita
hitung dengan :
Hal ini nanti akan sangat berguna dalam pengujian hipotesis, untuk memudahkannya menghitung luas
daerah di bawah kurva sehingga ada tabel yang memudahkan kita untuk menghitung nilai integral tersebut.
Kita kenal dengan Tabel Kurva Normal Standar atau Tabel Kurva Z.
Mengapa kita menggunakan normal standar ?
Peubah acak yang kita gunakan tidak selalu sama, ada yang berkaitan dengan ukuran berat, panjang, usia,
volume, dsb yang mana setiap peubah acak tersebut memiliki nilai peluang (luas daerah di bawah kurva
normal yang berbeda-beda) sehingga membutuhkan tabel kurva normal yang berbeda-beda pula. Tentu hal
yang membutuhkan waktu yang lama dalam perhitungan jika kita buatkan semua tabel terpisah untuk
semua peubah acak. Sehingga dibutuhkanlah standardisasi setiap peubah acak (dalam artian satuan untuk
semua peubah akan menjadi sama) menjadi peubah acak normal Z dengan mean nol dan simpangan baku
satu. Sehingga kita hanya membutuhkan satu tabel untuk semua peubah acak normal yang berbeda. Dan
dalam penggunaannya, setiap peubah acak normal di transformasi kebentuk Z dan selanjutnya gunakan
Tabel Z.

Note : Sebaran Normal Baku adalah sebaran normal yang memiliki mean 0 dan standar deviasi satu, dalam
hal ini sebaran normal baku adalah sebaran normal standar.
Berikut ada beberapa tabel Z yang penggunaannya berbeda :
1. Tabel Distribusi Z Model 1
Untuk Tabel Z di atas, luas kurva yang diarsir adalah yang berkisar antara nilai Z=0 sampai nilai Z= Nilai
yang ada pada kolom paling kiri dan baris paling atas adalah nilai dari Z=z, dan nilai yang adal dalam tabel
(di tengah-tengah) adalah luas daerah di bawah kurva normal antara Z=0 hingga Z=
Contoh 1 :
Contoh 2 :

Untuk melihat Tabel Z dengan nilai 0<Z<1,5 adalah

 Perhatikan kolom paling kiri dan cari angka 1,5


 Perhatikan baris paling atas dan cari angka 0,00
 Cari angka perpotongan dari baris dan kolom tersebut, sehingga diperoleh nilai 0,4332 (baris ke-16
kolom-1).

Contoh 3 :

yaitu 0,0668
Contoh 4 :
Caranya :
Kurva hanya berkisar antara 0 sampai tak hingga, sehingga untuk titik kritis Z< 0 harus kita cerminkan dan
memiliki nilai yang sama di daerah Z>0 (pada gambar baris ketiga).
Diperoleh luas daerah tersebut adalah penjumlahan luas daerah antara Z=0 hingga Z=0,2 dengan luas
daerah antara Z=-0,4 hingga Z=0.
Luas daerah Z<-0,4 akan sama dengan luas daerah Z>0,4 (simetris).
Contoh 5:

Caranya :
Cerminkan kuva Z<-1,25 terhadap kurva Z>0 sehingga memiliki nilai sama dengan Z>1,25.
Nah untuk menghitungnya sama dengan contoh 2.

2. Tabel Distribusi Z Model 2

Tabel model 2 di atas berbeda dengan yang Model 1 dimana luas daerahnya pada Z>0, sedangkan model 2
adalah luas daerah pada -Z<z baik z>0 atau pun z<0.Angka pada kolom paling kiri dan angka pada
baris paling atas adalah Nilai Z=z serta angka yang ada dalam tabel adalah luas daerah di bawah kurva
normal Z.
Contoh 1 :
Contoh 2 :

Contoh 3 :

Contoh 4 :

Selamat Mencoba Untuk Nilai Z lainnya...


Apapun tabel Z yang digunakan harus menghasilkan nilai akhir yang sama.