Anda di halaman 1dari 6

Gadis Kecil - Usman Awang Tubuh itu mengingatkan daku sebatang pinang di desa sepi kurus dan tinggi

ketika ribut besar pohon sekitarnya rebah terkapar dan pohon pinang tegak menanti sinar mentari pagi Demikianlah gadi kecil itu kurus seperti sebatang pinang bertahun berulang-alik melalui penjara kawat duri menemui ayahnya yang bertahun pula sendiri menentang tiap penderitaan tabah dan beriman. Gadis kecil itu mengagumkan daku tenang dan senyuman yang agung dengan sopan menolak pemberianku 'saya tak perlu wang, pak cik, cukuplah kertas dan buku.' Usianya terlalu muda Jiwanya didewasakan oleh pengalaman tidak semua orang mencapai kekuatan demikian ketabahan yang unik, mempesonakan. Bila aku menyatakan simpati dan dukaku rasa pilu terhadapnya sekali lagi dia tersenyum dan berkata: 'jangan sedih, pak cik, tabahkan hati banyak anak-anak seperti saya di dunia ini.' Aku jadi terpaku dia, si gadis kecil itu menenteramkan mengawal ombak emosiku jangan sedih melihat derita pahitnya. Alangkah malunya hati seorang lelaki dewasa yang mahu membela manusia derita terpenjara menerima nasihat supaya tabah dan berani,

dari anak penghuni penjara sendiri? Sepuluh anak seperti dia akan menghapuskan erti seribu penjara.

AKU INGIN TERBANG Aku aturkan langkah lari darimu, namun kemana sahaja engkau mengekori, aku tak pasti apa yang kau mahu, ingin saja ku terus menyinta, pasti aku akan terus merana , andai aku melupakanmu aku pula tak bisa.. apa lagi lagi yang harusku buat, segalanya masih lagi aku ingat , tentang siapa dia diantara kita, bukannya sekadar teman biasa, mesranya nampak ketara.. jangan lagi permainkanku bila mana kau tidak lagi menyinta, jangan pula luahkan sayang, bila dihatimu tiada lagi ruang.. bebaskanlah aku, aku ingin terbang jauh darimu... JALAN Jalan itu berliku-liku tapi itulah jalan yang perlu kita lalui

hingga perlu sampai ke destinasi yang di tuju ada jua jalan yang kurang berliku namun rintangan nya begitu hebat sekali Jalan ada yang tahu jalan itu ada jua yang kurang arif jalan itu ada jua yang tak ambil peduli jalan itu ada jua yang ingin mendalami selok belok jalan itu Jalan aneh-aneh jalan itu tapi Dia amat tahu jalan itu kerna jalan itu binaan Nya

menuju ke kereta berjenama, segala yang kau ada semuanya cantik belaka, tapi sayangnya cantikmu bukan untukku. sekadar melihatmu berlalu, dan hilang dari pandangan mata., dan baru aku tersedar, siapa aku untukmu untukku sandarkan cinta.

ADA APA PADA KITA Apa yang ada pada kita, Setitik cuma, Dari lautan biru yang terbentang luas. Apa yang ada pada kita, Sebutir cuma, Dari jutaan bintang yang berkerdipan. Apa yang ada pada kita, Sehelai cuma, dari helaian daun-daun yang hijau. Maka usahalah mendabik dada, Kerana apa yang ada padaNya, melimpahi samudera yang tidak bertepi, Melebihi langit dan bumi.

CANTIK Dengan penampilanmu aku terkesina, tergoda jua dengan kecantikkan rupa, terkaku aku dengan kelunakkan suara, terpegun menatap bebola mata bercahaya, terleka seketika aku bila kau berjalan,

SIAPA Siapa diantara kita, yang memulakan cinta, siapa diantara kita, yang berjanji kan setia, siapa pula antara kita yang mencipta derita, siapa pula yang mencuba, untuk bahagia, siapa antara kita, memulakan sengketa, siapa antara kita, yang ada dia, siapa antara kita, yang terguris luka, siapa pula yang cuba untuk setia, siapa yang menyiram bunga cinta, siapa pula yang memetik kuntumannya, siapa yang membaja pepohonannya, siapa pula yang menghidu harum baunya, siapakah diantara kita yang telah berdoa, kerana mendustakan cinta, siapa....

HATI SEORANG PENULIS Dari hati menuruni pena mereka melakar... melukis... dan meluahkan. Tentang kehidupan dan pengalaman sebait cuma... Mencoretkan keanehan menceritakan keajaiban telus dari mata pandangan dan dari diari pemikiran Terkadang sutera hati mereka tercarik... pedih... oleh duri - duri sembilu... namun darahnya... lukanya... tidak terpotret pada mata zahir Separahmana luka itu mereka terus dan terus... mengandung dan melahirkan benih - benih rasa yang terpendam di khazanah perasaan

BERSALAHKAN AKU Bersalahkah aku? andai aku bangun berdiri.. bilamana yang lainnya duduk.. tidak senang dengan tuturku.. Bersalahkah aku? Menegakkan kebenaran.. mencari keAdilan.. merisik kebetulan.. Bersalahkah aku? bila suara ku tinggikan.. nadanya sedikit keras.. dalam membenarkan tutur ikhlas.. Bersalahkah aku? bila ku yakin akan tingkahku.. aku pasti akan tindakanku.. aku nekad dengan keputusanku.. Bersalahkah aku? melukai hati yang dikasihi.. sedang niatku tiada yang negatif.. Bagaiman harus aku diadili? salah atau benar? patut atau tidak? waras atau....................? Semakin aku fikir.. semakin aku jauh.. semakin aku menyendiri.. Haruskah aku diam? Duduk dan jadi pendengar.. Usah suarakan kebenaran.. Usah tegakkan keAdilan.. Usah lagi risik kebetulan.. Itu yang sebaik mungkin..? Tapi..bersalahkah aku???

GETAR RASA

Aku menunggumu Saat kau bahagia di persadamu Aku menyaksikan detik indahmu Senyum tarimu yang gemersik Memukau pandanganku Berbunga mekar Kembangnya waktu ini Saat yang kunanti Menjiwai dalam Hingga aku tidak sedar kau akan pergi Setiap waktu itu adalah persinggahan Sarat mencoretkan makna tersirat Berdetar hati ini menyaksikan keindahanmu Lantas damai menyinggahi benakku Aku memautmu saat kau statik

Beredarmu mengakui waktu Aku setia menghargaimu Setiap makna yang memandang itu adalah saksi Menyelinap ke dalam mindaku Setiaku di sini LUKA Ku cuba lelapkan mata harapanku pabila dibuka nanti tiada lagi dunia yang bergoncang hebat langit yang mendung serta hujan yang jatuh menyembah bumi tanpa henti... jiwa yang penuh dengan calar-balas warna kehidupan warna yang bisa buatku lemas dalam kerinduan dan penderitaan... ku cuba lelapkan mata impianklu agar ia tidak bisa dibuka lagi tidak! memang amalanku belum mencukupi banyak dosa belum terampun banyak hati yang masih terguris banyak hutang yang belum dibayar tapi.... aku benci hidup seperti ini lemas ak dalam lombong kasih

sayang tercalar badanku dek ketajaman parang kecemburuan melecur kulitku akibat api kerinduan bertaburan gigiku pabila aku tersembam di bumi dendam... ku cuba lelapkan mata tetapi tidak bisa lalu aku membukanya untuk menghadapi segalanya...

GADIS KU CINTAI

Hari itu aku lihat matamu penuh kejujuran dan ketabahan memerhatikan daku yang masih muda masih keliru dengan erti cinta Aku berjalan ke sana sini mencari kebahagiaan tapi jatuh tersungkur Aku bangun,mencari lagi jatuh, engkau hanya memerhati walaupun hatimu pedih sekali Hari ini aku lihat matamu sekali lagi penuh kegembiraan bertsinar-sinar gadis dicintai sudah mula sedar cinta yang dicari berdiri di sisi

MAAF

Maafkan aku.. Andainya diri ini.. sering dipuja.. Sesungguhnya.. diri ini tidak sempurna.. Sepertimana yang dipinta.. Maafkan aku.. Andainya diri ini.. sering menyakitkan hati.. Tetapi, mengertilah.. diri ini tidak akan menyakiti jika tidak disakiti... Sesungguhnya.. apa yang terjadi.. bukanlah kehendak hati.. Andainya engkau masih belum mengerti.. Ingin aku nyatakan di sini.. Bahawa hati ini sudah lama menanti.. Untuk dimiliki.. Maafkan aku.. Andainya pengakuan ini.. agak terlewat untuk kau hargai.. Kerana yang pasti, hanya engkau dan aku saja mengetahui.. Namun, percayalah.. Diri ini masih setia menanti..