P. 1
Pembahasan Soal SNMPTN 2010 Matematika IPA Kode 546

Pembahasan Soal SNMPTN 2010 Matematika IPA Kode 546

|Views: 47|Likes:
Dipublikasikan oleh Purwanto Hasio Manurung

More info:

Published by: Purwanto Hasio Manurung on Apr 08, 2013
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

09/30/2013

pdf

text

original

SELEKSI NASIONAL MASUK PERGURUAN TINGGI NEGERI Disertai TRIK SUPERKILAT dan LOGIKA PRAKTIS

Pembahasan Soal

Pak Anang

Disusun Oleh :

.. 468 B.com) anang. Nilai 23(2 + 3) Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang.com) 6 5 + = 8 5 5: :. 49 E. 448 C. 368 D.com) Halaman 1 . 36 Penyelesaian: Kumpulan SMART SOLUTION dan TRIK SUPERKILAT Pembahasan Soal SNMPTN 2010 2010 Matematika IPA Kode Soal 546 By Pak Anang (http://pakhttp://pak-anang. .blogspot.blogspot.blogspot..1. A. 1 1 13 + = 2 3 36 2 + 3 13 ⇒ = 23 36 ⇒ 2 + 3 = 13 dan 23 = 36 ⇔ 23(2 + 3) = 36 × 13 = 468 Diketahui 2 dan 3 adalah dua bilangan bulat positif yang memenuhi adalah .

blogspot. C. 2 3 |2 + 3C| = K 2 −2 − 3C.. Jadi. maka fungsi harga mutlak bernilai fungsi negatifnya harga mutlak. Jadi.2. Ternyata hanya dipenuhi oleh jawaban A. A. maka fungsi harga mutlak bernilai fungsi : negatifnya harga mutlak. Ingat: Diketahui C < −3. |2 + 3C|. Selesai! Sehingga jawaban yang tepat adalah A. 2 − 3C Penyelesaian: C. ⇒ |1 + 3C| = −1 − 3C 5 1 3 |1 + 3C| = K 1 −1 − 3C. Bentuk yang setara dengan F1 − |1 + 3C|F adalah . untuk C < −3 dimana berada pada daerah C < − . untuk C ≥ 0 −C. −3C C = −4 ⇒ F1 − |1 + 3(−4)|F E. untuk C < 0 ⇔ F1 − |1 − 12|F ⇔ F1 − |−11|F ⇔ |1 − 11| ⇔ |−10| ⇔ 10 Untuk fungsi mutlak: |C| = H Ternyata kita masih bertemu lagi dengan fungsi bernilai mutlak. 3C Coba saja substitusikan salah satu nilai yang memenuhi C < −3.. untuk C < − 3 1 + 3C. −2 + 3C misalkan ambil nilai C = −4 D. −2 − 3C TRIK SUPERKILAT: B. untuk C < − 3 2 + 3C. untuk C ≥ − ⇒ |2 + 3C| = −2 − 3C F1 − |1 + 3C|F = |1 − (−1 − 3C)| ⇒ = |1 + 1 + 3C| ⇔ = |2 + 3C| Sehingga.. untuk C < −3 dimana berada pada daerah C < − :. untuk C ≥ − Maka cari di pilihan jawaban jika disubstitusikan C = −4 menghasilkan nilai 10.com) Halaman 2 . M Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang.

blogspot. C R + 14C M + 89 E. 4 B. dan X̅ vektor dalam dimensi-3. 3 W⊥3 W ⊥ T3 W ∙ T23 . C R = T7 − 2√10U = T7 − 2√10UT7 − 2√10U = 49 − 14√10 − 14√10 + 40 = 89 − 28√10 C R + C M = T89 − 28√10U + T7 − 2√10U W − X̅U = 2 W−2 2 W ∙ T23 W ∙ 23 W ∙ X̅ W = 2T2 W ∙ 3U − 2 W ∙ X̅ = 2(0) − 0 =0 W − X̅U adalah: Maka nilai dari 2 W ∙ T23 Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. Jika 2 W dan 2 W + 2X̅U.com) Halaman 3 . maka tentukan nilai C M dan C R : C M = T√2 − √5U = T√2 − √5UT√2 − √5U = 2 − √10 − √10 + 5 = 7 − 2√10 M M C = √2 − √5 4. −1 W + X̅U = 2 W+2 Dan pada perkalian titik berlaku: 2 W ∙ T3 W∙3 W ∙ X̅ Dari soal diketahui bahwa: W⇒2 W=0 2 W⊥3 W∙3 W + 2X̅U ⇒ 2 W + 2X̅U = 0 2 W ⊥ T3 W ∙ T3 W+2 W = 0) ⇔2 W∙3 W ∙ 2X̅ = 0 (ingat 2 W∙3 ⇔ 0 + 2(2 W ∙ X̅) = 0 ⇔ 2 W ∙ X̅ = 0 Ingat: W saling tegak lurus maka 2 W=0 Jika 2 W dan 3 W∙3 Penyelesaian: ⇒ C R + C M = 96 − 30√10 ⇔ C R + C M = 15T7 − 2√10U − 9 Tingat C M = 7 − 2√10U ⇔ C R + C M = 15C M − 9 R M ⇔ C + C − 15C + 9 = 0 ⇔ C R − 14C M + 9 = 0 Jadi. 1 D.. A... W . C R + 14C M + 9 B.. C R − 14C M − 9 D.. C R − 14C M + 89 Pembahasan: Karena suku banyak mengandung variabel C M dan C R . 0 E. C R − 14C M + 9 C. A.. 2 C. Suku banyak yang akarnya √2 − √5 adalah .3. maka 2 W − X̅U adalah Diketahui 2 W.

.blogspot. atau barisan geometri yang memiliki rasio tetap? c: = log 605 = log(55 × 11) = log 55 + log 11 Jadi dari barisan tersebut kita bisa menyimpulkan bahwa barisan tersebut memenuhi ciri-ciri barisan aritmetika yang memiliki selisih tetap.. A.com) Halaman 4 . log(5555]^ ) B. 1150 log(5) Deret aritmetika: a _` = (22 + (a − 1)3) 2 Logaritma: log(2 × 3) = log 2 + log 3 2 log 3 = log 3 6 Dari deret tersebut kita bisa menentukan suku-suku barisan sebagai berikut: Perhatikan. log(25M] 115MM] ) E. pertama kita harus menentukan termasuk dalam barisan apakah barisan tersebut? Oke. Jumlah 50 suku pertama deret log 5 + log 55 + log 605 + log 6655 + ⋯ adalah .5. mari kita lihat dengan seksama bahwa. 2 = log 5 3 = log 11 Sehingga jumlah 50 suku pertama deret aritmetika tersebut adalah: a _` = (22 + (a − 1)3) 2 50 (2 log 5 + (50 − 1) log 11) (ingat 2 log 3 = log 3 6 ) a = 50 ⇒ _]^ = 2 ⇔ = 25(log 5M + log 11Re ) ⇔ = 25 log 25 + 25 log 11Re (ingat 2 log 3 = log 3 6 ) ⇔ = log 25M] + log(11Re )M] (ingat (2b )` = 2b×` ) ⇔ = log 25M] + log 115MM] (ingat log 2 + log 3 = log(2 × 3)) ⇔ = log(25M] 115MM] ) cR = log 6655 = log(605 × 11) = log 605 + log 11 Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. c5 = log 5 cM = log 55 = log(5 × 11) = log 5 + log 11 log 5 c5 log 55 cM log 605 c: log 6655 cR Pangkat: (2b )` = 2b×` Ingat: Penyelesaian: Barisan aritmetika yang mempunyai selisih tetap.. log(5555]^ ) C. log(5M] 115MM] ) D.

2755 E.blogspot.. artinya beda tetap didapatkan pada tingkat ke-a. Ingat: Diketahui barisan dengan suku pertama f5 = 15 dan memenuhi f` − f`g5 = 2a + 3. A. tetapi apabila beda itu dijadikan barisan bilangan. c` = Jadi: c` = Rumus suku ke-a barisan aritmetika tingkat 2: 3 +7 X +2 +9 +11 42 cR Sehingga: 15 (a − 1) ∙ 7 (a − 2)(a − 1) ∙ 2 + + 0! 1! 2! M = 15 + 7a − 7 + a − 3a + 2 = aM + 4a + 10 ((50)M + 4(50) + 10) + 22 (2500 + 200 + 10) + 22 2710 + 22 2732 c]^ + cM = = = = Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. 2762 Penyelesaian: Barisan aritmetika adalah barisan yang memiliki selisih tetap. 2688 B.. c` = 2 (a − 1)3 (a − 2)(a − 1)X (a − 3)(a − 2)(a − 1)h + + + + … dst dst dst 0! 1! 2! 3! Barisan aritmetika bertingkat a. dan X = 2. 2710 C. f5 = 15 a = 3 ⇒ f: − fM = 2(3) + 3 ⇔ f: − 22 = 9 ⇔ f: = 9 + 22 ⇔ f: = 31 a = 4 ⇒ fR − f: = 2(4) + 3 ⇔ fR − 31 = 11 ⇔ fR = 11 + 31 ⇔ fR = 42 2 15 c5 22 cM 31 +2 c: a = 2 ⇒ fM − f5 = 2(2) + 3 ⇔ fM − 15 = 7 ⇔ fM = 7 + 15 ⇔ fM = 22 f` − f`g5 = 2a + 3.. a ≥ 2. 2 (a − 1)3 (a − 2)(a − 1)X + + 0! 1! 2! dengan 2 = 15.com) Halaman 5 . demikian seterusnya maka pada suatu saat akan ditemukan beda yang tetap. Sedangkan kadang kita menemui barisan yang bukan barisan geometri tetapi selisihnya tidak tetap. Apa itu barisan aritmetika bertingkat? Barisan aritmetika bertingkat adalah barisan bilangan yang tidak memiliki beda tetap. a ≥ 2 Terlihat bahwa beda tetap didapatkan pada tingkat ke-2. Nah mungkin kita sedang menemui barisan aritmetika bertingkat. 2732 D. 3 = 7.6. Nilai f]^ + fM adalah . Jadi barisan tersebut merupakan barisan aritmetika tingkat 2.

= √2. 1 + 1 = 2. Salah… Perhatikan segitiga APD. Salah! M √M M√M 5 R 5 A D Q 1 dm B P C t dm Gampang kan? C. |8•‚6`ƒ ‚•6ƒ„`6… = √2 ∙ 1 = √2 B.7.. Luas bidang diagonal adalah diagonal sisi kali panjang sisi.. TRIK SUPERKILAT: x √w x y5 2√t M + M√w y5 5 1 Penyelesaian: E H R F G Jadi luas daerah adalah √2 R Cek di jawaban jika disubstitusi t = 1.com) Halaman 6 . berlaku aturan Pythagoras sebagai berikut: Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. = √2. 5 E. Kubus klmn. Titik s pada lm dengan |sm| = t dm. B.blogspot. |∆ksn = M × ku × ns 5 5 nsM = sm M + mnM ⇒ nsM = t M + 1M ⇔ ns = zt M + 1 Perhatikan segitiga PCD.. Salah! ^ = 0. maka 5 5 A. Luas segitiga kuv adalah . 2√2. opqr panjang sisinya 1 dm. |∆ksn = × ss~ × kn M 1 1 × ss~ × kn = × ku × ns 2 2 ⇒ ss~ × kn = ku × ns ss~ × kn ⇔ ku = ns 1×1 ⇔ ku = √t M + 1 1 ⇔ ku = √t M + 1 Jadi luas segitiga AQR adalah: |∆kuv = 1 × ku × uv 2 1 1 = × ×1 2 √t M + 1 1 = dmM M 2√t + 1 Sehingga: Kedua. Pertama. 5 E. D. Titik u adalah proyeksi k pada ns dan v adalah proyeksi u pada bidang opqr. dmM 5 A. Misal P’ adalah proyeksi dari P pada garis AD Luas segitiga APD bisa dicari menggunakan 2 cara. 1 + t M √w x g5 C. Salah! D. Horeeee ini jawabannya… 5 Misal t = 1 dm berarti luas daerah diarsir adalah seperempat dari luas bidang diagonal.

C. Jika sin C = sin †. Ini kurang tepat karena tidak selalu C = †. Ingat lagi konsep trigonometri antar kuadran. Penyelesaian untuk soal ini harus dianalisis setiap pilihan jawaban.8. maka C = † E. C ≥ 0 Ingat definisi akar. A. Ingat syarat logaritma. D. maka C = †. Jadi jawaban D adalah jawaban yang tepat.blogspot. jika 6 log Š(C) = ‹. maka C = † B. untuk semua C ≠ 0 D. Jika log C = log †. Jika log C = log †. Jika C M = 2 log C. B. √C M = C. Jika cos C = cos †. maka Š(C) = 2Œ . Jadi untuk C M = 2 log C.com) Halaman 7 . C < 0 Jadi jawaban E juga salah. dengan tambahan syarat C. √C M = |C| = ±C = • −C. maka C = †. untuk semua C. Jadi jawaban C juga salah. † > 0. tetapi ada nilai lain selain † yang memenuhi persamaan tersebut. sin C = sin † ⇒ C = † + ˆ ∙ 360° ⇒ C = (180° − †) + ˆ ∙ 360° Jadi jawaban A salah. Jika sin C = sin †. untuk semua C ≠ 0. Jika C M = 2 log C. untuk semua C Analisis jawaban: Penyelesaian: C. E. maka C = †. cos C = cos † ⇒ C = † + ˆ ∙ 360° ⇒ C = (360° − †) + ˆ ∙ 360° Jadi jawaban B juga salah. karena jelas tidak akan memenuhi untuk bilangan C < 0. Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. tetapi ada nilai lain selain † yang memenuhi persamaan tersebut. Ingat lagi konsep trigonometri antar kuadran. Sehingga tidak semua C ≠ 0 yang bisa memenuhi persamaan tersebut. √C M = C. Manakah pernyataan berikut yang benar? A. Jelas ini sesuai dengan sifat persamaan logaritma. syarat Š(C) > 0. Jika cos C = cos †. maka C = † C. Ini kurang tepat karena tidak selalu C = †. syarat C > 0.

D. √2 B.blogspot. 1 5 C.com) Halaman 8 . R E..9... Ingat: √3 Sifat limit: •→6 Sifat akar: √2 Penyelesaian: =• 2 3 2C sin 2C tan 2C 2C = lim = lim = lim =1 •→^ sin 2C •→^ 2C •→^ 2C •→^ tan 2C lim X = X •→^ lim lim zŠ(C) = • lim Š(C) •→6 ⇔ ⇔ ⇔ ⇔ ⇔ ⇔ ⇔ •→^ √sin 2C lim √4C = lim ˜ = ˜ lim = ˜ lim = ˜ lim •→^ = lim •→^ √sin 2C √4C 4C 2C ™ingat buat limit menjadi ke bentuk lim = 1š •→^ sin 2C •→^ sin 2C 4C 2C ∙ •→^ sin 2C 2C 2C 4C 2C ∙ lim ™ingat lim = 1š •→^ sin 2C •→^ 2C •→^ sin 2C •→^ •→^ 4C –ingat lim zŠ(C) = • lim Š(C) — •→6 •→6 sin 2C –ingat √2 2 =• — 3 √3 = √1 ∙ 2 = √2 = •1 ∙ lim 2 ™ingat lim X = Xš Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. M 5 Nilai lim•→^ √R• √’“” • adalah . 0 A.

blogspot. 5.. 6√5 5e D. Luas daerah persegi panjang tersebut adalah: 2 1 | = ‹ × ℓ = 2C ž5 − C M Ÿ = 10C − C : 3 3 : : 1 ž−C.. √5 : M^ : Luas daerah persegi panjang terbesar yang dapat dibuat dalam daerah yang dibatasi kurva † = C M : dan † = 5 adalah . √5 : 5 5› : √5 √5 Mari kita sketsa dulu grafiknya: Y 5 †= 1 M C 3 Perhatikan daerah berwarna merah.10. Penyelesaian: C. B. E. C M Ÿ 3 −C C 1 žC. C M Ÿ 3 †=5 X Luas maksimum akan dipenuhi untuk |~ = 0 10 − 2C M = 0 ⇒ 2C M = 10 ⇔ CM = 5 ⇔ C = √5 2 | = 10C − C : ⇒ |~ = 10 − 2C M 3 Jadi luas maksimum persegi panjang tersebut adalah: M 1 | = 2T√5U ž5 − T√5U Ÿ 3 15 5 = 2√5 ž − Ÿ 3 3 10 = 2√5 ž Ÿ 3 20 √5 = 3 Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. Daerah tersebut adalah daerah persegi panjang yang dapat 5 dibuat di dalam daerah yang dibatasi kurva † = : C M dan † = 15.com) Halaman 9 . 5 5 Lebar persegi panjang tersebut adalah jarak dari 5 ke C M yaitu 5 − C M .. A. Panjang persegi panjang tersebut adalah jarak dari C ke – C yaitu C − (−C) = 2C.

¢ 5. 10¢ A B B. 20¢ . A 5 Nah.blogspot. cmM A. B ¢ ¢ D C Maka garis merah tersebut adalah jari-jari lingkaran. sekarang mari kita lihat ukuran persegi panjang dan misalkan jari-jari lingkaran adalah ¤... Lingkaran melalui titik k dan n dan menyinggung sisi lm.com) Halaman 10 . :M] £ £] M Mari kita lihat titik singgung persegi klmn terhadap lingkaran. Perhatikan gambar berikut! Persegi klmn dengan panjang sisi 10 cm. E. Pada segitiga tersebut berlaku aturan Pythagoras: 5 ¤ 10 − ¤ D 5 ¤ 10 ¤ ¤ B C (10 − ¤)M + 5M = ¤ M ⇒ 100 − 20¤ + ¤ M + 25 = ¤ M ⇔ 125 − 20¤ = 0 ⇔ 20¤ = 125 5M] ⇔ ¤ = M^ ⇔ M] R Jadi luas lingkaran dengan jari-jari ¤ = | = ¢¤ M = ¢ ž 25 M 625 Ÿ = ¢ 4 16 adalah: ¤= M] R Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang..M] C. Luas lingkaran tersebut adalah . Penyelesaian: A D. 10 − ¤ D C Perhatikan segitiga berwarna merah.11. Juga lihat titik pusat lingkaran.

M E..12. D.. maka nilai ‹ adalah . 1 M B. Š ~ (C) = 0 3 ⇒ 1− =0 2z2‹ − 3C 3 ⇔ =1 2z2‹ − 3C ⇔ Š(C) = C + z2‹ − 3C = C + (2‹ − 3C)M 5 1 3 ⇒ Š ~ (C) = 1 + (2‹ − 3C)gM ∙ (−3) = 1 − 2 2 † = TŠ(C)U ⇒ † ~ = a ∙ TŠ(C)U † = C ` ⇒ † ~ = aC `g5 `g5 ∙ Š ~ (C) 5 (2‹ − 1 5 3C)M = 1− 2z2‹ − 3C 3 2z2‹ − 3C = 3 3 ⇔ z2‹ − 3C = (kuadratkan kedua ruas) 2 9 ⇔ 2‹ − 3C = 4 9 ⇔ 3C = 2‹ − (bagi kedua ruas dengan 3) 4 2 3 ⇔ C = ‹− 3 4 Maka nilai ‹ adalah: 2 3 5 2 3 2 3 5 Š ž ‹ − Ÿ = ⇒ ž ‹ − Ÿ + ˜2‹ − 3 ž ‹ − Ÿ = 3 4 4 3 4 3 4 4 ⇔ ⇔ ⇔ ⇔ ⇔ ⇔ 2 3 9 5 ‹− +˜ = 3 4 4 4 Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. R A.. 2 Jika nilai maksimum Š(C) = C + z2‹ − 3C adalah .blogspot. C. ] : : R : Ingat: Sifat turunan substitusi: ` Sifat turunan: Penyelesaian: Nilai Š(C) akan maksimum untuk Š ~ (C) = 0.com) 2 3 3 5 ‹− + = 3 4 2 4 2 5 3 6 ‹= + − 3 4 4 4 2 1 ‹= 3 2 1 3 ‹= ∙ 2 2 3 ‹= 4 Halaman 11 .

80 C Jadi seng tersebut harus dipotong panjang dan lebarnya sepanjang 25 cm.. maka jawaban yang tepat D. (80 − C)(30 − C) = 275 | = 275 ⇒ ⇔ 2400 − 110C + C M = 275 ⇔ C M − 110C + 2125 = 0 (C − 25)(C − 85) = 0 ⇔ ⇔ C − 25 = 0 atau C − 85 = 0 ⇔ C = 25  C = 85 Perhatikan daerah diarsir berwarna merah.13. 25 dan E.. Sehingga jawaban tinggal B. 20 ternyata hanya B saja! C = 25 ⇒ 55 × 5 = 275 !! E. Jadi angka terakhir C juga harus 5.. Jika panjang dan lebarnya dipotong dengan ukuran sama sehingga luas seng menjadi 275 cmM . supaya luas seng yang tersisa sebesar 275 cm2. Ada dua nilai C yaitu 85 (tidak mungkin karena lebarnya hanya 30) dan 25. Daerah tersebut adalah daerah yang harus dipotong. Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. Diketahui selembar seng dengan panjang 80 cm dan lebar 30 cm. 15 Penyelesaian: 30 − C C 30 80 − C Sehingga. maka panjang dan lebarnya harus dipotong .com) Halaman 12 . hanya dihasilkan dari perkalian angka terakhir 5 dan 5. 30 Bilangan (80 − C)(30 − C) = 275 B. 15 saja…… C. Luas daerah yang tidak diarsir adalah 275 cm2. 24 Dengan menggunakan cara coba-coba. cm TRIK SUPERKILAT LOGIKA PRAKTIS: A.blogspot. mensubstitusikan C. 25 Bilangan dengan angka terakhir 5.

14. Peluang panitia tersebut memuat paling banyak 2 siswa putri adalah . A. E.com) Halaman 13 . 1 orang perempuan + 3 orang laki-laki = ] m5 ∙ ] m: = (]g5)! 5! ∙ (]g:)! :! = 5 ∙ 10 = 50 ]! k = Banyaknya cara membentuk panitia beranggotakan 4 orang. 5.blogspot. B.. C. M5 55 :› M: RM :5 RM :] RM Penyelesaian: Ingat: ` m¦ D. paling banyak 2 siswi putri: 0 orang perempuan + 4 orang laki-laki = ] m^ ∙ ] mR = (]g^)! ∙ (]gR)! ]! ]! ^! ]! ]! ]! R! = a! (a − ¤)! ¤! =1∙5=5 Jadi. Sejumlah siswa terdiri atas 5 putra dan 5 putri membentuk panitia yang terdiri atas 4 orang siswa. _ = Banyaknya cara membentuk panitia beranggotakan 4 orang dari 10 orang adalah: a(_) = 5^ mR = s(k) = Sehingga peluang membentuk panitia adalah: a(k) 155 31 = = a(_) 210 42 10! = 210 (10 − 4)! 4! a(k) = 5 + 50 + 100 = 155 2 orang perempuan + 2 orang laki-laki = ] mM ∙ ] mM = (]gM)! M! ∙ (]gM)! M! = 10 ∙ 10 = 100 Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang...

Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. Integral yang menyatakan luas daerah yang dibatasi oleh kurva † = √C. garis † = 6 − C dan sumbu X. (C − 6) hC B.com) Halaman 14 . | = ¨ √C hC + ¨ (6 − C) hC = ¨ √C hC − ¨ (C − 6) hC R . integral luas bisa diubah menjadi: R Untuk download rangkuman materi. Sehingga. §^ √C hC + §R (C − 6) hC R R R e . §^ √C hC − §R (C − 6) hC Mari kita sketsa dulu grafiknya.15. §^ √C hC + §. . dan sumbu X adalah . Lho kok di pilihan jawaban A. Jadi integral yang menyatakan luas daerah arsir tersebut adalah: | = ¨ √C hC + ¨ (6 − C) hC ^ R 8 8 R ..blogspot. D.blogspot. §^ √C hC + §R (C − 6) hC Penyelesaian: 6 Y D. C. . kumpulan SMART SOLUTION dan TRIK SUPERKILAT dalam menghadapi SNMPTN serta kumpulan pembahasan soal SNMPTN yang lainnya jangan lupa untuk selalu mengunjungi http://pak-anang. Perhatikan daerah yang diarsir.com. e A. 6 ^ Perhatikan yang ditandai dengan warna merah pada integral luas diatas. Pak Anang.. R e E. 0 4 6 9 X Perpotongan kurva † = √C dan † = 6 − C √C = 6 − C (kuadratkan kedua ruas) ⇒ C = 36 − 12C + C M M ⇔ C − 13C + 36 = 0 (C − 4)(C − 9) = 0 ⇔ ⇔ C − 4 = 0 atau C − 9 = 0 ⇔ C=4  C=9 Jadi titik potong kurva dan garis tersebut adalah di C = 4 dan C = 9. B. Ingat: ¨ −Š(C) hC = − ¨ Š(C) hC ^ R 6 R .. C + † − 6 = 0. maupun E nggak ada? Yang ada bentuknya adalah (C − 6). Terimakasih. §^ √C hC − §R (C − 6) hC C. daerah tersebut adalah daerah yang dibatasi oleh kurva † = √C.

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->