SELEKSI NASIONAL MASUK PERGURUAN TINGGI NEGERI Disertai TRIK SUPERKILAT dan LOGIKA PRAKTIS

Pembahasan Soal

Pak Anang

Disusun Oleh :

blogspot. Nilai 23(2 + 3) Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang.1.. A. 1 1 13 + = 2 3 36 2 + 3 13 ⇒ = 23 36 ⇒ 2 + 3 = 13 dan 23 = 36 ⇔ 23(2 + 3) = 36 × 13 = 468 Diketahui 2 dan 3 adalah dua bilangan bulat positif yang memenuhi adalah .com) anang.com) Halaman 1 .. 468 B. 368 D. .com) 6 5 + = 8 5 5: :. 448 C.blogspot.. 49 E. 36 Penyelesaian: Kumpulan SMART SOLUTION dan TRIK SUPERKILAT Pembahasan Soal SNMPTN 2010 2010 Matematika IPA Kode Soal 546 By Pak Anang (http://pakhttp://pak-anang.blogspot.

blogspot. 2 3 |2 + 3C| = K 2 −2 − 3C. maka fungsi harga mutlak bernilai fungsi : negatifnya harga mutlak. M Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang.. Ternyata hanya dipenuhi oleh jawaban A. untuk C ≥ − Maka cari di pilihan jawaban jika disubstitusikan C = −4 menghasilkan nilai 10. untuk C < − 3 2 + 3C.com) Halaman 2 . |2 + 3C|. ⇒ |1 + 3C| = −1 − 3C 5 1 3 |1 + 3C| = K 1 −1 − 3C. Jadi. untuk C < 0 ⇔ F1 − |1 − 12|F ⇔ F1 − |−11|F ⇔ |1 − 11| ⇔ |−10| ⇔ 10 Untuk fungsi mutlak: |C| = H Ternyata kita masih bertemu lagi dengan fungsi bernilai mutlak. Bentuk yang setara dengan F1 − |1 + 3C|F adalah . −2 − 3C TRIK SUPERKILAT: B. maka fungsi harga mutlak bernilai fungsi negatifnya harga mutlak. untuk C < −3 dimana berada pada daerah C < − :. untuk C ≥ 0 −C. −3C C = −4 ⇒ F1 − |1 + 3(−4)|F E. untuk C < −3 dimana berada pada daerah C < − .. 3C Coba saja substitusikan salah satu nilai yang memenuhi C < −3. untuk C < − 3 1 + 3C.. Selesai! Sehingga jawaban yang tepat adalah A. C. Jadi. −2 + 3C misalkan ambil nilai C = −4 D. 2 − 3C Penyelesaian: C. A. Ingat: Diketahui C < −3.2. untuk C ≥ − ⇒ |2 + 3C| = −2 − 3C F1 − |1 + 3C|F = |1 − (−1 − 3C)| ⇒ = |1 + 1 + 3C| ⇔ = |2 + 3C| Sehingga.

C R + 14C M + 89 E.com) Halaman 3 . 4 B.. 1 D.. 2 C.. C R = T7 − 2√10U = T7 − 2√10UT7 − 2√10U = 49 − 14√10 − 14√10 + 40 = 89 − 28√10 C R + C M = T89 − 28√10U + T7 − 2√10U W − X̅U = 2 W−2 2 W ∙ T23 W ∙ 23 W ∙ X̅ W = 2T2 W ∙ 3U − 2 W ∙ X̅ = 2(0) − 0 =0 W − X̅U adalah: Maka nilai dari 2 W ∙ T23 Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. C R − 14C M + 9 C. −1 W + X̅U = 2 W+2 Dan pada perkalian titik berlaku: 2 W ∙ T3 W∙3 W ∙ X̅ Dari soal diketahui bahwa: W⇒2 W=0 2 W⊥3 W∙3 W + 2X̅U ⇒ 2 W + 2X̅U = 0 2 W ⊥ T3 W ∙ T3 W+2 W = 0) ⇔2 W∙3 W ∙ 2X̅ = 0 (ingat 2 W∙3 ⇔ 0 + 2(2 W ∙ X̅) = 0 ⇔ 2 W ∙ X̅ = 0 Ingat: W saling tegak lurus maka 2 W=0 Jika 2 W dan 3 W∙3 Penyelesaian: ⇒ C R + C M = 96 − 30√10 ⇔ C R + C M = 15T7 − 2√10U − 9 Tingat C M = 7 − 2√10U ⇔ C R + C M = 15C M − 9 R M ⇔ C + C − 15C + 9 = 0 ⇔ C R − 14C M + 9 = 0 Jadi. W . maka tentukan nilai C M dan C R : C M = T√2 − √5U = T√2 − √5UT√2 − √5U = 2 − √10 − √10 + 5 = 7 − 2√10 M M C = √2 − √5 4. C R − 14C M + 89 Pembahasan: Karena suku banyak mengandung variabel C M dan C R . 0 E. Jika 2 W dan 2 W + 2X̅U.3. 3 W⊥3 W ⊥ T3 W ∙ T23 . C R − 14C M − 9 D. C R + 14C M + 9 B. dan X̅ vektor dalam dimensi-3. Suku banyak yang akarnya √2 − √5 adalah . A.blogspot... maka 2 W − X̅U adalah Diketahui 2 W.. A.

blogspot. 1150 log(5) Deret aritmetika: a _` = (22 + (a − 1)3) 2 Logaritma: log(2 × 3) = log 2 + log 3 2 log 3 = log 3 6 Dari deret tersebut kita bisa menentukan suku-suku barisan sebagai berikut: Perhatikan. pertama kita harus menentukan termasuk dalam barisan apakah barisan tersebut? Oke. log(5555]^ ) B. 2 = log 5 3 = log 11 Sehingga jumlah 50 suku pertama deret aritmetika tersebut adalah: a _` = (22 + (a − 1)3) 2 50 (2 log 5 + (50 − 1) log 11) (ingat 2 log 3 = log 3 6 ) a = 50 ⇒ _]^ = 2 ⇔ = 25(log 5M + log 11Re ) ⇔ = 25 log 25 + 25 log 11Re (ingat 2 log 3 = log 3 6 ) ⇔ = log 25M] + log(11Re )M] (ingat (2b )` = 2b×` ) ⇔ = log 25M] + log 115MM] (ingat log 2 + log 3 = log(2 × 3)) ⇔ = log(25M] 115MM] ) cR = log 6655 = log(605 × 11) = log 605 + log 11 Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. A. atau barisan geometri yang memiliki rasio tetap? c: = log 605 = log(55 × 11) = log 55 + log 11 Jadi dari barisan tersebut kita bisa menyimpulkan bahwa barisan tersebut memenuhi ciri-ciri barisan aritmetika yang memiliki selisih tetap. mari kita lihat dengan seksama bahwa. log(5555]^ ) C..5.com) Halaman 4 . c5 = log 5 cM = log 55 = log(5 × 11) = log 5 + log 11 log 5 c5 log 55 cM log 605 c: log 6655 cR Pangkat: (2b )` = 2b×` Ingat: Penyelesaian: Barisan aritmetika yang mempunyai selisih tetap. log(25M] 115MM] ) E. log(5M] 115MM] ) D... Jumlah 50 suku pertama deret log 5 + log 55 + log 605 + log 6655 + ⋯ adalah .

2732 D. Ingat: Diketahui barisan dengan suku pertama f5 = 15 dan memenuhi f` − f`g5 = 2a + 3. a ≥ 2 Terlihat bahwa beda tetap didapatkan pada tingkat ke-2. 2688 B. 2 (a − 1)3 (a − 2)(a − 1)X + + 0! 1! 2! dengan 2 = 15. a ≥ 2. A. tetapi apabila beda itu dijadikan barisan bilangan.6.. c` = Jadi: c` = Rumus suku ke-a barisan aritmetika tingkat 2: 3 +7 X +2 +9 +11 42 cR Sehingga: 15 (a − 1) ∙ 7 (a − 2)(a − 1) ∙ 2 + + 0! 1! 2! M = 15 + 7a − 7 + a − 3a + 2 = aM + 4a + 10 ((50)M + 4(50) + 10) + 22 (2500 + 200 + 10) + 22 2710 + 22 2732 c]^ + cM = = = = Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. 3 = 7.com) Halaman 5 . Apa itu barisan aritmetika bertingkat? Barisan aritmetika bertingkat adalah barisan bilangan yang tidak memiliki beda tetap. Jadi barisan tersebut merupakan barisan aritmetika tingkat 2. c` = 2 (a − 1)3 (a − 2)(a − 1)X (a − 3)(a − 2)(a − 1)h + + + + … dst dst dst 0! 1! 2! 3! Barisan aritmetika bertingkat a. artinya beda tetap didapatkan pada tingkat ke-a. Sedangkan kadang kita menemui barisan yang bukan barisan geometri tetapi selisihnya tidak tetap. 2762 Penyelesaian: Barisan aritmetika adalah barisan yang memiliki selisih tetap. Nah mungkin kita sedang menemui barisan aritmetika bertingkat. 2755 E. dan X = 2... Nilai f]^ + fM adalah . demikian seterusnya maka pada suatu saat akan ditemukan beda yang tetap. 2710 C. f5 = 15 a = 3 ⇒ f: − fM = 2(3) + 3 ⇔ f: − 22 = 9 ⇔ f: = 9 + 22 ⇔ f: = 31 a = 4 ⇒ fR − f: = 2(4) + 3 ⇔ fR − 31 = 11 ⇔ fR = 11 + 31 ⇔ fR = 42 2 15 c5 22 cM 31 +2 c: a = 2 ⇒ fM − f5 = 2(2) + 3 ⇔ fM − 15 = 7 ⇔ fM = 7 + 15 ⇔ fM = 22 f` − f`g5 = 2a + 3.blogspot.

= √2.. 5 E. dmM 5 A. Titik s pada lm dengan |sm| = t dm. B. |8•‚6`ƒ ‚•6ƒ„`6… = √2 ∙ 1 = √2 B. 5 E.com) Halaman 6 . 1 + t M √w x g5 C. TRIK SUPERKILAT: x √w x y5 2√t M + M√w y5 5 1 Penyelesaian: E H R F G Jadi luas daerah adalah √2 R Cek di jawaban jika disubstitusi t = 1.7. berlaku aturan Pythagoras sebagai berikut: Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang.. D. Titik u adalah proyeksi k pada ns dan v adalah proyeksi u pada bidang opqr. Salah! ^ = 0. opqr panjang sisinya 1 dm. Salah! M √M M√M 5 R 5 A D Q 1 dm B P C t dm Gampang kan? C. 2√2. |∆ksn = × ss~ × kn M 1 1 × ss~ × kn = × ku × ns 2 2 ⇒ ss~ × kn = ku × ns ss~ × kn ⇔ ku = ns 1×1 ⇔ ku = √t M + 1 1 ⇔ ku = √t M + 1 Jadi luas segitiga AQR adalah: |∆kuv = 1 × ku × uv 2 1 1 = × ×1 2 √t M + 1 1 = dmM M 2√t + 1 Sehingga: Kedua. Horeeee ini jawabannya… 5 Misal t = 1 dm berarti luas daerah diarsir adalah seperempat dari luas bidang diagonal. Luas segitiga kuv adalah . Salah… Perhatikan segitiga APD. |∆ksn = M × ku × ns 5 5 nsM = sm M + mnM ⇒ nsM = t M + 1M ⇔ ns = zt M + 1 Perhatikan segitiga PCD. Misal P’ adalah proyeksi dari P pada garis AD Luas segitiga APD bisa dicari menggunakan 2 cara.blogspot. Kubus klmn. Pertama. Luas bidang diagonal adalah diagonal sisi kali panjang sisi. 1 + 1 = 2. Salah! D. maka 5 5 A.. = √2.

tetapi ada nilai lain selain † yang memenuhi persamaan tersebut. Jadi jawaban C juga salah. maka C = † C. Ini kurang tepat karena tidak selalu C = †. Ingat syarat logaritma. Jika C M = 2 log C. B. maka C = †. Jika log C = log †. Ingat lagi konsep trigonometri antar kuadran. Manakah pernyataan berikut yang benar? A. maka C = †. Jadi jawaban D adalah jawaban yang tepat. A. Jika log C = log †. C ≥ 0 Ingat definisi akar. Jika C M = 2 log C. maka C = † E. cos C = cos † ⇒ C = † + ˆ ∙ 360° ⇒ C = (360° − †) + ˆ ∙ 360° Jadi jawaban B juga salah. √C M = C. C < 0 Jadi jawaban E juga salah. jika 6 log Š(C) = ‹.8. Sehingga tidak semua C ≠ 0 yang bisa memenuhi persamaan tersebut. untuk semua C ≠ 0 D. sin C = sin † ⇒ C = † + ˆ ∙ 360° ⇒ C = (180° − †) + ˆ ∙ 360° Jadi jawaban A salah. maka C = †. † > 0. tetapi ada nilai lain selain † yang memenuhi persamaan tersebut. untuk semua C. maka C = † B. syarat C > 0. karena jelas tidak akan memenuhi untuk bilangan C < 0. untuk semua C ≠ 0. Jika cos C = cos †. Jadi untuk C M = 2 log C. Jika cos C = cos †. C. Jika sin C = sin †. Penyelesaian untuk soal ini harus dianalisis setiap pilihan jawaban.com) Halaman 7 . D. Jika sin C = sin †. E. Ingat lagi konsep trigonometri antar kuadran. √C M = C. Ini kurang tepat karena tidak selalu C = †. syarat Š(C) > 0. untuk semua C Analisis jawaban: Penyelesaian: C. dengan tambahan syarat C. maka Š(C) = 2Œ . Jelas ini sesuai dengan sifat persamaan logaritma.blogspot. Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. √C M = |C| = ±C = • −C.

. M 5 Nilai lim•→^ √R• √’“” • adalah . D.. √2 B..blogspot. Ingat: √3 Sifat limit: •→6 Sifat akar: √2 Penyelesaian: =• 2 3 2C sin 2C tan 2C 2C = lim = lim = lim =1 •→^ sin 2C •→^ 2C •→^ 2C •→^ tan 2C lim X = X •→^ lim lim zŠ(C) = • lim Š(C) •→6 ⇔ ⇔ ⇔ ⇔ ⇔ ⇔ ⇔ •→^ √sin 2C lim √4C = lim ˜ = ˜ lim = ˜ lim = ˜ lim •→^ = lim •→^ √sin 2C √4C 4C 2C ™ingat buat limit menjadi ke bentuk lim = 1š •→^ sin 2C •→^ sin 2C 4C 2C ∙ •→^ sin 2C 2C 2C 4C 2C ∙ lim ™ingat lim = 1š •→^ sin 2C •→^ 2C •→^ sin 2C •→^ •→^ 4C –ingat lim zŠ(C) = • lim Š(C) — •→6 •→6 sin 2C –ingat √2 2 =• — 3 √3 = √1 ∙ 2 = √2 = •1 ∙ lim 2 ™ingat lim X = Xš Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang.com) Halaman 8 . 0 A. 1 5 C. R E.9.

A. Daerah tersebut adalah daerah persegi panjang yang dapat 5 dibuat di dalam daerah yang dibatasi kurva † = : C M dan † = 15. B.. Luas daerah persegi panjang tersebut adalah: 2 1 | = ‹ × ℓ = 2C ž5 − C M Ÿ = 10C − C : 3 3 : : 1 ž−C. 5. 5 5 Lebar persegi panjang tersebut adalah jarak dari 5 ke C M yaitu 5 − C M .. C M Ÿ 3 −C C 1 žC.com) Halaman 9 .. E. √5 : 5 5› : √5 √5 Mari kita sketsa dulu grafiknya: Y 5 †= 1 M C 3 Perhatikan daerah berwarna merah. Penyelesaian: C. √5 : M^ : Luas daerah persegi panjang terbesar yang dapat dibuat dalam daerah yang dibatasi kurva † = C M : dan † = 5 adalah .blogspot. 6√5 5e D.10. C M Ÿ 3 †=5 X Luas maksimum akan dipenuhi untuk |~ = 0 10 − 2C M = 0 ⇒ 2C M = 10 ⇔ CM = 5 ⇔ C = √5 2 | = 10C − C : ⇒ |~ = 10 − 2C M 3 Jadi luas maksimum persegi panjang tersebut adalah: M 1 | = 2T√5U ž5 − T√5U Ÿ 3 15 5 = 2√5 ž − Ÿ 3 3 10 = 2√5 ž Ÿ 3 20 √5 = 3 Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. Panjang persegi panjang tersebut adalah jarak dari C ke – C yaitu C − (−C) = 2C.

B ¢ ¢ D C Maka garis merah tersebut adalah jari-jari lingkaran. Lingkaran melalui titik k dan n dan menyinggung sisi lm.11. sekarang mari kita lihat ukuran persegi panjang dan misalkan jari-jari lingkaran adalah ¤. Juga lihat titik pusat lingkaran. E. cmM A.. A 5 Nah. Luas lingkaran tersebut adalah . ¢ 5.. Penyelesaian: A D. 10 − ¤ D C Perhatikan segitiga berwarna merah. 10¢ A B B.blogspot.com) Halaman 10 .M] C. Pada segitiga tersebut berlaku aturan Pythagoras: 5 ¤ 10 − ¤ D 5 ¤ 10 ¤ ¤ B C (10 − ¤)M + 5M = ¤ M ⇒ 100 − 20¤ + ¤ M + 25 = ¤ M ⇔ 125 − 20¤ = 0 ⇔ 20¤ = 125 5M] ⇔ ¤ = M^ ⇔ M] R Jadi luas lingkaran dengan jari-jari ¤ = | = ¢¤ M = ¢ ž 25 M 625 Ÿ = ¢ 4 16 adalah: ¤= M] R Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. Perhatikan gambar berikut! Persegi klmn dengan panjang sisi 10 cm. :M] £ £] M Mari kita lihat titik singgung persegi klmn terhadap lingkaran. 20¢ ..

com) 2 3 3 5 ‹− + = 3 4 2 4 2 5 3 6 ‹= + − 3 4 4 4 2 1 ‹= 3 2 1 3 ‹= ∙ 2 2 3 ‹= 4 Halaman 11 . 2 Jika nilai maksimum Š(C) = C + z2‹ − 3C adalah ...12. C. ] : : R : Ingat: Sifat turunan substitusi: ` Sifat turunan: Penyelesaian: Nilai Š(C) akan maksimum untuk Š ~ (C) = 0.. D.blogspot. R A. 1 M B. Š ~ (C) = 0 3 ⇒ 1− =0 2z2‹ − 3C 3 ⇔ =1 2z2‹ − 3C ⇔ Š(C) = C + z2‹ − 3C = C + (2‹ − 3C)M 5 1 3 ⇒ Š ~ (C) = 1 + (2‹ − 3C)gM ∙ (−3) = 1 − 2 2 † = TŠ(C)U ⇒ † ~ = a ∙ TŠ(C)U † = C ` ⇒ † ~ = aC `g5 `g5 ∙ Š ~ (C) 5 (2‹ − 1 5 3C)M = 1− 2z2‹ − 3C 3 2z2‹ − 3C = 3 3 ⇔ z2‹ − 3C = (kuadratkan kedua ruas) 2 9 ⇔ 2‹ − 3C = 4 9 ⇔ 3C = 2‹ − (bagi kedua ruas dengan 3) 4 2 3 ⇔ C = ‹− 3 4 Maka nilai ‹ adalah: 2 3 5 2 3 2 3 5 Š ž ‹ − Ÿ = ⇒ ž ‹ − Ÿ + ˜2‹ − 3 ž ‹ − Ÿ = 3 4 4 3 4 3 4 4 ⇔ ⇔ ⇔ ⇔ ⇔ ⇔ 2 3 9 5 ‹− +˜ = 3 4 4 4 Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. maka nilai ‹ adalah . M E.

25 dan E. Luas daerah yang tidak diarsir adalah 275 cm2.blogspot. hanya dihasilkan dari perkalian angka terakhir 5 dan 5. Sehingga jawaban tinggal B. Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang.. maka jawaban yang tepat D.com) Halaman 12 . Jadi angka terakhir C juga harus 5. 25 Bilangan dengan angka terakhir 5. 15 Penyelesaian: 30 − C C 30 80 − C Sehingga. 24 Dengan menggunakan cara coba-coba. 30 Bilangan (80 − C)(30 − C) = 275 B.13. (80 − C)(30 − C) = 275 | = 275 ⇒ ⇔ 2400 − 110C + C M = 275 ⇔ C M − 110C + 2125 = 0 (C − 25)(C − 85) = 0 ⇔ ⇔ C − 25 = 0 atau C − 85 = 0 ⇔ C = 25  C = 85 Perhatikan daerah diarsir berwarna merah. Diketahui selembar seng dengan panjang 80 cm dan lebar 30 cm. mensubstitusikan C. 15 saja…… C. 20 ternyata hanya B saja! C = 25 ⇒ 55 × 5 = 275 !! E. Daerah tersebut adalah daerah yang harus dipotong. Jika panjang dan lebarnya dipotong dengan ukuran sama sehingga luas seng menjadi 275 cmM . Ada dua nilai C yaitu 85 (tidak mungkin karena lebarnya hanya 30) dan 25. 80 C Jadi seng tersebut harus dipotong panjang dan lebarnya sepanjang 25 cm.. cm TRIK SUPERKILAT LOGIKA PRAKTIS: A. maka panjang dan lebarnya harus dipotong . supaya luas seng yang tersisa sebesar 275 cm2..

A. E.blogspot. 5. _ = Banyaknya cara membentuk panitia beranggotakan 4 orang dari 10 orang adalah: a(_) = 5^ mR = s(k) = Sehingga peluang membentuk panitia adalah: a(k) 155 31 = = a(_) 210 42 10! = 210 (10 − 4)! 4! a(k) = 5 + 50 + 100 = 155 2 orang perempuan + 2 orang laki-laki = ] mM ∙ ] mM = (]gM)! M! ∙ (]gM)! M! = 10 ∙ 10 = 100 Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang. 1 orang perempuan + 3 orang laki-laki = ] m5 ∙ ] m: = (]g5)! 5! ∙ (]g:)! :! = 5 ∙ 10 = 50 ]! k = Banyaknya cara membentuk panitia beranggotakan 4 orang..14.. Peluang panitia tersebut memuat paling banyak 2 siswa putri adalah . B. Sejumlah siswa terdiri atas 5 putra dan 5 putri membentuk panitia yang terdiri atas 4 orang siswa. M5 55 :› M: RM :5 RM :] RM Penyelesaian: Ingat: ` m¦ D. paling banyak 2 siswi putri: 0 orang perempuan + 4 orang laki-laki = ] m^ ∙ ] mR = (]g^)! ∙ (]gR)! ]! ]! ^! ]! ]! ]! R! = a! (a − ¤)! ¤! =1∙5=5 Jadi. C..com) Halaman 13 .

Lho kok di pilihan jawaban A. D. Jadi integral yang menyatakan luas daerah arsir tersebut adalah: | = ¨ √C hC + ¨ (6 − C) hC ^ R 8 8 R . 6 ^ Perhatikan yang ditandai dengan warna merah pada integral luas diatas... §^ √C hC − §R (C − 6) hC C.. Perhatikan daerah yang diarsir. Terimakasih. | = ¨ √C hC + ¨ (6 − C) hC = ¨ √C hC − ¨ (C − 6) hC R . kumpulan SMART SOLUTION dan TRIK SUPERKILAT dalam menghadapi SNMPTN serta kumpulan pembahasan soal SNMPTN yang lainnya jangan lupa untuk selalu mengunjungi http://pak-anang. B. Integral yang menyatakan luas daerah yang dibatasi oleh kurva † = √C. R e E. maupun E nggak ada? Yang ada bentuknya adalah (C − 6). §^ √C hC + §R (C − 6) hC R R R e .blogspot. §^ √C hC + §R (C − 6) hC Penyelesaian: 6 Y D. Bimbel SNMPTN 2012 Matematika IPA by Pak Anang (http://pak-anang.15. .com. Ingat: ¨ −Š(C) hC = − ¨ Š(C) hC ^ R 6 R . C + † − 6 = 0.com) Halaman 14 . §^ √C hC + §. daerah tersebut adalah daerah yang dibatasi oleh kurva † = √C. (C − 6) hC B. . dan sumbu X adalah . garis † = 6 − C dan sumbu X. C.blogspot. §^ √C hC − §R (C − 6) hC Mari kita sketsa dulu grafiknya. integral luas bisa diubah menjadi: R Untuk download rangkuman materi. e A. Pak Anang. Sehingga. 0 4 6 9 X Perpotongan kurva † = √C dan † = 6 − C √C = 6 − C (kuadratkan kedua ruas) ⇒ C = 36 − 12C + C M M ⇔ C − 13C + 36 = 0 (C − 4)(C − 9) = 0 ⇔ ⇔ C − 4 = 0 atau C − 9 = 0 ⇔ C=4  C=9 Jadi titik potong kurva dan garis tersebut adalah di C = 4 dan C = 9.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful