Anda di halaman 1dari 8

LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN PASIEN DENGAN KOMPLIKASI HIPERTENSI (PRE EKLAMSI)

Aries Pratama 4330131420110004

PRODI SI KEPERAWATAN STIKES KHARISMA KARAWANG Jl. Pangkal Perjuangan Km.1 By Pass Karawang 2013

LAPORAN PENDAHULUAN ASUHAN KEPERAWATAN PASIEN DENGAN KOMPLIKASI HIPERTENSI (PRE EKLAMSI)

I. KONSEP DASAR TEORI A. PENGERTIAN Per eklampsia adalah sekumpulan gejala yang timbul pada wanita hamil, bersalin dan nifas yang terdiri dari hipertensi, edema dan protein uria tetapi tidak menjukkan tanda-tanda kelainan vaskuler atau hipertensi sebelumnya, sedangkan gejalanya biasanya muncul setelah kehamilan berumur 28 minggu atau lebih ( Rustam Muctar, 1998 ).

B. GAMBARAN KLINIS - Sakit kepala terutama daerah frontalis - Rasa nyeri di daerah epigastrium - Gangguan mata.penglihatan menjadi kabur - Terdapat mual sampai muntah - Gangguan pernafasan sampai cyanosis - Terjadi gangguan kesadaran (Manuaba,1998)

C. PATOFISIOLOGI Faktor predisposisi : Primigravida, hidramnion,gemelli,mola hidatidosa,gestase,usia lebih dari 35 tahun, obesitas

PRE EKLAMSI

Vasospasme

Penurunan tekanan osmotik koloid

Kerusakan vaskuler

Hipertensi Oedema

Gangguan perfusi

Gangguann keseimbangan cairan dan elektrolit penurunan Risiko tinggi cedera

Otak

Nyeri

kepala,

kesadaran Kardiovaskuler : Penurunan plasma, syok Jaringan/otot : penimbunan asam laktat Ginjal : BUN , proteinuria

Gangguan perfusi jaringan ginjal

Gangguan rasa nyaman

D. KLASIFIKASI PRE EKLAMSIA 1. Preeklamsia Ringan Tekanan darah sistolik 140 atau kenaikan 30 mm Hg dengan interval pemeriksaan 6 jam Tekanan darah diastolic 90 atau kenaikan 15 mmHg dengan interval pemeriksaan 6 jam Kenaikan B 1 kg atau lebih dalam seminggu Proteinuria 0,3 gr atau urin aliran pertengahan

2. Preeklamsia Berat Bila salah satu gejala atau tanda ditemukan pada ibu hamil sudah dapat digolongkan pre-eklamsia berat : Tekanan darah 160/110 mmHg Oliguria, urin kurang dr 400cc/24 jam Proteinuria lebih dari 3 gr/liter Keluhan subjektif : nyeri epigastrium, gangguan pengelihatan, nyeri kepala, edema paru dan sianosis, gangguan kesadaran

II. KONSEP DASAR ASKEP A. PENGKAJIAN Data yang dikaji pada ibu dengan pre eklampsia adalah : 1. Data subyektif : Umur biasanya sering terjadi pada primi gravida , < 20 tahun atau > 35 tahun Riwayat kesehatan ibu sekarang : terjadi peningkatan tensi, oedema, pusing, nyeri epigastrium, mual muntah, penglihatan kabur Riwayat kesehatan ibu sebelumnya : penyakit ginjal, anemia, vaskuler esensial, hipertensi kronik, DM Riwayat kehamilan : riwayat kehamilan ganda, mola hidatidosa, hidramnion serta riwayat kehamilan dengan pre eklamsia atau eklamsia sebelumnya Pola nutrisi : jenis makanan yang dikonsumsi baik makanan pokok maupun selingan Psiko sosial spiritual : Emosi yang tidak stabil dapat menyebabkan kecemasan, oleh karenanya perlu kesiapan moril untuk menghadapi resikonya 2. Data Obyektif : Inspeksi : edema yang tidak hilang dalam kurun waktu 24 jam Palpasi : untuk mengetahui TFU, letak janin, lokasi edema Auskultasi : mendengarkan DJJ untuk mengetahui adanya fetal distress

Perkusi : untuk mengetahui refleks patella sebagai syarat pemberian SM ( jika refleks + )

Pemeriksaan penunjang ; Tanda vital yang diukur dalam posisi terbaring atau tidur, diukur 2 kali dengan interval 6 jam Laboratorium : protein uri dengan kateter atau midstream ( biasanya meningkat hingga 0,3 gr/lt atau +1 hingga +2 pada skala kualitatif ), kadar hematokrit menurun, BJ urine meningkat, serum kreatini meningkat, uric acid biasanya > 7 mg/100 ml Berat badan : peningkatannya lebih dari 1 kg/minggu Tingkat kesadaran ; penurunan GCS sebagai tanda adanya kelainan pada otak USG ; untuk mengetahui keadaan janin NST : untuk mengetahui kesejahteraan janin

B. MASALAH KEPERAWATAN a. Resiko tinggi terjadinya trauma ibu berhubungan dengan penurunan fungsi organ ( vasospasme dan peningkatan tekanan darah ) b. Resiko tinggi terjadinya trauma janin berhubungan dengan penurunan plasenta c. Gangguan perfusi pada jaringaan ginjal berhubungan dengan

vasokontriksi, spasme dan edema glomerulus d. Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit berhubungan dengan retensi air dan garam e. Gangguan rasa nyaman ( nyeri kepala ) berhubungan dengan ganguan perfusi jaringan ke otak f. Kelebihan volume cairan interstisial yang berhubungan dengan penurunan tekanan osmotik, perubahan permeabilitas pembuluh darah. g. Penurunan curah jantung yang berhubungan dengan hipovolemia/penurunan aliran balik vena h. Resiko cedera pada janin yang berhubungan dengan tidak adekuatnya perfusi darah ke plasenta.

i. Pola nafas tidak efektif b/d Deformitas dinding dada (adanya edema pada paru) j. Ketidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan Ketidakmampuan dalam memasukkan/mencerna makanan k. Resiko infeksi berhubungan dengan tindakan invasife

C. PERENCANAAN

Diagnosa keperawatan I : Resiko tinggi terjadinya trauma ibu berhubungan dengan penurunan fungsi organ (vasospasme dan peningkatan tekanan darah). Tujuan : tidak terjadi trauma pada ibu

Intervensi : 1. Kaji tanda-tanda perubahan fungsi otak Rasional : Oedema serebral dan vasokontriksi dapat dievaluasi dari tanda subjektif, tingkah laku dan gangguan retina 2. Kaji tingkat kesadaran klien Rasional : Penurunan kesadaran sebagai indikasi penurunan sirkulasi otak 3. Kaji tanda eklamsi (hiperaktif, reflek patella dalam, penurunan nadi dan respirasi, nyeri epigastrium dan oliguri) Rasional : Oedema keseluruhan dan vasokontriksi merupakan manifestasi dan perubahan pada SSP, Ginjal, Jantung dan Paru-Paru 4. Tutup kamar atau ruangan, batasi pengunjung, tingkatkan waktu istirahat. Rasional : Mengurangi rangsangan lingkungan yang dapat menstimulasi otak dan dapat menimbulkan kejang.

Diagnosa keperawatan II : Resiko tinggi terjadinya trauma janin berhubungan dengan penurunan plasenta

Tujuan : Setelah dilakukan tindakan perawatan tidak terjadi foetal distress pada janin Intervensi : 1. Jelaskan adanya tanda-tanda solutio plasenta ( nyeri perut, perdarahan, rahim tegang, aktifitas janin turun ) Rasional : Ibu dapat mengetahui tanda dan gejala pre-eklamsi dan tahu akibat hipoxia bagi janin 2. Health education tentang perlunya monitoring janin Rasional : Adanya penurunan aktifitas sebagai indikasi, adanya gangguan pada janin 3. Monitor DJJ sesuai indikasi Rasional : Peningkatan DJJ sebagai indikasi terjadinya hipoxia, prematur dan

solusio plasenta 4. Kolaborasi untuk pemberian kortikosteroid Rasional : Kortikosteroid merangsang kematangan surfactant paru janin sehingga bila lahir premature bayi lebih siap. Diagnosa keperawatan III : Gangguan perfusi pada jaringaan ginjal berhubungan dengan vasokontriksi, spasme dan edema glomerulus Tujuan : Perfusi jaringan ginjal lancar Intervensi : 1. Anjurkan pasien bedrest dengan posisi miring. Rasional : Bedrest dapat meningkatkan cardius output dan urine output total dan menurunkan aktivitas kelenjar adrenal 2. Observasi intake dan output serta BJ urine Rasional : Oliguri sebagai indikasi hipovelemik sedang dan ginjal terganggu 3. Cek kadar kreatinin, asam urat dan BUN Rasional : Peningkatan kadar tersebut sebagai indikasi penurunan kondisi klien

Diagnosa keperawatan IV : Gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit berhubungan dengan retensi air dan garam Tujuan : Keseimbangan cairan terjaga Intervensi : 1. Timbang BB secara rutin Rasional : Peningkatan BB > 1 kg/minggu sebagai indikasi adanya retensi abnormal pada klien. 2. Monitor adanya edema Rasional : edema sebagai tanda gangguan keseimbangan cairan dan elektrolit 3. Catat kadar Hb dan Hematokrit Rasional: Identifikasi adanya Hemokonsentrasi. HCT 3X Hb merupakan indikasi adanya Hemokonsentrasi. 4. Monitor output urine, suara parau dan tanda vital. Rasional : indicator kerja ginjal, indicator adanya udema paru, adanya peningkatan tensi abnormal.