Anda di halaman 1dari 29

MAKALAH PROSES PERUBAHAN DALAM SISTEM KOLABORASI KEBIDANAN

DISUSUN OLEH

1. FEBRI KURNIASIH 2. NOVITA ANISA PUTRI 3. NUR AMALIA ROSA 4. NURLAELA INDRIANI 5. PERMATA DIAH PRATIWI

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN (STIKes) MUHAMMADIYAH PRODI D3 KEBIDANAN PRINGSEWU LAMPUNG TAHUN 2013

KATA PENGANTAR Puji dan syukur kami panjatkan ke Hadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah memberikan Rahmat dan karuniaNya, sehingga kami dapat menyelesaikan makalah ini dengan judul Proses Perubahan dalam Sistem Kolaborasi Kebidanan . Selama penulisan makalah ini, kami banyak menemukan hambatan dan kesulitan. Berkat bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak akhirnya makalah ini dapat diselesaikan dengan baik. Kelompok menyadari keterbatasan pengetahuan dan kemampuan yang dimiliki, oleh karena itu kelompok mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun dari pembaca untuk kesempurnaan makalah ini. Akhirnya kelompok berharap semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca khususnya dan tenaga keperawatan pada umumnya.

Pringsewu, Desember 2013

Tim Penulis

ii

DAFTAR ISI HALAMAN JUDUL ...................................................................... KATA PENGANTAR .................................................................... DAFTAR ISI................................................................................... BAB I PENDAHULUAN A. Latar Belakang Masalah ...................................................... B. Tujuan .................................................................................. C. Manfaat ............................................................................... BAB II TINJAUAN KASUS A. Pengertian Berubah .............................................................. B. Proses Terjadinya Perubahan............................................... C. Macam-Macam berubah ...................................................... D. Faktor Yang Mempengaruhi Berubah ................................. E. Sifat Berubah ....................................................................... F. Strategi Dalam Berubah ....................................................... G. Tingkat Berubah .................................................................. H. Motivasi Dalam Berubah ..................................................... I. Teori-teori Dalam Perubahan .............................................. J. Perubahan Dalam Kebidanan .............................................. BAB III KASUS DAN PENYELESAIANNYA A. Contoh kasus ........................................................................ BAB IV PENUTUP 16 2 3 4 5 7 9 10 11 12 15 1 1 1 i ii iii

iii

A. Kesimpulan .......................................................................... B. Saran .................................................................................... DAFTAR PUSTAKA

23 23

iv

BAB I PENDAHULUAN

A.

Latar Belakang Pendidikan kesehatan adalah suatu proses untuk menuju pada perubahan perilaku masyarakat, baik masyarakat konsumen maupun penyedia(provider). Untuk itu perlu dibahas teori-teori perubahan perilaku. Perubahan perilaku yang dikehendaki oleh pendidikan kesehatan adalah yang didasari oleh kesadaran, oleh karena itu diperlukan suatu proses yang disebut proses belajar. Selain itu juga dikatakan bahwa prilaku kesehatan sangat dipengaruhi oleh faktor sosial, budaya, ekonomi dan sebagainya.

B.

Tujuan Pembelajaran ini mahasiswa diharapkan dapat: Untuk mengetahui arti proses berubah Untuk mengetahui macam-macam perubahan Menjelaskan Ciri-ciri dan lain-lain dalam perubahan

C.

Manfaat Meningkatkan kepuasan kelompok sasaran, meningkatkan daya tarik program berbagai kemungkinan sumber daya baru, dan meningkatkan efektifitas dan efesien program.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

A. Pengertian Berubah Perubahan merupakan suatu proses dimana terjadi peralihan atau perpindahan dari status tetap(dinamis) menjadi status yang bersifat dinamis, artinya dapat menyesuaikan diri dengan lingkungan yang ada. Proses berubah dapat juga diartikan sebagai proses beranjaknya seseorang dari keadaan status quo menjadi keadaan keseimbangan semu, status quo adalah keadaan dimana seseorang belum bergerak dari keadaan yang semula, sedangkan keadaan keseimbangan semu adalah keadaan yang dirasakan belum memadai dalam waktu tertentu.

Beberapa pengertian menurut ahli antara lain: Perubahan yang baik dapat dijalani manusia bertahap dan memerlukan waktu sesuai dengan kemampuan manusia itu sendiri. Sehingga perubahan yang terjadi secara radikal biasanya akan menemui banyak hambatan.(Potter dan Perry, 2005). Perubahan adalah suatu proses transformasi, mengubah, dan memodifikasi sesuatu(Taylor,et all 1997). Perubahan merupakan proses pergerakan dari suatu sistem ke sistem yang lain(Gillies 1994).

Brooten, Himen dan Naylor Proses membimbing pada alterasi individu atau pola institusi dari tingkah laku. Max dan Miller Proses terjadinya dalam fungsi dan struktur masyarakat. Definisi lain Suatu proses dan kolaborasi yang meliputi suatu agen perubahan dan suatu sistem klien.

B. Proses Terjadinya Perubahan Dalam proses perubahan akan terjadinsebuah siklus. Siklus dalam sistem perubahan tersebut itulah yang dinamakan sebuah proses yang akan menghasilkan sesuatu dan berdambak pada sesuatu. Dalam proses perubahan terdapat komponen yang satu dengan yang lain dapat mempengaruhi seperti perubahan terdapat komponen yang satu dengan yang lain dapat mempengaruhi seperti perubahan prilaku sosial, perubahan struktural dan institusional dan perubahan teknologi. Komponen dalam prosese berubah: 1. Perubahan struktural institusional 2. Perubahan teknologikal Berdasarkan komponen di atas, proses perubahan dapat saling mempengaruhi komponen yang ada, sebagaimana contoh dengan adanya penemuan teknologi tepat guna, maka di masyarakat akan terjadi perubahan dalam prilaku sosial kemungkinan masyarakat akan

menggunakan dari teknologi yang dihasilkan. Perilaku sosial di masyarakat dapat merubah struktural institusional dari sistem organisasi yang ada di masyarakat.

C. Macam-Macam Berubah Perubahan ditinjau dari sifatnya, yaitu: Perubahan spontan(samson, 1971) 1. Perubahan sebagai respon terhadap kejadian alamiah dan

terkontrol/alamiah. 2. Perubahan yang terjadi tidak di ramalkan atau diprediksikan sebelumnya. 3. kemajuan/peningkatan/penambahan yang terjadi pada individu, kelompok dan organisasi. 4. Perubahan yang direncanakan yaitu sebagai upaya yang bertujuan untuk mencapai tingkat yang lebih baik.

Perubahan ditinjau dari keterlibatan: 1. Melalui penyediaan informasi yang cukup 2. Adanya sikap positif terhadap perubahan sesuatu atau inovasi 3. Timbulnya komitmen diri sifat pengelolaan

Perubahan ditinjau dari sifat pengelolaan Menurut Duncan(1978) 1. Perubahan berencana 2. Perubahan acak/kacau

Horsey dan Blancard(1977) 1. Partisipatif 2. Paksaan Thomas dan Bennis(1972) 1. Perubahan terencana(planned change) 2. Perubahan tidak terencana(unplanned change)

D. Faktor-Faktor Yang Mempengaruhi Berubah Faktor-faktor yang mempercapat/pendukung Predisposisi Factor(faktor pemudah) Enabling Factor(faktor pendukung) Rein Forcinf Factor(faktor penguat)

Faktor pendukung/pendorong Perubahan dipandang sebagai suatu hal yang positif oleh seseorang yang akan berubah Perubahan sesuai dengan nilai-nilai dan norma yand diyakini

Perubahan yang dijalani adalah sesuatu yang sederhana dan konkrit/nyata Perubahan yang dilakukan pada hal-hal yang kecil terlebih dahulu Melibatkan tokoh/orang lain yang berpangaruh Komunikasi terbuka antara target berubah dengan innovator(change agent) Faktor penghambat Tidak adanya kemauan untuk berubah Perubahan yang dilakukan adalah perubahan yang sangat sulit dilakukan Tidak adanya orang/lingkungan yang mendukung target berubah untuk melakukan perubahan Faktor-faktor pendukung lainnya Perubahan dipandang sebagai sesuatu yang positif oleh target berubah Perubahan sederhana dan konkrit Target berubah dilibatkan sejak awal Perubahan dilakukan pada skala kecil dulu lalu diantisipasi menuju skala yang besar Pemimpin dan tokoh masyarakat Komunikasi terbuka antara klien dengan agen perubahan Cara mempengaruhi kekuatan

Meningkatkan faktor pendukung 1. Menggunakan model dan demonstrasi 2. Memberikan dukungan dan dorongan terus menerus selama berlangsungnya proses berubah 3. Menggunakan keberhasilan perubahan orang lain sebagai contoh Mengurangi/menekan faktor penghambat 1. Mempertahankan forum diskusibaik langsung langsung kepada target berubah 2. Menyediakan informasi yang diperlukan pada saat yang tepat sesuai dengan kemampuan target berubah 3. Menggunakan metode pemecahan masalah secara khusus E. Sifat Berubah Dalam proses perubahan akan menghasilkan penerapan dari konsep atau ide terbaru. Menurut Lancaster tahun 1982, proses perubahan memiliki tiga sifat di antaranya perubahan bersifat berkembang, spontan, dan direncanakan. maupun tidak

Perubahan Bersifat Berkembang: Sifat perubahan ini mengikuti dari proses perkembangan yang ada baik pada individu, kelompok atau masyarakat secara umum.

Perubahan Bersifat Spontan: Sifat perubahan ini dapat terjadi karena keadaan yang dapat memberikan respons tersendiri terhadap kejadian-kejadian yang bersifat alamiah yang diluar kehendak manusia, yang tidak dapat diramalkan atau diprediksi sehingga sulit untuk diantisipasi.

Perubahan Bersifatdirencanakan Perubahan bersifat direncanakan ini dilakukan bagi individu, kelompok atau masyarakat yang ingin menadakan perubahan ke arah yang lebih maju atau mencapai tingkat perkembangan sebelumnya. yang lebih baik dari

Pertimbangan etik: Keputusan untuk berubah atau tidak itu adalah hak individu Profesional medis tidak mempunyai hak untuk memaksa pasien untuk menentukan perubahan

Keputusan pasien untuk berubah berdasarkan informasi. Tidak ada ketakutan pada balas dendam dari perawat atau profesional kesehatan lain. Perawat dan profesional kesehatan lain mempunyai hak untuk mengendalikan atau menahan pasien untuk berubah

F. Strategi Dalam Berubah Dalam perubahan dibutuhan cara tepat agar tujuan dalam perubahan dapat tercapai secara tepat, efektif dan efesien. Cara tersebut membutuhkan strategi khusus dalam perubahan, antaranya:

Strategi Rasional Empirik Strategi ini didasarkan karena manusia sebagai komponen dalam perubahan memiliki sifat rasional untuk kepentingan diri untuk berprilaku. Dasar adalah Manusia adalah makhluk rasional, sedangkan Cara adalah penyebaran pengetahuan dan penelitian.

Strategi reedukaif Normatif Strategi ini dilaksanakan berdasarkan standar norma yang ada di masyarakat. Perubahan ini melihat nilai-nilai normatif yang ada di masyarakat sehingga tidak akan menimbulkan permasalahan baru di masyarakat. Pendukung adalah norma, sosial budaya, komitmen diri. Sedangkan perubahan norma meliputi sikap dan nilai.

Strategi paksaan-kekuatan Dikatakan strategi paksaan-kekuatan karena adanya penggunaan kekuatan atau kekuasaan yang dilaksanakan secara paksa dengan

menggunakan kekuatan politik. Meliputi: kekuatan dari institusi, kekuasaan, manipulasi kekuatan elit.

G. Tingkat Berubah Tingkat Berubah 1. Pengetahuan(knowledge) 2. Sikap(attitude) 3. Perilaku individu(individual behavior) 4. Perilaku kelompok(group behavior) Dampak Perubahan 1. Individu Bagaimana individu mempersiapkan diri untuk menghadapi perubahan dan mengelolahan perubahan tersebut. 2. Organisasi atau kelompok Bagaimana kelompok tersebut beradaptasi terhadap perubahan tersebut dalam hal pandangan dan pengelolahan program-program selanjutnya. 3. Geopolitik Bagaimana badan baik dalam linhkungan nasional maupun

internasional menghadapi tuntutan perubahan dan masala-masalah yang bersifat global.

10

H. Motivasi Dalam Berubah Perubahan timbul karena danya motivasi yang ada dalam diri manusia. Motivasi itu timbul karena tuntutan kebutuhan dasar manusia sedangkan kebutuhan dasar manusia yang dimaksud antara lain: Kebutuhan fisiologi seperti makan, minum, tidur, oksigenasi dan lain-lain yang secara fisiologis dibutuhkan manusia untuk

mempertahankan hidupnya. Kebutuhan keamanan. Kebutuhan ini merupakan kebutuhan manusia agar dapat mendapatkan jaminan keamanan atau perlindungan dari berbagai ancaman bahaya seperti mendapatkan pekerjaan tetap, bertempat tinggal yang aman, dan lainnya. Kebutuhan sosial. Kebutuhan ini mutlak dibutuhkan karena manusia tidak akan dapat hidup sendiri tanpa bantuan dari orang lain. Kebutuhan penghargaan dan dihargai. Setiap manusia selalu ingin mendapatkan penghargaan di mata masyarakat akan prestasi, status dan lain-lain untuk itu manusia akan termotivasi untuk mengadakan perubahan. Kebutuhan aktualisasi. Kebutuhan perwujudan diri agar diakui masyarakat akan kemampuaannya dari potensi yang dimiliki, akan motivasi seseorang untuk memacu diri dalam memenuhinya melalui suatu perubahan.

11

Kebutuhan interpersonal yang meliputi kebutuhan untuk berkumpul bersama. I. Teori-Teori Perubahan Teori Stimulus Organisme ( S O R ) Didasarkan pada asumsi bahwa penyebab terjadinya perubahan perilaku tergantung kepada kualitas rangsang (stimulus) yang berkomunikasi dengan organisme. Artinya, kualitas dari sumber komunikasi, misalnya kredibilitas, kepemimpinan, gaya berbicara, sangat menentukan keberhasilan perubahan perilaku seseorang, kelompok atau masyarakat. Hosland, et al (1953) mengatakan bahwa perubahan perilaku pada hakikatnya adalah sama dengan proses belajar. Teori ini mengatakan bahwa perilaku berubah hanya apabila stimulus(rangsang) yang diberikan benar benar melebihi dari rangsang semula. Rangsang yang dapat melabihi stimulus semula ini berarti stimulus yang diberikan harus dapat meyakinkan organisme. Dalam menyakinkan organisme ini factor rein forcement memegang peranan penting.

Teori Festinger(Dissonance Theory, 1957) Teori ini sebenarnya sama dengan konsep imbalance (tidak seimbang).

12

Hal ini berarti bahwa keadaan cognitive dissonance merupakan ketidak seimbangan psikologis yang diliputi oleh ketegangan diri yang berusaha untuk mencapai keseimbangan kembali.Apabila terjadi keseimbangan dalam diri individu, maka berarti terjadi ketegangan diri lagi, dan keadaan ini disebut consonance (keseimbangan). Ketidakseimbangan terjadi karena dalam diri individu terdapat dua elemen kognisi yang saling bertentangan.Yang dimaksud elemen kognisi adalah pengetahuan, pendapat dan keyakinan.Apabila individu menghadapi suatu stimulus atau objek, dan stimulus tersebut menimbulkan pendapat atau keyakinan yang berbeda/bertentangan di dalam diri individu itu sendiri maka terjadilah dissonance. Keberhasilan yang ditunjukkan dengan tercapainya keseimbangan menunjukkan adanya perubahan sikap dan akhirnya akan terjadi perubahan perilaku.

Teori Fungsi Teori ini berdasarkan anggapan bahwa perubahan perilaku individu tergantung kepada kebutuhan. Hal ini berarti bahwa stimulus yang dapat mengakibatkan perubahan perilaku seseorang adalah stimulus yang dapat dimengerti dalam konteks kebutuhan orang tersebut.

13

Menurut Katz ( 1960 ) perilaku dilatarbelakagi oleh kebutuhan individu yang bersangkutan: perilaku memeiliki fungsi instrumental Artinya dapat berfungsi dan memberikan pelayanan terhadap kebutuhan. Perilaku berfungsi sebagai pertahanan diri dalam menghadapi lingkungannya. Perilaku berfungsi sebagai penerima objek dan pemberi arti. Perilaku berfungsi sebagai nilai ekspresif dari diri seseorang dalam menjawab suatu situasi.

Teori Kurt Lewin Kurt Lewin(1970) berpendapat bahwa perilaku manusia adalah suatu keadaan yang seimbang antara kekuatankekuatan pendorong dan kekuatankekuatan penahan. Perilaku itu dapat berubah apabila terjadi ketidak seimbangan antara kedua kekuatan tersebut di dalam diri seseorang sehingga ada tiga kemungkinan terjadinya perubahan perilaku pada diri seseorang. 1. Kekuatan-kekuatan pendorong meningkat. 2. Kekuatan-kekuatan penahan menurun. 3. Kekuatan pendorong meningkat, kekuatan penahan menurun.

14

J. Perubahan Dalam Kebidanan Dalam perkembangan kebidanan juga mengalami proses perubahan seiring dengan kemajuan dan teknologi. Alasannya terjadinya perubahan dalam kebidanan, antara lain: Kebidanan sebagai profesi yang diakui oleh masyarakat dalam memberikan pelayanan kesehatan melalui asuhan kebidanan. Kebidanan senagai bentuk pelayanan asuhan kebidanan profesional yang diberikan kepada masyarakat akan terus memenuhi kebutuhan tuntutan masyarakat. Kebidanan sebagai ilmu pengetahuan harus selalu berubah dan berkembang sejalan dengan tuntutan zaman dan perubahan teknologi. Kebidanan sebagai komunitas masyarakat ilmiah harus selalu menunjukan jiwa profesional dalam tugas dan tanggung jawabnya.

15

BAB III KASUS DAN PENYELESAIAN

A.Contoh Kasus
1. Akademi Kebidanan Pelita Persada

2.

Latar belakangakibat komplikasi dari Kehamilan dan Persalinan AKI Dunia 536.000 / tahun SDKI 2008 228 / 100.000 KH Puskesmas Kec. Palmerah 9,07 % dirujuk

3. Menerima Ps dengan rasa hormat Sakit kepala hebat Penglihatan kabur Perdarahan Quick Check Bengkak seluruh tubuh HPHT( 23/3/10) R. Kehamilan anamnesa Tidak Ada tanda bahayaAda tanda bahaya R.Penyakit Tak ada Obstetri keluhan Umum -TFU 33 cm Penunjang KU : baik HB 11,6 gr % - Palpasi : preskep Anogenital Kes : cm Golda O puka Tidak ada kelainan TTV : normal Protein (-) konvergen Antropometri Reduksi (-) pemeriksaan JTHIU Preskep Tanda bahaya kehamilan Tanda persalinan Planning Persiapan persalinan Persiapan kegawatdaruratan Therapy DOKUMENTASI Kunjungan ulang(21/12/2010) Evaluasi

4. Menerima Ps dengan rasa hormat Sakit kepala hebat Penglihatan kabur Perdarahan Quick Check Bengkak seluruh tubuh Ada tanda Tidak ada bahaya anamnesa tanda bahaya Tak ada Obstetri Umum keluhan -TFU 33 cm KU : baik Anogenital - Palpasi : preskep, puki Penunjang Kes : cm Tidak dilakukan divergen Tidak dilakukanTTV : normal 4/5

bagianAntropometri -

si hasil

pemeriksaan G2P1A0 H 39 mg diagnosa Review tanda bahaya kehamilan JTHIU Pres Kep Review tanda persalinan Review Persiapan persalinan

16

Planning Review Persiapan kegawatdaruratan Therapy Kunjungan ulang(28/12/2010) DOKUMENTASI Evaluasi

5. Menerima Ps dengan rasa hormat pukul 04.00 WIB Jumat, 24 Desember Tidak ada tanda-tanda 2010 04:00 WIB Bahaya Quick Check Ada tanda anamnesa Tidak ada tanda bahaya Hamil aterm bahaya Keluhan Mulesmules, Anogenital Lendir darahUmum Obstetri Perineum belum menonjol Sejak 22.00 WIB PenunjangKU : baik -TFU 32 cm Vulva tidak ada kelainan Belum keluar Tidak dilaksanakanKes : cm - Palpasi : preskep, Anus tidak ada hemoroid air airTTV : normal Puki, divergen Px dalam : 4/5 bagian Vagina tidak ada benjolan - DJJ : 141 x/mnt Porsio tebal, Pembukan 1 cm - His: 2 x 10 x 30 Ket (+), Preskep, Penurunan H I Posisi UUK kidep, Molase (-) Diagnosa Informasi hasil pemeriksaan G2P1A0 H 39 mg inpartu kala I fase laten Merencanakan persalinan pervaginam JTHIU Preskep Hidrasi dan Nutrisi Posisi senyaman ibu,Mobilisasi Hadirkan pendamping Planning Obs his, DJJ, nadi 30 menit, suhu 2-4 jam PD -> kemajuan persalinan pkl 08.00 WIB DOKUMENTASI Alat persalinan & obat Dokumentasi

6. Jumat, 24 Desember 2010 08:00 WIB S : mules semakin sering, lendir darah semakin banyak, belum keluar air-air O : Ku, Kes, Ke normal TTV normal Djj 140 x/menit His 3 x 10 x 35 Px dalam : Vagina tidak ada benjolan, porsio tipis lunak, pembukaan 9 cm, ketuban (+), preskep, penurunan kepala H III, posisi UUK kidep, molase (-) A : G2P1A0 H 39 mg inpartu kala 1 fase aktif JTHIU Preskep P: 14) Informasi hasil pemeriksaan 15)Menganjurkan relaksasi ( ambil nafas panjang) IntraNatal Care 16)Hidrasi dan Nutrisi 17)Memberikan dukungan 18)Posisi senyaman ibu 19)Hadirkan pendamping 20)Obs his, DJJ, nadi 30 menit, suhu 2-4 jam 21)Merencanakan persalinan pervaginam 22)Memindahkan Ny. M ke RB II 23)PD -> kemajuan persalinan 1 jam kemudian pkl 09.00 WIB 24)Alat persalinan & obat 25)Dokumentasi

17

7. Tanda dan gejala kala II Doran, Teknus, Perjol, Vulka Pemeriksaan Umum : Normal - obstetri : Djj 139 x/menit, Diagnosa His 4 x 10 x 40 Planning G2P1A0 H 39 mg PK II - anogenital (Px dalam) : Portio tidak teraba JTH Preskep Pembukaan 10 cm, Ket (-) AMR pukul 09:15 WIB, Preskep, Penurunan kepala H IV, Posisi UUKidep. Molase ()InformasiPosisikan ibuPendamping persalinanMemberikan support dan pujianNutrisi dan hidrasiDJJ saat his turun DOKUMENTASIMendekatkan alat partus setMemimpin meneran saat ada hisMenolong persalinan secara APN-> IMDDokumentasi 8. Pada pukul 09.45 WIB, bayi lahir spontan, letak belakang kepala, jenis kelamin laki-laki. Menangis kuat, warna kulit kemerahan dan tonus otot aktif, segera palpas dilakukan IMD. Kala III Ny. M Perut mules dan lelah Informed consent Suntik oksitosin 10 IU IM Palpasi : Tidak adaPukul 09.46 WIB Tanda tanda pelepasan janin keduaplasenta lahir spontan dan PTT TFU sepusatlengkap. Panjang tali pusat Kontraksi baik50 cm, jenis insersi marginalis Plasenta lahir Kandung kemih kosong Masase fundus Diagnosa P2A0 Pk III Planing 9. Masih mules dan senang KU, KS, KE : normal TTV : Normal TFU 2 JBP, kontraksi baik, kandung kemih kosong Perdarahan 100 CC Planing Perineum grade II Diagnosa P2A0 PK IV Masalah Perineum ruptur grade II Masalah potensial HPP Tindakan segera Penjahitan rupture Informasi perineum Cek jalan lahir-> informed conset Hecting jelujur Membersihkan ibu Membersihkan tempat tidur dg clorin 0,5% Memberikan hidrasi dan nutrisi Memberi selamat -> ajarkan ibu, keluarga masase Terangkan keluhan ibuObs kala IV (TTV, TFU, Kandung kemih, Perdarahan, Kontraksi) Therapi SF, Vit C, Vit A, Amoxicillin 500mg

mendokumentasikan 10. care of newborns BB 3200 gr PB 50 cmJumat, 24 Desember Cacat (-) 2010 10:30 WIB Pemeriksaan Reflek normal Diagnosa Neonatus cukup bulan sesuai dg masa kehamilan 1 jam Planning Informed consent untuk

18

pemeriksaan BBL Membersihkan jalan nafas Mengeringkan dan menghangatkan bayi Perawatan tali pusat Identitas, peneng, cap kaki Salep mata tetrasiklin 1 % , Vit K 0,5 cc 1 jam setelah bayi lahir Hep B 6 jam setelah bayi lahir Rooming in, awasi 2 6 jam setelah lahir DOKUMENTASI 11. . BB 3200 gr Bayi menyusu (+), BAB/BAK -/- PB 50cm S : 36,40 C N : 134x/m Pemeriksaan P : 48 x/mnt Diagnosa Neonatus cukup bulan sesuai dg masa kehamilan 6 jam Planning ASI ekslusif Perawatan tali pusat Menjemur bayi 15-30 menit Cuci tangan sebelum & sesudah memegang bayi Jaga kehangatan bayi Tanda tanda bahaya BBL-> panggil nakesDOKUMENTASI 12. Bayi menyusu (+), tenang (tdk rewel), tali BB : 3500 gr pusat puput tgl 29 Desember 2010 PB 50 cm Sh : 36,8 0 C N : 140x/m Pemeriksaan Rr : 66x/m Diagnosa Planning Informasi hasil px Anjurkan ASI ekslusif Review perawatan bayi sehari-hariDOKUMENTASI Review tanda bahaya bayi Kontrol ulang untuk imunisasi BCG dan Polio I 13. Bayi menyusu(+) BB : 4150 gr Keadaan bayi sehat Sh : 36,8 0 C Hr : 144x/m Rr : 48 x/m Pemeriksaan Diagnosa Neonatus cukup bulan sesuai dg masa kehamilan 2 minggu Planning 1. Informasi hasil pemeriksaan 2. Review tanda bahaya bayiDOKUMENTASI 3. Anjurkan ibu untuk imunisasi 4. Tanda bahaya -> pelayanan kesehata 14. 14. BB : 4500 gr Sh : 36,8 0 C Bayi menyusu (+), Pemeriksaan Hr : 136x/mKeadaan bayi sehat Rr : 42x/m Diagnosa Bayi usia 6 minggu Planning 1. Informasi hasil pemeriksaan 2. Review tanda bahaya bayi 3. Anjurkan memberikan ASI ekslusif selama 6 bulan penuh 4. Tanda bahaya -> pelayanan kesehatan DOKUMENTASI 15. . Masih mules dan nafsu makan bertambah pemeriksaan KU, Kes, TTV : Normal TFU : 2 JBP Kontraksi baik Diagnosa Kandung kemih : P2A0

19

Post Partum 6 jam kosong lochea : rubra 50 cc Planning Luka jalan lahir : bersih dan tdk ada tanda infeksiJelaskan keluhan ibu -> proses involusi Anjrkan ibu istirahat Berikan ASI DOKUMENTASI Mobilisasi Gizi ibu menyusui Personal Hygiene Breast Care Tanda bahaya nifas 16. Tidak ada keluhan KU, Kes, TTV : pemeriksaan Normal TFU : tidak teraba Kontraksi : baik Diagnosa Diagnosa Kandung kemih : P2A0 Post Partum hr ke 6 kosong Lochea : serosa (b/ Planning wrn kuning) Luka jalan lahir : kering dan bersih Informasi hasil px Personal Hygiene Istirahat cukupReview Tanda bahaya nifas DOKUMENTASI -> segera YanKes Dokumentasi 17. Ku, Kes, TTV : Normal TFU: tidak teraba Ibu Tidak Lochea : alba (b/wrn Pemeriksaaanada keluhan putih) Luka jalan lahir : keringPuerperium Care 2 Minggu 20 Januari 2011 Diagnosa Planning Informasi hasil px Gizi ibu menyusui Personal Hygiene Istirahat Dokumentasi Konseling KB Review Tanda bahaya nifas, ASI ekslusif, personal hygiene 18. Ku, Kes, TTV : normalTidak ada keluhan Pemeriksaaan TFU : tidak teraba Ingin menjadi Lochea : alba (b/wrn putih) akseptor KB Luka jalan lahir : kering Diagnosa Puerperium Care 6 minggu 2 Februari 2011 Planning Informasi hasil px Akseptor KB -> suntik 3 bulan, IUD, Implant dan MAL, Kondom. Dokumentasi Review pentingnya ASI ekslusif Tanda bahaya nifas -> Segera YanKes 19. Pembahasan kasus antenatal care 1. Refokus ANC : deteksi dini, promkes, persiapan persalinan bersih dan aman, persiapan mengahadapi

kegawatdaruratan ( Salmah Hajjah, 2006). Terdapat kesesuaian 2. Vitamin ibu hamil (Yuni Kusmiyati, 2009). memberikan kalk 500mg/hr, Zat besi 30-50 mg/hr, vit C 10/hr mg Terdapat kesesuaian 3. Psikologi Trimester III periode menanti persalinan, persiapan kelahiran bayinya, kekhawatiran tntg proses persalinan (Varney, 1999). Memberikan konseling tentang

20

persiapan perlengkapan persalinan, tafsiran persalinan, tanda2 persalinan & kegawatdaruratan. Terdapat Kesesuaian 20. . Pembahasan kasus intranatal care1.. Tanda persalinan :( APN, 2007) 6. IMD ( Roesli Utami, 2008) Terdapat kesesuaian Terdapat kesesuaian 7. MAK III ( APN.2007 ).2. Diagnosa (Sarwono Terdapat Kesesuaian Prawirohardjo, 2006). 8. Kala IV ( APN. 2007 ). Terdapat kesesuaian Terdapat kesesuaian3. Asuhan Kala I (Sarwono 9. Lama persalinan normal pada Prawirohardjo, 2006). Multigravida dlm setiap kala (Saifuddin, 2006). Terdapat kesesuaian Terdapat Kesesuaian4. Posisi Melahirkan (APN. 2007 ). 10. Anastesi Pre Hecting ( APN. Terdapat Kesesuaian 2007 )5. Benang Merah (APN.2007). Terdapat kesesuaian Terdapat kesesuaian 21. Pembahasan kasuscare ofnewborns 4. Bayi Matur (M.Sholeh. 2001)1. Pencegahan Hipotermi Terdapat kesesuaian (Sarwono P. 2002) 5. Vit K (APN. 2007) Terdapat kesesuaian Terdapat kesesuaian2. Kriteria bayi normal 6. Hep B ( APN. 2007 ). ( Sarwono.2002 ) Terdapat Kesesuaian Terdapat kesesuaian 7. Salep Mata ( Sarwono. 2006).3. Px antropometri (). Terdapat kesesuaian Terdapat 8. Jadwal Imunisasi ( IDAI 2009). kesenjangan Terdapat kesesuaian 22. Pembahasan Kasus Puerperium Care1. Psikologi Ibu: Reva rubin (Barbara R Stright. 2004) Terdapat kesesuaian2. Keluhan post partum fisiologis dan involusi (Suherni, 2009). terdapat kesesuaian2. Lokhea (Prawirohardjo, Sarwono. 2002) Terdapat Kesesuaian3. Vitamin A ( Saifuddin. 2002). Terdapat kesesuaian4. Asuhan Masa Nifas ( Sarwono. 2002 ) Terdapat kesenjangan 23. Kesimpulan dalam melakukan pengkajian pada Ny. M dari sejak hamil,bersalin, bayi baru lahir, dan nifas sudah dilakukan sesuaidengan manajemen atau format yang telah disediakandari institusi sesuai dengan asuhan kebidanan denganlancar.Mahasiswa dapat menginterpretasikan data yangdidiperoleh dari Ny. M sejak hamil, bersalin, bayi barulahir, dan

21

nifas.Dari hasil interpretasi data Ny. M mahasiswa mampumengantisipasi masalah yang mungkin terjadi selamaproses kehamilan, bersalin, bayi baru lahir, dan nifasdengan memberikan penyuluhan kesehatan

berdasarkankeluhan dan kebutuhan Ny. M 24. Evaluasi perlunya tindakan segera pada Ny. M selama proseskehamilan, bersalin, bayi baru lahir dan nifas sudah dilakukan sesuaidengan manajemen asuhan kebidanan.Perlunya pengembangan rencana asuhan yang sesuai dengankeluhan dan kebutuhan pada Ny. M dalam proses kehamilan,bersalin, bayi baru lahir, dan nifas sesuai dengan

manajemenasuhan kebidanan.Telah dilaksanakan rencana asuhan yang yang dibuat berdasarkankebutuhan Ny. M pada saat kehamilan, bersalin, bayi baru lahir dannifas sesuai dengan manajemen asuhan

kebidanan.Telah dilakukan evaluasi pada Ny. M pada saat kehamilan, bersalin,bayi baru lahir dan nifas. Ny. M mengerti hal yang sudah dijelaskanserta dapat menerapkannya

22

BAB IV KESIMPULAN

A. Kesimpulan Proses berubah merupakan suatu proses meliputi agen perubahan dari suatu sistem pada individu yang mengarah pada tingkah laku individu dalam masyarakat. Proses berubah terjadi disebabkan karena keadaan terpaksa, meniru atau berdasarkan kesadaran dan penghayatan masing-masing individu tersebut. Proses berubah ini juga merupakan bagianintegral dari kebidanan. Bidan harus mengerti tentang perubahan praktik kerjanya baik di perintah, organisasi profesi maupun di lingkungan masyarakat. Ini semua untuk mengantisipasi tingkat kebutuhan masyarakat yang semakin bermutu di masyarakat karena adanyakemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi dalam pelayanan kebidanan dan perubahanperubahan yang terjadi dalam masyarakat.

B. Saran Membuat perubahan adalah change agent harus memiliki vivi yang jelas, menciptakan iklim atau budaya organisasi yang kondusif, sistem komunikasi yang jelas, singkat, dan berkesinambungan, serta ada keterlibatan orang yang tepat.

23

Keberhasilan perubahan bergantung pada strategi yang diterapkan oleh agent pembaharuan. Hal yang paling penting adalah harus Mulai(mulai dari diri sendiri, mulai dari hal-hal kecil, dan mulai dari sekarang, jangan menunggu-nunggu).

24

DAFTAR PUSTAKA
Soepardan,Suryani,Dra, Dipl.M,MM. 2007. Konsep Kebidanan. Jakarta : EGC. Sujianti, SST dan Susanti, SST. 2009. Buku Ajar Konsep Kebidanan Teori & Aplikasi. Yogyakarta : Nusa Medika. Asri Hidayat, S.SiT.M.Keb dan Mufdlilah, S.Pd.,S,SiT.,M.Sc. 2008. Catatan Kuliah Konsep kebidanan plus Materi Bidan Delima. Yogyakarta : Mitra Cendikia Press. Asrinah, dkk. 2010. Konsep Kebidanan. Yogyakarta : Graha Ilmu.

25