Anda di halaman 1dari 20

GELOMBANG

GELOMBANG PADA MEDIA ELASTIS oleh : M.Qomarudin

GELOMBANG DALAM MEDIA ELASTIS


1. GELOMBANG MEKANIK
Gelombang didalam medium yang dapat mengalami deformasi atau medium elastik, seperti gelombang bunyi biasa didalam udara dinamakan gelombang mekanik. Gelombang ini berasal dari pergeseran suatu bagian medium elastik dari kedudukan normalnya dan ditransmisikan dari satu tempat ke tempat yang lainnya. Misalnya jika suatu benda ringan terapung pada permukaan air. Akibat gelombang yang terjadi pada permukaan air tersebut, maka benda bergerak naik-turun. Hal ini berarti bahwa gelombang telah memindahkan energi benda. Energi ini diteruskan sepanjang jarak yang cukup jauh oleh gerak gelombang. Energi tersebut berupa energi kinetik dan potensial dari benda. Penjalaran energi ini memerlukan medium yang memiliki sifat-sifat tertentu, misalnya inersia dan elastisitas. Kedua sifat ini akan menentukan laju gelombang elastik.

2. JENIS-JENIS GELOMBANG
1. Gelombang mekanik dilihat dari arah penjalarannya terdiri dari : a. Gelombang transversal Terjadi bila gerak partikel yang mengangkut gelombang tegak lurus terhadap arah penjalaran gelombang. Misalnya gelombang tali. b. Gelombang longitudinal Terjadi bila gerak partikel yang mengangkut gelombang sejajar dengan arah penjalaran gelombang. Misalnya gelombang bunyi. 2. Gelombang mekanik dilihat dari bentuk muka gelombangnya : a. Gelombang bidang Terjadi jika muka gelombang yang dijalarkan arahnya tunggal. b. Gelombang speris Terjadi jika muka gelombang berbentuk bola/speris. 3. Gelombang mekanik dilihat dari dimensinya: a. Satu dimensi, misalnya gelombang pada tali atau pegas. b. Dua dimensi, misalnya gelombang pada permukaan air c. Tiga dimensi, misalnya gelombang cahaya yang muncul secara radial.

3.

GELOMBANG BERJALAN

Gelombang adalah gangguan yang menjalar. Misalkan suatu gangguan yang pada posisi x=0 berosilasi sesuai dengan fungsi y(t), dan menjalar sepanjang sumbu-x dengan kecepatan v. Untuk menempuh jarak x gelombang tersebut memerlukan waktu x/v, sehingga fungsi gerak benda pada posisi x positif tersebut dapat dinyatakan sebagai y(t-x/v), sedangkan jika geraknya ke posisi x negatif fungsinya y(t+x/v)

y(t) y(t-x/v)

y(t+x/v) x/v

x/v

t x=0
4

4. FUNGSI GELOMBANG HARMONIS

Jika fungsi gangguan pada x=0 merupakan osilator harmonis, yaitu : y(x=0,t) = A cos(t + ), maka ketika gangguan tersebut telah menjalar sejauh x/v, fungsi geraknya menjadi : y(x,t) = A cos[(t x/v) + ] y(x,t) = A cos[t x/v + ] Jika didefinisikan k = /v, maka fungsi di atas menjadi : y(x,t) = A cos[t kx + ]

Pernyataan terakhir ini merupakan bentuk umum dari fungsi gelombang harmonis.

5. BEBERAPA CATATAN

Dari fungsi gelombang di atas, tanda diberi makna + jika gelombang bergerak ke arah x negatif, da diberi makna jika gelombang bergerak ke arah x positif. Jika merupakan frekuensi sudut temporal, yaitu : = 2/T maka k disebut sebagai frekuensi sudut spatial (ruang) yang sering dikenal dengan bilangan gelombang, yaitu : k = /v k = 2/(vT) Jika didefinisikan = v T atau = v/f, maka : k = 2/ Dalam hal ini disebut panjang gelombang atau periode spatial.

6. PERSAMAAN GELOMBANG

Fungsi gelombang harmonik yang menjalar ke sumbu x positif secara umum dinyatakan sebagai : y(x,t) = A cos(t kx) dengan kecepatan v =/k y(x,t)/ x= -k A sin(t kx) 2y(x,t)/ x2 = -k2 A cos(t kx) 2y(x,t)/ x2 = -k2 y(x,t).* y(x,t)/ t= A sin(t kx) 2y(x,t)/ t2 = -2 A cos(t kx) 2y(x,t)/ t2 = -2 y(x,t)** Dari persamaan * dan ** diperoleh : 2y(x,t)/ t2 = v2 2y(x,t)/ x2

CONTOH SOAL
1. Tentukan fungsi dari suatu gelombang yang menjalar ke kanan dengan kecepatan 10 m/s, frekuensinya 20 Hz, dan amplitudonya 1 cm. 2. Suatu gelombang memenuhi persamaan : 2(x,t)/ t2 = 100 2 (x,t)/ x2 Berapakah laju penjalaran gelombang tersebut 3. Fungsi suatu gelombang dinyatakan sebagai : y(x,t) = 0,01 cos(100t+5x). Tentukan kecepatan (kecepatan fasa) dan kecepatan osilasi gelombang tersebut ! 4. Suatu gelombang yang amplitudanya 5 mm, memiliki frekuensi sudut 40 rad/s. Jika bilangan gelombangnya 2 m-1, berapakah kecepatannya ? 5. Gelombang y(x,t) dan p(x,t) memiliki frekuensi yang sama. Kecepatan y(x,t) setengah dari kecepatan gelombang p(x,t) dengan arah berlawanan, sedang amplitudonya setengah dari amplitudo p(x,t). Jika diketahui fungsi gelombang p(x,t) = 0,02 cos(100t 4x), tentukan fungsi gelombang dari y(x,t) !

7. LAJU GELOMBANG PADA TALI

Pandanglah seutas tali yang sangat panjang dan ringan, yang digetarkan secara transversal dengan amplitudo rendah sehingga terbentuk gelombang yang menjalar ke kanan dengan fungsi y(x,t) = A cos(t kx) P

F R

Fy

Jika gelombang menjalar ke kanan, dalam waktu yang sangat singkat titik P akan bergerak ke bawah. Ini berarti Resultan gaya F(x) dan F(x+ x) = 0. Ini berarti F(x) = F(x+ x) = F (tegangan tali) Resultan tegangan pada sumbu y sebesar Fy = Fy(x+ x)-Fy (x) Fy = Fy/ x Dari gambar terlihat bahwa Fy = -F tan() = - F y/ x, sehingga :
9

Fy = -F x 2y/ x2 ..* Jika massa persatuan panjang tali = , maka massa tali sepanjang x adalah m = x. Menurut hukum II Newton : Fy = m 2y/ t2 Fy = x 2y/ t2 .** Dari kedua persamaan * dan ** diperoleh : 2y/ t2 = -F/ 2y/ x2 Berdasarkan persamaan umum gelombang, berarti kecepatan gelombang pada tali :

Terlihat bahwa kecepatan gelombang pada tali tidak bergantung frekuensi


gelombang. Ini berarti bahwa tali merupakan medium NON DISPERSIF (kecepatan gelombangnya tidak bergantung frekuensi).

10

CONTOH SOAL
1. Tentukan cepat rambat gelombang transversal pada tali ketika tegangan pada tali tersebut 20 N. Diketahui massa jenis tali 8000 kg/m3 dan penampang tali seluas 1 mm2. 2. Jika kecepatan gelombang transversal pada seutas tali yang panjang yang ditegangkan dengan gaya F adalah v, berapakah kecepatan gaelombang pada tali tersebut jika tegangannya dijadikan 2F sedang tali dipotong sehingga panjangnya menjadi setengah dari panjang semula ! 3. Dua utas tali yang sangat panjang (1 dan 2) terbuat dari bahan yang sama tetapi diameternya berbeda (D1 = D2), sehingga amplitodo gelombang pada 1 sepertiga dari amplitudo gelombang pada 2. Jika setelah ditegangkan, melalui ujung 1 yang bebas dibangkitkan gelombang transversal y(x,t) = 0,015 cos(200t 5x), pentukan fungsi gelombang yang diteruskan ke tali 2 ! Catatan : posisi x diukur dari persambungan kedua tali tersebut.

11

8. DAYA DAN INTENSITAS GELOMBANG


Telah dibahas di depan bahwa jika tegangan pada tali dinyatakan dengan F, maka gaya dalam arah transversal pada elemen tali tersebut : Fy = - F y/ x Daya dapat dinyatakan sebagai P = Fy y/ t P = [ -F y/ x] y/ t Untuk gelombang harmonis : y(x,t) = A cos(t kx) P(x,t) = A2 k F sin2 (kx - t) watt

12

Daya rata-rata yang diantarkan :


Pr 1 t T P(t) dt T t

Dengan T adalah perioda.

Dengan memasukkan harga P(t) didapat : Pr = A 2 k F

Pr = 22 Af2v
Intensitas gelombang adalah daya yang ditransmisikan melalui satu-satuan luas yang tegak lurus arah perjalanan gelombang (A). I = P/A Satuan intensitas gelombang : watt/m2.
13

9. PRINSIP SUPERPOSISI
Superposisi gelombang terjadi jika dua gelombang atau lebih melintasi tempat yang sama, tanpa adanya ketergantungan diantara gelombang-gelombang tersebut terhadap satu sama lain. y1 y1+y2 y2 y1
14

y2

SIFAT SUPERPOSISI GELOMBANG BERKELAKUAN BAIK

Bayangkan adanya dua pulsa gelombang y1 dan y2 yang menjalar pada seutas tali. Pulsa gelombang y1 bergerak ke kanan, dan pulsa gelombang y2 bergerak ke kiri sehingga keduanya saling mendekati. Ketika kedua pulsa gelombang bertemu, terbentuk gelombang pulsa yang baru yang merupakan penjumlahan dari kedua pulsa gelombang y1 dan y2. Bentuk gelombang baru ini berbeda dengan bentuk masing-masing penyusunnya, yaitu y1 dan y2. Setelah itu kedua pulsa berpisah kembali. Masing-masing pulsa melanjutkan penjalarannya tanpa mengalami perubahan bentuk. Keduanya bergerak saling menjauhi. Dari kenyataan ini orang meyakini bahwa pembicaraan telpon antara dua orang dapat dilakukan melalui satu kebel. Walaupun dalam penjalarannya kedua gelombang bersuperposisi, gelombang bunyi yang diterima takkan terganggu oleh bunyi yang diucapkannya.

15

10. PANTULAN GELOMBANG

Jika suatu gelombang yang menjalar dalam suatu medium mengalami perubahan kecepatan, maka ia akan mengalami pemantulan (disamping gelombang yang diteruskan). Pada kesempatan ini hanya akan dibahas pemantulan gelombangnya saja. Sifat pemantulan ini bergantung kepada ujung pantul gelombang yang dalam kuliah ini hanya dibedakan atas ujung tetap dan ujung bebas. Jika ujung pantul merupakan ujung tetap, maka gelombang dipantulkan dengan pembalikan fasa. Sedangkan jika ujung pantul merupakan ujung bebas, gelombang akan dipantulkan tanpa adanya perubahan fasa. Untuk memudahkan perumusan, dipilih acuan x = 0 pada ujung pantul.

16

CONTOH SOAL
1. Seutas tali yang panjangnya L digetarkan pada ujung kirinya sehingga terjadi gelombang transversal yang fungsi gelombangnya dinyatakan sebagai : y(x,t) = A cos (t kx) Nyatakan fungsi gelombang tersebut jika acuannya diletakkan pada x = L ! 2. Jika x=0 merupakan ujung pantul, sedangkan gelombang datang memiliki fungsi : y(x,t) = A cos (t kx) Tentukan fungsi gelombang pantul untuk ujung pantul berupa : a. ujung tetap b. ujung bebas 3. Suatu gelombang datang pada ujung bebas. Jika diukur dari ujung bebas, fungsi gelombang tersebut dinyatakan sebagai : y(x,t) = 0,02 cos(200t-4x) Tentukan persamaan gelombang pantulnya ! 4. Seperti soal nomor-3 jika ujung pantulnya ujung bebas !

17

11. INTERFERENSI GELOMBANG


Interferensi merupakan efek superposisi dua atau lebih gelombang. y1(x,t) = A cos (kx - t - ) y2(x,t) = A cos (kx - t) Jika kedua gelombang mengalami superposisi, maka pada posisi x dan saat t diperoleh y(x,t) = y1(x,t) + y2(x,t). Berdasarkan persamaan geometris jumlah sinus dari dua sudut adalah cos() + cos() = 2 cos(B+C)Cos(C-B) diperoleh : y(x,t) = [2A cos ]cos[kx - t - ] Gelombang resultan ini menyatakan sebuah gelombang baru yang sama tetapi dengan amplitudo 2A cos . Misalnya :

18

12. GELOMBANG STASIONER


Tinjau dua gelombang yang frekuensinya sama, lajunya sama, amplitudonya sama, berbeda fasa , berjalan dalam arah yang berlawanan sepanjang sebuah tali. Dua gelombang itu dapat dinyatakan sebagai: y1(x,t) = A cos(kx - t) y2(x,t) = A cos(kx + t+) Superposisinya : y(x,t) = y1(x,t) + y2(x,t) = [2A cos(kx+)] cos(t +) Fungsi tersebut dapat dipandang sebagai suatu getaran harmonis dengan amplitudo 2A cos(kx+). Hal yang menarik dari kenyataan ini adalah : Ada titik-titik yang pada setiap saat simpangannya nol, yaitu ketika cos(kx+)=0. Titik-titik tersebut dinamakan titik-titik simpul (antinode) gelombang. Ada titik-titik yang pada setiap saat simpangannya selalu maksimum, yaitu ketika cos(kx+)= 1. Titik-titik tersebut dinamakan titik-titik perut (node) gelombang. Gelombang demikian dinamakan Gelombang Stasioner (Gelomabg Tegak/ Gelombang Berdiri).
19

CONTOH SOAL
1. Suatu gelombang stasioner dinyatakan sebagai : y(x,t) = 0,02 sin(0,5x) cos(80t). Tentukan letak perut dan simpulnya ! 2. Tentukan fungsi gelombang stasioner yang diperoleh dari interferensi antara gelombang datang dan gelombang pantul pada ujung bebas. Tentukan pula letak titik-titik perut dan simpulnya ! 3. Seperti soal nomor 2 untuk ujung pantul yang merupakan ujung tetap ! 4. Bandingkan jawaban saudara dengan memasukkan = 0 (untuk soal nomor2) dan = (untuk soal nomor-3) pada kasus bahasan gelombang stasioner. 5. Gelombang datang pada ujung pantul dengan fungsi y(x,t)=0,01 sin(80t-x). Tentukan gelombang stasioner hasil interferensi antara gelombang datang dan gelombang pantul, berikut letak perut dan simpulnya jika : a. ujung pantulnya merupakan ujung tetap ! b. ujung pantulnya merupakan ujung bebas !

20