Anda di halaman 1dari 72

PANDUAN PRAKTIKUM KOMUNIKASI DATA

NI

K N EGERI

M
A
LA
NG

POL

IT

Disusun oleh: Dr. M. Sarosa, Dipl. Ing., MT.

Program Studi Teknik Telekomunikasi Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Malang 2009

LEMBAR PENGESAHAN
Judul Praktikum Mata Kuliah Kode Mata Kuliah Untuk Mahasiswa PS Jurusan Semester Tahun Akademik Jumlah SKS Nama Penulis NIP. Pangkat/Golongan Jabatan Instansi Menyetujui, Ketua Jurusan, : PANDUAN PRAKTIKUM KOMUNIKASI DATA : Praktikum Komunikasi Data : RTT 207 : Teknik Telekomunikasi : Teknik Elektro : 4 (genap) : 2008/2009 : 2 : Dr. M. Sarosa, Dipl. Ing., MT. : 19641201 199203 1 002 : Penata Tk. I / IIID : Lektor Kepala : Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri Malang Malang, September 2009 Penulis,

Alokasi Waktu Kuliah : Praktikum 4 jam

Ir. TUNDUNG SUBALI PATMA, M.T. NIP. 19590424 198803 1 002 Mengetahui,

Dr. M. Sarosa, Dipl. Ing., MT. NIP. 19641201 199203 1 002

Pembantu Direktur I,

LUCHIS RUBIANTO, LRSC, MMT. NIP. 19660906 199203 1 003


Panduan Praktikum Komunikasi Data

KATA PENGANTAR Puji syukur ke hadirat Allah SWT karena dengan segala kemurahanNya telah memberi jalan untuk selesainya buku PANDUAN PRAKTIKUM KOMUNIKASI DATA ini. Sholawat serta salam semoga tetap tercurah pada junjungan Nabi Muhammad SAW, keluarga, sahabat, dan para pengikutnya. Terima kasih kami sampaikan pada Bayu Kurniawan dan Chairul Bahtiar, atas semua bantuannya sehingga buku panduan beserta program pendukungnya dapat terselesaikan. Buku panduan ini dimaksudkan untuk membantu dan memfasilitasi peserta didik melaksanakan praktikum komunikasi data. Dalam mempraktekkan komunikasi data tidak bisa terlepas dari komputer dan bahasa pemrograman, oleh karena itu dalam menggunakan buku panduan ini ketersediaan komputer dan bahasa bahasa pemrograman sangat diharapkan. Untuk menambah pemahaman mahasiswa tentang bahasa pemrograman, maka pada buku ini digunakan bahasa pemrograman Delphi sebagai pendukung praktikum. Kami sangat berharap semoga buku ini dapat bermanfaat bagi mahasiswa program studi T. Telekomunikasi yang sedang menempuh matakuliah Praktikum Komunikasi Data maupun semua pembaca buku ini. Terimaksih bagi siapa saja yang berkenan memberikan saran dan kritik untuk lebih baiknya buku ini.

Malang,

September 2009

Penulis

Panduan Praktikum Komunikasi Data

PRAKTIKUM I............................................................................................................................. 7 SINYAL ANALOG, SINYAL DIGITAL..................................................................................... 7 (PENGGAMBARAN SINYAL MENGGUNAKAN DELPHI)...................................................7 I. Tujuan Khusus.................................................................................................................. 7

II. Tujuan Umum................................................................................................................... 7 III. IV. Alat dan Bahan.............................................................................................................. 7 Teori Penunjang............................................................................................................ 7

A. Sinyal Analog dan Sinyal Digital.................................................................................. 7 B. MenggambarSinyal....................................................................................................... 9 C. PengenalanDelphi...................................................................................................... 10 V. Tugas Praktikum............................................................................................................. 13 VI. TugasPengembangan................................................................................................. 16

PRAKTIKUM II......................................................................................................................... 17 PENGKODEAN DATA DIGITAL............................................................................................ 17 (NRZ-L, NRZ-I, RZ, MANCHESTER, D-MANCHESTER)....................................................17 I. Tujuan Khusus................................................................................................................ 17

II. Tujuan Umum................................................................................................................. 17 III. Teori Penunjang.......................................................................................................... 17

A. Pengkodean sinyal digital ............................................................................................ 17 B. TeknikPenggambaranSinyaldiDelphi....................................................................... 22 IV. Tugas Praktikum......................................................................................................... 24

V. Tugas Pengembangan...................................................................................................... 27 PRAKTIKUM III........................................................................................................................ 28 KOMINIKASI SERIAL.............................................................................................................. 28 (KOMUNIKASI KOMPUTER DENGAN KOMPUTER).........................................................28 I. Tujuan Khusus................................................................................................................ 28

II. Tujuan Umum................................................................................................................. 28 III. IV. Alat dan Bahan............................................................................................................ 28 Teori Penunjang.......................................................................................................... 29

A. Komunikasi Serial (RS232)........................................................................................ 29

Panduan Praktikum Komunikasi Data

B. Parameter Komunikasi Serial...................................................................................... 30 D. Installasi Komponen Cport pada delphi...................................................................... 33 V. Tugas Praktikum............................................................................................................. 36 VI. Tugas Pengembangan.................................................................................................. 39

PRAKTIKUM IV........................................................................................................................ 40 KOMUNIKASI MULTI KOMPUTER...................................................................................... 40 (KOMUNIKASI MASTER-SLAVE)......................................................................................... 40 I. Tujuan............................................................................................................................. 40

II. Tujuan Umum................................................................................................................. 40 III. IV. Alat dan Bahan............................................................................................................ 40 Teori Penunjang.......................................................................................................... 40

A. Komunikasi Multi Komputer...................................................................................... 40 B. Konverter RS-232 ke RS-485..................................................................................... 41 C. Arsitektur pengkabelan RS-485.................................................................................. 42 D. Arsitektur Komunikasi Multi Komputer..................................................................... 43 E. Protokol....................................................................................................................... 43 V. Tugas Praktikum............................................................................................................. 45 VI. Tugas Pengembangan.................................................................................................. 45

PRAKTIKUM V......................................................................................................................... 48 KOMUNIKASI KOMPUTER DENGAN WEBCAM...............................................................48 (CAPTURE GAMBAR MENGGUNAKAN KAMERA)...........................................................48 I. Tujuan Khusus................................................................................................................ 48

II. Tujuan Umum................................................................................................................. 48 III. IV. Alat dan Bahan............................................................................................................ 48 Teori Penunjang.......................................................................................................... 48

A. CITRA (Image)........................................................................................................... 48 B. Elemen-elemen Citra................................................................................................... 49 C. Komponen DSPACK.................................................................................................. 51 V. Tugas Praktikum............................................................................................................. 52 VI. Tugas Pengembangan.................................................................................................. 55

PRAKTIKUM VI........................................................................................................................ 56

Panduan Praktikum Komunikasi Data

KOMUNIKASI KOMPUTER DENGAN HANDPHONE........................................................56 (PEMANFAATAN PROTOCOL DATA UNIT)......................................................................... 56 I. Tujuan............................................................................................................................. 56

II. Tujuan Umum................................................................................................................. 56 III.Alat dan Bahan................................................................................................................ 56 IV. Teori Penunjang............................................................................................................... 56 A. Protocol Data Unit (PDU)........................................................................................... 56 B.Komponen MSCOMM............................................................................................... 62 C. AT Command.............................................................................................................. 63

V. Tugas Praktikum............................................................................................................. 64 VI.Tugas Pengembangan...................................................................................................... 70

Panduan Praktikum Komunikasi Data

PRAKTIKUM I SINYAL ANALOG, SINYAL DIGITAL (PENGGAMBARAN SINYAL MENGGUNAKAN DELPHI)


I. Tujuan Khusus Memahami Perbedaan Sinyal Analog dan Sinyal Digital. Memahami macam-macam dari Sinyal Analog dan Sinyal Digital.

II.

Tujuan Umum Memahami cara menggambar Sinyal Analog dan Sinyal Digital di komputer. Memahami Pemrograman Delphi. Membuat program untuk mensimulasi Karakteristik Sinyal Analog dan Sinyal Digital.

III. Alat dan Bahan Program delphi versi 6 ke atas Satu unit Komputer

IV.

Teori Penunjang A. Sinyal Analog dan Sinyal Digital Sinyal analog merupakan gelombang elektromagnetik yang langsung, terus-menerus, dan disebarkan melalui berbagai media transmisi. Contoh sinyal analog yang paling mudah dijumpai adalah gelombang sinusoidal. Karakteristik sinyal analog ditentukan oleh tiga parameter, yaitu: 1. Amplitudo, merupakan ukuran sinyal pada waktu tertentu. 2. Frekuensi, merupakan kebalikan dari periode (f=1/T), yaitu banyaknya pengulangan sinyal (gelombang) dalam satuan waktu, dengan satuan Hz atau cycles per second.

Panduan Praktikum Komunikasi Data

3. Phasa, merupakan ukuran dari posisi relatif awal suatu sinyal dengan tidak melewati periode tunggal dari sinyal. Gambar 1 menampilkan dua gelombang dengan beda phasa /2.

Gambar 1. Perbedaan phasa dua gelombang


Sumber: Arius, D dan Rum Andy KR, 2008

Bila dinyatakan dalam persamaan, suatu gelombang sinusoidal dapat dituliskan sebagai berikut:

S(t) = A sin (2.ft) +


dengan A = Amplitudo F = Frekuensi

(1)

= Phasa
Sinyal digital merupakan sinyal sebagai wujud tampilan data digital. Data digital merupakan data yang memiliki deretan nilai yang berbeda dan memiliki ciri tersendiri. Contoh data digital adalah teks, deretan bilangan, dan karakter-karakter lain. Terdapat permasalahan dalam mewujudkan data digital menjadi sinyal digital, yaitu data dalam bentuk karakter-karakter yang dapat dipahami manusia tidak dapat langsung ditransmisikan dalam sistem komunikasi. Data harus diubah terlebih dahulu ke dalam bentuk deretan bit agar dapat ditransmisikan.

Panduan Praktikum Komunikasi Data

Gambar 2. Sinyal digital


Sumber: Arius, D dan Rum Andy KR, 2008

B. MenggambarSinyal

a. Penggambaran gelombang sinusoidal secara umum

b. Penggambaran di komputer menggunakan Delphi Gambar 3. Perbedaan cara penggambaran gelombang sinusoidal Menggambarkan gelombang sinusoidal di komputer berbeda dengan cara penggambaran secara umum. Untuk menggambarkan gelombang sinusoidal di komputer dapat diikuti gambar seperti ditampilkan pada Gambar 3.b. Dengan referensi koordinat awal (0,0) terletak di pojok kiri atas, di awali dari koordinat
Panduan Praktikum Komunikasi Data

(0,y), lakukan perulangan sepanjang sumbu x, gunakan Persamaan 1 untuk menentukan nilai y, sehingga nilai masing-masing titik gelombang sinusoidal (y) di setiap posisi x adalah y=b A sin 2x.
C. PengenalanDelphi

1. Mengenal Konsep Pemrograman Visual Delphi merupakan perangkat pengembangan aplikasi yang sangat terkenal di lingkungan Windows. Dengan Delphi, dapat dibangun berbagai aplikasi Windows (game, multimedia, database, dll) dengan cepat dan mudah karena menggunakan pendekatan visual yaitu tanpa banyak menuliskan kode. Delphi menggunakan bahasa object Pascal sebagai bahasa dasar. Jika bahasa Pascal telah dikuasai maka akan dengan mudah memahami program Delphi. Langkah-langkah pemrograman visual pada Delphi antara lain: - Merancang antarmuka (form dan komponen pendukungnya) secara visual - Menuliskan kode untuk melakukan tindakan tertentu - Mengkompilasi kode Pascal dan form ke dalam bentuk file yang dapat dieksekusi

Panduan Praktikum Komunikasi Data

10

MainMenu Toolbar/Speedbar ObjectTreeView ObjectInspector ComponentPalette

Code Explorer

CodeEditor

FormDesigner

Gambar 4. Tampilan Jendela Delphi Sumber : www.delphi.com 2. IDE Delphi IDE (Integrated Development Environment) adalah lingkungan dimana semua tool yang diperlukan untuk merancang, menjalankan, dan menguji sebuah aplikasi disajikan dan terhubung dengan baik sehingga memudahkan dalam pengembangan program. IDE Delphi dibagi menjadi 8 bagian utama yaitu main menu, toolbar/speedbar, component palette, form designer, code editor, code explorer, object inspector, dan object tree view. Tampilan dari salah satu bentuk jendela Delphi seperti ditunjukkan pada Gambar 4.

Main Menu Main menu merupakan menu pilihan utama yang berisi perintahperintah yang diperlukan selama melakukan pemrograman. Main menu terbagi dalam beberapa sub menu sesuai dengan fungsinya.
Panduan Praktikum Komunikasi Data

11

Toolbar/Speedbar Toolbar adalah sekumpulan tombol yang tidak lain adalah penganti beberapa item menu yang sering digunakan. Biasanya yang tersedia pada toolbar adalah perintah-perintah (item menu) yang sering digunakan dalam proses pembuatan program aplikasi.

Component Palette Component palette adalah tool yang berupa kumpulan tab (page control), dimana setiap tab memuat berbagai tombol komponen (VCL / Visual Component Library) yang dapat diletakkan pada form dan sebagai interface program aplikasi. Tab Win32, dan lain-lain. tersebut diantaranya adalah Standard, Additional,

Object Inspector Object - Properties Digunakan untuk menentukan seting suatu objek. Satu objek memiliki beberapa properti yang dapat diatur langsung dari object inspector maupun melalui kode program. Seting ini mempengaruhi cara kerja objek tersebut saat aplikasi dijalankan. - Event Merupakan bagian yang dapat diisi dengan kode program tertentu yang berfungsi untuk menangani kejadian-kejadian (berupa sebuah procedure) yang dapat direspon oleh sebuah komponen. Event adalah peristiwa atau kejadian yang diterima oleh suatu objek, misal: click, drag, dan lain-lain. Event yang diterima objek akan memicu Delphi menjalankan kode program yang ada didalamnya. Misalnya ingin sesuatu dikerjakan pada saat form ditutup, maka untuk menyatakan tindakan tersebut (berupa sebuah procedure) menggunakan OnClose.
Panduan Praktikum Komunikasi Data

inspector

digunakan

untuk

mengubah

properti

atau

karakteristik dari suatu komponen. Terdiri atas 2 tab yaitu :

12

Object Tree View Object tree view berisi daftar komponen yang sudah diletakkan di form designer.

Code Editor Code editor merupakan tempat untuk menuliskan kode program menggunakan bahasa object Pascal. Disini tidak perlu dituliskan seluruh kode sumber karena Delphi telah menyediakan kerangka penulisan sebuah program.

Code Explorer Digunakan untuk memudahkan berpindah antar file unit di dalam jendela code editor. Code explorer berisi daftar yang menampilkan semua tipe, class, properti, method, variabel global, rutin global yang telah didefinisikan di dalam unit. Saat memilih sebuah item dalam code explorer, kursor akan berpindah menuju implementasi dari item yang dipilih di dalam code editor.

V.

Tugas Praktikum 1. Buat program untuk menggambarkan sinyal analog! Buka program Delphi Tambahkan pada form dua buah komponen label, satu buah image, satu buah memo, dua buah edit dan satu buah button. Selanjutnya atur tata letak komponen-komponen tersebut menjadi seperti tampak pada Gambar 5.

Panduan Praktikum Komunikasi Data

13

Gambar 5. Tata letak komponen Ubah property komponen-komponen tersebut menjadi seperti yang tertampil pada Tabel 1. Tabel 1. Setting property komponen dan form Komponen Form Label1 Label2 Edit1 Edit2 Button1 Memo1 Image1 Panel1 Property Caption Name Caption Caption Text Name Text Name Caption Name Lines Name Name Name Setting Gelombang sinus frmsinyal X Y 400 edsumbux 125 edsumbuy &Proses btproses kosongkan string (list editor) mmhasil imgtampil (kosongkan)

Panduan Praktikum Komunikasi Data

14

Gambar 6. Penggambaran sumbu koordinat Untuk menggambarkan sumbu koordinat seperti tampak pada Gambar 6, ketikkan kode program berikut :
procedure sumbu (ax,ay,b,c:integer); Begin frmsinyal.imgtampil.Canvas.MoveTo(ax,ay); frmsinyal.imgtampil.Canvas.LineTo(ax+b,ay); frmsinyal.imgtampil.Canvas.MoveTo(ax,ay); frmsinyal.imgtampil.Canvas.LineTo(ax,ay-c); frmsinyal.imgtampil.Canvas.MoveTo(ax,ay); frmsinyal.imgtampil.Canvas.LineTo(ax,ay+c); end;

Ketikkan kode program di bawah ini untuk menggambarkan gelombang sinus dengan cara melakukan double click pada button btproses sebagai event on click.
procedure Tfrmsinyal.btprosesClick(Sender: TObject); var sx,x,y:integer; sy : real; begin x:= strtoint(frmsinyal.edsumbux.Text); y:= strtoint(frmsinyal.edsumbuy.Text); sumbu(40,150,x,y); for sx:=1 to 384 do begin sy:=sin(sx/pi/3)*100; frmsinyal.tsinus.Canvas.Pixels[sx+x,200round(sy)]:=clred; end; end;

Jalankan program dan perbaiki apabila terdapat kesalahan! Amati gambar sinus yang terjadi dan jawablah pertanyaan berikut :
Panduan Praktikum Komunikasi Data

15

a. Berapa jumlah keseluruhan gelombang yang terjadi ........... b. Jika keseluruhan tampilan gelombang menunjukkan waktu 3,25 detik, maka frekuensi sinyal tersebut adalah . c. Untuk menggambarkan satu gelombang sinus, kode program yang harus diubah adalah . d. Untuk menaikkan amplitudo menjadi dua kali lipat, tuliskan kode program perubahannya adalah . 2. Untuk menampilkan nilai sinus suatu dapat digunakan komponen memo, bagaimana hasilnya setelah kode program berikut ditambahkan : Form1.mmhasil.Lines.Add('x='+inttostr(sx)+''+ formatfloat('#.###',(sy))); 3. Gunakan fasilitas komponen edit untuk memberi nilai masukan sehingga besar amplitudo dapat diatur pengguna program, tuliskan instruksi yang harus ditambahkan! 4. Berikan masukan dengan menggunakan fasilitas komponen radiogroup untuk mengatur frekuensi (10 Hz, 20 Hz dan 40 Hz)! 5. Dengan cara yang sama, buat program untuk menggambarkan sinyal digital dengan jumlah bit masukan bebas!

VI. TugasPengembangan
1. Manfaatkan komponen-komponen Delphi yang lain sehingga program tersebut dapat menampilkan dua macam sinyal sesuai dengan pilihan yang diberikan oleh pengguna program! 2. Sempurnakan program tersebut sehingga karakteristik sinyal berikut dapat diatur secara manual oleh pengguna program: a. Perubahan phasa (Sinyal Analog) b. Penghitung bit rate (Sinyal Digital)

Panduan Praktikum Komunikasi Data

16

PRAKTIKUM II PENGKODEAN DATA DIGITAL (NRZ-L, NRZ-I, RZ, MANCHESTER, D-MANCHESTER)

I.

Tujuan Khusus Memahami macam-macam pengkodean data digital (NRZ-L, NRZ-I, MANCHESTER, D-MANCHESTER, RZ) Memahami teknik pengkodean data digital Mampu melakukan simulasi pengodean data digital

II.

Tujuan Umum Membuat program untuk mensimulasikan karakteristik pengkodean data digital (NRZ-L, NRZ-I, RZ, MANCHESTER, DMANCHESTER). Membuat flowchart teknik pengkodean data digital.

III. Teori Penunjang A. Pengkodean sinyal digital Data digital merupakan data yang memiliki deretan nilai yang berbeda dan memiliki ciri-ciri tersendiri. Contoh data digital adalah teks, deretan bilangan, dan karakter-karakter yang lain. Data digital dalam bentuk karakter yang dapat dipahami manusia tidak dapat langsung ditransmisikan dalam sistem komunikasi, data harus terlebih dahulu diubah ke dalam bentuk biner. Jadi, data digital ditransmisikan dalam bentuk deretan biner. Sedangkan sinyal digital merupakan sinyal untuk menampilkan data digital. Deretan pulsa yang berbeda dan tidak terjadi secara terus-menerus merupakan contoh sinyal digital. Pengkodean data digital ditujukan untuk membangun sinyal digital, yang meliputi: unipolar, polar dan bipolar. Unipolar merupakan pengkodean paling sederhana dimana data digital yang telah berbentuk biner di diubah ke bentuk pulsa, biner 1 diwujudkan dalam suatu tegangan positif dan biner 0 sebagai tanpa tegangan atau nol volt. Gambar 2.1 menampilkan contoh sinyal digital sederhana dari suatu data 101100110 B .
Panduan Praktikum Komunikasi Data

17

Gambar 2.1 Sinyal digital unipolar dari data 101100110 B Pengkodean polar bercirikan menggunakan dua level tegangan positif dan negatif sehingga dapat mengeliminasi timbulnya komponen DC. Pengkodean polar terdiri atas NRZ (non return to zero), RZ (return to zero) dan biphase.

1. NRZ (Non-Return To Zero) Format yang paling mudah dalam mentransmisikan sinyal digital adalah dengan menggunakan dua tingkat tegangan yang berlainan untuk dua jenis digit biner. Kode-kode biner dikonversikan ke level tegangan tertentu sesuai dengan nilainya. Tingkat tegangan tetap konstan sepanjang interval bit yang ditransmisikan. Format pengkodean ini dibagi menjadi dua tipe, yaitu: a. Non-Return to Zero level (NRZ-L), tegangan negatif dipakai untuk mewakili nilai biner 1 dan tegangan positif dipakai untuk mewakili nilai biner lainnya. b. Non-Return to Zero Inverted (NRZ-I), suatu transisi (rendah ke tinggi atau tinggi ke rendah) dilakukan pada awal suatu bit apabila ditemukan biner 1 dan tidak ada transisi apabila ditemukan biner 0. NRZ-I merupakan salah satu contoh dari differensial encoding (penyandian encoding). Gambar 2.2 menampilkan perbedaan kedua tipe pengkodean tersebut.

Gambar 2.2 Perbedaan NRZ-L dan NRZ-I

Panduan Praktikum Komunikasi Data

18

2. Return To Zero (Multilevel Binary) Format pengkodean selalu menuju ke level nol pada setengah periodenya. Biner 0 diwakili oleh perubahan level dari negatif ke nol sedangkan biner 1 diwakili oleh perubahan dari positif ke nol. Gambar 2.3 menampilkan contoh sinyal hasil pengkodean return to zero (RZ).

Gambar 2.3 Sinyal Return To Zero

3. Biphase Biphase merupakan format pengkodean yang dikembangkan untuk mengatasi keterbatasan kode NRZ. Dikenal dua teknik pengkodean biphase, yaitu Manchester dan Differensial Manchester. Pada pengkodean Manchester, ditandai dengan terjadinya suatu transisi pada setengah periode bit: transisi rendah ke tinggi mewakili bit 1 dan tinggi ke rendah mewakili bit 0. Sedangkan differensial manchester adalah suatu kode dimana bit 0 diwakili oleh adanya transisi diawal periode dan bit 1 diwakili oleh tidak adanya transisi di awal periode suatu bit. Gambar 2.4 menampilkan perbedaan kedua tipe pengkodean tersebut.

Gambar 2.4 Perbedaan Manchester dan D-Manchester


Panduan Praktikum Komunikasi Data

19

4. B8ZS dan HDB3 Kedua kode ini didasarkan pada pengkodean AMI (Alternative Mark Inversion) dan cocok untuk transmisi dengan kecepatan data tinggi. Ada dua teknik yang umum digunakan dalam layanan transmisi jarak jauh dan keduanya diilustrasikan pada Gambar 8. Pengkodean B8ZS dikenal sebagai pengkodean bipolar dengan 8 nol tertukar sedangkan skema pengkodean didasarkan pada bipolar-AMI. Kelemahan pengkodean ini adalah panjang string (deretan) nol dapat menyebabkan hilangnya sinkronisasi saat transmisi. Kedua pengkodean ini dibangun untuk menghilangkan deretan bit 0 yang mungkin muncul dalam suatu pengiriman data. B8ZS (Bipolar 8-zero subtitution) digunakan untuk menggantikan deretan bit 0 lebih dari 8 buah. Aturan pengkodean B8ZS diperlihatkan pada Gambar 2.5, kedelapan bit nol digantikan dengan bit-bit tertentu yang polaritasnya tergantung dari polaritas bit sebelumnya. Bit-bit pengganti bit nol tersebut disebut sebagai bit violasi (violation code)

Gambar 2.5 Aturan pengkodean B8ZS HDB3 (High-Density Bipolar-3 Zero) memiliki prinsip yang sama dengan B8ZS, hanya pada HDB3 digunakan untuk menggantikan deretan bit 0 sebanyak 4 buah. Gambar 2.6 menampilkan aturan penggantian bila ditemukan deretan bit 0 lebih dari 4 buah. Contoh hasil pengkodean menggunakan B8ZS dan HDB3 ditampilkan pada Gambar 2.7.

Panduan Praktikum Komunikasi Data

20

Gambar 2.6 Aturan pengkodean HDB3

Gambar 2.7 Contoh pengkodean untuk B8ZS dan HDB3

Panduan Praktikum Komunikasi Data

21

B. TeknikPenggambaranSinyaldiDelphi

Menggambar Sinyal RZ
y a

b 0,0 c

Gambar 5. Penggambaran sinyal RZ pada umumnya Untuk menggambarkan sinyal RZ, koordinat 0,0 terletak pada perpotongan antara sumbu x dan sumbu y. Langkah pertama untuk menggambar adalah melalui koordinat 0,0, sinyal RZ memiliki 2 kondisi sinyal yang ditandai dengan adanya bit 1 dan bit 0. Dimana untuk bit 1 di wakili oleh gambar sebagai berikut :
a 1 b 1 b 2 a 2

Gambar 6. Kondisi sinyal RZ pada posisi bit 1 Pada gambar di atas dapat dilihat bahwa kondisi bit 1 diwakili oleh 4 garis dimana terdapat 2 garis yang mempunyai panjang yang sama (a 1 =a 2 , b 1 =b 2 ). Sedangkan untuk bit 0 diwakili oleh gambar sebagai berikut :
a 2 b1 a 1 b 2

Gambar 7. Kondisi sinyal RZ pada posisi bit 0


Panduan Praktikum Komunikasi Data

22

Sama halnya untuk menggambarkan sinyal RZ Penggambaran sinyal RZ di Komputer


y 0,0 a b x

bit 1, bit 0 juga

memiliki 4 garis dimana terdapat 2 garis yang mempunyai panjang yang sama.

c 1 0 1

Gambar 8. Penggambaran sinyal RZ di komputer Untuk menggambarkan sinyal RZ di komputer sangat berbeda dengan menggambarkan sinyal RZ pada umumnya. Ini dikarenakan adanya perbedaan referensi koordinat (0,0), untuk penggambaran di komputer koordinat (0,0) terletak di pojok kiri atas. Langkah pertama penggambaran sinyal RZ adalah dengan menarik garis setinggi t menuju koordinat (0,0) pada penggambaran sinyal RZ pada umumnya. Setelah itu dilihat kondisi dari bit yang akan kita gambar, misalnya, bit 1 maka penggambarannya sebagai berikut :
y 0,0 a 1 t b 1 b 2 a 2

Gambar 9. Penggambaran bit 1 pada komputer

Panduan Praktikum Komunikasi Data

23

Setelah menuju titik setinggi t dari koordinat (0,0) penggambaran sinyal RZ pada umumnya, dilanjutkan dengan membuat garis sepanjang b 1 ke arah sumbu (0,0) penggambaran sinyal RZ dengan komputer, setelah itu, dari ujung garis b 1, buat garis sepanjang garis a 1 ke arah kanan, selanjutnya dari ujung garis a 1 buat garis sepanjang b 2 ke arah bawah (berlawanan dengan arah garis b 1 / menuju koordinat (0,0) penggambaran sinyal RZ pada umumnya), setelah itu tarik garis sepanjang a 2 dengan arah sesuai dengan garis a 1 . Untuk menggambarkan bit 0 sinyal RZ pada komputer mempunyai cara yang sama dengan penggambaran sinyal RZ dengan bit1. Yang membedakan hanyalah bentuk dari sinyal RZ bit 0 yang berlawanan arah dengan bit 1.

IV. Tugas Praktikum 1. Buat program untuk menggambarkan sinyal RZ! Buka program Delphi Tambahkan pada form satu buah image dan dua buah button. Selanjutnya atur tata letak komponen-komponen tersebut.

Gambar 10. Tata letak komponen Ubahlah beberapa property menurut tabel berikut: Komponen Form Button1 Button2
Panduan Praktikum Komunikasi Data

Property Caption Name Caption Name Caption

Setting Pengkodean frmrz RZ btrz Exit 24

Image1

Name Name

btexit imgtampil

Ketikkan kode program dibawah ini untuk menggambarkan gelombang pengkodean RZ sebagai prosedur rz_1 dan rz_0. procedure rz_1; begin frmrz.imgtampil.Canvas.Pen.Color:=clRed; frmrz.imgtampil.Canvas.MoveTo(40+x,150); frmrz.imgtampil.Canvas.LineTo(40+x,100); frmrz.imgtampil.Canvas.MoveTo(40+x,100); frmrz.imgtampil.Canvas.LineTo(70+y,100); frmrz.imgtampil.Canvas.MoveTo(70+y,100); frmrz.imgtampil.Canvas.lineto(70+y,150); frmrz.imgtampil.Canvas.MoveTo(70+y,150); frmrz.imgtampil.Canvas.LineTo(100+y,150); frmrz.imgtampil.Canvas.Pen.Color:=clBlack; frmrz.imgtampil.Picture.Graphic:=Form1.bitmap; end; procedure rz_0; begin frmrz.imgtampil.Canvas.Pen.Color:=clRed; frmrz.imgtampil.Canvas.MoveTo(40+x,150); frmrz.imgtampil.Canvas.LineTo(40+x,200); frmrz.imgtampil.Canvas.MoveTo(40+x,200); frmrz.imgtampil.Canvas.LineTo(70+y,200); frmrz.imgtampil.Canvas.MoveTo(70+y,200); frmrz.imgtampil.Canvas.lineto(70+y,150); frmrz.imgtampil.Canvas.MoveTo(70+y,150); frmrz.imgtampil.Canvas.LineTo(100+y,150); frmrz.imgtampil.Canvas.Pen.Color:=clBlack; frmrz.imgtampil.Picture.Graphic:=Form1.bitmap; end; procedure TForm1.Button1Click(Sender: TObject); var i:integer; data:string; begin
Panduan Praktikum Komunikasi Data

25

data:='10101010'; for i:=1 to 8 do begin if data[i]='1' then begin rz_1; frmrz.imgtampil.Picture.Graphic:= Form1.bitmap; end else if data[i]='0' then begin rz_0; frmrz.imgtampil.Picture.Graphic:= Form1.bitmap; end; y:=y+60; x:=x+60; end; x:=0; y:=0; end; keterangan procedure rz_1:
40+x,100 70+y,100 100+x,150

40+x,150

70+y,150

Gambar 11. Penggambaran gelombang RZ biner 1


40+x,150 70+y,150

100+y,150

40+x,200

70+y,200

Gambar 12. Penggambaran gelombang RZ biner 0 Nilai x = 60 pixel dan y = 60 pixel Jalankan program dan perbaiki apabila terdapat kesalahan!

Panduan Praktikum Komunikasi Data

26

2. Buat program untuk menggambarkan sinyal NRZ-L, NRZ-I, Manchester, DManchester, dan AMI disertai dengan keterangan level tegangan! 3. Berikan masukan menggunakan fasilitas komponen edit untuk input data biner, sehingga perubahan input dapat diatur!

V.

Tugas Pengembangan 1. Dengan memanfaatkan komponen-komponen Delphi yang lain sempurnakan program anda sehingga dapat menampilkan berbagai macam sinyal sesuai dengan pilihan yang diberikan oleh pengguna program! 2. Buatlah program untuk menggambarkan sinyal pengkodean B8ZS dan HDB3! 3. Sempurnakan program anda sehingga karakteristik sinyal berikut dapat diatur secara manual oleh pengguna program: Perubahan data Penghitungan bit rate 4. Jelaskan kelebihan dari pengkodean HDB3!

Panduan Praktikum Komunikasi Data

27

PRAKTIKUM III KOMINIKASI SERIAL (KOMUNIKASI KOMPUTER DENGAN KOMPUTER)


I. Tujuan Khusus Mampu melakukan komunikasi antara dua komputer menggunakan interface serial RS 232 Memahami sistem pengkabelan untuk menghubungkan dua komputer melalui port serial Memahami standarisasi komunikasi serial RS 232 Memahami prosedur untuk melakukan komunikasi serial RS 232

II.

Tujuan Umum Memahami komponen untuk melakukan komunikasi serial RS 232 menggunakan Delphi Mampu melakukan instalasi komponen komunikasi serial RS 232 (Cport) Mampu membuat program untuk komunikasi antara komputer dengan komputer

III. Alat dan Bahan Program Delphi versi 6 keatas Komponen komunikasi serial (CPORT) Konektor DB9 female 2 buah Kabel (secukupnya) Komputer 2 unit

Panduan Praktikum Komunikasi Data

28

IV.

Teori Penunjang A. Komunikasi Serial (RS232) Komunikasi serial merupakan komunikasi yang pengiriman datanya dikirimkan per elemen. Dengan transmisi serial pengiriman data jarak jauh menjadi lebih efektif dibandingkan dengan transmisi paralel. Data paralel internal komputer dimasukkan ke pengubah paralel ke serial. Saluran serial mengirimkan setiap karakter per elemen sehingga hanya diperlukan satu atau dua penghantar,yaitu kirim data (TX) dan terima data (RX). Contoh transmisi serial ditunjukkan pada Gambar 1.

Paralel/serial konverter

8 bit dikirim satu per elemen

Paralel/serial konverter

S E N D E R

. . 0 0 .

11010010
Dibutuhkan 1 line mengirimkan 8 bit

. . 0 0 .

R E C E I V E R

Gambar 1. Transmisi Serial Sumber : Donny Arius & Rum Andy K. R. , 2008 Pada Gambar 2 ditampilkan bahwa transmisi serial membutuhkan waktu yang relatif lebih lama dibandingkan dengan transmisi paralel, hal ini dikarenakan untuk komunikasi serial hanya menggunakan satu saluran. Berikut ini gambar arah transmisi dari komunikasi serial.
Arahtransmisi Bitbityangditransmisikan Start MARK Panjangkarakter8bit Stop

1
SPACE

Panduan Praktikum Komunikasi Data

29

Gambar 2. Arah transmisi komunikasi serial Sumber : Donny Arius & Rum Andy K. R. , 2008 Sebagai contoh, jika akan dikirim data serial 10011010, maka agar data tersebut dapat dikirim dan diterima dengan baik, selang waktu yang digunakan oleh pengirim dari penerima satu dengan yang lain harus sama. Jika penerima telah menerima penyesuaian bit, maka seharusnya juga harus segera menerima penyesuaian karakter, dan penerima juga harus mengetahui awal dan akhir blok data yang dikirim. Penyesuaian yang diperlukan dapat diperoleh secara sinkron maupun asinkron, data yang dikirim oleh terminal komputer lewat jalur RX dimasukan ke pengubah seri ke paralel sebelum diteruskan ke komputer.

B. Parameter Komunikasi Serial

Pada komunikasi serial data yang dikirimkan berupa bit 1 (high) atau bit 0 (low), untuk bit 1 diwakili sebagai tegangan +3 s/d +15 volt dan bit 0 diwakili sebagai tegangan -3 s/d -15 volt dengan demikian tegangan dalam komunikasi serial memiliki ayunan tegangan maksimal sebesar 30 volt. Suatu karakter yang akan ditransfer harus didahului oleh kondisi (high) ke rendah (low) yang dinamakan start bit, yang digunakan untuk mensikronkan antara pengirim dan penerima. Setelah start bit, selanjutnya berisi karakter yang diikuti dengan parity bit dan terakhir adalah stop bit. Berikut ini contoh sinyal informasi komunikasi serial RS232 pada pengiriman huruf A dalam format ASCII tanpa bit paritas.
Logic0 Start

+15Volt 0Volt 1 0 0 0 0 0 1 0
Stop

Logic1

15Volt

Gambar 3. Gelombang informasi komunikasi serial Sumber : Forum Komunitas Teknisi Ponsel Indonesia 30

Panduan Praktikum Komunikasi Data

Gambar 3 menunjukan bentuk gelombang komunikasi serial dengan format 8N1, yaitu 8 bit-data, tanpa parity dan 1 stop bit. Pada keadaan idle atau menganggur, jalur RS232 ditandai dengan mark state atau logika high. Pengiriman data diawali dengan start bit yang berlogika nol 0 atau low, berikutnya data dikirimkan bit demi bit mulai dari LSB (Least Significant Bit) atau bit ke-0 (nol). Pengiriman setiap byte diakhiri dengan stop bit yang berlogika high. Gambar 3 memperlihatkan kondisi low setiap stop bit, ini adalah start bit yang menandakan data berikutnya akan dikirimkan. Jika tidak ada lagi data yang ingin dikirim, maka jalur transmisi ini akan dibiarkan dalam keadaan high. Ada yang disebut break sinyal, yaitu keadaan low yang lamanya cukup untuk mengirimkan 8-bit data. Jika pengirim menyebabkan jalur komunikasi dalam keadaan seperti ini, penerima akan menganggap ini adalah break sinyal atau sinyal rusak. Data yang dikirimkan dengan cara seperti gambar 2.11 ini disebut data yang terbingkai (to be framed) oleh start dan stop bit. Jika stop bit dalam keadaan low, berarti telah terjadi framing error. Biasanya hal ini terjadi karena perbedaan kecepatan komunikasi (baudrate) antara pengirim dan penerima. Berikut ini beberapa parameter dari komunikasi serial : Data Bits Jumlah bit yang akan ditransmisikan mempunyai nilai adalah 5 sampai 8 bit. Parity Bit Untuk mendeteksi kesalahan (error) yang berbentuk odd (ganjil), even (genap) atau tanpa parity (no parity). Start bit dan Stop bit. Start Bit digunakan untuk singkronisasi penerima, start bit berukuran 1 bit. Stop Bit menandakan akhir dari data yang dikirimkan, stop bit berukuran 1 bit, 1.5 bit atau 2 bit. Baud rate atau kecepatan data (bps). Merupakan kecepatan transmisi data dari transmitter ke receiver, mempunyai nilai antara (50 s/d 19,2 kbps).
Panduan Praktikum Komunikasi Data

31

C. Konfigurasi Pengkabelan Komunikasi Serial antara 2 komputer Untuk dapat melakukan komunikasi serial antara dua komputer maka di butuhkan media kabel untuk mengirimkan informasi. Dalam komunikasi serial antara dua komputer dibutuhkan media kabel serta konektor yang berupa DB9 (female). DB9 (female) memiliki 9 pin out yang tiap-tiap pin out memiliki fungsi masing-masing. Pada Tabel 1. dibawah ini, menunjukan konfigurasi pin out beserta fungsi dari masing-masing pin. Tabel 1. fungsi dari masing-masing pin keluaran Fungsi Pin Out TX RX CTS Keterangan Transmit Data Receive Data Clear To Send Carrier Detect Data Set Ready Data Terminal Ready Request To Send Ring Induktor Fungsi Untuk pengiriman data serial Untuk penerimaan data serial Digunakan untuk memberitahukan bahwa modem siap untuk melakukan pertukaran data Saat modem mendeteksi suatu carrier dari modem lain (dari tempat lain) maka sinyal ini akan diaktifkan Memberitahukan UART bahwa modem siap untuk melakukan komunikasi (Link) Kebalikan dari DSR, untuk memberitahukan bahwa UAT siap untuk melakukan hubungan komunikasi Sinyal untuk menginformasikan modem bahwa UART siap untuk melakukan pertukaran data Akan aktif jika modem mendeteksi adanya sinyal dering dari saluran telepon

CD

DSR DTR

RTS

RI

Panduan Praktikum Komunikasi Data

32

Untuk konfigurasi pin out antara DB9 (female) dengan DB9 (female) yang lain ditunjukan pada gambar berikut :
TX PIN1:CD PIN2:RX PIN3:TX PIN4:DTR PIN5:SG PIN6:DSR PIN7:RTS PIN8:CTS PIN9:RI RX PIN1:CD PIN2:RX PIN3:TX PIN4:DTR PIN5:SG PIN6:DSR PIN7:RTS PIN8:CTS PIN9:RI

Gambar 4. Konfigurasi pin out DB9 Pada gambar 4 diatas merupakan konfigurasi untuk komunikasi antara dua komputer yang menggunakan koneksi point-to-point, artinya hanya komunikasi dalam mode half duplex.

D. Installasi Komponen Cport pada delphi Untuk melakukan komunikasi serial komputer ke komputer menggunakan program Delphi dibutuhkan komponen serial, terdapat banyak sekali komponen komunikasi serial yang dapat digunakan, salah satunya adalah cport. Untuk mendapatkannya, dapat diunduh di alamat www.progdigy.com. File

Panduan Praktikum Komunikasi Data

33

yang diperoleh masih dalam format terkompresi, sehingga unuk menggunakannya dan melakukan instalasi ke program delphi diperlukan tahapan sebagai berikut :

Cara menginstall Komponen Serial 1. Unkompres file cport yang telah di download. 2. Copy file cport hasil unkompres ke folder dimana program delphi diinstall, biasanya terdapat di C:\Program Files\Borland\Delphi7 3. Ubah nama folder menjadi comserial (optional), sehingga menjadi C:\Program Files\Borland\Delphi7\comserial 4. Jalankan program delphi. Setelah itu klik ke sub menu tools Environment Options

Gambar 5. Tampilan Environment Options 5. Pada environment window klik ke library

Gambar 6. Tampilan Environment Windows Library 6. Pada tab library pilih tanda (browse) pada library path

Gambar 7. Tampilan Library path 7. Klik tanda (browse) pada Directories

Panduan Praktikum Komunikasi Data

34

Gambar 8. Tampilan Directories 8. Arahkan ke file cport (sesuai dengan penempatan file cport uncompress) 9. Setelah itu tekan tombol ADD

Gambar 9. Tampilan tombol ADD pada Directories 10. Buka file CportLib7 pada folder file cport uncrompress ditempatkan, disini ditempatkan pada C:\Program Files\Borland\Delphi7\comserial 11. Setelah itu tekan tombol install

Gambar 10. Tampilan tombol Install 12. Buka DsgnCport7 pada folder file cport uncrompress ditempatkan, disini ditempatkan pada C:\Program Files\Borland\Delphi7\comserial

Gambar 11. Tampilan tombol Install 13. Cek di program delphi apakah komponen sudah terinstall, jika proses install sukses akan tampak seperti gambar dibawah.
Panduan Praktikum Komunikasi Data

35

Gambar 12. Tampilan komponen Cport pada Delphi

V.

Tugas Praktikum 1. persiapkan instalasi kabel pada konektor DB9 (female) seperti Gambar 4. 2. Buat program untuk mengirimkan serta menerima pesan (teks) secara serial dari PC ke PC. Berikut ini langkah-langkah untuk membuat program untuk mengirimkan dan menerima pesan (teks) dengan program delphi : Bukalah program delphi dan buat aplikasi baru. Tambahkan pada form tiga buah komponen button, dua buah komponen label, dua buah komponen memo, satu buah komponen comport dan satu buah komponen edit. Selanjutnya atur tata letak komponen-komponen tersebut seperti gambar dibawah ini.

Gambar 13. Tata letak komponen Ubah beberapa property form dan komponen menurut tabel berikut: Tabel 1. Setting properti komponen dan form Komunikasi PC to PC

Panduan Praktikum Komunikasi Data

36

Komponen Form Label1 Label2 Memo1 Memo2 Button1 Button2 Button3 Edit1 Comport1

Property Caption Name Caption Caption Lines Name Lines Name Caption Name Caption Name Caption Name Caption Name Name

Setting Komunikasi PC to PC Frmpctopc Kirim Terima (kosongkan string list editor) Mekirim (kosongkan string list editor) Meterima &Send Btsend Se&tup Btsetup E&xit Btexit (kosongkan) Edinputteks Comserial

ketikkan kode program dibawah ini untuk membuat procedure penerimaan pesan Double klik pada event-OnRxChar. procedure frmpctopc.ComserialRxChar(Sender: TObject; Count: Integer); var str:string; //Variabel menyimpanan data yang diterima begin Comserial.ReadStr(Str, Count); meterima.Text:=meterima.Text + str; end; *Note readstr merupakan fungsi dari delphi untuk menerima pesan Count merupakan fungsi dari delphi yang menunjukkan jumlah karakter yang diterima

Panduan Praktikum Komunikasi Data

37

Ketikkan kode program dibawah ini untuk membuka port serial dengan cara melakukan double klik pada form untuk membuat prosedur formcreate, jika tidak komunikasi serial tidak dapat dilakukan. procedure frmpctopc.FormCreate(Sender: TObject); begin Comserial.Open; end; Ketikkan kode program dibawah ini untuk mengirimkan pesan dengan cara melakukan double klik pada btsend sebagai event on click. procedure frmpctopc.btsendClick(Sender: TObject); var i,n:integer; str:string; begin Str := edinputteks.Text; Comserial.WriteStr(Str); mekirim.Lines.Add('Pengirim :' + edinputteks.Text ); end; *note Str Variabel tempat menyimpan data yang akan dikirim Writestr Fungsi untuk mengirinkan pesan yang ada di variable str Ketikkan kode program dibawah ini untuk mengubah setting dari parameter koneksi dengan cara melakukan double klik pada btsetup sebagai event on click. procedure frmpctopc.btsetupClick(Sender: TObject); begin Comserial.ShowSetupDialog; end;

Panduan Praktikum Komunikasi Data

38

Ketikkan program dibawah ini untuk menutup program dan menutup port serial (com) dengan cara melakukan double klik pada btexit sebagai event on click. procedure frmpctopc.btexitClick(Sender: TObject); begin comserial.close; application.terminate; end; Jalankan program dan perbaiki apabila terdapat kesalahan! //menutup port com //keluar dari program

VI.

Tugas Pengembangan 1. Ubahlah teks yang diterima ke dalam bentuk heksadesimal dan biner, amati pesan yang dikirim dan diterima serta jawablah pertanyaan berikut ini : 2. Atur boudrate TX sama dengan boudrate RX, lakukan pengiriman karakter atau teks! 3. Ubah boud rate TX dan RX sehingga memiliki nilai yang berbeda, kirimkan pesan karakter f , amati apa yang terjadi dan jawablah pertanyaan dibawah ini! a. Data yang dikirim, Data yang diterima b. Data yang dikirim dalam biner.. c. Data yang diterima.. d. Data yang diterima dalam biner e. Amati kesalahan pengiriman data (gunakan data biner untuk memudahkan pengamatan) 4. Ulangi nomor 2, jika yang tidak sama adalah bit stop.

Panduan Praktikum Komunikasi Data

39

PRAKTIKUM IV KOMUNIKASI MULTI KOMPUTER (KOMUNIKASI MASTER-SLAVE)

I.

Tujuan
Mampu menghubungkan komputer dengan komputer menggunakan konverter RS-232 ke RS-485 Mampu menghubungkan beberapa komputer dengan menggunakan konverter RS232 ke RS-485 Mampu memahami protokol RS 485 pada komunikasi data menggunakan topologi bus

II. Tujuan Umum Dapat membuat program untuk komunikasi beberapa komputer dengan menggunakan program delphi Dapat mengirimkan teks ke komputer lain menggunakan program Delphi

III. Alat dan Bahan


Program Delphi versi 6 ke atas Komponen komunikasi serial (MSCOMM) Modul Konverter RS-232 ke RS-485 Komputer 4 unit

IV. Teori Penunjang A. Komunikasi Multi Komputer


Komputer pada umumnya hanya menyediakan komunikasi secara paralel dan serial, dan komunikasi paralel biasanya digunakan untuk printer sedangkan untuk serial biasanya juga disediakan satu buah, untuk modem atau digunakan untuk hubungan antar komputer. Karena pada komputer yang menggunakan hubungan serial (RS-232) hanya dapat berhubungan secara one-to-one (satu ke satu), maka digunakan suatu sistem yang
Panduan Praktikum Komunikasi Data

40

lain

sebagai suatu standar komunikasi serial yang mempunyai kemampuan untuk

multidrop yaitu sistem dimana sistem dapat berhubungan secara one to many. Selain itu karena keterbatasan dari RS-232 seperti keterbatasan panjang komunikasi sepanjang 50 feet (15 meter), maka dari itu dibutuhkan suatu konverter dari RS-232 ke RS-485 agar dapat memanfaatkan keunggulan dari sistem komunikasi .

B. Konverter RS-232 ke RS-485


Merupakan suatu pengubah level tegangan dua arah antara RS-232/TTL dan RS485. Modul ini dapat difungsikan sebagai jalur komunikasi antara komputer atau mikrokontroler berantarmuka UART RS-232 dengan modul atau jaringan berantarmuka UART RS-485. Standar ini hanya mendukung komunikasi data half-duplex, artinya bahwa untuk mengirimkan dan menerima data hanya menggunakan dua jalur kabel. Spesifikasi dari standar ini mampu mendukung komunikasi data dari sejumlah perangkat dan juga mampu menyangga komunikasi data dalam jarak hingga 1200 meter. Blok diagram dari konverter RS-232 ke RS-485 Max 232 dan IC Max 485.
Transmitter/ Receiver (ICMAX485)

ditunjukkan pada Gambar 1. Dari blok

diagram tersebut dapat dilihat bahwa sistem terdiri atas dua komponen utama yaitu IC

RS232 Sinyal RS232 TTL Transmitter/ Receiver

Sinyal

Control Enable

Gambar 1. Blok diagram RS 232 ke RS 485 IC Max 485 ini digunakan untuk mengubah tegangan TTL (dari IC Max 232) ke level tegangan pada RS 485 yaitu differential voltage. Pada IC ini terdapat pengontrol enable pada transmitter yaitu driver enable (DE) yang aktif high dan pada receiver yaitu receive enable (RE) yang aktif low. Sinyal input TTL akan masuk ke driver input (DI) yang diubah menjadi differential voltage. Berikut ini gambar rangkaian konverter RS-232 ke RS-485 :

Panduan Praktikum Komunikasi Data

41

Gambar 2. Rangkaian konverter RS-232 ke RS-485

C. Arsitektur pengkabelan RS-485 Pengkabelan RS-485 dapat dirancang dalam dua cara, cara yang pertama menggunakan dua kabel dengan interface half duplex atau menggunakan empat kabel dengan interface full duplex. Pada penggunaan dua kabel RS-485 hanya dapat berkomunikasi secara half duplex sehingga hanya satu user yang diperbolehkan melakukan transmit dalam waktu yang sama. Jika beberapa transmitter
menggunakan jalur tunggal (dua kabel), protokol harus memastikan bahwa hanya ada satu transmitter yang aktif pada waktu yang sama. Dalam waktu itu, transmitter yang lain harus membebaskan saluran dengan swicthing output kedalam kondisi high-resistance. Berikut ini gambar pengkabelan dua saluran.

Gambar 3. konfigurasi saluran dua line pada RS-485

Panduan Praktikum Komunikasi Data

42

D. Arsitektur Komunikasi Multi Komputer


Dalam praktikum ini digunakan tiga buah komputer dengan sebuah komputer sebagai master (pengendali) dan tiga buah komputer sebagai slave yang dihubungkan dengan konverter RS-232 ke RS-485. Topologi yang digunakan adalah topologi bus. Kabel yang digunkan adalah dua twisted pair, untuk transmitter dan receiver serta sebuah kabel untuk ground. Hubungan dari master dan slave menggunakan hubungan lurus atau sejajar (transmitter dari slave masuk ke transmitter slave lain dan master)
Mater

Rs232tors485 KabelTX KabelRX Rs232tors485 Rs232tors485 Rs232tors485

Slave 1

Slave 2

Slave 3

Gambar 4. Topologi komunikasi multidrop

E. Protokol
Perancangan komunikasi beberapa komputer ini dapat digunakan untuk komunikasi antara dua komputer dimana komputer master dapat memilih komputer slave untuk melakukan hubungan komunikasi, selain itu dari komputer slave juga dapat melakukan hubungan komunikasi dengan komputer master. Oleh karena itu harus dibuat suatu protokol (aturan) sehingga masing-masing slave dapat mengetahui apakah data yang dikirim oleh master ditujukan kepadanya atau slave yang lain. Berikut ini gambar dari datalink protokol komunikasi beberapa komputer.

Panduan Praktikum Komunikasi Data

43

Master Slave
SEL

ACK

DATA

ACK

Gambar 5. Datalink Protocol Select (memilih) Gambar 4 diatas memperlihatkan datalink protocol select (memilih), dimana komputer master mengirimkan alamat tujuan ke semua komputer slave. Jika alamat yang dikirimkan oleh komputer master sesuai dengan komputer slave maka komputer slave memberikan pemberitahuan (ACK) ke komputer master, selanjutnya komputer master dapat mengirimkan data ke komputer slave tersebut. Setelah data diterima oleh komputer slave, selanjutnya komputer slave memberitahukan bahwa data telah diterima dengan mengirimkan ACK ke komputer master. Berikut ini contoh komunikasi dari komputer master ke komputer slave 1, misalnya komputer master akan mengirimkan pesan POLINEMA :
MASTER ClientA

1 Mastermengirimkan 2 Slavemenerimakoneksi dan mengirimkan PengirimanPESAN(Serial) Jikakoneksigagalmakaakantampil koneksigagal,masterharus ii k l l ( k

PengirimanPesan(Serial)

Gambar 6. Contoh Komunikasi dari master ke slave

Panduan Praktikum Komunikasi Data

44

Dari gambar 5. memperlihatkan contoh komunikasi antara komputer master dan komputer slave 1. Hal pertama yang dilakukan untuk membangun koneksi dengan komputer slave 1 adalah dengan pengirimkan alamat komputer slave 1 yang ditandai dengan angka 1. Selanjutnya komputer slave 1 merespon dengan mengirimkan ACK ke komputer master berupa pesan OK. Apabila komputer slave 1 tidak mengirimkan ACK ke komputer master selama waktu delay (4 detik) berarti komunikasi gagal, dan komputer master harus mengirimkan alamat komputer slave ulang. Jika koneksi telah terbangun maka komputer master berhak untuk mengirimkan pesan, dan setelah komputer master selasai mengirimkan pesan maka komputer slave 1 diperbolehkan untuk mengirimkan pesan ke komputer master. Jika komputer master belum mengirimkan pesan maka komputer slave 1 tidak dapat mengirimkan pesan ke komputer master ini dikarenakan pemegang kendali komunikasi adalah komputer master. Berikut ini tabel alamat komputer slave : Tabel 1. Tabel alamat slave KOMPUTER Slave 1 Slave 2 Slave 3 ALAMAT 1 2 3

Dari bentuk komunikasi yang terjadi maka bentuk format data yang dikirimkan adalah sebagai berikut : ALAMATTUJUAN DATA Gambar 7. Format Data

V. Tugas Praktikum
1. Buatlah instalasi pengkabelan komputer dengan modul konversi RS-232 ke RS-485 seperti pada Gambar 4. 2. Buatlah program untuk mengirim dan menerima pesan dalam bentuk teks dalam komunikasi beberapa komputer (satu komputer master dan tiga komputer lain sebagai slave) dengan bantuan flowchart berikut ini : (lampiran)

VI. Tugas Pengembangan


Buat Flowchart untuk komunikasi antara slave yang satu dengan slave yang lain!

Panduan Praktikum Komunikasi Data

45

LampiranI l h

Start SettingPortCOM

Tidak

OpenPort COM? Ya PilihKoneksi IsiAlamatSesuai Slave

Tidak

Cek Koneksi

Ya KirimKonfirmasi

Ada Balasan? Ada Ya TampilanSukses Koneksi KirimPesan Sesuai Protokol Tidak

Tidak

Delay4

Ada

Ada Balasan? Tidak TampilanGagal Koneksi

Ada Balasan? Ada Tampilkan

Tidak

Delay

Ya

Kirim Pesan? Tidak

Ubah Koneksi? Tidak Panduan Praktikum Komunikasi Data End

Ya

46

LampiranII l h l
Start SettingPortCOM

Tidak

OpenPort COM? Ya

Tidak

AdaKonfirmasi dari Master? Ada

Tidak

Cocokdg Protokol? Ya KirimJawaban

Ada Pesan? Ada Tampilkan

Ya

Kirim Pesan? Tidak Start

Panduan Praktikum Komunikasi Data

47

PRAKTIKUM V KOMUNIKASI KOMPUTER DENGAN WEBCAM (CAPTURE GAMBAR MENGGUNAKAN KAMERA)

I.

Tujuan Khusus Mampu memahami format gambar (gambar maupun video). Mampu memehami unsur-unsur gambar. Mampu menghubungkan webcame dengan komputer.

II. Tujuan Umum Dapat membuat program untuk melakukan capture gambar. Dapat membuat program untuk melakukan perekaman video. Dapat membuat program untuk melakukan scaling pada gambar hasil capture. Memahami komponen delphi untuk melakukan perekaman dan capture gambar.

III. Alat dan Bahan Program Delphi versi 6 keatas Komponen capture dan rekan (DSPACK) Kamera usb 1 buah Komputer 1 buah

IV. Teori Penunjang A. CITRA (Image) Secara harfiah, citra (image) adalah gambar pada bidang dwimatra (dua dimensi). Gambar 1 adalah citra sekelompok manusia dan gambar disebalah kanannya adalah citra gelas disebuah meja. Ditinjau dari sudut pandang matematis, citra merupakan fungsi penerus (continue) dari intensitas cahaya pada bidang dwi matra. Sumber cahaya menerangi objek, objek memantulkan kembali sebagian dari berkas cahaya tersebut. Pantulan cahaya ini ditangkap oleh alat-alat
Panduan Praktikum Komunikasi Data

48

optik, misalnya mata pada manusia, kamera, pemindai(scanner), dan sebagainya, sehingga bayangan objek yang disebut citra tersebut terekam. Citra sebagai keluaran dari suatu system perekaman data dapat bersifat (MUR92): 1. Optik berupa foto 2. analog berupa sinyal video seperti gambar pada monitor televisi 3. digital yang dapat langsung disimpan pada suatu pita magnetik

Gambar 1. Gambar citra manusia dan benda Citra diam adalah citra tunggal yang tidak bergerak. Gambar 1 adalah dua buah citra diam. Sedangkan citra bergerak adalah rangkaian citra diam yang ditampilkan secara berurutan (sekuensial) sehingga memberi kesan pada mata kita sebagai gambar bergerak. Setiap citra didalam rangkaian itu disebut frame. Gambar-gambar yang tampak pada film layer lebar atau televisi pada hakekatnya terdiri atas ratusan sampai ribuan frame.

B. Elemen-elemen Citra Citra mengandung sejumlah elemen dasar. Elemen-elemen dasar tersebut dapat dimanipulasi dalam pengolahan citra dan dieksploitasi lebih lanjut dalam komputer vision. Elemen-elemen dasar yang penting diantaranya : 1. Kecerahan (Brightness) Kecerahan adalah kata lain untuk intensitas cahaya, kecerahan pada titik (pixel) di dalam citra bukanlah intensitas riil, tetapi sebenarnya adalah intensitas rata-rata dari suatu area yang melingkupinya. Sistem visual manusia mampu menyesuaikan dirinya dengan tingkat kecerahan (brighness level) mulai dari yang paling rendah sampai yang paling tinggi dengan jangkauan 10.
Panduan Praktikum Komunikasi Data

49

2. Kontras(contrast) Kontras menyatakan sebaran terang (lighness) dan gelap (darkness) didalam sebuah gambar. Citra dengan kontras rendah dicirikan oleh sebagian besar komposisi citranya adalah terang atau sebagian besar gelap. Pada citra kontras yang baik, komposisi gelap dan terang tersebar secara merata 3. Kontur Kontur adalah keadaan yang ditimbulkan oleh perubahan intensitas pixel yang bertetanggaan. Karena adanya perubahan intensitas inilah mata kita mampu mendeteksi tepi-tepi (edge) objek dalam citra. 4. Warna Warna adalah persepsi yang dirasakan oleh sistem visual manusia terhadap panjang gelombang cahaya yang dipantulkan oleh objek. Setiap warna mempunyai panjang gelombang yang berbeda. Warna merah mempunya panjang gelombang paling tinggi, sedangkan warna ungu (violet) mempunyai panjang gelombang paling rendah. Warna-warna yang diterima oleh mata (sistem visual manusia) merupakan hasil kombinasi cahaya dengan panjang gelombang berbeda. Penelitian memperlihatkan bahwa kombinasi warna yang memberikan rentang warna yang paling lebar adalah red (R), green (G), dan blue (B). Persepsi sistem visual manusia terhadap warna sangat relative sebab dipengaruhi oleh banyak kriteria.Salah satunya disebabkan oleh adaptasi yang menyebabkan distorsi. Misalnya bercak abu-abu disekitar warna hijau akan tanpak keungu-unguan (distorsi terhadap ruang), atau jika mata melihat warna hijau lalu langsung dengan cepat melihat warna abuabu, maka mata menangkap kesan warna abu-abu tersebut sebagai warna ungu (distorsi terhadap waktu) (MEN89). 5. Bentuk (shape) Shape adalah properti intrinsik dari objek tiga dimensi, dengan pengertian bahwa shape merupakan properti intrinsik utama untuk sistem visual manusia (BAL82). Manusia lebih sering mengasosiasikan objek
Panduan Praktikum Komunikasi Data

50

dengan bentuknya ketimbang elemen lainnya (warna misalnya). Pada umumnya, citra yang dibentuk oleh mata merupakan citra dwimatra (2 dimensi). Informasi bentuk objek dapat diekstraksi dari citra pada permulaan pra-pengolahan dan segmentasi citra. Salah satu tantangan utama pada komputer vision adalah merepresentasikan bentuk, atau aspek-aspek penting dari bentuk. 6. Tekstur (texture) Tekstur dicirikan sebagai distribusi spasial dari derajat keabuan di dalam sekumpulan pixel-pixel yang bertetangga (JA195). Jadi, tekstur tidak dapat didefinisikan untuk sebuah pixel. Sistem visual manusia pada hakikatnya tidak menerima informasi citra secara independent terhadap setiap pixel, melainkan suatu citra dianggap sebagai satu kesatuan. Resolusi citra yang diamati ditentukan oleh skala pada mana tekstur tersebut dipersepsi. Sebagai contoh, jika kita mengamati citra lantai berubin dari jarak jauh, maka kita mengamati bahwa tekstur terbentuk dari penempatan ubin-ubin secara keseluruhan, bukan dari persepsi pola di dalam ubin itu sendiri. Tetapi, jika kita mengamati citra yang sama dari jarak yang dekat, maka hanya beberapa ubin yang tampak dalam bidang pengamatan, sehingga kita mempersepsi bahwa tekstur terbentuk oleh penempatan polapola rinci yang menyusun tiap ubin

C. Komponen DSPACK Untuk melakukan captute gambar maupun perekan di delphi, ada beberapa komponen yang tidak disediakan oleh delphi. Ada banyak komponen untuk melakukan capture gambar maupun perekaman video, salah satunya adalah menggunakan komponen DSPACK. Komponen DSPACK dapat didownload di alamat www.progdigy.com file yang didapatkan berupa file kompresi. Setelah mendapatkan file DSPACK langkah berikutnya adalah melakukan instalasi komponen ke program delphi. (Cara penginstalan komponen file DSPACK sesuai dengan pengintstalan komponen file Cport).

Panduan Praktikum Komunikasi Data

51

V. Tugas Praktikum 1. Buatlah program untuk melakukan capture gambar dengan cara mengikuti langkah-langkah berikut ini! a. Buka program Delphi dan buat aplikasi baru b. Tambahkan komponen pada form satu buah panel, tiga buah tombol, dua buah image, satu buah videowindow, satu buah combobox, satu buah filtergraph, satu buah samplegrabber, satu buah filter, satu buah timer, dan satu buah savedialog. Selanjutnya atur tata letak komponen-komponen tersebut seperti gambar dibawah ini :

Gambar 2. Tata letak komponen c. Ubah beberapa property form dan komponen menurut tabel berikut ini : Tabel 1. Setting Property form dan komponen Komponen Form Button1 Button2 Button3 Image1 Image2 Caption Name Caption Name Caption Name Caption Name Name Name Property Setting Capture Gambar Frmcapture Cari Perangkat Btperangkat Capture Btcapture Exit Btexit Imgtampil Imgsave 52

Panduan Praktikum Komunikasi Data

Combobox1 Filter1 VideoWindow1

Text Name FilterGraph FilterGraph

Cari Perangkat Cbperangkat FilterGraph1 FilterGraph1 FilterGraph1

SampleGrabber1 FilterGraph

d. Untuk mencari perangkat kamera yang aktif , gunakan prosedur dibawah ini! procedure Tfrmcapture.btperangkatClick(Sender: TObject); var i:integer; begin CapEnum:=SysDevEnum.Create(CLSID_VideoInputDevice Category); for i := 0 to CapEnum.CountFilters - 1 do begin cbperangkat.Items.Add(CapEnum.Filters[i].Fri endlyName); end; end; e. Untuk menggunakan kamera yang aktif, gunakan prosedur dibawah ini! Procedure Tfrmcapture.OnSelectDevice(sender: TObject); begin FilterGraph1.ClearGraph; FilterGraph1.Active := false; Filter1.BaseFilter.Moniker:=CapEnum.GetMoniker (cbperangkat.ItemIndex); FilterGraph1.Active := true; with FilterGraph1 as ICaptureGraphBuilder2 do Renderstream(@PIN_CATEGORY_PREVIEW, nil, Filter1

Panduan Praktikum Komunikasi Data

53

as

IBaseFilter,SampleGrabber1

as

IBaseFilter,

VideoWindow1 as IbaseFilter); FilterGraph1.Play; end; f. Ketikkan kode program dibawah ini untuk membuat prosedur captur gambar dengan cara double klik pada btcapture. Procedure Tfrmcapture.btcaptureClick(Sender: TObject); begin samplegrabber1.GetBitmap(Imgtampil.Picture. Bitmap); imgsave.Picture:=imgtampil.Picture; timer1.Enabled:=true; end; g. Ketikkan kode program dibawah ini untuk membuat prosedur penyimpanan gambar hasil capture dengan cara double klik pada timer1. procedure Tfrmcapture.Timer1Timer(Sender: TObject); var tanggal,waktu:string; begin TimeSeparator:='_'; waktu:=TimeToStr(time); image2.Picture.SaveToFile('E:\project\webcamcapture \'+waktu+'.bmp'); timer1.Enabled:=false; end; h. Jalankan program dan perbaiki jika terjadi kesalahan! Catatan : gunakan unit-unit berikut ini Spin, jpeg, DSPack, DirectShow9, dan DSUtil. 54

Panduan Praktikum Komunikasi Data

2. Buatlah program untuk melakukan perekaman video.

VI.

Tugas Pengembangan 1. Buatlah program scaling terhadapa gambar hasil capture.

Panduan Praktikum Komunikasi Data

55

PRAKTIKUM VI KOMUNIKASI KOMPUTER DENGAN HANDPHONE (PEMANFAATAN PROTOCOL DATA UNIT)


I. Tujuan Mampu menghubungkan handphone dengan komputer. Mampu mengkonversi teks yang dikirim dan diterima ke format Protocol Data Unit (PDU)

II. Tujuan Umum Dapat melakukan instalasi untuk komponen yang tidak terdapat pada Delphi (MSCOMM) Dapat membuat program untuk komunikasi antara komputer ke Handphone. Dapat mengirimkan dan menerima SMS (Sort Message Service) dari komputer. Dapat merubah format teks ke dalam format Protocol Data Unit (PDU) dengan program Delphi

III. Alat dan Bahan Program Delphi versi 6 ke atas Komponen serial (MSCOMM) Handphone (Siemens type M35,C45 atau A55) 1 buah Kabel data Komputer 1 buah

IV. Teori Penunjang A. Protocol Data Unit (PDU) Format data yang diterima atau yang dikirim handphone berupa Protocol Data Unit (PDU), PDU yang diterima dari handphone berbeda dengan PDU yang di kirim, namun tetap menggunakan aturan yang sama. Perbedaannya terutama
Panduan Praktikum Komunikasi Data

56

pada field yang dikandung, baik nilai maupun fungsinya. Untuk format PDU yang dikirim memiliki jumlah header sebanyak 8 bagian. Berikut ini ke delapan header dari PDU yang dikirimkan :
Nomor SMS Center (tergantung operator) Tipe SMS/SM S SUBMIT (8 bit) Nomor Referensi SMS (8 bit) Nomor Ponsel Penerima (targantung operator) Bentuk SMS (8 bit) Skema Encoding Data I/O (7 bit / 8 bit) Jangka Waktu Sebelum SMS Expired (8 bit) Isi SMS (jumlah bit tergantung pada jumlah karakter yang dikirim)

Gambar 1. Header Protocol PDU beserta ukuran bit 1. Nomor SMS Center Header pertama ini terbagi atas tiga subheader,yaitu: a. Jumlah pasangan heksadesimal SMS-Center dalam bilangan heksa. b. Kode nasional/internasional untuk negara Indonesia Untuk national , kode subheader-nya adalah 81 Untuk international, kode subheader-nya adalah 91 c. Nomor SMS-Center-nya sendiri dalam pasangan heksa dibalik-balik Jika tertinggal satu angka heksa yang tidak memiliki pasangan, angka tersebut akan dipasangkan dengan F didepannya. Contoh: nomor SMS-Center Indosat-IM3 dapat ditulis dengan dua cara sebagai berikut: Cara 1 (nasional): 0855000000 diubah menjadi: a. 0855000000 : ada 5 pasang nomor smsc b. 81 : 1 pasang Digabung menjadi: 06818055000000 Cara 2 (internasional): a. 62855000000F : ada 6 pasang b. 91 : ada 1 pasang c. 26-58-05-00-00-F0 : 6 pasang smsc yang sudah dibalik perpasangan Digabung menjadi 07912658050000F0 Total 7 pasang
Total pasangan SMSC dank ode nasional 6 pasang

c. 80-55-00-00-00: 5 pasang nomor smsc yang sudah dibalik perpasangan

Panduan Praktikum Komunikasi Data

57

Berikut beberapa contoh nomor SMS-Center operator seluler di Indonesia. Tabel 1.1 Nomor SMS Center dengan Cara 1 NO. Operator Seluler 1. 2. 3. 4. Telkomsel Satelindo Excelcom Indosat-IM3 SMS-Center 0811000000 0816124 0818445009 0855000000 Kode PDU 06818011000000 0581806121F4 0681081440590 06818055000000

Tabel 1.2 Nomor SMS Center dengan cara 2 NO. Operator Celuler 1. 2. 3. 4. Telkomsel Satelindo Excelcom Indosat-IM3 SMS-Center 62811000000 62816124 62818445009 62855000000 Kode PDU 07912618010000F0 059126181642 07912618485400F9 07912658050000F0

2. Tipe SMS (SMS SUBMIT) Tipe SMS SUBMIT = 11 (kode pengiriman SMS). 3. Nomor Referensi SMS Nomor referensi dibiarkan 0. Jadi, bilangan heksanya 00. Selanjutnya akan diberikan sebuah nomor referensi otomatis oleh ponsel/alat SMS-gateway. 4. Nomor Ponsel Penerima Sama seperti menulis PDU Header untuk SMS-Center, header ini juga terbagi atas tiga bagian, yaitu: a. b. c. d. e. Jumlah bilangan desimal nomor ponsel yang dituju dalam bilangan heksa. Kode nasional/internasional untuk negara Indonesia Untuk nasional, kode subheader-nya: 81 Untuk internasional, kode subheader-nya: 91. Nomor ponsel yang dituju dalam pasangan heksa dibalik-balik.

Jika tertinggal satu angka heksa yang tidak memiliki pasangan, angka tersebut dipasangkan dengan huruf F didepannya. Contoh:
Panduan Praktikum Komunikasi Data

58

Nomor ponsel yang dituju 628129573337 maka dapat ditulis dengan dua cara , yaitu sebagai berikut : Cara 1 (nasional): 08129573337 diubah menjadi: a. 0B: ada 11 angka (jumlah bilangan desimal dari nomor tujuan) b. 81 (subheader nasional) c. 80-21-59-37-33-F7 (penggabungan nomor tujuan yang dibalik, apabila tertinggal 1 angka maka ditambahkan huruf F didepanya) Digabung menjadi: 0B818021593733F7 Cara 2: 628129573337 diubah menjadi: a. 0C: ada 12 angka (jumlah bilangan desimal dari nomor tujuan) b. 91 (subheader nasional) c. 26-81-92-75-33-F7 (penggabungan nomor tujuan yang dibalik, apabila tertinggal 1 angka maka ditambahkan huruf F didepanya) Digabung menjadi: 0C91261892753373 5. Bentuk SMS 0 00 dikirim sebagai SMS 1 01 dikirim sebagai telex 2 02 dikirim sebagai fax Dalam hal ini, pengiriman dalam bentuk SMS tentu saja memakai 00. 6. Skema Encoding Data I/O Ada dua skema, yaitu: a. Skema 7 bit ditandai dengan angka 0 00 b. Skema 8 bit ditandai dengan angka lebih besar dari 0 yang diubah ke heksa. Kebanyakan ponsel/SMS Gateway yang ada di pasaran sekarang menggunakan skema 7 bit sehingga kita menggunakan kode 00. 7. Jangka Waktu Sebelum SMS Expired Jika bagian ini di-skip, berarti kita tidak membatasi waktu berlakunya SMS, sehingga tidak perlu memberikan nilai apapun di PDU headernya. Selain dengan cara tersebut juga dapat dilakukan dengan memberikan nilai heksa FF yang juga berarti memberikan waktu validitas maksimum. Sementara itu, jika kita
Panduan Praktikum Komunikasi Data

59

mengisinya dengan suatu bilangan integer yang kemudian diubah ke pasangan heksa tertentu, bilangan yang kita berikan tersebut akan mewakili jumlah waktu validitas SMS tersebut. 8. Isi SMS Header terdiri atas dua subheader, yaitu: a. Panjang isi (jumlah huruf dari isi) Misalnya: untuk kata hello ada 5 huruf 05 b. Isi berupa pasangan bilangan heksa Ponsel/SMS Gateway berskema encoding 7 bit berarti jika kita mengetikkan suatu huruf dari keypad-nya, kita telah membuat 7 angka I/O berturutan. Ada dua langkah yang harus kita lakukan untuk mengkonversi isi SMS, yaitu: Langkah pertama : mengubah menjadi kode 7 bit. Langkah kedua pasangan Contoh: untuk kata hello Langkah pertama: Bit h e l l o 7 110 110 110 110 110 1 1000 0101 1100 1100 1111 : mengubah kode 7 bit menjadi 8 bit, yang diwakili oleh heksa.

Panduan Praktikum Komunikasi Data

60

langkah kedua: E h 1 110 3 e 00 11 9 l 100 1 F l 1111 0 o 0000 8 1000 2 0010 1 B 1011 00 D 1101 100 6 0 110 1111

Oleh karena total 7 bit x 5 huruf = 35 bit, sedangkan yang kita perlukan adalah 8 bit x 5 bit = 40 bit, maka diperlukan 5 bit dummy yang diisi dengan bilangan 0. Setiap 8 bit mewakili suatu pasangan heksa. Setiap 4 bit mewakili suatu angka heksa, tentu saja karena secara logika 24 = 16. Dengan demikian,maka kata hello hasil konversinya menjadi E8329BFD06. Setelah semua header terbentuk, maka selanjutnya adalah menggabungkan semua header yang terbentuk, Masing-masing header maupun subheader untuk mengirim SMS diatas harus digabungkan menjadi sebuah PDU yang lengkap. Contoh: jika mengirimkan kata hello ke ponsel nomor 628129573337 lewat SMS-Center Indosat-M3, denagan waktu valid maksimum, maka PDU lengkapnya adalah : 07912658050000F011000C912618927533730000FF05E8329BFD06

Panduan Praktikum Komunikasi Data

61

B. Komponen MSCOMM Untuk melakukan komunikasi antara handphone ke komputer dengan program Delphi membutuhkan komponen serial untuk dapat melakukan komunikasi, terdapat banyak sekali komponen komunikasi yang dapat digunakan, salah satunya adalah menggunkan komponen yang dimiliki oleh program Visual Basic yaitu MSCOMM. Komponen MSCOMM ini dapat didownload di alamat www.progdigy.com. Selain itu kita juga harus memahami perintah-perintah AT Command.

Cara menginstal Komponen MSCOMM 1. 2. 3. Copikan file MSCOMM32.ocx ke folder C:\Program Files\Borland\Delphi7\Lib Buka program Delphi Klik sub menu Component Import Active Control

Gambar 1. Tampilan import active control 4. Klik pada tombol add

Panduan Praktikum Komunikasi Data

62

Gambar 2. Tombol add 5. 6. Arahkan pada path penyimpanan library MSCOMM32.ocx (C:\Program Files\Borland\Delphi7\Lib), pilih file MSCOMM32.ocx Klik pada tombol install

Pastikan pada pilihan MSCOMM

Gambar 3. Tampilan import activeX dan tombol install 7. Cek di program delphi apakah komponen sudah terinstall, jika proses install sukses akan tampak seperti gambar dibawah
Komponen

Gambar 4. Komponen yang telah terinstall

C. AT Command AT Command merupakan command atau perintah yang digunakan untuk melakukan pengontrolan / remote handphone dari komputer. Dengan menggunakan AT Command ini dapat digunakan untuk melakukan test koneksi, pengiriman pesan, pembacaan pesan (inbox), menghapus pesan, mengetahui informasi tentang handphone (IMEI) dll. Untuk dapat melakukan AT Command ini maka diperlukan program hyperterminal yang ada pada windows. Contoh beberapa perintah AT Command sebagai berikut : AT + (Enter) = perintah ini digunkan untuk melakukan cek koneksi antara komputer dengan handphone. 63

Panduan Praktikum Komunikasi Data

AT+CMGS

= perintah ini digunakan untuk melakukan pengiriman sms dari komputer.

AT+CMGD = perintah ini digunakan untuk melakukan penghapusan pesan yang tersimpan pada handphone melalui komputer. AT+CMGR = Perintah ini digunakan untuk membaca sms yang ada pada handphone

V.

Tugas Praktikum a. Ubahlah pesan teks berikut ke dalam bentuk format PDU! Teks : Sesuai dengan nama anda! No. Tujuan : Sesuai dengan nomor handphone anda masing-masing. Tambahkan parameter-parameter header PDU yang lainnya, sesuai dengan aturan pengiriman pesan. b. Ubahlah pesan PDU berikut ke dalam bentuk format teks! 07912658050000F011000D91265846699799F90000FF08F0373BED2EB7C3 c. Lakukan komunikasi (kirim/terima) pesan dalam bentuk PDU dari komputer dengan menggunakan Hyper Terminal. Tahapan yang dapat digunakan adalah sebagai berikut : 1. Buka program hyper terminal, Start All Programs Accessories
Communications Hyper Terminal

2. Berikan nama koneksi sesuai dengan keinginan Anda, misalnya serial, setelah itu tekan tombol OK. Contoh hasil pengisian nama koneksi seperti gambar di bawah ini.

Panduan Praktikum Komunikasi Data

64

Isikan nama koneksi yang digunakan (bebas). Misalnyaserial

Gambar 5. Tampilan pengisian nama koneksi 3. Pilih koneksi yang digunakan (misalnya COM1), lalu tekan tombol OK 4. Lakukan penyetingan koneksi port, kemudian tekan OK Boud Rate Data Bits Parity Stop Bits Flow Control : 19200 :8 : None :1 : None

Gambar 6. Tampilan pengaturan port setting

Panduan Praktikum Komunikasi Data

65

5. Untuk melakukan tes koneksi antara komputer dengan handphone ketikkan AT dilanjutkan dengan menekan Enter. Bukti keberhasilan koneksi akan tertampil pesan OK, apabila pesan tidak tertampil ulangi langkah diatas sampai muncul pesan OK.

Gambar 7. Tampilan percobaan koneksi 6. Jika telah berhasil terkoneksi, lakukan pengiriman pesan dari tugas perubahan teks ke PDU diatas dengan cara terlebih dahulu mengetikkan perintah AT+CMGS=<jumlah oktet PDU> diikuti penekanan Enter. Jumlah oktet PDU dihitung dari jumlah pasangan dalam PDU yang terbentuk tanpa menyertakan SMS Center dan diganti dengan kode 00. Penghitungan jumlah oktet dimulai dari kode SMS SUBMIT/Kode Referensi 11. Setelah itu, tunggu respon dari handphone. Jika gagal, maka akan muncul pesan ERROR. Sedangkan jika perintah tersebut berhasil, maka akan muncul tanda '>' (lebih besar). Selanjutnya tuliskan semua PDU tersebut diikuti dengan CTRL+Z. Jika pengiriman berhasil dengan baik maka akan muncul pesan OK. Contoh proses pengiriman pesan Helo ditampilkan seperti Gambar 8.

Gambar 8. Tampilan percobaan kirim SMS 7. Untuk membaca pesan, ketikkan AT+CMGR=<index> kemudian diikuti dengan Enter. Index merupakan nomor urut pesan yang akan dibaca yaitu urutan penyimpanan pada memori handphone/simcard. Contoh untuk membaca pesan yang tersimpan pada urutan pertama di memori handphone/simcard adalah dengan mengetikkan AT+CMGR=1 untuk pesan ke 1.

Panduan Praktikum Komunikasi Data

66

Perintah untuk membaca pesan pertama

Hasil :Pesan pertama dalam bentuk PDU

Gambar 9. Tampilan percobaan membaca pesan d. Buatlah program untuk mengirim dan menerima pesan (sms) dalam bentuk PDU dari komputer menggunakan bahasa delphi, ikuti langkah-langkah berikut : 1. Buka program Delphi dan buat aplikasi baru. 2. Tambahkan komponen pada form dua buah tombol, satu buah edit, satu buah MSCOMM dan satu buah memo. Selanjutnya atur tata letak komponen-komponen tersebut seperti gambar dibawah ini.

Gambar 10. Tata letak komponen 3. Ubah beberapa property form dan komponen menurut tabel berikut: Tabel 1.3 Setting property form dan komponen Komponen Property Setting Form Caption Komunikasi PC ke HP Name Frmpctohp Memo1 Lines (kosongkan string list editor) Name Metampil Button1 Caption &Send Name Btsend Button2 Caption &Receive Name Btreceive Edit1 Caption (kosongkan) 67

Panduan Praktikum Komunikasi Data

MSCom1

Name Name Setting Comport

EdinPDU Comserial 19200,n,8,1 1 / (sesuai dengan port komputer)

4. Untuk pengiriman PDU dari komputer, gunakan prosedur dibawah ini! function SendGetData(teks: string; tOK: string): string; var waktu : TDateTime; buffer : string; begin waktu := now; Frmpctohp.comserial.Output := teks; sleep(500); buffer := ''; repeat buffer := buffer + Frmpctohp.comserial.Input; until (pos(tOK, buffer) > 0) or (pos(sERROR, buffer) > 0) or (SecondsBetween(waktu,now) > 60); result := buffer; end; procedure KirimSMS; const sOK:OK; sERROR:Error; var lkirim : integer; PDU : string; begin PDU:=''; PDU:=PDU+'00'+edinPDU.text; lkirim:=(length(edinput.text)div 2); SendGetData('AT+CMGS=' + inttostr(lkirim) + #13, '>'); SendGetData(PDU + #$1A, sOK); End;
Panduan Praktikum Komunikasi Data

68

5. Untuk penerimaan sms dalam bentuk PDU dari komputer, gunakan prosedur dibawah ini! procedure terima_pesan; var PDU,s : string; n : textfile; waktu: TDateTime; i : integer; begin assignfile(n,'temp.dat'); rewrite(n); for i := 0 to 1 do begin Frmpctohp.comserial.Output:='AT+CMGL='+ IntToStr(i)+#13; waktu := now; repeat s := Frmpctohp.comserial.Input; write(n, s); until (pos(sOK, s) > 0) or (pos(sERROR, s) > 0) or (SecondsBetween(waktu,now) > 180); end; closefile(n); reset(n); readln(n, s); while (not eof(n)) do begin readln(n, s); if copy(s, 1, 7) = '+CMGL: ' then begin nomer := copy(s, 8, pos(',', s) - 8); readln(n, s); PDU:=s; frmpctohp. Metampil.lines.add(PDU); end; end; end; *Catatan : untuk menggunakan perintah SecondsBetween ketikkan DateUtils pada uses. 6. Jalankan program dan cek kesalahan jika terjadi error.

Panduan Praktikum Komunikasi Data

69

VI. Tugas Pengembangan b. Buatlah program untuk mengirim dan menerima pesan sms sehingga pesan sms yang dikirim ataupun diterima ditampilkan dalam bentuk teks. Gunakan flowchart dibawah ini untuk mengkonversikan dari teks ke PDU atau sebaliknya. (Lampiran) c. Buat program dan flowchart pengiriman sms ke lebih dari satu nomor penerima!

Daftar Pustaka Arius D , K. R Rum Andri, Komunikasi Data, Penerbit Andi Yogyakarta, 2008 Komputer Wahana, Panduan Praktis Pemrograman Bornland Delphi 7.0, Penerbit Andi Yogyakarta , 2003 Wardhana L, Belajar Sendiri Mikrokontroler AVR Seri ATMega8535, Penerbit Andi Yogyakarta,2006 www.bengkelprogram.com Zukhri Z, Delphi 2005 Pemrograman Visual bagi Pemula, Graha Ilmu ,2005

Panduan Praktikum Komunikasi Data

70

Lampiran

Panduan Praktikum Komunikasi Data

71

teks ke pdu

Masukan teks yang dikirim Hitung jumlah karakter teks ubah Jumlah karakter teks ke bentuk heksadesilamal Pdu_teks=pdu_teks+heksadesimal jumlah karakter Geser=0 n=1

n <= jumlah karakter teks Ya

tidak

geser<7

Tmp2=ubah teks ke-n ke bentuk ascii

Tmp2=ubah teks ke-jumlah karakter teks ke bentuk ascii

Geser<>0

tidak Geser<>0

tidak

Ya Ya tmp2 = tmp2 shr geser tmp2 = tmp2 shr geser Tmp=ubah teks ke-n + 1 ke bentuk ascii

Ubah tmp2 ke bentuk heksadesimal Pdu_teks=bentuk heksadesimal

Geser==7

tidak end

Ya Geser=0

tmp3 = 8 - (geser + 1 )

n=n+1

Tmp3<>0? Ya tmp= tmp shl tmp3

tidak

Ubah tmp or tmp2 ke bentuk heksadesimal Pdu_teks=bentuk heksadesimal

geser= geser + 1

Panduan Praktikum Komunikasi Data

72