Anda di halaman 1dari 12

LAPORAN MIKROBIOLOGI III ISOLASI DAN IDENTIFIKASI GRAM NEGATIF BATANG Laporan ini diajukan untuk memenuhi salah

satu tugas dalam mata kuliah Mikrobiologi III

Di Susun oleh: Desy Nurdiana Sari 411112027

Program Keahlian : DIII Analis Kesehatan 2 A

SEKOLAH TINGGI ILMU KESEHATAN JENDERAL ACHMAD YANI Jalan Terusan Jenderal Sudirman Cimahi 40533 2013

IDENTIFIKASI GRAM NEGATIF BATANG Escherichia coli

I. II.

Hari / tanggal Pendahuluan

Populasi mikroba di alam sekitar kita sangat besar dan komplek. Beratus-ratus spesies berbagai mikroba biasanya menghuni bermacam-macam bagian tubuh kita, termasuk mulut, saluran pencernaan, dan kulit. Sebagai contoh, sekali bersin dapat menyebarkan beribu-ribu mikroorganisme. Satu tinja dapat mengandung jutaan bakteri (Pelczar, 1986). Isolasi merupakan cara untuk memisahkan atau memindahkan mikroba tertentu dari lingkungannya, sehingga diperoleh kultur murni atau biakan murni. Kultur murni ialah kultur yang sel-sel mikrobanya berasal dari pembelahan dari satu sel tunggal (Pelczar, 1986). Kultur murni atau biakan murni sangat berguna didalam mikrobiologi, yaitu untuk menelaah dan mengidentifikasi mikroorganisme, termasuk penelaahan ciri-ciri cultural, morfologis, fisiologis, maupun serologis, memerlukan suatu popolasi yang terdiri dari satu macam mikroorganisme saja (Sutedjo, 1996). Sifat organism dalam suatu biakan murni dapat dipelajari dengan metode yang amat keras dengan hasil yang sangat akurat karena pengaruh sel hidup yang lain dapat ditiadakan (Volk, 1993). Pekerjaan memindahkan bakteri dari medium yang lama ke medium yang baru harus dilakukan secara teliti. Terlebih dahulu harus diusahakan agar semua alatalat yang ada sangkut pautnya dengan medium dan pekerjaan inokulasi itu benarbenar steril. Hal ini untuk menghindari kontaminasi, yaitu masuknya mikroorganisme yang tidak diinginkan (Budiarti, 2009).

III.

Prinsip Prinsip Isolasi : Memisahkan satu jenis mikroorganisme dengan mikroorganisme lainnya yang berasal dari campuran bermacam macam mikroorgnanisme tersebut

Prinsip Kerja

: Memeriksaan dilakukan dengan melakukan identifikasi berdasarkan pada penanaman media MC (Mac Conkey) dan dilakukan rangkaian uji biokimia ( Glukosa, Laktosa, Sukrosa, Manitol, MR, VP, SIM, TSIA, SC, Urease )

IV.

Tujuan Untuk mengisolasi bakteri yang terdapat dalam sampel, lalu mengidentifikasikan bakteri apa yang terdapat didalam sampel tersebut

V.

Tinjauan Pustaka E. coli adalah baktri coliform yang sering ditemukan pada faces manusia dan hewan berdarah panas. Organisme ini tersebar luas di alam biasanya lazim terdapat dalam sel pencernaan manusia dan hewan. Dalam Merchant dan Parker (1961) disebutkan spesies E. coli tidak dapat mengurangi asam sitrat dan garam asam sitrat sebagai sumber karbon tunggal dan tidak menghasilkan pigmen, tetapi kadang-kadang menghasilkan pigmen berwarna kuning. Klasifikasi Escherichia coli : Divisio Kelas Ordo Genus Species : Schizomycota : Schizomycetec : Eubacteriaceae : Escherichia : Escherichia coli (Salle, 1961)

E. coli adalah bakteri Gram negatif berbentuk batang yang tidak membentuk spora yang merupakan flora normal di usus. Meskipun demikian, beberapa jenis E. coli dapat bersifat patogen, yaitu serotipe-serotipe yang masuk dalam golongan E. coli Enteropatogenik, E.coli Enteroinvasif, E. coli Enterotoksigenik dan E.coli Enterohemoragik . Jadi adanya E. coli dalam air minum menunjukkan bahwa air minum tersebut pernah terkontaminasi kotoran manusia dan mungkin dapat mengandung patogen usus. Oleh karenanya standar air minum mensyaratkan E. coli harus absen dalam 100 ml.

Berbagai cara pengujian E. coli telah dikembangkan, tetapi analisis konvensional yang masih banyak dipraktekkan adalah dengan 4 tahap analisis yang memerlukan waktu 5-7 hari. Empat tahap analisis tersebut adalah Uji Pendugaan dengan metode MPN ( most probable number ), Uji penguat pada medium selektif, Uji lengkap dengan medium lactose broth, serta Uji Identifikasi dengan melakukan reaksi IMViC (indol, methyl red, Vogues-Praskauer, dan citrate). Jadi untuk dapat menyimpulkan E. coli berada pada air atau makanan diperlukan seluruh tahapan pengujian di atas. Apabila dikehendaki untuk mengetahui serotipe dari E. coli yang diperoleh untuk memastikan apakah E.coli tersebut patogen atau bukan maka dapat dilakukan uji serologi. Meskipun demikian, beberapa serotipe patogen tertentu seperti O157:H7 yang ganas tidak dapat diuji langsung dengan pengujian 4 tahap ini dan memerlukan pendekatan analisis khusus sejak awal (Merchant dan Parker, 1961). Escherichia coli adalah spesies yang paling penting dari genus Escherichia dan merupakan flora normal yang dapat menyebabkan infeksi pada saluran kencing, luka, bakterimia, septisemia dan meningitis serta infeksi gastrointestinal (Gaani A, 2003). Sehubungan dengan infeksi pada usus dikenal lima jenis Escherichia coli, yaitu: 1. Enteropathogenik Escherichia coli (EPEC) EPEC menyebabkan diare pada bayi atau anak anak kurang dari 1 tahun dan jarang pada orang dewasa dengan gejala berupa demam tidak tinggi, muntah, malaise dan diare 2. Enterotoxigenik Escherichia coli (ETEC) ETEC menyebabkan diare pada anak anak dan dewasa di daerah tropis dan subtropics pada Negara yang sedang berkembang. Infeksi ETEC ditandai dengan gejala demam rendah dan tinja encer 3. Enteroinvasive Escherichia coli (EIEC) EIEC menyebabkan diare mirip dengan yang disebabkan oleh shigella, baik pada anak anak maupun orang dewasa. Tinja agak encer bahkan seperti air, mengandung nanah, lender dan darah dengan gejala panas dan malaise 4. Enterohemorrhagic Escherichia coli (EHEC)

EHEC dikenal sebagai penyebab diare hemorhagik dan colitis serta hemolytic uremic syndrome (HUS) yang ditandai dengan jumlah trombosit berkurang, anemia hemolitik dan kegagalan ginjal. Tinja encer berair, mengandung darah dan abdomen terasa sakit, kram serta demam rendah atau tanpa demam 5. Enterodherant Escherichia coli (EAEC) EAEC menyebabkan diare dengfan cara menempel kuat pada permukaan mukosa usus dengan gejala tinja encer berair, muntah, dehidrasi, dan biasanya sakit pada abdomen.

VI.

Alat, Bahan dan Metode Praktikum Alat Autoklaf, cawan petri pyrex, inkubator, kain kassa, kapas, ose bulat, ose jarum, pembakar spirtus, korek api, rak tabung, tabung serologi pyrex, tabung reaksi besar pyrex, tabung raksi kecil pyrex, tabung durham, kertas label. Bahan Alkohol 70%, akuadest, media Mac Conkey, media untuk uji biokimia ( gula-gula cair (laktosa, manitol, sukrosa, dan glukosa), SIM, TSIA, Simon Citrate, Urease, MR, VP ), reagen untuk uji biokimia ( KOH 40%, Alpha naftol, Kovaks) Metode Metode yang digunakan pada praktikum ini adalah metode cawan strik.

V.

Hasil dan pembahasan A. Hasil pengamatan Hari pertama : Penanaman pada media selektif : MC ( Mac Conkey ) dan SS ( Salmonella Shigella) Hari kedua : a. Hasil isolasi pada media selektif : MC ( Mac Conkey ) dan SS ( Salmonella Shigella)

b. Ciri koloni : No 1 2 3 4 5 6 Ciri Koloni : Bentuk Ukuran Warna Elevasi Pinggiran Ciri khas lainnya Media : MC Bulat 2 mm Bening Convex Rata Non laktosa fermenter

Bakteri tersangka : Escherichia sp

c. Uji biokimia penanaman pada media : Gula-gula, MR, VP, SIM, TSIA, SC, urease Hari ketiga a. Pengamatan hasil uji biokimia : No 1 Nama uji Gula-gula Laktosa Berubah Pengamatan MC warna menjadi Hasil (+/-) MC (+)

kuning, bergas Glukosa Berubah warna menjadi (+)

kuning, bergas Manitol Berubah warna menjadi (+)

kuning, bergas Sukrosa Berubah warna menjadi (+)

kuning, bergas 2 MR Dari kuning tambahkan methyl red merah 3 VP Dari kuning tambahkan alfa naftol dan KOH tidak (-) (+)

terbentuk cincin 4 SIM Dari media kuning kuning, penyebaran bakteri terdapat dipermukaan media, setelah ditambahkan reagen kovaks terbentuk cincin 5 TSIA Lereng : merah Dasar : kuning H S : ( - ) Gas : ( + ) 6 7 SC Urease Dari hijau tetap hijau Dari kuning tetap kuning (-) (-) S:(-) Gas : ( + ) S:(-) I:(+) M:(+)

VI.

Pembahasan Hari pertama dilakukan penanaman sampel urine pada media Mac Conkey. Media Mac Conkey ini dapat menghambat bakteri Gram positif (+) karena

mengandung empedu, Mac Conkey juga mengandung indicator neutral red yang dapat memberikan warna merah pada media Mac Conkey tersebut. Setelah sampel urine tersebut ditanam pada media Mac Conkey kemudian di inkubasi selama 24 jam pada suhu 37C kemudian didapatkan koloni yang diduga merupakan bakteri Escherichia coli karena mempunyai morfologi koloni dengan cirri-ciri berbentuk bulat, berwarna merah muda atau pink, ukuran koloni 1-2 mm, elevasi cembung, dan pinggiran rata. Kemudian karena koloni yang didapat pada hari pertama terlalu menumpuk dan koloni yang terpisah kurang dari sepuluh koloni, maka dilakukan subkultur pada media yang sama untuk mendapat koloni murni yang terpisah. Setelah didapatkan koloni murni yang terpisah pada hari kedua dilakukan uji biokimia pada gula-gula cair ( manitol, sukrosa, laktosa, dan glukosa ), SIM, Simon Citrate, TSIA, MR, VP, dan Urease. Setelah dilakukan penanaman pada uji biokimia dan di inkubasi selama 24 jam pada suhu 37C.

Hasil untuk uji biokimia nya yaitu sebagai berikut : 1. Gula-gula : Laktosa : Positif (+) dapat memfermentasikan laktosa tidak terdapat gas Glukosa : Positif (+) dapat memfermentasikan glukosa tidak terdapat gas Manitol : Positif (+) dapat memfermentasikan manitol tidak terdapat gas Sukrosa : Positif (+) dapat memfermentasikan sukrosa tidak terdapat gas

2. MR : Positif (+) 3. VP : Negatif (-) 4. SIM : Sulfur : Negatif (-) media tidak terdapat warna hitam Indol : Positif (+) Motil : Positif (+)

5. TSIA : Lereng : Kuning Dasar : Kuning Sulfur : Negatif (-) Gas : Positif (+)

6. SC : Negatif (-) tidak menggunakan citrate sebagau sumber karbonnya 7. Urease : Negatif (-) tidak menghidrolisis urea E. coli tersebar diseluruh dunia dan ditularkan bersama air atau makanan yang terkontaminasi oleh feses. Escherichia coli berbentuk batang, tebal 0,5 m; panjang antara 1,0 - 3,0 m; bervariasi dari bentuk koloid sampai berbentuk seperti filamen yang panjang; tidak berbentuk spora; motil dan filamen perithin beberapa galur tidak memiliki flagella; bersifat Gram negatif. E. coli bersifat aerob atau kualitatif anaerob, dapat tumbuh pada media buatan. Beberapa sifat E. coli antara lain pertumbuhan optimum pada suhu 37C, dapat tumbuh pada suhu 15C 45C, tumbuh baik pada pH 7,0 tapi tumbuh juga pada pH yang lebih

tinggi (Merchant dan Parker,1961)

VII.

Kesimpulan Berdasarkan hasil identifikasi terhadap sampel urine Tn. X didapatkan bakteri Escherichia coli

DAFTAR PUSTAKA

Budiarti, T. 2007. Fisiologi Mikroba. Bumi Aksara. Jakarta Michael J. Pelczar, 1986. Dasar-Dasar Mikrobiologi. Universitas Indonesia Press. Jakarta Sutedjo, Mul Mulyani. 1996. Mikrobiologi Tanah. Rineka Cipta : Jakarta Volk, 1993. Microbiology: an introduction. (edisi ke-8th ed,). Benjamin Cummings. Francisco

LAMPIRAN

Koloni bakteri Escherichia coli pada media Mac Conkey Sumber : Dokumentasi pribadi

Manitol

Laktosa

Glukosa

Sukrosa

Hasil uji gula-gula bakteri Escherichia coli. Sumber :Dokumen pribadi

MR

VP

Hasil uji MR-VP bakteri Escherichia coli. Sumber :Dokumen pribadi

Urease

SC

TSIA

SIM

Hasil uji Urease, SC, TSIA, dan SIM bakteri Escherichia coli. Sumber : Dokumen pribadi