Anda di halaman 1dari 507

www.indonesiafinancetoday.

com
1

DAFTAR ISI
Pendahuluan ................................................................................................................. 14
Bagaimana Cara Membaca Laporan Keuangan Emiten Bursa Saham Dengan Tujuan Penilaian Atas Harga Saham ..................................................................... 17
Metoda Stock Valuation Calculator (Mengungkap Rahasia Warren Buffet) .............................. 19
Metode Penilaian Atas Harga Saham Emiten ...................................................................... 20
Metodologi Perhitungan Nilai Wajar Saham ....................................................................... 23
9 Parameter Utama Dalam Menentukan Nilai Wajar Saham ................................................. 24
Bagaimana Cara Membaca Grafik Analisa Fundamental untuk Pemilihan Saham ..................... 26
Pertanyaan-Pertanyaan yang Sering Diajukan (FAQ) ......................................................... 31
Contoh Analisa Saham LQ45 ........................................................................................... 36
Contoh Stock LQ45 Link to Database Emiten .................................................................... 37
Daftar Index LQ45 ......................................................................................................... 38
Langkah-Langkah Penggunaan AplikasiOnline Kalkulator Saham .......................................... 40

Analisa Fundamental Sub Sektor


1. PERTANIAN ............................................................................................................ 41
Bibit dan Riset dan Pengembangan ......................................................................... 41
BISI ..................................................................................................................
BTEK .................................................................................................................
CKRA ................................................................................................................
Kayu .................................................................................................................... 41
SULI ..................................................................................................................
TIRT ..................................................................................................................
Pakan Ternak ........................................................................................................ 42
CPIN .................................................................................................................
JPFA ..................................................................................................................
MAIN .................................................................................................................
SIPD .................................................................................................................
FISH..................................................................................................................
www.indonesiafinancetoday.com
2

Perkebunan (Kelapa Sawit/Crude Palm Oil) ................................................................ 42


AALI ..................................................................................................................
BWPT ................................................................................................................
GZCO ................................................................................................................
JAWA.................................................................................................................
LSIP ..................................................................................................................
SGRO ................................................................................................................
SIMP ................................................................................................................
SMAR ................................................................................................................
TBLA .................................................................................................................
UNSP .................................................................................................................
Perikanan ............................................................................................................. 42
CPRO.................................................................................................................
DSFI..................................................................................................................
IIKP ..................................................................................................................
Peternakan ........................................................................................................... 43
CPDW ................................................................................................................
MBAI .................................................................................................................
2. PERTAMBANGAN ..................................................................................................... 43
Batubara .............................................................................................................. 43
ADRO ................................................................................................................
ARTI ..................................................................................................................
ATPK .................................................................................................................
BORN ................................................................................................................
BRAU.................................................................................................................
BUMI .................................................................................................................
BYAN .................................................................................................................
DEWA ................................................................................................................
DOID .................................................................................................................
GEMS ................................................................................................................
GTBO ................................................................................................................
HRUM ................................................................................................................
ITMG .................................................................................................................
KKGI .................................................................................................................
PKPK .................................................................................................................
PTBA .................................................................................................................
Minyak dan Gas Bumi .............................................................................................. 43
ARTI ..................................................................................................................
BIPI ..................................................................................................................
ELSA .................................................................................................................
ENRG ................................................................................................................
MEDC ................................................................................................................
RUIS .................................................................................................................
PTRO .................................................................................................................
www.indonesiafinancetoday.com
3

BORN ................................................................................................................
ELSA .................................................................................................................
MIRA .................................................................................................................
ERAA .................................................................................................................
Tambang Logam. Mineral dan Batu-Batuan .............................................................. 44
ANTM ................................................................................................................
BRMS ................................................................................................................
CITA..................................................................................................................
CNKO ................................................................................................................
INCO .................................................................................................................
SMRU ................................................................................................................
TINS .................................................................................................................
CTTH .................................................................................................................
MITI ..................................................................................................................
3. MANUFAKTUR ......................................................................................................... 44
Elektronik .............................................................................................................. 44
PTSN .................................................................................................................
Kabel .................................................................................................................... 45
IKBI .................................................................................................................
JECC .................................................................................................................
KBLI ..................................................................................................................
KBLM.................................................................................................................
SCCO ................................................................................................................
VOKS ................................................................................................................
Kayu dan Pengolahan ............................................................................................. 45
SULI ..................................................................................................................
TIRT ..................................................................................................................
Keramik dan Kaca ................................................................................................... 45
AMFG ................................................................................................................
ARNA.................................................................................................................
IKAI ..................................................................................................................
KIAS .................................................................................................................
MLIA .................................................................................................................
TOTO.................................................................................................................
Kimia .................................................................................................................... 46
BRPT .................................................................................................................
BUDI .................................................................................................................
DPNS.................................................................................................................
EKAD.................................................................................................................
INCI ..................................................................................................................
SRSN.................................................................................................................
TPIA ..................................................................................................................
UNIC .................................................................................................................
www.indonesiafinancetoday.com
4

Logam ................................................................................................................... 46
ALMI .................................................................................................................
BAJA .................................................................................................................
BTON ................................................................................................................
CLPI ..................................................................................................................
CTBN .................................................................................................................
GDST ................................................................................................................
GEMA ................................................................................................................
INAI ..................................................................................................................
ITMA .................................................................................................................
JKSW ................................................................................................................
JPRS..................................................................................................................
KRAS .................................................................................................................
LION .................................................................................................................
LMSH ................................................................................................................
MYRX ................................................................................................................
NIKL..................................................................................................................
PICO .................................................................................................................
TBMS ................................................................................................................
Otomotif ................................................................................................................ 47
ASII ..................................................................................................................
AUTO.................................................................................................................
BRAM ................................................................................................................
GDYR ................................................................................................................
GJTL ..................................................................................................................
IMAS .................................................................................................................
INDS .................................................................................................................
LPIN ..................................................................................................................
MASA ................................................................................................................
NIPS..................................................................................................................
PRAS .................................................................................................................
SMSM ................................................................................................................
SUGI .................................................................................................................
TRIL ..................................................................................................................
Plastik dan Kemasan ............................................................................................. 47
AKKU.................................................................................................................
AKPI ..................................................................................................................
APLI ..................................................................................................................
BRNA.................................................................................................................
ICBP ..................................................................................................................
FPNI ..................................................................................................................
IGAR .................................................................................................................
IPOL ..................................................................................................................
LAPD .................................................................................................................
SIMA .................................................................................................................
TRST .................................................................................................................
YPAS .................................................................................................................

www.indonesiafinancetoday.com
5

Pulp dan Kertas ..................................................................................................... 47


FASW ...............................................................................................................
KBRI .................................................................................................................
SAIP ..................................................................................................................
SPMA.................................................................................................................
TKIM .................................................................................................................
ALDO.................................................................................................................
INKP .................................................................................................................
INRU .................................................................................................................
Semen ................................................................................................................. 48
INTP ..................................................................................................................
SMCB ................................................................................................................
SMGR ................................................................................................................
Tekstil ................................................................................................................... 48
ADMG ...............................................................................................................
ARGO ................................................................................................................
ERTX .................................................................................................................
ESTI ..................................................................................................................
HDTX ................................................................................................................
INDR .................................................................................................................
PAFI ..................................................................................................................
POLY ................................................................................................................
RDTX ................................................................................................................
SSTM ................................................................................................................
TFCO .................................................................................................................
UNTX.................................................................................................................
4. INDUSTRI BARANG KONSUMSI ................................................................................ 49
Alas Kaki .............................................................................................................. 49
BATA ................................................................................................................
BIMA .................................................................................................................
SIMM ................................................................................................................
Farmasi ................................................................................................................ 49
DVLA .................................................................................................................
INAF .................................................................................................................
KAEF .................................................................................................................
KLBF .................................................................................................................
MERK ................................................................................................................
PYFA .................................................................................................................
SCPI ..................................................................................................................
SQBB (tidak ada Laporan Keuangan yang dipublikasikan) ........................................
SQBI .................................................................................................................
TSPC .................................................................................................................
SDMU ................................................................................................................
SRAJ .................................................................................................................

www.indonesiafinancetoday.com
6

Garmen ................................................................................................................ 50
CTBN ...............................................................................................................
CNTX ...............................................................................................................
KARW ...............................................................................................................
MYRX ................................................................................................................
PBRX.................................................................................................................
RICY .................................................................................................................
ADMG ...............................................................................................................
ARGO ................................................................................................................
ERTX .................................................................................................................
KARW ...............................................................................................................
MYRX ................................................................................................................
ESTI ................................................................................................................
MYTX ................................................................................................................
Kosmetik dan Barang Keperluan Rumah Tangga ........................................................ 50
MRAT ...............................................................................................................
MBTO ................................................................................................................
TCID .................................................................................................................
UNVR ................................................................................................................
Makanan dan Minuman ........................................................................................... 51
ADES ...............................................................................................................
AISA .................................................................................................................
CEKA ................................................................................................................
INDF .................................................................................................................
MYOR ................................................................................................................
PSDN ................................................................................................................
ROTI .................................................................................................................
SKLT .................................................................................................................
STTP .................................................................................................................
ULTJ .................................................................................................................
MBAI .................................................................................................................
DLTA .................................................................................................................
DAVO ................................................................................................................
SOBI .................................................................................................................
Peralatan Rumah Tangga ........................................................................................ 52
KDSI ................................................................................................................
KICI ..................................................................................................................
LMPI .................................................................................................................
Rokok ................................................................................................................... 52
GGRM ................................................................................................................
HMSP ................................................................................................................
RMBA ................................................................................................................
5. PROPERTI DAN INFRASTRUKTUR ............................................................................. 52
Infrastruktur ......................................................................................................... 52
ADHI ..............................................................................................................
DGIK ...............................................................................................................
www.indonesiafinancetoday.com
7

JKON ...............................................................................................................
PTPP ................................................................................................................
SCBD ...............................................................................................................
SSIA ................................................................................................................
SUPR ...............................................................................................................
TBIG ...............................................................................................................
TOTL ...............................................................................................................
TOWR ..............................................................................................................
TRUB ...............................................................................................................
WIKA ...............................................................................................................
Jalan Tol ............................................................................................................... 53
JSMR ..............................................................................................................
CMNP ...............................................................................................................
META ...............................................................................................................
Properti ................................................................................................................ 53
APLN ...............................................................................................................
ASRI ................................................................................................................
BAPA ...............................................................................................................
BIPP ................................................................................................................
BKDP ...............................................................................................................
BSDE ...............................................................................................................
COWL ..............................................................................................................
CTRA ...............................................................................................................
CTRP ...............................................................................................................
CTRS ...............................................................................................................
KIJA .................................................................................................................
KPIG ...............................................................................................................
LAMI ................................................................................................................
LCGP ...............................................................................................................
LPCK ................................................................................................................
LPKR ................................................................................................................
MDLN ...............................................................................................................
MKPI ................................................................................................................
MTLA................................................................................................................
OMRE ...............................................................................................................
DART ...............................................................................................................
DILD ................................................................................................................
DUTI ................................................................................................................
ELTY ................................................................................................................
EMDE ...............................................................................................................
FMII .................................................................................................................
GMTD ...............................................................................................................
GPRA ...............................................................................................................
GWSA ..............................................................................................................
JIHD ................................................................................................................
PUDP ...............................................................................................................
PWON ..............................................................................................................
PWSI................................................................................................................
RBMS ...............................................................................................................
SCBD ...............................................................................................................
RDTX ...............................................................................................................
SIIP .................................................................................................................
www.indonesiafinancetoday.com
8

SMDM ..............................................................................................................
SMRA ...............................................................................................................
JRPT ................................................................................................................
RODA ...............................................................................................................
6. KEUANGAN DAN PERBANKAN .................................................................................. 54
Asuransi ............................................................................................................... 54
ABDA ..............................................................................................................
AHAP ...............................................................................................................
AMAG...............................................................................................................
ASBI ................................................................................................................
ASDM ...............................................................................................................
ASJT ................................................................................................................
ASRM ...............................................................................................................
LPGI ................................................................................................................
MREI ................................................................................................................
PNIN ................................................................................................................
PNLF ................................................................................................................
Perbankan ............................................................................................................ 54
AGRO ..............................................................................................................
BABP ................................................................................................................
BACA ................................................................................................................
BAEK ................................................................................................................
BBCA ................................................................................................................
BBKP ................................................................................................................
BBNI ................................................................................................................
BBNP ...............................................................................................................
BBRI ................................................................................................................
BBTN ...............................................................................................................
BCIC ................................................................................................................
BDMN ..............................................................................................................
BEKS ...............................................................................................................
BJBR ................................................................................................................
BKSW ..............................................................................................................
BMRI................................................................................................................
BNBA ...............................................................................................................
BNGA ...............................................................................................................
BNII.................................................................................................................
BNLI ................................................................................................................
BSIM................................................................................................................
BSWD ..............................................................................................................
BTPN................................................................................................................
BVIC ................................................................................................................
INPC ................................................................................................................
MAYA ...............................................................................................................
MCOR...............................................................................................................
MEGA ...............................................................................................................
NISP ................................................................................................................
PNBN ...............................................................................................................
SDRA ...............................................................................................................
www.indonesiafinancetoday.com
9

Perusahaan Efek .................................................................................................... 55


AKSI ...............................................................................................................
HADE ...............................................................................................................
HDFA ...............................................................................................................
KREN ...............................................................................................................
OCAP ...............................................................................................................
PANS ...............................................................................................................
PEGE................................................................................................................
RELI.................................................................................................................
TRIM ................................................................................................................
YULE ................................................................................................................
UNIT ................................................................................................................
Investasi .............................................................................................................. 56
ABMM .............................................................................................................
ALKA ...............................................................................................................
BHIT ................................................................................................................
BMTR ...............................................................................................................
BNBR ...............................................................................................................
ETWA ..............................................................................................................
MLPL ..............................................................................................................
PLAS................................................................................................................
POOL ...............................................................................................................
ITTG ................................................................................................................
Pembiayaan (Leasing) ............................................................................................ 56
ADMF ..............................................................................................................
BBLD ...............................................................................................................
BFIN ...............................................................................................................
BPFI .................................................................................................................
CFIN ................................................................................................................
DKFT ................................................................................................................
DEFI ................................................................................................................
INCF ................................................................................................................
MFIN ................................................................................................................
TIFA .................................................................................................................
TRUS................................................................................................................
VRNA ...............................................................................................................
WOMF .............................................................................................................
7. PERDAGANGAN BARANG DAN JASA .......................................................................... 56
Distribusi .............................................................................................................. 56
ERAA ...............................................................................................................
EPMT................................................................................................................
GREN ...............................................................................................................
HEXA ...............................................................................................................
INTA ................................................................................................................
PSAB ................................................................................................................
www.indonesiafinancetoday.com
10

SDPC ...............................................................................................................
SUGI ................................................................................................................
TGKA ...............................................................................................................
TKGA ...............................................................................................................
TIRA ................................................................................................................
TRIO ................................................................................................................
TMPI ................................................................................................................
TURI ................................................................................................................
UNTR ...............................................................................................................
Franchise/Waralaba ............................................................................................... 57
FAST ...............................................................................................................
PTSP ................................................................................................................
Hiburam/Theme Park ............................................................................................. 57
PJAA ...............................................................................................................
GMTD ..............................................................................................................
Jasa ..................................................................................................................... 57
ABBA ..............................................................................................................
BAYU ...............................................................................................................
BUVA ...............................................................................................................
CASS ...............................................................................................................
HOME ..............................................................................................................
ICON ...............................................................................................................
INPP ................................................................................................................
IATA ................................................................................................................
PDES ...............................................................................................................
PSKT ...............................................................................................................
PANR ...............................................................................................................
PLIN ................................................................................................................
MFMI ...............................................................................................................
JTPE ................................................................................................................
FORU ..............................................................................................................
MAMI ...............................................................................................................
JSPT ................................................................................................................
RAJA................................................................................................................
SONA ..............................................................................................................
GMCW .............................................................................................................
PNSE ...............................................................................................................
SHID ...............................................................................................................
Perdagangan Eceran .............................................................................................. 58
ACES ..............................................................................................................
AMRT ...............................................................................................................
CSAP ...............................................................................................................
GOLD...............................................................................................................
HERO...............................................................................................................
MAPI ...............................................................................................................
MIDI ................................................................................................................
MPPA ...............................................................................................................
RALS ...............................................................................................................
RIMO ..............................................................................................................
www.indonesiafinancetoday.com
11

Perdagangan Grosir
AIMS ......................................................................................................... 58
AKRA ..............................................................................................................
APLI ...............................................................................................................
ASIA ...............................................................................................................
DSSA ..............................................................................................................
INTD ..............................................................................................................
KONI ..............................................................................................................
KARK ..............................................................................................................
LTLS ...............................................................................................................
MDRN .............................................................................................................
MICE ..............................................................................................................
OKAS ..............................................................................................................
SUGI ..............................................................................................................
WAPO .............................................................................................................
WICO ..............................................................................................................
Perdagangan Komputer ......................................................................................... 59
ASGR ..............................................................................................................
MTDL ...............................................................................................................
MYOH ..............................................................................................................
Transportasi .......................................................................................................... 59
APOL ...............................................................................................................
BLTA ................................................................................................................
BULL ................................................................................................................
CMPP ...............................................................................................................
GIAA ................................................................................................................
HITS ................................................................................................................
MBSS ...............................................................................................................
RIGS ................................................................................................................
SAFE ................................................................................................................
SMDR...............................................................................................................
TMAS ...............................................................................................................
TRAM ...............................................................................................................
WINS ...............................................................................................................
WEHA ..............................................................................................................
ZBRA ...............................................................................................................
8. TELEKOMUNIKASI dan MULTIMEDIA ........................................................................ 60
Telekomunikasi ..................................................................................................... 60
BTEL ...............................................................................................................
EXCL ................................................................................................................
FREN................................................................................................................
INVS ................................................................................................................
CENT ...............................................................................................................
DNET ...............................................................................................................
LPLI .................................................................................................................
MNCN ..............................................................................................................
SKYB ...............................................................................................................
www.indonesiafinancetoday.com
12

RINA ................................................................................................................
ISAT ................................................................................................................
TLKM ...............................................................................................................
KBLV ................................................................................................................
Media ................................................................................................................... 60
EMTK ..............................................................................................................
IDKM ...............................................................................................................
INDX ...............................................................................................................
LMAS ...............................................................................................................
PTIS ................................................................................................................
SCMA ..............................................................................................................
TMPO ...............................................................................................................
VIVA ................................................................................................................

www.indonesiafinancetoday.com
13

PENDAHULUAN
Bursa efek Indonesia menunjukkan pertumbuhan yang cukup pesat selama 3 tahun terakhir,
dimana index pernah menembuh angka 4.000 pada pertengahan tahun 2011. Terbukti pasar
modal Indonesia masih cukup kuat bertahan akibat krisis pada Eropa dan Amerika yang
melanda sepanjang 2011.

Pada data statistik di bawah ini terlihat bahwa perdagangan saham di Indonesia masih
didominasi oleh investor asing dengan porsi lebih dari 60%. Bisa disimpulkan bahwa kondisi
pasar modal disini cukup menarik para investor asing, apalagi saat mana krisis melanda
Amerika dan Eropa.

Trend value trading BEI 2005-2011 est.


1,400,000

Value in Billion Rp

1,200,000
1,000,000
800,000
600,000
400,000
200,000
-

2005

2006

2007
Total Trading

2008

2009
Foreign

2010

2011 est

Domestic

www.indonesiafinancetoday.com
14

Sedangkan dari statistik di bawah ini bisa disimpulkan bahwa kondisi perekonomian Indonesia
secara makro menguat terus tercermin pada penurunan yield surat hutang negara (government
bond yield), dimana para investor pada kondisi seperti ini akan memindahkan portfolio mereka
dari pasar uang dan menambah portfolio mereka ke pasar modal.

Melihat kondisi seperti di atas, kami menyimpulkan ekonomi makro Indonesia secara jangka
panjang akan stabil, maka dari itu perilaku investor domestik sudah seharusnya memperdalam
pengetahuan investasi pada bursa saham dengan analisa fundamental. Dalam buku ini kami
akan menguraikan proses analisa fundamental dimulai dengan membedah laporan keuangan
masing-masing emiten pada 3 tahun terakhir (dilakukan per laporan 3 bulanan) sampai
diperoleh nilai wajar setiap saham yang terdaftar pada bursa efek Indonesia. Penjabaran nilai
wajar saham juga dilengkapi dengan analisa fundamental selama 3 tahun terakhir dan sampai
dengan kesimpulan atas aktifitas-aktifitas yang penting dilakukan oleh manajemen emiten yang
menyebabkan terjadinya fluktuasi nilai wajarnya dan bagaimana hubungan dengan pergerakan
harga pasar setiap saham.
Pergerakan harga dan nilai wajar setiap saham kami tampilkan di dalam bentuk grafik yang
kami sebut grafik kalkulator saham (stock valuation calculator, dimana anda bisa melihat
pergerakan nilai wajar saham dengan kategori agresif (optimis) dan konservatif dibandingkan
dengan harga pasar saat itu. Pergerakan tersebut bisa anda amati selama 36 bulan terakhir
sehingga akan membantu anda melihat trend yang sudah terbentuk untuk masing-masing nilai
wajar dan harga saham dan bisa membantu anda untuk menantisipasi pergerakan pada masa
datang. Analisa yang kami lakukan dan kesimpulannya yang kami ambil bukanlah sebagai
rekomendasi harga yang akan terbentuk di pasar dalam jangka pendek, tetapi bisa dijadikan
www.indonesiafinancetoday.com
15

masukan rentang (range) nilai wajarnya, karena kinerja emiten sangat mungkin berubah dari
suatu kuwartal ke kuwartal berikutnya. Dalam eBook ini kami akan membedah laporan
keuangan 45 emiten yang termasuk dalam index LQ 45 Bursa Efek Indonesia pada 3 tahun
terakhir untuk mendapatkan nilai wajar setiap saham.

www.indonesiafinancetoday.com
16

BAGAIMANA CARA MEMBACA LAPORAN KEUANGAN


EMITEN BURSA SAHAM DENGAN TUJUAN
PENILAIAN ATAS HARGA SAHAM
Laporan keuangan emiten yang dipublikasikan umumnya berupa laporan konsolidasi yang
diaudit (laporan tahunan) oleh auditor rekanan BAPEPAM (Badan Pengawas Pasar Modal) dan
Bursa Efek Indonesia. Auditor yang sudah lolos seleksi BAPEPAM tersebut sudah tentu memiliki
integritas dan kredibilitas yang bisa dipertanggung jawabkan dan lebih dari itu auditor-auditor
tersebut adalah perusahaan-perusahaan yang sudah mumpuni dan umumnya memiliki afiliasi
dengan auditor-auditor kelas dunia sebagai pemain global yang sudah memiliki rekam jejak
yang baik dan panjang di beberapa pasar saham besar dunia seperti Dow Jones, NASDAQ,
Nikkei, HANG SENG, Straits Times dst.
Laporan keuangan tersebut di publikasikan setiap 3 bulan sekali atau setiap kuartal, dimana
kuartal pertama dimulai dari 1 Januari sampai 3 Maret yang umumnya sampai ketangan publik
maksimal bulan Juni (sesuai dengan ketentuan Bursa Efek Indonesia paling lambat akhir bulan
Juni), atau banyak emiten yang sudah menyerahkan laporan keuangan tersebut sejak awal
yaitu sekitar akhir April atau awal Mei. Akan tetapi tidak jarang beberapa emiten yang selalu
lambat menyerahkan laporannya, karena satu dan lain hal terutama emiten yang listing lebih
dari 1 pasar saham (misalnya diluar negeri, baik equity atau obligasi). Begitu pula kuartal
berikutnya yaitu 1 April sampai 30 Juni, kuartal ke tiga yaitu 1 Juli sampai 30 september dan
kuartal terakhir sampai dengan 31 Desember atau laporan tahunan (biasanya emiten
mengeluarkan laporan keuangan kuartal ke empat yang telah di audit, karena laporan tahunan
memakan waktu yang lebih lama karena termasuk laporan manajemen perusahaan dan rencana
pengembangan tahun-tahun kedepan.
Laporan keuangan konsolidasi umumnya disajikan dalam dua bahasa (Indonesia dan Inggris,
terutama emiten berkapitalisasi besar atau Blue chip) dan penyajiannya seragam dalam hal
formatnya, yaitu laporan rugi laba, neraca, perubahan ekuitas dan arus kas. Disamping itu
dilengkapi oleh catatan atas laporan keuangan konsolidasian oleh auditor. Catatan atas laporan
keuangan ini umumnya kurang mendapat perhatian pembaca atau investor, padahal banyak
hal-hal penting yang akan mempengaruhi metode penilaian harga saham. Sebagai contoh
informasi lengkap mengenai pengeluaran barang modal dan penyusutan dan amortisasi
umumnya tidak diperoleh di dalam laporan keuangan arus kas, dimana di dalamnya hanya
terdapat pembelian atau perolehan aktiva tetap yang kerap kali nilainya berbeda dengan nilai
pengeluaran barang modal. Akan tetapi di dalam catatan laporan keuangan (auditors notes)
kedua item pengeluaran barang modal dan penyusutan dan amortisasi biasanya tercantum pada
laporan segmen konsolidasi, akan tetapi tidak selamanya dicantumkan oleh auditor. Nilai kedua
item tersebut kerap kali bervarisasi dari kuartal per kuartal atau tahun per tahun. Oleh karena
itu, penting sekali bagi investor untuk menemukan kedua item biaya tersebut mengingat
keduanya memiliki kontribusi besar di dalam besar kecilnya penilaian harga saham emiten.
Dalam metode penilaian harga saham yang sudah umum dan banyak digunakan adalah EBITDA.
Dalam EBITDA item pengeluaran barang modal tidak dicantumkan karena komponen tersebut

www.indonesiafinancetoday.com
17

termasuk kedalam komponen investasi bukan operasional seperti dalam EBITDA, padahal
kenyataannya bahwa meskipun biaya belanja barang modal itu dibiayai secara kredit
(perbankan atau pihak ketiga) atau tidak dengan tunai, belanja modal tersebut muncul setiap
tahun dengan jumlah yang relative sama malahan kebanyakan mengalami peningkatan.
Meningkatnya belanja modal belum tentu pertanda tidak baik, apabila pada periode tersebut
pendapatan dan laba meningkat lebih dari periode sebelumnya. Sebaliknya belanja modal turun,
apabila pendapatan dan laba tetap atau malahan turun menunjukkan emiten berhenti
melakukan ekspansi usaha. Satu hal yang menarik adalah bila belanja modal turun, pendapatan
dan laba naik tajam adalah suatu prestasi manajemen yang luar biasa. Hal ini diperlukan aksi
korporat yang radikal seperti mengalihkan investasi kepada pihak ke 3 dengan model build-ownrent, build-own-transfer atau build-own-own dsb.
Dalam laporan rugi laba komponen yang penting adalah laba bersih setelah pajak dan jumlah
saham yang beredar. Cara membaca secara tepat berapa jumlah saham yang beredar bisa
dengan dua cara yaitu pertama dari neraca konsolidasian pada komponen Ekuitas pada modal
yang ditempatkan dan disetor atau dengan cara (apabila dilaporkan emiten) membagi laba
bersih setelah pajak dengan laba bersih per saham. Atau apabila kedua cara itu tidak ada
informasinya, silahkan membuka catatan auditor dalam komponen ekuitas yang mestinya harus
ada. Komponen lain yang tidak ada kontribusinya terhadap rugi laba emiten secara nyata
(bukan perlakuan atau catatan akuntansi untuk metode pelaporan, terutama untuk kepentingan
pajak). Komponen yang dianggap diluar daripada bisnis inti emiten (hanya terjadi pada saatsaat tertentu saja) atau yang tidak berkontribusi secara nyata adalah komponen-komponen
seperti laba/rugi selisih kurs (hal ini adalah metode akuntasi saja), dimana apabila terdapat
kerugian atau keuntungan harus dikembalikan menjadi nihil. Komponen lain adalah laba/rugi
penjualan harta tetap yang juga hanya perlakuan akuntansi yang harus dinihilkan. Begitu pula
amortisasi goodwill, beban penyisihan piutang ragu-ragu/tidak tertagih, penerimaan kembali
atas piutang yang tidak tertagih, kenaikan/penurunan nilai persediaan dsb yang mana seluruh
komponen tersebut harus di nihilkan. Tujuannya adalah untuk melihat aliran arus kas secara
nyata yaitu mengacu kepada metode Free Cash Flow (dalam konsep ini biaya bunga tetap harus
diperhitungkan dalam laba bersih).
Dalam neraca yang terpenting adalah surplus atau deficit yang terjadi akibat selisih antara harta
lancar bersih dengan total hutang atau hutang jangka pendek. Mengapa hanya hutang jangka
pendek, karena untuk emiten dengan saham yang bertumbuh (growth stock, biasanya emiten
dengan kapitalisasi besar yang tergolong aktif dan Blue Chip) dengan kondisi makro ekonomi
yang kondusif (tingkat suku bunga yang relative stabil). Metode surplus/deficit adalah penilaian
likuidasi perusahaan, dimana apabila saat ini detik ini suatu emiten di likuidasi, maka harta
lancar bersih (kas dan setara kas, piutang dan persediaan) harus bisa menutup paling tidak
hutang jangka pendek. Komponen harta lancar seperti biaya termasuk pajak dibayar dimuka,
penangguhan pembayaran pajak dsb, dimana semua komponen tersebut harus dinihilkan.
Terdapatnya surplus dalam neraca bisa di gunakan untuk menutup deficit dalam free cash flow
begitu pula deficit pada neraca bisa ditutup oleh kekuatan surplus pada free cash flow. Disini
jelas terlihat bahwa keterkaitan laporan raba/rugi dan neraca yang saling mendukung satu sama
lain, dimana EBITDA tidak melihat ketergantungan tersebut .
Dalam metode ini juga termasuk komponen dividen yang diterima oleh pemegang saham tiap
tahunnya yang akan mempengaruhi surplus/deficit neraca.

www.indonesiafinancetoday.com
18

Metode Perhitungan Stock Valuation Calculator


(Mengungkap Rahasia Warren Buffet)
Setiap orang yang aktif di dalam perdagangan saham di bursa tentunya sudah mengenal
siapa Warren Buffet, seorang investor saham terbesar di dalam sejarah dan juga orang terkaya
kedua dimuka bumi selama lebih dari 10 tahun terakhir. Rahasia Warren Buffet tidak pernah
terungkap secara jelas, meskipun sudah banyak buku yang ditulis walaupun tanpa persetujuan
resmi Warren Buffet, tetap sulit diperoleh rumus yang jelas bagaimana menilai suatu saham.
Kita semua mengetahui bahwa Warren Buffet sangat disiplin menganut faham analisa
fundamental suatu emiten. Analisa fumdamental terbagi 2 yaitu secara kuantitatif dan kualitatif.
Warren Buffet telah membuat kombinasi yang sempurna dari kedua cara tersebut yang
menjadikannya menjadi investor terbesar sepanjang masa. Guru Warren dibidang analisa
kuantitatif adalah Benjamin Graham, yaitu professor dan penulis buku klasik Security Analysis
dan Intelligent investor. Guru yang lain adalah Philip Fisher penulis buku klasik common stock
and uncommon profit. Meskipun system kami tidak bisa memberikan kedua analisa tersebut,
kami memfokuskan diri pada analisa kuantitatif yang berkiblat pada formula Benjamin Graham .
Meskipun kurang sempurna berdasarkan buku laris yang ditulis Janet Lowe, disitu menyatakan
bahwa Warren Buffet mengikuti 85% faham Benjamin Graham dan 15% faham Phillip Fisher,
jadi system kami paling tidak dapat memberikan atau mengungkap pada anda lebih dari 50%
rahasia investasi Warren Buffet.
Metode yang kami gunakan adalah kombinasi dari Free cash flow dan surplus/deficit
keuangan berdasarkan laporan keuangan yang diaudit yang dikeluarkan secara resmi oleh
otoritas bursa saham (dalam hal ini Bursa Efek Indonesia) dan berdasarkan juga atas dua
kombinasi proyeksi menggunakan yield dari surat utang Negara (disampaikan setiap hari oleh
Bank Indonesia/Central bank) dan menggunakan pula konsep margin of safety dari Benjamin
Graham, kami juga menggunakan tingkat pertumbuhan rata2 (selama periode 3-12 tahun
kebelakang). Kami berhasil mengubahnya menjadi STOCK VALUATION CALCULATOR secara
on-line melalui situs kami www.indonesiafinancetoday.com
Sistem kami adalah alat bagi investor dan trader saham di bursa, sebagai alat utama atau
bukan, mampu memberikan analisa yang mendalam dan perbandingan nilai suatu perusahaan
dengan harga jual di pasar modal. Perbandingaan antara harga dan nilai suatu saham akan
membawa kita kepada suatu kesimpulan sementara bahwa harga jual/beli suatu saham sudah
over value atau masih under value. Parameter yang digunakan sebagai dasar penilaian saham
adalah:

Pertumbuhan rata2 pendapatan (Average Revenue growth rate) dibandingkan


dengan pertumbuhan rata2 industri emiten tersebut .
Surat hutang Negara serie FR dengan tenor 10 tahun (Government bond yield)
Belanja modal (Capital Expenditure)
Laba setelah pajak (Net Profit after tax)
Margin of safety
Hutang jangka pendek (Short term debt)
Hutang Jangka Panjang (Long term debt)
Jumlah saham beredar (outstanding shares)
Dividend

www.indonesiafinancetoday.com
19

METODE PENILAIAN ATAS HARGA SAHAM EMITEN


Penggabungan metode free cash flow dan surplus/deficit neraca merupakan dasar analisa
fundamental di dalam memberikan valuasi terhadap kinerja suatu emiten. Di dalam analisa
fundamental tersebut di atas harus dilakukan prediksi, prakiraan atau forecasting yaitu dengan
memperhatikan beberapa aspek mikro dan makro ekonomi. Prakiraan dalam metode yang
dipilih penulis adalah menjabarkan selama 10 tahun kedepan. Penggabungan kedua komponen
dalam dua jenis laporan keuangan tersebut dalam jangka 10 tahun kedepan harus di nilai pada
saat ini (present value) dengan menggunakan faktor diskonto (discount factor). Perhitungan ini
semua didasarkan pada nilai per saham baik free cash flow dan surplus/deficit neraca,
mengingat tujuan kita adalah mencari nilai saham berdasarkan kinerja fundamental emiten.
Salah satu komponen penting dalam prakiraan tersebut adalah pertumbuhan kinerja emiten,
dimana pertumbuhan yang rasional dan logis adalah pertumbuhan pendapatan. Mengapa bukan
laba bersih? Dari artikel sebelumnya sudah di ungkapkan bahwa komponen-komponen dalam
laba bersih yang tidak ada kontribusi nyata dalam free cash flow (hanya perlakuan metode
akuntansi saja, atau yang bersifat non-recurring items), maka komponen tersebut harus
dinihilkan. Sedangkan pendapatan kotor adalah dana tunai (pendapatan yang sudah diterima
dan diakui dalam rekening perusahaan) yang diperoleh dari pembayaran langsung konsumen.
Untuk emiten yang sudah lama listing di bursa efek Jakarta (BEJ) sebelum dilebur dengan BES
(bursa efek Surabaya) menjadi BEI (Bursa efek Indonesia), mereka sudah memiliki data histori
lebih awal mulai tahun 1998. Penulis menggunakan data histori tersebut data dirata-ratakan per
tahun dan membagi nilai rata-rata pertumbuhan tersebut dengan 50% atau ekstrim 30%
apabila fluktuasi kenaikan atau penurunan sangat ekstrim (misal pada kondisi bangkitnya
kinerja setelah pemulihan restruksturisasi hutang, pergantian manajemen, merger atau akuisisi,
perubahan bidang usaha, ekspansi dsb). Komponen tingkat pertumbuhan sangat vital dalam
model tersebut . karena perubahan sedikit saja misalkan naik atau turun hanya 0.5%, bisa
mengubah nilai valuasi intrinsic cukup besar.
Dalam melakukan prakiraan nilai harga saham dengan proyeksi 10 tahun kedepan, penulis
melakukan proyeksi free cash flow saja dan tidak pada surplus atau deficit neraca, ini
didasarkan pada analisa logis bahwa komponen yang bergerak secara dinamis adalah dari segi
pendapatan rugi/laba dan bukan pada sisi neraca surplus/deficit, karena neraca pada dasarnya
hanya menampung pengelolaan laba ditahan (retained earning/reinvested gain/loss) dan
peningkatan/penurunan hutang perusahaan sebagai konsekuensi peningkatan pendapatan atau
sebaliknya.
Komponen berikutnya adalah tingkat suku bunga, disini penulis tidak menggunakan suku bunga
SBI (sertifikat Bank Indonesia), tetapi yield dari government bond atau SUN (Surat utang
Negara), karena SUN lazim digunakan oleh investor atau analis global, juga karena SUN berlaku
dipasar International tidak seperti SBI yang hanya bisa dimiliki oleh Warga Negara Indonesia
dan institusi keuangan. Yield SUN sangat bervariasi dan berfluktuasi tergantung permintaan dan
penawaran pasar, salah satu indikator terkuat dalam penentuan yield SUN adalah tingkat suku
bunga SBI yang ditetapkan oleh Pemerintah Indonesia (Bank Indonesia dan Menteri Keuangan).
Kenaikan Yield SUN menyebabkan penurunan nilai valuasi intrinsic saham emiten dan
sebaliknnya jika yield SUN turun valuasi saham akan meningkat. Hal ini disebabkan mekanisme
pasar antara pasar modal (saham) dan pasar uang, dimana bila yield meningkat, maka investor
akan lebih condong menempatkan di dalam pasar uang, sehingga minat pasar saham akan
mengalami penurunan. Yield SUN di Indonesia tergolong tinggi dibandingkan dengan Negara
maju lainnya seperti Amerika Serikat dimana saat ini yield berada di bawah level 4% per tahun

www.indonesiafinancetoday.com
20

jauh lebih rendah disini di atas 7%. Sebagai contoh akibat krisis global 2008 yang lalu, yield
SUN satu saat mencapai lebih dari 20% per tahun. Yield SUN akan digunakan sebagai discount
factor anuitas selama 10 tahun. Tingkat yield yang berubah setiap hari menjadikan nilai valuasi
harga saham berubah setiap hari, perhatikan grafik valuasi PDC (PREVIOUS DAY CLOSE) pada
situs kami.
Komponen berikut adalah penggunaan metode margin of safety yang lazim digunakan oleh para
investor global yang terkemuka adalah penilaian harga saham pada level 30% dari full value
atau pada tingkat diskon 70% yang sangat konservatif ini berarti bahwa valuasi gabungan free
cash flow dan surplus/deficit neraca hanya dinilai sebesar 30%, nilai ini penulis mengganggap
nilai yang wajar untuk kondisi bursa saham yang kapitalisasinya masih jauh dari Negara-negara
maju. Sebagai contoh saja saham Astra Agro Lestari (kode AALI) yang merupakan growth stock
karena produksi CPO (crude palm oil) sedikit banyak mengikuti trend harga minyak bumi dunia
yang terus meningkat. Harga pasar per 1 April 2010 adalah Rp.24.800,- dimana higher band
intrinsic value di atas Rp.14.000,- pada level 30%, ini berarti full value saham AALI adalah di
atas Rp. 40.000,- , akan tetapi kondisi makro di Indonesia termasuk kapitalisasi bursa saham
yang tergolong masih rendah, maka kami tidak pernah memprediksi saham AALI akan mencapai
nilai full value. Hal ini bisa dibuktikan di dalam grafik valuasi harga saham di dalam website
kami www.indonesiafinancetoday.com.
Penilaian dengan metode free cash flow dan surplus/deficit neraca memang membutuhkan
hanya data yang sudah dipublikasikan yaitu laporan keuangan dari akuntan publik. Penulis tidak
akan menggunakan data atau informasi diluar laporan keuangan yang sudah dipublikasikan dan
setiap kuartal (3 bulan) sekali akan dilakukan penyesuaian dengan data yang baru. Dasar
perhitungan yang digunakan adalah 12 bulan kinerja emiten, dimana setiap laporan keuangan
konsolidasi per kuartal akan dikalikan sehingga mencapai 12 bulan, sebagai contoh adalah
laporan 3 bulan pertama harus dikalikan 4 untuk mencapai 12 bulan, begitu juga denganlaporan
6 bulan dan 9 bulan berikutnya harus di kalikan sehingga menjadi 12 bulan. Perkalian ini hanya
berlaku pada laporan rugi laba saja, tidak pada neraca atau perubahan ekuitas dan dividen.
Mengapa? Karena pada dasarnya neraca atau laporan perubahan ekuitas yang dilaporkan pada
setiap kuartal sudah menunjukkan prakiraan untuk 12 bulan pada tahun tersebut .
Penilaian dengan metode ini hanya sebagai dasar investor atau stock trader untuk memilih
saham dengan melihat nilai fundamental intrinsic nya dan bukanlah digunakan sebagai dasar
pemilihan saham untuk jangka waktu pendek (daily, weekly or monthly trading). Hal ini bisa
dibuktikan apabila anda membeli saham dengan harga di bawah nilai intrinsic nya dan disimpan
dalam jangka waktu beberapa bulan kedepan, maka harga pasar lambat laun akan mendekati
nilai intrinsiknya. Investor pemula apabila memahami metode ini diperlukan syarat lain yang
mutlak untuk dimiliki yaitu kesabaran dan keyakinan atas metode ini, karena waktulah yang
akan membuktikan kebenaran ini, karena apabila anda yakin untuk memilih menggunakan
metode ini, anda harus melakukan investasi dengan dana tabungan yang bebas artinya tidak
ada rencana kebutuhan primer atas penggunaan dana tersebut . sebab bila anda menggunakan
dana operasional sehari-hari, maka metode ini tidak bisa membuktikan dalam jangka pendek.
Valuasi saham fundamental bertujuan untuk memperoleh nilai wajar suatu saham di pasar
modal. Pengertian umum terhadap nilai wajar adalah valuasi laporan keuangan emiten per
periode 3-12 bulan dibagi dengan jumlah saham beredar.
Proses pembaruan data (updating) fundamental emiten sebagai dasar nilai wajar saham adalah:
Di perbarui setiap 3 bulan yaitu saat di keluarkan laporan kuartal. Pola yang digunakan
adalah memproyeksikan laporan kuartal menjadi 12 bulan (satu tahun penuh). Misalnya
laporan kuartal I di proyeksikan dengan perkalian 3 bulan X 4 = 12 bulan, begitu juga kuartal
selanjutnya. Data diperoleh dari Bursa Efek Indonesia dan emiten yang bersangkutan. Data
per kuartal umumnya terlambat di publikasikan (1-3 bulan). Apabila data laporan keuangan
www.indonesiafinancetoday.com
21

suatu emiten belum diperoleh, maka data laporan keuangan terakhir yang digunakan untuk
menentukan nilai wajar saham.
Di perbarui setiap hari berdasar fluktuasi tingkat suku bunga, inflasi dan Country risk yang
semua faktor tersebut tercakup di dalam tingkat pengembalian Surat Utang Negara yang
berubah setiap hari. Data masukan diperoleh dari institusi yang berwenang setelah
penutupan trading di pasar saham.
Di perbarui setiap terjadi aksi korporat dari setiap emiten yang mempengaruhi perubahan
nilai wajar secara langsung yaitu pembagian dividen, stock split, right issue, stock reverse dll.
Tujuan valuasi saham dalam grafik histori tahun 2008-saat ini adalah:

Memperoleh gambaran histori dan estimasi nilai wajar saham (Low dan High)
dibandingkan dengan histori harga pasar semua saham yang listed di Bursa Efek
Indonesia.

Menemukan rentang (gap) nilai wajar dengan harga pasar suatu saham.

www.indonesiafinancetoday.com
22

METODOLOGI PERHITUNGAN NILAI WAJAR SAHAM

www.indonesiafinancetoday.com
23

9 Parameter Utama dalam Menentukan Minilai Wajar Saham

No
1

Parameter
Penentu
Revenue
average
growth

Government
bond yield
(tingkat
pengembalia
n Surat
Utang
Negara)

Penjelasan
pertumbuhan pendapatan rata-rata emiten per tahun
(digunakan data historis antara 2-15 tahun kebelakang)
dan disesuaikan dengan pertumbuhan rata-rata industri
emiten. Pertumbuhan rata-rata digunakan untuk
meramalkan perolehan laba 10 tahun kedepan.
Tingkat pengembalian (return) yang diharapkan investor
terhadap Surat Utang Negara (SUN). Yield SUN berubah
setiap hari dan bisa di lihat www.ibpa.co.id. Yield SUN
berdasarkan tingkat bunga yang berlaku di Indonesia. Yield
SUN digunakan sebagai discount factor untuk peramalan 10
tahun kedepan. SUN lazim digunakan oleh investor atau
analis global, juga karena SUN berlaku dipasar
International tidak seperti SBI yang hanya bisa dimiliki oleh
Warga Negara Indonesia dan institusi keuangan. Yield SUN
sangat bervariasi dan berfluktuasi tergantung permintaan
dan penawaran pasar, salah satu indikator terkuat dalam
penentuan yield SUN adalah tingkat suku bunga SBI yang
ditetapkan oleh Pemerintah Indonesia (Bank Indonesia dan
Menteri Keuangan) dan inflasi (CPI). Kenaikan Yield SUN
menyebabkan penurunan nilai valuasi intrinsic saham
emiten dan sebaliknnya jika yield SUN turun valuasi saham
akan meningkat. Hal ini disebabkan mekanisme pasar
antara pasar modal (saham) dan pasar uang, dimana bila
yield meningkat, maka investor akan lebih condong
menempatkan di dalam pasar uang, sehingga minat pasar
saham akan mengalami penurunan.

www.indonesiafinancetoday.com
24

Government Bond Yield Asia


10.00
9.00
8.00
7.00
6.00
5.00
4.00
3.00
2.00
1.00
0.00

INDONESIA
MALAY
SPORE
THAILAND
INDIA
AUSTRALIA
CHINA
Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep

Capital
expenditure
(belanja
modal)

Hampir semua emiten mengeluarkan biaya belanja modal


baik untuk ekspansi dan pengembangan setiap tahunnya.
Umumnya belanja modal adalah pembelian harta tak
bergerak (fixed asset).

Net Profit
After Tax

Laba bersih setelah pajak sudah di tambah (dikurangi) oleh


gain/loss pendapatan atas kepemilikan minoritas

Hutang
Jangka
Panjang

Emiten perbankan, keuangan, asuransi dan property


umumnya tidak memisahkan hutang kedalam periode
pendek dan panjang. Nilai intrinsic optimis (high band) tidak
memperhitungkan hutang jangka panjang sebagai
parameter. Nilai intrinsic conservative (low band)
menggunakan total hutang.

Short-term
debt
(hutang
jangka
pendek)
Intrinsic
value
discount
(diskonto
nilai
intrinsic)
Listed stock
(jumlah
saham
yang
beredar)
Dividend

Nilai intrinsic optimis (high band) tidak memperhitungkan


hutang jangka panjang sebagai parameter. Nilai intrinsic
conservative (low band) menggunakan total hutang.

Kami menilai value setiap emiten adalah hanya 30% dari full
value (nilai penuh) berdasarkan kondisi ekonomi, social dan
politik Indonesia saat ini.

Jumlah saham yang beredar termasuk saham yang tidak


listed di bursa (total saham yang dikeluarkan/beredar)

Laba bersih emiten yang telah dikurangi jumlah laba yang


ditahan untuk membiayai operasional dan pengembangan.
Ada kalanya deviden dibayarkan oleh semua laba yang
dihasilkan malahan ditambah uang kas emiten. Dividen
ditetapkan per lembar saham.
Ada beberapa emiten yang tidak pernah membagikan
dividend
www.indonesiafinancetoday.com
25

BAGAIMANA CARA MEMBACA GRAFIK ANALISA FUNDAMENTAL


UNTUK TUJUAN PEMILIHAN SAHAM
Pemilihan jenis saham dengan metode fundamental dapat dibagi menjadi berberapa faktor
penting. Beberapa data mengenai informasi grafik harga saham seperti di bawah ini bisa
diperoleh dengan mengunjungi www.indonesiafinancetoday.com

Pada chart di atas bisa digunakan sebagai perbandingan sekaligus pembuktian bahwa pasar
lambat laun akan mendekati nilai intrinsic suatu emiten, dengan catatan kinerja emiten bisa
dianalisa (bukan negative value) atau harga pasar terbentuk bukan karena di atur oleh praktek
kartel atau Bandar yang mengendalikan dengan memiliki jumlah saham dipasar yang cukup
significant.
Pada Chart tersebut . juga dapat diambil sebagai suatu gambaran bahwa tahun 2008 harga
saham ASII layak dikoleksi karena data histori harga sudah di bawah rentang nilai intrinsic,
malah akan memperoleh potential keuntungan yang besar apabila beli diposisi weakness atau
harga terendah. Harga saham ASII mulai meningkat setelah tahun 2008 dimana hal ini bisa
dijelaskan dampak besar akibat krisis global 2008 yang menimpa pasar sub-prime mortgage di
Amerika Serikat yang menyebabkan harga ASII tertekan, akan tetapi di tahun 2009 kembali
ASII menunjukkan pemulihan yang significant dengan kinerja yang sangat baik dengan nilai
intrinsic meningkat lebih dari 100%.
Beberapa hal yang perlu diperhatikan adalah:
Grafik stock valuation adalah gabungan grafik harga dan nilai wajar yang dihitung dengan
metode tertentu. Grafik harga adalah posisi closing price 1 hari sebelumnya. Grafik nilai wajar
terbagi 2 yaitu low dan high dimana bila harga berada di antara nilai low dan high, artinya
harga mencerminkan nilai wajar perusahaan tersebut. Bila harga di bawah nilai low, artinya
www.indonesiafinancetoday.com
26

saham tersebut masih punya potensi naik, sebaliknya bila di atas nilai high, artinya saham
tersebut dihargai lebih tinggi daripada nilai wajarnya. Investor bisa menggunakan posisi low
saat pasar dalam kondisi bearish dan high saat bullish. Tetapi apabila investor ingin
conservative (mencari harga beli semurah mungkin) gunakan posisi low terlepas kondisi
pasar.
Grafik nilai wajar harian bisa saja menurun tajam karena Government Bond yield (Surat
Utang Negara) meningkat tajam atau sebaliknya, disarankan jangan terburu-buru ber asumsi
bahwa emiten tertentu berkinerja buruk.
Investor bisa menggunakan posisi nilai wajar low saat pasar dalam kondisi bearish dan high
saat bullish. Tetapi apabila investor ingin conservative (mencari harga beli semurah mungkin)
gunakan posisi low terlepas kondisi pasar.
Hasil valuasi bisa saja negatif (tidak bisa dianalisa), karena jumlah hutang tidak bisa ditutup
oleh kemampuan harta lancar dan/atau besar belanja modal di atas laba bersih perusahaan,
juga bisa disebabkan oleh transaksi keuangan yang kurang/tidak wajar. Transaksi yang
kurang wajar mungkin saja tidak terungkap dengan melihat financial statement saja, hal-hal
tersebut terlihat di dalam catatan auditor di dalam laporan keuangan (long list full report).
Rentang valuasi bisa terlihat jauh dari harga pasar, karena salah satu faktor pembentuk
harga pasar adalah sentimen pasar dan supply dan demand. Bila kita lihat grafik histori
2008-2011, maka dalam jangka panjang harga pasar akan mendekati valuasi nya. Harga
pasar terbentuk tidak hanya oleh fundamental perusahaan tapi juga oleh kondisi makro,
sentimen pasar, dan likuiditas. Nilai wajar yang dihitung dengan metode ini independen
terhadap itu semua bahkan mampu untuk memberikan petunjuk apakah perusahaan tersebut
kuat atau rentan terhadap makro ekonomi yang melemah.
Rentang (gap) yang jauh antara Low dan High karena emiten memiliki hutang jangka panjang
yang lebih besar atau sama dengan hutang jangka pendeknya. Tidak adanya gap karena
dalam laporan keuangan resmi emiten tidak di pisahkan antara hutang jangka pendek dan
panjang.
Flukstuasi value per kuartal bisa saja ekstrim (naik dan turun), hal itu disebabkan oleh
kondisi bisnis emiten yang memang irregular, musiman atau cyclical dan bisa disebabkan pola
pencatatan dalam kebijakan akutansi internal emiten ayau praktek window dressing.
Aksi korporat seperti stock split, right issue atau reverse stock akan berdampak langsung
pada nilai wajar saham, karena nilai wajar per saham adalah hasil valuasi dibagi jumlah
saham beredar. Dalam hal ini bisa terjadi penurunan nilai wajar (pasti terjadi) yang
berlawanan arah dengan pergerakan harga pasarnya. Hal ini disebabkan karena harga pasar
itu ditentukan oleh setimen pasar, supply dan demand dll.

www.indonesiafinancetoday.com
27

Trading di pasar saham mungkin tidak bisa terhindar dari praktek insider trading yang
terselubung yang mana harga pasar bisa ber fluktuasi cepat atau ekstrim padahal tidak
terjadi perubahan berarti pada nilai wajar nya.
Pasar bisa bereaksi lebih cepat terhadap perubahan fundamental suatu emiten, karena
praktek insider trading, mereka memperoleh laporan keuangan jauh lebih awal dari publik,
sehingga terlihat pada grafik bahwa harga naik/turun lebih awal dari pada value.
Persepsi pasar bisa sangat berbeda dengan nilai wajarnya, hasilnya terlihat rentang yang
cukup jauh antara nilai wajar dengan harga pasar atau nilai wajar suatu emiten negative
(tidak bisa dianalisa), tetapi harga pasar tetap bertahan di level tertentu. Ini bisa disebabkan
oleh sedikitnya jumlah saham yang diperdagangkan di bursa dan sebagian besar di miliki atau
dikuasai oleh institusi tertentu (istilah lain Bandar saham)
Nilai wajar PDC (PREVIOUS DAY CLOSE) bisa dijadikan referensi trading, dimana investor
perlu memperhatikan pola grafik SVC selama 3 tahun terakhir serta membaca analisis industri
dan perusahaan yang juga disediakan di indonesia finance today Stock Database.
Investor bisa mempelajari satu per satu data historis emiten 2008-saat ini dan temukan
emiten apa yang memiliki historical gain yang konstan atau terbesar kemudian simpulkan
saham apa saja yang layak dijadikan referensi untuk di koleksi saat ini atau masa datang
(tergantung under value atau over value).
Dalam kondisi bullish investor dapat mengacu kepada HIGH sementara dalam kondisi
BEARISH sebaiknya mengacu pada yang LOW. LOW negatif menunjukkan apakah sebuah
perusahaan memiliki kewajiban jangka panjang yang terlalu besar. Dalam kondisi BULLISH
yang antara lain ditandai dengan pertumbuhan baik, arus kas kuat, opsi pendanaan lain
masih banyak, maka besarnya kewajiban jangka panjang dapat tetap dipenuhi melalui
berbagai cara sehingga tidak mengkuatirkan. Namun pada kondisi pasar finansial yang
bearish maka banyaknya kewajiban jangka panjang akan makin memberikan tekanan kepada
kinerja fundamental.
Khusus saham-saham blue chip dan big caps umumnya terjadi korelasi antara harga dan nilai
wajar dalam periode ini, silahkan anda periksa grafik saham2 tersebut . Walaupun harga
saham-saham non blue chip tidak secepat saham blue chip dalam mengejar nilai wajarnya,
namun dalam jangka panjang harga akan akhirnya mencapai nilai wajarnya. Pasar lama
kelamaan akan menyadari nilai wajar.
Data histori semakin panjang semakin baik untuk dasar analisa pemilihan saham yang baik,
karena dari perjalanan kinerja dari tahun ke tahun kita bisa mengambil suatu kesimpulan bahwa
emiten tersebut dikelola dengan baik dan professional terlihat dari tingkat kestabilan dari
pertumbuhan kinerja. Faktor-faktor yang menyebabkan antara lain adalah:
1. Manajemen yang professional, di tandai dengan kaderisasi, suksesi berdasarkan merit
system yang professional pula, program pelatihan sumber daya manusia yang teratur dan
penuh kreatifitas dan inovasi. Hasil dari program sumber daya adalah etos kerja dan
motivasi yang tinggi.

www.indonesiafinancetoday.com
28

2. Suksesnya program penelitian dan pengembangan yang pada umumnya banyak


membutuhkan belanja barang modal yang cukup besar, apalagi investasi barang modal
itu tidak menghasilkan output kinerja yang diluar harapan.
3. Kemampuan menciptakan competitive edge dari produk-produk yang dihasilkan, dimana
emiten menciptakan system franchise yang sulit ditiru dan bisa terlihat dari kuatnya gross
margin dimana hal ini menunjukkan emiten mampu menjual produk dengan harga lebih
tinggi dari pesaing tanpa harus kehilangan pangsa pasar. Hal ini disebabkan loyalitas
pelanggan yang tinggi akan citra produk emiten.
4. Distribusi dan penyebaran produk yang siap untuk dibeli atau dikonsumsi ke seluruh
pelosok segmen dan georafi pasar yang dituju dengan menggunakan distribution channel
yang efektif dan tepat sasaran.
5. Kemampuan mengelola hutang perusahaan dengan efisien dan efektif dalam arti setiap
rupiah yang dikeluarkan akan menghasilkan penjualan rupiah yang lebih besar.
Kemampuan me restrukturisasi hutang antara jangka pendek dan panjang, antara
obligasi dan ekuitas dsb.
6. Kemampuan memaksimalkan profit yang dihasilkan dengan menginvestasikan kembali
kedalam bisnis (laba ditahan) sehingga tidak ada kewajiban untuk membayar dividen
dalam jumlah besar, karena reinvestment program berjalan dengan sukses.
7. Pengembangan kearah produk berupa jasa atau services yang sukses, karena jasa lebih
sedikit membutuhkan belanja modal daripada harus terus mengembangkan produkproduk yang menghasilkan barang atau pabrikan. Prinsip investasi diterapkan dengan
sekecil mungkin (less capital intensive).
8. Membentuk susunan organisasi yang responsive terhadap kebutuhan pasar dan keinginan
konsumen, dimana prinsip empowerment dilaksanakan seefektif mungkin dengan
susunan organisasi yang lebih datar, menghindari banyak hirarki.
Faktor-faktor di atas bisa diperoleh di www.indonesiafinancetoday.com dengan cara
menganalisa informasi pada Stock Market data base dan related news pada saham tersebut .
Pada analisa fundamental dengan metoda penggabungan aliran dana bebas (free cash flow) dan
nilai likudasi (net current asset), investor sering dihadapi oleh suatu kondisi sbb.:

Disatu sisi pendapatan naik, tapi disisi lain laba turun atau sebaliknya. Ini menunjukkan
kemungkinan pendapatan menurun karena ketatnya kompetisi, tetapi laba meningkat
disebabkan oleh tingkat efisiensi operasional yang baik (suksesnya pemangkasan biaya
yang tidak perlu). Sebaliknya terjadi karena perusahaan tidak mampu mengendalikan
biaya yang merambat naik, bisa disebabkan inflasi yang menyebabkan harga komoditas
naik, pemborosan internal dsb.

Laba naik tetapi cash flow turun atau sebaliknya. Di dalam metode free cash flow biaya
atau keuntungan (gain/loss) yang tidak rutin terjadi (non-recurring), hanya metode
pencatatan akuntansi semata, atau yang timbul bukan usaha inti mereka. Keuntungan
tersebut ini sering di manfaatkan emiten untuk seolah2 meningkatkan valuasi atau nilai
wajar emiten. Sebaliknya biaya yang timbul akan menurunkan nilai wajar mereka, oleh
karena itu di dalam metode free cash flow kami tidak memasukkan akun2 tersebut atau
menetralisir biaya dan keuntungan tersebut . Investor yang focus pada fundamental
www.indonesiafinancetoday.com
29

tentunya memiliki visi jangka panjang artinya faktor2 diluar bisnis


(pendapatan atau biaya yang timbul sesaat atau tidak rutin) akan dihindari.

inti emiten

Pertumbuhan pendapatan suatu periode yang cukup tinggi sebaiknya jangan digunakan
sebagai parameter pertumbuhan karena bisa tidak mewakili proyeksi kedepannya.
Pertumbuhan seperti itu bisa disebabkan emiten beralih bidang usaha melalui cara
merger, akuisisi atau divestasi, sehingga masuk aliran dana atau investasi yang besar,
sehingga merubah struktur keuangan emiten baik pendapatan, biaya investasi dan rutin,
struktur hutang, equity, jumlah saham dsb. Cara terbaik adalah melihat histori
pertumbuhan minimal 3 tahun terakhir dan diambil nilai rata2 nya dan dibandingkan
dengan pertumbuhan industri sejenis.

www.indonesiafinancetoday.com
30

Pertanyaan-pertanyaan yang sering timbul (FAQ)


Pertanyaan
Bagaimana
membaca grafik
stock valuation

Jawaban
Grafik stock valuation adalah gabungan grafik harga dan
nilai intrinsik yang dihitung dengan metode tertentu.
Grafik harga adalah posisi closing price 1 hari
sebelumnya. Grafik nilai intrinsic terbagi 2 yaitu low dan
high dimana bila harga berada di antara nilai low dan
high, artinya harga mencerminkan nilai intrinsik
perusahaan tersebut. Bila harga di bawah nilai low,
artinya saham tersebut masih punya potensi naik,
sebaliknya bila di atas nilai high, artinya saham tersebut
dihargai lebih tinggi daripada nilai wajarnya.
Investor bisa menggunakan posisi low saat pasar dalam
kondisi bearish dan high saat bullish. Tetapi apabila
investor ingin conservative (mencari harga beli semurah
mungkin) gunakan posisi low terlepas kondisi pasar.

Kapan nilai low


digunakan dan
nilai high
digunakan?
Apa manfaat
stock valuation
calculator bagi
investor?

Apa manfaat
stock valuation
calculator bagi
seorang trader/
short term
investor?

Grafik nilai intrinsic harian bisa saja menurun tajam


karena yield meningkat tajam atau sebaliknya, disaran
kan jangan terburu-buru ber asumsi bahwa emiten
tertentu berkinerja buruk.
Investor bisa menggunakan posisi low saat pasar dalam
kondisi bearish dan high saat bullish. Tetapi apabila
investor ingin conservative (mencari harga beli semurah
mungkin) gunakan posisi low terlepas kondisi pasar.
Investor jangka panjang menitik beratkan pada
fundamental analysis dan Stock valuation calculator
bertujuan menentukan besarnya nilai intrinsic
berdasarkan fundamental analysis yaitu aspek internal
(kinerja keuangan terkini dan historis) dan eksternal
(ekonomi makro termasuk inflasi dan suku bunga yang
termasuk dalam yield surat hutang negara). Nilai
intrinsic adalah nilai wajar suatu saham yang bisa saja
jauh berbeda dengan harga sebenarnya, tetapi di dalam
jangka panjang harga akan mendekati nilai wajarnya
(pengecualian saham gorengan atau tidak likuid)

Trader / short term investor umumnya menggunakan


grafik harga dan volume perdagangan di dalam
membuat keputusannya, Stock Valuation Calculator
(SVC) bisa memberikan pertimbangan tambahan dengan
tampilan nilai intrinsic dengan rentang low dan high
dengan membandingkan posisi harga saat itu apakah
under value atau over value. Misalnya bila harga pasar
jauh di atas atau di bawah intrinsic value, maka trader
memiliki dasar secara fundamental, bahwa apakah ia
bisa mengoleksi lebih banyak atau sedikit dan
melakukan monitoring ketat atau sebaliknya. Dengan
update setiap hari berdasarkan perubahan yield surat
hutang Negara, trader dapat menyesuaikan keputusan
dengan pola transaksi trader
www.indonesiafinancetoday.com
31

Pertanyaan
Apakah stock
valuation
calculator
memberi jaminan
keuntungan bagi
member?
Apakah rumus
intrinsic value di
dalam stock
valuation
calculator bisa di
pertanggung
jawabkan ke
akuratannya?

Apakah sumber
data laporan
keuangan yang
digunakan
sebagai dasar
calculator bisa
dipercaya?
Apakah kelebihan
Stock Valuation
Calculator
dengan grafik
harga pada
technical
analysis?

Bagaimana
membaca grafik
fundamental dan
teknikal secara
bersamaan dalam
pengambilan
keputusan?
Kinerja emiten
bukankah sudah
terakomodasi di
dalam harga
saham?

Jawaban
Stock valuation calculator tidak menjamin keuntungan
tapi kecenderungannya harga akan menuju kepada
range nilai wajar intrinsiknya.

Rumus tersebut berasal dari buku investment classic


yang sangat terkenal yaitu security Analysis karangan
Benjamin Graham dan David Dodd. Ben Graham adalah
professor Columbia University, USA sekaligus mentor
dan guru investor terkemuka (orang terkaya no 2 pada
10 tahun terakhir) Warren Buffet. Rumus tersebut
menggabungkan free cash flow dengan surplus/deficit
neraca yang selalu di perbaharui setiap 3 bulan atau
apabila setiap saat terjadi corporate action emiten dan
di perbarui setiap hari karena fluktuasi yield surat utang
negara. Warren Buffet dalam buku berjudul Warren
Buffet speaks tulisan Janet Lowe, mengakui bahwa ia
menganut faham Ben Graham 85% dan Philip Fisher
15%.
Tentu saja bisa. Laporan keuangan adalah sumber
paling terpercaya dari sebuah perusahaan. Laporan
keuangan kuartal IV adalah yang sudah diaudit oleh
Akuntan Publik tersumpah, sementara kuartal I, II, dan
III belum diaudit. Bila ada kesalahan atau
penyelewengan pada laporan keuangan, maka pihakpihak yang bertanggungjawab akan cepat mendeteksi
penyelewengan tersebut.
Technical analysis bergantung kepada pola transaksi
yang sudah ada sebelumnya. Oleh karena itu technical
analysis tidak dapat digunakan di dalam pengambilan
keputusan transaksi saham-saham yang baru saja IPO
atau yang kurang likuid. Mengambil kesimpulan
berdasarkan technical analysis juga sulit ketika terjadi
kondisi yang tidak lazim atau tidak pernah terjadi,
misalnya krisis tahun 1998 atau 2008. Sementara SVC
tetap mampu untuk memberikan basis analisa untuk
pengambilan keputusan yang konsisten dan solid.
Dalam kasus2 tertentu bisa dilakukan, yaitu gunakan
grafik fundamental untuk memilih saham dengan
fundamental baik dan gap harga dan nilai wajar yang
cukup memiliki potensi laba (potensi laba makin besar
apabila harga pasar sama atau di bawah nilai wajar
(LOW), kemudian gunakan grafik teknikal harga untuk
menentukan kapan membeli saham tersebut .
Harga pasar terbentuk tidak hanya oleh fundamental
perusahaan tapi juga oleh kondisi makro, sentimen
pasar, dan likuiditas. Nilai wajar yang dihitung oleh SVC
independen terhadap itu semua bahkan mampu untuk
memberikan petunjuk apakah perusahaan tersebut kuat
atau rentan terhadap makro ekonomi yang melemah.
www.indonesiafinancetoday.com
32

Pertanyaan
Bisakah nilai
intrinsic PDC
(PREVIOUS DAY
CLOSE) pada
tabel dijadikah
rekomendasi
trading?
Seberapa besar
tingkat
keberhasilan
investor dengan
menggunakan
alat ini?

Apa artinya bila


nilai intrinsic
saham negative?

Apakah saham
yang nilai lownya
negatif tidak
boleh dibeli?

Kenapa nilai low


dan high bisa
terpisah jauh
sekali atau
bahkan beberapa
menjadi satu?
Apa saja faktorfaktor yang
diperhitungkan di
dalam SVC? Dan
apa saja faktor
yang paling

Jawaban
Nilai intrinsik PDC bisa dijadikan referensi trading,
dimana investor perlu memperhatikan pola grafik SVC
selama 3 tahun terakhir serta membaca analisis industri
dan perusahaan yang juga disediakan di IFT Stock
Market Database dan News. Apabila trend 3 tahun
terakhir posisi up trend dan informasi pada Stock Market
Database dan News positive, maka PDC bisa dijadikan
rekomendasi.
Anda bisa mempelajari satu per satu data historis
emiten 2008-saat ini dan temukan emiten apa yang
memiliki historical gain yang konstan atau terbesar
kemudian simpulkan saham apa saja yang layak
dijadikan referensi untuk di koleksi saat ini atau masa
datang (tergantung under value atau over value).
Tingkat keberhasilan pada saham2 kapitalisasi
menengah, besar dan blue chip secara historis lebih dari
50%.
Nilai intrinsic adalah gabungan free cash flow dengan
surplus/deficit neraca, maka nilai saham negative
disebabkan free cash flow positive lebih kecil dari deficit
neraca atau free cash flow negative lebih besar dari
surplus neraca, atau keduanya negative. Nilai negative
menunjukkan saham itu speculative dan tidak bisa
dianalisa secara fundamental, terlepas harga tetap
positive dan trendnya positive atau flat. Karena stock
valuation tidak memasukkan faktor sentimen pasar.

Boleh saja tetapi tergantung kondisi pasar. Dalam


kondisi bullish investor dapat mengacu kepada HIGH
sementara dalam kondisi BEARISH sebaiknya mengacu
pada yang LOW. LOW negatif menunjukkan apakah
sebuah perusahaan memiliki kewajiban jangka panjang
yang terlalu besar. Dalam kondisi BULLISH yang antara
lain ditandai dengan pertumbuhan baik, arus kas kuat,
opsi pendanaan lain masih banyak, maka besarnya
kewajiban jangka panjang dapat tetap dipenuhi melalui
berbagai cara sehingga tidak mengkuatirkan. Namun
pada kondisi pasar finansial yang bearish maka
banyaknya kewajiban jangka panjang akan makin
memberikan tekanan kepada kinerja fundamental.
Gap yang jauh antara Low dan High karena emiten
memiliki hutang jangka panjang yang lebih besar atau
sama dengan hutang jangka pendeknya. Tidak adanya
gap karena dalam laporan keuangan resmi emiten tidak
di pisahkan antara hutang jangka pendek dan panjang.
Faktor internal pertumbuhan rata2 pendapatan, laba
bersih setelah pajak, hutang jangka pendek/panjang,
dividen, saham yang beredar, belanja modal, depresiasi
dan amortisasi dan non-recurring gain/loss. Faktor
eksternal adalah government bond yield dan margin of
safety. Faktor yang paling berpengaruh adalah
www.indonesiafinancetoday.com
33

Pertanyaan
berpengaruh
terhadap
perubahan nilai
wajar?
Apa saja
kekuatan dan
kelemahan SVC?

Apakah SVC lebih


baik daripada
metode
fundamental
lainnya seperti
PER, PBV, DCF?

Target price di
SVC berbeda
dengan Target
price di research
report dari
sekuritas saya.
Kenapa ini
terjadi, dan yang
mana yang harus
saya gunakan?

Mengapa nilai
intrinsic tidak
pernah
bersinggungan

Jawaban
government bond yield dan pertumbuhan rata2
pendapatan yang digunakan sebagai discount factor dan
ekstrapolasi sampai 10 tahun yad.
Kekuatan SVC adalah kalkulasi komprehensif gabungan
free cash flow dengan nilai likuidasi. Nilai intrinsic di
update setiap hari berdasarkan perubahan government
bond yield. SVC sudah memproyeksikan nilai intrinsic 10
tahun kedepan dan memasukkan perkiraan
pertumbuhan GDP Negara di masa yad. SVC mampu
medeteksi praktek2 akuntansi dan window dressing
(non-recurring gain/loss pada pendapatan/biaya lain-lain
atau unusual account di neraca). Data-data yang
digunakan SVC adalah laporan keuangan full report
(long list) dari BEI atau situs resmi emiten (bukan hanya
financial statement saja).
Kelemahan SVC karena adanya suatu prediksi yang
tidak pasti yaitu setiap laporan keuangan kuwartal yang
digunakan akan di proyeksikan sebagai 12 bulan
(kecuali laporan kuwartal IV) yang mana kurang tepat
untuk usaha yang bersifat musiman atau cyclical. Data
resmi umumnya terlambat 2-3 bulan publikasinya.
Secara umum PER, PBV, DCF focus hanya pada cash
flow dan rugi/laba atau hanya neraca saja, tetapi tidak
focus pada capital expenditure, harta lancar bersih dan
nilai likuidasi, sedangkan SVC menggabungkan aspek2
tersebut . SVC tidak mengabaikan hal2 pada catatan
Auditor seperti capital expenditure, penyusutan,
amortisasi, non-recurring gain/loss dan NPL pada
perbankan (hanya kredit lancar yang diperhitungkan).
Metode SVC adalah bottom-up (pendekatan diawali
dengan kondisi internal emiten dan memproyeksikan
dengan kondisi makro) berbeda dengan kebanyakan
metode yang menggunakan pendekatan top-down
(seperti Capital Asset Pricing model).
Setiap metode memiliki target price yang berbeda-beda
karena asumsi yang digunakan berbeda-beda. SVC
memiliki 9 parameter yaitu Government Bond Yield,
Average Revenue Growth, Net Profit After Tax, NonRecurring Income/Loss, Capital Expenditure, Short dan
Long Debt, Shares Issued dan Fully Paid, Dividend,
Depreciation dan Amortization and Margin of Safety.
SVC juga menggunakan kombinasi metode Free Cash
Flow dan Liquidation Value. Konsistensi SVC lebih tinggi
dibandingkan research report lain. Sehingga pembaca
pun dapat memahami serta mengkritisi nilai wajar SVC
dan menjadikan SVC sebagai basis referensi yang lebih
solid.
Harga saham dibentuk oleh empat faktor, yaitu faktor
makro ekonomi, kinerja fundamental, sentimen pasar,
serta likuiditas perdagangan. Nilai intrinsik yang dihitung
oleh SVC menghitung kinerja fundamental saham dan
www.indonesiafinancetoday.com
34

Pertanyaan
dengan harga
selama periode
2008-saat ini?

Manakah yang
lebih dahulu
memicu
naik/turunnya
harga teknikal
atau fundamental

Jawaban
makro ekonomi, tidak memperhitungkan ketiga faktor
lainnya. Oleh sebab itu dalam jangka pendek, beberapa
saham tidak dapat mencerminkan nilai intrinsiknya.
Khusus saham-saham blue chip dan big caps umumnya
terjadi korelasi antara harga dan nilai intrinsic dalam
periode ini, silahkan anda periksa grafik saham2
tersebut . Walaupun harga saham-saham non blue chip
tidak secepat saham blue chip dalam mengejar nilai
intrinsiknya, namun dalam jangka panjang harga akan
akhirnya mencapai nilai intrinsiknya. Pasar lama
kelamaan akan menyadari nilai intrinsik.
Kami tidak dapat membahas hal itu karena pasar
membuat keputusan berdasarkan berbagai
pertimbangan dan bahkan ada kemungkinan tidak hanya
berdasarkan kedua metode ini saja.

www.indonesiafinancetoday.com
35

Contoh Analisa Saham LQ-45

Jenis saham: Blue chip/kapitalisasi besar. Thn 2008 pendapatan, laba dan surplus naik 30%,
arus kas naik tipis, karena belanja modal naik dan kerugian non operational. Surplus neraca
naik, karena pembayaran hutang. Thn 2009 pendapatan, laba, arus kas semua turun 10%-30%.
Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Thn 2010 pendapatan dan
laba naik, arus kas naik tipis, karena laba non operational turun dan belanja modal naik. Surplus
neraca naik, karena harta lancar naik. Thn 2011 pendapatan, laba dan arus kas naik 10%,
meskipun belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Kinerja Q 3 turun
dibanding Q2.

KESIMPULAN
Industri dan skala ekonomi emiten tidak membutuhkan investasi modal yang besar untuk
memperoleh pendapatan dan laba yang besar. Emiten memiliki surplus arus kas dan neraca
yang stabil tidak terpengaruh pada fluktuasi belanja modal. Dengan kinerja laba selama periode
ini, prospek kedepan emiten sangat bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
36

CONTOH STOCK LQ45 LINK TO DATABASE EMITEN

www.indonesiafinancetoday.com
37

DAFTAR INDEX LQ45


Berikut daftar emiten LQ 45 terbaru Bursa Efek Indonesia (BEI) Agustus 2011 - Januari 2012
No.
1
2
3
4
5
6
7
8
9
10
11
12
13
14
15
16
17
18
19
20
21
22
23
24
25
26
27
28
29
30
31
32
33
34
35
36
37
38
39
40
41
42
43
44

Nama Emiten LQ45


PT Astra Agro Lestari Tbk
PT Adaro Energy Tbk
PT Aneka Tambang Tbk
PT Astra International Tbk
PT Bank Central Asia Tbk
PT Bank Negara Indonesia Tbk
PT Bank Rakyat Indonesia Tbk
PT Bank Tabungan Negara Tbk
PT Bank Danamon Indonesia Tbk
PT BPD Jawa Barat Tbk
PT Bank Mandiri Tbk
PT Bakrie dan Brothers Tbk
PT Borneo Lumbung Energi dan Metal
PT Berau Coal Energy Tbk
PT Bumi Resources Tbk
PT Charoen Pokphand Indonesia Tbk
PT Delta Dunia Makmur Tbk
PT Bakrieland Development Tbk
PT Energi Mega Persada Tbk
PT XL Axiata
PT Gudang Garam Tbk
PT Gajah Tunggal Tbk
PT Harum Energy
PT Indofood CBP Sukses Makmur Tbk
PT International Nickel Indonesia Tbk
PT Indofood Sukses Makmur Tbk
PT Indika Energy Tbk
PT Indocement Tunggal Prakarsa Tbk
PT Indosat Tbk
PT Indo Tambangraya Megah Tbk
PT Jasa Marga Tbk
PT Kalbe Farma Tbk
PT Krakatau Steel
PT Lippo Karawaci Tbk
PT PP London Sumatra Indonesia Tbk
PT Medco Energi Internasional Tbk
PT Perusahaan Gas Negara Tbk
PT Tambang Batubara Bukit Asam Tbk
PT Holcim Indonesia Tbk
PT Semen Gresik Tbk
PT Timah Tbk
PT Telekomunikasi Indonesia Tbk
PT Bakrie Sumatera Plantations Tbk
PT United Tractors Tbk

Kode
AALI
ADRO
ANTM
ASII
BBCA
BBNI
BBRI
BBTN
BDMN
BJBR
BMRI
BNBR
BORN
BRAU
BUMI
CPIN
DOID
ELTY
ENRG
EXCL
GGRM
GJTL
HRUM
ICBP
INCO
INDF
INDY
INTP
ISAT
ITMG
JSMR
KLBF
KRAS
LPKR
LSIP
MEDC
PGAS
PTBA
SMCB
SMGR
TINS
TLKM
UNSP
UNTR

45

PT Unilever Indonesia Tbk

UNVR

Status
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Baru
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Baru
Tetap
Tetap
Baru
Baru
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Baru
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap
Tetap

www.indonesiafinancetoday.com
38

1
2
3
4

PT
PT
PT
PT

Alam Sutera Realty Tbk


Bank Bukopin Tbk
Bumi Serpong Damai Tbk
Bakrie Telecom

PT Elnusa Tbk

ASRI
BBKP
BSDE
BTEL
ELSA

Keluar
Keluar
Keluar
Keluar
Keluar

www.indonesiafinancetoday.com
39

LANGKAH-LANGKAH PENGGUNAAN
APLIKASI ONLINE KALKULATOR SAHAM

Step 1:

Klik situs www.indonesiafinancetoday.com

Step 2:

Klik tombol Stock Valuation di sisi tengah atas layar yang berwarna merah

Step 3:

Klik Code (terletak disisi kiri atas layar) dan pilih simbol stock yang anda kehendaki
yang terlampir lebih dari 450 stock yang ditampilkan menurut abjad

Step 4:

Klik tombol calculate (terletak di tengah atas layar) setelah anda menentukan
pilihan stock

Step 5:

Apabila anda ingin memperoleh analisa fundamental 3 tahun terakhir index LQ 45


silahkan klik tombol LQ 45 di pojok kanan atas layar

Step 6:

Silahkan pilih stock yang dikehendaki pada index LQ 45 dan analisa fundamental 3
tahun terakhir tercantum disebelah kanan atas layar

Step 7:

Analisa fundamental dikupas lebih mendalam klik Related news yang membawa
anda pada halaman Stock Market Database
beberapa informasi seperti:

dimana terdapat

Company profile
Financial
Stock Data
Latest news
Data dan grafik pergerakan harga saham yang anda pilih secara Live.

www.indonesiafinancetoday.com
40

ANALISA FUNDAMENTAL SUB SEKTOR


1.

PERTANIAN
Bibit dan Riset dan Pengembangan
Emiten didalam industri ini terdiri dari beberapa emiten dengan kapitalisasi besar,
menengah dan kecil. Kinerja rata-rata emiten yang berskala besar pada subsektor ini naik
sangat perlahan, meskipun diakhir periode condong menurun, sedangkan emiten skala
menengah mengalami kinerja fundamental nya tidak stabil, naik dan turun secara
ekstrim. Emiten dengan skala kecil tidak bagus kinerjanya. Investasi pada sub sektor ini
membutuhkan dana segar yang besar untuk mencapai skala ekonomis tertentu. Sehingga
emiten kecil sulit untuk meningkatkan kinerja nya, karena dengan investasi modal yang
terbatas dan minim untuk pengembangan, sulit untuk meningkatkan laba dengan pesat.
Ketidak stabilan kinerja atau yang cenderung turun, disebabkan oleh kemampuan
distribusi yang terbatas dan intervensi produk asing yang memang diijinkan pada era
perdagangan bebas ini.
Sub Sektor ini terbukti tidak akan berkembang secara pesat apabila tidak ada campur
tangan pemerintah untuk memberikan fasilitas khusus, seperti dana murah, pelatihan
intensif dan bantuan manajemen pengelolaan. Dan yang terpenting adalah dibasmi
praktek-praktek rentenir dan tengkulak yang langsung membeli kepada petani, karena
menyebabkan harga pasar lokal menjadi tidak kompetitif.
Saham: BISI, BTEK, CKRA

Kayu
Emiten-emiten yang termasuk didalam sub sektor ini terdiri dari emiten skala kecil dan
menengah keduanya memiliki kinerja fundamental yang kurang bagus. Emiten yang baru
membaik pada akhir periode yaitu kuwartal III 2011, tetapi itu belum bisa dijadikan
jaminan karena kinerja historis tidak stabil dan emiten tersebut baru saja lepas dari
tekanan defisit arus kas dan neraca selama 3 tahun terakhir. Sedangkan emiten lain
sampai saat ini masih dalam tekanan defisit neraca dan arus kas karena investasi tidak
sebanding dengan returnnya. Pengolahan kayu yang memberikan nilai optimal harus
melalui proses pengolahan dimana membutuhkan investasi besar dan sulit dilakukan
emiten dengan skala kecil menengah, sehingga harus diupayakan penggalangan dana
untuk investasi pabrik pengolahan kayu menjadi barang jadi yang siap dibeli konsumen
retail dalam skala masal. Karena keterbatasan kapasitas, maka emiten hanya
memproduksi sebagian kecil dari hasil produksi yang dijadikan barang siap jadi, selbihnya
diekspor secara gelondongan bahan mentah atau setengah jadi dimana nilai ekonomisnya
rendah.
Saham: SULI, TIRT

www.indonesiafinancetoday.com
41

Pakan Ternak
Emiten didalam sub sektor ini dari beberapa emiten, dua diantaranya ber kapitalisasi
besar. Ketiga emiten disini kinerjanya cukup bagus dan mereka sudah mengalami proses
menuai hasil dari investasi besar yang sudah mereka lakukan beberapa tahun yang lalu,
meskipun emiten MAIN masih harus berjuang menurunkan tingkat investasi dan sekaligus
mengoptimalkan pertumbuhan labanya. Industri pakan ternak karena pemainnya sedikit
masih memberikan peluang yang lebih luas.
Saham: CPIN, JPFA, MAIN, SIPD, FISH

Perkebunan (Kelapa Sawit/Crude Palm Oil)


Sub sektor industri ini hampir semua bergerak di bidang perkebunan kelapa sawit. Emiten
yang memiliki kinerja bagus pada sub sektor ini bergerak dalam perkebunan kelapa sawit
yaitu emiten-emiten berskala besar. Emiten-emiten tersebut pada umumnya sudah lama
beroperasi sehingga investasi yang dibutuhkan untuk meningkatkan produksi tidak
sebesar emiten pemula. Beberapa emiten melakukan diversifikasi usaha dari hulu ke hilir
pada industri ini menunjukkan kinerja yang kurang stabil, karena tingkat investasi yang
besar dan dalam jangka pendek belum bisa menghasilkan return yang diharapkan. Secara
umum sub sektor industri kelapa sawit masih menarik dan trend kinerja masih meningkat
terus.
Saham: AALI, BWPT, GZCO, JAWA, LSIP, SGRO, SIMP, SMAR, TBLA, UNSP

Perikanan
Emiten didalam industri ini terdiri dari beberapa emiten dengan kapitalisasi kecil dan
menengah. Kinerja rata-rata emiten pada subsektor ini tidak ada yang bagus, ada dua
emiten mengalami defisit arus kas dan neraca defisit. Sedangkan emiten lainnya
mengalami peningkatan pada periode terakhir, tetapi tentu tidak bisa dijadikan jaminan
kinerja kedepan karena secara historis kinerja nya tidak stabil. Investasi pada sub sektor
ini membutuhkan dana segar yang besar untuk mencapai skala ekonomis tertentu.
Sehingga emiten kecil sulit untuk meningkatkan kinerja nya, karena dengan investasi
modal yang terbatas dan minim untuk pengembangan, sulit untuk meningkatkan laba
dengan pesat.
Sub Sektor ini terbukti tidak akan berkembang secara pesat apabila tidak ada campur
tangan pemerintah untuk memberikan fasilitas khusus, seperti dana murah, pelatihan
intensif dan bantuan manajemen pengelolaan. Ditambah faktor keamanan usaha, karena
akhir-akhir ini marak pencurian ikan di perairan Indonesia oleh nelayan asing.
Saham: CPRO, DSFI, IIKP

www.indonesiafinancetoday.com
42

Peternakan
Emiten didalam industri ini terdiri dari emiten dengan kapitalisasi kecil dan menengah.
Kinerja rata-rata emiten pada subsektor ini tidak begitu bagus, emiten skala kecil
mengalami defisit arus kas dan neraca defisit. Sedangkan emiten skala menengah
kinerjanya tidak stabil. Investasi pada sub sektor ini membutuhkan dana segar yang
besar untuk mencapai skala ekonomis tertentu. Sehingga emiten kecil sulit untuk
meningkatkan kinerjanya, karena dengan investasi modal yang terbatas dan minim untuk
pengembangan, sulit untuk meningkatkan laba dengan pesat.
Saham: CPDW, MBAI

2.

PERTAMBANGAN
Batubara
Emiten pada sektor ini didominasi oleh perusahaan blue chip dengan kapitalisasi besar.
Hampir semua emiten kapitalisasi besar dimana produktifitas laba sangat tergantung
pada pengelolaan dan pertumbuhan investasi modal yang umumnya tinggi. Meskipun
beberapa emiten besar sangat produktif dengan investasi modal yang rendah. Emiten
dengan skala kecil memiliki beban berat yaitu hutang dan belanja modal yang tinggi tapi
laba masih minimal bahkan negatif. Sedangkan beberapa emiten yang baru IPO memang
terlihat pertumbuhan yang tajam, meskipun hal tersebut belum menjamin kestabilan
kinerja pada masa datang.
Beberapa emiten besar mengalami pertumbuhan yang jenuh dan datar atau menurun,
dimana penyebabnya adalah ekspansi lahan baru atau eksplorasi baru yang
menyebabkan investasi modal naik tajam. Sedangkan beberapa emiten besar sukses
mempertahankan tingkat laba dengan investasi yang ditekan terus. Hal ini dimungkinkan
karena pengembangan pada lahan yang sama dimana secara historis lahan tersebut
sangat produktif dengan reserve yang besar. Pada sub sektor ini terutama emiten besar,
berorientasi pada pasar luar negeri dengan kontrak jangka panjang, sehingga sebagian
besar pendapatan tergolong tetap dan cukup stabil. Sedangkan emiten dengan skala kecil
kurang bisa bersaing mendapatkan kontrak jangka panjang untuk pasar luar negeri.
Saham:

ADRO, ARII, ATPK, BORN, BRAU, BUMI, BYAN, DEWA, DOID, GEMS,
GTBO, HRUM, ITMG, KKGI, PKPK, PTBA

Minyak dan Gas Bumi


Emiten-emiten pada industri ini semua masuk dalam kategori kapitalisasi menengah dan
besar. Sub sektor Migas membutuhkan dana yang besar baik untuk investasi modal
maupun modal kerja. Kinerja hampir semua emiten di sub sektor ini mengalami defisit
pada arus kas. Hal ini bisa dipahami karena kegiatan pengembangan usaha melalui
aktifitas eksplorasi ladang minyak atau aktifitas distribusi produk membutuhkan dana
www.indonesiafinancetoday.com
43

yang besar. Sedangkan laba atau return yang diperoleh dari investasi modal tersebut
jauh di bawah tingkat investasinya. Harga minyak mentah dunia yang meningkat
ternyata diikuti pula oleh kenaikan investasi modal, sehingga pertumbuhan laba yang
dihasilkan masih kurang tinggi agar mampu mengatasi defisit arus kas. Sedangkan
kekuatan neraca masih belum bisa mengatasi defisit arus kas, karena pada saat yang
sama terjadi kenaikan hutang perusahaan sejalan dengan naiknya investasi modal.
Saham: ARTI, BIPI, ELSA, ENRG, MEDC, RUIS, PTRO, BORN, ELSA, MIRA, ERAA

Tambang Logam, Mineral dan Batu-Batuan


Emiten didalam sub sektor ini terdiri dari beberapa emiten dengan kapitalisasi besar dan
sisanya kecil dan menengah. Kendala pengembangan usaha masih terletak pada
besarnya investasi modal yang dibutuhkan dan skala ekonomi tertentu. Sehingga
menghadapi masalah pengembangannya, karena produktifitas laba tetap belum optimal
sedangkan biaya investasi yang menggunakan dana pinjaman dituntut pembayaran
bunga dan angsuran secara rutin yang memberatkan kinerja emiten. Meskipun demikian
emiten berskala besar pun menghadapi masalah pengembangannya, karena produktifitas
laba tetap belum optimal sedangkan biaya investasi yang menggunakan dana pinjaman
dituntut pembayaran bunga dan angsuran secara rutin yang memberatkan kinerja
emiten. Terlebih lagi bagi emiten besar milik pemerintah dan swasta dihadapi oleh
masalah sosial dan lingkungan, terutama hak konsesi penambangan banyak dilanggar
oleh masyarakat dan tidak ada tindakan cepat dan tegas dari pemerintah pusat atau
daerah. Isue penambangan liar yang tetap dan makin marak semenjak otonomi daerah
diberlakukan, menunjukkan kurang selaras komunikasi antar pusat dan daerah. Juga
issue lingkungan, pencemaran dan corporate social responsibility belum jelas pola aturan
mainnya. Disamping itu juga issue divestasi kepada perusahaan pemerintah daerah yang
tentu saja harus diproses menurut prosedur praktek bisnis yang umum. Beberapa issue
diatas yang menghambat, sehingga lambat laun kemampuan laba emiten makin lama
menurun.
Saham: ANTM, BRMS, CITA, CNKO, INCO, SMRU, TINS, CTTH, MITI

3.

MANUFAKTUR
Elektronika
Emiten pada sub sektor in terdiri dari satu emiten berskala menengah dan bergerak
dibidang perakitan alat-alat elektronik. Persaingan usaha di sektor ini datang dari pihak
asing terutama China dan Taiwan. Pesaing memiliki organisasi yang lebih besar dan
profesional dan jaringan distribusi lokal yang kuat, disamping harga bisa lebih murah.
Emiten disini mengalami pertumbuhan kinerja laba yang statis dan mengalami tekanan
defisit arus kas dan neraca, sehingga kesulitan untuk bisa bersaing dan salah satu syarat
keberhasilan adalah skala ekonomis, variasi produk, jaringan distribusi dan skala produksi
untuk menekan harga jual
Saham: PTSN
www.indonesiafinancetoday.com
44

Kabel
Emiten pada sub sektor in terdiri dari sebagian besar emiten berskala kecil dan
menengah. Hanya satu emiten berkapitalisasi menengah yang memiliki kinerja yang naik
terus. Industri sektor kabel mengalami penurunan yang tajam sejak era teknologi
nirkabel diperkenalkan. Lebih dari itu dilihat dari sudut harga jual produk kabel memang
sulit bersaing dengan produk nirkabel. Emiten dalam sektor ini banyak menghadapi
kendala rendahnya kinerja terutama belanja modal yang tinggi dan tingkat hutang yang
besar sehingga emiten mengalami periode deficit neraca dan arus kas, karena return dari
laba jauh dari optimal.
Kinerja emiten yang tidak stabil disebabkan antara lain tingkat permintaan tidak menentu
atau tidak rutin, sementara pengembangan usaha melalui investasi modal harus tetap
dilakukan.
Saham: IKBI, JECC, KBLI, KBLM, SCCO, VOKS

Kayu dan Pengolahan


Emiten-emiten yang termasuk di dalam sub sektor ini bervariasi dari yang berskala kecil,
menengah sampai besar. Prospek kedepan yang dinilai dari kinerja laba, pendapatan,
arus kas dan neraca ternyata hanya satu emiten yang baru bagus kinerjanya pada
periode terakhir, akan tetapi inipun tidak bisa menjadi patokan emiten ini akan terus naik
atau stabil kinerjanya, karena histori sebelumnya tidak bagus. Sedangkan emiten lainnya
semua ber kinerja buruk, jadi tidak ada yang mempunyai prospek bagus pada masa
datang. Kendala atau hambatan emiten untuk memperbaiki kinerja keuangannya adalah
besarnya hutang baik jangka panjang atau pendek sehingga kinerja neraca deficit.
Kendala lain tentunya investasi modal untuk pengembangan peningkatan kapasitas
produksi atau yang terkait, sudah tentu sangat besar karena jenis industri ini memang
sarat modal. Kienrja laba sulit mencapai tingkat optimal dan hampir selalu berada di
bawah besarnya nya investasi. Rendahnya produktifitas penjualan dan laba, tentunya
akibat menurunnya kebutuhan kertas karena dampak yang kuat dari era digital atau
paperless.
Saham: FASW, KBRI, SAIP, SPMA, TKIM, ALDO, INKP, INRU

Keramik dan Kaca


Emiten pada sub sektor ini didominasi oleh emiten dengan kapitalisasi kecil dan
menengah dan hanya satu emiten dengan kapitalisasi besar. Beberapa emiten mengalami
kemajuan pesat pada periode terakhir dimana kinerja sebelumnya tidak baik, sehingga
kinerja terakhir belum bisa dijadikan pegangan prediksi kinerja ke depannya. Sub sektor
ini tentunya memperoleh imbas positif akibat berkembangnya sektor konsumsi terhadap
kepemilikan properti yang dirlihat pada pertumbuhan kredit kepemilikan rumah, usaha
www.indonesiafinancetoday.com
45

pengembangan rumah tinggal atau komersial dan industri dasar seperti semen. Banyak
emiten yang berhasil meningkatkan kapasitas produksinya yang selama ini beroperasi di
bawah kapasitas normalnya, karena terjadi peningkatan permintaan pasar. Tentunya
kenaikan kapasitas produksi ini tidak memerlukan dana investasi yang besar, kecuali
pengembangan atau peningkatan kapasitas dengan cara membangun pabrik baru atau
akuisisi. Prospek kedepan memang akan menarik melihat kondisi yang kondusif ini dan
disertai peningkatan kinerja emiten.
Saham: AMFG, ARNA, IKAI, KIAS, MLIA, TOTO

Kimia
Emiten yang termasuk kedalam sub sektor ini didominasi oleh emiten dengan kapitalisasi
kecil sampai menengah dan hanya 2 emiten dengan kapitalisasi besar. Sebagian besar
emiten dengan kapitalisasi kecil sulit berkembang karena tingginya investasi modal dan
tidak diimbangi oleh pertumbuhan laba yang optimal. Disamping itu beban hutang akibat
pembiayaan pengembangan usaha dengan belanja modal. Kinerja produktifitas laba
sebagian besar emiten tidak menentu atau tidak stabil. Meskipun diperlukan skala
ekonomis yang besar agar bisa berkembang lebih besar (merupakan kendala utama
emiten berkapitalisasi kecil), tetapi emiten berskala besar juga mengalami kesulitan
karena tingkat investasi modal yang tinggi dibutuhkan untuk pengembangan atau
peningkatan kapasitas, tetapi tidak diikuti oleh pertumbuhan laba yang optimal. Salah
satu hambatan tidak optimalnya laba yang dihasilkan dari pertumbuhan investasi adalah
tingginya hutang emiten.
Saham: BRPT, BUDI, DPNS, EKAD, INCI, SRSN, TPIA, UNIC

Logam
Emiten dalam sub sektor ini didominasi oleh emiten dengan kapitalisasi kecil dan
menengah dan hanya satu emiten berskala besar. Banyak emiten yang memiliki kinerja
yang berfluktuasi dan tidak stabil, disamping belanja modal yang tinggi dan tidak
diimbangi oleh laba yang optimal dan penggunaan dana pinjaman untuk membiayai
investasi pengembangan. Lebih lagi beberapa emiten dalam kondisi merugi dan malah
tidak beroperasi atau stagnan. Kinerja yang tidak stabil banyak ditentukan oleh skala
ekonomis yang kurang memadai yang dimiliki para emiten, sehingga mereka kurang kuat
untuk bersaing dengan pemain dengan skala besar baik dari dalam atau luar negeri.
Industri ini belum banyak menarik investor strategis mengingat kendala skala ekonomis
atau kapitalisasi kecil kemungkinan besar bisa diatasi melalui peran serta pemerintah
(kecil kemungkinan untuk diandalkan) atau melalui konsolidasi dengan cara merger dan
acquisition dimana peran serta investor strategis yang mampu melakukan aktifitas
tersebut. Wacana konsolidasi ini mungkin menarik, karena beberapa emiten dengan
kapitalisasi kecil sebenarnya memiliki histori kinerja yang stabil dan menguntungkan.
Saham: ALMI, BAJA, BTON, CLPI, CTBN, GDST, GEMA, INAI, ITMA
www.indonesiafinancetoday.com
46

Otomotif
Emiten yang termasuk di dalam sub sektor otomotif terdiri dari berbagai macam mulai
dari kapitalisasi kecil sampai besar. Kinerja terbaik emiten pada sub sektor ini didominasi
oleh emiten skala besar dan blue chip yaitu emiten ATPM (agen tunggal pemegang merk)
mobil dan motor yang terlaris didunia. Kemudian kinerja diikuti emiten dengan
kapitalisasi menengah dan sebagai pabrikan komponen spesifik yang menguasai pasar
nasional dan regional. Pabrikan dengan komponen umum memang sulit mencetak kinerja
yang gemilang, karena beratnya beban investasi, hutang bank dan return berupa laba
sulit mencapai tingkat optimal. Kekuatan franchise brand ternama yang best selling
menjadi kunci keberhasilan disamping pengelolaan manajemen yang professional, karena
ikatan tersebut memiliki kekuatan pencitraan, produk dan distribusi yang mendunia.
Ceruk pasar yang menjadi kunci keberhasilan adalah industri komponen yang specific
dengan cakupan yang luas pada produksi, kapasitas, jasa pelayanan dan dan selanjutnya
membuat konsumen yang loyal. Dengan jumlah penduduk lebih dari 250 juta di Indonesia
dan permintaan kendaraaan bermotor yang sangat besar, tentunya merupakan potensi
pasar yang sangat menjanjikan. Meskipun pengembangan usaha untuk meningkatkan
kapasitas produksi yang membutuhkan dana yang besar dan umumnya dibiayai oleh
pinjaman bank atau pihak ketiga, dengan kekuatan franchise (merk) yang kuat, distribusi
yang luas disertai pengeloaan yang baik, return on investment (laba) yang dihasilkan bisa
mencapai tingkat optimal.
Saham: ASII, AUTO, BRAM, GDYR, GJTL, IMAS, INDS, LPIN

Plastik dan Kemasan


Emiten pada sub sektor in terdiri dari sebagian besar emiten berskala kecil dan sisanya
menengah. Industri ini tidak mampu menonjolkan brand atau kekuatan merek dagang
karena mereka memasok kepada pabrikan produk-produk yang sudah ternama yang
memiliki merek dagang yang kuat. Karenanya keberadaan emiten pada sektor ini kurang
mendapat minat dari para investor atau trader. Meskipun beberapa diantara mereka
memiliki kinerja yang baik secara historis dengan trend yang meningkat. Kendala emiten
kecil dan menengah tentu saja pencapaian skala ekonomi tertentu, karena keterbatasan
pembiayaan dan persaingan yang cukup kuat.
Saham:
YPAS

AKKU, AKPI, APLI, BRNA, ICBP, FPNI, IGAR, IPOL, LAPD, SIMA, TRST,

Pulp dan Kertas


Emiten-emiten yang termasuk didalam sub sektor ini bervariasi dari yang berskala kecil,
menengah sampai besar. Prospek kedepan yang dinilai dari kinerja laba, pendapatan,
arus kas dan neraca ternyata hanya satu emiten yang baru bagus kinerjanya pada
periode terakhir, akan tetapi inipun tidak bisa menjadi patokan emiten ini akan terus naik
atau stabil kinerjanya, karena histori sebelumnya tidak bagus. Sedangkan emiten lainnya
semua ber kinerja buruk, jadi tidak ada yang mempunyai prospek bagus pada masa
datang. Kendala atau hambatan emiten untuk memperbaiki kinerja keuangannya adalah
www.indonesiafinancetoday.com
47

besarnya hutang baik jangka panjang atau pendek sehingga kinerja neraca defisit.
Kendala lain tentunya investasi modal untuk pengembangan peningkatan kapasitas
produksi atau yang terkait, sudah tentu sangat besar karena jenis industri ini memang
sarat modal. Kienrja laba sulit mencapai tingkat optimal dan hampir selalu berada
dibawah besarnya nya investasi. Rendahnya produktifitas penjualan dan laba, tentunya
akibat menurunnya kebutuhan kertas karena dampak yang kuat dari era digital atau
paperless.
Saham: FASW, KBRI, SAIP, SPMA, TKIM, ALDO, INKP, INRU

Semen
Emiten yang tergolong dalam sub sektor ini adalah emiten berkapitalisasi besar dan
tergolong blue chip. Industri ini memang membutuhkan investasi modal yang besar
sehingga tidak ada pemain kecil dan menengah yang mampu bersaing karena skala
ekonomis dibutuhkan untuk membuat usaha ini menjadi layak dan menguntungkan.
Secara kinerja para emiten bagus, karena didukung oleh kondisi usaha lain yaitu property
dan infrastruktur juga tentunya pertumbuhan ekonomi secara umum yang menekan
tingkat suku bunga bank, sehingga daya beli masyarakat meningkat dan kemampuan
investasi perusahaan pada industri ini meningkat. Dalam skala tertentu perusahaan
mampu memanfaatkan asset yang ada dengan pengembangan yang tidak membutuhkan
dana yang besar atau investasi modal yang ditekan terus, akan tetapi laba yang
dihasilkan bisa berlipat ganda. Dilain pihak karena skala emiten begitu besar akan
mencapai suatu titik pengembangan yang di haruskan untuk membangun pabrik baru
berdasarkan permintaan pasar yang begitu tinggi. Pembangunan pabrik baru disamping
investasi yang begitu tinggi, juga waktu yang dibutuhkan bagi pabrik baru untuk bisa
berproduksi dibutuhkan waktu lebih dari satu tahun (2-4 tahun), sehingga emiten
mengalami penurunan kinerja.
Saham: INTP, SMCB, SMGR

Tekstil
Emiten di dalam industri ini bervariasi tetapi didominasi oleh emiten dengan kapitalisasi
kecil dan menengah. Emiten dengan skala besar hanya satu dan kinerja baru pada
periode terakhir saja membaik, sebelumnya kurang bagus. Kinerja selebihnya rata-rata
emiten pada subsektor ini tidak bagus, diantaranya banyak yang mengalami defisit arus
kas dan neraca, juga kemampuan menghasilkan laba masih sangat rendah jauh dari
tingkat optimal. Industri textile pada khususnya memang merupakan industri yang sudah
menurun (sunset industri), karena fasilitas dan mesin produksi yang digunakan
merupakan produk lama yang sudah tertinggal secara teknologi, sedangkan beberapa
emiten yang sudah memulai melakukan modernisasi fasilitas dan mesin masih berada
dalam fase investasi yang tinggi dan laba yang dihasilkan belum mencapai tingkat return
yang optimal. Kapitalisasi kecil dan menengah yang mendominasi sub sektor ini sebagai
kendala untuk industri ini berkembang, karena industri ini ditentukan oleh skala ekonomi
yang besar. Karena kinerja, produktifitas laba dan return yang rendah sehingga sulit bagi
www.indonesiafinancetoday.com
48

pihak perbankan atau lembaga keuangan lain baik dalam atau luar negeri tertarik untuk
menginvestasikan dana mereka kedalam sub sektor ini.
Emiten yang berperan di pasar terbuka membuka ruang seluas-luasnya bagi pesaing
terutama yang datang dari India dan China atau Negara Asia lainnya, dimana praktek
dumping atau subsidi pemerintah setempat berperan penting di dalam meningkatkan
daya saing yaitu dengan menurunkan harga jual. Peran pemerintah di era perdagangan
bebas memang dibatasi oleh perjanjian bilateral dan multilateral seperti organisasi WTO
(World Trade Organization).
Saham: ADMG, ARGO, ERTX, ESTI, HDTX, INDR

4.

INDUSTRI BARANG KONSUMSI


Alas Kaki
Jumlah emiten dalam sub sektor ini hanya terdiri dari beberapa emiten berkapitalisasi
kecil. Beberapa emiten sebelumnya sudah delisted karena berbagai sebab, terutama
jatuhnya kinerja keuangan. Emiten yang ada sekarangpun memiliki kinerja keuangan
yang tidak bagus. Industri alas kaki di Indonesia memang sejak lama hanya beroperasi
sebagai outsourcing merek merk global dan beberapa merk lokal yang mencoba untuk
bersaing berguguran satu demi satu dalam waktu yang tidak begitu lama. Industri lokal
yang membawa merk sendiri umumnya bermula dari industri rumah tangga, sehingga
dengan skala ini sulit sekali mencapai skala ekonomis karena sulitnya memperoleh modal.
Beberapa tahun yang lalu posisi Indonesia sempat menjadi tujuan utama perusahaan
sepatu kelas dunia untuk memproduksi secara lokal karena biaya yang relative murah
dan kompetitif, juga kualitas produk bisa diandalkan. Tetapi setelah Negara China
membuka diri disusul dengan Vietnam, investor global memindahkan operasional pabrik
mereka dari Indonesia, karena regulasi dan kemudahan investasi di China dan Vietnam
jauh lebih kondusif dari pada di Indonesia, lagi pula ditambah persoalan issue social
seperti demo buruh kerap terjadi di Indonesia, juga insentif investasi jauh dari menarik.
Segmen sepatu olahraga jelas merupakan dominasi produk asing, hanya menyisakan
produk sandal atau sejenisnya yang memiliki peluang bagi produk lokal, meskipun
produsen sepatu olah raga juga merambah kearah sana.
Saham: BATA, BIMA, SIMM

Farmasi
Emiten didalam industri ini bervariasi tetapi didominasi oleh emiten dengan kapitalisasi
kecil dan menengah. Kinerja rata-rata emiten pada subsektor ini cukup bagus. Salah satu
kunci keberhasilan emiten kecil dan menengah adalah franchise atau merk produk
mereka yang kuat dan pengelolaan yang professional. Sedangkan emiten menengah dan
besar memiliki jaringan distribusi yang luas dan pencitraan produk yang baik yatiu
dengan meningkatnya belanja iklan pada media terutama media elektronik seperti TV.
www.indonesiafinancetoday.com
49

Dengan kinerja laba yang tumbuh pesat, mereka berhasil melakukan efisiensi operasional
dan menurunkan investasi modal mereka tanpa mengorbankan pertumbuhan laba bersih.
Industri sub sektor ini termasuk didalam prioritas pengawasan pemerintah dibawah
Lembaga Pengawasan Obat dan Makanan, sehingga produk didalam industri ini
terlindungi dari produk-produk illegal yang tidak melalui proses perijinan dan pengawasan
pemerintah. Dengan jumlah penduduk lebih dari 250 juta membuat pasar lokal masih
sangat berpotensi kedepannya.
Saham: DVLA, INAF, KAEF, KLBF, MERK, PYFA, SCPI, SQBB, SQBI, TSPC, SDMU, SRAJ

Garmen
Emiten dalam industri ini bervariasi tetapi didominasi oleh emiten dengan kapitalisasi
kecil dan menengah. Kinerja rata-rata emiten pada subsektor ini tidak bagus, diantaranya
banyak yang mengalami defisit arus kas dan neraca, juga kemampuan menghasilkan laba
masih sangat rendah jauh dari tingkat optimal. Industri garmen tidak bisa terlepas dari
industri textile yang memang merupakan industri yang sudah menurun (sunset industri),
karena kedua industri ini memiliki fasilitas dan mesin produksi yang digunakan
merupakan produk lama yang sudah tertinggal secara teknologi, sedangkan beberapa
emiten yang sudah memulai melakukan modernisasi fasilitas dan mesin masih berada
dalam fase investasi yang tinggi dan laba yang dihasilkan belum mencapai tingkat return
yang optimal. Kapitalisasi kecil dan menengah yang mendominasi sub sektor ini sebagai
kendala untuk industri ini berkembang, karena industri ini ditentukan oleh skala ekonomi
yang besar. Karena kinerja, produktifitas laba dan return yang rendah sehingga sulit bagi
pihak perbankan atau lembaga keuangan lain baik dalam atau luar negeri tertarik untuk
menginvestasikan dana mereka kedalam sub sektor ini.
Emiten yang berperan di pasar terbuka membuka ruang seluas-luasnya bagi pesaing
terutama yang datang dari India dan China atau Negara Asia lainnya, dimana praktek
dumping atau subsidi pemerintah setempat berperan penting didalam meningkatkan daya
saing yaitu dengan menurunkan harga jual. Peran pemerintah di era perdagangan bebas
memang dibatasi oleh perjanjian bilateral dan multilateral seperti organisasi WTO (World
Trade Organization).
Saham: CNTB, CNTX, KARW, MYRX, PBRX, RICY

Kosmetik dan Barang Keperluan Rumah Tangga


Emiten pada sub sektor in terdiri dari beberapa emiten berskala menengah dan kecil dan
hanya satu berskala besar (emiten global yang berpusat di luar negeri). Kinerja emiten
secara umum semua memiliki trend meningkat. Salah satu kunci keberhasilan emiten
besar adalah franchise atau merk produk mereka yang kuat, ditambah dengan jaringan
distribusi yang luas, pencitraan produk yang baik dan pengelolaan yang professional.
Emiten dengan skala kecil dan menengah ternyata sanggup meraih ceruk pasar tertentu
karena mereka sudah berada di pasar puluhan tahun yang lalu dengan konsep perawatan
tubuh dan wajah dengan ramuan tradisional, sehingga citra produk mereka sudah
www.indonesiafinancetoday.com
50

melekat pada segmen pasar tertentu. Sedangkan emiten global seperti Unilever memang
tidak meiliki kesulitan melakukan penetrasi meskipun ada pesaing global lain seperti
Procter dan Gamble yang belum listed di Bursa Efek Indonesia. Kekuatan pencitraan
produk terbukti tidak bisa dilakukan didalam waktu pendek, sehingga pemain baru di
sektor ini sulit masuk kecuali mereka sanggup melakukan penetrasi pasar dengan biaya
rendah atau salah satunya dengan cara multi level marketing. Prospek kedepan industri
ini akan masih didominasi oleh pemain-pemain lama yang produk nya sudah memiliki
konsumen yang loyal.
Saham: MRAT, MBTO, TCID, UNVR

Makanan dan Minuman


Emiten pada sub sektor in bervariasi dari emiten berskala kecil, menengah dan besar.
Kinerja emiten juga bervariasi, beberapa emiten berskala kecil mulai menunjukkan
kenaikan kinerja yang pesat pada periode terakhir, meskipun demikian kinerja terakhir
mereka tidak bisa dijadikan alasan yang kuat untuk memprediksi kinerja kedepan, tetapi
perlu pembuktian setiap kuwartal kedepan apakah kinerja mereka stabil dengan
pertumbuhan yang meningkat. Sedangkan emiten berskala besar hampir semua memiliki
fundamental kinerja yang makin kuat. Salah satu kunci keberhasilan emiten besar adalah
franchise atau merk produk mereka yang kuat, ditambah dengan jaringan distribusi yang
luas, pencitraan produk yang baik dan pengelolaan yang professional. Dengan kinerja
laba yang tumbuh pesat, mereka berhasil melakukan efisiensi operasional dan
menurunkan investasi modal mereka tanpa mengorbankan pertumbuhan laba bersih.
Salah satu kendala emiten berskala kecil dan menengah adalah besarnya investasi modal
untuk pengembangan kapasitas produksi, pemasaran dan distribusi, dimana pembiayaan
tersebut umumnya berasal dari bank dimana hutang akan membumbung tinggi,
sedangkan investasi pengembangan lebih menarik dibiayai oleh investor strategis atau
IPO, sehingga beban pengembalian investasi bersumber pada besar/kecilnya dividen yang
dibagikan. Pasar makanan dan minuman mulai dari produk kebutuhan pokok sampai
makanan dan minuman premium mampu meraih hampir seluruh lapisan segmen pasar.
Keterbukaan pada era informasi seperti saat ini dimana banyak stasiun TV swasta yang
beroperasi dan meningkatnya belanja iklan untuk sub sektor ini karena emiten dan
pengusaha makanan dan minuman yakin akan kekuatan media iklan untuk menjaring
para konsumen membeli produk mereka. Meskipun demikian banyak produk-produk luar
negeri yang melakukan ekspansi ke pasar Indonesia, baik secara langsung atau
kemitraan dengan pengusaha lokal dan mereka juga menggunakan media iklan melalui
media TV, cetak, billboard dst. Emiten berskala besar tidak secara intensif beriklan di
media, tetapi lebih fokus kepada kekuatan distribusinya. Peran pemerintah melalui
Lembaga Pengawasan Obat dan Makanan cukup baik sehingga produk lokal terlindungi
dari produk-produk asing atau yang tidak melalui proses pengawasan pemerintah.
Saham: ADES, AISA, CEKA, INDF, MYOR, PSDN, ROTI, SKLT, STTP, ULTJ, MBAI,
DLTA, DAVO, SOBI

www.indonesiafinancetoday.com
51

Peralatan Rumah tangga


Emiten didalam industri ini terdiri dari beberapa emiten dengan kapitalisasi kecil dan
menengah. Kinerja rata-rata emiten pada subsektor ini tidak begitu bagus, kendala
utama adalah rendahnya produktifitas dan pertumbuhan laba yang tidak stabil dan tidak
optimal. Investasi pada sub sektor ini membutuhkan dana segar yang besar untuk
mencapai skala ekonomis tertentu. Sehingga emiten kecil sulit untuk meningkatkan
kinerja nya, karena dengan investasi modal yang terbatas dan minim untuk
pengembangan, sulit untuk meningkatkan laba dengan pesat dan konsisten. Industri ini
banyak di dominasi perusahaan home industri dimana kesulitan terbesar adalah meraih
permodalan untuk mencapai skala ekonomis. Kondisi era perdagangan bebas membuat
makin maraknya produk Negara asing memasuki pasar lokal dengan berbagai variasi
produk dan harga yang bersaing dan memiliki kelebihan distribusi yang kuat.
Saham: KDSI, KICI, LMPI

Rokok
Emiten didalam sub sektor ini terdiri dari beberapa emiten dengan kapitalisasi besar.
Emiten rokok tersebut memiliki kinerja yang bagus, pertumbuhan laba naik terus dan
menekan atau mempertahankan investasi modal sehingga tidak ada kenaikan. Meskipun
kampanye anti rokok begitu kuat, larangan merokok ditempat umum di berlakukan dan
diterapkan sangsi bagi yang melanggar, akan tetapi animo merokok masyarakat tetap
tinggi terutama diluar perkotaan yang tidak terkenan atau terpengaruh oleh kampanye
anti rokok. Industri rokok dunia sebenarnya sudah menurun sejak 10 tahun yang lalu,
terutama di Negara barat, karena pengenaan pajak yang sangat tinggi sehingga harga
rokok membumbung tinggi yang berpengaruh kuat terhadap konsumsi rokok, apalagi
pemerintahan Negara-negara tersebut sangat aktif melakukan sosialisasi dan pengenaan
sangsi denda yang besar. Akibat perubahan iklim kampanye anti rokok dunia yang
menimbulkan kesadaran pada individu masyarakat akan pentingnya kesehatan dan efek
negative dari merokok, maka porsi belanja iklan di media elektronik melorot tajam dan
digantikan oleh industri makanan dan minuman dan industri telepon genggam dan
internet. Meskipun tekanan kampanye anti rokok yang begitu kuat, tetapi prospek emiten
rokok di Indonesia masih akan tetap stabil kinerja kedepannya dan teknologi produksi
yang semakin modern akan menekan biaya pengembangan investasi modal.
Saham: GGRM, HMSP, RMBA

5.

PROPERTI DAN INFRASTRUKTUR


Infrastruktur
Emiten-emiten pada industri ini semua masuk dalam kategori kapitalisasi menengah dan
besar. Kinerja emiten juga bervariasi ada yang bagus, buruk dan berpotensi naik terus,
tetapi memiliki histori kinerja yang tidak stabil. Kondisi persaingan dan praktek bisnis
www.indonesiafinancetoday.com
52

yang terkait pada KKN (korupsi, kolusi dan nepotisme) masih kental di sub sektor
konstruksi bangunan dan infrastruktur, sehingga kualitas bangunan akan dikorbankan,
dimana selanjutnya akan terjadi pencitraan yang negatif. Beberapa emiten mengalami
pasang surut kinerja terutama perputaran atau pendapatannya, karena persaingan yang
ketat dan jasa konstruksi secara umum yaitu jenis bangunan public tidak memiliki skill
khusus, meskipun demikian pengelolaan proyek yang baik dan professional yang
menjadikan emiten memiliki nilai khusus dibanding kontraktor lain. Meskipun demikian
sub sektor ini masih berpotensi bertumbuh pesat, karena kondisi suku bunga yang turun
terus dan permintaan akan konsumsi kepemilikan rumah, apartemen dan sejenisnya
tetap tinggi. Industri pendukung juga ikut berkembang seperti industri semen dan
perlengkapannya.
Saham: ADHI, DGIK, JKON, PTPP, SCBD, SSIA, TOTL, TRUB, WIKA

Jalan Tol
Emiten didalam industri ini terdiri dari beberapa emiten dengan kapitalisasi kecil dan
besar. Dua emiten berskala besar memiliki kinerja yang baik, meskipun perlu
diperhatikan konsistensi dari kinerja produktifitas dan labanya. Kedua emiten besar
tersebut adalah pengelola jalan tol dimana konsesi yang dikelola adalah investasi
strategis dan menghasilkan pemasukan yang tinggi. Kendala utama emiten jalan tol
adalah pengembangan investasi modal yang sangat tinggi dengan pengembalian laba
bertahap sesuai dengan trafik yang lewat konsesi jalan tol tersebut. Secara umum
pengelolaan jalan tol di kota metropolitan seperti Jakarta dengan jumlah penduduk lebih
dari 10 juta dan kendaran bermotor mobil yang meningkat terus, maka secara umum
usaha ini sangat layak. Akan tetapi kendala utama dari pengelola jalan tol adalah skala
ekonomis, dalam hal ini adalah konsesi yang dimiliki apakah memiliki skala besar atau
tidak, karena besar kecil nya trafik kendaraan sangat berpengaruh terhadap
pengembalian investasinya. Kekuatan politis dan dukungan investor perbankan atau
sejenisnya merupakan kunci utama didalam menciptakan kinerja yang pesat dan stabil.
Saham: JSMR, CMMP, META

Properti
Emiten pada sub sektor in bervariasi dari emiten berskala kecil, menengah dan besar.
Kinerja emiten juga bervariasi, beberapa emiten berskala kecil mulai menunjukkan
kenaikan kinerja yang pesat pada periode terakhir, meskipun demikian kinerja terakhir
mereka tidak bisa dijadikan alasan yang kuat untuk memprediksi kinerja kedepan, tetapi
perlu pembuktian setiap kuwartal kedepan apakah kinerja mereka stabil dengan
pertumbuhan yang meningkat. Cakupan usaha emiten bervariasi tergantung besar
kecilnya skala usaha, mulai dari perumahan cluster skala kecil menengah, sampai
apartmen, perkantoran dan super mall. Kendala utama sektor property adalah
pembiayaan melalui pinjaman bank untuk pengembangan sarana dan prasarana,
sehingga pada periode pengembangan terjadi belanja modal yang tinggi sehingga arus
www.indonesiafinancetoday.com
53

kas akan tertekan atau malah defisit, sedang kondisi neraca juga mengalami tekanan
karena tumbuhnya hutang. Sektor property sangat dipengaruhi oleh kesehatan
perbankan sedangkan perbankan tergantung pada stabilitas moneter dan suku bunga.
Kondisi saat ini cukup kondusif bagi usaha property karena tingkat suku bunga turun
terus dan dari kacamata fund manajer asing mereka mengukur dengan yield surat utang
Negara yang di perdagangkan dipasar global. Suku bunga yang turun, selanjutnya akan
meningkatkan kredit konsumsi kepemilikan rumah dan selanjutnya meningkatnya kredit
konstruksi. Bidang usaha ini masih tertutup bagi pihak asing untuk melakukan investasi
sebagai developer terutama landed house, karena itu usaha ini masih terproteksi oleh
regulasi tersebut.
Saham: APLN, ASRI, BAPA, BIPP, BKDP, BSDE, COWL, CTRA, CTRP, CTRS, KIJA,
KPIG, LAMI, LCGP, LPCK, LPKR, MDLN, MKPI, MTLA, OMRE, DART, DILD, DUTI,
ELTY, EMDE, FMII, GMTD, GPRA, GWSA, JIHD, PUDP, PWON, PWSI, RBMS, SCBD,
RDTX, SIIP, SMDM, SMRA, JRPT, RODA

6.

KEUANGAN DAN PERBANKAN


Asuransi
Sebagian besar emiten hanya berkapitalisasi kecil dan hanya dua yang berkapitalisasi
besar dan satu berskala menengah. Kinerja emiten berskala kecil hanya 4 yang bagus,
tetapi belum menjamin kinerja yang stabil, karena emiten skala kecil umumnya rentan
terhadap fluktuasi. Sedangkan emiten berskala besar hanya satu yang memiliki kinerja
bagus. Emiten yang berskala besar adalah anak perusahaan bank kelas menengah besar
dan yang memiliki kinerja baik adalah asuransi jiwa. Sebagian dan hampir semua emiten
yang beskala kecil menjalankan asuransi kerugian. Usaha asuransi di Indonesia memang
secara prakteknya belum merupakan suatu kebutuhan bagi sebagian besar pengusaha
atau individu, karena itulah aktifitas perdagangan saham asuransi di bursa juga tidak
aktif. Promosi asuransi lebih didominasi oleh perusahaan asuransi asing yang berskala
besar, sehingga pencitraan kebutuhan asuransi bagi publik akan lebih aman bila ditangani
perusahaan besar dan berasal dari luar negeri. Kegiatan promosi seperti ini yang sulit di
lakukan perusahaan skala kecil, karena keterbatasan dana. Sehingga kembali lagi pada
persoalan skala ekonomis dimana kebutuhan investasi modal untuk pengembangan usaha
akan terbatas bagi emiten skala kecil. Selanjutnya otomatis, kemampuan produktifitas
laba tidak optimal.
Saham: ABDA, AHAP, AMAG, ASBI, ASDM, ASJT, ASRM, LPGI, MREI, PNIN, PNLF

Perbankan
Emiten yang termasuk kedalam sub sektor ini terdiri dari 31 bank, dimana bank tergolong
ber skala besar ada 9, berskala menengah ada 13 dan ber skala kecil ada 9. Dari 9 bank
berskala besar ada 2 bank yang kinerjanya harus dibuktikan kinerjanya pada periode
berikutnya karena kinerja fundamental tidak stabil, meskipun periode terakhir kinerja
naik pesat. Sedangkan 7 bank besar lainnya memiliki kinerja yang stabil dan bagus. Bank
kelas menengah ada 4 bank yang berkinerja kurang baik dan 3 diantaranya harus
membuktikan konsistensi kinerja di periode berikutnya. Sedangka 6 bank yang berkinerja
baik sebagian besar ber skala menengah besar. Bank berskala kecil ada 6 bank yang
www.indonesiafinancetoday.com
54

berkinerja tidak baik dan 3 bank memiliki kinerja yang naik pesat pada periode-periode
terakhir, tetapi masih perlu dibuktikan konsistensinya pada masa mendatang. Dari
evaluasi diatas terlihat bahwa bank berskala besar dan menengah besar yang sanggup
memiliki kinerja bagus, sedangkan bank yang berskala menengah kecil sangat berat
untuk bersaing dan memperbaiki kinerjanya.
Secara umum margin bunga kotor bank memang besar bisa mencapai diatas 60%,
karena itu prospek perbankan masih bagus kedepannya. Kondisi itu juga didukung oleh
terus turunnya tingkat suku bunga dan yield surat utang negara yang akan meningkatkan
minat investor asing. Dengan suku bunga turun maka kegiatan usaha sektor riel akan
meningkat, selanjutnya akan meningkatkan daya beli masyarakat yang menjadikan
kadidat untuk menerima kredit konsumsi.
Sulit bersaingnya bank beskala kecil karena citra buruk akibat krisis bank Century (bank
kecil), sehingga masyarakat lebih memilih menabung di bank besar. Kondisi
menyebabkan bank kecil akan kekurangan dana untuk menyalurkan kredit sehingga
mereka harus raise funding ke bank menengah dan besar dimana cost of fund nya akan
lebih tinggi daripada dana yang berasal dari tabungan nasabah. Dengan demikian bank
menengah dan besar memiliki peluang lebih besar untuk mengembangkan usahanya
dengan cepat dengan biaya dana yang lebih rendah. Kondisi perbankan memang sangat
tergantung kondisi moneter dan ekonomi nasional, dimana kondisi tersebut akan kondusif
bila didukung oleh kondisi politik dan keamanan yang stabil.
Saham: AGRO, BABP, BACA, BAEK, BBCA, BBKP, BBNI, BBNP, BBRI, BBTN, BCIC,
BDMN, BEKS, BJBR, BKSW, BMRI, BNBA, BNGA, BNII, BNLI, BSIM, BSWD, BTPN,
BVIC, INPC, MAYA, MCOR, MEGA, NISP,PNBN,SDRA

Perusahaan Efek
Emiten didalam industri ini semua terdiri emiten dengan kapitalisasi kecil. Kinerja ratarata emiten pada subsektor ini tidak ada yang bagus, ada sedikit emiten mengalami
kenaikan kinerja pada periode terakhir, tetapi itu tidak bisa dijadikan jaminan kinerja
selanjutnya, karena secara historis kinerja mereka tidak stabil. Secara umum persaingan
bisnis emiten sangat ketat dan tidak bisa menonjol karena produk dimana mereka
sebagai perantara adalah sama satu sama lain. Kinerja emiten terkadang melonjak tajam,
karena laba besar akibat perdagangan sesaat, begitu juga rugi besar yang timbul. Kinerja
sesaat ini bersifat fluktuatif akibat momentum tertentu, sehingga pola kinerja seperti ini
sangat fluktuatif dan tidak bisa stabil kedepannya. Semua emiten juga sudah menerapkan
media on-line trading, sehingga tidak ada emiten yang menonjol, inovasi yang lain adalah
melengkapi produk mereka dengan analisa-analisa yang memiliki warna berbeda satu
sama lainnya.
Sehingga emiten kecil sulit untuk meningkatkan kinerja nya, karena dengan investasi
modal yang terbatas dan minim untuk pengembangan, sulit untuk meningkatkan laba
dengan pesat.
Saham: AKSI, HADE, HDFA, KREN, OCAP, PANS, PEGE, RELI, TRIM, YULE, UNIT

www.indonesiafinancetoday.com
55

Investasi
Emiten didalam industri ini terdiri emiten dengan dominasi kapitalisasi besar dan kecil dan
hanya satu yang menengah. Kinerja bervarisasi khusus kapitalisasi besar, kinerja buruk
terkendala oleh investasi modal yang berfluktuasi karena sebagai holding investasi
tergantung investasi pada anak perusahaan, sehingga otomatis arus kas dan neraca akan
tertekan, karena laba tidak stabil. Untuk emiten kapitalisasi besar beberapa sudah
mampu mengelola investasi modal secara konsisten, sehingga pertumbuhan laba dan
produktifitasnya bisa stabil kenaikannya. Sedang emiten berskala kecil ada beberapa
yang berkinerja baik dan stabil, tetapi selebihnya terkendala oleh arus kas dan neraca
yang deficit.
Sektor industri yang dimasuki oleh emiten-emiten tersebut bervariasi dengan strategi
portfolio yang berbeda satu dan lainnya, ada yang sebagai minoritas dan ada juga
mayoritas didalam kepemilikan dalam anak-anak perusahaan. Salah satu strateginya
adalah masuk kedalam sektor tertentu dan memiliki peran dari sektor industri hulu
sampai hilir.
Saham: ABMM, ALKA, BHIT, BMTR, BNBR, ETWA, MLPL, PLAS, POOL, ITTG

Pembiayaan (Leasing)
Emiten didalam industri ini terdiri emiten dengan kapitalisasi kecil sampai besar. Dominasi
pada emiten dengan skala kecil dan kinerja mereka sebagian besar bagus dan hanya satu
emiten yang berkinerja buruk. Meskipun bagus kinerjanya, tapi emiten dengan skala kecil
masih rentan terhadap fluktuasi persaingan apalagi menghadapi emiten dengan skala
besar. Emiten dengan skala menengah kinerjanya tidak terlalu bagus dan masih harus
dibuktikan dengan kinerja laba yang stabil kedepan. Emiten berskala besar kinerjanya
bagus dan hanya satu yang perlu diperhatikan konsitensinya. Salah satu emiten yang
berskala besar merupakan emiten yang tergabung pada kelompok bank papan atas atau
sudah dimiliki sebagian besar oleh bank papan atas, sehingga kinerjanya yang
sebelumnya memang sudah baik menjadi lebih besar. Kondisi ini makin menjauhkan
persaingan dengan emiten skala kecil dan menengah, karena emiten skala besar memiliki
kemampuan memperoleh dana dengan biaya lebih murah dibanding pesaing berskala
kecil dan menengah, apalagi emiten tersebut dimiliki oleh bank papan atas.
Saham: ADMF, BBLD, BFIN, BPFI, CFIN, DKFT, DEFI, INCF, MFIN, TIFA, TRUS, VRNA,
WOMF

7.

PERDAGANGAN BARANG DAN JASA


Distribusi
Emiten didalam industri ini terdiri dari beberapa emiten, diantaranya 8 emiten dengan
kapitalisasi kecil 3 emiten dengan skala menengah dan 2 emiten besar. Emiten-emiten
yang berskala kecil bervariasi jenis usahanya dari distribusi barang elektronik, alat
kesehatan, agen alat berat, distribusi dan toko buku, jasa katering dan lainnya. Kinerja 5
www.indonesiafinancetoday.com
56

emiten skala kecil tidak bagus dan hanya 2 emiten memiliki kinerja bagus, sedangkan 1
emiten perlu dibuktikan kestabilan kinerjanya kedepan. Emiten berskala menengah 2
emiten memiliki usaha agen alat berat sektor tambang dan distribusi kendaraan
bermotor. Kinerja mereja 2 emiten bagus dan 1 emiten masih meragukan. Sedangkan
emiten besar terdiri agen alat berat untuk tambang dan penyalur obat-obat an dan
keduanya memiliki kinerja yang baik sekali. Pada sektor ini terlihat bahwa emiten dengan
skala besar yang menguasai jaringan distribusi yang luas memiliki potensi lebih besar dari
pada emiten kelas kecil dan menengah. Kunci sukses pada sektor ini ditentukan oleh
pengelolaan yang profesional dan pencitraan produk yaitu yang memiliki leading
posisition di pasaran. Sedangkan kendalanya tentunya penjualan dan laba yang konsisten
harus bisa dipenuhi.
Saham: ERAA, EPMT, GREN, HEXA, INTA, PSAB, SDPC, SUGI, TGKA, TKGA, TIRA,
TRIO, TMPI, TURI, UNTR

Franchise/Waralaba
Emiten didalam industri ini terdiri dari emiten dengan kapitalisasi menengah dan kecil.
Kinerja kedua emiten cukup bagus terutama emiten yang berskala menengah secara
historis kinerja mereka stabil dan konsisten. Sedangkan emiten berskala kecil sudah
mulai bangkit pada 2 periode terakhir. Ke dua emiten tersebut menjalankan usaha yang
sama (head-to-head competition) yaitu waralaba ayam goreng (fried chicken) dimana
waralaba asing yang memang memiliki posisi global leadership lebih unggul daripada
waralaba lokal.
Saham: FAST, PTSP

Hiburan (Theme Park)


Emiten didalam industri ini terdiri dari emiten dengan kapitalisasi menengah dan kecil.
Kinerja emiten yang berskala menengah kurang stabil karena pertumbuhan laba dan arus
kas tidak konsisten, karena fluktuasi investasi modal yang menghambat pertumbuhan
laba, juga pengelolaan hutang yang terus bertambah sejalan dengan pengembangan
usaha dan pemiliharaan fasilitas yang ada. Sedangkan emiten yang berskala kecil
kinerjanya stabil dan memiliki pasar Indonesia Timur dimana sangat sedikit pesaing nya
di area tersebut. Dengan posisi market leader di wilayah mereka masing-masing potensi
peningkatan kinerja harusnya tinggi, maka pengelolaan usaha yang lebih professional
sangat diperlukan dalam rangka peningkatan kinerja.
Saham: PJAA, GMTD

Jasa
Emiten didalam industri ini terdiri dari beberapa emiten, diantaranya 18 emiten dengan
kapitalisasi kecil dan 2 emiten dengan skala menengah. Emiten-emiten yang berskala
www.indonesiafinancetoday.com
57

kecil bervariasi jenis usahanya dari agen perjalanan, fasilitas turis, media periklanan,
agen periklanan dan advertising, hotel kelas menengah dan sebagainya. Kinerja emiten
kelas kecil itu 13 emiten memiliki kinerja yang tidak bagus dan hanya 5 emiten yang
memiliki potensi kedepan, Kendala utama tentunya besarnya modal untuk pengembangan
usaha, seperti membuka cabang baru, meningkatkan armada penjualan, sedangkan
produktifitas laba tidak optimal. Sementara itu hutang naik terus. Emiten yang beskala
menengah memiliki usaha hotel kelas atas dan komersial property, dimana usaha pada
kepemilikian komersial property mampu menghasilkan kinerja yang baik. Sedangkan
hotel kelas atas terkendala oleh pasang surut tamu hotel dan besarnya biaya
pemeliharaan.
Saham: ABBA, ANTA, BAYU, BUVA, HOME, ICON, INPP, IATA, PDES, PSKT, PANR,
CASS, PLIN, MFMI, JTPE, FORU, MAMI, JSPT, RAJA, SONA, GMCW, PNSE, SHID

Perdagangan Eceran
Emiten terdiri dari kapitalisasi kecil sampai besar. Emiten berskala kecil terdiri dari 5
emiten dan 3 diantaranya kinerjanya tidak baik, satu emiten bagus dan satu lagi perlu
dibuktikan konsistensinya. Emiten berskala menengah terdiri dari 4 emiten 2 diantaranya
memiliki kinerja bagus dan dua lainnya tidak bagus. Emiten berskala besar terdiri dari 4
emiten 2 diantaranya memiliki kinerja bagus dan dua lainnya tidak bagus. Sektor
perdagangan eceran memang bervariasi jenis barang yang dijual, yang terlihat memiliki
kinerja yang baik adalah emiten yang fokus pada segmen pasar tertentu misalnya fashion
kelas atas, alat rumah tangga, pakaian kelas bawah dan lainnya. Sedangkan emiten pada
bidang super market (department store) akan bertahan dengan kinerja baik apabila
memiliki jaringan distribusi yang luas. Pesaing terberat mereka datang dari perdagangan
eceran asing.
Saham: ACES, AMRT, CSAP, GOLD, HERO, MAPI, MIDI, MPPA, RALS, RIMO.

Perdagangan Grosir
Emiten terdiri dari kapitalisasi kecil sampai besar. Emiten berskala kecil terdiri dari 11
emiten dan 7 diantaranya kinerjanya tidak baik, satu emiten bagus dan dua lagi perlu
dibuktikan konsistensinya. Emiten berskala menengah terdiri dari 3 emiten semua
memiliki kinerja tidak bagus. Emiten berskala besar terdiri dari 1 emiten memiliki kinerja
bagus. Sektor perdagangan grosir jenis barang yang didistribusikan beraneka ragam dan
banyak emiten tidak memiliki kinerja yang baik. Kendala utama adalah margin yang tipis
dan sulit menciptakan kekuatan merk dagang mereka karena mereka tidak melakukan
kegiatan promosi karena tipisnya keuntungan per unit. Emiten yang memiliki skala besar
dengan fasilitas storage yang besar dan produk mereka spesifik dan fokus secara
perlahan mereka bisa membentuk kinerja yang baik. Secara umum mereka yang berada
didalam sektor ini terkendala pada besarnya investasi sementara return dari laba untuk
pengembalian investasi diperoleh dalam jangka panjang, sementara persaingan yang
ketat dan pengelolaan yang profesional seperti penyediaan persediaan yang tepat waktu
merupakan kunci keberhasilan pedagangan grosir ini.

www.indonesiafinancetoday.com
58

Saham: AIMS, AKRA, APLI, ASIA, DSSA, INTD, KONI, KARK, LTLS, MDRN, MICE,
OKAS, SUGI, WAPO, WICO

Perdagangan Komputer
Emiten didalam industri ini terdiri dari beberapa emiten dengan kapitalisasi menengah
dan kecil. Emiten dengan skala menengah hanya satu yang baik kinerjanya yaitu emiten
yang tergabung kedalam grup blue chip atau besar. Sedangkan emiten berskala kecil
yang menjalankan usaha dibidang teknologi informasi sebagai pemasok dan kontraktor
piranti lunak dan keras tidak memiliki kinerja yang baik. Kunci keberhasilan usaha pada
industri ini terletak pada franchise atau produk piranti keras dan lunak merk global atau
ternama dan didukung oleh jaringan distribusi yang luas seperti yang tergabung pada
grup besar. Tetapi tanpa posisi global leadership dari produk yang di jual, tetap sulit
mencapai kinerja yang diharapkan.
Saham: ASGR, MTDL, MYOH

Transportasi
Emiten didalam industri ini terdiri dari beberapa emiten, diantaranya dengan kapitalisasi
kecil, menengah dan besar. Emiten yang berskala kecil terdiri dari bidang usaha
transportasi darat seperti bus dan taxi, juga transportasi sungai dan laut, seperti
penyewaan kapal tongkang dan pelayaran lokal. Kinerja emiten skala kecil di sektorsektor tersebut semua kurang baik. Emiten yang berskala menengah semua memiliki
usaha pelayaran cargo dan kinerja semua tidak baik. Sedangkan emiten besar 2 memiliki
usaha pelayaran samudra dan satu penerbangan nasional. Kinerja emiten pelayaran tidak
baik, hanya emiten penerbangan pada periode terakhir meningkat kinerjanya.
Usaha pelayaran sangat terkendala oleh besarnya investasi yang selanjutnya menekan
arus kas dan memberat beban hutang, sementara produktifitas laba tidak optimal. Hal ini
disebabkan oleh persaingan yang ketat, meskipun peraturan melarang kapal dengan
berbendera asing dilarang memasuki perairan Indonesia yang seharusnya menjadi
keuntungan bagi pengusaha lokal, akan tetapi prakteknya adalah pelayaran dari
Indonesia sebagian besar hanayalah sebagai feeder bagi pelabuhan di Singapura.
Sedangkan usaha transportasi darat seperti taxi dan bus juga mengalami kendala salah
satunya pengelolaan yang tidak profesional dan ekonomi biaya tinggi seperti ijin trayek
dan pungutan-pungutan lainnya. Sedangkan emiten yang kinerjanya berpotensi baik
kedepan adalah penerbangan dimana emiten sudah melakukan restrukturisasi hutang dan
armada sejak lama, sehingga saat ini mereka berhasil menstabilkan beban investasi
modal dan berhasil meningkatkan produktifitas labanya.
Saham: APOL, BLTA, BULL, CMPP, GIAA, HITS, MBSS, RIGS, SAFE, SMDR, TMAS,
TRAM, WINS, WEHA, ZBRA

www.indonesiafinancetoday.com
59

8.

TELEKOMUNIKASI dan MULTI MEDIA


Telekomunikasi
Emiten didalam industri ini bervariasi dari skala kecil sampai besar. Emiten berskala kecil
ada 5 dan hanya satu emiten yang kinerjanya naik pada periode terakhir, tapi tidak dapat
dijadikan jaminan prospek kedepan karena secara historis tidak stabil, sedangkan
selebihnya kinerjanya buruk semua. Emiten berskala menengah ada 3 dan hanya satu
yang memiliki kinerja yang sangat bagus dan yang lain buruk. Emiten berskala besar
adalah operator telepon selular dan satu operator TV kabel. Dari operator selular hanya
satu yang memiliki kinerja sangat baik, selebihnya buruk semua, hanya satu operator
selular yang kinerjanya bagus, tetapi produktifitas laba tidak optimal. Dalam industri
seperti ini bagi emiten kelas kecil yang memiliki usaha perakit handset selular, penyedia
konten, media komunikasi, penyedia jasa internet dan kontraktor pemasangan dan
testing. Emiten skala kecil ini sulit bersaing dan memiliki kinerja yang baik, karena
investasi modal yang belum stabil dan pengelolaannya belum mencapai tingkat laba yang
optimal, tingkat hutang tinggi sehingga arus kas dan neraca tertekan. Sedangkan emiten
kelas menengah hanya satu yang tergolong group besar yang memiliki usaha
konglomerasi mulai dari stasiun TV, media cetak dan digital yang memiliki kinerja baik,
selebihnya adalah operator selular yang baru mulai beersaing setelah mengakuisisi
operator selular yang hampir bangkrut.
Persaingan di industri ini didominasi oleh operator selular yang kunci suksesnya adalah
skala yang besar, distribusi yang luas, konsumen yang loyal dan kemampuan beriklan
dengan skala besar. Sedangkan usaha yang terkait sulit bersaing dan memiliki kinerja
bagus, karena produk yang mereka jual adalah bersifat umum atau banyak pesaing
sejenis, mereka belum memiliki produk inti yang berbeda dengan pesaing.
Saham: BTEL, EXCL, FREN, INVS, CENT, DNET, LPLI, MNCN, SKYB, RINA, ISAT,
TLKM, KBLV

Media
Emiten didalam industri ini terdiri dari beberapa emiten, diantaranya dengan dominasi
kapitalisasi menengah dan kecil. Dua emiten memiliki usaha stasiun TV umum (free
broadcast), tiga pada media digital, penyedia konten, teknologi informasi dan media
cetak. Satu emiten memiliki usaha diversifikasi dari keagenan, teknologi informasi,
penyedia aplikasi perbankan, telco dll. Kinerja emiten skala kecil hampir semua tidak
bagus, hanya satu emiten yang baru bangkit tapi belum bisa menjamin prospek
kedepannya. Kinerja emiten kelas menengah hampir semua bagus, hanya satu emiten
perlu di perhatikan kinerja berikut karena historinya kinerja tidak stabil. Tidak ada emiten
dengan skala besar, karena emiten yang memiliki usaha stasiun TV kelas menengah tetap
bisa bersaing pada segmen pasar tertentu karena terlihat dari kinerja mereka yang cukup
baik. Prospek kedepan emiten kelas menengah dengan catatan mereka bisa
mempertahankan kinerja pelayanan dan kualitas jasa, mereka tetap akan bertahan di
segmen pasar tertentu.
www.indonesiafinancetoday.com
60

Saham: EMTK, IDKM, INDX, LMAS, PTIS, SCMA, TMPO, VIVA

Analisa grafik: AALI


Jenis saham: Blue chip/kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan, laba dan surplus naik 30%,
arus kas naik tipis, karena belanja modal naik dan kerugian tidak rutin. Surplus neraca naik,
karena pembayaran hutang. Tahun 2009 pendapatan, laba, arus kas semua turun 10%-30%.
Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan
dan laba naik, arus kas naik tipis, karena laba tidak rutinturun dan belanja modal naik. Surplus
neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan, laba dan arus kas naik 10%,
meskipun belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Kinerja Q 3 turun
dibanding Q2.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
10.718
10.969
11.317
9.581
12.207
13.583
14.578
10.901
11.153
11.504
9.797
12.438
14.875
14.818
29.400
12.950
9.800
14.100
16.850
21.050
23.850
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
11.237
13.363
21.334
21.327
28.067
23.253
29.446
45.052
11.499
13.645
21.637
21.630
28.442
23.650
29.881
45.501
24.800
18.500
20.700
26.800
22.700
22.950
19.300
22.250

MAR
13.373
13.569
23.950

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Industri dan skala ekonomi emiten tidak membutuhkan investasi modal yang besar untuk
memperoleh pendapatan dan laba yang besar. Emiten memiliki surplus arus kas dan neraca
yang stabil tidak terpengaruh pada fluktuasi belanja modal. Dengan kinerja laba selama periode
ini, prospek kedepan emiten sangat bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
61

Analisa grafik: ABBA


Jenis saham: kapitalisasi rendah. Tahun 2008 laju pendapatan dan surplus neraca menguat, tapi
laba turun dan Arus Kas jatuh karena belanja modal yang melonjak 2 x lipat. Tahun 2009
kondisi yang sama Tahun lalu berlanjut, laba memburuk, tapi Arus Kas menguat positif karena
belanja modal turun drastis. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, tapi neraca jadi defisit, Arus
Kas defisit karena belanja modal yang naik 20 x lipat. Tahun 2011 defisit neraca masih ada,
pendapatan naik, laba turun dan Arus Kas menguat akibat belanja modal turun lagi menjadi
20% dari 2010. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
18
17
17
17
66
76
42
39
40
40
86
97
152
175
175
140
140
120
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
(87)
27
(174)
(395)
(81)
(91)
(58)
51
(50)
(284)
29
11
76
93
88
280
199
168

MAR

JUN

DEC
86
108
77

85
107
56

PDC
(76)
42
94

(76)
42
116

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Beberapa kinerja Emiten ini tidak bisa di prediksi kedepannya terutama; investasi barang modal
dan struktur hutang, sehingga prediksi kemampuan meraih laba juga terlalu sulit, karena data
historis menunjukkan fluktuasi yang tidak menentu.

www.indonesiafinancetoday.com
62

Analisa grafik: ABDA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 laju pendapatan naik, tapi fundamental lain
menurun terutama Arus Kas akibat naiknya belanja modal. Tahun 2009 semua fundamental
membaik salah satu sebab turunnya belanja modal. Tahun 2010 semua fundamental membaik,
karena penguatan disemua lini. Tahun 2011 penguatan berlanjut pesat. Dibanding Q2 pada Q3
penjualan dan surplus neraca naik, tapi laba dan arus kas turun, karena investasi modal naik
20X.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
18
17
17
193
66
76
86
769
212
167
170
193
574
678
780
769
190
230
190
190
175
200
215
300
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
4.580
1.641
1.353
2.396
6.647
6.754
1.291
1.804
4.580
1.641
1.353
2.396
6.647
6.754
1.291
1.804
455
430
455
510
640
640
620
710

MAR

JUN

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Secara fundamental emiten stabil kinerjanya, kasus Tahun 2008, belanja modal tidak bisa
menghasilkan return yang sesuai. Industri asuransi masih belum menarik minat banyak
investor bursa, karena kecilnya saham beredar dan kapitalisasi rendah.

www.indonesiafinancetoday.com
63

Analisa grafik: ABMM


Jenis saham: kapitalisasi menengah besar. Tahun 2008 emiten mengalami kerugian yang cukup
besar akibat dari tingginya hutang baik jangka pandek atau panjang, sehingga neraca deficit
cukup besar. Kerugian itu otomatis menyebabkan arus kas juga deficit. Tahun 2009 penjualan
naik 20% dan emiten cetak laba yang cukup besar, akibat produktifitas yang tinggi akibat
investasi modal yang naik hampir 4 x dari Tahun 2008. Kekuatan laba tersebut digunakan untuk
membayar hutang yang jatuh tempo, sehingga neraca menjadi surplus.
Tahun 2010
pendapatan naik, tapi laba turun 40% dan investasi moda naik diiukuti hutang yang cukup
besar, sehingga arus kas dan neraca menjadi deficit. Tahun 2011 emiten baru IPO dan Laba
naik tajam juga penjualannya, investasi ditekan turun 60% sehingga arus kas menjadi surplus
dan neraca deficit berkurang tajam. Hutang meningkat meskipun investasi ditekan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten terutama penjualan naik terus, sedangkan laba agak fluktuatif meskipun trend
masih naik. Investasi modal yang naik terus dimana tingkat pertumbuhannya diatas laba
sehingga pada 2011 investasi ditekan turun. Posisi neraca masih lemah karena dua periode
terakhir defisit. Prospek bagus tetapi tergantung pada tingkat laba yang belum optimal dan
tingkat hutang jangka panjang yang tinggi harus di turunkan.
www.indonesiafinancetoday.com
64

Analisa grafik : ACES


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua lini fundamental menguat karena
naiknya belanja modal yang menghasilkan hasil maksimal. Tahun 2009 penguatan berlanjut
dengan laju lebih rendah. Tahun 2010 laju pendapatan dan laba naik, tapi surplus neraca dan
Arus Kas melemah akibat naiknya belanja modal yang belum mencapai hasil maksimal. Tahun
2011 peningkatan modal kerja dengan hutang yang memperlemah surplus neraca, tetapi
diperoleh peningkatan pesat dari pendapatan, laba dan Arus Kas. Dibanding Q2 pada Q3
penjualan, laba dan surplus neraca naik, arus kas turun, karena investasi naik 1.5X.

Year
Q
Low
High
Price

Year
Q
Low
High
Price

MAR
876
896
1.000

JUN

2008
SEP
745
765
880

DEC
758
778
900

2009
MAR
JUN
SEP
DEC
775
1.025
1.219
1.332
1.389
795
1.053
1.250
1.409
1.420
750
690
920
1.230
1.480

2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
1.973
1.962
2.414
1.328
2.102
2.240
2.131
3.092
2.009
2.002
2.458
1.371
2.150
2.294
2.192
3.156
1.650
1.860
2.025
2.850
2.600
3.000
3.350
3.600

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Emiten sudah efektif dan efisien di dalam mengelola investasi modal, karena menghasilkan laba
dan penjualan dengan pertumbuhan tinggi. Penurunan pada surplus neraca akibat investasi
modal hanya bersifat sementara. Prospek kedepan bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
65

Analisa grafik: ADES


Jenis saham : kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, usaha merugi, Arus Kas dan
neraca defisit. Tahun 2009 pendapatan naik tipis, emiten mencetak laba, Arus Kas surplus tipis
karena belanja modal turun dan neraca surplus karena restrukturisasi hutang (pembayaran
hutang, perpanjangan tenor dan pembiayaan kembali). Periode ini penggabungan usaha dengan
Coca-cola. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik pesat, maka Arus Kas naik 50x lipat. Surplus
neraca juga menguat, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik pesat, tapi laba
turun. Arus Kas relatif stabil, karena belanja modal turun tajam dan surplus neraca karena
pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan dan surplus neraca naik, tapi laba dan
arus kas turun, karena investasi naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja naik pesat sejak 2010, investasi menghasilkan laba tinggi. Neraca dan arus Kas stabil .
Prospek kedepan tergantung konsistensi kinerja pada periode berikutnya (titik balik usaha
Tahun 2010, belum menjamin stabilitas).

www.indonesiafinancetoday.com
66

Analisa grafik: ADHI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik pesat, tetapi laba, Arus Kas
dan surplus neraca malah turun akibat naiknya hutang jangka pendek, belanja modal dan
pertanda tidak efisien rutin. Tahun 2009 semua fundamental naik pesat terutama laba dan Arus
Kas akibat turunnya belanja modal. Tahun 2010 pendapatan dan surplus neraca tertekan dalam,
tetapi laba dan Arus Kas malah membaik. Ini pertanda opersional 2009-2010 tidak stabil. Tahun
2011 semua fundamental tertekan drastis, terutama surplus neraca menjadi defisit.

Year
Q
Low
High
Price

Year
Q
Low
High
Price

MAR

JUN
(258)
277
730

2008
SEP
DEC
MAR
JUN
(270)
(269)
(268)
191
230
234
240
684
610
340
270
275

2009
SEP
313
838
425

2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
(282)
(91)
478
1.155
(656)
(402)
295
616
1.153
1.845
21
246
450
590
960
920
840
790

DEC
443
904
460

429
975
410

PDC
(428)
(311)
510

(305)
(184)
455

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten tidak konsisten, sangat tergantung pada fluktuasi investasi modal dan sumber
pembiayaan. Kelemahan organisasi pemasaran menyebabkan fundamental jatuh. Penurunan
yang dipicu tidak mampu meraih proyek2 baru dan efisiensi rutin. Prospek kurang bagus.
Dibanding Q2 pada Q3 penjualan naik, laba, arus kas dan neraca turun.

www.indonesiafinancetoday.com
67

Analisa grafik : ADMF


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental naik pesat, kenaikan
belanja modal sebesar 30% mampu menaikkan laba dan Arus Kas di atas 50%. Tahun 2009
surplus melesat karena akumulasi laba sebelumnya. Pendapatan, laba dan Arus Kas naik secara
moderat, karena belanja modal turun. Tahun 2010 meskipun pendapatan turun, laba Arus Kas
tumbuh stabil, meskipun belanja modal naik dan di ikuti pertumbuhan laba. Surplus tetap
melesat karena kekuatan harta lancar meskipun hutang naik. Tahun 2011 pendapatan naik
pesat, tapi laba tetap dan Arus Kas naik karena pendapatan lain yang menutup naiknya belanja
modal. Surplus masih melesat meskipun hutang naik lebih dari 50% yang diikuti naiknya harta
lancar. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja membaik.

Year
Q
Low
High
Price

Year
Q
Low
High
Price

MAR
8.410
8.410
2.650

JUN

2008
SEP
6.851
6.999
6.851
6.999
2.025
1.900

DEC
7.204
7.204
1.450

MAR
10.568
10.568
2.750

2009
JUN
SEP
12.858
15.132
12.858
15.132
3.550
4.500

DEC
14.881
14.881
6.800

2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
16.431
24.432
35.670
34.130
30.318
32.743
62.145
93.845
16.431
24.432
35.670
34.130
30.318
32.743
62.145
93.845
8.200
9.250
10.100
11.850
11.200
13.450
10.050
11.100

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Investasi modal menghasilkan produktifitas laba yang tinggi dan pengelolaan hutang yang baik,
sehingga prospek kedepan bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
68

Analisa grafik: ADMG


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental jatuh hanya laba yang
naik tipis. Rugi usaha ditutup pendapatan lain meskipun belanja modal naik mampu membuat
Arus Kas positif. Neraca tertekan menjadi defisit. Tahun 2009 pendapatan jatuh, tapi emiten
mencetak laba, tetapi karena kerugian lain meskipun belanja modal turun tetap menekan Arus
Kas jatuh. Tahun 2010 pendapatan dan laba turun, tetapi Arus Kas naik meskipun belanja
modal naik, karena kerugian lain bisa ditekan. Surplus neraca membaik. Tahun 2011 semua
fundamental menguat, tetapi tetap nilai wajar terendah masih negatif, karena beban hutang
jangka panjang masih tinggi.

Year
Q
Low
High
Price

Year
Q
Low
High
Price

MAR

JUN
(517)
103
135

2008
2009
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(509)
(511)
(513)
(544)
(573)
(591)
(389)
71
74
78
22
30
34
38
215
182
70
73
100
128
142

2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
(375)
(195)
(492)
(306)
(494)
1.304
1.983
276
470
187
300
177
1.903
2.602
156
134
210
220
197
600
600

PDC
2.782
3.408
640

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja banyak ditentukan oleh fluktuasi laba/biaya tidak rutin atau tidak rutin, jadi kinerja
usaha inti tidak stabil ditambah hutang jangka panjang yang terlalu besar.

www.indonesiafinancetoday.com
69

Analisa grafik ADRO


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 go public. Pendapatan, laba dan arus kas naik
tajam, meskipun belanja modal naik 2x. Arus kas jadi surplus. Defisit neraca berkurang, karena
harta lancar naik. Tahun 2009 pendapatan, laba dan arus kas naik tajam, karena belanja modal
turun. Neraca jadi surplus, karena harta lancar naik 2x. Tahun 2010 pendapatan dan laba turun,
arus kas turun, karena belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun
untuk bayar hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, tapi arus kas turun, karena
belanja modal naik 2x. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Dibanding Q2, pada Q3
penjualan dan surplus neraca naik, tapi arus kas dan laba turun, karena investasi naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(419)
(442)
(441)
(439)
830
1.203
1.596
1.553
275
208
214
223
1.707
2.139
2.325
2.526
1.400
485
880
1.200
1.430
1.750
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
2.477
1.379
1.229
1.648
876
903
1.574
3.100
3.456
2.348
2.262
2.700
1.892
1.921
2.882
4.450
2.025
1.970
2.025
2.675
2.275
2.400
1.730
1.970

Sumber: Desember 2011

KESIMPULAN
Kenerja banyak ditentukan oleh fluktuasi belanja modal, dimana sumber pembiayaannya adalah
hutang bank dan obligasi. Jika tidak diupayakan peningkatan produktifitas dari investasi
modalnya, maka prospek kedepan kurang bagus, meskipun Emiten termasuk 5 besar
penambang batu bara juga diuntungkan naiknya harga minyak dunia.

www.indonesiafinancetoday.com
70

Analisa grafik: AGRO


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan turun tipis, emiten rugi, Arus Kas
surplus naik, karena laba tidak rutin. Defisit neraca timbul, karena harta lancar turun. Tahun
2009 pendapatan naik, emiten cetak laba, Arus Kas surplus naik, karena belanja modal turun
dan laba tidak rutin. Neraca surplus, karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan naik,
laba naik tajam, Arus Kas turun, karena belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena
hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, Arus Kas naik, karena belanja modal
turun dan laba tidak rutin naik. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Dibanding Q2
pada Q3 laba dan surplus neraca naik, tapi penjaualan dan arus kas turun, karena pemulihan
cadangan piutang ragu-ragu.

Year
Q
Low
High
Price

Year
Q
Low
High
Price

MAR

JUN
9
49
235

MAR

2008
SEP
3
40
235

JUN
36
121
126

DEC
3
41
235

2010
SEP
90
98
148
177
170
180

MAR

JUN

4
42
235

DEC

14
63
235

MAR
83
144
170

2009
SEP
21
73
235

2011
SEP

JUN
202
300
169

DEC
29
78
235

378
488
169

28
82
140

PDC
254
376
137

386
512
122

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten banyak tergantung pada fluktuasi investasi modal dan laba/biaya tidak rutin.
Kinerja terakhir berakibat nilai intrinsik naik pesat (sudah under value) belum bisa jadi jaminan
prospek kedepan, kecuali periode kedepan kinerja tetap naik.

www.indonesiafinancetoday.com
71

Analisa grafik: AHAP


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan, laba, surplus neraca dan Arus Kas naik.
Tahun 2009 penguatan fundamental secara pesat berlanjut. Tahun 2010 penguatan tetap
berlanjut. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, tapi surplus neraca dan Arus Kas menguat
meskipun belanja modal naik. Meskipun secara fundamental sangat baik, pasar belum tertarik
karena sedikit saham beredar dan industri asuransi yang tidak populer. Dibanding Q2 pada Q3
kecuali surplus neraca turun tipis, kinerja lainnya membaik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja tidak stabil dan sangat fluktuatif, meskipun nilai intrinsik sudah under value, tetapi
prospek kedepan masih belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
72

Analisa grafik: AIMS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, begitu pula surplus
sangat kuat, tapi Arus Kas negatif karena rugi kurs mata uang asing. Tahun 2009 pendapatan,
Arus Kas menjadi positif dan surplus menguat, tapi laba jatuh 50%. Tahun 2010 pendapatan
naik tipis, laba dan Arus Kas menurun tajam, sementara surplus tetap menguat. Tahun 2011
pendapatan, laba dan Arus Kas hanya naik tipis, sementara surplus makin menguat, karena
harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja membaik, kecuali surplus neraca turun,
karena penambahan hutang.

Year
Q
Low
High
Price

Year
Q
Low
High
Price

MAR

JUN
303
307
111

MAR

2008
SEP
284
288
110

JUN
422
429
125

DEC
286
290
147

MAR
289
293
137

JUN
421
427
139

2009
SEP
472
478
108

2010
2011
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
459
507
512
310
992
466
517
520
320
1.003
123
134
135
135
155

DEC
518
525
103

514
520
115

PDC
615
627
190

737
750
240

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Disamping kapitalisasi kecil, kinerja banyak bergantung pada laba/biaya tidak rutin yang besar
dan fluktuatif. Prospek kedepan masih sulit di prediksi.
www.indonesiafinancetoday.com
73

Analisa grafik: AISA


Jenis saham: kapitalisasi kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 terjadi perubahan pesat disemua sisi
fundamental melesat tajam. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, sedangkan arus kas dan
surplus menurun tipis disebabkan salah satunya stock split. Tahun 2010 pendapatan dan laba
turun, tapi surplus (pembayaran hutang jangka pendek yang signifikan) dan arus kas menguat
(belanja modal turun tajam). Dibanding Q2 pada Q3 penjualan dan laba naik, tapi surplus
neraca dan arus kas turun, karena investasi naik sangat tinggi.

Year
Q
Low
High
Price

Year
Q
Low
High
Price

MAR

JUN
(644)
(376)
690

MAR

2008
2009
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(553)
(562)
(574)
(244)
(199)
(143)
(149)
(303)
(310)
(319)
298
379
461
452
495
500
425
375
425
410
350

JUN
(54)
576
345

2010
2011
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
109
(51)
(1.345)
(1.299)
(1.354)
(1.695)
(1.695)
833
579
(333)
(322)
(340)
(416)
(416)
510
640
780
810
650
680
630

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja dan pengelolaan investasi dan hutang tidak stabil, sehingga produktifitas laba tidak
menentu.

www.indonesiafinancetoday.com
74

Analisa grafik: AKKU


Jenis saham: kapitalisasi kecil dan tidak aktif. Tahun 2008-2010 kondisi fundamental laba, Arus
Kas dan surplus neraca semua negatif. Pendapatan terus menurun selama periode 2008-2009
dan naik 15% di Tahun 2010. Tahun 2011 pendapatan menurun lagi dan sisi fundamental
lainnya negatif. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan dan laba turun, tapi arus kas naik, karena laba
tidak rutin dan neraca membaik meskipun masih defisit.

Year
Q
Low
High
Price

Year
Q
Low
High
Price

MAR

JUN
(166)
(162)
64

2008
2009
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(139)
(141)
(145)
(153)
(178)
(201)
(198)
(134)
(137)
(140)
(148)
(172)
(195)
(193)
91
76
88
60
50
50
50

2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
(232)
(264)
(233)
(237)
(278)
(240)
(226)
(258)
(227)
(237)
(272)
(240)
60
146
150
140
100
200

PDC
(54)
(54)
150

(67)
(67)
149

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja tidak menentu, kondisi defisit semua dan kapitalisasi kecil.

www.indonesiafinancetoday.com
75

Analisa grafik: AKPI


Jenis saham: kapitalisasi kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan naik, laba, Arus Kas dan
surplus naik pesat, karena belanja modal turun dan laba tidak rutin, kuatnya harta lancar bersih
dan laba naik 3 x lipat. Tahun 2009 meskipun pendapatan turun, laba, Arus Kas dan surplus
tetap menguat. Tahun 2010 semua fundamental menurun, kecuali surplus naik karena
pembayaran hutang emiten dengan dana internal dan laba turun tajam. Tahun 2011
pendapatan dan laba menguat, tapi Arus Kas turun tajam, karena investasi naik 5 x lipat dan
kerugian tidak rutin. Surplus juga turun karena naiknya hutang emiten.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

MAR

JUN
194
986
500

MAR

2008
SEP
129
870
500

DEC
135
881
460

MAR
143
897
460

517
1.090
425

JUN

2009
SEP
DEC
632
748
735
1.243
1.386
1.371
425
425
425

2010
2011
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
281
404
403
343
(48)
278
674
1.386
1.539
1.539
1.465
950
1.360
1.789
850
600
1.190
1.130
1.010
1.000
900

JUN

205
1.281
620

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja banyak tergantung pada fluktuasi investasi modal dan biaya/laba tidak rutin.
Produktifitas laba fluktuatif. Hutang jangka panjang tinggi, berisiko terhadap kinerja sewaktuwaktu. Walaupun harga mendekati nilai intrinsik high, prospek masih sulit diprediksi.

www.indonesiafinancetoday.com
76

Analisa Grafik: AKRA


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik pesat, laba naik moderat, neraca
defisit karena hutang masih tinggi, Arus Kas defisit karena investasi tinggi. Tahun 2009
pendapatan turun, tapi laba naik. Defisit neraca turun, karena hutang naik dan Arus Kas masih
defisit. Tahun 2010 pendapatan naik pesat, tapi laba turun tipis, sementara Arus Kas surplus
karena belanja modal turun 50% dan defisit neraca berkurang karena aktiva lancar melonjak,
meskipun hutang masih besar. Tahun 2011 pendapatan naik 50%, tapi laba naik fantastis 10 x
lipat, Arus Kas naik 8 x lipat karena investasi turun 50% dan neraca surplus untuk pertama kali
karena aktiva lancar menguat tajam. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan naik, laba dan surplus
neraca turun, arus kas naik, karena laba/rugi tidak rutin dan investasi turun.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(1.492)
(1.235)
(1.259)
(1.293)
(2.086)
(2.497)
(2.900)
(2.856)
(1.094)
(863)
(884)
(914)
(1.547)
(1.922)
(2.084)
(2.258)
1.350
1.220
1.260
720
540
820
1.050
1.220
2010
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
(664)
(168)
(229)
(203)
3.021
(153)
367
337
315
3.500
900
1.030
1.510
1.700
1.480

JUN
2.537
3.015
2.125

2011
SEP

PDC
4.898
5.391
2.400

7.322
7.830
2.975

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membaik terus sejak awal 2010, karena investasi modal menghasilkan return tinggi,
sehingga posisi neraca surplus pada 2011. Prospek akan bagus, apabila kinerja stabil pada
periode berikutnya.

www.indonesiafinancetoday.com
77

Analisa grafik: AKSI


Jenis saham: kapitalisasi kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan naik tipis dan surplus
menguat, karena pengurangan hutang yang besar. Laba turun tajam dan Arus Kas jatuh karena
belanja modal naik 10 x lipat. Tahun 2009 pendapatan turun, laba naik tajam dan Arus Kas
surplus. Neraca menguat, meskipun hutang naik, tapi aktiva lancar kuat. Tahun 2010
pendapatan turun tipis, laba naik tipis dan Arus Kas menguat, karena belanja modal turun dan
neraca cukup stabil. Tahun 2011 pendapatan turun tajam, tapi laba naik tajam, Arus Kas
menguat 5 x lipat, karena belanja modal turun tajam, sementara neraca melemah, karena
aktiva lancar turun. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan naik, laba jadi rugi, arus kas jadi defisit
dan surplus neraca turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kondisi fundamental emiten yang tidak konsisten dan parameter fundamental tidak sejalan.
Kinerja per kuartal sulit di prediksi karena fluktuatif sekali. Meskipun kinerja 2010-11 naik,
begitu pula nilai intrinsik nya, tapi prospek masih belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
78

Analisa grafik: ALDO


Jenis saham : kapitalisasi kecil. Tahun 2011 emiten go public di budang pulp dan paper.
Pendapatan naik normal, laba naik pesat, sedangkan Arus Kas masih defisit karena investasi
meskipun sudah dipangkas lebih dari 50% tetapi masih lebih besar dari laba bersih. Neraca
masih defisit karena hutang jangka pendek yang lebih besar dari harta lancarnya.

Year
Q
Low
High
Price

MAR

JUN

2010
SEP

DEC

MAR
(460)
(409)

JUN
(241)
(201)
-

2011
SEP
PDC
(248)
(257)
(319)
(205)
(210)
(270)
430
375

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Prospek belum bisa diprediksi, karena baru IPO, kapitalisasi kecil dan nilai intrinsik negatif.

www.indonesiafinancetoday.com
79

Analisa grafik: ABMM


Jenis saham: kapitalisasi menengah besar. Tahun 2008 emiten mengalami kerugian yang cukup
besar akibat dari tingginya hutang baik jangka pandek atau panjang, sehingga neraca deficit
cukup besar. Kerugian itu otomatis menyebabkan arus kas juga deficit. Tahun 2009 penjualan
naik 20% dan emiten cetak laba yang cukup besar, akibat produktifitas yang tinggi akibat
investasi modal yang naik hampir 4 x dari Tahun 2008. Kekuatan laba tersebut digunakan untuk
membayar hutang yang jatuh tempo, sehingga neraca menjadi surplus.
Tahun 2010
pendapatan naik, tapi laba turun 40% dan investasi moda naik diiukuti hutang yang cukup
besar, sehingga arus kas dan neraca menjadi deficit. Tahun 2011 emiten baru IPO dan Laba
naik tajam juga penjualannya, investasi ditekan turun 60% sehingga arus kas menjadi surplus
dan neraca deficit berkurang tajam. Hutang meningkat meskipun investasi ditekan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten terutama penjualan naik terus, sedangkan laba agak fluktuatif meskipun trend
masih naik. Investasi modal yang naik terus dimana tingkat pertumbuhannya diatas laba
sehingga pada 2011 investasi ditekan turun. Posisi neraca masih lemah karena dua periode
terakhir defisit. Prospek bagus tetapi tergantung pada tingkat laba yang belum optimal dan
tingkat hutang jangka panjang yang tinggi harus di turunkan.
www.indonesiafinancetoday.com
80

Analisa grafik: ALKA


Jenis saham: kapitalisasi kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun, tapi arus
kas menguat karena pendapatan tidak-rutin naik. Surplus neraca menguat karena harta lancar
naik. Tahun 2009 pendapatan turun tajam, laba naik berganda, arus kas tetap karena kerugian
tidak-rutin. Surplus neraca melemah karena penurunan harta lancar. Tahun 2010 pendapatan
naik tipis, laba jatuh dan arus kas turun tajam karena kerugian tidak-rutin. Surplus neraca naik
tipis. Tahun 2011 pendapatan turun, tapi laba naik berakibat arus kas menguat tajam. Surplus
neraca melemah karena harta lancar turun tajam. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja
meningkat.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

MAR

JUN

631
1.213
710
MAR

2008
SEP
538
547
1.083
1.096
710
800

JUN
139
593
800

2010
SEP
335
346
780
790
800
800

DEC

MAR
560
1.114
800

DEC

JUN

666
1.096
800
MAR

713
1.159
800

2009
SEP
777
885
1.236
1.364
800
800

JUN
543
689
475

855
1.007
450

2011
SEP

DEC
873
1.350
800
PDC

1.377
1.742
550

1.792
2.169
550

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja tidak stabil, peran laba/biaya tidak-rutin masih dominan pada produktifitas laba,
sehingga arus kas ber fluktuasi. hutang jangka panjang belum bisa ditutup harta lancarnya.
Prospek belum jelas, meskipun kinerja terakhir naik tajam.

www.indonesiafinancetoday.com
81

Analisa grafik: ALMI


Jenis saham: menengah dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tajam, arus
kas defisit, karena belanja modal naik dan rugi tidak rutin. Defisit neraca, karena hutang naik.
Tahun 2009 pendapatan turun, emiten rugi, maka arus kas defisit membesar. Defisit berkurang,
tapi pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik, emiten cetak laba, arus kas surplus,
karena belanja modal turun. Defisit neraca tetap. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, laba naik
tajam, maka surplus arus kas naik tajam. Defisit neraca membengkak, karena hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 penjualan naik, laba turun, defisit neraca berkurang dan arus kas naik,
karena laba tidak rutin.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kenaikan kinerja 2010-2011 belum menjamin prospek kedepan, karena fluktuasi laba, arus kas
dan neraca masih terus defisit.

www.indonesiafinancetoday.com
82

Analisa grafik: AMAG


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, diikuti arus kas
dan penguatan surplus neraca. Tahun 2009 pendapatan naik tipis, laba dan arus kas menguat
tajam, begitu pula surplus neraca, karena harta lancar naik. Tahun 2010 penguatan pendapatan
dan laba berlanjut, arus kas per saham hanya menguat tipis karena stock split. Tahun 2011
Pendapatan dan laba naik tajam dan berakibat arus kas menguat. Surplus neraca naik tajam
karena harta lancar naik tajam. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan naik, laba, surplus neraca dan
arus kas turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Peningkatan kinerja sejak 2008 stabil bisa dijadikan tolok ukur prospek kedepan, meskipun
kapitalisasi pasar masih kecil.

www.indonesiafinancetoday.com
83

Analisa grafik: AMFG


Jenis saham: menengah dan kurang aktif. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas naik
tajam, karena belanja modal turun dan laba tidak rutin. Tahun 2009 pendapatan dan laba turun
tajam, arus kas defisit, karena belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena harta lancar
turun untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas surplus,
karena belanja modal turun. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011
pendapatan dan laba turun, arus kas turun, karena laba tidak rutin naik. Surplus neraca naik,
karena hutang berkurang. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja membaik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Produktifitas laba fluktuatif, karena peran investasi modal dan laba/biaya tidak rutin masih
sangat dominan. Prospek kedepan belum menjanjika, meskipun sudah murah harga sahamnya.

www.indonesiafinancetoday.com
84

Analisa grafik: AMRT


Jenis saham: menengah tapi kurang aktif. Tahun 2008 laba naik tipis dan pendapatan naik
pesat. Arus kas defisit karena investasi tinggi dan neraca juga defisit karena hutang jangka
pendek besar. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik pesat dan arus kas surplus, karena
investasi turun. Dan neraca defisit karena hutang jangka pendek masih besar. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik pesat, tetapi investasi naik maka arus kas jadi defisit. Neraca juga
masih defisit. Tahun 2011 pendapatan naik, tapi laba malah turun, sebaliknya karena
penurunan investasi dan pendapatan tidak-rutin membuat menjadi surplus. Neraca sementara
itu tetap defisit. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja membaik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena struktur hutang yang besar membuat neraca defisit.
Pertumbuhan investasi modal fluktuatif dan sangat berperan pada produktifitas. Kinerja terakhir
yang baik belum menjamin prospeknya.

www.indonesiafinancetoday.com
85

Analisa grafik: ANTM


Jenis saham: kapitalisasi besar dan blue chip. Tahun 2008 pendapatan turun 20%, laba turun
tajam, surplus neraca dan arus kas jatuh, karena belanja modal naik dan harta lancar turun
untuk bayar hutang. Tahun 2009 pendapatan dan laba turun, arus kas turun tajam, karena
belanja modal naik 2.5x. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang.
Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tajam, karena belanja modal turun dan
laba tidak rutin naik. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan
dan laba naik, maka arus kas naik. Surplus neraca turun, karena belanja modal turun untuk
bayar hutang. Dibanding Q2, pada Q3 kinerja naik semua.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

MAR
2.334
2.587
3.225

MAR
3.374
3.539
2.400

2008
2009
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
1.967
2.003
2.051
1.412
1.385
1.229
1.210
2.203
2.240
2.292
1.654
1.523
1.372
1.437
3.200
1.460
1.090
1.090
2.025
2.450
2.300
2010
2011
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
4.356
3.388
4.592
2.757
2.677
4.899
7.141
4.591
3.554
4.767
2.877
2.796
5.020
7.266
1.900
2.375
2.475
2.325
2.100
1.440
1.680

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Surplus neraca selama periode turun terus, karena kewajiban membayar hutang yang jatuh
tempo. Pertanda harta lancar tidak cukup kuat, atau kemampuan menghasilkan laba tidak
sebesar kewajibannya. Besar/kecilnya belanja modal sangat mempengaruhi produktifitas laba.
Prospek emiten kedepan masih meragukan.

www.indonesiafinancetoday.com
86

Analisa grafik: APEX


Jenis saham: kapitalisasi menengah dan tidur. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tinggi,
arus kas membaik pesat dan neraca jatuh karena hutang meningkat tajam. Tahun 2009 semua
fundamental jatuh kecuali neraca menguat. Penyebabnya investasi naik dan kerugian tidak
rutin. Tahun 2010 semua fundamental turun terutama arus kas. Penurunan harta lancar
berlanjut. Tahun 2011 meskipun pendapatan turun, kerugian berubah jadi laba yang meningkat
dan arus kasnya surplus dan neraca membaik 10 x lipat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja sangat tidak stabil dan saham tidur. Prospek tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
87

Analisa grafik: APIC


Jenis saham: kapitalisasi menengah dan tidak aktif. Tahun 2008 semua fundamental turun,
karena investasi melonjak dan laba jatuh mendalam. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik 10
x lipat, tapi arus kas masih defisit, karena investasi naik 2 x lipat. Neraca bertahan meskipun
hutang naik 9 x lipat, karena kuatnya harta lancar. Tahun 2010 pendapatan naik, laba jatuh
sangat dalam, tetapi karena investasi turun 10 x lipat sehingga arus kas surplus, sementara itu
neraca naik karena kas yang kuat. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik sangat tajam, tapi
arus kas malah tertekan karena ada biaya tidak rutin yang besar. Neraca tertekan karena harta
lancar bersih jatuh, meskipun hutang menurun. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja
memburuk, kecuali surplus neraca.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja tidak stabil, produktifitas laba usaha inti tidak jelas, karena banyak biaya/laba tidak
rutin terkait. Pengelolaan hutang tidak menentu. Prospek tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
88

Analisa grafik: APLI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba menjadi rugi dan arus kas
tertekan tipis karena investasi naik. Tahun 2009 pendapatan turun tipis, rugi menjadi laba dan
investasi menurun membuat arus kas menguat 4 x, sementara neraca menguat karena harta
lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, laba jatuh dan arus kas turun tipis karena
pendapatan tidak rutin turun, sedangkan surplus neraca naik tipis karena harta lancar naik.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja memburuk, kecuali arus kas naik tipis, karena
berkurangnya investasi dan kerugian tidak rutin.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja laba tidak menentu tidak sejalan dengan tingkat penjualan, karena banyak unsur
laba/biaya tidak rutin yang terkait. Prospek tidak jelas, meskipun harga pernah menyentuh nilsi
intrinsik nya.

www.indonesiafinancetoday.com
89

Analisa grafik: APLN


Jenis saham : kapitalisasi besar. Tahun 2009 pendapatan naik tipis, rugi manjadi laba naik
tajam, arus kas masih defisit meskipun investasi menurun. Defisit neraca berkurang tajam
karena kuatnya harta lancar. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas surplus
akibat turunnya belanja modal dan neraca surplus untuk pertama kali. Tahun 2011 pendapatan
dan laba tetap naik tajam, arus kas menguat dan neraca stabil. Dibanding Q2 pada Q3
penjualan, laba turun dan surplus jadi defisit neraca, karena hutang naik, tapi arus kas naik,
karena penurunan investasi karena kemungkinan metode akuntasi pada penyusutan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Periode awal merupakan periode pengembangan besar2an, dimana investasi yang dibiayai
hutang sangat dominan dan belum menghasilkan return yang maksimal. Sejak 2009 dimulai
pengelolaan investasi yang efisien sehingga return naik lebih tinggi. Apabila kinerja konsisten,
prospek kedepan bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
90

Analisa grafik: APOL


Jenis saham : kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental turun (belanja modal
melonjak dan hutang berganda), kecuali pendapatan menguat tajam. Tahun 2009 pendapatan
turun, emiten merugi, belanja modal masih tinggi, akibatnya defisit arus kas membesar, harta
lancar turun sedangkan hutang stabil sehingga neraca defisit. Tahun 2010 pendapatan turun,
kerugian makin buruk, defisit arus kas dan neraca membesar. Tahun 2011 belum diperoleh
data.

Status : Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja sangat buruk disemua lini. Laporan keuangan 2011 tidak ada. Prospek tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
91

Analisa grafik: ARGO


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, kerugian emiten
berkurang tipis, arus kas defisit nya membaik meskipun belanja modal naik tapi pendapatan
tidak rutin naik. Defisit neraca memburuk karena harta lancar melemah. Tahun 2009
pendapatan turun tapi kerugian berkurang, defisit arus kas memburuk karena kerugian tidak
rutin meskipun belanja modal turun. Defisit neraca juga berkurang tipis. Tahun 2010
pendapatan turun, rugi memburuk, defisit arus kas dan neraca memburuk. Tahun 2011
pendapatan naik, kerugian menipis, arus kas jadi surplus dan neraca masih defisit. Emiten
masih tetap mengalami defisit neraca dan kerugian. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja
memburuk.

Status : Desember 2011

KESIMPULAN
Selama periode emiten terus rugi dan neraca selalu defisit. Prospek buruk.

www.indonesiafinancetoday.com
92

Analisa grafik: ARNA


Jenis saham : kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental naik, kecuali defisit neraca
berkurang. Tahun 2009 laba dan pendapatan naik, tapi belanja modal naik tajam sehingga arus
kas defisit. Neraca masih defisit tapi berkurang. Tahun 2010 semua fundamental menguat tajam
arus kas surplus, karena belanja modal turun tajam. Defisit neraca berkurang. Tahun 2011
semua fundamental naik juga defisit neraca makin berkurang. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan
dan laba turun, tapi arus kas dan neraca membaik, karena belanja modal turun dan
pembayaran hutang.

Status : Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja mulai membaik sejak 2008, hutang jangka panjang berkurang perlahan, laba terus naik,
meskipun investasi fluktuatif dan berhasil ditekan. Neraca membaik terus. Prospek akan bagus,
kalau kinerja masih bisa dipertahankan.

www.indonesiafinancetoday.com
93

Analisa grafik: ARTA


Jenis saham : kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun tipis, laba begitu pula, arus kas
relatif stabil dan surplus neraca stabil. Tahun 2009 pendapatan naik tipis, laba menguat tajam,
arus kas dan neraca stabil. Tahun 2010 pendapatan dan laba turun tajam, arus kas juga turun
tajam, tapi surplus neraca stabil. Tahun 2011 pendapatan turun lagi, emiten merugi, arus kas
defisit karena belanja modal melonjak tajam, neraca hanya melemah tipis. Dibanding Q2 pada
Q3 kinerja hanya meningkat tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja turun pada 2 periode terakhir. Kenaikan nilai intrinsik nya disebabkan penurunan yield
Surat Utang Negara. Emiten sekuritas umumnya kurang di minati apalagi kapitalisasi kecil.
Prospek tidak bagus karena trend menurun.

www.indonesiafinancetoday.com
94

Analisa grafik: ARTI


Jenis saham : kapitalisasi menengah. Tahun 2008 terjadi perubahan badan usaha menjadi
bidang tambang dimana pendapatan dan laba melonjak berlipat2, arus kas masih defisit karena
belanja modal usaha tambang sangat besar. Neraca juga masih defisit karena efek investasi.
Tahun 2009 pendapatan turun tipis, emiten merugi besar, meskipun meraih laba kotor, belanja
modal turun tajam, tapi arus kas tetap defisit. Neraca menguat dan menjadi surplus. Tahun
2010 pendapatan turun tipis, tapi meraih laba dan memangkas defisit arus kasmeskipun belanja
modal naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun lagi, defisit arus kasberkurang, karena
belanja modal turun dan surplus neraca stabil. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan dan laba
turun, tapi arus kas dan surplus neraca naik, karena investasi turun dan pembayaran hutang.

Status : Desember 2011

KESIMPULAN
Transisi perubahan bidang usaha ke industri tambang masih belum stabil dan masih pada tahap
investasi eksplorasi sehingga tingkat hutang masih sangat tinggi. Prospek belum jelas sampai
saat ini.

www.indonesiafinancetoday.com
95

Analisa grafik: ASBI


Jenis saham : kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, tapi laba melonjak dan arus kas
menjadi surplus, karena turunnya belanja modal 10 x lipat. Defisit neraca berkurang. Tahun
2009 pendapatan turun tipis, laba turun tajam, tetapi arus kas menguat karena pendapatan
tidak rutin. Neraca menguat menjadi surplus, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 neraca
makin menguat karena naiknya harta lancar, arus kas surplus melemah, karena belanja modal
naik, sementara laba turun dan pendapatan naik. Tahun 2011 pendapatan turun tajam
menyebabkan emiten merugi besar, dan arus kas defisit, karena belanja modal naik, neraca
juga tertekan. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik tajam, keculai surplus neraca turun,
karena harta lancar turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja tidak stabil, produktifitas fluktuatif sangat bergantung pada perubahan investasi modal.
Prospek tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
96

Analisa grafik: ASDM


Jenis saham : kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, juga arus kas
sementara surplus neraca melemah tipis. Tahun 2009 neraca menguat, arus kas menguat
tajam, karena laba dan pendapatan tidak rutin naik, sementara pendapatan total naik tipis.
Tahun 2010 pendapatan, laba naik dan arus kas melemah tipis, karena rugi tidak rutin. Neraca
melemah. Tahun 2011 pendapatan menurun, laba naik dan arus kas menguat meskipun belanja
modal naik tajam. Neraca kembali menguat. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik, kecuali
surplus neraca turun karena harta lancar bersih turun.

Status : Desember 2011

KESIMPULAN
Produktifitas laba cukup baik dan tidak tergantung invetasi modal (15% dari laba) dan
pengelolaan hutang juga baik. Kapitalisasi kecil dan minat pasar sedikit, meskipun prospek
bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
97

Analisa grafik: ASGR


Jenis saham : kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, tapi arus kas
menguat tajam karena pendapatan tidak rutin naik. Neraca stabil. Tahun 2009 neraca menguat
karena pengurangan hutang, arus kas melemah tipis karena belanja modal naik, dan laba naik
tipis sementara pendapatan naik pesat.Tahun 2010 pendapatan naik dan laba naik pesat, arus
kas menguat tajam dan neraca menguat tajam Karena naiknya harta lancar. Tahun 2011
pendapatan dan laba turun, arus kas naik, karena belanja modal turun. Surplus neraca
melemah, karena harta lancar turun utnuk bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja
meningkat.

Status : Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja fundamental pada trend meningkat, meskipun laba banyak tergantung pada fluktuasi
investasi modal. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
98

Analisa grafik: ASIA


Jenis saham : kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik 30 x dan laba naik tajam, arus kas
jadi surplus dan mulai ekspansi modal dibiayai investor strategis. Neraca jadi surplus karena
pembayaran hutang lebih dari Rp. 100 milyar.Tahun 2009 ekspansi berlanjut investasi naik
maka arus kas dan surplus neraca turun, karena hutang naik. Pendapatan dan laba naik 4050%.Tahun 2010 pendapatan dan laba turun 40%, tapi arus kas naik karena tidak ada investasi
baru. Ada pembayaran hutang jangka pendek. Tahun 2011 penjualan dan laba turun tajam,
tidak ada investasi, arus kas defisit dan neraca melakukan restrukturisasi hutang. Dibanding Q2
pada Q3 kinerja tidak ada peningkatan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Setelah ekspansi besar2an 2008-2009, 2010-2011 tidak ada investasi. Prospek sangat
membingungkan.

www.indonesiafinancetoday.com
99

Analisa grafik: ASII


Jenis saham: kapitalisasi besar dan bue chip. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik pesat,
arus kas naik tipis, karena belanja modal naik hampir 2x. Neraca jadi surplus, karena harta
lancar naik tajam. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas naik, karena laba tidak
rutin, meskipun belanja modal naik. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik tajam, karena laba tidak rutin, meskipun belanja
modal naik. Surplus neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba
naik, arus kas naik tipis, karena belanja modal naik 70%. Surplus neraca naik tajam, karena
harta lancar naik. Dibanding Q2, pada Q3 penjualan dan laba naik, tapi arus kas dan surplus
neraca turun, karena rugi non-rutin naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

MAR
13.635
19.253
22.950

MAR
39.945
46.670
44.500

2008
2009
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
10.397
10.699
11.120
15.300
19.946
24.708
24.397
15.653
15.994
16.468
20.726
25.728
27.881
30.424
19.400
17.100
10.550
14.250
23.800
33.350
35.300
2010
2011
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
47.467
56.464
75.505
54.805
60.694
86.302
95.322
54.479
64.171
84.103
64.811
75.262
100.317
110.610
47.500
56.700
54.400
57.900
61.550
64.050
71.000

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Hutang naik terus, tapi harta lancar naik dan kenaikan belanja modal tetap menghasilkan laba
yang besar, maka prospek kedepan cerah. Potensi risiko saat pertumbuhan melemah, karena
pembayaran hutang yang tidak diimbangi dengan pertumbuhan laba.

www.indonesiafinancetoday.com
100

Analisa grafik: ASJT


Jenis saham : kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental turun, kecuali
pendapatan menguat tipis. Emiten mengalami rugi, tapi arus kas positif karena pendapatan
lain2. Surplus neraca menjadi defisit. Tahun 2009 semua fundamental tertekan dalam, kecuali
surplus neraca dan mencetak laba. Tahun 2010 semua fundamental naik, kecuali laba turun tapi
arus kas naik karena pendapatan lain. Tahun 2011 pendapatan naik, laba melesat dan arus kas
membaik. Surplus naik pesat karena kekuatan harta lancar. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
semuanya mengalami penurunan tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Selama periode hanya yang terakhir kinerja membaik, prospek tidak jelas karena kinerja harus
stabil beberapa periode kedepan.

www.indonesiafinancetoday.com
101

Analisa grafik: ASRI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas
surplus turun tipis, karena belanja modal naik dan rugi tidak rutin. Surplus neraca naik, karena
harta lancar naik. Tahun 2009 pendapatan turun, laba naik tajam, arus kas naik, karena belanja
modal turun. Surplus neraca naik, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik
tajam, maka arus kas surplus naik. Surplus neraca turun tipis, karena hutang naik. Tahun 2011
pendapatan dan laba naik tajam, maka arus kas naik. Surplus neraca turun, karena hutang naik
dan harta lancar turun. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja mengalami koreksi tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Produktifitas laba tidak terlalu bergantung pada investasi modal (40% dari laba). Trend kinerja
(arus kas, neraca dan produktifitas laba) naik terus, prospek kedepan bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
102

Analisa grafik: ASRM


Jenis saham : kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental turun, kecuali
pendapatan menguat tipis. Emiten mengalami rugi, tapi arus kas positif karena pendapatan
lain2. Surplus neraca menjadi defisit. Tahun 2009 semua fundamental tertekan dalam, kecuali
surplus neraca dan mencetak laba. Tahun 2010 semua fundamental naik, kecuali laba turun tapi
arus kas naik karena pendapatan lain. Tahun 2011 pendapatan naik, laba melesat dan arus kas
membaik. Surplus naik pesat karena kekuatan harta lancar. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
semua mengalami penurunan tajam.

Status : Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 2 Tahun terakhir membentuk trend naik. Prospek akan bagus, apabila konsisten
kedepan.

www.indonesiafinancetoday.com
103

Analisa grafik: ATPK


Jenis saham : kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental turun, kecuali
pendapatan menguat tipis. Emiten mengalami rugi, tapi arus kas positif karena pendapatan
lain2. Surplus neraca menjadi defisit. Tahun 2009 semua fundamental tertekan dalam, kecuali
surplus neraca dan mencetak laba. Tahun 2010 semua fundamental naik, kecuali laba turun tapi
arus kas naik karena pendapatan lain. Tahun 2011 pendapatan naik, emiten rugi besar dan arus
kas defisit. Surplus jatuh, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan turun,
tapi rugi berkurang. Arus kas defisit memburuk dan neraca turun.

Status: Desember 2011


KESIMPULAN
Kinerja sangat buruk pada 2011. Kinerja 2010 naik karena laba tidak rutin. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
104

Analisa grafik: AUTO


Jenis saham : kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik.
Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2009 pendapatan turun tipis dan laba
naik, arus kas naik, karena belanja modal turun. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik.
Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik tipis, karena belanja modal naik 4x.
Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2011 terjadi stock split, pendapatan naik, laba
turun, arus kas turun, karena belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua meningkat, kecuali arus kas turun, karena rugi tidak rutin
yang tinggi, meskipun investasi turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 2010-2011 turun, karena ekspansi modal belum menghasilkan return tapi penurunan.
Manajemen hutang tidak tepat dan memperburuk kondisi. Prospek kurang bagus, kecuali ada
peningkatan kinerja.

www.indonesiafinancetoday.com
105

Analisa grafik: BABP


Jenis saham: kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan turun tipis, laba dan arus kas turun
tajam, defisit neraca membaik, karena penguatan di asset. Tahun 2009 neraca masih tertekan
defisit, karena naiknya hutang. Arus kas defisit karena belanja modal naik 10X sementara laba
naik tajam dan pendapatan naik tipis. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam dan arus kas
menguat menjadi surplus, defisit neraca makin besar. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, tapi
merugi dan arus kas turun tipis, karena belanja modal turun. Neraca masih defisit. Dibanding
Q2 pada Q3 semua kinerja fundamental turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
2008-2009 ekspansi gagal. 2010-2011 efisiensi investasi hanya sukses sesaat berakhir
kerugian. Prospek tidak bagus, karena ekspansi dengan hutang berisiko tinggi (defisit selama
periode), merger bisa jadi opsi.

www.indonesiafinancetoday.com
106

Analisa grafik: BACA


Jenis saham : kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan naik tajam, tapi laba malah turun
tipis, arus kas melemah, karena investasi naik. Neraca jadi defisit, karena besarnya hutang.
Tahun 2009 neraca menjadi surplus, karena harta lancar naik meskipun investasi juga naik.
Arus kas menjadi surplus, karena naik tajamnya laba dan pendapatan, sementra investasi
turun. Tahun 2010 pendapatan naik tajam, tapi laba menguat tipis, arus kas melemah, karena
investasi naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tipis dan surplus neraca
menguat, pengurangan hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan dan laba turun, tapi
surplus neraca dan arus kas naik, karena investasi dan rugi rutinturun dan harta lancar naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama periode naik terus. Tingkat investasi cukup stabil dengan return cukup tinggi.
Neraca stabil karena manajemen hutang bagus. Prospek bagus, hanya resiko bank kecil.

www.indonesiafinancetoday.com
107

Analisa grafik: BAEK


Jenis saham: kapitalisasi kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 semua fundamental naik, laba,
pendapatan berkontribusi pada arus kas dan surplus neraca. Tahun 2009 emiten terus
berinvestasi untuk berkembang dan penguatan fundamental berlanjut. Tahun 2010 pendapatan,
laba dan arus kas melemah, meskipun investasi turun, tetapi surplus neraca masih menguat.
Tahun 2011 karena pendapatan, laba turun dan belanja modal naik, maka arus kas tertekan.
Penurunan tersebut juga berdampak surplus neraca turun. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
penjualan naik, tapi laba turun tipis, arus kas turun, karena investasi naik. Surplus membaik
karena harta lancar menguat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menurun 2010-2011 meskipun dilakukan efisiensi investasi. Bank skala kecil sulit
bersaing, kecuali punya loyal customer. Prospek kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
108

Analisa grafik: BAJA


Jenissaham: kapitalisasikecil. Emiten ini baru IPO akhir 2011 bergerak dibidang industri besi
baja. Kinerja 2011 laba naik tajam dari 2010, tetapi arus kas hanya naik tipis, karena ada laba
non-rutin selisih kurs mata uang asing yang bukan usaha inti, sehingga mengurangi laba. Defisit
neraca berkurang karena peningkatan harta lancar perusahaan.

Status: Januari 2011

KESIMPULAN
Kinerjaemitendengan keterbatasan data 2010 dan 2011, maka masih sulit untuk melihat
prospek kedepan. Apabila dilihat dari nilai wajar dari data yang tersedia, saham ini masih under
value. *) catatan: data terakhir kuartal II 2011 dan kontribusi kenaikan karena membaiknya
kondisi ekonomi Indonesia (yield surat utang negara sekitar 6%).

www.indonesiafinancetoday.com
109

Analisa Grafik: BAPA


Jenis saham: kapitalisasi kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, laba naik
tajam, tapi arus kas defisit karena belanja modal naik 2X. Neraca menjadi surplus karena
pembayaran hutang. Tahun 2009 pendapatan naik, laba naik 20X lipat, arus kas menguat
tajam, karena belanja modal turun tajam. Surplus neraca juga menguat. Tahun 2010 surplus
neraca menguat lagi, arus kas naik, karena laba naik, meskipun pendapatan turun. Tahun 2011
pendapatan, laba dan arus kas semua turun tajam, hanya neraca membaik karena pembayaran
hutang dan belanja modal naik tajam. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua fundamental turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
2008-2010 kinerja meningkat dan efisiensi investasi berhasil mendapat return tinggi, tapi 2011
ekspansi gagal. Prospek tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
110

Analisa grafik: BATA


Jenis saham: kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, laba naik tajam, tapi arus
kas defisit karena rugi tidak rutin dan belanja modal tinggi. Surplus menguat karena harta
lancar naik. Tahun 2009 pendapatan naik tipis, laba naik tajam, sehingga arus kas naik dan
surplus neraca menguat karena ada pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2010
pendapatan naik tipis, laba dan arus kas naik tapi surplus neraca turun karena kenaikan hutang
jangka pendek. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, arus kas hanya turun tipis, karena
belanja modal juga turun. Surplus neraca melemah karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja semu fundamental naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
2008 ekspansi dg dana internal gagal. 2009-2011 efisiensi dan penekanan investasi belum
berhasil. Prospek kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
111

Analisa grafik: BAYU


Jenis saham: kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, tapi arus kas defisit
karena belanja modal naik lebih 10x. Surplus neraca melemah karena hutang bertambah. Tahun
2009 pendapatan turun tipis, tapi laba turun tajam, defisit arus kas membaik, karena belanja
modal turun. Surplus neraca melemah karena hutang jangka panjang naik tajam. Tahun 2010
pendapatan naik tipis, laba naik tajam, defisit arus kas membaik. Surplus neraca turun karena
harta lancar melemah dan belanja modal naik. Tahun 2011 pendapatan, laba dan arus kas naik
karena belanja modal turun. Surplus neraca menguat karena belanja modal turun. Dibanding
Q2 pada Q3 kinerja semu fundamental naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
2008-2009 investasi dan ekspansi tidak sukses, kinerja bangkit 2010-2011 disemua lini.
Prospek akan bagus, jika kinerja stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
112

Analisa grafik: BBCA


Jenis saham: blue chip dan kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas
naik tajam, karena laba tidak rutin naik, meskipun belanja modal naik. Surplus neraca turun,
karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus kas naik, karena belanja modal
turun. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan turun dan laba
naik, arus kas turun tipis, karena belanja modal naik 50%. Surplus neraca naik, karena harta
lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas turun, karena rugi tidak rutin.
Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental
semua naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

MAR
482
2.850
3.100

MAR
2.893
5.154
5.450

2008
2009
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
144
174
217
1.377
1.979
2.449
2.542
2.359
2.406
2.471
3.359
4.092
4.820
4.740
2.575
3.150
3.250
3.100
3.525
4.625
5.050
2010
2011
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
2.927
4.769
5.936
3.459
5.877
7.235
12.771
5.356
7.263
8.068
5.307
7.748
9.148
14.668
5.700
6.700
6.450
7.100
7.450
7.650
8.000

JUN

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kemampuan produktifitas laba cukup tinggi terhadap investasi modal, meskipun banyak di
dukung laba tidak rutin. Ekspansi terus berlanjut, karena hutang naik terus. Prospek kedepan
bagus meskipun ada resiko pertumbuhan melambat, karena terlihat arus pembayaran hutang.

www.indonesiafinancetoday.com
113

Analisa grafik: BBKP


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 Pendapatan naik tipis, laba turun, tapi arus kas
naik meskipun investasi naik. Defisit neraca karena turunnya harta lancar. Tahun 2009
pendapatan naik tipis, laba dan arus kas turun, karena kenaikan belanja modal. Defisit neraca
mulai berkurang. Tahun 2010 semua fundamental menguat, karena turunnya belanja modal.
Tahun 2011 semua fundamental menguat terutama neraca berubah jadi surplus, karena
kuatnya harta lancar. Arus kas per saham menurun tipis karena adanya aksi korporat
penerbitan saham baru. Dibanding Q1 pada Q3 penjualan naik, tapi laba dan arus kas turun,
Neraca jadi defisit karena hara lancar turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
2008-2009 konsolidasi restrukturisasi hutang dan mulai ekspansi. 2010-2011 ekspansi
menghasilkan return dan efisiensi tinggi (investasi ditekan). Prospek lebih bagus bila kinerja
berlanjut.

www.indonesiafinancetoday.com
114

Analisa grafik: BBLD


Jenis saham: kecil dan kurang aktif. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, laba dan arus kas turun
tajam, karena belanja modal naik. Neraca berubah surplus karena kenaikan harta lancar. Tahun
2009 pendapatan, laba turun berakibat arus kas turun. Neraca defisit akibat harta lancar turun
karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, tapi arus kas turun karena
rugi tidak rutin dan belanja modal naik. Defisit neraca memburuk karena bertambah hutang.
Tahun 2011 semua fundamental menguat tajam, kecuali defisit neraca memburuk karena
hutang naik 2 x. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental semua meningkat, kecuali defisit
neraca memburuk, karena hutang bertambah.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
2008-2009 masa konsolidasi dan restrukturisasi hutang. Ekspansi usaha semua dibiayai hutang,
berhasil menaikkan laba, tapi berisiko saat ekonomi turun. Prospek kedepan fluktuatif.

www.indonesiafinancetoday.com
115

Analisa saham: BBNI


Jenis saham kapitalisasi besar dan blue chip. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas
naik tajam, karena laba tidak rutin naik tajam. Defisit neraca melemah, karena hutang naik.
Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik tipis, karena belanja modal naik.
Neraca jadi surplus, karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan turun tipis dan laba naik
tajam, arus kas turun, karena rugi tidak rutin, meskipun belanja modal turun. Surplus neraca
naik tajam, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, laba naik, arus kas
naik. Surplus neraca berkurang, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja cukup stabil
meskipun ada penurunan sangat tipis.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

MAR
453
1.335
1.350

MAR
5.194
6.185
2.325

2008
2009
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
106
137
180
1.566
2.099
2.509
2.588
931
968
1.020
2.437
3.026
3.619
3.553
1.240
970
680
720
1.720
2.125
1.990
2010
2011
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
2.433
4.287
4.531
3.555
2.766
3.444
4.888
3.413
5.303
5.436
4.390
3.277
3.920
5.385
2.325
3.675
3.800
3.950
3.775
3.700
3.950

JUN

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Sejak Tahun 2009 neraca jadi surplus, meskipun hutang selalu naik, ini menunjukkan perolehan
laba cukup signifikan meningkatkan harta lancar. Investasi modal yang dilakukan tidak
mempunyai dampak besar bagi perolehan laba, dengan kata lain laba tidak terlalu tergantung
fluktuasi investasi modal. Prospek cukup bagus, emiten terus berkembang.

www.indonesiafinancetoday.com
116

Analisa grafik: BBNP


Jenis saham: kapitalisasi menengah dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan, laba dan arus kas
turun, karena kenaikan belanja modal dan laba tidak-rutin turun. Surplus neraca turun, karena
hutang naik. Tahun 2009 pendapatan, laba dan arus kas naik, karena laba tidak rutin naik dan
belanja modal turun. Surplus neraca melemah , karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan
naik, laba dan arus kas naik tajam, karena laba tidak rutin naik tajam meskipun belanja modal
naik juga. Surplus neraca naik karena harta lancar naik meskipun hutang naik. Tahun 2011
pendapatan dan laba naik tajam, tapi arus kas naik karena belanja modal turun tajam. Surplus
neraca melemah karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua naik, kecuali surplus
neraca turun karena hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Tingkat investasi modal 10%-30% dari laba. Trend laba dan arus kas naik dan neraca stabil,
sebenarnya kinerja emiten bagus, tetapi saham tidak diminati, karena bank skala kecil.

www.indonesiafinancetoday.com
117

Analisa grafik: BBRI


Jenis saham: kapitalisasi besar dan blue chip. Tahun 2008 pendapatan, laba naik, arus kas
naik, karena laba tidak rutin naik, meskipun belanja modal naik. Surplus jadi defisit, karena
hutang naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus kas naik, karena belanja modal turun
dan laba tidak rutin naik. Surplus neraca naik tajam, karena harta lancar naik. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik, karena laba tidak rutin naik. Surplus neraca
naik tajam, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik tipis dan laba naik, arus kas
naik tajam, meskipun belanja modal naik. Surplus neraca jadi defisit, karena harta lancar turun
untuk bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan dan laba naik, arus kas stabil tapi
ada penurunan tipis pada neraca.

Year
Q
Low
High
Price

MAR
3.013
4.180
2.975

2008
JUN
SEP
2.275
2.344
3.367
3.444
2.650
2.700

Year
Q
Low
High
Price

MAR
9.874
10.819
4.350

2010
JUN
SEP
13.454
15.520
14.696
16.770
4.550
5.000

DEC
2.439
3.550
2.275
DEC
21.717
22.975
5.150

2009
JUN
SEP
6.083
7.070
7.170
8.545
3.150
3.750

MAR
4.780
5.800
2.100
MAR
8.724
9.454
5.850

2011
JUN
SEP
8.494
11.652
8.793
11.960
6.400
5.900

DEC
7.699
8.832
3.900
PDC
20.870
21.189
6.700

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja arus kas tidak terlalu tergantung pada investasi modal. Meskipun hutang naik, tapi
neraca surplusnya naik, ini menunjukkan produktifitas laba tinggi. Pada saat produktifitas laba
turun, emiten mulai melunasi hutang. Dengan kondisi di atas, maka prospek kedepan bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
118

Analisa grafik: BBTN


Jenis saham: blue chip dan kapitalisasi besar. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, tapi arus
kas melemah, karena belanja modal naik hampir 3x. Defisit neraca berkurang, karena harta
lancar naik. Tahun 2010 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas naik tajam. Defisit neraca
melemah, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas naik tajam,
karena belanja modal turun 4x. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Dibanding Q2
pada Q3 kinerja bervariasi ada yang naik dan turun. Arus kas dan penjualan turun, tapi defisit
neraca berkurang.

Year
Q
Low
High
Price

DEC

MAR
(667)
(165)
840

330
632
1.450

2010
2011
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
216
393
670
595
627
898
2.331
527
712
992
928
960
1.239
2.685
1.690
1.820
1.670
1.680
1.680
1.190
1.260

JUN

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja laba yang selalu naik dan defisit neraca naik terus karena hutang naik, mengindikasikan
kinerja laba tergantung pada hutang. Sebagian hutang digunakan untuk membiayai investasi
modal, bila investasi modal turun, laba naik, tapi defisit neraca naik, maka terjadi penggunaan
dana yang tidak produktif. Prospek kedepan masih meragukan, kecuali produktifitas laba naik,
tanpa tergantung banyak pada hutang.

www.indonesiafinancetoday.com
119

Analisa grafik: BCAP


Jenis saham: kapitalisasi menengah dan kurang aktif. Tahun 2008 pendapatan, laba dan arus
kas turun tajam, karena kenaikan belanja modal naik. Surplus neraca naik karena harta lancar
naik tajam, meskipun hutang naik. Tahun 2009 pendapatan, laba dan arus kas turun, meskipun
belanja modal turun. Surplus neraca turun karena harta lancar turun (ini menunjukkan ada arus
dana lancar yang bersifat transaksi sementara atau semu, berakibat kenaikan nilai wajar semu).
Tahun 2010 pendapatan, laba dan arus kas naik tajam, karena laba tidak rutin naik, meskipun
belanja modal naik. Neraca defisit karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan, laba dan arus
kas naik tajam meskipun belanja modal naik tajam. Defisit neraca berkurang karena harta
lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua fundamental turun, kecuali neraca jadi surplus,
karena harta lancar bersih naik tajam.

Status: december 2011

KESIMPULAN
Kinerja (produktifitas laba) tidak bisa diprediksi, karena beberapa transaksi tidak rutin. Prospek
tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
120

Analisa grafik: BCIC


Jenis saham: kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 semua fundamental turun dan emiten rugi,
kecuali arus kas naik sangat tajam, tapi ada transaksi yang meragukan yaitu penyisihan hutang
tak tertagih 6.5 triliun (bail out pemerintah). Tahun 2009 pendapatan turun, emiten cetak laba
semu, karena arus kas yang jatuh terdapat rugi tidak rutin sebesar laba bersih. Defisit neraca
berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas naik
50X, karena belanja turun 8x. Defisit neraca memburuk Tahun 2011 pendapatan dan laba naik
tajam, arus kas juga naik. Defisit melemah, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
penjualan naik, laba turun, arus kas dan neraca memburuk.

Status : Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja sangat tidak konsisten. Aksi bail out pemerintah 6.5T tidak berdampak apapun. Prospek
buruk.

www.indonesiafinancetoday.com
121

Analisa grafik: BCIP


Jenis saham: kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan dan laba tetap, arus kas defisit
karena belanja modal besar. Neraca surplus. Tahun 2009 surplus neraca naik, arus kas menjadi
surplus karena turunnya belanja modal dan laba dan karena pendapatan naik tajam. Tahun
2010 pendapatan naik, laba naik tajam, sehingga arus kas menguat. Surplus neraca melemah
karena naiknya hutang. Tahun 2011 pendapatan turun membuat emiten merugi dan arus kas
menjadi defisit, karena investasi juga naik. Surplus neraca melemah. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja semua meningkat.

Status : Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 2011 jatuh, sementara sebelumnya juga fluktuatif. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
122

Analisa Grafik: BDMN


Jenis saham: kapitalisasi besar dan blue chip. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus
kas naik, karena laba tidak rutin naik, meskipun belanja modal naik. Defisit neraca melemah,
karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan naik, laba turun, arus kas naik, karena laba tidak
rutin naik dan belanja modal turun. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang.
Tahun 2010 pendapatan turun, laba naik tajam, arus kas naik tipis, karena belanja modal naik
3x. neraca surplus, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tipis, arus
kas naik, karena belanja modal turun 2x. surplus neraca naik, karena harta lancar naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
1.775
975
1.047
1.149
2.737
3.652
4.355
4.491
2.660
1.803
1.881
1.991
3.222
4.169
5.138
5.029
6.550
4.850
4.900
3.100
3.125
4.825
4.950
4.625
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
7.513
8.189
9.980
8.994
7.350
10.010
13.296
19.251
7.539
8.215
9.982
10.478
8.712
10.010
13.296
20.117
5.450
5.200
5.800
5.500
6.450
5.900
4.575
4.375

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja arus kas tidak tergantung banyak pada fluktuasi investasi modal. Saat produktifitas laba
turun, emiten bayar hutang, sehingga neraca menguat. Emitem berhasil meningkatkan efisiensi
biaya, sehingga pemanfaatan hutang menjadi produktif. Prospek kedepan bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
123

Analisa grafik: BEKS


Jenis saham: bank kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental jatuh. Tahun 2009
pendapatan naik tipis, kerugian memburuk, tapi arus kas surplus karena cadangan kredit macet
yang besar. Defisit neraca membaik karena harta lancar menguat. Tahun 2010 pendapatan
turun, rugi berkurang dan arus kas defisit, karena kenaikan investasi dan defisit neraca
berkurang karena pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik
tajam, rugi berkurang tipis, defisit arus kas naik karena investasi naik dan defisit neraca
memburuk karena hutang naik. Dibanding Q1 pada Q2 kinerja meningkat semua, kecuali rugi
yang membesar.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selalu buruk. Proses akuisisi pihak investor strategis cukup lancar, tapi perlu pembuktian
2 tahun kedepan.

www.indonesiafinancetoday.com
124

Analisa grafik: BFIN


Jenis saham: kapitalisasi menengah dan kurang aktif. Tahun 2008 pendapatan, laba dan arus
kas naik, karena laba tidak rutin naik tajam. Surplus neraca turun kerena hutang naik. Tahun
2009 semua fundamental naik, karena belanja modal turun dan pembayaran/pelunasan hutang.
Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba naik dan arus kas turun karena belanja modal naik.
Surplus neraca naik karena harta lancar naik tajam. Tahun 2011 pendapatan, laba naik, tapi
arus kas turun, karena rugi tidak rutin. Surplus neraca naik karena harta lancar naik. Dibanding
Q2 pada Q3 kinerja penjualan, arus kas turun juga laba dan surplus neraca turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
2008-2009 trend kinerja naik dan emiten ekspansi 8x lipat (investasi jangka panjang) belum
menghasilkan return yang tinggi, meskipun trend kinerja naik terus. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
125

Analisa grafik: BHIT


Jenis saham: kapitalisasi besar dan kurang aktif. Tahun 2008 pendapatan naik, tapi emiten
rugi, arus kas turun tajam. Surplus neraca turun karena harta lancar turun. Tahun 2009 surplus
neraca melemah lagi karena hutang jangka pendek naik. Pendapatan turun, tapi mencetak laba,
arus kas turun karena rugi tidak rutin. Tahun 2010 pendapatan, laba naik, arus kas naik tipis,
karena belanja modal naik tajam. Surplus neraca turun tajam karena hutang naik. Tahun 2011
pendapatan naik tipis, laba naik dan arus kas naik tajam, karena rugi tidak rutin, meskipun
belanja modal turun. Surplus neraca naik tipis. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik,
laba turun tipis, arus kas tetap dan surplus naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
2008-2009 tahap konsolidasi dan restrukturisasi, 2010 ekspansi besar2an dengan hasil tinggi,
2011 efisiensi tetap menghasilkan return tinggi. Manajemen hutang cukup baik. Prospek akan
bagus, jika kinerja stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
126

Analisa grafik: BIMA


Jenis saham: kapitalisasi kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan naik, tapi emiten rugi
besar, arus kas surplus karena belanja modalk turun dan laba tidak rutin naik tajam. Defisit
neraca membesar karena penambahan hutang. Tahun 2009 pendaptan turun, tapi mencetak
laba dan arus kas defisit karena rugi tidak rutin yang besar. Neraca tetap stabil defisitnya.
Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun dan arus kas surplus karena penurunan investasi dan
laba tidak rutin. Defisit neraca melemah, karena harta lancar turun. Tahun 2011 semua
fundamental melemah terutama arus kas jadi defisit karena rugi tidak rutin naik. Dibanding Q2
pada Q3 semua fundamental naik, kecuali defisit neraca memburuk, karena harta lancar turun
untuk bayar hutang.

S
tatus: Desember 2011

KESIMPULAN
Usaha belum stabil, kinerja tidak menentu.

www.indonesiafinancetoday.com
127

Analisa grafik: BIPI


Jenis saham: menengah dan tidak aktif. Tahun 2008 periode sebelum IPO emiten merugi besar.
Hutang jangka panjang terlalu tinggi. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tajam, tapi arus
kas defisit, karena belanja modal tinggi dan rugi tidak rutin. Surplus neraca kuat. Tahun 2010
terjadi perubahan skala harta lancar tapi hutang naik mengimbangi. Pendapatan naik tapi
emiten merugi. Tapi arus kas surplus karena laba tidak rutin dan turunnya belanja modal. Tahun
2011 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas turun karena investasi naik tajam dan neraca
tetap. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik, tapi laba turun, arus kas tetap dan surplus
turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Usaha belum stabil, investasi tidak menentu, meskipun kinerja terakhir naik.

www.indonesiafinancetoday.com
128

Analisa grafik: BIPP


Jenis saham: kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan naik, tapi rugi emiten memburuk
dan arus kas defisit. Defisit neraca memburuk. Tahun 2009 defisit neraca masih tertekan, defisit
arus kas tetap, karena emiten masih merugi dan pendapatan turun. Tahun 2010 pendapatan
naik tipis dan kerugian berkurang, sehinggal arus kas masih defisit. Defisit neraca masih tetap.
Tahun 2011 emiten masih rugi dan pendapatan turun sehingga arus kas masih defisit begitu
pula neracanya. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik, rugi memburuk, arus kas dan
defisit memburuk.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Proskpek buruk. Neraca dan arus kas selalu defisit, karena pertumbuhab laba rendah.

www.indonesiafinancetoday.com
129

Analisa grafik: BISI


Jenis saham: kapitalisasi besar dan kurang aktif. Tahun 2008 pendapatan, laba naik tajam,
menyebabkan arus kas meskipun belanja modal naik. Surplus neraca naik karena hutang naik.
Tahun 2009 pendapatan, laba, arus kas turun, surplus neraca naik tipis karena ada pembayaran
hutang. Tahun 2010 pendapatan, laba, arus kas naik, surplus neraca juga naik, karena belanja
modal turun dan hutang turun. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas naik tipis
karena belanja modal turun dan surplus neraca naik karena harta lancar naik. Dibanding Q2
pada Q3 semua kinerja fundamental turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Konsolidasi dan
restrukturisasi Tahun 2009, setelah ekspansi besar yang gagal 2008.
menghasilkan Kinerja 2010-11 yang naik (laba, neraca dan arus kas). Prospek akan lebih
bagus, jika produktifitas ditingkatkan.

www.indonesiafinancetoday.com
130

Analisa grafik: BJBR


Jenis saham Kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus kas
naik, meskipun belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba naik, arus kas naik, karena belanja modal turun. Surplus neraca naik
tajam, karena belanja modal turun dan harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba
naik, arus kas naik (per saham turun karena stock split), karena belanja modal turun dan laba
tidak rutin naik. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan
laba naik, arus kas naik, karena belanja modal turun. Surplus neraca turun tajam, karena
hutang naik tajam. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja banyak turun tipis, tapi neraca membaik.

Year
Q
Low
High
Price

2010
2011
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
1.141
1.321
1.531
2.650
2.788
2.940
3.214
2.807
1.843
2.468
5.308
1.141
1.321
1.531
2.650
2.788
2.940
3.214
2.807
1.843
2.468
5.308
1.560
1.420
1.270
1.200
910
920

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Hutang terus naik, surplus neraca relative stabil, menunjukkan produktifitas laba atas investasi
modal dan pemanfaatan dana sudah baik. Kinerja laba tidak tergantung sepenuhnya pada
fluktuasi investasi modal. Prospek kedepan bagus, meskipun harga belum pernah menyentuh
nilai intrinsiknya.

www.indonesiafinancetoday.com
131

Analisa grafik: BKDP


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas surplus.
Surplus neraca. Tahun 2009 pendapatan turun, emiten merugi besar, arus kas defisit
karenanya. Surplus neraca melemah. Tahun 2010 pendapatan naik, rugi emiten makin besar,
defisit arus kas membesar karena belanja modal naik tajam. Surplus menguat karena harta
lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik dan emiten cetak laba, arus kas masih defisit karena
belanja modal naik dan neraca stabil. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua fundamental turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja turun terus selama 3 Tahun terakhir terutama produktifitas laba dan merugi sejak 2009.
Neraca juga menurun terus. Prospek buruk.

www.indonesiafinancetoday.com
132

Analisa grafik: BKSL


Jenis saham: kapitalisasi kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan turun dan merugi besar,
sehingga arus kas defisit. Surplus neraca melemah karena hutang naik. Tahun 2009 surplus
neraca melemah karena naiknya investasi. Pendapatan dan laba naik tajam, sehingga arus kas
menguat karena belanja modal turun. Tahun 2010 semua fundamental naik kecuali surplus
neraca karena bertambahnya hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental semua
meningkat, kecuali arus kas turun karena belanja modal naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Emiten sangat espansif didukung oleh penjualan saham ke publik yang menghasilkan
produktifitas tinggi
yang terlepas dari ketergantungan investasi modal. Prospek bagus
meskipun kapitalisasi kecil.

www.indonesiafinancetoday.com
133

Analisa grafik: BKSW


Jenis saham: bank kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental jatuh, kecuali arus kas
naik tajam, karena laba tidak rutin naik. Tahun 2009 pendapatan naik tipis, laba naik, arus kas
turun karena laba tidak rutin turun. Defisit neraca tetap. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba
turun tajam akibatnya arus kas turun tipis. Penguatan harta lancar membuat defisit neraca
berkurang. Tahun 2011 pendapatan naik, laba naik tajam, surplus arus kas turun karena laba
tidak rutin turun. Neraca menjadi surplus karena harta lancar menguat tajam. Dibanding Q2
pada Q3 kinerja semua naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Pengurangan investasi dari tahun ke tahun hanya mampu memperkuat posisi neraca tetapi
malah menurunkan produktifitas meskipun penjualan meningkat. Program efisiensi yang biaya
kurang efektif. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
134

Analisa grafik: BLTA


Jenis saham: kapitalisasi besar dan aktif. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus
kas defisit, karena besarnya belanja modal. Neraca defisit karena hutang lebih besar dari harta
lancar. Tahun 2009 pendapatan turun, emiten merugi besar, arus kas surplus karena turunnya
investasi dan laba tidak rutin naik. Defisit neraca menguat karena ada pembayaran hutang.
Tahun 2010 pendapatan naik tipis, rugi berkurang, arus kas defisit karena belanja modal naik
tajam. Defisit neraca berkurang karena pembayaran hutang jangka pendek. Tahun 2011 semua
fundamental melemah kecuali neraca menjadi surplus karena refinancing hutang pendek dengan
obligasi (exchange offer). Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua meningkat, kecuali defisit
neraca melemah karena hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kerugian dua tahun berturut2 baru di atasi 2011, tetapi program pelunasan hutang sangat
lambat. Dengan beban hutang yang tinggi, prospek kedepan tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
135

Analisa grafik: BMRI


Jenis saham: kapitalisasi besar dan blue chip. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas
naik, karena laba tidak rutin naik, meskipun belanja modal naik. Defisit neraca melemah, karena
hutang naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik. Neraca jadi surplus,
karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba naik, arus kas naik, karena
laba tidak rutin naik, meskipun belanja modal naik hampir 2x. Surplus neraca naik, karena
harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik tipis dan laba naik, arus kas naik, karena
belanja modal turun dan laba tidak rutin naik (per saham turun, karena stock split). Surplus
neraca naik, karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua naik kecuali laba
turun tipis (hasil laba tidak rutin).

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(2.136)
(2.386)
(2.367)
(2.339)
(2.289)
(1.944)
(1.623)
(1.556)
2.993
2.412
2.467
2.543
2.667
3.338
4.014
3.939
3.075
2.650
2.650
2.025
2.175
3.175
4.700
4.925
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
3.732
5.816
7.449
5.824
10.868
5.818
8.037
17.649
5.894
8.017
9.709
8.098
10.868
7.872
10.159
19.841
5.250
5.850
7.200
6.450
6.850
7.050
6.450
6.700

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja laba, arus kas dan hutang dan surplus neraca selalu naik, menunjukkan produktifitas
laba atas investasi modal dan pemanfaatan hutang sudah baik. Kinerja pengelolaan yang baik
member prospek kedepan yang baik.
www.indonesiafinancetoday.com
136

Analisa grafik: BMSR


Jenis saham: kapitalisasi menengah dan kurang aktif. Tahun 2008 pendapatan turun, emiten
merugi, arus kas surplus karena tidak ada investasi. Neraca surplus. Tahun 2009 pendapatan
naik tajam, masih merugi dan arus kas defisit karena ada investasi. Surplus neraca melemah
karena hutang bertambah meskipun harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan naik tipis,
kerugian memburuk, arus kas tetap defisit. Neraca defisit, karena hutang naik. Tahun 2011
defisit neraca melemah jkarena hutang naik. Arus kas surplus karena kerugian berkurang dan
laba tidak rutin naik, sementara pendapatan naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja turun semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja semua sector turun terus sehingga prospek kedepan tidak bagus

www.indonesiafinancetoday.com
137

Analisa grafik: BMTR


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik, tapi laba jatuh, sementara arus
kas melemah, meskipun belanja modal turun. Surplus neraca turun tajam karena turunnya
harta lancar dan naiknya hutang. Tahun 2009 surplus neraca masih tertekan, begitu pula arus
kas akibat kerugian rutindan turun tipisnya laba dan pendapatan. Tahun 2010 pendapatan naik
dan laba melesat naik, tapi arus kas defisit, karena belanja modal naik hampir 5X. Surplus
neraca masih tertekan. Tahun 2011 laba naik tajam, pendapatan naik tipis, sehinggal arus kas
surplus, juga karena belanja modal turun tajam. Surplus neraca menguat tipis. Dibanding Q2
pada Q3 kinerja laba dan arus kas tetap, meskipun penjualan dan surplus neraca meningkat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Peningkatan laba yang sangat tinggi sejak 2010 dibarengi investasi modal tinggi mampu
menghasilkan produktifitas yang sama tinggi. Ekspansi yang terukur dan efektif diikuti oleh
pengurangan hutang membuat prospek kedepan bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
138

Analisa grafik: BNBA


Jenis saham: kapitalisasi kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, sehingga
surplus arus kas menguat. Neraca menajdi surplus karena harta lancar naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba naik tipis, arus kas stabil dan surplus neraca menguat karena harta lancar
naik. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun, arus kas masih tetap. Surplus neraca naik tipis.
Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas defisit karena rugi tidak rutin, meskipun
investasi turun. Surpluis neraca turun tipis. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua meningkat,
kecuali surplus neraca turun karena ekspansi dibiayai hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Pertumbuhan emiten setelah 2008 cukup lambat sehingga prospek kurang menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
139

Analisa grafik: BNBR


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik pesat, emiten rugi besar, arus kas
defisit berkurang, karena laba tidak rutin naik. Surplus neraca jadi defisit, karena hutang naik
3x. Tahun 2009 pendapatan turun tipis dan rugi berkurang tajam, defisit arus kas memburuk,
karena laba tidak rutinturun. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar turun untuk
pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik, rugi membesar, arus kas surplus, karena
laba tidak rutin naik tajam, meskipun belanja modal naik. Tahun 2011 pendapatan naik tipis,
emiten cetak laba, arus kas jadi defisit, karena laba tidak rutinturun tajam. Surplus neraca
turun, karena hutang naik 2x. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja bervariasi ada yang naik dan
turun.

Year
Q
Low
High
Price

Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(514)
(440)
(448)
(457)
(473)
(556)
(615)
(626)
(305)
(245)
(251)
(259)
(272)
(341)
(411)
(403)
510
530
245
50
50
90
131
86

2010
MAR
JUN
SEP
DEC
(326)
(1.733)
(899)
335
(34)
(1.369)
(522)
592
72
55
54
70

2011
MAR
JUN
SEP
PDC
(249)
(607)
(352)
(534)
(15)
(243)
(192)
(369)
66
66
52
50

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Peranan laba tidak rutinkurang jelas, sangat berpengaruh pada kinerja arus kas. Pengembangan
usaha sangat tergantung pada hutang, sehingga terjadi fluktuasi kinerja arus kas dan neraca.
Kinerja selama periode ini membuat prospek kedepan tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
140

Analisa grafik: BNGA


Jenis saham: bank kapitalisasi menengah besar. Pada 2008 penjualan naik tajam, tapi laba
turun. Arus kas turun, karena belanja modal naik 2X lebih. Defisit neraca berkurang karena
harta lancar naik, meskipun hurang juga naik. Pada 2009 penjualan naik laba naik tajam dan
berdampak pada arus kas naik tajam. Neraca jadi surplus karena harta lancar menguat. Pada
2010 laju pertumbuhan penjualan dan laba melambat meskipun tetap naik. Arus kas naik tajam
karena investasi turun dan neraca melemah karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
pada 2011 penjualan dan laba naik, tetapi arus kas dan neraca jadi defisit, karena investasi dan
hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja sejak 2008 meningkat pesat meskipun kinerja terakhir hanya datar saja, tetapi prospek
masih menjanjikan apalagi jika produktifitas laba ditingkatkan.

www.indonesiafinancetoday.com
141

Analisa grafik: BNII


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, laba dana arus kas naik
cukup tajam, tapi neraca defisit karena penambahan hutang. Tahun 2009 pendapatan naik tipis,
tapi emiten merugi. Arus kas tetap, karena naiknya pencadangan dana tak tertagih dan
pendapatan tidak rutin. Neraca jadi surplus karena naiknya harta lancar. Tahun 2010 semua
fundamental menguat terutama emiten mencetak laba. Tahun 2011 Laba dan pendapatan naik,
tapi arus kas turun tipis, karena belanja modal naik dan neraca tertekan karena hutang
bertambah. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja hanya naik tipis, kecuali neraca jadi defisit, karena
hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun ini kurang stabil, sehingga prospek kedepan masih harus menunggu periode
kedepan yang meningkat dan stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
142

Analisa grafik: BNLI


Jenis saham: bank kapitalisasi besar. Tahun 2008 semua fundamental jatuh, pendapatan naik.
Tahun 2009 pendapatan naik, laba naik tipis, arus kas naik tipis, karena investasi turun. Defisit
neraca melemah karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba dan arus kas
melesat naik, karena laba tidak rutin naik. Neraca menjadi surplus karena harta lancar naik
tajam. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas menguat karena laba tidak rutin.
Surplus neraca melemah tipis karena hutang naik . Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan dan
surplus neraca naik, arus kas tetap dan laba turun tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun naik terus, arus kas dan neraca jadi surplus. Produktifitas laba naik pesat, saat
penjualan hanya naik tipis. Ini menunjukkan efisiensi biaya yang sukses. Prospek kedepan
bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
143

Analisa grafik: BORN


Jenis saham: kapitalisasi besar. Go public pada kuartal 3 2010 harga langsung melesat dan pola
trend naik. Pendapatan naik 10x lipat, laba naik hampir 5x setelah rugi tahun sebelumnya,
tetapi arus kas tetap defisit meskipun menguat karena naiknya laba tidak rutindan naiknya
investasi. Neraca menjadi surplus karena harta lancar naik 30x (dana IPO) dan pembayaran
hutang jangka panjang. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, sehingga arus kas
menguat ditambah laba tidak rutin naik, meskipun belanja modal naik. Neraca melemah karena
penambahan hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja naik semua.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(823)
(728)
(738)
(751)
(771)
(876)
(966)
(965)
(442)
(371)
(378)
(387)
(402)
(482)
(556)
(555)
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
(436)
(436)
(436)
(340)
(350)
(347)
1.309
3.627
(99)
(90)
(99)
(268)
(275)
(275)
1.398
3.719
1.170
1.340
1.650
1.400
920
840

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Penggunaan hutang yang meningkat dan menghasilkan laba yang meningkat tajam dan tetap
manjaga surplus neraca, menunjukkan efektifitas produktifitas emiten. Industri tambang ini
membutuhkan investasi modal yang besar, dimana fluktuasi investasi modal mempengaruhi
kemampuan laba dan kestabilan arus kas. Prospek dengan data 2 tahun masih positif.

www.indonesiafinancetoday.com
144

Analisa grafik: BPFI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Emiten IPO Tahun 2010. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik,
arus kas naik. Surplus neraca naik karena pembayaran hutang dan penguatan harta lancar.
Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba naik tajam, arus kas naik tajam, karena laba tidak rutin.
Surplus neraca naik. Tahun 2011 surplus turun, karena hutang naik. Arus kas bertahan karena
laba turun dan belanja modal naik, sementara pendapatan naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
semua meningkat tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Meskipun ada fluktuasi, kinerja emiten masih baik dan besarnya investasi pengembangan rutin
hanya 15%-20% dari laba, menunjukkan produktifitas tinggi. Prospek kedepan apabila
konsisten akan bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
145

Analisa grafik: BRAM


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, laba naik tajam dan
arus kas turun karena belanja modal naik. Surplus neraca turun karena hutang naik. Tahun
2009 surplus neraca melemah lagi karena harta lancar turun tajam. Pendapatan, laba dan arus
kas turun, karena belanja modal naik. Tahun 2010 pendapatan, laba dan arus kas naik, karena
belanja modal naik 2x dan surplus neraca naik tipis. Tahun 2011 pendapatan naik, laba dan arus
kas turun tajam, karena investasi naik tajam dan rugi tidak rutin. Surplus neraca turun karena
hutang jangka pendek naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua meningkat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun terakhir bervariasi , arus kas dan neraca menuju trend turun. Tingkat investasi
sebesar laba merupakan potensi risiko. Prospek kurang baik.

www.indonesiafinancetoday.com
146

Analisa grafik: BRAU


Jenis saham: kapitalisasi besar. Go public Tahun 2010. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik
tajam, arus kas juga naik, karena laba tidak rutinmeskipun investasi naik. Surplus neraca naik
karena harta lancar naik. Tahun 2009 pendapatan naik tipis, laba naik tajam, arus kas menguat
2x karena belanja modal turun. Neraca defisit, karena penambahan hutang 2x. Tahun 2010
pendapatan naik, tapi laba turun, arus kas turun karena belanja modal naik. Neraca surplus
karena penguatan harta lancar. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik
tipis, karena belanja modal naik tajam. Neraca defisit karena harta lancar melemah karena
membayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental naik semua.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(823)
(728)
(738)
(751)
(771)
(876)
(966)
(965)
(442)
(371)
(378)
(387)
(402)
(482)
(556)
(555)
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
(436)
(436)
(436)
(340)
(350)
(347)
1.309
3.627
(99)
(90)
(99)
(268)
(275)
(275)
1.398
3.719
1.170
1.340
1.650
1.400
920
840

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend kinerja naik, kecuali 2010 laba dan arus kas turun, karena investasi modal naik. pada
2011 ratio investasi menjadi 40% dari laba bersih (laba naik 2x). Apabila kondisi 2011 bisa
dipertahankan, prospek sangat menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
147

Analisa grafik: BRMS


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten masih merugi dan
arus kas defisit meskipun tidak ada investasi. Neraca juga defisit. Tahun 2009 pendapatan
turun, tapi mencetak laba besar, arus kas tetap defisit karena investasi besar. Neraca defisit
makin buruk karena hutang naik tajam, sedangkan harta lancar naik tipis. Tahun 2010
pendaptan dan laba naik sangat tajam, arus kas surplus karena belanja modal turun 10 x dan
neraca surplus karena harta lancar naik dan pembayaran hutang hampir 15T. Tahun 2011
pendapatan dan laba turun, arus kas turun tajam, karena belanja modal naik dan rugi tidak
rutin. Neraca defisit karena harta lancar melemah. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental
semua meningkat. Terutama neraca jadi surplus, karena restrukturisasi hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja sebelum IPO sangat buruk dan meningkat pesat setelah IPO. Tingkat investasi di bawah
tingkat laba (sekitar 20%) menyimpan postensi positif. Prospek jangka panjang tergantung
kinerja beberapa periode kedepan.

www.indonesiafinancetoday.com
148

Analisa grafik: BRNA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental menguat, tapi surplus
neraca turun karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas turun
tajam karena belanja modal naik 2x. Surplus neraca turun karena hutang jangka pendek naik.
Tahun2010 pendapatan naik tipis, laba naik tajam, arus kas turun karena investasi naik dan rugi
tidak rutin. Surplus neraca turun karena hutang naik lagi. Tahun 2011 pendapatan naik tipis,
laba turun, arus kas defisit, karena belanka modal naik tajam dan rugi tidak rutin naik. Surplus
neraca turun karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua naik, kesuali neraca
turun, karena harta lancar turun dan hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun menunjukkan trend menurun pada penjualan, arus kas dan neraca, meskipun
laba meningkat. Terdapat pendapatan tidak rutin diluar bisnis inti sebagai penyumbang laba.
Prospek kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
149

Analisa grafik: BRPT


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik sangat tajam, tapi emiten merugi,
arus kas defisit. Surplus neraca relatif stabil. Tahun 2009 meskipun pendapatan turun, laba,
arus kas dan surplus neraca menguat. Tahun 2010 pendapatan naik, tapi emiten merugi,
sehingga arus kas defisit, surplus neraca tertekan, karena hutang naik. Tahun 2011 pendaptan
turun, tapi semua fundamental naik dan emiten mencetak laba.Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
fundamental semua turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun terakhir menunjukkan trend menurun, terutama kerugian 2 tahun terakhir,
meskipun laba di 2011. Prospek kurang baik.

www.indonesiafinancetoday.com
150

Analisa grafik: BSDE


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan turun, tapi fundamental lainnya naik.
Laba naik tajam, neraca menjadi surplus, tapi arus kas per saham turun, karena naiknya
belanja modal. Tahun 2009 surplus neraca menguat, arus kas dan laba naik, kecuali pendapatan
turun. Tahun 2010 laba dan pendapatan naik tajam, begitu pula arus kas, meskipun belanja
modal naik. Surplus neraca juga menguat. Tahun 2011 semua fundamental naik, meskipun
belanja modal naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua fundamental trend meningkat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun terakhir trendnya naik terus dan level investasi dipertahankan di bawah 10%
dari laba akan menyimpan potensi positif. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
151

Analisa grafik: BSIM


Jenis saham: bank kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental naik. Arus kas masih
defisit karena besarnya investasi modal. Defisit neraca karena hutang masih tinggi. Tahun 2009
pendapatan dan laba naik tajam, arus kas surplus, karena investasi turun dan defisit neraca
melemah karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas surplus
karena investasi modal turun tajam, tapi defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun
2011 pendapatan dan laba naik tapi arus kas turun karena investasi modal naik. Defisit neraca
bertambah karena hutang naik. Ratio hutang dan kredit sekitar 70%. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja menurun tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja sebelum IPO meningkat terus, hanya neraca tertekan karena eskpansi usaha yang
dibiayai hutang. Efisiensi biaya dan penekanan investasi sukses, karena produktifitas laba
meningkat. Bila kinerja berlanjut prospek cukup baik.

www.indonesiafinancetoday.com
152

Analisa grafik: BSWD


Jenis saham: bank kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba dan arus kas naik
tajam, karena belanja modal turun. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik (terjadi stock
split). Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik tajam. Surplus neraca
melemah, karena harta lancar turun karena bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan naik tipis,
laba turun, arus kas naik, karena laba tidak rutin, meskipun belanja modal naik. Surplus neraca
turun, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, laba dan arus kas naik, karena
belanja modal turun. Surplus neraca naik, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
semua meningkat tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun terakhir trend meningkat, hanya neraca surplus menurun terus, karena dividend
ratio yang tinggi dan meningkatnya investasi, meskipun masih jauh di bawah tingka laba.

www.indonesiafinancetoday.com
153

Analisa grafik: BTEK


Jenis saham: kapitalisasi kecil dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan dan rugi emiten
memburuk sehingga arus kas tetap defisit. Surplus neraca tertekan akibat kerugian bersih.
Tahun 2009 surplus neraca naik tajam karena harta lancar naik tajam. Emiten masih merugi
meskipun pendapatan naik tajam. Tahun 2011 pendapatan turun tajam tapi kerugian
berkurang. Arus kas defisit akibat rugi usaha. Surplus neraca relatif tetap. Dibanding Q2 pada
Q3 kinerja masih menghadapi posisi merugi dan arus kas defisit.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun terakhir berada di posisi defisit arus kas karena emiten merugi terus. Prospek
tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
154

Analisa grafik: BTEL


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 meskipun pendapatan naik, laba turun tipis dan
arus kas defisit karena belanja modal besar. Surplus neraca menguat. Tahun 2009 pendapatan
naik, tapi laba turun dan defisit arus kas berkurang karena belanja modal turun. Neraca defisit
karena penambahan hutang dan harta lancar turun. Tahun 2010 defisit melemah, arus kas
melemah karena belanja modal naik, laba turun drastis, mekipun pendapatan tetap. Tahun 2011
pendapatan tetap, tapi laba naik tajam dan arus kas menguat meskipun masih defisit. Defisit
neraca masih berlanjut, karena penambahan hutang dan lemahnya harta lancar. Dibanding Q1
pada Q2 kinerja mengalami penurunan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun terakhir berada pada trend menurun, defisit arus kas dan neraca. Investasi
modal rata2 15-20 X laba bersihnya. Industri sangat padat modal berisiko besar, karena
produktifitas laba malah turun. Prospek tidak baik.

www.indonesiafinancetoday.com
155

Analisa grafik: BTON


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental menguat tajam. Tahun
2009 surplus neraca turun karena harta lancar turun tajam, karena pembayaran hutang.
Pendapatan, laba turun dan arus kas turun karena belanja modal naik. Tahun 2010 semua
fundamental turun, karena belanja modal naik 5x dan laba tidak rutin turun. Surplus neraca
naik karena harta lancar naik tajam. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, laba naik tajam dan
arus kas naik tipis. Surplus neraca naik tipis. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental
meningkat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun terakhir trend menurun, meskipun di akhir periode kinerja meningkat karena
yield Surat Utang Negara turun dan dana pinjaman naik untuk investasi modal, tapi di dudukung
naik laba yang tajam. Kinerja kedepan harus menunjukkan hasil yang stabil, agar prospek
kedepannya menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
156

Analisa grafik: BTPN


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan , laba naik, arus kas turun,
karena belanja modal naik. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2009 surplus
neraca melemah karena hutang bertambah. Arus kas naik tajam, karena belanja modal turun,
tapi menghasilkan laba dan pendapatan yang signifikan. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik
tajam, arus kas naik tajam, karena belanja modal turun. Surplus neraca naik, meskipun hutang
naik, tapi harta lancar naik tajam. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas juga
naik, meskipun belanja modal naik. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik, meskipun
hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja sedikit mengalami penurunan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Sejak 2008 kinerja melesat, baik produktifitas laba, efisiensi biaya, pengelolaan hutang dan
investasi modal. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
157

Analisa grafik: BUDI


Jenis saham: kapitalisasi menengah dan tidak aktif. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun
tajam dan arus kas defisit karena belanja modal yang besar. Neraca juga defisit karena
besarnya hutang. Tahun 2009 defisit neraca membaik karena ada pembayaran hutang. Arus kas
menjadi surplus karena belanja modal turun dank arena laba naik tajam dan pendapatan naik.
Tahun 2010 pendapatan naik tapi laba turun tajam, arus kas juga turun karena belanja modal
naik dan rugi tidak rutin. Neraca masih defisit karena bertambahnya hutang jangka pendek
meskipun harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik, laba naik tajam sehingga arus kas
surplus dan naik tajam. Defisit neraca berlanjut. Nilai wajar saham periode ini untuk pertama
kalinya mendekati harga sahamnya. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja turun semua, kecuali neraca
jadi surplus.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun terakhir bervariasi sedangkan investasi modal rata2 lebih besar dari laba bersih
(4-10 X) sangat bersiko dan neraca defisit terus. Prospek kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
158

Analisa grafik: BULL


Jenis saham: kecil dan tidak aktif. Emiten mulai IPO 2011. Tahun 2011 pendapatan, laba naik
tajam sehingga arus kas defisit tahun lalu menjadi surplus. Neraca juga menjadi surplus karena
harta lancar naik tajam. Dan pembayaran hutang jangka pendek yang besar. Dibanding Q2
pada Q3 kinerja semua meningkat kecuali neraca melemah tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun terakhir turun terus dan defisit arus kas dan neraca, tetapi pada 2011 arus kas
jadi surplus, karena pembayaran hutang sebesar 50%. Prospek belum bagus masih menunggu
kinerja periode mendatang.

www.indonesiafinancetoday.com
159

Analisa grafik: BUMI


Jenis saham : kapitalisasi besar dan blue chip. Tahun 2008 pendapatan naik, tapi laba turun,
maka arus kas turun, karena rugi tidak rutindan neraca jadi defisit, karena hutang naik 4x.
Harga jatuh dari 8000 ke 380 awal 2009, diikuti nilai wajarnya. Tahun 2009 semua fundamental
jatuh, kecuali defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang dan harta lancar naik.
Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus kas naik tajam. Defisit neraca jadi
surplus, karena bayar hutang dan harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun
tipis, arus kas jadi defisit, karena rugi tidak rutinyang besar. Surplus neraca naik tajam, karena
harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik, tapi laba anjlok, arus kas jadi
surplus karena investasi turun dan neraca tertekan karena hutang naik tinggi.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
1.915
2.014
2.869
(1.407)
(1.078)
(785)
(708)
3.379
3.489
4.414
1.559
2.083
2.624
2.587
8.400
3.200
910
820
1.860
3.225
2.425
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
(26)
(852)
1.870
(149)
(3.229)
(3.228)
(2.625)
(714)
3.252
2.679
5.651
3.850
554
551
932
2.587
2.300
1.860
2.125
3.125
3.325
3.000
1.930
2.075

MAR
3.001
4.566
5.850

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kenaikan hutang 4x lipat Tahun 2008, maka rugi dan turunnya investasi modal karena
manajemen risiko lemah. Kenaikan harta lancar Tahun 2009 bukan berasal dari laba dan arus
kas yang turun dan timbulnya rugi tidak rutinyang besar, membuat prospek kedepan menjadi
tidak meyakinkan.

www.indonesiafinancetoday.com
160

Analisa grafik: BUVA


Jenis saham: kecil dan tidak aktif. Emiten mulai IPO 2010. Tahun 2010 pendapatan dan laba
naik sangat tajam, tapi arus kas defisit karena besarnya belanja modal dan kerugian tidak rutin.
Defisit neraca membaik karena posis harta lancar naik tajam. Tahun 2011 pendapatan turun
tipis dan laba turun tapi arus kas surplus karena pemangkasan drastis belanja modal meskipun
terjadi rugi tidak rutin yang besar. Defisit neraca tetap. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja turun
semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun terakhir berada di posisi defisit arus kas karena emiten merugi terus. Baru pada
2011 kinerja meningkat dengan pemangkasan biaya investasi modal. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
161

Analisa grafik: BVIC


Jenis saham: bank kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba dan arus kas
turun tajam menjadi defisit. Neraca menjadi defisit karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan
dan laba naik, arus kas naik tajam jadi surplus, karena laba tidak rutin dan turunnya belanja
modal. Defisit neraca berkurang, karena kekuatan harta lancar. Tahun 2010 pendapatan naik
laba naik tajam, arus kas naik meskipun belanja modal naik tajam. Defisit neraca bertambah
karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas turun tajam karena
rugi tidak rutin meskipun investasi turun. Defisit neraca menguat tipis. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja turun terus.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 2009-2010 naik tajam, kecuali defisit neraca memburuk dan periode terakhir turun pula.
Prospek kedepan untuk bank kecil sangat tidak kompetitif dengan bank besar.

www.indonesiafinancetoday.com
162

Analisa grafik: BWPT


Jenis saham: Kapitalisasi kecil. Tahun 2009 pendapatan, laba naik dan arus kas defisit karena
besarnya belanja modal. Neraca surplus karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan dan
laba naik pesat dan arus kas tetap defisit, karena belanja modal naik tajam. Surplus neraca
menguat karena harta lancar anik. Tahun 2011 semua fundamental naik dan menguat, kecuali
neraca defisit karena harta lancar turun dan hutang jangka panjang naik pesat. Pada periode ini
nilai wajar emiten positif. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua turun kecuali neraca menjadi
surplus, karena harta lancar naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun kinerja naik terus tetapi beban investasi modal rata2 50%-90% di atas laba
bersih, membuat defisit arus kas sehingga prospek kurang menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
163

Analisa grafik: BYAN


Jenis saham: Kapitalisasi besar dan cukup aktif. Tahun 2008 pendapatan naik tajam laba turun
tajam, arus kas defisit juga karena belanja modal naik tajam. defisit neraca tertekan karena
hutang naik. Tahun 2009 surplus neraca membaik karena ada pembayaran hutang. Aarus kas
menjadi surplus baik karena belanja modal turun, dan laba dan pendapatan naik tajam. Tahun
2010 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas surplus membaik karena belanja modal turun.
Defisit neraca membaik karena harta lancar naik dan hutang jangka pendek turun. Tahun 2011
pendapatan naik dan laba naik tajam, menyebabkan arus kas naik tajam. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja turun semua, terutama neraca jadi defisit tertekan karena hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 3 tahun terakhir naik terus terutama 2010 naik pesat, karena laba tinggi. Prospek
bagus, karena investasi modal bisa ditekan 30% dari laba dan produktifitas tinggi, meskipun
neraca baru surplus di periode terakhir.

www.indonesiafinancetoday.com
164

Analisa grafik: CEKA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik tajam, laba naik tipis, arus kas
naik tajam, karena belanja modal turun dan laba tidak rutin. Neraca jadi surplus karena
restrukturisasi hutang. Tahun 2009 surplus neraca melemah karena harta lancar turun. Arus kas
menguat karena belanja modal turun, sedangkan laba naik tapi pendapatan turun. Tahun 2010
pendapatan dan laba turun, sehingga arus kas defisit, karena belanja modal naik. Surplus
neraca naik 2x karena harta lancar naik meskipun hutang naik. Tahun 2011 semua fundamental
naik terutama arus kas surplus. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja laba dan arus kas naik, tapi
surplus neraca dan penjualan melemah.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, tingkat investasi sebesar laba bersih, sehingga berisiko terhadap
produktifitas. Prospek tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
165

Analisa grafik: CENT


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi besar, arus kas
defisit. Tahun 2009 pendapatan turun, emiten cetak laba dan arus kas surplus karena laba
emiten. Tahun 2010 pendapatan naik tajam, tapi laba turun dan arus kas turun, karena belanja
modal naik. Surplus neraca naik tipis. Tahun 2011 pendapatan naik tajam. Laba malah turun
tajam, arus kas turun, karena investasi naik. Surplus neraca bertahan. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja turun semua terutama arus kas defisit.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, trend menurun dan produktifitas menurun malah merugi. Penambahan
investasi malah menghasilkan kerugian. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
166

Analisa grafik: CFIN


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan, labanaik dan arus kas turun karena
belanja moda naik dan beban tidak rutin naik. Surplus neraca naik karena ada pembayaran
hutang. Tahun 2009 surplus neraca naik karena harta lancar naik. Arus kas naik karena belanja
modal turun dan laba naik dan pendapatannaik tipis. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik,
arus kas naik karena bebban tidak rutin turun. Surplus neraca naik karena harta lancar naik.
Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik. Surplus neraca turun karena
hutang bertambah dan harta lancar bersih turun. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja mengalami
penurunan tipis, karena hutang dan investasi naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten trend meningkat terus, investasi dipertahankan 10%-15% dari laba bersih
menunjukkan produktifitas tinggi dan pengeloaan hutang yang efektif. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
167

Analisa grafik: CITA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, juga arus
kas. Neraca defisit karena hutang yang besar. Tahun 2009 defisit neraca melemah, karena asset
lancar turun. Arus kas defisit karena laba dan pendapatan turun tajam. Tahun 2010 pendapatan
dan laba naik tajam, sehingga arus kas surplus. Neraca defisit menguat karena harta lancar naik
meskipun hutang juaga naik. Tahun 2011 defisit neraca menguat, karena harta lancar naik, tapi
hutang juga naik. Arus kas naik 2x karena laba dan pendapatan naik. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja penjualan naik, laba turun. Arus kas dan neraca tertekan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, tingkat investasi sebesar laba bersih, sehingga berisiko terhadap
produktifitas. Prospek tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
168

Analisa grafik: CKRA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas turun
defisit karena belanja modal naik dan rugi tidak rutin yang besar. Surplus neraca kuat ada right
issue yang menambah modal. Tahun 2009 pendapatan turun tajam, emiten merugi, tapi arus
kas surplus karena tidak ada investasi dan laba tidak rutin. Surplus neraca turun tajam karena
penambahan hutang dan harta lancar turun. Tahun 2010 tidak ada penjualan, rugi memburuk,
arus kas defisit karena investasi besar sekali dan surplus neraca bertahan naik tipis karena ada
pembayaran hutang. Tahun 2011 tidak ada penjualan, emiten cetak laba, maka arus kas
surplus. Surplus neraca turun karena harta lancar turun. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja tetap
buruk.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten buruk merugi 2 periode. Prospek tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
169

Analisa grafik: CLPI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua aspek fundamental menguat. Tahun 2009
pendaptan turun, tapi laba naik 2x, arus kas turun karena belanja modal naik dan rugi tidak
rutin. Surplus neraca menguat karena pembayaran hutang jangka pendek. Tahun 2010 surplus
neraca terus menguat karena harta lancar naik, meskipun hutang naik. Arus kas naik tajam
karena belanja modal turun, meskipun laba turun. Pendapatan naik. Tahun 2011 surplus neraca
naik tipis, karena hutang naik, asset lancar juga naik. Arus kas turun tajam karena investasi
naik 8x meskipun pendapatan dan laba naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja laba dan penjualan
naik, tapi arus kas dan neraca menguat, karena bayar hutang dan investasi turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, tingkat investasi ditekan tapi produktifitas turun. Prospek kurang
menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
170

Analisa grafik: CMNP


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun dan arus kas defisit,
karena besarnya investasi. Neraca defisit melemah karena hutang terlalu besar. Tahun 2009
defisit neraca membaik, karena pembayaran hutang jangka panjang dan penguatan asset
lancar. Arus kas surplus karena tidak melakukan investasi , tercermin pada pendapatan naik
tipis, laba naik tapi rugi tidak rutin. Tahun 2010 pendapatan naik, laba dan arus kas naik pesat,
neraca jadi surplus karena pembayaran hutang jangka pendek dan penguatan asset lancar.
Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas naik tipis karena investasi turun. Surplus
neraca menguat karena pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik, laba
turun. Arus kas dan neraca tertekan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten trend naik pada 2 periode akhir. Investasi ditekan hanya 20% laba bersih dan
produktifitas laba naik 3x. Apabila kinerja bertahan, prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
171

Analisa grafik: CMPP


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun dan rugi emiten berkurang. Arus
kas turun karena belanja modal naik. Neraca defisit karena hutang yang besar. Tahun 2009
defisit neraca melemah karena harta lancar turun. Arus kas defisit karena rugi emiten naik dan
pendapatan turun. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba naik tajam, arus kas surplus karena
tidak ada investasi dan pemeliharaan. Neraca tetap defisit. Tahun 2011 rugi membesar,
pendapatan turun dan arus kas turun tajam, karena balanja modal naik. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja tetap buruk.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Selama periode emiten merugi dan defisit neraca. Prospek tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
172

Analisa grafik: CNKO


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas naik
surplus karena belanja modal turun tajam. Surplus neraca menguat karena pembayaran hutang
dan harta lancar naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus kas defisit karena belanja
modal naik 4x. Surplus neraca naik tipis. Tahun 2010 penadapatan dan laba naik tajam, arus
kas surplus karena belanja modal juga turun. Surplus neraca menguat karena hrata lancar naik
tajam. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas turun karena belanja modal naik tajam.
Surplus neraca naik karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik,
laba turun tipis, arus kas naik tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten trend naik terus. Investasi ditekan tapi menghasilkan laba tinggi. Efisiensi biaya
dan inovasi investasi sukses.

www.indonesiafinancetoday.com
173

Analisa grafik: CTBN


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, Arus kas naik
tipis, karena laba non operational naik. Surplus neraca naik karena penguatan harta lancar.
Tahun 2009 pendapatan, laba turun, maka Arus kas turun tajam, karena belanja modal naik 2x
dan rugi non operational. Surplus neraca naik karena ada pembayaran hutang. Tahun 2010
pendapatan turun, laba naik dan Arus kas naik tajam karena belanja modal turun dan laba non
operational naik. Surplus neraca naik tipis. Tahun 2011 surplus neraca naik karena pembayaran
hutang. Arus kas turun karena belanja modal naik dan rugi non operational , meskipun laba naik
tajam, tapi pendapatan turun. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja laba dan arus kas turun, tapi
penjualan dan neraca naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, tingkat investasi mendekati laba bersih, sehingga berisiko terhadap
produktifitas. Prospek tidak jelas, karena trend tidak stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
174

Analisa grafik: CNTX


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik tajam, emiten rugi, arus kas
defisit bertambah, karena belanja modal naik. Defisit neraca bertambah, karena hutang naik.
Tahun 2009 pendapatan turun, rugi berkurang, defisit arus kas berkurang, karena belanja
modal turun. Defisit neraca melemah, karena harta lancar turununtuk bayar hutng. Tahun 2010
pendapatan turun, laba naik tajam, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun 5x.
Defisit neraca bertambah, karena harta lancar turun untuk bayar hutang . Tahun 2011
pendapatan naik, emiten cetak laba, maka arus kas surplus. Defisit neraca berkurang, karena
hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja tetap buruk.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Emiten merugi sepanjang tahun dan neraca defisit. Prospek tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
175

Analisa grafik: COWL


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan tetap, emiten rugi, arus kas defisit.
Surplus neraca karena pembayaran hutang. Tahun 2009 pendapatan turun, rugi membesar 10x,
arus kas jatuh. Neraca defisit karena harta lancar jatuh tajam dan hutang naik. Tahun 2010
pendapatan turun, kerugian berkurang, arus kas memburuk karena investasi naik. Defisit
neraca memburuk. Tahun 2011 tidak ada penjualan, rugi makin besar, arus kas membaik hanya
karena tidak ada investasi. Neraca surplus karena pembayaran hutang jangka pendek dan
restructure. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja laba dan penjkualan turun, tapi arus kas dan neraca
membaik, karena tidak ada rugi tidak rutin.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, tingkat investasi juga fluktuatif,
produktifitas. Prospek tidak jelas karena kinerja tidak stabil.

sehingga

berisiko

terhadap

www.indonesiafinancetoday.com
176

Analisa grafik: CPDW


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten masih rugi, arus kas
defisit, meskipun belanja modal turun 10x. Neraca jadi surplus karena pengurangan 50%
hutang. Tahun 2009 pendapatan turun, rugi memburuk, arus kas defisit memburuk. Neraca
defisit, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan turun, rugi berkurang, arus kas defisit
memburuk, karena belanja modal naik tajam. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik.
Tahun 2011 tidak ada penjualan, rugi memburuk, arus kas defisit berkurang karena investasi
modal turun tajam. Neraca jadi surplus, karena pembayaran hutang 90%. Dibanding Q2 pada
Q3 kinerja tetap buruk

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Emiten merugi terus sepanjang periode dan defisit neraca. Prospek tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
177

Analysa Grafik: CPIN


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 semua fundamental membaik pesat terutama arus
kas dari defisit menjadi positif. Ini disebabkan oleh turunnya belanja modal dan pembayaran
hutang. Tahun 2009 penguatan berlanjut pada arus kas yang melesat disebabkan pengurangan
belanja modal dan surplus neraca, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik
tipis, laba naik dan arus kas naik, meskipun belanja modal naik 2x. surplus neraca naik, karena
pembayaran hutang (per saham turun karena stock split). Tahun 2011 pendapatan dan laba
naik, arus kas turun, karena belanja modal naik 3.5x. Surplus neraca turun, karena hutang
naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua naik trend nya, kecuali arus kas turun karena
belanja modal naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
2.901
2.970
3.067
3.224
4.074
3.243
4.808
3.190
3.262
3.361
3.522
4.392
4.025
5.140
200
158
87
100
130
270
440
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
6.270
8.075
2.501
2.561
2.239
2.347
3.140
2.610
6.626
8.453
2.561
2.633
2.309
2.386
3.180
2.652
560
670
1.740
1.790
2.025
1.960
2.400
2.450

MAR
3.636
3.945
182

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Penurunan tingkat hutang selama periode dan dibarengi dengan terus naiknya arus kas dan laba
menunjukkan output yang optimal dari investasi dan pendanaan. Bila kondisi seperti ini
bertahan, maka prospek kedepan cerah ditambah nilai intrinsik masih di atas harga pasar.

www.indonesiafinancetoday.com
178

Analisa grafik: CPRO


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tajam, tapi emiten rugi
besar, arus kas defisit meskipun belanja modal turun. Surplus neraca turun karena hutang naik
dan harta lancar turun. Tahun 2009 pendapatan turun, rugi berkurang, defisit arus kas juga
berkurang. Surplus neraca melemah karena penurunan harta lancar. Tahun 2010 pendapatan
turun, rugi memburuk, defisit arus kas membaik karena investasi turun. Neraca jadi defisit
karena hutang naik 2x. Tahun 2011 pendapatan naik, rugi berkurang, arus kas surplus karena
investasi turun dan beban tidak rutin turun. Defisit neraca menguat tipis. Dibanding Q2 pada
Q3 kinerja penjualan naik, tapi rugi memburuk. Arus kas dan defisit neraca memburuk.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten buruk, rugi sepanjang periode dan trend turun terus fundamentalnya.

www.indonesiafinancetoday.com
179

Analisa grafik: CSAP


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan pendapatan dan laba naik, arus
kas defisit karena investasi naik. Tahun 2009 pendapatan naik tipis, laba turun tajam, arus kas
defisit berkurang. Surplus neraca melemah tipis, karena hutang naik. Tahun 2010 surplus
neraca turun. Arus kas defisit membesar karena investasi naik, meskipun laba dan pendapatan
naik. Tahun 2011 pendapatan naik, laba naik tajam. Arus kas surplus karena harta lancar naik.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja turun semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, tingkat investasi 2 - 4 X laba bersih, sehingga berisiko terhadap
produktifitas. Prospek tidak jelas, karena trend turun.

www.indonesiafinancetoday.com
180

Analisa grafik: CTBN


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas naik
tipis, karena laba tidak rutin naik. Surplus neraca naik karena penguatan harta lancar. Tahun
2009 pendapatan, laba turun, maka arus kas turun tajam, karena belanja modal naik 2x dan
rugi tidak rutin. Surplus neraca naik karena ada pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan
turun, laba naik dan arus kas naik tajam karena belanja modal turun dan laba tidak rutin naik.
Surplus neraca naik tipis. Tahun 2011 surplus neraca naik karena pembayaran hutang. Arus kas
turun karena belanja modal naik dan rugi tidak rutin , meskipun laba naik tajam, tapi
pendapatan turun. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja laba dan arus kas turun, tapi penjualan dan
neraca naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, tingkat investasi mendekati laba bersih, sehingga berisiko terhadap
produktifitas. Prospek tidak jelas, karena trend tidak stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
181

Analisa grafik: CTRA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas turun
karena belanja modal naik 4x. Surplus neraca naik karena harta lancar naik. Tahun 2009
pendapatan naik tipis, laba turun dan arus kas naik karena belanja modal turun dan laba tidak
rutin. Surplus neraca turun karena hutang bertambah. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik,
maka arus kas naik 1x. Surplus neraca turun karena hutang bertambah. Tahun 2011 surplus
neraca melemah karena hutang naik. Arus kas naik 2x karena belanja modal turun, sedangkan
laba dan pendapatan naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja arus kas dan neraca tertekan, tapi
laba dan penjualan naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, arus kas dan neraca trend menurun, karena hutang dan investasi
tinggi. Tingkat kepastian investasi modal yang dilakukan masih meragukan meskipun terlihat
ada kenaikan dan laba tetap tumbuh. Prospek terlihat bagus, tapi perlu dilihat kinerja periode
berikutnya.

www.indonesiafinancetoday.com
182

Analisa grafik: CTRP


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas
turun karena belanja modal naik. Surplus neraca stabil. Tahun 2009 pendapatan naik tipis, laba
turun tajam, arus kas turun tajam karena investasi naik. Surplus neraca melemah karena
pembayaran hutang tidak disertai kenaikan harta lancar. Tahun 2010 pendapatan naik tipis,
laba naik tajam, arus kas defisit, karena investasi besar. Surplus neraca turun, karena harta
lancar turun. Tahun 2011 pendapatan naik, laba turun tipis, arus kas surplus karena tidak ada
investasi dan surplus neraca turun karena hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
penjualan dan laba naik, tapi arus kas defisit dan neraca tertekan, karena investasi melonjak
dan harta lancar turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif dan musiman (cyclical) trend laba dan penjualan naik, tapi arus kas
dan neraca trend nya turun. Ini disebabkan meskipun investasi turun, tapi belum menghasilkan
laba yang diharapkan. Prospek kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
183

Analisa grafik: CTRS


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental melemah, karena
investasi naik tajam. Tahun 2009 pelemahan fundamental inti berlanjut, karena investasi modal
naik, Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas malah defisit karena investasi
modal naik tajam. Tahun 2011 semua fundamental inti menguat, terutama arus kas naik surplus
dan surplus neraca turun karena penambahan hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja laba dan
arus kas naik, tapi surplus neraca dan penjualan melemah.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten naik terus, tapi ekspansi 2010 dimana investasi melebihi tingkat laba sehingga
hutang naik, neraca tertekan, tetapi kinerja laba meningkat. Apabila kinerja laba bisa naik lebih
tinggi, prospek akan menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
184

Analisa grafik: CTTH


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik
tajam karena laba tidak rutin. Defisit neraca melemah karena hutang naik. Tahun 2009 defisit
neraca berkuang karena ada pembayaran hutang. Arus kas melemah karena belanja modal naik
dan rugi tidak rutin, padahal laba naik tajam, tapi penjualan turun. Tahun 2010 pendapatan
naik tipis, laba turun tajam dan arus kas naik karena belanja modal turun. Neraca jadi surplus
karena harta lancar naik. Tahun 2011 laba naik meskipun pendapatan turun, arus kas naik.
Surplus neraca turun karena turunnya harta lancar. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan
naik, tapi laba, arus kas dan neraca tertekan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, tapi membentuk trend meningkat dan investasi bisa ditetkan sekitar
30% dari laba. Prospek bagus apabila kinerja ditingkatkan dan stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
185

Analisa grafik: DART


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental melemah, karena rugi
tidak rutin dan penambahan hutang. Tahun 2009 semua fundamental melemah lagi, kecuali
defisit neraca berkurang. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun, arus kas turun karena laba
tidak rutin turun. Defisit neraca berkurang karena pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan
naik, laba naik tajam, arus kas naik karena investasi turun. Defisit neraca berkurang , karena
harta lancar bersih turun. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental semua tertekan.

Status:
Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, arus kas turun terus, meskipun investasi turun dengan tujuan
pengurangan tingkat hutang, tetapi produktifitas tetap rendah. Prospek kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
186

Analisa grafik: DAVO


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik dan emiten merugi, sehingga
arus kas defisit karena hutang naik dan investasi naik. Surplus neraca melemah. Tahun 2009
pendapatan turun, rugi memburuk, arus kas memburuk, meskipun investasi berkurang. Surplus
neraca melemah karena hutang jangka panjang bertambah dan harta lancar turun. Tahun 2010
pendaptan naik, rugi berkurang tajam, akibatnya arus kas surplus. Surplus neraca naik karena
harta lancar naik dan pembayaran sebagian hutang. Tahun 2011 pendapatan turun, laba naik
pesat dan arus kas naik karena investasi turun. Surplus neraca menguat karena harta lancar
naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental semua tertekan.

Status:
Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menuju trend meningkat penjualannya, tapi tetap merugi dan defisit arus kas.
Tahun 2011 kembali turun kinerjanya. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
187

Analisa grafik: DEFI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi dan arus kas surplus.
Neraca juga surplus. Tahun 2009 neraca tetap, arus kas defisit karena rugi makin besar dan
pendapatan turun tajam. Tahun 2010 pendapatan naik dan mencetak laba, maka arus kas
surplus. Neraca tetap. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, tapi arus kas naik tajam karena
laba tidak rutin. Neraca tetap. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental naik semua, hanya
arus kas tetap.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten meningkat dari merugi dan defisit arus kas menjadi laba dan surplus. Prospek
secara fundamental cukup bagus bila kinerja bertahan di masa datang.

www.indonesiafinancetoday.com
188

Analisa grafik: DEWA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, maka arus kas jadi
surplus, neraca jadi defisit, karena hutang naik dan harta lancar turun. Tahun 2009 pendapatan
turun, emiten rugi, arus kas naik surplusnya, karena belanja modal turun 10X. Defisit neraca
melemah, karena harta lancar turun karena bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan naik tipis,
emiten cetak laba, arus kas melemah surplusnya, karena laba tidak rutin turun. Neraca surplus,
karena pembayaran hutang 50%. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik,
meskipun belanja modal naik 2.5X. Surplus neraca turun karena hutang naik. Dibanding Q2
pada Q3 kinerja penjualan dan laba tetap, arus kas turun karena investasi naik dan neraca
membaik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, tapi membentuk trend meningkat dan investasi modal selalu lebih dari
10 X laba bersihnya, sehingga risiko besar terhadap produktifitas. Prospek akan menarik, bila
ditemukan cara mengelola investasi yang produktif.

www.indonesiafinancetoday.com
189

Analisa grafik: DGIK


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas turun
karena investasi naik, surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan turun
tipis, laba naik, arus kas tetap. Surplus neraca naik karena harta lancar naik. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik tipis, arus kas turun karena belanja modal naik. Surplus neraca jadi
defisit, karena hutang naik tajam. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, aliran kas naik,
karena investasi turun dan laba tidak rutin naik. Surplus neraca akibat pembayaran hutang.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua turun, kecuali neraca ada pembayaran hutang.

Status:
Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, meskipun trend laba naik, tapi arus kas dan neraca turun terus,
karena besar investasi mendekati laba bersih, tapi produktifitas hanya naik tipis. Prospek
kurang menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
190

Analisa grafik: DILD


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik dan laba turun, maka arus kas
defisit, karena investasi naik 8x. Defisit neraca melemah. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik
tajam, maka arus kas surplus. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik dan hutang
turun. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas menguat. Neraca jadi surplus
karena harta lancar naik tajam. Tahun 2011 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas tetap
karena investasi turun. Surplus neraca tetap atu turun tipis. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
semua fundamental turun, karena hutang naik tajam dan laba turun.

Status:
Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten membentuk trend naik tajam di 2010 membuat arus kas dan neraca surplus dan
kembali tidak stabil di 2011. Prospek akan menarik bila trend naik kembali dan bertahan.

www.indonesiafinancetoday.com
191

Analisa grafik: DKFT


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun tajam (merugi). Arus kas
defisit karena investasi besar. Neraca surplus. Tahun 2009 tidak ada pendapatan, tapi rugi
berkurang, maka defisit arus kas juga berkurang. Neraca jadi defisit karena hartqa lancar turun
tajam. Tahun 2010 tidak ada pendapatan, rugi berkurang, arus kas masih defisit, tapi neraca
jadi surplus tanpa hutang jangka panjang. Tahun 2011 ada pendapatan, emiten cetak laba dan
arus kas surplus. Neraca malah defisit karena hutang jangka pendek naik. Dibanding Q2 pada
Q3 kinerja neraca menjadi surplus dan kinerja yang lain juga membaik.

Status:
Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten berfluktuasi setiap saat sebelum 2011 dan arus kas selalu defisit. Pada 2011
kinerja semua positif. Prospek harus menunggu beberapa periode apakah kinerja stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
192

Analisa grafik: DLTA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas naik
tajam. Surplus neraca naik harta lancar naik. Tahun 2009 surplus neraca naik, karena ada
pembayaran hutang. Arus kas naik tajam karena laba naik tajam, pendapatan hanya naik tipis.
Tahun 2010 pendapatan turun dan laba naik, arus kas naik. Surplus neraca naik karena
pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas melemah tipis, begitu
pula surplus neraca, karena hutang bertambah. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja arus kas turun,
karena laba turun meskipun investasi ditekan. Neraca tertekan karena pembayaran hutang yang
menekan harta lancar.

Status:
Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, arus kas dan laba naik, meskipun penjualan turun dan surplus neraca
juga tertekan, karena pelunasan beberapa hutang. Prospek kurang bagus, kecuali kinerja
menjadi stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
193

Analisa grafik: DNET


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Thn 2008 pendapatan naik tipis, laba turun tajam, aliran kas
defisit karena investasi naik. Surplus neraca melemah karena harta lancar turun. Thn 2009
pendapatan tetap, laba naik tajam, aliran kas tetap defisit. Neraca defisit karena hutang naik.
Thn 2010 pendapatan naik, laba naik tajam, aliran kas masih defisit tapi berkurang. Neraca jadi
surplus karena pembayaran hutang. Thn 2011 pendapatan naik tipis, laba naik tajam, aliran kas
surplus karena belanja modal turun. Surplus neraca menguat karena harta lancar naik.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental semua tertekan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, Investasi modal selalu di atas laba bersih, sedangkan surplus neraca
tidak mampu menutup deficit arus kas.. Prospek kurang bagus

www.indonesiafinancetoday.com
194

Analisa grafik: DOID


Jenis saham: kapitalisasi sedang. Tahun 2008 semua fundamental emiten jatuh dibanding 2007.
Pendapatan jatuh, tidak ada pengembangan usaha, rutinhanya untuk membayar hutang
perusahaan. Tahun 2009 usaha mengalami perubahan usaha menjadi usaha pertambangan dan
merubah struktur permodalan secara mendasar. Emiten menderita arus kas yang defisit dan
kerugian bersih, tetapi neraca menguat, karena dana hasil right issue. Tahun 2010 emiten
masih merugi, arus kas menjadi positif karena belanja modal turun dan laba tidak rutin, dan
surplus neraca menurun, karena hutang naik. Tahun 2011 meskipun pendapatan meningkat dan
menjadi laba dan surplus neraca menguat, tapi arus kas jatuh (berkurangnya pendapatan lain2)
dan belanja modal naik. Dibanding Q2 pada Q3 laba menjadi rugi, tapi arus kas naik karena
pengurangan rugi tidak rutin. Neraca tertekan karena hutang naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
113
104
124
106
108
117
125
124
138
127
152
130
132
143
152
151
1.230
850
660
500
520
960
1.880
1.720
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
(681)
(620)
(513)
(779)
(716)
(953)
(869)
(1.122)
940
1.044
1.199
907
662
745
885
939
1.100
950
1.030
1.670
1.150
1.000
700
660

MAR

JUN

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Perubahan bidang usaha Tahun 2009, baru terlihat hasilnya Tahun 2011 tetapi dengan tingkat
hutang jangka panjang yang besar dan total hutang berada di atas harta lancar, maka prospek
masih meragukan.

www.indonesiafinancetoday.com
195

Analisa grafik: DPNS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, sehingga aliran kas
deficit. Surplus neraca menguat karena ada pembayaran hutang. Tahun 2009 surplus neraca
naik karena pembayaran hutang. Aliran kas surplus karena belanja modal turun dan laba naik
tajam, meskipun pendapatan turun. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba naik tajam dan
aliran kas naik. Surplus neraca naik karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba
naik, aliran kas naik karena belanja modal turun. Surplus melemah karena hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental semua tertekan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, trend 2008-2010 naik menjadi turun di 2011. Produktifitas laba naik
turun. Prospek kurang bagus

www.indonesiafinancetoday.com
196

Analisa grafik: HOME


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun dan emiten rugi, maka arus kas
defisit, karena belanja modal naik 3x. Neraca defisit berkurang, karena harta lancar naik. Tahun
2009 pendapatan turun, laba naik tajam, defisit arus kas berkurang, karena belanja modal turun
tajam. Defisit neraca melemah, karena harta lancar turun untuk baya hutang. Tahun 2010
pendapatan turun, laba naik tajam, arus kas surplus, karena belanja modal turun. Defisit neraca
berkurang, karena harta lancar naik tajam. Tahun 2011 pendapatan turun, emiten rugi, arus
kas turun. Karena belanja modal naik. defisit neraca berkurang tipis. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja naik semua, karena investasi dan hutang menurun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil meskipun arus kas dan neraca membaik. Defisit
neraca masih berlanjut. Prospek kedepan masih menunggu kinerja yang stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
197

Analisa grafik: DPNS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, sehingga arus kas
defisit. Surplus neraca menguat karena ada pembayaran hutang. Tahun 2009 surplus neraca
naik karena pembayaran hutang. Arus kas surplus karena belanja modal turun dan laba naik
tajam, meskipun pendapatan turun. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba naik tajam dan
arus kas naik. Surplus neraca naik karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba
naik, arus kas naik karena belanja modal turun. Surplus melemah karena hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental semua tertekan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif, trend 2008-2010 naik menjadi turun di 2011. Produktifitas laba naik
turun. Prospek kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
198

Analisa grafik: DSFI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, emiten rugi besar, sehingga
arus kas defisit karena investasi besar. Tahun 2009 pendapatan turun dan rugi memburuk, arus
kas defisit meskipun belanja modal turun. Neraca defisit karena harta lancar turun tajam. Tahun
2010 pendapatan turun, emiten cetak laba dan aliran kas surplus karena investasi turun tajam.
Neraca jadi surplus karena pembayaran hutang jangka pendek. Tahun 2011 semua fundamental
menguat. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental semua tertekan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif dan trend nya turun. Kinerja baru positif pada 2010 kedepan. Prospek
kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
199

Analisa grafik: DSSA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2009 pendapatan turun, laba turun tajam, arus kas naik
tajam jadi surplus, karena investasi modal turun dan laba tidak rutin naik. Neraca jadi surplus
karena pembayaran hutang jangka pendek dan panjang. Tahun 2010 pendaptan dan laba naik
tajam, arus kas naik, karena belanja modal turun (per saham turun karena stock split). Surplus
neraca juga menguat (per saham turun). Tahun 2011 semua fundamental naik, kecuali surplus
neraca turun karena hutang naik. Pertumbuhan pesat adalah aliran kas. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja fundamental semua naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten trend naik, tapi trend labanya fluktuatif. Investasi modal berhasil ditekan lebih
rendah dari tingkat laba atau sama, dimana kisar ini cukup berisiko terhadap produktifitas laba.
Pengurangan hutang jangka panjang pada 2011 membuat Prospek menjadi bagus apabila bisa
bertahan pada periode mendatang.

www.indonesiafinancetoday.com
200

Analisa grafik: DUTI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun, arus kas defisit,
karena investasi naik tajam. Surplus neraca terjadi karena pembayaran hutang. Tahun 2009
pendapatan turun tipis, laba naik tajam, arus kas naik karena investasi turun. Tahun 2010
pendapatan tetap, laba naik, arus kas turun karena investasi naik. Surplus neraca naik karena
harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas naik karena investasi turun
tajam. Surplus neraca naik karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental
semua naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten trend nya meningkat. Investasi modal berkisar 50% dari laba bersih merupakan
faktor yang menentukan produktifitasnya. Prospek cukup bagus, apabila pengelolaan investasi
bisa efisien dan produktifitas naik.

www.indonesiafinancetoday.com
201

Analisa grafik: DVLA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba naik, arus kas turun karena
belanja modal naik. Surplus neraca menguat tipis. Tahun 2009 pendapatan naik tajam, laba
naik tipis, arus kas naik tajam karena belanja modal turun dan laba tidak rutin naik. Surplus
neraca naik karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba turun dan arus
kas turun karena belanja modal naik. Surplus neraca menguat (per saham melemah karena
stock split). Tahun 2011 pendapatan tetap, laba turun tipis, arus kas naik tipis dan surplus
neraca naik karena pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental semua
naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten trend nya meningkat, hanya 2010 arus kas turun karena belanja modal naik.
Kenaikan kinerja arus kas dan surplus perlu ditingkatkan supaya prospek makin baik.

www.indonesiafinancetoday.com
202

Analisa grafik: EKAD


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas naik karena
belanja modal turun. Surplus neraca turun tajam karena hutang naik tajam. Tahun 2009
pendapatan naik, laba naik tajam, maka arus kas naik. Surplus neraca naik karena harta lancar
bersih naik, Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik, surplus menguat.
Tahun 2011 semua fundamental menguat. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental turun,
kecuali surplus neraca naik pembayaran hutang emiten.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten meningkat trend nya, kecuali pada 2011. Tingkat investasi dipertahankan sekitar
15-25% dari laba bersih dan menghasilkan return yang cukup tinggi. Prospek bagus hanya
industri emiten kurang diminati.

www.indonesiafinancetoday.com
203

Analisa grafik: ELSA


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan, laba naik pesat, defisit neraca menjadi
surplus karena menguatnya harta lancar, tetapi arus kas defisit, karena belanja modal naik 3X.
Tahun 2009 semua fundamental naik, terutama laba dan arus kas surplus juga karena belanja
modal turun tajamdan penguatan harta lancar. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun tajam,
arus kas tertekan, meskipun belanja modal turun, surplus neraca juga turun.Tahun 2011
pendapatan naik tipis, laba naik tajam, arus kas menguat, meskipun belanja modal naik.
Surplus neraca menguat. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja laba, arus kas dan neraca turun,
meskipun penjualan naik. Peningkatan hutang dan investasi menyebabkan penurunan kinerja.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten fluktuatif terutama pada 2010. Penurunan investasi malah kontra produktif
karena laba menurun (tingkat investasi terlalu besar berkisar 70% terendah dari laba bersih).
Prospek belum jelas, karena kinerja belum stabil.
www.indonesiafinancetoday.com
204

Analisa grafik: ELTY


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas defisit
melemah, karena belanja modal naik dan rugi tidak rutin. surplus neraca menguat, karena harta
lancar naik. Tahun 2009 pendapatan tetap, laba turun tajam, arus kas defisit melemah, karena
belanja modal naik 15x. Surplus neraca turun tajam, karena hutang naik. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun. Neraca jadi
defisit karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus kas naik,
karena belanja modal turun 8X. Defisit neraca melemah, karena hutang naik dan harta lancar
turun. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan dan laba menurun, arus kas bertahan dan
neraca membaik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(863)
(692)
(708)
(731)
(767)
(964)
(1.163)
(1.141)
(654)
(497)
(511)
(532)
(565)
(749)
(938)
(916)
500
365
235
72
85
295
370
195
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
(210)
(591)
(612)
(520)
(160)
100
181
291
165
(253)
(429)
(484)
(160)
100
181
291
255
141
154
161
140
149
112
108

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Pengelolaan investasi modal yang dibiayai hutang jangka pendek, tidak mampu menghasilkan
produktifitas laba yang diharapkan, karena terjadi defisit arus kas dan neraca. Jika tidak
diupayakan investasi modal dengan return yang tinggi dan cepat, maka prospek kedepan
kurang meyakinkan.

www.indonesiafinancetoday.com
205

Analisa grafik: EMDE


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arusturun. Defisit
neraca membaik. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik. Defisit neraca
membaik. Tahun 2010 pendapatan turun, laba naik tipis, defisit neraca memburuk. Tahun 2011
pendapatan dan laba turun, arus kas turun akibatnya. Neraca jadi surplus karena harta lancar
naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental turun semua, terutama arus kas jadi defisit
dan laba menjadi rugi pada kuartal ini.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend meningkat dan neraca yang selama ini defisit jadi surplus
pada 2011. Kinerja masih tidak stabil membuat prospek masih harus menunggu kinerja periode
kedepan.

www.indonesiafinancetoday.com
206

Analisa grafik: EMTK


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2009 pendapatan turun, laba naik, arus kas naik
karena IPO saham baru maka arus kas per saham turun. Surplus neraca menguat karena
pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik laba naik tajam, arus kas naik tajam, karena
belanja modal turun dan surplus neraca menguat karena harta lancar naik. Tahun 2011 semua
fundamental naik terutama laba dan arus kas naik tajam. Surplus neraca melemah tipis karena
harta lancar turun. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental naik semua, hanya neraca
tertekan karena hutang jangka pendek naik tajam (standby loan facility).

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten meningkat terus dengan pengelolaan investasi modal berkisar 20% dari laba
bersih dan menghasilkan pertumbuhan laba yang tinggi. Prospek cukup bagus karena kinerja
sudah cukup stabil dengan trend naik.

www.indonesiafinancetoday.com
207

Analisa Grafik: ENRG


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan membaik dan defisit neraca menjadi
surplus, tapi karena biaya produksi sangat tinggi mengakibatkan terjadi kerugian usaha dan
arus kas negatif. Tahun 2009 semua fundamental jatuh meskipun belanja modal menurun.
Tiadanya pengembangan usaha membuat emiten tidak bisa mencetak laba dari fasilitas yang
ada. Tahun 2010 meskipun beberapa perbaikan disisi fundamental, tapi tetap masih mengalami
rugi usaha, arus kas negatif dan defisit neraca. Tahun 2011 situasi tidak berbeda dengan 2010
dimana perbaikan fundamental tidak bisa mendongkrak nilai wajar saham. Dibanding Q2 pada
Q3 kinerja laba menjadi rugi dan arus kas dan neraca tertekan.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(1.842)
(1.560)
(1.587)
(1.625)
(1.685)
(2.004)
(890)
(2.293)
(1.340)
(1.091)
(1.114)
(1.147)
(1.200)
(1.487)
(255)
(1.755)
1.592
1.911
520
84
69
370
385
193
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
(277)
(333)
(490)
(1.088)
(744)
(885)
(1.146)
(2.259)
(83)
(130)
(365)
(950)
(595)
(725)
(981)
(2.066)
143
127
114
127
128
200
137
153

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Neraca, arus kas selalu defisit dan produktifitas rendah, prospek kedepan tidak baik.

www.indonesiafinancetoday.com
208

Analisa grafik: EPMT


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik
meskipun belanja modal naik. Surplus neraca naik karena harta lancar naik. Tahun 2009 semua
fundamental naik. Tahun 2010 pendapatan naik, tapi laba dan arus kas turun karena belanja
modal naik dan laba tidak rutin turun. Surplus neraca menguat tipis. Tahun 2011 pendapatan
dan laba turun, tapi arus kas naik tipis karena belanja modal turun dan surplus neraca naik
karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja laba dan penjualan naik, tapi arus kas
dan neraca turun, karena investasi modal dan hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten trend nya meningkat, meskipun 2010 laba dan arus kas turun, karena investasi
naik. tingkat investasi berkisar 45-50% dari laba bersih dan produktifitas menurun pada 20102011. Prospek masih bagus, tetapi apabila produktifitas laba naik menjadi lebih bagus lagi.

www.indonesiafinancetoday.com
209

Analisa grafik: ERAA


Jenissaham: kapitalisasimenengah besar. Emiten ini baru IPO akhir 2011 bergerak dibidang
perdagangan alat telekomunikasi. Kinerja 2009 dibanding 2008 naik semua kecuali arus kas
melemah karena investasi naik. pada 2010 penjualan turun, tapi laba naik tipis. Arus kas juga
turun karena investasi naik tajam. Neraca menjadi surplus, karena ada pelunasan hutang. Pada
2011 penjualan dan laba turun cukup dalam, sehingga arus kas terpangkas sekitar 80% karena
investasi naik tajam. Neraca juga melemah sebagai akibat investasi yang naik.

Status: Januari 2011

KESIMPULAN

Kinerjaemitenmasih fluktuatif karena masih dalam tahap pengembangan usaha yang pesat,
tetapi kinerja laba belum terlihat. Meskipun nilai wajar masih under value, prospek masih harus
dipantau kinerja labanya.

www.indonesiafinancetoday.com
210

Analisa grafik: ERTX


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental jatuh defisit. Tahun 2009 dan
2010 pelemahan dan defisit berlangsung. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, laba jatuh dan arus
kas tetap defisit. Neraca jadi surplus karena harta lancar naik tajam. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja fundamental semua turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten sangat buruk sehingga prospek juga tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
211

Analisa grafik: ESTI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, laba naik dan arus kas
surplus. Surplus neraca turun karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba turun,
maka arus kas defisit. Surplus neraca menguat karena pembayaran hutang. Tahun 2010
pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas defisit memburuk. Surplus melemah karena hutang
bertambah. Tahun 2011 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas surplus karena investasi
turun. Surplus neraca naik karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental
semua turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama periode turun terus sehingga defisit neraca dan arus kas selalu terjadi. Prospek
buruk.

www.indonesiafinancetoday.com
212

Analisa grafik: ETWA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas defisit
karena rugi tidak rutin tinggi, meskipun belanja modal turun tajam. Surplus neraca naik tajam
karena harta lancar naik tajam. Tahun 2009 surplus neraca melemah, karena hutang jangka
pendek naik. Arus kas surplus karena beban tidak rutin turun tajam, meskipun investasi naik.
Sedangkan laba turun tajam dan pendapatan naik tipis. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba
naik tajam, maka arus kas menguat. Surplus neraca menjadi defisit karena harta lancar turun
tajam. Tahun 2011 semua fundamental menguat, terutama laba naik tajam. Neraca jadi surplus
karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental turun semua, karena
naikknya investasi dan turunnya harta lancar karena bayar hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend naik, meskipun berfluktuasi pada neraca dan investasi modal
, tetapi pada 2011 investasi ditekan sehingga sebesar 20% dari laba dan produktifitas laba naik
tajam. Prospek harus dilihat beberapa periode kedepan apakah kinerja bisa stabil.
www.indonesiafinancetoday.com
213

Analisa grafik: EXCL


Jenis saham: Kapitalisasi besar. Tahun 2008 usaha berkembang karena meningkatnya belanja
modal yang dibiayai hutang, tapi laba menurun malah merugi dan arus kas melemah meskipun
pendapatan meningkat 45%. Tahun 2009 laba tumbuh sangat pesat karena hasil sukses
investasi, meskipun belanja modal turun 50% tapi tetap tinggi yang membuat arus kas negatif
dan neraca tetap defisit. Tahun 2010 semua sisi fundamental membaik, terutama laba yang
membuat arus kas positif untuk pertama kali (belanja modal turun drastis, karena kebijakan
sewa bukan investasi alat produksi). Kebijakan membuat level hutang menurun. Tahun 2011
ketatnya kompetisi memperlambat laju pendapatan dan laba yang menyebabkan emiten
meningkatkan belanja modal yang di biayai hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja laba
menurun tipis, tapi arus kas naik, karena investasi modal turun dan terjadi restrukturisasi
hutang.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(4.158)
(3.782)
(3.821)
(3.873)
(3.956)
(4.353)
(4.694)
(4.669)
(1.628)
(1.415)
(1.436)
(1.465)
(1.511)
(1.747)
(1.972)
(1.947)
2.075
2.175
1.925
950
1.100
1.250
1.290
1.900
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
1.549
3.202
2.624
3.126
1.700
2.317
4.080
7.860
4.191
5.364
5.137
5.760
4.175
4.407
6.426
9.956
3.550
4.100
5.400
5.250
5.600
6.100
5.000
4.525

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Strategi penurunan investasi, tapi produktifitas laba makin tinggi, membuat prospek kedepan
bagus.
www.indonesiafinancetoday.com
214

Analisa grafik: FAST


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas naik,
karena belanja modal turun. Surplus neraca menguat, karena harta lancar naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik. surplus neraca menguat, karena harta lancar
naik. Tahun 2010 pendapatan, laba dan arus kas naik. Surplus neraca menguat, karena harta
lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik, laba tetap, arus kas turun, karena belanja modal naik
tajam. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja laba dan
penjualan naik. Arus kas dan neraca turun, karena hutang naik dan investasi modal naik juga.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend naik, investasi modal dipertahankan tidak lebih dari 30%
dari laba bersih dan menghasilkan produktifitas laba yang cukup tinggi. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
215

Analisa grafik: FASW


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas
naik, karena belanja modal turun. Surplus neraca menguat, karena harta lancar naik. Tahun
2009 pendapatan turun, laba naik, arus kas turun, karena belanja modal tuurn. Tahun 2010
pendapatan naik, laba naik tipis, arus kas defisit, karena hutang naik 8x. Surplus neraca jadi
defisit, karena hutang naik tajam. Tahun 2011 pendapatan, laba dan arus kas naik jadi surplus,
karena belanja modal turun dan laba tidak rutin. Neraca jadi surplus karena pembayaran hutang
dan harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental turun semua, karena
naikknya investasi dan hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend fluktuatif. Investasi modal naik terus sampai melampaui laba
bersihnya dan malahan produktifitas turun. Prospek tidak bagus.
www.indonesiafinancetoday.com
216

Analisa grafik: FISH


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik dan laba naik tipis, arus kas naik
tajam karena laba tidak rutin. Surplus neraca naik karena ada pembayaran hutang. Tahun 2009
neraca urplus melemah karena hutang naik. Arus kas defisit karena beban tidak rutin yang
tinggi, meskipun laba naik. Pendapatan turun. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas
surplus karena belanja modal turun dan surplus neraca naik tajam karena harta lancar naik
lebih 2x. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik, tapi laba turun tajam. Arus kas naik
karena belanja modal turun, tapi neraca tertekan, karena hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend naik, investasi modal diturunkan dan berhasil menghasilkan
laba yang meningkat. Kinerja secara keseluruhan tidak stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
217

Analisa grafik: FMII


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, emiten rugi, arus kas defisit,
karena kerugian. Neraca jadi defisit, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan turun, rugi
berkurang, arus kas defisit melemah. Neraca jadi surplus karena pembayaran hutang dan harta
lancar naik. Tahun 2010 pendapatan turun, rugi berkurang, arus kas defisit berkurang. Neraca
jadi defisit, karena hutang naik tajam. Tahun 2011 pendapatan naik tajam, rugi berkurang, arus
kas surplus, karena belanja modal turun tajam. Defisit neraca berkurang. Dibanding Q2 pada
Q3 kinerja turun semua, karena hutang dan investasi naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend turun. emiten merugi terus meskipun belanja modal lebih
kecil dari laba bersihnya. Prospek kedepan tidak jelas karena kinerja fluktuatif.

www.indonesiafinancetoday.com
218

Analisa grafik: FORU


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik dan laba naik tajam, arus kas naik
karena belanja modal turun. Surplus neraca naik karena ada pembayaran hutang. Tahun 2009
surplus neraca naik tipis. Arus kas turun karena belanja modal naik dan laba turun, sedangkan
pendapatan naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik. Surplus neraca
melemah tipis, karena hutang bertambah. Tahun 2011 semua fundamental turun, kecuali
surplus neraca nai karena pembayaran hutang jangka pendek. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
fundamental naik semua, karena karena bayar hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend fluktuatif karena kenaikan investasi modal (berkisar 12%
dari laba bersih) dan kenaikan hutang. Prospek kedepan harus ditunggu lebih lama untuk
melihat kestabilan kinerja.

www.indonesiafinancetoday.com
219

Analisa grafik: FPNI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan emiten rugi, arus kas turun,
karena belanja modal naik. Defisit neraca menguat, karena harta lancar naik, hutang juga naik.
Tahun 2009 pendapatan naik, laba naik tajam dan maka arus kas surplus. Defisit neraca
menguat, karena pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2010 defisit neraca
melemah, karena hutang naik. Arus kas turun, karena emiten rugi lagi, sedangkan pendapatan
tetap. Tahun 2011 pendapatan turun, rugi berkurang, arus kas jadi defisit, karena laba tidak
oeprational turun tajam. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang yang signifikan,
maka harta lancar turun. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental turun semua, karena
naikknya investasi dan hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend naik, tapi defisit neraca terus memburuk. Emiten juga rugi di
2010-2011. Prospek tidak bagus.
www.indonesiafinancetoday.com
220

Analisa grafik: FREN


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental jatuh, terutama rugi yang
sangat besar dan tidak ada pengembangan. Tahun 2009 pelemahan fundamental berlanjut,
terutama kerugian masih besar meskipun ada penguatan, hutang masih besar. Tahun 2010
pelemahan berlanjut terus, terutama rugi makin besar. Tahun 2011 penguatan fundamental
pada pendapatan naik, rugi berkurang, defisit arus kas dan neraca berkurang. Dibanding Q2
pada Q3 kinerja fundamental turun semua, karena naiknya investasi dan turunnya harta lancar
karena bayar hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan arus kas dan neraca selalu defisit. Prospek
tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
221

Analisa grafik: GDST


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2009 pendapatan turun dan emiten merugi besar,
arus kas defisit, karena belanja modal naik. defisit neraca berkurang, karena pembayaran
hutang yang besar. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, emiten cetak laba, maka arus kas
surplus. Neraca jadi surplus, karena pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2011
pendapatan dan laba naik, arus kas naik tipis. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang
yang besar. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental turun semua, kecuali neraca hanya naik
tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil, pertumbuhan investasi ternyata belum
menghasilkan produktifitas yang diharapkan. Prospek kurang baik.

www.indonesiafinancetoday.com
222

Analisa grafik: GDYR


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas
defisit membengkak. Surplus neraca menguat, karena harta lancar naik. Tahun 2009
pendapatan naik tipis, laba naik tajam, arus kas defisit memburuk, karena belanja modal naik.
Neraca defisit, karena pembayaran hutang jangka panjang, tapi hutang jangka pendek naik,
maka harta lancar turun. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun, arus kas surplus, karena
belanja modal turun 5x. Defisit neraca melemah karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan
naik tipis, laba turun, arus kas naik. Defisit neraca melemah karena hutang naik. Dibanding Q2
pada Q3 kinerja penjualan naik, tapi laba, arus kas dan neraca malah turun. Penurunan juga
dipicu hutang dan investasi meningkat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan neraca sejak 2009 terus. Investasi modal
setara dengan laba bersih menunjukkan produktifitas laba yang rendah. Prospek kurang baik.

www.indonesiafinancetoday.com
223

Analisa grafik: GEMA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten merugi, arus kas turun,
karena belanja modal naik 2x. Defisit neraca melemah, karena pembayaran hutang, maka harta
lancar turun. Tahun 2009 pendapatan turun, emiten cetak laba naik tajam, arus kas naik tipis,
karena belanja modal turun. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang dan harta
lancar tetap naik. Tahun 2010 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas naik tajam, meskipun
belanja modal naik 4x. Defisit neraca melemah karena harta lancar turun karena bayar hutang.
Tahun 2011 pendapatan naik tipis, laba turun, arus kas turun, karena belanja modal naik 2x.
Surplus neraca terjadi akibat pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja pendapatan
dan laba naik, tapi arus kas dan neraca tertekan, karena investasi naik dan hutang bertambah.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan neraca selalu defisit. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
224

Analisa grafik: GEMS


Jenis saham: kapitalisasi menengah besar. Emiten ini baru IPO akhir 2011 bergerak dibidang
energi. Kinerja 2009 dibanding 2008 naik pada penjualan dan penguatan neraca, karena
penguatan kas. Arus kas defisit karena investasi modal yang naik 20 kali, sehingga laba turun
tajam. Pada 2010 penjualan dan laba naik tajam dan arus kas menjadi surplus dan neraca juga
menguat tajam. Hasil dari investasi tahun lalu terlihat membuahkan hasil yang cukup optimal.
Pada 2011 skala perusahaan naik tajam (masuknya investor strategis) dan semua kinerja
fundamental naik semua, kecuali neraca melemah karena bertambahnya hutang.

Status: Januari 2011

KESIMPULAN
Kinerjaemitenhasil investasi yang dilakukan untuk pengembangan mulai membuahkan hasil dan
trend menujukkan kenaikan. Prospek cukup bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
225

Analisa grafik: GGRM


Jenis saham: Kapitalisasi besar dan blue chip. Tahun 2008 laju pendapatan turun dan laba
melemah, sementara arus kas melemah karena meningkatnya belanja modal. Tahun 2009
meskipun pendapatan jatuh dan belanja modal naik 30%, laba dan arus kas malah naik
(efisiensi operasional). Tahun 2010 semua sisi fundamental menguat, meskipun belanja modal
naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, meskipun belanja modal naik. Arus kas naik.
Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

MAR
17.222
18.058
7.700

MAR
30.211
31.119
25.250

2008
2009
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
14.911
15.137
15.448
15.947
18.527
19.970
20.798
15.693
15.925
16.244
16.755
19.388
20.856
21.696
6.450
5.900
4.250
5.900
12.550
14.900
21.800
2010
2011
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
35.640
41.062
43.935
30.211
44.397
55.705
91.620
36.545
41.993
44.932
31.119
45.411
56.753
92.678
33.950
51.600
41.050
40.950
47.650
50.500
66.400

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Dua periode terakhir kinerja membaik dan menunjukkan efisiensi dan peningkatan produktifitas
laba atas pengelolaan barang modal (ratio terhadap laba 40%-50%), apabila berlanjut, prospek
bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
226

Analisa grafik: GIAA


Jenis saham: kapitalisasi besar (IPO akhir 2010). Tahun 2011 emiten merugi pada Q2 dibanding
Q4 2010 mencetak laba. Posisi kas naik tajam karena meningkatnya akun deposito dan modal
sendiri yang disebabkan karena arus kas masuk dari penjualan saham IPO. Hal ini menyebabkan
surplus pada neraca. Arus kas jatuh tajam karena emiten merugi dan tertolong karena
penghasilan tidak rutin. Belanja modal dan level hutang tetap, menunjukkan penumpukan
pada kas yang tidak produktif untuk membayar hutang atau pengembangan armada. Dibanding
Q2 pada Q3 kinerja fundamental naik semua, kecuali surplus neraca turun karena penurunan
harta lancar bersih.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan neraca selalu defisit, baru pada 2011
surplus. Kinerja yang stabil harus dibuktikan pada beberapa periode mendatang, agar prospek
menjadi menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
227

Analisa grafik: GJTL


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas defisit,
karena belanja modal naik. Surplus neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan tetap, emiten cetak laba, arus kas surplus, karena belanja modal turun. Surplus
neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun, arus kas
turun, karena belanja modal naik 2.5X. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik 2X. Tahun
2011 pendapatan naik, laba naik tipis, arus kas turun tajam, karena rugi tidak rutin. Surplus
neraca melemah, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua naik, kecuali laba
turun. Terjadi penurunan investasi modal.

Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(1.460)
(1.431)
(1.436)
(1.442)
(1.449)
(1.461)
(1.437)
(1.441)
936
810
822
839
866
1.007
1.141
1.126
360
420
300
200
215
290
420
435

Year
Q
Low
High
Price

2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
(1.368)
(657)
(651)
(649)
(792)
(1.517)
(1.556)
349
1.321
2.271
2.272
2.283
1.667
875
915
2.922
850
930
1.980
2.350
2.300
3.050
2.575
2.800

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja makin meningkat yaitu pengelolaan hutang (terutama hutang jangka panjang) untuk
membiayai investasi modal, meskipun produktifitas laba tetap tergantung fluktuasi investasi
modal. Prospek menjadi baik, jika pertumbuhan laba dan arus kas ditingkatkan, juga
pembayaran hutang.

www.indonesiafinancetoday.com
228

Analisa grafik: GMCW


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten merugi, arus kas jadi
defisit, karena belanja modal naik 10x. Neraca defisit berkurang, karena pembayaran hutang
dan harta lancar naik. Tahun 2009 pendapatan naik dan laba naik tajam, arus kas surplus,
karena tidak ada belanja modal. Defisit neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2010
pendapatan naik tipis, laba turun tipis, arus kas turun tipis. Defisit neraca berkurang, karena
pembayaran hutang. Tahun 2011 semua fundamental naik, terutama defisit neraca berkurang
tajam. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental naik semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan neraca selalu defisit, baru pada 2011
surplus. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
229

Analisa grafik: GMTD


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus kas
surplus. Naik. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan dan
laba naik tajam, arus kas naik karenanya. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik.
Tahun 2011 pendapatan naik dan laba tetap, arus kas turun tipis. Defisit neraca berkurang,
karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental naik semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend stabil naik terus, hanya neraca masih terus defisit, karena
hutang terlalu besar. Prospek akan lebih menarik apabila produktifitas laba meningkat.

www.indonesiafinancetoday.com
230

Analisa grafik: GOLD


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, tapi arus kas defisit,
karena belanja modal naik 4x. Surplus neraca menguat tajam, karena pembayaran hutang dari
harta lancar yang naik tajam. Tahun 2011 pendapatan turun tipis, laba turun tajam, arus kas
surplus karena belanja modal turun tajam. Surplus neraca menguat tipis. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja fundamental naik semua, karena investasi turun dan harta lancar bertambah.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten masih belum terlihat stabil, karena baru saja IPO dengan data terbatas.

www.indonesiafinancetoday.com
231

Analisa grafik: GPRA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun. Arus kas turun, karena
belanja modal naik. Suplus neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan
tetap, laba naik tajam, arus kas defisit, karena belanja modal naik 8x. Surplus neraca menguat
tipis. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba naik, arus kas surplus, karena belanja modal turun
tajam. Surplus neraca menguat, karena pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan naik tipis,
laba naik tajam, maka arus kas naik, meskipun belanja modal naik. Surplus neraca naik, karena
harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental turun semua, karena hutang dan
investasi bertambah.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil meskipun trend meningkat. Prospek harus dilihat
perkembangan kinerja yang stabil pada periode mendatang.
www.indonesiafinancetoday.com
232

Analisa grafik: GREN


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas jadi
surplus, karena belanja modal turun tajam. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik.
Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas turun tipis, karena belanja modal naik
6x. Surplus neraca turun, karena harta lancar bersih turun dan ada pembayaran hutang.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan turun tapi laba naik, arus kas turun tipis dan surplus
neraca tetap.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten belum bisa dijadikan dasar karena baru IPO. Kinerja laba menunjukkan efisiensi
yang berhasil, meskipun penjualan turun. Prospek kedepan tergantung pada kestabilan kinerja.

www.indonesiafinancetoday.com
233

Analisa grafik: GSMF


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas turun,
karena rugi tidak rutin. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan dan
laba naik, arus kas naik, karena laba tidak rutin naik. Surplus neraca turun tipis. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik tajam, arus kas turun, karena belanja modal naik. surplus neraca
turun, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, arus kas turun tipis,
meskipun belanja modal turun tajam, tapi rugi tidak rutin tinggi. Surplus neraca defisit, karena
harta lancar turun untuk baya hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental turun semua,
kecuali arus kas tetap.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan neraca selalu defisit, baru pada 2011
surplus. Kinerja yang stabil harus dibuktikan pada beberapa periode mendatang, agar prospek
menjadi menarik.
www.indonesiafinancetoday.com
234

Analisa grafik: GTBO


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba turun tajam, arus kas
surplus, karena belanja modal turun 40x. Surplus neraca turun karena harta lancar turun karena
bayar hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas turun tajam, karen
abelanja modal naik 9x. Surplus neraca naik, karena harta lancar turun tajam. Dibanding Q2
pada Q3 kinerja fundamental naik tajam semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend yang masih belum stabil, karena data terbatas mengingat
emiten baru IPO Tahun 20111

www.indonesiafinancetoday.com
235

Analisa grafik: GZCO


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik
tajam. Surplus neraca naik tajam, karena harta lancar naik tajam. Tahun 2009 pendapatan dan
laba naik tajam, maka arus kas naik tidak tajam, karena rugi tidak rutin. Surplus neraca turun,
karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun tipis, arus kas naik tipis. Surplus
neraca turun, karena harta lancar turun. Tahun 2011 pendapatan turun tipis, laba naik tipis,
arus kas naik karena belanja modal turun. Surplus neraca naik, karena hutang naik. Dibanding
Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik, tapi laba, arus kas dan neraca turun, karena hutang dan
investasi modal naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan peningkatan investasi tidak menghasilkan
laba yang diharapkan malah terjadi sebaliknya. Tingkat investasi setara 15%-40% dari laba

www.indonesiafinancetoday.com
236

bersih dan berusaha untuk ditekan turun adalah upaya positif emiten. Prospek tergantung pada
kestabilan kinerja di masa datang.

Analisa grafik: GWSA


Jenis saham: kapitalisasi menengah besar. Emiten ini baru IPO akhir 2011 bergerak dibidang
properti. Kinerja 2011 dibanding 2010 semua naik dan pertumbuhan laba sebesar 5 kali akibat
dari kenaikan investasi 2 x cukup optimal.

Status: Januari 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten hasil investasi yang dilakukan untuk pengembangan mulai membuahkan hasil
optimal. Prospek belum bisa diprediksi karena data keuangan kinerja emiten terbatas.

www.indonesiafinancetoday.com
237

Analisa grafik: HADE


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik dan emiten rugi besar, arus kas
defisit, karena belanja modal naik tajam. Surplus neraca turun, karena harta lancar jatuh.
Tahun 2009 pendapatan turun tajam, emiten cetak laba, arus kas surplus, karena belanja modal
turun tajam. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang besar. Tahun 2010 pendapatan
dan laba turun, arus kas turun tajam, karena belanja modal naik dan rugi tidak rutin. Surplus
neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan turun, laba naik, arus kas
turun tipis. Surplus neraca turun tipis. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan dan laba turun,
tapi arus kas dan neraca membaik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan menurun. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
238

Analisa grafik: HDFA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas jadi defisit,
karena belanja modal naik. surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011
pendapatan dan laba naik, arus kas defisit karena belanja modal naik tajam. Surplus neraca
naik, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja arus kas dan neraca tertekan,
penjualan naik tapi laba turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten baru IPO masih membutuhkan kinerja yang stabil dimasa dating.

www.indonesiafinancetoday.com
239

Analisa grafik: HDTX


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik dan emiten rugi, maka arus
kas defisit. Neraca defisit, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan turun, laba naik tajam,
arus kas surplus, karena belanja modal turun 4x. Defisit neraca melemah, karena harta lancar
turun karena bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan naik tajam, tapi emiten merugi dan arus
kas defisit, karena rugi tidak rutin. Defisit neraca memburuk karena harta lancar turun tajam.
Tahun 2011 pendapatan turun tajam, emiten cetak laba, maka arus kas surplus, karena belanja
modal turun. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang, meskipun hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua turun, kecuali neraca jadi surplus, karena pengurangan
hutang dan harta lancar naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan menurun. Neraca defisit terus dan arus kas
berisiko defisit kembali. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
240

Analisa grafik: HERO


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas defisit, karena
belanja modal naik tajam. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba naik tajam, arus kas defisit memburuk, karena belanja modal naik 2x.
Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas
surplus, karena belanja modal turun. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Tahun
2011 pendapatan naik tipis dan laba turun tipis, arus kas naik tajam, karena belanja modal
turun. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua
naik, kecuali arus kas turun karena investasi naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend stabil dan naik. Masalah terbesar adalah neraca defisit
selama ini dan tidak bisa ditutup oleh laba bersih, karena investasi modal selalu lebih besar dari
laba. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
241

Analisa grafik: HEXA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus
kas naik tajam. Surplus neraca naik tajam karena harta lancar naik. Tahun 2009 pendapatan
dan laba turun, arus kas turun karena belanja modal naik dan surplus neraca naik karena harta
lancar naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas naik karena penurunan investasi
dan surplus neraca naik karena pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik
tajam, maka arus kas naik tajam. Surplus neraca turun jadi defisit, karena hutang naik tajam.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja rata-rata naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend stabil dan investasi terus ditekan sampai di bawah 10% dari
laba bersih dan menghasilkan laba yang naik terus. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
242

Analisa grafik: HITS


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik dan emiten rugi, maka arus
kas turun tajam karena belanja modal naik. Neraca jadi defisit karena hutang bertambah. Tahun
2009 pendapatan naik tipis, emiten cetak laba, aliran kas turun karena rugi tidak rutin meskipun
belanja modal turun. Defisit neraca membaik tipis. Tahun 2010 pendapatan dan laba turun
tajam, maka arusdefisit karena belanja modal naik. Defisit neraca berlanjut. Tahun 2011
pendapatan turun dan rugi memburuk, arus kas surplus karena investasi turun dan laba tidak
oeprational. Defisit neraca melemah. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua turun tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan menurun. Neraca defisit terus dan arus kas
berisiko defisit kembali. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
243

Analisa grafik: HMSP


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik dan arus kas naik karena
belanja modal turun. Surplus neraca turun karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan dan
laba naik, maka arus kas naik karena belanja modal turun tajam. Surplus neraca naik karena
harta lancar naik tajam. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik, karena
belanja modal turun dan surplus neraca naik tajam karena harta lancar naik. Tahun 2011
pendapatan dan laba naik, arus kas naik karena laba tidak rutin naik. Surplus neraca turun
karena harta lancar turun. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua naik, kecuali arus kas turun
tipis karena investasi naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend meningkat dan stabil. Investasi modal turun secara bertahap
berkisar dari 30% ke 10% dari laba bersih dan laba naik terus. Prospek sangat bagus, karena
produktifitas atas investasi tinggi.

www.indonesiafinancetoday.com
244

Analisa grafik: HRUM


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas
defisit, karena belanja modal naik 5x. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Tahun
2009 pendapatan naik dan laba turun tajam, arus kas surplus, karena belanja modal turun.
Defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba turun
tipis, arus kas turun, karena belanja modal tnaik 2x. Defisit neraca jadi surplus, karena
pembayaran hutang, tapi harta lancar naik tajam. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus
kas naik tajam, karena belanja modal turun. Surplus neraca turun tipis, karena harta lanca
turun untuk bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua naik, karena investasi modal
turun dan harta lancar naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(1.263)
(1.107)
(1.123)
(1.245)
(1.420)
(1.566)
(1.556)
3.713
(752)
(659)
(669)
(741)
(845)
(932)
(926)
4.011
MAR
3.626
4.164
-

2010
JUN
SEP
4.308
5.366
4.861
5.935
5.850

DEC
5.365
5.933
9.000

MAR
12.863
12.874
8.950

2011
JUN
SEP
13.070
17.719
13.081
17.730
9.450
7.100

PDC
36.797
36.809
7.500

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan fluktuatif dan baru naik pada 2011. Investasi
modal ditekan dari 50% menuju ke di bawah 10% sementara laba naik tajam. Prospek bagus
apabila kinerja 2011 bisa dipertahankan.
www.indonesiafinancetoday.com
245

Analisa grafik: IATA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten merugi, arus kas defisit,
karena belanja modal yang tinggi. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan turun dan rugi berkurang, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun
15x. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan turun, rugi
bertambah, arus kas masih defisit. Defisit neraca bertambah. Tahun 2011 semua fundamental
memburuk, terutama rugi makin besar dan liran kas defisit makin besar. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja naik semua, meskipun arus kas dan neraca masih defisit.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan menurun. Defisit neraca dan arus kas masih
berlanjut. Prospek kedepan tidak baik.

www.indonesiafinancetoday.com
246

Analisa grafik: ICBP


Jenis saham: blue chip dan kapitalisasi besar. Emiten mulai go public pertengahan 2010. Tahun
2010 semua sisi fundamental membaik terutama kuartal IV laba, arus kas dan surplus neraca
melesat dibanding 2009. Harta lancar naik tajam karena dana hasil IPO.Tahun 2011 pendapatan
dan laba naik, arus kas turun, karena belanja modal naik dan turunnya laba tidak rutin. Surplus
neraca naik, karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja naik semua, kecuali arus
kas turun tipis karena investasi naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
1.968
1.639
1.671
1.714
1.785
2.159
2.531
2.507
2.418
2.061
2.095
2.143
2.220
2.623
3.016
2.990
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
2.004
2.558
1.679
5.548
5.462
5.534
7.407
9.394
2.534
3.102
2.238
6.002
5.925
5.998
7.891
9.920
5.700
4.675
5.300
5.300
4.725
5.050

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Dari periode yang ada trend kinerja emiten naik terus, tetapi prospek akan lebih baik jika
kinerja kedepan stabil. Dilihat dari nilai intrinsik, maka saat ini berada di atas harga pasarnya.

www.indonesiafinancetoday.com
247

Analisa grafik: ICON


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik dan rugi berkurang, defisit arus kas
memburuk, karena belanja modal naik. surplus neraca melemah, karena hutang naik. Tahun
2009 pendapatan turun, rugi memburuk, arus kas masih defisit. Neraca jadi defisit, karen a
hutang naik. Tahun 2010 pendapatan naik, rugi memburuk, arus kas masih defisit. Defisit
neraca memburuk. Tahun 2011 pendapatan turun, rugi berkurang, arus kas masioh defisit.
Neraca masih deifsit. Dibanding Q1 pada Q2 kinerja naik semua, karena investasi menurun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil. Defisit neraca dan arus kas masih berlanjut.
Prospek kedepan tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
248

Analisa grafik: IDKM


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus
kas defisit jadi surplus, meskipun belanja modal naik 2x. surplus neraca turun tajam, karena
hutang naik tajam. Tahun2009 pendapatan naik tipis, laba turun tajam, arus kas turun tajam.
Surplus neraca naik tajam, karena pembayaran hutang dan harta lancar naik tipis. Tahun 2010
pendapatan turun, laba turun tipis, arus kas defisit, karena belanja modal naik. Surplus neraca
turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, emiten
rugi, arus kas defisit, karena belanja modal naik 3x. surplus neraca turun tajam, karena hutang
naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja naik semua,

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten sebelum 2011 menunjukkan trend turun terus. Tingkat investasi sebelum 2011
berkisar di atas laba bersihnya, baru pada 2011 diturunkan sekitar 20% dari laba bersih.
Prospek kedepan bisa menarik jika dalam 2 periode kedepan kinerja naik dan stabil terus.

www.indonesiafinancetoday.com
249

Analisa grafik: IGAR


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan tetap dan laba turun, arus kas turun
tipis, karena belanja modal turun. Surplus neraca naik karena pembayaran hutang. Tahun 2009
surplus neraca menguat karena pembayaran hutang dan harta lancar naik. Arus kas naik,
karena laba naik tajam, meskipun pendapatan naik tipis. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, tapi
laba naik cukup tajam, arus kas tetap, karena belanja modal naik, meskipun rugi tidak rutin
naik. Surplus neraca naik karena pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2011
pendapatan turun tipis, laba naik, arus kas naik, karena belanja modal turun. Surplus neraca
turun karena hutang bertambah. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja turun semua, kecuali surplus
neraca menguat, karena pembayaran hutang.
Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend meningkat. Tingkat investasi ditekan di bawah 10% dan
tetap menghasilkan produktifitas laba yang cukup tinggi, meskipun mulai turun. Prospek
kedepan cukup baik.

www.indonesiafinancetoday.com
250

Analisa grafik: IIKP


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun, maka arus kas defisit,
karena belanja modal yang besar. surplus neraca turun, karena harta lancar turun. Tahun 2009
semua fundamental menurun, terutama emiten rugi dan defisit arus kas. Tahun 2010
pendapatan naik, rugi berkurang, arus kas memburuk, karena belanja modal naik. surplus
neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan turun, rugi makin besar, arus
kas defisit, karena belanja modal naik. surplus neraca turun, karena hutang naik. Dibanding Q2
pada Q3 kinerja relatif tetap.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil. Tiga tahun terakhir merugi dan investasi malah
meningkat. Prospek kedepan tidak baik.

www.indonesiafinancetoday.com
251

Analisa grafik: IKAI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas turun,
karena belanja modal naik. Defisit neraca berkurang. Tahun 2009 pendapatan turun, emiten
rugi, arus kas defisit, meskipun tidak ada investasi. Defisit neraca berkurang, karena hutang
naik, tapi harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan turun, rugi makin buruk, arus kas defisit
memburuk. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan rugi
berkurang tajam, arus kas surplus. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil, menurun dan baru bangkit pada 2011. Emiten
rugi dan neraca defisit terus. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
252

Analisa grafik: IKBI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, laba naik, arus kas naik
karena laba tidak rutin. Surplus neraca naik karena pembayaran hutrang dan harta lancar naik.
Tahun 2009 semua fundamental turun, karena belanja modal naik, meskipun ada pembayaran
hutang, tapi harta lancar turun. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas turun,
meskipun belanja modal turun. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011
semua sector fundamental di kuwartal II turun tajam, karena hutang naik 3x, meskipun belanja
modal turun 7x. Emiten juga rugi besar. Pendapatan turun 40%. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
naik semua, meskipun emiten masih rugi.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan menurun. Tingkat laba turun terus malah
merugi, sementara investasi terus diturunkan. Prospek kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
253

Analisa grafik: IMAS


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, sehingga arus kas
naik tajam. Defisit neraca memburuk, karena harta lancar turun dan hutang naik. Tahun 2009
pendapatan turun, laba naik tajam, arus kas naik, karena belanja modal turun. Defisit neraca
berkurang, karena pembayaran hutang sedangkan harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan
dan laba naik tajam, arus kas naik tajam, karena laba tidak rutin. Neraca dari defisit jadi
surplus, karena harta lancar naik, meskipun hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba
naik, maka arus kas naik, karena belanja modal turun. Neraca jadi defisit lagi, karena hutang
naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja naik semua, kecuali arus kas turun, karena investasi naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend naik terus. Tingkat investasi masih fluktuatif dan berkisar
15%-40% dan trennya menurun, sementara produktifitas laba naik tajam. Prospek kedepan
bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
254

Analisa grafik: INAF


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik dan laba turun, arus kas
turun tipis, karena belanja modal naik 5x. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun
untuk bayar hutang. Tahun 2009 pendapatan dan laba turun, sehingga arus kas defisit, karena
belanja modal naik. surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan
turun, laba naik tajam, arus kas defisit memburuk, karena belanja modal naik. surplus neraca
melemah, karena harta lancar bersih turun. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja naik semua,
terutama rugi menjadi laba dan neraca menguat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan naik pada 2011. Investasi turun tajam pada
2011 menjadi sekitar 15% dari semula di atas laba bersih. Kinerja belum stabil, prospek masih
belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
255

Analisa grafik INAI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas naik,
karena laba tidak rutin naik. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan
turun, emiten rugi, arus kas defisit, meskipun investasi turun tajam. Neraca defisit, karena
harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan turun tipis, emiten cetak laba,
arus kas surplus tajam, meskipun belanja modal naik. Neraca jadi surplus tajam, karena
pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik tipis dan laba naik
tajam, arus kas defisit, karena belanja modal naik tajam. Surplus neraca melemah, karena
hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil. Tingkat investasi naik turun tidak menentu.
Prospek tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
256

Analisa grafik INCF


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas defisit.
Surplus neraca karena pembayaran hutang. Tahun 2009 pendapatan turun, rugi berkurang, arus
kas defisit. Surplus melemah, karena hutang naik. Tahun 2010 tidak ada penjualan, laba berasal
dari tidak rutin, arus dana tetap defisit, karena rugi tidak rutin. Neraca jadi defisit, karena
hutang naik. Tahun 2011 tidak ada penjualan, emiten rugi, arus kas defisit, neraca tetap defisit.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja tetap dan masih merugi terus.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan menurun. Periode 2010-2011 tidak ada
penjualan dan prospek buruk.

www.indonesiafinancetoday.com
257

Analisa grafik INCI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas defisit,
karena rugi tidak rutin. Surplus neraca menguat, karena pembayaran hutang. Tahun 2009
pendapatan turun, emiten rugi, arus kas surplus, karena laba tidak rutin. Surplus neraca turun,
karena pembayaran hutang besar, tapi harta lancar turun tajam. Tahun 2010 pendapatan turun,
rugi memburuk, arus kas defisit, karena laba tidak rutin turun, meskipun investasi turun.
Surplus melemah, karena pembayaran hutang, tapi harta lancar turun tajam. Tahun 2011
pendapatan turun tipis, rugi berkurang, arus kas surplus, karena tidak ada investasi. Surplus
neraca turun, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja naik semua.

Status:
Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan menurun. Kerugian 2009-2010 dan tingkat
investasi naik turun tidak jelas produktifitasnya. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
258

Analisa grafik: INCO


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan, laba turun tajam, maka arus kas
turun tajam, karena belanja modal naik 10X. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang.
Tahun 2009 pendapatan dan laba turun tajam, maka arus kas turun. Surplus neraca menguat
karena harta lancar naik dan bayar hutang, juga strukturisasi hutang. Tahun 2010 pendapatan,
laba dan arus kas naik tajam. Surplus neraca turun tipis, karena hutang naik. Tahun 2011
pendapatan dan laba naik tipis, begitu pula arus kas. Surplus neraca naik, karena harta lancar
naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja turun semua

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

MAR
1.360
1.959
6.950

MAR
5.998
6.645
4.700

2008
2009
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
1.132
1.154
1.184
1.233
1.493
1.750
1.730
1.692
1.718
1.754
1.812
2.110
2.395
2.373
6.100
3.075
1.930
2.225
4.150
4.150
3.875
2010
2011
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
7.001
6.028
8.545
7.599
8.857
5.753
7.034
7.665
6.675
9.228
8.245
9.516
6.643
7.922
3.675
4.875
4.975
4.775
4.450
2.975
3.150

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Setelah restrukturisasi hutang, produktifitas laba naik tajam, tapi berikutnya hanya naik tipis.
Peningkatan produktifitas laba harus ditingkatkan supaya memberi prospek yang menjanjikan.

www.indonesiafinancetoday.com
259

Analisa grafik INDF


Jenis saham: kapitalisasi besar Tahun 2008 pendapatan naik dan laba naik tajam, arus kas
defisit, karena belanja modal naik tajam. Surplus neraca turun tajam, karena hutang naik.
Tahun 2009 pendapatan turun, laba naik, arus kas surplus, karena belanja modal turun tajam.
Surplus neraca menguat, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik dan laba
naik tajam, arus kas melemah, karena belanja modal naik 3x. surplus neraca turun, karena
hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas defisit, karena belanja
modal naik 3x. surplus neraca menguat, meskipun hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
turun semua, karena laba turun tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan menurun. Kinerja sebelum 2011 trend nya
masih naik. Prospek harus dilihat apakah kinerja bisa kembali membaik.

www.indonesiafinancetoday.com
260

Analisa grafik INDR


Jenis saham: kapitalisasi besar Tahun 2008 pendapatan naik dan laba naik tajam, arus kas
defisit, karena belanja modal naik tajam. Surplus neraca turun tajam, karena hutang naik.
Tahun 2009 pendapatan turun, laba naik, arus kas surplus, karena belanja modal turun tajam.
Surplus neraca menguat, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik dan laba
naik tajam, arus kas melemah, karena belanja modal naik 3x. surplus neraca turun, karena
hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas defisit, karena belanja
modal naik 3x. surplus neraca menguat, meskipun hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
turun semua, karena laba turun tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan menurun. Kinerja sebelum 2011 trend nya
masih naik. Prospek harus dilihat apakah kinerja bisa kembali membaik.

www.indonesiafinancetoday.com
261

Analisa grafik INDS


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental menguat, terutama arus
kas naik tajam, karena belanja modal turun dan laba tidak rutin dan surplus neraca karena
harta lancar naik tajam. Tahun 2009 pendapatan turun, laba naik tajam, arus kas turun tajam,
karena rugi tidak rutin yang besar, meskipun investasi turun. Surplus neraca naik tajam, karena
pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tajam, karena rugi
tidak rutin turun, meskipun belanja modal naik 7x. Tahun 2011 pendapatan naik, laba naik
tajam, arus kas turun karena belanja modal naik 2.5x. surplus neraca naik (per saham menurun
karena stock split). Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik, tapi laba turun. Arus kas dan
neraca menguat, karena investasi turun tajam dan ada pembayaran hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend naik secara stabil. Tingkat investasi berhasil ditekan hingga
10% dari laba bersih dan menghasilkan produktifitas laba yang tinggi. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
262

Analisa grafik INDX


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik tajam dan rugi berkurang, arus kas
defisit. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2009 pendapatan turun tipis,
emiten cetak laba, arus kas surplus tipis, karena belanja modal naik. Surplus neraca naik,
karena harta lancar naik tajam, karena right issue. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba naik
tajam, arus kas defisit, karena barang modal naik 70x. surplus neraca naik, karena pembayaran
hutang. Tahun 2011 pendapatan turun tajam, emiten rugi, arus kas surplus, karena tidak ada
investasi. Surplus neraca turun, karena hutang naik, harta lancar turun. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja naik semua, meskipun emiten masih rugi.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil. Investasi berfluktuasi tidak menentu. Tingkat
laba turun terus malah merugi, sementara investasi terus diturunkan. Prospek kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
263

Analisa grafik: INDY


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan turun, laba naik tajam (laba tidak
rutin), maka arus kas dan surplus neraca naik tajam, karena dana IPO. Tahun 2009 pendapatan
naik, laba turun tajam, arus kas naik tajam, karena laba tidak rutin. Surplus neraca naik, karena
harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan naik tajam, laba naik tipis, arus kas turun tajam,
karena investasi naik 10X. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2011
pendapatan naik tipis, laba naik tajam, maka arus kas naik tajam. Surplus neraca turun, karena
hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik, tapi laba, arus kas dan neraca
tertekan, karena investasi modal dan hutang naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

MAR
570
2.201
3.675

MAR
1.767
3.476
2.450

2008
2009
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
404
419
441
476
673
880
863
1.929
1.956
1.993
2.051
2.352
2.634
2.612
3.575
2.050
1.090
1.560
2.325
2.450
2.225
2010
2011
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
2.091
1.776
2.592
648
659
2.184
4.303
3.845
3.487
4.396
2.405
2.419
4.535
6.737
2.800
3.325
5.100
3.975
3.800
2.300
2.250

JUN

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Produktifitas laba belum stabil, upaya yang dilakukan saat pertumbuhan laba rendah yaitu
membayar hutang. Upaya ini harus di teruskan dengan mengurangi hutang jangka panjang.
Industri ini membutuhkan investasi modal yang besar setara dengan tingkat laba bersih.
Prospek kedepan masih harus dikaji beberapa kuwartal kedepan.

www.indonesiafinancetoday.com
264

Analisa grafik INKP


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan turun tajam dan laba naik sangat
tajam, arus kas defisit, karena belanja modal terlalu besar. Neraca jadi defisit, karena hutang
naik. Tahun 2009 pendapatan turun tajam, emiten rugi besar, arus kas defisit berkurang,
karena investasi turun 4x. defisit neraca melemah, karena hutang naik, harta lancar turun.
Tahun 2010 pendapatan turun, emiten cetak laba, arus kas surplus, karena laba tidak rutin,
meskipun investasi naik. Tahun 2011 pendapatan naik, emiten rugi lagi, arus kas turun tajam,
karena belanja modal naik. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada
Q3 kinerja naik semua, kecuali arus kas turun karena laba tidak rutin turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend turun. Emiten merugi sehingga arus kas defisit. Tingkat
investasi modal sangat jauh di atas laba bersih. Hutang jangka panjang 3x harta lancar bersih.
Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
265

Analisa grafik: INPC


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas turun,
karena belanja modal naik dan laba tidak rutin turun. Defisit neraca berkurang, karena hutang
naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik, karena belanja modal turun
dan laba tidak rutin. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan
turun laba naik, arus kas naik tipis, meskipun belanja modal naik. Defisit neraca menguat.
Tahun 2011 pendapatan naik tipis dan laba turun, arus kas naik, karena belanja modal turun 5x.
Defisit neraca menguat, karena pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja naik semua,
meskipun hutang dan investasi modal naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend naik. Produktifitas meningkat, sementara investasi
diturunkan. Prospek kedepan tidak baik, tapi perlu diperhatikan skala ekonomis emiten yang
tergolong kecil.

www.indonesiafinancetoday.com
266

Analisa grafik INPP


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik,
karena meskipun belanja modal naik 25x. surplus neraca turun tipis. Tahun 2009 pendaptan
naik, laba naik tajam, arus kas turun, karena rugi no operational, meskipun belanja modal turun
tajam. Surplus neraca naik tipis. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas turun,
karena investasi naik 40x. surplus neraca naik tajam, karena harta lancar naik tajam, meskipun
hutang naik. Tahun 2011 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas defisit meskipun investasi
turun. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk pembayaran hutang Dibanding Q2
pada Q3 kinerja turun semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten penjualan, laba dan neraca menguat semua, tetapi arus kas malah turun terus,
karena investasi modal lebih besar dari labanya. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
267

Analisa grafik INRU


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun tajam, arus kas defisit,
karena rugi tidak rutin dan belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena hutang naik.
Tahun 2009 pendapatan turun, emiten rugi, arus kas defisit memburuk, meskipun belanja
modal turun. Surplus neraca berkurang, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun
2010 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas surplus, meskipun belanja modal naik dan
rugi tidak rutin naik. Surplus neraca menguat, karena pembayaran hutang. Tahun 2011
pendapatan turun, emiten rugi, arus kas turun, karena belanja modal turun dan tidak ada rugi
tidak rutin. Neraca defisit, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja naik semua,
meskipun neraca tetap negatif.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend yang naik turun dan mulai naik 2010-2011. Tingkat investasi
besarnya melebihi laba bersih dan trend menurun setara dengan laba, tetapi produktifitas laba
malah negatif atau rugi. Prospek buruk.

www.indonesiafinancetoday.com
268

Analisa grafik: INTA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas
turun karena belanja modal naik. Surplus neraca naik karena harta lancar naik. Tahun 2009
pendapatan naik tipis, laba naik tajam, maka arus kas naik karena laba tidak rutin. Surplus
neraca turun karena harta lancar turun. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, tapi arus
kas defisit, karena belanja modal naik 4x dan rugi tidak rutin. Surplus neraca turun karena
hutang bertambah. Tahun 2011 surplus neraca melemah karena hutang naik. Arus kas
berkurang defisit nya, karena laba naik tajam dan pendapatan naik Dibanding Q2 pada Q3
kinerja turun semua dan arus kas dan neraca masih defisit.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan menurun. Level investasi lebih besar dari
laba bersih dan kenaikan investasi pada 2010 hanya menghasilkan tingkat laba yang rendah
membuat arus kas defisit dan neraca tertekan dengan naiknya hutang. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
269

Analisa grafik INTD


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi, arus kas naik,
karena belanja modal turun dan laba tidak rutin. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik.
Tahun 2009 pendapatan turun, rugi berkurang, arus kas defisit, karena investasi naik tajam.
Defisit neraca turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan
naik tipis, emiten cetak laba, arus kas surplus. Neraca jadi surplus, karena pembayaran hutang,
tapi harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik dan laba naik tajam, arus kas naik tajam,
karena belanja modal turun. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada
Q3 kinerja naik semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil tapi naik pada 2010-2011. Investasi diturunkan
dan laba sangat produktif. Kinerja 2010-2011 meningkat tajam, bisa membuat prospek jadi
bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
270

Analisa grafik: INTP


Jenis saham: blue chip dan kapitalisasi besar. Tahun 2008 semua fundamental membaik secara
pesat. Tahun 2009 penguatan fundamental berlanjut terutama arus kas dan surplus neraca
meskipun melambatnya laju pendapatan, karena ada pembayaran hutang, meskipun belanja
modal naik. Th 2010 arus kas dan surplus melesat, karena belanja modal turun dan ada
pembayaran hutang, meskipun laju pendapatan melambat. Tahun 2011 pendapatan dan laba
naik tipis, arus kas naik, karena belanja modal turun. Surplus neraca naik, karena hutang naik.
Dibanding Q1 pada Q3 kinerja penjualan dan neraca membaik, laba dan arus kas turun tipis,
karena investasi dan hutang naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

MAR
5.587
5.959
7.050

MAR
11.128
11.587
14.650

2008
2009
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
4.650
4.739
4.863
5.064
6.134
7.193
7.110
4.998
5.091
5.218
5.424
6.517
7.594
7.510
5.400
6.000
4.600
5.250
7.750
10.600
13.850
2010
2011
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
12.649
11.173
14.967
14.485
14.663
20.021
33.746
13.120
11.632
15.452
14.534
14.712
20.543
34.308
15.900
18.400
16.050
16.600
16.850
13.900
15.100

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Pengurangan jumlah hutang dilakukan, karena level investasi modal cukup stabil dan cenderung
turun. Sementara margin laba sulit ditingkatkan. Level investasi modal hanya sekitar 16% dari
laba bersih. Prospek kedepan akan lebih bagus, jika pertumbuhan laba bisa tinggi.

www.indonesiafinancetoday.com
271

Analisa grafik INVS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas defisit,
karena belanja modal naik tajam. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2010
neraca defisit, karena hutang naik, harta lancar turun. Arus kas defisit memburuk, karena
belanja modal naik 10x, meskipun laba dan pendapatan naik tajam. Neraca defisit, karena
hutang naik, sementara harta lancar turun. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas
surplus, karena belanja modal turun tajam. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja naik semua, kecuali arus kas karena naiknya investasi.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil. Investasi turun naik turun berkisar di atas laba
bersih. Kinerja belum stabil, prospek masih belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
272

Analisa grafik IPOL


Jenissaham: kapitalisasi menengah. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas
surplus, karena belanja modal turun10x. Surplus neraca terjadi karena pembayaran hutang,
sedangkan harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan turun tipis, laba turun tajam, arus kas
defisit, karena belanja modal naik30x. surplus neraca jadi defisit, karena hutang naik, harta
lancar turun. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja laba dan neraca turun. Arus kas berkurang
defisitnya. Penjualan naik tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten baru IPO belum memiliki kinerja yang stabil. Neraca dan arus kas masih defisit.

www.indonesiafinancetoday.com
273

Analisa grafik: ISAT


Jenis saham: blue chip dan kapitalisasi besar. Tahun 2008 semua fundamental jatuh, terutama
arus kas karena investasi besar dan selalu naik 30%. Arus kas dan neraca defisit selama 10
tahun. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, tapi arus kas dan neraca defisit karena investasi
dan hutang yang besar. Tahun 2010 pendapatan jatuh, arus kas membaik jadi positif karena
investasi turun tajam, karena tidak ada investasi, sehingga laba turun 50%. Tahun 2011
investasi turun, tapi hutang naik digunakan untuk pemasaran agresif, maka laba naik 2X.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik tipis, laba turun, arus kas turun karena investasi
naik dan neraca turun karena hutang naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(17.384) (15.082) (15.307) (15.617) (16.115) (18.680) (21.117) (20.853)
(9.918)
(8.098)
(8.271)
(8.511)
(8.900) (10.990) (13.084) (12.853)
7.000
6.700
6.100
5.750
4.725
4.975
5.450
4.700
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
(6.748)
(3.121)
(2.792)
(4.742)
(2.546)
(3.832)
(1.688)
(1.119)
1.466
5.272
6.812
3.764
5.975
4.421
6.837
6.832
5.750
4.925
5.500
5.450
5.400
5.050
5.450
5.650

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Investasi selalu lebih tinggi dari laba bersih (4 X lipat dan laba fluktuatif) dan hutang selalu di
atas harta lancar. Investasi turun terus, diikuti laba turun. Industri yang sangat padat modal
dan kompetisi yang ketat, emiten wajib melakukan strategi yang radikal agar prospeknya bisa
menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
274

Analisa grafik ITMA


Jenis saham: kapitalisasi kecil.Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas defisit
berkurang, karena belanja modal turun. Defisit neraca memburuk, karena harta lancar turun.
Tahun 2009 pendapatan turun, emiten cetak laba, arus kas surplus, karena tida ada investasi.
Defisit neraca berkurang karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan tidak ada, emiten
rugi, arus kas defisit. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik.Tahun 2011 tida ada
pendapatan, rugi berkurang, arus kas defisit berkurang, karena tidak ada investasi. Defisit
neraca berkurang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan menurun. Neraca dan arus kas selalu defisit.
Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
275

Analisa grafik: ITMG


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 semua fundamental naik tajam. Investasi naik 2x
tapi laba naik 5x. Tahun 2009 laju penguatan melambat, tapi arus kas menguat pesat diikuti
surplus neraca, karena investasi turun dan pembayaran hutang, tapi harta lancar naik. Th 2010
laju fundamental menurun, laba turun, tapi arus kas stabil karena belanja modal turun begitu
pula surplus melemah, karena harta lancar turun, karena membayar hutang. Tahun 2011
pendapatn naik tipis, laba naik tajam, arus kas naik, karena belanja modal turun, meskipun rugi
tidak rutin naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja naik semua.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

MAR
22.309
23.348
20.100

MAR
37.062
38.188
38.500

2008
2009
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
18.333
18.712
19.237
20.087
24.644
29.190
28.688
19.306
19.692
20.226
21.092
25.715
30.308
29.802
34.550
22.000
10.500
9.900
19.950
24.250
32.050
2010
2011
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
48.485
41.979
58.925
50.096
39.296
51.903
163.682
50.215
43.667
59.529
50.753
39.902
52.529
174.057
37.700
41.600
54.300
48.100
45.150
40.200
39.950

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Efisiensi biaya berhasil laba terus naik meskipun penjualan tumbuh tipis. Investasi modal yang
ditekan turun, tapi tetap menghasilkan produktifitas laba yang tinggi baik dalam jumlah dan
percepatannya, manjadikan prospek saham ini cerah, apalagi besar belanja modal hanya 30%
dari laba.

www.indonesiafinancetoday.com
276

Analisa grafik ITTG


Jenis saham: kapitalisasi kecil.Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas defisit
memburuk, karena investasi naik. Surplus neraca jadi deifsit, karena harta lancar turun untuk
bayar hutang. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus kas defisit berkurang, karena
investasi turun 5x. Surplus neraca karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan jatuh,
emiten cetak laba, arus kas tetap defisit, karena rugi tidak rutin, meskipun tidak ada investasi.
Neraca defisit, karena harta lancar turun tajam untuk bayar hutang. Tahun 2011 tidak ada
pendapatan, emiten rugi, arus kas defisit berkurang tidak ada investasi. Defisit neraca tetap.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja naik semua, karena Q2 tidak ada penjualan dan arus kas jadi
surplus, tapi neraca tetap defisit.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan fluktuatif. Defisit neraca masih berlanjut.
Investasi hanya menghasilkan kerugian dan pada 2010 di hentikan dan otomatis pertumbuhan
laba menurun. Prospek kedepan tidak baik.

www.indonesiafinancetoday.com
277

Analisa grafik: JAWA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2009 pendapatan naik, laba naiktipis, arus kas
defisit karena besarnya belanja modal. Neraca masih defisit karena hutang yang besar. Tahun
2010 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas masih defisit. Defisit neraca berkurang, karena
harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus kas surplus. Neraca
menjadi surplus karena naiknya kas pada harta lancar akibat IPO. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
turun semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten naik terus, meskipun arus kas dan neraca defisit dan baru pada 2011 surplus.
Trend investasi menurun, sementara laba naik terus menunjukkan efisiensi dan pengelolaan
yang baik. Prospek bagus apabila kinerja bisa dipertahankan.

www.indonesiafinancetoday.com
278

Analisa grafik: JECC


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas
naik karena laba tidak rutin naik tajam. Defisit neraca melemah karena hutang naik. Tahun
2009 semua fundamental melemah. Tahun 2010 pendapatan naik, laba naik tajam (meskipun
kontroversi), arus kas turun tajam karena investasi naik 3x dan rugi tidak rutin tinggi. Defisit
neraca menguat karena pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan,
laba dan arus kas naik tajam, karena investasi turun. Defisit neraca menguat karena harta
lancar naik, tapi hutang juga bertambah. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan, arus kas dan
neraca naik, tapi laba turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil. Defisit neraca selama beberapa periode berhasil
di buat surplus pada 2011. Prospek kedepan harus dibuktikan peningkatan kinerja yang stabil
diperiode mendatang.

www.indonesiafinancetoday.com
279

Analisa grafik: GWSA


Jenis saham: kapitalisasi menengah besar. Emiten ini baru IPO akhir 2011 bergerak dibidang
properti. Kinerja 2011 dibanding 2010 semua naik dan pertumbuhan laba sebesar 5 kali akibat
dari kenaikan investasi 2 x cukup optimal.

Status: Januari 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten hasil investasi yang dilakukan untuk pengembangan mulai membuahkan hasil
optimal. Prospek belum bisa diprediksi karena data keuangan kinerja emiten terbatas.

www.indonesiafinancetoday.com
280

Analisa grafik: JIHD


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik tajam, emiten rugi besar, tapi
arus kas naik tajam karena laba tidak rutin naik, meskipun belanja modal naik. Defisit neraca
naik karena hutang bertambah. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus kas
naik tajam. Defisit neraca turun karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan turun dan
laba turun tajam, maka arus kas turun. Defisit neraca berkurang karena ada pembayaran
hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun. Arus kas turun akibat laba turun. Neraca jadi
surplus, karena pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja turun semua, kecuali neraca
membaik, karena ada pelunasan hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan menurun. Defisit neraca selama beberapa
periode berhasil di buat surplus pada 2011. Tingkat investasi dipertahankan sekitar 50% dari
laba, tapi produktifitas turun. Prospek kedepan harus dibuktikan peningkatan kinerja yang stabil
diperiode mendatang.

www.indonesiafinancetoday.com
281

Analisa grafik JKON


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba naik tipis, surplus arus
kas turun, karena belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba naik, arus kas naik, meskipun investasi naik. Surplus neraca turun tipis.
Tahun 2010 pendapatan tetap, laba turun, arus kas turun, karena belanja modal naik. Surplus
neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun tajam, arus kas
turun, meskipun belanja modal turun. Surplus neraca melemah, karena harta lancar turun untuk
bayar hutang. Dibanding Q1 pada Q2 kinerja naik semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil. Investasi modal setara bahkan lebih dari laba
bersih. Prospek kedepan harus dibuktikan produktifitas pengelolaan investasi.

www.indonesiafinancetoday.com
282

Analisa grafik JKSW


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas surplus,
karena tidak ada investasi dan laba tidak rutin. Surplus neraca bertahan. Tahun 2009
pendapatan naik tipis, emiten cetak laba besar, maka arus kas naik tajam. Surplus neraca turun
tajam, karena harta lancar turun tajam untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan turun,
laba naik tipis, arus kas turun, karena laba tidak rutin turun. Surplus neraca naik, karena
pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan turun, emiten rugi besar, maka arus kas defisit.
Surplus neraca turun, karena hutang naik, harta lancar turun. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
penjualan dan laba turun, tapi defisit arus kas dan neraca membaik, karena pembayaran
hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil. Prospek belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
283

Analisa grafik: JPFA


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, tapi arus kas turun tipis
karena belanja modal naik. Surplus neraca turun karena hutang naik. Tahun 2009 surplus
neraca menguat karena pembayaran hutang (per saham turun karena stock split). Arus kas naik
tajam karena belanja modal turun dan laba naik tajam, sementara pendapatan juga naik. Tahun
2010 laba naik, pendapatan turun tipis, arus kas turun karena belanja modal naik. Surplus
neraca naik tajam karena harta lancar naik. Tahun 2011 emiten belum mempublikasikan
laporan keuangan. Dibanding Q1 pada Q3 kinerja menurun, terutama laba dan arus kas, karena
investasi naik tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend turun pada 2011. Fluktuasi investasi terutama melonjak
pada 2011 harus dibuktikan dengan produktifitas laba nya. Prospek sementara menunggu
kinerja periode berikutnya.

www.indonesiafinancetoday.com
284

Analisa grafik: JPRS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik.
Surplus neraca naik karena harta lancar naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba turun tajam,
arus kas juga turun, meskipun tidak ada investasi modal. Surplus neraca turun tajam karena
harta lancar turun meskipun ada pembayaran hutang. Tahun 2010 surplus neraca menguat
karena harta lancar naik, meskipun hutang juga naik. Arus kas turun tipis karena rugi tidak
rutin, meskipun emiten tidak investasi modal. Sementara laba naik tajam dan pendapatan naik.
Tahun 2011 semua fundamental naik, meskipun tidak ada investasi modal, laba naik tajam dan
pembayaran hutang yang signifikan. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja turun semua, meskipun arus
kas dan neraca masih defisit.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil dan menurun. Fluktuasi laba begitu besar
membuat Prospek kedepan kurang menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
285

Analisa grafik JRPT


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tipis,
karena belanja modal naik 10x. neraca jadi defisit, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan
dan laba naik, maka arus kas naik, meskipun belanja modal naik. Defisit neraca melemah,
karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tajam, karena belanja
modal turun. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan turun
tipis, laba naik, arus kas turun tipis, karena belanja modal naik. Neraca jadi surplus, karena
harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua naik, kecualu neraca jadi defisit karena
hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend naik. Tingkat investasi 15% dari laba bersih dengan
pertumbuhan laba sekitar 20% cukup baik, hanya hutang masih lebih besar dari harta lancar.
Prospek cukup bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
286

Analisa grafik: JSMR


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan, laba dan arus kas naik tajam, arus,
meskipun investasi naik 2x. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk bayar
hutang. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus kas turun, karena investasi naik. Surplus
neraca turun tajam, karena hutang naik. Tahun 2010 surplus neraca naik, karena pembayaran
hutang. Pendapatan dan laba naik tajam, arus kas turun tajam, karena investasi naik 2x. Tahun
2011 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tajam, karena investasi turun. Surplus neraca
melemah, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja neraca tertekan dan laba turun.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(462)
(546)
(539)
(530)
(513)
(401)
(265)
(281)
914
741
757
780
817
1.016
1.216
1.193
1.360
1.180
1.010
910
900
1.550
1.870
1.850
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
(95)
(122)
678
(1.267)
(1.109)
(502)
1.481
3.444
1.574
1.418
2.545
1.170
1.308
1.957
4.090
6.134
1.810
2.025
3.200
3.550
3.450
3.525
3.975
3.800

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Industri padat modal, dimana investasi dan laba sebanding. Pembiayaan dari hutang,
pengelolaan cukup baik dan menghasilkan laba tinggi, tetapi kewajiban jangka panjang terlalu
tinggi. Prospek akan bagus, bila kinerja stabil. Harga pasar selalu di atas nilai intrinsik, karena
ekspektasi pasar sangat tinggi.

www.indonesiafinancetoday.com
287

Analisa grafik JSPT


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tajam dan emiten rugi, arus
kas naik tajam, karena belanja modal turun
dan laba tidak rutin. Defisit neraca berkurang,
karena harta lancar naik. Tahun 2009 pendapatan naik tipis, laba naik tajam, arus kas naik
tajam, karena belanja modal turun 4x. defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun
2010 pendapatan naik tipis dan laba turun, arus kas tetap, meskipun belanja modal naik. Defisit
neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan turun tipis dan laba
naik, arus kas turun, karena belanja modal naik. Neraca jadi surplus, karena pembayaran
hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua naik tipis saja.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend naik. Tingkat investasi 20% dari laba bersih dengan
pertumbuhan laba sekitar 15-20% cukup baik, hanya hutang masih lebih besar dari harta
lancar. Prospek cukup bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
288

Analisa grafik JTPE


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas defisit,
karena belanja modal naik 3x. surplus neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik tajam, karena belanja modal juga turun. Surplus
neraca menguat, karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, arus
kas turun tajam, karena belanja modal naik 3x. surplus neraca naik tajam, karena pembayaran
hutang dan harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun tajam, arus kas turun,
karena belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja penjualan dan laba naik, tapi arus kas dan neraca turun malah defisit karena hutang
naik dan laba tidak rutin turun tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend meningkat. Lonjakan investasi pada 2010 yang
menghasilkan laba signifikan ternyata turun pada 2011. Pengeloaan investasi yang
menghasilkan produktifitas yang stabil masih harus dibuktikan. Prospek sementara menunggu
kinerja periode berikutnya.

www.indonesiafinancetoday.com
289

Analisa grafik: KAEF


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, tapi arus kas turun
tipis karena belanja modal naik. Surplus neraca naik karena harta lancar naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba naik, arus kas naik tipis. Surplus neraca turun karena hutang naik. Tahun
2010 pendapatan naik, laba naik tajam, maka arus kas naik. Surplus neraca naik karena harta
lancar naik dan ada pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun tajam, maka
arus kas turun, juga karena belanja modal naik. Surplus neraca turun tipis, karena hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja membaik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend yang naik terus. Tingkat investasi di bawah 30% dan pertumbuhan
laba terus naik. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
290

Analisa grafik KARK


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas
turun, karena rugi tidak rutin tinggi. Neraca jadi surplus, karena hutang naik, tapi harta lancar
naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas defisit, karena belanja modal naik
50x. Neraca jadi defisit, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam,
defisit arus kas memburuk, karena belanja modal naik tajam. Neraca jadi surplus, karena harta
lancar naik, hutang naik juga (penjualan saham dengan right issue). Tahun 2011 pendapatan
dan laba turun, arus kas turun tajam, arus kas jadi surplus, karena tidak ada belanja modal dan
laba tidak rutin naik tajam. Surplus neraca melemah, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada
Q3 semua kinerja membaik, kecuali arus kas turun karena investasi naik tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja trend nya naik, kecuali arus kas jadi defisit, karena pertumbuhan investasi yang tidak
jelas bisa mencapai lebih dari laba bersihnya dan tidak menghasilkan return yang diharapkan.
Prospek belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
291

Analisa grafik KARW


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental jatuh, terutama arus kas dan
neraca defisit. Tahun 2009 pelemahan berlanjut, kecuali terjadi penguatan meskipun masih
defisit yaitu rugi, arus kas
dan neraca. Tahun 2010 kejatuhan berlanjut. Tahun 2011
pertumbuhan negatif masih berlanjut. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja membaik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena struktur hutang yang besar membuat neraca defisit.
Periode 2011 tidak ada pengembangan usaha sehingga laba stagnan malah turun. Prospek tidak
bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
292

Analisa grafik: KBLI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, maka arus kas
naik. Surplus neraca naik karena harta lancar naik. Tahun 2009 semua fundamental turun,
meskipunada pembayaran hutang, penurunan belanja modal. Tahun 2010 pendapatan dan laba
naik tajam, arus kas naik meskipun belanja modal naik. Surplus neraca naik tipis karena harta
lancar naik tajam, tapi hutang juga naik. Tahun 2011 semua fundamental naik, kecuali surplus
neraca turun tipis, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja penjualan naik,
laba turun tipis. Arus kas dan neraca tetap.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini (trend tidak jelas). Investasi 30-40% dari laba bersih belum
menghasilkan produktifitas yang stabil. Prospek belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
293

Analisa grafik KBLM


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas defisit
turun. Surplus neraca bertahan. Tahun 2009 pendapatan dan laba turun, arus kas surplus,
karena belanja modal turun. Surplus neraca menguat, Karena pembayaran hutang. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik, karena belanja modal turun. Neraca defisit,
karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas naik tajam, karena
belanja modal turun. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3
penjualan, laba naik, tapi arus kas dan neraca turun, karena ada investasi modal naik dan harta
lancar turun karena bayar hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja tidak stabil, tingkat investasi modal fluktuatif akan sangat mempengaruhi produktifitas
laba, sehingga arus kas ber fluktuasi. Prospek kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
294

Analisa grafik KBLV


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas defisit
memburuk, karena belanja modal naik. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang.
Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas defisit memburuk, karena rugi tidak
rutin, meskipun belanja modal turun. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun
2009 pendapatan naik dan laba turun, maka arus kas surplus. Defisit neraca berkurang, karena
pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas defisit lagi, karena
belanja modal naik. Neraca jadi surplus, karena harta lancar naik tajam, karena restrukturisasi
hutang (refinance/exchange offer). Total hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja
membaik, kecuali neraca tertekan, karena hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja trendnya naik, kecuali laba 2010 turun. Neraca baru bisa surplus pada 2011. Tingkat
investasi selalu sangat di atas laba bersih, sedangkan pertumbuhan laba tipis, malah merugi.
Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
295

Analisa grafik KBRI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas defisit
memburuk, karena belanja modal naik. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang.
Tahun 2009 pendapatan turun dan emiten cetak laba, arus kas defisit berkurang. Defisit neraca
memburuk, karena hutang naik, harta lancar turun tajam. Tahun 2010 pendapatan turun,
emiten rugi, arus kas defisit, karena belanja modal naik. Defisit neraca berkurang. Tahun 2011
pendapatan turun, emiten rugi berkurang, arus kas defisit berkurang. Defisit neraca memburuk,
karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik,
kerugian makin buruk. Arus kas dan neraca makin defisit.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena struktur hutang yang besar membuat neraca defisit.
Emiten selalu merugi. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
296

Analisa grafik: KDSI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik dan laba turun, arus kas
turun karena belanja modal naik. Surplus neraca turun karena harta lancar turun. Tahun 2009
pendapatan turun, laba naik tajam, maka arus kas naik tajam, karena belanja modal turun dan
laba tidak rutin. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2010 surplus neraca naik
karena harta lancar naik dan pembayaran hutang. Arus kas turun karena belanja modal naik
dan rugi tidak rutin. Pendapatan dan laba naik. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, laba turun
tipis, arus kas turun karena belanja modal naik. Surplus neraca turun karena hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun, kecuali neraca membaik, karena ada pelunasan
hutang.
Status: Desember 2011

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend tidak jelas. Investasi setara dengan laba
bersih menunjukkan produktifitas rendah. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
297

Analisa grafik KIAS


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas naik,
karena belanja modal turun tajam. Neraca jadi surplus, karena pembayaran hutang. Tahun
2009 pendapatan turun, laba naik, arus kas defisit, karena belanja modal naik dan rugi besar
tidak rutin. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan naik, laba
turun, arus kas surplus, karena laba tidak rutin. Surplus neraca naik, karena pembayaran
hutang. Tahun 2011 pendapatan naik dan laba turun, arus kas naik, karena belanja modal turun
tajam. Neraca defisit, karena hutang naik tajam. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja
memburuk, karena investasi modal naik tajam dan hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini (trend fluktuatif). Investasi naik melampaui laba bersihnya.
Sementara produktifitas merugi. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
298

Analisa grafik: KICI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tajam, maka arus kas
turun. Surplus neraca naik karena harta lancar naik dari hasil pinjaman. Tahun 2009 semua
fundamental turun tajam, terutama arus kas jadi defisit. Tahun 2010 pendapatan turun, laba
naik tajam, arus kas defisit karena belanja modal naik dan rugi tidak rutin tinggi. Tahun 2011
pendapatan naik, emiten merugi, meskipun tidak ada investasi modal, arus kas tetap defisit.
Surplus neraca tetap. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja membaik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini trend nya tidak jelas. Program pengembangan usaha tidak
jelas (investasi naik turun) dan laba naik turun. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
299

Analisa grafik KIJA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas defisit.
Defisit neraca memburuk. Tahun 2009 pendapatan turun, emiten laba, defisit arus kas
berkurang, karena belanja modal turun. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun
2010 pendapatan naik, laba naik, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun.
Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas
defisit memburuk, karena belanja modal naik. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja membaik, kecuali defisit neraca melemah, karena hutang
naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, investasi modal selalu lebih besar dari laba bersih dan
produktifitas laba naik turun. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
300

Analisa grafik: KPIG


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tajam, emiten rugi, maka
arus kas defisit. Surplus neraca naik, karena pembayran hutang (per saham turun karena right
issue). Tahun 2009 pendapatan naik, emiten cetak laba, maka arus kas surplus, karena belanja
modal turun tajam. Surplus neraca turun, karena hutang naik.Tahun 2010 pendapatan dan laba
naik, maka arus kas naik. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang.
Tahun 2011 pendapatan naik dan laba turun, maka arus kas turun. Surplus neraca turun,
karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja turun semua,
kecuali penjualan naik tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend naik 2008-2010, tapi turun di 2011. Prospek masih perlu di
buktikan dengan kinerja laba yang menguat pada periode berikutnya.

www.indonesiafinancetoday.com
301

Analisa grafik: KKGI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental naik tajam, terutama arus kas
dari defisit jadi surplus. Tahun 2009 penguatan di semua sector fundamental tetap menguat.
Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, tapi arus kas turun karena terjadi pengembangan
investasi modal besar2an (stock split). Surplus neraca tertekan aksi korporat tersebut . Tahun
2011 semua fundamental naik tajam terutama arus kas dan surplus neraca. Ini menunjukkan
investasi modal Tahun 2010 menghasilkan output yang tinggi. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
naik semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend naik. Tingkat investasi rendah (20-25% dari laba) dan
menghasilkan pertumbuhan laba tinggi. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
302

Analisa grafik KOIN


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas turun, karena
belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan dan
laba turun, arus kas naik, karena belanja modal turun dan laba tidak rutin. Surplus neraca
tetap. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas turun, karena belanja modal naik.
Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2011 pendapatan
dan laba naik, arus kas naik, karena belanja modal turun tajam. Surplus neraca naik, karena
pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja turun semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend naik turun tidak jelas. Investasi naik melampaui laba bersih..
Prospek masih perlu di buktikan dengan kinerja laba yang menguat.

www.indonesiafinancetoday.com
303

Analisa grafik: KONI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi, arus kas surplus,
karena laba tidak rutin. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun 2009
pendapatan naik tipis, emiten cetak laba, arus kas defisit, karena belanja modal naik dan rugi
tidak rutin. Neraca jadi surplus, karena harta lancar naik tajam dan hutang naik. Tahun 2010
pendapatan naik, laba turun, maka arus kas masih defisit. Surplus neraca menguat, karena
pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan turun dan laba naik tajam, arus kas surplus,
karena belanja modal turun tajam. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Dibanding
Q2 pada Q3 kinerja arus kas dan neraca menguat, tapi laba melemah.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil. Prospek kedepan tidak baik.

www.indonesiafinancetoday.com
304

Analisa grafik: KLBF


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas naik, karena
belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena hutang naik 2x. Tahun 2009 pendapatan, laba
naik dan arus kas naik tajam, karena belanja modal turun. Surplus neraca naik, karena harta
lancar naik. Tahun 2010 pendapatan, laba dan arus kas naik, karena laba tidak rutin, meskipun
belanja modal naik. Surplus neraca naik, karena bayar hutang. Tahun 2011 pendapatan turun
tipis, laba naik, arus kas naik tipis, karena belanja modal turun dan laba tidak rutin. Surplus
neraca turun tipis, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua naik.

Year
Q
Low
High
Price

MAR
1.231
1.250
980

2008
JUN
SEP
1.040
1.058
1.058
1.077
850
650

Year
Q
Low
High
Price

MAR
1.837
1.859
1.870

2010
JUN
SEP
2.164
2.805
2.187
2.826
2.100
2.550

DEC
1.083
1.102
395

DEC
3.109
3.132
3.250

MAR
1.124
1.144
630

MAR
2.889
2.912
3.400

2009
JUN
SEP
1.341
1.552
1.361
1.573
1.020
1.250

2011
JUN
SEP
2.925
3.726
2.948
3.750
3.375
3.275

DEC
1.529
1.550
1.300

PDC
4.772
4.797
3.550

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Laba banyak bergantung pada fluktuasi investasi. Produktifitas laba turun terus, sehingga
investasi ditekan dan mengurangi hutang. Strategi berhasil saat usaha turun, bila kedepan
produktifitas laba meningkat, maka prospek masih bagus, karena level investasi 30% dari laba.

www.indonesiafinancetoday.com
305

Analisa grafik: KPIG


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tajam, emiten rugi, maka
arus kas defisit. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang (per saham turun karena right
issue). Tahun 2009 pendapatan naik, emiten cetak laba, maka arus kas surplus, karena belanja
modal turun tajam. Surplus neraca turun, karena hutang naik.Tahun 2010 pendapatan dan laba
naik, maka arus kas naik. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang.
Tahun 2011 pendapatan naik dan laba turun, maka arus kas turun. Surplus neraca turun,
karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja turun semua,
kecuali penjualan naik tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend naik 2008-2010, tapi turun di 2011. Prospek masih perlu di
buktikan dengan kinerja laba yang menguat pada periode berikutnya.

www.indonesiafinancetoday.com
306

Analisa grafik: KRAS


Jenis saham: kapitalisasi besar, go public 2010. Sebelum IPO fundamental tidak stabil. Tahun
2010 pendapatan melemah, tapi laba naik begitu pula arus kas melemah jadi negatif karena
belanja modal naik tajam, meskipun surplus neraca menguat karena harta lancar naik. Tahun
2011 pendapatan naik, laba naik tajam, maka arus kas naik tajam, meskipun belanja modal
naik. Surplus neraca naik tipis, karena harta lancar naik, meskipun hutang naik. Dibanding Q2
pada Q3 kinerja semua naik, kecuali laba dan neraca melemah.

Year
Q
Low
High
Price

Q
Low
High
Price

MAR

JUN
667
778
-

MAR
786
902
-

2008
SEP
296
570
437
675
-

JUN
882
1.001
-

DEC

SEP
789
905
1.140

MAR
296
429
-

JUN
607
715
-

DEC
424
583
1.200

MAR
509
686
1.170

2009
SEP
729
849
844
969
-

JUN
510
688
1.040

DEC
732
841
-

SEP
542
737
810

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Efisiensi biaya sukses, saat penjualan turun, laba naik tajam, saat investasi naik tinggi sejak
2010, laba terus naik tajam. Efek selanjutnya surplus neraca meningkat. Prospek kedepan akan
baik, jika kinerja 2 periode terakhir bisa dipertahankan. Belanja modal setara dengan laba, tetap
menyimpan resiko tinggi. Harga turun mendekati nilai intrinsik (sempat di bawah nilai
intrinsik).

www.indonesiafinancetoday.com
307

Analisa grafik: KREN


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, laba turun tajam, arus kas juga
turun tajam. Neraca dari defisit jadi surplus, karena pembayaran hutang yang signifikan,
meskipun harta lancar turun. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, tapi arus kas turun karena
rugi tidak rutin dan belanja modal naik. Surplus neraca naik karena harta lancar naik, meskipun
hutang juga naik. Tahun 2010 semua fundamental naik tajam, kecuali arus kas karena belanja
modal naik dan rugi tidak rutin terlalu besar. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, tapi arus
kas naik karena laba tidak rutin meskipun belanja modal naik. Surplus neraca naik karena
pembayaran hutang (per saham turun karena stock split). Dibanding Q2 pada Q3 kinerja turun
semua, kecuali neraca menguat karena harta naik dan hutang turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend naik, walaupun arus kas 2010 turun, karena investasi naik
dan rugi tidak rutin. Tingkat investasi masih cukup rendah, tapi produktifitas laba menurun pada
2011. Prospek masih perlu di buktikan dengan kinerja laba yang menguat.

www.indonesiafinancetoday.com
308

Analisa grafik: LAMI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas defisit,
karena belanj amodal naik 7x. surplus neraca tetap. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik,
arus kas surplus, karena belanja modal turun dan laba tidak rutin naik. Surplus neraca naik
karena ada pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan turun tipis, laba naik tajam, arus kas
naik karena belanja modal turun (tidak ada investasi). Surplus neraca naik karena pembayaran
hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik karena tidak ada investasi.
Surplus neraca naik karena pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik
tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend naik. Investasi ditekan dari 90% menjadi di bawah
bersih, sementara pertumbuhan laba cukup tinggi. Prospek bagus.

10% dari laba

www.indonesiafinancetoday.com
309

Analisa grafik: LAPD


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas defisit,
karena belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan
dan laba naik tajam, arus kas defisit memburuk, karena belanja modal naik sangat tajam.
Neraca defisit karena harta lancar turun, karena bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan dan
laba naik tajam, arus kas surplus, karena belanja modal turun. Defisit berkurang, karena
pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas
naik, karena tidak ada investasi. Defisit neraca terlihat berkurang, karena rekayasa
restrukturisasi hutang. Dibanding Q1 pada Q3 penjualan naik, laba turun tajam. Arus kas naik,
neraca tertekan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja penjualan, laba dan arus kas naik terus, terutama arus kas jadi surplus. Neraca masih
defisit. Prospek belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
310

Analisa grafik: LCGP


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi, maka arus kas
defisit. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan naik, rugi berkurang,
arus kas defisit berkurang, karena tidak ada investasi. Surplus neraca naik, karena harta lancar
bersih naik. Tahun 2010 pendapatan turun, rugi berkurang, arus kas defisit. Surplus neraca
tetap. Tahun 2011 pendapatan turun, rugi berkurang, arus kas defisit berkurang. Surplus neraca
tetap. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja tetap dan masih merugi.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend tidak jelas. Investasi dihentikan pada 2011.
Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
311

Analisa grafik: LION


Jenis saham: kapitalisasi
kecil. Tahun 2008 semua fundamental menguat. Tahun 2009
pendapatan dan laba turun, arus kas tetap naik, karena belanja modal turun. Surplus neraca
naik karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas naik
karena belanja modal turun tajam. Surplus neraca naik karena harta lancar naik dan
pembayaran hutang. Tahun 2011 semua fundamental naik.
Dibanding Q2 pada Q3 semua
kinerja hanya naik tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja neraca sangat baik, penjualan trendnya turun, tapi laba masih naik. Investasi ditekan
turun jadi di bawah 10%. Prospek bagus, tetapi skal ekonomisnya kecil.

www.indonesiafinancetoday.com
312

Analisa grafik INDX


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik tajam dan rugi berkurang, arus kas
defisit. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2009 pendapatan turun tipis,
emiten cetak laba, arus kas surplus tipis, karena belanja modal naik. Surplus neraca naik,
karena harta lancar naik tajam, karena right issue. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba naik
tajam, arus kas defisit, karena barang modal naik 70x. surplus neraca naik, karena pembayaran
hutang. Tahun 2011 pendapatan turun tajam, emiten rugi, arus kas surplus, karena tidak ada
investasi. Surplus neraca turun, karena hutang naik, harta lancar turun. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja naik semua, meskipun emiten masih rugi.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten menunjukkan trend tidak stabil. Investasi berfluktuasi tidak menentu. Tingkat
laba turun terus malah merugi, sementara investasi terus diturunkan. Prospek kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
313

Analisa grafik: LMAS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas surplus naik,
karena belanja modal turun tajam. Defisit neraca tetap. Tahun 2009 pendapatan naik, rugi
berkurang, arus kas turun tajam, karena belanja modal naik. defisit neraca memburuk, karena
hutang naik. Tahun 2010 pendapatan naik, rugi berkurang, arus kas turun tajam, karena
belanja modal naik. defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan
laba turun, arus kas naik, karena belanja modal turun. Defisit neraca berkurang, karena
pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun, kecuali arus kas naik karena
ada keuntungan tidak rutin turun tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja neraca defisit terus, trend tidak jelas. Kerugian baru bisa jadi laba pada 2010. Investasi
lebih besar dari laba. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
314

Analisa grafik: LMPI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, laba turun, arus kas naik
karena belanja modal turun dan laba tidak rutin. Surplus neraca turun tipis. Tahun 2009
pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas naik karena belanja modal turun. Surplus neraca
naik karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba turun tajam, arus kas
defisit, karena belanja modal naik 7x. surplus neraca turun karena hutang naik. Tahun 2011
pendapatan naik tipis, laba naik tajam, arus kas masih defisit. Surplus neraca turun karena
hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik, kecuali surplus neraca turun tipis
karena hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend yang belum jelas arahnya. Pertumbuhan investasi naik turun,
sehingga produktifitas juga tidak jelas. Investasi selalu jauh di atas laba bersih. Prospek tidak
bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
315

Analisa grafik: LMSH


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas naik. Surplus
neraca naik karena pembayaran hutang. Tahun 2009 semua fundamental melemah, terutama
arus kas defisit, karena balanja modal naik tajam dan hutang bertambah. Tahun 2010
pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas masih defisit karena belanja modal naik. Surplus
neraca naik karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, maka arus kas
naik tajam, karena belanja modal turun tajam. Surplus neraca naik karena harta lancar naik.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend kinerja tidak jelas arahnya. Tingkat investasi selalu di atas laba bersih dan pada 2011
turun drastis (tidak ada pengembangan). Neraca memang selalu kuat. Prospek masih belum
jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
316

Analisa grafik: LPCK


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, tapi Arus kas turun
tipis karena belanja modal naik. Surplus neraca jadi defisit karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba naik, Arus kas naik tajam karena belanja modal turun dan laba tidak rutin
naik. Defisit neraca bertambah karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan naik, laba naik
tajam, maka Arus kas naik. Neraca jadi surplus, karena harta lancar naik. Tahun 2011
pendapatan dan laba naik tajam, maka Arus kas naik tajam. Surplus neraca naik karena harta
lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama ini trend nya naik terus. Tingkat investasi berkisar 25%-50% dari laba bersih
dan pertumbuhan produktifitas tinggi. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
317

Analisa grafik: LPGI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik dan laba turun, arus kas
turun. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik
tajam, maka arus kas naik tajam. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar bersih
menguat. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas defisit, karena belanja modal
naik 2x. Neraca jadi surplus, karena harta lancar naik, meskipun bayar hutang. Tahun 2011
pendapatan turun, laba naik tajam, maka arus kas surplus naik. Surplus neraca naik tajam,
karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend naik, kecuali pada 2010 arus kas jadi defisit karena investasi naik.
Tingkat investasi rendah 15%, tapi pada 2011 naik jadi 50% dari laba dan produktifitas turun.
Prospek harus dibuktikan dengan kinerja laba.

www.indonesiafinancetoday.com
318

Analisa grafik: LPIN


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik dan laba turun, arus kas surplus
naik, karena laba tidak rutin dan belanja modal turun. Surplus neraca, karena harta lancar naik.
Tahun 2009 pendapatan turun tipis, laba naik tajam, arus kas naik, karena belanja modal turun
tajam. surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba
naik, arus kas turun, karena belanja modal naik dan rugi tidak rutin. Surplus neraca melemah,
karena harta lancar bersih turun. pada Q3 2011 terjadi penurunan laba dan arus kas dibanding
2010. Surplus kas membaik, karena ada pembayaran hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja laba yang naik terus pada 2011 akhirnya turun. Kinerja yang lain naik turun bervariasi.
Trend secara umum naik. Prospek cukup baik, tapi masih perlu dilihat kedepan kestabilan
kinerja.

www.indonesiafinancetoday.com
319

Analisa grafik : LPKR


Jenis saham kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik, laba naik tipis, arus kas jadi
surplus, karena belanja modal turun dan laba tidak rutin. Surplus neraca naik, karena harta
lancar naik. Tahun 2009 pendapatan tetap, laba naik tipis, arus kas naik tajam, karena belanja
modal turun 80%. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan
dan laba naik, arus kas turun tajam, karena belanja modal naik 2x dan rugi tidak rutin. Surplus
neraca naik, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, tapi arus kas turun,
karena belanja modal naik dan rugi tidak rutintinggi. Surplus neraca naik, karena harta lancar
naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik, kecuali surplus neraca turun karena turunnya
harta lancar dan hutang naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

MAR

2008
2009
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
334
339
346
357
415
471
465
334
339
346
357
415
471
465
730
700
800
840
670
670
510
2010
2011
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
565
466
636
507
510
729
1.024
565
466
636
507
510
729
1.024
495
560
710
630
650
680
640

JUN
386
386
800

MAR
510
510
610

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Produktifitas laba cukup baik selama periode, meskipun investasi meningkat, maka surplus
neraca naik terus. Investasi modal berkisar 50%-65% dari laba membuat prospek kedepan
bagus, apabila kinerja stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
320

Analisa grafik: LPLI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun tajam, arus kas defisit
berkurang, karena rugi tidak rutin berkurang. surplus neraca melemah, karena hutang naik.
Tahun 2009 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas defisit memburuk, karena belanja modal
naik. surplus neraca melemah, karena harta lancar turun dan hutang naik. Tahun 2010
pendapatan turun, emiten cetak laba, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun
tajam. surplus neraca naik tajam, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik,
emiten rugi, arus kas defisit berkurang, karena rugi tidak rutin bisa ditekan tajam, meskipun
belanja modal naik. surplus neraca melemah, karena harta lancar turun untuk bayar hutang.
Dibanding Q2 pada Q3 penjualan naik, tapi laba turun. Arus kas defisit melemah dan neraca
naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend tidak jelas. Arus kas selalu defisit, karena
emiten merugi terus. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
321

Analisa grafik: LPPF


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan turun dan emiten rugi, maka arus
kas defisit. Defisit neraca berkurang tipis, karena pembayaran hutang. Tahun 2009 pendapatan
naik, rugi memburuk, arus kas defisit memburuk. Defisit neraca memburuk. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik tajam, arus kas surplus, karena belanja modal turun dan lab atidak
rutin. Defisit neraca berkurang. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, arus kas melemah,
meskipun belanja modal turun. Defisit neraca memburuk, karena harta lancar turun. Dibanding
Q1 pada Q2 semua kinerja naik, kecuali defisit neraca melemah karena hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend tidak jelas. Neraca selalu defisit, karena
hutang terlalu tinggi. Arus kas baru surplus pada 2010 karena investasi turun. Prospek
meragukan.

www.indonesiafinancetoday.com
322

Analisa grafik: LPPS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi, maka arus kas turun
tajam. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan turun, emiten
cetak laba, arus kas naik, karena tidak ada investasi. Defisit neraca memburuk, karena hutang
naik. Tahun 2010 pendapatan naik tajam, laba turun tajam, arus kas naik, meskipun belanja
modal naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun tajam, arus kas defisit, karena rugi tidak
rutin. Defisit neraca terlihat berkurang (strategi restrukturisasi hutang). Dibanding Q2 pada Q3
kinerja semua naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama ini tidak jelas, baik trend, pertumbuhan penjualan, neraca selalu defisit. Prospek
tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
323

Analisa grafik: LSIP


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan, laba dan arus kas naik. Surplus neraca
naik tajam, karena harta lancar naik 30%. Tahun 2009 pendapatan dan laba turun, arus kas
turun, meskipun belanja modal turun. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk
bayar hutang. Tahun 2010 (terjadi stock split) pendapatan naik, laba naik cukup tinggi, arus kas
naik 50%, karena belanja modal turun dan laba tidak rutin naik. Surplus neraca naik, karena
harta lancar naik, meskipun bayar hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, arus
kas naik tajam. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
penjualan dan laba turun tipis. Arus kas turun karena investasi naik dan neraca membaik.

Year
Q
Low
High
Price

MAR
3.490
3.932
1.700

2008
JUN
SEP
2.760
2.829
3.174
3.246
2.075
710

Year
Q
Low
High
Price

MAR
6.653
7.443
2.000

2010
JUN
SEP
9.793
2.560
10.590
2.715
1.600
1.970

DEC
2.924
3.346
580

DEC
3.185
3.301
2.525

2009
JUN
SEP
3.926
3.740
4.396
4.876
1.200
1.530

MAR
3.080
3.448
660

MAR
4.690
4.809
2.350

2011
JUN
SEP
5.486
7.275
7.303
7.404
2.275
2.025

DEC
4.730
5.205
1.700

PDC
11.018
11.156
2.325

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Produktifitas laba sempat turun, kembali naik, tidak terlalu tergantung investasi modal yang
ditekan turun. Surplus neraca meskipun turun pada 3 periode, berhasil di tingkatkan. Besar
investasi modal antara 18%-25%dari laba membuat prospek kedepan masih bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
324

Analisa grafik: LTLS


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik. Arus kas dan
neraca jadi surplus. Tahun 2009 kinerja semua turun daibanding, meskipun ada pelunasan
hutang dan penurunan investasi. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas defisit,
karena belanja modal naik. Neraca naik tipis. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik. Arus kas
dan neraca defisit nya melemah. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan naik, tapi laba turun. arus
kas dan neraca turun jadi defisit keduanya, karena hutang naik dan turunnya laba tidak rutin.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend tidak jelas. Investasi setara atau lebih besar
dari laba bersih menunjukkan produktifitas rendah. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
325

Analisa grafik: MAIN


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas defisit
jadi surplus karena belanja modal turun tajam. Defisit neraca berkurang, meskipun hutang naik.
Tahun 2009 pendapatan naik tipis, laba naik tajam, arus kas turun, karena belanja modal naik.
Defisit neraca melemah, karena harta lancar bersih turun. Tahun 2010 pendapatan dan laba
naik tajam, arus kas naik karena rugi tidak rutin berkurang, meskipun belanja modal naik.
Defisit neraca berkurang karena pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan naik dan laba
turun, arus kas juga turun, karena belanja modal naik. Neraca surplus karena harta lancar naik.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik, kecuali neraca melemah.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend naik. defisit neraca baru surplus pada 2011. Investasi naik terus
setara bahkan melebihi laba bersihnya. Sementara laba masih naik meskipun makin tipis.
Prospek masih bagus apalagi invetasi bisa di turunkan.

www.indonesiafinancetoday.com
326

Analisa grafik: MAMI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas jadi
surplus. Surplus neraca melemah. Karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan naik dan laba
turun, arus kas turun tipis, karena belanja modal naik. Surplus neraca jadi defisit, karena
hutang naik. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas defisit, karena belanja
modal naik. Defisit neraca bertahan. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas
surplus, karena belanja modal turun tajam. Defisit neraca menguat tipis. Dibanding Q2 pada Q3
semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend turun. Neraca defisit terus. Investasi jauh di atas labanya. Prospek
tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
327

Analisa grafik: MAPI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas turun
tajam, karena belanja modal naik dan rugi tidak rutin tinggi. Surplus neraca turun, karena
hutang naik. Tahun 2009 pendapatan naik, emiten cetak laba besar, arus kas naik tajam,
karena belanja modal turun. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik, arus kas turun, karena belanja modal naik 2x. surplus neraca
melemah, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tajam,
karena belanja modal turun dan laba tidak rutin naik. Surplus neraca turun tipis, karena hutang
naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend naik, kecuali pada 2010 arus kas turun karena investasi naik.
Tingkat investasi jauh di atas laba bersihnya, tapi bertahap laba mendekati investasinya.
Prospek masih menunggu kinerja laba periode berikutnya.

www.indonesiafinancetoday.com
328

Analisa grafik: MASA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas
defisit, karena belanja modal naik 90x. neraca jadi defisit, karena hutang naik tajam. Tahun
2009 pendapatan naik dan laba naik tajam, arus kas surplus, karena belanja modal turun tajam.
Defisit neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tipis, arus
kas naik, karena rugi tidak rutin berkurang tajam. Defisit neraca melemah, karena hutang naik.
Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas surplus turun, karena belanja modal naik.
Defisit neraca melemah, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend naik, tapi neraca defisit terus karena hutang tinggi. Pada 2009-2011
defisit neraca bisa di atasi oleh tingkat laba emiten. Prospek harus dilihat pada periode
berikutnya dimana kinerjanya harus stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
329

Analisa grafik: MAYA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba naik tipis. Arus kas
turun, karena belanja modal naik. Neraca jdi defisit, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan naik dan laba tetap, arus kas naik, karena belanja modal turun. Defisit neraca
melemah, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas turun tipis,
karena belanja modal naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas turun, karena
belanja modal naik hampir 10x. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Dibanding
Q2 pada Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend naik, kecuali pada 2010 arus kas jadi defisit karena investasi naik.
Tingkat investasi jauh di atas laba meskipun produktifitas laba naik terus, tetapi karena
hutangnya tinggi maka neraca defisit terus. Prospek kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
330

Analisa grafik: MBAI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental naik, terutama arus kas
dan surplus neraca, karena belanja modal turun dan pembayaran hutang. Tahun 2009
pendapatan naik dan laba turun tajam, arus kas naik tajam. Surplus neraca naik, karena harta
lancar naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tipis, karena belanja modal
naik. surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus
kas naik tajam, karena tidak ada rugi tidak opertional. Surplus neraca naik, karena harta lancar
naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend fluktuatif pada 2009. Investasi naik dari 50% menjadi 70%
kemudian turun jadi 25%. Pola pengembangan perusahaan tidak jelas dan pertumbuhan laba
fluktuatif, jadi prospek masih meragukan.

www.indonesiafinancetoday.com
331

Analisa Grafik: MBSS


Jenis saham: kapitalisasi kecil dan tidak aktif. Tahun 2010 pendapatan dan laba turun, arus kas
defisit, karena belanja modal tinggi. Defisit memburuk, karena hutang naik. Tahun 2011
pendapatan dan laba naik pesat, arus kas surplus, karena rugi tidak rutin ditekan. Defisit neraca
berkurang, karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja historis tidak lengkap karena emiten baru IPO 2011

www.indonesiafinancetoday.com
332

Analisa grafik: MBTO


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas defisit, karena
belanja modal naik 10x. surplus neraca turun tajam, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba naik tajam, maka arus kas surplus. Surplus neraca melemah karena
hutang naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas naik meskipun belanja modal naik.
Surplus neraca naik karena harta lancar naik, meskipun hutang naik. Tahun 2011 pendapatan
dan laba, arus kas turun karena belanja modal naik. Surplus neraca naik karena pembayaran
hutang dan harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan naik, tapi laba turun tipis. Arus
kas dan neraca melemah, karena hutang dan investasi naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend naik. Investasi berkisar 40% dari laba, dan laba terus naik tajam,
meskipun 2011 melemah tipis. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
333

Analisa grafik: MCOR


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental melemah, kecuali pendapatan
naik. Tahun 2009 semua fundamental menguat, terutama neraca berubah dari defisit menjadi
surplus, karena harta lancar naik, emskipun hutang naik juga. Tahun 2010 penguatan
fundamental berlanjut, terutama arus kas menjadi surplus, karena laba tinggi. Surplus neraca
naik karena harta lancar naik. Tahun 2011 semua fundamental naik, kecuali surplus neraca
turun tipis. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend naik. Investasi secara bertahap diturunkan dari muali berkisar di
atas laba sekarang berkisar 80% dari laba. Sementara laba tumbuh terus. Prospek bagus,
apalagi investasi bisa ditekan tapi produktifitas tetap.

www.indonesiafinancetoday.com
334

Analisa grafik: MDLN


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun, arus kas defisit,
karena rugi tidak rutin dan belanja modal naik. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran
hutang, sementara harta lancar naik. Tahun 2009 pendapatan naik tajam, laba turun tipis, arus
kas surplus, karena belanja modal turun tajam dan laba tidak rutin. Defisit neraca memburuk ,
karena harta lancar turun. Tahun 2010 pendapatan turun, laba naik tajam, maka arus kas
menguat. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik
tajam, maka arus kas naik, defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Dibanding Q1 pada
Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend fluktuatif. Neraca defisit terus. Trend laba naik turun. Prospek
kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
335

Analisa grafik: MDRN


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan turun, laba naik, arus kas turun,
karena hutang naik. Neraca jadi surplus, karena pembayaran hutang. Tahun 2009 pendapatan
turun dan laba naik tajam, arus kas defisit, karena rugi tidak rutin tinggi. Surplus neraca jadi
defisit karena harta lancar turun dna hutang naik. Tahun 2010 pendapatan turun, laba naik
tajam, defisit arus kas melemah, karena hutang naik tajam. Neraca jadi surplus karena
pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas jadi
defisit karena belanja modal naik tajam. Surplus neraca melemah karena hutang naik, meskipun
harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend fluktuatif, penjualan turun tapi laba naik terus. Investasi naik
melampaui laba bersih, sehingga arus kas defisit. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
336

Analisa grafik: MEDC


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 laba naik, berasal dari klaim asuransi tidak rutin.
Investasi tinggi membuat arus kas defisit. Surplus neraca naik, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba turun tajam, arus kas defisit memburuk. Surplus neraca turun tajam,
karena harta lancar turun tajam. Tahun 2010 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas defisit
berkurang, karena belanja modal turun 3x. Surplus neraca naik 2x, karena harta lancar naik dan
bayar hutang. Tahun 2011 pendapatan naik dan laba turun tajam, karena belanja modal naik
2x. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja turun, kecuali arus kas karena investasi turun.

Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
(5.149)
(4.462)
(4.529)
(4.621)
(4.770)
(5.536)
(6.267)
(6.188)
(1.152)
(723)
(762)
(817)
(809)
(1.420)
(187)
(1.905)
3.175
4.775
3.625
1.870
2.200
3.050
2.900
2.575

Year
Q
Low
High
Price

2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
(3.180)
(3.807)
(4.017)
(4.932)
(1.744)
(1.733)
(1.375)
(1.671)
1.359
1.266
1.200
373
3.312
3.332
3.553
3.325
2.550
3.000
3.325
3.450
2.850
2.350
2.125
2.450

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Investasi modal selalu di atas laba (produktifitas laba turun terus), maka arus kas selalu defisit.
Surplus neraca turun terus. Pertumbuhan penjualan rendah. Prospek kedepan tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
337

Analisa grafik: MEGA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, tapi laba turun tipis, arus
kas turun, karena belanja modal naik3x. Neraca jadi defisit, karena harta lancar bersih turun.
Tahun 2009 neraca jadi surplus karena harta lancar naik. Arus kas naik karena belanja modal
turun dan laba dan pendapatan naik (karena stock split per saham turun). Tahun 2010
pendapatan naik, laba naik tajam, maka arus kas naik tajam. Surplus neraca naik tajam, karena
harta lancar naik tajam. Tahun 2011 pendapatan naik, laba turun, arus kas naik, meskipun
belanja modal naik. Surplus neraca turun karena harta lancar turun. Dibanding Q2 pada Q3
semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend yang fluktuatif. Investasi relatif stabil dan produktifitas tumbuh
terus, tapi 2011 turun. Prospek masih bagus, tapi tunggu sampai kinerja laba stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
338

Analisa grafik: MFMI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Emiten IPO akhir 2010. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik,
arus kas surplus turun, karena belanja modal naik. Surplus neraca naik, karena harta lancar
naik setelah IPO. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas naik, karena belanja modal
turun. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Dibanding Q2 pada
Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten yang baru IPO tidak didukung data yang histori.

www.indonesiafinancetoday.com
339

Analisa grafik: MERK


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas defisit, karena
belanja modal naik 10x. surplus neraca turun tajam, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba naik tajam, maka arus kas surplus. Surplus neraca melemah karena
hutang naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas naik meskipun belanja modal naik.
Surplus neraca naik karena harta lancar naik, meskipun hutang naik. Tahun 2011 pendapatan
dan laba, arus kas turun karena belanja modal naik. Surplus neraca naik karena pembayaran
hutang dan harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan dan laba turun, tapi arus kas
dan neraca menguat, karena turunnya investasi dan menguatnya harta lancar.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend menurun 2 tahun terakhir, kecuali neraca menguat tipis. Investasi
berkisar 15% dari laba bersih, laba sempat turun 2010 tapi naik di 2011. Prospek masih bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
340

Analisa grafik: META


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi, arus kas defisit
memburuk, karena belanja modal naik 8x. Neraca jadi surplus, karena harta lancar naik. Tahun
2009 pendapatan tetap, rugi memburuk, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun
4x. Surplus neraca turun, karena harta lanca turun untuk bayar hutang. Tahun 2010
pendapatan turun tipis, rugi memburuk, defisit arus kas berkurang, karena harta lancar naik.
Tahun 2011 pendapatan naik, rugi berkurang, defisit arus kas memburuk, karena belanja modal
naik. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan emiten merugi terus dan arus kas defisit akibatnya. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
341

Analisa grafik: MFIN


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, maka arus kas
naik tipis. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik
tipis, arus kas tetap. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan
dan laba naik, arus kas naik, karena laba tidak rutin, meskipun belanja modal naik. Surplus
neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, maka aliran kas
naik tajam, karena belanja modal turun tajam. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend naik. Tingkat investasi berkisar 30-60% dari laba bersih dan laba
naik terus. Prospek cukup bagus, tapi perlu di pantau kestabilan kinerja.

www.indonesiafinancetoday.com
342

Analisa grafik: MFMI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas surplus turun,
karena belanja modal naik. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik setelah IPO. Tahun
2011 pendapatan dan laba naik, arus kas naik, karena belanja modal turun. Surplus neraca
turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja
naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten yang baru IPO tidak didukung data yang histori.

www.indonesiafinancetoday.com
343

Analisa grafik: MICE


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik dan laba turun. Arus kas turun,
karena belanja modal naik. Surplus neraca turun karena hutang naik. Tahun 2009 pendaptan
dan laba naik, arus kas turun, karena belanja modal naik. Surplus neraca naik karena harta
lancar naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tajam, karena laba tidak rutin.
Surplus neraca turun, karena hutang naik 2x. Tahun 2011 pendapatan naik dan laba turun tipis,
arus kas naik tajam karena belanja modal turun. Surplus neraca turun, karena hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja relatif tetap.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend naik, kecuali pada 2010 neraca melemah. Investasi berkisar setara
dengan laba bersih. Prospek bagus, tapi kinerja laba harus naik.

www.indonesiafinancetoday.com
344

Analisa grafik: MIDI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, tapi arus
kas defisit memburuk, karena belanja modal naik 3x. defisit neraca memburuk, karena hutang
naik. Tahun 2011 pendapatan naik, laba turun, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal
turun dan laba tidak rutin. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Dibanding Q2
pada Q3 semua kinerja naik, terutama arus kas jadi surplus.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja kurang didukung data karena IPO 2011. Arus kas, neraca selalu defisit.

www.indonesiafinancetoday.com
345

Analisa grafik: MIRA


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi besar, arus kas jadi
surplus, karena laba tidak rutin yang terlalu tinggi. Defisit neraca memburuk, karena hutang
naik 8x (ada right issue). Tahun 2009 pendapatan naik tajam, rugi membesar 5x, defisit neraca
karena belanja modal naik 3x. defisit neraca membesar 6x, karena hutang naik tajam. Tahun
2010 pendapatan turun, rugi berkurang, defisit arus kas memburuk, karena laba tidak rutin
turun. Defisit neraca memburuk karena hutang naik. Tahun 2011 emiten belum mem
publikasikan laporan keuangan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend tidak jelas. Emiten selalu rugi, neraca dan
arus kas defisit terus.

www.indonesiafinancetoday.com
346

Analisa grafik: MITI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas
surplus naik, karena laba tidak rutin. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang.
Tahun 2009 pendapatan turun, laba naik tajam, maka arus kas surplus naik. Neraca surplus,
karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun, arus kas turun, karena
rugi tidak rutin. Surplus neraca berkurang, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan naik,
laba naik tajam, maka arus kas surplus naik. Neraca defisit, karena hutang naik. Dibanding Q2
pada Q3 semua kinerja tetap atau turun tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend tidak jelas. Investasi bertumbuh naik turun,
sehingga produktifitas tidak jelas. Prospek tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
347

Analisa grafik: MKPI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus kas naik,
karena belanja modal turun. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik , arus kas turun, karena belanja modal naik. Defisit neraca
berkurang, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas
surplus turun, karena belanja modal naik. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik, kecuali arus kas turun karena investasi naik tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend yang naik terus. Neraca masih mengalami defisit terus, karena hutang
terlalu besar. investasi merambat naik menjadi setara laba bersihnya. Produktifitas kurang
cepat mengikuti kenaikan investasi. Prospek tergantung kenaikan laba periode mendatang.

www.indonesiafinancetoday.com
348

Analisa grafik: MTLA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus kas surplus
naik, karena belanja modal turun tajam. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun
2010 pendapatan dan laba naik, surplus arus kas turun, karena belanja modal naik 7x. Neraca
surplus naik tipis. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas surplus naik. Surplus neraca
naik tipis. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik, kecuali neraca turun karena ada biaya lain
naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend kinerja selama periode naik terus, kecuali pada 2010 arus kas turun. Investasi merambat
naik dari 20% menjadi setara laba bersih, tapi laba bisa naik cepat. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
349

Analisa grafik: MLBI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus
kas surplus naik tajam. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba naik, arus kas naik tajam, karena belanja modal naik. Defisit neraca
membesar, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas surplus turun,
karena belanja modal naik. Neraca defisit berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun 2011
pendapatan turun tipis dan laba naik, arus kas surplus naik tajam, karena belanja modal
turun2x. defisit neraca membesar, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja
turun, kecuali neraca membaik, karena ada pelunasan hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend yang naik terus. Hutang jangka pendek terlalu besar di atas harta
lancar sehingga neraca defisit, tetapi produktifitas laba tinggi dari investasi modal yang berkisar
50% dari tingkat laba. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
350

Analisa grafik: MLIA


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi berkurang, arus kas
jadi surplus, karena belanja modal turun dan laba tidak rutin naik. Defisit neraca naik, karena
hutang naik. Tahun 2009 pendapatan turun, emiten cetak laba besar, surplus arus kas naik,
karena belanja modal juga turun. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun
2010 pendapatan naik tipis, laba naik tajam, arus kas surplus turun, karena belanja modal naik.
Neraca surplus, karena pembayaran hutang dan retrukturisasi hutang panjang dan pendek.
Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, surplus arus kas naik, karena belanja modal turun.
Surplus neraca turun, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend tidak jelas. Investasi setara dengan laba
bersih menunjukkan produktifitas rendah. Neraca baru surplus pada 2010. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
351

Analisa grafik: MLPL


Jenis saham: kapitalisasi besar.Tahun2008 pendapatan turun, emiten rugi, arus kas surplus
turun tajam, karena belanja modal naik. Surplus neraca turun tajam, karena hutang naik2x.
Tahun 2009 pendapatan naik, emiten cetak laba besar, arus kas surplus. Surplus neraca
menguat, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan turun, emiten rugi lagi, maka
arus kas defisit. Surplus neraca berkurang tajam, karena hutang jangka pendek naik, tapi
hutang jangka panjang berkurang 2x. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, emiten cetak laba,
maka arus kas defisit berkurang. Surplus neraca berkurang, karena hutang pendek naik, tapi
hutang panjang berkurang. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja membaik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend menurun, kecuali surplus neraca naik.
Investasi selalu jauh di atas tingkat laba. Sementara return terkadang malah negatif. Prospek
kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
352

Analisa grafik: MNCN


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun sehingga arus kas
tertekan juga karena belanja modal naik. Surplus neraca naik karena harta lancar naik
meskipun ada penambahan hutang. Tahun 2009 pendapatan tetap, laba naik tajam, arus kas
turun karena rugi tidak opperasional meskipun belanja modal turun. Surplus neraca turun tipis,
karena pembayaran hutang dan penurunan harta lancar. Tahun 2010 pendapatan, arus kas dan
laba naik tapi surplus neraca turun karena penambahan hutang jangka pendek. Tahun 2011
pendapatan turun tipis, laba naik dan arus kas menguat karena belanja modal turun. Surplus
neraca menguat karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend naik. Tingkat investasi menurun bertahap dari 125% turun jadi 10%
dari laba bersih (secara absolut turun bertahap, tapi laba naik pesat). Prospek sangat bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
353

Analisa grafik: MPPA


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan turun, laba turun tajam, arus kas juga
turun tajam jadi defisit, karena belanja modal naik. Neraca turun tjam, karena penambahan
hutang yang signifikan. Tahun 2009 pendapatan naik, laba naik tajam, maka arus kas surplus.
Surplus neraca naik tajam, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba
turun, maka arus kas juga turun. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang dan harta
lancar naik. Tahun 2011 pendapaan dan laba naik tipis, arus kas turun. Surplus neraca turun
karena harta lancar turun tajam. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik, kecuali arus kas
turun karena investasi naik tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja tidak stabil membentuk trend yang tidak jelas, kecuali neraca menguat terus. Investasi
jauh di atas laba bersih membuat produktifitas tidak jelas. Prospek kurang bagus, kecuali
produktifitas investasi modal meningkat.

www.indonesiafinancetoday.com
354

Analisa grafik: MRAT


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas turun,
karena belanja modal naik. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2009
pendapatan naik, laba turun tipis, arus kas naik, karena laba tidak rutin, meskipun investasi
naik tipis. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas turun tipis, karena turunnya
laba tidak rutin, meskipun investasi naik. Tahun 2011 pendapatan tetap dan laba turun tipis,
arus kas tetap. Surplus neraca naik karena hutang naik dan harta lancar naik. Dibanding Q2
pada Q3 penjualan naik, tapi laba turun. Arus kas dan neraca tertekan, karena hutang naik dan
investasi naik 2x.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend naik terus. Investasi ditekan dari 50% ke 25%, tetapi Q3 2011 naik
setara tingkat laba. Produktifitas masih tetap tinggi, meskipun 2011 turun. Prospek masih
bagus, jika laba naik pada periode mendatang.

www.indonesiafinancetoday.com
355

Analisa grafik: MREI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas naik. Neraca
jadi surplus karena harta lancar naik. Tahun 2009 semua fundamental naik tajam. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik, arus kas turun karena rugi tidak rutin. Surplus neraca naik, karena
hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, arus kas turun. Surplus neraca turun,
karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend naik terus. Investasi dipertahankan di bawah 7% dan tetap produktif
pertumbuhan labanya. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
356

Analisa grafik: MTDL


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan dan, laba naik, arus kas naik karena
laba tidak rutin. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2009 pendapatan dan
laba turun, arus kas turun, karena juga rugi tidak rutin, meskipun belanja modal turun. Tahun
2010 pendapatan dan laba naik, arus kas naik, karena belanja modal naik, surplus neraca naik
tipis. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, maka arus kas turun, karena belanja modal naik.
Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan dan laba naik,
tapi arus kas dan neraca turun karena investasi naik dan harta lancar turun karena bayar
hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja 2009 turun meskipun trend 3 periode naik. Investasi merambat naik dari di bawah
sekarang di atas laba bersih. Sementara produktifitas naik lambat. Prospek masih bagus apalagi
investasi bisa turun dan laba naik pesat.

www.indonesiafinancetoday.com
357

Analisa grafik: MTFN


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas defisit
bertambah, karena belanja modal naik. Neraca jadi defisit, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan turun tipis, laba turun tajam, arus kas surplus, karena belanja modal turun tajam.
Defisit neraca naik, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan
naik, laba naik tajam, surplus arus kas naik. Defisit neraca berkurang, karena hutang naik.
Tahun 2011 pendapatan turun, emiten rugi, arus kas tetap. Defisit neraca naik, karena hutang
naik. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan dan neraca menguat (meskipun masih defisit), tapi laba
dan arus kas turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend naik, meskipun neraca defisit terus karena hutang terlalu besar.
Tingkat investasi 50% dari laba dan produktifitas tidak jelas (2011 turun jadi defisit). Prospek
tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
358

Analisa grafik: MTSM


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi, maka arus kas
defisit naik. Neraca defisit, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2009
pendapatan naik tipis, rugi berkurang, defisit arus kas turun. Neraca surplus, karena harta lanca
naik dan hutang di bayar. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, emiten cetak laba besar. Arus kas
jadi surplus. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan turun, laba
naik tipis, surplus arus kas naik, karena belanja modal turun, surplus neraca naik tajam , karena
pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend naik, walaupun 2011 menurun. Tingkat investasi rendah 20% dan
produktifitas naik sejak 2010. Prospek harus dibuktikan dengan kinerja laba yang lebih stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
359

Analisa grafik: MYOH


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi, maka arus kas
defisit turun. Neraca surplus naik tipis, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun
2009 pendapatan naik, rugi berkurang, arus kas surplus. Neraca surplus berkurang, karena
harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan turun, laba naik tajam, arus
kas surplus naik. Neraca defisit, karena harta lancar turun tajam, akibat pencadangan piutang
tak tertagih yg besar. Tahun 2011 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas surplus naik, karena
belanja turun. Defisit neraca turun. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja menunjukkan trend naik, kerugian bisa di atasi pada 2010 dengan laba, prospek kurang
menarik karena skala ekonomis kecil.

www.indonesiafinancetoday.com
360

Analisa grafik: MYOR


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 semua fundamental menguat tajam, kecuali arus
kas malahan defisit karena belanja modal naik 3x.Tahun 2009 pendapatan naik, laba naik
tajam, maka arus kas surplus naik tajam, surplus neraca naik, karena harta lancar menguat.
Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tajam karena tambahan laba tidak rutin.
Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik tajam dan laba
turun, maka arus kas turun. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada
Q3 penjualan dan laba naik, tapi arus kas dan neraca melemah, karena kenaikan hutang dan
investasi.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja trendnya naik terus. Investasi berangsur ditekan menjadi setara atau di bawah sedikit
dari laba bersih. Laba 2011 turun dari 2010 diikuti investasi modal. Prospek sudah bagus dan
akan lebih bagus jika produktifitas naik.

www.indonesiafinancetoday.com
361

Analisa grafik: MYRX


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 -2010 tidak ada penjualan, maka emiten rugi, tapi
2009-2010 ada laba tidak rutin. Arus kas dan neraca defisit terus selama periode dan tidak ada
belanja modal. Tahun 2011 ada pendapatan da nada laba, tapi arus kas tetap defisit, karena
belanja modal naik. Neraca tetap defisit. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun, kecuali
arus kas dan neraca menguat tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend tidak jelas. Emiten tidak berhasil menjual
apapun, sebelum 2011 dan tidak ada pengembangan apapun.

www.indonesiafinancetoday.com
362

Analisa grafik: MYTX


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi membesar, maka
arus kas defisit turun. Neraca defisit membesar, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan
turun, rugi berkurang, defisit arus kas berkurang juga neracanya. Tahun 2010 pendapatan
turun, rugi berkurang, maka defisit arus kas naik, karena rugi tidak rutin besar. Defisit neraca
berkurang, karena hutang dibayar. Tahun 2011 pendapatan naik, rugi berkurang, arus kas
surplus, karena belanja modal turun. defisit neraca membesar, karena hutang naik. Dibanding
Q2 pada Q3 semua kinerja turun, kecuali neraca membaik, karena ada pelunasan hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend tidak jelas. Neraca selalu defisit, arus kas
baru lepas defisit 2011. Emiten tidak pernah laba.

www.indonesiafinancetoday.com
363

Analisa grafik: NIKL


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2009 pendapatan dan laba turun, maka arus kas
surplus turun. surplus neraca naik, karena pembayaran hutang yang besar. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik tajam, arus kasa surplus turun, karena belanja modal naik 10x.
surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun tajam,
sehingga arus kas defisit. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3
semua kinerja naik, kecuali neraca turun, karena ada hutang naik

Status:
Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja jatuh pada 2009 tapi naik di 2010. Investasi 2010 naik tajam menghasilkan laba tinggi,
meskipun hutang naik, tapi laba anjlok lagi di 2011. Trmd tidak jelas, maka prospek demikian
pula.

www.indonesiafinancetoday.com
364

Analisa grafik: NIPS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas tetap.
Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan turun, laba naik tajam, arus
kas jadi defisit, karena rugi tidak rutin besar, meskipun belanja modal turun. surplus neraca
turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik
tajam, arus kas defisit malah membesar, karena belanja modal naik 150x. neraca jadi defisit,
karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus kas surplus.
Neraca jadi surplus, karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan naik. Laba
tetap. Arus kas defisit, karena rugi tidak rutin dan investasi naik. Surplus neraca naik karena
pembayaran hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend tidak jelas. Arus kas banyak tergantung
laba/rugi tidak rutin. Prospek kurang jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
365

Analisa grafik: NISP


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, laba naik, arus kas
naik tajam, karena belanja modal turun. Surplus neraca melemah karena hutang bertambah.
Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik, juga belanja modal turun. Surplus
neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba turun, arus kas turun,
karena belanja modal naik. Surplus neraca turun karena hutang naik. Tahun 2011 semua
fundamental menguat, terutama arus kas meskipun belanja modal naik. Surplus neraca naik,
meskipun hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun, kecuali neraca membaik,
karena harta lancar naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend turun terus, kecuali arus kas naik tipis, tetapi
banyak disebabkan oleh laba/rugi tidak rutin. Prospek baru jelas jika trend naik 3 kuwartal
kedepan.

www.indonesiafinancetoday.com
366

Analisa grafik: OCAP


Jenis saham: kapitalisasi kecil.Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi, arus kas defisit,
karena belanja modal naik. surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang.
Tahun 2009 pendapatan turun, rugi berkurang, arus kas defisit berkurang, karena belanja
modal turun. surplus neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2010 pendaptan naik, rugi
berkurang, defisit arus kas menguat. Surplus neraca menguat, karena harta lancar naik. Tahun
2011 pendapatan naik, rugi berkurang, defisit arus kas memburuk, karena belanja modal naik.
surplus neraca turun, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun, kecuali
neraca dan arus kas naik tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend tidak jelas. Emiten merugi terus dan arus kas
defisit terus. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
367

Analisa grafik: OKAS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik
tajam. Surplus neraca naik tajam, karena harta lancar dan hutang naik. Tahun 2009
pendapatan naik dan laba turun, arus kas defisit, karena belanja modal naik tajam. Surplus
neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba turun, arus kas
defisit melemah karena belanka modal naik 2x. surplus neraca turun karena hutang naik. Tahun
2011 semua fundamental turun, terutama defisit neraca dan arus kas. Dibanding Q2 pada Q3
semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja yang tidak bagus selama ini, karena trend tidak jelas. Arus kas selalu defisit. Neraca
setelah 3 tahun surplus jadi defisit lagi. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
368

Analisa grafik: OMRE


Jenis saham: kapitalisasi kecil.Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi, arus kas surplus
melemah, karena belanja modal naik. defisit neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2009
pendaptan naik tipis, emiten cetak laba, arus kas surplus menguat, karena belanja modal turun.
defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik tajam, laba
turun, arus kas surplus naik, karena belanja moda turun. defisit neraca berkurrang, karena
pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun tajam, arus
kas surplus turun tajam. defisit neraca melemah, karena harta lancar turun untuk bayar hutang.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik terus, baru pada 2011 turun. Laba turun drastis Tahun 2011. Prospek masih belum
jelas karena ada penurunan laba yang tajam.

www.indonesiafinancetoday.com
369

Analisa grafik: PAFI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental jatuh, terutama arus kas dan
neraca defisit besar, karena rugi dan hutang tinggi. Tahun 2009 pendapatan turun, rugi
berkurang, defisit arus kas berkurang, karena belanja modal turun. Defisit neraca berkurang,
karena pembayaran hutang. Tahun 2010 semua fundamental jatuh lagi, kecuali defisit neraca
berkurang. Tahun 2011 pendapatan naik, rugi berkurang, arus kas defisit berkurang, karena
tidak ada investasi. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada
Q3 semua kinerja penjualan naik, tapi rugi membesar. Arus kas dan neraca tetap defisit.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend tidak jelas, arus kas dan neraca selalu defisit. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
370

Analisa grafik: PANR


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas surplus
turun, karena belanja modal naik. defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Tahun
2009 pendapatan turun tipis, laba naik tipsi, arus kas surplus menguat, karena belanja modal
turun. defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan turun,
laba turun tipis, surplus arus kas melemah, karena belanja modal naik. defisit neraca melemah,
karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas defisit, karena
belanja modal naik dan rugi tidak rutin. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik, kecuali arus kas defisit memburuk karena investasi
naik tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend turun terus. Neraca defisit terus, arus kas naik turun. Investasi naik terus, sementara
laba turun terus baru 2011 naik tajam. Prospek belum bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
371

Analisa grafik: PANS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun tajam. Arus kas turun,
karena rugi rutin. Surplus neraca naik karena pembayaran hutang. Tahun 2009 pendapatan dan
laba naik tajam, arus kas naik, meskipun belanja modal naik dan rugi tidak rutin. Surplus
neraca turun tipis, karena hutang naik 3x. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, arus
kas naik tajam, karena belanja modal turun dan laba tidak rutin. Neraca jadi defisit karena
hutang naik tajam meskipun harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan, laba dan aliran kas
turun, karena rugi tidak rutin. Neraca jadi surplus karena pembayaran hutang. Dibanding Q2
pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik terus, tetapi pengelolaan hutang tidak jelas seperti 2009 dan komponen di dalam
harta lancar dan rugi tidak rutin tidak jelas. Prospek belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
372

Analisa grafik: PBRX


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, emiten rugi, defisit arus kas
memburuk, karena belanja modal naik. Defisit neraca melemah, karena hutang naik. Tahun
2009 pendapatan dan laba turun, arus kas jadi surplus, karena belanja modal turun. defisit
neraca tetap. Tahun 2010 pendapatan turun, laba naik tipis, akliran kas naik, karenabelanja
modal turun. neraca jadi surplus karena pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba
naik tajam, tapi arus kas jadi defisit, karena belanja modal naik 8x. Surplus neraca naik, karena
harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik, kecuali neraca tertekan karena
harta lancar turun dan total hutang naik tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend baru naik pada 2010 setelah sebelumnya neraca defisit terus, arus kas mulai 2009
surplus. Pengelolaan hutang yang meragukan, sehingga prospek harus dilihat periode
mendatang.

www.indonesiafinancetoday.com
373

Analisa grafik: PDES


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas turun
surplusnya, karena belanja modal turun. surplus neraca, karena harta lancar naik. Tahun 2009
pendapatan naik, laba turun, arus kas tetap. Surplus neraca menguat, karena pembayaran
hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, surplus arus kas naik, karena belanja modal
turun. Surplus neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turu,
arus kas defisit, karena belanja modal naik 15x. Surplus neraca menguat, karena pembayaran
hutang. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik tajam, kecuali arus kas turun tipis karena
investasi naik tajam dan rugi tidak rutin naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik terus. Investasi ditekan mulai 2008 sampai 2010 menjadi sedikit di bawah laba
bersih dan laba naik pada 2010, tapi 2011 investasi naik tajam dan laba naik tajam pula. Akun
rugi tidak rutin cukup besar menjadikan arus kas defisit. Kinerja kedepan apabila menghasilkan
arus kas surplus, maka prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
374

Analisa grafik: PEGE


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental turun, kecuali neraca surplus
menguat, karena pembayaran hutang. Tahun 2009 pendapatan turun, laba naik tajam, arus kas
naik, karena belanja modal turun. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik, arus kas tetap, karena belanja modal naik. Surplus neraca naik,
karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, arus kas tetap. Surplus
neraca melemah, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 semua
kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik terus.. Laba turun tipis pada 2011, karena investasi dihentikan. Tingkat investasi
cukup rendah di bawah 15% dan laba sebelum 2011 tinggi. Prospek masih belum jelas karena
tidak ada pengembangan usaha.

www.indonesiafinancetoday.com
375

Analisa grafik: PGAS


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan dan arus kas naik tajam, tapi laba
turun, karena laba tidak rutin dan belanja modal menurun. Tahun 2009 pendapatan dan laba
naik pesat, arus kas naik, karena laba tidak rutin. Surplus neraca naik pesat, karena harta
lancar naik tajam. Tahun 2010 laba tetap dan pendapatan naik tipis. Arus kas naik, karena laba
tidak rutin dan surplus naik pesat, harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan turun, laba dan
arus kas tidak tumbuh meskipun belanja modal turun tajam dan surplus jatuh karena hutang
jangka pendek naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

MAR
1.579
2.438
2.250
MAR
3.446
4.365
4.275

2008
2009
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
1.150
1.190
1.245
1.336
1.841
2.367
2.308
1.954
2.000
2.063
2.167
2.726
3.291
3.229
2.150
2.175
1.860
2.150
3.150
3.650
3.950
2010
2011
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
4.914
8.092
6.632
3.698
3.171
4.318
6.836
5.843
9.163
7.723
4.698
4.088
5.265
7.852
3.850
3.850
4.475
3.875
4.000
2.775
3.225

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Produktifitas laba fluktuatif dan cenderung rendah, meskipun investasi modal ditekan tapi laba
tidak naik. Selanjutnya pertumbuhan surplus neraca sulit dipertahankan. Pengembangan usaha
terlihat stagnan dari menurunnya investasi. Prospek kedepan ditentukan oleh produktifitas laba
dengan cara pengembangan usaha.

www.indonesiafinancetoday.com
376

Analisa grafik: PGLI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, laba naik, arus kas defisit
melemah, karena belanja modal naik. defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang.
Tahun 2009 pendapatan tetap, laba turun tajam, arus kas surplus naik, karen belanja modal
turun tajam. defisit neraca tetap. Tahun 2011 pendapatan turun tipis, laba naik, arus kas
surplus melemah, karena belanja modal naik. neraca surplus, karena pembayaran hutang.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend tidak jelas dan cenderung turun terus. Investasi di atas laba bersih. Neraca defisit terus.
Prsopek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
377

Analisa grafik: PICO


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas defisit melemah,
karena belanja modal naik. defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Tahun 2009
pendapatan tetap, laba turun, arus kas surplus, karena belanja modal turun tajam. defisit
neraca melemah, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2011 dan laba naik,
arus kas surplus naik, karena tidak ada investasi. Neraca surplus, karena harta lancar naik.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja penjualan turun, tapi laba naik. Arus kas dan neraca naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend turun terus. Investasi selalu di atas laba bersih. Neraca selalu defisit, baru setelah 2011
surplus. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
378

Analisa grafik: PJAA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas turun,
karena belanja modal naik dan rugi tidak rutin. Surplus neraca naik, karena pembayaran
hutang. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas naik, karena belanja modal turun.
Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas
defisit karena belanja modal naik 3X. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk
bayar hutang. Tahun 2011 pendapatan turun dan laba naik, maka arus kas naik, karen abelanja
modal turun dan laba tidak rutin. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada
Q3 semua kinerja penjualan naik, tapi laba turun. Arus kas dan neraca turun, karena investasi
naik dan harta lancar turun karena bayar hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik terus, Tetapi 2010 arus kas defisit karena invetasi naik tajam. PRospek tergantung
pertumbuhan laba pada periode mendatang.

www.indonesiafinancetoday.com
379

Analisa grafik: PKPK


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas defisit melemah,
karena belanja modal naik. defisit neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba turun tajam, arus kas surplus, karena belanja modal turun. defisit neraca
melemah, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba
turun tajam, arus kas surplus menguat, karena belanja modal turun. defisit neraca berkurang,
karena pembayaranhutang dan harta lancar naik. Tahun 2011 emiten belum mengeluarkan
laporan keuangan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend turun terus. Neraca defisit terus. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
380

Analisa grafik: PLAS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun, arus kas defisit
melemah, karena belanja modal naik. Surplus neraca melemah, karena harta lancar turun untuk
bayar hutang. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas hadi surplus, karena
belanja modal turun. surplus neraca menguat, karena harta lancar naik. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik tajam, arus kas suplus turun tipis. Surplus neraca menguat, karena
harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, arus kas surplus turun. surplus
neraca turun, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik terus, tapi 2011 turun semua. Investasi dipertahankan di bawah
Prospek terhgantung pertumbuhan laba periode berikut.

10% dari laba.

www.indonesiafinancetoday.com
381

Analisa grafik: CASS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Emiten ini baru IPO akhir 2011 bergerak dibidang ground
handling air lines . Kinerja 2010 dibanding 2009 penjualan naik tapi laba turun, meskipun
demikian arus kas membaik, karena ada penurunan investasi modal yang tajam, sedangkan
neraca membaik, karena ada pembayaran hutang. Tahun 2011 penjualan naik tipis dan laba
turun dibanding 2010, tapi arus kas naik tajam karena investasi modal turun. Neraca melemah
karena harta lancar turun digunakan untuk membayar hutang.

Status: Januari 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten baru membaik pada 2010 dan2011 trend terus membaik. Investasi terus ditekan
untuk efisiensi dan berakibat laba turun tipis. Emiten berusaha mempersehat kinerja keuangan
dengan melunasi hutang-hutang. Prospek cukup menarik kedepannya.

www.indonesiafinancetoday.com
382

Analisa grafik: PLIN


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, laba turun tajam, defisit
arus kas memburuk, karena belanja modal juga naik. surplus neraca turun tajam, karena
hutang naik. Tahun 2009 pendapatan naik tipis, laba turun tajam, arus kas jadi surplus, karena
belanja modal turun 3x. Neraca jadi defisit, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan dan
laba naik, arus kas deisit, karena rugi tidak rutin tingg, meskipun belanja modal turun. neraca
jadi surplus, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik tipis dan laba turun, arus
kas surplus, karena belanja modal turun. Surplus neraca melemah, karena harta lancar turun
untuk bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend arus kas dan neraca tidak jelas tapi laba dan penjualan naik terus. Investasi sebelumnya
di atas laba, sejak 2009 laba naik terus. Investasi saat ini berada di atas 60% dari laba. Prospek
tergantung pertumbuhan laba periode berikutnya.

www.indonesiafinancetoday.com
383

Analisa grafik: PNBN


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik , tapi laba turun, arus kas
naik tajam, karena laba tidak rutin dan belanja modal turun. Defisit neraca memburuk, karena
hutang naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus kas turun, karena laba tidak rutin
turun tajam, meskipun belanja modal turun. Surplus neraca karena harta lancar naik. Tahun
2010 pendapatan, laba dan arus kas menguat, karena laba tidak rutin naik. Surplus neraca naik,
karena harta lancar naik tajam. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas turun, karena
laba tidak rutin turun, meskipun belanja modal turun. Surplus neraca turun, karena hutang
bertambah. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja meningkat, kecuali neraca tertekan karena
harta lancar turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja fundamental pada trend meningkat, investasi berkisar 25% dari laba bersih dan trend
laba naik. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
384

Analisa grafik: PNIN


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun, maka arus kas
turun, karena belanja modal naik 5x. Neraca jadi defisit, karena hutang naik tajam. Tahun 2009
pendapatan turun, laba naik, arus kas naik tajam, karena belanja mpdal turun tajam. Neraca
jadi surplus karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan, laba naik, tapi arus kas turun
karena belanja modal naik. Surplus neraca turun karena hutang bertambah. Tahun 2011
pendapatan naik, laba turun, arus kas naik 2x karena belanja modal turun. Neraca jadi defisit
karena hutang yang naik. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan dan neraca tertekan. Laba dan arus
kas naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend fluktuatif, kecuali laba naik terus. Margin laba bagus. Investasi berkisar di bawah 20%
dari laba. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
385

Analisa grafik: PNLF


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun, tapi arus kas naik
tajam, karena laba tidak rutin tinggi, meskipun investasi naik. Defisit neraca berkurang, karena
pembayaran hutang. Tahun 2009 pendapatan turun, laba naik, arus kas defisit, karena rugi
tidak rutin, meskipun investasi turun tajam. Defisit neraca melemah karena hutang naik. Tahun
2010 defisit neraca jadi surplus karena harta lancar naik. Arus kas surplus, karena laba dan
pendapatan naik. Tahun 2011 pendapatan naik, laba turun, arus kas naik, karena tidak ada
investasi. Surplus neraca jadi defisit, karena hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 penjualan
turun, tapi laba naik. Arus kas turun dan neraca menguat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend fluktuatif. Margin laba sekitar 30%. Investasi ditekan di bawah 1%. Trend laba menurun.
Prospek masih bagus dan akan pasti bila laba naik terus.

www.indonesiafinancetoday.com
386

Analisa grafik: PNSE


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik dan laba tajam, arus kas surplus
melemah, karena belanja modal naik. neraca surplus, karena harta lancar naik dan bayar
hutang. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tajam surplusnya. Surplus neraca
naik, karena pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba
turun, surplus arus kas naik, karena belanja modal turun. surplus neraca naik, karena harta
lancar naik. Tahun 2011 pendapatan tetap, laba turun, maka arus kas surplus melemah. Surplus
neraca melemah, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik terus, Investasi ditekan terus sampai dengan di bawah 50% dari laba bersih. Laba
naik di atas 50% tapi 2010-2011 turun terus. Prospek bagus, tapi kinerja berikut labanya harus
naik.

www.indonesiafinancetoday.com
387

Analisa grafik: POLY


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik dan emiten rugi besar, arus
kas surplus melemah, karena belanja modal naik. neraca defisit melemah tajam, karena harta
lancar turun dan hutang naik. Tahun 2009 pendapatan turun tipis, emiten cetak laba, arus kas
surplus naik, karena belanja modal turun. defisit neraca menguat, karena pembayaran hutang.
Tahun 2010 pendaptan dan laba naik tajam, arus kas surplus naik tajam. defisit neraca
menguat tipis, karena bayar hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus
kas surplus naik tajam. defisit neraca meskipun menguat tetap sangat besar. Dibanding Q2
pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik terus,. Emiten rugi terus sampai 2010. Investasi dipertahankan disekitar 10% dari
laba dan emiten cetak laba sejak 2009 dan naik terus. Hutang jamgka pendek 5 x harta
lancarnya sehingga neraca selalu defisit. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
388

Analisa grafik: POOL


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental rturun. Tahun 2009 pendaptan
naik tipis, laba turun tajam, arus jas melemah. Surplus neraca turun, karena hutang naik.
Tahun 2010 semua fundamental naik, kecuali arus kas melemah, karena harta lancar turun
untuk bayar hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun tajam, maka arus kas turun tajam.
Surplus neraca turun tajam, karena hutang naik tajam. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja
naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend arus kas turun 2008-2010, laba naik terus kecuali 2011 turun. Investasi di pertahankan di
bawah 5%, tetap menghasilkan laba yang meningkat. Neraca tetap stabil. Prospek secara
fundamental bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
389

Analisa grafik: PRAS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental turun. Tahun 2009 pelemhan
fundamental berlanjut, kecuali nerac jadi surplus, karena pembayaran hutang. Tahun 2010
pendapatan naik, emiten cetak laba, defisit arus kas jadi surplus. Surplus neraca melemah,
karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan naik, laba turun, surplus arus kas jadi defisit,
karena belanja modal naik. surplus neraca melemah, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada
Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik terus, setelah ambruk pada 2008. Emiten rugi terus sampai 2011. Arus kas defisit
sampai saat ini. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
390

Analisa grafik: PSAB


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, laba turun tajam, arus kas
surplus, karena belanja modal turun. surplus neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2009
semua fundamental turun, kecuali surplus neraca menguat, karena harta lancar naik. Tahun
2010 pendapatan turun tipis, laba turun tajam, arus kas dari defisit jadi surplus, karena belanja
modal turun tajam. surplus neraca naik, karena hutang turun. Tahun 2011 pendapatan naik,
laba turun tajam, arus kas turun. surplus neraca menguat. Dibanding Q2 pada Q3 semua naik
kecuali arus kas turun karena investasi naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend fluktuatif cenderung turun. Margin laba kecil sekali. Prospek tidak menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
391

Analisa grafik: PSDN


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas surplus
naik, karena laba tidak rutin. Neraca surplus, karena pembayaran hutang. Tahun 2009
pendapatan turun, laba naik tajam, arus kas menurun surplusnya, karena belanja modal naik.
surplus neraca naik tajam karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun
tajam, arus kas tetap, karena rugi tidak rutin ditekan juga belanja modal turun. surplus neraca
turun tipis. Tahun 2011 belum ada laporan keuang yang di publikasikan. Dibanding Q4 2010
pada Q3 2011 semua naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Investasi berkisar 30% dari laba bersih. Trend laba menurun, hanya 2011 mulai naik. Prospek
akan menarik bila laba terus naik pada periode kedepan.

www.indonesiafinancetoday.com
392

Analisa grafik: PSKT


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas surplus
melemah. Deifsit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Tahun 2009 semua fundamental
naik, terutama neraca jadi surplus. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas turun,
karena belanja modal naik. surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011
pendapatan turun, emiten rugi, arus kas defisit. Surplus neraca menguat tipis. Dibanding Q2
pada Q3 semua naik kecuali kerugian makin besar.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Investasi selalu di atas laba bersih. Trend laba menurun. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
393

Analisa grafik: PTBA


Jenis saham: blue chip dan kapitalisasi besar. Tahun 2008 semua fundamental menguat pesat
dan merupakan kinerja terbaik selama ini. Tahun 2009 penguatan fundamental berlanjut masih
dengan laju yang pesat. Tahun 2010 pendapatan, laba dan arus kas jatuh karena belanja modal
naik hampir 10 x lipat, kecuali surplus naik tipis, karena pembayaran hutang. Tahun 2011
semua lini fundamental menguat, terutama karena belanja modal turun dan harta lancar naik.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
11.859
9.937
10.122
10.377
10.789
12.975
15.127
14.892
12.537
10.571
10.760
11.022
11.444
13.673
15.857
15.619
9.700
17.000
9.350
6.900
6.750
11.600
14.100
17.800
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
10.980
13.296
16.444
16.758
15.013
27.104
35.776
56.507
11.798
14.193
17.429
17.763
15.999
28.231
36.940
57.778
18.050
16.700
19.450
23.950
21.950
20.550
16.300
17.600

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Produktifitas laba tinggi dengan tingkat investasi modal hanya 18%-30% dari laba. Diikuti
pertumbuhan surplus neraca dan arus kas yang tinggi. Prospek usaha kedepan sangat bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
394

Analisa grafik: PTIS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Emiten baru IPO pada 2011. Kinerja 2011 turun dibanding 2010
yaitu penjualan dan laba. Investasi modal naik tajam sehingga arus kas tertekan sangat dalam.
Tetapi sebaliknya neraca menguat karena ada pelunasan hutang perusahaan baik jangka
pendek dan panjang.

Status: Janurari 2012

KESIMPULAN
Kinerja emiten belum bisa disimpulkan prospek kedepan karena data sangat terbatas.

www.indonesiafinancetoday.com
395

Analisa grafik: PTPP


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus kas turun, karena
belanja modal naik tajam. surplus neraca menguat, karena harta lancar naik. Tahun 2010
pendapatan dna laba naik, surplus arus kas naik, karena belanja modal turun tajam. surplus
neraca menguat, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, arus kas
turun juga, meskipun belanja modal turun. surplus neraca turun, karena hutang naik. .
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja penjualan naik, tapi laba turun. Arus kas naik, karena
investasi turun. Neraca menguat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik terus tapi fluktuatif. Investasi ditekan terus mulai dari 40% sampai di bawah 5%.
Jatuhnya investasi 2011 menandakan turunnya kinerja penjualan dan laba karena sedikit
memperoleh proyek. Prospek fluktuatif belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
396

Analisa grafik: PTRO


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tajam, laba turun tajam, arus
defisit karena belanja modal naik 2x. Neraca surplus melemah, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba turun, arus kas jadi surplus, karena laba tidak rutin naik. surplus neraca
melemah, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan naik tipis,
laba naik tajam, arus kas surpleus menurun, karena belanja modal naik. neraca jadi defisit,
karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, laba turun
dan arus kas surplus naik tajam, karena belanja modal turun dan laba tidak rutin naik. neraca
defisit melemah, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik, kecuali arus
kas turun karena investasi naik tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend fluktuatif. Investasi selalu di atas laba bersih. Neraca 2011 defisit. Meskipun trend laba
naik terus, tetap berisiko karena investasi dan hutang yang tinggi. Prospek belum menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
397

Analisa grafik: PTSN


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten merugi, arus kas
defisit, karena belanja modal tinggi. Tahun 2009 pendapatan turun tipis, rugi membengkak,
defisit arus kas berkurang, karena belanja modal turun 2x. Surplus neraca turun, karena hutang
bertambah. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun, arus kas masih defisit. Sirplus neraca
menguat karena pembayatan hutang. Tahun 2011 pendapatan turun tipis, emiten vetak laba,
arus kas defisit memburuk, karena belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena
pembayaran hutang dari harta lancar yang turun. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun,
kecuali defisit arus kas berkurang karena investasi turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend fluktuatif. Arus kas selalu defisit, karena emiten selalu merugi dan investasi sangat tinggi
mengingat margin laba sangat rendah di bawah 1%. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
398

Analisa grafik: PTSP


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental naik, kecuali defisit neraca
makin lemah, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas tetap
surplus. Deifsit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Tahun 2010 semua fundamental
menguat. Tahun 2011 semua fundamental naik, kecuali defisit neraca melemah, karena hutang
naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 201

KESIMPULAN
Trend naik terus, Investasi selalu lebih besar dari laba bersih, kecuali Q3 2011 laba naik tajam
di atas investasi. Neraca selalu defisit karena hutang masih tinggi. Prospek akan menarik bila
produktifitas laba naik terus dan hutang dikurangi.

www.indonesiafinancetoday.com
399

Analisa grafik: PUDP


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun, maka arus kas turun.
Defisit neraca jadi surplus karena harta lancar menguat dan pembayaran hutang. Tahun 2009
pendapatan, laba dan arus kas naik, karena belanja moda turun. Surplus neraca melemah,
karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tjam, arus kas naik tipis. Surplus
neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, tapi arus kas turun,
karena belanja modal naik. Surplus neraca naik, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3
semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik terus, Investasi berkisar 60% dari laba bersih. Laba naik terus di atas 50% sejak
2009. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
400

Analisa grafik: PWON


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik naik tipis, emiten rugi, maka
arus kas jadi defisit. Defisit neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan
naik, emiten cetak laba, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun. Defisit neraca
berkurang karena bayar hutang. Tahun 2010 defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik.
Arus kas defisit memburuk, karena belanja modal naik 3x, sedangkan laba dan pendapatan naik
tajam. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas surplus, karena belanja modal turun.
Defisit neraca melemah, karena harta lancar bersih turun. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja
turun, kecuali defisit neraca jadi surplus karena harta lancar naik tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Neraca defisit terus, meskipun surplus 2011, tapi hutang jangka panjang tetap lebih besar dari
total asset. Arus kas defisit terus. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
401

Analisa grafik: PWSI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, kerugian berkurang, dan arus kas
defisit berkurang. Defisit neraca masih tetap. Tahun 2009 pendapatan turun, kerugian
berkurang, defisit arus kas berkurang. Defisit neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2010
pendapatan naik lemah, kerugian membesar, defisit arus kas tetap. Neraca defisit tetap. Tahun
2011 tidak ada penjualan, rugi berkurang karena laba tidak rutin, defisit arus kas berkurang,
karena tidak ada investasi. Defisit neraca tetap besar. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja
turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Emiten merugi terus, arus kas dan neraca defisit terus. Prospek buruk.

www.indonesiafinancetoday.com
402

Analisa grafik: PYFA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental menguat, terutama arus kas,
karena belanja modal turun tajam. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus kas turun,
karena belanja modal naik 5x. Surplus neraca menguat, karena pembayaran hutang dan harta
lancar naik. Tahun 2010 pendapata dan laba naik, maka arus kas naik, karena belanja modal
turun. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2011
pendapatan naik dan laba naik tajam, maka arus kas naik. Surplus neraca naik, karena harta
lancar naik, meskipun ada pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Investasi secara bertahap berkisar 50% dari laba, karena laba naik terus. Margin laba kecil.
Prospek bagus, tetapi skala emiten kecil kurang menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
403

Analisa grafik: RAJA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun tajam, arus kas tetap.
Neraca jadi surplus, karena pembayaran hutang. Tahun 2009 surplus neraca menguat, karena
pembayaran hutang dan harta lancar naik. Arus kas naik tipis, meskipun belanja modal naik
150x. laba dan naik tajam dan pendapatan naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik luar
biasa dan arus kas surplus naik tajam (emiten beralih ke usaha lain). Neraca jadi defisit, karena
hutang naik 4000x, akibat investasi. Tahun 2011 pendapatan turun tipis dan laba naik tajam,
arus kas naik tajam, karena belanja modal turun 50%. Defisit neraca tetap. Dibanding Q2 pada
Q3 semua kinerja turun, tapi arus kas malah naik, karena investasi turun drastis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Emiten yang berganti bidang usaha sulit diprediksi. Hutang bertambah 200x investasi masih
tidak menentu sehingga produktifitas tidak jelas. Prospek belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
404

Analisa grafik: RALS


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan turun, laba naik, maka arus kas naik.
Surplus neraca melemah, karena harta lancar turun untuk membayar hutang. Tahun 2009
surplus neraca tetap. Pendapatan dan laba turun, arus kas juga turun. Tahun 2010 pendapatan
dan laba naik, tapi arus kas turun, karena belanja modal naik. Surplus neraca naik, karena harta
lancar naik, meskipun ada pembayaran hutang. Tahun 2011 semua fundamental turun karena
melonjaknya hutang, laba turun meskipun belanja modal juga turun. Dibanding Q2 pada Q3
semua kinerja membaik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Pengembangan perusahaan belum stabil, terlihat dari fluktuasi investasi, sehingga trend laba
tidak jelas. Secara fundamental bagus, tetapi prospek harus ditunggu kinerja yang stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
405

Analisa grafik: RBMS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental melemah, terutama surplus
neraca, karena harta lancar turun tajam untuk pembayaran hutang. Tahun 2009 pendapatan
dan laba turun tajam, maka arus kas turun, meskipun investasi turun tajam. Surplus neraca
menguat, karena harta lancar naik dan pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik dan
laba turun, arus kas naik tipis. Surplus neraca turun tipis. Tahun 2011 pendapatan naik, emiten
rugi besar, tapi arus kas naik, karena rugi emiten di tutup laba tidak rutin. Surlus neraca naik,
karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan naik, tapi rugi membesar. Arus kas
dan neraca membaik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik, tetapi laba turun terus dan 2011 merugi dan investasi naik tajam. Prospek tidak
jelas, karena hasil investasi tidak menghasilkan laba malah kerugian.

www.indonesiafinancetoday.com
406

Analisa grafik: RDTX


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas jadi
surplus, karena belanja modal turun tajam. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik.
Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus kas naik, meskipun belanja modal naik
2.5x. neraca jadi surplus, karena pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik tajam, arus kas surplus naik tajam, karena penurunan belanja modal.
Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik dan laba turun,
arus kas surplus turun, karena belanja modal naik 2.5x. neraca defisit, karena hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja mengalami koreksi.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend kinerja naik terus, koreksi pada 2011. Investasi naik sebelumnya 40%-50% dari laba
pada 2011 lebih besar dari laba (Laba turun). Prospek kedepan kurang bagus, karena
produktifitas investasi turun.

www.indonesiafinancetoday.com
407

Analisa grafik: RELI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental melemah, terutama surplus
neraca, karena harta lancar turun tajam untuk pembayaran hutang. Tahun 2009 semua
fundamental menguat tajam, terutama arus kas. Tahun 2010 semua fundamental turun tajam,
terutama laba dan aliran kas, meskipun belanja modal turun. Tahun 2011 semua fundamental
menguat, kecuali pendapatan yang turun, meskipun belanja modal naik. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja mengalami semua naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja trend nya menurun, peningkatan investasi tidak menghasilkan laba yang diharapkan,
meskipun neraca kuat.

www.indonesiafinancetoday.com
408

Analisa grafik: RICY


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten merugi, arus kas naik
tipis. Surplus neraca turun, karena hutqang bertambah. Tahun 2009 pendapatan naik tipis,
emiten cetak laba, aliran kas naik, karena belanja modal turun. Surplus neraca naik tirpis.
Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas turun karena belanja modal naik dan rugi
tidak rutin. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011 semua fundamental
menguat, terutama arus kas, meskipun belanja modal naik, tapi laba tidak rutin naik.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun, kecuali neraca menguat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kenerja menguat sejak 2010 dimana laba naik sebesar investasi yang ditanam. Trend laba naik
terus, lambat laun laba di atas investasi. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
409

Analisa grafik: RIGS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas jadi
defisit, karena belanja modal naik 10x. Surplus neraca melemah, karena hutang naik. Tahun
2009 surplus neraca melemah, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Arus kas jadi
surplus, karena belanja modal turun tajam. Laba dan pendapatan naik tajam. Tahun 2010 Arus
kas melemah, karena laba dan pendapatan turun tajam, meskipun belanja modal turun 75%.
Neraca jadi defisit, karena harta lancar turun dan hutang maik. Tahun 2011 pendapatan turun
tipis, laba naik luar biasa, arus kas malah turun, karena rugi tidak rutin yang besar dan belanja
modal naik. Neraca defisit berkurang, karena pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja penjualan naik, tapi laba jadi rugi. Arus kas turun tapi neraca defisit berkurang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Selama periode trend selalu turun, Investasi tidak bisa menghasilkan laba yang diharapkan.
Neraca dan arus kas defisit. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
410

Analisa grafik: RIMO


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas turun tajam,
karena belanja modal naik 10x. defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba turun tajam, maka arus kas defisit. Defisit neraca memburuk, karena
harta lancar turun tajam untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba turun tajam,
arus kas defisit berkurang, karena investasi kecil. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik.
Tahun 2011 pendapatan turun tajam, laba turun tipis, arus kas defisit tetap. Neraca defisit
memburuk, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya mengalami
penurunan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Selama periode emiten selalu merugi, arus kas dan neraca defisit. Prospek tidak ada.

www.indonesiafinancetoday.com
411

Analisa grafik: RINA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2009 pendapatan naik dan laba turun tajam, maka arus
kas turun. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik dan bayar hutang. Tahun 2010
pendapatan dan laba turun tajam, arus kas defisit, karena belanja modal naik. Surplus neraca
naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2011 emiten belum mempublikasikan laporan
keuangan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Selama periode hanya yang terakhir kinerja turun semua. Prospek tidak ada.

www.indonesiafinancetoday.com
412

Analisa grafik: RMBA


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik dan laba turun tipis, arus kas
defisit, karena belanja modal naik. Surplus neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan naik tipis, laba turun tajam, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun,
surplus neraca turun tipis. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus kas surplus,
surplus neraca melemah, karena hutng naik. Tahun 2011 pendapatan naik tipsi dan laba naik
tajam, arus kas menguat, karena belanja modal turun 10x. Surplus neraca naik tipis, karena
harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik, tapi laba turun. Arus kas dan
neraca turun semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend kinerja terlihat naik tajam 2010 dimana investasi mulai menghasilkan laba naik terus dan
pada 2011 laba sudah di atas investasinya, karena investasi ditekan jadi 40% dari laba.

www.indonesiafinancetoday.com
413

Analisa grafik: RODA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik dan emiten rugi. Arus kas defisit
membesar, karena belanja modal naik tajam. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik.
Tahun 2009 pendapatan turun, laba naik, arus dana defisit berkurang, karena belanja modal
turun. Surplus neraca tetap. Tahun 2010 pendapatan turun, emiten merugi, arus kas defisit
memburuk, karena belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk
bayar hutang. Tahun 2011 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas surplus, karena tidak
ada investasi. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
semuanya mengalami penurunan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Selama periode hanya yang terakhir kinerja tidak baik dan cenderung turun. Prospek tidak
bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
414

Analisa grafik: ROTI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba naik tajan, tapi arus kas
defisit, karena belanja hutang naik 6x. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun
2009 pendapatan, laba naik, arus kas surplus, karena belanja modal turun tajam. Surplus
neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan, laba naik, defisit arus kas
berkurang. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun utnuk bayar hutang.
Dibanding
Q2 pada Q3 penjualan turun, laba naik. arus kas jadi surplus, neraca tertekan, karena investasi
turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik terus, kecuali arus kas berfluktuasi karena fluktuasi investasi. Investasi sejak 2011
ditekan terus sampai pada kisaran 25% dari laba bersih, tetapi produktifitas laba hanya naik
tipis. Prospek akan menarik bila pertumbuhan laba 2 digit.

www.indonesiafinancetoday.com
415

Analisa grafik: RUIS


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun, arus kas defisit,
karena belanja modal naik tajam. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba turun, arus kas surplus, karena belanja modal turun 60%. Surplus neraca
turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba
turun, maka arus kas turun. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan
dan laba naik tajam, arus kas defisit, karena belanja modal naik 5x. surplus neraca berkurang,
karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend masih belum jelas. Investasi selalu di atas laba bersih (2011 melonjak 20x sementara
laba hanya naik 20%) dan trend laba tidak menentu. Prospek belum menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
416

Analisa grafik: SAFE


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten cetak laba, arus kas
surplus, karena belanja turun tajam. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang.
Tahun 2009 pendapatan naik tipis, laba turun tajam, maka arus kas surplus naik. Defisit neraca
memburuk, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan turun, laba naik luar biasa (rugi tidak
rutin sebesar laba), arus kas naik, karena belanja modal turun. Surplus neraca berkurang,
karena pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun tajam, arus kas naik,
karena belanja modal turun tajam, defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya mengalami penurunan.

Status: Desember 2001

KESIMPULAN
Trend kinerja tidak stabil. Neraca selalu defisit karena hutang yang tinggi. Trend laba tidak
menentu. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
417

Analisa grafik: SAIP


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan turun tipis, laba naik tajam, arus
kas naik, karena belanja modal turun. Neraca jadi defisit karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba turun tajam, arus kas defisit, karena rugi tidak rutin dan belanja modal
naik. Defisit neraca melemah, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2010
pendapatan dan laba turun, arus kas defisit berkurang, karena rugi tidak rutin di tekan. Defisit
neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun tajam, arus kas
defisit, karena rugi tidak rutin, meskipun tidak ada investasi. Defisit neraca memburuk, karena
harta lancar turun untuk bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya mengalami
kenaikan.

Status: Desember 2001

KESIMPULAN
Selama periode hanya yang terakhir kinerja membaik, trend kinerja tidak menentu. Neraca baru
surplus pada Q3 2011 dan arus kas tidak stabil. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
418

Analisa grafik: SCBD


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tajam, emiten rugi besar,
maka arus kas defisit. Neraca jadi defisit, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba
naik tajam, arus kas surplus, karena belanja modal turun 70%. Neraca surplus, karena
pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba turun tajam, maka arus kas turun,
meskpun belanja modal turun. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2011
pendapatan dan laba turun, arus kas turun, karena rugi tidak rutin, meskipun belanja modal
turun. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
semuanya mengalami penurunan.

Status: Desember 2001

KESIMPULAN
Selama periode hanya yang terakhir trend kinerja turun, kecuali neraca menguat karena
pelunasan hutang. Investasi ditekan terus, sehingga produktifitas laba turun terus. Prospek
belum bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
419

Analisa grafik: SCCO


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun, maka arus kas
jadi defisit karena belanja modal naik. Surplus neraca menguat karena ada pembayaran hutang
sehingga harta lancar turun. Tahun 2009 surplus neraca melemah karena harta lancar turun
karena membayar hutang. Penadaptan naik, lanba turun, arus kas naik karena belanja modal
turun dan laba tidak rutin naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik
tajam, karena belanja modal turun. Surplus neraca menguat karena harta lancar naik. Tahun
2011 semua fundamental menguat, kecuali arus kas melemah karena belanja modal naik
hampir 3x dan rugi tidak rutin. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja membaik.

Status: Desember 2001

KESIMPULAN
Trend kinerja semua naik terus. Pengembangan usaha cukup sukses, terlihat naiknya investasi,
naik pula labanya (investasi sekitar 25%- 40% dari laba). Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
420

Analisa grafik: SCMA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental naik dan menguat terjadi
ekspansi dan investasi barang modal dengan output yang tinggi. Tahun 2009 pendapatan turun,
laba naik, maka arus kas naik, karena belanja modal turun tajam. Surplus neraca menguat
karena ada pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2010 semua fundamental
menguat. Investasi barang modal minimal, tapi menghasilkan output maksimal. Tahun 2011
penguatan fundamental berlanjut dengan investasi barang modal turun, tetap menghasilkan
pertumbuhan laba. kecuali surplus neraca melemah, karena penambahan hutang jangka
pendek. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja membaik, kecuali neraca melemah, karena
hutang naik.

Status: Desember 2001

KESIMPULAN
Trend kinerja selama 3 tahun naik terus. Investasi ditekan terus dari awal 70% dari laba, turun
sampai di bawah 5% dan tetap produktif, laba naik terus. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
421

Analisa grafik: SCPI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas naik
tajam, karena belanja hutang turun. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Tahun
2009 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas turun, karena belanja modal naik. Defisit neraca
berkurang, karenaharta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan turun, emiten rugi, maka arus kas
defisit. Defisit neraca membengkak lagi, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan naik dan
emiten cetak laba, maka arus kas surplus. Defisit neraca berkurang, karena hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2001

KESIMPULAN
Trend kinerja turun terus. Neraca defisit terus karena beban hutang terlalu tinggi. Prospek
belum bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
422

Analisa grafik: SDMU


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2011 kuartal III mulai IPO. Tahun 2011 pendapatan naik
tipis dan laba juga naik, tapi arus kas defisit , karena belanja modal naik 7 X lipat. Harta lancar
naik tajam dari hasil IPO dan sebagian untuk membayar hutang, sehingga surplus neraca
menguat. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun, kecuali neraca menguat, karena harta
lancar naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja belum bisa dinilai karena emiten baru saja IPO dan data histori belum lengkap.

www.indonesiafinancetoday.com
423

Analisa grafik: SDPC


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik dan laba turun tipis, arus kas naik,
karena belanja modal turun. Surplus neraca naik, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan
naik dan laba tetap, arus kas tetap. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun
2010 pendapatan dan laba turun tajam, maka arus kas turun. Surplus neraca turun, karena
hutang naik. Tahun 2011 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas turun, karena rugi tidak
rutin. Surplus neraca turun tipis. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend kinerja cenderung turun dan datar. Mulai 2010 terjadi penurunan kinerja dan penghentian
pengembangan usaha dan laba turun terus. Prospek belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
424

Analisa grafik: SDRA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental naik dan menguat hanya
surplus neraca turun karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan naik, laba turun, arus kas
naik, karena belanja modal turun. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik, meskipun
hutang juga naik. Tahun 2010 semua fundamental menguat, meskipun belanja modal naik,
kecuali surplus neraca melemah karena penambahan hutang. Tahun 2011 semua fundamental
menguat meskipun hutang naik dan arus kas naik tipis karena rugi tidak rutin. Dibanding Q2
pada Q3 penjualan naik, laba tetap. Arus kas naik dan neraca melemah karena hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja trend nya naik, sejak 2010 investasi naik, tetapi besarnya tetap berkisar 50% dari laba
bersih. Investasi berusaha di tekan dan laba bisa naik pesat. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
425

Analisa grafik: SGRO


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 semua fundamental naik, meskipun belanja modal
naik. Hanya surplus neraca turun karena pembayaran hutang dan harta lancar turun. Tahun
2009 semua fundamental melemah, karena harta lancar turun. Tahun 2010 semua fundamental
menguat, meskipun hutang bertambah dan belanja modal naik. Tahun 2011 semua fundamental
naik, kecuali arus kas turun karena belanja modal naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
semuanya mengalami penurunan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik dan menguat kemabali 2010 tapi turun 2011. Investasi belum menghasilkan laba
yang maksimal yaitu di atas investasinya. Prospek masih harus melihat trend laba yang naik.

www.indonesiafinancetoday.com
426

Analisa grafik: SHID


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, laba naik tajam, arus kas defisit
melemah, karena belanja modal naik 40%. Defisit neraca melemah, karena hautng naik. Tahun
2009 pendapatan naik, laba turun, arus kas defisit melemah, karena belanja modal naik 2x.
Defisit neraca melemah, karena hutang naik dan harta lancar turun jadi 30%. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik tajam, arus kas defisit berkurang tajam, karena belanja modal turun
60%. Neraca defisit berkurang, karena harta lancar naik dan hutang dikurangi, Tahun 2011
pendapatan naik, laba turun tajam, tapi arus kas surplus, karena laba tidak rutin naik. Defisit
neraca melemah, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya mengalami
penurunan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Selama periode hanya 2011 kinerja membaik. Neraca selalu defisit, arus kas baru surplus pada
2011 Q3. Prospek tidak jelas karena kinerja harus stabil beberapa periode kedepan.

www.indonesiafinancetoday.com
427

Analisa grafik: SIAP


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik sangat tajam, arus kas
surplus, karena belanja modal turun 8x. Neraca surplus, karena pembayaran hutang. Tahun
2009 pendapatan dan laba naik, arus kas tetap. Surplus neraca naik tipis, karena harta lancar
naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tipis, karena belanja modal naik
30%. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik,
arus kas defisit, karena belanja modal naik 3x. Surplus neraca naik tajam, karena pembayaran
hutang sebesar 80% hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik tapi laba turun. Arus
kas turun tapi neraca menguat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend sampai 2010 naik tapi 2011 turun. Investasi trendnya naik pada 2011 naik tajam karena
beli mesin pabrik tetapi produktifitasnya tidak sebanding nilai investasinya. Kinerja periode
berikut yaitu pertumbuhan laba atas investasi merupakan ukuran prospek kedepan.

www.indonesiafinancetoday.com
428

Analisa grafik: SIIP


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun, arus kas surplus,
karena belanja modal turun tajam. Neraca surplus, karena harta lancar naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba turun, maka arus kas turun. Neraca defisit, karena harta lancar turun
untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba turun tajam, maka arus kas turun.
Defisit neraca memburuk, karena harta lancar bersih turun. Tahun 2011 pendapatan naik,
emiten rugi, maka arus kas defisit. Defisit neraca teap. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya
stagnan atau turun tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kenerja selama ini neraca selalu defisit karena beban hutang yang besar. Investasi ditekan
turun terus, tapi produktifitas tidak mengikuti malah merugi pada 2011. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
429

Analisa grafik: SIMA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun tajam, emiten rugi, arus kas
defisit karena rugi tidak rutin. Defisit neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan turun tajam, rugi membesar, arus kas defisit tetap. Defisit neraca membesar,
karena harta lancar jatur untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan naik, rugi tetap. Arus
kas defisit berkurang, karena investasi turun tajam. Defisit neraca membesar, karena hutang
naik. Tahun 2011 pendapatan tetap, rugi membesar, arus defisit kas membesar. Defisit neraca
memburuk, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kenerja selama ini neraca selalu defisit baru 2011 surplus karena pelunasan hutang. Arus kas
selalu defisit karena merugi terus. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
430

Analisa grafik: SIMM


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi besar, maka arus kas
defisit, emski tidak ada investasi. Neraca jadi defisit, karena hutang naik Tahun 2009
pendapatan turun tajam, rugi berkurang, defisit arus kas memburuk, karena rugi tidak
rutin,meskipun tidak ada investasi. Neraca surplus, karena pelunasan hutang. Tahun 2010
pendapatan tidak ada, rugi berkurang, karena laba tidak rutin, defisit arus kas dan neraca
terjadi lagi. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik, tapi rugi membesar. Arus kas dan
neraca masih defisit.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend masih belum jelas. Selama periode emiten merugi dan pada 2011 tidak ada penjualan.
Arus kas dan neraca selalud efisit. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
431

Analisa grafik: SIMP


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2009 pendapatan dan laba turun tajam, arus kas defisit,
karena belanja modal naik 2x. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik tipis, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun. Surplus
neraca melemah, karena hutang naik tajam. Tahun 2011 pendapatan naik, laba turun tajam,
arus kas surplus besar, karena belanja modal turun dan rugi tidak rutin ditekan. Surplus neraca
naik tipis, karena harta lancar naik. Dibanding Q1 pada Q3 kinerja penjualan naik tapi laba
turun. Arus kas turun dan neraca menguat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend masih belum jelas.. Investasi selama ini berada di atas laba, diturunkan pada 2011 dan
produktifitas laba naik. Prospek belum pasti karena kinerja berikut harus stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
432

Analisa grafik: SIPD


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental naik, kecuali surplus neraca
tetap. Tahun 2009 semua fundamental naik, kecuali arus kas malah defisit, karena belanja
modal naik 2x dan rugi tidak rutin tinggi. Tahun 2010 semua fundamental naik, terutama arus
kas surplus. Surplus neraca melemah karena penambahan hutang. Tahun 2011 pendapatan
naik, laba turun, arus kas defisit karena belanja modal naik tajam. Surplus neraca menguat,
meskipun hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua naik, kecuali neraca melemah
karena penambahan hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend kinerja naik selama ini, kecuali neraca sempat turun pada 2009. Investasi naik tajam
pada 2011 tapi produktifitas laba malah turun. Pengelolaan investasi yang tidak jelas. Prospek
meragukan pada kinerja 2011.

www.indonesiafinancetoday.com
433

Analisa grafik: SKLT


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas surplus
melemah, karena belnja modal naik. Surplus neraca menguat, karena harta lancar naik. Tahun
2009 pendapatan turun, laba naik tajam, arus kas turun, karena belanja modal naik. Surplus
neraca tetap. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun, arus kas naik, karena belanja modal
turun. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik Tahun 2011 pendapatan naik tipis, laba
naik tajam, arus kas tetap surplus. Neraca surplus turun tipis. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
penjualan naik, tapi laba turun, arus kas dan neraca tetap.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend masih belum jelas. Kinerja laba terutama turun terus. Investasi berada di atas laba.
Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
434

Analisa grafik: SKYB


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2010 mulai IPO, pendapatan dan laba naik tajam, arus
kas naik. Surplus neraca naik tajam, karena harta lanca naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba
naik tajam, surplus arus kas turun, karena belanja modal naik dan rugi tidak rutin. Surplus
neraca tetap. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Emiten baru IPO 2010 meskipun semua faktor fundamental bagus belum terlihat kestabilan
kinerjanya. Prospek menunggu beberapa periode.

www.indonesiafinancetoday.com
435

Analisa grafik: SMAR


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 semua fundamental naik, meskipun belanja
modaldan jumlah hutang naik. Tahun 2009 semua fundamental melemah, terutama arus kas
jadi defisit, karena harta lancar turun dan rugi tidak rutin, meskipun belanja modal turun. Tahun
2010 pendapatan, laba naik, maka arus kas naik tajam jadi surplus, karena belanja modal
turun. Surplus neraca melemah karena hutang naik. Tahun 2011 semua fundamental menguat
tajam, terutama arus kas (belanja modal turun) dan surplus neraca meskipun hutang
bertambah. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya mengalami penurunan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Selama periode 2008-2009 trend naik tapi turun periode berikutnya. Pertumbuhan laba 20092011 sebaliknya naik tajam, investasi sebelumnya di atas laba sekarang sudah di bawah laba
bersih. Produktifitas laba masih bagus, meskipun kinerja lain turun, prospek tetap bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
436

Analisa grafik: SMCB


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 semua sisi fundamental menguat terutama laba.
Kinerja emiten yang terbaik selama ini. Tahun 2009 penguatan berlanjut dengan laju yang lebih
rendah, kecuali arus kas menurun disebabkan pendapatan luar biasa tidak rutin. Surplus neraca
turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Th 2010 pendapatan tidak tumbuh, laba
turun, tetapi surplus neraca membaik, karena harta lancar naik dan arus kas membaik
meskipun belanja modal naik, tapi ada penguatan di penyusutan. Tahun 2011 pedapatan dan
laba naik, arus kas turun tipis, karena belanja modal naik hampir 2x. Surplus neraca naik,
karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan dan laba naik, tapi arus kas
dan neraca melemah, karena investasi naik tajam dan harta lancar turun.

Year
Q
Low
High
Price

Year
Q
Low
High
Price

MAR

2008
SEP
201
1.988
2.200

JUN

104
104
1.160

MAR
899
1.577
2.125

DEC
290
810
850

2010
JUN
SEP
1.050
1.591
1.740
2.191
2.150
2.425

2009
SEP
251
325
917
921
1.100
1.330

MAR
334
908
630

DEC
2.272
2.873
2.225

JUN
105
912
550

MAR
1.702
2.280
1.980

2011
JUN
SEP
1.468
2.104
1.988
2.640
2.200
1.740

DEC
466
1.133
1.600

PDC
1.851
2.400
1.930

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Produktifitas laba terhadap investasi modal naik terus. Investasi modal 30%-45% dari laba,
maka surplus neraca naik terus, begitu pula neraca. Prospek kedepan bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
437

Analisa grafik: SMDM


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan tetap, emiten rugi, arus kas jadi
surplus, karena laba tidak oprtational naik. Defisit neraca berkurang ,karena pembayaran
hutang. Tahun 2009 pendapatan turun tipis, rugi berkurang, arus kas defisit, karena belanja
modal naik. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan naik,
rugi membesar, arus kas defisit membesar, karena rugi tidak rutin naik. Defisit neraca
berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan naik, emiten cetak laba besar,
arus kas surplus, meskipun belanja modal naik. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya mengalami naik, kecuali defisit neraca membesar
karena hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend baru naik pada 2011 sebelumnya neraca dan arus kas selalu defisit. Prospek belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
438

Analisa grafik: SMDR


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 semua fundamental naik, meskipun belanja modal
dan jumlah hutang naik (hutang jangka panjang membuat defisit neraca). Surplus neraca
karena hutang bertambah. Tahun 2009 semua fundamental melemah, terutama arus kas jadi
defisit, meskipun belanja modal turun, tapi rugi tidak rutin tinggi. Defisit neraca karena harta
lancar turun dan hutang bertambah. Tahun 2010 pendapatan naik dan laba naik tajam, tetapi
aliran kas masih defisit, meskipun investasi minimal. Defisit neraca jadi surplus (hutang jangka
panjang masih tinggi). Tahun 2011 pendapatan yang naik, tidak menolong semua fundamental
jatuh, terutama defisit neraca dengan hutang jangka panjang naik, meskipun arus kas menguat.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan dan laba naik, tapi defisit arus kas dan neraca
memburuk, karena investasi dan hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Investasi selalu berkisar di atas produktifitas laba dan dari tahun ketahun naik terus terutama
2011 tapi laba yang dihasilkan tidak sebanding dengan dana investasinya. Sementara hutang
sangat tinggi, sehingga neraca selalu defisit. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
439

Analisa grafik: SMMA


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 semua fundamental jatuh, terutama neraca jadi
defisit, meskipun pendapatan naik. Tahun 2009 semua fundamental naik, meskipun neraca
masih defisit. Tahun 2010 penguatan semua fundamental berlanjut, meskipun neraca masih
defisit. Tahun 2011 penguatan semua fundamental berlanjut, terutama neraca menjadi surplus,
karena harta lancar naik tajam. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik, laba turun. Arus
kas turun, neraca jadi defisit, karena hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Selama periode trend kinerja naik terus. Investasi berkisar 15%-20% dari laba dan laba naik
terus. Neraca masih defisit karena beban hutang tapi prospek masih bagus karena produktifitas
laba.

www.indonesiafinancetoday.com
440

Analisa grafik: SMGR


Jenis saham: kapitalisasi besar dan blue chip. Tahun 2008 semua fundamental naik pesat dan
terbaik pada 5 Tahun ini. Tahun 2009 penguatan berlanjut kecuali arus kas manjadi defisit
karena beban belanja modal naik 3 x lipat dan di biayai hutang (dimulai pembangunan pabrik
baru). Tahun 2010 pendapatan tidak tumbuh, laba tumbuh tipis, surplus turun dan arus kas
defisit, karena belanja modal naik hampir 3 x lipat. Tahun 2011 pendapatan dan laba hanya naik
sedikit, surplus neraca masih melemah dan arus kas meskipun membaik tapi belanja modal
masih tinggi. Beban pabrik baru berlangsung Tahun 2009 sekarang. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja penjualan naik tapi laba turun. Arus kas turun, tapi neraca menguat.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
1.771
1.161
3.120
3.847
3.958
4.059
4.621
4.890
1.822
1.161
3.215
3.939
4.125
4.852
5.210
5.705
4.850
4.000
3.425
4.175
3.725
4.900
6.300
7.600
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
4.654
4.620
4.556
4.652
2.242
1.181
2.062
4.504
5.199
5.434
4.747
4.963
2.649
2.317
2.584
5.146
7.850
8.800
9.900
9.850
9.550
9.600
8.550
9.400

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Investasi modal pabrik baru Tahun 2010-2011 hanya menghasilkan laba yang rendah,
menimbulkan keraguan pada produktifitas laba emiten. Kekuatan surplus neraca akhirnya
tertekan karena produktifitas laba turun. Prospek baru jelas, bila investasi baru menghasilkan
laba yang tinggi.
www.indonesiafinancetoday.com
441

Analisa grafik: SMMT


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten cetak laba, maka arus kas
surplus, menguat. Neraca jadi surplus karena harta lancar naik (meskipun total hutang naik).
Tahun 2009 pendapatan turun tipis, laba naik tajam, arus kas defisit, karena rugi tidak rutin.
Surplus neraca naik, karena ada pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba turun
tajam, arus kas surplus, karena belanja modal turun tajam. Surplus neraca naik, karena harta
lancar naik dan pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, emiten rugi, arus kas
defisit, karena belanja modal naik. Surplus neraca melemah, karena harta lanca turun untuk
bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya mengalami penurunan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja fluktuatif trend laba turun terus. Investasi tidak menentu. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
442

Analisa grafik: SMRA


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 semua fundamental jatuh, meskipun pendapatan
naik dan belanja modal turun. Hutang bertambah, tapi laba turun. Tahun 2009 pendapatan
turun, laba naik, arus kas surplus karena belanja modal turun. Defisit neraca melemah karena
hutang bertambah. Tahun 2010 defisit neraca berkurang karena pembayaran hutang jangka
panjang dan harta lancar naik tajam. Arus kas melemah karena belanja modal naik 3x,
meskipun laba dan pendapatan naik. Tahun 2011 pendapatan, laba naik, menyebabkan arus kas
naik tajam, kecuali defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
semuanya mengalami naik, kecuali neraca turun karena hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Mulai 2010 trend naik tajam. Neraca jadi surplus. Investasi pengembangan naik pesat, tidak
diimbangi oleh produktifitas laba. Prospek kedepan tergantung pertumbuhan laba di atas
investasinya.

www.indonesiafinancetoday.com
443

Analisa grafik: SMRU


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Emiten baru IPO pada 2011. Selama periode 2009 -2011 selalu
merugi, arus kas dan neraca defisit terus.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Prospek buruk

www.indonesiafinancetoday.com
444

Analisa grafik: SMSM


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental enguat, terutama arus
kas. Tahun 2009 pendapatan naik tipis, laba naik, arus kas naik tajam, karena belanja modal
turun tajam. Surplus neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba
naik, arus kas turun, karena belanja modal naik. Surplus neraca naik, karena pembayaran
hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, arus kas naik, karena harta lancar naik dan
pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya mengalami penurunan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Selama periode sampai 2010 trend naik dan 2011 turun. Investasi naik terus dan laba turun
sampai 50% di bawah investasi modal. Prospek tidak menarik karena produktifitas menurun
terus.

www.indonesiafinancetoday.com
445

Analisa grafik: SOBI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik dan laba naik, arus kas turun,
karena belanja modal naik. Surplus neraca naik, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan
turun tipis, laba naik, arus kas defisit, karena belanja modal naik 60%. Surplus neraca turun,
karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun tajam,
tapi arus kas jadi surplus, karena belanja modal turun 50%. Surplus neraca turun, karena
hutang naik 2x. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, arus kas naik, karena belanja modal
turun. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang.

KESIMPULAN
Selama periode trend semua kinerja turun. Penurunan investasi diikuti oleh anjloknya laba.
Prospek belum menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
446

Analisa grafik: SONA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas jadi defisit,
karena belanja modal naik 2x. neraca jadi defisit, karena hutang naik 2.5x. Tahun 2009
pedapatan turun tipis, laba naik, arus kas surplus, karena belanja modal turun 50%. Defisit
neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik, laba naik tajam.
Arus kas surplus naik, karena belanja modal turun. Defisit neraca berkurang, karena harta
lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dn laba naik, arus kas naik tipis saja. Neraca jadi surplus,
karena pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya mengalami penurunan,
kecuali neraca menguat karena ada tambahan harta lancar yang besar.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Selama periode trendnya naik. Investasi ditekan turun terus, sementara laba naik terus.
Investasi berkisar 40% dari laba. Neraca mulai surplus. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
447

Analisa grafik: SPMA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, maka arus kas
defisit. Surplus neraca berkurang, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan turun tipis,
emiten cetak laba, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun tajam. Surplus
neraca turun tajam, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun, arus kas
surplus, karena belanja modal turun dan rugi tidak rutin berkurang. Surplus neraca naik, karena
pembayaran hutang besar. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, laba naik, arus kas defisit, karena
belanja modal naik. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja semuanya mengalami penurunan, kecuali arus kas naik, karena naiknya hutang tinggi.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend kinerja tida menentu. Investasi naik terus tapi sebaliknya laba turun terus, tidak ada
produktifitas. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
448

Analisa grafik: SQBI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008-2009 semua fundamental naik pesat, terutama
neraca dan aliran kas. Tahun 2010 pendapatan, laba dan arus kas turun, karena belanja modal
naik 3x. surplus neraca turun, karena harta lancar turununtuk bayar htuang. Tahun 2011
pendapatan dan laba naik, arus kas menguat, karena belanja modal turun. Surplus neraca
turun, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya mengalami penurunan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend mulai turun sejak 2010 dan belum membaik. Neraca dan arus kas yang kuat, belum
cukup melihat prospek, karena trend masih turun.

www.indonesiafinancetoday.com
449

Analisa grafik: SQMI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 tidak ada penjualan, emiten rugi, arus kas defisit.
Neraca defisit memburuk, karena hutang naik. Tahun 2009 ada penjualan, rugi berkurang, arus
kas surplus, karena tidak ada investasi. Defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik.
Tahun 2010 pendapatan naik tajam, emiten cetak laba, arus kas surplus menguat, karena tidak
ada investasi. Neraca jadi surplus, karena harta lancar naik 5x. Tahun 2011 pendapatan naik,
laba turun tajam, arus kas defisit, karena emiten mulai belanja modal. Surplus neraca menguat,
karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan dan laba naik, arus kas tetap
defisit, neraca jadi defisit.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Selama periode kinerja trend nya tidak jelas. Pengembangan usaha tidak jelas. Prospek tidak
bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
450

Analisa grafik: SRAJ


Jenis saham: kapitalisasi kecil. IPO 2011. Tahun 2010 penjualan dan laba naik. Arus kas defisit
berkurang, karena belanja modal turun. Defisit neraca berkurang, karena hutang naik. Tahun
2011 pendapatan naik, laba turun, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun.
Neraca jadi surplus, karena pembayaran hutang, tapi harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja penjualan dan laba naik, tapi arus kas dan neraca melemah, karena investasi naik dan
turunnya harta lancar.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Investasi modal berkisar 20 x di atas labanya. Ini menunjukkan pengembangan usaha tiap
tahun hanya sia-sia karena return terlalu kecil. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
451

Analisa grafik: SRSN


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas surplus naik,
karena belanja modal turun. surplus neraca naik tipis, karena harta lancar naik. Tahun 2009
pendapatan dan laba naik tajam, arus kas turun surplusnya, karena rugi tidak rutin naik,
meskipun investasi turun. surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2010
pendapatan dan laba turun, arus kas turun. surplus neraca menguat, karena pembayaran
hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tipis arus kas tetao. Surplus neraca turun,
karena pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya mengalami kenaikan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend 2008-2010 turun dan naik lagi pada 2011. Investasi ditekan terus tapi pertumbuhan laba
fluktuatif dan hanya naik tipis atau turun tipis. Investasi berada kisaran 60% dari laba. Prospek
belum menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
452

Analisa grafik: SSIA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas
surplus, karena laba tidak rutin. Defisit neraca berkurang, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan turun, emiten cetak laba, arus kas defisit, karena rugi tidak rutin. Defisit neraca
berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, maka
arus kas surplus. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan
laba naik tajam, arus kas naik tajam, karena belanja modal turun. Neraca surplus, karena harta
lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Investasi selalu berkisar di atas produktifitas laba dan dari tahun ketahun naik terus dan pada
2011 turun 50% sementara laba naik tajam. Ini menunjukkan produktifitas yang tinggi.
Didukung neraca yang kuat, prospek kedepan bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
453

Analisa grafik: SSTM


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi, maka arus kas
defisit. Neraca surplus,
karena pembayaran hutang dan harta lancar naik. Tahun 2009
pendapatan turun, rugi membesar, arus kas defisit membesar, karena belanja modal naik.
surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, maka
arus kas surplus, meskipun belanja modal naik. surplus neraca naik karena pembayaran htuang.
Tahun 2011 pendapatan naik, laba turun tajam, maka arus kas jadi defisit. Surplus neraca naik,
karena pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semua turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Setelah 2008-2009 rugi, investasi modal tetap 50% di atas laba bersih yang menandakan
rendahnya produktifitas. Trend kinerja lainnya juga belum jelas. Prospek belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
454

Analisa grafik: STAR


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2011 go public. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik
tajam, maka arus kas jadi surplus. Defisit neraca berkurang tipis, karena
harta lancar naik.
Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan dan laba naik, tapi arus kas dan neraca turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Karena emiten baru IPO data histori belum tersedia.

www.indonesiafinancetoday.com
455

Analisa grafik: STTP


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, laba turun tajam, arus kas
defisit berkurang, karena belanja modal turun. surplus neraca turun, karena hutang maik.
Tahun 2009 pendapatan tetap, laba naik tajam, arus kas surplus, karena belanja modal turun.
asurplus neraca menguat, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik, laba naik
tipis, arus kas naik, karena belanja modal turun 50%. Surplus neraca naik, karena harta lancar
naik. Tahun 2011 pendapatan naik, laba turun, arus kas naik, meskipun belanja modal naik.
surplus neraca berkurang, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan dan
laba naik, tapi defisit arus kas dan neraca memburuk, karena investasi dan hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Investasi dari 2008 turun terus jadi 22% dari laba tapi 2011 naik menjadi 70% dari laba ini
menunjukkan turunnya produktifitas laba. Meskipun kondisi neraca kuat, prospek tergantung
kemampuan kenaikan laba.

www.indonesiafinancetoday.com
456

Analisa grafik: SUGI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun tajam, arus kas surplus,
karena tidak ada investasi modal. Surplus neraca menguat, karena pembayaran hutang. Tahun
2009 pendapatan turun tajam, emiten rugi, arus kas defisit, meskipun tida ada investasi.
Surplus neraca naik, karena pelunasan hutang lama. Tahun 2010 pendapatan turun, emiten
cetak laba, arus kas defisit, karena belanja modal dan rugi tidak rutin. Surplus neraca turun
tajam, karena harta lancar turun tajam. Tahun 2011 pendapatan naik, emiten rugi lagi, arus kas
defisit berkurang, karena belanja modal turun. surplus neraca naik tajam, karena harta lancar
naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya mengalami naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend baru naik pada 2011 sebelumnya neraca dan arus kas selalu defisit. Prospek belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
457

Analisa grafik: SULI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tipis, emiten rugi, maka arus
kas defisit. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan turun, rugi
berkurang, arus kas defisit tetap. Defisit neraca memburuk, karena hutang naik. Tahun 2010
pendapatan turun, emiten cetak laba, arus kas defisit melemah, karena belanja modal naik.
Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan naik tajam, tapi
emiten rugi, arus kas defisit membesar. Surplus neraca naik tajam, karena harta lancar naik
tajam. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya mengalami penurunan.

Status: Desember 2001

KESIMPULAN
Selama periode emiten merugi terus dan arus kas dan neraca defisit terus. Prospek tidak bagus,

www.indonesiafinancetoday.com
458

Analisa grafik: SUPR


Jenis saham: kapitalisasi menengah besar. Saham baru IPO 2011 setelah 3 tahun mulai
menjalankan usaha penyedia tower telekomunikasi. Kinerja 2011 dibanding 2010 terlihat
penjualan naik, tapi laba turun karena meningkatnya biaya penjualan. Investasi modal turun
tajam (10 x lebih rendah dari 2010), kemungkinan disebabkan emiten hanya memperoleh
permintaan sewa tower dalam jumlah yang tidak besar. Sedangkan neraca menguat karena
terjadi pelunasan hutang jangka pendek tetapi terjadi refinancing kepada hutang jangka
panjang. Disamping itu memang harta lancar naik.

Status: Januari 2012

KESIMPULAN
Trend kinerja selama 2 periode terakhir ini terlihat menurun dan yang menjadi pertanyaan
pokok adalah turun tajamnya investasi modal, ini menimbulkan spekulasi apakah emiten
memang menghadapi persaingan ketat, turunnya permintaan sewa tower dari operator telepon
selular (sedangkan pasar selular sedang tumbuh pesat), atau keterbatasan dana untuk
pengembangan. Prospek masih belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
459

Analisa grafik: TBIG


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan, laba dan arus kas naik tajam
(laba naik 100x), sedangkan defisit neraca makin buruk, karena hutang naik 5x, sedangkan
harta lancar turun. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus kas naik 4x karena
belanja modal turun. Defisit neraca berkurang karena pembayaran hutang, sedangkan harta
lancar naik. Tahun 2010 defisit neraca jadi surplus karena harta lancar naik (hutang jangka
panjang naik 2x valuasi saat bearish negatif). Arus kas naik, meskipun belanja modal naik,
karena laba dan pendapatan naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik
tajam, karena belanja modal turun. Neraca defisit karena harta lancar turun, sedangkan hutang
naik tajam. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik, tapi laba turun. Defisit neraca
memburuk, karena hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend penjualan dan laba naik. Investasi diturunkan 25% pada 2011 dan produktifitas laba naik.
tingkat investasi berkisar 10-12% dari laba bersih. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
460

Analisa grafik: TBLA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tajam, laba turun, arus kas
surplus naik, karena laba tidak rutin naik, meskipun belanja modal naik. surplus neraca turun
tajam, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan turun, laba naik tajam, arus kas turun
tajam, karena rugi tidak rutin, meskipun belanja modal naik. neraca jadi defisit, karena
hartalancar turun. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba turun, arus kas turun tipis, karena
belanja modal naik. neraca surplus, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan, laba,
arus kas naik tajam. neraca jadi defisit, karena hutang naik. Dibanding Q1 pada Q3 penjualan
naik, laba turun tajam. Arus kas naik, neraca tertekan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja penjualan, laba dan arus kas naik terus, terutama arus kas jadi surplus. Neraca masih
defisit. Prospek belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
461

Analisa grafik: TBMS


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas
surplus naik tajam, karena belanja modal turun 2.5x dan laba tidak rutin. Defisit neraca
membesar, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan turun, emiten cetak laba. Arus kas
turun tajam, karena rugi tidak rutin dan belanja modal naik. neraca surplus, karena
pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun, surplus arus kas turun, karena
belanja modal naik 4x. Neraca jadi defisit, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan
laba naik, tapi arus kas turun tajam, karena rugi tidak rutin besar. defisist neraca membesar,
karena hutang naik. Dibanding Q1 pada Q3 kinerja semua turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama periode tidak menentu. Neraca 2010-1011 tertekan jadi defisit karena hutang
naik. Ratio investasi dan laba tidak jelas. Prospek tidak menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
462

Analisa grafik: TCID


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental naik, kecuali arus kas
turun karena belanja modal naik 2x. Tahun 2009 semua fundamental menguat, terutama arus
kas, karena belanja modal turun. Tahun 2010 penguatan semua fundamental berlanjut,
terutama arus kas, karena belanja modal turun, juga surplus neraca naik karena pembayaran
hutang, tapi harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik,
karena belanja modal turun. Surplus neraca menurun karena hutang bertambah. Dibanding Q2
pada Q3 kinerja naik semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama periode trend nya naik terus. Investasi ditekan dan sejak 2009 stabil pada 50%
dari laba dan produktifitas naik terus meskipun tipis saja. Prospek akan menarik jika
pertumbuhan laba lebih tinggi dari periode yad.

www.indonesiafinancetoday.com
463

Analisa grafik: TFCO


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas defisit
berkurang, karena belanja modal turun. defisit neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2009
pendapatan turun, rugi berkurang, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun.
defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik
tajam, maka arus kas surplus. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun
2011 pendapatan, laba dan arus kas naik, karena belanja modal turun. neraca jadi surplus,
karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja turun semua.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Emiten baru bangkit pada 2010. Trend naik dan neraca jadi surplus pada 2011. Investasi naik
terus, tapi laba lebih cepat pertumbuhannya. Prospek harus dilihat periode berikut, jika laba
masih naik tajam, prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
464

Analisa grafik: TGKA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental naik, kecuali arus kas
turun karena belanja modal naik 2x. Tahun 2009 pendapatan naik, laba turun, arus kas naik,
karena belanja modal turun. Surplus neraca menguat karena pembayaran hutang jangka
pendek. Tahun 2010 semua fundamental naik, terutama laba naik tajam, sehingga arus kas naik
meskipun belanja modal naik. Tahun 2011 semua fundamental naik tipis, karena ada
pembayaran hutang. Dibanding Q1 pada Q3 penjualan naik, laba turun. Arus kas turun, neraca
menguat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja trend nya naik selama periode. Investasi stabil berkisar 60% dari laba. Neraca pada
posisi kuat. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
465

Analisa grafik: TIFA


Jenis saham : kapitalisasi kecil. Thn 2011 emiten go public di bIdang bidang sewa, anjak
piutang dan pembiayaan konsumen. Kinerja 2010-2011 per kuwartal naik terus. Pengelolaan
investasi sukses menghasilkan laba yang tinggi.

KESIMPULAN
Prospek baru IPO, tetapi histori nilai wajar naik terus sehingga prospek terlihat bagus, hanya
karena kapitalisasi kecil yang menyebabkan harga saham rentan ber fluktuasi.

www.indonesiafinancetoday.com
466

Analisa grafik: TINS


Jenis saham: blue chip dan kapitalisasi besar. Tahun 2008-2009 semua fundamental jatuh
dibanding tahun sebelumnya. Naiknya belanja modal dan turunnya harta lancar untuk bayar
hutang menjadi sebab turunnya kinerja. Tahun 2010 meskipun laju pertumbuhan pendapatan
menurun, laba dan arus kas melesat naik, karena belanja modal turun dan surplus neraca pun
menguat, karena harta lancar naik. Th 2011 pendapatan dan laba melesat naik dan arus kas
menguat karena belanja modal turun dan surplus neraca bertahan. Harga sebaliknya menuju
arah yang berlawanan dari nilai wajar.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

2008
2009
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
2.021
2.140
2.203
2.482
827
899
959
953
2.210
2.321
2.412
2.586
933
1.012
1.077
1.071
1.700
1.680
1.660
1.080
1.060
2.025
2.150
2.125
2010
2011
MAR
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
1.381
2.744
3.271
5.409
5.790
2.476
8.466
9.057
1.506
2.879
3.410
5.575
5.964
2.649
8.662
9.268
2.350
2.075
3.150
2.850
2.750
2.450
1.790
1.760

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Tingkat investasi modal yang hanya 20%-30% dari laba, belum bisa menghasilkan pertumbuhan
laba yang memadai atau produktifitas laba fluktuatif, akibatnya surplus neraca dan arus kas
fluktuatif. Prospek akan baik, jika kinerja bisa stabil terutama pertumbuhan laba.

www.indonesiafinancetoday.com
467

Analisa grafik: TIRA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas surplus turun,
karena rugi tidak rutin. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan
turun tipis, laba naik tajam, arus kas turun, karena belanja modal naik. surplus neraca naik,
karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas turun
tajam, karena belanja modal naik 3x. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang dan
harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, laba naik tajam, arus kas naik tajam,
karena belanja moda turuntajam. Surplus neraca naik, karena pembayaran hutang dan harta
lancar naik. Dibanding Q1 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama periode naik, kecuali peningkatan investasi pada 2010 3X (tabung gas) sebesar
4X laba bersih. Produktifitas periode berikutnya malah turun. Prospek harus dilihat kinerja laba
periode berikutnya.

www.indonesiafinancetoday.com
468

Analisa grafik: TIRT


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi, arus kas defisit.
Neraca jadi defisit, karena hutang naik 1.5X. Tahun 2009 pendapatan turun dan rugi berkurang
tajam , arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun 6X. Neraca jadi surplus, karena
pembayaran hutang 48% total. Tahun 2010 pendapatan naik tipis dan rugi membesar, arus kas
surplus, karena rugi tidak rutin ditekan sampai 4X, meskipun belanja modal naik 4X. Neraca
defisit kembali, karena hutang naik tajam. Tahun 2011 pendapatan turun tajam dan rugi
memburuk 2X lipat, maka arus kas defisit. Defisit neraca melemah, karena harta lancar turun
untuk bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Emiten masih merugi terus. Neraca baru surplus pada Q3 2011, sebelumnya beban hutang
terlalu besar. Prospek belum bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
469

Analisa grafik: TKGA


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas surplus
turun, karena belanja modal turun. defisit neraca berkurang, karena harta lancar naik. Tahun
2009 pendapatan dan laba turun tajam, arus kas turun, karena belanja modal naik. defisit
neraca berkurang, karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas
defisit, karena belanja modal naik 2x. Defisit neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2011
pendapatan turun tajam, rugi membesar, arus kas defisit membesar, meskipun belanja modal
turun. defisit neraca menguat, karena harta lancar naik. Dibanding Q1 pada Q2 kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja emiten selama periode neraca selalu defisit, karena hutang terlalu besar bebannya. Arus
kas defisit sejak 2010 karena emiten merugi. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
470

Analisa grafik: TKIM


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas defisit
memburuk, karena belanja modal naik tajam. neraca surplus berkurang, karena hutang naik.
Tahun 2009 pendapatan turun, emiten cetak laba, arus kas surplus, karena belanja modal turun
50%. Surplus neraca menguat, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba
naik, arus kas surplus turun, karena belanja modal naik. surplus neraca melemah, karena
hutang naik. Tahun 2011 pendapatan turun tipis, laba naik, arus kas naik, karena belanja modal
turun. surplus neraca melemah, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan naik, laba
turun. Arus kas naik, neraca tertekan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama periode tidak stabil dan cenderung turun. Investasi selalu di atas laba bersih,
tapi arus kas surplus karena penyusutan dan laba tidak rutin. Meskipun neraca dan arus kas
cukup kuat, tapi kinerja jangka panjang belum stabil. Prospek tergantung kinerja periode
berikutnya.

www.indonesiafinancetoday.com
471

Analisa grafik: TLKM


Jenis saham: blue chip dan kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus
kas turun tajam, karena belanja modal naik 30% lebih. Defisit neraca melemah, karena hutang
naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas naik tajam, karena belanja modal
turun 20%. Defisit neraca naik tipis, karena bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba
naik tipis, maka arus kas naik. Defisit neraca berkurang, karena harta naik dan ada pembayaran
hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tipis, arus kas naik, karena belanja modal turun.
defisit neraca melemah, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik tapi
laba turun, arus kas dan defisit memburuk, karena belanja modal naik dan harta lancar turun.

Year
Q
Low
High
Price

MAR
2.916
4.683
9.700

2008
JUN
SEP
1.919
985
3.582
2.654
7.550
7.150

Year
Q
Low
High
Price

MAR
9.092
10.881
8.150

2010
JUN
SEP
9.647
13.115
11.469
15.504
7.700
9.200

DEC
386
2.025
6.900
DEC
9.493
11.810
8.000

2009
JUN
SEP
3.714
5.113
5.544
7.026
7.500
8.650

MAR
2.395
4.112
7.550
MAR
8.395
10.567
7.100

2011
JUN
SEP
11.150
15.869
13.317
18.109
7.250
7.450

DEC
4.954
6.859
9.550
PDC
25.536
27.665
7.350

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Investasi diturunkan sampai berada di bawah laba bersih, belum menghasilkan laba yang
memadai, sehingga neraca tetap defisit. Upaya pembayaran hutang merupakan strategi yang
tepat, tetapi tidak berarti banyak bila produktifitas laba tidak naik. Prospek kedepan belum
jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
472

Analisa grafik: TMAS


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas jadi
surplus, meskipun belanja modal naik. Tahun 2009 pendapatan turun, emiten rugi, arus kas
defisit, karena belanja modal naik 2x. Defisit neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2010
pendapatan turun, rugi membesar, arus kas surplus, karena laba tidak rutin dan turunnya
investasi. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan naik
tipis, rugi membesar arus kas surplus naik, karena belanja modal turun 80% dan laba tidak
rutin. Defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja ratarata naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja neraca dan arus kas selalu defisit, karena hutang yang sangat besar dan selalu merugi.
Meskipun investasi diturunkan emiten tetap rugi. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
473

Analisa grafik: TMPI


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental naik, meskipun arus kas dan
neraca tetap defisit. Laba yang naik tajam, ternyata ada rugi tidak rutin yang tinggi. Kenaikan
harta lancar 4x tampak kurang wajar. Tahun 2009 pendapatan turun, emiten rugi, defisit arus
kas memburuk, karena belanja modal naik dan rugi tidak rutin masih tinggi. Defisit neraca
memburuk, karena harta lancar turun. Tahun 2010 semua fundamental jatuh, kecuali emioten
cetak laba dan arus kas surplus, karena tidak ada investasi modal. Tahun 2011 pendapatan
turun, laba naik, arus kas naik tajam, karena pendapatan tidak rutin yang kurang jelas. Defisit
neraca memburuk karena harta lancar turun. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja hanya naik
tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja neraca defisit terus selama 3 tahun, karena hutang jangka pendek terlalu besar.
Investasi turun tajam dan menghasilkan laba tinggi sejak 2010, tetapi prospek belum jelas,
karena neraca yang lemah.

www.indonesiafinancetoday.com
474

Analisa grafik: TMPO


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas jadi
defisit, karena belanja modal naik tajam. surplus neraca melemah, karena hutang naik. Tahun
2009 pendapatan naik tipis, laba tuurn tajam, arus kas surplus, karena belanja modal turun
tajam. surplus neraca naik, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik tipis, laba
naik tajam, maka arus kas surplus naik. surplus neraca tetap. Tahun 2011 pendapatan naik,
emiten rugi, arus kas defisit, karena belanja modal naik 3x. Surplus neraca naik, karena
pembayaran hutang. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama periode naik. Investasi sudah mulai stabil 2010-2011 (sama dengan laba bersih)
dan menghasilkan laba naik tajam. Emiten baru bangkit, prospek beberapa periode merupakan
kunci apakah sudah bagus prospeknya.

www.indonesiafinancetoday.com
475

Analisa grafik: TOTL


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tajam, maka
arus kas turun karena belanja modal naik. Surplus neraca turun, karena penambahan hutang.
Tahun 2009 surplus neraca melemah karena harta lancar turun untuk membayar hutang. Arus
kas naik karena belanja modal turun 4x, sedangkan laba naik dan penjualan turun. Tahun 2010
penjualan turun, laba naik, tapi arus kas turun tipis karena belanja modal naik 3x. Surplus
neraca turun karena hutang naik. Tahun 2011 neraca jadi defisit, karena harta lancar turun.
Arus kas naik karena belanja modal turun dan laba naik, meskipun pendapatan turun tipis.
Dibanding Q1 pada Q3 kinerja semua turun, kecuali neraca menguat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Selama periode, trend penjualan turun, laba naik dan arus kas dan neraca tetap. Investasi stabil
berkisar 10%-15% dari laba yang menguat terus. Neraca masih surplus dan stabil. Prospek
cukup bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
476

Analisa grafik: TOTO


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas surplus
naik tajam, karena belanja modal turun. surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun
2009 pendapatan turun, laba naik tajam, arus kas turun, karena belanja modal naik. surplus
neraca naik tajam, karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas
naik, karena belanja modal turun. surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011
pendapatan dan laba naik, arus kas naik, meskipun belanja modal naik. surplus neraca naik,
karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama ini trend naik terus. Investasi berkisar 50% dan turun sampai 10% dari laba
bersih, yang menunjukkan produktifitas naik. Prospek bagus secara fundamental, tetapi saham
beredar sangat kecil.

www.indonesiafinancetoday.com
477

Analisa grafik: TOWR


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2009 pendapatan naik dan laba turun tajam, arus kas
defisit berkurang, karena belanja modal turun. neraca jadi defisit, karena harta lancar turun dan
hutang naik. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas surplus, karena belanja
modal turun 40%. Defisit neraca melemah, karena harta lancar turun. Tahun 2011 pendapatan
dan laba naik tajam, arus kas naik tajam, karena belanja modal turun. neraca jadi surplus,
karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan naik tipis, tapi laba dan arus kas
turun, karena investasi naik. Neraca jadi defisit, karena kas turun karena bayar hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja trend nya masih tidak menentu. Investasi naik sejak 2009, tapi trend produktifitas laba
belum jelas meskipun pada 2011 naik tajam. Struktur hutang membaik pada 2011. Investasi
terus naik, tetapi rate kenaikan laba masih di bawah rate kenaikan investasi. Prospek yang
menghasilkan kinerja yang stabil akan menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
478

Analisa grafik: TPIA


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas surplus
turun. surplus neraca melemah, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2009
pendapatan turun, emiten cetak laba besar, arus kas naik tajam, karena belanja modal turun
dan laba tidak rutin. surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan dan
laba naik, arus kas turun, karena belanja modal naik 20x. Surplus neraca melemah, karena
hutang naik. Tahun 2011 pendapatan, laba dan arus kas menguat. surplus neraca turun, karena
hutang naik tajam dan skala usaha berlipat ganda. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan
naik, tapi laba turun tajam. neraca dan arus kas turun, karena investasi naik dan kas turun
untuk bayar hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend kinerja setelah 2009 naik. Investasi sejak 2010 naik 20X (berkisar 60% dari laba) dan
menghasilkan laba yang tinggi, tapi pada 2011 investasi naik tajam melampaui tingkat laba
(turun). Prospek tetap menarik, tetapi harus diwaspadai apakah terjadi peningkatan laba pada
Q4.

www.indonesiafinancetoday.com
479

Analisa grafik: TRAM


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tipis, maka arus kas
turun jadi defisit, karena belanja modal naik 8x. Surplus neraca naik karena harta lancar naik.
Tahun 2009 surplus neraca naik karena pembayaran hutang dan harta lancar naik. Arus kas
tetap defisit karena rugi tidak rutin, meskipun laba naik tajam dan pendapatan naik tipis. Tahun
2010 pendapatan dan laba naik, tapi arus kas turun karena belanja modal naik 3x dan surplus
neraca turun karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas tetap defisit,
meskipun belanja modal turun. Surplus neraca turun karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3
kinerja penjualan tetap, tapi laba arus kas dan neraca naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Investasi ditekan turun terus saat ini berkisar 2.5 x di atas laba bersih. Pergerakan investasi
tetap belum stabil dan masih di atas laba, sehingga produktifitas masih belum jelas. Prospek
belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
480

Analisa grafik: TRIL


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan tetap, laba turun, arus kas defisit.
Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2009 pendapatan naik, laba turun tajam,
arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun. Surplus neraca turun, karena harta
lancar turun utnuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan turun, laba naik, arus kas tetap
defisit, meskipun belanja modal turun. surplus neraca naik tipis. Tahun 2011 pendapatan turun
tipis, laba tetap, arus kas naik tipis. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Dibanding
Q2 pada Q3 kinerja penjualan dan neraca naik, tapi laba turun. Arus kas tetap.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend tidak menentu. Investasi selalu di atas laba bersih dan produktifitas laba lambat. Prospek
kurang bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
481

Analisa grafik: TRIM


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 semua fundamental jatuh, terutama arus kas
karena laba jatuh dan rugi tidak rutin. Hanya surplus neraca naik karena pembayaran hutang.
Tahun 2009 semua fundamental jatuh, karena belanja modal naik dan hutang bertambah.
Tahun 2010 pendapatan dan laba turun tajam, arus kas naik tajam karena belanja modal turun
10x. surplus neraca turun karena harta lancar turun. Tahun 2011 meskipun pendapatan turun
tipis, laba naik, tapi arus kas turun, karena belanja modal naik. Surplus neraca naik karena
harta lancar turun untuk bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama ini trend tidak menentu dan cenderung turun. Investasi ditekan terus dan diikuti
penurunan laba yang tajam. prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
482

Analisa grafik: TRIO


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus kas turun tipis,
karena belanja modal naik. Neraca jadi defisit karena hutang naik lebih besar dari kenaikan
harta lancar. Tahun 2010 defisit neraca memburuk karena hutang naik. Arus kas naik tipis,
meskipun belanja modal naik, tapi laba naik tajam, meskipun pendapatan naik tipis. Tahun
2011 semua fundamental naik, terutama arus kas karena belanja modal turun. Defisit neraca
memburuk karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja semuanya naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama ini trend naik tipis, kecuali neraca menjadi defisit dan melemah karena hutang
jangka pendek naik terus. Pada 2008-2010 Investasi naik terus, tapi percepatan laba tidak
secepat pertumbuhan investasi. pada 2011 investasi ditekan dan laba naik pesat. Prospek
bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
483

Analisa grafik: TRST


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental menguat, terutama laba
naik 2x dan arus kas dari defisit jadi surplus, karena belanja modal turun. Tetapi neraca jadi
defisit, karena penambahan hutang. Tahun 2009 pendapatan naik, laba turun, arus kas naik
tajam jadi surplus karena belanja modal turun 6x. neraca jadi surplus karena pembayaran
hutang. Tahun 2010 semua fundamental naik, kecuali surplus neraca melemah, karena
penambahan hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, tapi arus kas turun karena belanja
modal naik 2x. Surplus neraca karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja
penjualan dan laba naik, tapi arus kas dan neraca tertekan, karena turunnya investasi dan
menguatnya harta lancar.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kenerja selama ini neraca selalu defisit baru 2011 surplus karena pelunasan hutang. Arus kas
selalu defisit karena merugi terus. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
484

Analisa grafik: TRUB


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tajam, emiten rugi, arus kas
defisit naik, karena belanja modal naik 3x. Surplus neraca turun, karena hutang naik, Tahun
2009 pendapatan turun, laba naik tajam, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal
turun. Tahun 2010 pendapatan turun, emiten rugi, arus kas surplus, karena belanja modal turun
3x dan laba tidak rutin. neraca defisit, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba
turun tajam, arus kas turun, karena rugi tidak rutin. neraca surplus menguat, karena
pembayaran hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend kinerja turun terus. Arus kas defisit terus baru 2010 surplus tapi sebaliknya emiten
merugi. Investasi ditekan terus tapi hasil yang diperoleh adalah kerugian. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
485

Analisa grafik: TRUS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, maka arus kas naik.
defisit neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus kas
naik, karena belanja modal turun. defisit neraca berkurang, karena pembayaran hutang. Tahun
2010 pendapatan dan laba naik, arus kas turun tipis. Defisit neraca melemah, karena hutang
naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tipis. Defisit neraca berkurang,
karena harta lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan dan arus kas naik, tapi laba
dan neraca turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama ini trend neraca turun, laba naik, arus kas fluktuatif. Hutang naik terus,
meskipun laba naik dan investasi turun, tapi neraca masih defisit terus. Prospek akan menarik
jika laba bertumbuh lebih tinggi dari saat inin.

www.indonesiafinancetoday.com
486

Analisa grafik: TSPC


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008-2010 semua fundamental menguat, terutama
Tahun 2010 arus kas naik tajam dan surplus neraca makin kuat. Sementara belanja modal terus
menurun dan laba dan arus kas naik terus. Ini menunjukkan produktifitas dan labaability yang
tinggi. Tahun 2011 penguatan masih berlanjut dengan percepatan yang lebih rendah dari tahun
sebelumnya. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja penjualan naik, laba turun. Arus kas turun karena
investasi naik dan neraca menguat pelunasan hutang.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend naik terus. Investasi stabil di level 150 milyar tapi laba naik terus sekitar 25%-30% rata2.
Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
487

Analisa grafik: TURI


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental menguat, terutama arus
kas dari defisit jadi surplus, karena pertumbuhan laba dan pembayaran hutang dan harta lancar
tetap naik. Tahun 2009 pendapatan turun, tapi laba naik dan arus kas naik tajam. Surplus
neraca turun karena harta lancar turun untuk pelunasan hutang2 besar. Tahun 2010
pendapatan naik, tapi laba dan arus kas jatuh. Surplus neraca turun karena penambahan
hutang. Tahun 2011 semua fundamental naik terutama arus kas karena belanja modal turun,
tapi hasil tetap maksimal, meskipun hutang naik, tapi harta lancar naik juga. Dibanding Q2 pada
Q3 semua kinerja hanya naik tipis.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Trend kinerja yang naik turun tajam pada 2010 dan naik tipis pada 2011. Investasi diupayakan
turun terus, tapi produktifitas belum stabil. Prospek sudah membaik, tapi perlu dilihat pada
periode kedepan apakah kinerja tetap stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
488

Analisa grafik: ULTJ


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 semua fundamental menguat, terutama laba
naik 10x menyebabkan arus kas naik, neraca naik tajam, karena harta lancar naik. Tahun 2009
pendapatan naik, laba turun tajam, sehingga arus kas jatuh. Surplus neraca naik
karenapembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik, laba naik tajam, arus kas naik karena
belanja modal turun. Surplus neraca naik karenaharta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik
tipis, laba naik, arus kas turun karena belanja modal naik 2.5x. Surplus neraca turun tipis.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun, kecuali penjualan.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama periode naik, meskipun 2011 turun. Tingkat investasi yang turun terus menjadi
10% dari laba bersih, menunjukkan kemampuan mencetak laba tinggi meskipun investasi turun.
Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
489

Analisa grafik: UNIC


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas naik
tajam, karena belanja modal turun dan laba tidak rutin. surplus neraca naik tajam, karena harta
lancar naik dan ada pembayaran hutang. Tahun 2009 pendapatan dan laba turun, arus kas
turun tajam, karena rugi tidak rutin tinggi, meskipun belanja modal turun. surplus neraca turun,
karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas
naik tajam, karena rugi tidak rutin ditekan. Surplus neraca tetap. Tahun 2011 pendapatan, laba
dan arus kas naik tajam. surplus neraca turun, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3
semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend yang meningkat terus. Investasi berkisar di bawah 10% dari laba
bersih. Trend laba naik terus, sehingga arus kas dan neraca kuat. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
490

Analisa grafik: UNIT


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun, arus kas surplus,
karena belanja modal turun. surplus neraca turun, karena harta lancar turun. Tahun 2009
pendapatan naik, laba teta, arus kas defisit, karena belanja modal naik 3x. Surplus neraca turun
tajam, karena hutang naik. Tahun 2010 pendapatan naik, laba turun, arus kas defisit melemah,
karena belanja modal turun. neraca defisit, karena harta lancar turun. Tahun 2011 pendapatan
dan laba naik tajam, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun. neraca defisit,
karena harta lancar turun tajam. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja pendapatan dan laba
turun, tapi arus kas dan neraca menguat.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend yang belum jelas arahnya. Pertumbuhan investasi naik terus sejak
2008 dan berkisar 20X lebih dari laba bersihnya. Prospek tidak bagus karena investasi modal
terlalu besar sedangkan kemampuan mencetak laba sangat kecil.

www.indonesiafinancetoday.com
491

Analisa grafik: UNSP


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan naik dan laba turun, tapi arus kas naik
tajam, karena investasi turun dan laba non-rutin naik. Surplus neraca turun tajam, karena harta
lancar turun. Tahun 2009 pendapatan dan arus kas turun, tapi laba naik karena belanja modal
turun 2x, tapi neraca jadi defisit karena hutang naik dan harta lancar turun. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik tajam, arus kas turun tajam, karena belanja modal naik 50x. Defisit
neraca memburuk, karena hutang naik untuk membiayai investasi. Tahun 2011 pendapatan dan
laba naik tajam dan arus kas melesat karena investasi turun tajam, dan defisit neraca melemah,
karena hutang naik.

Year
Q
Low
High
Price

MAR
248
535
1.630

2008
SEP
321
314
416
428
1.880
710

JUN

DEC
483
1.239
260

2009
MAR
JUN
SEP
DEC
(288)
(182)
(59)
(67)
473
629
788
778
310
690
870
590

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Pola investasi yang tidak jelas dan produktifitas laba fluktuatif dan neraca defisit yang makin
dalam, meskipun rata2 pertumbuhan penjualan naik tajam. Kinerja di atas membuat prospek
kedepan tidak jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
492

Analisa grafik: UNTR


Jenis saham: kapitalisasi besar dan blue chip. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam,
arus kas naik, meskipun belanja modal naik 2.5x. Surplus neraca naik tajam, karena harta
lancar naik 40%. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tajam, meskipun belanja
modal naik. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2010
pendapatan naik dan laba naik tipis, arus kas naik tajam, karena belanja modal turun dan laba
tidak rutin. Surplus neraca turun, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan naik tipis dan
laba naik , arus kas naik, meskipun belanja modal naik. surplus neraca naik tajam, karena harta
lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 kinerja fundamental semua meningkat.

Year
Q
Low
High
Price
Year
Q
Low
High
Price

MAR
3.712
5.365
9.800

MAR
10.814
12.601
18.600

2008
2009
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
DEC
3.109
3.173
2.484
3.403
4.166
4.925
4.843
4.664
4.739
4.332
5.009
5.877
6.714
6.623
10.200
7.560
4.400
6.750
9.950
15.600
15.700
2010
2011
JUN
SEP
DEC
MAR
JUN
SEP
PDC
7.776
12.856
16.044
20.525
17.729
23.451
54.805
10.109
14.899
18.264
22.646
20.046
25.844
57.031
18.450
20.450
24.300
21.450
23.650
21.950
25.300

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Investasi modal setara laba bersih akan berisiko. Produktifitas laba tinggi pertanda sukses
mengelola investasi. Trend surplus neraca naik akibat pertumbuhan laba. Prospek akan lebih
baik, jika investasi ditekan dan kinerja stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
493

Analisa grafik: UNTX


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas defisit.
Defisit neraca membengkak, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan turun, emiten cetak
laba, arus kas defisit berkurang, karena belanja modal turun tajam. defiisit neraca menguat,
karena pembayaran hutang. Tahun 2010 pendapatan naik, emiten rugi, arus kas defisit
membengkak, defisit neraca melemah. Tahun 2011 pendapatan naik, emiten cetak laba, maka
arus kas surplus. Defisit neraca berkurang tipis. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik,
kecuali surplus neraca turun tipis karena hutang turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend yang belum jelas arahnya. Neraca selalu defisit karena hutang sangat
tinggi dan emiten baru cetak laba pada 2011. Prospek tidak bagus karena hutang terlalu tinggi.

www.indonesiafinancetoday.com
494

Analisa grafik: UNVR


Jenis saham: Kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan, laba naik, maka arus kas naik,
meskipun belanja modal nak. Neraca jadi defisit, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan
dan laba naik, arus kas naik tajam, karena belanja modal turun 30%. Neraca surplus lagi,
karena harta lancar naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas naik tipis, karena
belanja modal naik 80%. Neraca defisit kembali, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan,
laba, arus kas naik semua. Defisit neraca melemah, karena hutang naik 80%. Dibanding Q2
pada Q3 penjualan naik, tapi laba turun. Defisit neraca berkurang dan arus kas turun

Year
Q
Low
High
Price

Year
Q
Low
High
Price

MAR
1.621
1.658
6.900

MAR
5.975
6.069
12.150

2008
JUN
SEP
1.651
1.698
1.720
1.756
6.750
7.500

2010
JUN
SEP
5.172
6.290
5.271
6.392
17.000
16.850

DEC
1.718
1.784
7.800

DEC
6.648
6.715
16.500

2009
JUN
SEP
3.087
3.707
3.162
3.785
9.250
10.700

MAR
2.472
2.542
7.950

MAR
6.321
6.521
15.300

2011
JUN
SEP
7.428
10.225
7.500
10.299
14.900
15.700

DEC
3.638
3.716
11.050

PDC
16.105
16.187
17.600

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Belanja modal naik 70% dari rata2 tahun sebelumnya atau menjadi 40% dari laba bersih, belum
menghasilkan tingkat laba yang memadai. Sementara sumber pembiayaan hutang makin
menekan defisit neraca. Prospek akan bagus, apabila produktifitas laba naik sehingga neraca
jadi surplus. Saat ini pasar menilai saham ini terlalu tinggi.

www.indonesiafinancetoday.com
495

Analisa Grafik: VIVA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. IPO Juli 2011. Berdasarkan prospectus PT VISI MEDIA ASIA
(laporan keuangan 2008-2010 Desember). Pada 2008 perusahaan mengalami kerugian
rutinyang besar, hutang dan investasi modal yang tinggi yang membuat kinerja fundamental
negatif. Pada perusahaan mampu mengurangi laba, hutang jangka panjang dan investasi modal,
tapi tetap saja kinerja negatif. Pada 2010 perusahaan mulai menuai laba dan memiliki neraca
yang kuat sehingga kinerja positif.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Emiten baru saja IPO akhir 2011 data histori belum lengkap.

www.indonesiafinancetoday.com
496

Analisa grafik: VOKS


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik, laba turun tajam, arus kas
turun, karena belanja modal naik 2.5x. Surplus neraca turun karena hutang naik tajam. Tahun
2009 pendapatan turun, laba naik tajam, tapi arus kas turun, karena rugi tidak rutin, meskipun
belanja modal turun. Surplus neraca naik tajam karena harta lancar naik. Tahun 2010
pendapatan dan laba turun tajam, arus kas surplus naik, karena laba tidak rutin. Surplus neraca
turun, karena harta lancar turun untuk bayar hutang. Tahun 2011 emiten belum
mempublikasikan laporan keuangan. Dibanding Q4 2010 pada Q3 2011 semua kinerja naik
tajam.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend yang belum jelas arahnya. Pertumbuhan investasi turun terus, tapi
produktifitas laba naik turun. Meskipun neraca dan arus kas kuat, prospek belum menarik,
karena kinerja belum stabil.

www.indonesiafinancetoday.com
497

Analisa grafik: VRNA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik tajam dan arus kas naik
lebih tajam, karena belanja modal turun. Surplus neraca naik 10x, karena harta lancar naik.
Tahun 2009 surplus neraca menguat karena harta lancar naik. Arus kas turun karena belanja
modal naik 4x, sedangkan laba dan pendapatan naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik,
arus kas naik tipis, meskipun belanja modal turun, tapi rugi tidak rutin tinggi. Surplus neraca
turun karena hutang naik. Tahun 2011 semua fundamental menguat, terutama arus kas naik
karena rugi tidak rutin ditekan. Surplus neraca naik tajam , karena harta lancar naik. Dibanding
Q2 pada Q3 semua kinerja turun, kecuali arus kas naik karena investasi turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend yang naik terus. Investasi berkisar 40% dari laba bersih dan trend
laba naik terus. Neraca dan arus kas surplus. Prospek bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
498

Analisa grafik: WAPO


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan turun, emiten rugi, arus kas surplus,
karena laba tidak rutin. surplus neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan
turun, emiten cetak laba, arus kas tetap. Neraca defisit, karena harta lancar turun. Tahun 2010
pendapatan turun, emiten rugi, arus kas deisit, karena belanja modal naik. defisit neraca
melemah, karena hutang naik. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, arus kas naik, karena
tidak ada investasi. Defisit neraca melemah, karena harta lancar turun untuk bayar hutang.
Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend menurun. Pada 2010 emiten merugi dan 2011 emiten menghentikan
pengembangan usaha dan merugi. Neraca defisit sejak 2009. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
499

Analisa grafik: WEHA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas surplus, karena
belanja modal turun. defisit neraca melemah, karena hutang naik. Tahun 2009 pendapatan naik,
laba turun tipis, arus kas surplus naik. defisit neraca tetap. Tahun 2010 pendapatan naik, laba
turun tajam, arus kas defisit, karena belanja modal naik 5x. Defisit neraca melemah, karena
harta lancar turun. Tahun 2011 pendapatan dan laba naik tajam, maka arus kas surplus dan
belanja modal turun. defisit neraca melemah, karena hutang naik. Dibanding Q2 pada Q3
penjualan naik, tapi laba, arus kas dan neraca turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend yang belum jelas arahnya. Pertumbuhan investasi naik turun,
sehingga produktifitas juga tidak jelas. Investasi selalu jauh di atas laba bersih (20X). Neraca
selalu defisit. Prospek tidak bagus.

www.indonesiafinancetoday.com
500

Analisa grafik: WICO


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008-2010 pendapatan turun, emiten rugi, arus kas
defisit berkurang, karena laba tidak rutin dan belanja modal naik. Neraca defisit selama periode
karena hutang yang terus naik, sedangkan harta lancar kenaikannya melambat. Tahun 2011
pendapatan turun, rugi membesar, arus kas defisit, begitu pula neracanya. Dibanding Q2 pada
Q3 penjualan naik, tapi laba, arus kas dan neraca turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja baru membaik pada 2010 tapi masih merugi terus dan neraca baru surplus. Pada 2011
arus kas surplus karena investasi turun tajam dan neraca kembali defisit. Prospek belum jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
501

Analisa grafik: WIKA


Jenis saham: kapitalisasi besar. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas turun, karena
belanja modal naik 5x. Surplus neraca turun karena hutang naik tajam. Tahun 2009 pendapatan
tetap, laba naik, tapi arus kas naik tajam karena belanja modal turun 4x. Surplus neraca turun
karena harta lancar turun karena bayar hutang. Tahun 2010 pendapatan turun, laba naik, arus
kas turun, karena belanja modal naik 4x. Surplus neraca turun karena hutang bertambah lebih
besar dari kenaikan harta lancar. Tahun 2011 pendapatan naik, laba turun tipis, arus kas naik,
meskipun belanja modal naik, tapi laba tidak rutin naik. Surplus neraca turun karena harta
lancar turun karena bayar hutang. Dibanding Q2 pada Q3 penjualan dan laba naik, tapi arus kas
dan neraca turun, karena investasi dan hutang naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja membentuk trend yang belum jelas arahnya. Pertumbuhan investasi naik turun,
sehingga produktifitas juga tidak jelas. Investasi selalu di bawah laba bersih sekitar 80%-85%
dari laba. Prospek akan menarik apabila kinerja lebih stabil, meskipun neraca dan arus kas
cukup kuat.

www.indonesiafinancetoday.com
502

Analisa grafik: WINS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. IPO Tahun 2010. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik, arus
kas defisit karena belanja modal tinggi, neraca defisit, karena hutang naik. Tahun 2010
pendapatan dan laba naik, arus kas defisit bertambah, karena belanja modal naik 6x. Neraca
surplus, karena harta lancar naik dan pembayaran hutang. Tahun 2011 pendapatan dan laba
naik, arus kas deifsit berkurang, karen abelanja modal turun. surplus neraca turun, karena
hutang naik tajam. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja sejak IPO belum cukup untuk dianalisa. Tingkat investasi 2.5X di atas laba bersihnya.
Sedangkan tingkat laba belum cukup tinggi untuk menjadikan saham ini prospek yang menarik.

www.indonesiafinancetoday.com
503

Analisa grafik: WOMF


Jenis saham: kapitalisasi menengah. Tahun 2008 pendapatan naik tipis dan laba naik tajam
setelah rugi periode sebelumnya. Arus kas masih defisit. Surplus neraca naik, karena
pembayaran hutang. Tahun 2009 pendapatan naik tipis, laba naik tajam, maka arus kas jadi
surplus. Surplus neraca turun, karena harta lancar turun lebih besar dari pembayaran hutang.
Tahun 2010 pendapatan, laba naik tajam, arus kas naik meskipun belanja modal naik. Surplus
neraca naikkarena hutang bertambah. Tahun 2011 pendapatan naik tipis, laba turun tajam,
maka arus kas turun. Surplus neraca turun tajam, karena hutang bertambah. Dibanding Q2
pada Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama periode 2008-2010 naik, tapi pada 2011 laba turun tajam, meskipun investasi
turun. Kinerja produktifitas masih belum jelas. Prospek tergantung stabilitas dari laba.

www.indonesiafinancetoday.com
504

Analisa grafik: YPAS


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba naik, arus kas defisit, karena
belanja odal naik. neraca surplus, karena harta lancar naik. Tahun 2009 pendapatan tetap, laba
turun tipis, arus kas surplus, karena belanja modal turun. surplus neraca naik, karena harta
lancar naik. Tahun 2010 pendapatan dan laba naik, arus kas naik, karena rugi tidak rutin
ditekan. Surplus neraca naik, karena harta lancar naik. Tahun 2011 pendapatan naik, laba turun
tipis, arus kas naik, karena belanja modal turun3x. Surplus neraca menguat, karena harta
lancar naik. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja turun.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama periode naik, kecuali 2011 turun. Investasi berkisar 20%-25% dari laba bersih
dan turun pada 2011 menjadi 12% sementara laba turun. Prospek cukup baik, meskipun skala
kecil, tapi kinerja yang stabil belum terbentuk.

www.indonesiafinancetoday.com
505

Analisa grafik: YULE


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008 pendapatan dan laba turun, arus kas defisit, karena
rugi tidak rutin. Tahun 2009 pendapatan dan laba naik tajam, arus kas surplus. Surplus neraca
menguat tipis. Tahun 2010 pendapatan turun,emiten rugi, maka arus kas defisit, karena belanja
modal naik. surplus neraca melemah. Tahun 2011 pendapatan naik, emiten cetak laba, arus kas
naik. surplus neraca melemah. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja naik.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN
Kinerja selama periode tidak stabil. Investasi naik pada 2010 tapi emiten merugi. Prospek tidak
jelas.

www.indonesiafinancetoday.com
506

Analisa grafik: ZBRA


Jenis saham: kapitalisasi kecil. Tahun 2008-2010 selama periode: pendapatan turun, emiten
rugi, maka surplus arus kas turun terus dan 2010 defisit. Neraca terus defisit dan tidak
berkurang. Tahun 2011 pendapatan dan laba turun, arus kas naik, karena tidak ada investasi
pengembangan. Neraca terus defisit. Dibanding Q2 pada Q3 semua kinerja tetap.

Status: Desember 2011

KESIMPULAN:
Emiten sulit berkembang, karena selalu merugi dan tidak melakukan investasi dan neraca selalu
defisit.

www.indonesiafinancetoday.com
507