Anda di halaman 1dari 43

STRUKTUR BENTANG LEBAR & ME

STRUKTUR SHELL (STRUKTUR CANGKANG)

DISUSUN OLEH:

ASTA JULIARMAN HATTA


A. FITRIANI TENRIWALI
MUHAMMAD SAFRIZAL

(D51112265)
(D51112269)
(D51112271)

PROGRAM STUDI TEKNIK ARSITEKTUR


JURUSAN ARSITEKTUR

FAKULTAS TEKNIK UNIVERSITAS HASANUDDIN


2014

BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Definisi

struktur

dalam

konteks

hubungannya

dengan

bangunan adalah sebagai sarana untuk menyalurkan beban dan


akibat penggunaannya dan atau kehadiran bangunan ke dalam tanah
(Scodek,1998). Terdapat lima golongan bentuk struktur (Sutrisno,
1983), yaitu struktur massa, struktur rangka, struktur permukaan
bidang ( struktur lipatan dan cangkang), struktur kabel danboimorfik.
Bentuk struktur permukaan bidang yang merupakan struktur cangkang
atau shell, di alam dapat ditemukan pada bentuk perisai dari tumbuhtumbuthan maupun binatang, meskipun bentuknya tipis, tapi kuat dan
kokoh. Seperti kulit labu yang kering, kulit telur, kulit kerang dan
tempurung kepala kita. Ciri-ciri dari perisai yang kokoh adalah
bentuknya

yang

lengkung

dan

berbahan

keras

dan

padat.

Pengertian ini oleh manusia diwujudkan sebagai struktur cangkang.


Pernyataan dari pengertian alam tersebut menjadi suatu struktur
buatan

manusia.

membatasinya,

Meskipun

abad

demi

terdapat

abad

ikatan-ikatan

manusia

akhirnya

yang
mampu

melonggarkan batasan tersebut seiring dengan kemajuan teknologi.


Karenanya pada masa kini bentuk yang dihasilkan dalam struktur
cangkang masih harus berbentuk geometrik yang dapat dimengerti
dan diterjemahkan dalam kemampuan matematis untuk dapat
dilaksanakan.
persamaan

Pada

antara

dasarnya
fungsi,

bentuk-bentuk

material,

dan

struktur

hukum-hukum

adalah
statis.

Cangkang pada umumnya menerima beban merata yang dan dapat


menutup ruangan besar dibandingkan denga tipisnya pelat cangkang
tadi. Oleh karena itu struktur cangkang paling baik digunakan pada
bangunan dengan bentang besar tanpa pembagian pada interior
1

seperti stadion, stasiun, pasar, masjid exibition hall, dang bangunan


bentang besar lainnya
B. Rumusan Masalah
1. Apa yang dimaksud dengan Struktur Cangkang (Shell)?
2. Bagaimana perkembangan struktur shell?
3. Bagaimana cara kerja pembebanan dan penyaluran momen
dan gaya-ga dalam Struktur Cangkang (Shell)?
4. Apa saja contoh-contoh dari bangunan Struktur Cangkang
(Shell)?
C. Tujuan
1. Mahasiswa dapat mengetahui apa yang dimaksud dengan
Struktur Cangkang (Shell)
2. Mahasiswa mengetahui bagaimana perkembangan struktur
shell.
3. Mahasiswa dapat mengetahui aplikasi penggunaan Struktur
Cangkang (Shell) pada bagnunan
4. Mahasiswa dapat mengetahui contoh-contoh dari bangunan
Struktur Cangkang (Shell) yang ada saat ini

BAB II
PEMBAHASAN

A. Pengertian Struktur Cangkang

Struktur Cangkang adalah bentuk struktural berdimensi tiga yang kaku


dan tipis serta

mempunyai

permukaan

lengkung. Permukaan

cangkang dapat mempunyai bentuk sembarang. Bentuk yang umum


adalah permukaan yang berasal dari
1. Kurva yang diputar terhadap 1 sumbu (misalnya, permukaan
bola, elips, kerucut, dan parabola),
2. Permukaan translasional yang dibentuk dengan menggeserkan
kurva

bidang

di

atas

kurva

bidang

lainnya,

(misalnya

permukaan bola eliptik dan silindris)


3. Permukaan yang dibentuk dengan menggeserkan 2 ujung
segmen garis pada 2 kurva bidang (misalnya permukaan
bentuk hiperbolik parabolid dan konoid)
4. Dan berbagai bentuk yang merupakan kombinasi dari yang
sudah disebutkan di atas.
Bentuk cangkang tidak harus selalu memenuhi persamaan matematis
sederhana. Segala bentuk cangkang mungkin saja digunakan untuk
suatu struktur. Bagaimanapun, tinjauan konstruksional mungkin akan
membatasi hal ini.
Beban-beban yang bekerja pada cangkang diteruskan ke tanah
dengan menimbulkan tegangan geser, tarik, dan tekan pada arah
dalam bidang (in-plane) permukaan tersebut.Tipisnya permukaan
cangkang menyebabkan tidak adanya tahan Momen yang berarti
Struktur cangkang tipis khusunya cocok digunakan untuk memikul
beban merata pada atap gedung. Struktur ini tidak cocok untuk
memikul beban terpusat. Struktur cangkang selalu memerlukan
penggunaan cincin tarik pada tumpuannya.
Sebagai akibat cara elemen struktur ini memikul beban dalam bidang
(terutama dengan cara tarik dan tekan), struktur cangkang dapat

sangat tipis dan mempunyai bentang yang relatif besar. Perbandingan


bentang tebal sebesar 400 500 saja digunakan (misalnya tebal 3 in.
(8 cm) mungkin saja digunakan untuk kubah yang berbentang 100
sampai 125 ft (30 sampai 38 m). Cangkang setipis ini menggunakan
material yang relatif baru dikembangkan, misalnya beton bertulang
yang didesain khusus untuk membuat permukaan cangkang. Bentukbentuk 3 dimensional lain, misalnya kubah pasangan (bata),
mempunyai ketebalan lebih besar, dan tidak dapat dikelompokkan
struktur yang hanya memikul tegangan dalam bidang karena, pada
struktur tebal seperti ini, momen lentur sudah mulai dominan.
Bentuk 3 dimensional juga dibuat dari batang-batang kaku dan
pendek. Struktur seperti ini pada hakikatnya adalah struktur cangkang
karena

perilaku

strukturalnya

dapat

dikatakan

sama

dengan

permukaan cangkang menerus, hanya saja tegangannya tidak lagi


menerus seperti pada permukaan cangkang, tetapi terpusat pada
setiap batang. Struktur demikian baru pertama kali digunakan pada
awal abad XIX. Kubah Schewedler, yang terdiri atas jaring-jaring
batang bersendi tak teratur, misalnya, diperkenalkan pertama kali oleh
Schwedler di Berlin pada tahun 1863, pada saat ia mendesain kubah
dengan bentang 132 ft (48 m). Struktur baru lainnya adalah
menggunakan batang-batang yang diletakkan pada kurva yang
dibentuk oleh garis membujur dan melintang dari suatu permukaan
putar. Banyak kubah besar di dunia ini yang menggunakan cara
demikian.
Untuk menghindari kesulitan konstruksi yang ditimbulkan dari
penggunaan

batang-batang

yang

berbeda

dalam

membentuk

permukaan cangkang, kita dapat menggunakan cara-cara lain yang


menggunakan batang-batang yang panjangnya sama. Salah satu
diantaranya

adalahkubah

geodesik yang

diperkenalkan

oleh

Buckminster Fuller. Karena permukaan bola tidak dapat dibuat, maka


4

banyaknya pola berulang identik yang akan dipakai untuk membuat


bagian dari permukaan bola itu akan terbatas. Icosohedron bola,
misalnya,

terdiri

atas

20

segitiga

yang

dibentuk

dengan

menghubungkan lingkaran-lingkaran besar yang mengelilingi bola.


Tinjauan geometris demikian inilah yang digunakan oleh Fuller. Kita
harus berhati-hati dalam menggunakan cara seperti ini karena sifat
strukturnya dapat membingungkan. Keuntungan struktural yang
didapat tidak selalu lebih besar daripada bentuk kubah lainnya.
Bentuk-bentuk lain yang bukan merupakan permukaan putaran juga
dapat dibuat dengan menggunakan elemen-elemen batang. Beberapa
di antaranya adalah atap barrel ber-rib dan atapLamella yang terbuat
dari grid miring seperti pelengkung yang membentuk elemen-elemen
diskrit. Bentuk yang disebut terakhir ini yang terbuat dari material kayu
sangat banyak dijumpai, tetapi baja maupun beton bertulang juga
dapat digunakan. Dengan sistem Lamella, kita dapat mempunyai
bentangan yang sangat besar.

Cangkang (Shell) adalah salah satu bentuk dari jenis konstruksi yang
luar biasa
Kata cangkang (shell) diambil dari bentuk-bentuk yang ada di alam
yaitu bentuk cangkang telur, kepiting, keong dsb. Sifat dari bentuk
tersebut tipis, kaku, melengkung tapi kokoh, ditiru manusia dalam
pembuatan struktur untuk bangunan yang membutuhkan ruang besar.
Cangkang (Shell) adalah bentuk struktural berdimensi tiga
yang kaku dan tipissertamempunyai permukaan lengkung.

Gaya-gaya yang harus didukung dalam struktur cangkang disalurkan


secara merata melalui permukaan bidang sebagai gaya-gaya
membran yang diserap oleh elemen strukturnya.
Gaya-gaya disalurkan melalui permukaan bidang sebagai gaya-gaya
normal, dengan demikian tidak terdapat gaya lintang dan momen
lentur.
Struktur shell diperhitungkan untuk memikul tegangan-tegangan
langsung berupa tekan, tarik dan geser.
Termasuk dalam klasifikasi Surface Active System dimana gaya
bekerja

dan

disalurkan

melalui

seluruh

bidang

permukaan.

Konsep dari struktur cangkang(shell) dapat dipahami seperti ilustrasi


disamping ini:

1.
2.
3.
4.
5.

Sehelai kertas dapat melendut karena beban sendiri.


Kertas yang digulung dapat meningkatkan kekuatan dan kekakuan.
Bentuk silinder juga dapat meningkatkan kekuatan dan kekakuan.
Kertas dapat tertekuk (roboh) karena beban yang berat.
Penguatan ujung silinder dapat menahan tekukan.
Persyaratan Struktur Cangkang Shell Suatu struktur shell harus

mempunyai tiga syarat, yaitu sebagai berikut :


a. Harus memiliki bentuk lengkung, tunggal, maupun ganda (single or
double curved).
b. Harus tipis terhadap permukaan atau bentangannya.
c. Harus dibuat dari bahan yang keras, kuat, ulet dan tahan terhadap
tarikan dan tekanan.
Prinsip pembebanan dalam sebuah shell dapat dibagi:

1. Lokal, yang menentukan geometri dari permukaan segera di sekitar


suatu titik.

2. Umum atau Keseluruhan, yang menerangkan bentuk dari permukaan


sebagai suatu keseluruhan.

Bentuk-bentuk ShellShell mempunyai variasi bentuk yang tak terhingga.


Secara umum bentuk-bentuk shell dapat digolongkan dari berbagai
cara (metoda) penggolongan:

A.Berdasarkan bentuk terjadinya, shell dibagi atas:


1.Rotational Surface (bidang putaran)
Adalah bidang yang diperoleh bilamana suatu garis lengkung yang
datardiputar terhadap suatu sumbu. Shell dengan permukaan
rotational dapat dibagi tiga yaitu Spherical Surface, Elliptical
Surface, Parabolic Surface.

2. Transitional Surface (bidang geseran)

Adalah bidang yang diperoleh bila mana ujungujung suatu garis


lurus digeser pada dua bidang sejajar. Shell dengan permukaan
transitional dibagi dua yaitu Cylindrical SurfacedanElliptical Surface

3. Translational Surface
Adalah bidang yang diperoleh dengan garis lengkung yang datar
digeser sejajar diri sendiri terhadap garis lengkung yang datar
lainnya. Shell dengan translational dibagi menjadiHyperbolic
Paraboloid dan Conoid.

B.Berdasarkan bentuk geometris, shell dibagi atas:

1.Shell silindrical (silinder)


2.Shell conical (kerucut)
3.Shell domical (dome)
4.Shell Torus
5.Shell Hyperbolic (hiperbola)
6.Shell Hyperbolic paraboloid / Hypar (hyperbolis parabola)
7.Shell Elliptical paraboloid
8.Shell Conoid (Konoid)
9.Shell dengan bentuk bebas (Free form shell)

C. Berdasarkan penggolongan kedudukan kurva, shell dibagi atas:

10

1.Kurva-kurva membuka kearah yang sama (synclastic)


2.Kurva-kurva kearah yang saling berlawanan (antisynclastic)

D. Berdasarkan kelengkungan permukaan, shell dibagi atas:


1. Singly curved shell, terbentuk dari perpindahan bidang lengkung.
2. Doubly curved shell with principle curves in the same direction (domical
shell) dibentuk dengan memutar bidang lengkung terhadap sumbu pada
bidang tersebut dan membentuk lengkungan kearah sumbunya. Doubly
curved

shell

with

principle

curves

in

opposite

direction

(hiperbolikparaboloid).
3. Doubly curved shell with principle curve in the same and opposite
direction

yang

memberikan

contoh

prinsip-prinsip

alternative

arah

lengkungan.

B. Perkembangan Struktur Shell

11

Meskipun struktur shell baru dikenal pada permulaan abad XX, tetapi
2000 tahun yang lalu yaitu zaman Romawi penggunaan bentuk-bentuk
shell telah ditemukan. Kurang banyaknya dilaksanakan konstruksi dengan
struktur shell karena :
- Bahan yang dikenal belum dapat memikul tegangan tarik yang
tinggi
- Cara perhitungan yang cukup teliti untuk konstruksi ini belum
ada.
Arch dan vault merupakan contoh-contoh paling mula dari optimasi
struktural pasangan bata. Tidak ada yang lebih baik yang pernah
ditemukan, baik secara struktural atau estetis, untuk membentuk ruangan
dengan bata dan batu. Vault dapat dianggap sebagai arch memanjang.
Meskipun demikian, bila vault dibuat melengkung ke dua arah spereti
gereja Gotik, ia akan mempunyai karakteristik ruang konstruksi shell.
Dome adalah sperti arch, selain itu dome membentuk arch baik secara
horizontal maupun vertikal.
Dome Pantheen pada zaman Romawi hanya merupakan ekspresi yang
kuat, sedang untuk bahan serta pengetahuan bentuk statika(mekanika)
masih sangat sederhana.
Dengan adanya sifat-sifat kekakuan strukturil pada bentuk-bentuk
permukaan lengkung dari suatu benda tipis atau membran, memberi
kemungkinan baru untuk memakai dan mengembangkan prinsip-prinsip
tersebut sebagai salah satu metode pemecahan sistem struktur
berbentang besar, dengan berprinsip pada teori membran sebagai dasar
perhitungan.
Bentuk tiga dimensional lain, juga dapat dibuat dari batang- batang kaku
dan pendek telah diperkenalkan pada tahun 1863. Kubah schwender di
Berlin, yang terdiri dari jaringan-jaringan batang bersendi tidak teratur
dengan bentang 48 m. Selanjutnya kubah geodesik yang diperkenalkan
Buckminster yang menggunakan batang-batang yang sama panjangnya.

C. Material Struktur Shell

12

Material struktur shell terdiri dari metrial dengan karakteristik yang


sudah dapat diketahui dan didefenisikan dengan baik, misalnya tentang
ketahanannya terhadap gaya-gaya tarik, geser, tekan, momen lentur,
kekuatan-kekuatannya bata dan lain-lain sehingga untuk meningkatkan
efektifitas struktural dari materi tersebut, dapat ditentukan metode-metode
yang tepat untuk diterapkan.
Pada dasarnya material untuk sistem struktur shell terdiri dari:
(1) Beton Baja
Beton sebagai adukan semen PC, batu kerikil dan air, membentuk
material monolit untuk menjadi struktur yang dapat tahan gaya tarik dan
tekan, berkat tulangan baja didalamnya yang mempunyai sifat homogen
dan isotop.
Dengan cetakan yang beraneka ragam dapat dibuat beton dengan bentuk
apapun. Proses pembuatan beton memakan waktu yang relatif lama dan
dalam pelaksanaan di lapangan pembangunan diperlukan pengawasan
dan pengujian yang teliti.
(2) Baja
Baja adalah bahan yang diperlukan sekali, baik sebagai struktur utama
maupun sebagai pendukung tambaha dalam beton tulang. Bahan tersebut
sebagai penganti homogenitas dan isotropi yang tidak terdapat dalam
beton, dengan memasukannya di dalam balok atau plat pada tempatnya
yang diperlukan.
Bahan baja dibuat dalam bermacam-macam campuran mineral untuk
memenuhi kekuatan yang dikehendaki dalam bentuk balok berprofil, platplat baja dari yang tipis hingga yang tebal berupa plat datar halus,
bergelombang dan dengan permukaaan kasar (antislip).
(3) Plastik
Penggunaan plastik sebagai bahan untuk struktur bangunan, masih belum
banyak digunakan, Ahli plastik mempertimbangkan keuntungan plastik
dibanding dengan penggunaan bahan lain. Perkembangan pesat sekali
dan akan tiba waktunya keberhasilan penyelidikan dan percobaan
tersebut. Beberapa arsitek mengambil langkah-langkah dibiang industri
dan desain aesthetics dan bntuk-bentuk art yang indah seperti desain
furniture dan bentuk shell yang terbuat dari plastik.

13

Kemugkinan struktur permukaan shell yang terbuat dari plastik dapat


dilihat pada gambar 3.
(4) Kayu
Kayu untuk bahan konstruksi dikenal sejak dulu, karena bisa ditemukan
dimanapun, beragam jenisnya dan mudah diolah. Dengan kemajuan
teknologi, keawetan dan kekuatan kayu dapat ditingkatkan, dengan cara
sambngan yang kokoh,penemuan perekat, dan pengolahan bentuk dan
mesin pengeringan.
Kayu dapat digunakan sebagai konstruksi papan direkat dan untuk
struktur permukaan bidang (shell) , yaitu konstruksi lamela. Dari lembaranlembaran kayu yang tipis dapat dibuat kayu berlapis tiga atau banyak.
Tetapi kayu bukan homogen dan bukan bahan isotop. Keuntungannya
adalah daya tahan vibrsi suara dan gaya tahan terhadap bebagai macam
gas atau bahan-bahan kimia. Selain itu sifat kayu yang alami juga sebagai
penghias interior.
(5) Aluminium
Aluminium mempunyai berat sendiri yangringan dan tahan terhadap
korosi. Untuk suatu struktur, dimana diinginkan berat sendiri yang ringan
dan beban sentris ada pada titik pendukung barulah bahan ini sesuai.
Dalam struktur ruangdalam bentang besar.

BAB III

14

TEORI DAN ANALISIS


A. Teori Dan Analisis Struktur Cangkang
Cangkang atau shell yang tipis dapat memikul suatu beban dengan
tegangan-tegangan membran, dan bahwa tegangan-tegangan membran
yang dikerahkan didalam suatu kulit kerang terutama tergantung kepada
kondisi-kondisi tumpuan perbatasannya. Syarat-syarat yang harus
dipenuhi untuk menimbulkan tegangan membran murni didalam sebuah
kulit kerang, antara lain:
a. Gaya-gaya reaktif pada perbatasan kulit kerang harus sama dan
berlawanan dengan gaya-gaya membran pada perbatasan yang
ditimbulkan oleh beban
b. Tumpuan harus mengijinkan perbatasan kulit kerang untuk
mengalami perindahan yang ditimbulkan oleh regangan membran.
Kalau salah satu atau keduanya tidak terpenuhi, maka akan timbul
tegangan lentur didalam kulit kerang yang deisebabkan oleh:
1. Gaya meridional, merupakan gaya internal pada cangkang
aksimetris yang terbagi rata dan dinyatakan dalam gaya per satuan
luas.
2. Gaya-gaya melingkar, dinyatakan sebagai gaya persatuan panjang
yang dapat diperoleh dengan meninjau keseimbangan dalam arah
transversal.
3. Distribusi gaya, distribusi gaya melingkar dan meredional dapat
diperoleh dengan memplot persamaan kedua gaya tersebut. Gaya
meredional selalu bersifat tekan, sementara gaya melingkar
mengalami transisi pada sudut tertentu.
4. Gaya terpusat, beban ini harus dihindari dari struktur cangkang.
5. Kondisi tumpuan, kondisi ini sangat mempengaruhi perilaku dan
desain struktur. Secara ideal tumpuannya tidak boleh menimbulkan
momen lentur pada permukaan cangkang.

15

6. Tegangan membran didalam kulit kerang tipis, merupakan suatu


membran melengkung yang cukup tipis untuk mengerahkan
tegangan-tegangan lentur yang dapat diabaikan pada sebagian
besar permukaannya, akan tetapi cukup tebal sehingga tidak akan
menekuk di bawah tegangan-tegangan tekan kecil, seperti yang
akan terjadi pada suatu membran.

16

1. Struktur Shell Menurut Cara Pembentukannya


Struktur shell juga bisa digolongkan menurut cara pembentukannya.
Struktur shell putara ( rotasi) dibentuk dengan memutar satu garis
lengkung terhadap suatu sumbu yang sebidang dengannya. Struktur shell
translasional dibentuk dengan menggerakkan suatu garis lengkung
terhadap garis lengkung lainnya. Namun penggolongan berdasarkan cara
pembentukannya tidak banyak menujukkan perilaku struktur dan tidak
begitu bermanfaat. Perilau setiap struktur selaput translasional umumnya
berlainan, misalnya paraboloid/ellips dan hiperbolik memiliki karakteristik
pemikul beban yang berlainan walaupun dibentuk dengan cara yang
sama. Demikian halnya dengan struktur silinder juga merupakan bentuk
khusus dari shell putaran. Pembahasan terpisah dari shell silinder karna
selain

banyak

dipakai

dan

struktur

permukaan

ini

bisa

dikembangkan/dibuka.
2. Perilaku Struktur Shell
17

Perilaku (behavior) struktur shell yang ideal adalah memikul beban hanya
dengan gaya-gaya membran atau sebidang dan menyebarkan gaya-gaya
ini keseluruh bagian secara merata. Untuk konstruksi busur (arch),
keadaan ini akan tercapai bila bentuknya seperti untaian kabel yang
dibebani. Untuk struktur shell, persyaratan ini tidak berlaku mutlak.
Struktur shell memikul beban terutama dengan gaya-gaya membran jika
kondisi tumpuan tepat. Bebab atau kekakuan struktur shell yang sangat
bervariasi akan menghasilkan momen lentur sebagai pemilkul beban atau
pemulih kompabilitas. Luas daerah yang mengalami lentur bergantung
pada geometri struktur.
Struktur shell seperti kubah (dome) yang memiliki kelengkungan positif
akan menyalurkan beban ke tumpuan terutama dengan gaya busur tekan
jika struktur ditumpu di sepanjang tepinya. Gaya luar yang bekerja pada
tepian shell akan diredam dengan cepat. Shell dengan lengkungan negatif
memanfaatkan gaya geser sebidang sebagai mekanisme utama. Struktur
shell dengan lengkungan tunggal memiliki perilaku seperti balok lengkung
tepi-tepi memanjangnya tidak ditumpu. Respons struktur selaput dengan
lengkungan negatif terhadap beban tepi umumnya berupa momen yang
menyebar lebih jauh ke dalam shell daripada yang dialami oleh shell
dengan lengkungan positif.

B. Stuktur Cangkang Bola


1. Aksi Membran
Cara yang baik untuk mempelajari perilaku permukaan cangkang
yang dibebani adalah memandangnya sebagai analogi dari membran,
yaitu elemen permukaan yang sedemikian tipisnya hingga hanya gaya
tarik yang timbul padanya. Gelembung sabun atau lembaran tipis dari
karet adalah contoh-contoh membran. Membran yang memikul beban
tegak

lurus

dari

permukaannya

akan

berdeformasi

secara

tiga

dimensional disertai terjadinya gaya tarik pada permukaan membran. Aksi

18

pikul bebannya serupa dengan yang ada pada sistem kabel menyilang.
Yang penting adalah adanya dua kumpulan gaya internal pada permukaan
membran yang mempunyai arah saling tegak lurus. Hal yang juga penting
adalah adanya tegangan geser tangensial pada permukaan membran,
yang juga berfungsi memikul beban.
2. Jenis-jenis Gaya pada Cangkang Bola
Adanya kumpulan dua gaya Adanya dua kumpulan gaya pada arah
yang saling tegak lurus di dalam permukaan cangkang menjadikan
cangkang berprilaku seperti struktur plat dua arah. Gaya geser yang
bekerja di antara jalur-jalur plat planar mempunyai kontribusi dalam
memberikan kapasitas pikul beban plat. Hal yang sama terjadi juga pada
struktur cangkang. Adanya dua karakteristik inilah, yaitu adanya gaya
geser dan dua kumpulan gaya aksial, yang membedakan perilaku struktur
cangkang dan perilaku struktur yang dibentuk dari pelengkung yang
dirotasikan terhadap satu titik hingga didapat bentuk seperti cangkang.
Variasi pola beban yang ada, bagaimanapun, harus merupakan transisi
perlahan agar momen lentur tidak timbul. Diskontinuitas tajam pada pola
beban (misalnya beban terpusat) dapat menyebabkan timbulnya momen
lentur. Pada pelengkung beban seperti ini dapat menimbulkan tegangan
lentur yang sangat besar, sedangkan pada cangkang, lentur dengan cepat
akan dihilangkan dengan adanya aksi melingkar. Jadi, beban yang
sembarang pada pelengkung, misalnya gangguan tepi yang diasosiasikan
dengan tumpuan-tumpuannya, dapat menyebabkan timbulnya momen
lentur di seluruh bagian pelengkung. Pada cangkang, hal ini dapat
dilokalisasi. Cangkang adalah struktur yang unik. Cangkang dapat disebut
bekeja secara funicular untuk banyak jenis beban yang berbeda meskipun
bentiknya tidak benar-bebar funicular. Cangkang berbentuk segmen bola
dapat juga memikul beban hanya dengan gaya-gaya dalam bidang. Dalam
hal ini gaya melingkar akan terjadi, meskipun bebannya penuh, karena
beban strukturnya tidak benar-benar funicular. Gaya meridional pada
cangkang yang mengalami beban vertikal penuh adalah selalu gaya

19

tekan. Sedangkan gaya melingkar dapat berupa titik atau tekan,


bergantung pada lokasi cangkang yang ditinjau. Pada cangkang setengah
lingkaran, atau cangkang tinggi, ada kecenderungan pada jalur meridional
bawah untuk berdeformasi ke arah luar. Jadi, jelas gaya-gaya melingkar
yang terjadi adalah tarik. Di dekat puncak cangkang tersebut, jalur
meridional cenderung berdeformasi ke dalam, yang berarti gaya
melingkarnya adalah tekan.
3. Gaya Meritodinal pada Cangkang Bola
Tegangan dan gaya internal pada cangkang aksisimetris yang
dibebani

terbagi

rata

dapat

diperoleh

secara

mudah

dengan

menggunakan persamaan keseimbangan dasar. Sebagai contoh, kita


akan menganalisis kubah secara rinci.

20

Perhatikan segmen kubah seperti terlihat pada gambar. Anggap


bahwa struktur ini menerima beban mati yangberasal dari berat sendiri
cangkang dan lapisan penutupnya. Apabila beban mati total tersebut kita
sebut W dan gaya internal dalam bidang per-satuan panjang yang ada
pada permukaan cangkang adalah N , maka tinjauan keseimbangan akan
menghasilkan ekspresi sebagai berikut :
FY = 0 :
W = (N sin ) (2 )
Dengan adalah sudut yang mendefinisiskan potongan cangkang dan
adalah jari-jari kelengkungan sesaat di titik tersebut. Gaya N pada
cangkang adalah gaya tekan dalam bidang yang terjadi pada potongan
horizontal yang didefinisikan dengan . Komponen vertikal dari gaya ini
(dianggap merata pada keliling cangkang) adalah N sin . Karena gaya
N dinyatakan sebagai gaya per-satuan panjang (misal lb/ft atau kN/m) di
sepanjang potongan. Maka gaya total yang diasosiasikan dengan N
adalah keliling potongan (diberikan oleh 2 ) dikalikan dengan N sin
( atau, dengan kata lain, panjangtotal dikalikan dengan panjang gaya per
satuan panjang menghasilkan gaya total). Gaya ke atas ini harus sama
besar dengan gaya ke bawah yang ada, jadi W = N sin (2 ).
Ekspresi ini dapat pula dinyatakan dengan jari-jari aktual bola dengan
menggunakan hubungan = R sin . W = N sin (2 R sin ).
Dengan demikian, kita peroleh :
N=
Apabila beban total yang bekerja ke bawah (W) ditentukan, maka
gaya internal pada cangkang dapat diperoleh secara langsung. Karena
gaya-gaya internal ini dinyatakan dalam gaya per satuan panjang, maka
tegangan internal yang dinyatakan dalam gaya per satuan luas (misal
lb/in2 atau kN/mm2) dapat diperoleh dengan membaginya dengan tebal
cangkang. Jadi, = N / tL dengan L mempunyai satuan panjang dan N
mempunyai satuan gaya per satuan panjang. Apabila beban per satuan
luas

yang

bekerja

ke

bawah

pada

cangkang

disebut

maka

keseimbangan dalam arah vertikal akan menghasilkan :

21

FY = 0 : - (2 R sin )R d + N sin (2 R sin ) = 0 dengan 1 dan 2


mendefinisikan segmen cangkang yang ditinjau. Suku sebelah kiri adalah
W. Untuk 1 = 0, maka : N = Ekspresi ini pada kenyataannya identik
dengan N = W/2 R sin2 . Kedua ekspresi tersebut menunjukan gaya
meridional yang ada pada potongan horizontal. 2 sin 2 pRW 2 1 cos 1 R 5
4. Gaya- Gaya Melingkar pada Cangkang Bola
Gaya-gaya melingkar (hoop forces), yang biasa disebut N dan
dinyatakan sebagai gaya petr satuan panjang dapat diperoleh dengan
meninjau keseimbangan dalam arah transversal. Karena beban yang kita
tinjau ini berarah ke bawah, bukan radial ke luar, maka ekspresi gay
eksternal perlu disesuaikan. Komponen radial dari beban ke bawah dapat
ditulis pr = cos . Jadi ekspresi yang menghubungkan gaya melingkar dan
meridional adalah : cos = + atau N = r2 ( cos ) - N Untuk bola, r1 = r2 = R,
dan mensibstitusikan ekspresi N , maka kita peroleh: N = R Ini adalah
ekspresi sederhana untuk gaya melingkar yang dinyatakan dalam jari-jari
bola (R) dan beban ke bawah ( ).
5. Distribusi Gaya
Distribusi gaya melingkar dan meridional dapat diperoleh dengan
memplot persamaan kedua gaya tersebut. Jelas terlihat bahwa gaya
meridional selalu bersifat tekan, sementara gaya melingkar mengalami
transisi pada sudut 51 49 diukur dari garis vertikal. Potongan cangkang
diatas batas ini selalu mengalami tekan, sedangkan di bawahnya dapat
timbul tarik dalam arah melingkar. Tegangan-tegangan tersebut selalu
relatif kecil. Sebagaimana yang terjadi pada struktur lain, momen
eksternal pada setiap potongan harus dapat diimbangi oleh momen
tahanan internal (dalam hal ini diberikan oleh kopel yang dibentuk antara
gaya melingkar dan gaya cincin). Dengan cara demikian, kita dapat
mempelajari distribusi tegangan melingkar tarik pada kubah.
6. Gaya Terpusat
Alasan mengapa beban tersebut harus dihindari pada struktur
cangkang dapat terlihat jelas dengan menganalisis gaya-gaya mridional

22

yang ditimbulkan oleh beban terpusat. Ekspresi umum yang telah kita
peroleh sebelum ini adalah N = W/2 R sin2 dimana W adalah beban total
berarah ke bawah. Untuk cangkang yang memikul beban terpusat P,
ekspresi ini menjadi N = P/2 R sin2 . Apabila beban terpusat tersebut
bekerja pada = 0 (puncak cangkang), maka tegangan tepat dibawah
beban tersebut menjadi tak hingga. Jelas hal ini dapat menyebabkan
keruntuhan apabila permukaan cangkang tidak dapat memberikan
tahanan momen dan beban tersebut memeng benar-benar tidak dapat
memberikan tahanan momen dan beban tersebut memang benar-benar
terpusat. Dalam hal ini, sebaiknya beban terpusat dihindari pada struktur
cangkang.

23

7. Kondisi Tumpuan : Cincin Tarik dan Tekan


Tinjauan desain yang utama pada cangkang putar adalah masalah di
tumpuannya atau tepi-tepinya. Sama halnya dengan penggunaan batang
pengikat pada pelengkung (untuk menahan gaya horizontal), kita juga
harus melakukan cara-cara khusus untuk mengatasi gaya tendangan
horizontal yang diasosiasikan dengan gaya dalam bidang di tepi bawah
cangkang. Pada kubah, misalnya, sistem penyokong melingkar perlu
dilakukan. Alternatif lain adalah menggunakan cincin lingkaran, yang
disebut cincin tarik, di dasar kubah sehingga dapat menahan komponen
keluar dari gaya meridional. Karena gaya yang disebut terakhir ini selalu
tekan, maka komponen horizontal selalu bearrah ke luar. Carena itulah
cincin containment selalu mengalami gaya tarik. Seandainya pada puncak
cangkang terdapat lubang, maka komponen gaya meridional di dasar
cangkang akan berarah ke dalam sehingga gaya pada cincin adalah gaya
tekan.

24

25

Cincin tarik berupa cincin planar yang menahan dorongan ke luar dari
cangkang, jadi cincin ini mengalami tarik. Besar dorongan (tendangan) ke
luar ini (per satuan panjang) adalah N cos . Gaya ini menyebabkan
timbulnya gaya tarik pada cincin sebesar T = (N cos ) dengan adalah jarijari cincin planar. Cincin tarik harus dapat menyerap semua dorongan
horizontal yang ada. Apabila terletak di atas tanah, harus ada fondasi
menerus untuk meneruskan komponen gaya vertikal ke tanah. Alternatif
lain, cincin dapat ditumpu pada elemen-elemen lain (misalnya kolom)
yang hanya memukul berat vertikal.
Namun penggunaan cincin tarik, akan menimbulkan juga momen lentur
pada permukaan cangkang dimana terdapat pertemuan antara cangkang
dan cincin. Momen lentur ini selalu diakibatkan oleh ketidakserasian
deformasi yang terjadi diantara cincin dan cangkang. Deformasi melingkar
pada cangkang dapat bersifat tekan. Sementara itu, deformasi balok
cincin cenderung tidak sama dengan deformasi cangkang. Karena
elemen-elemen tersebut harus digabungkan, maka cincin tepi membatasi
gerakan bebas permukaan cangkang sehingga timbul momen di tepi
cangkang. Seperti telah disebutkan di atas, momen ini dimatikan dengan
cepat pada cangkang sehingga permukaan cangkang secara keseluruhan
tidak terpengaruh. Secara ideal, tumpuannya tidak boleh menimbulkan
momen lentur pada permukaan cangkang. Jadi, kondisi jepit harus
dihindari. Tidak seperti pada pelengkung, adanya gaya melinghkar pada
cangkang menyebabkan cangkang itu mengalami deformasi yang berarah
ke luar bidang. Menahan deformasi ini dengan menggunakan hubungan
sendi sama saja dengan memberikan gaya pada tepi cangkang, yang
berarti juga menimbulkan momen lentur. Karena itulah tumpuan rol lebih
disukai. Sayangnya, tumpuan demikian sulit dibuat pada struktur
cangkang. Selain itu, perubahan sudut sedikit saja pada tumpuan itu
dapat menimbulkan momen lentur meskipun masih lebih kecil daripada
momen yang ditimbulkan dari penggunaan tumpuan sendi atau tumpuan
jepit. Berdasarkan tinjauan kemudahan konstruksi, momen lentur (yang
tidak besar) biasanya boleh saja terjadi di tepi cangkang dengan maksud
supaya kondisi fondasi dan tepi cangkang mudah dilaksanakan.
Cangkang diperkaku secara lokal (biasanya dengan cara menambah

26

ketebalan) di sekitar tepi, khususnya diperkuat terhadap lentur. Adanya


masalah ketidakserasian deformasi mengharuskan kita mendesain
denagn tujuan meminimumkan kondisi yang tidak diinginkan. Salah satu
metode yang efektif adalah dengan cara pascatarik dalam mengontrol
deformasi. Balok cincin yang biasanya mengalami tarik, misalnya, dapat
diberi gaya pascatarik sedemikian rupa sehingga gaya tekan dapat timbul
terlebih dahulu pada cincin. Gaya dorong ke luar dari cangkang kubah
akan mengurangi gaya tekan. Apabila gaya pascatarik awal dikontrol
dengan baik, maka deformasi cincin juga bisa dikontrol sehingga
ketidakserasian dengan cangkang dapat diperkecil. Permukaan cangkang
itu sendiri juga dapat diberi gaya pascatarik dalam arah melingkar untuk
mengontrol deformasi dan gaya pada cangkang.
8. Tinjauan-Tinjauan Lain
Banayk faktor yang harus ditinjau dalam mendesain cangkang
selain yangtelah dibahas di atas. Salah satu faktor kritis itu adalah
keharusan menjamin bahwa cangkang tidak akan mengalami tekuk.
Seperti telah disebutkan, masalah ini adalah masalah kestabilan. Apabila
kelengkungan permukaan cangkang relatif datar, maka dapt terjadi tekuk
snap-through atau tekuk lokal. Sebagaimana yang terjadi pada kolom
panjang, ketidakstabilan dapat terjadi pada taraf tegangan rendah. Hal ini
dapt dicegah dengan menggunakan permukaan yang berkelengkungan
tajam. Keharusan menggunakan berkelengkungan tajam ini tentu saja
menyebabkan kita tidak dapat menggunakan cangkang berprofil rendah
dan berbentang besar. Masalah ini juga terjadi pada cangkang yang
terbuat dari elemen-elemen linear kaku. Masalah yang juga penting
diperhatikan adlah cangkang harus mampu juga menahan beban-beban
yang berarah tidak vertkal. Biasanya beban angin bukan merupakan
masalah kritis dalam desain. Apabila ada beban tersebut, kita harus
berhati-hati dalam mendesain kondisi tumpuan cangkang
C. Cangkang Silindris

27

Perilaku bentuk-bentuk struktural yang didefinisikan oleh permukaanpermukaan

translasional

sangat

dipengaruhi

oleh

proporsi

relatif

cangkang dan kondisi tumpuan. Perhatikan permukaan silindris yang


terletak diatas dinding yang umumnya disebut terowongan, dapat
dipandang sebagai permukaan yang terdiri atas sederetan pelengkung
sejajar asalkan dinding penumpu tersebut dapat memberikan reaksi yang
diperlukan. Apabila permulaan itu kaku, maka permukaan tersebut juga
dapat menunjukan aksi plat yang dibutuhkan dalam memikul beban tidak
merata. Jenis yang sama juga akan terjadi apabila permukaan dipikul oleh
balok yang sangat kaku. Balok ini pada gilirannya akan meneruskan
beban ke tumpuannya secara melentur. Perilaku cangkang yang sangat
pendek,

sangat

berbeda

dengan

perilaku

cangkang

yang

tekan

disebutkan di atas apabila pengaku ujung transversal digunakan. Beban


permukaan dapat diteruskan secara langsung ke pengaku-pengaku ujung
secara aksi plat longitudinal. Pada cangkang yang panjang dibandingkan
dengan bentang trsnsversalnya ada aksi yang sangat berbeda dengan
cangkang pendek, khususnya apabila balok tepi tidak digunakan, atau
apabila digunakan, balok tersebut sangat fleksibel. Perlu diingat bahwa
setiap balok tepi akan menjadi fleksibel apabila panjangnya bertambah.
Dengan demikian, cangkang silindris akan mulai cenderung berprilaku
seperti pelengkung dalam arah transversal. Balok tepi fleksibel tidak dapat
memberikan tahanan terhadap gaya tendangan. Sebagai akibatnya, tidak
ada aksi seperti pelengkung pada arah ini. Hal ini apabila tidak ada balok
tepi, tepi bebas longitudinal akan berdefleksi ke arah dalam, bukan ke
luar, pada kondisi beban penuh. Oleh karena itu, harus ada jenis lain dari
mekanisme pikul beban. Struktur seperti ini disebut cangkang barrel. Aksi
utama pada cangkang demikian adalah dalam arah longitudinal, bukan
transversal. Lentur longitudinal terjadi dan analog dengan yang terjadi
pada balok sederhana atau plat lipat. Tegangan tekan pada arah
longitudinal dapat terjadi di dekat pucak dari permukaan lengkung, dan
tegangan tarik di bagian bawah. Analogi dengan struktur plat lipat akan

28

sangat berguna karena banyak prinsip desain yang sama. Pengkaku


transversal, misalnya, sangat berguna dalam meningkatkan kapasitas
pikul beban cangkang barrel. Jika semakin banyak pengkaku digunakan,
atau apabila cangkang barrel yang ditinjau merupakan satu diantara
deretan cangkang yang bersebelahan, maka perilaku seperti balok akan
semakin nyata sehingga cara-cara analisis yang biasa dipakai pada balok
dapat digunakan. Cangkang barrel yang panjangnya sekitar tiga kali atau
lebih dari bentang transversalnya dapat menunjukan perilaku longitudinal
dengan jelas.
D. Cangkang Hiperbolik Paraboloid
Permukaan ruled biasanya membutuhkan analisis yang sangat rumit.
Pada umumnya, perilaku cangkang demikian dapat dipelajari dengan
memandangnya sebagai kelengkungan yang dibentuk dari garis-garis
lurus. Apabila kondisi tepi dapat memberikan tahanan, akan ada reaksi
seperti pelengkung di daerah yang cembung, dan aksi seperti kabel di
daerah yang cekung. Adanya gaya tekan atau tarik pada permukaan
tersebut akan bergantung pada aksi yang ada. Apabila permukaan
mempunyai kelengkungan kecil, maka aksi plat akan ada, yang berarti
membutuhkan penampang yang lebih tebal. Apabila tepi cangkang tidak
ditumpu, maka perilaku balok dapat terjadi. Permukaan ruled dapat saja
dibuat dengan menggerakan dua ujung dari suatu garis lurus pada dua
garis lurus sejajar, tetapi terpuntir. Bentuk ini dapat pula dipandang
sebagai

permukaan

translasional

yang

dibentuk

dengan

cara

menggerakan parabola cekung pada parabola cembung. Struktur seperti


ini menunjukan aksi seperti pelengkung pada arah kelengkungan
cembung dan aksi seperti kabel pada arah cekung. Dengan demikian,
medan tegangan pada plat adalah tarik pada satu arah dan tekan pada
arah tegak lurusnya. Kedua arah ini membentuk sudut 450 dengan garis
lurus pembentuk cangkang tersebut.

29

30

Contoh-contoh bangunan yang menerapkan sistem shell


pada stuktur bangunannya
Bentuk Struktur yang baik dan menyisakan banyak ruang didalamnya
sehingga tidak memerlukan tiang penyangga pada bagian interior
bangunan, struktur Shell banyak digunakan sebagai struktur pada
bangunan publik. Beberapa contoh bangunan yang menggunakan struktur
Shell adalah :
1. ROYAN MARKET HALL PARIS

Tabel 1. Identitas Bangunan Market Hall Royan

Lokasi

Royan, Charante Maritime, Poitou charente,


Perancis

Tahun Pembuatan

1955 1956

Jenis Bangunan

Market Hall

Fungsi Bangunan

sarana umum

Jenis Konstruksi

Concrete Shell

Arsitek

Louis Simon, Andre Morisseau dan Rene Sarger

31

Luas Bangunan

diameter 52.40 meter

2. CENTER OF NEW INDUSTRIES AND TECHNOLOGIES


Center of New Industries and Technologies yang lebih dikenal sebagai
CNIT ini terletak di Puteaux , Perancis , merupakan salah satu bangunan
pertama yang dibangun di La Dfense di Paris , Perancis. Memiliki bentuk
seperti cangkang keong dan struktur Shell, bangunan ini memiliki bentang
dan luasan yang lebar didalamnya.

Tabel 2. Identitas Bangunan Center of New Industries and Technologies


Lokasi

La Dfense di Paris , Puteaux Perancis

Tahun Pembuatan

1956 1958

Jenis Bangunan

Exhibition Center

Fungsi Bangunan

Convention Center

Jenis Konstruksi

Concrete Shell

Arsitek

Robert Edouard Camelot, Jean de Mailly, Bernard


ZehrfussJean, Prouv

Kontraktor

Nicolas Esquillan

Tinggi Langit langit

+46 m (151) diatas permukaan laut

32

Panjang Bangunan

218 m (715 kaki)

3. SDYNEY OPERA HOUSE


Dibangun di kawasan Benellong Point diatas teluk Sydney yang dulunya
difungsikan sebagai gudang penyimpanan kereta trem. oleh Jorn Utzon
diubah menjadi suatu mahakarya yang indah dan dikenang sepanjang
masa pada tahun 1957 untuk memenuhi ambisi pemerintah setempat.
Luas Sydney Opera House adalah 1,8 hektar dan 2,2 hektar luas
lahannya. Luas lantai yang dapat dipakai adalah 4,5 hektar. Panjang
bangunan adalah 185 m dan lebar 120 meter.

Tabel 2. Identitas Bangunan Sdyney Opera House


Lokasi

Benellong Point

Tahun Pembuatan

1957

Jenis Bangunan

Opera House

Fungsi Bangunan

Opera House

Jenis Konstruksi

Shell

Arsitek

Jorn Utzon

Kontraktor

33

Ketinggian atap

67 meter

Bentang Bangunan

185 m x 120 m

3. KRESGE AUDITORIUM
Bangunan diberi nama dari funder pokoknya, Sebastian S. Kresge, pendiri
Kresge Toko dan Yayasan Kresge. Auditorium ini merupakan suatu tempat
dimana mahasiswa MIT dan fakultas dapat berkumpul untuk acara resmi,
yang dimaksudkan untuk kapel pernikahan dan peringatan; hijau yang
membentang antara dua bangunan, dalam tradisi-Amerika awal
perencanaan perkotaan, adalah untuk melayani sebagai pengaturan untuk
acara publik.

Tabel 3. Identitas Bangunan Auditorium Kresge


Lokasi

Cambridge, Massachusetts

Tahun Pembuatan

1950 1955

Jenis Bangunan

School Auditorium

Jenis Konstruksi

Thin Shell Concrete Dome, Copper Roof

Arsitek

Eero Saarinen

Tinggi Langit langit

50 kaki diatas permukaan laut

34

4. Church of San Jos Obrero


Church of San Jos Obrero merupakan sebuah contoh konstruksi luar
biasa, dua shell berbentuk hyperbolic paraboloid dengan pusat gaya berat
terletak di bagian tengah bangunan dimana dua shell tersebut melayang
ke atas. Pembangunan Church of San Jos Obrero diselesaikan pada
tahun 1959. Dirancang oleh Flix Candela, Enrique de la Mora y Palomar,
Fernando Lopz Carmona, sebagai sebuah sarana ibadah yaitu gereja di
Monterrey, Neuvo Len, Mexico.

Tabel 4. Identitas Bangunan Church of San Jose Obrero


Lokasi

Monterrey, Neuvo Len, Mexico

Tahun Pembuatan

1959

Jenis Bangunan

Sarana Ibadah

Jenis Konstruksi

Concrete Shell

Arsitek

Flix Candela, Enrique de la Mora y Palomar,


Fernando Lopz Carmona

35

BAB IV
TINJAUAN KASUS

Market Hall Royan, Prancis


Bangunan ini dibangun pada tahun 1955 sampai tahun 1956 dan
dirancang oleh Louis Simon, Andre Morisseau dan Rene Sarger, sebagai
sebuah sarana umum di Royan, Charante Maritime, Poitou charente,
Perancis. Sebagai sarana umum yang banyak dikunjungi orang dan
menjadi perhatian, maka market hall ini dirancang dengan bentuk yang
unik dan bisa menampung banyak orang dengan kegiatannya di dalam
dan barang, tanpa terganggu oleh kolom kolom di dalam bangunan. Oleh
karena itu perancangnya memilih struktur shell, karena dapat
menghasilkan bentang yang luas, dan juga bentuk yang fleksibel. Bentuk
dari market hall ini unik, karena bentuk bangunannya tidak sederhana.
Bidang dasar dari bangunannya sendiri adalah lingkaran, dengan
diameter 52.40 meter dan penutup shell yang seolah olah bergelombang.
Bentuk shell yang bergelombang ini dihasilkan dari penggabungan
segmen segmen shell menjadi satu. Bangunan ini tidak sepenuhnya
tertutup, tetapi pada bagian atap bangunan ini terdapat beberapa lubang
yang memungkinkan masuknya cahaya sebagai usaha untuk
36

mendapatkan pencahayaan alami . Bagian tengah dari gedung ini, yang


merupakan titik tertinggi (crown) merupakantempat bertemunya segmen
segmen shell. Ketebalan dari shellnya sendiri adalah kurang lebih 3 inchi,
yang ditopang oleh 13 titik struktur yang saling berhubungan oleh tie
member, sehingga masing masing segmen shell terhubung dengan kaku.

Gambar interior market hall, yang menunjukkan lubang cahaya pada atap bangunan

Gambar menunjukkan proses pembuatan


market hall

Pembentukan permukaan atap


Pada Royan Market Hall, Perancis pembentukan permukaan
atapnya dapat dijelaskan sebagai berikut :
Jika titik perpotongan dari parabola P dengan garis kosinus C
digeserkan sepanjang garis C, dengan parabola P yang diatur dalam
bentuk yang sedemikian rupa sehingga selalu melewati secara horisontal
melalui titik asal o, bagian dari parabola diantara o dan M tertutup

37

sempurna dan oleh karena itu menghasilkan permukaan atap dari Royan
Market Hall. Parabola P disebut sebagai generator permukaan dan garis
kosinus C sebagai direktrik.

Gambar menunjukkan satu segmen shell

Atap dari Royan Market Hall secara keseluruhan dibentuk dari 13 bagian
lengkung yang sama. Ketigabelas bagian tersebut disusun secara
melingkar sehinggga membentuk suatu struktur atap yang menyerupai
ombak-ombak. Ketigabelas bagian tersebut disatukan oleh adanya
penebalan pada masingmasing tepi lengkung atap tersebut (pada bagian
cekung atap/valley). Penebalan tersebut dteruskan ke bawah membentuk
titik-titik dukung yang menyokong struktur atap. Titik dukung tersebut
berjumlah 13 buah yang dihubungkan satu sama lain dengan sebuah tie
member.

. Penggabungan 2 segmen shell menjadi satu.

38

Gambar. Potongan Royan Market Hall menunjukkan


penebalan pada beberapa sisi

Alur pembebanan
Beban atap disalurkan melalui bagian tepi tiaptiap lengkung yang
mengalami penebalan (bagian cekung atap/valley) yang kemudian
disalurkan ke tiap-tiap titik dukung. Bagian yang mengalami penebalan ini
menyalurkan beban dari setengah bagian lengkung atap yang ada di kiri
dan kanannya.

39

Semua beban yang menimpa bangunan ini akan disalurkan ke tanah melalui penebalan
penebalan.

Gambar menunjukkan penyaluran beban

Beban yang terbesar adalah pada bagian tengah, yaitu diantara crown
dan perbatasan tiap segmen, untuk itulah pada bagian ini mengalami
penebalan. Beban tersebut semakin berkurang ke arah titik dukung. Hal
ini berarti bahwa gaya-gaya yang diakibatkan oleh tiap-tiap segmen
disalurkan ke pondasai tanpa mengalami momen lentur. Berdasarkan
analisa dari Jodicke dalam bukunya Shell Architecture , tentang kurva
dasar pembentuk. Menganalisa kurva dasar pembentuk permukaan shell
Royan Market Hall ini, mendapati bahwa kurva dasarnya bukanlah sebuah
parabola dan mengisinya dengan ukuran ukuran dasar yang didapati
dalam rancangan Royan market hall ini. Dari hasil analisa ini dapat
dijelaskan bahwa dalam merancnag Royan market hall ini, sang arsitek
tidak menggunakan bentuk bentuk geometris tertentu yang menganut
rumus rumus paten.

40

Hal ini dapat menegaskan pendapat Siegel yang mengkalrifikasikan shell


jenis ini, adalah shell jenis free form shell. Free form sendiri tidak berarti
mengabaikan begitu saja disiplin bentuk geometris. Bentukan geometris
ini dapat dijumpai dimanapun, bahkan bentuk bentuk alami di alam,
misalnya bentuk kerang. Atap Royan market hall ini berbentuk seperti
kerang laut dengan tepinya yang beromabk, diklarifikasikan ke dalam free
form, karena penggambaran umumnya merupakan penemuan atau
penciptaan yang bebas, yang hanya dipandu oleh dalil dalil mekanik.
Disini bentuk geometris memiliki sebuah panduan, lebih daripada sebuah
penonjolan fungsi.

BAB V
PENUTUP
A. Kesimpulan
Struktur Cangkang adalah bentuk struktural berdimensi tiga yang
kaku dan tipis serta mempunyai permukaan lengkung. Permukaan
cangkang dapat mempunyai bentuk sembarang.
B. Saran
Dengan mempelajari struktur shell, maka seharusnya mahasiswa
Arsitektur dapat menggunakan struktur shell dalam desain yang akan di
buatnya kelak. Dan dalam merancang struktur shell kita tidak harus benar
benar terikat oleh aturan aturan geometris tertentu, asalkan prinsip prinsip
dasar geometris tersebut tidak sama sekali ditinggalkan sehingga bentuk
yang didapatkan akan lebih fleksibel dan tidak kaku.

41

DAFTAR PUSTAKA

id.wikipedia.org/wiki/Stuktur_cangkang/ . Diakses 7 September 2014


ml.scribd.com/doc/206933974/Stuktur_Shell. Diakses 7 September 2014
www.structureae.net
www.archinform.com
Tarebbang, Zainal. 1999. Buku 2 Konstruksi Arsitektur

42