Anda di halaman 1dari 19

Chapter 9

Brazing and Soldering


A. Brazing / Pematrian
1. Definisi
Menurut American Welding Society, Brazing didefinisikan sebagai sekelompok proses
pengelasan dimana perpaduannya dihasilkan oleh pemanasan suhu yang sesuai di atas
800 F (430 C) dan dengan menggunakan filler/logam pengisi non besi yang memiliki
titik leleh di bawah base metal nya.
2. Prinsip Brazing
Keberhasilan setiap operasi Brazing tergantung pada jarak celah yang relatif kecil dan
permukaan yang bebas dari oksida dan zat kontaminasi lainnya.
3. Brazing Filler
Sebuah logam pengisi patri harus memenuhi persyaratan sebagai berikut:
Fluiditas yang cukup sehingga logam akan mengalir merata oleh daya kapilaritas
Kemampuan meleleh yang baik untuk membentuk ikatan metalurgi .
Titik lebur konsisten dengan jenis logam yang akan digabung
4. Fluxes
Setiap bentuk oksida pada permukaan logam akan menghambat aliran seragam logam
patri. Fluks diperlukan untuk menghilangkan oksida. Fluks pada umumnya berbentuk
pasta, cair, atau bubuk.
Oleh karena itu, daerah sekitar lokasi yang diberi fluks dapat menghilangkan oksida dan
mencegah pembentukan oksida selama mematri.

5. Macam macam Brazing

6. Metode Pemanasan
Aplikasi pemanasan untuk keperluan Brazing dilakukan dengan berbagai metode,
tergantung pada jenis material yang akan dipatri, kuantitas produksi, dan ukuran bagian
yang akan digabung.
Teknik-teknik yang digunakan:
Torch Heating
Cara ini merupakan yang paling umum digunakan untuk keperluan mematri.
Campuran gas yang digunakan dapat berupa asetilin, udara, gas oksigen, atau
oxyhydrogen. Untuk pengaplikasian pemanasan secara luas, jenis campuran gas
tergantung pada konduktivitas termal, jenis, dan ketebalan material yang akan
digabung.

Asetilin lebih fleksibel untuk torch brazing karena jarak pemanasannya yang mudah dikontrol.
Kontak api yang terlalu dekat dapat menyebabkan logam dasar mencair dan membatasi aliran
logam mematri.
Torch dengan udara biasa memberikan panas yang paling rendah dan jauh lebih mudah
diaplikasikan untuk mematri bagian tipis.
Proses gas oksigen menggunakan oksigen dengan gas umum yang dijual di toko toko (LPG), gas
botol, propana, atau butana. Campuran ini menghasilkan suhu nyala api yang tinggi dan dapat
digunakan untuk mematri yang membutuhkan panas yang lebih tinggi.
The oxyhydrogen torch sangat mudah diaplikasikan untuk mematri aluminium dan logam non
ferrous lain karena suhu panas yang diproduksi rendah. Hidrogen juga menghasilkan
pembersihan tambahan dan sebagai pelindung selama proses mematri.

Furnace Heating
Furnace Heating adalah proses pemanasan untuk mematri part yang dapat dirakit dan diposisikan
di atas nampan.
Nampan diisi dalam tungku secara manual atau otomatis. Loader otomatis terdiri dari Sabuk
Coveyor di mana part tersebut ditempatkan.
Logam filler dapat berupa kawat, foil, bubuk atau pasta, ditempatkan pada posisinya

Posisi dekat sambungan dan panas tungku mencair logam pengisi. Fluxing digunakan kecuali
bila pemanasan dilakukan dalam suasana yang terkendali (bebas dari oxidant) .

Induction Heating
Dalam proses pemanasan ini, panas dihasilkan oleh kumparan induktor yang tidak bersentuhan
dengan bagian-bagian yang yang akan di brazing.
Sebuah power supply mengubah arus normal dengan frekuensi 60Hz menjadi frekuensi tinggi
tegangan rendah.
Saat arus mengalir melalui kumparan induktor yang mengelilingi obyek yang akan di brazing,
timbul medan magnet. Ketika sebuah benda konduktif listrik ditempatkan dalam medan magnet,
gaya listrik akan terinduksi ke dalam bahan konduktif.
Pemanas induksi dapat digunakan untuk mematri mematri benda yang dapat dipegang oleh
cekam dan membutuhkan pemanasan yang cepat.
Ini merupakan teknik mematri sangat ekonomis untuk produksi kuantitas besar ketika benda
dapat disesuaikan dengan tungku induksi.

Dip Brazing

1. Molten Metal Bath


Teknik ini dilakukan dengan cara merendam part ke dalam wadah yang berisi logam brazing cair.
Teknik ini terbatas untuk mematri part kecil seperti sambungan kawat atau potongan logam yang
dapat dipegang dengan cekam.
2. Molten Flux Bath
Fluks dalam bentuk senyawa garam dilebur dalam wadah oleh api gas atau hambatan listrik.
Mematri logam pengisi dapat berupa bentuk cincin, washer, slags atau campuran pasta yang
sebelumnya sudah diletakkan pada logam dasar. Dalam mematri dengan garam cair biasanya part
dan cekamnya dilakukan preheating dalam tungku sampai suhu mendekati titik leleh fluks cair.
Metode ini sering digunakan untuk membuat radiator atau heat cooling unit lainnya

B. Braze Welding
Braze welding sedikit berbeda dari Brazing biasa, yang dilakukan seperti pengelasan fusi
namun logam dasar tidak ikut meleleh, hanya dibawa ke suhu tinning (pematrian), kemudian
lelehan akan menyebar melalui batang filler.
Pengelasan perunggu adalah operasi Braze Welding yang dilakukan dengan api oxyacetylene
dengan sedikit api oksidasi, yang biasanya digunakan untuk menggabungkan atau
memperbaiki logam yang pengisinya adalah perunggu.
Logam yang biasanya diperbaiki/digabung dengan las perunggu antara lain:
- Besi cor
- Logam cor malleable
- Tembaga
- Kuningan
- Berbagai logam berbeda

Filler perunggu dipakai pada sambungan yang terdiri dari tembaga dan seng, dengan jumlah
kecil dari timah, besi, mangan, dan silikon.

Pengelasan perunggu harus mendapatkan suhu yang tepat pada bahan dasar untuk mencapai
kondisi hasil las an yang terbaik, sehingga perunggu meleleh akan menyebar ke seluruh
permukaan sambungan dengan baik, tetapi jika :

1.
2.

terlalu panas, perunggu akan membuat gelembung seperti pada air mendidih
tidak cukup panas, perunggu akan bentuk menjadi bulatan yang cenderung jatuh dari
logam dasar

Mematri dengan Carbon Electrode

Proses ini sangat mirip dengan busur logam, namun elektroda tidak meleleh atau menjadi
filler metal. Hal ini dilakukan dengan membuat busur listrik dan memberikanfiller metal ke
arah busur listrik tersebut.
Elektroda yang digunakan untuk proses ini adalah grafit murni, atau dalam bentuk tembaga
yang dilapis karbon dan diberikan holder khusus sebagai pegangan.

Pemegang/holder berbeda antara AC dan DC

1. Jika menggunakan daya AC, kita menggunakan 2 holder seperti gambar, karena busur
dibentuk oleh dua elektroda karbon

2. Jika menggunakan daya DC, kita hanya menggunakan 1 holder, tapi harus diatur ke
straight polarity, karena polaritas terbalik menghasilkan busur yang tidak stabil

3. Air cooled holder (holder dengan fasilitas pendingin udara, untuk mengurangi panas yang
timbul pada holder saat melakukan proses pengelasan)

C. Soldering
Soldering adalah proses penggabungan antara dua buah logam dengan menggunakan
filler logam nonferrous yang mempunyai titik didih dibawah 800F atau dibawah titik leleh
logam. Filler biasa disebut solder di distribusi diantara plat dengan menggunakan prinsip
kapilaritas.
Soldering digunakan untuk menggabungkan plat dimana plat tersebut tidak
digunakan untuk beban tinggi, soldering digunakan pada benda yang dikenai beban rendah.
Soldering merupakan proses yang simple tetapi ada beberapa hal yang harus
diperhatikan :
1. Tipe dan jumlah dari solder dan flux yang digunakan
2. Benda yang akan di soldering harus benar benar menyatu
3. Benda yang akan di soldering harus benar benar bersih

4. Benda yang akan di soldering harus menyatu sampai cairan solder mengeras
5. Periksa besar panas yang digunakan dapat di aplikasikan pada sambungan

Tipe logam yang biasa di solder

Solder

Sebaian besar solder adalah paduan dari timah putih dan timah hitam. Prosentase dari
metal membedakan titik leleh dan karakteristik yang lain. Paduan timah putih 70% dan
timah hitam 30% mempunyai titik leleh sekitar 370F. Paduan timah putih 5% dan timah
hitam 95% mempunyai titik leleh sekitar 590F. Paduan timah putih 50% dan timah hitam
50% mempunyai titik leleh sekitar 471F.
Pada umumnya paduan dengan kandungan tembaga putih yang rendah memiliki titik
leleh yang tinggi dan mengalir tidak secepat paduanyang memiliki kandungan timah putih
yang tinggi. Paduan timah putih rendah lebih murah dan banyak digunakan. Solder dengan
kandungan timah putih yang tinggi mempunyai lelehan yang lebih baik dan sedikit retakan.
Kandungan timah putih yang tinggi biasa digunakan pada peralatan elektronik.
Penggunaan solder yang khusus juga tersedia untuk penggunaan yang spesifik.
Timah putih-antimoni digunakan pada soldering pada peralatan yang berhubungan dengan
makanan, alasan nya adalah penggunaan timah hitam akan mengkontaminasi makanan.
Timah putih-zinc digunakan untuk menyambung aluminium. Timah hitam-perak digunakan
apabila dibutuhkan untuk meningkatkan kekuatan.
Solder tersedia dalam bentuk batangan, kawat,pita, dan balok.

Flux
Flux berfungsi untuk menghilangkan oksidasi pada permukaan benda dan oksidasi
pada saat penyolderan dapat di cegah. Flux juga meningkatkan wetting action sehingga
cairan solder dapat mengalir lebih baik.Flux dapat dijumpai dalam bentuk pasta, cair, dan
bubuk.
Flux diklasifikasikan menjadi dua korosif dan non-korosif. Walaupun tipe korosif
paling efektif pada penggunaan nya harus segera dibersihkan setelah proses selesai.

Heating Device
Bebrapa peralatan pemanas untuk melelehkan solder
1. Soldering Coper

2. Electric Soldering Irons and Gun

Flame burning device


Terkadang oprasi soldering tidak dapat dilakukan dengan heating device. Untuk
pengerjaan yang tidak biasa dilakukan oleh heating device di kerjakan dengan flame burning
device.
1. Bunsen burner

2. Gas-air torch

3. Bottle gas torch

Prosedur Soldering
1. Benda yang akan di solder harus terpasang sempurna, sehingga part yang cairan solder
dapat mengalir diantara benda dengan prinsip kapilaritas
2. Benda yang akan di solder harus bersih dari kotoran

3. Benda yang akan di solder harus pada posisi terpasang selama proses solder ,apabila
benda bergerak dapat mengubah hasil yang di inginkan
4. Benda yang akan di solder harus mempunyai desain join yang cocok.

Beberapa metode soldering


1. Tinning a Copper

2. Sweat Soldering

Proses dimana solder yang digunakan tidak tampak pada kedua benda

3. Seam Soldering
Soldering yang dilakukan pada sepanjang sisi terluar benda yang akan di gabungkan.

4. Flame Soldering
Flame soldering digunakan saat soldering coper dan electrical soldering tidak bias
digunakan. Flame soldering lebih praktis dan cepat.

5. Induction soldering
Dignakan pada produksi skala besar. Induksi biasanya dihasilkan dari generator, vakum
tube oskilator, atau unit spark gap

6. Resistance Soldering

Soldering dengan menggunakan prinsip resistansi listrik. Benda kerja diletakkan


diantara ground dan elektroda.

7. Dip Soldering
Proses soldering dengan cara mencelupkan benda kerja yang akan di solder kedalam
cairan solder. Proses ini sangat ekonomis.
8. Oven Soldering
Soldering dengan menggunakan oven gas atau electric oven, semua asembley dapat di
panaskan tanpa merusak suatu komponen.