Anda di halaman 1dari 16

indikator mutu pelayanan kebidanan

2.1

Disiplin Dalam SPK


Standar Pelayanan Kebidanan (SPK) adalah rumusan tentang penampilan atau nilai
diinginkan yang mampu dicapai, berkaitan dengan parameter yang telah ditetapkan yaitu standar
pelayanan kebidanan yang menjadi tanggung jawab profesi bidan dalam sistem pelayanan yang
bertujuan untuk meningkatan kesehatan ibu dan anak dalam rangka mewujudkan kesehatan
keluarga dan masyarakat (Depkes RI, 2001: 53).

2.1.1

Manfaat Standar Pelayanan Kebidanan


Standar pelayanan kebidanan mempunyai beberapa manfaat sebagai berikut:

a.

Standar pelayanan berguna dalam penerapan norma tingkat kinerja yang diperlukan untuk
mencapai hasil yang diinginkan

b.

Melindungi masyarakat

c.

Sebagai pelaksanaan, pemeliharaan, dan penelitian kualitas pelayanan

d.

Untuk menentukan kompetisi yang diperlukan bidan dalam menjalankan praktek sehari-hari.

e.

Sebagai dasar untuk menilai pelayanan, menyusun rencana pelatihan dan pengembangan
pendidikan (Depkes RI, 2001:2)

2.1.2

Format Standar Pelayanan Kebidanan


Dalam membahas tiap standar pelayanan kebidanan digunakan format bahasan sebagai
berikut:

a.

Tujuan merupakan tujuan standar

b.

Pernyataan standar berisi pernyataan tentang pelayanan kebidanan yang dilakukan, dengan
penjelasan tingkat kompetensi yang diharapkan.

c.

Hasil yang akan dicapai oleh pelayanan yang diberikan dan dinyatakan dalam bentuk yang dapat
diatur.

d.

Prasyarat yang diperlukan (misalnya, alat, obat, ketrampilan) agar pelaksana pelayanan dapat
menerapkan standar.

e.

Proses yang berisi langkah-langkah pokok yang perlu diikuti untuk penerapan standar (Depkes
RI, 2001:2).

2.1.3
a.

Dasar hukum penerapan SPK adalah:


Undang-undang kesehatan Nomor 23 tahun 1992
Menurut Undang-Undang Kesehatan Nomer 23 tahum 1992 kewajiban tenaga kesehatan
adalah mematuhi standar profesi tenaga kesehatan, menghormati hak pasien, menjaga
kerahasiaan identitas dan kesehatan pasien, memberikan informasi dan meminta persetujuan
(Informed consent), dan membuat serta memelihara rekam medik.
Standar profesi tenaga kesehatan adalah pedoman yang harus dipergunakan oleh tenaga
kesehatan sebagai petunjuk dalam menjalankan profesinya secara baik.
Hak tenaga kesehatan adalah memperoleh perlindungan hukum melakukan tugasnya sesuai
dengan profesi tenaga kesehatan serta mendapat penghargaan.

b.

Pertemuan Program Safe Motherhood dari negara-negara di wilayah SEARO/Asia tenggara


tahun 1995 tentang SPK
Pada pertemuan ini disepakati bahwa kualitas pelayanan kebidanan yang diberikan kepada
setiap ibu yang memerlukannya perlu diupayakan agar memenuhi standar tertentu agar aman dan
efektif. Sebagai tindak lanjutnya, WHO SEARO mengembangkan Standar Pelayanan Kebidanan.
Standar ini kemudian diadaptasikan untuk pemakaian di Indonesia, khususnya untuk tingkat
pelayanan dasar, sebagai acuan pelayanan di tingkat masyarakat. Standar ini diberlakukan bagi
semua pelaksana kebidanan.

c.

Pertemuan Program tingkat propinsi DIY tentang penerapan SPK 1999

Bidan sebagai tenaga profesional merupakan ujung tombak dalam pemeriksaan kehamilan
seharusnya sesuai dengan prosedur standar pelayanan kebidanan yang telah ada yang telah
tertulis dan ditetapkan sesuai dengan kondisi di Propinsi Daerah Istimewa Yogyakarta (Dinkes
DIY, 1999).
d.

Keputusan Mentri Kesehatan RI Nomor 900/Menkes/SK/VII/2002 tentang registrasi dan praktek


bidan. Pada BAB I yaitu tentang KETENTUAN UMUM pasal 1 ayat 6 yang berbunyi Standar
profesi adalah pedoman yang harus dipergunakan sebagai petunjuk dalam melaksanakan profesi
secara baik.
Pelayanan kebidanan yang bermutu adalah pelayanan kebidanan yang dapat memuaskan
setiap pemakai jasa pelayanan kebidanan serta penyelenggaraannya sesuai kode etik dan standar
pelayanan pofesi yang telah ditetapkan. Standar profesi pada dasarnya merupakan kesepakatan
antar anggota profesi sendiri, sehingga bersifat wajib menjadi pedoman dalam pelaksanaan setiap
kegiatan profesi (Heni dan Asmar, 2005:29)

2.2

Standar outcome
Outcome adalah hasil akhir kegiatan dan tindakan tenaga kesehatan profesional terhadap
klien. Dapat berarti adanya perubahan derajat kesehatan dan kepuasan baik positif maupun
negatif. Outcome jangka pendek adalah hasil dari segala suatu tindakan tertentu atau prosedur
tertentu. Outcome jangka panjang adalah status kesehatan dan kemampuan fungsional klien

2.2.1

Kepuasan Pelanggan
Pembelian atau penggunaan jasa memutuskan memberikan suatu penilaian terhadap produk
atau jasa dan bertindak atas dasar itu. Apakah pembeli puas setelah membelanjakan tergantung
kepada penampilan yang ditawarkan dalam hubungannya dengan harapan pembeli.
Philip Kotler dalam bukunya Marketing Management , memberikan definisi tentang
kepuasan pelanggan (customer satisfaction): Kepuasan adalah tingkat keadaan yang dirasakan

seseorang yang merupakan hasil dari membandingkan pemampilan atau outcome produk yang
dirasakan dalam hubungannya denagn harapan seseorang.
Tingkat kepuasan adalah suatu fungsi dari perbedaan antara penampilan yang dirasakan dan
harapan.
Ada 3 tingkat kepuasan :
a.

Bila penampilan kurang dari harapan pelanggan tidak dipuaskan

b.

Bila penampilan sebanding dengan harapan, pelanggan puas

c.

Apabila penampilan melebihi harapan, pelanggan amat puas atau senang


Kepuasan pelanggan pengguna jasa pelayanan kesehatan (pasien/ klien) dipengaruhi oleh
beberapa faktor

1.

pemahaman pengguna jasa tentang jenis pelayanan yang akan diterimanya, dalam hal ini aspek
komunikasi memegang peranan penting

2.

Empati (sikap peduli) yang ditunjukan oleh para petugas kesehatan, kemudahan dalam
melakukan hubungan, komunikasi yang baik, dan memahami kebutuhan para pelanggan. Sikapa
ini akan menyentuh emosi pasien. Faktor inin akan berpengaruh pada tingkat kepatuhan pasien
(compliance)

3.

Biaya (cost), tingginya biaya pelayanan dapat dianggap sebagai sumber moral hazard pasien dan
keluarganya, yang penting sembuh sehingga menyebabkan mereka menerima saja jenis
perawatan dan teknologi yang ditawarkan petugas kesehatan. Akibatnya, biaya perawatan
menjadi mahal. Informasi terbatas yang dimiliki pasien dan keluarganya tentang perawatan yang
diterima dapat menjadi sumber keluhan pasien. Sistem asuransi kesehatan dapat mengatasi
masalah biaya kesehatan.

4.

Bukti langsung penampilan fisik (tangibility); meliputi fasilitas fisik, perlengkapan pegawai dan
sarana komunikasi

5.

Jaminan keamamnan yang ditunjukkan petugas kesehatan (assurance); kemampuan kesopanan


dan sifat dapat dipercaya yang dimiliki para staf; bebas dari bahaya, risiko dan keragu-raguan,
ketepatan jadwal pemeriksaan dan kunjungan dokter dsb

6.

Kehandalan (reliability); merupakan kemampuan memberikan pelayanan yang dijanjikan


dengan segera dan memuaskan

7.

Daya tanggap/ kecepatan petugas dalam memberi tanggapan terhadap keluhan pasien
(responsiveness); keinginan para staf untuk membantu para pelanggan dan memberikan
pelayanan dengan tanggap

2.2.2
a.

Efisiensi dan Efektifitas Pelayanan Kesehatan


Efisiensi Pelayanan Kesehatan
Efisiensi mutu pelayanan kesehatan merupakan dimensi penting dari mutu karena efisiensi
akan mempengaruhi hasil pelayanan kesehatan, apalagi sumber daya pelayanan kesehatan pada
umumnya terbatas.
Pelayanan yang efisien akan memberikan perhatian yang optimal daripada memaksimalkan
pelayanan kepada pasien dan masyarakat
Petugas akan memberikan pelayanan yang terbaik dengan sumber daya yang dimiliki
Pelayanan yang kurang baik karena norma yang tidak efektif atau pelayanan yang salah harus
dikurangi atau dihilangkan, dengan cara ini kualitas dapat ditingkatkan sambil menekan biaya.
Pelayanan yang kurang baik, disamping menyebabkan risiko yang tidak perlu terjadi dan
kurang nyamannya pasien, seringkali mahal dan memakan waktu yang lama untuk memperbaiki
Peningkatan kualitas memerlukan tambahan sumber daya, tetapi dengan menganilis efisiensi,
manajer program kesehatan dapat memilih intervensi yang paling cost effective.
Efisiensi adalah penggunaan sumber daya secara minimum guna pencapaian hasil yang
optimum. Efisiensi menganggap bahwa tujuan-tujuan yang benar telah ditentukan dan berusaha
untuk mencari cara-cara yang paling baik untuk mencapai tujuan-tujuan tersebut. Efisiensi hanya

dapat dievaluasi dengan penilaian-penilaian relatif, membandingkan antara masukan dan


keluaran yang diterima. Sebagai contoh untuk menyelesaikan sebuah tugas, cara A membutuhkan
waktu 1 jam sedang cara B membutuhkan waktu 2 jam, maka cara A lebih efisien dari cara B.
Dengan kata lain tugas tersebut dapat selesai menggunakan cara dengan benar atau efisiensi.
b.

Efekrifitas pelayanan Kesehatan


Efektivitas adalah pencapaian tujuan secara tepat atau memilih tujuan-tujuan yang tepat dari
serangkaian alternatif atau pilihan cara dan menentukan pilihan dari beberapa pilihan lainnya.
Efektifitas bisa juga diartikan sebagai pengukuran keberhasilan dalam pencapaian tujuan-tujuan
yang telah ditentukan.
Sebagai contoh jika sebuah tugas dapat selesai dengan pemilihan cara-cara yang sudah
ditentukan, maka cara tersebut adalah benar atau efektif.

1.

Besarnya masalah yang dapat diselesaikan

2.

Pentingnya cara penyelesaian masalah

3.

Sensitifitas cara penyelesaian masalah


Efektifitas adalah melakukan tugas yang benar sedangkan efisiensi adalah melakukan tugas
dengan benar. Penyelesaian yang efektif belum tentu efisien begitu juga sebaliknya. Yang efektif
bisa saja membutuhkan sumber daya yang sangat besar sedangkan yang efisien barangkali
memakan waktu yang lama. Sehingga sebisa mungkin efektivitas dan efisiensi bisa mencapai
tingkat optimum untuk kedua-duanya.

2.3

Sistem Untuk Peningkatan Kineja Bidan


Kinerja bidan adalah proses yang dilakukan dan hasil yang dicapai oleh suatu organisasi
dalam memberikan jasa atau produk kepada pelanggan.
Sekumpulan prinsip-prinsip pedoman untuk kegiatan di mana pekerjaan setiap individu
memberikan sumbangan bagi perbaikan pelayanan kesehatan secara keseluruhan.

Bagaimana saya dapat membantu orang lain untuk memahami arti pekerjaan bagi
keseluruhan
8 prinsip perbaikan mutu :
a.

Keinginan untuk Berubah

1)

Tidak hanya menemukan praktek yang tidak benar

2)

Nyatakan secara terbuka keinginan untuk bekerja dalam kemitraan untuk meningkatkan
pelayanan

b.

Mendefinisikan Kualitas
Kemampuan pelayanan yang diberikan untuk memenuhi kebutuhan pelanggan

c.

Mengukur Kualitas

1)

Menggunakan metode statistik yang tepat untuk menafsirkan hasil pengukuran.

2)

Perlu informasi atas proses, kebutuhan pelanggan, dan kualitas penyedia

d.

Memahami Saling Ketergantungan


Fragmentasi tanggung jawab akan menimbulkan suboptimaze saya bekerja dengan baik yang
lain tidak

e.

Memahami Sistem
Kesalahan yang terjadi disebabkan oleh sistem (85%) dan manusia (15%)

f.

Investasi Dalam Belajar


Seluruh pakar menekankan pentingnya pelatihan/ pembelajaran. Mencari penyebab lalu
mendapatkan pengalaman untuk perbaikan

g.

Mengurangi Biaya
Mengurangi kerja sia-sia, duplikasi, kompleksitas yang tak perlu

h.

Komitmen Pemimpin

Menunjukkan segala sesuatu baik itu dengan kata-kata maupun perbuatan atas komitmen yang
telah ditetapkan terutama untuk mutu.

MENINGKATKAN KINERJA BIDAN


Definisi Kinerja
Kata kinerja (performance) dalam konteks tugas, sama dengan prestasi kerja.
1. Kinerja: adalah catatan tentang hasil-hasil yang diperoleh dari fungsi-fungsi
pekerjaan atau kegiatan tertentu selama kurun waktu tertentu (Bernardin dan
Russel, 1993).
2. Kinerja: Keberhasilan seseorang dalam melaksanakan suatu pekerjaan (As'ad,
1991)
3. Kinerja adalah pekerjaan yang merupakan gabungan dari karakteristik pribadi dan
pengorganisasian seseorang (Kurb, 1986)
4. Kinerja adalah apa yang dapat dikerjakan sesuai dengan tugas dan fungsinya
(Gilbert, 1977)
Kinerja mengandung dua komponen penting yaitu
1. Kompetensi berarti individu atau organisasi memiliki kemampuan untuk
mengidentifikasikan tingkat kinerjanya.
2. Produktifitas: kompetensi tersebut diatas dapat diterjemahkan kedalam tindakan
atau kegiatan-kegiatan yang tepat untuk mencapai hasil kinerja (outcome).
Dari berbagai pengertian tersebut diatas, pada dasarnya kinerja menekankan apa
yang dihasilkan dari fungsi-fungsi suatu pekerjaan atau apa yang keluar (out-come).
Bila disimak lebih lanjut apa yang terjadi dalam sebuah pekerjaan atan jabatan
adalah suatu proses yang mengolah in-put menjadi out-put (hasil kerja).
Penggunaan indikator kunci untuk mengukur hasil kinerja individu, bersumber dari
fungsi-fungsi yang diterjemahkan dalam kegiatan/tindakan dengan landasan standar

yang jelas dan tertulis. Mengingat kinerja mengandung komponen kompetensi dan
produktifitas hasil, maka hasil kinerja sangat tergantung pada tingkat kemampuan
individu
dalam
pencapaiannya.
Menurut Gibson (1987) ada 3 faktor yang berpengaruh terhadap kinerja seseorang
antara lain :
a. Faktor individu: kemampuan, ketrampilan, latar belakang keluarga, pengalaman tingkat sosial
dan demografi seseorang.
b. Faktor psikologis: persepsi, peran, sikap, kepribadian, motivasi dan kepuasan kerja
c. Faktor organisasi : struktur organisasi, desain pekerjaan, kepemimpinan, sistem penghargaan
(reward system)
Tujuan
1. Meningkatkan prestasi kerja staf, baik secara individu maupun dalam kelompok
setinggi tingginya. Peningkatan prestasi kerja perorangan pada gilirannya akan
mendorong kinerja staf.
2. Merangsang minat dalam pengembangan pribadi dengan meningkatkan hasil
kerja melalui prestasi pribadi.
3. Memberikan kesempatan kepada staf untuk menyampaikan perasaannya tentang
pekerjaan, sehingga terbuka jalur komunikasi dua arah antara pimpinan dan staf.
Kinerja Klinis
Pengembangan dan managemen kinerja pada dasarnya sebuah proses dalam
managemen sumber daya manusia. Implikasi dari kata "manajemen" berarti proses
diawali dengan penetapan tujuan dan berakhir dengan evaluasi. Kata "klinis"
menunjukkan bahwa kegiatan yang dilaksanakan berada pada tatanan pelayanan
langsung kepada asuhan pasien.
Secara garis besar ada lima kegiatan utama yaitu:
1. Merumuskan tanggung jawab dan tugas yang harus dicapai oleh seorang
perawat/bidan dan disepakati oleh atasannya. Rumusan ini mencakup kegiatan
yang dituntut untuk memberikan kontribusi berupa hasil kerja (outcome).
2. Menyepakati sasaran kerja dalam bentuk hasil yang harus dicapai dalam kurun
waktu tertentu, termasuk penetapan standar prestasi dan tolak ukurnya.

3. Melakukan "monitoring", koreksi, memfasilitasi serta memberi kesempatan untuk


perbaikan.
4. Menilai prestasi perawat/bidan tersebut dengan cara membandingkan prestasi
aktual dengan standar yang telah ditetapkan.
5. Memberikan umpan balik kepada perawat/bidan yang dinilai berhubungan
dengan seluruh hasil penilaian. Pada kesempatan tersebut atasan dan staf
mendiskusikan kelemahan dan cara perbaikannya untuk meningkatkan prestasi
berikutnya.
Pengertian Indikator
Ada beberapa pengertian yang disampaikan oleh para pakar antara lain:
a. Indikator adalah pengukuran tidak langsung suatu peristiwa atau kondisi. Contoh: berat badan
bayi dan umurnya adalah indikator status nutrisi dari bayi tersebut ( Wilson & Sapanuchart,
1993).
b. Indikator adalah variabel yang mengindikasikan atau menunjukkan satu kecenderungan situasi,
yang dapat dipergunakan untuk mengukur perubahan (Green, 1992).
c. Indikator adalah variable untuk mengukur suatu perubahan baik langsung maupun tidak
langsung (WHO, 1981)
Ada dua kata kunci penting dalam pengertian tersebut diatas adalah pengukuran
dan perubahan. Untuk mengukur tingkat hasil suatu kegiatan digunakan "indikator"
sebagai alat atau petunjuk untuk mengukur prestasi suatu pelaksanaan kegiatan.
Indikator yang berfokus pada hasil asuhan kepada pasen dan proses-proses kunci
serta spesifik disebut indikator klinis. Indikator klinis adalah ukuran kuantitas
sebagai pedoman untuk mengukur dan mengevaluasi kualitas asuhan pasen dan
berdampak terhadap pelayanan. Indikator tidak dipergunakan secara langsung
untuk mengukur kualitas pelayanan, tetapi dapat dianalogikan sebagai "bendera"
yang menunjuk adanya suatu masalah spesifik dan memerlukan monitoring dan
evaluasi. Dalam beberapa kegiatan, mungkin tidak relevan mengukurnya dengan
ukuran kuantitatif untuk mengambil suatu keputusan. Sebagai contoh dalam
komunikasi: bagaimana kualitas komunikasi interpersonal antara perawat - pasen,
maka pengukurannya adalah melalui observasi langsung untuk mengetahui
bagaimana kualitas interaksinya. Monitoring dilakukan terhadap indikator kunci guna
dapat mengetahui penyimpangan atau prestasi yang dicapai. Dengan demikian
setiap individu akan dapat menilai tingkat prestasinya sendiri (self assesment).

1.
2.
3.
4.
5.

Indikator Memiliki Karakteristik sebagai berikut :


Sahih (Valid) artinya indikator benar-benar dapat dipakai untuk mengukur aspek-aspek yang
akan dinilai.
Dapat dipercaya (Reliable): mampu menunjukkan hasil yang sama pada saat yang berulang kali,
untuk waktu sekarang maupun yang akan datang.
Peka (Sensitive): cukup peka untuk mengukur sehingga jumlahnya tidak perlu banyak.
Spesifik (Specific) memberikan gambaran prubahan ukuran yang jelas dan tidak tumpang tindih.
Relevan: sesuai dengan aspek kegiatan yang akan diukur dan kritikal contoh: pada unit bedah
indikator yang dibuat berhubungan dengan pre-operasi dan post-operasi.
Klasifikasi Indikator
Sistem klasifikasi indicator didasarkan atas kerangka kerja yang logis dimana
kontinuum masukan (input) pada akhirnya mengarah pada luaran (outcomes).
Indikator input merujuk pada sumber-sumber yang diperlukan untuk melaksanakan
aktivitas al: personel, alat/fasilitas, informasi, dana, peraturan/kebijakan.
Indikator proses adalah memonitor tugas atau kegiatan yang dilaksanakan.
Indikator output : mengukur hasil meliputi cakupan, termasuk pengetahuan, sikap,
dan perubahan perilaku yang dihasilkan oleh tindakan yang dilakukan. Indikator ini
juga disebut indicator effect.
Indikator outcome : dipergunakan untuk menilai perubahan atau dampak (impact)
suatu program, perkembangan jangka panjang termasuk perubahan status
kesehatan masyarakat/penduduk.
Ilustrasi dari kontinuum indikator dengan contoh kegiatan imunisasi: Input meliputi
peralatannya, vaksin dan alat proteksi dan staf yang terlatih, proses adalah kegiatan
dalam melakukan aktifitas pemberian imunisasi, output meliputi cakupan pemberian
meningkat adalah (output), dan outcome adalah dampaknya sebagai efek output
antara lain menurunnya morbiditas dan mortalitas dari upaya pencegahan penyakit
melalui immunisasi (outcome)
Indikator Kinerja Klinis
Mengidentifikasi indikator yang tepat untuk suatu tindakan klinis yang memerlukan
pertimbangan yang selektif dan membangun konsesus diantara manager lini

pertama (First Line Manager) dan staf, sehingga apa yang akan dimonitor dan
dievaluasi akan menjadi jelas bagi kedua belah pihak.
Pengukuran Indikator Kinerja Klinis
Untuk menilai keberhasilan suatu kegiatan pelayanan keperawatan/kebidanan
dipergunakan indikator kinerja klinis. Indikator adalah pengukuran kuantitatif,
umumnya pengukuran kuantitatif meliputi numerator dan denominator. Numerator
adalah suatu data pembilang dari suatu peristiwa (events) yang yang sudah diukur.
Denominator data penyebut adalah jumlah target sasaran atau jumlah seluruh
pasen yang menjadi sasaran pemberian asuhan/pelayanan. Contoh data
denominator di puskesmas: populasi sasaran dalam satu wilayah seperti: jumlah
balita, bumil, bayi baru lahir. Indikator yang meliputi denominator sangat berguna
untuk memonitor perubahan dan membandingkan tingkat keberhasilan suatu area
dengan area lain pada suatu wilayah.
Pengumpulan data indikator kinerja
Pengumpulan data indikator merupakan tulang punggung dari program pengukuran
kinerja. Hal tersebut hanya dapat dikembangkan melalui sistem manajemen
informasi yang t.epat; dimana pengumpulan data, pengorganisasian serta reaksi
terhadap data kinerja direncanakan dan diorganisir secara sistematik, sehingga
dapat memberikan makna terhadap perubahan dan peningkatan mutu pelayanan
kesehatan dalam suatu organisasi.

(1)
(2)
(3)
(4)
(5)
(6)

Ada enam sasaran kunci pengumpulan data kinerja:


menata sistem informasi yang akurat yang mendasari keputusan mendatang,
menghindari aspek hukum yang berkaitan dengan pengukuran dan hasil data yang dikumpulkan,
menemukan lingkungan tepat yang dapat memberikan peluang untuk melakukan tindakan,
menumbuhkan motivasi staf dan merencanakan peningkatan kinerja itu sendiri,
mengumpukan data interval secara reguler terhadap proses-proses kritis, dalam upaya
mempertahankan kinerja yang sudah meningkat,
mengumpulkan data obyektif dan subyektif.

MENINGKATKAN KINERJA BIDAN


MELALUI REWARD

Menurut Kamus
penghormatan.

Besar

Bahasa

Indonesia Reward adalah

penghargaan,

Menurut PP 32/1996,pasal 25 Reward diberikan pada Tenaga kesehatan yang


bertugas pada sarana kesehatan atas dasar prestasi kerja,pengabdian,kesetiaan,
berjasa pada negara atau meninggal pada saat melaksanakn tugas
Penghargaan tersebut dapat diberikan oleh pemerintah atau oleh masyarakat.
Bentuk penghargaan dapat berupa kenaikan pangkat,tanda jasa,uang atau bentuk
lain.
IBI acapkali memberikan penghargaan kepada para bidan.
Jenis penghargaan yang sering diberikan antara lain:
Bidan bersih berprestasi
Bidan bintang
Bidan sahabat
Bidan delima
Dikatakan bidan delima karena buah delima sering dijadikan simbol kelahiran bayi
seperti pada peringatan tujuh bulan dsb Pemberian penghargaan tersebut untuk
memacu para bidan memberikan pelayanan kesehatan sesuai dengan stndar
profesi sehingga dapat menurunkan angka kematian ibu dan bayi.
Kriteria dikatakan berhasil jika memenuhi stndar pelayanan yaitu :
1.
Falsafah dan tujuan
Pengelola pelayanan kebidanan memiliki visi, misi, filosofi dan tujuan pelayanan
kebidanan yang efektif dan efisien
2.

Administrasi dan pengelolaan

Pengelola pelayanan kebidanan memiliki pedoman pengelolaan stndar pelayanan


prosedur tetap dan pelaksanaankegiatan pengelolaan yang kondusif yang
memungkinkan terjadinya praktik pelayanan kebidanan akurat
3.

Staf dan pimpinan

Pengelola pelayanan kebidanan mempunyai program pengelolaan sumber daya


manusia agar pelayanan berjalan efektif dan efisien
4.

Fasilitas dan peralatan

Tersedia sarana dan peralatan untuk mendukung pencapaian tujuan pelayanan


5.

Kebijakan dan prosedur

Pengelola pelayanan kebidanan memiliki kebijakan dalam penyelenggaraan


pelayanan dan pembinaan personal menuju pelayanan dan pembinaan personal
menuju pelayanan yang berkulitas
6.

Pengembangan staf Dan program pendidikan

Pengelola pelayanan kebidanan memiliki program pengembangan staff dan


perencanaan pendidikan sesuai dengan kebutuhan pelayanan
7.

Stndar Asuhan

Pengelola pelayanan kebidanan memiliki stndar asuhan /manajemen kebidanan


yang diterapkan sebagai pedoman dalam memberikan pelayanan kepada pasien
8.

Evaluasi dan pengendalian Mutu

Pengelola pelayanan kebidanan memiliki program dan pelaksanaan kebidanan yang


dilaksanakan secara berkesinambungan

STNDAR PRAKTIK KEBIDANAN


1.
Metode Asuhan
Asuhan kebidanan dilaksanakan dengan metode manajemen kebidanan dengan
langkah: pengumpulan data, analisis data, penentuan diagnosa perencanaan
pelaksanaan, evaluasi dan dokumentasi

2.

Pengkajian

Pengumpulan data tentang status kesehatan klien dilakukan secara sistematis dan
berkesinambungan
3.
Diagnosa
Diagnosa kebidanan dirumuskan berdasarkan analisis data yang telah dikumpulkan
4.
Rencana Asuhan
Rencana asuhan kebidanan berdasarkan asuhan kebidanan
5.
Tindakan
Dilaksanankan berdasarkan rencana dan perkembangan kedaan klien dilanjutkan
dengan evaluasi
6.
Partisipasi klien
Tindakan kebidanan dilakukan bersama-sama klien dan keluarga dalam rangka
peningkatn pemeliharan dan pemulihan kesehatan
7.
Pengawasan
Monitor terhadap klien dilaksanakan secara kontinue
8.
Evaluasi
Dilaksanakan terus menerus dan seiring dengan tindakan
9.
Dokumentasi
Asuhan didokumentasikan sesuai dengan standar dokumentasi asuhan kebidanan
yang diberikan
CONTOH PENGHARGAAN PADA BIDAN
Bidan Delima.
Adalah BPS yang mampu memberikan pelayanan yang berkualitas dalam bidang
KB dan kesehatan reproduksi melaksanakan pelayanannya sesuai dengan standar
profesi yang diadaptasi oleh profesi

Tujuan program bidan delima


- Meningkatkan kualitas pelayanan pada masyarakat.
Meningkatkan kesadaran masyarakat untuk mencari pelayanan yang telah
terstandar.
Meningkatkan kebanggaan professional bidan
Mengembangkan kepemimpinan bidan dimasyarakat.
Meningkatkan cakupan pelayanan keluarga berancana dan kesehatan reproduksi.

Kompetensi yang harus dimiliki oleh bidan Delima:


1.
Pengetahuan
2.

Keterampilan

3.

Prilaku

Manfaat bidan delima untuk BPS adalah memberikan pembinaan dan penghargaan
untuk meningkatkan kualitas.
Manfaat bidan delima untuk masyarakat
- Mengetahui tempat pelayanan berkualitas
- Mendapatkan pelayanan berkualitas
- Harga terjangkau