Anda di halaman 1dari 26

MAKALAH BAJA

ANDI ANDINI JUNIARTI


SATRIO WICAKSONO
SHAFIRA FITRIA

TEKNOLOGI BAHAN BANGUNAN BANGUNAN


JURUSAN TEKNIK ARSITEKTUR
FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
UNIVERSITAS GUNADARMA

KATA PENGANTAR
Segala puji bagi Allah SWT yang telah memberikan kemudahan dan pertolongan,
sehingga makalah tentang Baja ini dapat diselesaikan.
Makalah ini dapat diselesaikan karena adanya kerja sama yang baik dengan berbagai
pihak. Oleh karena itu, Penyusun mengucapkan terima kasih kepada berbagai pihak yang telah
banyak membantu dalam penyusunan makalah ini.
Semoga makalah ini dapat bermanfaat bagi pembaca. Kritik dan saran sangat kami
harapkan demi perbaikan makalah ini.

Depok, Maret 2016

Penyusun

DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR......................................
..i
DAFTAR ISI....................
...ii
PENDAHULUAN....iii
A. APA ITU BAJA ?................................................................................................................
B. SIFAT-SIFAT BAJA...................................
C. KOMPOSISI BAJA.........................
...
D. MACAM-MACAM BAJA...................................
E. PROSES PEMBENTUKAN BAJA...............................
..............
F. MELINDUNGI BAJA DARI KOROSI................................
....
G. KLASIFIKASI BAJA..
H. PENGAPLIKASIAN BAJA................................................................................................
I. KEKURANGAN DAN KELEBIHAN BAJA..
PENUTUP...................................iv
DAFTAR PUSTAKA.....................................
..v

PENDAHULUAN
A. LATAR BELAKANG
Teknik Arsitektur merupakan ilmu yang mempelajari banyak hal tentang gedung, jalan,
jembatan, bangunan air, transportasi, dan lain-lain. Untuk mempelajari itu semua, harus
mempelajari mata kuliah teknologi bahan bangunan terlebih dahulu.
Ilmu bahan bangunan adalah ilmu yang mempelajari tentang bahan-bahan bangunan
seperti baja, beton, kayu, dan lain-lain.
Baja adalah salah satu yang dipelajari di ilmu bahan bangunan ini. Karena ingin
mengetahui lebih banyak lagi tentang baja, maka disusunlah makalah ini.
B. TUJUAN
Tujuan disusunnya makalah ini adalah untuk memenuhi tugas Mata Kuliah Teknologi
Bahan Bangunan yang diberikan oleh Bpk. Purwanto Joko Slameto. Kami harap bisa
mendapatkan nilai yang baik.
C. MANFAAT
Makalah ini Insya Allah dapat bermanfaat bagi para mahasiswa, karena di dalam makalah
ini terdapat informasi-informasi mengenai baja.

iii

A. Apa Itu Baja ?


Baja adalah logam paduan dengan besi sebagai unsur dasar dan karbon sebagai unsur
paduan utamanya. Baja dapat dipakai untuk bagian struktur yang menahan gaya tekan
maupun gaya tarik.
Dibandingkan jenis logam lain (aluminiunm, tembaga, dan lain-lain), baja adalah yang
paling banyak di produksi di dunia hingga saat ini.

B. Sifat - Sifat Baja


1. Keunggulan Baja
Di samping kekuatannya yang besar untuk menahan kekuatan tarik dan tekan tanpa
membutuhkan banyak volume, baja juga mempunyai sifat-sifat lain yang menguntungkan
sehingga menjadikannya sebagai salah satu bahan bangunan yang sangat umum dipakai
dewasa ini. Beberapa keuntungan baja sebagai material struktur antara lain:
a. Kekuatan Tinggi
Dewasa ini baja bisa diproduksi dengan berbagai kekuatan yang bisa dinyatakan dengan
kekuatan tegangan tekan lelehnya (Fy) atau oleh tegangan tarik batas (Fu). Bahan baja
walaupun dari jenis yang paling rendah kekuatannya, tetap mempunyai perbandingan
kekuatan per-volume lebih tinggi bila dibandingkan dengan bahan-bahan bangunan lainnya
yang umum dipakai. Hal ini memungkinkan perencanaan sebuah konstruksi baja bisa
mempunyai beban mati yang lebih kecil untuk bentang yang lebih panjang, sehingga.
memberikan kelebihan ruang dan volume yang dapat dimanfaatkan akibat langsingnya profilprofil yang dipakai
.

b. Keras
Baja itu sangat keras sekali sehingga sebagai bahan konstruksi, baja mungkin saja untuk
digunakan berbagai tujuan. Apabila untuk produk-produk baja tertentu ada suatu
keharusan,maka bisa saja baja itu, dengan cara dipanaskan,dibuat luar biasa kerasnya.
c. Kemudahan Pemasangan

Semua bagian-bagian dari konstruksi baja bisa dipersiapkan di bengkel, sehingga satusatunya kegiatan yang dilakukan di lapangan ialah kegiatan pemasangan bagian-bagian
konstruksi yang telah dipersiapkan. Sebagian besar dari komponen-komponen konstruksi
mempunyai bentuk standar yang siap digunakan bisa diperoleh di toko-toko besi,
sehingga waktu yang diperlukan untuk membuat bagian-bagian konstruksi baja yang telah
ada, juga bisa dilakukan dengan mudah karena komponen-komponen baja biasanya
mempunyai bentuk standar dan sifat-sifat yang tertentu, serta mudah diperoleh di manamana.
d. Seragam
Sifat-sifat baja baik sebagai bahan bangunan maupun dalam bentuk struktur dapat
terkendali dengan baik sekali, sehingga para ahli dapat mengharapkan elemen-elemen dari
konstruksi baja ini akan berperilaku sesuai dengan yang diperkirakan dalam perencanaan.
Dengan demikian bisa dihindari terdapatnya proses pemborosan yang biasanya terjadi
dalam perencanaan akibat adanya berbagai ketidakpastian.
e. Daktil
Sifat dari baja yang dapat mengalami deformasi yang besar di bawah pengaruh tegangan
tarik yang tinggi tanpa hancur atau putus disebut daktil. Adanya sifat ini membuat struktur
baja mampu mencegah terjadinya proses robohnya bangunan secara tiba-tiba.
2
Sifat ini sangat menguntungkan ditinjau dari aspek keamanan penghuni bangunan
bila terjadi suatu goncangan yang tiba-tiba seperti misalnya pada peristiwa gempa bumi.

2. Kelemahan Baja
a. Bergetar
b. Mudah berkarat

C. Komposisi Baja
1. Karbon

Peningkatan persentase karbon akan meningkatkan kekerasannya namun mengurangi


kekenyalannya, sehingga lebih sulit dilas.
Baja Karbon dibagi menjadi empat kategori berdasarkan persentase karbonnya :

Baja karbon rendah (kurang dari 0,1%)

Baja karbon lunak (0,1%-25%)

Baja karbon sedang (0.25% 0.7%)

Baja karbon tinggi (0,7% 1,5%)

2. Belerang
Sampai 0,1% kandungan belerang tidak mempengaruhi sifat-sifat baja. Jika lebih dari
0,1%, mengakibatkan baja kurang kuat dan daktilitasnya berkurang.

3. Fosfor
Fosfor menambah sifat cair baja pada saat meleleh. Akan tetapi, kelebihan fosfor
mengurangi kekuatan, daktilitas, maupun ketahanan terhadap benturan.

4. Silikon
Sampai 0,2% silikon tidak mempengaruhi sifat-sifat baja. Jika lebih dari 0,2%, baja akan
bertambah kuat dan elastis.

5. Mangan
Mangan akan sedikit menaikkan kekuatan baja. Tetapi, jika lebih dari 1,5% baja akan
menjadi getas.

D. Macam - Macam Baja


1. Baja Tulangan Beton
Baja tulangan beton adalah baja yang berbentuk batang, ysng digunakan untuk
penulangan beton.
Berdasarkan bentuknya, baja tulangan terdiri dari baja tulangan polos dan baja tulangan
sirip (deform).
a. Baja Tulangan Polos
Baja tulangan polos adalah batang baja yang permukaannya licin (rata).
b. Baja Tulangan Sirip (Deform)

Baja tulangan sirip (deform) adalah batang baja dengan bentuk permukaan khusus untuk
mendapatkan pelekatan (bonding) pada beton yang lebih baik daripada baja tulangan polos
pada luas penampang yang sama.

2. Baja Profil
Baja profil adalah baja yang biasa digunakan untuk balok, kolom, dan struktur ringan
lainnya.
Wide Flange ( WF )

Baja Wide Flang atau kebanyakan orang baja WF atau baja H-beam ini biasa digunakan
untuk membuat sebuah kolom , balok , tiang pancang , top & bottom chord member pada
truss , composite beam atau coloum , kanti liverkanopi , dan masih banyak lagi kegunaan
nya.
Ada pun istilah lain dalam menyebutkan baja Wide Flange (WF): IWF, WF, H-Beam,
UB, UC, balok H, balok I, balok W.
Ada pun ukuran dari baja WF bisa di liat dalam tabel di bawah ini

U Channel ( Kanal U , UNP )

Baja Channel atau UNP ini punya kegunaan yang hampir sama dengan baja WF , kecuali
untuk kolom jarang baja UNP ini jarang digunakan karena struktur nya yang mudah
mengalami tekukan disetiap sisi nya.
bukan hanya baja WF yang mempunya istilah lain baja UNP jug punya istilah lain ini lah
istilah lain baja UNP: Kanal U, U-channel, Profil U
Ada pun Ukuran baja UNP seperti dalam tabel dibawah ini .

C Channel ( Kanal C, CNP )

Baja channel C (CNP) Biasa digunakan untuk : purlin (balok dudukan penutup atap),
girts (elemen yang memegang penutup dinding misalnya metal sheet, dll), member pada
truss, rangka komponen arsitektural.
Istilah lain : balok purlin, kanal C, C-channel, profil C
Ada pun ukuran baja CNP bisa kita lihat pada tabel dibawah ini .

RHS (Rectangular Hollow Section) cold formed ( Hollow Persegi )

Baja jenis ini biasa digunakan untuk komponen rangka arsitektural (ceiling, partisi
gipsum, dll), rangka dan support ornamen-ornamen non struktural.
ada pun istilah lain : besi hollow (istilah pasar), profil persegi, profil
Ukuran baja jenis ini bisa kita lihat pada tabel dibawah ini.

5. SHS (Square Hollow Section) cold formed ( Hollow Kotak )

Baja ini kegunaan dan istilah lain hampir sama dengan RHS.
Ada pun ukurannya dapat di lihat pada tabel di bawah ini .

6. Steel Pipe ( Pipa Baja, Pipa Hitam, Pipa Galvanis, Pipa Seamless, Pipa Welded )

Penggunaan : bracing (horizontal dan vertikal), secondary beam (biasanya pada rangka
atap), kolom arsitektural, support komponen arsitektural (biasanya eksposed, karena
bentuknya yang silinder mempunyai nilai artistik)
Istilah lain : steel tube, pipa hitam, pipa galvanis

E. Proses Pembentukan Baja


1. Drawing
Cara ini dipakai pada pabrik kawat dan batang baja bulat. Baja dimasukkan melalui
lubang atau alat lain dan ditarik sehingga berbentuk kawat.

2. Forging
Baja dipanaskan hingga temperatur tertentu. Baja panas tadi lalu diletakkan di atas alas
dan ditempa dengan palu bekali-kali.
Proses ini memperbaiki ukuran butir baja dan juga memampatkannya sehingga berat
jenisnya bertambah.

3. Pressing

Cara ini dikerjakan dengan alat press. Baja yang akan dibentuk diletakkan di dalam
cetakan, kemudian secara perlahan-lahan ditekan sampai baja itu mengisi penuh cetakan,
sehingga membentuk seperti yang diinginkan.

4. Rolling
Pada cara ini dipakai alat rol khusus. Baja yang akan dibentuk dipijarkan, kemudian
dipaksakan masuk ke dalam beberapa rol (roda gilas) yang mempunyai ukuran lubang
berturut-turut dari yang besar hingga yang kecil, sampai terbentuk ukuran batang baja yang
diinginkan.

5. Extrusion
Baja yang telah dipanaskan ditekan dengan tekanan yang sangat besar agar melewati
suatu lubang.

F. Melindungi Baja dari Korosi


Salah satu kelemahan baja adalah mudah korosi (berkarat). Untuk mencegah atau
memperlambat terjadinya karat, beberapa cara ini sering dilakukan.
5

1. Tarring
Permukaan baja dilapisi dengan gas batu bara yang diproses dengan temperatur panas dan
dengan bantuan sikat. Gas batu bara ini sedikit meresap di permukaan baja.

2. Electroplating
Permukaan baja dilapisi dengan perak, copper, nikel, dan sebagainya, dengan proses yang
disebut elektrolisis.

3. Galvanizing
Baja yang pemukaannya telah dibersihkan, direndam dalam cairan seng, sehingga
permukaan baja terlapisi seng. Lapisan seng akan melindungi baja dari karat.

4. Metal Spraying
Permukaan baja disemprot dengan gas/cairan seng, aluminium, atau timah. Lapisan ini
sangat bagus dalam mencegah baja dari karat.

5. Dilapisi Cat
Permukaan baja dilapisi cat. Pengecatan dapat dilakukan dengan sikat/kuas atau
disemprotkan.

6. Dimasukkan ke dalam Beton


Batang baja ditutup dengan beton, sehingga tidak berkarat. Dengan dasar ini pula
mengapa tulangan beton tidak berkarat karena berada di dalam beton (beton bertulang). Tebal
lapisan beton di luar baja tidak boleh terlalu tipis.

G.KLASIFIKASI BAJA
KLASIFIKASI BAJA PADUAN
1. Berdasarkan persentase paduannya
a. Baja paduan rendah
Bila jumlah unsur tambahan selain karbon lebih kecil dari 8% (menurut Degarmo. Sumber
lain, misalnya Smith dan Hashemi menyebutkan 4%), misalnya : suatu baja terdiri atas
1,35%C; 0,35%Si; 0,5%Mn; 0,03%P; 0,03%S; 0,75%Cr; 4,5%W [Dalam hal ini
6,06%<8%]>
b. Baja paduan tinggi
Bila jumlah unsur tambahan selain karban lebih dari atau sama dengan 8% (atau 4% menurut

Smith dan Hashemi), misalnya : baja HSS (High Speed Steel) atau SKH 53 (JIS) atau M3-1
(AISI) mempunyai kandungan unsur : 1,25%C; 4,5%Cr; 6,2%Mo; 6,7%W; 3,3%V.
Sumber lain menyebutkan:
a. Low alloy steel (baja paduan rendah), jika elemen paduannya 2,5 %
b. Medium alloy steel (baja paduan sedang), jika elemen paduannya 2,5 10 %
c. High alloy steel (baja paduan tinggi), jika elemen paduannya > 10 %
2. Berdasarkan jumlah komponennya:
a. Baja tiga komponen
Terdiri satu unsur pemadu dalam penambahan Fe dan C.
b. Baja empat komponen atau lebih
Terdiri dua unsur atau lebih pemadu dalam penambahan Fe dan C. Sebagai contoh baja
paduan yang terdiri: 0,35% C, 1% Cr,3% Ni dan 1% Mo.

3. Berdasarkan strukturnya:
a. Baja pearlit (sorbit dan troostit)
Unsur-unsur paduan relatif kecil maximum 5% Baja ini mampu dimesin, sifat mekaniknya
meningkat oleh heat treatment (hardening &tempering)
b. Baja martensit
Unsur pemadunya lebih dari 5 %, sangat keras dan sukar dimesin
c. Baja austenit
Terdiri dari 10 30% unsur pemadu tertentu (Ni, Mn atau CO) Misalnya : Baja tahan karat
(Stainless steel), nonmagnetic dan baja tahan panas (heat resistant steel).
d. Baja ferrit
Terdiri dari sejumlah besar unsur pemadu (Cr, W atau Si) tetapi karbonnya rendah. Tidak
dapat dikeraskan.
e. Karbid atau ledeburit
Terdiri sejumlah karbon dan unsur-unsur pembentuk karbid (Cr, W, Mn, Ti, Zr).

4. Berdasarkan penggunaan dan sifat-sifatnya


a. Baja konstruksi (structural steel)
Dibedakan lagi menjadi tiga golongan tergantung persentase unsur pemadunya, yaitu baja
paduan rendah (maksimum 2 %), baja paduan menengah (2- 5 %), baja paduan tinggi (lebih
dari 5 %). Sesudah di-heat treatment baja jenis ini sifat-sifat mekaniknya lebih baik dari pada
baja karbon biasa.
b. Baja perkakas (tool steel)
Dipakai untuk alat-alat potong, komposisinya tergantung bahan dan tebal benda yang
dipotong/disayat,kecepatan potong, suhu kerja. Baja paduan jenis ini dibedakan lagi menjadi
dua golongan, yaitu baja perkakas paduan rendah (kekerasannya tak berubah hingga pada
suhu 250 C) dan baja perkakas paduan tinggi (kekerasannya tak berubah hingga pada suhu
600C). Biasanya terdiri dari 0,8% C, 18% W, 4% Cr, dan 1% V, atau terdiri dari 0,9% C, 9
W, 4% Cr dan 2-2,5% V.

c. Baja dengan sifat fisik khusus


Dibedakan lagi menjadi tiga golongan, yaitu baja tahan karat (mengandung 0,1-0,45% C dan
12-14% Cr), baja tahan panas (yang mengandung 12-14% Cr tahan hingga suhu 750-800oC,
sementara yang mengandung 15-17% Cr tahan hingga suhu 850-1000oC), dan baja tahan
pakai pada suhu tinggi (ada yang terdiri dari 23-27% Cr, 18-21% Ni, 2-3% Si, ada yang
terdiri dari 13-15% Cr, 13-15% Ni, yang lainnya terdiri dari 2-2,7% W, 0,25-0,4% Mo, 0,40,5% C).
d. Baja paduan istimewa
Baja paduan istimewa lainnya terdiri 35-44% Ni dan 0,35% C,memiliki koefisien muai yang
rendah yaitu :
Invar : memiliki koefisien muai sama dengan nol pada suhu 0 100 C, digunakan untuk
alat ukur presisi.

Platinite : memiliki koefisien muai seperti glass, sebagai pengganti platina.


Elinvar : memiliki modulus elastisitet tak berubah pada suhu 50C sampai 100C.
Digunakan untuk pegas arloji dan berbagai alat ukur fisika.
e. Baja Paduan dengan Sifat Khusus
Baja Tahan Karat (Stainless Steel)
Sifatnya antara lain:
Memiliki daya tahan yang baik terhadap panas, karat dan goresan/gesekan
Tahan temperature rendah maupun tinggi
Memiliki kekuatan besar dengan massa yang kecil
Keras, liat, densitasnya besar dan permukaannya tahan aus
Tahan terhadap oksidasi
Kuat dan dapat ditempa
Mudah dibersihkan
Mengkilat dan tampak menarik
High Strength Low Alloy Steel (HSLA)
Sifat dari HSLA adalah memiliki tensile strength yang tinggi, anti bocor, tahan terhadap
abrasi, mudah dibentuk, tahan terhadap korosi, ulet, sifat mampu mesin yang baik dan sifat
mampu las yang tinggi (weldability). Untuk mendapatkan sifat-sifat di atas maka baja ini
diproses secara khusus dengan menambahkan unsur-unsur seperti: tembaga (Cu), nikel (Ni),
Chromium (Cr), Molybdenum (Mo), Vanadium (Va) dan Columbium.
Baja Perkakas (Tool Steel)
Sifat-sifat yang harus dimiliki oleh baja perkakas adalah tahan pakai, tajam atau mudah
diasah, tahan panas, kuat dan ulet. Kelompok dari tool steel berdasarkan unsur paduan dan
proses pengerjaan panas yang diberikan antara lain:
Later hardening atau carbon tool steel (ditandai dengan tipe W oleh AISI), Shock resisting
(Tipe S), memiliki sifat kuat dan ulet dan tahan terhadap beban kejut dan repeat loading.
Banyak dipakai untuk pahat, palu dan pisau.
Cool work tool steel, diperoleh dengan proses hardening dengan pendinginan yang
berbeda-beda. Tipe O dijelaskan dengan mendinginkan pada minyak sedangkan tipe A dan D
didinginkan di udara.

Hot Work Steel (tipe H), mula-mula dipanaskan hingga (300 500) C dan didinginkan
perlahan-lahan, karena baja ini banyak mengandung tungsten dan molybdenum sehingga
sifatnya keras.
High speed steel (tipe T dan M), merupakan hasil paduan baja dengan tungsten dan
molybdenum tanpa dilunakkan. Dengan sifatnya yang tidak mudah tumpul dan tahan panas
tetapi tidak tahan kejut.
Campuran carbon-tungsten (tipe F), sifatnya adalah keras tapi tidak tahan aus dan tidak
cocok untuk beban dinamis serta untuk pemakaian pada temperatur tinggi.
5. Klasifikasi lain antara lain :
a. Menurut penggunaannya:
Baja konstruksi (structural steel), mengandung karbon kurang dari 0,7 % C.
Baja perkakas (tool steel), mengandung karbon lebih dari 0,7 % C.
b. Baja dengan sifat fisik dan kimia khusus:
Baja tahan garam (acid-resisting steel)
Baja tahan panas (heat resistant steel)
Baja tanpa sisik (non scaling steel)
Electric steel
Magnetic steel
Non magnetic steel
Baja tahan pakai (wear resisting steel)
Baja tahan karat/korosi
c. Dengan mengkombinasikan dua klasifikasi baja menurut kegunaan dan komposisi kimia
maka diperoleh lima kelompok baja yaitu:
Baja karbon konstruksi (carbon structural steel)
Baja karbon perkakas (carbon tool steel)
Baja paduan konstruksi (Alloyed structural steel)
Baja paduan perkakas (Alloyed tool steel)
Baja konstruksi paduan tinggi (Highly alloy structural steel)
d. Selain itu baja juga diklasifisikan menurut kualitas:
Baja kualitas biasa

Baja kualitas baik


Baja kualitas tinggi
B. SIFAT-SIFAT TEKNIS BAHAN
a) Sifat Mekanis Baja Paduan
Baja paduan merupakan campuran dari baja dan beberapa jenis logam lainnya dengan tujuan
untuk memperbaiki sifat baja karon yang relatif mudah berkarat dan getas bila kadar
karbonnya tinggi. Selain itu, penambahan unsur paduan juga bertujuan untuk memperbaiki
sifat mekanik diantaranya:

Kekuatan
Kekuatan merupakan kemampuan suatu bahan untuk menahan perubahan bentuk di bawah
tekanan. Penambahan logam (Ni, Cr, Molibdenum) dengan komposisi sesuai akan menambah
kekuatan baja, sebab Ni dan Cr yang ditambahkan akan masuk ke susunan atom dan
menggantikan berapa atom C. Penambahan tersebut dapat meningkatkan kekuatan sampai
lima kali lipat.
Elasisitas
Elastisitas adalah kemampuan suatu bahan unuk kembali ke bentuk semula setelah
pembebanan ditiadakan atau dilepas. Modulus elastisitas merupakan indikator dari sifat
elastis. Adanya penambahan logam pada baja akan meningkatkan kemampuan elastisitasnya
dengan nilai modulus elastisitas yang lebih besar dari sebelumnya. Berikut beberapa logam
dan nilai modulus elastisitasnya jika ditambahkan pada baja:
Batas mulur (Plastisitas)
Plastisitas adalah kemampuan suatu bahan untukberubah bentuk secara permanen setelah
diberi beban. Logam yang ditambahkan berupa nikel, vanadium, titanium, tungsten, chrome
dsb akan meningkatkan nilai batas mulur. Hal tersebut disebabkan dengan penambahan
logam yang memiliki batas mulur tinggi akan menghasilkan baja paduan yang batas

mulurnya tinggi pula.


Kekuatan Tarik
Kekuatan tarik adalah kemampuan suatu material untuk menahan tarikan dua gaya yang
saling berlawanan arah dan segaris. Logam Ni dan Cr merupakan bahan yang biasa
ditambahankan untuk meningkatkan kemampuan menahan tariakan, selain sebagai penambah
kekutan tekan.

Keuletan
Keuletan adalah kemampuan suatu material untuk diregang atau ditekuk secara permanent
tanpa mengakibatkan pecah atau patah. Baja dengan kandungan karbon rendah memiliki
keuletan yang tinggi, sehingga dengan paduan logam lain kadar karbonnya akan turun. Selain
itu, kandungan fosfor pada baja paduan yang rendah akan meningkatkan keuletannya.
Tahan aus
Tahan aus merupakan. Paduan logam yang digunakan untuk meningkatkan kemampuan tahan
aus diantaranya nikel, chrom, dan vanadium.
Efek utama elemen paduan utama untuk baja [8]
Elemen Persentase Fungsi utama
Aluminium
0.951. Paduan unsur dalam nitriding baja
Bismut
- -- Meningkatkan mesin
Boron
0.0010.003 Powerfull agen kemampukerasan
Kromium
0.52 Naik kemampukerasan
418 Tahan Korosi
Tembaga

0.10.4 Tahan Korosi

Molybdenum
0.25 Stabil karbida; menghambat pertumbuhan butir
Nikel
25 Toughener Toughener
1220 Tahan terhadap Korosi
Silicon
0.20.7 Meningkatkan kekuatan
2 Spring Baja
Persentase tinggi Memperbaiki sifat-sifat magnetik
Belerang
0.080.15 mesin bebas properti
Titanium
- Perbaikan karbon dalam partikel inert; mengurangi kekerasan di krom martensit baja
Tungsten
- Kekerasan pada temperatur tinggi
Vanadium
0.15 Stabil karbida; meningkatkan kekuatan sementara tetap mempertahankan keuletan;
mempromosikan struktur butir halus

Gambar Kurva Tegangan dan Regangan (baja paduan AISI 4.140)


b) Sifat Pengaruh Lingkungan
Korosi merupakan proses elektrokimia yang terjadi pada logam dan tidak dapat dihindari
karena merupakan suatu proses alamiah. Berbagai faktor yang dapat menyebabkan terjadinya
korosi, yaitu: sifat logam, yang meliputi perbedaan potensial, ketidakmurnian, unsur paduan,

perlakuan panas yang dialami, dan tegangan, serta faktor lingkungan yang meliputi udara,
temperatur, mikroorganisme. Baja paduan akan memiliki ketahanan terhadap korosi jika
dicampur dengan Tembaga yang berkisar 0,5-1,5% tembaga pada 99,95-99,85 % Fe, dengan
Chromium, atau dicampur dengan Nikel.
Baja Paduan tahan terhadap perubahan suhu, ini berarti sifat fisisnya tidak banyak berubah.
Penambahan Molibdenum akan memperbaiki baja menjadi tahan terhadap suhu tinggi,liat
dan kuat
Penambahan Wolfram dan penambahan Kobalt juga memberikan pengaruh yang sama
seperti pada penambahan Molibdenum yaitu membuat baja paduan tahan terhadap suhu
tinggi

H.PENGAPLIKASIAN BAJA
Penggunaan baja paduan banyak sekali pada bidang teknik pertanian atau teknik mesin
karena baja paduan memiliki kelebihan yang berbeda sesuai dengan campuran jenis logam
yang digunakan.
Penggunaan baja paduan pada bidang teknika adalah mesin penghancur plastik. Pada mesin
ini penggunaan baja paduan berada pada bagian pisau yang membuat pisau tersebut mudah di
asah dan mudah diganti jika sudah aus, katup coran, kawat yang terbuat dari baja karbon,
rangka mesin perontok padi, gear pada mesin milling, alat tap, pipa, dan masih banyak lagi
alat atau mesin yang menggunakan baja karbon.

I.KEKURANGAN DAN KELEBIHAN PADA BAJA

Kelebihan Baja

Kuat tarik tinggi.

Tidak dimakan rayap

Hampir tidak memiliki perbedaan nilai muai dan susut

Bisa di daur ulang

Dibanding Stainless Steel lebih murah

Dibanding beton lebih lentur dan lebih ringan

Dibanding alumunium lebih kuat


Kekurangan Baja :

Bisa berkarat.

Lemah terhadap gaya tekan.

Tidak fleksibel seperti kayu yang dapat dipotong dan dibentuk berbagai profile

Tidak kokoh

PENUTUP
Terima kasih kepada Allah SWT yang telah memberikan rahmat dan karuniaNya. Tak
lupa juga kami ucapkan terima kasih kepada orang tua yang telah memberikan dukungan.
Terima kasih juga kepada Bpk. Purwanto Joko Slameto selaku dosen yang telah memberikan
bimbingan. Dan juga terima kasih kepada teman-teman telah bekerjasama dengan baik,
sehingga kami bias menyelesaikan makalah ini.
Harapan kami, semoga makalah ini dapat berguna bagi kita semua. Amin.

Hormat Kami

Penyusun

iv

DAFTAR PUSTAKA
Tjokrodimuljo, Kardiyono. 1998. Buku Ajar Petunjuk Praktikum Bahan Bangunan. Yogyakarta :
Universitas Gajah Mada
http://bongez.wordpress.com/2010/05/19/sifat-baja/
http://www.crayonpedia.org/mw/TEKNIK_STRUKTUR_BANGUNAN_DENGAN_KONSTRU
KSI_BAJA
http://id.wikipedia.org/wiki/Baja
http://oke.or.id/2006/04/hardening-pada-baja-karbon-tinggi/