P. 1
Mengoperasikan Mesin Produksi Dengan Kendali Elektromekanik

Mengoperasikan Mesin Produksi Dengan Kendali Elektromekanik

|Views: 2,741|Likes:
Dipublikasikan oleh Oktorio Siagian

More info:

Published by: Oktorio Siagian on Mar 13, 2011
Hak Cipta:Attribution Non-commercial

Availability:

Read on Scribd mobile: iPhone, iPad and Android.
download as PDF, TXT or read online from Scribd
See more
See less

06/12/2013

pdf

text

original

Sections

KODE MODUL M.PTL.OPS.004(1).

A

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK LISTRIK PROGRAM KEAHLIAN PEMANFAATAN ENERGI LISTRIK

MENGOPERASIKAN MESIN PRODUKSI DENGAN KENDALI ELEKTROMEKANIK

DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN DIREKTORAT JENDERAL MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL
Modul M.PTL.OPS.004.(1).A i 2005

KODE MODUL M.PTL.OPS.004(1).A

Milik Negara Tidak Diperdagangkan

SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN BIDANG KEAHLIAN TEKNIK LISTRIK PROGRAM KEAHLIAN PEMANFAATAN ENERGI LISTRIK

MENGOPERASIKAN MESIN PRODUKSI DENGAN KENDALI ELEKTROMEKANIK

Tim Penulis: 1. Ngatimin, S.Pd 2. Drs. Suharto 3. Drs. Heru Oktavianus

Fasilitator: Wiono, S.Pd
DIREKTORAT PEMBINAAN SEKOLAH MENENGAH KEJURUAN DIREKTORAT JENDERAL MANAJEMEN PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL 2005

Modul M.PTL.OPS.004.(1).A

ii

KATA PENGANTAR
Puji Syukur dipanjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa atas rahmat dan karuniaNya, sehingga kami dapat menyusun bahan ajar modul interaktif dan modul manual. Adapun modul manual terdiri atas bidang-bidang dan programprogram keahlian kejuruan yang berkembang di dunia kerja baik instansi maupun perusahaan. Tahun Anggaran 2005 telah dibuat sebanyak 300 modul manual terdiri atas 9 (sembilan) bidang keahlian dan 32 (tiga puluh dua) program keahlian yaitu: Bisnis dan Manajemen (Administrasi Perkantoran dan Akuntansi), Pertanian (Agroindustri pangan dan nonpangan, Budidaya Tanaman, Budidaya Ternak Ruminansia, Pengendalian Mutu), Seni Rupa dan Kriya (Kriya Kayu, Kriya Keramik, Kriya Kulit, Kriya Logam Kriya Tekstil), Tata Busan, Teknik Bangunan (Gambar Bangunan, Teknik Konstruksi Baja dan Alumunium, Teknik Konstruksi Batu Beton, Tekni Industri Kayu), Teknik Elektronika (Teknik Audio Vidio, Teknik Elektronika Industri), Teknik Listrik (Pemanfaatan Energi Listrik, Teknik Distribusi, Teknik Pembangkit Ketenagalistrik-kan), Teknik Mesin (Mekanik Otomotif, Pengecoran Logam, Teknik Bodi Otomotif, Teknik Gambar Mesin, Teknik Pembentukan, Teknik Pemeliharaan Mekanik Industri, Teknik Pemesinan), Teknologi Informasi dan Komunikasi (Multimedia, Rekayasa Perangkat Lunak, Teknik Komputer dan Jaringan), dan program Normatif Bahasa Indonesia. Modul ini disusun mengacu kepada Standar Kompetensi Kerja Nasional Indonesia (SKKNI), Kurikulum Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) Edisi 2004 dengan menggunakan pendekatan pembelajaran berbasis kompetensi (Competency Based Training/CBT). Diharapkan modul-modul ini digunakan sebagai sumber belajar pokok peserta pendidikan dan pelatihan (Diklat) Kejuruan khususnya SMK dalam mencapai standar kompetensi kerja yang diharapkan dunia kerja. Penyusunan modul dilakukan oleh para tenaga ahli kejuruan dibidangnya terdiri atas para Guru SMK, para Widyaiswara Pusat Pengembangan Penataran Guru (PPPG) lingkup Kejuruan dengan para nara sumber dari berbagai perguruan Tinggi, para praktisi Balai Latihan dan Pengembangan Teknologi (BLPT) dan

Modul M.PTL.OPS.004.(1).A

iii

unsure dunia usaha dan industri (DU/DI), dan berbagai sumber referensi yang digunakan baik dari dalam dan luar negri. Modul dilakukan melalui beberapa tahap pengerjaan termasuk validasi dan uji coba kepada para peserta Diklat/Siswa di beberapa SMK. Sesuai perkembangan paradigma yang selalu terjadi, Direktorat Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan Direktorat Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah beserta para penulis dan unsure terlibat, menerima masukan-masukan konstruktif dari berbagai pihak khususnya para praktisi dunia usaha dan industri, para akademis, dan para psikologis untuk dihasilkannya Sumber Daya Manusia (SDM) tingkat menengah yang handal. Pada kesempatan baik ini kami sampaikan ucapan terima kasih dan penghargaan sebesar-besarnya kepada berbagai pihak terutama tim penyusun modul, para nara sumber dan fasilitator, serta para editor atas dedikasi dan pengorbanan waktu, tenaga, dan pemikiran untuk dihasilkannya modul ini. Semoga modul ini bermanfaat bagi kita semua, khususnya peserta Diklat SMK atau praktisi yang sedang mengembangkan bahan ajar modul SMK. Jakarta, Desember 2005 a.n. Direktur Jenderal Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah Direktur Pembinaan Sekolah Menengah Kejuruan

Dr. Joko Sutrisno, MM NIP 131415680

Modul M.PTL.OPS.004.(1).A

iv

DAFTAR ISI
 Kata Pengantar ……………………………………………………………………… i  Daftar isi ………………………………………………………………………………. iii  Peta kedudukan modul ………………………………………………………….. vi  Mekanisme pemelajaran ………………………………………………………… vii  Glossary ………………………………………………………………………………… viii BAB. I PENDAHULUAN .………………………………………………………. 1 A. B. C. D. E. F. Deskripsi …………………………………………………………… 1 Prasyarat ………………………………………………………….. 2 Petunjuk penggunaan modul ……………………………..… 2 Tujuan akhir ………………………………………………………. 4 Kompetensi ……………………………………………………….. 6 Cek kemampuan ………………………………………………… 10

BAB. II PEMELAJARAN .……………………………………………………… 13 A. B. Rencana belajar Siswa 1……………………………………… 13 Kegiatan belajar ………………………………………………… 15 Kegiatan belajar 1. Macam-macam Titik Kontak dan Saklar Manual ………… a. b. c. d. e. Tujuan kegiatan pemelajaran …………………..… Materi Pembelajaran…………………………………… Rangkuman ……………………………………………… Evaluasi…………………………………………………….. Kunci Jawaban ………..……………………………….. 15 15 15 47 49 50

Modul M.PTL.OPS.004.(1).A

v

C.

Rencana Belajar Siswa 2 ...................................... Kegiatan belajar 2. .......................................... a. Tujuan kegiatan pemelajaran …………………..….. b. Materi Pembelajaran …………………………………… c. Rangkuman ……………………………………………… . d. Evaluasi…………………..…………………………………..

53 56 56 56 77 78

e. Kunci Jawaban ……. ...……………………………….... . 79 f. Kriteria Penilaian Praktik ………………………………. D. Rencana Belajar Siswa 3 ...................................... Kegiatan belajar 3. Rangkaian Mula Jalan Reverse-Forward Dan Pengereman…………………… a. Tujuan kegiatan pemelajaran …………………..….. b. Materi Pembelajaran …………………………………… c. Rangkuman ……………………………………………….. d. Evaluasi ………………….………………………………….. e. Kunci Jawaban ..……………………………………….... f. Kriteria Penilaian Praktik ……………………………… E. Rencana Belajar Siswa 4 ...................................... Kegiatan Belajar 4. Rangkaian Kontrol Kecepatan Motor Listrik Dahlander ........................ a. Tujuan kegiatan pemelajaran …………………..….. b. Materi Pembelajaran …………………………………… c. Rangkuman ……………………………………………….. d. Evaluasi ………………….………………………………….. e. Kunci Jawaban ..……………………………………….... f. Kriteria Penilaian Praktik ……………………………… 129 129 129 150 151 152 153 87 87 87 116 117 119 124 127 81 84

Modul M.PTL.OPS.004.(1).A

vi

BAB. III EVALUASI …………………………………………………………..….. 156 A. B. Soal Test Evaluasi ………………………………………….. 156 Kunci Jawaban………………………………………………… 159

BAB. IV PENUTUP ……………………………………………………………...... 162 UMPAN BALIK DAN TINDAK LANJUT ....................... 163 DAFTAR PUSTAKA …………………………………………………………………. 164 KRITERIA PENILAIAN PRAKTIK ............................... 165 FORMAT PENILAIAN ................................................. 168

Modul M.PTL.OPS.004.(1).A

vii

PETA KEDUDUKAN MODUL
Peta ini (shadow dan font merah) menunjukan tahapan atau tata urutan kompetensi yang harus dilalui peserta diklat dalam menyelesaikan modul.

PTL.KON.002 PTL.KON.001

PTL.KON.007 PTL.KON.008

PTL.OPS.006 PTL.OPS.005 PTL.OPS.004

PTL.HAR.007

Pengendali Mesin Listrik

TAMATAN SMK

PTL.HAR.012

Kedudukan Modul ini (Mengoperasikan mesin Produksi dengan Kendali Elektromekanik)

Untuk mempelajari modul ini peserta Diklat terlebih dahulu harus menyelesaikan Kompetensi awal yaitu; Kompetensi PTL.KON.001, PTL.KON.002, PTL.KON.007, PTL.KON.008. Setelah menyelesaikan modul ini peserta Diklat dapat melanjutkan kompetensi PTL.OPS.005, PTL.OPS.006 (Bagi yang belum). Dapat pula melanjutkan kompetensi PTL.HAR.007 dan PTL.HAR.012

Modul M.PTL.OPS.004.(1).A

vi

Mengoperasikan Mesin Produksi Dengan Kendali Elektromekanik _________________________________________________________

MEKANISME PEMELAJARAN
Untuk mencapai penguasaan modul ini dilakukan melalui alur mekanisme pemelajaran sebagai berikut: START

Lihat Kedudukan Modul

Lihat Petunjuk Penggunaan Modul

Kerjakan Cek Kemampuan

Nilai ≥ 7 T Kegiatan Belajar 1

Y

Kegiatan Belajar n

Kerjakan Evaluasi

T

Nilai ≥ 7

Y

Modul berikutnya/Uji Kompetensi

PTL.OPS 004 _________________________________________________________

GLOSSARY
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. Istilah Bimetal Dahlander Forward Fuse Inching/Jogging Indikator gangguan Kendali Elektromekanik Koil Kontak Kontaktor magnet Motor listrik Mula jalan NO NC Pengereman Push button Relay Reset Reverse Soket Keterangan Logam paduan yang terbuat dari 2 unsur berbeda Istilah motor listrik tiga fasa yang kecepatan putarannya dapat diubah (cepat/lambat atau tinggi/rendah) Arah putaran maju suatu motor listrik Pemutus arus Istilah yang digunakan untuk menjalankan motor listrik pada operasi sesaat Lampu tanda Pengendalian semi otomatis berdasarkan pada mekanik elektrik Kumparan kawat pada kontaktor/relay Titik tempat persambungan arus listrik Saklar kontak yang bekerja berdasarkan kemagnetan Mesin yang merubah energi listrik menjadi mekanik Awalan gerak sebuah motor listrik Normally open (kondisi kontak terbuka saat normal) Normally close (kondisi kontak tertutup saat normal) Proses memberhentikan putaran suatu motor listrik baik secara elektris maupun secara mekanis Tombol yang bekerja dengan penekanan Saklar yang beroperasi dengan magnet listrik Operasi untuk mengembalikan pada keadaan semula Arah putaran mundur suatu motor listrik Tempat persambungan listrik antara komponen dengan pengawatan listriknya

Modul M.PTL.OPS 004 (1).A

viii

No. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. SOP TDR

Istilah Standard

Keterangan Operational Prosedure

(petunjuk

pelaksanaan operasi yang ditetapkan) Time delay relay = Rele penunda waktu Jala-jala sumber listrik yang digunakan sebagai tegangan sumber Alat yang bekerja menggunakan batas waktu Tombol Tombol tekan tekan yang yang biasanya biasanya digunakan digunakan menonaktifkan (menghentikan) suatu aliran listrik mengaktifkan (mengoperasikan) suatu aliran listrik Thermal Overload Relay = relay yang bekerja berdasarkan suhu akibat arus listrik yang berlebihan Terminal untuk penyambungan ujung-ujung kumparan pada motor listrik 3 fasa Sistem penghubungan kumparan motor listrik 3 fasa berbentuk bintang, yang akan menentukan

Tegangan jaring Timer Tombol tekan Off Tombol tekan ON TOR U, V, W

29.

Y (Star/Bintang)

tegangan kerja motor listrik tersebut Sistem penghubungan kumparan motor listrik 3 fasa 30. ∆ (Delta/Segitiga) Y Rangkap (Double Star/Bintang) ∆ Rangkap ( Double Delta/Segitiga) berbentuk segitiga, yang akan menentukan tegangan kerja motor listrik tersebut 31. 32. Kedua pasang kumparan motor dahlander secara hubungan bintang Kedua pasang kumparan motor dahlander secara hubungan segitiga

Modul M.PTL.OPS 004 (1).A

ix

BAB. I PENDAHULUAN
A. Deskripsi Pengalaman belajar yang diharapkan dari modul ini adalah penguasaan keterampilan kendali yang sangat diperlukan ruang untuk lingkup menunjang pemenuhan tentang kompetensi seseorang dalam hal mengoperasikan mesin produksi dengan elektromekanik. Dengan pembelajaran pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang berkaitan dengan jenis pengasutan motor listrik sebagai penggerak mesin produksi. Memahami SOP, mengidentifikasi komponen dan memahami fungsi komponen pengoperasian mesin produksi dengan kendali elektromekanik. Memahami diagram kerja dan sistem kelistrikan, memahami urutan operasi serta memahami kebijakan dan prosedur K3 pengoperasian mesin produksi dengan kendali elektromekanik. Pada modul ini dibahas tentang jenis-jenis peralatan yang digunakan dalam Rangkaian Pengendali Dasar dan peralatan yang digunakannya, antara lain pembahasan tentang saklar, kontaktor magnet, thermal overload relay (TOR), dan time delay relay. Empat kelompok keterampilan yang akan diberikan dalam modul ini adalah tentang: Pertama Saklar manual dan kontaktor magnet; Kedua Rangkaian sederhana menggunakan kontaktor dan rele penunda waktu (Time delay relay); Ketiga Rangkaian mula jalan-reverse-

Forward dan Pengereman; dan kelompok keempat adalah Rangkaian kontrol
kecepatan motor listrik dahlander. Strategi pembelajaran yang disarankan pada modul ini adalah berlatih melalui suatu kegiatan praktik, sehingga dalam pembelajarannya diharapkan ada perlengkapan yang menunjang. Dengan modul ini, sangat memungkinkan bagi Siswa yang lebih cepat untuk maju pada kompetensi berikutnya sesuai dengan kecepatan masing-masing.

Modul M.PTL.OPS 004 (1).A

x

B. Prasyarat Kemampuan awal yang dipersyaratkan untuk mempelajari modul ini adalah pengetahuan tentang simbol listrik dan dasar-dasar listrik/elektronika. Untuk menyelesaikan modul ini peserta Diklat harus terlebih dahulu menyelesaikan kompetensi dasar sebagai berikut: 1. PTL. KON. 002 2. PTL. KON. 001 3. PTL. KON. 007 4. PTL. KON. 008 Menyiapkan bahan kebutuhan kerja Melaksanakan persiapan pekerjaan awal Memasang sistem perpipaan dan saluran Memasang dan menyambung sistem pengawatan

C. Petunjuk Penggunaan Modul Petunjuk bagi Siswa: Untuk dapat dinyatakan lulus, Anda harus: (a) Menjawab semua pertanyaan dengan benar (b) Mengerjakan seluruh tugas-tugas yang diberikan (c) Melaksanakan tugas praktek dengan benar (d) Mengisi lembaran kerja yang diberikan tiap kegiatan belajar Langkah yang harus ditempuh: (a) Menyiapkan bukti penguasaan kemampuan awal yang dipersyaratkan (b) Melaksanakan test kemampuan awal yang dipersyaratkan (c) Mempelajari isi modul ini dengan seksama (d) Menyiapkan perlengkapan yang dibutuhkan, antara lain sbb; 1. Buku modul M.PTL. OPS. 004 (1) A 2. Menggunakan pakaian kerja 3. Membaca Manual Book pengoperasian mesin produksi 4. Alat ukur dan pemeriksaan bahan elektromekanik 5. Lembaran kerja 6. Perlengkapan keselamatan dan kesehatan kerja.

Modul M.PTL.OPS 004 (1).A

xi

Aktifitas yang harus dilakukan Siswa adalah: 1. Membaca dan mempelajari bahan referensi sebagai penunjang materi yang akan diberikan 2. Menyelesaikan semua tugas yang diberikan 3. Meminta Guru/Pelatih/Instruktur untuk merespon kegiatan Saudara 4. Menyelesaikan tes formatif tiap kegiatan pembelajaran 5. Menyelesaikan tugas-tugas praktik 6. Dalam mengerjakan latihan, cobalah sendiri terlebih dahulu sebelum melihat kunci jawaban 7. Kunci jawaban untuk masing-masing jawaban terdapat pada akhir kegiatan tersebut. Perlengkapan yang harus disiapkan oleh Guru: 1. Memberi penjelasan yang relavan dengan pembelajaran modul 2. Memberi bantuan pada Siswa yang mengalami hambatan belajar 3. Memeriksa tugas-tugas Siswa 4. Menyediakan laboratorium yang diperlengkapi komponen praktik yang dituntut dalam modul . Aktifitas yang harus dilakukan Guru adalah: 1. Membantu Siswa dalam merencanakan Diklat yang akan ditempuh 2. Membimbing Siswa peserta Diklat dalam kegiatan pelatihan 3. Membantu Siswa dalam memahami konsep dan praktik 4. Mengorganisasikan seluruh kegiatan pendidikan dan pelatihan 5. Mempersiapkan prosesi dan perangkat penilaian 6. Melaksanakan penilaian hasil pelatihan 7. Mencatat pencapaian kemajuan peserta Diklat

Modul M.PTL.OPS 004 (1).A

xii

D. Tujuan Akhir 1. Kinerja yang diharapkan: 1.1. Mempersiapkan operasi  Personil yang berwenang dikoordinasi untuk meyakinkan bahwa pelaksanaan persiapan terkoordinasi secara efektif dengan pihak lain yang terkait  Tombol dan indikator yang berkaitan dengan operasi dipersiapkan sesuai SOP  Petunjuk operasi dilaksanakan sesuai deskripsi /urutan kerja pada SOP 1.2. Melaksanakan operasi  Personil yang berwenang dikoordinasi untuk meyakinkan bahwa pelaksanaan persiapan terkoordinasi secara efektif dengan pihak lain yang terkait  Tombol dan indikator yang berkaitan dengan operasi sesuai SOP  Operasi dilaksanakan sesuai dengan petunjuk deskripsi/urutan kerja pada SOP 1.3. Mengamati dan menangani masalah operasi  Gangguan manual  Penyimpanan yang teridentifikasi penyebabnya ditentukan alternatif penanggulangannya  Alternatif penyelesaian masalah dikonsultasikan dengan pihak terkait di tempat kerja  Pemecahan masalah gangguan dilaksanakan sampai dengan gangguan diselesaikan 1.4. Membuat laporan pengoperasian  Laporan dibuat sesuai dengan format dan prosedur yang ditetapkan oleh lembaga yang berkaitan dengan penyimpangan operasi diidentifikasi, dengan memperhatikan toleransi yang sesuai instruksi

Modul M.PTL.OPS 004 (1).A

xiii

 Format

laporan

disimpan/diarsipkan

sesuai

prosedur

yang

ditetapkan 2. Kriteria Keberhasilan Setelah menyelesaikan modul ini, Anda harus mampu: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Membuat rangkaian kontrol magnetik sederhana pada aplikasi mesinmesin Listrik Mengidentifikasikan peralatan operasi mesin listrik yang digunakan Menjelaskan jenis-jenis kontak pada operasi mesin listrik Menerapkan kontaktor magnet sebagai kendali mesin listrik Menerapkan Thermal Overload Relay (TOR) untuk mengendalikan operasi mesin-mesin listrik Memahami prinsip penyambungan motor listrik 1 fasa dan 3 fasa Membuat rangkaian kontrol motor listrik menggunakan kontaktor untuk tujuan mula jalan, reverse-forward dan pengereman Merangkai gambar rangkaian kontrol motor listrik dahlander lilitan tunggal dan lilitan terpisah menggunakan kontaktor Melacak gangguan pada kontrol motor listrik dahlander lilitan tunggal maupun lilitan terpisah

Modul M.PTL.OPS 004 (1).A

xiv

E. Kompetensi
KOMPETENSI KODE DURASI PEMELAJARAN LEVEL KOMPETENSI KUNCI : Mengoperasikan mesin produksi dengan kendali elektro mekanik : PTL.OPS.004(1).A : 100 Jam @ 45 menit A B C D 1 1 1 1

E 1

F 1

G 1

KONDISI KINERJA

Dalam melaksanakan kompetensi ini harus didukung dengan tersedianya: Kebijakan yang berlaku diperusahan harus dipatuhi Peralatan dan sarana yang terkait untuk pelaksanaan harus disediakan Dalam melakukan pekerjaan ini harus diperhatikan SOP yang berlaku ditempat kerja serta peraturan keselamatan kerja yang berlaku diperusahaan harus dipatuhi KRITERIA KINERJA  Peralatan yang berkaitan dengan pengoperasian diidentifikasi masing-masing fungsinya sesuai SOP Diagram kerja dan sistem kelistrikan dipahami berdasarkan standar praktis Tombol dan indikator operasi diidentifikasi sesuai dengan diagram dan LINGKUP BELAJAR  Meliputi pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang berkaitan dengan jenis pengasutan motor listrik sebagai penggerak mesin produksi  MATERI POKOK PEMELAJARAN SIKAP PENGETAHUAN KETERAMPILAN Mengikuti standar  Memhami SOP  Mengisi check list K3 dalam pengoperasian persiapan pengoperasian mesin produksi pengoperasian pengoperasian dengan kendali mesin produksi mesin produksi elektro mekanik dengan kendali dengan kendali elektro mekanik  Mengidentifikasi elektro mekanik komponen Mengkoordinasikan pengoperasian persiapan mesin produksi pengoperasian dengan kendali mesin produksi elektro mekanik dengan kendali  Memahami fungsi elektro mekanik komponen kepada pihak lain pengoperasin yang berwenang mesin produksi dengan kendali elektro mekanik  Memahami

SUB KOMPETENSI 1. Mempersiapkan operasi

Modul M.PTL.OPS 004 (1).A

6

SUB KOMPETENSI

KRITERIA KINERJA urutan operasi  Kebijakan dan prosedur K3 dipahami

LINGKUP BELAJAR SIKAP

MATERI POKOK PEMELAJARAN PENGETAHUAN KETERAMPILAN diagram kerja dan sistem kelistrikan  Memahami urutan operasi mesin produksi dengan kendali elektro mekanik Memahami kebijakan dan prosedur K3 pengoperasian mesin produksi dengan kendali elektro mekanik Melakukan start Up pengoperasian mesin produksi dengan kendali elektro mekanik Mengoperasikan mesin produksi dengan kendali elektro mekanik Melakukan shut down mesin produksi dengan kendali elektro mekanik  Menyiapkan tombol dan indikator pengoperasian mesin produksi dengan kendali elekto mekanik Mengoperasikan mesin produksi dengan kednali elektro mekanik

2. Melaksanakan operasi

Personil yang berwenang dikoordinasi untuk meyakinkan bahwa pelaksanaan persiapan terkoordinasi secara efektif dengan pihak lain yang terkait Tombol dan indikator yang berkaitan dengan operasi dipersiapkan

Meliputi pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang berkaitan dengan jenis pengasutan motor listrik sebagai penggerak mesin produksi

Melakukan koordinasi persiapan pengoperasian dengan pihak lain yang berwenang

Modul M.PTL.OPS 004 (1).A

7

SUB KOMPETENSI

KRITERIA KINERJA sesuai SOP  Operasi dilaksanakan sesuai deskripsi /urutan kerja pada SOP Gangguan yang berkaitan dengan penyimpangan operasi diidentifikasi, dengan memperhatikan toleransi yang sesuai instruksi manual Penyimpanan yang teridentifikasi penyebabnya ditentukan alternatif penanggulangannya Alternatif penyelesaian masalah dikonsultasikan dengan pihak terkait di tempat kerja

LINGKUP BELAJAR SIKAP

MATERI POKOK PEMELAJARAN PENGETAHUAN KETERAMPILAN

3. Mengamati dan menangani masalah operasi

Meliputi pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang berkaitan dengan jenis pengasutan motor listrik sebagai penggerak mesin produksi

Mengkonsultasikan alternatif pemecahan masalah gangguan pada pihak terkait

Menganalisa gangguan pada pengoperasikan mesin produksi dengan kendali elektro mekanik Memahami cara mengatasi gangguan pada pengoperasian mesin produksi dengan kendali elektro mekanik

Mengatasi gangguan pada pengoperasian mesin produksi dengan kendali elektro mekanik

Modul M.PTL.OPS 004 (1).A

8

SUB KOMPETENSI

KRITERIA KINERJA  Pemecahan masalah gangguan dilaksanakan sampai dengan gangguan diselesaikan Laporan dibuat sesuai dengan format dan prosedur yang ditetapkan oleh perusahaan Format laporan disimpan/diarsipkan sesuai prosedur yang ditetapkan

LINGKUP BELAJAR SIKAP

MATERI POKOK PEMELAJARAN PENGETAHUAN KETERAMPILAN

4. Membuat laporan pengoperasian

Meliputi pengetahuan, keterampilan dan sikap kerja yang berkaitan dengan jenis pengasutan motor listrik sebagai penggerak mesin produksi

Modul M.PTL.OPS 004 (1).A

9

F. Cek Kemampuan Gunakan tabel berikut ini untuk mengukur apakah calon peserta diklat telah memahami masalah pengontrolan motor-motor listrik dengan menggunakan kontaktor magnetik dalam pengoperasiannya? hal ini diperlukan sebagai pengetahuan pendukung untuk dapat memproleh kompetensi utama dalam pengoperasian mesin produksi dengan kendali elektromekanik pada modul ini. Kemampuan* No. Indikator Kinerja dan Kriteria keberhasilan Ya 7 8 9 A 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. B 1. 2. 3. 4. 5. 6. C 1. 2. Menentukan Persyaratan Kerja Instruksi kerja dipahami Gambar kerja dibuat dengan benar Peralatan keselamatan kerja dipahami Tanda keselamatan kerja dipahami Bahan yang akan digunakan dipahami Rencana dan langkah kerja dibuat Mesin-mesin listrik yang digunakan ditentukan Mempersiapkan pengoperasian mesin listrik Peralatan yang akan digunakan ditentukan Peralatan yang diperlukan dipilih Peralatan yang dipilih diperiksa Peralatan pengaman yang akan digunakan ditentukan Peralatan keselamatan kerja diperiksa Peralatan keselamatan kerja digunakan Melaksanakan pengoperasian mesin listrik Rangkaian, Tombol dan Indikator operasi sesuai SOP Petunjuk operasi dilaksanakan sesuai deskripsi /urutan kerja pada SOP Tidak <7

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

10

Kemampuan* No. Indikator Kinerja dan Kriteria keberhasilan Ya 7 8 9 3. D 1. 2. 3. 4. E 1. 2. Melakukan koordinasi pada yang berwenang dengan pihak lain yang terkait Mengamati dan menangani masalah operasi Penyimpanan yang teridentifikasi penyebabnya ditentu-kan alternatif penanggulangannya Gangguan dan penyimpangan operasi diidentifikasi Penyelesaian masalah dikonsultasikan dengan pihak terkait Pemecahan masalah gangguan diselesaikan Membuat laporan pengoperasian mesin listrik Laporan dibuat sesuai dengan format dan prosedur Format laporan disimpan/diarsipkan sesuai prosedur
*

Tidak <7

NB:

Berikan tanda √ pada kolom YA sesuai dengan score perolehan kompetensi apabila item tersebut dinilai lebih dari 70.

* Berikan tanda √ pada kolom TIDAK pada setiap item apabila perolehan score kompetensi antara 0 s.d 70. Untuk menggunakan Cek kemampuan ini guru diklat dapat melakukan dengan memberikan test kepada calon peserta diklat yang akan mendapatkan kompetensi ”Mengoperasikan Mesin Produksi Dengan

Kendali Elektromekanik” dengan cara calon peserta diklat untuk
mengerjakan soal test evaluasi yang terdapat pada setiap kegiatan belajar dan bagian evaluasi akhir pada modul ini dengan mengikuti atau tanpa mengikuti kegiatan belajar. Format penilaian evaluasi kegiatan teori dan praktek dapat menggunakan format yang tersedia dalam modul ini. Apabila calon peserta diklat dapat

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

11

mengerjakan seluruh soal evaluasi tersebut dengan hasil setiap kegiatan belajar di atas 70 %, maka dinyatakan telah kompeten.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

12

BAB. II PEMBELAJARAN
A. Rencana Belajar Siswa 1 Kompetensi KODE : : Mengoperasikan elektromekanik PTL.OPS.004(1).A mesin produksi dengan kendali

Sub Kompetensi: 1. Mempersiapkan elektromekanik 2. Melaksanakan elektromekanik 3. Mengamati dan menangani masalah operasi mesin produksi dengan kendali elektromekanik 4. Membuat laporan pengoperasian mesin produksi dengan kendali elektromekanik Penyajian modul ini dibagi dalam 4 Kegiatan Belajar yaitu: Kegiatan Belajar 1 Kegiatan Belajar 2 Kegiatan Belajar 3 Kegiatan Belajar 4 : Macam Macam Titik Kontak dan Saklar Manual : Rangkaian Sederhana Menggunakan Kontaktor Dan Rele Penunda Waktu TDR : Rangkaian Mula Jalan Reverse-Forward Dan Pengereman : Rangkaian Kontrol Kecepatan Motor listrik Dahlander pengoperasian mesin produksi dengan kendali pengoperasian mesin produksi dengan kendali

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

13

No.

Kegiatan Belajar

Tanggal Waktu Tempat Perubahan Paraf Guru

1. A B C D E

Macam Macam Titik Kontak dan Saklar Manual
Titik Kontak Saklar Manual

F

Perlengkapan Pengendali Mesin Listrik Motor Listrik Arus Bolak balik Lembar Kerja Rangkaian Kendali Motor Listrik dengan Magnetik Kontaktor Evaluasi Balajar 1

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

14

B.

Kegiatan Belajar

Kegiatan Belajar 1. Macam Macam Titik Kontak dan Saklar Manual a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran Setelah menyelesaikan bagian modul ini diharapkan Anda mampu: 1. Menyebutkan macam-macam saklar push button 2. Mengidentifikasikan peralatan pengendali mesin listrik yang digunakan 3. Menjelaskan jenis-jenis kontak pada pengendali arus listrik 4. Menjelaskan penggunaan kontaktor magnet sebagai saklar kendali 5. Menjelaskan cara menggunakan thermal overload relay (TOR) 6. Menjelaskan cara menggunakan time delay relay 7. Memahami prinsip penyambungan motor listrik 1 fasa dan 3 fasa b. Materi Pembelajaran a. Titik Kontak 1. Titik Kontak Jenis a (Normally Open/NO) Titik kontak ini sebelum bekerja dalam keadaan terbuka dan bila bekerja maka titik kontak akan menutup sehingga mengalirkan arus listrik. Titik kontak semacam ini banyak dipakai pada Push Botton untuk tombol start karena hanya akan menghubungkan kontak selama tombol ditekan.

(a) Kontak Belum Bekerja (terbuka)

(b) Kontak Bekerja setelah ditekan (tertutup)

2. Titik Kontak Jenis b (Normally Close/NC) Kontak ini dalam keadaan tertutup atau terhubung sehingga mengalirkan arus listrik. Apabila kontak ini ditekan atau bekerja,

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

15

maka titik kontak akan terbuka sehingga arus akan terputus/terhenti. Titik kontak ini banyak dipakai dalam Push Botton untuk tombol stop karena kontaknya akan membuka, jika tombol ditekan

(a) Kontak Belum Bekerja (tertutup)

(b) Kontak Bekerja Setelah ditekan (terbuka)

3. Titik Kontak Jenis c (NO dan NC) Titik kontak ini bekerja dengan prinsip kedua kontak diatas. Kontak ini memiliki tiga buah titik kontak. Apabila kontak belum bekerja maka salah satu kontak akan terhubung dengan kontak lain sedangkan kontak yang lain akan terbuka. Kontak ini memiliki tiga buah titik kontak.
Kontak NC Kontak NO Kontak NC Kontak NO

(a) Kontak Belum Bekerja Bekerja

(b) Kontak

b. Saklar Manual Saklar manual ialah saklar yang berfungsi menghubung dan memutuskan arus listrik yang dilakukan secara langsung oleh orang yang mengoperasikannya. Dengan kata lain pengoperasian saklar ini langsung oleh manusia tidak menggunakan alat bantu. Sehingga dapat juga disebut saklar mekanis. Pada saat saklar memutus dan menghubung, pada kontak saklar akan terjadi percikan bunga api terutama pada beban yang besar dan tegangan yang tinggi. Karena itu gerakan memutus dan menghubung saklar harus dilakukan secara cepat

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

16

sehingga percikan bunga api yang terjadi kecil. Dengan saklar ini motor listrik dapat dihubungkan langsung dengan jala-jala (direct on line), atau dapat pula saklar ini digunakan sebagai starter (alat asut) pada motormotor listrik 3 fasa daya kecil. 1. Saklar SPST (Single Pole Single Throw Switch) Saklar SPST adalah saklar yang terdiri dari satu kutub dengan satu arah, memutus dengan daya kurang dari 1 PK. 2. Sakelar SPDT (Single Pole Double Throw Switch) Saklar SPDT adalah terdiri dari satu hubungan. positif atau fasanya saja. 3. Saklar DPST (Double Pole Single Throw Switch) Saklar DPST adalah saklar yang terdiri dari dua kutub dengan satu arah. Jadi hanya dapat memutus dan menghubung saja. 4. Saklar DPDT (Double Pole Double Throw Switch) Saklar DPDT adalah saklar yang terdiri dari dua kutub dengan dua arah. Sakelar jenis ini dapat bekerja sebagai penukar. Pada instalasi motor sebagai listrik dapat pembalik digunakan putaran saklar yang Fungsinya dan untuk menghubung

saja. Saklar jenis SPST ini hanya digunakan pada motor listrik

kutub dengan dua arah Saklar ini dapat bekerja

sebagai penukar. Pemutusan dan penghubungan hanya bagian kutub

motor listrik arus searah dan motor listrik satu fasa. Juga dapat digunakan sebagai pelayanan dua sumber tegangan pada satu motor listrik.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

17

5. Saklar TPST (Three Pole Single Throw Switch) Saklar TPST adalah sakelar dengan satu arah pelayanan. Digunakan untuk melayani motor listrik 3 fasa atau sistem 3 fasa lainnya. 6. Saklar TPDT (Three Pole Double Throw Switch) Saklar TPDT adalah saklar dengan tiga kutub yang dapat bekerja ke dua arah. 3 Saklar ini digunakan pada motor listrik 3 fasa atau fasa lainnya. Juga dapat instalasi sistem

digunakan sebagai pembalik putaran motor listrik 3 fasa, layanan motor listrik 3 fasa dari dua sumber dan juga sebagai starter bintang segitiga yang sangat sederhana.

7. Drum Switch Saklar Drum Switch adalah saklar yang mempunyai bentuk seperti
drum dengan posisi handle (tangkai) penggerak memutus dan menghubung berada di ujungnya. Drum switch digunakan pada motor-motor listrik kecil sebagai penghubung motor listrik dengan jala-jala (sumber tegangan). Jenis saklar ini banyak dipakai pada industri dan perbengkelan. Drum switch biasanya dipasang pada dinding mesinnya. Pada bagian bawah sakelar terdapat lubang untuk pemasangan pipa.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

18

8. Cam switch (saklar putar cam)

Saklar ini adalah salah satu jenis dari sakelar manual.

Cam switch banyak digunakan
dalam rangkaian utama pada rangkaian kontrol. fasa atau motor listrik 3 fasa. Alat ini terdiri dari beberapa kontak, arah pemutaran dan sakelar akan mengubah kontak-kontak menutup atau membuka dan beroperasi dalam satu putaran. Misalnya untuk hubungan bintang segitiga, membalik putaran motor listrik 1

9. Push Button
Push Button merupakan suatu jenis saklar dalam yang banyak dipergunakan dan rangkaian pengendali

pengaturan. Saklar ini bekerja dengan prinsip titik kontak NC atau NO saja, kontak ini memiliki 2 buah terminal baut sebagai kontak sambungan. Sedangkan yang memiliki kontak NC dan NO kontaknya memiliki 4 buah terminal baut. Push button akan bekerja bila ada tekanan pada tombol dan saklar ini akan memutus atau menghubung sesuai dengan jenisnya. Bila tekanan dilepas maka kontak

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

19

akan kembali ke posisi semula karena ada tekanan pegas. Push Button pada umumnya memiliki konstruksi yang terdiri dari kontak bergerak dan kontak tetap. Dari konstruksinya, maka push button dibedakan menjadi beberapa tipe yaitu: Tipe Normally Open (NO) Tombol ini disebut juga dengan tombol start karena kontak akan menutup bila ditekan dan kembali terbuka bila dilepaskan. Bila tombol ditekan maka kontak bergerak akan menyentuh kontak tetap sehingga arus listrik akan mengalir.

Tipe Normally Close (NC) Tombol ini disebut juga dengan tombol stop karena kontak akan membuka bila ditekan dan kembali tertutup bila dilepaskan. Kontak bergerak akan lepas dari kontak tetap sehingga arus listrik akan terputus.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

20

Tipe NC dan NO Tipe ini kontak memiliki 4 buah terminal baut, sehingga bila tombol tidak ditekan maka sepasang kontak akan NC dan kontak lain akan NO, bila tombol tertutup. ditekan dan maka kontak kontak yang tertutup membuka akan akan membuka

Pada gambar disamping, posisi push button pada kondisi normal (belum ditekan) maka lampu 1 (hijau) yang akan hidup (on) dan lampu 2 (merah) akan mati (off)

Setelah ditekan, posisi push button akan berubah, sehingga lampu 1 (hijau) akan mati (off) sedangkan lampu 2 (merah) akan hidup (on) lihat gambar disamping.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

21

c. Perlengkapan Pengendali Mesin Listrik 1. Saklar Elektro Mekanik (KONTAKTOR MAGNET) Motor-motor listrik yang mempunyai daya besar harus dapat dioperasikan dengan momen kontak yang cepat agar tidak menimbulkan loncatan bunga api pada alat penghubungnya. Selain itu, dalam pengoperasian yang dapat dilengkapi dengan beberapa alat otomatis dan alat penghubung yang paling mudah adalah dengan menggunakan sakelar magnet yang biasa dikenal dengan kontaktor magnet. Kontaktor magnet yaitu suatu alat penghubung listrik yang bekerja atas dasar magnet yang dapat menghubungkan antara sumber arus dengan muatan. Bila inti koil pada kontaktor diberikan arus, maka koil akan menjadi magnet dan menarik kontak sehingga kontaknya menjadi terhubung dan dapat mengalirkan arus listrik. Kontaktor magnet atau saklar magnet merupakan saklar yang bekerja berdasarkan prinsip kemagnetan. Artinya sakelar ini bekerja jika ada gaya kemagnetan pada penarik kontaknya. Magnet berfungsi sebagai penarik dan dan sebagai pelepas kontakkontaknya dengan bantuan pegas pendorong. Sebuah kontaktor harus mampu mengalirkan dan memutuskan arus dalam keadaan kerja normal. Arus kerja normal ialah arus yang mengalir selama pemutusan tidak terjadi. Sebuah kontaktor dapat memiliki koil yang bekerja pada tengangan DC atau AC. Pada tengangan AC, tegangan minimal adalah 85% tegangan kerja, apabila kurang maka kontaktor akan bergetar. Ukuran dari kontaktor ditentukan oleh batas kemampuan arusnya. Biasanya pada kontaktor terdapat beberapa kontak, yaitu kontak normal membuka (Normally Open = NO) dan kontak normal

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

22

menutup (Normally Close = NC). Kontak NO berarti saat kontaktor magnet belum bekerja kedudukannya membuka dan bila kontaktor bekerja kontak itu menutup/menghubung. Sedangkan kontak NC berarti saat kontaktor belum bekerja kedudukan kontaknya menutup dan bila kontaktor bekerja kontak itu membuka. Jadi fungsi kerja kontak NO dan NC berlawanan. Kontak NO dan NC bekerja membuka sesaat lebih cepat sebelum kontak NO menutup.

Pada gambar diatas, kontak 3 dan 4 adalah NC sedangkan kontak 1 dan 2 adalah NO. Apabila tidak ada arus maka kontak akan tetap diam. Tetapi apabila arus dialirkan dengan menutup switch maka kontak 3 dan 4 akan menjai NO sedangkan kontak 1 dan 2 menjadi NC.

Contoh kontaktor Magnet
Fungsi dari kontak-kontak dibuat untuk kontak utama dan kontak bantu. Kontak utama tendiri dari kontak NO dan kontak bantu terdiri dan kontak NO dan NC. Konstruksi dari kontak utama berbeda dengan kontak bantu, yang kontak utamanya mempunyai luas permukaan

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

23

yang luas dan tebal. Kontak bantu luas permukaannya kecil dan tipis. Kotaktor pada umumnya memiliki kontak utama untuk aliran 3 fasa. Dan juga memiliki beberapa kontak bantu untuk berbagai keperluan. Kontak utama digunakan untuk mengalirkan arus utama, yaitu arus yang diperlukan untuk beban, misalnya motor listrik, pesawat pemanas dan sebagainya. Sedangkan kontak bantu digunakan untuk mengalirkan arus bantu yaitu arus yang diperlukan untuk kumparan magnet, alat bantu rangkaian, lampu lampu indikator, dan lain-lain. Notasi dan penomoran kontak-kontak kontaktor sebagai berikut:

Kontak

Notasi Huruf L1 L2 L3 R S T 2 13 19 31 4 6 14 20 32 22 42 Angka 1 3 5

Jenis Kontak NO NO NO NO

Penggunaan Ke Jala-jala Ke Motor Pengunci Fungsi Lain

Utama

U V W

Bantu

Dsb 21 41 dsb Notasi Huruf a A1 Pengaman NC dan Fungsi lain b A2

Kumparan Magnet (COIL)

Dewasa ini kontaktor magnet lebih banyak digunakan di bidang industri dan laboratonium. Hal ini karena kontaktor mudah

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

24

dikendalikan dari jarak jauh. Selain itu, dengan perlengkapan elektronik dapat mengamankan rangkaian listrik. Keuntungan menggunakan kontaktor ialah: a. Pelayanannya mudah b. Momen kontak cepat Sedangkan Kerugiannya: a. Mahal harganya, b. Perawatannya cukup sukar, c. Jika saklar putus sedangkan kontaktor dalam keadaan bekerja, maka kontaktor akan lepas dengan sendirinya. Kontaktor tidak akan bekerja lagi walaupun sakelar induk telah disambung kembali sebelum tombol start ditekan lagi. Tidak seperti sakelar mekanis, dalam merakit dan menggunaan kontaktor harus dipahami rangkaian pengendali (control) dan rangkaian utama. Rangkaian pengendali ialah rangkaian yang hanya menggambarkan bekerjanya kontaktor dengan kontakkontak bantunya. Sedangkan rangkaian utama ialah rangkaian yang khusus memberikan hubungan beban dengan sumber tegangan (jaIa-jala) 1 fasa atau 3 fasa. Bila kedua rangkaian itu dipadu akan menjadi rangkaian pengawatan (circuit diagram).

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

25

Gambar Konstruksi Kontaktor Magnet

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

26

konstruksi umum sebuah kontaktor dapat dilihat pada gambar diatas. Kontaktor memiliki kontak diam dan kontak - kontak yang bergerak apabila koil mendapat arus dari sumber. Kontaktor akan bekerja selama koil mendapat arus. Apabila arus terputus maka kontaktor akan kembali ke posisi semula. 2. THERMAL OVERLOAD RELAY (TOR) Dalam instalasi motor listrik, dibutuhkan pengaman terhadap bebab lebih dengan tujuan untuk menjaga dan melindungi motor listrik dari kerusakan yang fatal akibat gangguan beban lebih. Thermal Overload Relay (TOR) adalah salah satu pengaman motor listrik dari arus yang berlebihan. Bila Arus yang melewati motor listrik terlalu besar maka akan merusak beban, oleh sebab itu TOR akan memutuskan rangkaian apabila ada arus listrik yang melebihi batas beban. Relay ini dihubungkan dengan kontaktor pada kontak utama 2, 4, 6 sebelum ke beban (motor listrik). Gunanya untuk mengamankan motor listrik atau memberi perlindungan kepada motor listrik dari kerusakan akibat beban lebih. Beberapa penyebab terjadinya beban lebih antara lain: 1) Terlalu besarnya beban mekanik dari motor listrik 2) Arus start yang tertalu besar atau motor listrik berhenti secara mendadak 3) Terjadinya hubung singkat 4) Terbukanya salah satu fasa dari motor listrik 3 fasa. Arus yang terlalu besar yang timbul pada beban motor listrik akan mengalir pada belitan motor listrik yang dapat menyebabkan kerusakan dan terbakarnya belitan motor listrik. Untuk menghindari hal itu dipasang termal beban lebih pada alat pengontrol. Prinsip

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

27

kerja termal beban lebih berdasarkan panas (temperatur) yang ditimbulkan oleh yang ditimbulkan, arus yang mengalir akan melalui elemen-elemen kontak-kontak pemanas bimetal. Dan sifatnya pelengkungan bimetal akibat panas bimetal menggerakkan mekanis pemutus rangkaian listrik (Kontak 95-96 membuka) TOR bekerja berdasarkan benda prinsip bimetal.

pemuaian

dan

Apabila benda terkena arus yang tinggi, maka benda akan memuai sehingga akan melengkung dan memutuskan arus.

Bimetal

Terkena Panas

Arus yang berlebihan akan menimbulkan panas, sehingga dapat membengkokkan benda bimetal.
95 97 95

96

98

96

98

Diagram Kontak TOR

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

28

A1 A2

1

3

5

97 98

95 96

2

4

6

Diagram Penyambungan TOR pada Kontaktor Magnet

Untuk mengatur besarnya arus maksimum yang dapat melewati TOR, dapat diatur dengan memutar penentu arus dengan menggunakan obeng sampai didapat harga yang diinginkan. Berikut beberapa contoh penggunaan kontaktor dalam berbagai rangkaian:

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

29

1. RANGKAIAN OFF MEMATIKAN DENGAN PUSH BUTTON Informasi Rangkaian ini merupakan Rangkaian pengunci yang berarti walaupun tombol dilepas kontaktor akan bekerja. Pada saat sumber tegangan dinaikkan maka lampu tanda stop menyala (motor listrik dalam keadaan tidak bekerja), jika tombol start ditekan, maka motor listrik akan bekerja dan lampu start menyala walaupun dilepas motor listrik akan tetap bekerja. Fungsi Kerja 1. Apabila tombol S tidak ditekan, maka kontak NO terhubung dan lampu H menyala. Sedangkan koil K kontaktor tidak bekerja (koil tidak mendapat sumber tegangan). 2. Jika tombol S ditekan, maka koil kontaktor akan bekerja dan menarik kontak kontaknya, sehingga kontak NC membuka dan lampu H mati. 3. 4. Lampu H ini akan mati tergantung lamanya kita menekan tombol S. Jika tombol S dilepas lampu H akan menyala kembali.

2. RANGKAIAN ON OFF DENGAN PENGUNCI INTERLOCK Informasi Rangkaian ini merupakan gabungan dari Rangkaian ON OFF yang dibantu dengan pengunci. yang artinya ketika tombol ditekan dan lampu tanda ON menyala maka walaupun tombol ON dilepas

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

30

motor listrik akan tetap bekerja. Mematikannya yaitu dengan menekan tombol stop dan walaupun dilepas motor listrik tidak bekerja karena dihubungkan dengan pengunci. Fungsi Kerja Apabila NO di tekan, maka arus akan mengalir pada koil sehingga Namun tidak terjadi menyebabkan perbedaan akan mati, disini
1 3 5 6

lampun ON menyala. apabila tombol dilepas lampu karena yaitu
2 4

penguncian

tombol NO dihubung paralel dengan kontak NC.
3~

TIME DELAY RELAY Relay timer atau relay penunda batas waktu banyak digunakan dalam instalasi motor listrik terutama instalasi yang membutuhkan pengaturan waktu secara otomatis. Peralatan kontrol ini dapat dikombinasikan dengan kontrol lain, contohnya dengan MC (Magnetic Contactor), Thermal Over Load Relay, dan lain-lain. Fungsi pengatur dari waktu peralatan bagi Timer hidup sistem kontrol ini adalah sebagai peralatan yang dikendalikannya. ini dimaksudkan untuk mangatur waktu atau mati dari kontaktor atau untuk merubah peralatan

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

31

bintang ke segitiga dalam delay waktu tertentu. Timer dapat dibedakan dari cara kerjanya yaitu timer yang bekerja menggunakan induksi Magnet dan menggunakan rangkaian elektronik. Timer yang bekerja dengan prinsip induksi motor listrik akan bekerja bila motor listrik mendapat tegangan AC sehingga memutar gigi mekanis dan menarik serta menutup kontak secara mekanis dalam jangka waktu tertentu. Sedangkan relay yang menggunakan prinsip elektronik, terdiri dari rangkaian R dan C yang dihubungkan seri atau paralel. Bila tegangan sinyal telah mengisi penuh kapasitor, maka relay akan terhubung. Lamanya waktu tunda diatur berdasarkan besarnya pengisisan kapasitor. Bagian input timer biasanya dinyatakan sebagai kumparan dan bagian outputnya sebagai kontak NO atau NC.

T

Kumparan Timer timer

Kontak langsung

Kontak

Kumparan pada timer akan bekerja selama mendapat sumber arus. Apabila telah mencapai batas waktu yang diinginkan maka secara otomatis timer akan mengunci dan membuat kontak NO menjadi NC dan NC menjadi NO.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

32

4

5

6
3 6

5 3 4

4

3

2

7

2 1

5 6 8 7 1 2

1

8

7
INPUT

8

Kaki-kaki Timer Pada diantaranya koil sebagai umumnya merupakan contoh timer kaki pada

Soket Timer

memiliki 8 buah kaki yang 2

gambar yaitu kaki 2 dan 7, sedangkan kaki yang lain akan berpasangan NO dan NC, kaki 1 akan NC dengan kaki 4 dan NO dengan kaki 3. Sedangkan kaki 8 akan NC dengan kaki 5 dan NO dengan kaki 6. Kaki kaki tersebut akan berbeda tergantung dari jenis relay timernya.

d. MOTOR LISTRIK ARUS BOLAK BALIK Konstruksi dasar sebuah motor listrik terdiri dari dua bagian pokok yaitu bagian yang tetap (stator) dan bagian yang bergerak/beputar (rotor). Bagian stator pada motor listrik terdiri dari pasangan kutub magnet, yakni kutub Utara dan kutub Selatan. Pada umumnya kutub magnet pada sebuah motor listrik adalah kutub magnet buatan yang dibuat berdasarkan prinsip kerja elektromagnetik.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

33

Untuk keperluan tersebut pada stator motor listrik terdapat kumparan untuk mengalirnya arus listrik kemagnetan. Oleh karena itu kumparan tersebut disebut kumparan kemagnetan (magnetic winding). Arus listrik yang mengalir pada kumparan kemagnetan akan membentuk fluks magnetik utama. Kumparan kemagnetan disini disebut juga kumparan stator karena terletak pada stator motor listrik. Bagian rotor pada motor listrik terdiri dari kumparan yang dialiri oleh arus listrik dari luar dan oleh karena itu disebut kumparan tegangan (voltage winding). Arus listrik yang mengalir pada kumparan tegangan akan membentuk arah fluks magnetik bantu. Kumparan tegangan disini disebut juga kumparan rotor karena terletak pada rotor motor listrik. Kumparan rotor pada motor listrik arus bolak balik memperoleh tegangan atau arus listrik berdasarkan jumlah fasa tenaga listrik yang digunakan. Oleh karena itu motor listrik arus bolak balik dikenal 2 jenis motor listrik yakni motor listrik satu fasa dan motor listrik tiga fasa. 1. Motor Listrik AC 1 fasa Pada motor listrik AC 1 fasa, rotornya terletak dalam medan magnetik yang berubah-ubah (bergerak) sehingga pada rotor terbentuk tegangan induksi. Tegangan induksi menimbulkan arus listrik pada batang-batang rotor. Arus induksi pada rotor menimbulkan medan magnetik terbentuk disekitar rotor R. Karena adanya fenomena interaksi antara medan magnetik utama M yang berputar dan medan magnetik terbentuk disekitar rotor R maka rotor akan berputar. Pada saat kondisi pengasutan (starting), interaksi kedua medan magnetik (magnetik utama M yang berputar dan medan magnetik R terbentuk disekitar rotor) belum mampu menyebabkan berputarnya rotor. Untuk itu, diperlukan medan magnetik bantu Aux yang fasanya

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

34

berbeda fasa dengan medan magnetik M. Secara teoritis, diharapkan kedua medan magnetik tersebut berbeda fasa 90°. Untuk menghasilkan medan magnetik yang berbeda fasa tentunya diperlukan dua arus listrik bolak balik yang berbeda fasa. Oleh karena itu, kumparan stator terdiri dari dua bagian yang masingmasing disebut kumparan stator utama ZM dan kumparan stator bantu ZAux. Pada masing-masing kumparan mengalir kuat arus listrik utama IM dan kuat arus listrik bantu IAux. Masing-masing arus akan membentuk medan magnetik. Listrik arus bolak balik yang dipasok pada motor listrik adalah listrik arus bolak balik berfasa satu sedangkan pada kumparan stator diharapkan terbentuk dua listrik arus bolak balik yang berbeda fasa 90°. Untuk memenuhi kondisi ini, secara praktis dapat dilakukan dengan dua cara, yakni menggunakan kapasitor dan menggunakan rangkaian fasa belah (split phase). 1. Motor listrik Kapasitor Motor listrik kapasitor (capacitor motor) adalah motor listrik satu fasa yang menggunakan kapasitor sebagai IM penggeser fasa arus listrik bantu IAux . Kapasitor C dipasang pada rangkaian kumparan bantu dan dipasang secara seri dengan kumparan bantu ZAux. Besar impedansi kumparan bantu ZAux sama besar dengan impedansi kumparan utama ZM. 2. Motor listrik Fasa Belah Motor listrik fasa Belah (split phase motor) adalah motor listrik satu fasa yang menggunakan kumparan Bantu IM Z ZAu IAu Z
M

IAu
x

C

ZAu
x

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

35

ZAux sebagai penggeser fasa arus listrik bantu IAux. Besar impedansi kumparan bantu ZAux tidak sama besar dengan impedansi kumparan utama ZM. 2. Motor Listrik AC 3 fasa Pada dasarnya, motor listrik tiga fasa memiliki 3 (tiga) kumparan stator yang terpisah satu dengan lainnya. Masing-masing kumparan stator terdiri atas satu ujung masuk dan satu ujung keluar. Oleh karena itu, secara keseluruhan pada sebuah motor listrik tiga fasa terdapat 6 (enam) ujung sisi kumparan stator. Perhatikan gambar berikut;    Kumparan Z1 mempunyai ujung masuk U1 dan ujung keluar U2 Kumparan Z2 mempunyai ujung masuk V1 dan ujung keluar V2 Kumparan Z3 mempunyai ujung masuk W1 dan ujung keluar W2 ujung kumparan U1 V1 W1

Keenam

dikeluarkan dari dalam motor listrik dan terletak pada kotak terminal (terminal box). Keenam ujung kumparan ditempatkan 2 (dua) baris yang setiap barisnya merupakan Penempatan ujung 2 kumparan ujung sejenis dari ketiga kumparan. (dua) kumparan tidak pada baris yang sama. Setiap ujung kumparan ditempatkan pada kotak terminal menggunakan mur-baut. Hal ini dimaksudkan untuk memudahkan
b)

a)

Z1

Z2

Z3

U2 L1

V2 L2

W2 L3 N

U1 W2

V1 U2

W1 V2

cara penghubungan ujung-ujung kumparan stator.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

36

Sehubungan dengan keperluan tertentu, ujung-ujung kumparan stator tersebut dapat dihubungkan dengan sumber tenaga listrik tiga fasa dalam bentuk pola tertentu, yakni sambungan kumparan stator dalam bentuk hubungan segitiga (-delta) ataupun bintang (Y-star). 1. Hubungan Segitiga Hubungan terbentuk penyatuan jenis dari 2 bila segitiga dilakukan U1 a) W U2 V2 L V1 L W L3 N masing-masing (dua) buah hubungan

ujung kumparan stator berbeda kumparan stator yang berlainan sedangkan masing-masing titik simpul dihubungkan fasa dengan dari b) U1

L1 UZ L2 L3 V1 =U IZ1

I1 U1 Z1 Z3 Z

masing-masing

sumber tenaga listrik tiga fasa. Karakteristik tegangan dan kuat arus listrik pada hubungan = segitiga adalah: Besar tegangan terbentuk pada kumparan besar tegangan sumber

W1 =V

 UZ1 = U1 Besar kuat arus pada kumparan = besar kuat arus sumber/ 3  I Z1 
I1 3

Keterangan gambar di atas    U1 disatukan dengan W2 dan dihubungkan dengan fasa L1 V1 disatukan dengan U2 dan dihubungkan dengan fasa L2 W1 disatukan dengan V2 dan dihubungkan dengan fasa L3

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

37

2. Hubungan Bintang Karakteristik tegangan dan kuat arus listrik pada hubungan bintang:

Besar tegangan terbentuk pada kumparan 
 U Z1 
U1 3

besar tegangan sumber 3

Kuat arus pada kumparan = Kuat arus sumber  I Z1  I1 Hubungan bintang terbentuk bila dilakukan penyatuan masingmasing ujung kumparan stator sejenis dari ketiga kumparan stator sedangkan ketiga ujung lainnya dihubungkan dengan masing-masing fasa dari sumber tenaga listrik tiga fasa. Keterangan gambar hubungan bintang di samping berikut;  U2, V2 dan W2 netral N    U1 V1 W1 dihubungkan dihubungkan dihubungkan dengan dengan dengan U1
b)

L U
a)

L V U I1 UZ Z1 W V

L

N

saling

disatukan dan menjadi titik

W L1

fasa L1 fasa L2 fasa L3 Penggunaan hubungan segitiga ataupun hubungan bintang

U1 IZ1

N L2 L3 V1 Z2

U2 = V2 = W2 Z3 W1

pada sebuah motor listrik dilaksanakan antara lain karena: Besar tegangan sumber tersedia

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

38

-

Atau sistem pengasutan (starting) yang dilakukan adalah memperhatikan batas

Hal utama yang perlu menjadi perhatian pada penggunaan jenis hubungan pemberian tegangan pada kumparan stator. Pemberian tegangan pada kumparan stator tidak boleh melebihi batas ukur tegangan yang telah ditentukan. Apabila sumber tegangan tersedia sama besar sedangkan jenis hubungan kumparan stator berbeda, maka: Besar daya listrik aktif pada hubungan segitiga = 3 x Besar daya listrik aktif pada hubungan bintang  P segitiga = 3 x P bintang Dalam praktik dilapangan penyambungan motor listrik terhadap sumber tegangan harus memperhatikan besarnya tegangan kumparan motor listrik yang digunakan dan tegangan jaring yang akan mensuplainya. Untuk itu perhatikan beberapa kemungkinan agar dapat menghubungkan kumparan motor listrik pada tegangan jaring dalam tabel berikut ini: No. 1. 2. 3. 4. Teg.Pada terminal motor 380V/660V atau 380V ∆ 220V/380V atau 380V Y 220V/380V atau 380V Y 127V/220V atau 220V Y Tegangan Jaring 380V/220V atau x 380V 380V/220V atau x 380V 220V/127V atau x 220V 220V/127V atau x 220V Cara hubungan Delta (∆) Bintang (Y) Delta (∆) Bintang (Y)

3 3 3 3

Untuk menghindari terjadinya guncangan tegangan yang akan mengganggu jaringan pada instalasi penerangan yang ada, maka macam pengasutan motor listrik tiga fasa haruslah memperhatikan ketentuan dalam PUIL ayat 520 G4: Instansi yang berwenang dapat menetapkan peraturan yang mengharuskan

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

39

dilakukannya pembatasan arus asut sampai harga tertentu, bagi motor listrik dengan daya nominal tertentu. Berikut tabel cara pengasutan berdasarkan daya nominal motor listrik: No.
1. 2. 3. 4.

Daya Nominal Motor listrik
Kurang dari atau 1,5 @ 2.25 kW Sampai atau 4 @ 6 kW Sampai atau 8 @ 12 kW Lebih dari atau 8 @ 12 kW

Cara pengasutan
Hubung langsung pada jaringan Dengan Bintang Segitiga Bintang Segitiga dengan tahanan Dengan transformator asut,Tahanan asut

Cara pengasutan motor listrik tiga fasa dapat dibagi atas: a. Pengasutan Stator terdiri dari: 1. Secara Langsung 2. Dengan Sakelar Bintang Segitiga 3. Dengan Kumparan Hambat 4. Dengan Transformator b. Pengasutan Rotor terdiri dari: 1. Dengan Kumparan Hambat Rotor 2. Dengan Tahanan Rotor

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

40

e. Lembar Kerja Praktik Rangkaian Pengendali Motor Listrik dengan menggunakan Magnetik Kontaktor. Lembar Kerja 1. Rangkaian pengendali motor listrik di ON kan

dari 1 tempat dan di OFF kan dari 4 tempat
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik fasa Prosedur pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, buat laporan hasil pada guru pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 3 7. Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel mm Skun kabel 2,5 mm NYM 3x2,5 Ket

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

41

2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Dilarang bekerja pada rangkaian yang bertegangan listrik

Kunci Jawaban: Fungsi Kerja: Jika MCB dinaikkan maka lampu OFF akan menyala dan tetapi rangkaian tidak bekerja, jika S1 ditekan maka
1 3 2 4 5 6 S01 S02 S03

kontaktor akan bekerja dan lampu ON menyala motor pun akan bekerja. Apabila S01, S02, atau S03 ditekan maka lampu OFF akan menyala

3~

tetapi motor tidak bekerja.Rangkaian ini merupakan gabungan 3 buah rangkaian ON OFF dan pengunci dengan mengembangkan rangkaian OFF untuk motor listrik yang sedang bekerja atau tidak bekerja. Jika motor listrik dalam keadaan hidup maka lampu OFF akan mati dan lampu ON akan menyala begitupun sebaliknya.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

42

Lembar Kerja 2. Rangkaian Pengendalian motor listrik 3 Fasa

secara bergantian
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor fasa listrik 3 7. Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada guru pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Dilarang bekerja pada rangkaian yang bertegangan listrik.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

43

Kunci Jawaban Fungsi Kerja: Jika MCB dinaikkan maka lampu H1 akan menyala tetapi rangkaian tidak bekerja, ditekan jika S1 maka

kontaktor K1 akan bekerja. Lampu H1 mati listrik ditekan kontaktor lampu H2 lampu 1 H3 motor akan maka K2
M11 M 3~ 3~ M1 3~ S01

nyala dan

S1

bekerja. Apabila S2,
S2

bekerja lampu H1, akan

menyala dan motor listrik 2 bekerja. Untuk mematikan rangkaian ini hanya dengan menekan tombol S01 (saklar OFF). Rangkaian ini merupakan rangkaian yang menggunakan dua kontaktor, setiap kontaktor memiliki 3 buah rangkaian (ON OFF dan pengunci) dengan rangkaian OFF disatukan. Rangkaian ini digunakan untuk mengoperasikan dua buah motor listrik. Apabila motor listrik dalam keadaan bekerja maka lampu OFF (H1) akan mati dan lampu ON (H2 dan H3) akan menyala. Untuk mengoperasikan rangkaian tersebut diperlukan dua buah tombol yang memiliki dua fungsi (On dan Off) yang dipasang secara silang (tombol ON berada di kontaktor 1 dan tombol stop berada pada kontaktor K2 serta disilang dengan 1 tombol OFF yang kerjanya bersamaan.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

44

Lembar

Kerja

3.

Rangkaian

pengendalian

motor

listrik

beroperasi secara serempak
No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa 7. Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada guru pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Dilarang bekerja pada rangkaian yang bertegangan listrik. Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

45

Kunci Jawaban Fungsi Kerja: Pada saat MCB di ON kan, maka lampu standby H1 akan menyala. Apabila tombol S1 ditekan, maka arus listrik mengalir menyebabkan koil K1 bekerja, sehingga motor listrik 1 akan bekerja. Bersamaan dengan itu kontak bantu K1 menutup sehingga lampu ON 1 (H3) akan menyala. Jika dilakukan penekanan Tombol S2 maka koil K2 akan bekerja sehingga motor listrik 2 akan bekerja pula dan bersamaan dengan itu pula tersambungkannya kontak bantu K2 yang akan menyalakan lampu H2. Rangkaian ini dapat di OFF kan secara bersamaan.

S01

S2

S1

M1
3~

M1
3~

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

46

c. Rangkuman Macam-macam titik kontak: i. ii. iii. Titik Kontak Jenis a (Normally Open/NO) Titik Kontak Jenis b (Normally Close/NC) Titik Kontak Jenis c (NO dan NC)

Macam-macam Saklar Manual: 1. Saklar SPST (Single Pole Single Throw Switch) 2. Sakelar SPDT (Single Pole Double Throw Switch) 3. Saklar DPST (Double Pole Single Throw Switch) 4. Saklar DPDT (Double Pole Double Throw Switch) 5. Saklar TPST (Three Pole Single Throw Switch) 6. Saklar TPDT (Three Pole Double Throw Switch) 7. Drum Switch 8. Cam switch (saklar putar cam) 9. Push Button Perlengkapan Pengendali Mesin Listrik: 1. Saklar Elektro Mekanik (Kontaktor Magnet) 2. Thermal Overload Relay (TOR) 3. Time Delay Relay (TDR) Motor Listrik Arus Bolak Balik A. Motor Listrik AC 1 fasa 1. Motor listrik Kapasitor 2. Motor listrik Phasa Belah

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

47

B. Motor Listrik AC 3 fasa Cara penyambungan kumparan motor pada tegangan jaringan No. 1. 2. 3. 4. Teg.Pada terminal motor 380V/660V atau 380V ∆ 220V/380V atau 380V Y 220V/380V atau 380V Y 127V/220V atau 220V Y Tegangan Jaring 380V/220V atau 380V 380V/220V atau 380V 220V/127V atau 220V 220V/127V atau 220V 3x 3x 3x 3x Cara hubungan Delta (∆) Bintang (Y) Delta (∆) Bintang (Y)

Cara pengasutan motor listrik tiga fasa dapat dibagi atas: a. Pengasutan Stator terdiri dari: 1. Secara Langsung 2. Dengan Sakelar Bintang Segitiga 3. Dengan Kumparan Hambat 4. Dengan Transformator b. Pengasutan Rotor terdiri dari: 1. Dengan Kumparan Hambat Rotor 2. Dengan Tahanan Rotor Pengasutan berdasarkan besarnya daya motor listrik: No.
1. 2. 3. 4.

Daya Nominal Motor listrik
Kurang dari atau 1,5 @ 2.25 kW Sampai atau 4 @ 6 kW Sampai atau 8 @ 12 kW Lebih dari atau 8 @ 12 kW

Cara pengasutan
Hubung langsung pada jaringan Dengan Bintang Segitiga Bintang Segitiga dengan tahanan Dengan transformator asut,Tahanan asut

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

48

d. Evaluasi Soal Test Essay Jawablah pertanyaan berikut dengan jawaban yang tepat, jelas dan singkat! 1. Sebutkan macam-macam titik kontak! 2. Jelaskan perbedaan antara kontak NC dan kontak NO! 3. Sebutkan 4 jenis saklar manual dan gambarkan simbolnya? 4. Sebutkan 3 macam titik kontak pada push button? 5. Apakah kegunaan dari push button? 6. Jelaskan keuntungan dan kerugian jika menggunakan kontaktor sebagai saklar pengendali! 7. Apakah fungsi dari pada Thermal Overload Relay? 8. Jelaskan prinsip dasar sehingga TOR bekerja? 9. Sebutkan 2 jenis timer relay berdasarkan prinsip kerjanya? 10. Gambarkan konstruksi timer relay? 11. Jelaskan konstruksi dasar motor listrik arus bolak balik! 12. Bagaimanakah formula untuk menentukan besar tegangan pada rangkaian yang sambungannya menerapkan hubungan bintang? 13. Bagaimanakah formula untuk menentukan besar tegangan pada rangkaian yang sambungannya menerapkan hubungan segitiga/delta? 14. Gambarkan rangkaian dan sambungan motor listrik yang menerapkan sistem segitiga dan bintang!

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

49

e. Kunci Jawaban 1. Macam-macam titik kontak yaitu: Ttitik kontak jenis a (NO) Titik kontak jenis b (NC) dan Titik montak jenis c (NO dan NC)

2. Perbedaan NO dengan NC yaitu titik NO akan selalu terbuka dan akan menutup apabila sedang bekerja, sedangkan titik NC akan selalu menutup dan akan terbuka apabila sedang bekerja. 3. 4 jenis saklar manual dengan simbolnya: Saklar TPDT (Triple Pole Double Throw Switch)

-

Sakelar SPDT (Single Pole Double Throw Switch)

-

Saklar DPST (Double Pole Single Throw Switch)

-

Saklar DPDT (Double Pole Double Throw Switch)

4. Macam-macam titik kontak pada push button yaitu Titik kontak (NO) Titik kontak (NC) Titik kontak (NO dan NC) Perbedaan NO dengan NC yaitu titik NO akan selalu terbuka dan akan menutup apabila sedang bekerja, sedangkan titik NC akan selalu menutup dan akan terbuka apabila sedang bekerja.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

50

5. Kegunaan dari push button adalah sebagai saklar start atau stop pada instalasi motor listrik. 6. Keuntungan menggunakan kontaktor ialah: a. pelayanannya mudah b. momen kontak cepat Sedangkan Kerugiannya: a. mahal harganya b. perawatannya cukup sukar c. jika saklar putus sedangkan kontaktor dalam keadaan bekerja, maka kontaktor akan lepas dengan sendirinya. Kontaktor tidak akan bekerja lagi walaupun sakelar induk telah disambung kembali sebelum tombol start ditekan lagi 7. Fungsi Thermal Overload Relay (TOR) adalah sebagai salah satu pengaman motor listrik dari arus yang beban yang berlebih. 8. TOR bekerja berdasarkan prinsip pemuaian dan benda bimetal. Apabila benda terkena arus yang tinggi, maka benda akan memuai sehingga akan melengkung dan memutuskan arus. 9. Timer dapat dibedakan dari cara kerjanya yaitu timer yang bekerja menggunakan induksi magnet dan bekerja menggunakan rangkaian elektronik. 10.
3 4 5 6

2 1 8

7

INPUT

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

51

11. Konstruksi dasar sebuah motor listrik terdiri dari dua bagian pokok yaitu bagian yang tetap (stator) dan bagian yang bergerak/beputar (rotor). Bagian stator pada motor listrik terdiri dari pasangan kutub magnet, yakni kutub Utara dan kutub Selatan. Pada umumnya kutub magnet pada sebuah motor listrik adalah kutub magnet buatan yang dibuat berdasarkan prinsip kerja elektromagnetik. 12. Besar tegangan pada sistem bintang yaitu:

Besar tegangan terbentuk pada kumparan 
13. Besar arus pada sistem segitiga adalah

besar tegangan sumber 3

Besar kuat arus pada kumparan = besar kuat arus sumber / 3  I Z1 
I1 3

14. Sambungan dan Rangkaian sistem Bintang dan segitiga:
L U1 W2 V1 U2
I1

L W1 V2

L3

N

L1 U1 W2 V1 U2

L2 W1 V2

L3

N

a)
L1 U1 N

a)
U1 IZ1 UZ1 Z1 U2 = V2 = W2 = N Z2 V1 L3 Z3 W1 U1

L1 IZ1

I1 U1 =W2 Z1 Z3 Z2

b)

L2

b)

L2 L3 V1 =U2

W1 =V2

Sistem Bintang

Sistem Segitiga
Gambar :

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

52

C.

Rencana Belajar Siswa 2 Kompetensi KODE Sub Kompetensi 1. Mempersiapkan lektromekanik 2. Melaksanakan elektromekanik 3. Mengamati dan menangani masalah operasi mesin produksi dengan kendali elektromekanik 4. Membuat laporan tentang pengoperasian mesin produksi dengan kendali elektromekanik Untuk menyelesaikan kegiatan belajar 2 dari modul ini Anda terlebih dahulu telah memiliki pencapaian kompetensi hasil belajar pada kegiatan belajar 1 sebelumnya. Setelah menyelesaikan kegiatan belajar 2 dalam modul ini dengan hasil belajar yang telah dipersyaratkan pada bagian ini, Anda masih harus menyelesaikan 2 kegiatan belajar lagi. Hal ini dikarenakan penyajian modul ini dibagi dalam 4 Kegiatan Belajar yaitu: Kegiatan Belajar 1 Kegiatan Belajar 2 Kegiatan Belajar 3 Kegiatan Belajar 4 : Macam Macam Titik Kontak dan Saklar Manual : Rangkaian Sederhana Menggunakan Kontaktor Dan Rele Penunda Waktu TDR : Rangkaian Mula Jalan Reverse-Forward Dan Pengereman : Rangkaian Kontrol Kecepatan Motor listrik Dahlander pengoperasian mesin produksi dengan kendali : Mengoperasikan mesin produksi dengan kendali elektromekanik : PTL.OPS.004(1).A : pengoperasian mesin produksi dengan kendali

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

53

No.

Kegiatan Belajar Rangkaian Sederhana Menggunakan Kontaktor & Rele Penunda Waktu (TDR) Rangkaian kontaktor menggunakan dua tombol tekan ON dan OF Rangkaian pengendali motor listrik dengan menggunakan dua tombol tekan “ON” dan 2 tombol tekan “OFF” Rangkaian pengendali motor listrik secara berurutan dengan pengoperasian manual Rangkaian pengendali motor listrik dengan waktu tunda Rangkaian pengendali motor listrik dengan waktu perlambatan Rangkaian pengendali motor listrik dengan menerapkan operasi Inching/Jogging Rangkaian pengendalian

Tanggal Waktu Tempat Perubahan Paraf Guru

1.

LK 1

LK 2

LK 3

LK 4 LK 5 LK 6

LK

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

54

No. 7

Kegiatan Belajar motor listrik dengan menggunakan kontaktor, tombol tetap stop (off) dan masuk (on) Rangkaian pengendalian motor listrik dengan menggunakan kontaktor dilengkapi indikator gangguan Rangkaian pengendalian motor listrik dengan menggunakan rele tunda waktu membuka. Evaluasi Kegiatan Belajar 2

Tanggal Waktu Tempat Perubahan Paraf Guru

LK 8

LK 9

2.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

55

Kegiatan Belajar 2.

a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran Setelah menyelesaikan kegiatan belajar ini, diharapkan Anda mampu: 1. Menyebutkan fungsi dan cara kerja kontaktor 2. Menggunakan tombol-tombol tekan pada rangkaian kontrol magnetik sederhana 3. Membuat rangkaian kontrol magnetik sederhana 4. Menyebutkan penggunaan atau aplikasi rangkaian kontrol magnetik 5. Menyebutkan cara kerja suatu rangkaian kontrol magnetik b. Materi Pembelajaran Lembar Kerja Praktik. Rangkaian Sederhana

Menggunakan

Kontaktor dan Rele Penunda Waktu

Lembar Kerja 1. Rangkaian pengendali motor listrik dengan menggunakan dua tombol tekan ON dan OFF No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

56

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: i. ii. iii. iv. v. vi. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan Bila rangkaian benar, laporkan pada guru pembimbing Uji rangkaian dengan sumber tegangan Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktek saat bekerja 4. Dilarang bekerja pada rangkaian yang bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

57

Kunci Jawaban Lembar Kerja 1 Penjelasan Fungsi: Jika S1 atau S2 ditekan, maka kontaktor K1 akan bekerja dan mengunci, kemudian H1 menyala. Kalau S01 ditekan, maka kontaktor K1 akan terputus atau terbebas dari listrik.

S01

S1

S2

M 3~

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

58

Lembar Kerja 2. Rangkaian pengendali motor listrik dengan menggunakan dua tombol tekan “ON” dan 2 tombol tekan “OFF”.

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa

Ket

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm

Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada guru pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya. 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktek saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

59

Kunci Jawaban Lembar Kerja 2 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S1 dan S2 ditekan secara bersamaan, maka kontaktor K1 dan lampu indikator H1 bekerja Kontaktor K1 akan lepas dan lampu indikator H1 terputus jika tombol S01 atau dan S02 ditekan
R S T N PE F4

Rangkaian Kontrol

F0

K

F1

F2

F3

S01 S1

K

S02 S 2

F0

S1 3 S

S2 S4

K

U

V W

M M 3~

K

H1

H2

Rangkaian Utama

N

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

60

Lembar Kerja 3. Rangkaian pengendali motor listrik secara berurutan dengan pengoperasian manual No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada guru pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

61

Kunci Jawaban Lembar Kerja 3 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S1 ditekan, kontaktor K1 bekerja. Kontaktor K2 dapat dioperasikan dengan menekan tekan S02 jalan tombol pada
S01 S02

saat kontaktor K1 sudah bekerja. Demikian bekerja dengan menekan juga hanya jalan S2

S1

S2

dengan K2 dapat
M1
3~

M2
3~

setelah K2 bekerja. Semua kontaktor yang sudah bekerja dapat diputuskan dengan jalan menekan S1

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

62

Lembar Kerja 4. Rangkaian pengendali motor listrik dengan waktu tunda (Perlambatan) No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

63

Kunci Jawaban Lembar Kerja 4 Penjelasan Fungsi: Jika saklar S01 dihubungkan (ON), maka dengan segera kontaktor K1 bekerja, kontak K1 menghubungkan penyetelan K3 kontak K2 K2 K3 rele
S01

penunda waktu (TDR) K3. Setelah maka waktu tercapai, pada bekerja lampu H1.
3~

tunda (TDR) kontaktor Kontaktor

menutup.

menghidupkan

H1

Dengan memutus saklar S01, maka kontaktor K1 lepas dan lampu H1 terputus. TDR = Time Delay Relay

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

64

Lembar Kerja 5. Rangkaian pengendali motor listrik dengan waktu perlambatan menggunakan 2 lampu indikator No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada guru pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktek saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

65

Kunci Jawaban Lembar Kerja 5 Penjelasan Fungsi: Jika saklar S1 ditekan, maka kontaktor K1 bekerja dan lampu H1 menyala secara bersamaan rele tunda waktu K2 bekerja. Setelah waktu penundaan TDR K2 tercapai, maka K3 akan bekerja, lampu Jika H1 H2 S0 semua
3~
S01

terputus, terhubung. diputuskan,

lampu

kontaktor akan terlepas dan lampu H2 terputus (mati).

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

66

Lembar Kerja 6. Rangkaian pengendali motor listrik dengan menerapkan operasi Inching/Jogging Aplikasi rangkaian ini biasanya dipakai pada motor-motor listrik yang perlu dijalankan sesaat, seperti pada:    Saat memposisikan suatu bagian alat (menyetel roda gigi atau Ban Conveyor) Motor-motor listrik yang baru diireparasi perlu dijalankan sesaat Kaperluan balik putaran sesaat No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada guru pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

67

Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik Kunci Jawaban Lembar Kerja 6 Penjelasan Fungsi: Jika MCB dinaikkan maka rangkaian belum bekerja, jika S1 ditekan maka kontaktor akan bekerja dan apabila S2 ditekan maka rangkaian akan bekerja secara Jogging/Inching.

So = Stop S1 = Jalan (On) S2 = Jogging / Inching

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

68

Lembar

Kerja

7.

Rangkaian

pengendalian

motor

listrik

dengan

menggunakan kontaktor, tombol tetap stop (off) dan masuk (on). No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

69

Kunci Jawaban Lembar Kerja 7 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S1 ditekan, maka kontaktor K1 bekerja dan mengunci. Kontaktor K1 menghubungkan motor listrik M1 walaupun tombol S1 dilepas, bekerja kontaktor dan K1 tetap juga demikian

motor listrik beroperasi. Dengan menekan tombol S0, maka arus listrik pada lilitan magnit K1 akan terputus, demikian juga motor listrik M1 akan terputus. Kalau rele arus beban lebih motor dengan listrik lilitan F0 terlampaui, akan maka F0 yang terpasang seri magnit terbuka, sehingga arus lilitan kontaktor akan terputus pula.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

70

Lembar Kerja 8. Rangkaian pengendalian arus kejut motor listrik 3 fase No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor fasa listrik 3 7. Skun kabel 2,5 mm Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

71

Kunci Jawaban Lembar Kerja 8 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S2 ditekan, kontaktor K1 bekerja dan mengunci. Kontak NO K1 menghubungkan lilitan kontaktor K3 dan mengunci, kontaktor K2 siap bekerja, sedang motor listrik M1 sudah bekerja. Jika tombol S2 dilepas, kontaktor terbuka. tombol ulang maka S2 pada kontaktor K1 Dan akan jika ditekan saat K2
R S T N PE

kontaktor K3 bekerja
S1 F1 F2 F3

Rangkaian Kontrol

bekerja serta membuka
S2

kontak NC K2 pada lilitan yang yang kontaktor dipasang berarti K3 seri,
K3 K2 K1 F0 K3 K2

K1

K3

K2

sumber
U V W

K3 K1

K1 K2 K3

tegangan motor listrik juga akan terbuka. Tombol berfungsi tekan S1

M
Rangkaian Utama

N

sebagai

saklar darurat untuk memutuskan semua kontaktor yang sedang bekerja.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

72

Lembar

Kerja

9.

Rangkaian

pengendalian

motor

listrik

dengan

menggunakan kontaktor dilengkapi indikator gangguan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

73

Kunci Jawaban Lembar Kerja 9 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S2 ditekan, maka kontaktor K1 bekerja dan mengunci. Kontaktor menjalankan motor listrik M1, jika tombol S1 ditekan, maka kontaktor K1 akan terputus dan motor listrik juga akan terlepas. Jika arus beban terlampaui, arus lilitan K1 lebih F0 maka magnit juga

kontak F0 yang melayani kontaktor

terputus dan sekaligus melepas kontaktor K1. Sebaliknya akan kontak F0 menghubungkan

arus pada lilitan magnit K2 dan K2 akan bekerja, kemudian mengunci dan lampu H1 menyala. Jika rele beban lebih F0 direset,maka kontaktor K2 masih tetap bekerja dan lampu tunda masih menyala. Lampu tunda nyala H1 dapat diputus, dengan jalan menekan tombol S3 yang melayani K2.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

74

Lembar

Kerja

10.

Rangkaian

pengendalian

motor

listrik

dengan

menggunakan rele tunda waktu membuka No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

75

Kunci Jawaban Lembar Kerja 10 Penjelasan Fungsi: Dengan menekan tombol S2, kontaktor K1 akan bekerja dan mengunci. Kontak (NO) K1 akan menghubungkan rele tunda waktu K2, sedang lampu H1 dan kontaktor K3 yang dilayani oleh kontak NO (K1) akan menutup, serta mengunci sendiri, motor listrik M1 akan bekerja. Jika tombol S01 ditekan, kontaktor serta K1 dan H1 K2 akan lampu

terputus. Setelah waktu tunda TDR K2 tercapai, maka kontak K2 akan memutuskan arus yang melayani motor arus jala-jala M1. Jika listrik K3

tombol S01 ditekan, maka kontaktor tanpa dengan proses langsung akan terbuka melalui penundaan waktu.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

76

c. Rangkuman Tugas Praktik: Rangkaian Sederhana Menggunakan Kontaktor dan

Rele Penunda Waktu

Lembar Kerja 1

:

Rangkaian pengendali motor listrik dengan menggunakan dua tombol tekan “ON” dan 2 tombol tekan “OFF”

Lembar Kerja 2

:

Rangkaian pengendali motor listrik dengan menggunakan dua tombol tekan “ON” dan 2 tombol tekan “OFF”

Lembar Kerja 3 Lembar Kerja 4 Lembar Kerja 5

: : :

Rangkaian

pengendali

motor

listrik

secara

berurutan dengan pengoperasian manual Rangkaian pengendali motor listrik dengan waktu tunda (Perlambatan) Rangkaian pengendali motor listrik dengan waktu perlambatan menggunakan 2 lampu indikator Lembar Kerja 6 Lembar Kerja 7 : : Rangkaian pengendali motor listrik dengan menerapkan operasi Inching/Jogging Rangkaian pengendalian motor listrik dengan menggunakan kontaktor, tombol tetap stop (off) dan masuk (on) Lembar Kerja 8 : Rangkaian pengendalian motor listrik dengan menggunakan kontaktor dilengkapi indikator gangguan Lembar Kerja 9 : Rangkaian pengendalian motor listrik dengan menggunakan rele tunda waktu membuka

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

77

d. Evaluasi Soal Test Essay 1. Buatlah rangkaian dari komponen berikut ini yang berfungsi sebagai Rangkaian pengendalian motor listrik 3 fasa bekerja bergantian, setelah m1 kerja baru M2 menggunakan kontaktor bantu. No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

2. Buatlah rangkaian dari komponen berikut ini yang berfungsi sebagai Rangkaian pengendalian motor listrik 3 fasa menggunakan Penghubung dengan penundaan waktu (Timer). No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor fasa Timer Delay Relay listrik 3 Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

78

e. Kunci Jawaban 1. Rangkaian pengendalian motor listrik 3 fasa bekerja bergantian menggunakan kontaktor bantu.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

79

2. Rangkaian pengendalian dengan penundaan waktu.

motor

listrik

menggunakan penghubung

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

80

f. Kriteria Penilaian Praktik No. Aspek Penilaian Menggunakan/Memakai Pakaian kerja Kriteria Penilaian
a. Sesuai yang berlaku di Sekolah b. Tidak sesuai c. Tidak memakai a. Sesuai yang tertera b. Tersedia alat pokok dan pekerjaan dapat dikerjakan dengan baik c. Tersedia alat, pekerjaan dapat dikerjakan tetapi kurang lancar d. Tersedia alat, pekerjaan tidak dapat dikerjakan keseluruhan a. Sesuai yang tertera b. Tersedia bahan pokok dan pekerjaan dapat dikerjakan dengan baik c. Tersedia bahan, pekerjaan dapat dikerjakan tetapi kurang lancar d. Tersedia bahan, pekerjaan tidak dapat dikerjakan keseluruhan a. Disimpan pada kotak alat b. Ditempatkan di atas meja c. Berserakan a. Sesuai ukuran gambar b. Toleransi 1 – 1.5 c. Toleransi 2 – 3 d. Toleransi 3 – 4 e. Toleransi 5 Cm f. Toleransi > 5 Cm a. Dipasang Kuat Rata b. Dipasang Kuat Tidak Rata c. Dipasang Kurang Kuat Rata d. Dipasang Kurang Kuat Tidak Rata a. Ukuran dan warna Benar b. Ukuran Benar, warna salah c. Ukuran kurang tepat warna benar

Skor 3

6

Persiapan Kerja (Skor Maks 20)

Menyiapkan Alat (Kemampuan menyiapkan alat melalui identifikasi data teknis peralatan)

6

I

Menyiapkan Bahan (Kemampuan menyiapkan bahan melalui identifikasi data teknis bahan)

Penempatan Alat Proses cara kerja (Skor Maks 20)

5 3

II

Menempatkan Komponen

3

Pemasangan Komponen

3

Pekerjaan Kabel Kontrol

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

81

No.

Aspek Penilaian

Kriteria Penilaian
d. Ukuran salah, warna benar e. Ukuran salah, warna kurang f. Ukuran dan warna tidak benar a. Sesuai Fungsi dan Rapih b. Sesuai Fungsi Kurang Rapih c. Tidak Sesuai Fungsi dan Rapih d. Tidak Sesuai Fungsi dan Tidak Rapi a. Sesuai Fungsi dan Rapih b. Sesuai Fungsi Kurang Rapih c. Tidak Sesuai Fungsi dan Rapih d. Tidak Sesuai Fungsi dan Tidak Rapi a. Sesuai Fungsi dan Rapih b. Sesuai Fungsi Kurang Rapih c. Tidak Sesuai Fungsi dan Rapih d. Tidak Sesuai Fungsi dan Tidak Rapih

Skor

4

Pengawatan Rangkaian Utama

4

Pengawatan Rangkaian Kontrol

3

Pengawatan Lampu Indikator

III

Pemasangan Instalasi Listrik

Pengujian Tahanan Isolasi

a. Sesuai Gambar Rencana berdasarkan PUIL b. Sesuai Gambar Rencana PUIL Kurang diperhatikan c. Sesuai Gambar Rencana tidak berdasarkan PUIL d. Tidak Sesuai Gambar Rencana tidak berdasarkan PUIL a. Dilakukan dengan Prosedur yang benar b. Dilakukan dengan Prosedur yang salah c. Nilai pengukuran sesuai ketentuan

10

Hasil Kerja (Skor Maks 30)

10

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

82

No.

Aspek Penilaian

Kriteria Penilaian d. Nilai pengukuran sesuai tidak ketentuan

Skor

IV

a. Dilakukan dengan Prosedur yang benar b. Dilakukan dengan Prosedur yang salah Pengukuran Arus c. Nilai pengukuran sesuai ketentuan d. Nilai pengukuran tidak sesuai ketentuan Mengikuti Petunjuk Kerja a. Sesuai Urutan yang logis b. Tidak Sesuai Urutan yang logis Menggunakan Alat a. Menggunakan Alat dengan Tepat Sesuai fungsi b. Menggunakan Alat tidak Sesuai fungsi c. Tidak menggunakan alat a. Lebih Cepat atau Sesuai Waktu yang ditentukan pekerjaan selesai dengan benar b. Sebahagian pekerjaan Waktu Penyelesaian belum selesai sampai waktu yang ditentukan c. Sebahagian besar pekerjaan belum selesai sampai waktu yang ditentukan

10

5

Sikap Kerja (Skor Maks 20)

6

9

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

83

D. Rencana Belajar Siswa 3 Kompetensi KODE Sub Kompetensi 1. Mempersiapkan elektromekanik 2. Melaksanakan elektromekanik 3. Mengamati dan menangani masalah operasi mesin produksi dengan kendali elektromekanik 4. Membuat laporan tentang pengoperasian mesin produksi dengan kendali elektromekanik Untuk menyelesaikan kegiatan belajar3 dari modul ini anda terlebih dahulu telah memiliki kompetensi dari hasil belajar pada kegiatan belajar 2 sebelumnya. Setelah menyelesaikan kegiatan belajar 3 dalam modul ini dengan hasil belajar yang dipersyaratkan, anda masih harus menyelesaikan 1 kegiatan belajar lagi. Hal ini dikarenakan penyajian modul ini dibagi dalam 4 Kegiatan Belajar yaitu: Kegiatan Belajar 1 : Macam Macam Titik Kontak dan Saklar Manual Kegiatan Belajar 2 : Rangkaian Sederhana Menggunakan Kontaktor Dan Rele Penunda Waktu TDR Kegiatan Belajar 3 : Rangkaian Mula Jalan Reverse-Forward Dan Pengereman Kegiatan Belajar 4 : Rangkaian Kontrol Kecepatan Motor listrik Dahlander pengoperasian mesin produksi dengan kendali : Mengoperasikan mesin produksi dengan kendali elektromekanik : PTL.OPS.004(1).A : pengoperasian mesin produksi dengan kendali

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

84

No. 1.

Kegiatan Belajar Rangkaian Mula Jalan ReverseForward Dan Pengereman Rangk Y- untuk motor listrik 3 fasa Rangkaian Y- otomatis untuk motor listrik 3 fasa Rangkaian Y- u/ motor listrik tiga fasa dilengkapi pengereman Rangkaian kontaktor pembalik putaran motor listrik dilengkapi saklar batas (limit switch) Pengendali Kontaktor untuk putar kiri dan kanan motor listrik secara otomatis Pengereman arus lawan otomatis untuk motor listrik 3 fasa Rangk mula jalan motor listrik 3 fasa Mula jalan halus otomatis tiga fasa dengan pembalik putaran Rangkaian kontaktor pengubah putaran u/3 fasa menggunakan tombol berlawanan

Tanggal Waktu Tempat Perubahan

Paraf Guru

LK 1 LK 2 LK 3

LK 4

LK 5

LK 6 LK 7 LK 8

LK 9

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

85

No.

Kegiatan Belajar Rangkaian pengendali hubungan Y- dan putar kiri kanan motor listrik tiga fasa Rangkaian mula jalan motor listrik 3 fasa otomatis Rangkaian mula jalan motor listrik tiga fasa rotor lilit Evaluasi Belajar Siswa 3

Tanggal Waktu Tempat Perubahan

Paraf Guru

LK 10

LK 11 LK 12 2.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

86

KEGIATAN BELAJAR 3. Rangkaian Mula Jalan Reverse-Forward Dan Pengereman

a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran Setelah menyelesaikan kegiatan belajar ini, diharapkan Anda mampu: 1. Menyebutkan tujuan mula jalan, Reverse Forward dan pengereman motor listrik listrik. 2. Menyebutkan cara kerja rangkaian motor listrik kontrol mula jalan, reverse Forward dan pengereman motor listrik. 3. Membuat rangkaian kontrol motor listrik menggunakan kontraktor untuk tujuan mula jalan, Reverse-Forward dan pengereman. 4. Menemukan dan meperbaiki gangguan yang terjadi pada rangkaian kontrol motor listrik dengan tujuan mula jalan, reverse-Forward dan pengereman.

b. Materi Pembelajaran Lembar Kerja Praktik. Rangkaian Mula Jalan Reverse-Forward Dan Pengereman Lembar Kerja 1 : Rangkaian pengendalian pada starting menggunakan Y- untuk motor Listrik 3 fasa No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Ket

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

87

No. 7.

Nama Alat Motor listrik 3 fasa

Ket

No. 7.

Nama Bahan Skun kabel 2,5 mm

Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktek saat bekerja 4. Dilarang bekerja pada rangkaian yang bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

88

Kunci Jawaban Lembar Kerja 1 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S1 ditekan, maka kontaktor K1 bekerja dan mengunci. Kontaktor K1 menghubungkan lilitan motor listrik dalam hubungan bintang dan menghubungkan dengan Motor beroperasi Jika tombol jala-jala. listrik dalam S02 maka K1 dan K3  Motor K2

hubungan bintang. dilepas, kontraktor terputus kontraktor hubungan bekerja.

listrik beroperasi dalam hubungan segitiga. Jika tombol S0 ditekan atau rele arus F5 bekerja, maka kontakto0r K2 dan K3 terputus dan motor listrik terputus dari tegangan.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

89

Lembar Kerja 2 . Rangkaian pengendalian sistem Y- otomatis untuk motor listrik 3 fasa No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Dilarang bekerja pada rangkaian yang bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

90

Kunci Jawaban Lembar Kerja 2 Penjelasan Fungsi: Dengan menekan tombol S1, kontraktor K1 akan bekerja dan

mengunci.Kontaktor K1 menghubung motor listrik dalam hubungan Y dan rele penunda waktu K2, kontaktor K3 pada jala-jala.Kontaktor K3 mengunci. setelah waktu tunda K2 tercapai, maka arus listik lilitan K1 terputus dan hubungan Y motor listrik terlepas. Pada waktu kontaktor K1 putus, sekaligus akan menghubungkan kontaktor K4, motor listrik beroperasi dalam hubungan segitiga. Dengan menekan tombol S0 atau bekerjanya rele arus lebih F5, maka kontaktor akan terputus dan motor listrik terpiah dari tegangan jala-jala.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

91

Lembar Kerja 3. Rangkaian pengendalian motor listrik 3 fasa sistem Y- dilengkapi dengan pengereman. No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya. 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

92

Kunci Jawaban Lembar Kerja 3 Penjelasan Fungsi Jika tombol S1 ditekan, kontaktor K1 bekerja dan mengunci, rele penunda waktu K2 dan kontaktor hubungan bintang (K4) terhubung. Setelah waktu pengatur K2 terlampaui, kontaktor K4 terlepas dan kontaktor hubungan segitiga K5 bekerja. Motor listrik bekerja dalam hubungan segitiga dan berputar kanan. Jika sekarang tombol S0 ditekan, kontaktor K1 dan K5 lepas. Kontaktor K3 dan K4 bekerja. Motor listrik akan terhubung bintang dan posisi putar kiri dengan keadaan ini motor listrik direm oleh arus lawan.

Gambar Rangkaian pengendalian motor listrik 3 fasa system Y- yang dilengkapi dengan pengereman.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

93

Lembar Kerja 4. Rangkaian pengendalian balik putaran motor listrik 3 fasa yang dilengkapi dengan saklar batas (limit switch) No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Limit Switch Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan. 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan Anda bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

94

Kunci Jawaban Lembar Kerja 4 Penjelasan Fungsi: Pada posisi mula-mula, keadaan instalansi seperti berikut, saklar batas (limit switch) S5 dalam posisi tertekan atau kontak posisi terbuka. Kontaktor K2 tidak dapat dihubungkan. Jika tombol S1 ditekan, maka bekerja kontaktor dan K1 mengunci

sendiri. Motor listrik akan terhubung searah jarum jam “Putar kanan” Jika saklar batas S4 ditekan, maka maka kontaktor K1 terputus dan motor listrik juga terlepas. Dengan limit kontak S5 saklar posisi switch

terhubung (menutup),maka kontaktor K2 dapat dihubungkan dengan jalan menekan S2. Kontaktor K2 menghubungkan motor listrik untuk putaran kiri. Jika limit switch S5 tertabrak (tertekan), maka kontaktor K2 teputus dan motor listrik juga terlepas. Jika pada saat motor listrik sedang beroperasi, tombol tekan S01 ditekan, maka semua kontaktor yang berhubung akan terputus dan motor listrik akan berhenti (terlepas). Jika motor listrik dihentikan melalui penekanan S01, maka motor listrik dapat dioperasikan pada semua putaran (kiri dan kanan) melalui penekanan S1 atau S2.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

95

Untuk menghindar terjadinya kontaktor K1 dan K2 bekerja secara bersamasama, telah dipasang kontak NC pada masing-masing lilitan K1 dan K2 sebagai penguncian masing-masing.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

96

Lembar Kerja 5. Rangkaian pengendalian balik putaran Kiri kanan motor listrik 3 fasa secara Otomatis No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

97

Kunci Jawaban Lembar Kerja 5 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S1 ditekan, kontaktor K1 bekerja dan mengunci sendiri. Kontaktor K1 akan menghubungkan motor listrik M1 pada putaran kanan, dan rele penunda waktu K2 bekerja. Setelah penundaan waktu terlampaui (K2) maka kontak K2 akan menghubungkan kontaktor K3 dan kontaktor K3 membuka kontaktor K1 sekaligus menghidupkan TDR K4.

Setelah waktu

penundaan K4 terlampaui, maka K4 menyambungkan

kontaktor K5, yang kemudian mengunci sendiri. Kontaktor K5 melepas kontaktor K3, dan oleh karena itu, TDR K4 terlepas dan motor listrik M1 terhubung pada putaran kiri. Dengan menekan tombol S01, maka setiap kontaktor atau TDR yang terhubung (bekerja) akan terlepas dan rangkaian juga terlepas dari sumber tegangan.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

98

Lembar Kerja 6. Rangkaian pengendalian Pengereman arus lawan otomatis pada motor Listrik 3 fasa No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Tahanan Asut Kumparan Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Time Delay Relay Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

99

Kunci Jawaban Lembar Kerja 6 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S2 ditekan ,kontaktor K1 bekerja dan mengunci. Kontaktor K1 akan menghubungka motor listrik pada tegangan jala-jala sekaligus menghubungka kontaktor K2, yang juga mengunci sendiri dan lampu H1 menyala. Kontaktor K2 menyiapakan arus listrik untuk kontraktor pengereman (K3). Jika tombol S1 digerakan, kontaktor K1 terlepas dan memisahkan motor listrik untuk menghubungkan motor listrik pada jala-jala melalui tahanan dengan fase yang tertukar.

Kontaktor K3 akan bertahan selama K4 mendapatkan ketengan, yang pada saatnya memutuskan kontaktor K3 melalui kontak NC K4. Melalui rele arus

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

100

lebih, kontaktor yang terhubung dapat diputus, tanpa terjadi pengereman arus lawan.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

101

Lembar Kerja 7. Rangkaian pengendalian mula jalan motor listrik 3 fasa No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Tahanan Kumparan Asut Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm AC 220 Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

102

Kunci Jawaban Lembar Kerja 7 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S02 ditekan, kontaktor K1 bekerja dan mengunci. Selama S02 masih ditekan, sumber tegangan L2 terhubung seri dengan R1 dan lilitan motor listrik (mula dan halus). Jika tombol S02 dilepas , kontaktor K2 akan bekerja dan mengunci. Dengan tertutupnya kontak K2, maka tahanan R1 akan terhubung singkat dan motor listrik akan mendapat tegangan penuh. Dengan menekan tombol S01, maka kontaktor K1 dan motor listrik akan terbuka.

Kalau terjadi arus beban lebih yang melampaui arus pengatur F0, maka kontaktor sekaligus motor listrik akan terlepas dari tegangan.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

103

Lembar Kerja 8. Rangkaian mula jalan halus otomatis motor listrik 3 fasa dengan pembalik putaran No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Tahanan Kumparan Asut Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Time Delay Relay AC 220 Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

104

Kunci Jawaban Lembar Kerja 8 Penjelasan Fungsi: Putar kanan: Jika tombol S1 ditekan, maka kontaktor K1 bekerja, Mengunci dan menghubungkan motor listrik melalui tahanan R1. Kontak K1 menghubungkan rele penunda waktu K3 dengan tegangan. Setelah waktu penundaan tercapai, K3 menghubungkan kataktor K4. Kataktor K4 mengunci dan memutuskan arus K3. Kontak K4 menghubung singkat tahanan mula jalan. Putar kiri: Jika tombol S02 ditekan, Kontaktor K2 bekerja dan mengunci. Kontaktor K2 menghubungkan motor listrik dengan jala-jala pada perubahan fasa jalajala yang berputar kiri, secara bersamaan kontak K2 menghubungkan rele waktu K3 pada tegangan, selajutnya proses mula jalan sama seperti putaran pada arah putaran kanan. Melalui tombol S01 atau kontak beban lebih F5 dapat yang memutuskan kataktor bekerja. Kontaktor K1 dan K2 melalui tombol tekan S02 dan S03 serta kontak NC K1 dan NC K2 dibuat mengunci, sehingga pembalikan saling

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

105

putaran motor listrik secara langsung tidak dapat dilakukan kecuali melalui tombol S1 lebih dahulu, atau stop lebih dahulu.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

106

Lembar Kerja 9. Rangkaian pengendalian pada pengubah putaran untuk motor listrik 3 fasa menggunakan tombol berlawanan No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan.

Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

107

Kunci Jawaban Lembar Kerja 9 Penjelasan Fungsi Jika tombol S1 ditekan, kontaktor K1 bekerja dan mengunci, motor listrik akan berputar arah kanan dan lampu H1 menyala. Jika tombol S2 ditekan, kontaktor K1 lepas. Kontaktor K2 akan bekerja, motor listrik beroperasi arah kiri dan lampu H2 menyala. Jika S01 ditekan atau rele arus lebih F5 bekerja, maka semua kontaktor yang sedang bekerja terputus, dan motor listrik akan terlepas dari jala-jala (berhenti) kontaktor satu dan lainnya saling mengunci.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

108

Lembar Kerja 10. Rangkaian pengendali hubungan Y- dan putar kiri-kanan motor listrik 3 fasa No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Time Delay Relay Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

109

Kunci Jawaban Lembar Kerja 10 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S1 ditekan, kontaktor jala-jala K1 bekerja dan mengunci. Kontaktor K1 mengatifkan K3 dan K4 (kontaktor hubung bintang). Setelah waktu penundaan K3 tercapai, maka kontaktor bintang K4 akan dilepas dan kontaktor hubungan segitiga K5 bekerja dan mengunci. Motor listrik beroperasi putaran kanan. Suatu pengubahan putaran motor listrik secara langsung,tidak memungkinkan karena kontator dibuat saling mengunci. Dengan menekan tombol S01, atau adanya gangguan arus melalui rele arus lebih, F5 akan memutuskan semua kontaktor yang sedang bekerja.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

110

Lembar Kerja 11. Rangkaian pengendali untuk mula jalan motor 3 Listrik fasa otomatis No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Tahanan Asut Kumparan Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Time Delay Relay Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan. 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada guru pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

111

Kunci Jawaban Lembar Kerja 11 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S1 ditekan, kontaktor K1 bekerja dan mengunci. Kontaktor K1 menghubungkan motor listrik (mula jalan halus) dan rele penunda waktu K2 bekerja. Setelah waktu proses mula jalan tercapai, kontak K2 menghubungkan kontaktor K3, kontak K3 menghubung singkat tahanan mula jalan. Dengan tombol S01, atau terjadinya arus gangguan beban lebih F5, kontaktor dapat diputus yang akan menghentikan motor listrik.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

112

Lembar Kerja 12. Rangkaian pengendalian untuk mula jalan motor Listrik 3 fasa rotor lilit

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Asut Rotor Lilit Tahanan Kumparan

Ket

No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Time Delay Relay

Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan.

Petunjuk Keselamatan Kerja:
1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya. 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Pastikan bekerja pada rangkaian yang tidak bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

113

Kunci Jawaban Lembar Kerja 12 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S1 ditekan dan kontaktor K2, K4 dan K6 dalam posisi tidak bekerja, maka kontaktor K1 akan bekerja dan mengunci. Kontaktor K1 akan menghubungkan rele waktu K7 dan motor listrik sudah terhubung dengan jala-jala. Setelah waktu penundaan tercapai kontak K7 akan mengaktifkan kontaktor K6. kontaktor K6 akan mengunci dan menghubung singkat tahanan R1, R2 dan R3, pada waktu yang sama, rele waktu K5 akan mengaktifkan kontaktor K4. Kontaktor K4 mengunci, sekaligus melepas K6, bersamaan dengan itu rele waktu K5 dan K7 lepas, dan rele waktu K3 bekerja menghubungkan singkat tahanan R4, R5, R6. Jika waktu penundaan K3 tercapai, kontak K3 (NO) akan mengaktifkan kontaktor K2 dan mengunci sendiri. Kontaktor NC K2 yang seri K4 terputus dan sekaligus memutus arus lilitan rele waktu K3, pada posisi ini lilitan motor listrik akan terhubung singkat (semua tahanan luar terlepas). Dengan menekan tombol S01 akan melepas semua kontaktor dan rele waktu yang sedang bekerja, sehingga semua rangkaian terlepas dari tegangan

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

114

Gambar Rangkaian kontaktor mula jalan motor listrik 3 fasa rotor lilit

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

115

Mengoperasikan Mesin Produksi Dengan Kendalai Elektromekanik ___________________________________________________________________

c. Rangkuman Lembar Kerja Praktik. Rangkaian Mula Jalan Reverse-Forward Dan Pengereman Lembar Kerja 1 Lembar Kerja 2 Lembar Kerja 3 Lembar Kerja 4 Lembar Kerja 5 : : : : : Rangkaian pengendalian motor listrik 3 fasa sistem Y- dengan mengatur tahanan pemanas Rangkaian pengendalian pada sistem Y- untuk motor Listrik 3 fasa Rangkaian pengendalian sistem untuk motor listrik 3 fasa Rangkaian pengendalian motor listrik 3 fasa sistemY- dilengkapi dengan pengereman Rangkaian pengendalian balik putaran motor listrik 3 fase yang dilengkapi dengan saklar batas (limit switch) Lembar Kerja 6 Lembar Kerja 7 Lembar Kerja 8 Lembar Kerja 9 Lembar Kerja 10 : : : : : Rangkaian pengendalian balik putaran Kiri kanan motor listrik 3 fase secara Otomatis Rangkaian pengendalian Pengereman arus lawan otomatis pada motor Listrik 3 fasa Rangkaian pengendalian mula jalan motor listrik 3 fase Rangkaian mula jalan halus otomatis motor listrik 3 fasa dengan pembalik putaran Rangkaian kontaktor pengubah putaran untuk motor Lembar Kerja 11 Lembar Kerja 12 : : listrik 3 fasa menggunakan tombol berlawanan Rangkaian pengendali hubungan Y- dan putar kiri-kanan motor listrik 3 fasa Rangkaian kontaktor mula jalan motor 3 Listrik fasa otomatis Y- otomatis

PTL.OPS 004 ___________________________________________________________________

Lembar Kerja 13

:

Rangkaian kontaktor mula jalan motor Listrik 3 fasa rotor lilit

d. Evaluasi Soal Essay 1. Buatlah rangkaian Y- menggunakan kontaktor, dikendalikan oleh saklar dengan komponen yang telah disediakan pada tabel berikut. Ikuti ketentuan keselamatan kerja selama menyelesaikan tugas ini. No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Rotor Lilit 8. Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Saklar pilih 2. Buatlah rangkaian Pengereman Sistem arus balik motor listrik 3 fasa dengan komponen yang disediakan pada tabel berikut. Ikuti petunjuk ketentuan keselamatan kerja selama menyelesaikan tugas ini. No. 1. 2. 3. 4. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Ket No. 1. 2. 3. 4. Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Ket AC 220 Ket

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

No. 5. 6. 7. 8.

Nama Alat Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa Rotor Lilit Tahanan Kumparan Asut

Ket

No. 5. 6. 7.

Nama Bahan Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Skun kabel 2,5 mm

Ket

3. Buatlah rangkaian kontaktor pengubah putaran untuk motor listrik 3 fasa dilengkapi penunda waktu untuk balik putaran dengan komponen yang No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. disediakan pada tabel berikut. Ket No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. fasa 7. Ikuti petunjuk ketentuan Ket keselamatan kerja selama mengerjakan. Nama Alat Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 Nama Bahan MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Skun kabel 2,5 mm Rotor Lilit Time Delay Relay TDR AC 220

4. Buatlah rangkaian kontaktor motor listrik 3 fasa untuk putar kiri kanan dengan komponen yang disediakan pada tabel soal no 1. Ikuti petunjuk ketentuan keselamatan kerja selama menyelesaikan tugas ini. 5. Buatlah rangkaian mula jalan langsung (beban berat) motor listrik 3 fasa dengan komponen yang disediakan pada tabel soal no 3 di atas.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Ikuti petunjuk ketentuan keselamatan kerja selama menyelesaikan tugas ini.

e. Kunci Jawaban 1. Rangkaian Y- menggunakan kontaktor, dikendalikan oleh saklar

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

2. Rangkaian Pengereman Sistem arus balik motor listrik 3 fasa

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

3. Rangkaian kontaktor penguba putaran untuk motor listrik 3 fasa dilengkapi penunda waktu untuk balik putaran
R S T N PE F1 F2 F3 F0 S1 K3 F4

Rangkaian Kontrol

Rangkaian Utama
S1 K2 K3

K1

K2 S2 K1 S3 K2

S3 F0 K2 V K1

S2

K1 K2 K3 K4

U

W

M

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

4. Rangkaian kontaktor motor listrik 3 fasa untuk putar kiri kanan

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

5. Rangkaian mula jalan langsung (beban berat) motor listrik 3 fasa

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

f. KRITERIA PENILAIAN PRAKTIK No. Aspek Penilaian Menggunakan/Memakai Pakaian kerja Kriteria Penilaian Skor 3

I

II

a. Sesuai yang berlaku di Sekolah b. Tidak sesuai c. Tidak memakai a. Sesuai yang tertera b. Tersedia alat pokok dan pekerjaan dapat dikerjakan Menyiapkan Alat dengan baik (Kemampuan menyiapkan alat c. Tersedia alat, pekerjaan dapat dikerjakan tetapi melalui identifikasi data teknis kurang lancer peralatan) d. Tersedia alat, pekerjaan tidak dapat dikerjakan keseluruhan a. Sesuai yang tertera b. Tersedia bahan pokok dan pekerjaan dapat dikerjakan Menyiapkan Bahan dengan baik (Kemampuan menyiapkan bahan c. Tersedia bahan, pekerjaan dapat dikerjakan tetapi melalui identifikasi data teknis kurang lancer bahan) d. Tersedia bahan, pekerjaan tidak dapat dikerjakan keseluruhan a. Disimpan pada kotak alat b. Ditempatkan di atas meja Penempatan Alat c. Berserakan a. Sesuai ukuran gambar b. Toleransi 1 – 1.5 c. Toleransi 2 – 3 Menempatkan Komponen d. Toleransi 3 – 4 e. Toleransi 5 cm f. Toleransi > 5 cm a. Dipasang Kuat Rata b. Dipasang Kuat Tidak Rata c. Dipasang Kurang Kuat Rata Pemasangan Komponen d. Dipasang Kurang Kuat Tidak Rata a. Ukuran dan warna Benar b. Ukuran Benar, warna salah c. Ukuran kurang tepat warna benar Pekerjaan Kabel Kontrol d. Ukuran salah, warna benar e. Ukuran salah, warna kurang f. Ukuran dan warna tidak benar a. Sesuai Fungsi dan Rapih

6

Persiapan Kerja (Skor Maks 20)

6

5 3

Proses cara kerja (Skor Maks 20)

3

3

Pengawatan Rangkaian Utama
Modul M.PTL.OPS 004(1).A

4

No.

Aspek Penilaian

Kriteria Penilaian
b. Sesuai Fungsi Kurang Rapih c. Tidak Sesuai Fungsi dan Rapih d. Tidak Sesuai Fungsi dan Tidak Rapi a. Sesuai Fungsi dan Rapih b. Sesuai Fungsi Kurang Rapih c. Tidak Sesuai Fungsi dan Rapih d. Tidak Sesuai Fungsi dan Tidak Rapih a. Sesuai Fungsi dan Rapih b. Sesuai Fungsi Kurang Rapih c. Tidak Sesuai Fungsi dan Rapih d. Tidak Sesuai Fungsi dan Tidak Rapih

Skor

4

Pengawatan Rangkaian Kontrol

3

Pengawatan Lampu Indikator

Pemasangan Instalasi Listrik

III

Pengujian Tahanan Isolasi

Pengukuran Arus

a. Sesuai Gambar Rencana berdasarkan PUIL b. Sesuai Gambar Rencana PUIL Kurang diperhatikan c. Sesuai Gambar Rencana tidak berdasarkan PUIL d. Tidak Sesuai Gambar Rencana tidak berdasarkan PUIL a. Dilakukan dengan Prosedur yang benar b. Dilakukan dengan Prosedur yang salah c. Nilai pengukuran sesuai ketentuan d. Nilai pengukuran sesuai tidak ketentuan a. Dilakukan dengan Prosedur yang benar b. Dilakukan dengan Prosedur yang salah c. Nilai pengukuran sesuai ketentuan d. Nilai pengukuran tidak sesuai ketentuan

10

Hasil Kerja (Skor Maks 30)

10

10

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

No.

Aspek Penilaian Mengikuti Petunjuk Kerja

Kriteria Penilaian a. Sesuai Urutan yang logis b. Tidak Sesuai Urutan yang logis a. Menggunakan Alat Sesuai fungsi b. Menggunakan Alat tidak Sesuai fungsi c. Tidak menggunakan alat a. Lebih Cepat atau Sesuai Waktu yang ditentukan pekerjaan selesai dengan benar b. Sebahagian pekerjaan belum selesai sampai waktu yang ditentukan c. Sebahagian besar pekerjaan belum selesai sampai waktu yang ditentukan

Skor 5

Sikap Kerja (Skor Maks 20)

Menggunakan Alat dengan Tepat

6

IV

9

Waktu Penyelesaian

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

E. Rencana Belajar Siswa 4 Kompetensi KODE Sub Kompetensi lektromekanik 2. Melaksanakan elektromekanik 3. Mengamati dan menangani masalah operasi mesin produksi dengan kendali elektromekanik 4. Membuat laporan tentang pengoperasian mesin produksi dengan kendali elektromekanik Untuk menyelesaikan kegiatan belajar dari modul ini Anda terlebih dahulu harus telah memiliki kompetensi pencapaian hasil belajar pada kegiatan belajar 3 sebelumnya. Setelah menyelesaikan kegiatan belajar 4 dalam modul ini dengan hasil belajar yang telah dipersyaratkan pada bagian ini, Anda dapat dinyatakan telah menyelesaikan seluruh kegiatan belajar.
No. Kegiatan Belajar Tanggal Waktu Tempat Perubahan Paraf Guru

: Mengoperasikan mesin produksi dengan kendali elektromekanik : PTL.OPS.004(1).A : pengoperasian pengoperasian mesin mesin produksi produksi dengan dengan kendali kendali

1. Mempersiapkan

1. LK 1

LK 2 LK 3 LK 4

Rangkaian Kontrol Kecepatan Motor listrik Dahlander Rangkaian motor listrik 3 fasa lilitan terpisah dua kecepatan dengan pengubah langsung Rangkaian motor listrik 3 fasa lilitan terpisah dua kecepatan Rangkaian pengendali motor listrik tiga fasa dua kecepatan (lilitan dahlander) Rangkaian Pengendali motor Listrik 3 fasa

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

No.

Kegiatan Belajar

Tanggal Waktu Tempat Perubahan

Paraf Guru

LK 5

LK 6

LK 7

LK 8

2.

dengan dua kecepatan (Lilitan Dahlander), dengan urutan kecepatan rendah tinggi Rangkaian Pengendali motor Listrik 3 fasa dengan dua kecepatan dan dua arah putaran (Lilitan Dahlander) Rangkaian Pengendali motor listrik 3 fasa dengan dua kecepatan dan dua arah putaran (Lilitan Dahlander) Pengubahan putaran langsung dari rendah ke tinggi pada arah putaran yang sama Rangkaian Pengendali motor Listrik 3 fasa dengan tiga putaran (satu lilitan terpisah dan satu lilitan Dahlander). Sistem pengubahan putaran pada kecepatan tinggi Rangkaian pengendali motor listrik 3 fasa dengan tiga putaran (satu lilitan terpisah dan satu lilitan Dahlander). Evaluasi Kegiatan Belajar 4

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Kegiatan

Belajar

4.

Rangkaian Dahlander

Kontrol

Kecepatan

Motor

listrik

a. Tujuan Kegiatan Pembelajaran Setelah meyelesaikan kegiatan belajar ini, diharapkan Anda mampu: 1. Menyebutkan dahlander. 2. Membuat gambar rangkaian kontrol motor listrik dahlander baik lilitan tunggal maupun lilitan terpisah 3. Merangkai gambar rangkaian kontrol motor listrik dahlander lilitan tunggal dan lilitan terpisah 4. Melacak gangguan pada kontrol motor listrik dahlander lilitan tunggal maupun lilitan terpisah. 5. Memperbaiki kesalahan pada rangkaian kontrol kecepatan dan arah putaran motor listrik Dahlander. b. Materi Pembelajaran prinsip pengubahan kecepatan putaran motor listrik

Rangkaian Kontrol Kecepatan Motor listrik Dahlander
Pengaturan kecepatan putar motor listrik yang mempunyai kecepatan lebih dari satu dengan mengubah hubungan kumparan stotornya, berdasarkan pada kumparan-kumparan motor listrik yang digunakan antara lain; 1. Motor listrik dengan kumparan-kumparan terpisah Pengaturan motor listrik ini hanya dapat dilakukan secara bertahap, tidak dapat secara kontinyu. Motor listrik ini memiliki kombinasi kecepatan putar. 2. Motor listrik dengan kumparan yang hubungannya dapat diubah Setiap kumparan fasa motor listrik ini terbagi dua, setiap bagian dapat dihubungkan seri atau paralel sesuai dengan pengaturan kecepatan yang dikehendaki. Pengasutan motor listrik dengan mengatur kecepatan dari rendah ke tinggi akan menghasilkan arus kejut yang jauh lebih kecil dibandingkan diasut dalam kecepatan tinggi. Sementara penururan kecepatan dari kecepatan tinggi ke

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

rendah, maka motor listrik akan bekerja sebagai rem listrik. Hubungan yang banyak digunakan untuk mengatur kecepatan putar sebagai berikut; 1. Hubungan Bintang Rangkap-Segitiga Pada kecepatan putar rendah, bintang kumparannya dihubung

rangkap sedangkan pada putran tinggi dihubungkan segitiga karena kopelnya tetap. kecil namun listrik ini dayanya banyak Motor

digunakan untuk mesin bubut dan mesin gulung. 2. Hubungan Segitiga-Bintang Rangkap Pada kecepatan putar rendah, kumparan motor listrik dihubungkan
R S T

segitiga, sedangkan pada putaran tinggi dihubung bintang rangkap. Pada kecepatan tinggi kopel dan dayanya meningkat sebanding dengan kecepatan putar. Motor listrik ini banyak digunakan pada mesin derek, lift, pompa plunyer,
Cepat R T S YY

Lambat

kompressor, ban berjalan, giling dan mesin kerek. 3. Hubungan-Bintang Rangkap Pada kecepatan rendah kumparan dihubungkan bintang, sedangkan pada kecepatan putar tinggi dihubung bintang rangkap, pada kecepatan tinggi kopel motor listrik meningkat sedangkan pompa sentrifugal secara dayanya kuadratis meningkat

pangkat tiga. Motor listrik ini banyak digunakan untuk mesin ventilator dan

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Lembar Kerja 1. Rangkaian pengendali motor listrik 3 fasa lilitan terpisah untuk dua kecepatan sistem pengubahan langsung

No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Alat
Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik Dahlander Lilitan Pisah

Ket No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Bahan
MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm button

Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 5. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 6. Hindari dari terhadap sengatan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

7. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 8. Dilarang bekerja pada rangkaian yang bertegangan listrik

Kunci Jawaban Lembar Kerja 1 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S1 ditekan, maka kontaktor K1 bekerja dan mengunci. Motor listrik akan beroperasi pada putaran rendah. Kalau kemudian tombol S2 ditekan, mula-mula arus listrik lilitan kontaktor K1 akan terputus, kemudian lilitan kontaktor K2 mendapat tegangan dan bekerja, mengunci dan menghubungkan motor listrik dengan jala-jala untuk putaran tinggi. Dengan menekan kembali S1, kontaktor K2 terlepas dan kontaktor K1 bekerja, maka motor listrik beroperasi pada putaran rendah. Dengan menekan tombol S01, maka semua kontaktor yang bekerja akan terputus dan instalasi akan berada pada tidak bekerja (terbebas dari tegangan).

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

S0 S01 1

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Lembar Kerja 2. Rangkaian motor listrik 3 fasa lilitan terpisah untuk dua kecepatan

No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Alat
Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik Dahlander

Ket No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Nama Bahan
MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Skun mm Time Delay Relay kabel 2,5 button

Ket

Lilitan Pisah

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

4. Dilarang bekerja pada rangkaian yang bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Kunci Jawaban Lembar Kerja 2 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S1 ditekan, maka kontaktor K1 bekerja dan mengunci. Kontaktor K2 menghubungkan motor listrik pada putaran rendah dan mengaktifkan rele waktu K2. Jika setelan rele waktu K2 terlampaui, maka kontak k2 akan mengaktifkan kontaktor K3, sekaligus mempersiapkan kontak K3 pada lilitan K4 untuk bekerja. Jika kemudian tombol S02 ditekan, kontaktor K1 akan lepas dan kontaktor K4 (putaran tinggi)akan bekerja. Motor listrik akan beroperasi pada putaran tinggi. Suatu pengoperasian langsung pada putaran tinggi tidak memungkinkan. Putaran tinggi hanya dapat dihubungkan, jika motor listrik sedang beroperasi pada putaran rendah dan waktu yang diset pada rele waktu sudah tercapai Pengubahan putaran dari tinggi ke putaran rendah, hanya dapat dilakukan jika terlebih dahulu menekan S01, artinya motor listrik di stop (berhenti). Motor listrik dapat dihentikan melalui tombol S01 atau melalui pemutusan rele arus lebih F0.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Lembar Kerja 3. Rangkaian Pengendali motor listrik 3 fasa lilitan terpisah untuk dua kecepatan. (Lilitan Dahlander)

No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Alat
Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik Dahlander Lilitan terpisah

Ket No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Bahan
MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Skun kabel 2,5 mm

Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing Uji rangkaian dengan sumber tegangan Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan.

Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. 2. 3. 4. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya. Hindari dari terhadap sengatan listrik Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja Dilarang bekerja pada rangkaian yang bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Kunci Jawaban Lembar Kerja 3 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S1 ditekan, kontaktor K1 bekerja dan mengunci. Motor listrik beroperasi pada putaran rendah. Jika motor listrik dalam keadaan berhenti dan tombol S1 ditekan, maka kontaktor K2 dan K3 bekerja, kemudian dikunci oleh kontak K2. Motor listrik beroperasi pada kecepatan tinggi. Suatu pengubahan putaran dari suatu putaran ke putaran lain tidak memungkinkan, artinya setiap pengubahan putaran harus melalui penekanan tombol S01. Semua kontaktor yang sedang bekerja dapat diputuskan melalui tombol S01 atau bekerja rele arus lebih F8 atau F9.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Lembar Kerja 4. Rangkaian Pengendali motor Listrik 3 fasa dengan dua kecepatan (Lilitan Dahlander), dengan urutan kecepatan rendah tinggi

No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Alat
Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor Lilitan terisah listrik Dahlander

Ket No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Bahan
MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm

Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Dilarang bekerja pada rangkaian yang bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Kunci Jawaban Lembar Kerja 4 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S1 ditekan, kontaktor K1 bekerja dan mengunci. Kontaktor K1 menjalankan motor listrik pada kecepatan rendah dan kontaktor K2 juga bekerja serta mengunci sendiri. Jika kontaktor K2 sedang bekerja, kemudian tombol S02 ditekan, maka kontaktor K1 akan terputus dan kontaktor K3 dan K4 bekerja. Motor listrik akan berputar pada kecepatan tinggi. Pengoperasian langsung pada putaran tinggi tidak memungkinkan, sedang pemindahan putaran dari putaran tinggi ke putaran rendah hanya mungkin dilakukan setelah menekan tombol S01 lebih dahulu, artinya motor listrik harus diberhentikan pada putaran nol lebih dahulu. Dengan menekan tombol S01 atau bekerjanya rele arus beban lebih F8 atau F9, maka semua kontaktor yang bekerja akan terputus.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Lembar Kerja 5. Rangkaian Pengendali motor Listrik 3 fasa dengan dua kecepatan dan dua arah putaran (Lilitan Dahlander)

No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Alat
Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor Lilitan terpisah listrik Dahlander

Ket No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Bahan
MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm

Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Dilarang bekerja pada rangkaian yang bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Kunci Jawaban Lembar Kerja 5 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S1 ditekan, kontaktor K1 bekerja dan mengunci. Motor listrik akan beroperasi dengan putaran rendah pada arah kanan. Dengan menekan tombol S02, kontaktor K2 bekerja dan mengunci sendiri, motor listrik akan beroperasi dengan putaran rendah pada arah kiri. Dengan menekan tombol S03 saat motor listrik sedang berhenti, maka kontaktor K3 bekerja dan mengunci sendiri. Melalui kontak NO K3, kontaktor K5 akan bekerja. Motor listrik berputar dengan kecepatan tinggi pada arah kanan. Dengan menekan tombol S04, kontaktor K4 akan bekerja dan mengunci sendiri. Kontak K4 mengaktifkan kontak K5. Motor listrik berputar dengan putaran tinggi arah kiri. Dengan sistem kontaktor pengatur putaran dan kontaktor pengatur kecepatan yang saling mengunci, maka pengubahan kecepatan dan pengubahan arah putaran secara langsung tidak memungkinkan. Dengan menggerakan tombol S01, maka semua kontaktor yang sedang bekerja dapat diputuskan. Demikian juga dengan rele arus lebih F8 atau F9, dapat membebaskan semua kontaktor kalau salah satunya bekerja.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Gambar Rangkaian pengendalian motor listrik 3 fasa dua kecepatan dan dua arah putaran (lilitan Dahlander)

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Lembar Kerja 6. Rangkaian Pengendali motor listrik 3 fasa dengan dua kecepatan dan dua arah putaran (Lilitan Dahlander) Pengubahan putaran langsung dari rendah ke tinggi pada arah putaran yang sama

No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Alat
Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor Lilitan terpisah listrik Dahlander

Ket No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Bahan
MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Skun kabel 2,5 mm NYAF 1,5

Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Dilarang bekerja pada rangkaian yang bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Kunci Jawaban Lembar Kerja 6 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S1 ditekan, kontaktor K1 bekerja dan mengunci sendiri. Motor listrik beroperasi dengan kecepatan rendah pada arah putar kanan. Demikian juga dengan kecepatan rendah pada arah putaran motor listrik kiri. Jika pada saat motor listrik sedang berhenti (mati) dan tombol S1 ditekan, maka kontaktor K3 bekerja dan mengunci sendiri. Kontaktor K3 akan mengaktifkan kontaktor K5, dengan demikian motor listrik beroperasi dengan kecepatan tinggi pada arah putaran kanan. Dengan cara yang sama menekan S5, kontaktor K4 dan K5 bekerja dan menjalankan motor listrik dengan putaran tinggi pada arah putaran kiri. Pada saat motor listrik sedang berputar dengan putaran rendah. Kemudian kalau tombol S4 atau S5 ditekan, maka kontaktor K1 atau K2 akan terputus, sedang kontaktor penghubung untuk putaran tinggi akan bekerja. Dengan cara ini, dimungkinkan pengubahan putaran dari putaran rendah ke putaran tinggi, tetapi hanya mengunci secara elektris. Dengan menekan S0 atau dengan bekerjanya rele arus lebih, semua kontaktor yang sedang bekerja dapat terlepas.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

R S T N PE F1 F2 F3 F4 F5 F6 F0 F0 F7

S1

Rangkaian Kontrol

K4

K3

K1

K2

K5

K3 K1

F0

F0

K4 K2 K5

V1 U1 W1 S2 K1 K2 S3 U2 V2 W2 K1 K4 K3 S2 S5 S4 S3 S4 K3 S5 K4 K3 K4

M
K2

Rangkaian Utama

K1

K2

K3

K4

K5

Gambar

Rangkaian motor listrik 3 fasa dua kecepatan dan dua arah putaran

(lilitan Dahlander), Pengubahan putaran langsung dari rendah ke tinggi pada arah putaran yang sama.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Lembar Kerja 7. Rangkaian Pengendali motor Listrik 3 fasa dengan tiga putaran (satu lilitan terpisah dan satu lilitan Dahlander). Sistem pengubahan putaran pada kecepatan tinggi

No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Alat
Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 fasa tiga putaran Lilitan Pisah Dan lilitan Dahlander

Ket No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Bahan
MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Skun kabel 2,5 mm NYAF 1,5 button

Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

4. Dilarang bekerja pada rangkaian yang bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Kunci Jawaban Lembar Kerja 7 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S2 ditekan, kontaktor K1 bekerja dan mengunci sendiri. Motor listrik beroperasi pada kecepatan rendah. Jika tombol S3 ditekan, maka kontaktor K1 lepas, kontaktor K2 bekerja dan mengunci sendiri. Motor listrik beroperasi pada kecepatan menengah. Jika tombol S4 ditekan, kontaktor K2 lepas, kontaktor K3 dan K4 bekerja, motor listrik berputar pada kecepatan tinggi. Dengan sistem kontaktor saling mengunci, pengubahan putaran langsung, hanya mungkin pada kecepatan tinggi. Penekanan tombol S1 atau bekerjanya rele arus lebih dapat memutuskan semua kontaktor yang sedang bekerja.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Lembar Kerja 8. Rangkaian pengendali motor listrik 3 fasa dengan tiga putaran (satu lilitan terpisah dan satu lilitan Dahlander)

No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Alat
Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 Fasa Lilitan Campuran

Ket No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Bahan
MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3 x 2,5 mm Skun kabel 2,5 mm AC 220

Ket

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. Petunjuk Keselamatan Kerja: 1. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya 2. Hindari dari terhadap sengatan listrik 3. Gunakan baju dan perlengkapan praktik saat bekerja 4. Dilarang bekerja pada rangkaian yang bertegangan listrik

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Kunci Jawaban Lembar Kerja 8 Penjelasan Fungsi: Jika tombol S2 ditekan, kontaktor K1 bekerja dan mengaktifkan kontaktor K2 dan motor listrik berputar pada kecepatan putar rendah. Kedua kontaktor mengunci sendiri. Jika pada saat K2 bekerja dan tombol S3 ditekan, kontaktor K1 lepas, kontaktor K3 bekerja, mengunci sendiri, mengaktifkan K4 dan motor listrik berputar pada kecepatan menengah. Kontaktor K4 mengunci sendiri. Ketika motor listrik berputar dengan kecepatan menengah, kemudian tombol S4 ditekan, maka kontaktor K3 lepas dan kontaktor K5 dan K6 bekerja. Motor listrik akan berputar pada kecepatan tinggi. Kedua kontaktor K5 dan K6 mengunci sendiri. Dengan pemasangan kontaktor K2 dan K4, memungkinkan pengubahan putaran ke putaran menengah. Kalau motor listrik sedang berputar pada kecepatan rendah. Untuk pengubahan ke putaran tinggi dapat dilakukan, kalau motor listrik sedang berputar pada kecepatan menengah. Semua kontaktor yang sedang bekerja, dapat selalu diputus dari tombol S1 atau bekerja salah satu rele arus lebih.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Gambar Rangkaian pengandali motor listrik 3 fasa dengan tiga kecepatan (satu lilitan terpisah dan satu lilitan dahlander) Rangkaian berurutan.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

c. Rangkuman Hubungan yang banyak digunakan untuk mengatur kecepatan putar 1. Hubungan Bintang Rangkap–Segitiga 2. Hubungan Segitiga–Bintang Rangkap 3. Hubungan Bintang–Bintang Rangkap Lembar Kerja Praktik: Rangkaian Kontrol Kecepatan Motor listrik

Dahlander

Lembar Kerja 1

: Rangkaian pengendali motor listrik 3 fasa lilitan terpisah untuk dua kecepatan sistem pengubahan langsung

Lembar Kerja 2 Lembar Kerja 3

: Rangkaian motor listrik 3 fasa lilitan terpisah untuk dua kecepatan : Rangkaian Pengendali motor listrik 3 fasa lilitan terpisah untuk dua kecepatan. (Lilitan Dahlander)

Lembar Kerja 4

: Rangkaian Pengendali motor Listrik 3 fasa dengan dua kecepatan (Lilitan Dahlander), dengan urutan kecepatan rendah tinggi

Lembar Kerja 5

: Rangkaian Pengendali motor Listrik 3 fasa dengan dua kecepatan dan dua arah putaran (Lilitan Dahlander)

Lembar Kerja 6

: Rangkaian Pengendali motor listrik 3 fasa dengan dua kecepatan dan dua arah putaran (Lilitan Dahlander) Pengubahan putaran langsung dari rendah ke tinggi pada arah putaran yang sama

Lembar Kerja 7

: Rangkaian Pengendali motor Listrik 3 fasa dengan tiga putaran (satu lilitan terpisah dan

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

satu lilitan Dahlander). Sistem pengubahan putaran pada kecepatan tinggi Lembar Kerja 8 : Rangkaian pengendali motor listrik 3 fasa dengan tiga putaran (satu lilitan terpisah dan satu lilitan Dahlander)

d. Evaluasi Soal Essay Buatlah rangkaian Pengendalian motor listrik 3 fasa 2 kecepatan (lilitan dahlander). Dapat diubah langsung pada putaran rendah-tinggi, dengan komponen yang disediakan pada tabel berikut: Ikuti petunjuk ketentuan keselamatan kerja selama mengerjakan tugas ini:

No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Alat
Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Motor listrik 3 Fasa

Ket No. Nama Bahan Ket
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push NO/NC Kontaktor 220 Volt Kabel 1,5 mm Kabel 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 NYM NYAF AC button

Lilitan Campuran

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

mm

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Prosedur Pelaksanaan Pekerjaan: 1. Siapkan alat dan bahan yang dibutuhkan 2. Pasang rangkaian sesuai dengan gambar kerja 3. Setelah selesai cek kembali rangkaian sebelum di uji ke sumber tegangan 4. Bila rangkaian benar, laporkan pada Guru Pembimbing 5. Uji rangkaian dengan sumber tegangan 6. Selesai pengujian kembalikan alat dan bahan. e. Kunci Jawaban Rangkaian Pengendalian motor listrik 3 fasa 2 kecepatan (lilitan dahlander). Dapat diubah langsung pada putaran rendah-tinggi.
R S T N PE F0 F7

F1

F2

F3

F4

F5

F6 F0

K3

K1

K2 S1

Rangkaian Kontrol

F0

F0 K2 K1 V1 W1 K3 K3 W2 S2 K2

U1

M
U2 V2 K1

K1 S3

Rangkaian Utama

K1

K2

K3

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

f. Kriteria Penilaian Praktik No. Aspek Penilaian Menggunakan/Memakai Pakaian kerja Kriteria Penilaian
a. Sesuai yang berlaku di Sekolah b. Tidak sesuai c. Tidak memakai a. Sesuai yang tertera b. Tersedia alat pokok dan pekerjaan dapat dikerjakan dengan baik c. Tersedia alat, pekerjaan dapat dikerjakan tetapi kurang lancar d. Tersedia alat, pekerjaan tidak dapat dikerjakan keseluruhan a. Sesuai yang tertera b. Tersedia bahan pokok dan pekerjaan dapat dikerjakan dengan baik c. Tersedia bahan, pekerjaan dapat dikerjakan tetapi kurang lancar d. Tersedia bahan, pekerjaan tidak dapat dikerjakan keseluruhan a. Disimpan pada kotak alat b. Ditempatkan di atas meja c. Berserakan a. Sesuai ukuran gambar b. Toleransi 1 – 1.5 c. Toleransi 2 – 3 d. Toleransi 3 – 4 e. Toleransi 5 Cm f. Toleransi > 5 Cm a. Dipasang Kuat Rata b. Dipasang Kuat Tidak Rata c. Dipasang Kurang Kuat Rata d. Dipasang Kurang Kuat Tidak Rata a. Ukuran dan warna Benar b. Ukuran Benar, warna salah c. Ukuran kurang tepat warna benar d. Ukuran salah, warna benar e. Ukuran salah, warna kurang f. Ukuran dan warna tidak

Skor 3

6

Persiapan Kerja (Skor Maks 20)

Menyiapkan Alat (Kemampuan menyiapkan alat melalui identifikasi data teknis peralatan)

I

6

Menyiapkan Bahan (Kemampuan menyiapkan bahan melalui identifikasi data teknis bahan)

Penempatan Alat

5 3

II

Proses cara kerja (Skor Maks 20)

Menempatkan Komponen

3

Pemasangan Komponen

3

Pekerjaan Kabel Kontrol

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

No.

Aspek Penilaian
a. b. c. d. a. b. c. d. a. b. c. d.

Kriteria Penilaian
benar Sesuai Fungsi dan Rapih Sesuai Fungsi Kurang Rapih Tidak Sesuai Fungsi dan Rapih Tidak Sesuai Fungsi dan Tidak Rapi Sesuai Fungsi dan Rapih Sesuai Fungsi Kurang Rapih Tidak Sesuai Fungsi dan Rapih Tidak Sesuai Fungsi dan Tidak Rapi Sesuai Fungsi dan Rapih Sesuai Fungsi Kurang Rapih Tidak Sesuai Fungsi dan Rapih Tidak Sesuai Fungsi dan Tidak Rapih

Skor 4

Pengawatan Rangkaian Utama

4

Pengawatan Rangkaian Kontrol

3

Pengawatan Lampu Indikator

III

Pemasangan Instalasi Listrik

Pengujian Tahanan Isolasi

a. Sesuai Gambar Rencana berdasarkan PUIL b. Sesuai Gambar Rencana PUIL Kurang diperhatikan c. Sesuai Gambar Rencana tidak berdasarkan PUIL d. Tidak Sesuai Gambar Rencana tidak berdasarkan PUIL a. Dilakukan dengan Prosedur yang benar b. Dilakukan dengan Prosedur yang salah c. Nilai pengukuran sesuai ketentuan d. Nilai pengukuran sesuai tidak ketentuan

10

Hasil Kerja (Skor Maks 30)

10

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

No.

Aspek Penilaian a. b. c. Pengukuran Arus d.

Kriteria Penilaian Dilakukan dengan Prosedur yang benar Dilakukan dengan Prosedur yang salah Nilai pengukuran sesuai ketentuan Nilai pengukuran tidak sesuai ketentuan

Skor 10

Mengikuti Petunjuk Kerja

a. Sesuai Urutan yang logis b. Tidak Sesuai Urutan yang logis a. Menggunakan Alat Sesuai fungsi b. Menggunakan Alat tidak Sesuai fungsi c. Tidak menggunakan alat a. Lebih Cepat atau Sesuai Waktu yang ditentukan pekerjaan selesai dengan benar b. Sebahagian pekerjaan belum selesai sampai waktu yang ditentukan c. Sebahagian besar pekerjaan belum selesai sampai waktu yang ditentukan

5

Sikap Kerja (Skor Maks 20)

Menggunakan Alat dengan Tepat

6

IV

9

Waktu Penyelesaian

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

BAB. III EVALUASI
A. SOAL TEST EVALUASI 1. Buatlah rangkaian sesuai dengan komponen berikut ini yang berfungsi sebagai rangkaian ON-OFF bergantian dengan menggunakan kontaktor.

No.
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Alat
Obeng set Tang set Tespen Multimeter Panel box Steker 1 dan 3 fasa Time TDR Delay relay

Ket

No
1. 2. 3. 4. 5. 6. 7.

Nama Bahan
MCB 1 dan 3 fasa Pilot lamp Push button NO/NC Kontaktor AC 220 Volt Kabel NYAF 1,5 mm Kabel NYM 3x2,5 mm Skun kabel 2,5 mm

Ket

2. Gambar rangkaian ini merupakan kontrol motor listrik hubungan bintang segitiga menggunakan: 1.1. Kontaktor C1, C2 dan C3 1.2. Rele penunda waktu d1 1.3. Sikring rangkaian kontrol e4 1.4. Lampu indikator h2 dan h3 1.5. Tombol tekan b1 (NC) dan b2 (NO) 1.6. Thermal over load e7 Dan diberikan komponen berikut: 1.7. Motor listrik rotor sangkar m1 1.8. sikring untuk pengaman hubung singkat motor listrik (e1, e2, e3) 1.9. Saklar daya 3 kutub a1
Modul M.PTL.OPS 004(1).A

1.10.Sumber tegangan

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Coba gambarkan rangkaian daya motor listrik, jika: 1.11.Pada saat motor listrik terhubung bintang, kontaktor C1 dan C3 yang bekerja 1.12.Pada saat motor listrik terhubung segitiga, kontaktor C1 dan C2 yang bekerja 1.13.Saklar daya 3 kutub digunakan untuk memutus daya pada seluruh rangkaian. 3. Buat rangkaian (pengawatan) motor listrik M1, jika diberikan data-data sebagai berikut: 1.1. Simbol rangkaian motor listrik 2 kecepatan

1.2.

Sambungan motor listrik untuk kecepatan lambat dan tinggi a. Arah Maju Terminal motor listrik yang Putaran Rendah Tinggi Dapat tegangan sumber R Ua Ub S Va Vb T Wa Wb Terminal motor listrik yang terbuka Ub, Vb, Wb Ua, Va, Wa

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

b.

Arah Mundur Terminal motor listrik yang Dapat tegangan sumber R S T Wa Wb Va Vb Ua Ub Terminal motor listrik yang terbuka Ub, Vb, Wb Ua, Va, Wa

Putaran Rendah Tinggi 1.3.

Pengaman motor listrik: 1.3.1. TOL, e7 untuk putaran rendah, dipasang setelah C3 1.3.2. TOL,e8 untuk putaran tinggi, dipasang setelah C4 1.3.3. Fuse 3 fasa (e1, e2, e3) pengaman seluruh rangkaian daya, dipasang setelah saklar a.1

1.4. 1.5.

Saklar 3 fasa (a1) untuk memutus/melayani rangkaian daya dipasang sebelum fuse (e1,e2,e3) Penggunaan kontaktor: 1.5.1. Kontaktor C1 untuk arah maju (lembut dan cepat) 1.5.2. Kontaktor C2 untuk arah mundur (lambat dan cepat) 1.5.3. Kontaktor C3 untuk putaran lembut 1.5.4. Kontaktor C4 untuk putaran cepat

1.6.

Kontaktor yang aktif sesuai dengan fungsi motor listrik Kecepatan putaran Arah Putaran Maju Mundur Maju Mundur Kontaktor yang bekerja C1 C2 X x X x C3 X x C4 X x C5 x X X X Tombol yang ditekan b2 dan b4 b3 dan b4 b2 dan b5 b3 dan b5

Lambat Cepat

Keterangan Kontaktor C1 = Kontaktor arah maju C2 = Kontaktor mundur C4 = Kontaktor kecepatan cepat C5 = Kontaktor Bantu

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

C3 = Kontaktor kecepatan lambat B. KUNCI JAWABAN 1. Gambar Rangkaian ON-OFF bergantian dengan menggunakan kontaktor

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

2.

Rangkaian

kontrol

motor

listrik

hubungan

bintang

segitiga

menggunakan Kontaktor Magnet

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

3.

Rangkaian kontrol pengendalian motor listrik 3 fasa dua kecepatan

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

BAB. IV PENUTUP
Modul pembelajaran ini menggunakan sistem Pelatihan berbasis kompetensi. Pelatihan bebasis kompetensi adalah pelatihan yang memperhatikan pengetahuan, keterampilan dan sikap yang diperlukan di tempat kerja agar dapat melakukan pekerjaan dengan kompeten. Penekanan utamanya adalah tentang apa yang dapat dilakukan seseorang setelah mengikuti pelatihan. Salah satu karakteristik yang paling penting dari pelatihan berdasarkan kompetensi adalah penguasaan individual secara nyata di tempat kerja. Dalam sistem Pelatihan berbasis kompetensi, fokusnya tertuju kepada pencapaian kompetensi, bukan pada pencapaian atau pemenuhan waktu tertentu. Dengan demikian maka dimungkinkan setiap peserta pelatihan memerlukan atau menghabiskan waktu yang berbeda-beda dalam pencapaian suatu kompetensi tertentu. Jika peserta belum mencapai kompetensi pada usaha atau pada kesempatan pertama, maka pelatih akan mengatur rencana pelatihan dengan peserta. Rencana ini memberikan kesempatan kembali kepada peserta untuk meningkatkan level kompetensinya sesuai dengan level yang diperlukan. Jumlah usaha atau kesempatan yang disarankan adalah tiga kali. Untuk mengetahui tingkat keberhasilan peserta dalam mengikuti modul ini, setiap peserta dievaluasi baik terhadap aspek pengetahuan maupun keterampilan. Aspek pengetahuan dilakukan melalui latihan-latihan dan tes tertulis, sedang aspek keterampilan dilakukan melalui tugas praktik. Setelah peserta menyelesaikan modul ini dan dinyatakan kompeten, maka peserta dapat melanjutkan untuk menyelesaikan kompetensi lanjutan yang berkaitan dengan sistem kendali berikutnya.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

UMPAN BALIK DAN TINDAK LANJUT
Sebagai umpan balik bagi peserta dalam mengevaluasi diri dapat dilakukan dengan membandingkan jawaban Anda dengan kunci jawaban yang tersedia. Hitunglah jumlah jawaban Anda yang benar. Kemudian gunakan rumus dibawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda terhadap kompetensi dalam kegiatan belajar pada modul ini.

Nilai Akhir =

JumlahJawabanbenar  100% 10

Jika Anda mencapai tingkat penguasaan 75 % keatas, Anda dapat meneruskan ke modul berikutnya. Tetapi bila tingkat penguasaan Anda masih dibawah 75 %, Anda harus mengulangi kegiatan belajar ini. (Catatan: Kejujuran Intelektual Memegang Peranan Penting)

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

DAFTAR PUSTAKA
Christian Mamesah dan Frans Masse P., Sistem Kelistrikan Mesin-mesin Produksi, N.59,1997 Christian Mamesah dan Frans Masse P., Penggunaan dan Pengaturan Motormotor Listrik, TEDC, 1993 Frans Masse P., Pengendalian Magnetik, TEDC, 1996 Abdul Kadir. Mesin Tak Serempak. Bandung: Djambatan, 1986. Hermal, Stephen L, Alerich, Walter N. Industrial Motor Control. Delmar Publisher Inc. 1985 Steven F Jurek. Electrical Machine for Technicians and Technicians Engineers. Long Man London, 1978. Theraja, BL. Fundamentals of Electrical Engineering & Electronic. Ram Nagar, New Delhi, 1976. Wildi. Teodore. Electrical Power Technology. New York. John Weley and Son, 1981. Zuhal. Dasar Tenaga Listrik. ITB Bandung, 1972. P. Van Harten., Instalasi Listrik Arus Kuat 3, Bina Cipta, Jakarta, 1984.

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

KRITERIA PENILAIAN PRAKTIK
No. Aspek Penilaian Kriteria Penilaian
a. Sesuai yang berlaku di Menggunakan/Memakai Pakaian Sekolah b. Tidak sesuai kerja c. Tidak memakai a. Sesuai yang tertera b. Tersedia alat pokok dan pekerjaan dapat dikerjakan Menyiapkan Alat dengan baik (Kemampuan menyiapkan alat c. Tersedia alat, pekerjaan dapat dikerjakan tetapi melalui identifikasi data teknis kurang lancar peralatan) d. Tersedia alat, pekerjaan tidak dapat dikerjakan keseluruhan a. Sesuai yang tertera b. Tersedia bahan pokok dan pekerjaan dapat dikerjakan Menyiapkan Bahan dengan baik (Kemampuan menyiapkan bahan c. Tersedia bahan, pekerjaan dapat dikerjakan tetapi melalui identifikasi data teknis kurang lancar bahan) d. Tersedia bahan, pekerjaan tidak dapat dikerjakan keseluruhan a. Disimpan pada kotak alat b. Ditempatkan di atas meja Penempatan Alat c. Berserakan a. Sesuai ukuran gambar b. Toleransi 1 – 1.5 c. Toleransi 2 – 3 Menempatkan Komponen d. Toleransi 3 – 4 e. Toleransi 5 cm f. Toleransi > 5 cm a. Dipasang Kuat Rata b. Dipasang Kuat Tidak Rata c. Dipasang Kurang Kuat Rata Pemasangan Komponen d. Dipasang Kurang Kuat Tidak Rata a. Ukuran dan warna Benar b. Ukuran Benar, warna salah c. Ukuran kurang tepat warna benar Pekerjaan Kabel Kontrol d. Ukuran salah, warna benar e. Ukuran salah, warna kurang f. Ukuran dan warna tidak benar

Skor 3

6

I

Persiapan Kerja (Skor Maks 20)

6

5 3

II

Proses cara kerja (Skor Maks 20)

3

3

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

No.

Aspek Penilaian

Kriteria Penilaian
a. Sesuai Fungsi dan Rapih b. Sesuai Fungsi Kurang Rapih c. Tidak Sesuai Fungsi dan Rapih d. Tidak Sesuai Fungsi dan Tidak Rapi a. Sesuai Fungsi dan Rapih b. Sesuai Fungsi Kurang Rapih c. Tidak Sesuai Fungsi dan Rapih d. Tidak Sesuai Fungsi dan Tidak Rapi a. Sesuai Fungsi dan Rapih b. Sesuai Fungsi Kurang Rapih c. Tidak Sesuai Fungsi dan Rapih d. Tidak Sesuai Fungsi dan Tidak Rapih

Skor 4

Pengawatan Rangkaian Utama

4

Pengawatan Rangkaian Kontrol

3

Pengawatan Lampu Indikator

Pemasangan Instalasi Listrik

III

Pengujian Tahanan Isolasi

Pengukuran Arus

a. Sesuai Gambar Rencana berdasarkan PUIL b. Sesuai Gambar Rencana PUIL Kurang diperhatikan c. Sesuai Gambar Rencana tidak berdasarkan PUIL d. Tidak Sesuai Gambar Rencana tidak berdasarkan PUIL a. Dilakukan dengan Prosedur yang benar b. Dilakukan dengan Prosedur yang salah c. Nilai pengukuran sesuai ketentuan d. Nilai pengukuran sesuai tidak ketentuan a. Dilakukan dengan Prosedur yang benar b. Dilakukan dengan Prosedur yang salah c. Nilai pengukuran sesuai ketentuan d. Nilai pengukuran tidak sesuai ketentuan

10

Hasil Kerja (Skor Maks 30)

10

10

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

No.

Aspek Penilaian Mengikuti Petunjuk Kerja

Kriteria Penilaian a. Sesuai Urutan yang logis b. Tidak Sesuai Urutan yang logis a. Menggunakan Alat Sesuai fungsi b. Menggunakan Alat tidak Sesuai fungsi c. Tidak menggunakan alat a. Lebih Cepat atau Sesuai Waktu yang ditentukan pekerjaan selesai dengan benar b. Sebahagian pekerjaan belum selesai sampai waktu yang ditentukan c. Sebahagian besar pekerjaan belum selesai sampai waktu yang ditentukan

Skor 5

Sikap Kerja (Skor Maks 20)

Menggunakan Alat dengan Tepat

6

IV

9

Waktu Penyelesaian

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

FORMAT PENILAIAN
Penilaian Aspek Noninstruksional Sikap (Attitude) Nomor Peserta Nama Peserta Topic Project Work : ........................................... : ........................................... : ...........................................

No.

Aspek Noninstruktional Sikap (Attitude) Kerja Sama Kedisiplinan Kejujuran Mengakses dan Mengorganisasi informasi Tanggung Jawab Memecahkan Masalah Kemandirian Ketekunan Jumlah Perolehan

Skor Perolehan Believe (B) Evaluation (E) Preferensi oleh Oleh Guru Peserta Diklat Penguji 1 2 3 4 5 1 2 3 4 5

BxE

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8.

Gradiasi Nilai Tertinggi untuk Attitude adalah = 9 (Sembilan), Sehingga: Skor Peolehan Perolehan Nilai Attitude (Nat) = ------------------- x 9 Skor Maksimum Nat: …….. Penilai 2 = Σ (Bn x En) -------------- x 9 5x5x8

Jakarta, ….., …………. Penilai 1

( ……………………..)

(…………………….)

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Penilaian Rencana Kerja Nomor Peserta Nama Peserta Topic Project Work Aspek Penilaian : ........................................... : ........................................... : ........................................... Penilaian YA TIDAK 7 8 9

No.

Indikator Keberhasilan/Deskripsi
1.1. Latar Belakang, memuat alasan: a. Teknis/keterlaksanaan b. Ekonomis c. Kebutuhan pasar d. Aspek social 1.2. Gambar/sket sesuai produk yg dibuat a. Lengkap b. Keterbacaan c. Standard teknis 1.3. Bahan dan alat direncanakan sesuai a. Spesifikasi/kualitas b. Jenis c. Jumlah 1.4. Rancangan Kerja memuat; a. Mekanisme kerja b. Jadwal 1.5. Rancangan anggaran biaya meliputi a. Revienew cost ratio (R/C Rasio) b. Cash flow 2.1.Format Penulisan Rencana Kerja a. Sitematika Penulisan sesuai dengan yang ditentukan b. Sesuai dengan Kaidah Bahasa Indonesia yang disempurnakan c. Pengetikan Rapih d. Penjilidan Rapih

1.

Isi Rencana Kerja

2.

Teknik Pembuatan Dokumen

Nilai Rencana Kerja (Nrk) = Nilai terendah diantara nilai pencapaian Tiap Indikator Npr: …….. Penilai 2 Jakarta, ….., …………. Penilai 1

( ……………………..)

(…………………….)

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Penilaian Laporan Kerja Nomor Peserta Nama Peserta Topic Project Work : ................................... : ................................... : ................................... Penilaian YA TIDAK 7 8 9

No. Aspek Penilaian

Indikator Keberhasilan/Deskripsi
1.1. Pendahuluan a. Latar Belakang b. Tujuan 1.2. Proses Produksi/Jasa a. Proses Pelaksanaan Pekerjaan b. Alat/Bahan yang digunakan c. Gambar Kerja d. Hasil Yang dicapai e. Perhitungan Rugi/Laba 1.3. Temuan/Pengembangan a. Faktor Pendukung dan Penghambat b. Rencana Tindak Lanjut 1.4. Pengorganisasian Portofolio a. Lengkap b. Autentik c. Relevan 2.1.Format Penulisan Laporan a. Sitematika Penulisan b. Sesuai Kaidah Bahasa Indonesia c. Pengetikan Rapih d. Penjilidan Rapih

1.

Isi Laporan

2.

Teknik Pembuatan Laporan

Nilai Laporan (NLp) = Nilai terendah diantara nilai pencapaian Tiap Indikator NLp: …….. Penilai 2 Jakarta, ….., …………. Penilai 1

( ……………………..)

(…………………….)

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Penilaian Produk Nomor Peserta Nama Peserta Topic Project Work : .................................... : .................................... : .................................... Indikator Keberhasilan (Deskripsi)
Ketepatan ukuran: a. KHA Kabel yang digunakan b. Rating Pengaman yg digunakan c. Rating Komponen Konstruksi: a. Kekuatan sambungan kabel b. Kekuatan Pemasangan Komponen c. Fungsi kerja rangkaian Finishing: a. Kerapihan Rangkaian b. Penempatan. Komponen Kesesuaian Jumlah a. Komponen input/output b. Rancangan dan hasil Tata letak Sesuai dengan PUIL a. Komponen Rangkaian Utama b. Komponen Rangkaian Kontrol c. Rangkaian Pengamanan Komponen a. Rangkaian Utama b. Rangkaian Kontrol c. Rangkaian Pengamanan

No.

Aspek Penilaian

Penilaian YA TIDAK 7 8 9

1.

Produk/jasa 1.1. Kualitas Produk

1.2.

Kuantitas Produk

2.

Penampilan

Nilai Produk/jasa (Npj) = Nilai terendah diantara nilai pencapaian Tiap Indikator Npj: …….. Penilai 2 Jakarta, ….., …………. Penilai 1

( ……………………..)

(…………………….)

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Penilaian Unjuk Kerja Nomor Peserta Nama Peserta Topic Project Work : ................................... : ................................... : ................................... Indikator Keberhasilan
Rangkaian tersambung rapih sesuai PUIL - Table Hasil pengukuran besaran listrik - Alat ukur digunakan sesuai fungsinya

No.
1. 2.

Sub Kompetensi dan Kriteria Unjuk Kerja
Memasang Sambungan kabel dengan menggunakan alat tangan - Mengukur besaran tegangan listrik - Mengukur arus start dan running - Mengukur daya listrik yang digunakan motor listrik - Menggunakan alat ukur yang tepat dengan besaran yang diukur - Menggambar rangkian utama dan control untuk mengoperasikan motor listrik - Memahami pasal PUIL yang berkaitan dengan instalasi listrik tenaga - Menguasai symbol, konstruksi serta prinsip kerja alat control - merencanakan tata letak komponen pengendali - Mengidentifikasi peralatan untuk rangkaian control - Mengidentifikasi peralatan untuk rangkaian utama - Mengidentifikasi kontak utama dan Bantu NO/NC Pada utama dan rangkaian kontrol - Merakit rangkaian utama dan daya pada pengoperasian motor listrik - Merakit rangkaian control dan utama dalam satu rangkaian untuk mengoperasikan motor listrik - Memasang rangkaian pengendali motor dalam

Penilaian YA TIDAK 7 8 9

3.

- Gambar rangkaian Utama dengan symbol standard - Gambar rangkaian Kontrol dengan symbol standard - Gambar denah tata letak komponen - Daftar bahan dan komponen rangkaian utama/control - Adanya komponen Pengendali yang sesuai

4.

5.

- komponen rangkaian Pengendali utama dan control dirakit secara rapih - Komponen Pengendali Motor di tempatkan dalam box dan dirakit secara rapih - Rangkaian utama dan

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

No.

Sub Kompetensi dan Kriteria Unjuk Kerja
panel box

Indikator Keberhasilan
control bekerja sesuai fungsinya Daftar tata cara pengujian Pengujian meliputi kerja dan fungsi rangkaian instalasi Daftar hasil pengecekan kesalahan Daftar kesalahan rangkaian utama dan control Hasil perbaikan kerja kembali sesuai fungsi

Penilaian YA TIDAK 7 8 9

6.

- Memahami teknik pengujian instalasi listrik industri - Melaksanakan ujicoba fungsi instalasi listrik industri - Melaksanakan uji coba rangkaian menggunakan alat ukur. - Melaksanakan uji coba kerja rangkaian - Mencari letak kesalahan rangkaian pengendali motor listrik - Memahami prinsip-prinsip pengendalian motor-motor listrik - Memahami prinsip-prinsip kerja motor-motor listrik AC/DC

-

7.

-

-

8.

- Laporan hasil pengamatan - Penjelasan prinsip kerja motor listrik dan rangkaian pengendali

Nilai Unjuk Kerja (NuK) = Nilai terendah diantara nilai pencapaian Tiap Indikator NuK: …….. Penilai 2 Jakarta, ….., …………. Penilai 1

( ……………………..) Gardiasi Nilai Adalah Sebagai Berikut: 7.00 (Baik) 8.00 (Amat Baik) 9.00 (Istimewa)

(…………………….)

= Penyelesaian tepat waktu dapat mencapai kompetensi sesuai dengan Kualitas standard minimal yang ditetapkan = Penyelesaian tepat waktu dapat mencapai kompetensi sesuai dengan Kualitas standard minimal yang ditetapkan = Penyelesaian tepat waktu dapat mencapai kompetensi Melebihi Kualitas standard minimal yang ditetapkan

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

Modul M.PTL.OPS 004(1).A

You're Reading a Free Preview

Mengunduh
scribd
/*********** DO NOT ALTER ANYTHING BELOW THIS LINE ! ************/ var s_code=s.t();if(s_code)document.write(s_code)//-->