Anda di halaman 1dari 63

PEMERIKSANAAN

INSTALASI LISTRIK
1. LATAR BELAKANG PERLUNYA PEMERIKSAAN

1.1. POTENSI BAHAYA LISTRIK PADA INSTALASI

a Instalasi
I t l i listrik
li t ik memiliki
iliki potensi
t i bahaya
b h bagi
b i manusia
i maupun bagi
b i
instalasi itu sendiri. Potensi bahaya ini bisa menjadi sumber
penyebab terjadinya kecelakaan listrik.
listrik
3 Terdapat 4 macam bahaya listrik yaitu :
y kejut
¾ Bahaya j listrik karena tersentuh tegangan
g g
¾ Bahaya kebakaran
¾ Bahaya panas yang dapat merusak isolasi
¾ Bahaya ledakan atau percikan metal panas

628
1.2. KONDISI YANG DAPAT MENUNJANG TERJADINYA
KECELAKAAN/KERUSAKAN /KEBAKARAN
a Kondisi tersebut terjadi antara lain karena hal-hal berikut:
3 Hubung pendek terjadi tanpa pengaman atau dengan
pengaman
p g yyang
g salah
3 Beban lebih tanpa pengaman atau dengan pengaman yang
tidak sesuai.
3 Ledakan, percikan api atau pemanasan lokal yang timbul
karena salah pemilihan dan penggunaan perlengkapan listrik
3 Peralatan tidak memenuhi persyaratan keamanan baik yang
disyaratkan dalam standar maupun dalam PUIL.
3 Pelaksanaan
P l k pemasangan sistemi t proteksi
t k i termasuk
t k di
dalamnya sistem pembumian instalasi yang tidak benar
3 Penggunaan identifikasi warna atau tanda lain yang tidak
benar.
benar
3 Kontak pada peralatan pemutus, terminal, sambungan, dan
pada klem buruk kondisinya
3 Hilang kontak atau netral putus yang menimbulkan tegangan
tidak berimbang
3 Keadaan lingkungan instalasi yang buruk
629
1.3. SUMBER KECELAKAAN KARENA LISTRIK

a Sebab
S b b -sebabb b kemungkinan
k ki k
kecelakaan
l k yang berasal
b l dari
d i peralatan
l t :
9 Peralatan sudah tua.
9 Peralatan yang kondisinya tidak baik.
9 Peralatan yang tidak memenuhi persyaratan keamanan/standar.
keamanan/standar
a Sebab - sebab kemungkinan kecelakaan yang berasal bukan dari
peralatan (peralatan memenuhi persyaratan).
9 Kesalahan pengoperasian oleh pemakai instalasi/peralatan
listrik.
9 Kesalahan yang dilakukan oleh instalatur, karena salah
memasang g pperalatan ((tidak mengikuti
g peraturan)) atau salah
p
memilih peralatan/ material yang tidak memenuhi persyaratan
standar dan persyaratan PUIL.
9 Kesalahan yang dilakukan oleh pengawas, karena tidak cermat,
tidak disiplin
9 Kesalahan yang dilakukan oleh perancang atau perencana, baik
karena salah memilih peralatan maupun karena salah
perhitungan/perencanaan
9 Kesalahan - kesalahan karena kondisi peraturan dan kontrol
yang belum memadai
630
1.4. TUNTUTAN ATAU SYARAT UTAMA BAGI INSTALASI
LISTRIK

a Instalasi harus aman bagi manusia, ternak dan harta benda

a Instalasi harus andal dalam arti memenuhi fungsinya secara aman


bagi instalasi
a Instalasi listrik harus akrap lingkungan dalam arti tidak merusak

a lingkungan dalam

631
1.5. PERATURAN INSTALASI LISTRIK

a PUIL 2000 mempunyai maksud dan tujuan utama agar


pengoperasian instalasi listrik dapat terselenggara dengan
baik terutama untuk mencegah bahaya listrik.
a Instalasi listrik harus direncanakan, dipasang, diperiksa,
dioperasikan dan dikelola/dipelihara secara berkala dengan
baik sesuai ketentuan PUIL 2000.
2000
a Para ahli dan teknisi yang mengerjakan tahap-tahap
pekerjaan instalasi tersebut harus memiliki kompetensi
sesuai dengan bidangnya
bidangnya.
a Peralatan dan material instalasi yang digunakan harus
memenuhi persyaratan standar SNI atau standar lain yang
diberlakukan dan harus pula memenuhi persyaratan PUIL
antara lain sesuai penggunaan dan kemampuannya.

632
1.6. PERTANGGUNG JAWABAN PEKERJAAN

a Pembangunan instalasi listrik sesuai dengan peraturan,


memerlukan biaya dan waktu dan dilakukan berdasarkan
persetujuan
j antara pemilik dan kontraktor.

a Biaya, waktu pelaksanaan dan data teknis instalasi tersebut


serta ketentuan pelaksanaannya dicantumkan dalam
dokumen teknis (gambar, perhitungan teknis dan
spesifikasi peralatan/material listrik) yang merupakan
bagian dari kontrak perjanjian.

a Hasil pemasangan instalasi harus diverifikasi dengan biaya


yang telah dikeluarkan oleh pemilik dan juga harus
di e ifikasi kesesuaiannya
diverifikasi keses aiann a dengan persyaratan
pe s a atan PUIL 2000.
2000

633
1.7. SETIFIKAT LAIK OPERASI

a UU dan peraturan perundangan mempersyaratkan sertifikat laik


p
operasi bagi
g instalasi listrik baru atau instalasi listrik lama yyang
g telah
mengalami perubahan, sebelum instalasi tersebut dioperasikan.

634
2. KETENTUAN PEMERIKSAAN DAN PENGUJIAN SESUAI
PUIL 2000

2.1. LINGKUP PEMERIKSAAN DAN PENGUJIAN


a Instalasi listrik yyang
g baru dipasang
p g atau telah mengalami
g perubahan,,
p
harus diperiksa dan diuji dulu sesuai dengan ketentuan PUIL 2000.
a Pemeriksaan dan pengujian sistem pembumian instalasi domestik dan
non domestik harus mengikuti ketentuan sistem pembumian yang
dit k
ditrapkan.
a Sistem pembumian pembumian yang diatur dalam PUIL adalah :
3 Sistem TN-S, dimana penghantar pengaman terpisah di seluruh
sistem
3 Sistem TN-C-S, dimana fungsi netral dan fungsi proteksi
tergabung dalam penghantar tunggal di sebagian sistem
3 Sistem TN-C, dimana fungsi netral dan fungsi proteksitergabung
dalam penghantar proteksi di seluruh sistem.
3 Sistem TT, dimana BKT instalasi dihubungkan ke elektroda bumi
yang secara listrik yang secara listrik terpisah dari elektroda bumi
sistem
sistem.
Catatan: Sisten TN-C-S digunakan pada instalasi yang disambung
pada jaringan PLN berdasarkan SPLN-3.
635
Lanjutan 2.1

a Pengujian sistem pembumian harus meliputi:


3 Pemeriksaan awal yang teliti terhadap bagian instalasi yang
penting
g
3 Pengukuran yyang
g dapat
p menunjukkan
j keefektifan sistem
pengaman (a.l. pengukuran dan pengujian resistans
pembumian dan berfungsinya alat pengaman GPAS – gawai
proteksi arus sisa dan GPAL – gawai proteksi arus lebih)
a Pemeriksaan awal mengenai:
3 Kesesuaian ukuran penghantar fase dan pengaman arus lebih
3 Luas penampang minimum penghantar pengaman dan
kesesuaian pemasangannya
3 Kontinuitas penghantar pengaman
3 Apakah penghantar pengaman tidak terhubung dengan
penghantar fase?
3 Tanda pengenal penghantar nol dan penghantar pengaman
3 Apakah kotak kontak dan tusuk kontak telah mempunyai
penghantar pengaman dengan luas penampang yang cukup
dan telah terhubung pada kotak pengamannya?
3 Apakah tegangan nominal sakelar pengaman (sptb atau spas)
cocok dengan tegangan nominal jaringan.
636
Lanjutan 2.1.

a IInstalasi
t l i listrik
li t ik yang selesai
l i dipasang,
di atau
t yang mengalami l i
perubahan, harus diperiksa dan diuji dahulu sebelum dialiri listrik
sesuai lingkup pemeriksaan dan pengujian yang dsitetapkan dan
harus digunakan sesuai dengan ketentuan dalam PUIL. PUIL
Penyimpangan dari ketentuan ini dapat dilakukan pada instalasi
sementara dan instalasi kedutaan asing, dengan izin khusus dari
instansi yang berwenang.
a Pemeriksan dan pengujian instalasi listrik dilakukan antara lain
mengenai hal berikut:
9 Berbagai
B b i macam tanda
t d pengenall dan
d papan peringatan
i t
9 Perlengkapan listrik yang dipasang
9 Cara memasang perlengkapan listrik
9 Polaritas
9 Pembumian
9 Resistans isolasi
9 Kesinambungan sirkit
9 Fungsi pengamanan sistem instalasi listrik
Pemeriksaan dan pengujian disusul dengan uji coba.
637
2.2. ACUAN

a Pemeriksa instalasi listrik harus mentaati ketentuan dalam


PUIL 2000 dan peraturan-peraturan lain sebagaimana
disebut dalam PUIL 2000:
9 UU No. 1 tahun 1970
9 Peraturan bangunan nasional
9 Peraturan p pemerintah RI tentang g pengusahaan
p g
kelistrikan
9 Peraturan pemerintah RI tentang keselamatan kerja
9 Peraturan menteri pertambangan dan energi tentang
izin usaha kelistrikan
9 Peraturan menteri pertambangan dan energi tentang
standar nasional indonesia (SNI)
9 Peraturan
P t llainnya
i mengenaii kelistrikan
k li t ik dan
d usaha
h
penunjangnya.

638
2.3. PEMBERITAHUAN KESIAPAN INSTALASI UNTUK
DIPERIKSA

a Jika pekerjaan pemasangan instalasi listrik telah selesai,


pelaksana pekerjaan pemasangan instalasi tersebut harus secara
tertulis memberitahukan kepada instansi yang berwenang bahwa
pekerjaan
j telah dilaksanakan dengan
g baik, memenuhi syarat
pengamanan sebagaimana diatur dalam PUIL 2000 ini serta siap
untuk diperiksa dan diuji.

639
2.4. SERTIFIKAT LAIK OPERASI & DOKUMEN TERTULIS
LAINNYA

a Instalasi listrik yang sudah memenuhi semua ketentuan dalam puil


2000 ini diberi sertifikat oleh instansi yang berwenang dan dapat
dioperasikan dengan syarat tidak boleh dibebani melebihi
kemampuannya.

a Hasil pemeriksaan dan pengujian instalasi,


instalasi menurut PUIL,
PUIL harus
dinyatakan secara tertulis oleh badan penguji.

640
2.5. UJI COBA

a Instalasi yang telah diperiksa dan diuji dengan hasil baik, sesuai
ketentuan PUIL, jika dipandang perlu harus diuji coba dengan
tegangan dan arus kerja menurut batas yang ditentukan dan dalam
waktu yang disyaratkan.

a Pada waktu uji coba,


coba semua peranti yang terpasang dan akan
digunakan harus dijalankan, baik secara sendiri-sendiri maupun
serempak sesuai dengan rencana dan tujuan penggunaannya.

a Hasil pemeriksaan dan pengujian, termasuk hasil uji coba, harus


dilaporkan dalam bentuk berita acara.

a Jika uji coba menunjukkan ada kesalahan dalam instalasi, uji coba
itu harus dihentikan dan hanya dapat diulangi seteh instalasi
diperbaiki.

641
2.6. PEMELIHARAAN

a Karena instalsi mengalami aus, penuaan atau kerusakan yang akan


mengganggu instalasi jika dibiarkan, secara berkala instalasi harus
di ik
diperiksa d
dan di b iki dan
diperbaiki, d b i
bagian yang aus, rusakk atau
t
mengalami penuaan diganti.

a Perlengkapan
l k tertentu sepertii relai,
l i kontaktor
k k yang bagiannya
b i l bih
lebih
cepat terganggu bekerjanya karena mengalami aus, penuaan atau
e usa a , harus
kerusakan, a us seca
secara
a be
berkala
aa ddiperiksa
pe sa dadan d
dicoba,
coba, ba
baik seg
segi
mekanis maupun listriknya.

642
2.7. PEMERIKSAAN BERKALA

a Semua bagian instalasi listrik harus diperiksa dan dibersihkan


secara berkala dan teratur berdasarkan petunjuk, metode, dan
program yang telah ditentukan.
a Hasil pemeriksaan berkala suatu instalasi harus dimuat dalam
laporan tertulis pemeriksaan.

a Instalasi listrik yang disiapkan untuk melayani keadaan darurat,


harus diperiksa dan dicoba secara berkala agar keamanan dan
keandalannya y terjamin.
j

a Pemeliharaan semua instalasi listrik sementara di lapangan


pembangunan harus diawasi oleh orang yang berwenang dan
memikul tanggung jawab penuh atas keamanan menggunakan,
mengubah, dan menambah instalasi. Instalasi sementara tersebut
harus diperiksa dan diuji secara berkala sesuai ketentuan mengenai
instalasi sementara, paling lama tiga bulan sekali sesuai dengan
keadaan dan tempat instalasi.
643
3. PELAKSANA PEMERIKSAAN DAN PENGUJIAN

3.1. LEMBAGA SERTIFIKASI

a Pemeriksa instalasi listrik harus menggunakan


gg tenaga
g kerjaj yyang
g
berkompeten sesuai dengan bidangnya dan bersertifikat yang
dikeluarkan oleh lembaga sertifikasi yang diakreditasi oleh lembaga
akreditasi yang ditetapkan berdasarkan UU.
a Pemeriksa instalasi listrik wajib menjaga keselamatan dan kesehatan
tenaga kerjanya sesuai dengan peraturan perundang-undangan
k l
keselamatan d kesehatan
dan k h k j yang berlaku.
kerja b l k
a Lembaga sertifikasi yang melakukan pemeriksaan dan pengujian
instalasi harus netral (tidak berpihak).

a Pemeriksaan dan pengujian instalasi listrik domestik dan non


domestik dengan daya sampai 199 kVA dan penerbitan sertifikasi
laik operasi dilakukan oleh KONSUIL

644
Lanjutan 3.1
.1..
a Sertifikat laik operasi dikeluarkan setelah instalasi listrik diperiksa
dan diuji dengan hasil baik.
a Pelaksanaan pemeriksaan dan pengujian instalasi di atas 199 kVA
tegangan rendah dan tegangan tinggi dilakukan oleh instansi lain
yang netral.
a Catatan:
3 Direktorat Jendral Pembinaan Pengawasan Ketenagakerjaan,
sesuai sesuai peraturan perundang-undangan terkait K3 Listrik
melakukan p pemeriksaan instalasi listrik p penerangan
g dan
tenaga yang merupakan obyek pengawasan di bidang K3
Listrik, dimana tenaga kerja melakukan kegiatannya.
3 Direktorat Jendral Listrik dan Pengembangan Energi, sesuai
peraturan perundang-undangan
d d d bidang
di bd k
ketenagalistrikan,
l k
menetapkan sistem standardisasi dan sertifikasi di bidang
ketenagalistrikan, termasuk diantaranya sertifikasi tenaga
ahli/teknisi dan sertifikasi instalasi listrik domestik dan non
domestik. Untuk instalasi non domestik telah ditunjuk 15
perusahaan pemeriksa.
645
3.2. PEMERIKSA/PENGUJI (INSPEKTOR)
a Orang yang diserahi tanggung jawab atas semua pekerjaan
pemeriksaan instalasi listrik harus ahli (memiliki sertifikat
kompetensi) dibidang kelistrikan, memahami peraturan perlistrikan,
menguasai pekerjaan memasang instalasi listrik, dan memiliki izin
bekerja dari instansi yang berwenang.
a Penguji harus mampu menjaga keselamatan dirinya dan juga orang
lain di dekat tempat
p p pengujian.
g j
a Sikap dan tindakan pengujian yang harus dilakukan oleh seorang
penguji mencakup diantaranya hal-hal sbb.:
3 Meyakini bahwa tindakan keselamatan dan pengamanan
dipatuhi
3 Mempunyai pemahaman tentang instalasi, bagaimana
rancangannya dan bagaimana pemasangannya.
3 Meyakini bahwa instrumen uji yang akan digunakan
memenuhi standar
3 yang ditentukan dan masih mempunyai tanda lulus kalibrasi
untuk menjamin ketelitiannya.
ketelitiannya
3 Memeriksa bahwa penghantar uji yang akan dipakai dalam
keadaan baik perlu diproteksi oleh pengaman lebur.
646
4. DATA YANG DIPERLUKAN PENGUJI

a Penguji demikian pula pengguna instalasi harus memperoleh data


yang jelas tentang instalasi dan bagaimana melaksanakan fungsi
tersebut.
9 Data yang diperlukan oleh seorang pemeriksa dan penguji adalah
sbb.:
bb
¾ Gambar situasi
¾ Gambar instalasi sesuai ketentuan
p apa
¾ Jenis suplai p fasa tunggal
gg atau fasa tiga
g
¾ Kebutuhan maksimum instalasi
¾ Tindakan pembumian bagi instalasi
¾ Rincian rancangan instalasi termasuk susunan PHB utama dan
PHB cabang serta sirkit cabang dan sirkit akhir.
¾ Data mengenai rancangan instalasi termasuk perhitungan untuk
menentukan kebutuhan maksimum, penampang penghantar
fasa dan netral, penghantar pengaman dan lainnya.
¾ Metode yang diterapkan untuk menghindari tegangan sentuh
jika terjadi gangguan bumi.
¾ Daftar semua sirkit dan perlengkapan yang mungkin menjadi
rusak karena adanya pengujian.
a Tanpa informasi yang lengkap ini penguji tidak dapat memverifikasi
apakah instalasi telah memenuhi Regulasi dan Persyaratan atau
bahwa instalasi telah dilaksanakan sesuai rancangan.
647
5. INSTRUMEN UJI

5.1. INSTRUMEN UJI YANG DIPERLUKAN

a Ohmeter resistans rendah


a Pengukur resistans isolasi
a Pengukur impedans lingkar gangguan bumi
a Penguji GPAS
a Pengukur resistans elektroda bumi
a Penguji tegangan terpasang

648
5.2. PERSYARATAN INSTRUMEN UJI

a Harus disimpan dengan baik dan selalu selalu dalam keadaan


siap pakai.

a Secara berkala harus dikalibrasi agar ketelitian yang disyaratkan


dipenuhi

a Bila cacatt karena


Bil k perlakuan
l k mekanis
k i yang kasar,
k h
harus di ji
diuji
ulang

a Harus diperiksa setiap 2 tahun bagi istrumen yang jarang


digunakan

a p
Harus diperiksa setiap
p tahun bagi
g instrumen yyang
g sering
g dipakai.
p

a Untuk instrumen digital persyaratan ketelitian ±5%

a Untuk instrumen analog persyaratan ketelitian ±2% dari kisar


skala penuh sehingga terpenuhi ketelitian ±5%
649
6. PELAKSANAAN PEMERIKSAAN DAN PENGUJIAN
INSTALASI

6.1. PEMERIKSAAN PENANDAAN DAN TANDA PERHATIAN

a Label
L b l pada
d pengaman lebur
l b
a Penandaan pada sakelar utama
a Berbagai informasi pada gambar instalasi
a Pengumuman pada PHB utama tentang pengujian terakhir
dan p
pengujian
g j berkala berikutnya.
y
a Tanda peringatan adanya bahaya jika penghantar bumi
dilepas pada titik: elektroda bumi, terminal pembumi utama
dan penghantar pengikat ekipotensial

650
6.2. PEMERIKSAAN ATAU INSPEKSI SEBELUM DILAKUKAN
PENGUJIAN

a Tidak terlihat cacat atau rusak


a Telah dipilih dan dipasang secara benar
a Telah memenuhi dan sesuai standar yang berlaku
a Sudah cocok dengan kondisi sekeliling yang berlaku

651
6.3. URUTAN PENGUJIAN YANG AMAN

a Sebelum instalasi dihubungkan dengan suplai:


3 Kontinuitas penghantar proteksi
3 Kontinuitas p
penghantar
g pengikat
p g
3 Resistans isolasi
3 Isolasi yang dilaksanakan setempat
3 Proteksi dengan
g pemisahan
p
3 Proteksi dengan penghalang
3 Dan penyelungkupan
3 Resistans isolasi lantai dan dinding
3 Polaritas
3 Resistans elektrode bumi
a Sesudah instalasi dihubungkan dengan suplai:
3 Meyakini polaritas yang benar
3 Impedans lingkar gangguan bumi
3 Bekerjanya GPAS
3 Bekerjanya semua sakelar, pemutus sirkit dan pemisah
652
6.4. PEMERIKSAAN BERKALA

a Disarankan jadwal pemeriksaan dan pengujian berkala


berbagai instalasi sbb:
3 Rumah tinggal 5 tahun
3 Bangunan komersial 5 ”
3 Bangunan industri 3 ”
3 Sekolah 5 ”
3 Rumah sakit 5 ”
3 Komplek hiburan 1 ”
3 Agro bisnis 3 ”
3 Penerangan darurat 3 ”
3 Sistem alarm kebakaran 1 ”
3 Instalasi sementara 3 bulan

653
6.5. PELAKSANAAN PEMERIKSAAN DAN PENGUJIAN
INSTALASI DOMESTIK
a Kontraktor harus menyerahkan suatu berkas yang berisi a.l.:
3 Kontraktor harus menyerahkan dokumen yang berisi a.l.:
¾ Satu kartu JILDAG yyang g telah diisi dan dibubuhkan
gambar instalasi dan gambar situasi dan telah
ditandatangani di atas meterai oleh PJT
¾ Perhitungan tentang jenis dan penampang kabel, susut
tegangan dan impedans lingkar bumi
¾ Daftar peralatan/material listrik yang terpasang beserta
jumlah dan spesifikasinya
¾ Sertifikat kontraktor yang menyatakan bahwa instalasi
telah selesai dipasang dengan baik dan telah diperiksa
dan atau diuji internal oleh kontraktor
¾ Tanda pelunasan biaya pemeriksaan dan pengujian
3 Kontraktor harus menyiapkan petugas untuk mendampingi
penguji KONSUILdan membantu kelancaran pelaksanaan
pengujian instalasi.
654
Lanjutan 6.5
9 Kontraktor bersedia menyaksikan pelaksanaan pengujian dfan
membubuhkan tanda tangan pada borang pengujian KONSUIL
bersama pemilik rumah.
9 KONSUIL mengirim penguji ke lapangan untuk melaksanakan
pemeriksaan dan pengujian dengan berpedoman pada borang
pengujian yang sudah baku
9 Setelah p pemeriksaan selesai dan data hasil p
pemeriksaan telah
dituangkan pada borang, penguji membubuhkan tanda tangan
pada borang tersebut.
9 Penanggung jawab kontraktor atau yang diberi wewenang
bersama pemilik instalasi harus membubuhkan tanda
tangannya pada borang pengujian untuk kesaksiannya bahwa
pemeriksaan dan pengujian telah dilaksan sesuai prosedur.
9 TIM ahli melakukan evaluasi atas gambar instalasi dan borang
yang telah diisi dan ditandatangani. Selanjutnya TIM ahli
memberi penilaian apakah instalasi layak atau tidak diberi
sertifikat.
sertifikat
9 Instalasi yang memenuhi syarat diberi sertifikat yang
ditandatangani oleh Ketua KONSUIL.
655
6.6. TEMUAN ATAU PENYIMPANGAN YANG SERING
DIJUMPAI.
a Hal-hal yang tidak sesuai ketentuan, mengakibatkan pemeriksaan
ulang harus dilaksanakan. Biaya pemeriksaan bertambah a.l.:
3 Instalasi belum ada atau belum selesai dipasang
3 Alamat tidak ditemukan. Gambar situasi tidak jelas dan atau
tidak dikenal warga setempat.
3 Instalasi
l telah
l h tersambung
b k jaring PLN oleh
ke l h instalatur
l yang
bersangkutan. Penghuni melarang listrik dimatikan agar
bebas tegangan, akibatnya gagal dilaksanakan pengujian.
3 Denah setempat tidak sesuai dengan gambar JILDAK,
misalnya gambar untuk 1 lantai, kenyataannya bangunannya
2 lantai.
lantai Luas bangunan menurut gambar 6X8 m2, m2 pada
kenyataannya 8X29 m2.
3 Gambar instalasi/ bagan satu garis tidak sesuai dengan yang
terpasang

656
Lanjutan 6.6

a Kesalahan atau penyimpangan teknis yang tergolong MAYOR,


menjadikan instalasi tidak laik operasi:
3 Hasil ukur tahanan isolasi tidak memenuhi p persyaratan
y PUIL.
3 Ukuran penghantar saluran utama kurang dari 4 mm2 (Cu)
3 Penghantar sirkit akhir tanpa penghantar pembumian
3 Letak kotak kontak tanpa pengaman tutup/putar kurang dari
1,25 m
3 Sistem pembumian, elektroda bumi, penghantar PE tidak ada
3 Penghantar elektroda bumi lebih kecil dari penghantar saluran
utama untuk saluran utama s/d 35 mm2
3 Penggabungan
gg g penghantar
p g netral dengan
g penghantar
p g
pembumian tidak dilakukan di PHB/KHB
3 Warna penghantar netral tidak biru muda
3 Warna penghantar pembumian tidak loreng hijau-kuning.
hijau-kuning Ada
yang hijau-biri.
657
Lanjutan 6.6

9 PHB/KHB tidak dilengkapi sakelar utama, kecuali untuk 1


(satu) sirkit dan KHB cabang yang berjarak kurang dari 5 m
9 Penghantar sirkit cabang tidak dilengkapi pengaman
9 Jumlah titik beban terpasang tidak sesuai gambar di
JILDAK
9 Polaritas KKB dan atau fitting lampu dan atau sakelar tidak
benar
9 Besar pengaman tidak memperhatikan KHA saluran
/penghantar yang diamankan dan tidak memperhatikan
besar beban
9 Penggabungan penghantar dengan jenis yang berbeda (Cu
dan Al) tidak menggunakan alat sambung bimetal

658
Lanjutan 6.6

a Kesalahan atau penyimpangan yang sementara ini dikategorikan


MINOR, sehingga instalasi bisa dianggap laik operasi.
3 Simbol yang digunakan tidak sesuai PUIL 2000
3 Gambar Bagan Satu Garis tidak sesuai dengan Gambar
Instalasi
3 Tanda jumlah dan macam hantaran tidak ada
3 Jenis,, p
penampang
p gp penghantar
g dan Tabel Beban tidak ada
3 Tanda hantaran naik/turun pada denah bertingkat tidak ada
3 Simbol/Gambar peralatan terpasang permanen (motor, AC
Sentral dll) termasuk alat kontrolnya serta data teknis tidak
ada.

659
7. DOKUMENTASI PEMERIKSAAN DAN PENGUJIAN.

a Data pelanggan

a Surat permintaan pemeriksaan dan pengujian.

a Laporan.

a Laporan pemeriksaan dan pengujian dibuat sesingkat


mungkin, hanya memuat hal-hal yang esensiil saja.

660
8. CHECK LIST PEKERJAAN INSTALASI DALAM GEDUNG

8 1 TAHAP PERANCANGAN (TANGGUNG JAWAB PJT)


8.1.
a Survai lokasi bangunan
a Membuat g gambar lokasi sesuai hasil survai
a Membuat gambar denah bangunan dengan skala dan menetapkan
lokasi titik beban (lampu dan KKB).
3 Penetapan sistem proteksi
3 Ada/tidak ada`proteksi terhadap sentuh langsung dengan
GPAS ≤ 30 mA?
a Ada/tidak ada proteksi terhadap bahaya kebakaran dengan GPAS ≤
500 mA?A?
a Penetapan sistem pembumian
3 Sistem pembumian yang digunakan: TT atau TN-C-S?
3 Penghantar proteksi PE:
¾ Ada/tidak ada pada saluran sirkit masuk
¾ Ada/tidak ada pada sirkit cabang/akhir
¾ Ada/tidak ada pada kotak kontak
3 Penghantar pengaman PE dan penghantar netral N pada PHB
dihubungkan/tidak dihubungkan?
661
Lanjutan 8.1.

a Penetapan jenis pasangan dan material instalasi sesuai kondisi


pemasangan dan keinginan pemilik rumah.
a Membuat gambar instalasi diagram garis tunggal dan
pengelompokan beban serta penentuan material instalasi
dilengkapi dengan data teknisnya (type, data teknis,
ukuran warna dll).
ukuran, dll)
a Membuat gambar pengawatan sesuai ketentuan PUIL (warna,
ukuran dan jumlah penghantar).
a Memb at daftar
Membuat dafta material
mate ial instalasi lengkap dengan spesifikasi dan
jumlah yang diperlukan.
a Mengisi JILDAG secara lengkap
a Ketersediaan SOP dan pemenuhan persyaratan administrasi

662
8.2. TAHAP PERSIAPAN PEMBANGUNAN PEMASANGAN
INSTALASI

a Kelengkapan administrasi/data
a Kelengkapan gambar
a K l
Kelengkapan
k dan
d kesesuaian
k i material
i l instalasi
i l i
a Kelengkapan peralatan kerja dan K3
a g p
Kelengkapan SOP
a Pemenuhan persyaratan pelaksana (kompeten/belum
kompeten)

663
8.3. TAHAP PEMASANGAN PEMERIKSAAN INTERNAL

a APP
3 Jenis/bahan rumah APP : logam/bukan logam
3 Jumlah fase : 1 fase/ 3 fase
3 Jenis bahan/ukuran terminal PE :
3 Jenis/data pembatas :
3 Jenis Meter : 1 fase/ 3 fase
3 Warna/ukuran penghantar fasa : merah/kuning/hitam mm2
3 Warna/ukuran penghantar netral : biru muda mm2
3 Warna/ukuran penghantar PE : loreng hijau-kuning mm2
3 Pemasangan dan pengawatan baik sesuai ketentuan

a Instalasi pembumian
3 Jenis sistem pembumian :
3 Ukuran penghantar pembumian :
3 Jenis/ukuran
Jenis/ k an elekt
elektrode
ode b
bumi
mi :
3 Sarana/kndisi penghubungan penghantar pembumian ke batang
pembumian?
3 Rel netral dan rel ppengaman
g dihubung?
g
3 Nilai resistans pembumian?

664
Lanjutan 8.3.

a BHB
3 Kelengkapan BHB sesuai PUIL 2000
3 Kondisi pemasangan
3 Tinggi pemasangan : cm dari lantai
3 Penandaan

a Penghantar
g
3 Ukuran kabel
3 Hubungan kaber ke terminal peralatan
3 Penandaan
3 Pemasangan kabel
3 Perlindungan kabel

a KKB
KKB: mutu t pasangan, polaritas,
l it tinggi
ti i pemasangan cm dari
d i
lantai.
a Saklar: mutu pasangan, polaritas, tinggi pemasangan cm dari
lantai.
lantai
a Fiting lampu : mutu pasangan, polaritas, tinggi pemasangan
cm dari lantai.
665
8.4. TAHAP PELAPORAN

a Instalasi yang siap dipasang dan sudah diuji intern, dilaporkan untuk
siap diuji

666
9. MERENCANAKAN PEMERIKSAAN INSTALASI LISTRIK

9.1. LANGKAH DASAR


a Langkah dasar:
3 Susunlah sebuah daftar dari semua alat dan sistem.
3 Tentukan alat atau sistem mana yang paling kritis dan paling penting.
3 Kembangkan suatu sistem untuk mengikuti apa saja yang harus
dilaksanakan.
3 Latihan petugas untuk melaksanakan pekerjaan yang perlu
dilaksanakan.
a Persyaratan Kepala Program PPL :
3 Mempunyai kemampuan teknik.
teknik
3 Mempunyai ketrampilan administrasi dan pengawasan serta disegani.
3 Mempunyai saluran komunikasi dengan kepala perencanaan secara
terbuka.
a Pusat Kerja Pemeliharaan :
3 Harus dapat dicapai dengan mudah.
3 Menyimpan ketentuan prosedure pemeriksaan dan pengujian.
3 Menyimpan
M i semua data
d t antara
t lain
l i : laporan,
l schema/diagram,
h /di
catatan plat nama, katalog dan formulir laporan.
3 Harus ada tempat penyimpanan alat/perkakas.
667
9.2
9.2. SURVEY INSTALASI LISTRIK DAN PENGUMPULAN
DATA

a Survai Instalasi Listrik :


Yang dimaksud ialah pengumpulan data yang teliti dari sistem
listrik pabrik serta pengolahan. Data ini untuk memperoleh
keterangan yang diperlukan guna pengembangan program PPL.
a Sistem dan peralatan yang dimaksud antara lain adalah mesin -
mesin listrik beserta instalasinya
instalasinya, yang pembagiannya dapat
didasarkan pada :
3 Menurut skema instalasi kelistrikan, atau
3 Menurut proses produksi
produksi.
Kombinasi dari keduanya, dalam beberapa hal, merupakan
terbaik.

a Pengumpulan Data :
3 Peninjauan keseluruhan
3 Penentuan prioritas pada setiap bagian
3 Penggabungan seluruh dokumen dan segera melengkapi bila
ada yang kurang/hilang. Semua dokumen harus dikumpulkan
terpusat. 668
Lanjutan 9.2
9.2.

a Gambar Diagram dan Data :


3 Membuat daftar semua alat- alat listrik yang dipasang dan harga
nominal yang bersangkutan.
3 Mencantumkan tegangan, frequensi fasa dan keadaan operasi
normal.
3 Studi hubung singkat dan koordinasinya.
3 Diagram
Di rute
t rangkaian,
k i peta
t kkabel
b l atau
t letak
l t k saluran
l kabel.
k b l
3 Gambar tata letak, denah rencana, denah lokasi peralatan.
3 Diagram schema,Diagram pengawatan dan Diagram sistem.
3 Diagram penerangan (termasuk penerangan darurat) dan Sistem
ventilasi.
3 Dan sebagainya.

669
9.3. ALAT PENGETESAN DAN PENANDAAN PERALATAN
KRITIS

a Alat Pengetesan dan Pemilihan :


Perkakas dan alat harus lengkap sesuai dengan keperluannya.
U k program PPL diperlukan
Untuk di l k tambahanb h alat
l lain
l i yang tidak
id k terdapat
d
dalam kotak perkakas, tetapi harus selalu tersedia. Untuk alat yang
tidak sering dipakai bila perlu menyewa.

a Peralatan Lainnya antara lain :


3 Peralatan keselamatan kerja.
3 Lampu penerangan listrik.
listrik
3 Kawat (kabel) perpanjangan.
3 Alat uji atau pengukur tahanan tanah singkat.
3 Peralatan ppengukuran
g tahanan isolasi.
3 Peralatan uji tegangan tinggi.
3 Alat pencari kerusakan hubungan tanah yang portabel.

670
Lanjutan 9.3.

a Penandaan Peralatan Yang Kritis :


3 Peralatan dianggap kritis bila seandainya gagal beroperasi secara
normal, dapat menyebabkan ancaman yang serius terhadap
manusia,, harta benda maupun
p produksi.
p
3 Penentuannya oleh beberapa orang ahli lapangan misalnya Insinyur
lapangan atau Kepala Bagian Mesin untuk instalasi kecil.
3 Untuk Instalasi besar oleh team terdiri dari ahli
¾ Pengawasan
P b i listrik
bagian li ik
¾ Petugas dari bagian produksi
¾ Senior dari bagian pemeliharaan
¾ Seorang teknisi dibidangnya (dalam proses produksi)
¾ Seorang teknisi keselamatan

a Contoh Peralatan yyangg kritis:


3 Motor penggerak suatu reaktor
3 Motor untuk sumber air pendingin reaktor
3 Motor pelayanan proses yang kontinyu
3 Sumber
S b dayad listrik
li t ik darurat
d t
3 Sebagian alat pengaman arus lebih
3 Saklar otomatis pemindah beban
671
9.4. PROGRAM PEMERIKSAAN DAN PENGUJIAN

a Maksud dan tujuan:


Untuk mengetahui kondisi peralatan dan menentukan pekerjaan
apa
p yang
y g harus dilakukan serta memastikan bahwa alat tersebut
akan dapat berfungsi terus menerus dengan baik hingga schedule
berikutnya.

a Program ini sebaiknya dilakukan bersamaan dengan schedule


pemeliharaan berkala.
Program pemeriksaan dan pengujian adalah tugas terpenting
bagian pemeliharaan
pemeliha aan yang
ang menetapkan apa yang
ang harus
ha s dilakukan
dilak kan
agar sistem tersebut tetap berfungsi sebagaimana diperlukan.

672
9.5. KEADAAN LINGKUNGAN

a Mempunyai pengaruh yang menentukan


a Yang ideal adalah :
3 Bersih atau disaring dari : debu, uap yang berbahaya kelembaban.
3 Suhu diatur tetap antara 15oC - 30 oC
3 Kelembaban berkisar 40% - 70%.
a Keadaan lingkungan yang buruk memberi pengaruh buruk pada bekerjanya
peralatan :
3 Suhu kerja naik diatas batas nominal.
nominal
3 Mengurangi efisiensi.
3 Menambah bahaya kebakaran.
3 Bahan kimia, debu dan uap dapat menjadi mudah terbakar/meledak atau
b
bersifat
f penghantar
h listrik,
l k sehingga
h menambah
b h kemungkinan
k k kkebakaran,
b k
peledakan, hubung singkat dan hubung tanah.
3 Tahanan kontak besar, mengurangi umur kontak, bahaya kebakaran,
beban lebih yyang g semu.
3 Perubahan suhu yang besar bersamaan dengan kelembaban
menimbulkan
persoalan kondensasi, salah bekerjanya alat operasi dan alat pengaman.
3 Dan timbulnya persoalan pemanasan.
pemanasan
3 Alat listrik dan pengaman thermis bila berbeda suhu kelilingnya
3 menimbulkan masalah penyetelannya.
673
9.6
.6.. KEADAAN BEBAN DAN INFORMASI ALAT/ SISTEM

a Keadaan beban :
3 Kontinyu.
3 Kerja singkat
3 Intermiten
3 Periodik
3 Berubah- ubah.

a Pemilihan
l h dan
d penggunaan motor beserta
b perlengkapannya
l k harus
h
memperhatikan keadaan beban tersebut. Tiap alat/kontraktor
mempunyai umur bekerja sampai masa pemeliharaan/penggantian
berikutnya.
berikutnya

a Informasi mengenai sistem dan alat harus terdiri dari :


3 Jenis alat
3 Data pelat
l nama
3 Pemakaian alat
3 Tanggal pemasangan
3 Persediaan suku cadang
3 Tanggal pemeriksaan dan pengujian.

674
9.7
.7.. FREKUENSI PEMERIKSAAN

a Bagian alat yang dianggap kritis memerlukan inspeksi dan pengujian yang
lebih sering.
a Frequensi pemeriksaan ditetapkan oleh pabrik pembuat berdasarkan oleh
pabrik pembuat berdasarkan kondisi keliling dan beban yang normal.
a Ruang A/C tidak dapat dianggap normal sehingga selang waktu
pemeriksaan harus ditingkatkan. Bila diruang berdebu/uap korosif, selang
waktu dapat dikurangi sampai 50%.
a Sekali selang waktu pemeriksaan ini ditetapkan
ditetapkan, harus dipertahankan/ditaati
sekurang-kurangnya 4 (empat) kali periode pemeliharaan, kecuali terjadi
kegagalan yang tidak diperhitungkan. Dalam hal ini jarak antar
inspeksi/pemeriksaan harus dikurangi 50%, segera setelah terjadi
g g
kegagalan.
a Kerugian produksi karena penghentian darurat selalu lebih besar.
Jarak pemeriksaan ditetapkan sedemikian sehingga terhindar kerugian
karena waktu inspeksi yang singkat (jadwal yang optimal).
3 Contoh :
¾ Saklar minyak dalam instalasi dengan kondisi kerja baik memerlukan
pemeriksaan setiap 2 (dua) tahun. Alat yang samauntuk pabrik
elektrolisa memerlukan pemeriksaan 7 s/d 10 hari.
¾ Generator darurat untuk beban tidak kritis cukupp diuji
j 1 (satu)
( ) kali
sebulan. Alat yang sama untuk melayani proses sensitiff terhadap
kemungkinan ledakan bila tenaga listriknya macet mungkin harus diuji
setiap penggantian regu.
675
9.8
.8.. METODE DAN PROSEDUR

a S
Syaratt b
beroperasii tanpa
t kkegagalan:
l
3 Komponen-komponen tertentu harus dipelihara.
3 Hubungan antar komponen tersebut harus juga dipelihara.
3 Dengan metode dan prosedur yang mantap.
3 Pengamanan terhadap kemacetan interlok dan alarm.

a Formulir :
3 Ada
Ad formulir
f li digunakan
di k untuk
t k melaksanakan
l k k prosedurd inspeksi
i k i
pengujian dan perbaikan (IPP). Bentuknya harus terperinci dan
langsung, tetapi sederhana dan tahan lama untuk dilapangan.
¾ Map prosedur IPP bagi alat tertentu harus berisikan :
Daftar seluruh perkakas, material dan alat yang diperlukan untuk
melaksanakan tugas tersebut.
Perkiraan waktu atau waktu yang sebenarnya untuk pelaksanaan.
¾ Daftar
D ft referensi
f i yang sesuaii ttentang
t petunjuk
t j k tteknis
k i ((manual).
l)
¾ Catatan pekerjaan terdahulu.
¾ Hal-hal yang perlu diperhatikan secara khusus berdasarkan IPP
yang lalu.

676
Lanjutan 9.8
.8..
a Perencanaan :
3 Menyusun prosedur IPP
3 Menetapkan frequensi
3 Menentukan skedul
a Skedul untuk pabrik yang bekerja kontinyu penentuannya
dipengaruhi secara kritis oleh adanya peralatan dan tenaga
pemelihara.
Pada umumnya jalannya pabrik akan dihentikan secara teratur
untuk pemeliharaan dan perbaikan yang menyeluruh. Beberapa
pekerjaan listrik hendaknya dilakukan pada saat tersebut.
Pekerjaan yang harus dilakukan dalam keadaan berhenti perlu
dij d lk
dijadwalkan untuk
t k meratakn
t k pengerahan
h tenaga
t kerja
k j dan
d
membatasi waktu berhenti.
Pekerjaan yang dapat dilakukan dalam keadaan berjalan
y dilakukan sebelum p
seharusnya penghentian.
g
a Prosedur dalam Keadaan darurat :
3 Harus disusun bersama dengan petugas yang ahli dan setiap
g keahlian,, termasuk perincian
bidang p langkah,
g , urutan langkah
g
dan pembagian tugas serta tanggung jawab.
3 Keseluruhan prosedur harus dilaksanakan secara periodik agar
semua paham.
677
Lanjutan 9.8
.8..

a Pemeliharaan alat-alat listrik, khususnya yang dibuat di luar negeri


memerlukan tamgahan pemikiran pemeliharaan, mengingat
beberapa
p hal :
3 Penyerahan cepat untuk penggantian suku cadang tidak dapat
dipastikan, pihak penjual harus jelas.
3 Kemungkinan keterlambatan penyerahan penggantian peralatan.
3 Dibutuhkan daftar suku cadang dalam bahasa Indonesia,
termasuk juga petunjuk cara pemeliharaan dan gambar-gambar
petunjuk.
3 Literatur
Lit t dand gambar b dari
d i luar
l negerii tidak
tid k mudah
d h dimengerti.
di ti
3 Persoalan penterjemahan harus segera ditangani.

678
9.9
.9.. DESAIN INSTALASI / PERALATAN LISTRIK

a Desain instalasi/peralatan listrik untuk memudahkan pemeliharaan :


3 Sistem fleksibel misalnya dengan memakai sirkit berganda,
kemungkinan pengalihan suplai atau tersedianya suplai
cadangan.
cadangan
3 Pada peralatan produksi yang lebih besar, seperti kompresor
angin, mesin pendingin udara, pompa dan lain-lain, yang
mungkin sukar direparasi atau diganti cepat, biasanya dipasang
berganda untuk menyediakan cadangan.
3 Duplikasi alat-alat
3 Pemilihan peralatan berkwalitas tinggi.
a Hal-hal tersebut diatas kemungkinan pemeliharaan dilakukan
dengan mudah tanpa kehilangan waktu yang berharga, menjamin
kelangsungan produksi walau terjadi kerusakan yang tiba-tiba.
Kecuali itu perlu dipertmbangkan keadaan sekeliling yang tidak
menguntungkan :
3 Udara yang korosif
3 Panas yang berlebihan
3 Udara mengandung partikel-partikel dan atau lembab
3 Sering hidup mati
679
9.10.
.10. KEAMANAN KERJA DAN KEAMANAN PERALATAN

a Pertimbangan keselamatan kerja petugas disamping keamanan


peralatan harus diutamakan dalam disain suatu sistem dan sistem
pelaksanaan pemeliharaan.
a Bahaya utama listrik bagi manusia :
3 Bahaya kejutan
3 Bahaya kena arus
3 Bahaya terbakar dari bunga api listrik
a Sesuai PUIL melakukan
l k k “Hot
“ Line Maintenance”” bbelum
l
diperkenankan. Tetapi teknologi modern menunjang dilakukannya
pekerjaan tersebut dengan pengamanan ekstra.
a Semua perkakas yang di isolasi, harus diuji berkala.
a Saklar atau pemutus tenaga harus dikunci bila dalam keadaan
terbuka dan diberi papan petunjuk.
a Keamanan peralatan memerlukan pengamanan yang peka dan
efektif.
efektif
a Alat pengaman harus mampu dengan segera meraba keadaan tidak
normal dan memutuskan atau mengisolasinya sehingga mengurangi
sekecilnya gangguan pada sistem tersebut.

680
9.11.
.11. PENGUJIAN PENERIMAAN

a Pengujian penerimaan yangpertama dari suatu sistem adalah:


- Desain suatu pabrik
- Pelaksanaan ppembangunan
g pabrik
p sesuai dengan
g desain yang
y g
disepakati
- Apakah sistem berfungsi dan mempunyai unjuk kerja yang
baik,sesuai kriteria-kriteria yang disepakati.

a Jadi pengujian penerimaan bukan bagian dari program


pemeliharaan, namun data uji coba penerimaan/pemeliharaan
t
tersebut
b t menjadi
j di pedoman
d untuk
t k keperluan
k l pengujian
ji dalam
d l
pemeliharaan selanjutnya.

a Pengujian penerimaan harus disaksikan olek pemilik dan salinan


laporan hasil pengujian diajukan kepada tenaga ahli pabrik untuk
dipergunakan sebagai data pemeliharaan.

681
9.12.
.12. PELAKSANAAN PEMELIHARAAN

a Pelaksanaan pemeliharaan pada dasarnya dikerjakan sesuai


petunjuk pabrik pembuatnya.
a Untuk memulai pekerjaan kecuali padahal-hal yang darurat,
pelaksanaan pemeliharaan hanya boleh dilaksanakan setelah
syaratnya lengkap
lengkap, utamanya adalah perintah kerja,
kerja material
pemeliharaan, dan kepala pelaksana.
a Atas dasar perintah kerja, bon material, standar metode pekerjaan,
jika rencana pemeliharaan direalisasikan oleh petugas
pemeliharaan dari bidang mekanik, listrik, intrumen dan kimia yang
dipimpin oleh kepala regu dan pengawas yang sesuai dengan
bidang dan tanggung jawabnya.
a Petugas pemeliharaan haruslah sudah pernah mengalami
pendidikan.
Data mulai dan selesainya pekerjaan diisikan kedalam formulir oleh
pencatat progres pekerjaan.
a Secara rutin beberapa kepala regu pemeliharaan, kepala gudang
dan kepala kontrol, perlu berkumpul bersama untuk membahas
progres pekerjaan dan problem yang ada, guna secara bersama
dicarikan jalan pemecahan dan pemeliharaan dapat sesesai sesuai
rencana. Kesepakatan pemecahan akan dilaksanakan pada
keesokan harinya.
682
9.13.
.13. PENGUJIAN SETELAH PEMELIHARAAN DAN
PENGUKURAN HASIL PEMELIHARAAN
a Pengujian Setelah Pemeliharaan.
a Pengujian haruslah diadakan setelah adanya laporan bahwa
pemeliharaan telah sesesai diadakan.
a Kepala pengujian adalah seorang petugas yang ditunjuk oleh yang
berwenang. Ia dibantu oleh beberapa petugas yang ditunjuk.
a Pedoman dan prosedur pengujian mengikuti petunjuk pabrik dari
pembuatnya dan sesuai dengan ketentuan yang berlaku.berlaku Hasil
pengujian setelah inspeksi pemeliharaan tahunan (jangka panjang )
dituliskan pada formulir tersendiri.
a Hasil-hasil p
pengujian
g j perlu
p untuk dibandingkan
g dengan
g data-data
pada saat pengujian penerimaan pada saat baru, keadaan sebelum
pemeliharaan dan pengujian setelah pemeliharaan yang terakhir.

a Pengukuran Hasil Pemeliharaan


a Tolok ukur yang dipakai untuk menilai hasil pemeliharaan,
diantaranya adalah: tata keluar paksa, faktor keluar paksa, faktor
keluar terencana,, faktor ketersediaan dan faktor jam
j kerusakan.

683
Lanjutan 9.13.
.13.

Jam Operasi (jam)


a Tara Keluar Paksa : --------------------------------
ƒ Jumlah Keluar paksa (kali)

ƒ Jam Operasi (jam)


a Faktor Keluar Paksa : -------------------------------- x 100%
ƒ Jam Periode (8760 jam)

ƒ Jam Operasi Terencana


a Faktor Keluar Terencana : ---------------------------------- x 100%
ƒ Jam Periode

ƒ Jam Tersedia
a Faktor Ketersediaan : ---------------------------------- x 100%
ƒ Jam
J Periode
P i d

ƒ Jumlah Jam Waktu Rusak


a Faktor
a to Ja
Jam kerusakan
e usa a : --------------------------------- x 100%
00%
ƒ Jam Periode

684
10.PEMBINAAN USAHA JASA DALAM NEGERI
10.1. PEMBINAAN INDUSTRI PERALATAN LISTRIK DALAM
NEGERI

a Di dalam rangka membantu usaha pembinaan dan pengembangan


industri peralatan listrik dalam negeri, maka PLN sejak awal PELITA I
sampai PELITA V ini telah menempuh langkah-langkah konkrit
diantaranya
y :
3 Penambahan sarana pengujian dan penelitian.
3 Penyusunan dan penetapan standar.
3 Penelitian dan pengujian peralatan.
3 peneraan atau kalibrasi.
3 Pengawasan mutu
3 PLN memberikan kebijaksanaan, sesuai saran Pemerintah, untuk
mengutamakan
t k pembelian
b li peralatan
l t listrik
li t ik dalam
d l negeri.
i
3 Pembentukan Pusat Pemeliharaan mesin (Work Shop Center).
3 Kegiatan lain.

685
10.2. PEMBINAAN KONSULTAN DAN KONTRAKTOR
LISTRIIK DALAM NEGERI
LISTR

a Pembinaan konsultan.
Dalam usaha meningkatkan kemampuan konsultan dalam negeri,
oleh PLN telah diambil langkah
langkah-langkah
langkah antara lain :
3 Mengadakan iventarisasi perusahaan konsultan dalam sektor
tenaga listrik, untuk menentukan bidang keahlian serta
p
kemampuannya. y
3 Menyediakan fasilitas latihan.
3 Mensyaratkan partisipasi konsultan dalam negeri pada
penugasan konsultan asing.
3 Pembentukan konsorsium konsultan daalam negeri.
3 Penugasan kepada konsultan dalam negeri.

a P
Pembinaan
bi Kontraktor
K t kt Li Listrik
t ik Dalam
D l Negeri
N i
Dalam usaha meningkatkan kemampuan Kontraktor Listrik Dalam
Negeri oleh PLN telah diambil langkah-langkah sebagai berikut :
3 Peningkatan organisasi Kontraktor Listrik
Listrik.
Dengan adanya organisasi ini pembinaan dan peningkatan
kemampuan kontraktor listrik lebih terarah dan lebih lancar.
686
Lanjutan 10.2.

3 Peningkatan Tanggung Jawab Kontraktor.


Menganjurkan AKLI membentuk suatu wadah yang berbentuk
b d hukum
badan h k yang dimiliki
di iliki oleh
l h anggota-anggota
t t AKLI
AKLI, yang akan
k
diserahi tugas menguji kontraktor listrik. Menganjurkan kontraktor
listrik membuat suatu konsorsium untuk mengerjakan proyek-
proyek pembangunan yang besar.
3 Pendidikan dan latihan Kontraktor Dalam Negeri.
¾ Mempromosikan peranan Kontraktor Dalam Negeri Negeri.
¾ PLN telah mengikutsertakan Kontraktor Dalam Negeri dalam
pembangunan proyek-proyek baik dibidang sipil maupun
elektro mekanik.
¾ Kontraktor Luar Negeri diminta bekerja sama dengan
Kontraktor DalamNegeri.
DalamNegeri

687
10.3. PEMBINAAN USAHA PERDAGANGAN DAN JASA
SERTA KEGIATAN LAINNYA
a Peningkatan
k peran serta pengusahah Perdagangan
d Dalam
l Negeri.
Telah dikeluarkan petunjuk/anjuran agar semua perusahaan asing
yang bekerja dengan PLN, menunjuk agen perusahaan dalam negeri
atau bekera sama dengan perusahaan dalam negeri dengan tujuan
memberikan peran makin meningkat bagi perusahaan Dalam negeri.
a Peningkatan peran serta Perusahaan Asuransi nasional.
Dalam melakukan peningkatan asuransi suatu proyek yang dibiayai
oleh Bank Dunia telah ditunjuk Perusahaan Asuransi Nasional, dalam
usaha meningkatkan peran serta perusahaan nasional.

a Kegiatan Lainnya
Sebagai implementasi dari peraturan-peraturan/ketentuan tersebut
diatas oleh PLN telah dilakukan usaha-usaha pencegahan bahaya
listrik antara lain sebagai berikut :
3 Pemberian informasi kepada masyarakat
3 melakukan operasi penertiban aliran listrik (OPAL)

a Pengawasan terhadap mutu material listrik.


688
LAMPIRAN.
FORMULIR
UJI INSTALASI LISTRIK LAINNYA

No MATA UJI PROSEDUR UJI KRITERIA HASIL UJI


1. Inspeksi dan pemeriksaan pendahuluan Berdasarkan Berdasarkan
(Preliminary Inspection). pasal/ayat kontrak pasal/ayat
No. Dan PUIL kontrak
1. Pemeriksaan Secara Visual 1987 serta No. dan
Apakah perlengkapan yang dipasang telah sesuai referensi lain yg PUIL 1987
dengan spesifikasi dalam kontrak. -Apakah semua disepakati serta referensi
perlengkapan dalam kondisi baik, secara fisik tidak lain yg
ada kelainan disepakati
2 Pengecekan
2. P k P Pemasangan
Apakah pemasangannya telah terdapat kecocokan
dengan gambar gambar rencana serta peraturan-
peraturan yang berlaku.
3. Pengecekan kondisi isolasi.

2. Uji instalasi.
1. Berbagai macam tanda pengenal dan papan
peringatan
2. Perlengkapan listrik yang dipasang
3. Cara memasang perlengkapan listrik
4. Polaritas
5. Pembumian
6. Resistans isolasi
7. Kesinambungan sirkit
8. Fungsi pengamanan sistim instalasi listrik

Pemeriksaan dan pengujian tesebut di atas kemudian


disusul dengan uji coba.

689