Anda di halaman 1dari 33

SOAL SIFAT KOLIGATIF LARUTAN BUKU ESIS UJI DIRI HAL 6 1.

Hitung kemolalan larutan HCl 15 %, fraksi mol pelarut, dan zat terlarutnya. ( Mr HCl = 36, 46) Penyelesaian :

Mol HCl

Mol air

Kemolalan (m)

Fraksi mol pelarut

Fraksi mol zat terlarut

2.

Berapa kemolalan yang mengandung 0,85 g NH3 yang dilarutkan kedalam 125 g air? Penyelesaian : Diketahui : massa NH3 WA Mr NH3 Dijawab : Mol NH3 = 0,85 g = 125 g = 17

Ditanya : kemolalan (m)

Kemolalan (m)

UJI DIRI HAL 9

1.

Minyak C16H22O4 yang digunakan untuk melunakkan partikel plastik memiliki tekanan uap yang dapat diabaikan. Sebanyak 15 g minyak ini dilarutkan dalam 100 g oktana, C8H18. Berapakah tekanan uap larutan pada suhu 20 oC, jika Po C8H18 adalah 0,0138 atm ? Berapa pula penurunan tekanan uaap larutan? (Mr C16H22O4 = 278 dan Mr C8H18 = 114) Penyelesaian : Diketahui : Massa C16H22O4 WA T Po C8H18 Mr C16H22O4 = 15 g = 1000 g = 20oC = 0,0138 atm = 278

Mr C8H18 Dijawab :

= 114

Ditanya : Plarutan dan P?

Mol C16H22O4

Mol C8H18

Plarutan

P ( )

UJI DIRI HAL 15

1.

Terdapat 1.000 g larutan gula C12H22O11 30 %. Hitung nilai ATb larutan. Pada suhu berapa larutan akan mendidih? ( Mr C12H22O11 = 342; Kb air = 0, 512 oC kg/mol; titik didih air = 100 oC) Catatan : 30 % C12H22O11 berarti terdapat 300 g C12H22O11 dalam 1.000 g larutan. 1.000 g larutan C12H22O11 = 300 g zat terlarut C12H22O11 + 700 g air. Penyelesaian : Mol C12H22O11

Kemolalan (m)

Kenaikan titik didih (Tb)

Titik didih larutan (Tb)

Jadi, larutan akan mendidih pada suhu 100,642oC

2.

Kedalam suatu larutan yang mengandung 125 g benzena, dilarutkan 8,5 g zat yang mempunyai massa molekul relatif 246. Hitung titik beku larutan tersebut jika Tf benzena adalah 5,45 oC ( Kb benzena = 5, 10 oC kg/mol) Penyelesaian : Mol zat

Kemolalan (m)

Penurunan titik beku larutan (Tf)

Titik beku larutan (Tf)

UJI DIRI HAL 18

1.

Hitung tekanan osmosis dalam mmHg untuk 100 mL larutan yang mengandung 4 g urea (CH4ON2) pada suhu 20 oC. (Mr CH4ON2= 60; 1 atm = 760 mmHg) Penyelesaian : Mol urea

Kemolaran urea (M)

Tekanan osmosis ()

UJI DIRI HAL 21

1.

Sebanyak 12,5 g zat dilarutkan dalam 170 g air. Titik didih larutan naik menjadi 100,63 oC. Hitung massa molekul relatif zat tersebut (Kb air = 0,512 oC kg/mol)\ Penyelesaian :

Diketahui : WB WA Tb Tb Kb air = 12,5 g = 170 g =100,63 oC =0,63 oC =0,512 oC kg/mol

Ditanya : Mr zat . . .? Dijawab :

2.

Sebanyak 1,250 g naftalen dilarutkan kedalam 52,8 g benzena. Titik beku larutan adalah 277,515 K. Berapakah massa molekul relatif naftalen? (Kf benzena = 5,10
o

C kg/mol)

Penyelesaian : Diketahui : WB WA
Tf larutan

= 1,25 g = 52,8 g = 277,515 K = 4, 515 oC = 5,10 oC kg/mol

Kf Benzena Dijawab :

Ditanya : mr naftalena. . . ? Penurunan titik beku (Tf)

3.

Suatu larutan sebanyak 200 mL mengandung 1,6 g gula tebu. Pada suhu 20 oC, tekanan osmosis larutan adaalah 0,562 atm. Hitung massa molekul relatif gula tebu. Penyelesaian : Diketahui : V WB T = 200 mL = 0,2 L = 1,6 g = 20 oC = 293 K = 0,562 atm

Ditanya : Mr gula tebu . . .? Dijawab :

UJI DIRI HAL 24 Hitung faktor vant Hoff dan tekanan osmosis suatu larutan BaCl2 pada suhu 15
0

1.

C yang mengandung 0,25 g BaCl2 dalam 60 mL larutan, jika = 0,6 (Mr BaCl2 =

208) Penyelesaian : Diketahui : T wB V = 15 oC = 288 K = 0,25 g = 60 mL = 0,06 L

Mr

= 0,6 = 208 g/mol

Ditanya : dan i . . .? Dijawab : Mol larutan BaCl2

Kemolaran (M) larutan BaCl2

Tekanan osmosis larutan BaCl2

Faktor vant Hoff larutan BaCl2

( (

) )

SOAL PEMAHAMAN A. SOAL ESAI 1. a. Apa yang dimaksud dengan sifat koligatif larutan? b. Sebutkan empat sifat koligatif larutan. Penyelesaian : a. Sifat koligatif larutan adalah sifat larutan yang bergantung pada jumlah partikel dalam larutan, dan bukan pada sifat zat terlarut tersebut. b. 2. Penurunan tekanan uap (P) Kenaikan titik didih (Tb) Penurunan titik beku (Tf) Tekanan osmosis ()

Simak keempat larutan berikut. Sebutkan 2 larutan yang memiliki sifat koligatif sama.

(a)

( b)

(c)

( d)

Penyelesaian : Larutan yang memiliki sifat koligatif larutan yang sama ialah larutan (a) dan (c) karena kedua larutan ini tersusun atas jumlah partikel yang sama.

Satuan jumlah partikel : fraksi mol, kemolalan, dan komolaran

3.

Ada tiga satuan konsentrasi atau jumlah partikel dalam larutan yang digunakan dalam mempelajari sifat koligatif larutan, yakni fraksi mol, kemolalan, dan kemolaran. a. Jelaskan perbedaan ketiganya b. Mengapa satuan konsentrasi larutan penting dalam perhitungan sifat koligatif larutan?

Penyelesaian : a. Kriteria Pengertian Fraksi mol Fraksi mol Kemolalan (X) Kemolalan Kemolaran (m) Kemolaran (M)

menyatakan perbandingan menyatakan

mol salah satu komponen perbandingan jumlah menyatakan terhadap total mol semua mol komponen. dengan pelarut zat terlarut jumlah mol massa zat dalam

volum yang ditempatiny a

Rumusan

Satuan

mol/kg

mol/L

b. Karena dengan satuan konsentrasi larutan seperti fraksi mol, kemolalan dan kemolaran maka kita dapat mengetahui jumlah partikel dalam suatu larutan. Jika kita telah mengetahui jumlah partikel dari suatu larutan, maka kita dapat mengetahui sifat koligatif larutan. 4. Dalam perhitungan kenaikan titik didih dan penurunan titik beku digunakaan satuan kemolalan, bukan kemolaran. Mengapa demikian ? Penyelesaian : Karena dalam perhitungan kenaikan titik didih dan penurunan titik beku, kita melibatkan faktor suhu, apabila kita menggunakan molaritas (M), maka akan melibatkan volum, dan volum berubah dengan suhu. Oleh karena itu kita gunakan molalitas yang melibatkan massa, karena massa tidak berubah dengan suhu. Penurunan tekanan uap (P) 5. a.Jelaskan apa yang dimaksud dengan penurunan tekanan uap larutan.

b. Mengapa tekanan uap larutan lebih rendah dibandingkan tekanan uap pelarut murninya? Penyelesaian : a. Penurunan tekanan uap larutan adalah berkurangnya tekanan uap suatu larutan relatif terhadap tekanan uap pelarut murninya. b. Tekanan uap larutan lebih rendah dari pada tekanan uap pelarut murninya karena adanya tarik menarik antara molekul zat terlarut dan molekul pelarut. Tarik-menarik antara molekul zat terlarut dan pelarut ini akan menghalangi penguapan pelarut, akibatnya tekanan uap larutan lebih rendah daripada tekanan uap pelarut murninya. Untuk lebih jelasnya, dapat dijelaskan dengan skema berikut :

6.

a. Jika kita mengetahui tekanan uap pelarut murni dan jumlah zat terlarut dalam larutan, bagaimana kita dapat menghitung penurunan tekanan uap larutan? Jelaskan menggunakan Hukum Raoult. b. Jelaskan larutan seperti apa yang mematuhi hokum Roult.

Penyelesaian : a. Kita dapat menghitung tekanan uapnya dengan menggunakan Hukum Raoult. Raoult telah mempelajari hubungan antara tekanan uap dan konsentrasi zat terlarut, dan mendapatkan suatu kesimpulan bahwa besarnya tekanan uap

larutan sebanding dengan fraksi mol pelarut dan tekanan uap dari pelarut murninya. Secara matematis dapat dituliskan sebagai berikut : Dengan demikian, P dapat ditulis sebagai :

( ( )

b. Larutan yang mematuhi Hukum Raoult sepenuhnya disebut larutan ideal. Pada kenyataanya larutan non-ideal yang kita temui. Oleh karena itu, penerapan Hukum Raoult merupakan suatu pendekatan selama larutan tersebut encer dan zat terlarutnya tidak mudah menguap. Keenceran larutan penting agar jarak antar- partikel tidak terlalu dekat sehingga partikel dapat bergerak bebas. Sementara zat terlarut tidak mudah menguap dimaksudkan agar partikel zat terlarut tidak pergi ke fase gas dan memberi tambahan tekanan uap.

7.

Bagaimana tekanan uap larutan sukrosa Xsukrosa= 0,05 dibandingkan larutan urea Xurea= 0,01? Penyelesaian : Tekanan uap larutan sukrosa Xsukrosa= 0,05 lebih rendah dibandingkan larutan urea Xurea= 0,01. Misalkan pelarut murninya dianggap sama, Jika Xsukrosa= 0,05, maka X
pelarut murninya=

1- 0,05 = =0,95. Sedangkan Xurea= 0,01, maka

Xpelarut murninya= 0,99. Hal ini dinyatakan pada Hukum Raoult bahwa besarnya tekanan uap larutan sebanding dengan fraksi mol pelarut dan tekanan uap dari pelarut murninya. Berdasarkan pernyataan diatas maka dapat disimpulkan bahwa larutan urea yang mempunyai Xpelarut tekanan uapnya juga lebih tinggi. Kenaikan titik didih (Tb) dan penurunan titik beku (Tf) 8. Bagaimana kenaikan titik didih Tb dan penurunan titik beku Tf dapat terjadi ? Jelaskan dengan diagram fase P - T .
murninya

yang lebih tinggi, maka

Penyelesaian : Kenaikan titik didih

Keterangan : Jika kita tarik garis horizontal pada Puap = 1 atm , maka diperoleh titik potong pada kurva cair-gas untuk pelarut murni (BD) dan larutannya (BD). Titik potong ini memberikan Tb larutan yang lebih besar dibandingkan Tb pelarut. Inilah yang dinamakan kenaikan titik didih, Tb.

Penurunan titik beku

Keterangan : Jika kita tarik garis horizontal pada Puap = 1 atm, maka diperoleh titik potong pada kurva padat-cair untuk pelarut murni ( BC) dan larutannya (BC). Titik potong ini memberikan Tf
larutan

yang lebih rendah dibandingkan Tf

pelarut.

Inilah

yang disebut dengan penurunan titik beku.

9.

a. Tuliskan hubungan antara kenaikan titik didih Tb dan penurunan titik beku Tf dengan jumlah partikel. b. Bagaimana kenaikan titik didih dan penurunan titik beku larutaan sukrosa 0,01 m dibandingkan larutan urea 0,02 m? Penyelesaian : a.

( (

) )

a. Pada kondisi yang sama, kenaikan titik didih dan penurunan titik beku larutaan sukrosa 0,01 m lebih besar dibandingkan larutan urea 0,02 m. Karena kenaikan tidik didih dan penurunan titik beku berbanding lurus dengan kemolalan (m). Tekanan osmotis ()

10.

a. Apa yang dimaksud dengan tekanan osmosis larutan? b. Bagaimana tekanan osmosis suatu larutan diukur? Penyelesaian : a. Tekanan osmosis larutan adalah tekanan hidrostatis yang terbentuk pada larutan untuk menghentikan proses osmosis pelarut kedalam larutan melalui selaput semi-permiabel. b. Tekanan osmosis larutan dapat diukur dengan menggunakan osmometer. Secara umum prosesnya : larutan sampel ditempatkan pada wadah berpori yang bertindak sebagai selaput semi-permiabel yang hanya dapaat dilewati oleh pelarut tertentu (air). Wadah kemudian ditutup dengan stopper karet dan ditengahnya diberi kolom sehingga permukaan larutan sampel akan naik dalam kolom sampai suatu batas awal. Selanjutnya, wadah diletakkan dalam air murni, dimana terjadi net aliran pelarut air ke larutan sampel. Proses ini mengakibatkan terjadinya kenaikan permukaan larutan sampel dalam kolom

dan mencapai suatu batas maksimum dimana net aliran pelarut menjadi nol dan dikatakan proses osmosis terhenti. 11. a. Bagaimana hubungan tekanan osmosis larutan dan jumlah partikel zat terlarut dijelaskan secara matematis. b. Bagaimana tekanan osmosis larutan urea 0,01 M dibandingkan larutan sukrosa 0,04 M? Penyelesaian : a. Nilai tekanan osmosis dari suatu larutan dapat dihitung menggunakan persamaan vant Hoff, yang identic dengan Hukum Gas Ideal.

Dimana, V n T R = tekanan osmosis (atm atau Pa) = volum larutan ( L atau m3) = mol zat terlarut (mol) = suhu = 0,082 L atm/mol K = 8,314 m3 Pa/mol K lebih

b. Pada temperatur yang sama, tekanan osmosis larutan urea 0,01 M

rendah dibandingkan larutan sukrosa 0,04 M, karena tekanan osmosis berbanding lurus dengan kemolaran.

Sifat koligatif larutan

12.

Untuk konsentrasi yang sama, bagaimana sifat koligatif larutan elektrolit dibandingkan larutan non-elektrolit Penyelesaian : Untuk konsentrasi yang sama, larutan elektrolit memiliki sifat koligatif larutan yang lebih besar dibandingkan larutan non-elektrolit. Hal ini dikarenakan jumlah partikel dalam larutan elektrolit akan lebih banyak karena adanya proses disosiasi/ionisasi zat terlarut.

13.

a. Apa itu faktor vant Hoff ? Tuliskan hubungan penurunan tekanan uap, kenaikan titik didih, dan penurunan titik beku antara larutan elektrolit dan larutan non-elektrolit. b. Bagaimana hubungan faktor vant Hoff dengan derajat ionisasi/disosiasi larutan ()? Penyelesaian : a. Faktor vant Hoff digunakan untuk menghitung nilai sifat-sifat koligatif larutan elektrolit. Nilai faktor vant Hoff merupakan perbandingan antara efek koligatif larutan elektrolit dengan larutan non-elektrolit pada konsentrasi yang sama.

Tabel hubungan penurunan tekanan uap, kenaikan titik didih, dan penurunan titik beku antara larutan elektrolit dan larutan non-elektrolit.

b. Apabila kemampuan elektrolit untuk terionisasi/terdisosiasi secara kuantitatif dinyatakan oleh derajat ionisasi/disosiasi , maka faktor i dapat dirumuskan sebagai berikut :

( )

( )

Diperoleh, Tanpa ionisasi/disosiasi, jumlah partikel adalah 1 mol Dengan ionisasi/disosiasi, jumlah partikel adalah jumlah partikel elektrolit dan ion-ion dalam keadaan setimbang, yaitu ((1-) + v ) mol. Sehingga diperoleh :
( )

Dengan v = total koefisien ion-ion dalam persamaan ionisasi/disosiasi. 14. Tabel berikut merupakan data nilai faktor vant Hoff (i) untuk beberapa larutan. a. Apa yang dapat kalian simpulkan tentang hubungan kemolalan dengan faktor vant Hoff? b. Hitung persentase perubahan nilai i untuk larutan KCl dan larutan K2SO4 dari 0,1 m ke 0,001 m. Apa pendapatmu. Larutan NaCl KCl K2SO4 MgSO4 Penyelesaian : a. Semakin kecil kemolalan suatu larutan maka faktor vant hoff nya semakin besar b. Persentase perubahan nilai i untuk larutan KCl dan larutan K2SO4 dari 0,1 m ke 0,001 m. Untuk KCl: Untuk K2SO4 = x 100% = 7,027% x 100% = 22,4% Faktor vant Hoff 0,1 m 1,87 1,85 2,32 1,21 0,01 m 1,94 1,94 2,70 1,53 0,001 m 1,97 1,98 2,84 1,82 Jika terdisosiasi 100 % 2,00 2,00 3,00 2,00

Besarnya persentase perubahan nilai i untuk kedua larutan berbeda. Hal ini kemungkinan disebabkan perbedaan jumlah ion yang dihasilkan. KCl dapat menghasilkan 2 ion, sedangkan K2SO4 dapat menghasilkan 3 ion.

15.

Larutan manakah yang mempunyai nilai sifat koligatif yang lebih tinggi ; 0,05 m NaCl atau 0,05 m Na2CO3? Jelaskan . Penyelesaian : NaCl memiliki nilai sifat koligatif lebih tinggi dari pada Na2CO3, karena NaCl adalah larutan elektrolit sedangkan Na2CO3 non-elektrolit, untuk konsentrasi yang sama, larutan elektrolit memiliki sifat koligatif larutan yang lebih besar dibandingkan larutan non-elektrolit, yang ditunjukkan oleh faktor vant Hoff (i)

B. Soal Pilihan ganda 1. Dibawah ini yang bukan merupakan sifat koligatif larutan adalah . . . a. Kenaikan titik didih b. Tekanan osmosis c. Kekentalan larutan d. Penurunan tekanan uap e. Penurunan titik beku Jawaban : C 2. Suatu larutan terdiri dari 60 gram urea dan 72 g air. Jika tekanan uap pelarut murni pada 20 oC adalah 22,5 mmHg, maka tekanan uap larutan pada suhu tersebut adalah . . . (Mr urea = 60; Mr air = 18) a. 9 mmHg b. 18 mmHg c. 36 mmHg d. 38,5 mmHg e. 46,2 mmHg Jawaban : B Penyelesaian : Diketahui : wB = 60 g wA = 72 g T Po = 20 oC = 22,5 mmHg

Ditanya : P lar. . . .? Dijawab :

3.

Terdapat 1.000 g larutan 25 % etilena glikol C2H6O2. Pada suhu berapa larutan akan mendidih? (Mr C2H6O2 = 62 ; Kb air = 0,512 oC kg/mol ; titik didih air = 100 oC) a. 102,75 oC b. 97, 25 oC c. 102,06 oC d. 97,94 oC e. 124,77 oC Jawaban : A Penyelesaian : Diketahui : WB = 250 g WA = 750 g Ditanya : TB larutan. . .? Dijawab :

4.

Seorang siswa melarutkan senyawa X ke dalam 14,2 mol kloroform yang mempunyai titik didih 61, 2 oC. Jika titik didihnya naik menjadi 64,6 oC, berapa mol senyawa X yang ditambahkan siswa tersebut? (Kb kloroform = 3,63 0C kg/mol ; Mr kloroform = 119,5) a. 0,94 mol b. 1,59 mol c. 6,27 mol d. 8,52 mol e. 14,2 mol Jawaban : B

Penyelesaian : Diketahui : Mol pelarut TB pelarut TB larutan Dijawab : = 14,2 mol = 61,2 oC = 64,6 oC

Ditanya : mol senyawa yang ditambahkan

5.

Berapakah titik beku dari larutan 0,35 m gliserol dengan pelarut etanol? (Kf etanol = 1,99 oC kg/mol ; titik beku etanol = -114,6 oC) a. -0,845 oC b. -0,697 oC c. -114,6 oC d. -115,3 oC e. -113,3 oC Jawaban : D Penyelesaian :

6.

Data percobaan penurunan titik beku : Berdasarkan data percobaan diatas, maka besarnya penurunan titik beku larutan ditentukan oleh . . . . Larutan Urea Konsentrasi (molal) 0,10 0,01 0,10 0,01 0,10 0,01 Titik beku (oC) -0,1860 -0,0186 -0.3720 -0,0372 -0,1860 -0,0186

Garam dapur

Gula a. Jenis zat terlarut b. Jumlah partikel zat terlarut c. Jenis larutan d. Jenis pelarut e. Perbedaan titik beku pelarut Jawaban : B Penyelesaian :

Besarnya penurunan titik beku larutan ditentukan oleh jumlah partikel dalam suatu larutan.

7.

Penurunan titik beku suatu larutan urea dalam air sebesar 0,375 0C. bila Kf air = 1,86 oC kg/mold an Kb air = 0,52 0C kg/mol, maka kenaikan titik didih larutan tersebut adalah. . . . a. 1,340 oC b. 0,692 oC c. 0,471 oC d. 0,268 oC e. 0,104 oC

Jawaban : E Penyelesaian :

8.

Tekanan osmosis rata-rata dalam darah adalah 7,7 atm pada 25 oC. Berapakah konsentrasi glukosa (C6H12O6) yang bersifat isotonik dengan darah? a. 0,31 M b. 0,59 M c. 1,65 M d. 3,18 M e. 3,75 M Jawaban : A Penyelesaian :

9.

Pada suhu yang sama, larutan urea 0,1 M (Mr = 60) akan mempunyai tekanan osmosis yang sama dengan larutan gula (Mr = 180) . . . . a. 0,01 M b. 0,05 M c. 0,10 M d. 0,15 M e. 0,20 M Jawaban : C Keterangan :

Larutan urea dan larutan gula sama-sama bersifat nonelektrolit, maka untuk suhu yang sama, agar tekanan osmotik larutan gula dan larutan urea sama, konsentrasi kedua larutan juga harus sama yaitu 0,1 M. 10. Larutan urea sebanyak 500 mL mempunyai tekanan osmosis sebesar 2,46 atm pada suhu 20 oC. Jika Mr urea adaalah 60 dan R = 0,08206 L atm/mol K, berapakah konsentrasi larutan urea tersebut? a. 0,01 M b. 0,02 M c. 0,05 M d. 0,10 M e. 0,20 M Jawaban : D Penyelesaian :

SOAL MENGHITUNG 1. Dalam suatu eksperimen terdapat 150 g larutan NaCl dengan konsentrasi 10 %. Jika seorang murid menambahkan 50 g pelarut kedalam larutan tersebut, hitung konsentrasi larutan yang baru (dalam % berat). Penyelesaian : Massa NaCl = 10% x 150 = 15 g Massa air = 150 15 = 135 g Massa air setelah ditambah = 135 + 50 = 185 g Persentase NaCl dalam larutan = 2. x 100% = 8,11%

Berapa gram gliserol (Mr = 92) yang telah dilarutkan dalam 500 ml air murni jika terjadi penurunan tekanan uap lautan sebesar 0,001 atm? Diketahui Poair 0,10 atm. Asumsikan densitas air murni sebesar 1 g/mL. Penyelesaian : Diketahui : P Poair murni Mr V air Dijawab : Fraksi mol zat gliserol = 0,001 atm = 0,10 atm = 92 = 500 mL = 1 g/mL
murni

Ditanya : massa gliserol (g) . . .?

Massa air murni

Massa gliserol (gram) Misalkan massa gliserol =

3.

Gliserol yang tidak mudah menguap dilarutkan kedalam 100 g air. Ternyata tekanan larutan turun menjadi 25 torr. Tekanan uap pelarut murni pada suhu yang sama adalah 31,8 torr. ( 1 atm = 760 torr) a. Hitung mol gliserol dalam larutan. b. Berapa jumlah air (pelarut) yang harus ditambahkan lagi kedalam larutan agar tekanan larutan naik menjadi 29,0 torr? Penyelesaian : Diketahui : wA P larutan Po Ditanya : a. Mol gliserol b. Gram pelarut yang ditambahkan untuk P = 29,0 torr Dijawab : a. = 100 g = 25 torr = 31,8 torr

Misalkan mol gliserol =

b.

Misalkan mol pelarut =

Massa pelarut

Jadi

massa

pelarut

yang

harus

ditambahkan

adalah

sebanyak

4.

Titik didih dan tetapan kenaikan titik didih molal karbon tetraklorida adalah 76,8
o

C dan 5,02 oC kg/mol. Jika 0,25 molal naftalen dilarutkan dalam karbon

tetraklorida, berapakah titik didih larutan? Penyelesaian :

5.

Berapa titik beku suatu larutan yang mengandung 5 g antrasen (Mr = 178) dalam 35 g benzene, jika titik beku benzene murni 5,5 oC? (Kf benzene = 5,10 oC kg/mol) Penyelesaian : Diketahui : wB Mr wA Tf pelarut Dijawab : =5g = 178 g/mol = 35 g = 5,5 oC

Ditanya : Tf larutan . . .?

6.

Pada suhu berapa air radiator mobil akan mulai membeku jika mengandung 65% air dan 35 % etilen glikol (C2H4(OH)2)?Umpama massa larutan 100 g. (Mr C2H4(OH)2 =62 ; Kf air = 1,86 oC kg/mol) Penyelesaian : wB Mr wA Kf air Dijawab : = 35 g = 62 g/mol = 65 g = 1,86 oC kg/mol

Ditanya : Tf larutan . . .?

7.

Hitung tekanan osmosis larutan KCl 0,745 % pada suhu 27 oC jika = 86 % (Ar K= 39 ; Ar Cl = 35,5) Penyelesaian : Larutan KCl 0,745% = 0,745 g KCl dalam 100 mL larutan

) )

8.

Hitung konsentrasi (dalam g/L) suatu larutan glukosa yang bersifat isotonic dengan darah. Tekanan osmosis darah adalah 7,65 atm pada suhu 370C dan Mr glukosa = 180. Penyelesaian :

9.

Sebanyak 1,065 g suatu zat organik dilarutkan dalam 30,14 g dietil eter sehingga terjadi kenaikan titik didih sebesar 0,296 oC. Kb eter = 2,11 oC kg/mol. Hitung massa molekul relatif zat tersebut. Penyelesaian : Diketahui : wB wA Tb Dijawab : = 1,065 g = 30,14 g = 0,296oC

Ditanya : Mr zat . . .?

10.

Suatu larutan yang mengandung 7,5 g urea dalam 200 g air membeku pada suhu yang sama dengan larutan kedua yang mengandung 15 g suatu zat. Berapa massa molekul relatif zat dalam larutan kedua?(Mr urea = 60) Penyelesaian : Diketahui : wB wA wX = 7,5 g = 200 g = 15 g

Ditanya : Mr zat kedua (Mr x) . . .? Dijawab :

11.

Naftalen membeku pada suhu 80,1 oC. Jika suatu larutan yang mengandung 3,2 g belerang ditambahkan kedalam 100 g naftalen, maka larutan itu akan membeku pada suhu79,24 oC. Apakah rumus molekul belerang tersebut? (Kf naftalen = 6,89 oC kg/mol dan Ar belerang = 32) Penyelesaian : Diketahui : Tf pel wB wA Tf larutan = 80,1 oC = 3,2 g = 100 g = 79,24 oC

Kf Dijawab :

= 6,89 oC kg/mol

Ditanya : Rumus molekul belerang?

Jadi, rumus molekul senyawa yang terbentuk adalah S8 12. Suatu larutan yang mengandung zat terlarut dan 150 g air mempunyai titik beku 0,835 oC. Kf air = 1,86 oC kg/mol. a. Berapa kemolalan larutan? b. Berapa mol zat terlarut dalam 150 g air tersebut? c. Jika 1,2 g zat terlarut ditambahkan lagi kedalam larutan, titik beku larutan turun kembali menjadi 1,045 oC. Berapa total mol zat terlarut dalam larutan baru? d. Berapa massa zat terlarut dalam larutan pada mulanya?(sulit) Penyelesaian : a. Tf = Kf. m 0,835 = 1,86 . m m = 0,4489 molal

b.

m = nx 0,4489 = n x n = 0,067 mol

c.

Tf = Kf x n x 1,045 = 1,86 x n x n = 0,084 mol

13.

Pengukuran tekanan osmosis dari 3 mL larutan yang mengandung 0,09 g suatu protein menghasilkan nilai 0,01 atm. Hitung nilai Mr protein tersebut jika diketahui pengukuran 50C. (R = 0,08206 L atm/ mol K) Penyelesaian :

14.

Terdapat 3,58 g NaCl dalam 120 mL larutan pada suhu 770C. Jika derajat disosiasi NaCl adalah 80%, hitung faktor vant hoff dan tekanan osmosis larutan tersebut. (Ar Na = 23; Cl = 35,5) Penyelesaian : Faktor vant hoff ( )

= 1 + (2 1) 0,8 = 1,8

Tekanan osmosis

15.

Sebanyak 5 mg zat terlarut non-elektrolit yang tidak mudah menguap dilarutkan dalam 100 g air. Kemudian larutan diletakkan di satu sisi wadah berbentuk U, dimana ditengah wadah terdapat selaput semipermeable. Pada sisi lain, terdapat air murni. Setelah beberapa saat, diperoleh beda ketinggian antara dua sisi sebesar 5,6 cm. Hitung massa molekul relatif zat jika densitas larutan adalah 1,0 g/mL dan suhu larutan 250C. Penyelesaian : Diketahui : wB wA T h = 5 mg = 5 x 10 -3 g = 100 g = 25 oC = 298 K = 1 g/mL, v = m/ = 100 mL = 5,6 cm = 0, 056 m

Ditanya : Mr zat . . .? Dijawab : Tekanan osmosis = Tekanan hidrostatis

= 1,013 Jadi, ( )