Anda di halaman 1dari 19

1.

Asam Oksalat

Asam oksalat adalah senyawa organik dengan rumus H2C2O4. Ini padat berwarna adalah asam dikarboksilat. Dalam hal kekuatan asam, adalah sekitar 3.000 kali lebih kuat dari asam asetat. Asam oksalat adalah agen mengurangi dan basa konjugat, yang dikenal sebagai oksalat (C2O42-), adalah agen pengkelat untuk kation logam. Biasanya asam oksalat terjadi sebagai dihidrat dengan formula C2O4H2 2H2O. Persiapan Asam oksalat terutama diproduksi oleh oksidasi karbohidrat atau glukosa dengan menggunakan asam nitrat atau udara di hadapan pentoksida vanadium. Berbagai prekursor dapat digunakan termasuk asam glikolat dan ethylene glycol. Sebuah metode baru mencakup karbonilasi oksidatif alkohol untuk memberikan diesters asam oksalat.: 4 ROH + 4 CO + O2 2 (CO2R) 2 + 2 H2O Diesters ini selanjutnya dihidrolisis menjadi asam oksalat. Sekitar 120 kg yang diproduksi setiap tahun. Meskipun dapat segera dibeli, asam oksalat dapat disiapkan di laboratorium dengan mengoksidasi sukrosa menggunakan asam nitrat di hadapan sejumlah kecil pentoksida vanadium sebagai katalisator.Zat padat dapat terhidrasi dehidrasi dengan panas atau dengan distilasi azeotrop. Asam oksalat adalah asam relatif kuat, meskipun asam karboksilat: C2O4H2 C2O4H- + H +; pKa = 1,38 C2O4H- C2O4-+ H +; pKa = 4.28 Asam oksalat banyak mengalami reaksi karakteristik asam karboksilat lainnya. Ia membentuk ester seperti oksalat dimetil (tl 52,5-53,5 C). Ini membentuk klorida asam klorida disebut oxalyl. Oksalat, basis konjugasi asam oksalat, merupakan ligan yang sangat baik untuk ion logam, misalnya yang oxaliplatin obat. Asam oksalat dan oksalat hadir di banyak tanaman dan terjadi secara alami pada hewan. Kalsium oksalat merupakan komponen yang paling umum dari batu ginjal. Awal peneliti terisolasi asam oksalat dari kayu-warna coklat kemerahan (Oxalis). Keberadaannya membuatnya berbahaya untuk makan carambola mentah atau buah monstera. Anggota keluarga bayam tinggi oksalat. Daun Rhubarb mengandung sekitar 0,5% asam oksalat dan Jack-in-the-Pulpit (Arisaema triphyllum) berisi kristal kalsium oksalat. Bakteri menghasilkan oksalat dari oksidasi karbohidrat. Asam oksalat aplikasi utama meliputi pembersihan atau pemutihan, terutama untuk menghilangkan karat, misalnya Penjaga Bar Teman adalah contoh dari sebuah pembersih rumah tangga yang mengandung asam oksalat. Sekitar 25% dari asam oksalat dihasilkan digunakan sebagai bahan pencelup dalam proses pencelupan. Hal ini digunakan dalam pemutih, terutama untuk HTI. Asam oksalat juga merupakan reagen penting dalam kimia lantanida. oksalat bentuk lantanida Terhidrasi mudah dalam larutan asam kuat dalam bentuk yang mudah disaring padat kristalin, sebagian besar bebas dari kontaminasi oleh unsur-unsur non-lantanida. Lantanida oksalat

tokoh penting dalam pengolahan komersial lantanida, dan digunakan untuk memulihkan lantanida dari larutan setelah pemisahan. Setelah pengapian, oksalat lantanida dikonversi ke oksida, yang merupakan bentuk yang paling umum di mana lantanida dipasarkan. Menguap asam oksalat, atau 3,2% larutan asam oksalat dalam sirup gula, digunakan oleh beberapa peternak lebah sebagai miticide terhadap tungau varroa parasit. Asam oksalat adalah digosok ke patung marmer selesai untuk menutup permukaan dan memperkenalkan bersinar. Asam Oksalat (juga disebut Ethanedioic Acid) adalah tidak berwarna, kristal, senyawa organik beracun milik keluarga asam dikarboksilat; leleh pada 187 C, larut dalam air, alkohol, dan eter. Hal ini terjadi dalam bentuk garam logam (biasanya kalsium atau kalium) dalam banyak tanaman. Hal ini secara komersial diproduksi dengan pemanasan formate sodium di katalis alkali untuk membentuk natrium oksalat, yang harus dikonversi menjadi asam oksalat bebas ketika diobati dengan asam sulfat. Hal ini juga disusun dengan mengoksidasi karbohidrat dengan asam nitrat, dengan memanaskan serbuk gergaji dengan alkali kaustik atau dengan fermentasi larutan gula di hadapan cetakan tertentu. Asam oksalat adalah senyawa hanya mungkin di mana dua kelompok karboksil bergabung secara langsung, karena alasan ini asam oksalat merupakan salah satu asam terkuat dalam senyawa organik. Tidak seperti asam karboksilat lainnya, asam oksalat (dan asam format) adalah mudah teroksidasi dan menggabungkan dengan kalsium, besi, natrium, magnesium, atau kalium untuk membentuk garam kurang larut disebut oksalat. Asam oksalat dan oksalat berguna sebagai mengurangi agen untuk fotografi, pemutihan, dan penghapusan karat. Mereka banyak digunakan sebagai bahan pemurni dalam industri farmasi, agen pengendapan dalam pengolahan logam jarang-bumi, pemutihan agen di tekstil dan industri kayu, karat-remover untuk pengobatan logam, menggiling agen, pengolahan air limbah. asam bilas di binatu dan skala menghapus dari radiator mobil. Properties Molar mass Exact mass Appearance Density Melting point Solubility in water Acidity (pKa) 90.03 g mol1 89.995308552 g mol-1 White crystals 1.90 g cm-3 189-191 C, 462-464 K, 372-376 F 90 g dm-3 (at 20 C) 1.25, 4.14

2. Asam Malonat

Asam malonat (tatanama IUPAC: asam propanadioat), adalah sebuah senyawa asam dikarboksilat dengan struktur CH2(COOH)2. Bentuk yang terionisasi dari asam malonat, termasuk juga ester dan garamnya, dikenal sebagai malonat. Sebagai contoh, dietil malonat adalah etil ester dari asam malonat. Nama ini berasal dari Bahasa Latin malum, yang berarti apel. Asam malonat dimulai dari asam kloroasetat

Asam malonat adalah C putih asam-3 kristal dikarboksilat; leleh 135 -136 C, mudah larut dalam air, alkohol dan eter, larutan dalam air bersifat asam sedang-kuat. Hal ini dapat diturunkan dengan mengoksidasi asam malat atau oleh hidrolisis asam cyanacetic. Asam malonat sendiri agak tidak stabil dan memiliki beberapa aplikasi. Ini dietil ester (malonat dietil) adalah lebih penting secara komersial. Dietil malonat, cairan, tidak berwarna wangi mendidih pada 199 C, disusun oleh reaksi asam monochloroacetatic dengan metanol monoksida, karbon atau oleh reaksi asam cyanoacetic (asam setengah nitriled-malonat) dengan etil alkohol. Asam malonat dan esternya mengandung kelompok metilen aktif yang relatif asam alphaproton karena atom H berbatasan dengan dua kelompok karbonil. Reaktivitas kelompok metilen yang memberikan urutan reaksi alkilasi, hidrolisis ester dan dekarboksilasi menghasilkan keton diganti. Kelompok metilen tersebut dalam asam 1,3-dikarboksilat memanfaatkan sintesis barbiturat, sebuah atom hidrogen akan dihapus oleh etoksida natrium, dan derivatif bereaksi dengan alkil halida membentuk alkylmalonate dietil. Para dialkylmalonates dietil dikonversi ke barbiturat oleh reaksi dengan urea. Malonat asam dan ester yang ditandai dengan jumlah besar produk kondensasi. Mereka adalah intermediet penting dalam sintesis vitamin B1, dan B6 barbiturat, agen anti-inflamasi non-steroid, obat-obatan banyak lainnya, bahan kimia pertanian dan rasa & senyawa wewangian. Biokimia Pada bit terdapat kandungan garam kalsium asam malonat yang tinggi. Dalam keadaan normal, ia berbentuk kristal putih. Asam malonat adalah inhibitor kompetitif, ia berkompetisi dengan suksinat dehidrogenase (kompleks II) pada proses fosforilasi oksidatif. Sintesis organik Proses pembuatan asam malonat klasik dimulai dari asam asetat. Asam asetat diklorinasi, menghasilkan asam kloroasetat. Reaksi dengan natrium karbonat menghasilkan garam natrium, yang kemudian direaksikan dengan natrium sianida, menghasilkan garam siano asam asetat melalui substitusi nukleofilik. Gugus nitril dapat kemudian dihidrolisis dengan natrium hidroksida,

menghasilkan natrium malonat. Proses pengasaman kemudian menghasilkan asam malonat yang diinginkan. Reaksi organik Contoh reaksi yang terkenal adalah kondensasi asam malonat dengan urea, menghasilkan asam barbiturat. Asam malonat sering digunakan sebagai enolat pada kondensasi Knoevenagel atau dikondensasi dengan aseton menghasilkan asam Meldrum. Properties Molar mass Exact mass Density Melting point Boiling point Solubility in water Acidity (pKa) 104.06 g mol1 104.010959 1.619 g/cm3 135136 C decomposes Miscible pKa1=2.83 pKa2=5.69

3.

Asam Suksinat Asam suksinat (IUPAC: asam butanedioic; historis dikenal sebagai ambar) adalah asam dikarboksilat. Suksinat memainkan peran biokimia dalam siklus asam sitrat. Nama berasal dari succinum Latin, yang berarti kuning, dari yang asam dapat diperoleh. Anion karboksilat disebut suksinat dan ester dari asam suksinat disebut succinates alkil. Pada suhu kamar, asam suksinat murni adalah bentuk padat yang berwarna, tidak berbau kristal. Ia memiliki titik leleh 185 C dan titik didih 235 C. Ini adalah asam diprotik. Asam suksinat sekarang digunakan dalam industri makanan dan minuman, terutama sebagai pemanis. Produksi global diperkirakan 16.000 sampai 30.000 ton per tahun, dengan tingkat pertumbuhan tahunan sebesar 10%.

Asam suksinat adalah asam dikarboksilat dari empat atom karbon. Hal ini terjadi secara alami dalam jaringan tanaman dan hewan. Hal ini memainkan peran penting dalam metabolisme perantara (siklus Krebs) dalam tubuh. Siklus Krebs (juga disebut siklus asam sitrat; siklus asam trikarboksilat) adalah suatu proses urutan reaksi enzimatik yang unit asetil dua-karbon dioksidasi menjadi karbon dioksida dan air untuk menyediakan energi dalam bentuk ikatan berenergi tinggi fosfat. Asam suksinat merupakan padatan kristalin tak berwarna dengan titik leleh 185 -187 C, larut dalam air; sedikit dilarutkan dalam etanol, eter, aseton dan gliserin, tidak larut dalam benzena, karbon sulfida, karbon tetraklorida dan ether minyak. Metode umum sintesis asam suksinat adalah hidrogenasi katalitik asam maleat anhidrida nya atau. Asam karboksilat dapat menghasilkan asil halida, anhidrida, ester,

amida, nitril dan untuk aplikasi produk obat, pertanian, dan makanan, dan menggunakan industri lainnya. Dalam biokimia Suksinat adalah komponen dari siklus asam sitrat dan mampu menyumbangkan elektron ke rantai transpor elektron oleh reaksi: suksinat + FAD fumarat + FADH2. Hal ini dikatalisis oleh enzim suksinat dehidrogenase (atau II kompleks ETC mitokondria). Kompleks adalah 4 subunit terikat membran lipoprotein yang pasangan oksidasi suksinat pada pengurangan ubiquinone. Intermediate elektron pembawa FAD dan tiga Fe2S2 bagian kelompok B. subunit Asam suksinat dapat dikonversi menjadi asam fumarat oleh oksidasi. Ester dietil adalah substrat dalam kondensasi Stobbe. Fermentasi Asam suksinat dibuat sebagai produk sampingan dari fermentasi gula. Hal ini meminjamkan untuk minuman fermentasi seperti anggur dan bir rasa umum yang merupakan kombinasi dari asin, kepahitan dan keasaman. Properties Molar mass Density Melting point Boiling point Solubility in 2-propanol, ethanol Acidity (pKa) 118.09 g mol1 1.56 g cm3 -187 C, 458-460 K, 365-369 F 235 C, 508 K, 455 F 2-propanol 0.32 M, ethanol 0.4 M pKa1 = 4.2 pKa2 = 5.6

4.

Asam Glutarat

Asam glutarat (Asam Pentanedioic) adalah asam dikarboksilat dengan lima atom karbon, yang terjadi dalam jaringan tanaman dan hewan. Asam Glutaric ditemukan dalam darah dan urin. Alpha-ketoglutarat asam, turunan asam glutaric yang memiliki kelompok keton pada atom karbon di sebelah gugus asam, dihasilkan dari glutamat dalam kelompok amino dan ditemukan sebagai perantara dalam siklus Krebs dalam tubuh. Di bidang industri, asam ketoglutarat pameran kelompok tipikal karboksil kimia yang berguna dalam berbagai aplikasi industri. Ini adalah kristal padat putih memiliki memiliki titik lebur terendah di antara asam dikarboksilat (98 C).

Hal ini sangat larut dalam air dan larutan asam kuat media. Struktur molekul karbon nomor ganjil juga berguna untuk mengurangi elastisitas polimer. Asam Glutaric digunakan dalam produksi poliester poliol, poliamida, peliat ester dan inhibitor korosi. Hal ini digunakan dalam sintesis obat-obatan, surfaktan dan senyawa logam finishing. Alpha-ketoglutarat asam digunakan dalam suplemen diet untuk meningkatkan sintesis protein. Asam glutarat adalah senyawa organik dengan rumus HO2C (CH2) 3CO2H. Meskipun terkait "linear" asam adipat dikarboksilat dan asam suksinat yang larut dalam air hanya beberapa persen pada suhu kamar, air-kelarutan asam glutaric lebih dari 50% Persiapan Asam Glutaric dapat dibuat dengan pembukaan cincin dari butyrolactone dengan potasium sianida untuk memberikan kalium dicampur karboksilat-nitril yang dihidrolisis untuk diacid. Atau hidrolisis, diikuti dengan oksidasi asam dihydropyran memberikan glutaric. Hal ini juga dapat dibuat dari mereaksikan 1,3-dibromopropana dengan natrium atau kalium sianida untuk mendapatkan dinitrile, diikuti oleh hidrolisis. Penggunaan 1,5-Pentanediol, sebuah plasticizer umum dan prekursor poliester yang diproduksi oleh hidrogenasi asam glutaric dan turunannya.Asam Glutaric sendiri telah digunakan dalam produksi polimer seperti poliester poliol, poliamida. Jumlah atom karbon ganjil (yaitu 5) berguna dalam menurunkan elastisitas polimer. Properties Molecular formula Molar mass Melting point Boiling point C5H8O4 132.12 g/mol 95 to 98 C 200 C/20 mmHg

5.

Asam Adipat

Asam adipat (tata nama IUPAC: asam heksanadioat) adalah sejenis asam dikarboksilat. Ia berupa bubuk kristal putih. Oleh karena rantai alifatik yang panjang, ia tidaklah sangat larut dalam air. Asam adipat merupakan senyawa, putih kristal C6 lurus rantai asam dikarboksilat; sedikit larut dalam air dan larut dalam alkohol dan aseton. Hampir semua asam adipat komersial diproduksi dari sikloheksana melalui dua proses oksidasi berturutturut. Oksidasi pertama adalah bereaksi dari sikloheksana dengan oksigen dalam menyajikan katalis kobalt atau mangan pada suhu 150-160 C, yang menghasilkan cyclohexanol dan sikloheksanon. Kemudian, intermediet selanjutnya direaksikan dengan asam nitrat dan udara dengan katalis (tembaga atau vanadium) atau tanpa asam nitrat. Sikloheksana dapat dibuat dengan

hidrogenasi benzena. Ada cara lain seperti reaksi yang menggunakan lemak fenol, butadiena, dan berbagai sebagai bahan awal. Konsumsi asam adipat terkait hampir 90% untuk produksi nilon oleh polikondensasi dengan Heksametilenadiamina. Nilon, memiliki struktur protein-seperti, yang diproses lebih lanjut menjadi serat untuk aplikasi di karpet, kabel ban mobil dan pakaian. Hal ini digunakan dalam pembuatan poliol poliester untuk sistem poliuretan. Makanan asam adipat kelas digunakan sebagai pembentuk gel, acidulant bantuan, ragi dan buffering agen. Asam adipat memiliki dua asam karboksilat,-COOH, kelompok-kelompok, yang dapat menghasilkan dua macam garam

Pembuatan Secara historis, asam adipat dibuat dari berbagai macam lemak melalui oksidasi. Asam adipat komersial sekarang ini dihasilkan dari sikloheksana dengan menggunakan dua langkah oksidasi: Sikloheksana + O2 sikloheksanol dan sikloheksanon+produk sampingan sikloheksanol/sikloheksanon + asam nitrat + udara asam adipat + dinitrogen oksida (Campuran sikloheksanol dan sikloheksenol yang dihasilkan secara komersial dinamakan "KA oil", singkatan dari "Ketone-Alcohol oil".) Proses lainnya meliputi penggunaan fenol sebagai stok umpan. Fenol dapat dioksidasi menjadi KA oil, yang kemudian dapat diproses lebih lanjut menghasilkan asam adipat. Dengan menggunakan prinsip kimia hijau, metode sintesis yang baru telah dikembangkan, yakni melibatkan oksidasi sikloheksena dengan hidrogen peroksida via katalis tungsten dan sebuah katalis transfer fase menghasilkan asam adipat. Produk sampingan reaksi ini adalah air. Penggunaan Kegunaan utama asam adipat adalah sebagai monomer untuk produksi nilon melalui reaksi polikondensasi dengan heksametilena diamina, membentuk 6,6-nilon. Kegunaan lainnya meliputi:: Monomer untuk produksi poliuretana Reaktan untuk membentuk komponen pemlastis dan pelumas Bumbu masakan sebagai penyedap rasa.E-number E355.
Sifat Rumus molekul Massa molar Penampilan Densitas Titik leleh Titik didih Kelarutan dalam air Keasaman (pKa) C6H10O4 146,141446 g/mol Kristal putih 1,36 g/cm 152 C (425 K) 337 C (610 K) sedikit larut 4,43, 5,41

6. Asam Pimelat Asam Pimelat (Asam Heptanadioat) adalah senyawa organik dengan rumus HO2C (CH2) 5CO2H. Turunan dari asam pimelic terlibat dalam biosintesis asam amino lisin yang disebut. Asam Pimelic adalah salah satu metilen lebih lama dari asam dikarboksilat terkait, asam adipat, pelopor untuk poliester dan poliamida banyak. Ini adalah anggota terakhir dari mnemonic digunakan untuk membantu ingatan urutan enam asam pertama dikarboksilat menggunakan bersama mereka (bukan IUPAC) nomenklatur: asam dikarboksilat Asam pimelat telah disintesis dari sikloheksanon dan dari asam salisilat dalam rute setelahnya. Karbon tambahan disediakan oleh dimethyloxalate, yang bereaksi dengan enolat tersebut. Properties Molecular formula Molar mass Density Melting point Boiling point C7H12O4 160.17 g/mol 1.28 g/cm3 103-105 C Decomposes

7. Asam Suberat Asam Suberat (Asam Octanadioat) C-8 asam dikarboksilat, adalah serpihan putih atau kristal bubuk. Hal ini diselesaikan dalam etanol, eter dan sedikit larut dalam air. Asam dikarboksilat dapat menghasilkan dua jenis garam, karena mengandung dua gugus karboksil dalam molekul. Asam Suberat dan turunannya memiliki berbagai kegunaan industri sebagai plasticizer, pelumas, cairan hidrolik, kosmetik, lilin, dll Hal ini digunakan dalam sintesis poliamida dan resin alkid. Hal ini juga digunakan sebagai perantara untuk aromatik, antiseptik dan bahan lukisan. Properties Physical state Melting point Boiling point Solubility in water Appearance Assay Water white crystals 143C 230 c at 15 mmhg slightly soluble white crystals 99.0% min 0.2% max

8. Asam Azelaat Asam azelaat ( 1,9-Asam Nonanadioat) merupakan senyawa organik dengan rumus (CH2) 7 (CO2H) 2. Asam dikarboksilat jenuh ada sebagai bubuk putih. Hal ini ditemukan dalam gandum, rye, dan barley. Ini adalah komponen dari sejumlah kondisioner rambut dan kulit. Asam azelaat, asam dikarboksilat dengan 9 atom karbon, adalah serpihan putih atau kristal bubuk. Hal ini diselesaikan dalam etanol, eter dan sedikit larut dalam air. Asam azelaic dapat dibuat dengan ozonolysis yang menggunakan ozon untuk membelah obligasi alkena. Contoh

ozonolysis dalam perdagangan adalah produksi asam karboksilat karbon nomor ganjil seperti asam azelaic dan asam pelargonic dan asam karboksilat sederhana seperti asam format dan asam oksalat. Jumlah asam karboksilat rantai ganjil biaya bahan relatif tinggi. Asam azelaic diproduksi secara alami pada kulit normal oleh ragi yang disebut Malassezia furfur. Asam azelaic digunakan sebagai agen untuk mengobati jerawat dermatologi. Asam azelaat juga dikenal sebagai inhibitor 5-alpha reduktase yang berlaku untuk mencegah rambut rontok. Asam dikarboksilat dapat menghasilkan dua jenis garam, karena mengandung dua gugus karboksil dalam molekul. Asam azelaic dan turunannya memiliki berbagai kegunaan industri sebagai plasticizer, pelumas, cairan hidrolik, kosmetik, lilin, dll Hal ini digunakan dalam sintesis poliamida dan resin alkid. Hal ini juga digunakan sebagai perantara untuk aromatik, antiseptik dan bahan lukisan Produksi Asam azelaat adalah industri yang dihasilkan oleh ozonolysis asam oleat. Produk sisi asam nonanoic. Hal ini diproduksi secara alami oleh Malassezia furfur (juga dikenal sebagai Pityrosporum ovale), ragi yang hidup pada kulit normal. Degradasi bakteri asam nonanoic memberikan asam azelaic. Fungsi biologis Pada tumbuhan, asam azelaic berfungsi sebagai "suar kesusahan" yang terlibat dalam respon pertahanan setelah infeksi [3]. Ini berfungsi sebagai sinyal yang menginduksi akumulasi asam salisilat, komponen penting dari respon defensif tanaman. [4] Aplikasi Polimer dan bahan terkait Ester asam dikarboksilat ini menemukan aplikasi dalam pelumasan dan plasticizer. Dengan bentuk asam azelaic Heksametilenadiamina Nylon-6, 9, yang menemukan menggunakan plastik khusus sebagai [5]. Penggunaan dalam perawatan rambut dan kulit

o Pengobatan jerawat Asam azelaat digunakan untuk mengobati jerawat ringan sampai sedang; jerawat baik comedonal jerawat dan inflamasi yaitu. Ia bekerja di bagian dengan menghentikan pertumbuhan bakteri kulit yang menyebabkan jerawat, dan dengan menjaga pori-pori kulit yang jelas. o Pengobatan rosacea Asam azelaat juga digunakan sebagai pengobatan topikal gel untuk rosacea, karena kemampuannya untuk mengurangi peradangan. Dalam beberapa kasus, perempuan telah melaporkan pertumbuhan rambut pada wajah dan leher. o Pigmentasi pengobatan Asam azelaat telah digunakan untuk pengobatan pigmentasi kulit termasuk hiperpigmentasi melasma dan pasca inflamasi, terutama pada pasien dengan jenis kulit

lebih gelap. Telah direkomendasikan sebagai alternatif untuk hydroquinone (HQ), standar emas saat ini untuk mencerahkan kulit, seperti negara-negara seperti Jepang dan Uni Eropa telah mempertanyakan keamanan HQ. o Rambut rontok Asam azelaic dapat berguna sebagai stimulan pertumbuhan rambut. Sebuah laporan penelitian oleh Stamatiadis pada tahun 1988 menyarankan bahwa asam azelaic (dan kombinasi dari itu, dengan seng ion dan vitamin B6) adalah jenis kuat aku 5-alpha reduktase (5-AR) inhibitor. [8] Enzim, 5-AR ( baik Tipe I dan II) mengkonversi testosteron menjadi dihidrotestosteron (DHT). DHT telah terbukti memberikan kontribusi untuk pembesaran prostat (benign prostatic hyperplasia, BPH) dan kerusakan folikel rambut. Namun, tidak ada studi klinis telah menegaskan kemanjurannya dalam membantu dengan hilangnya rambut. Nama merek AzClear Aksi (lotion 20%, Ego Pharmaceuticals), Azelex (krim 20%, Allergan), Finacea (15% gel, Intendis / Berlex Laboratorium, anak perusahaan Bayer AG), Finevin (krim 20%, Intendis / Berlex Laboratorium), Skinoren (20% krim atau gel 15%, Intendis), dan Azaclear (asam azelaic dan niacinamide, Epikinetics LLC).
Properties Molecular formula Molar mass Melting point Boiling point Solubility in water Acidity (pKa) C9H16O4 188.22 g mol1 109-111 C 286 C at 100 mmHg 2.14 g/L 4.550, 5.598

9. Asam Sebakat Asam sebakat (1,8-Asam Oktanadikarboksilat / Decanedioic Acid) adalah serpihan putih atau kristal bubuk. Hal ini diselesaikan dalam etanol, eter dan sedikit larut dalam air. Asam sebasat bernama dari sebaceus Latin (lilin tallow) atau sebum (lemak) dalam referensi penggunaannya dalam pembuatan lilin. Asam sebasat dan turunannya seperti asam azelaic memiliki berbagai kegunaan industri sebagai plasticizer, pelumas, cairan hidrolik, kosmetik, lilin, dll Hal ini digunakan dalam sintesis poliamida dan resin alkid. Hal ini juga digunakan sebagai perantara untuk aromatik, antiseptik dan bahan lukisan.

Ada ester hampir tak terbatas yang diperoleh dari ribuan bahan awal yang potensial. Ester dibentuk oleh penghilangan air dari asam dan alkohol, misalnya, ester asam karboksilat, ester asam fosfat, dan ester asam sulfonat. Ester asam karboksilat yang digunakan sebagai dalam berbagai aplikasi langsung dan tidak langsung. Rantai ester yang lebih rendah digunakan sebagai bahan dasar penyedap, plasticizers, pembawa pelarut dan agen kopling. Senyawa rantai yang lebih tinggi digunakan sebagai komponen dalam cairan logam, surfaktan, pelumas, deterjen, agen meminyaki, pengemulsi, agen pembasah perawatan tekstil dan emolien, Mereka juga digunakan sebagai intermediet untuk pembuatan berbagai senyawa target

Properties Physical state Melting point Specific gravity Solubility in water log Pow Henry's law Oh rate
. 10. Asam Undecanadioat Asam Undecanadioat juga disebut 1,9-Nonanedicarboxylic acid, n-Nonane-omega, omega'dicarboxylic acid dengan rumus struktur HOOC(CH2)9COOH Properties Physical state Melting point white to yellowish flake 108 - 110 C

white powder 133 - 136 c 1.21 Slightly soluble(1000 mg/l) 2.19 (Octanol-water) 2.96E-11 (atm-m3/mole at 25 C) 1.12E-11 (cm3/molecule-sec at 25 C Atmospheric )

11. Asam Dodekanadioat Asam Dodekanadioat juga disebut 1,10-Decanedicarboxylic acid, 1,12-Dodecanedioic acid, Dodecane-1,12-dicarboxylic acid, nDecane-omega,omega'-dicarboxylic acid. Properties Physical state Melting point Boiling point white crystals 129 - 131 C 245 C

Solubility in water

slightly soluble

12. Asam Tridekanadioat Brassylic asam adalah asam dikarboksilat dengan 13 atom karbon, yang terjadi dalam jaringan tanaman dan hewan. Ini menunjukkan kelompok tipikal karboksil kimia yang berguna dalam berbagai aplikasi industri. Asam dikarboksilat dapat menghasilkan dua jenis garam, karena mengandung dua gugus karboksil dalam molekul. Ini adalah kristal putih, titik leleh pada 130 C, sedikit larut dalam air. Hal ini digunakan dalam pembuatan plasticizer untuk polimer, pelarut biodegradable, pelumas dan perfumeries. Hal ini digunakan sebagai perantara untuk memproduksi plastik rekayasa seperti nilon-1313 Sintesis dan karakterisasi poliamida baru berdasarkan asam tridecanedioic: nilon 3 13, 5 13, 6 13, 7 13, 9 13, 10 13, 11 13 ......... Poliamida alifatik linear dengan konten yang tinggi disiapkan melalui langkah-pemanasan polikondensasi lelehan asam tridecanedioic dengan berbagai diamines. Para poliamida disintesis ditandai komprehensif melalui IR, NMR dan spektroskopi Raman. Selain itu, thermogravimetry, diferensial scanning kalorimetri dan analisis mekanik dinamis digunakan untuk menyelidiki sifat termal dari poliamida diperoleh. Ditemukan bahwa pencairan dan kristalisasi suhu menurun dengan meningkatnya konten alifatik. Difraksi sinar-X diterapkan untuk menentukan struktur kristal dari poliamida Properties Physical state Melting point Boiling point Solubility in water log P Oh rate white crystals 110 - 112 C 245 C 1500 mg/l at 21 C 3.67 (Octanol-water) 1.55E-11 cm3/molecule-sec at 25 C

13. Asam Tetradecanedioat Disebut juga dengan nama 1,12-Dodecanedicarboxylic acid dengan rumus struktur HOOC(CH2)12COOH Properties Physical state Melting point Boiling point white crystals 126 - 128 C 245 C

Solubility in water

Slightly soluble

14. Asam Maleat Asam maleat atau Asam (Z)-butenadioat atau asam toksilat adalah senyawa organik yang merupakan asam dikarboksilat. Molekul ini terdiri dari gugus etilena yang berikatan dengan dua gugus asam karboksilat. Asam maleat adalah isomer cis dari asam butenadioat, sedangkan asam fumarat merupakan isomer transnya. Isomer cis kurang stabil; perbedaan kalor pembakarannya adalah 22,7 kJ/mol. Sifat-sifat asam maleat sangatlah berbeda dengan asam fumarat. Asam maleat larut dalam air, sedangkan asam fumarat tidak; titik lebur asam maleat adalah (130-139 C), juga lebih rendah dari titik lebur asam fumara (287 C). Perbedaan sifat ini dapat dijelaskan oleh ikatan hidrogen intramolekul[1] yang terjadi pada asam maleat. Asam maleat berbeda dengan asam malat ataupun asam malonat yang keduanya juga merupakan asam dikarboksilat. Sintesis Dalam bidang industri, asam maleat diturunkan dari maleat anhidrida dengan hidrolisis. Maleat anhidrida diproduksi dari benzena atau butena melalui proses oksidasi. Reaksi Isomerisasi. Asam maleat dan asam fumarat biasanya tidak akan saling berubah karena rotasi di ikatan ganda karbon tidaklah memfavoritkan pemutaran. Dalam laboratorium, konversi isomer cis menjadi isomer trans dimungkinkan dengan menggunakan cahaya dan bromin dalam jumlah yang kecil.Cahaya mengubah bromin menjadi radikal bromin, yang akan menyerang alkena melalui reaksi adisi radikal menjadi radikal bromo-alkana; memungkinkan terjadi perputaran ikatan tunggal. Radikal bromin berekombinasi dan asam fumarat terbentuk.Asam maleat merupakan bahan baku industri untuk produksi asam glioksilat dengan ozonolisis. Asam maleat diubah menjadi maleat anhidrida dengan dehidrasi, menjadi asam malat dengan hidrasi, dan menjadi asam suksinat dengan hidrogenasi (etanol / Paladium pada karbon). Ia bereaksi dengan tionil klorida atau fosfor pentaklorida, menghasilkan maleat asil klorida. Asam maleat merupakan reaktan pada banyak reaksi Diels-Alder Maleat Ion maleat adalah bentuk terionisasi dari asam maleat. Ia merupakan zat yang penting dalam biokimia. Ion maleat berguna dalam biokimia sebagai inhibitor reaksi transaminase. Ester asam maleat juga disebut sebagai maleat, misalnya dimetil maleat. Sifat Rumus molekul Massa molar C4H4O4 116,1 g/mol

Penampilan Densitas Titik leleh Titik didih Kelarutan dalam air Keasaman (pKa)

putih padat 1,59 g/cm, padat 131-139 C terurai 135 C terurai 78 g/100 ml (25 C) pka1 = 1,83, pka2 = 6,07

15. Asam Fumarat Asam fumarat merupakan senyawa kimia yang memiliki rumus kimia HO2CCH=CHCO2H. Ia adalah senyawa kristal dan merupakan isomer asam dikarboksilat takjenuh asam maleat. Ia memiliki rasa seperti buah-buahan. Garam dan ester asam fumarat dikenal sebagai fumarat.Ketika ditambahkan ke produk makanan sebagai aditif, ia ditandai dengan nomor E E297. Biologi Asam fumarat ditemukan di tanaman Fumaria officinalis, jamur-jamuran, dan lumut kerak.Fumarat merupakan zat antara dalam siklus asam sitrat yang digunakan oleh sel untuk memproduksi energi dalam bentuk adenosina trifosfat (ATP) dari makanan. Ia dibentuk dari oksidasi suksinat oleh enzim suksinat dehidrogenase. Fumarat kemudian dikonversi oleh enzim fumarase menjadi malat. Fumarat juga merupakan produk sampingan dari siklus urea.. Makanan Asam fumarat merupakan pengasam makanan (asidulan) yang telah digunakan sejak tahun 1946 karena ia tidak beracun. Ia umumnya digunakan dalam minuman dan soda kue. Ia umumnya digunakan sebagai pengganti asam tartarat dan kadang-kadang asam sitrat dengan takaran 1,36 g asam sitrat untuk setiap 0,91 g asam fumarat. Ia juga digunakan dalam permen untuk menambah rasa asam, sama seperti penggunaan asam malat. Kimia Asam fumarat pertama kali dibuat dari asam suksinat. Cara sintesis tradisional melibatkan oksidasi furfural (dari hasil pemrosesan jagung) menggunakan natrium klorat dengan keberadaan katalis berbasis vanadium. Zaman sekarang, sintesis asam fumarat dalam skala industri kebanyakan berdasarkan isomerisasi katalitik asam maleat (yang bisa didapatkan dalam jumlah besar dari hidrolisis maleat anhidrida, yang diproduksi dari oksidsi katalitik benzena atau butana) dalam larutan akuatik. Sifat-sifat kimia asam fumarat dapat terlihat dari gugus fungsinya. Asam lemah ini dapat membentuk diester, mengalami adisi di ikatan gandanya, dan merupakan dienofil yang baik. Sifat Rumus molekul Massa molar C4H4O4 116,07 g/mol

Penampilan Densitas Titik leleh Kelarutan dalam air Keasaman (pKa)

Putih padat 1,635 g/cm, padat 287 C 0,63 g/100 mL pka1 = 3,03, pka2 = 4,44

16. Asam Tartarat Asam tartarat (bahasa Inggris: tartaric acid, Racemic acid, (R,R)-Tartaric acid, DL-Tartaric acid, 2,3-Dihydroxybutanedioic acid, tartrate, Traubensaure, 2,3-Dihydroxysuccinic acid, Uvic acid, DL-Tartrate) merupakan senyawa organik turunan asam askorbat, seperti asam oksalat dan asam treonat.[3] Asam tartarat memiliki 4 gugus hidroksil dan merupakan salah satu asam primer yang dijumpai pada anggur selain asam malat dan asam sitrat. Dari hasil penggalian arkeologi di Abydos, yang diproses dengan menggunakan tes radiokarbon, spektrometri FTIR dan HPLC dan test Feigl spot, diketahui bahwa asam tartarat telah digunakan paling tidak sejak zaman Naqada IIIa2 pada sekitar tahun 3.150 sebelum masehi, di Mesir

Properties Rumus molekul Massa molar Penampilan Densitas Titik leleh Kelarutan dalam air C4H6O6 (Basic formula) HO2CCH(OH)CH(OH)CO2H (Structural formula) 150.087 g/mol white powder 1.79 g/mL (H2O) 171174 C (L-tartaric) 206 C (DL, racemic) 146148 C (meso)[2] 133 g/100ml (20 C)

17. Asam Ftalat Asam ftalat adalah asam dikarboksilat aromatik, dengan rumus C6H4 (CO2H) 2. Ini adalah isomer dari asam isoftalat dan asam tereftalat. Meskipun asam ftalat adalah kepentingan komersial sederhana, anhidrida ftalat terkait erat derivatif merupakan bahan kimia komoditas diproduksi dalam skala besar.

Produksi Asam ftalat diproduksi oleh oksidasi katalitik dari naftalena langsung ke anhidrida ftalat dan hidrolisis selanjutnya Asam ftalat pertama kali diperoleh oleh kimiawan Perancis Auguste Laurent pada tahun 1836 dengan mengoksidasi tetraklorida naftalena. Percaya substansi yang dihasilkan akan turunan naftalena, ia menamainya asam naphthalenic. Setelah kimiawan Swiss Jean Charles de Marignac Galissard ditentukan rumus yang benar, Laurent memberikannya nama yang sekarang. Manufaktur metode dalam abad kesembilan belas termasuk oksidasi tetraklorida naftalena dengan asam nitrat, atau lebih baik, oksidasi hidrokarbon dengan marah asam sulfat, menggunakan air raksa atau merkuri (II) sulfat sebagai katalis. Reaksi dan penggunaan Ini adalah basic asam, dengan pKa 2,89 s dan 5,51. Garam hidrogen, monopotassium kalium hidrogen ftalat adalah asam standar dalam kimia analitik. Biasanya phthalate ester yang dibuat dari ftalat anhidrida banyak tersedia. Pengurangan asam ftalat dengan amalgam natrium dengan adanya air memberikan turunan 1,3-cyclohexadiene. Isomer Asam ftalat adalah satu dari tiga isomer asam benzenedicarboxylic, yang lainnya adalah asam isoftalat dan asam tereftalat. Kadangkadang istilah "asam ftalat" digunakan untuk merujuk kepada keluarga ini isomer, namun dalam bentuk tunggal, "asam ftalat", merujuk secara eksklusif kepada orto-isomer.

Properties Molecular formula Molar mass Appearance Density Melting point Solubility in water Acidity (pKa) C8H6O4 166.14 g/mol white solid 1.593 g/cm3, solid 191 - 230 C 0.6 g / 100 mL 2.98, 5.28[4]

18. Asam Isoftalat Asam isoftalat (Benzene-1,3-dicarboxylic acid, meta-Phthalic acid) merupakan senyawa organik dengan rumus C6H4 (CO2H) 2. Ini padat berwarna merupakan isomer dari asam ftalat dan asam tereftalat. Asam dikarboksilat aromatik digunakan sebagai prekursor (dalam bentuk asil klorida) untuk polimer komersial penting, misalnya Nomex materi yang tahan api. Dicampur

dengan asam tereftalat, asam isoftalat digunakan dalam produksi resin untuk botol minum. Kinerja tinggi polimer polybenzimidazole diproduksi dari asam isoftalat. Persiapan Asam isoftalat diproduksi pada skala miliar kilogram / y dengan mengoksidasi meta-xilena menggunakan oksigen. Proses ini menggunakan katalis kobalt-mangan. Di laboratorium, asam kromat dapat digunakan sebagai oksidan. Hal ini juga timbul oleh meta sulphobenzoate-sekering kalium, atau metabrombenzoate dengan format kalium (asam tereftalat juga terbentuk dalam kasus terakhir). Garam barium (sebagai hexahydrate nya) sangat larut (perbedaan antara asam ftalat dan tereftalat). Uvitic asam, asam 5-methylisophthalic, diperoleh dengan mengoksidasi mesitylene atau oleh kondensasi asam pyroracemic dengan air baryta. Properties Molecular formula Molar mass Appearance Density Solubility in water Acidity (pKa) C6H4(COOH)2 166.14 g/mol White crystalline solid 1.526 g/cm3, Solid Insoluble in water 3.46, 4.46[1]

19. Asam Tereftalat Asam tereftalat (Benzene-1,4-dicarboxylic acid, para-Phthalic acid)adalah senyawa organik dengan rumus C6H4 (COOH) 2. Ini padat berwarna merupakan bahan kimia komoditas, terutama digunakan sebagai prekursor untuk PET poliester, digunakan untuk membuat botol pakaian dan plastik. Beberapa miliar kilogram yang diproduksi setiap tahunnya. Ini adalah salah satu dari tiga asam ftalat isomerik. Properties Asam tereftalat yang kurang larut dalam air dan alkohol, akibatnya sampai sekitar tahun 1970 asam tereftalat yang paling mentah dikonversi ke ester dimetil untuk pemurnian. Ini menyublim bila dipanaskan. Produksi Asam tereftalat diproduksi oleh oksidasi p-xilena oleh oksigen di udara:

Oksidasi dilakukan menggunakan asam asetat sebagai pelarut dan katalis yang terdiri dari garam kobalt dan mangan, menggunakan promotor bromida. Hasil panen hampir kuantitatif. Ketidakmurnian yang paling bermasalah adalah 4-formylbenzoic asam, yang dihapus oleh hidrogenasi larutan panas. Larutan kemudian didinginkan dengan cara bertahap untuk mengkristal asam tereftalat yang sangat murni. Atau, tetapi tidak komersial yang signifikan, adalah yang disebut "Henkel proses" atau "proses Raecke," dinamai perusahaan dan pemegang paten, masing-masing. Proses ini melibatkan penataan ulang asam ftalat asam tereftalat melalui garam kalium yang sesuai]. Asam tereftalat dapat disiapkan di laboratorium dengan mengoksidasi berbagai ayat-disubstitusi turunan benzena termasuk Minyak Jintan atau campuran cymene dan cuminol dengan asam kromat. Aplikasi Hampir seluruh dunia pasokan dari asam tereftalat dan dimetil tereftalat dikonsumsi sebagai prekursor untuk polyethylene terephthalate (PET). Produksi dunia pada tahun 1970 sekitar 1,75 juta ton. Pada tahun 2006, global asam tereftalat murni (PTA) permintaan telah melebihi 30 juta ton.Ada permintaan, lebih kecil, namun tetap penting untuk asam tereftalat dalam produksi polibutilena tereftalat dan beberapa polimer rekayasa lainnya Dalam penelitian laboratorium, asam tereftalat telah dipopulerkan sebagai komponen untuk sintesis-organik kerangka logam. Properties Molecular formula Molar mass Appearance Density Melting point C8H6O4 166.13 g/mol white crystals or powder 1.522 g/cm 300C in a sealed tube (sublimes at 402C (675 K) in air) sublimes 0.0017 g/100 mL at 25C polar organic solvents aqueous base 3.51, 4.82

Boiling point Solubility in water Solubility Acidity (pKa)