Anda di halaman 1dari 43

KONTROL MOTOR LISTRIK LOW VOLTAGE PADA MCC 01EE1128A DI PT.

PERTAMINA (PERSERO) RU IV CILACAP


KERTAS KERJA WAJIB

Oleh : Nama mahasiswa NIM Jurusan Program studi Diploma : Wahyu Gusti Anggoro : 430824 / A : Teknik Umum : Teknik Listrik Perminyakan : 1 (Satu)

DEPARTEMEN ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL BADAN PENDIDIKAN DAN PELATIHAN ENERGI SUMBER DAYA MINERAL PERGURUAN TINGGI KEDINASAN AKADEMI MINYAK DAN GAS BUMI-STEM PTK AKAMIGAS-STEM

Cepu, Mei 2009

KATA PENGANTAR

Segala puji dan syukur kehadirat Allah SWT yang telah melimpahkan Taufik dan Hidayah-Nya, karena berkat Rahmat dan Hidayah-Nya penyusun telah dapat menyelesaikan salah satu syarat kurikulum PTK AKAMIGAS-STEM tahun akademik 2008/2009, dimana setiap mahasiswa diwajibkan Praktek Kerja Lapangan yang diselenggarakan mulai tanggal 23 Februari 2009 sampai dengan tanggal 20 Maret 2009 dan membuat Kertas Kerja Wajib sebagai salah satu persyaratan untuk menempuh ujian negara. Adapun Kertas Kerja Wajib yang berjudul : Kontrol Motor Listrik

Low Voltage Pada MCC 01EE1128A di PT. Pertamina (Persero) RU-IV


Cilacap telah dapat penulis selesaikan dengan baik. Kertas Kerja Wajib ini dapat diselesaikan berkat saran, serta bantuan pemikiran dari berbagai pihak. Oleh karena itu perkenankanlah dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih yang setulus tulusnya kepada : 1. Bapak Ir.Hermadi Sayono,BcM.MM selaku direktur PTK AKAMIGASSTEM 2. Pimpinan Kepala Pemeliharaan II / JPK PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap. 3. Bapak Drs. Suka Handaya B, M.T. selaku Kepala Program Teknik Listrik Perminyakan di PTK AKAMIGAS-STEM Cepu. 4. Bapak Drs. Suka Handaya B, M.T. selaku Pembimbing Kertas Kerja Wajib di PTK AKAMIGAS-STEM Cepu. 5. Bapak Sugeng Budiharto selaku Pembimbing Kerja Praktek Lapangan PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap. 6. Segenap rekan-rekan karyawan PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap khususnya Seksi Listrik Pemeliharaan II / JPK. 7. Semua pihak yang telah membantu atas selesainya Kertas Kerja Wajib ini. Semoga Kertas Kerja Wajib ini bermanfaat bagi para pembaca dan dapat menambah bahan bacaan di perpustakaan PTK AKAMIGAS-STEM Cepu.

Cepu, Mei 2009 Penulis,

Wahyu Gusti Anggoro No. Mhs : 430824 /A

INTISARI

Untuk menunjang kegiatan operasional kilang minyak PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap , motor listrik adalah salah satu peralatan yang penting untuk menggerakkan pompa pompa minyak, pompa air, kompresor, fan blower, mixer dan lain sebagainya. Pada umumnya motor listrik yang digunakan di kilang minyak PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap adalah motor induksi tiga fasa jenis Totally Enclosed Fan Cooled yaitu motor tertutup rapat dengan sistem pendingin udara dari kipas (fan) yang terpasang pada poros motor. Begitu pentingnya peranan motor listrik, maka perlu dijaga kehandalan serta kontinuitasnya. Dalam pengoperasiannya motor listrik tak jarang mengalami gangguan yang dapat menghambat kelancaran operasional kilang bahkan dapat merusakkan motor listrik itu sendiri serta menggangu sistem kelistrikan. Untuk itu motor listrik perlu diperlengkapi dengan peralatan, adapun peralatan yang digunakan yaitu: Pengendali yang berfungsi untuk menghubungkan sumber tegangan ke motor listrik, Pengaman yang berfungsi untuk mengamankan motor listrik itu sendiri dan melokalisir gangguan dari akibat yang lebih fatal. Adapun gangguan yang mungkin terjadi antara lain: Arus yang tinggi saat start motor, Arus yang tinggi saat terjadi beban lebih (Over Load), Arus bocor antara fasa dengan tanah (Grounded), Arus yang tinggi saat terjadi hubung singkat antar penghantar maupun pada gulungan pada motor. Mengingat pentingnya fungsi peralatan pengendali dan pengaman pada motor listrik, maka perlu tenaga tenaga yang terampil dan berkualitas untuk menanganinya.

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ........................................................................................... 1 INTISARI............................................................................................................... ii DAFTAR ISI ........................................................................................................ iii DAFTAR GAMBAR ............................................................................................. v DAFTAR LAMPIRAN ........................................................................................ vi I. PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Penulisan Judul. ..................................................................1 1.2 Tujuan Penulisan. .........................................................................................3 1.3 Batasan Masalah. ..........................................................................................3 1.4 Pengumpulan Data. ......................................................................................3 1.5 Sistimatika Penulisan. ..................................................................................4 II. ORIENTASI UMUM 2.1 Sejarah singkat PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap. .........................5 2.1.1 Kilang minyak pertama. ...............................................................................5 2.1.2 Kilang minyak kedua. ..................................................................................6 2.1.3 Kilang petrokimia paraxylene. .....................................................................7 2.1.4 Proyek Debottlenecking. ..............................................................................7 2.1.5 Shulpur Recovery Unit (SRU). ....................................................................9 2.2 Tugas dan Fungsi. ........................................................................................9 2.3 Struktur Organisasi. ....................................................................................10 III. DASAR TEORI 3.1 Motor Listrik ..............................................................................................12 3.1.1 Jenis-Jenis Motor Listrik ........................................................................... 13 3.1.2 Prinsip kerja motor induksi 3 phasa .......................................................... 14 3.2 Magnetik kontaktor ................................................................................... 16 3.3 Relay Pengaman ........................................................................................ 18 3.3.1 Persyaratan Relay Pengaman .................................................................... 18 3.4 Tujuan Pengaman Motor Listrik ............................................................... 20 3.5 Macam Macam Sistem Starter ............................................................... 20 3.5.1 Sistem Direct On Line (DOL) ................................................................... 21 VI. CARA KERJA KONTROL MOTOR LV PADA MCC 01 EE 1128A DI PT. PERTAMINA (PERSERO) RU-IV CILACAP 4.1 Motor 011 P 114 AM ................................................................................ 22 4.2 Motor Control Center (MCC) ....................................................................23 4.2.1 MCC 3,45 kV .............................................................................................23 4.2.2 MCC 0,4 kV ...............................................................................................24 4.2.3 Main Circuit Breaker ..................................................................................25

iii

4.2.4 Circuit Breaker Motor 400 Volt .................................................................26 4.3 Cara Kerja Kontrol Motor Low Voltage 01EE1128AM/BM ....................30 4.3.1 Ladder Diagram Motor Control Starter .....................................................31 V. PENUTUP 5.1 Kesimpulan.................................................................................................35 5.2 Saran ...........................................................................................................35 DAFTAR PUSTAKA LAMPIRAN

iv

DAFTAR GAMBAR
Gambar 2.1. Gambar 3.1. Gambar 3.2. Gambar 3.3 Gambar 4.1. Gambar 4.2. Gambar 4.3. Gambar 4.4. Gambar 4.5. Gambar 4.6. Gambar 4.7. Gambar 4.8. Gambar 4.9. Gambar 4.10. Struktur Organisasi Jasa Pemeliharaan Kilang RU-IV Cilacap .... 11 Motor Induksi 3 Phasa ................................................................... 14 Sistem Kerja Magnetik Kontaktor ................................................. 16 Konstruksi Dasar Kontaktor ......................................................... 17 Motor listrik 011 P 114 AM .......................................................... 22 MCC dan SWGR 01EE1128A ...................................................... 24 Main Circuit Breaker 400Volt....................................................... 25 Air Circuit Breaker type K 800S .................................................. 26 Circuit Breaker motor 011P114AM.............................................. 28 Overload relay ............................................................................... 28 Contactor ....................................................................................... 29 Rangkaian Tenaga ......................................................................... 31 Ladder Diagram ............................................................................. 31 One Line Diagram Control Motor 011P118AM ........................... 32

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran 1 Sistem interkoneksi pembangkit tenaga listrik di PT. PERTAMINA (PERSERO) RU-IV Cilacap.

vi

I. PENDAHULUAN

1.1

Latar Belakang Penulisan Judul. Dewasa ini kebutuhan tenaga listrik merupakan suatu hal yang mutlak. Hal

ini dapat diterima karena tenaga listrik banyak memegang peranan penting dalam kehidupan sehari-hari, demikian juga dengan industri minyak, gas, petrokimia dan lain-lain. Didalam industri perminyakan khususnya, tenaga listrik sangat diperlukan untuk jalannya seluruh proses operasi industri dengan baik dan lancar. Oleh karena itu kilang minyak PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap sangat mengandalkan tenaga listrik. Untuk itu diperlukan suatu sistem pembangkit dan distribusi tenaga listrik yang andal, kontinyuitas tinggi dan kapasitas yang memadai. Kebutuhan tenaga listrik dapat dilayani dengan menggunakan generator sebagai pembangkit tenaga listrik melalui pemanfaatan tenaga potensial yang ada seperti tenaga uap, tenaga diesel dan lain-lain. Energi listrik sangat dibutuhkan untuk sarana penunjang proses produksi di kilang minyak PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap, karena hampir semua kegiatan kilang menggunakan energi listrik, adapun sebagai pemakai terbesar energi listrik adalah motor-motor listrik. Motor listrik merupakan peralatan sarana penunjang proses produksi dimana motor listrik dipakai sebagai : 1. Pompa-pompa minyak dan air 2. Kompresor 3. Fan, blower dan lain sebagainya

Untuk menjaga kehandalannya maka dipasang pengaman dan controlcontrol yang terkoneksi sedemikian rupa dalam sebuah panel yang di sebut Motor Control Center (MCC). Oleh karena itu pengaman dituntut akan kehandalannya yaitu dalam keadaan normal harus dapat menjamin kelancaran operasi, dan dalam keadaan tidak normal harus dapat memutus rangkaian dengan baik yaitu cepat, selektip dan aman tanpa mengganggu sistem yang lain. Salah satu unsur untuk menjaga kehandalan suatu peralatan pada kilang pengolahan minyak adalah melakukan pemeliharaan atau perawatan yang baik dan terencana sehingga peralatan dalam menjalankan proses produksi selalu siap pada kondisi untuk dioperasikan secara optimal dan dengan biaya perawatan yang minimum. Mengingat pentingnya peralatan tersebut, maka kehandalan serta

kontinuitasnya perlu diperhatikan, apabila terjadi kerusakan pada motor listrik maka akan bisa merusak sistem tenaga listrik maupun proses produksi. Berbagai gangguan pada motor listrik diantaranya adalah : 1. Arus beban lebih (Over Load Current). 2. Arus start yang tinggi (Starting Current). 3. Arus hubung singkat (Short Circuit Current). 4. Arus Bocor tanah (Ground Over Current). 5. Arus tidak seimbang pada masing-masing fasa (Fasa Unbalance Current). Dengan terpasangnya Motor Control Starter di dalam MCC maka cara pengoprasiannya lebih mudah dan juga sebagai proteksi untuk menjaga kerusakan

yang lebih fatal dari peralatan listrik, terutama dari motor-motor listrik dapat di hindari. karena kerusakan motor itu sendiri dapat menggangu kelancaran proses dalam kilang. 1.2 Tujuan Penulisan. Penulisan Kertas Kerja Wajib ini merupakan laporan kerja praktek lapangan yang harus diselesaikan oleh setiap mahasiswa Sekolah Tinggi Energi & Mineral. Dengan tujuan adalah : a) Merupakan syarat untuk mengikuti ujian negara. b) Memberikan pengertian serta pemahaman tentang cara kerja Kontrol Motor Low Voltage pada MCC 01EE1128A Di PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap. c) Menerapkan ilmu yang sudah didapat dibangku kuliah dan melihat kenyataan dilapangan.

1.3

Batasan Masalah. Agar permasalahan tidak meluas, maka dalam penulisan KKW dengan judul

Kontrol Motor Low Voltage pada MCC 01EE1128A Di PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap" yang meliputi: 1. Mengetahui sistem kerja control motor low voltage secara keseluruhan. 2. Mengetahui komponen-komponen yang ada pada MCC dan fungsinya.

1.4

Pengumpulan Data. Dalam penulisan Kertas Kerja wajib ini dipergunakan beberapa metode

untuk memecahkan permasalahan antara lain adalah:

1. Studi Literatur yaitu dengan mempelajari buku-buku literatur beserta buku mengenai Motor Kontrol. 2. Studi Lapangan yaitu untuk mencari data-data yang dibutuhkan di lapangan. 3. Mempelajari bahan-bahan literatur dan data-data yang ada untuk mengetahui permasalahan yang terjadi di lapangan.

1.5

Sistimatika Penulisan. Dalam menyusun Kertas Kerja Wajib ini penulis sajikan beberapa bab yang

tersusun sebagai berikut : Bab I. Pendahuluan meliputi latar belakang, tujuan, batasan masalah, pengumpulan data dan sistimatika dari penulisan. Bab II. Orientasi umum, tugas & fungsi, struktur organisasi bidang Jasa Pemeliharaan Kilang (JPK) di PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap. Bab III. Teori dasar mengenai Motor Listrik serta komponen-komponen kontrol motor. Bab IV. Membahas tentang Kontrol Motor Low Voltage pada MCC 01EE1128A, yaitu mengenai tentang komponen-komponen yang ada di dalam substation dan cara kerja control motor low voltage. Bab V. Simpulan dan Saran.

II. ORIENTASI UMUM


2.1 Sejarah singkat PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap. Saat ini Refinery Unit IV Cilacap merupakan salah satu unit kilang minyak PT. Pertamina (Persero) yang memiliki kapasitas terbesar dan terlengkap fasilitasnya di tanah air. Kapasitas produksi kilang ini sebesar 348 ribu barrel/hari.

2.1.1 Kilang minyak pertama. Pembangunan Kilang Minyak I dimulai tahun 1974 dan mulai beroperasi 24 Agustus 1976 setelah diresmikan oleh Presiden Soeharto. Kilang ini dirancang oleh Shell International Petroleum Maatschappij (SIPM), sedangkan

kontraktornya adalah Fluor Eastern Inc. yang dibantu oleh beberapa sub kontraktor dari perusahaan Indonesia dan asing. Yang bertindak sebagai pengawas dalam pelaksanaan proyek ini adalah PERTAMINA. Kilang Minyak I ini dirancang dengan kapasitas pengolahan 100.000 barel/hari, dengan crude berasal dari Timur Tengah, yaitu Arabian Light Crude (ALC). Selain menghasilkan BBM, kilang ini merupakan satu-satunya kilang di Indonesia yang menghasilkan produk tambahan berupa bahan baku minyak pelumas (lube base oil) dan aspal. Dalam perkembangannya, kilang ini tidak hanya mengolah ALC, tetapi juga Iranian Light Crude (ILC) dan Basrah Light Crude (BLC). Kilang Minyak I meliputi beberapa unit kompleks sebagai berikut: a. Fuel Oil Complex I (FOC I), untuk memproduksi BBM. b. Lube Oil Complex I (LOC I), untuk memproduksi lube oil dan aspal.

c. Utilities Complex I (UTL I), menyediakan semua kebutuhan utilitas unit-unit proses, seperti steam, listrik, udara instrumen, air pendingin, serta fuel system. Sejalan dengan peningkatan permintaan BBM pada tahun 1996 melalui proyek debottlenecking, kilang ini dinaikkan kapasitasnya menjadi 118 ribu barel/hari. 2.1.2 Kilang minyak kedua. Pembangunan Kilang Minyak II dimulai tahun 1981, dan mulai beroperasi pada tanggal 4 Agustus 1983, dan merupakan perluasan dari Kilang Minyak I. Perluasan ini dilakukan mengingat peningkatan konsumsi BBM yang menjadi tidak seimbang lagi dengan produksi yang ada. Sementara untuk memenuhi kebutuhan tersebut terpaksa minyak mentah dari dalam negeri diolah di kilang di luar negeri dan masuk ke Indonesia dalam jenis BBM tertentu. Pola pengadaan demikian merupakan suatu pemborosan yang dapat mengganggu kestabilan ekonomi nasional. Dengan alasan tersebut, maka pemerintah memandang perlu untuk melakukan perluasan kilang Cilacap. Perluasan kilang dirancang oleh Universal Oil Product (UOP) untuk komplek BBM, Shell International Maatschappij (SIPM) untuk Lube Oil Complex, dan Fluor Eastern Inc. untuk Offsite Facilities. Sedangkan kontraktor utamanya adalah Fluor Eastern Inc. dengan sub kontraktor diutamakan dari perusahaanperusahaan nasional. Perluasan yang dilaksanakan tersebut menjadikan kapasitas kilang minyak Cilacap menjadi 300.000 barel/hari. Kilang Minyak II berkapasitas 200.000 barel/hari dan dirancang untuk mengolah minyak mentah dalam negeri yang memiliki kadar sulfur rendah daripada ALC. Minyak mentah ini merupakan campuran dengan komposisi 80%

Arjuna Crude dan 20% Attaka Crude, yang pada perkembangan selanjutnya menggunakan crude lain dengan komposisi yang menyerupai rancangan awal.

2.1.3 Kilang petrokimia paraxylene. Kilang ini dibangun pada tahun 1988, dan sebagai kontraktor

pelaksanaannya adalah Japan Gasoline Coorporation (JGC). Kilang ini mulai beroperasi pada 20 Desember 1990 dengan mengolah naphta 590.000 ton/tahun menjadi produk utama paraxylene, benzene, dan produk samping lainnya, yaitu LPG, raffinate, heavy aromate, dan fuel oil excess. Dengan telah beroperasinya kilang paraxylene tersebut, maka keberadaan PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap semakin penting, karena di samping produk yang dihasilkan oleh Kilang Minyak I dan II, RU-IV juga menghasilkan produk petrokimia. Produk paraxylene sebagian untuk memenuhi kebutuhan ke pusat aromat di Plaju sebagai bahan baku Purified terephtalic Acid (PTA) dan sebagian lagi diekspor. Sedangkan produk benzene keseluruhannya diekspor, dan produk-produk lainnya untuk kebutuhan dalam negeri sendiri. 2.1.4 Proyek Debottlenecking. Sebagaimana diketahui bahwa kebutuhan BBM, minyak pelumas, dan aspal di dalam negeri terus meningkat sejalan dengan pertumbuhan ekonomi dan lajunya pembangunan nasional. Maka upaya untuk mengembangkan kapasitas kilang salah satunya adalah dengan direalisasikannya Proyek Debottlenecking Kilang Minyak Cilacap yang dibangun pada awal tahun 1996 dan mulai beroperasi pada tahun 1998.

Tujuan dari proyek ini adalah: Meningkatkan kapasitas produksi kilang I dan II dalam rangka memenuhi kebutuhan BBM dalam negeri. Meningkatkan kapasitas produksi Lube Oil Plant dalam rangka memenuhi kebutuhan Lube Oil dan aspal dalam negeri. Menghemat/menambah devisa negara.

Lingkup dari proyek ini adalah meliputi: Modifikasi FOC I dan II, LOC I dan II, dan Utilities II/Offsite. Pembangunan LOC III. Pembangunan Utilities III dan LOC III tankage. Modernisasi instrumen kilang dengan DCS. Kegiatan proyek dimulai pada tanggal 16 Desember 1995 dan ditargetkan selesai pada bulan maret 1999. Proyek ini dilaksanakan oleh Fluor Daniel sebagai pelaksana EPC Contract, SIOP sebagai perancang dan pemilik lisensi untuk Lube Oil Complex, SIETCO sebagai pembeli produk dan PERTAMINA sebagai pemilik. Sedangkan untuk pendanaan diterapkan pola Trustee Borrowing Scheme dengan jumlah pinjaman US$ 633 juta dan sebagai penjamin adalah Bank Exim. Sistem penyediaan dana adalah Non Resourcing Financing, yang artinya pengembalian pinjaman berasal dari hasil penjualan produk PERTAMINA yang dihasilkan dari proyek, sehingga tidak membebani anggaran pemerintah maupun PERTAMINA. Dana proyek disediakan melalui sindikasi 29 bank yang dikoordinir CITICORP.

Dengan selesainya proyek ini, maka kapasitas pengolahan Kilang Minyak I naik menjadi 118.000 barel/hari, dan Kilang Minyak II naik menjadi 230.000 barel/hari. Sementara kapasitas produksi Lube Base Oil naik dari 225.000 ton/tahun menjadi 428.000 ton/tahun. Sedangkan untuk aspal naik dari 512.000 ton/tahun menjadi 720.000 ton/tahun.

2.1.5 Shulpur Recovery Unit (SRU). Untuk mendukung komitmen terhadap lingkungan, pada tanggal 27 Februari 2002, maka RU-IV memutuskan membangun kilang SRU dengan luas area proyek 24.200 m, terdiri dari : unit proses dan fasilitas penunjang. Proyek ini dapat mengurangi emisi gas dari kilang RU-IV, khususnya H2O maupun shulpur dari sisa pengolahan, sehingga emisi yang dibuang ke udara akan lebih ramah terhadap lingkungan. Dengan dibangunnya SRU, kilang UP IV dapat meningkatkan OFF gas sebagai refinery fuel gas maupun flare gas sehingga dapat dijadikan bahan baku LPG dan naptha (kondesat), selain menghasilkan shulfur cair.

2.2

Tugas dan Fungsi. Tugas dan fungsi dari PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap adalah

menyediakan bahan bakar minyak (BBM) untuk memenuhi kebutuhan BBM dalam negeri, khususnya Pulau Jawa bagian selatan. Sebagai sarana penyaluran menggunakan kapal-kapal tanker dan pipa bawah tanah dari Cilacap Yogyakarta dan Cilacap Bandung. PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap terdiri dari beberapa Kilang antara lain :

1. 2. 3.

Kilang Pertama. Kilang Kedua. Kilang Paraxylene.

4. Shulpur Recovery Unit (SRU) Produk utama kilang minyak Cilacap adalah bahan bakar minyak ( BBM ), dan juga minyak pelumas, serta Asphalt dan Petrokimia sebagai produk samping. Produk pelumas dan asphalt untuk memenuhi kebutuhan dalam negeri. Sedangkan untuk produk petrokimia dalam hal ini kilang Paraxylene untuk kebutuhan bahan baku kilang Aromatic Plaju dan merupakan nilai tambah dengan memanfaatkan peluang eksport.

2.3

Struktur Organisasi. Struktur organisasi PT. Pertamina (Persero) RU-IV Cilacap adalah

merupakan unit operasi yang bertanggung jawab pada Direktur Pengolahan, dipimpin oleh seorang General Manager yang membawahi beberapa Manager diantaranya Manager Kilang dan Manager Jasa Pemeliharaan Kilang (JPK), dimana Manager JPK membawahi beberapa kepala bagian teknik dan perencanaan.

10

STRUKTUR ORGANISASI JASA PEMELIHARAAN KILANG RU-IV CILACAP


MANAGER

JPK

Ka Bagian

Ka Bagian

Ka Bagian

Ka Bagian

PEM I

PEM II

PEM III

PEM IV

Ka Bagian BENGKEL

Ka Bagian PLANNER

Ka Bagian PENGADAAN

Ka Bagian ENJINERING

Rot Eq

Rot Eq

Rot Eq

Rot Eq

POMPA & VALVE BUBUT & BUNDLE

REN AREA I REN AREA II REN AREA III REN AREA IV

PEMBELIAN

INSPEKSI PEM SPESIALIS TEKNIK INFO& TEKNO

NRE

NRE

NRE

NRE

PENERIMAAN

LISTRIK

LISTRIK

LISTRIK

LISTRIK

LISTRIK

INSTRUMENT

INSTRUMENT

INSTRUMENT

INSTRUMENT

INSTRUMENT

KONTRUKSI

Gambar 2.1. Struktur Organisasi Jasa Pemeliharaan Kilang RU-IV Cilacap

11

III. DASAR TEORI

3.1

Motor Listrik Motor listrik adalah suatu peralatan listrik yang dapat merubah energi listrik

menjadi energi mekanik. Dan prinsip kerjanya berdasarkan hukum lorentz yang menyatakan bahwa apabila suatu penghantar di dalam medan magnet yang di aliri arus listrik maka akan timbul suatu gaya. Motor listrik digunakan untuk menggerakkan peralatan-peralatan lain, energi mekanis yang di peroleh motor listrik pada umumnya dalam bentuk putaran, dalam dunia industri khususnya diarea perminyakan motor-motor listrik banyak di gunakan untuk menggerakkan : 1. Pompa 2. Kompresor 3. Fan Blower 4. Dan lain sebagainya. Bila energi mekanis putar dapat dengan mudah diubah menjadi gerakan linier, karena motor listrik mempunyai prinsip kerja yang sederhana, maka perlengkapannya pun sederhana dengan demikian biaya perawatannya akan lebih mudah dan murah. Motor induksi merupakan motor AC yang paling luas digunakan dalam industri baik satu fasa maupun tiga fasa karena mempunyai kontruksi yang kuat dan perawatannya cukup mudah bahkan tidak memerlukan perawatan khusus. Berdasarkan bentuk rotornya, motor induksi tiga fasa dapat dibedakan menjadi

12

dua jenis yaitu motor induksi rotor sangkar (squirrel cage rotor) dan rotor induksi rotor tergulung (wound rotor). Motor Rotor Sangkar (squirrel cage rotor) motor induksi ini mempunyai rotor dengan kumparan yang terdiri atas beberapa batang konduktor yang disusun sedemikian rupa sehingga menyerupai sangkar bajing. Kontruksi rotor jenis ini sangat sederhana bila dibandingkan dengan rotor motor listrik lain. Motor jenis ini tidak diberi tahanan luar. Motor Rotor Tergulung (wound rotor) motor jenis ini mempunyai rotor dengan belitan kumparan tiga fasa sama seperti kumparan stator. Kumparan stator dan rotor juga mempunyai jumlah kutub yang sama. Motor jenis ini terdapat tahanan luar yang dapat diatur, yang dihubungkan ke rotor melalui slip ring. Fungsi tahanan luar ini adalah untuk menghasilkan kopel awal yang besar dan membatasi arus start yang besar.

3.1.1 Jenis-Jenis Motor Listrik Jenis utama dari motor listrik dapat dilihat dibawah ini :
Motor Listrik

Motor Arus Bolakbalik (AC)

Motor Arus Searah (DC)

Sinkron

Induksi

Separately Exited

Self Exited

Satu fasa

Tiga fasa

Seri

Campuran

Shunt

13

3.1.2 Prinsip kerja motor induksi 3 phasa

Gambar 3.1. Motor Induksi 3 Phasa

Motor induksi 3 phasa merupakan motor yang paling umum digunakan pada peralatan industri. Karena konstruksinya yang sederhana, murah, dan mudah perawatannya. Oleh karena itu pembahasan motor listrik induksi 3 phasa hanya dibatasi pemeliharaan kendali untuk motor induksi tersebut. Secara garis besar prinsip kerja motor induksi 3 phasa dapat di jelaskan sebagai berikut : Bila sumber tegangan 3 phasa di hubungkan pada suatu kumparan medan stator maka akan timbul medan putar dengan kecepatan putar medan stator. Medan putar stator akan memotong-motong batang konduktor pada rotor mengakibatkan kumparan pada rotor timbul tegangan induksi (GGL). Karena kumparan rotor merupakan rangkaian tertutup maka gaya gerak listrik akan menghasilkan arus litrik.

14

Oleh sebab itu tegangan induksi timbul akibat terpotongnya batang konduktor (rotor) oleh medan putar stator dengan kecepatan putar rotor. Perbedaan kecepatan putar medan stator dan putaran rotor disebut slip (S). Bila kecepatan putar stator sama dengan kecepatan putar medan rotor, tegangan tidak akan terinduksi dan arus tidak akan mengalir pada kumparan rotor dengan demikian tidak ada arus pada rotor yang memotong-motong medan magnit stator maka tidak terjadi momen gerak . Apabila putaran rotor lebih kecil dari pada putaran medan stator maka akan timbul kopel motor. jika dilihat dari cara kerja motor induksi disebut juga motor tak serempak atau asinkron berdasarkan hasil tersebut jelas bahwa motor induksi memiliki kemampuan arus sesuai beban yang yang terhubung, bahkan pada mulai start arusnya bias sampai 5 s/d 7 kali arus nominal, khususnya motor induksi 3 phasa dengan system starting tegangan penuh sehingga dibutuhkan daya listrik cukup besar. Dengan kata lain penggunaan motor control starter dan sistem proteksinya harus mampu mendeteksi dan peka terhadap perubahan beban dan juga mampu memikul beban langsung pada saat start. Motor induksi banyak di pakai di dalam dunia perindustrian khususnya pada proses-proses pengolahan minyak.kerena alasan keuntungan yang dimiliki oleh motor induksi tersebut, keuntungan tersebut adalah sebagai berikut : Tidak terjadi percikan bunga api Konstruksi sederhana Cara pengoperasiannya juga mudah Perwatannya pun lebih mudah

15

3.2

Magnetik kontaktor Magnetik Contactor adalah kelengkapan dari motor control starter yang

berfungsi sebagai penghubung dan pemutus arus yang mengalir pada motor yang dapat di handalkan yang bekerja secara elektro magnetik. Prinsip kerja dari magnetic contactor berdasarkan adanya medan magnet yang di bangkitkan oleh coil, apabila coil ini di aliri arus maka akan menimbulkan medan magnit yang akan menarik kontak dari contactor. Sehingga kontak penghubung antara kabel feeder dengan motor akan masuk. bila sumber arus yang mengalir pada coil terputus maka medan magnit yang di bangkitkan akan hilang, kemudian kontak panghubung akan membuka (lepas). Diharapkan magnetik kontaktor dalam bekerja dapat dihandalkan dan bekerja sesuai dangan fungsi dari alat tersebut.

Gambar 3.2. Sistem Kerja Magnetik Kontaktor

16

Gambar 3.3

Konstruksi Dasar Kontaktor

Bagian-bagian pokok kontaktor adalah : a. Kontak Utama (Main Contactor) yaitu kontak pemutus dan penghubung dari sumber tegangan listrik kebeban. Kontak ini dapat di bedakan menjadi : b. 2 Pole untuk tegangan DC dan AC 1 Phasa 3 Pole untuk tegangan AC 3 Phasa ( R,S,T ) 4 Pole untuk tegangan AC 3 Phasa ( R,S,T,Netral)

Kontak Bantu (Auxiliary Contactor) yaitu kontak yang dipakai untuk Inter Lock kerangkaian control yang lain, kontak bantu terdiri dari 2 jenis : Kontak NO ( Normally Open ) Kontak NC ( Normally Closed )

17

c.

Coil yaitu kumparan yang menggerakkan atau menarik kontak utama dan kontak Bantu untuk memutus dan membuka, Coil ini mempunyai

tagangan kerja 220 Volt AC dengan frekwensi 50 Hz.

3.3

Relay Pengaman Relay pengaman adalah suatu alat/perlengkapan yang dibuat untuk

mengamankan suatu sistem jaringan Tenaga Listrik terhadap gangguan atau kerusakan yang lebih fatal akibat gangguan tersebut. Oleh karena itu prinsip relay pengaman dipasang untuk mendeteksi gangguan pada suatu system tenaga listrik, kemudian membandingkan nilai/besar gangguan tersebut dengan keadaan operasi yang normal dan akhirnya perbedaan yang di dapat atau di kembangkan untuk mengerjakan Cicuit Breaker, sehingga Circuit Breaker bekerja memutuskan aliran pada daerah yang terkena gangguan akan terisolir. Jadi relay pengaman bekerja hanya pada saat kondisi yang tidak normal saja, sedangkan pada kondisi normal relay pengaman seolah-olah hanya berfungsi penjaga saja.

3.3.1

Persyaratan Relay Pengaman Suatu relay pengaman diharapkan mempunyai beberapa syarat yang harus di

penuhi agar suatu system jaringan dapat terjaga dengan baik antara lain : a. Selectivitas Adalah kemampuan untuk memilih artinya kemampuan untuk mengisolir gangguan dan mengamankan sistim tenaga listrik yang masih bekerja normal. Relay juga diharapkan bisa membedakan keadaan gangguan secara teliti apakah

18

gangguan tersebut masih dalam keadaan normal atau sudah melampaui batas yang telah ditentukan. b. Sensitivitas Suatu relay pengaman yang baik diharapkan mempunyai kepekaan kerja yang tinggi, relay juga diharapkan dapat bekerja sedini mungkin. Pada saat terjadi gangguan yang paling kecil (Minimum Fault Current) mengalir pada daerah yang di amankan. c. Kecepatan Bereaksi Yang dimaksud kecepatan bereaksi adalah waktu yang dibutuhkan dari mulai gangguan terjadi hingga bekerjanya sutau Circuit Breaker untuk mengisolir daerah gangguan. d. Reliable ( dapat dihandalkan ) Relay pengaman harus selalu dapat bekerja pada saat yang tepat, yang di maksud disini adalah relay pengaman harus dapat bekerja pada saat yang dibutuhkan. Jangan sampai terjadi relay pengaman tidak dapat bekerja pada saat gangguan terjadi, begitupun sebaliknya relay bekerja sedangkan gangguan tidak terjadi. Kehandalan suatu relay dapat dipengruhi oleh faktor-faktor dibawah ini : - Trafo arus/trafo tegangan tidak bekerja dengan baik. - Sumber DC sebagai penggerak Circuit Breaker tegangan - Faktor manusia yang mempengaruhi adalah pemeliharaan system instalasi dan perencanaan.

19

3.4

Tujuan Pengaman Motor Listrik Tujuan pengaman motor listrik dimaksudkan untuk mencegah timbulnya

gangguan baik dari motor maupun pada penghantarnya dan juga untuk membatasi apabila terjadi gangguan akibat yang di timbulkan pada motor dan peralatan lain yang berhubungan dengan motor tersebut termasuk jarigan suplainya. Beberapa kemungkinan yang dapat menyebabkan kerusakan pada motor listrik antara lain : Kopel beban terlalu tinggi Arus lebih akibat hubungan singkat Motor bekerja dua phasa Untuk melindungi motor dari kemungkinan gangguan diatas maka perlu dilengkapi dengan pengaman, pangaman juga harus melepas motor dari jaringan suplay apabila terjadi gangguan dan sebaliknya sistim pengaman tidak boleh bekerja selama motor dijalankan atau beroperasi secara normal. Selanjutnya pengaman juga harus menjaga agar motor tidak dapat beroperasi sendiri setelah motor di stop secara normal atau stop karena gangguan. 3.5 Macam Macam Sistem Starter Ada beberapa jenis-jenis system starting/menjalan motor listrik, Adapun jenis-jenis yang sering dipakai adalah sebagai berikut : 1. Sistem DOL 2. Sistem wye-delta 3. Sistem Autotransformer

20

Dari jenis-jenis sistem starting motor diatas dapat kita ketahui prinsip kerjanya adalah sebagai berikut :

3.5.1

Sistem Direct On Line (DOL) Sistem ini langsung menghubungkan suplai tegangan ke motor, karena

sistem ini membutuhkan arus yang sangat besar. Dengan melakukan sistem starting motor secara direct on line bisa menimbulkan arus start 5 s/d 7 kali arus normalnya. Diarea kilang minyak hampir semua motor listrik menggunakan sistem start dengan Direct On Line (DOL).

3.5.2

Sistem Wye-Delta Motor yang menggunakan type seperti ini dengan keadaan normal bekerja

dengan hubungan delta terhadap suplay. saat motor bekerja pada kecepatan tertentu hubungan start diubah menjadi hubungan delta. Arus starting wye-delta adalah 1/3 kali arus starting DOL. Sistem ini mempunyai keuntungan dan kelemahan antara lain : Keuntungan Metode pengasutan yang lebih murah dibandingkan metode Soft Starting, Autotransformer Karakteristik kecepatan/arus/torsi yang baik. Cocok untuk berbagai jenis motor. Kelemahan Motor harus memiliki enam ujung koil, dalam hal ini, enam terminal. Umumnya cocok untuk beban-beban yang memiliki torsi asut rendah.

21

IV. CARA KERJA KONTROL MOTOR LV PADA MCC 01 EE 1128A DI PT. PERTAMINA (PERSERO) RU-IV CILACAP

4.1

Motor 011 P 114 AM Pada motor 011 P 114 AM yang ada di PT. PERTAMINA (Persero) RU-

IV Cilacap mempunyai data name plate sebagai berikut: Data motor listrik 011P114AM Manufacture : SIEMENS HP Tegangan Putaran Frame Frequensi Cos Q Class FLA LRA : 50 : 380 : 2940 : 364 TS : 50 : 0,8 :F : 72 : 434

Gambar 4.1. Motor listrik 011 P 114 AM

22

Motor yang digunakan di RU-IV Cilacap biasanya difungsikan sebagai penggerak untuk Pompa, Kompresor, Fan, dll. Pada motor 011 P 114 AM digunakan sebagai motor penggerak pompa di unit 011. Motor ini mendapat sumber tegangan dari substation 01 SS 11. 4.2 Motor Control Center (MCC) Motor Control Center adalah merupakan perangkat yang utama di dalam substation dimana Motor Control Center merupakan kotak pembagi beban dan kontrol dari motor listrik. MCC yang berada pada substation 01 SS 11 mendapatkan supply tegangan dari power plant 2 melalui transformator 01 EE 1111A/B (13,8kV/3,45kV) 4.2.1 MCC 3,45 kV

Kelengkapan pada MCC dan Switch gear 3,45 kV ini terdiri dari : a. Incoming feeder Circuit Breaker, yang berposisi pada sisi sekunder trafo tenaga 13,8/3,45 kV. Di Kilang I menggunakan jenis Air Blast Cicuit Breaker dan di Kilang II dan Kilang Paraxylene, Kilang Debottlenecking menggunakan Vacuum Circuit Breaker. b. Rele pengaman transformator tenaga dan pembatas beban seperti misalnya : Differential protection relay. Undervoltage relay. Ground fault relay.

c. Metering dan Indicating. d. Assesori tambahan sebagai pelengkap sistem.

23

Motor Control Center terdiri dari rack ruang berisi: 1. High Voltage contactor untuk mengontrol kerja motor-motor tegangan tinggi (medium) 3450 Volt. 2. High Voltage contactor untuk Incoming feeder pada sisi primer trafo distribusi tenaga 3,45kV / 0,4 kV. 4.2.2 MCC 0,4 kV Peralatan yang terpasang, antara lain : a. Main Circuit Breaker sebagai feeder utama yang terpasang pada sisi sekunder trafo 0,4kV. b. Metering dan Indicating. a. Amperemeter b. Voltmeter

Gambar 4.2.

MCC dan SWGR 01EE1128A

Circuit Breaker untuk motor-motor 100 150 HP dilengkapi dengan : a. Permissive switch. b. Ground sensor relay. c. Indicating lamp red & green.

24

Motor Control Center (MCC) 400 volt memiliki jumlah cubicle lebih banyak (mayoritas load di kilang pada pada tegangan rendah). Cubicle MCC terdiri dari : a. Magnetic contactor untuk motor-motor di area, berbagai size (size 1,2,3,4) b. Magnetic contactor untuk lampu penerangan area (lighting panel) (size 3,4) c. Power panel Data-data MCC dan SWGR Low Voltage: Current capacity : 2000 A Phase Voltage Manufacture :3 : 400 volt : GOULD

4.2.3 Main Circuit Breaker Main circuit breaker adalah suatu CB incoming feeder untuk MCC, dimana main circuit breaker berguna untuk pembatas atau pengaman beban di MCC, agar apabila terjadi gangguan atau kelebihan beban pada MCC transformer tidak trip.

Gambar 4.3.

Main Circuit Breaker 400Volt

25

Pada dasarnya main circuit breaker dirancang disamping sebagai pengaman arus lebih juga sebagai pengaman apabila ada suatu perbaikan pada busbar MCC. Main circuit breaker yang digunakan di kilang FOC II PT. Pertamina (Persero) RU-IV khususnya 01 SS 11 menggunakan ACB. Untuk MCC dan Switchgear di kilang II tidak dipisahkan main circuit breakernya. Adapun data main circuit breaker sebagai berikut: * Type * Frame size : : K1600S 1600 Amp 50000 Amp Powershield 1600 S 3G ABB

* Short circuit current : * Pengaman * 4.2.4 Manufacture : :

Circuit Breaker Motor 400 Volt

A. Circuit Breaker Motor Circuit breaker yang digunakan untuk motor 100HP hingga 150HP menggunakan Air Circuit Breaker .

Gambar 4.4. Air Circuit Breaker type K 800S

26

Data ACB untuk motor 100 HP- 150 HP * Type * Frame size : : K800S 800 Amp 30000 Amp 125V DC 220V AC Powershield 600 S3 ABB

* Short circuit current : * Coil motor charging : * Coil start * Pengaman * Manufacture : : :

Circuit breaker ini mempunyai kemapuan sampai dengan 800 Amp, dan peredam busur api menggunakan sekat pertinak dan udara alamiah. Cara kerja circuit breaker ini menggunakan dua sumber tegangan yaitu sumber tegangan 220VAC untuk koil start dan sumber tegangan 125VDC untuk koil stop. Untuk sistem pengaman pada circuit breaker ini menggunakan powershield, dimana pengaman tersebut jenis electronic solid state yang terdiri dari pengaman sbb: * Pengaman arus lebih (overload). * Pengaman arus hubung singkat. * Pengaman arus start (Instataneous). * Pengaman arus bocor tanah. B. Circuit Breaker Motor MCC Circuit breaker untuk motor-motor pada MCC 400V adalah menggunakan breaker size 1 sampai dengan breaker size 4, sesuai dengan besaran dari kapasitas motor listrik, dimana:

27

* Circuit breaker size 1 untuk motor kapasitas 0,5HP s/d 15HP * Circuit breaker size 2 untuk motor kapasitas 20HP s/d 30HP * Circuit breaker size 3 untuk motor kapasitas 40HP s/d 50HP * Circuit breaker size 4 untuk motor kapasitas 60HP s/d 75HP Setiap circuit breaker mempunyai contactor, coil dan circuit breaker serta relay overload.

Gambar 4.5. Circuit Breaker motor 011P114AM

Gambar 4.6. Overload relay

28

Gambar 4.7. Contactor

Untuk system pengaman pada circuit breaker ini menggunakan overload relay untuk pengaman arus beban lebih dan pada circuit breaker menggunakan tripping coil untuk pengaman arus start (instantaneous) serta untuk pengaman ground menggunakan relay ground. Berikut data-data circuit breaker, contactor, dan overload relay : 1. Circuit breaker Type Manufacture Voltage Current capacity 2. Contactor Type Manufacture Size : 8536SDO1H20SX22 : Square D :2 : FHL 36100 : Square D : 600 Volt : 100 Amp

29

Voltage Frequency 3. Overload relay Type Manufacture Phase Frequency

: 600 Volt : 50 Hz

: SR220 : Square D :3 : 50-60 Hz

4.3

Cara Kerja Kontrol Motor Low Voltage 01EE1128AM/BM Di PT. PERTAMINA (Persero) RU-IV Cilacap, semua motor listrik baik high

voltage maupun low voltage menggunakan sistem starting Direct On Line (DOL). Sistem ini langsung menghubungkan suplai tegangan ke motor. Sistem DOL ini dapat menimbulkan arus start 5 s/d 7 kali arus normalnya. Sistem DOL banyak dipakai di perusahaan perminyakan, karena biayanya yang murah dan tersedia daya yang cukup. Sistem DOL juga memiliki keuntunagn dan kerugian antara lain : 1. Keuntungan Rangakaian sangat sederhana Komponen yang digunakan sedikit Instalasi mudah Perawatan mudah Biaya rendah 2. Kerugian Membutuhkan arus start yang tinggi (5-7 kali arus nominal)

30

Bila power generator yang tersedia kapasitasnya hampir imbang dengan beban yang dilayani akan berakibat tegangan kedip, ini akan berakibat pada system yang sangat peka terhadap tegangan kedip. 4.3.1 Ladder Diagram Motor Control Starter

R S T

CB

Coil Trip

OL

M
Gambar 4.8. Rangkaian Tenaga

fuse

stop

start

OL

MC

MC-1

Gambar 4.9. Ladder Diagram

31

A. Cara kerja kontrol starter berdasarkan wiring diagram:


CB
L1 L2 L3 N
50G 2A FUSE

O/LS

J-BOX @ MTR T1
TB 2 TB 1

T1 T2 T3
OR

T2 T3

50 HP
BL

blk

M 1

M 41

TB STOP 7
R

START
w

TB 5

M 3

O/L O/L O/L

50G (5)

M 5

M 2

M-1

Gambar 4.10.

One Line Diagram Control Motor 011P118AM

1.

Persiapan : CB di dalam substation harus pada posisi ON (energize). Kemudian fuse kontrol dan ground rele harus sudah ada tegangan. Cek terminal kontrol dan harus sudah ada power, apabila belum lihat tombol pushbutton di lapangan pastikan dalam posisi ON (tidak terkunci).

2.

Start motor Tekan tombol pushbutton start, maka tegangan akan mengalir ke koil kontaktor (M), maka koil akan bekerja (ON) hingga menarik koil kontaktor menjadi close (NC), semua kontak NO yang ada di kontaktor menjadi NC dan sebaliknya. Dengan berubahnya kontak-kontak dari

32

kontaktor (M) maka supply tegangan yang akan menuju motor akan mengalir sampai ke motor sehingga motor akan running, dan kontak bantu (M-1) yang menjadi NC akan mengunci rangkaian, sehingga walaupun pushbutton tidak di tekan motor akan tetap running. 3. Mematikan motor Ketika tombol stop ditekan maka tegangan yang mengalir ke koil kontaktor akan terputus dan akan membuka kontak utama dan kontak bantu yang membuat arus tidak dapat mengalir sampai ke motor, sehingga motor tidak beroprasi. B. Gangguan pada motor ( motor trip) a. Apabila beban melebihi setting pada O/L maka rele akan bekerja hingga kontak dari rele akan membuka dan memutus tegangan yang mensuplai koil kontaktor, sehingga kontak pada kontaktor akan open dan memutus tegangan yang masuk ke motor sehingga motor berhenti. Untuk mejalankan motor lagi O/L harus di reset. b. Apabila terjadi arus hubung tanah (ground) maka CT 3 fasa untuk ground ada arus hingga pengaman ground 50G akan kerja, dengan bekerjanya rele 50G maka kontak-kontak 50G akan berubah menjadi close. Maka suplai tegangan yang ke koil akan terputus hingga koil off, maka motor trip. Rele 50G kerja, langkah pertama yang harus di lakukan adalah tes tahanan isolasi tanah pada motor, untuk meyakinkan bahwa motor benar-benar hubung singkat.

33

4.3.1 Perawatan Motor Walaupun motor-motor listrik tersebut dilengkapi dengan pengamanpengaman, namun tidak menjamin motor tersebut dapat beroperasi sesuai dengan yang kita harapkan. Oleh karena masih ada penyebab lain yang tidak terduga menjadi hambatan. Perawatan ini dilakukan secara berkala dengan waktu yang sudah ditentukan seperti : a. Perawatan Mingguan Pada perawatan mingguan ini yang dilakukan adalah pengecekan pelumasan pada motor. b. Perawatan Bulanan Pada perawatan bulanan yang dilakukan adalah pengecekan kondisi fisik motor, temperatur, ampere, noise. c. Perawatan 6 Bulanan Pada perawatan 6 bulanan yang dilakukan adalah pengecekan box connection. d. Perawatan 4 Tahunan Pada perawatan 4 tahunan yang dilakukan adalah pengecekan kondisi bearing.

34

V. PENUTUP

5.1

Kesimpulan Dari uraian-uraian diatas dan dari apa yang teleh didapat selama melakukan

praktek kerja lapangan di PT PERTAMINA (Persero) RU-IV Cilacap sehingga dapat diambil kesimpulan : 1. Dengan adanya MCC maka akan memudahkan perawatan dan pengecekan komponen-komponen kontrol, karena semua kontrol tergabung menjadi satu. 2. Dengan adanya MCC peralatan kontrol akan lebih aman dari keadaan cuaca yang berubah-ubah yang dapat membuat korosi pada box-box panel kontrol. 3. Di PT. PERTAMINA (Persero) RU-IV Cilacap menggunakan sistem starting direct on line, pemilihan sistem ini karena adanya daya yang mencukupi dan biaya yang tidak terlalu mahal. 4. Pada saat T/A (turn around) atau suatu unit sedang dalam perbaikan semua peralatan di kalibrasi. 5. Kebanyakan komponen-komponen kontrol dan pengaman sudah tua umurnya.

5.2 1.

Saran Pada waktu turn around sebaiknya alat-alat ukur dan komponen di kalibrasi agar kehandalanya terjamin.

35

2.

Segera memoderinisasi pada komponen-komponen yang sudah tua agar kinerja motor tidak terganggu karena gangguan yang diakibatkan oleh komponen yang sudah tua.

36