Anda di halaman 1dari 21

REFERAT

RETENSI URINE
DISUSUN OLEH Eki Marliani 030.07.079 Febriani Valentina 030.07.091

KEPANITERAAN KLINIK ILMU BEDAH PERIODE 17 Oktober 2011 25 Desember 2011 RUMAH SAKIT UMUM DAERAH KARAWANG UNIVERSITAS TRISAKTI JAKARTA

PENDAHULUAN

Traktus urinarius bagian bawah memiliki dua fungsi utama, yaitu: sebagai tempat untuk menampung produksi urine dan sebagai fungsi ekskresi. Fungsi kandung kencing normal memerlukan aktivitas yang terintegrasi antara sistim saraf otonom dan somatik. Jaras neural yang terdiri dari berbagai refleks fungsi destrusor dan sfingter meluas dari lobus frontalis ke medula spinalis bagian sakral, sehingga penyebab neurogenik dari gangguan kandung kencing dapat diakibatkan oleh lesi pada berbagai derajat. Retensi Urin merupakan suatu keadaan darurat urologi yang paling sering ditemukan dan dapat terjadi kapan saja dan dimana saja.Retensi Urin adalah ketidakmampuan seseorang untuk mengeluarkan urin yang terkumpul di dalam buli-buli hingga kapasitas maksimal buli-buli terlampaui. Residu urine setelah berkemih normalnya kurang atau sama
dengan 50 ml, jika residu urine ini lebih dari 200 ml dikatakan abnormal dan dapat juga dikatakan retensi urine.

Salah satu penyebab retensi urine adalah BPH. Benign Prostat Hyperplasia merupakan penyakit yang sering diderita pada pria. Di klinik 50 % dijumpai penderita BPH berusia 60-69 tahun, yang menimbulkan gejala-gejala bladder outlet obstruction. Faktor-faktor predisposisi lainnya dari retensio urine meliputi epidural anestesia, pada gangguan sementara kontrol saraf kandung kemih , dan trauma traktus genitalis, khususnya pada hematoma yang besar, dan sectio cesaria.

BAB I ANATOMI DAN FISIOLOGI DASAR SALURAN KEMIH

1.1 ANATOMI SALURAN KEMIH Alat-alat kemih terdiri dari : ginjal, pelvis renalis (pielum), ureter, buli-buli (vesika urinaria), dan uretra. Dinding alat-alat saluran kemih mempunyai lapisan otot yang mampu menghasilkan gerakan peristaltik. Gambaran anatomi saluran kemih sebagai berikut :

Ginjal Ginjal menghasilkan air seni dengan membuang air dan berbagai bahan metabolik yang berbahaya yang mayoritas dihasilkan oleh alat-alat lain. Pelvis Renalis (Pielum) Mengumpulkan air seni yang datang dari apeks papilla. Mengecil menjadi ureter yang dilalui air seni dalam porsi-porsi kecil sampai ke dalam kandung kemih. Kapasitas rata-rata 3-8 ml. Air seni mula-mula terkumpul di kaliks, saat sfingter kaliks berkontraksi. Kemudian, otot-otot dinding kaliks, sfingter forniks,

berkontraksi dan pada waktu yang bersamaan sfingter kaliks berelaksasi. Lalu air seni terdorong ke dalam pelvis renalis. Air seni dibuang dengan cepat oleh penutupan bergantian dari sfingter pelvis dan kaliks.

Ureter Berbentuk seperti pipa yang sedikit memipih, berdiameter 4-7 mm. Panjang

bervariasi + 30 cm pada laki-laki dan + 1 cm lebih pendek dari wanita. Kedua ureter menembus dinding kandung kemih pada fundusnya, terpisah dalam jarak antara 4-5 cm, miring dari arah lateral, dari belakang atas ke medial depan bawah. Ureter berjalan sepanjang 2 cm di dalam kandung kemih dan berakhir pada suatu celah sempit (ostium ureter).

Pandangan umum alat-alat urogenital wanita

Penampang frontal melalui kandung kemh pria

Kandung kemih (Buli-buli) Pada dasar buli-buli, kedua muara ureter dan meatus uretra internum membentuk suatu segitiga yang disebut trigonum buli-buli. Buli-buli berfungsi menampung urin dari ureter dan kemudian mengeluarkannya melalui uretra dalam mekanisme berkemih. Kapasitas maksimal (volume) untuk orang dewasa + 350-450 ml; kapasitas buli-buli pada anak menurut Koff : Kapasitas buli-buli = [ Umur (tahun) + 2] x 30 ml Bila buli-buli terisi penuh, verteks dan dinding atas terangkat dan membentuk suatu bantal yang lonjong dan pipih, yang dapat meluas sampai tepi atas simfisis pubis. Selama kontraksi otot kandung kemih, ketika dikosongkan selama berkemih, bentuknya menjadi bulat. Uretra Uretra merupakan tabung yang menyalurkan urin keluar dari buli-buli melalui proses miksi. Secara anatomis, uretra dibagi menjadi 2 bagian, yaitu : uretra posterior dan uretra anterior. Uretra diperlengkapi dengan sfingter uretra interna yang terletak

pada perbatasan buli-buli dan uretra, serta sfingter uretra eksterna yang terletak pada perbatasan uretra anterior dan uretra posterior. Sfingter uretra interna terdiri atas otot polos yang dipersarafi oleh saraf simpatik sehingga saat buli-buli penuh, sfingter terbuka. Sfingter ani eksterna terdiri atas otot bergaris yang dipersarafi oleh sistem somatik yang dapat diperintah sesuai keinginan seseorang; pada saat kencing, sfingter ini terbuka dan tetap menutup pada saat menahan kencing. Panjang uretra wanita + 3-5 cm dengan diameter 8 mm, berada di bawah simfisis pubis dan bermuara di sebelah anterior vagina. + 1/3 medial uretra terdapat sfingter uretra eksterna yang terdiri atas otot bergaris. Tonus otot sfingter uretra eksterna dan tonus otot Levator ani berfungsi mempertahankan agar urin tetap berada di dalam buli-buli pada saat perasaan ingin miksi. Miksi terjadi bila tekanan intra vesika melebihi tekanan intrauretra akibat kontraksi otot detrusor, dan relaksasi sfingter uretra eksterna. Panjang uretra pria dewasa + 23-25 cm. Uretra posterior pria terdiri atas uretra pars prostatika yaitu bagian uretra yang dilingkupi oleh kelenjar prostat, dan uretra pars membranasea. Uretra anterior adalah bagian uretra yang dibungkus oleh korpus spongiosum penis; uretra anterior terdiri atas : (1) pars bulbosa, (2) pars pendularis, (3) fossa navikularis, dan (4) meatus uretra eksterna.

1.2 FISIOLOGI Pada dasarnya proses berkemih dapat dibagi menjadi 2 fase, yaitu fase penyimpanan dan fase pengosongan. Fase penyimpanan ialah fase di mana kandung kemih terisi oleh urin hingga mencapai nilai ambang batas. Setelah nilai ambang tersebut dicapai, maka akan masuk ke dalam fase kedua yaitu fase pengosongan atau disebut dengan refleks mikturisi. Refleks ini dikendalikan oleh sistem saraf otonom tetapi dapat dihambat atau difasilitasi oleh pusat-pusat saraf di korteks serebri atau batang otak. Kedua proses tersebut melibatkan struktur dan fungsi komponen saluran kemih bawah, kognitif, fisik, motivasi dan lingkungan. Persarafan kandung kemih dikendalikan oleh saraf-saraf pelvis, berhubungan dengan pleksus sakralis terutama segmen S-2 dan S-3. Perjalanan impuls melalui dua jalur, sensorik dan motorik. Peregangan yang terjadi pada dinding kandung kemih akan dibawa oleh saraf sensorik kemudian diteruskan ke pusat saraf kortikal dan subkortikal. Pusat saraf subkortikal menyebabkan dinding kandung kemih

semakin meregang sehingga menunda desakan untuk segera berkemih. Sedangkan, pusat saraf kortikal akan memperlambat produksi urin. Sehingga, proses berkemih dapat ditunda. Gangguan pada pusat saraf tersebut menurunkan kemampuan seseorang untuk menunda berkemih. Proses berkemih akan terjadi bila otot destrusor kandung kemih berkontraksi. Kontraksi ini disebabkan oleh aktivitas saraf parasimpatis yang dibawa oleh sarafsaraf motorik pelvis. Sedangkan pada fase pengisian, saraf simpatis akan menghambat kerja parasimpatis dan merelaksasi dinding kandung kemih.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 DEFINISI
Retensi Urin adalah ketidakmampuan seseorang untuk mengeluarkan urin yang terkumpul di dalam buli-buli hingga kapasitas maksimal buli-buli terlampaui.

Definisi lain mengenai retensio urin:


Definisi retensio urin adalah kesulitan miksi karena kegagalan urine dari vesika urinaria. (Kapita Selekta Kedokteran). Retensio urin adalah ketidakmampuan untuk melakukan urinasi meskipun terdapat keinginan atau dorongan terhadap hal tersebut. (Brunner & Suddarth). Retensio urin adalah sutau keadaan penumpukan urine di kandung kemih dan tidak punya kemampuan untuk mengosongkannya secara sempurna. (PSIK UNIBRAW).

2.2 EPIDEMIOLOGI Di klinik 50 % dijumpai penderita BPH berusia 60-69 tahun, yang menimbulkan gejala-gejala bladder outlet obstruction. Pada wanita Salah satu komplikasi umum yang terjadi setelah proses persalinan, baik persalinan pervaginam atau sectio caesarea adalah retensi urin postpartum. Pada tahun 1998, dr. Kartono dkk dari FKUI-RSCM Jakarta melansir data bahwa terdapat 17,1% kejadian retensi urin pada ibu melahirkan yang telah dipasang kateter selama enam jam dan 7,1% untuk yang dipasang selama 24 jam pasca operasi sectio caesarea. Yip SK (Hongkong, 1997) melaporkan terdapat angka 14,6% untuk kasus retensi urin postpartum pervaginam. 2.3 ETIOLOGI
Penyebab retensi urin : 1. Kelemahan otot detrusor : Kelainan medulla spinalis. Kelainan saraf perifer.

2. Hambatan / obstruksi uretra : Batu uretra.

Klep uretra. Striktura uretra. Stenosis meatus uretra. Tumor uretra. Fimosis. Parafimosis. Gumpalan darah. Hiperplasia prostat. Karsinoma prostat. Sklerosis leher buli-buli.

3. Inkoordinasi antara Detrusor-Uretra : Cedera kauda ekuina.

Menurut lokasi, penyebab retensi urin : a. Supravesikal : Kerusakan terjadi pada pusat miksi di Medula Spinalis setinggi Th12-L1; kerusakan saraf simpatis dan parasimpatis, baik sebagian atau seluruhnya. b. Vesikal : Berupa kelemahan otot detrusor karena lama teregang, atoni pada pasien DM atau penyakit neurologis. c. Infravesikal (distal kandung kemih) : Berupa pembesaran prostat (kanker, prostatitis), tumor pada leher vesika, fimosis, stenosis meatus uretra, tumor penis, striktur uretra, trauma uretra, batu uretra, sklerosis leher kandung kemih (bladder neck sclerosis). Pada retensi urin kronik, disebabkan oleh : obstruksi uretra yang semakin hebat, sehingga akhirnya kandung kemih mengalami dilatasi. Pada keadaan ini, urin keluar terus menerus karena kapasitas kandung kemih terlampaui. Penderita tidak mampu berkemih lagi, tetapi urin keluar terus tanpa kendali.

Etiologi lainnya,yaitu :
a. Dapat disebabkan oleh kecemasan b. Beberapa obat mencakup preparat antikolinergik antispasmotik (atropine), preparat antidepressant antipsikotik (Fenotiazin), preparat antihistamin (Pseudoefedrin

hidroklorida = Sudafed), preparat penyekat adrenergic (Propanolol), preparat antihipertensi (hidralasin).

2.4 KLASIFIKASI
Retensi urin dapat terjadi secara akut, yaitu : penderita secara tiba-tiba tidak dapat miksi, buli-buli penuh disertai rasa sakit yang hebat di daerah suprapubik dan hasrat ingin miksi yang hebat disertai mengejan, seringkali urin belum menetes atau sedikit-sedikit; dapat pula terjadi secara kronis, yaitu penderita secara perlahan-lahan dan dalam waktu yang lama tidak dapat miksi, merasakan nyeri di daerah suprapubik hanya sedikit / tidak ada sama sekali walaupun buli-buli penuh. Retensi urin dapat terjadi sebagian, yaitu penderita masih bisa mengeluarkan urin, tetapi terdapat sisa kencing yang cukup banyak di kandung kemih ; pada retensi urin total, penderita sama sekali tidak dapat mengeluarkan urin.

2.5 PATOFISIOLOGI Proses berkemih akan terjadi bila otot destrusor kandung kemih berkontraksi. Kontraksi ini disebabkan oleh aktivitas saraf parasimpatis yang dibawa oleh sarafsaraf motorik pelvis. Sedangkan pada fase pengisian, saraf simpatis akan menghambat kerja parasimpatis dan merelaksasi dinding kandung kemih. Bila terjadi gangguan koordinasi dari sistem saraf parasimpatis dan saraf simpatis maka proses berkemih akan terganggu dan dapat menyebabkan urine terperangkap dalam buli-buli atau retensi urine. Selain itu proses berkemih juga dipengaruhi oleh otot-otot detrusor buli dan kelancaran saluran uretra. Bila terjadi kelemahan otot detrusor buli-buli dan atau penyumbatan pada uretra maka akan terjadi gangguan pada proses berkemih. Residu urine setelah berkemih normalnya kurang atau sama dengan 50 ml, jika residu urine ini lebih dari 200 ml dikatakan abnormal dan dapat juga dikatakan retensi urine. 2.6 GAMBARAN KLINIS Gejala retensi urin dapat diketahui dengan melakukan pemeriksaan pada pasien, yang dapat diklasifikasikan sebagai berikut: 1. Pemeriksaan subyektif

Yaitu mencermati keluhan yang disampaikan oleh pasien yang digali melalui anamnesis yang sistematik. Dari pemeriksaan subyektif biasanya didapat keluhan seperti nyeri suprapubik, mengejan karena rasa ingin kencing, serta kandung kemih berasa penuh. Dari hasil anamnesis biasanya diperoleh :
Tidak bisa kencing atau kencing menetes /sedikit-sedikit Nyeri dan benjolan/massa pada perut bagian bawah Riwayat trauma: "straddle", perut bagian bawah/panggul, ruas tulang belakang. Pada kasus kronis, keluhan uremia

2. Pemeriksaan obyektif Yaitu melakukan pemeriksaan fisik terhadap pasien untuk mencari data-data yang objektif mengenai keadaan pasien. Dari pemeriksaan obyektif dengan metode palpasi atau perkusi, biasanya ditemukan massa di daerah suprasimfisis karena kandung kemih yang terisi penuh dari suatu retensi urin.
Inspeksi: Penderita gelisah Benjolan/massa perut bagian bawah Tergantung penyebab : batu dimeatus eksternum, pembengkakan

dengan/tanpa fistulae didaerah penis dan skrotum akibat striktura uretra, perdarahan per uretra pada kerobekan akibat trauma. Palpasi dan perkusi Teraba benjolan/massa kistik-kenyal (undulasi) pada perut bagian bawah. Bila ditekan menimbulkan perasaan nyeri pada pangkal penis atau menimbulkan perasaan ingin kencing yang sangat mengganggu. Terdapat keredupan pada perkusi.

Dari palpasi dan perkusi dapat ditetapkan batas atas buli-buli yang penuh, dikaitkan dengan jarak antara simfisis-umbilikus. Tergantung penyebabnya : teraba batu di uretra anterior sampai dengan meatus eksternum. teraba dengan keras (indurasi) dari uretra pada striktura yang panjang teraba pembesaran kelenjar prostat pada pemeriksaan colok dubur.

teraba kelenjar prostat letaknya tinggi bila terdapat ruptur total uretra posterior

3. Pemeriksaan penunjang Yaitu melakukan pemeriksaan-pemeriksaan laboratorium, radiologi atau imaging (pencitraan), uroflometri, atau urodinamika, elektromiografi, endourologi, dan laparoskopi. Pada pemeriksaan laboratorium paling sering digunakan kateter dan uroflowmetri, yaitu untuk mengukur volume dan residu urin pada kandung kemih. Selain itu juga dapat digunakan cystourethrografi untuk melihat gambaran radiografi kandung kemih dan uretra. Menurut dr. Basuki Purnomo, volume maksimal kandung kemih dewasa normal berkisar antara 300-450 ml dengan volume residu sekira 200 ml. Apabila dari hasil kateterisasi didapatkan volume/residu urin telah mendekati/melampaui batas normal, maka pasien dinyatakan mengalami retensi urin.
Adapun pemeriksaan diagnostic yang dapat dilakukan pada retensio urine adalah sebagai berikut: Pemeriksaan specimen urine, pengambilannya secara steril, random, midstream. Diperiksa Sistoskopy, IVP. pH, BJ, Kultur, Protein, Glukosa, Hb, KEton, Nitrit.

Kepastian diagnosis
Foto polos abdomen dan genitalia terlihat bayangan buli-buli yang penuh dan membesar. adanya batu (opaque) di uretra atau orifisium internum.

Uretrografi untuk melihat adanya striktura, kerobekan uretra, tumor uretra. Ultrasonografi untuk melihat volume buli-buli, adanya batu, adanya pembesaran kelenjar prostat.

BAB III PENATALAKSANAAN

3.1 PENANGANAN RETENSI URINE Urin dapat dikeluarkan dengan cara Kateterisasi atau Sistostomi. Penanganan pada retensi urin akut berupa : kateterisasi bila gagal dilakukan Sistostomi. 3.1.1. Kateterisasi Kateterisasi Uretra adalah memasukkan kateter ke dalam buli-buli melalui uretra.

Tujuan Kateterisasi
Tindakan ini dimaksudkan untuk tujuan diagnosis maupun untuk tujuan terapi. Tindakan diagnosis antara lain adalah : 1. Kateterisasi pada wanita dewasa untuk memperoleh contoh urin guna pemeriksaan kultur urin. 2. Mengukur residu (sisa) urin yang dikerjakan sesaat setelah pasien selesai miksi. 3. Memasukkan bahan kontras untuk pemeriksaan radiologi, antara lain : Sistografi atau pemeriksaan adanya refluks vesiko-ureter melalui pemeriksaan voiding cystourethrography (VCUG). 4. Pemeriksaan urodinamik untuk menentukan tekanan intra vesika. 5. Untuk menilai produksi urin pada saat dan setelah operasi besar.

Indikasi kateterisasi : 1. Mengeluarkan urin dari buli-buli pada keadaan obstruksi infravesikal, baik yang disebabkan oleh hiperplasia prostat maupun oleh benda asing (bekuan darah) yang menyumbat uretra. 2. Mengeluarkan urin pada disfungsi buli-buli. 3. Diversi urin setelah tindakan operasi sistem urinaria bagian bawah, yaitu pada operasi prostatektomi, vesikolitektomi. 4. Sebagai splint setelah operasi rekonstruksi uretra untuk tujuan stabilisasi uretra. 5. Memasukkan obat-obatan intravesika, antara lain sitostatika atau antiseptik untuk buli-buli. Kontraindikasi kateterisasi :

Ruptur uretra, ruptur buli-buli, bekuan darah pada buli-buli. Macam-macam Kateter Kateter dibedakan menurut ukuran, bentuk, bahan, sifat, pemakaian, sistem retaining (pengunci), dan jumlah percabangan. Ukuran Kateter Ukuran kateter dinyatakan dalam skala Cherieres (French). Ukuran ini merupakan ukuran diameter luar kateter. 1 Cheriere (Ch) atau 1 French (Fr) = 0,33 milimeter atau 1 milimeter = 3 Fr Jadi, kateter yang berukuran 18 Fr artinya diameter luar kateter itu adalah 6 mm. Kateter yang mempunyai ukuran yang sama belum tentu mempunyai diameter lumen yang sama karena adanya perbedaan bahan dan jumlah lumen pada kateter itu. Bahan kateter dapat berasal dari logam (stainless), karet (lateks), lateks dengan lapisan silikon (siliconized) dan silikon. Bentuk Kateter Straight catheter merupakan kateter yang terbuat dari karet (lateks), bentuknya lurus dan tanpa ada percabangan. Contoh kateter jenis ini adalah kateter Robinson dan kateter Nelaton.

Disadur dari Basuki B. Purnomo, Dasar-dasar Urologi, edisi kedua, halaman 230

Coude catheter yaitu kateter dengan ujung lengkung dan ramping. Kateter ini dipakai jika usaha kateterisasi dengan memakai kateter berujung lurus mengalami hambatan yaitu pada saat kateter masuk ke uretra pars bulbosa yang berbentuk huruf S, adanya hiperplasia prostat yang sangat besar, atau hambatan akibat sklerosis leher buli-buli. Contoh jenis kateter ini adalah kateter Tiemann.

Tindakan Kateterisasi Pada wanita Pemasangan kateter pada wanita jarang menjumpai kesulitan karena uretra wanita lebih pendek. Kesulitan yang sering dijumpai adalah pada saat mencari muara uretra karena terdapat stenosis muara uretra atau tertutupnya muara uretra oleh tumor uretra / tumor vaginalis / serviks. Untuk itu mungkin perlu dilakukan dilatasi dengan busi a boule terlebih dahulu.

Pada pria
Teknik kateterisasi pada pria adalah sebagai berikut : 1. Setelah dilakukan desinfeksi pada penis dan daerah sekitarnya, daerah genitalia dipersempit dengan kain steril. 2. Kateter yang telah diolesi dengan pelicin / jelly dimasukkan ke dalam orifisium uretra eksterna. 3. Pelan-pelan kateter didorong masuk dan kira-kira pada daerah daerah sfingter uretra eksterna akan terasa tahanan; pasien diperintahkan untuk mengambil nafas dalam supaya sfingter uretra eksterna menjadi lebih relaks. Kateter terus didorong hingga masuk ke buli-buli yang ditandai dengan keluarnya urin dari lubang kateter. 4. Kateter terus didorong masuk ke buli-buli hingga percabangan kateter menyentuh meatus uretra eksterna. 5. Balon kateter dikembangkan dengan 5-10 ml air steril. 6. Jika diperlukan kateter menetap, kateter dihubungkan dengan pipa penampung (urinbag). 7. Kateter difiksasi dengan plester di daerah inguinal atau paha bagian proksimal.

3.1.2. Kateterisasi Suprapubik

Kateterisasi Suprapubik adalah memasukkan kateter dengan membuat lubang pada buli-buli melalui insisi suprapubik dengan tujuan mengeluarkan urin. Kateterisasi suprapubik ini biasanya dikerjakan pada :
1. Kegagalan pada saat melakukan kateterisasi uretra. 2. Ada kontraindikasi untuk melakukan tindakan transuretra, misalkan pada ruptur uretra atau dugaan adanya ruptur uretra. 3. Untuk mengukur tekanan intravesikal pada studi sistotonometri. 4. Mengurangi penyulit timbulnya sindroma intoksikasi air pada saat TUR Prostat.

Pemasangan kateter sistostomi dapat dikerjakan dengan cara operasi terbuka atau dengan perkutan (trokar) sistostomi.

Sistostomi Trokar

Kontraindikasi Sistostomi Trokar : tumor buli-buli, hematuria yang belum jelas penyebabnya, riwayat pernah menjalani operasi daerah abdomen / pelvis, buli-buli yang ukurannya kecil (contracted bladder), atau pasien yang mempergunakan alat prostesis pada abdomen sebelah bawah. Tindakan ini dikerjakan dengan anestesi lokal dan mempergunakan alat trokar.

Disadur dari Basuki B. Purnomo, Dasar-dasar Urologi, edisi kedua, halaman 239 Alat-alat dan bahan yang digunakan : 1. Kain kasa steril. 2. Alat dan obat untuk desinfeksi (yodium povidon). 3. Kain steril untuk mempersempit lapangan operasi. 4. Semprit beserta jarum suntik untuk pembiusan lokal dan jarum yang telah diisi dengan aquadest steril untuk fiksasi balon kateter. 5. Obat anestesi lokal. 6. Alat pembedahan minor, antara lain : pisau, jarum jahit kulit, benang sutra (zeyde). 7. Alat trokar dari Campbel atau trokar konvensional. 8. Kateter Foley (ukuran tergantung alat trokar yang digunakan). Jika

mempergunakan alat trokar konvensional, harus disediakan kateter Nasogastrik(NG tube) no. 12. 9. Kantong penampung urine (urinebag).

Langkah-langkah Sistostomi Trokar :


1. Desinfeksi lapangan operasi. 2. Mempersempit lapangan operasi dengan kain steril. 3. Injeksi (infiltrasi) anestesi lokal dengan Lidokain 2% mulai dari kulit, subkutis hingga ke fasia.

4. Insisi kulit suprapubik di garis tengah pada tempat yang paling cembung + 1 cm, kemudian diperdalam sampai ke fasia. 5. Dilakukan pungsi percobaan melalui tempat insisi dengan semprit 10 cc untuk memastikan tempat kedudukan buli-buli. 6. Alat trokar ditusukkan melalui luka operasi hingga terasa hilangnya tahanan dari fasia dan otot-otot detrusor. 7. Alat obturator dibuka dan jika alat itu sudah masuk ke dalam buli-buli akan keluar urine memancar melalui sheath trokar. 8. Selanjutnya bagian alat trokar yang berfungsi sebagai obturator (penusuk) dan sheath dikeluarkan melalui buli-buli sedangkan bagian slot kateter setengah lingkaran tetap ditinggalkan. 9. Kateter Foley dimasukkan melalui penuntun slot kateter setengah lingkaran, kemudian balon dikembangkan dengan memakai aquadest 10 cc. Setelah balon dipastikan berada di buli-buli, slot kateter setengah lingkaran dikeluarkan dari buli-buli dan kateter dihubungkan dengan kantong penampung urin (urinbag). 10. Kateter difiksasikan pada kulit dengan benang sutra dan luka operasi ditutup dengan kain kasa steril.

Menusukkan alat trokar ke dalam buli-buli

Disadur dari Basuki B. Purnomo, Dasar-dasar Urologi, edisi kedua, halaman 241

Setelah yakin trokar masuk ke buli-buli, obturator dilepas dan hanya slot kateter setengah lingkaran ditinggalkan Disadur dari Basuki B. Purnomo, Dasar-dasar Urologi, edisi kedua, halaman 241 Jika tidak tersedia alat trokar dari Campbell, dapat pula digunakan alat trokar konvensional, hanya saja pada langkah ke-8, karena alat ini tidak dilengkapi dengan slot kateter setengah lingkaran maka kateter yang digunakan adalah NG tube nomer 12 F. Kateter ini setelah dimasukkan ke dalam buli-buli pangkalnya harus dipotong untuk mengeluarkan alat trokar dari buli-buli.

Penyulit
Beberapa penyulit yang mungkin terjadi pada saat tindakan maupun setelah pemasangan kateter sistotomi adalah : 1. Bila tusukan terlalu mengarah ke kaudal dapat mencederai prostat. 2. Mencederai rongga / organ peritoneum. 3. Menimbulkan perdarahan. 4. Pemakaian kateter yang terlalu lama dan perawatan yang kurang baik akan menimbulkan infeksi, ekskrutasi kateter, timbul batu saluran kemih, degenerasi maligna mukosa buli-buli, dan terjadi refluks vesiko-ureter.

Sistostomi Terbuka

Sistostomi terbuka dikerjakan bila terdapat kontraindikasi pada tindakan sistostomi trokar atau bila tidak tersedia alat trokar. Dianjurkan untuk melakukan sistostomi terbuka jika terdapat jaringan sikatriks / bekas operasi di daerah suprasimfisis, sehabis mengalami trauma di daerah panggul yang mencederai uretra atau buli-buli, dan adanya bekuan darah pada buli-buli yang tidak mungkin dilakukan tindakan per uretram. Tindakan ini sebaiknya dikerjakan dengan memakai anestesi umum. Tindakan 1. 2. 3. 4. Desinfeksi seluruh lapangan operasi. Mempersempit daerah operasi dengan kain steril. Injeksi anestesi lokal, jika tidak mempergunakan anestesi umum. Insisi vertikal pada garis tengah + 3-5 cm diantara pertengahan simfisis dan umbilicus. 5. Insisi diperdalam sampai lemak subkutan hingga terlihat linea alba yang merupakan pertemuan fasia yang membungkus muskulus rektus kiri dan kanan. Muskulus rektus kiri dan kanan dipisahkan sehingga terlihat jaringan lemak, buli-buli dan peritoneum. Buli-buli dapat dikenali karena warnanya putih dan banyak terdapat

pembuluh darah. 6. Jaringan lemak dan peritoneum disisihkan ke kranial untuk memudahkan memegang buli-buli. 7. 8. 9. Dilakukan fiksasi pada buli-buli dengan benang pada 2 tempat. Dilakukan pungsi percobaan pada buli-buli diantara 2 tempat yang telah difiksasi. Dilakukan pungsi dan sekaligus insisi dinding buli-buli dengan pisau tajam hingga keluar urin, yang kemudian (jika perlu) diperlebar dengan klem. Urin yang keluar dihisap dengan mesin penghisap. 10. Eksplorasi dinding buli-buli untuk melihat adanya : tumor, batu, adanya perdarahan, muara ureter atau penyempitan leher buli-buli. 11. Pasang kateter Foley ukuran 20F-24F pada lokasi yang berbeda dengan luka operasi. 12. Buli-buli dijahit 2 lapis yaitu muskularis-mukosa dan sero-muskularis. 13. Ditinggalkan drain redon kemudian luka operasi dijahit lapis demi lapis. Balon kateter dikembangkan dengan aquadest 10 cc dan difiksasikan ke kulit dengan benang sutra.

3.2. KOMPLIKASI

Retensi urine dapat mengakibatkan : a. Buli-buli akan mengembang melebihi kapasitas maksimal sehingga tekanan didalam lumennya dan tegangan dari dindingnya akan meningkat. b. Bila keadaan ini dibiarkan berlanjut, tekanan yang meningkat didalam lumen akan menghambat aliran urin dari ginjal dan ureter sehingga terjadi hidroureter dan hidronefrosis dan lambat laun terjadi gagal ginjal. c. Bila tekanan didalam buli-buli meningkat dan melebihi besarnya hambatan di daerah uretra, urin akan memancar berulang-ulang (dalam jumlah sedikit) tanpa bisa ditahan oleh penderita, sementara itu buli-buli tetap penuh dengan urin. Keadaan ini disebut : inkontinensi paradoksa atau "overflow incontinence" d. Tegangan dari dinding buli-buli terns meningkat sampai tercapai batas toleransi dan setelah batas ini dilewati, otot buli-buli akan mengalami dilatasi sehingga kapasitas bulibuli melebihi kapasitas maksimumnya, dengan akibat kekuatan kontraksi otot buli-buli akan menyusut. e. Retensi urin merupakan predileksi untuk terjadinya infeksi saluran kemih (ISK) dan bila ini terjadi, dapat menimbulkan keadaan gawat yang serius seperti pielonefritis, urosepsis, khususnya pada penderita usia lanjut.

Urin yang tertahan lama di dalam buli-buli, secepatnya harus dikeluarkan, karena jika dibiarkan, akan menimbulkan masalah, seperti : mudah terjadi infeksi saluran kemih, kontraksi otot buli-buli menjadi lemah, timbul hidroureter dan hidronefrosis yang selanjutnya akan dapat menimbulkan gagal ginjal.
Akibat retensi urin kronis dapat terjadi : trabekulasi (serat-serat otot detrusor menebal), sacculae (tekanan intravesika meningkat, selaput lendir diantara otot-otot membesar), divertikel, infeksi, fistula, pembentukan batu, overflow incontinence.

3.3. PROGNOSIS

Prognosis pada penderita dengan retensi urin akut akan bonam jika retensi urin ditangani secara cepat.

BAB IV KESIMPULAN Retensi Urin adalah ketidakmampuan seseorang untuk mengeluarkan urin yang terkumpul di dalam buli-buli hingga kapasitas maksimal buli-buli terlampaui. Penyebab retensi urin : 1. Kelemahan otot detrusor 2. Hambatan / obstruksi uretra 3. Inkoordinasi antara Detrusor-Uretra Penanganan retensio urin dengan mengevakuasi urin dari kandung kemih. kateterisasi bila gagal dilakukan Sistostomi. Urin dapat

dikeluarkan dengan cara Kateterisasi atau Sistostomi. Penanganan pada retensi urin akut berupa :