Anda di halaman 1dari 44

No.

Urut : 1182/0305/D/2005

LAPORAN TUGAS AKHIR


( TL 40Z0 )
PERENCANAAN

PERENCANAAN SISTEM DRAINASE


KOTA BARU PARAHYANGAN

Oleh :
PARIK SABUNGAN SIRUMAPEA
NIM : 153 00 051

DEPARTEMEN TEKNIK LINGKUNGAN


FAKULTAS TEKNIK SIPIL DAN PERENCANAAN
INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG
2005

DAFTAR ISI
DAFTAR ISI........................................................................................................................2
DAFTAR TABEL................................................................................................................4
DAFTAR GAMBAR...........................................................................................................5
Bab 1. PENDAHULUAN...............................................................................................6
1.1.
Latar Belakang.....................................................................................................6
1.2.
Maksud dan Tujuan..............................................................................................6
1.3.
Lokasi Studi.........................................................................................................6
1.4.
Rumusan Masalah................................................................................................7
Bab 2. GAMBARAN UMUM WILAYAH STUDI........................................................8
2.1.
Gambaran Umum.................................................................................................8
2.1.1.
Luas Wilayah...............................................................................................8
2.1.2.
Curah Hujan.................................................................................................8
2.1.3.
Sarana Wisata.............................................................................................10
2.1.3.1.
Perumahan.........................................................................................10
2.1.3.2.
Sarana Penunjang...............................................................................11
2.1.3.3.
Limbah Padat dan Pengelolaannya....................................................11
2.2.
Air Bersih...........................................................................................................12
2.3.
Pengolahan Air Limbah.....................................................................................12
Bab 3. METODOLOGI PERENCANAAN..................................................................14
3.1.
Umum................................................................................................................14
3.2.
Langkah-Langkah Perencanaan Sistem Drainase..............................................14
3.3.
Penjelasan dan Uraian Metodologi Perencanaan...............................................14
3.3.1.
Tahap Pengumpulan Data..........................................................................14
3.3.2.
Tahap Analisis Data...................................................................................15
3.3.3.
Tahap Perencanaan/Desain........................................................................15
Bab 4. DASAR DASAR PERENCANAAN.............................................................17
4.1.
Umum................................................................................................................17
4.2.
Pengertian Drainase...........................................................................................17
4.2.1.
Sistem Drainase Minor..............................................................................20
4.2.2.
Sistem Drainase Mayor..............................................................................20
4.3.
Dasar-Dasar Perencanaan dan Kriteria Desain..................................................20
4.3.1.
Periode Ulang Hujan (PUH)......................................................................20
4.3.2.
Luas Daerah Pengaliran.............................................................................22
4.3.3.
Pengaruh DPS Parsial................................................................................22
4.4.
Kriteria Hidrolis.................................................................................................23
4.4.1.
Kapasitas Saluran.......................................................................................23
4.4.2.
Ambang Bebas...........................................................................................24
4.4.3.
Perlengkapan Saluran................................................................................24
4.4.3.1.
Terjunan Tegak...................................................................................27
4.4.3.2.
Terjunan Miring.................................................................................27
4.4.3.3.
Pintu Air.............................................................................................29
4.4.3.4.
Bangunan Pembuangan.....................................................................29
4.5.
Profil Aliran.......................................................................................................29
4.5.1.
Profil Aliran Akibat Pengaruh Pengaruh Penampang Saluran..................30
4.5.1.1.
Geometri Saluran...............................................................................30

4.5.1.2.
Energi Spesifik...................................................................................30
4.5.1.3.
Profil Aliran.......................................................................................31
4.6.
Usaha Konservasi Sumber Daya Air.................................................................31
4.6.1.
Peresapan Buatan.......................................................................................31
4.6.2.
Sumur Resapan..........................................................................................32
4.6.3.
Kolam Retensi...........................................................................................32
4.6.3.1.
Pelimpah Samping.............................................................................33
4.6.3.2.
Pelimpah/Mercu Tetap.......................................................................33
Bab 5. ANALISIS HIDROLOGI..................................................................................34
5.1.
Pengertian Analisis Hidrologi............................................................................34
5.2.
Analisis Curah Hujan.........................................................................................34
5.2.1.
Penentuan Stasiun Utama..........................................................................34
5.2.2.
Koreksi Kualitas dan Kuantitas Data.........................................................35
5.2.2.1.
Pelengkapan Data Hujan....................................................................35
5.2.2.2.
Uji Homogenitas................................................................................36
5.2.3.
Analisis Curah Hujan Maksimum.............................................................36
5.2.3.1.
Distribusi Normal..............................................................................37
5.2.3.2.
Distribusi Log Normal.......................................................................37
Bab 6. SPESIFIKASI TEKNIS.....................................................................................38
6.1.
Umum................................................................................................................38
6.2.
Lingkup Pekerjaan.............................................................................................38
6.2.1.
Pengendalian Pekerjaan.............................................................................38
6.2.1.1.
Bahan Bahan......................................................................................38
6.2.1.2.
Semen................................................................................................39
6.2.1.3.
Air......................................................................................................40
6.2.2.
Pekerjaan Tanah.........................................................................................40
6.3.
Rencana Anggaran Biaya...................................................................................40
Bab 7. PENUTUP.........................................................................................................43
DAFTAR PUSTAKA.........................................................................................................44

DAFTAR TABEL
Tabel 1 Jumlah Curah Hujan dan Hari Hujan Rata-Rata Tahunan......................................9
Tabel 2 Rincian Jumlah Tiap Jenis Rumah di Kota Baru Parahyangan............................10
Tabel 3 Perkiraan Timbulan Sampah.................................................................................11
Tabel 4 Cara Penyaluran Air Hujan..................................................................................18
Tabel 5 PUH Desain Rinci (tahun)....................................................................................21
Tabel 6 Rancangan Anggaan dan Biaya............................................................................40

DAFTAR GAMBAR
Gambar 1 Jumlah Curah Hujan Rata-rata Tahunan 1981-1996.........................................9
Gambar 2 Langkah-langkah perhitungan volume kolam retensi.....................................32

Bab 1.

PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang

Jumlah penduduk yang semakin lama semakin meningkat dan membutuhkan adanya
pemukiman di suatu kawasan perkotaan dan sekitarnya akan mengakibatkan penggunaan
lahan semakin meningkat dan daerah hijau/daerah terbuka yang berfungsi untuk menahan
sementara waktu dan meresapkan air hujan ke dalam tanah semakin berkurang. Adanya
ketidakseimbangan antara cut and fill lahan, pemerataan jalan untuk jalur transportasi,
dan banyaknya perkerasan yang menyebabkan porsi rembesan dan resistensi makin
mengecil mengakibatkan porsi limpasan air hujan membesar dan terjadi banjir. Untuk
mengatasi hal ini, salah satu langkah yang perlu diambil adalah dengan memperhatikan
sistem pengelolaan air hujan pada suatu kawasan dalam rangka konservasi air, yaitu
dengan memperhatikan sistem drainase dan kolam retensi sebagai cara untuk
mengendalikan banjir.
1.2. Maksud dan Tujuan
Maksud tugas akhir ini adalah untuk merencanakan sistem drainase dan pengendalian
banjir di Kota Baru Parahyangan, Padalarang yang mencakup perhitungan dan pemilihan
alternatif. Tujuan tugas akhir ini adalah untuk menyusun secara rinci sistem drainase dan
pengendalian banjir.
1.3. Lokasi Studi
Lokasi studi perencanaan adalah Kota Baru Parahyangan wilayah Timur. Kawasan ini
terletak di wilayah pengembangan Bandung Barat, dengan batas-batas lokasi kawasan
adalah sebagai berikut :
Utara

: Kecamatan Cipatat, Kecamatan Padalarang

Selatan : Waduk Saguling, Kecamatan Batujajar


Barat

: Desa Pangerang, Desa Girimukti

Timur : Kecamatan Cimahi Tengah, Waduk Saguling

1.4. Rumusan Masalah


Adapun batasan masalah yang akan dibahas pada tugas akhir ini meliputi menganalisis
kondisi eksisting di lapangan, pembuatan jalur saluran drainase dan kolam retensi/waduk

yang disesuaikan dengan kondisi lapangan (dengan mempertimbangkan karakteristik


fisik dan potensi daerah perencanaan), pembuatan alternatif sistem drainase, pemilihan
alternatif yang akan direalisasikan dalam tata laksana proyek perencanaan.

Bab 2.

GAMBARAN UMUM WILAYAH STUDI

2.1. Gambaran Umum

Kota Baru Parahyangan yang direncanakan mempunyai luas sebesar 1250 Ha, terletak di
sebelah barat kabupaten Bandung yang mencakup 2 wilayah kecamatan yaitu Kecamatan
Padalarang dan Kecamatan Batujajar yang terdiri dari 5 desa yaitu desa Kertajaya,
Cipeundeuy, Cimerang, Bojonghaleuang dan Cikande.
Lokasi Kota Baru Parahyangan berada di wilayah pengembangan Bandung Barat yang
berpusat di Kota Padalarang dan dari sistem Hirarki kota-kota termasuk ke dalam Hirarki
II bersama dengan Kota Soreang dan Kota Majalaya. Lokasi Kota Baru Parahyangan
memiliki batas-batas sebagai berikut :
Utara

: Kecamatan Cipatat, Kecamatan Padalarang

Selatan : Waduk Saguling, Kecamatan Batujajar


Barat

: Desa Pangerang, Desa Girimukti

Timur : Kecamatan Cimahi Tengah, Waduk Saguling


2.1.1. Luas Wilayah
Secara keseluruhan kawasan Kota Baru Parahyangan memiliki luas sebesar 1250 Ha
yang mencakup 2 wilayah kecamatan yaitu Kecamatan Padalarang dan Kecamatan
Batujajar.
2.1.2. Curah Hujan
Data curah hujan diperoleh dari stasiun penakar hujan terdekat, yaitu stasiun penakar
hujan Padalarang. Dari data selama 15 tahun yaitu dari tahun 1981 sampai tahun 1996
memperlihatkan bahwa jumlah hujan rata - rata tahunan adalah 1280,42 mm. Bulan
bulan basah terjadipada bulan OktoberApril dan bulanbulan kering terjadi pada bulan
Mei- September. Rata-rata curah hujan tiap hari hujan adalah 12,2 mm.

Tabel 1 Jumlah Curah Hujan dan Hari Hujan Rata-Rata Tahunan

Curah Hujan

Jumlah hari hujan

Rata-rata (mm)

rata-rata

Januari

250.77

19

Februari

172.87

14

Maret

241.79

17

April

159.21

12

Mei

100.91

Juni

33.89

Juli

25.82

Agustus

43.61

September 61.86

Bulan

Gambar 1 Jumlah Curah Hujan Rata-rata Tahunan 1981-1996

2.1.3. Sarana Wisata


Sarana wisata yang akan dibangun di lokasi kegiatan adalah hotel, padang golf, theme
park, pasar festival,dan lain-lain dengan lahan yang digunakan untuk pengembangan
sarana wisata tersebut sebesar 32,78 Ha atau 26,22 % dari luas total lokasi kegiatan.
2.1.3.1.

Perumahan

Jumlah rumah yang akan dibangun di Kota Baru Parahyangan direncanakan sebanyak
9.994 unit rumah perumahan yang akan dibangun di Kota Baru Parahyangan
diklasifikasikan menjadi 3 tipe.
Tabel 2 Rincian Jumlah Tiap Jenis Rumah di Kota Baru Parahyangan

No Jenis Rumah
1

2000 m2

464

4.64

221,80

283

2.83

71,70

232

2.32

47,10

600 m2

1141

11.41

103,40

500 m2

243

2.43

18,30

400 m2

456

4.56

27,50

300 m2

1230

12.3

60,40

200 m2

1678

16,79

53,20

180 m2

671

6.71

19,20

Kepadatan Rendah (R1)

1200 m

Luas (Ha)

Unit

1500 m

Jumlah

Kepadatan Sedang (R3)

Kepadatan tinggi (R6)

2.1.3.2.

Sarana Penunjang

Sarana Penunjang yang akan dibangun di Kora Baru Parahyangan berupa sarana-sarana
kota yang akan menunjang keberadaan Kota Baru Parahyangan itu sendiri dalam
melakukan aktivitas sehari-hari seperti perkantoran, sarana pendidikan, sarana kesehatan,
dan lain-lain. Prasarana Kota yang direncanakan akan dibangun diantaranya mengenai
system drainase dan pengaturan lalu lintas dan lainnya.
2.1.3.3.

Limbah Padat dan Pengelolaannya

Limbah Padat yang timbul di Kota Baru Parahyangan berasal dari berbagai kegiatan
antara lain permukiman, kegiatan komersial, hotel, sarana rekreasi, taman, jalan dan

sebagainya. Perkiraan jumlah limbah padat yang akan ditimbulkan dapat dilihat di table
dibawah ini.
Tabel 3 Perkiraan Timbulan Sampah

No
1
2
3

Sumber Limbah Padat


Permukiman 9394 unit
Asrama

Pelajar

600

unit
Pusat kota, areal
komersial, club house

Asumsi

Jumlah

Standar

Timbulan

Timbulan

(m/hari)

46970 jiwa

2 L/orang/hari 1)

93,94

600 jiwa

2L/orang/hari 1)

1,2

135,2 Ha

0,1 L/m/hari

2)

135,2

Sarana Pendidikan

13,3 Ha

0,05 L/m/hari 2)

6,65

Sarana Kesehatan

11 Ha

0.15 L/m/hari 2)

16,50

Hotel

5L/kamar/hari 2)

1,50

Padang Golf dan RTH

143,9 Ha

0,02L/m/hari 2)

27,78

Jalan

23,02 km

526,94L/km 1)

11,90

2x150
kamar

Total

295,67

Sumber : 1) Standar timbulan sampah padat PD Kebersihan, 1994


2) Conceptual Design Solid Project, PT Indurenco International, 1996
2.2. Air Bersih
Instalasi pengolahan air bersih yang direncanakan akan dibangun menggunakan Waduk
Saguling sebagai sumber air baku, dengan debit air baku maksimum yang akan diambil
adalah sebesar 1000 Liter/detik (berdasarkan surat permohonan No 1/378/1996). Sistem
distribusi dibagi atas jaringan pipa primer, sekunder, tersier, dan sambungan ke halaman.
Jaringan pipa menggunakan sistem Loop untuk menghindarkan adanya konsumen yang
tidak terlayani ketika ada perbaikan di salah satu bagian pada jaringan utama.
2.3. Pengolahan Air Limbah

Air buangan yang timbul di Kota Baru Parahyangan merupakan air limbah domestik yang
berasal dari kegiatan rumah tangga, hotel, area komersial. Institusi yang berupa black
water yaitu air limbah yang merupakan buangan dari toilet dan grey water yang
merupakan buangan dari, pencucian, dapur dan kamar mandi.
Air limbah yang dihasilkan direncanakan akan diolah secara individu dan secara terpusat.
Pengolahan secara individu diterapkan di lokasi yang memiliki topografi yang tidak
memungkinkan untuk melakukan pengaliran air limbah secara gravitasi ke Instalasi
Pengolahan Air Limbah (IPAL). Pengolahan secara individu di lokasi kegiatan
menggunakan biofilter dan effluen yang dihasilkan langsung di buang ke sungai sungai
terdekat sebagai badan air penerima.
Septik tank yang merupakan salah satu jenis on - site sanitation yang umum, tidak
digunakan sebagai sistem pengolahan secara individu dikarenakan kondisi tanah di lokasi
yang mempunyai kandungan kapur yang cukup tinggi yang mengakibatkan kemampuan
infiltrasinya kecil, sehingga tidak memungkinkannya membuat daerah serapan yang
diperlukan oleh sistem septik tank untuk menyerap effluen yang dihasilkan.
Pengolahan secara terpusat dilakukan dengan menggunakan sebuah IPAL yang jenisnya
dipilih berdasarkan beberapa pertimbangan seperti aspek ekonomi, aspek teknis dan
sebagainya. Pengaliran limbah cair dilakukan dengan menggunakan pipa air kotor
( sewerage ) yang terpisah dari saluran drainase. Pipa air kotor tersebut terdiri dari pipa
primer, pipa sekunder dan tersier dengan system pengaliran secara gravitasi menuju
IPAL. Letak pipa primer yaitu pada jalan utama yang dilengkapi dengan manhole setiap
75 100 m.

Bab 3.

METODOLOGI PERENCANAAN

3.1. Umum
Dalam merancang suatu sistem ada alur kerja tertentu yang harus diikuti, sehingga
rancangan yang dihasilkan sesuai dengan kriteria desain yang berlaku. Bab ini memuat
langkah-langkah perencanaan sistem drainase yang berlaku secara umum di Kota Baru
Parahyangan.
3.2. Langkah-Langkah Perencanaan Sistem Drainase
Dalam perencanaan sistem drainase ada beberapa langkah penting yang harus dilakukan
yang dapat menunjang keseluruhan perencanaan, antara lain : pengumpulan data, analisa
data, pemilihan alternatif sistem, perencanaan teknis berdasarkan sistem terpilih meliputi
dasar-dasar perencanaan dan kriteria desain, penulisan draft laporan, dan penulisan
laporan akhir. Adapun bagan langkah-langkah perencanaan yang lebih lengkap dapat
dilihat pada gambar dibawah dan selanjutnya akan diuraikan mengenai metode yang
digunakan tersebut pada sub bab berikutnya.

Limpasan air hujan yang keluar dari kolam retensi rata rata adalah 96 % dari debit
limpasan air hujan yang masuk ke dalam kolam retensi. Kondisi topografi di KBP
memungkinkan limpasan air hujan mengalir secara gravitasi. Namun, kondisi tekstur
permukaan tanah yang bergelombang dan lokasi badan air penerima yang menyebar
memungkinkan limpasan air hujan dialirkan menuju badan air penerima yang terdekat.
Limpasan air hujan yang keluar ke badan air penerima,berdasarkam analisis sederhana
badan air penerima tidak akan menyebabkan banjir. Oleh karena itu penggunaan sistem
drainase yang direncanakan dapat mengantisipasi bahaya banjir. Sistem drainase yang
direncanakan akan digunakan pada wilayah perencanaan seluas 600 hektar yang terdiri
dari 3 cluster perumahan yang terletak di kawasan timur Kota Baru Parahyangan.
Perhitungan dimensi saluran yang direncanakan menggunakan metode rasional.
3.3. Penjelasan dan Uraian Metodologi Perencanaan
3.3.1. Tahap Pengumpulan Data
Dengan survey lapangan yaitu tahap ini dilakukan peninjauan lokasi untuk melihat
kondisi eksisting wilayah secara langsung yang berguna dalam menentukan batasan
wilayah studi dan ruang lingkup kajian. Selanjutnya pengumpulan data primer. Data
primer merupakan hasil pengamatan langsung di kawasan Kota Baru Parahyangan. Data
yang dihasilkan merupakan data yang menggambarkan kondisi wilayah dengan
mengkhususkan pada informasi yang tidak didapatkan dari pihak pengelola kawasan atau
data sekunder. Data primer yang dikumpulkan antara lain. Kondisi daerah perencanaan
kondisi badan air penerima di sekitar daerah perencanaan. Lainnya pengumpulan data
sekunder. Data sekunder diperoleh dari instansi terkait yang berhubungan langsung
dengan perencanaan sistem drainase di kawasan Kota Baru Parahyangan, antara lain :
data hasil test perkolasi bertujuan untuk mengetahui besarnya kemampuan tanah
mengabsorbsi air hujan yang jatuh ke permukaan tanah.
3.3.2. Tahap Analisis Data
Tahapan dalam melakukan analisis hidrologi adalah melakukan analisis data curah hujan
yang terdiri dari melengkapi data curah hujan. melakukan uji konsistensi, melakukan uji
homogenitas, melakukan analisis curah hujan maksimum dengan menggunakan metode
Gumbel Modifikasi, metode Log Pearson Tipe III, metode Iwai Kedoya, pemilihan

metode analisa curah hujan maksimum dilakukan dengan menggunakan metode ChiKuadrat, melakukan analisis intensitas hujan dengan menggunakan, metode Van Breen
metode Hasper Der Weduwen, metode Bell-Tanimoto, pemilihan metode analisis
intensitas hujan dilakukan dengan menggunakan substitusi antar ketiga metode pada
persamaan Talbot, Sherman, dan Ishiguro.
3.3.3. Tahap Perencanaan/Desain
Dalam perencanaan / desain suatu sistem drainase perlu dilakukan langkah-langkah
berikut dasar-dasar perencanaan, teori yang mendukung perencanaan sistem drainase,
kriteria desain sistem drainase, perencanaan teknis, perhitungan debit limpasan, Q,
Penentuan debit limpasan menggunakan metode rasional (Sosrodarsono,1987) dengan
input data luas daerah pengaliran dan Intensitas hujan.
Perhitungan dimensi bangunan pelengkap (gorong-gorong, street inlet, terjunan, outfall)
Usaha konservasi air dan perhitungan dimensi bidang resapan (sumur resapan atau kolam
retensi/danau).Penentuan dimensi yang dilakukan berdasarkan ketersediaan serta
peruntukan lahan. Dimensi bidang resapan akan mengikuti luasan yang tersedia di
wilayah studi.Spesifikasi teknis dan Rencana Anggaran Biaya.Desain dan detail gambar

Bab 4.

DASAR DASAR PERENCANAAN

4.1. Umum
Sebelum menentukan perencanaan sistem drainase suatu wilayah pemukiman yang paling
tepat, diperlukan dasar-dasar perencanaan terlebih dulu. Hal ini berguna sebagai bahan
pemikiran dalam penetapan alternatif saluran dan perencanaan sistem drainase. Dasardasar perencanaan yang diterapkan mencakup ketentuan-ketentuan umum dan rumusrumus dasar yang dipakai dalam suatu perencanaan sistem drainase. Penerapan dasardasar perencanaan ini harus disesuaikan dengan kondisi eksisting lokasi daerah
perencanaan, seperti misalnya kondisi topografi, klimatologi, geologi, tata guna lahan,
curah hujan, hidrogeologi, dan sebagainya.
Selain perencanaan sistem drainase, untuk menanggulangi banjir yang mungkin terjadi di
daerah pemukiman, diperlukan juga suatu perencanaan sumur resapan dan kolam retensi
yang juga didasarkan atas tata guna lahan lokasi perencanaan, yang nantinya akan
mempengaruhi besar kecilnya koefisien limpasan yang terjadi.

Dengan mempertimbangkan faktor-faktor di atas, dikembangkan beberapa alternatif


sistem drainase yang mempertimbangkan aspek teknis dan ekonomis Hasil yang
diharapkan dari alternatif yang dipilih adalah tercapainya perencanaan sistem drainase
yang berasaskan sistem drainase modern, yaitu sistem drainase yang berwawasan
lingkungan. Sehingga, selain terhindar dari bahaya banjir ataupun genangan air yang
merugikan masyarakat, lokasi perumahan juga turut serta dalam upaya konservasi sumber
daya air.
4.2. Pengertian Drainase
Pengertian drainase dapat ditentukan berdasarkan lingkup atau batasan dari sistem
drainase itu sendiri (Moduto, 1998), antara lain :
Drainase permukaan, yaitu suatu sistem drainase yang menangani semua permasalahan
kelebihan air di atas atau pada permukaan tanah, terutama masalah kelebihan air hujan.
Drainase bawah permukaan, yaitu suatu sistem drainase yang menangani permasalahan
kelebihan air di bawah permukaan tanah atau di bawah lapisan tanah, misalnya untuk
menurunkan permukaan air tanah yang tinggi agar daerah tersebut terbebas dari masalah
kelembaban yang tinggi.
Drainase perkotaan, yaitu suatu sistem drainase yang menangani permasalahan kelebihan
air di wilayah perkotaan yang meliputi drainase permukaan dan drainase bawah
permukaan.
Bila dilihat dari cara penyalurannya, sistem drainase dapat dibagi menjadi tiga bagian
besar, yaitu :
Tabel 4 Cara Penyaluran Air Hujan

Sistem

Pengaliran

Terpisah

Tercampur

Intercepting
Sewer

Air hujan dan air Air hujan dan air Jika debit besar,
limbah

limbah

sistem

terpisah

tercampur

tercampur
Jika

debit

kecil,

sistem
terpisah
Fluktuasi
Debit

Besar

Kecil

Keuntungan - Ekonomis dalam hal


pemilihan

pencemar

untuk
karena debit

pengen-

karena

besar

dan

kecil

hanya ceran dengan air

menampung

hujan

debit air hujan saja

Kerugian

Konsentrasi - Bisa digunakan

dimensi menurun

saluran

- Air

Besar dan kecil

hujan

- Biaya konstruksi
lebih

tidak murah karena debit

membebani

jadi

saluran air buangan

satu

Membutuhkan lahan
tersendiri

Debit yang diolah Membutuhkan


dalam

lahan

BPAB besar

Tersendiri

Sumber : Moduto. Drainase Perkotaan, Volume I.


1998

Maksud perencanaan drainase perkotaan adalah untuk mercari alternatif kiat


pengendalian akumulasi limpasan air hujan yang berlebihan dan penyaluran limbah agar
dalam pembangunannya dapat terpadu dengan pembangunan sektor lain yang terkait
(Moduto, 1998). Dengan adanya perencanaan sistem drainase ini, maka
sebelumnya dapat disiapkan cadangan lahan yang cukup, sesuai dengan penataan
lingkungan perkotaan.
Dari uraian di atas, maka kegunaan drainase dapat disimpulkan sebagai berikut (Moduto,
1998) mengeringkan daerah becek dan genangan air, mengendalikan akumulasi limpasan
air hujan yang berlebihan dan memanfaatkan sebesar-besarnya untuk imbuhan air tanah,

mengendalikan erosi, kerusakan jalan dan bangunan-bangunan, sarana pengelolaan


kualitas air.
Pembagian Saluran Drainase terbagi menjadi dua, yaitu drainase wilayah perkotaan
(drainase kota) dan drainase wilayah regional (drainase regional). Drainase kota dibagi
menjadi lima (Moduto, 1998) :
Saluran Drainase Induk Utama (DPS > 100 ha)
Saluran Drainase Induk Madya (DPS 50-100 ha)
Saluran Drainase Cabang Utama (DPS 25-50 ha)
Saluran Drainase Cabang Madya (DPS 5-25 ha)
Saluran Drainase Tersier (DPS 0-5 ha)
Saluran drainase induk (utama dan madya dengan DPS > 50 ha) dapat dikategorikan ke
dalam sistem drainase mayor karena akibat kerusakan banjir dianggap besar, sedangkan
saluran drainase cabang utama dan seterusnya (DPS < 50 ha) dapat dikategorikan ke
dalam sistem drainase minor karena akibat kerusakan banjir dianggap kecil.
4.2.1. Sistem Drainase Minor
Sistem drainase minor merupakan bagian dari sistem drainase yang menerima debit
limpasan maksimum dari mulai aliran awal, meliputi : inlet limpasan permukaan jalan,
saluran dan parit drainase tepian jalan, gorong-gorong, got air hujan, saluran air terbuka
dan lain-lain, yang didesain untuk menangani limpasan banjir minor sampai DPS sama
dengan 50 ha. Saluran drainase minor didesain untuk Periode Ulang Hujan (PUH) 2-10
tahun, tergantung dari tata guna lahan di sekitarnya.
4.2.2. Sistem Drainase Mayor
Selain untuk menerima limpasan banjir minor, sarana drainase harus dilengkapi dengan
suatu saluran yang dapat mengantisipasi terjadinya kerusakan-kerusakan besar akibat
limpasan banjir yang mungkin terjadi setiap 25-100 tahun sekali. Sarana sistem drainase
mayor meliputi : saluran alami dan buatan, daerah banjir dan jalur saluran drainase
pembawa aliran limpasan besar serta bangunan pelengkapnya.
4.3. Dasar-Dasar Perencanaan dan Kriteria Desain

4.3.1. Periode Ulang Hujan (PUH)


PUH dalam desain dihitung dengan menggunakan rumus (Moduto, 1998) :
1 1
T N

2

dimana : T

Eq. 1

= PUH setiap T tahun (tahun)

= Umur bangunan efektif (tahun)

= faktor resiko, biasanya bernilai 1/3

PUH desain sistem saluran dan bangunan-bangunan drainase kota untuk berbagai tata
guna lahan.
Tabel 5 PUH Desain Rinci (tahun)
T
No.

Tata Guna Lahan

Saluran awalan pada daerah :

(tahun)

- lahan rumah, taman, kebun, kuburan, lahan tak

terbangun

- perdagangan, perkantoran dan industri

Saluran minor
- DPS < 5 ha (saluran tersier)
- resiko kecil

- resiko besar

- DPS 5-25 ha (saluran sekunder)


- tanpa resiko

- resiko kecil

- resiko besar

10

- DPS 25-50 ha (saluran primer)


- tanpa resiko

- resiko kecil

10

- resiko besar

25

Saluran mayor
- DPS 50-100 ha
- tanpa resiko

- resiko kecil

10

- resiko besar

25

- DPS > 100 ha

- tanpa resiko

10

- resiko sedang

25

- resiko besar

50

- pengendalian banjir kiriman

100

Gorong-gorong/jembatan
- jalan biasa

5-10

- jalan by-pass

10-25

- jalan bebas hambatan

25-50

Saluran tepi jalan


- jalan lingkungan

2-5

- jalan kota

5-10

- jalan by-pass

10-25

- jalan bebas hambatan

25-50

Sumber : Moduto. Drainase Perkotaan, Volume I.


1998
4.3.2. Luas Daerah Pengaliran
Hal-hal yang perlu diperhatikan dalam suatu luas daerah pengaliran adalah tata guna
lahan eksisting dan pengembangannya di masa mendatang, karakteristik tanah dan
bangunan di atasnya, kemiringan tanah dan bentuk daerah pengaliran.
4.3.3. Pengaruh DPS Parsial
Modifikasi metode rasional berdasarkan asumsi bahwa hasil debit puncak dari suatu
hujan dengan durasi dimana seluruh DPS di atas titik profil saluran yang ditinjau telah
memberikan kontribusi. Makin jauh saluran, DPS akan makin bertambah, waktu
konsentrasi akan bertambah, sehingga intensitas hujannya menurun ( jika tc > te ).

Pengaruh itu semua dapat mengakibatkan perbedaan pada debit puncak yang dihitung
dengan asumsi bahwa seluruh DPS sudah memberikan kontribusi. Keadaan ini disebut
pengaruh DPS parsial dan harus dicek pada tempat-tempat sebagai berikut :
Pertemuan dua saluran
Keluaran dari DPS yang besar dengan waktu konsentrasi pendek
Keluaran DPS yang kecil dengan waktu konsentrasi panjang.
Untuk penentuan debit puncak akibat pengaruh DPS parsial ini, dipakai pedoman sebagai
berikut : Jika kedua tc saluran < te, maka debit puncak saluran sama dengan jumlah debit
dari kedua saluran Jika tidak, harus dihitung dua kali dimana seluruh ruas dengan t c
terkecil dan terbesar, dengan harga terbesar digunakan untuk debit desain. Perhitungan
yang dilakukan untuk pedoman yang kedua adalah (Moduto, 1998):
Untuk tc terbesar, semua daerah memberikan kontribusi :
Q

1
C si . Ai .C i I tcterbesar
360

Eq. 2

Untuk tc terkecil, tidak semua DPS memberikan kontribusi :


Q

1
C si . Ai .Ci I tcterkecil
360

Eq. 3

Sedangkan faktor y dihitung dengan :


y

t dkecil
t dbesar

Eq. 4

4.4. Kriteria Hidrolis


4.4.1. Kapasitas Saluran
Untuk menghitung kapasitas saluran, dipergunakan persamaan kontinuitas dan rumus
Manning (Chow, 1992):
Q A.v

Eq. 5

dimana : Q

= debit pengaliran (m3/detik)

= Kecepatan rata-rata dalam saluran

= Luas penampang basah (m2)

4.4.2. Ambang Bebas


Ambang bebas adalah jarak vertikal dari puncak saluran ke permukaan air pada kondisi
rencana. Ambang bebas merupakan jagaan untuk mencegah meluapnya air ke tepi
saluran.
Ketinggian ambang bebas f dapat dicari dengan rumus berikut (Moduto, 1998):
f

.d

Eq. 6

dimana : d

= Ketinggian muka air (m)

Cf

= Koefisien ambang bebas

Besarnya koefisien ambang bebas yang digunakan dapat dilihat pada tabel berikut ini.
4.4.3. Perlengkapan Saluran
Perlengkapan saluran merupakan sarana pelengkap yang dapat menunjang kinerja
penyaluran air hujan. Pada umumnya perlengkapan saluran pada sistem penyaluran air
hujan terdiri dari :
Street Inlet
Street inlet merupakan lubang atau bukaan di sisi-sisi jalan yang berfungsi untuk
menampung dan menyalurkan limpasan air hjan yang berada di sepanjang jalan menuju
ke saluran. Pada jenis penggunaan saluran terbuka tidak diperlukan street inlet karena
ambang saluran yang ada merupakan bukaan bebas (kecuali untuk jalan dengan trotoar
terbangun).
Perletakan street inlet mempunyai ketentuan-ketentuan sebagai berikut :
Diletakkan pada tempat yang tidak memberikan gangguan terhadap lalu lintas jalan
maupun pejalan kaki
Ditempatkan pada daerah yang rendah dimana limpaan air hujan menuju ke arah tersebut
Air yang masuk street inlet harus secepatnya menuju ke dalam saluran
D

280 S
W

Eq. 7

dimana : D

= Jarak antar street inlet (m), D < 50 m

= Kemiringan (%)

= Lebar jalan (m)

Gutter Inlet
Gutter inlet adalah bukaan horisontal dimana air jatuh ke dalmnya. Kapasitas gutter inlet
dapat dihitung dengan menggunakan modifikasi persamaan Manning untuk aliran dalam
saluran yang sangat dangkal (Moduto, 1998), yaitu :
Q 0.56

z 1/ 2 8 / 3
S d
n

dimana : Q

Eq. 8
= Kapasitas gutter inlet (m3/detik)

= Kemiringan potongan melintang jalan (m/m)

= Koefisien kekasaran Manning = 0.016

= Kemiringan longitudinal gutter (m/m)

= Kedalaman aliran di dalam gutter (m)

Gutter didesain sedemikian rupa sehingga lebar aliran di atas permukaan jalan tidak lebih
dari dua mm selama terjadinya hujan.
Curb Inlet
Curb inlet adalah bukaan vertikal dimana air masik ke dalamnya. Kapasitas curb inlet
dapat dihitung dengan rumus (Moduto, 1998) berikut ini :
Q
0.2 gd 3 / 2
L

Eq. 9

Q
0.36 gd 3 / 2
L
(Metric Unit)

dimana : Q

= Kapasitas curb inlet (cfs, m3/detik)

= Lebar bukaan curb (ft, m)

= Gaya gravitasi

= Kedalaman total air dalam gutter (ft, m)

Tinggi air pada permukaan jalan dekat gutter atau curb dapat didekati dengan rumus
(Moduto, 1998):
d

0.0474 D.I
S 0.2

dimana : d

0.5

Eq. 10

= Kedalaman air (mm) pada lebar jalan


D

= Jarak antara street inlet

= Intensitas hujan (mm/jam)

= Kemiringan jalan

Dalam perencanaan, kapasitas gutter maupun curb inlet harus diturunkan (sekitar 10-30
%) untuk memperhitungkan gangguan penyumbatan dimana penurunan ini tergantung
pada kondisi jalan serta jenis inletnya. Besarnya faktor reduksi dalam penentuan
kapasitas inlet dapat dilihat pada tabel berikut ini.
Perlengkapan saluran merupakan sarana pelengkap yang dapat menunjang kinerja
penyaluran air hujan. Pada umumnya perlengkapan saluran pada sistem penyaluran air
hujan terdiri dari :
Ditempatkan pada daerah yang rendah dimana limpaan air hujan menuju ke arah tersebut
Air yang masuk street inlet harus secepatnya menuju ke dalam saluran.
D

dimana : D

280 S
W

Eq. 11

= Jarak antar street inlet (m), D < 50 m

4.4.3.1.

= Kemiringan (%)

= Lebar jalan (m)

Terjunan Tegak

Pada terjunan tegak ini air akan mengalami jatuh bebas pada pelimpah terjunan,
kemudian akan terbentuk suatu loncatan hidrolis pada hilir. Ketentuan yang berlaku
adalah :
Untuk Q < 2.5 m3/detik, tinggi terjun maksimum = 1,5 m
Untuk Q > 2,5 m3/detik, tinggi terjun maksimum = 2,5 m
Untuk menentukan terjunan tegak digunakan rumus (Chow, 1992):
Yc 2 / 3h

Eq. 12

Q b.q

Eq. 13

q Yc

Yc .g

dimana : Yc

Eq. 14

= Kedalaman air kritis (m)

= Kedalaman air normal (m)

= Debit aliran (m3/detik)

= Lebar saluran (m)

= Debit per satuan lebar ambang (m3/detik)

= Gaya gravitasi (m/detik2)

4.4.3.2.

Terjunan Miring

Terjunan miring dipakai untuk tinggi terjun > 2 m. Mulai dari awal terjunan miring,
airnya mendapat tambahan kecepatan sehingga sepanjang terjunan miring tersebut
berangsur-angsur terjadi penurunan muka air. Supaya perubahan kecepatan air dari
kecepatan normal ke kecepatan maksimum berjalan secara teratur dan tidak secara
mendadak, dibuatlah suatu bagian peralihan. Tipe yang umum digunakan adalah tipe
Vlugther.

Kecepatan maksimum pada akhir bagian peralihan besarnya tergantung pada ketahanan
dasar dan dinding-dinding salurannya terhadap penggerusan (erosi). Jika dibuat dari
pasangan batu kali dengan spesi semen yang baik, kecepatan maksimumnya berkisar
antara 5-10 m/detik. Jika dibuat dari beton, tentunya nilai yang dicapai akan lebih besar
lagi.
Dimensi bangunan terjunan miring dapat dihitung dengan menggunakan persamaan
Vlugther (Dirjen Pengairan,1986):
v2
2g

H h1

h2

Eq. 15

2
h1
3

Eq. 16

S C .H

dimana : C

Eq. 17
= 0,4

Untuk 1/3 < z/H < 4/3, maka D = 0,6.H + 1,1.z


a = 0,2.H(H/z)
4

/3 < z/H < 10, maka D = H + 1,1.z

0,15.H(H/z)
H

= Tinggi energi (m)

h1

= Kedalaman air di hilir (m)

h2

= Kedalaman kritis (m)

= Ketinggian air pada bagian yang miring (m)

= Beda tinggi air sebelum dan sesudah terjunan (m)

= Kecepatan aliran (m)

4.4.3.3.

Pintu Air

a =

Pintu air atau klep merupakan bangunan penunjang sistem drainase di daerah dataran.
Pintu air difungsikan terutama pada saat terjadi hujan dan pasang naik. Hal ini dilakukan
untuk mencegah aliran balik (backwater) yang dapat terjadi akibat banjir makro, sehingga
tidak mengganggu kelancaran air keluar dari daerah perencanaan yang dapat
menyebabkan banjir mikro. Pintu air biasanya diletakkan pada lokasi outfall di tepi
sungai dan pada tepi dimana akumulasi air dalam saluran drainase kota menuju muara
cukup tinggi
4.4.3.4.

Bangunan Pembuangan

Bangunan pembuangan atau outfall merupakan ujung saluran yang ditempatkan pada
sungai atau badan air penerima lainnya. Struktur outfall ini hampir sama dengan struktur
bangunan terjunan lain karena biasanya titik ujung saluran terletak pada elevasi yang
lebih tinggi dari badan air penerima, sehingga dalam perencanaan outfall ini merupakan
bangunan terjunan. Untuk menghitung dimensinya digunakan persamaan Manning.
Kecepatan aliran direncanakan antara 6-10 m/detik. Lebar mulut bagian peralihan dapat
dihitung dengan persamaan (Chow, 1992) :

v2
v2
2 g
Q 0.35b1 h
29
2g

Eq. 18

4.5. Profil Aliran


Dalam perencanaan saluran drainase selalu diasumsikan bahwa dalam satu jalur saluran
ketinggian airnya selalu sama karena dianggap bahwa air dari daerah tangkapan langsung
dilimpaskan secara bersamaan ke dalam saluran. Tujuan pembahsan profil aliran ini
adalah untuk menunjukkan profil aliran sebenar nya yang terjadi dalam saluran drainase
agar dalam perencanaannya tidak terjadi kesalahan pengertian tentang kedalaman air
dalam saluran.
Debit limpasan mempengaruhi pembentukan profil aliran karena :
Tidak semua air terlimpaskan ke saluran secara bersamaan
Ada yang merayap pada medan limpasan terlebih dahulu
Ada masukan dari saluran persil ke sepanjang saluran yang ditinjau

Adanya penambahan debit limpasan dari jalur saluran sesudahnya yang diakibatkan
adanya aliran balik.
Rumus-rumus penting yang digunakan dalam perhitungan profil aliran adalah
perhitungan debit dan perhitungan penurunan muka air. Persamaan yang digunakan :
Q q.L

4.5.1. Profil Aliran Akibat Pengaruh Pengaruh Penampang Saluran


Penampang saluran mempengaruhi pembentukan profil aliran karena :
Saluran tidak selalu mempunyai dimensi yang sama karena dalam perencanaannya
tergantung pada debit yang masuk ke dalamnya, sedangkan debit yang masuk belum
tentu sama besarnya.
Adanya energi dalam suatu aliran, seperti tinggi tekan, tinggi kecepatan dan kehilangan
tekanan. Energi ini akan semakin ekstrim jika terjadi perubahan kondisi-kondisi saluran,
perubahan kemiringan dasar saluran, perubahan kekasaran saluran, serta perubahan
bentuk penampang saluran.
Adanya aliran balik dari jalur saluran sesudahnya.
4.5.1.1.

Geometri Saluran

Unsur-unsur geometri saluran adalah sifat-sifat suatu penampang saluran yang dapat
diuraikan seluruhnya berdasarkan bentuk penampang dan kedalaman aliran. Penampang
saluran buatan biasanya dirancang berdasarkan bentuk geometri yang umum.
4.5.1.2.

Energi Spesifik

Energi spesifik dalam suatu penampang saluran dinyatakan sebagai energi air setiap pon
pada setiap penampang saluran, diperhitungkan terhadap dasar saluran. Perumusannya
adalah sebagai berikut (Chow, 1992):
E y

v2
Q2
y
2g
2 gA 2

dimana : E

Eq. 19

= Energi spesifik (ft)

= Ketinggian muka air dari dasar saluran (ft)

= Koefisien energi

= Kecepatan aliran (ft/detik)

= Percepatan gravitasi (ft/detik2)

= Debit aliran (m3/detik)

= Luas penampang basah (m2)


4.5.1.3.

Profil Aliran

Profil aliran menunjukkan lengkung permukaan aliran. Jenis lengkung yang umum terjadi
pada saluran terbuka adalah :
Lengkung Air Balik
Profil ini terjadi bila ujung hilir dari saluran panjang yang landai terendam pada suatu
kolam yang kedalamannya lebih besar daripada kedalaman normal, sehingga profil ini
terjadi pada zona kedalaman di atas garis kedalaman normal (GKN).
Lengkung Surut Muka Air
Lengkung ini terjadi jika dasar saluran pada ujung hilir terendam pada suatu kolam yang
kedalamannya lebih kecil daripada kedalaman normal.
4.6. Usaha Konservasi Sumber Daya Air
4.6.1. Peresapan Buatan
Dalam upaya menjaga kelestarian air khususnya di kawasan pemukiman, perlu
diperhatikan fungsi drainase sebagai prasarana kawasan pemukiman yang dilandaskan
pada konsep drainase perkotaan yang berwawasan lingkungan. Konsep ini antara lain
berkaitan dengan upaya konservasi sumber daya air yang berprinsip mengendalikan
kelebihan air permukaan sedemikian rupa sehingga air permukaan sebanyak mungkin
mendapat kesempatan untuk meresap ke dalam tanah. Salah satu upaya konservasi
sumber daya air adalah dengan pengendalian air limpasan permukaan. Pengendalian air
limpasan permukaan dapat dilakukan dengan dua cara, yaitu cara retensi dan cara
infiltrasi.
Cara retensi dapat dibagi dua, yaitu off - site retention dan on - site retention. Off - site
retention misalnya dapat dilakukan dengan pembuatan dan atau pemeliharaan situ, kolam
atau waduk, yang sekaligus dapat berfungsi untuk budidaya ikan dan sebagai tempat

wisata atau rekreasi. On - site retention dilakukan misalnya dengan retensi pada atap
bangunan, taman tempat parkir, lapangan terbuka dan pada halaman rumah atau
bangunan lainnya.
4.6.2. Sumur Resapan
Pada dasarnya sumur resapan air hujan merupakan sumur yang berfungsi untuk
meresapkan air hujan ke dalam tanah. Oleh karena itu, ada beberapa persyaratan umum
yang harus dipenuhi antara lain. Sumur resapan air hujan dibuat pada lahan yang lulus air
dan tahan longsor. Sumur resapan air hujan harus bebas dari kontaminasi/pencemaran
limbah. Air yang masuk ke dalam sumur resapan adalah air hujan. Untuk daerah dengan
sanitasi lingkungan yang buruk, sumur resapan air hujan hanya menampung air limpasan
dari atap dan disalurkan melalui talang. Mempertimbangkan aspek hidrologi, geologi dan
hidrogeologi.
4.6.3. Kolam Retensi
Kolam retensi dapat digunakan untuk mereduksi dan memperlambat debit yang akan
masuk badan air penerima dan dapat difungsikan sebagai energi storasi alami yang dapat
digunakan pemanfaatannya. Langkah-langkah perhitungan volume kolam retensi adalah
sebagai berikut :
Gambar 2 Langkah-langkah perhitungan volume kolam retensi

4.6.3.1.

Pelimpah Samping

Perencanaan untuk masukan kolam retensi salah satunya adalah dengan pelimpah
samping. Metode yang digunakan untuk mendesain pelimpah samping adalah metode
bilangan berdasarkan atas pemecahan masalah oleh De Marchi, dengan mengandalkan
bahwa aliran adalah subkritis, panjang bangunan pelimpah dapat dihitung sebagai berikut
: Di dekat ujung bangunan pelimpah, dengan besarnya kedalaman air ho dan debit Qo
sama dengan kedalaman dan debit potongan saluran di belakang pelimpah dengan Ho =
ho + v2/2g, tinggi energi di ujung pelimpah dapat dihitung.
Pada jarak x di ujung hulu dan hilir pelimpah, tinggi energi juga Ho karena sudah
diandaikan bahwa tinggi energi di sepanjang pelimpah adalah konstan.
4.6.3.2.

Pelimpah/Mercu Tetap

Perencanaan keluaran kolam resapan salah satunya adalah dengan mercu tetap. Rumus
debit keluaran yang dipergunakan pada mercu tetap ini adalah :
Q Cd

2
3

2
1.5
gbH 1
3

Eq. 20

dimana : Q = debit (m3/detik)


Cd = Koefisien debit,
untuk alat ukur ambang lebar, Cd = 1,03
untuk alat ukur mercu bulat, Cd = 1,48
g

= Percepatan gravitasi (m/detik2)

= Lebar mercu (m)

H1 = Tinggi di atas mercu (m)

Bab 5.

ANALISIS HIDROLOGI

5.1. Pengertian Analisis Hidrologi


Dalam merencanakan drainase dan pengelolaan air hujan, sangat penting untuk
mengetahui debit larian air hujan yang akan dikelola. Debit banjir ini pada umumnya
tidak langsung tersedia, tetapi melalui analisa hidrologi melalui tinggi hujan maksimum
yang didapat dari pos-pos pengamatan hujan yang tersebar, dapat diketahui intensitas
hujannya lalu dapat dicari nilai debit banjirnya. Data curah hujan yang diperlukan adalah
curah hujan jangka waktu yang pendek. Intensitas curah hujan jangka waktu yang singkat
dapat digunakan untuk menghitung volume debit berdasarkan rumus rasional. Intensitas
curah hujan ini dipakai karena pada umumnya, makin pendek jangka waktu curah hujan,
makin besar intensitasnya, dan sebaliknya, jika jangka waktu curah hujan itu panjang,
maka intensitasnya kecil.
Berapa besar ketelitian yang dapat diacapai oleh suatu jaringan pengamatan dengan
kerapatan tertentu.
Setelah terjadi presipitasi, air hujan dapat tertahan pada beberapa tempat sebelum
menjadi air larian, yaitu:
Kehilangan akibat intersepsi ( interception losses ). Kehilangan ini biasanya akibat air
hujan yang tertahan oleh vegetasi sebelum mencapai permukaan tanah. Dalam kondisi
perkotaan, kehilangan ini baisanya tidak diperhitungkan karena vegetasi yang tidak
terlalu padat.
5.2. Analisis Curah Hujan
5.2.1. Penentuan Stasiun Utama
Dari pos-pos hujan yang tersedia tersebar di sekitar wilayah studi, perlu ditentukan pos
hujan yang akan dijadikan stasiun utama sebagai dasar perhitungan berikutnya.
Penentuan stasiun utama ini dilakukan dengan metode polygon Thiessen. Metode
Polygon Thiessen ini dipandang cukup baik karena memberikan koreksi terhadap
kedalam hujan sebagai fungsi daerah yang dianggap diwakili.
Hitungan dengan poligon Thiessen dilakukan sebagai berikut:

- Semua stasiun yang terdapat di dalam atau di luar DAS dihubungkan dengan garis,
sehingga terbentuk jaringan segitiga-segitiga. Hendaknya dihindari segitiga dengan sudut
sangat tumpul.
- Pada masing-masing segitiga ditarik garis sumbunya, dan semua garis sumbu tersebut
membentuk poligon
- Luas daerah yang hujannya dianggap diwakili oleh garis-garis poligon tersebut.
- Luas relatif daerah dengan luas DAS merupakan faktor koreksinya.
Berdasarkan jarak stasiun pengamatan dari lokasi dan ketersediaan data yang
dikumpulkan dari berbagai sumber, terutama BMG Bandung, dan Puslitbang Sumber
Daya Air ( PUSAIR Bandung ), maka dipilih beberapa stasiun yang akan dimanfaatkan
data curah hujannya, yaitu stasiun Padalarang ( 150 ), Cimahi ( 153 ), Saguling
( 322102 ), Bandung Cemara ( 163 ), Bandung Husein Sastranegara ( 163g ),
Sindangkerta ( 151a ), Pangheotan ( 142 ), dan Sukawana ( 147 ).
5.2.2. Koreksi Kualitas dan Kuantitas Data
Data hujan dari institusi pengelola perlu mendapatkan perhatian pada kualitas dan
kuantitasnya. Beberapa kekurangan yang dapat, dan umumnya terjadi, dikoreksi dan
dilengkapi dahulu sebelum digunakan dalam analisa selanjutnya.
5.2.2.1.

Pelengkapan Data Hujan

Kekosongan data dapat, dan sering, ditemukan dari data yang dikeluarkan oleh stasiun
pengamatan hujan. Hal ini dapat terjadi karena ketidakhadiran pengamat maupun
kerusakan alat. Kekosongan data ini dapat dilengkapi beberapa cara, yaitu: Jumlah hujan
dihitung dari pengamatan di tiga stasiun terdekat dan sedapat mungkin berjarak sama
terhadap stasiun yang kehilangan data tersebut.. Bila hujan tahunan normalnya pada
masing-masing stasiun indeks berada dalam 10% dari stasiun-stasiun yang kehilangan
catatan tersebut, rata-rata aritmetik sederhana dari hujan di stasiun-stasiun indeks dapat
memberikan jumlah yang diperkirakan.Bila hujan tahunan normal di sembarang stasiun
indeks berbeda dari stasiun uang dinyatakan sebesar lebih dari 10%, maka digunakan
metode rasio- normal yang dikembangkan oleh Linsley, et al, 1958. Cara ini hanya boleh
digunakan bila variasi ruang hujan tidak terlalu besar. Metode ini lebih tepat dipakai di

Indonesia Dalam metode ini, jumlah pada stasiun-stasiun indeks ditimbang dengan rasio
nilai-nilai hujan tahunan normalnya, sehingga hujan di stasiun tersebut adalah:
Perhitungan data hujan yang hilang ini umumnya cukup akurat untuk hujan lebat tipe
umum di atas medan yang datar atau di atas lereng pegunungan yang arah anginnya
relatif halus.
5.2.2.2.

Uji Homogenitas

Suatu array data dapat bersifat tidak homogen. Ketidakhomogenan ini dapat terjadi
karena:
Perubahan kondisi atmosfer karena pencemaran
Adanya hujan buatan yang bersifat insidentil
Menurut Moduto, 1998, Uji coba homogenitas hidrologi hujan/debit biasanya untuk
DPS regional yang luas atau secara regional, yaitu bila data-data pokok untuk proyek itu
diperoleh dari sekitar lebih dari sepuluh stasiun pengamat hujan/debit. Untuk DPS kecil,
tidak perlu diadakan uji coba homogenitas hidrologi. Namun untuk menyempurnakan
perhitungan dan untuk mengikuti prosedur yang berlaku, maka uji homogenitas perlu
dilakukan.
5.2.3. Analisis Curah Hujan Maksimum
Melalui aplikasi metode analitis, data curah hujan maksimum dari pos-pos pengamatan
hujan, dapat dihitung menjadi nilai curah hujan maksimum dengan periode ulang
tertentu. Periode ulang hujan ini merupakan interval kemungkinan nilai tersebut, baik
hujan maupun debit maksimum, tidak akan dilampaui, secara statisik. Curah hujan
maksimum dihitung pada probabilitas periode ulang hujan tertentu, dalam perhitungan
kali ini pada periode ulang hujan 2, 5, 10, 25, 50, dan 100 tahun.
Dalam menganalisa curah hujan maksimum yang sudah didapatkan, terdapat beberapa
metode. Distribusi probabilitas kontinyu yang ada dapat berupa Distribusi Log Normal 3,
Log Normal, Pearson tipe 3, Log Pearson tipe 3, Iwai Kadoya, dan Gumbel Modifikasi
tipe 1. Data curah hujan yang akan digunakan, dicocokan dengan salah satu distribusi
probabilitas yang ada. Pada Analisa hidrologi ini, distribusi yang akan diuji adalah
Distribusi Gumbel Modifikasi, Distribusi Log Pearson III dan Distribusi Iwai Kadoya.

5.2.3.1.

Distribusi Normal

Salah satu distribusi probabilitas terpenting adalah distribusi normal. Persamaan dari
distribusi ini adalah:
1 x
exp

2
2

f ( x )

Eq. 21

Dimana:
= Standar Deviasi

= rata-rata sampel
5.2.3.2.

Distribusi Log Normal

Distribusi dari beberapa data terkadang dapat skew ke kiri. Hal ini dapat terjadi pada data
debit mingguan rata-rata. Untuk dapat terdistribusi dengan normal, data-data tersebut
harus dilogaritmakan dahulu, maka distribusi dari nilai logaritma data tersebut akan
normal. Persamaan distribusinya adalah:
f ( x)

1 ln x
exp

x 2

2
1

Bab 6.

SPESIFIKASI TEKNIS

6.1. Umum
Spesifikasi teknis ini merupakan persyaratan yang harus dipenuhi pemborong dalam
melaksanakan konstruksi. Walaupun demikian, spesifikasi teknis ini dapat disesuaikan
dengan keadaan dan kondisi di lapangan. Koefisien limpasan hujan yang turun langsung
ke permukaan ini bernilai 1. Namun debit limpasan hujan yang dihasilkan akibat hujan
yang turun langsung ke permukaan saluran drainase yang terbuka ini sangat kecil,
sehingga dianggap tidak berpengaruh terhadap perhitungan debit limpasan air hujan
sebelumnya.
6.2. Lingkup Pekerjaan
Macam pekerjaan meliputi pelaksanaan pemasangan gorong-gorong, saluran, outfall, dan
kolam retensi sesuai dengan spesifikasi lainnya tentang pekerjaan tersebut, dan dalam
batas-batas kedudukan, kemiringan dan dimensi seperti yang tercantum dalam gambar
pelaksanaan
6.2.1. Pengendalian Pekerjaan
Pemborong harus mengatur pekerjaan drainase sedemikian sehingga aliran hujan selama
dan sesudah pekerjaan selesai dapat berjalan dengan baik dan lancar. Untuk
menghindarkan kerusakan pekerjaan, pemborong harus mengusahakan pada saat yang
parameter-parameter tersebut diperbandingkan dengan cara memberikan bobot antara
parameter yang didasarkan pada tingkat kepentingan faktor dalam proses pengambilan
keputusan.
6.2.1.1.

Bahan Bahan

Seluruh bahan yang dipergunakan dalam pelaksanaan harus dari sumber-sumber yang
diizinkan Konsultan Pengawas dan harus memenuhi standar yang pantas. Pengemasan
untuk bahan harus utuh, baik dan tertutup rapat dengan bahan kedap air sebelum
digunakan dan pada saat didatangkan.
Bahan yang digunakan untuk pekerjaan beton :
- Semen jenis Puzzoland SNI 15-0302-1994, tipe A
- Agregat, agregat Halus (Pasir)

- Butir-butir pasir tidak mengandung tanah, kadar lumpur tidak boleh melebihi 5 %
- Butir-butir harus dapat melalui ayakan berlubang (3 menit)
- Agregat Kasar (Kerikil dan Batu Pecah)
Harus terdiri dari butir-butir yang keras, tidak berpori, bersifat kekal sebagai hasil
disintegrasi alami dari batuan atau berupa batu pecah
Susunan butir-butirnya harus memenuhi syarat-syarat yang ditetapkan
Besar butir maksimum tidak boleh lebih dari 1/5 jarak terkecil antara bidang-bidang
samping dari cetakan, 1/3 dari tebal pelat, dari jarak bersih minimum antar batangbatang/berkas-berkas tulangan
Penyimpangan dari batuan tsb dapat dilakukan dengan seijin tenaga ahli
- Batu Kali
Batu yang dipakai untuk pasangan tidak boleh berbentuk blondos melainkan harus
dipecah. Batu harus cukup keras, tidak mudah retak, bahkan pecah.
- Kapur
Tidak berbentuk bongkahan tapi serbuk.
-Air
6.2.1.2.

Semen

Hanya satu merek dari tipe semen yang harus dipakai untuk pekerjaan beton.
Semen diangkut ke alpangan dalam keadaan tertutup dalam kantong yang terjahit dalam
jumlah yang secukupnya untuk dapat dipergunakan pada pelaksanaan waktu itu dijaga
agar semen tidak menjadi lembab.
- Sebelum dipakai, semen harus terlindungi dari pengaruh cuaca sepanjang waktu dan
hanya dipergunakan pada saat diperlukan untuk pelaksanaan
- Pada pemakaian semen yang dibungkus, penyimpanan semen yang baru tidak boleh
ditimbun di atas timbunan yang sudah ada dan pemakaian semen harus dilakukan
menurut urutan pengirimannya

- Apabila semen telah disimpan lama dan/atau mutunya diragukan, maka sebelum boleh
dipakai harus dibuktikan terlebih dahulu bahwa semen tersebut masih memenuhi syarat
- Semen curah tidak boleh dipakai
6.2.1.3.

Air

Air untuk pembuatan dan perawatan beton tidak boleh mengandung minyak, asam, alkali,
garam-garam, bahan-bahan organis, atau bahan-bahan lain yang dapat merusak beton
atau tulangan baja. Air harus bersih, jernih dan tawar. Hal lain mengenai air disesuaikan
dengan peraturan NI-2.
6.2.2. Pekerjaan Tanah
Galian Tanah, patok-patok profil harus dipasang sebelum penggalian dimulai menggali
atau membersihkan segala kotoran-kotoran seperti sampah dan sisa bangunan lainnya
tidak merusak bangunan dan konstruksi lainnya, lubang galian dalam keadaan kering,
timbunan Tanah. Pada tanah yang baik, dasar tanah yang akan ditimbun harus terlebih
dahulu digali/dicacah sedalam 10 cm s/d 15 cm sesuai dengan luas penampang timbunan
yang akan dibuat, agar tercapai homogenitas yang baik antara tanah dasar dengan
timbunan yang baru. Berhubung timbunan mengalami penyusutan, maka timbunan harus
dibuat lebih tinggi 1/10 T (dimana T = tinggi timbunan) darn lebih lebar 1/10 B.
6.3. Rencana Anggaran Biaya
Rencana anggaran biaya dihitung berdasarkan harga konstruksi dan Bangunan Kabupaten
Bandung, Propinsi Jawa Barat, 2003. Perhitungan dilakukan dahulu terhadap harga per
satuan untuk masing-masing uraian pekerjaan, lalu dihitung keseluruhan anggaran biaya
berdasarkan volume bangunan yang akan dibangun.
Tabel 6 Rancangan Anggaan dan Biaya
Harga
No

Jenis Pekerjaan

Persiapan
Pengukuran
Pematokan

Unit

Volume

Satuan

Jumlah

dan
3447576

tanah
II

Saluran

Galian Tanah Biasa

115631.3 10900

1260381508

Urugan Tanah Kembali

18501.01 5470

101200541

Urugan Pasir

1360.369 49420

67229416.2

Pasangan Batu

19117.71 160330

3065142988

Plasteran 1 : 1

35398

17110

605659780

III

Gorong Gorong

Galian Tanah Biasa

32200

10900

350980000

Urugan Pasir

630

49420

31134600

Plesteran 1 : 1

539

17110

9222290

Beton bertulang

56

353320

19785920
0

IV

Outfall

Galian Tanah Biasa

167.2

10900

1822480

Urugan Tanah Kembali

35.84

5470

196044.8

Urugan Pasir

3.6

49420

177912

Pasangan Batu

42.04

160330

6740273.2

Plasteran 1 : 1

60.56

17110

1036181.6

Street Inlet

Pembuatan curb inlet

8407

30000

252210000

VI

Kolam Retensi
Galian Tanah Biasa

500

10900

5450000

Pasangan Batu

90

160330

14429700

Plesteran 1 : 1

120

17110

2053200

Sub total

5798300411

Ppn 10 %

579830041

Total

Bab 7.

6378130452

PENUTUP

Dari uraian tentang usulan teknis perencanaan sistem drainase Kota Baru Parahyangan
pada bab bab sebelumnya, beberapa hal penting yang dapat digarisbawahi dalam
perencanaan tersebut adalah :
Stasiun Utama daerah perencanaan adalah Stasiun Padalarang ( 150 )
Formula intensitas hujan yang dipakai adalah metode Van Breen dengan Nilai intensitas
hujan sebesar 63,24 mm/jam untuk durasi hujan terhitung sebesar 48,13 menit.
Debit banjir rencana dihitung dengan PUH yang sesuai dengan peruntukan kawasan
dengan menggunakan Metode Rasional
Dilakukan usaha konservasi air dengan membuat kolam retensi. Dan karena koefisien
infiltrasi yang sangat rendah ( 5,275 x 10 -8 cm/s ), maka fungsi kolam retensi akan

terfokus sebagai penahan air sebelum masuk ke badan air penerima. Debit yang keluar
dari kolam retensi rata rata adalah 96 % dari debit limpasan hujan yang masuk kedalam
kolam retensi.
Pengaliran limpasan air hujan secara umum mengikuti kemiringan tanah. Limpasan air
hujan yang dialirkan ke badan air penerima, berdasarkan analisis sederhana badan air
penerima, tidak akan menyebabkan banjir. Oleh karena itu penggunaan sistem drainase
yang direncanakan dapat mengantisipasi bahaya banjir.

DAFTAR PUSTAKA
Bandung Urban Development and Sanitation Project. Drainage Design for Bandung.
Lewelyn-Davies Kinhill. 1978.
Chow, Ven Te. Applied Hydrology. McGraw-Hill Book Co. Singapore. 1988.
Chow, Ven Te. Hidrolika Saluran Terbuka. Erlangga. Jakarta. 1992.
Stephenson, D. Developments in Water Science : Stormwater Hydrology and Drainage.
Elsevier Scientific Publishing Co. 1981.
Kinori, BZ. Manual of Surface Drainage Engineering Volume 1. Elsevier Publishing Co.
Amsterdam. 1970.
Suripin, Dr., Ir., M. Eng. Sistem Drainase Perkotaan yang Berkelanjutan. Yogyakarta :
Andi. 2004.
Direktorat Jenderal Pengairan, Departemen PU. Standar Perencanaan Irigasi, Kriteria
Perencanaan Bagian Bangunan KP-04. Badan Penerbit PU. Jakarta. 1986.

Moduto. Desain Drainase Perkotaan Volume 1. Departemen Teknik Lingkungan ITB.


Bandung. 1998.
Overton, Donald E. Stormwater Modelling. Academic Press Inc. 1976.
Subarkah, Iman, Ir. Hidrologi untuk Perencanaan Bangunan Air. Idea Dharma Bandung.
1980.
Ponco, Victor Miguel. Engineering Hydrology, Principles and Practices, 10th Edition.
Prentice Hall Inc. New Jersey. 1989.