Anda di halaman 1dari 5

LAPORAN KASUS

TERAPI DETOKSIFIKASI PADA PENGGUNA NAPZA

DI SUSUN OLEH
KOMALA SARI HAKIM
1102008324

BLOK ELEKTIF
DRUG ABUSE KELOMPOK 1
TUTOR: PROF.dr. Hj. Qomariah. RS. MS. PKK, AIFM

FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS YARSI


2013-2014

Abstrak
Latar belakang: Penggunaan NAPZA di Indonesia semakin meningkat. Pada awalnya mereka coba-coba
sampai akhirnya mereka kecanduan. Untuk itu perlunya terapi detoksifikasi pada pengguna NAPZA untuk
menghilangkan racun-racun yang ada di dalam tubuh.
Presentasi kasus: Rudi menggunakan narkoba sejak berumur 18 tahun karena di ajak oleh temannya. Kini Rudi
berada di Rumah Sakit Ketergantungan obat (RSKO) Cibubur selama 14 hari. Dan mendapatkan perawatan
detoksifikasi. Sekarang dia sadar, apa yang dia lakukan selama ini salah. Untuk itu dia berusaha untuk sembuh
demi keluargannya.
Diskusi: meningkatnya pengguna narkoba, semakin banyak pula yang membutuhkan terapi. Ini di karenakan
seseorang yang ingin coba-coba kemudian merasa ketagihan atau kecanduan. Karena terapi salah satu bagian
yang penting untuk kesembuhan pada pengguna NAPZA. Salah satu terapi yang di gunakan yaitu detoksifikasi.
Kesimpulan: Pengguna narkoba di Indonesia semakin meningkat. Ini di sebabkan karena psikologis remaja
masih labil. Sehingga hal ini di gunakan oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab untuk
menjerumuskan mereka. Untuk itu terapi detoksifikasi sangat berperan penting dalam proses penyebuhan pada
pengguna NAPZA. untuk menghilangakan racun NAPZA dari tubuh pasien penyalahgunaan NAPZA.
Saran:
Keyword : drug abuse, detoksifikasi

Latar Belakang
NAPZA( Narkotika, Psikotropika dan Zat adaktif lain) adalah bahan/zat/obat yang bila masuk ke
dalam tubuh manusia akan mempengaruhi tubuh terutama otak/susunan saraf pusat, sehingga
menyebabkan gangguan kesehatan fisik, psikis dan fungsi sosialnya karena terjadi kebiasaan,
ketagihan(adiksi) serta ketergantungan (dependensi) terhadap NAPZA. Semakin merajalelannya
narkoba bukan hanya secara langsung merusak fisik dan mental para pengguna, akan tetapi
dampaknya dapat mengecam perkembangan ekonomi dan kemajuan sosial. Untuk itu terapi juga
sangat di butuhkan pada pengguna narkoba. Untuk itu bisa dilakukan berbagai terapi. Salah satunya
terapi detoksifikasi. Terapi detoksifikasi ini untuk menghilangkan racun-racun yang ada di tubuh
pengguna NAPZA.
Makin merebaknya kasus penyalahgunaan narkoba di Indonesia, mendorong revisi UU AntiNarkotika. Sehingga munculah UU Anti-Narkotika No. 22 tahun 1997, menyusul di buat UU
Psikotropika Nomer 5 Tahun 1997. Dalam Undang-Undang tersebut di atur pasal-pasal ketentuan
pidana terhadap pelaku kejahatan narkotika, dengan pemberian sanksi terberat berupa hukuman mati.
Namun hukuman mati bukan hal yang menakutkan bagi para kurir dan bandar narkoba, karena dari
keuntungan berlipat ganda dapat digunakan untuk menyuap petugas.
Presentasi kasus
Rudi (nama samaran) yang berasal dari Medan, sekarang berumur 34 tahun. Dia sudah menikah
dan mempunyai 2 anak. Rudi mengenal narkoba sejak remaja. Waktu itu dia berumur 18 tahun.
Karena ketidaktahuan tentang bahaya narkoba akhirnya dia mencoba narkoba. Awal mula
menggunakan narkoba dari temannya. Waktu itu dia di berikan secara gratis oleh temannya. Pertama
kali menggunakan heroid. Biasanya menggunakan 2-3x sehari. Kerena dia dari keluarga ekonomi di
atas rata-rata. Maka dengan mudah dia bisa mendapatkan narkoba. Setelah itu Rudi mempunyai pacar.
Dari pacarnyalah di mengetahui ekstasi. Akhirnya dia menggunakan ekstasi. Karena dengan pacarnya
putus. Rudi mengalami depresi. Dan akhirnya dia menggunakan sabu-sabu sampai saat ini. Rudi pun
tertangkap menggunakan sabu-sabu. Dan dia di bawa ke BNN Lido. Di BNN dia diserahkan ke
Rumah sakit ketergantungan obat (RSKO) Cibubur. Sekarang dia menjalankan terapi detoksifikasi.
Di RSKO di merasakan perubahan positif. Dan menyadari bahwa apa yang dia lakukan selama ini
salah. Akhirnya dia berusaha untuk sembuh demi keluarganya.
Diskusi
Narkoba( Narkotika, Psikotropika, Alkohol, Zat adaktif lainnya) adalah bahan / zat yang dapat
mempengaruhi kondisi kejiwaan (pikiran, perasaan dan perilaku), serta dapat menimbulkan
ketergantungan secara fisik dan psikologis. Penyalahgunaan narkoba adalah pemakaian narkoba juga
disebabkan karena penggunaan terus menerus, menyebabkan ketergantungan, dan menimbulkan
gangguan fisik, mental dan sosial.

Narkotika adalah zat atau obat yang berasal dari tanaman atau bukan tanaman baik sintetis maupun
semi sintetis yang dapat menyebabkan penurunan atau perubahan kesadaran, hilangnya rasa nyeri dan
dapat menimbulkan ketergantungan( Undang-Undang No 22 tahun 1997). Yang termasuk jenis
narkotika adalah seperti tanaman papaver, opium mentah, opium masak (candu, jicing, jicingko),
opium obat, morfina, kokaina, ekgonina, tanaman ganja dan damar ganja. Garam-garam dan turunanturunan dari morfina dan kokaina, serta campuran-campuran dan sedian-sedian yang mengandung
bahan di atas.
Strategi yang telah ditempuh pemerintah dan masyarakat dalam menekan penyalahgunaan
narkoba, diantaranya:
1. Pencegahan
Upaya untuk mencegah terjadinya penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba, dengan
upaya-upaya yang berbasis masyarakat, mendorong dan menggugah kesadaran, kepedulian
dan peran aktif seluruh komponen masyarakat, karena mencegah lebih baik dari pada
mengobati.
2. Penegakan Hukum
Upaya terpadu dalam pemberantasan narkoba secara komprehensif terhadap organisasi
kejahatan narkoba dengan menerapkan undang-undang dan peraturan-peraturan secara tegas
konsisten, dan dilakukan dengan sungguh-sungguh, serta adanya kerjasama antar instansi dan
kerjasama internasional yang saling menguntungkan.
3. Terapi dan Rehabilitasi
Upaya yang dilakukan untuk mengobati para pengguna narkoba dengan melakukan
pengobatan secara medis, sosial dan spiritual.
4. Pengembangan Sistem Informasi Narkoba
Upaya untuk menyediakan dan menyajikan data yang lengkap dan komprehensif tentang
penyalahgunaan dan peredaran gelap narkoba, baik secara internasional maupun nasional. Hal
tersebut dapat digunakan sebagai dasar penyusunan kebijakan dan strategi dalam pencegahan
dan pemberantasan penyalahgunaan narkoba.
Tahapan rehabilitasi narkoba di bagi menjadi 2 tahap yaitu:
1. Tahap Terapi (pengobatan)
Terapi terhadap penyalagunaan NAPZA terdiri dari 2 tahapan yaitu detoksifikasi dan pasca
detoksifikasi (pemantapan) yang mencakup komponen-komponen sebagai berikut:
a. Terapi medik-psikiatrik (detoksifikasi, psikofarmaka, dan psikoterapi)
Terapi detoksifikasi adalah bentuk terapi untuk menghilangakan racun NAPZA dari
tubuh pasien penyalahgunaan NAPZA. Dalam detoksifikasi digunakan obat-obatan yang
tergolong major transquilizer yang ditunjukan terhadap gangguan sistem neuro-transmiter
susunan saraf pusat. Selain itu juga dapat digunakan analgetika non opiat yaitu obat anti
nyeri yang potensi dan efektivitasnya setara dengan opiat tetapi tidak mengandung opiat
dan turunannya dan tidak menimbulkan ketergantukan dan ketagihan. Dapat pula
digunakan metode subsitusi dengan turunan opiat tetapi dengan dosis yang sedikit demi
sedikit diturunkan. Adapun metode detoksifikasi yang memakai sistem blok total
(abstinentia totalis), artinya pasien dengan penyalahguna NAPZA tidak boleh
menggunakan NAPZA atau turunannya, dan juga tidak menggunakan obat-obatan sebagai
pengganti subsitusinya.
Setelah menjalani terapi detoksifikasi proses mental adiktif masih berjalan, artinya
rasa ingin masih belum hilang, sehingga kekambuhan masih dapat terulang kembali.
Untuk mengatasi gangguan tersebut digunakan obat-obatan yang berkhasiat memperbaiki
gangguan dan memulihkan fungsi neuro-transmiter pada susunan saraf pusat. Selain
mengunaan obat-obatan golongan major transquilizer juga menggunakan jenis obat anti
depressant. Obat ini perlu diberikan karena dengan diputuskannya NAPZA pada pasien
sering kali menimbulkan gejala depresi. Dengan terapi psikofarmaka baik dari golongan
major transquilizer maupun anti depressant tadi, maka gangguan mental dan depresi dapat
teratasi.
b. Terapi medik-somatik komplikasi medik)
Yang di maksud dengan terapi medik somatik adalah penggunaan obat-obatan yang
berkhasiat terhadap kelainan fisik baik sebagai akibat terapi detoksifikasi yaitu gejala

putus obat maupun komplikasi medik berupa kelainan organ tubuh akibat
penyalahgunaan NAPZA . Pada umumnya pasien penyalahguna NAPZA kondisi fisik
atau gizinya tidak baik, oleh karena itu perlu diberikan makanan dan minuman yang
berkalori dan bergizi tinggi, disertai dengan terapi fisik misalnya olahraga untuk
memulihkan stamina atau daya tahan tubuh pasien.
c. Terapi psikososial
Yang di maksud dengan terapi psikososial adalah upaya untuk memulihkan kembali
kemampuan adaptasi dari pasien dalam kehidupan sehari-hari. Dengan terapi psikososial
diharapkan perilaku antisosial dapat berubah menjadi perilaku adativ behavior.
d. Terapi psikoreligius
Unsur agama dalam terapi bagi para pasien penyalahgunaan NAPZA mempunyai arti
penting dalam mencapai keberhasilan penyembuhan. Unsur agama yang mereka terima
akan memulihkan dan memperkuat rasa percaya diri, harapan dan keimanan.
2. Tahap Rehabilitasi
Rehabilitasi adalah pemulihan kepada kependudukan atau keadaan yang dahulu atau
semula, perbaikan anggota tubuh yang cacat dan sebagainya atas individu supaya menjadi
manusia yang berguna dan memiliki tempat di masyarakat.
Rehabilitasi adalah pemulihan kebentuk atau fungsi yang normal setelah terjadi luka atau
sakit, pemulihan pasien yang sakit atau luka untuk dapat mandiri akan mendapatkan
pekerjaan yang layak yang dapat di capai dalam waktu yang sesingkat mungkin.
Rehabilitasi narkoba adalah upaya agar pasien penyalahguna NAPZA dapat kembali pada
kondisi seperti sebelum penyalahgunaan narkoba, sesuai dengan Undang-Undang Republik
Indonesia yang berlaku tentang narkotika dan psikotropika, upaya rehabilitasi medik dan
sosial.
Tujuan rehabilitasi
1. Pasien menjadi sehat
2. Dapat mengembalikan pengendalian emosi
3. Memotivasi agar tidak mengulang penyalahgunaan NAPZA kembali
4. Menciptakan sifat perilaku positif untuk mampu menolak tawaran penyalahgunaan NAPZA
5. Menanamkan kepercayaan diri
6. Mendisiplinkan waktu dan perilaku sehari-hari secara efektif dan produktif
Yang dilakukan pengguna NAPZA untuk membantu dalam terapi menurut pandangan Islam
1. Mengetahui dan meyakini bahwa narkoba bagian dari khamar yang dilarang dalam islam. Jika
dilanggar larangan tersebut maka allah akan memberikan adzab yang pedih, baik di dunia
berupa dampak negatif yang di timbulkan terutama di akhirat nanti.
2. Mengetahui dan menyadari bahwa khamar lebih banyak dampak negatifnya dari pada
positifnya. Baik dari segi kesehatan maupun dampak sosial yang ditimbulkan. Seperti
ketidaknyamanan masyarakat sekitar.
3. Membaca Al-Quran dan berzikir secara terjadwal. Misalnya membaca Al-Quran setiap sholat
subuh dan maghrib, lalu berzikir setelah sholat. Jika hal ini di lakukan secara terus- menerus,
maka ia akan menjadi benteng bagi dirinya sendiri dari godaan-godaan setan, termasuk dalam
menggunakan khamar
4. Berteman dengan orang-orang yang sholeh. Banyak kasus yang menunjukan bahwa seseorang
yang menggunakan narkoba kerena pengaruh teman. Oleh karena itu, pilihlah teman akrab
yang sholeh sehingga kita ikut menjadi orang yang sholeh.
5. Mengisi waktu dengan kegiatan positif, seperti kelompok belajar, olahraga dan sebagainya.
Sebab, jika banyak waktu yang telah terisi dengan kegiatan positif maka kita akan terhidar
dari kegiatan-kegiatan negatif.
Kesimpulan
Pengguna narkoba di Indonesia semakin meningkat. Ini di sebabkan karena psikologis remaja masih
labil. Sehingga hal ini di gunakan oleh oknum-oknum yang tidak bertanggung jawab untuk
menjerumuskan mereka. Untuk itu terapi detoksifikasi sangat berperan penting dalam proses
penyebuhan pada pengguna NAPZA. untuk menghilangakan racun NAPZA dari tubuh pasien

penyalahgunaan NAPZA. Selain itu juga dibutuhkan terapi medik somatik yaitu penggunaan obatobatan yang berkhasiat terhadap kelainan fisik baik sebagai akibat terapi. Dan terapi psikososial untuk
memulihkan kembali kemampuan adaptasi dari pasien dalam kehidupan sehari-hari. Serta terapi
psikoreligius yang juga sangat penting dalam mencapai keberhasilan penyembuhan karena dapat
memulihkan dan memperkuat rasa percaya diri, harapan dan keimanan.
Saran
Saran yang dapat diberikan sebelum terpengaruh akan penggunaan narkoba jangan mecoba-coba
NAPZA. Karena apabila sudakan menggunakan NAPZA maka seseorang akan merasaketagihan/
ketergantungan. Dan selalu ingin memakainnya lagi. Apabila seseorang sudah terlanjur menggunakan
maka sebaiknya lakukan terapi secepatnya. Karena terapi sangat penting dalam proses penyembuhan.
Acknowledgement
Pertama-tama, saya ucapkan terima kasih kepada Allah SWT. Karena saya diberikan kesempatan
untuk membuat laporan kasus ini. Saya juga menyampaikan terima kasih kepada RSKO Cibubur,
khususnya kepada narasumber, terima kasih juga kepada dr. Hj. RW Susilowati selaku koordinator
blok elektif, dr. Nasruddin Noor, SPKJ selaku koordinator tutor bidang kepeminatan Drug Abuse.
Prof. dr. Hj. Qomariah. RS. MS. PKK.AIFM. selaku tutor yang telah mengarahkan dan memberikan
bimbingan sehingga materi ini dapat selesai. Serta berterima kasih kepada teman-teman dari
kelompok drug abuse 1 atas semua bantuan dan kerjasamanya
Daftar Pustaka
Alifia, U, 2008. Apa Itu Narkotika dan Napza. PT Bengawan Ilmu: Semarang.
Hawari, D, 2009. Penyalahgunaan dan Ketergantungan Napza. Balai Penerbitan FKUI: Jakarta.
Partodiharjo, S, 2008. Kenali Narkoba dan Musuhi Penyalahgunaannya. Erlangga: Jakarta
Kurniawan, J, 2008. Arti Definisi & Pengertian Narkoba Dan Golongan/ Jenis Narkoba Sebagai Zat
Terlarang.
Masrukhin, Sodikin. 2012. Islam dan Bahaya Narkoba.
http://www.pak-sodikin.com/2012/02/islam-dan-bahaya-narkoba.html
Rais, Moch Lukman Fatullah, SH, 1997. Undang-Undang Narkotika dan Psikotropika.