Anda di halaman 1dari 5

SF6CB (Sulfur Circuit Breaker)

SF6 CB

merupakan pemutus rangkaian yang menggunakan gas SF6 sebagai sarana pemadam
busur api. Gas SF6 merupakan gas berat yang mem- punyai sifat dielektrik dan sifat memadamkan busur api yang baik sekali. Prinsip pemadaman busur apinya adalah Gas SF6
ditiupkan sepanjang busur api, gas ini akan mengambil panas dari busur api tersebut dan
akhirnya padam. Rating tegangan CB adalah antara 3.6 KV 760 KV.namun ada juga
pengertian lain yaitu seperti yang dijelaskan dibawah ini
1. Pengertian SF6 Circuit Breaker
Adalah Pemutus sirkuit di mana kontak pembawa arus beroperasi di heksafluorida
belerang atau gas SF6 dikenal sebagai SF6 sirkuit pemutus. SF6 memiliki properti isolasi
yang sangat baik. SF6 memiliki tinggi elektro-negatif. Itu berarti ia memiliki afinitas tinggi
menyerap elektron bebas. Setiap kali elektron bebas bertabrakan dengan molekul gas SF6, itu
diserap oleh molekul gas dan membentuk ion negatif. Lampiran elektron dengan molekul gas
SF6 dapat terjadi dalam dua cara yang berbeda, ion negatif ini jelas jauh lebih berat daripada
elektron bebas dan karena itu seluruh mobilitas partikel bermuatan dalam gas SF6 jauh lebih
sedikit dibandingkan gas umum lainnya. Kita tahu bahwa mobilitas partikel bermuatan adalah
majorly bertanggung jawab untuk melakukan arus melalui gas. Oleh karena itu, untuk lebih
berat dan kurang bergerak partikel bermuatan dalam gas SF6, itu memperoleh kekuatan
dielektrik yang sangat tinggi. Tidak hanya gas memiliki kekuatan dielektrik yang baik tetapi
juga memiliki sifat unik rekombinasi cepat setelah sumber energi percikan dihapus. gas juga
memiliki properti perpindahan panas yang sangat baik. Karena viskositas gas rendah (karena
mobilitas molekul kurang) gas SF6 efisien dapat mentransfer panas secara konveksi. Jadi
karena kekuatan dielektrik yang tinggi dan pendinginan yang tinggi efeknya gas SF6 adalah
sekitar 100 kali lebih arc efektif pendinginan media yang dari udara. Karena sifat-sifat yang
unik dari gas ini SF6 sirkuit pemutus digunakan dalam rangkaian lengkap tegangan
menengah dan tegangan tinggi sistem tenaga listrik. pemutus sirkuit ini tersedia untuk
tegangan berkisar dari 33KV ke 800 KV dan bahkan lebih.

2. FUNGSI PENGAMAN
Pengaman listrik mempunyai fungsi yaitu sebagai berikut :

Mengamankan system instalasi listrik (hantaran, perlengkapan listrik dan alat/

pesawat yang menggunakan listrik)


Melindungi/membatasi arus lebih yang disebabkan oleh pemakaian beban yang
berlebihan dan akibat hubung singkat antara fasa dengan fasa, fasa dengan netral atau

fasa dengan badan (body).


Melindungi hubung singkat dengan badan mesin atau perlengkapan lainnya

3. Jenis SF6 Circuit Breaker


a) interrupter tunggal SF6 CB diterapkan sampai 245 KV (220 KV) sistem.
b) Dua interrupter SF6 CB diterapkan sampai 420 KV (400 KV) sistem.
c) Empat interrupter SF6 CB diterapkan sampai 800 KV (715 KV) sistem.
Kerja SF6 CB dari generasi pertama cukup sederhana itu adalah batas tertentu mirip dengan
ledakan udara pemutus sirkuit. Berikut gas SF6 dikompresi dan disimpan dalam reservoir
tekanan tinggi. Selama operasi SF6 sirkuit pemutus gas ini sangat padat dilepaskan melalui
busur di breaker dan dikumpulkan untuk waduk tekanan yang relatif rendah dan kemudian
dipompa kembali ke reservoir tekanan tinggi untuk kembali memanfaatkan. Kerja dari SF6
sirkuit pemutus adalah sedikit berbeda dalam waktu modern. Inovasi desain jenis puffer
membuat pengoperasian SF6 CB jauh lebih mudah. Dalam buffer jenis desain, energi busur
digunakan untuk mengembangkan tekanan di dalam ruang lengkung untuk arc pendinginan.
Berikut pemutus diisi dengan gas SF6 pada dinilai tekanan. Ada dua kontak tetap dilengkapi
dengan celah kontak tertentu. Sebuah silinder geser jembatan ini ke kontak tetap. silinder
aksial dapat meluncur ke atas dan ke bawah sepanjang kontak. Ada satu piston stasioner di
dalam silinder yang tetap dengan bagian stasioner lain dari SF6 pemutus sirkuit, sedemikian
rupa sehingga tidak dapat mengubah posisinya selama gerakan silinder. Seperti piston adalah
tetap dan silinder bergerak atau geser, volume internal silinder berubah ketika slide silinder.
Selama pembukaan pemutus silinder bergerak ke bawah terhadap posisi piston tetap maka
volume dalam silinder berkurang yang menghasilkan gas SF6 dikompresi di dalam silinder.
silinder memiliki jumlah ventilasi samping yang diblokir oleh bagian atas tubuh kontak tetap
selama posisi tertutup. Sebagai silinder bergerak lebih jauh ke bawah, lubang ventilasi ini
menyeberangi kontak tetap atas, dan menjadi diblokir dan kemudian dikompresi SF6 gas di

dalam silinder akan keluar melalui ini ventilasi dalam kecepatan tinggi menuju busur dan
melewati lubang aksial kontak kedua tetap . busur dipadamkan selama ini aliran gas SF6.
Selama penutupan pemutus sirkuit, geser silinder bergerak ke atas dan sebagai posisi piston
tetap pada ketinggian tetap, volume meningkat silinder yang memperkenalkan tekanan
rendah di dalam silinder dibandingkan dengan sekitarnya. Karena perbedaan tekanan ini SF6
gas dari sekitarnya akan mencoba untuk masuk dalam silinder. Gas tekanan tinggi akan
datang melalui lubang aksial dari kedua kontak tetap dan masuk ke dalam silinder melalui
ventilasi dan selama aliran ini; gas akan memuaskan busur.

4. Kelebihan dan kekurangan


Kelebihannya yaitu :
1. Pengurangan sejumlah pemutus dalam hubungan seri per phasa pada rating tegangan yang
digunakan.
2. Karena waktu durasi yang pendek dari busur api, maka bunga api kontak yang terjadi
dibatasi meskipun untuk arus hubung singkat yang sangat tinggi.
3. Hasil busur api yang kebanyakan terdiri dari serbuk dengan sifat isolasi yang baik dapat
dipindahkan saat perbaikan.
4. Gas blast tidak di-discharge (pelepasan muatan) ke atmosfir sehingga saat bekerja akan
lebih tenang jika dibandingkan dengan Air Blast Breaker.
5. Memiliki sifat kimia yang lamban, stabil, tidak mudah terbakar dan tidak beracun.
6. Pemutus dari gas SF6 mempunyai dimensi yang lebih jika dibandingkan dengan Air Blast
Breaker.
Kekurangannya yaitu :
1. Relatif lebih mahal dari segi pembiayaan.
2. Walaupun dalam jumlah yang kecil, apabila terjadi kerusakan maka membutuhkan waktu
yang lama untuk perbaikan

3. Gas SF6 harus dipompa ke dalam tabung penyimpan apabila ada penelitian dan
maintenance.
4. Karena titik lelehnya sangat rendah yaitu 100 Celcius dan tekanan 1,520 kN/m2, maka
perlu dipakai alat pengukur suhu untuk pengontrolan.

5. Prinsip Kerja
Ada dua kontak tetap dilengkapi dengan celah kontak tertentu . Sebuah jembatan
geser silinder ini ke kontak tetap. Silinder aksial bisa meluncur ke atas dan ke bawah
sepanjang kontak . Ada satu piston stasioner dalam silinder yang tetap dengan bagian
stasioner lain dari SF6 pemutus sirkuit , sedemikian rupa sehingga tidak dapat mengubah
posisinya selama gerakan silinder . Seperti piston tetap dan silinder gerak atau geser , volume
internal perubahan silinder ketika slidesilinder.Selama pembukaan pemutus silinder bergerak
ke bawah terhadap posisi piston tetap maka volume dalam silinder berkurang yang
menghasilkan gas terkompresi SF6 dalam silinder . Silinder memiliki jumlah ventilasi
samping yang diblokir oleh tubuh kontak tetap atas selama posisi tertutup . Sebagai silinder
bergerak ke bawah lebih lanjut , ini bukaan ventilasi menyeberangi kontak tetap atas, dan
menjadi diblokir dan kemudian dikompresi gas SF6 dalam silinder akan keluar melalui
ventilasi dalam kecepatan tinggi terhadap busur dan melewati lubang aksial kedua kontak
tetap . Busur dipadamkan selama ini aliran gas SF6 . Selama penutupan SF6 pemutus sirkuit,
bergerak silinder geser ke atas dan sebagai posisi piston tetap pada ketinggian tetap, volume
meningkat silinder yang memperkenalkan tekanan rendah di dalam silinder dibandingkan
dengan sekitarnya . Karena perbedaan tekanan ini gas SF6 dari sekitarnya akan berusaha
untuk masuk dalam silinder . Semakin tinggi tekanan gas akan datang melalui lubang aksial
kedua kontak tetap dan masuk ke dalam silinder melalui lubang dan selama aliran ini, gas
akan memadamkan busur .
6. kontruksi SF6 Circuit Breaker
Sebuah sulfur hexaflourida (SF6) pemutus sirkuit terdiri dari kontak tetap dan
bergerak tertutup dalam sebuah kamar. ruangan disebut ruang gangguan busur yang berisi
belerang hexaflourida (SF6) gas. ruang ini terhubung dengan sulfur hexaflourida (SF6) gas
reservoir. Sebuah mekanisme katup yang ada untuk mengizinkan gas ke ruang interupsi

busur. Ketika kontak pemutus dibuka, mekanisme katup memungkinkan gas tekanan tinggi
sulfur hexaflourida (SF6) dari reservoir mengalir menuju ruang interupsi busur.
kontak tetap adalah silinder kontak pembawa arus berongga dilengkapi dengan tanduk busur.
Kontak bergerak juga silinder berongga dengan lubang segi empat di sisi. Lubang-lubang
mengizinkan gas belerang hexaflourida (SF6) gas untuk membiarkan keluar melalui mereka
setelah mengalir di sepanjang dan di busur. Tips kontak tetap, bergerak kontak dan busur
tanduk yang dilapisi dengan bahan tahan tembaga-tungsten arc. Sejak gas belerang
hexaflourida (SF6) gas mahal, itu direkondisi dan reklamasi menggunakan sistem tambahan
yang sesuai setelah setiap operasi pemutus.

Gambar : SF6 Circuit Breaker

Gambar : SF6 CB