Anda di halaman 1dari 39

1

SPEAK WITH POWER


Cara menginformasi, menginspirasi dan menghibur audiens
dengan presentasi anda

2
ENDORSEMENT

Sebagai seorang Professional Trainer di bidang bisnis online dan online marketing, saya mengira
saya sudah mengerti banyak tentang public speaking, sampai saya bertemu dengan sahabat saya,
David Pranata, yang merupakan expert di bidang komunikasi dan public speaking.

Hanya dari diskusi, berkonsultasi dan melihatnya saat membawakan presentasi, saya langsung
mendapatkan beberapa 'pencerahan' yang bisa saya gunakan untuk meningkatkan presentasi saya
sendiri.

Slide presentasi saya jadi jauh lebih menarik dan berkualitas. Kemampuan story telling
(menyampaikan poin presentasi dengan menggunakan cerita) juga langsung jadi meningkat. Dan
masih banyak tips presentasi yang saya pelajari langsung dari sahabat saya ini.

Oleh sebab itu, saya sungguh senang saat beliau mengeluarkan buku Speak with Power ini karena
ini bisa jadi referensi yang sangat berharga bagi Anda yang ingin meningkatkan kualitas presentasi
dan keahlian public speaking.

Saya suka buku Speak with Power ini karena detil, to the point dan banyak ceritanya :) Sehingga
membacanya jadi mengalir, mudah dicerna dan dapat banyak manfaat. Saya SANGAT
MEREKOMENDASI buku ini untuk Anda!

Terimakasih David atas karya pertamanya yang sungguh berkualitas ini. Keep Producing!

~Sukarto Sudjono
Online Business & Marketing Expert
Co-Founder BelajarBisnisInternet.com (BBI)

Buku Speak With Power sarat informasi berharga dan sangat disarankan bagi Anda yang ingin
belajar dan mempraktikkan berbicara di depan publik secara efektif, terampil, dan dengan daya
pengaruh maksimal. Bacalah dan dapatkan manfaatnya untuk diri Anda.

~Dr. Adi W. Gunawan, CCH.


Indonesia Leading Expert in Mind Technology
Penulis buku laris Quantum Life Transformation dan
Hypnotherapy: The Art of Subconscious Restructuring
www.AdiWGunawan.com
FB: Adi W Gunawan

Siapapun Anda, apapun posisi Anda, pastilah membutuhkan keterampilan presentasi dan public
speaking. Lantas bagaimana jika Anda termasuk orang yang suka grogi ketika tampil di depan
umum? Buku yang ditulis David Pranata ini adalah jawabannya.

3
Dengan bahasa yang lugas, Anda akan belajar bagaimana mengatasi mitos-mitos seputar public
speaking yang mungkin masih ada di kepala Anda. Anda akan diajak untuk memiliki mindset positif
dan melatih keterampilan presentasi langkah demi langkah.
Begitu banyak contoh diberikan mulai dari menata konten dengan menarik, menciptakan
pembukaan yang mampu merebut perhatian audiens, dan mengakhiri sesi presentasi Anda dengan
sebuah penutupan yang powerful. Tidak cukup sampai disitu, buku ini juga memberi Anda tips
praktis dalam menghadapi sesi tanya jawab, menggunakan story telling, dan menciptakan
hubungan yang kuat dengan audiens Anda.
Ya, inilah buku tentang public speaking dalam bahasa Indonesia yang begitu lengkap dan praktis
ditulis oleh ahlinya untuk panduan Anda. Jika sebelumnya Anda seperti kebanyakan orang yang
takut jika harus berbicara di depan umum, maka setelah membaca buku ini dan
mempraktekkannya, saya yakin kepercayaan diri Anda akan meningkat. Anda pun mampu
berbicara dengan meyakinkan, Speak With Power.

~Muhammad Noer
Pendiri dan Trainer Utama Presentasi.net

"Kemampuan dan ketrampilan berbicara di hadapan orang banyak (public speaking) secara
menarik dan meyakinkan selama ini dianggap sebagai talenta bawaan lahir karena memang tidak
diajarkan di sekolahan. Namun ternyata ketrampilan tersebut bisa dipelajari dan memang ada
ilmunya; dan berbicara mengenai public speaking expert, nama yang terlintas pertama adalah
David Pranata. Dalam buku terbarunya ini, David secara lugas berbagi pengetahuan dan
pengalamannya dari yang sudah banyak diketahui sampai detil-detil yang tidak banyak diketahui
orang lain.
Dengan hanya membaca buku ini, tentu saja Anda tidak akan serta merta menjadi public speaker
yang jago; namun Anda sudah memulai langkah yang tepat, membaca buku yang tepat, belajar dari
orang yang tepat, dan bersiaplah menghadapi kejutan pada saat penampilan Anda selanjutnya."

~Darwin Tjoe
Founder of CPSSoft(Accurate Acounting Software)

So many aspects of presentation I learnt from this book. Read it and you will be a better speaker.

~Sutarno Kho
District 87 Governor (Indonesia, East Malaysia and Brunei)
Toastmasters International Where Leaders Are Made

"Tidak semua orang memiliki kemampuan dan keberanian utk tampil didepan pubik dan berbicara;
dan dari semua yang mampu dan berani tampil didepan publik itu, tidak semua memiliki
kemampuan public speaking yang baik. Saya yakin buku Speak with Power, karya Pak David
Pranata ini akan menginspirasi Anda dalam berkomunikasi didepan publik, serta meningkatkan
kapasitas dan karisma Anda dalam berbicara dihadapan khalayak ramai.

4
Buku ini perlu ada didalam setiap perpustakaan2 Institusi Pendidikan di Indonesia, shg dapat
melengkapi dan menginspirasi generasi bangsa Indonesia dengan kemampuan public speaking
yang baik"

~Imam Wijoyo
Chairman of IBMT International University

Berbicara adalah salah satu cara komunikasi yang utama. Setiap manusia di dunia ini senatiasa
mempunyai kesempatan untuk berbicara kepada manusia lainnya baik dalam lingkungan formal
maupun informal. Namun, walau sering dilakukan tidak semua komunikasi bicara mempunyai
power dan pengaruh. Lebih sering terjadi komunikasi yang keliru sehingga menimbulkan dampak
yang tidak diinginkan.

David Pranata menawarkan kepada kita bukan hanya cara berbicara yang efektif tetapi berbicara
yang mempunyai power. Power untuk menyampaikan apa yang kita maksudkan dengan tepat dan
power untuk memperoleh hasil yang tepat dan maksimal.

Diawali dengan mengulas dasar dasar tentang berbicara sebagai media komunikasi utama, David
dengan cerdas membahas pentingnya isi dan cara menyampaikan pembicaraan. Kedua hal tersebut
memang merupakan jantung dari berbicara dan dipaparkan dengan sederhana dan lugas sehingga
mudah dicerna. David juga menambahkan tip dan saran saran praktis dalam berbicara. Contoh dan
pengalaman yang disampaikan membuka mata kita bahwa sesungguhnya berbicara itu tidak sulit.

Berbicara dengan power bukanlah hal yang mustahil sejauh kita mengetahui cara caranya.
Terimakasih kepada David Pranata yang bersedia membukakan banyak rahasia berbicara efektif
kepada kita. Pengalamannnya sebagai pembicara dan trainer sangat membantu kita memahami
salah satu rahasia kehidupan ini. Selamat membaca dan selamat berbicara.

~Tony Antonio
Rektor Universitas Ciputra Surabaya

5
Buku ini didedikasikan untuk:

Niken dan Gwen

Yang sudah membuat hidupku benar-benar berarti

6
DAFTAR ISI

Ucapan terima kasih ............................................................................................................................................................. 10

Kata Pengantar ........................................................................................................................................................................ 11

BAGIAN I:DASAR PUBLIC SPEAKING: Apa yang Tiap Orang Harus Ketahui Tentang Mitos,
Fakta dan Kenyataan Dalam Public Speaking ................................................................................................. 13

Bab 1: Public Speaking Mengapa dan Bagaimana ............................................................................................. 14


01-1 Public Speaking? Mengapa Kita Perlu Mempelajarinya ............................................................... 14
01-2 Mitos dan Pandangan Keliru Tentang Presentasi ........................................................................... 17
01-3 Faktor yang Membuat Sebuah Presentasi Menjadi Menarik ..................................................... 22

Bab 2: Hilangkan Rasa Nervous Anda Sekarang dan Selamanya .............................................................. 27


02-1 Tidak Ada yang Pernah Tewas Melakukannya, Tetapi Mengapa Kita Nervous............... 27
02-2 Mindset yang Harus Dimiliki Dalam Menghadapi Rasa Nervous ............................................ 29
02-3 Bagaimana Mengatasi Rasa Nervous Dalam Presentasi .............................................................. 31

NOTES: Ebook ini hanya berisi dua bab awal saja. Jika anda ingin
mendapatkan bab-bab selanjutnya, anda bisa mendapatkan versi
cetaknya di: http://presentasiefektif.com/buku-speak-with-power

BAGIAN II: KONTEN PRESENTASI: Cara Menyusun Isi Presentasi yang Membuat Audiens Rela
Menahan Pipis Hanya Untuk Mendengarkan Anda .....................................................................................

Bab 3: Pemilihan Topik Presentasi ...............................................................................................................................


03-1 Menentukan Topik Presentasi yang Sesuai dengan Expertise Anda.....................................
03-2 Menyesuaikan Topik Presentasi dengan Kebutuhan Audiens .................................................

Bab 4: Menentukan Tujuan Presentasi .......................................................................................................................


04-1 Tujuan Umum Presentasi.............................................................................................................................
04-2 Tujuan Khusus Presentasi ...........................................................................................................................

Bab 5: Mengorganisasikan Struktur Presentasi.....................................................................................................


05-1 Kesalahan yang Sering Terjadi Dalam Penyusunan Struktur Presentasi ...........................
05-2 Struktur Umum Suatu Presentasi ............................................................................................................

Bab 6: Menyusun Isi / Body Presentasi .....................................................................................................................


06-1 Langkah Pertama: Menentukan Poin-Poin Presentasi .................................................................
Lima Template Penentuan Poin Presentasi ..................................................................................
06-2 Langkah Kedua: Mengelaborasi / Menjelaskan Poin Presentasi.............................................
Enam Cara Menjelaskan dan Mengelaborasikan Presentasi Anda ...................................
Empat Booster untuk Memperkuat Pesan dan Tujuan Presentasi ...................................

7
Bab 7: Teknik dan Cara Membuka Presentasi ........................................................................................................
07-1 Cara Mendapat Perhatian Audiens Bahkan Sebelum Anda Memulai Presentasi............
07-2 Pembukaan Langkah #1: Bang Opening ..............................................................................................
07-3 Pembukaan Langkah #2: The Big Promise .........................................................................................
07-4 Pembukaan Langkah #3: Roadmap ........................................................................................................

Bab 8: Teknik dan Cara Menutup Presentasi ..........................................................................................................


08-1 Penutupan Langkah #1: Memberikan Sinyal Penutupan ............................................................
08-2 Penutupan Langkah #2: Memberikan Ringkasan ...........................................................................
08-3 Penutupan Langkah #3: Power Closing ...............................................................................................

Bab 9: Menyusun Transisi .................................................................................................................................................


Tiga Cara Menggunakan Transisi yang Membuat Audiens Rela Menahan Pipis ........................

BAGIAN III: DELIVERY / CARA PENYAMPAIAN: Bagaimana Membawakan Presentasi yang


Mampu Memenangkan Hati Audiens .....................................................................................................................

Bab 10: Kekuatan Persiapan dan Latihan .................................................................................................................


10-1 Persiapan / Preparation ...............................................................................................................................
10-2 Latihan / Practice .............................................................................................................................................

Bab 11: Menggunakan Bahasa Tubuh .........................................................................................................................


11-1 Bahasa Tubuh yang Harus Anda Hindari.............................................................................................
11-2 Bahasa Tubuh yang Harus Anda Miliki.................................................................................................

Bab 12: Mengoptimalkan Intonasi Suara ..................................................................................................................


12-1 Kesalahan yang Umum Terjadi .................................................................................................................
12-2 Teknik Pernafasan ...........................................................................................................................................
12-3 Komponen Suara ..............................................................................................................................................

Bab 13: Mengatur Setting / Faktor Eksternal .........................................................................................................


13-1 Menata Setting Ruangan...............................................................................................................................
13-2 MempersiapkanPeralatan dan Perlengkapan Presentasi ...........................................................

BAGIAN IV: TIPS-TIPS EKSKLUSIF DALAM PRESENTASI: Hal-hal Simpel yang Jarang Diketahui
Orang Seputar Teknik Presentasi ............................................................................................................................

Bab 14: Mengatasi Sesi Tanya Jawab ...........................................................................................................................


14-1 Merencanakan Sesi Tanya Jawab .............................................................................................................
14-2 Tips-Tips untuk Menjawab Pertanyaan ...............................................................................................

Bab 15: Menguasai Storytelling / Teknik Bercerita.............................................................................................


15-1 Mengapa Kita Membutuhkan Cerita.......................................................................................................
15-2 Komponen dari Sebuah Cerita ..................................................................................................................
15-3 Contoh Penggunaan Cerita dan Komponennya................................................................................

Bab 16: Tips Menghadapi Berbagai Macam Tipe Audiens ...............................................................................


16-1 Menghadapi Audiens yang Cenderung Pasif......................................................................................

8
16-2 Menghadapi Audiens yang Tidak Tertarik dengan Topik yang Anda Bawakan..............
16-3 Menghadapi Audiens yang Lebih Senior dari Anda .......................................................................

Penutup .......................................................................................................................................................................................

9
UCAPAN TERIMA KASIH

Puji syukur saya ucapkan kepada Tuhan karena (akhirnya) buku ini selesai juga saya tulis dan bisa
berada di tangan anda. Terima kasih atas berkat dan rahmat-Nya yang sudah mengijinkan saya
untuk berbagi pengalaman, pengetahuan serta menjadikannya sebagai aktivitas yang saya sukai.

Saya tidak akan pernah bisa menyelesaikan buku ini tanpa dukungan, semangat dan cinta dari istri
saya yang terkasih, Rosalyn Niken Tantono dan putri kita yang sedang lucu-lucunya, Lauren Gwen
Winata. Kalian berdualah yang membuat hidup saya penuh warna dan arti.

Terima kasih juga untuk mami tercinta, Melly, dan mendiang papi, Isnardi Wigiarto, yang telah
membuat masa kecil saya menjadi sebuah waktu dan kenangan yang sangat indah. Saya bisa
menjadi diri saya yang sekarang ini adalah karena berkat bimbingan, doa dan support papi dan
mami.

Terima kasih juga kepada papa dan mama, Franky Tantono dan Tjiang Gunawati Tjandra yang
selama ini selalu mempercayai setiap langkah yang saya lakukan. Di saat saya sedang mengalami
kesulitan atau hambatan, papa dan mama selalu siap membantu.

Kepada mentor sekaligus sahabat saya, Pak Sukarto Sudjono, yang tiap minggu selalu meluangkan
waktu untuk membimbing. Rabu siang selalu menjadi saat yang selalu saya tunggu-tunggu untuk
bisa belajar sekaligus saling bercerita tentang pekerjaan dan hidup.

Kepada teman-teman di Toastmasters, Sutarno, Ibu Mien, Pak Arlan, Dave Pearman, Boon Yong, Bu
Hanna, Anthony, Martin, Fellysia, yang telah banyak menginspirasi dengan cerita-cerita dan
pengalaman kalian. Di organisasi inilah saya mulai mengenal dunia public speaking dan bisa
berkembang sampai akhirnya menekuni profesi sebagai seorang trainer.

Apa yang saya capai hari ini tentunya juga tidak lepas dari figur-figur di mana saya belajar serta
memperoleh pengetahuan, pengalaman dan inspirasi. Jadi terima kasih kepada Papa Gerald Green,
Craig Valentine, Pak Adi W. Gunawan, Michael Hyatt. Merekalah yang sampai hari ini saya jadikan
role model.

Kepada Pak Tony Antonio, Pak Imam Wijoyo, Pak Darwin Tjoe, Pak Muhammad Noer, Pak Sukarto,
Pak Adi W. Gunawan, Sutarno, terima kasih banyak telah menyempatkan waktu membaca draft
awal buku ini, memberikan kritik saran dan memberikan endorsement.

Terima kasih juga kepada para pembaca setia blog saya di david-pranata.com, komentar dan
dorongan positif dari andalah yang terus menyemangati saya untuk tetap berkarya dan berbagi.

Dan juga bagi semua orang yang namanya tidak bisa saya sebutkan satu persatu yang telah
membantu buku ini sampai akhirnya berhasil diterbitkan. Mohon maaf jikalau memang ada nama
yang kelewatan.

10
KATA PENGANTAR

Waktu saya masih duduk di bangku kelas 6 SD, guru saya bertanya Ayo anak-anak, apa cita-citamu
waktu sudah besar nanti?. Tanpa pikir panjang saya langsung menyahut Saya ingin jadi guru!.
Jikalau anda bertanya mengapa saya bisa menjawab seperti itu, saya juga tidak tahu.

Seiring berjalannya waktu saya mulai melupakan mimpi masa kecil saya. Apalagi setelah lamaran
saya untuk menjadi dosen ditolak oleh universitas tempat saya menimba ilmu. Setelah itu yang
terpikir hanyalah bagaimana bisa mendapat pekerjaan dan bekerja keras hingga mampu untuk
hidup layak.

Sekian tahun saya bekerja di perusahaan dengan berbagai macam posisi, mulai dari production
planning, pembelian dan marketing. Saya tidak membenci pekerjaan saya, hanya saja saya merasa
bahwa ada sesuatu yang kurang. Terkadang saya masih teringat akan mimpi masa kecil saya untuk
menjadi guru atau dosen, akan tetapi dalam hati kecil saya berkata bahwa hal itu tidak mungkin
terwujud.

Sampai suatu hari saya mengunjungi sebuah klub yang bernama Toastmasters. Bagi anda yang
belum mengetahuinya, ini adalah sebuah organisasi non profit di mana kita bisa belajar public
speaking dan kepemimpinan. Dari klub Toastmasters ini saya mulai banyak belajar dan menyukai
aktivitas berbicara di depan umum. Akan tetapi waktu itu saya melakukannya masih sebatas hobby
saja, sama sekali tidak terpikir untuk menjadikannya sebagai sebuah sumber penghasilan atau
sebuah profesi.

Sementara itu saya mulai merasakan kejenuhan dalam menjalani pekerjaan utama saya. Seringkali
saya terheran-heran bagaimana mungkin saya merasa lebih bersemangat untuk datang ke
pertemuan Toastmasters dan mempersiapkan presentasi dibandingkan mengerjakan pekerjaan
kantor dan mengejar karir saya.

Sampai suatu saat di kala saya mengendarai motor menuju ke perusahaan tempat saya bekerja
terbersitlah suatu ide Jikalau memang kamu menyukai dunia public speaking, mengapa tidak
menjadikannya sebagai suatu profesi?. Good Idea! Hanya saja saya tidak tahu bagaimana harus
memulainya.

Setelah sekian banyak bongkar pasang rencana dan kegagalan dalam membuat kursus public
speaking, akhirnya suatu hari (seakan-akan doa saya terjawab) saya mendapat tawaran untuk
menjadi guru ekstrakurikuler public speaking di sebuah SMP/SMA di Surabaya. Hanya saja ada satu
masalah utama, ekstrakurikuler hanya diadakan satu minggu sekali itupun waktu siang hari di saat
jam kerja.

Karena benar-benar ingin memulai sesuatu yang menjadi passion saya, akhirnya saya putuskan
untuk menerima tawaran tersebut. Konsekuensinya adalah saya harus keluar dari pekerjaan utama

11
dan hidup hanya dari Rp 750 ribu perbulan hasil dari mengajar ekstrakurikuler. Jumlah yang jelas-
jelas tidak mencukupi, bayangkan uang kost saya saja sebulannya sudah Rp 350 ribu.

Tapi itulah langkah awal yang memulai langkah-langkah berikutnya. Dari situ saya mulai
mendapatkan klien-klien dan tawaran-tawaran lainnya. Ada suatu waktu dimana saya hampir
menangis gembira ketika menerima honor pembicara yang besarnya 3 bulan gaji saya sewaktu
bekerja di perusahaan. Saya juga akhirnya menerima tawaran untuk menjadi dosen di sebuah
universitas terkenal di Surabaya.

Mengapa saya menceritakan hal-hal tersebut di atas?

Saya hanya ingin menyampaikan bagaimana kemampuan public speaking telah membantu saya
mencapai impian masa kecil saya. Sekarang profesi saya adalah seorang pembicara, dosen dan
penulis.

Apakah anda juga memiliki impian masa kecil? Atau mungkin mimpi-mimpi yang anda miliki
sekarang?

Saya yakin anda memiliki mimpi-mimpi dan harapan akan masa depan yang lebih baik. Entah itu
menjadi pimpinan di tempat sekarang anda bekerja, menjalankan bisnis anda sendiri atau hanya
sekedar menjadi ayah/ibu yang baik.

Menguasai kemampuan presentasi atau public speaking akan membantu dan mempercepat anda
untuk mencapai hal-hal yang anda inginkan di dalam hidup. Saya adalah bukti bagaimana
penguasaan atas kemampuan ini bisa merubah hidup saya.

Mengapa bisa demikian?

Karena dengan kemampuan public speaking anda akan mampu menyampaikan hal-hal yang anda
anggap penting dalam hidup anda. Entah hal penting itu berupa produk, ide, opini atau pendapat
anda.

Jadi marilah kita bersama-sama belajar dan menguasai skill public speaking supaya anda bisa:
SPEAK AND EXPRESS WHAT MATTER MOST

David Pranata

12
BAGIAN I
DASAR PUBLIC SPEAKING
Apa yang Tiap Orang Harus Ketahui tentang Mitos, Fakta dan Kenyataan dalam
Public Speaking

13
BAB #1
PUBLIC SPEAKING MENGAPA DAN BAGAIMANA

01-1 Public Speaking? Mengapa Kita Perlu Mempelajarinya?


Pada sesi training yang saya adakan, saya sering memulai dengan menanyakan pada audiens Apa
hal pertama yang terlintas di pikiran begitu anda mendengar kata presentasi?. Dengan semangat
membara mereka pun saling sahut-menyahut bosan, ngantuk, lapar, dan masih banyak lagi
variasi-variasi yang lain. Dari semua komentar itu, hanya ada satu saja kesamaannya yaitu
semuanya berkonotasi negatif.

Saya pun mulai berpikir Kok bisa begitu ya?. Mengapa presentasi selalu dikonotasikan dengan
hal-hal dan perasaan yang sifatnya negatif? Bukankah seharusnya presentasi itu menyenangkan
karena kita bisa belajar banyak hal baru, terhibur karena presenternya lucu atau bahkan merasa
terinspirasi untuk berubah?

Tapi akhirnya saya bisa mengerti apa yang mereka rasakan setelah saya mengalami suatu kejadian
berikut:

Suatu hari saya mendapat undangan untuk menghadiri sebuah seminar nasional di Surabaya.
Seminar ini diadakan oleh sebuah lembaga kementrian yang bekerja sama dengan satu Universitas
swasta terkemuka di Surabaya.

Acara akan berlangsung selama satu hari penuh di sebuah hotel berbintang lima, jadi anda sudah
bisa bayangkan betapa gembiranya saya. Saya bisa belajar dari ahli-ahli terkemuka plus makan
siang gratis di hotel berbintang lima. Horee! Singkat cerita saya pun tiba lokasi acara. Di Ballroom
tempat acara berlangsung sudah tampak meja kursi yang sudah tertata rapi untuk 200 peserta. Di
bagian depan terdapat sederet meja pembicara, sedang di belakang ruang meeting tampak meja
buffett yang menyajikan hidangan makan siang yang menggoda. Di agenda seminar saya melihat
daftar pembicara yang beragam mulai wakil kementrian, rektor universitas, guru besar dan dosen
senior. Wow!

Pukul 9 tepat ruangan sudah penuh dan acara pun segera dimulai, pembicara pertama adalah wakil
dari kementrian yang akan menyampaikan kata sambutan. Persis ketika beliau maju ke depan ada
seseorang yang membagikan berlembar-lembar kertas kepada tiap peserta yang hadir. Setelah saya
cermati ternyata kertas setebal setebal lebih dari 10 halaman itu berisi naskah pidato yang akan
disampaikan. Bersamaan dengan itu wakil dari kementrian sudah siap berdiri di belakang podium
dan mulai membaca kata per kata persis seperti apa yang ada di naskah. Bla bla bla. Bla bla bla.
saya tidak memiliki keahlian sebagai juru ramal, akan tetapi dengan naskah pidato di tangan, saya
bisa meramalkan dengan tepat apa yang akan terjadi dalam kurun waktu 20 menit ke depan.

14
Setelah penantian panjang selama 20 menit, akhirnya pembicara ke dua siap maju. Beliau adalah
rektor dari sebuah universitas swasta terkenal di Surabaya. Tampaknya topik yang dibawakan
bakal cukup menarik (begitu pikiran saya pada awalnya). Dengan slide presentasi gaya jadul, penuh
dengan teks plus agak ruwet, beliau pun mulai membawakan materi, menerangkan angka-angka,
grafik dengan bahasa dan istilah yang bagi saya agak susah untuk dimengerti. Hal serupa saya alami
juga pada pembicara ketiga, keempat sampai terakhir. Saya pun tercenung, bingung dan mulai
timbul pertanyaan dalam hati Mengapa saya tidak bisa menangkap isi presentasi yang
disampaikan? Apakah pemahaman saya yang kurang ataukah saya kurang berkonsentrasi?

Untuk mengetes apakah saya yang bermasalah (siapa tahu karena sudah terlalu lama tidak lagi
duduk di bangku kuliah), maka bertanyalah saya kepada peserta di sisi kiri dan kanan. Halo, jika
ada satu hal (selain makan siang yang lezat) yang anda ingat dari seminar hari ini, apakah itu?.
Mereka pun terdiam, berpikir dan akhirnya menjawab Iya ya.. apa ya? Perasaan saya langsung
tercampur antara gembira dan prihatin. Gembira karena ternyata saya normal-normal saja,
buktinya orang lain juga merasa bingung. Prihatin karena tentunya dana yang sudah dikeluarkan
untuk penyelenggaraan seminar ini tidak sedikit, bisa jadi puluhan bahkan ratusan juta, akan tetapi
hasil yang didapatkan sangat minim. Untuk mengingat satu pesan saja yang bisa didapatkan dari
seminar, peserta sudah kesusahan.

Saya pun mulai berpikir mengapa hal ini bisa terjadi. Menurut saya salah satu faktor penyebabnya
adalah kurang mumpuninya kemampuan berbicara di depan umum (public speaking). Tidak peduli
seberapa tinggi titel anda, seberapa pandai anda, kemampuan ini musti dipelajari jika anda ingin
menyampaikan pesan dan memberi pengaruh kepada orang lain.

Hanya saja sayangnya, baik di sekolah, universitas maupun perusahaan, kemampuan ini sangat
jarang atau bahkan tidak pernah diberikan. Sebagai hasilnya banyak orang masih belum mengerti
bagaimana teknik dan cara untuk berbicara di depan umum secara efektif.

Padahal sebenarnya banyak manfaat yang bisa anda dapatkan dari belajar dan menguasai teknik
presentasi. Manfaat ini bisa anda rasakan baik untuk diri sendiri maupun untuk orang lain. Berikut
saya uraikan manfaat-manfaat yang bisa anda dapatkan:

Untuk diri anda sendiri:

1. Mampu menstrukturkan pemikiran anda dengan lebih jelas

Presentasi tidak melulu tentang teknik berbicara ketika sudah di depan orang banyak, akan tetapi
anda juga belajar menyajikan konten yang terstruktur dan mudah dipahami. Sering kali terjadi kita
memiliki sebuah pemikiran atau ide akan tetapi kita bingung cara menjelaskannya kepada orang
lain. Dengan belajar presentasi maka anda akan mengetahui cara-cara untuk menjelaskan sesuatu
secara lebih terstruktur sehingga mudah diterima dan diingat oleh orang lain

2. Mampu meningkatkan rasa percaya diri anda

Presentasi termasuk satu aktivitas yang ditakuti dan dihindari oleh kebanyakan orang. Sehingga
jika anda sering melakukannya otomatis ini juga melatih rasa percaya diri anda. Ketika anda

15
akhirnya anda sudah terbiasa dan mahir melakukannya maka rasa percaya diri anda juga akan
meningkat

3. Mampu meningkatkan kredibilitas anda

Ketika anda sudah berbicara di depan umum dan berbagi entah itu tentang pengalaman,
pengetahuan ataupun pemikiran-pemikiran anda, maka anda akan dipandang sebagai pribadi yang
lebih kredibel. Masyarakat juga akan memulai memandang anda sebagai seorang ahli/expert di
bidang yang anda tekuni.

4. Mempercepat karir, bisnis dan (otomatis) laju pendapatan anda

Kemampuan presentasi adalah sebuah skill yang dibutuhkan jika anda ingin menduduki jenjang
karir yang lebih tinggi. Jika anda memegang posisi manajerial bukankah anda harus mampu
mengatur, memotivasi dan memberi arahan kepada anak buah anda? Di sinilah memiliki
kemampuan presentasi akan sangat membantu anda.

Jika anda bergerak di bisnis tentunya anda juga harus meyakinkan pelanggan atas barang atau jasa
yang anda miliki, bahkan bisa jadi anda harus melakukan pitch presentation (presentasi untuk
meyakinkan calon investor supaya mereka mau menanamkan investasi di bisnis anda). Di sinilah
mau tidak mau anda musti menguasai skill dan teknik presentasi.

Sehingga jika anda bisa mempercepat karir atau melanggengkan bisnis anda, tentunya secara
otomatis laju pendapatan anda juga akan ikut meningkat. Anda akan bisa mencapai suatu tingkatan
karir atau pendapatan yang tidak pernah anda bayangkan sebelumnya karena anda menguasai
kemampuan berpresentasi ini.

5. Menjadi sarana untuk berbagi

Selain menulis, public speaking adalah satu sarana berbagi yang sangat efektif. Saya kira tiap orang
memiliki hasrat untuk berkontribusi, berbagi dan memberi arti bagi orang lain. Ketika anda bisa
membagikan pengalaman, pengetahuan dan cerita sehingga hidup orang lain menjadi lebih sukses,
maka anda juga akan merasakan sebuah kepuasan tersendiri. Nah, disinilah kemampuan public
speaking akan membantu anda untuk membagikan pesan anda tersebut.

6. Menjadikannya sebagai profesi

Ada orang yang akhirnya merasakan bahwa public speaking dan berbagi adalah passion mereka.
Mereka merasa bahwa ini adalah hal yang mereka sukai dan membuat hidup mereka penuh arti
dan manfaat, sehingga akhirnya mereka memutuskan untuk menjadi pembicara atau trainer
profesional. Ini adalah sebuah profesi di mana banyak orang benar-benar mendapatkan kepuasaan
ketika menjalaninya plus ini adalah salah satu profesi yang sangat menjanjikan dalam hal finansial.

Selain manfaaat yang bisa anda dapatkan untuk diri anda sendiri, audiens juga akan merasakan
manfaat yang luar biasa ketika anda menguasai kemampuan public speaking. Mereka akan mampu

16
menerima informasi dan pengetahuan dengan lebih baik dan efektif. Mereka juga akan mampu
terhibur dan terinspirasi dari apa yang anda sampaikan.

Dan di akhirnya anda bisa membuat hidup orang lain menjadi lebih baik karena apa yang anda
bagikan. Berdasar pengalaman pribadi saya ini adalah suatu hal yang tidak ternilai harganya, jadi
tunggu apa lagi, mari kita belajar presentasi! Dan buat hidup orang lain lebih baik karenanya.

I believe speaking is God wants me to do with my life


to be able to enter someones else life for a few moments
and share with them your expectation

To check into where they are


and to take them to where they have never been before

To get them to look at themselves


and their circumstancesdifferently

And say that their live are better off.


because they heard you speak
What an honor, What a blessing

Les Brown

Setelah anda mengetahui manfaat-manfaat dan pentingnya belajar presentasi, saya yakin sekarang
anda sudah antusias untuk belajar cara berpresentasi yang baik dan benar. Hanya saja banyak
mitos-mitos dan pandangan keliru yang menghambat banyak orang untuk mempelajari
kemampuan presentasi ini.

Apa saja mitos dan pandangan keliru tentang presentasi yang ada? Yuk.. kita simak bersama-sama
di bagian berikutnya

01-2 MITOS DAN PANDANGAN KELIRU TENTANG PRESENTASI


Pernahkah anda menyaksikan seorang pembicara yang benar-benar memukau? Mendengar dia
berbicara anda bisa menyerap pengetahuan dan informasi baru dengan cepat plus sekaligus merasa
terhibur. Waktu terasa berlalu dengan cepat sampai anda baru sadar jika ternyata si pembicara
sudah tiba di penghujung isi presentasinya. Di akhir presentasinya, pembicara tersebut
mendapatkan tepuk tangan yang meriah, audiens juga berkomentar betapa bagus dan
bermanfaatnya informasi yang dia sampaikan.

Anda pun berpikir Andaikan saja saya bisa seperti dia, tapi

.. saya ini orangnya tidak pandai bicara dan merangkai kata-kata

.. saya kan orangnya pendiam / introvert

17
.. saya ini orangnya tidak percaya diri

Itu adalah mitos atau keyakinan yang sering dimiliki oleh kebanyakan orang tentang presentasi.
Seringkali hal-hal inilah yang menghambat ketika mereka ingin belajar berpresentasi. Atau yang
lebih buruk, mereka berpikir bahwa presentasi bukanlah untuk mereka dan memutuskan untuk
tidak akan pernah melakukan aktivitas yang satu ini.

Oleh karena itu, pada bagian ini akan saya bahas mengenai mitos dan keyakinan tersebut dan apa
sesungguhnya kebenaran yang ada di baliknya.

Mitos #1: Tapi Pak.. saya kan orangnya tidak pandai bicara dan merangkai kata-kata

Inilah keyakinan yang paling banyak saya temukan. Sewaktu dulu saya masih menjadi mahasiswa
saya sering sekali menjumpainya. Ketika ada tugas kelompok yang mengharuskan untuk presentasi,
setiap anggota kelompok beragumen dengan sangat meyakinkan bahwa merekalah bukan orang
yang tepat untuk mewakili kelompok berpresentasi. Mereka berkata Saya orangnya ini tidak bisa
berpresentasi, saya tidak jago ngomong, atau saya mustinya tahu apa intinya, tapi tidak bisa
menyampaikannya (herannya cara mereka menyampaikan argumen ini begitu meyakinkan,
berapi-api seperti seorang pembicara yang jago berpresentasi )

Untuk membahas mitos yang satu ini, rasanya lebih baik jika saya ceritakan saja tentang
pengalaman saya ketika belajar presentasi:

Bagi saya, dulunya presentasi adalah suatu aktivitas yang tidak saya kuasai. Saya masih ingat
ketika dulu pertama kali saya memutuskan untuk bergabung di Toastmasters Club. Niatan
utama saya ketika bergabung adalah untuk melatih dan mempraktekkan kemampuan
berbahasa Inggris saya.

Setelah menghadiri pertemuan pertama barulah saya tahu ketika mayoritas kegiatannya
adalah dalam bentuk presentasi. Dengan semangat membara untuk melatih berbicara
bahasa Inggris, saya pun mengajukan diri untuk mencoba di sebuah sesi yang disebut Table
Topic. Ini adalah suatu sesi untuk melatih kemampuan berbicara secara impromtu (tanpa
persiapan). Di sesi ini anda akan mendapat sebuah pertanyaan yang musti anda jawab dalam
bentuk presentasi singkat berdurasi 1 2 menit.

Pertanyaan yang saya dapat waktu itu adalah Apa yang akan kamu katakan jika bisa
bertemu dengan Christiano Ronaldo, si atlet sepak bola terkenal itu?

Jawaban saya waktu itu Saya akan sangat gembira. . . .(hening)

Hanya 4 kata yang terucap dan setelah itu saya tidak tahu musti berkata apa lagi (Hayo
tebak.. kira-kira saya berhasil melampaui waktu minimal satu menit atau tidak ?)

Setelah kejadian memalukan itu, saya merasa bahwa saya benar-benar butuh belajar
presentasi. Saya kira akan sangat konyol jika peristiwa serupa terjadi di waktu saya
menghadapi sesi interview atau presentasi sesungguhnya. Setelah bergabung beberapa saat,
akhirnya saya pun siap untuk menghadapi tantangan berikutnya yaitu prepared speech

18
session. Ini adalah sebuah sesi di mana anda akan mempersiapkan sebuah pidato berdurasi
5 7 menit.

Apa yang terjadi ketika saya mencoba sesi itu? Di tengah-tengah presentasi, mendadak saya
blank dan lupa apa yang harus saya sampaikan, setelah berpikir keras dan mencoba untuk
mengingat-ingat akhirnya saya menyerah. Saya pun memohon kepada MC untuk diijinkan
kembali duduk. Diiringi tatapan mata seluruh audiens, ruangan yang hening, saya pun
berjalan dari podium kembali ke tempat duduk saya.

Jikalau anda menjadi saya, apa yang kira-kira anda rasakan? Pasti malunya bukan main
bukan? Bisa-bisa itu adalah hari terakhir anda menampakkan wajah di tempat itu. Demikian
halnya dengan saya, kejadian itu sempat membekas dan meninggalkan trauma dalam diri
saya. Ketika harus berpresentasi, saya benar-benar takut hal tersebut akan terulang sehingga
setiap kali berpresentasi saya akan membawa notes berisi draft lengkap presentasi. Saya
butuh beberapa waktu sampai akhirnya trauma tersebut bisa hilang.

Akan tetapi tarik ke depan 5 tahun setelah kejadian itu. Apa yang terjadi? Saya berhasil
menjadi 2nd runner up di Speech Evaluation contest dan International Speech Contest di level
District (Indonesia, Malaysia dan Brunei) yang diselenggarakan oleh Toastmasters
International. Saya juga diangkat menjadi koordinator training dari Toastmasters, yang
bertanggung jawab untuk memberikan pelatihan tentang komunikasi dan kepemimpinan di
3 negara (Indonesia, Malaysia dan Brunei). Saya juga telah beralih profesi menjadi seorang
dosen dan trainer, memberikan pelatihan tentang presentasi dan komunikasi di institusi
pendidikan, organisasi, instansi pemerintah dan perusahaan. Singkat cerita berbicara di
depan umum telah menjadi hal yang saya lakukan sehari-hari dan bahkan menjadi mata
pencaharian saya.

Mengapa saya menceritakan hal ini semua (termasuk hal-hal memalukan yang saya alami tadi) ?

Untuk menunjukkan kepada anda bahwa kemampuan berpresentasi bukan datang begitu saja
(Walaupun memang ada orang yang hebat dari sononya, yang secara alami langsung bisa
berpresentasi dengan bagus banget dan psstt kadang melihat mereka saya juga merasa iri). Saya
bukanlah seorang yang punya bakat istimewa untuk pandai bicara dan merangkai kata-kata. Saya
bisa karena saya terus menerus belajar. Saya membaca sekian banyak buku tentang public
speaking, mengikut pelatihan dan terus menerus praktek. Jadi pesan saya adalah:

Presentasi merupakah suatu skill yang bisa dipelajari dan siapa pun bisa mempelajarinya.

Jika anda melihat pembicara yang memukau, maka anda pun juga bisa seperti dia. Dengan
mengetahui tips, trik dan teknik yang benar maka anda juga mampu memukau audiens anda,
membuat mereka duduk di ujung kursi mereka dan siap mendengarkan apapun yang anda
sampaikan. Saya sendiri sudah membuktikannya, saya bukanlah seseorang yang bisa bepresentasi
karena sudah jago dari sononya, akan tetapi saya bisa karena sudah mempelajari dan menemukan
tips, trik dan teknik untuk menguasai skill presentasi ini.

19
Bagi anda yang tertarik untuk mengetahui lebih lanjut tentang Toastmasters. Anda bisa
mencek sejarah, aktivitas, klub terdekat dan jadwal meeting berikutnya di website
Toastmasters International di www.toastmasters.org

Dan hal-hal itulah yang akan saya bagikan di dalam buku ini, buku ini merupakan intisari tentang
hal-hal yang telah saya pelajari dan alami sendiri. Ini adalah kiat-kiat praktis yang telah mampu
mengubah saya dari seseorang yang tidak tahu musti berkata apa dan sering lupa ketika
berpresentasi sampai akhirnya menjadi seorang trainer dan pembicara profesional.

Uraian ini akan saya tutup dengan suatu quote indah dari salah seorang pembicara favorit saya:

God did not give me the gift to speak eloquently. He gave me strength and persistence to learn how

Darren LaCroix 2001 World Champion of Public Speaking

Mitos #2: Tapi Pak.. saya kan orangnya memang pendiam dan introvert

Kemampuan untuk berbicara didepan umum adalah suatu skill yang harus dipelajari oleh setiap
orang yang ingin mengemukakan pesan, ide dan pendapatnya. Tidak peduli apakah seseorang itu
seorang introvert atau ekstrovert, mereka tetap harus mempelajari cara-caranya jika ingin
berpresentasi dengan efektif.

Presentasi juga bukanlah sekedar maju ke depan dan menumpahkan apa yang ada di isi kepala kita.
Kita harus tetap belajar bagaimana cara mempersiapkan materi, menstrukturkan alur pemikiran
sampai dengan cara menyampaikannya. Seorang ekstrovert yang berpresentasi tanpa mengetahui
hal-hal ini akan berpresentasi dengan kurang efektif,misalnya penyampaian yang tidak terstruktur,
berputar-putar dan tidak jelas poin apa yang ingin disampaikan.

Saya sendiri adalah seorang dengan tipe intovert. Banyak teman dan keluarga yang tidak percaya
ketika mereka mendengar bahwa profesi saya adalah seorang dosen dan pembicara. Mereka
berkata Lo.. kok bisa ya, bukankah David itu orangnya pendiam. Tampaknya mitos bahwa
seseorang yang sering melakukan presentasi itu haruslah seseorang yang suka bicara dan
ekstrovert masih berlaku

Dan memang, dalam keseharian saya termasuk orang dengan tipe pendiam. Dalam percakapan
sehari-hari baik itu satu lawan satu ataupun dalam grup, saya termasuk orang yang lebih banyak
mendengarkan. Saya bukanlah tipe yang banyak mendominasi pembicaraan dan menjadi pusat
perhatian. Waktu luang saya pun lebih banyak saya habiskan dengan bersantai sendiri dan
membaca buku.

Akan tetapi ketika harus melakukan presentasi dan sesi training, saya bisa berbicara sampai
seharian penuh. Mengapa bisa begitu? Karena saya telah melakukan persiapan sebelumnya,
mengetahui bagaimana teknik presentasi dan cara menyampaikannya. Dan yang paling penting
adalah saya percaya bahwa apa yang saya ungkapkan adalah sesuatu yang berguna dan bisa
membawa manfaat bagi mereka yang mendengarnya.

20
Dan menurut saya itu adalah kunci bagi anda yang bertipe introvert, mungkin anda merasa tidak
nyaman berdiri sendirian di depan umum, menghadapi pandangan orang yang tertuju kepada anda
dan harus menyampaikan pesan-pesan anda. Akan tetapi jika anda percaya bahwa apa yang anda
sampaikan bakal berguna baik untuk diri anda sendiri maupun audiens yang akan mendengarnya,
saya yakin anda akan mempelajari caranya dan melakukannya.

Jadi sekali lagi saya tegaskan bahwa presentasi adalah sebuah skill yang harus dipelajari dan
dikuasai, tidak peduli apakah orang itu seorang introvert atau extrovert.

Notes: bagi anda seorang intovert, ada sebuah buku menarik yang saya rekomendasikan ke anda
berjudul Quiet: The Power of Introverts in a World that Cant Stop Talking oleh pengarang Susan
Cain.

Mitos 3: Tapi Pak.. saya ini orangnya tidak percaya diri

Banyak orang berkata bahwa mereka tidak bisa presentasi karena tiap kali berdiri di depan orang
banyak mereka selalu merasa demam panggung. Mereka pun berkesimpulan bahwa mereka
orangnya memang tidak percaya diri sehingga tidak bisa berpresentasi.

Padahal kenyataannya tiap orang yang presentasi pasti merasa nervous, kadarnya saja yang
berbeda-beda. Orang akhirnya bisa sukses berpresentasi karena mereka berhasil mengendalikan
rasa takut dan bahkan mengubahnya menjadi satu hal yang mendukung kesuksesan mereka
berpresentasi.

Jadi ada tips dan teknik yang bisa membuat kita lebih percaya diri untuk berpresentasi. Berhubung
pembahasan tentang hal ini sendiri cukup banyak dan kompleks maka akhirnya saya jadikan
sebuah bab tersendiri di buku ini. Anda bisa menyimak di Bab 2 untuk mengetahui lebih mendalam
tentang bagaimana mengatasi rasa gugup dan nervous ketika berpresentasi.

Nah.. sekarang anda sudah mengetahui manfaat belajar presentasi plus mendapat pencerahan
bahwa mitos atau pandangan keliru yang mungkin menghambat anda untuk belajar presentasi
ternyata tidak benar. Sekarang anda sudah bersemangat dan tidak sabar lagi untuk segera belajar
skill yang akan mampu mengubah hidup anda.

Tapi tunggu-tunggu, tenyata ilmu public speaking itu luas sekali. Jadi apa saja yang harus
dipelajari? Kalau begitu ada baiknya kita mengetahui hal-hal apa saja yang musti kita pelajari
supaya menjadi seorang presenter yang handal.

Oleh karena itu mari kita simak bagian berikutnya tentang faktor-faktor yang membuat sebuah
presentasi menjadi menarik.

21
01-3 FAKTOR YANG MEMBUAT SEBUAH PRESENTASI MENJADI MENARIK
Setelah membaca bagian sebelumnya, tentunya sekarang anda sudah mengetahui bahwa mitos-
mitos yang ada tersebut ternyata bukan merupakan faktor penentu apakah sebuah presentasi bakal
menjadi menarik atau tidak. Asalkan anda mengetahui, mempelajari dan menerapkan cara-cara
untuk berpresentasi efektif maka andapun bisa menguasai ilmu yang satu ini.

Nah.. sekarang pertanyaannya adalah "Apakah faktor yang membuat sebuah presentasi menjadi
benar-benar memukau?"

Ketika pertanyaan saya tanyakan kepada peserta seminar atau workshop yang saya adakan,
jawaban-jawaban yang saya dapat antara lain:

Pembicaranya musti tampan/cantik (haha..berita baik untuk anda yang penampilannya


menarik dan berita buruk untuk yang wajahnya pas-pasan)
Intonasinya tidak datar
Ada interaksi dengan audiens
Pembicaranya humoris
Slide presentasi yang digunakan menarik
Topik nya menarik

Dan masih banyak lagi jawaban-jawaban yang lain, saya tidak akan membahas apakah jawaban-
jawaban di atas tepat atau tidak. Akan tetapi satu hal yang pasti bahwa ternyata dibutuhkan
beberapa macam faktor supaya suatu presentasi bisa benar-benar menjadi menarik. Memiliki satu
faktor saja tetapi tidak didukung oleh faktor yang lain hasilnya juga akan kurang maksimal.

Misalnya:

Ada pembicara sangat menguasai topik yang dia sampaikan, akan tetapi cara dia
menyampaikan dan istilah-istilah yang digunakan tidak bisa anda pahami.
Pembicara membawakan materi dengan menarik, lucu dan membuat anda terhibur
sepanjang presentasi. Mendengarkan dia berbicara ibarat mendengarkan sebuah stand up
comedy, akan tetapi anda pulang dan lupa semua apa yang disampaikan. Anda akhirnya
merasa tidak mendapat pengetahuan atau hal baru dari presentasi tersebut.
Pembicara membawakan topik yang menarik untuk anda, penyusunan materinya juga jelas.
Akan tetapi dia berbicara dengan ritme yang pelan dan monoton, setelah 15 menit berlalu
anda pun harus berjuang keras untuk menahan kantuk.
Topik presentasi menarik, materi presentasi disusun dengan jelas, pembicara juga humoris
dan dinamis, akan tetapi ruangan penuh sesak dengan orang yang diperburuk dengan
matinya AC di ruangan. Sepanjang presentasi anda hanya sibuk kipas-kipas dengan
menggunakan handout yang ada.

Jadi kesimpulannya untuk menghadirkan sebuah presentasi yang menarik dan bermanfaat untuk
audiens, ada beberapa faktor yang musti anda perhatikan. Presentasi anda akan berhasil jika anda
bisa menguasai faktor-faktor yang berpengaruh tersebut.

22
Jika coba saya kelompokkan maka faktor-faktor itu bisa saya kategorikan menjadi 3 kelompok. Ini
dia masing-masing kelompok beserta dengan penjelasannya:

Komponen#1: Konten / Isi Presentasi

Konten adalah isi materi yang anda bawakan. Konten sendiri memiliki beberapa bagian yang harus
anda perhatikan, berikut adalah bagian-bagian tersebut:

Topik presentasi
Topik presentasi yang anda bawakan harus sesuai dengan kebutuhan dari audiens. Jika
anda memberikan presentasi dengan topik "Cara Merajut Efektif" atau "Budidaya Kaktus" di
depan para pebisnis, pastilah mayoritas dari mereka tidak akan mendengarkan anda.

Tujuan presentasi
Tujuan presentasi juga harus ditentukan dengan jelas. Ketika anda memberikan presentasi,
tentukan terlebih dahulu tujuan apa yang hendak anda capai, baik dari sudut pandang anda
maupun dari sudut pandang audiens.

Struktur presentasi
Sudahkah anda menyusun alur presentasi dengan jelas dan tidak melompat-lompat?
Apakah presentasi anda cukup simpel sehingga mudah diterima audiens? Berapa banyak
poin yang ingin anda sampaikan dalam presentasi anda? Nah.. pertanyaan-pertanyaan
tersebut adalah mengenai penyusunan struktur presentasi anda. Tanpa struktur yang jelas
audiens akan susah mengikuti dan mengingat konten presentasi anda.

Teknik elaborasi
Teknik elaborasi adalah bagaimana cara anda mengembangkan struktur yang sudah anda
buat menjadi materi presentasi yang menarik dan menghibur. Apakah anda menguasai
teknik "storytelling" dalam menyampaikan pesan? Apakah anda menggunakan humor
dalam penyampaian materi? Adakah variasi cara dalam memberikan materi sehingga
audiens tidak jenuh? Hal-hal tersebut berkaitan dengan teknik elaborasi.

Komponen#2: Desain

Faktor desain ini timbul karena mengakomodasi perkembangan jaman, sekarang ini hampir semua
presenter berpresentasi dengan menggunakan slide presentasi. Hanya saja mayoritas dari mereka
masih belum tahu bagaimana menggunakannya dengan efektif. Slide yang mereka gunakan masih
bergaya jadul, ruwet dan penuh dengan tulisan.

Tentu saja ada prinsip dan cara untuk membuat slide presentasi yang menarik. Ketika anda
menggunakan pendekatan yang tepat maka slide presentasi anda tidak hanya membuat audiens
terpukau karena keindahannya melainkan juga membantu supaya pesan anda lebih jelas dan
mudah diingat.

Sampai di sini saya ada berita buruk dan berita baik untuk anda.

23
Saya mulai dengan berita buruk dulu ya. Berita buruknya adalah buku Speak with Power ini tidak
akan membahas aspek desain slide presentasi. Haha.. di sini saya sudah bisa membayangkan wajah
anda yang pucat pasti sambil berkata Waduh.. bagaimana ini Pak, pembelajaran presentasi saya
tidak komplit donk?.

Tenang saja ini berita baiknya. Berita baiknya adalah, untuk aspek desain ini saya sudah siapkan
dalam format yang lebih sesuai untuk anda yaitu dalam bentuk video tutorial. Anda akan lebih
mudah dan lebih cepat mempelajarinya jika saya tuntun klik demi klik dalam bentuk video.

Bonus buku berisi video desain slide bisa anda dapatkan ketika anda
berinvestasi di buku versi fisik. Untuk mendapatkannya, silahkan
anda kunjungi website berikut ini:
http://presentasiefektif.com/buku-speak-with-power/

Notes: Ada beberapa buku yang sangat saya rekomendasikan ke anda dalam bidang desain slide
presentasi. Silahkan anda cara buku Presentation Zen dan Presentation Zen Design karya Garr
Reynolds serta Slide:ology karya Nancy Duarte

Komponen #3: Delivery / Cara Penyampaian

Delivery adalah mengenai teknik dan cara kita dalam menyampaikan materi. Jika faktor-faktor
sebelumnya banyak anda lakukan dalam tahapan planning/perencanaan presentasi, maka faktor
delivery ini anda lakukan ketika anda sedang mempresentasikan materi anda. Delivery sendiri juga
memiliki beberapa komponen yaitu:

Bahasa tubuh
Bahasa tubuh yang anda komunikasikan akan mempengaruhi penyampaian pesan anda.
Bahkan ada sebuah riset yang mengatakan bahwa audiens akan lebih mempercayai apa
yang mereka tangkap melalui bahasa tubuh dibandingkan apa yang dikomunikasikan secara
verbal. Beberapa contoh dari bahasa tubuh adalah ekspresi wajah, gestur, cara berdiri dan
kontak mata.

Intonasi suara
Banyak keluhan yang disampaikan audiens bahwa presenter menyampaikan materinya
dengan monoton. Monoton di sini berarti presenter berpresentasi dengan nada datar tanpa
adanya antusiasme. Nah.. oleh karena itu variasi intonasi suara dibutuhkan untuk membuat
audiens tetap tertarik mendengarkan anda.

Penguasaan setting
Setting adalah adalah faktor eksternal yang mempengaruhi keberhasilan presentasi anda,
contohnya adalah venue, perlengkapan dan peralatan. Sebagai seorang presenter kita pun

24
harus mengetahui setting ruangan apa yang ideal, cara mengoperasikan LCD projector dan
lain-lain.

Jika kita bisa memaksimalkan ketiga komponen di atas, tentunya presentasi anda akan menjadi
lebih baik dan anda akan mampu Speak with Power. Saya akan membahas secara lebih mendalam
masing-masing komponen tersebut pada bagian-bagian berikutnya dari buku ini.

Dan itulah cara saya menyusun buku ini, bab-bab selanjutnya akan membahas satu persatu dari
komponen di atas. Berikut adalah bagaimana saya menyusun dan menstrukturkan buku ini:

Bagian #1: Dasar Public Speaking


Apa yang tiap orang harus ketahui tentang mitos, fakta dan kenyataan dalam public
speaking

Bab yang sedang anda baca sekarang ini termasuk dalam bagian pertama ini. Di sini kita akan
membahas tentang mengapa kita perlu mempelajari public speaking, mitos yang sering
menghambat anda serta fakta & kenyataan yang sebenarnya.

Ditambah ada lagi satu bab lagi yang mengupas tentang masalah favorit yang dialami orang ketika
harus berpresentasi. Saya yakin anda bisa menebak masalah apa itu. Yup betul sekali, bab ini akan
membahas tentang bagaimana mengatasi rasa gugup, nervous dan sering lupa ketika harus
berpresentasi.

Bagian#2: Konten Presentasi


Cara menyusun isi presentasi yang membuat membuat audiens rela menahan pipis hanya
untuk mendengarkan anda

Bagian ini akan secara total membahas tentang bagaimana menyusun konten presentasi yang
simpel, menarik dan aplikatif. Saya akan bahas secara detil tiap-tiap bagian yang sudah saya
sebutkan di atas yaitu bagaimana memilih topik presentasi, menentukan tujuan, menyusun
struktur presentasi dan mengembangkannya menjadi sebuah konten yang utuh dan solid.

Bagian #3: Delivery / Cara Penyampaian


Bagaimana membawakan presentasi yang mampu memenangkan hati audiens

Konten presentasi yang sudah anda rancang sedemikian rupa bisa menjadi berantakan ketika anda
tidak mampu membawakannya dengan menarik. Bagian ini akan membahas bagaimana anda musti
menggunakan bahasa tubuh dan intonasi suara untuk menghadirkan sebuah presentasi yang
informatif, menarik sekaligus inspiratif. Plus ada juga bab yang membahas tentang penguasaan
setting yaitu pengetahuan akan tata ruang dan peralatan presentasi.

Bagian #4: Tips-Tips Eksklusif dalam Presentasi


Hal-hal simpel yang jarang diketahui orang seputar teknik presentasi

Bagian ini akan membahas bagaimana menghadapi kasus dan kejadian khusus saat anda
berpresentasi, misalnya saja:

25
Cara menghadapi sesi tanya jawab
Bagaimana menggunakan teknik storytelling untuk presentasi anda
Bagaimana membuat presentasi anda menjadi lebih interaktif
Cara menghadapi audiens yang tidak tertarik pada topik anda

Mengetahui teknik yang dibahas dalam bagian ini bisa menyelamatkan anda dari kondisi-kondisi
sulit ketika presentasi sekaligus membuat presentasi anda menjadi lebih bersinar.

Nah.. itulah topik-topik yang akan saya bahas dalam buku Speak with Power ini. Siapkah anda
memulai perjalanan ini?

Sebelum kita mempelajari teknik mempersiapkan konten atau membawakan sebuah presentasi
marilah kita belajar tentang satu fenomena berikut terlebih dahulu. Pernahkah anda ketika akan
berpresentasi merasa jantung mulai berdebar-debar, keluar keringat dingin dan perut terasa tidak
enak? atau dengan kata lain anda merasa nervous?

Tentunya anda pernah mengalaminya bukan?

Oleh karena itu kita juga harus menguasai cara untuk mengatasi rasa nervous. Jika sampai rasa
nervous ini mendominasi bisa-bisa jalannya presentasi anda bakal menjadi kacau balau dan
berantakan. Mari kita bersama-sama menyimak fenomena, sebab dan cara untuk mengatasi rasa
nervous berpresentasi ini di halaman berikutnya.

26
BAB #2
HILANGKAN RASA NERVOUS ANDA SEKARANG DAN
SELAMANYA

02-1 TIDAK ADA YANG PERNAH TEWAS MELAKUKANNYA, TETAPI


MENGAPA KITA NERVOUS?
A brain is a wonderful thing. It never stops working from the time you are born, until the moment
you stand up and give a speech
Robert Frost

Pak mengapa ya setiapkali saya harus berpresentasi saya selalu merasa dag dig dug, gemetaran
dan keluar keringat dingin (baca: nervous)? Ini adalah satu pertanyaan yang paling sering
ditanyakan ketika saya mengadakan seminar atau pelatihan. Hal ini membuktikan bahwa
presentasi termasuk dalam satu aktivitas yang coba untuk dihindari orang. Ataupun jika mereka
terpaksa harus melakukannya maka respon fisik nervous seperti tegang, jantung berbebar, perut
tidak enak, keluar keringat dingin pun mulai timbul.

Di salah satu artikel yang pernah saya baca juga menyebutkan bahwa ketakutan untuk berbicara di
depan umum menduduki peringkat pertama di dalam daftar hal-hal yang ditakuti oleh orang.
Bahkan ketakutan dalam hal ini mengungguli ketakutan akan kematian.

Sebenarnya saya sendiri kurang setuju dengan artikel ini, bayangkan saja jika benar, tentunya
angka bunuh diri di universitas dan kantor bakal tinggi. Setiap kali ada yang diminta untuk
melakukan presentasi, tiba-tiba orang yang ditunjuk langsung lari dan lompat dari gedung
bertingkat.

Sebelum kita membahas mengenai bagaimana mengatasi rasa takut, ada baiknya jika kita
membahas terlebih dahulu apa sebab kebanyakan orang merasa takut ketika hendak berpresentasi.
Berikut adalah beberapa alasannya:

1. Alasan dari jaman purbakala

Wah.. apa ini maksudnya alasan dari jaman purbakala? Nah.. penjelasannya seperti ini, bayangkan
anda masih berada di jaman purbakala, di mana anda masih memakai pakaian seadanya dari bulu
binatang dan memegang pentungan dari kayu. Pekerjaan anda sehari-hari adalah berburu binatang
untuk dijadikan santapan anda dan keluarga.

Kemudian anda menghadapi situasi seperti berikut: anda berdiri sendirian di tanah lapang yang
luas, tidak membawa senjata dan dikelilingi makhluk-makhluk tak dikenal yang semuanya menatap

27
anda. Menurut anda, apakah situasi tersebut termasuk situasi yang nyaman atau justru situasi yang
berbahaya?

Saya kira anda akan menjawab Wah.. kalau kondisinya demikian itu situasi bahaya gawat darurat,
bisa-bisa itu adalah kondisi di mana saya akan dijadikan mangsa. Dan ketika hal itu terjadi, apa
yang anda rasakan? Gemetar, keluar keringat dingin, perut mulas dan tentu saja anda siap
melarikan diri.

Memang sekarang jaman sudah berubah, anda tidak lagi harus berburu atau dikejar-kejar harimau
dan dinosaurus. Akan tetapi tampaknya otak kita masih belum sepenuhnya beradaptasi. Coba kita
cermati kondisi ketika berpresentasi, bukankah hampir sama dengan kondisi yang di atas? Anda
berdiri sendirian, tidak membawa senjata dan dikelilingi orang-orang yang tidak anda kenal yang
semuanya menatap anda. Begitu anda menghadapi situasi ini, otak kita langsung berkata Wah.. ini
kondisi bahaya sehingga anda langsung gemetaran, keluar keringat dingin dan kalau bisa ingin
cepat-cepat kembali ke tempat duduk.

Sehingga wajar saya jika kita merasa takut ketika akan berpresentasi, karena memang kita
mewarisi sistem dari jaman purbakala yang didesain seperti itu.

2. Takut gagal, ditertawai dan tampak bodoh

Salah satu hal yang banyak menghalangi kita untuk semakin maju adalah takut gagal. Sebelum
berpresentasi kita sudah membayangkan bagaimana kalau nanti di tengah-tengah presentasi saya
tiba-tiba lupa, bagaimana kalau ternyata audiens tidak suka dengan topik yang saya bawakan,
bagaimana kalau tiba-tiba laptop saya meledak. Dengan sekian banyak pikiran negatif itu, wajar
saja kalau akhirnya sebelum presentasi kita merasa takut. Dan akhirnya malah terjadilah hal-hal
yang kita takuti itu.

Jadi, cobalah untuk berteman dengan kegagalan. Jika anda memang sudah melakukan persiapan
dengan matang, dan ternyata di tengah-tengah presentasi anda lupa atau laptop anda meledak,
ambil saja sisi positifnya. Berarti anda akan punya topik menarik yang bisa anda ceritakan pada
teman-teman anda atau bahkan anda gunakan pada presentasi anda yang selanjutnya.

Satu hal lagi yang perlu kita sadari adalah audiens sebenarnya ingin kita berhasil. Saya kita tidak
ada orang yang pergi ke suatu acara presentasi dan berharap Saya ingin nanti seminarnya
berlangsung membosankan dan kalau perlu pembicaranya lupa-lupa terus di tengah-tengah
presentasi. Audiens berharap bahwa mereka akan mendengarkan presentasi yang menarik,
sehingga mereka bisa belajar sesuatu yang baru, terhibur dan terinspirasi karenanya.

3. Sesuatu yang baru

Pernahkah anda belajar menyetir mobil? Ketika pertama kali menyetir apakah anda merasa
nervous? Sudah tentu. Kita merasa takut dan tidak nyaman, segala macam pertanyaan dan kejadian
muncul di benak kita waktu itu. Mulai dari bagaimana ini caranya pindahkan persneling, kapan saya

28
musti belokkan setir sampai bagaimana kalau saya menabrak rombong bakso di depan. Sekarang
ketika anda sudah mahir menyetir, apakah anda masih takut? Sudah tidak lagi kan.

Demikian juga dengan presentasi, pertama-tama kita merasa takut karena hal itu merupakan
sesuatu yang baru sehingga kita tidak terbiasa. Presentasi juga suatu aktifitas yang tidak setiap hari
kita lakukan, kecuali kalau anda seorang guru atau sales. Jadi wajar-wajar saja ketika di awal-awal
anda merasa takut. Akan tetapi ketika kita sudah melakukannya berulang-ulang kali, lama
kelamaan kita akan menjadi terbiasa. Mungkin rasa takut itu tetap ada, akan tetapi intensitasnya
sudah jauh berkurang dan dapat kita atasi.

4. Tidak ada atau kurang persiapan

Nah, kalau ini adalah sebabnya mengapa anda takut, maka saya katakan anda memang benar-benar
berhak 100% untuk merasa takut. Sebagai seorang presenter sudah merupakan kewajiban anda
untuk benar-benar melakukan persiapan dengan matang, mengingat sekian banyak audiens yang
sudah meluangkan waktu berharga mereka untuk mendengarkan anda. Audiens akan bisa
memaafkan segalah kesalahan atau kegagalan yang anda alami ketika anda presentasi kecuali jika
anda gagal karena anda tidak/kurang persiapan.

Setelah mengetahui sebab-sebab mengapa setiap kali harus berpresentasi anda merasa tegang, dag
dig dug, gemetaran, perut terasa tidak enak, ketiak mulai basah (ooppss ), sekaranglah saatnya
kita mengetahui juga mindset atau cara pandang yang harus kita miliki terhadap rasa takut yang
kita alami. Seperti apa mindset yang harus kita miliki? Yuk bersama-sama simak bagian yang
berikutnya.

02-2 MINDSET YANG HARUS DIMILIKI DALAM MENGHADAPI RASA


NERVOUS
Ada dua mindset atau cara pandang yang harus anda miliki dalam menghadapi rasa takut ketika
berpresentasi:

1. Rasa nervous adalah sesuatu yang normal

Jikalau anda merasa nervous ketika berpresentasi, anda tidak sendiri. Semua orang mengalaminya,
baik dia seorang pembicara profesional sekalipun, jadi sebetulnya perasaan ini adalah normal. Oleh
karena itu anda tidak perlu ke dokter ketika anda mengalami hal seperti ini. Jika anda ke dokter
pun mungkin dia akan menjawab Sama kalau begitu, saya juga deg-degan terus setiap mau
presentasi. (Haha.. sebagai buktinya saya pernah memberikan coaching presentasi untuk seorang
dokter yang harus mempresentasikan makalahnya di sebuah seminar internasional). Yang bisa kita
lakukan hanyalah meminimalkan rasa nervous ini supaya tidak sampai menganggu jalannya
presentasi kita.

29
Mungkin saat ini anda juga bertanya, Kalau Pak David sendiri apakah sekarang juga masih nervous
ketika akan memberikan presentasi. Jawabannya adalah Ya, terutama untuk event-event besar
atau spesial. Waktu saya akan memberikan sebuah seminar yang audiensnya adalah kumpulan dari
pemilik bisnis, saya benar-benar merasa nervous sampai sebelumnya tidak ada selera makan sama
sekali. Waktu saya harus berkompetisi di International Speech Contest di mana saya harus
berbicara di depan kurang lebih 350 orang dari berbagai macam negara, saya juga benar-benar
nervous. Sampai-sampai apa yang disampaikan oleh pembicara-pembicara sebelumnya tidak bisa
saya tangkap dengan jelas karena kondisi saya yang benar-benar nervous.

Jadi sekali lagi, rasa nervous adalah sesuatu yang normal, semua orang mengalaminya bahkan
pembicara profesional juga mengalaminya.

2. Rasa nervous itu baik untuk anda

Hah ini pernyataan kontroversial nih, mana mungkin rasa nervous justru baik untuk saya?
Yup, benar sekali, adanya rasa nervous justru baik untuk anda. Ini adalah salah satu perwujudan
good stress / stress yang baik. Kita semua butuh good stress untuk mendorong kita menjadi lebih
baik, tanpa good stress hidup kita akan terasa datar-datar saja dan tidak ada hal yang mendorong
kita untuk menjadi lebih maju. Dan bukankah semua hal-hal yang baik seperti waktu anda
menembak pacar anda, memulai bisnis baru atau menjalani suatu petualangan yang mengasyikkan,
semuanya itu diawal dengan rasa nervous terlebih dahulu?

Contoh lain yang menunjukkan bahwa rasa nervous itu justru baik untuk anda akan saya berikan di
dalam sebuah ilustrasi berikut. Misalkan, minggu depan Bapak Presiden berencana untuk
berkunjung ke perusahaan anda. Boss meminta anda sebagai wakil perusahaan yang memberi kata
sambutan. Nah, bagaimana perasaan anda? Pasti deg-deg an dan nervous tidak karuan kan? Tentu
saja, apalagi yang datang Bapak Presiden sendiri. Ok, tetapi apa yang terjadi setelah itu? Pasti siang
malam anda bersiap dan berlatih berpidato, di meja makan, kamar mandi, ataupun di mobil, anda
akan terus mengulang-ulang isi pidato anda. Mungkin sampai orang-orang di sekitar mengajukan
protes dan akhirnya ikut hafal isi pidato anda.

Akan tetapi apakah yang bisa kita petik dari ilustrasi di atas? Semakin besar rasa nervous yang
anda hadapi, maka semakin mendorong anda untuk melakukan persiapan dan latihan yang
diperlukan untuk presentasi anda. Tanpa adanya rasa nervous, mungkin anda tidak akan
menganggap penting untuk bisa tampil baik di dalam suatu presentasi. Sehingga akhirnya anda pun
melewatkan tahapan bersiap dan berlatih. Kalau begitu berarti baik kan kalau ternyata kita
memiliki rasa nervous?

Sampai di sini anda sudah mengetahui jika ternyata rasa nervous itu adalah sesuatu yang normal,
hampir semua orang mengalaminya dan justru memiki rasa nervous itu baik untuk anda. Jadi,
tentunya anda malahan tidak ingin untuk menghilangkannya bukan? Yang ingin anda lakukan
adalah bagaimana bisa mengendalikan rasa nervous supaya tidak menganggu jalannya presentasi
dan bahkan anda mampu mengubah energi nervous itu menjadi semangat positif untuk
menyampaikan presentasi dengan memukau. Apa ada teknik dan caranya? Tentu saja ada, silahkan
simak bagian berikutnya untuk mengetahui teknik-tekniknya.

30
02-3 BAGAIMANA MENGATASI RASA NERVOUS DALAM PRESENTASI
Berikut akan saya bagikan beberapa teknik ampuh dan teruji untuk mengatasi (baca:
meminimalkan) rasa nervous anda. Ingat! Rasa nervous tidak bisa benar-benar kita hilangkan, yang
bisa kita lakukan adalah meminimalkan dan mengatasinya supaya tidak sampai menganggu
performa kita dalam melakukan presentasi. Ini dia tips-tips mengatasi rasa nervous tersebut:

1. Persiapan yang matang

Tips yang simpel sekali sebetulnya, bahkan saya yakin anda sudah mengetahuinya sebelum ini.
Dalam acara seminar, sering saya bertanya pada audiens "Ketika akan berpresentasi, apa yang bisa
kita lakukan untuk mengurangi rasa nervous dan tampil lebih baik?" Biasanya serempak mereka
akan menjawab... "Persiapan yang baik dan matang."

Nah semua sudah tahu kan apa yang harus dilakukan. Tapi pertanyaannya sesungguhnya adalah
"Apakah kita sudah melakukannya?" Seringkali yang tarjadi adalah Common sense is not the
common practice Hal yang umum diketahui tapi tidak dilakukan. Berikut adalah ilustrasinya:

Saya mengajar program public speaking di salah satu universitas di Surabaya dan saya merasa
bangga pada anak didik saya, karena mereka selalu "on time" dalam persiapan. Dalam konteks ini
"on time" berarti dengan ajaib slide presentasi bisa selesai persis 1 detik sebelum kelas dimulai.
Dan berikut ini adalah hal-hal yang terjadi ketika mereka berpresentasi:

1. Murid maju ke depan dengan percaya diri, membuka file presentasi, mengambil remote control
clicker dan kata pertama yang terucap adalah "Pak, bagaimana nih caranya memakai clicker?"

2. Beberapa murid mengklik laptop dengan panik dan putus asa ketika video yang sudah susah-
susah mereka cari ternyata tidak bisa dijalankan pada waktu presentasi. Telah dua tahun
berturut-turut peristiwa dramatis ini diakhiri dengan menangisnya beberapa siswa. Saya
akhirnya merasa terharu dan di akhir sesi memutuskan untuk mari bersama-sama menonton
video-video yang tidak terputar.

3. Ada seorang murid yang ingin berpresentasi tentang "Twilight Saga". Rupanya dia adalah fans
berat novel dan film ini karena sampai font yang digunakan pun adalah font khusus Twilight. Di
hari presentasi dia menggunakan laptop saya (yang tentunya tidak terinstall font ini) tanpa
dicek terlebih dahulu. Hasilnya adalah... huruf depan setiap kata hilang semua, jadi akhirnya dia
berpresentasi tentang "Wilight Aga"

Dan jikalau anda beranggapan bahwa semua itu terjadi hanya karena biasanya yang selalu kurang
persiapan hanyalah pelajar & mahasiswa, berikut hal-hal yang pernah saya lihat atau alami sendiri
dengan pembicara profesional

Dalam suatu meeting perkumpulan, sang pembicara dengan kerja kerasnya telah berhasil
mempersiapkan slide power point terindah yang pernah ia buat. Dia datang ke meeting dan
baru menyadari bahwa ternyata tidak ada satu orangpun yang membawa LCD projector

31
Setelah MC memanggil dan memperkenalkan sang pembicara, dia pun dengan gagah berani
maju ke depan. Kalimat pembukanya adalah "Bagaimana ya caranya menghidupkan mic?"

Si MC membuka acara, menyambut audiens dengan hangat, dan di akhir bagian perkenalan sang
pembicara, dia berkata "Mari Bapak-bapak, Ibu-ibu kita sambut dengan meriah pembicara
kita.... Eee maaf Pak, siapa ya nama Bapak?"

Nah.. untuk memastikan bahwa di presentasi anda selanjutnya tidak dibuka dengan "Bagaimana
cara menyalakan mic?", diakhiri dengan tangisan karena tidak terputarnya video atau berganti
judul menjadi "Each Our Oal" (dari judul asli Reach Your Goal), maka apa yang harus dilakukan?
Yup.. persiapan, persiapan dan persiapan.

Sering kali kita mengalami nervous karena kita tidak benar-benar melakukan persiapan yang
matang. Kita datang sambil tergopoh-gopoh, tidak benar-benar sempat mengecek peralatan, slide
presentasi yang masih amburadul. Jika keadaannya seperti itu wajar saja jika kita merasa nervous.

Dengan persiapan yang matang akan menghindarkan anda dari hal-hal yang tidak ingin anda alami
seperti di atas. Persiapan yang matang juga akan memberikan anda ketenangan secara mental,
yaitu anda tahu bahwa anda telah bersiap dan melakukan yang terbaik. Jadi sekali lagi saya
tekankan, lakukanlah persiapan yang matang, ini adalah tips presentasi paling jitu yang pernah
saya temukan.

2. Berlatih.. berlatih dan berlatih

Apa perbedaannya dari persiapan yang matang dan berlatih? Kalau persiapan lebih berhubungan
dengan mempersiapkan materi, peralatan, handout dst, sedang berlatih adalah proses untuk
mengulang-ulang materi kita sehingga kita menjadi terbiasa. Beberapa orang menyebut proses ini
sebagai internalization.

Kebanyakan orang hanya mempersiapkan materi dan slide presentasi mereka, setelah itu mereka
menganggap tugas sudah selesai. Mereka tidak menyempatkan waktu untuk berlatih, selain karena
malas, ada juga anggapan bahwa berlatih itu tidak menyenangkan, buang-buang waktu dan toh
orang lain juga tidak melakukannya. Jikalau kita tidak berlatih dahulu, apakah presentasi kita bakal
maksimal? Tentu ada sudah tahu jawabannya.

Lalu bagaimana caranya berlatih? Ada banyak cara, ada yang suka berlatih di depan cermin, ada
yang suka di kamar mandi atau mungkin ada juga yang suka di atap rumah. Terserah anda pilih
mana yang anda sukai. Untuk saya pribadi, cara berlatih yang saya sukai adalah dengan
menceritakan isi presentasi saya pada orang lain (istri saya paling sering jadi korban untuk hal
yang satu ini). Atau jika pas tidak ada orang lain, saya berlatih dengan seolah-olah menceritakan isi
presentasi saya kepada audiens.

Satu hal yang perlu diingat bahwa tujuan dari berlatih bukanlah menghafal isi presentasi kata per
kata, akan tetapi untuk membiasakan diri dengan isi presentasi kita. Ketika kita terbiasa maka kita
akan lebih lancar dalam mempresentasikannya.

32
3. Ubah fisiologi anda

Apapun yang anda pikirkan biasanya akan termanifestasikan juga ke dalam bahasa tubuh (fisiologi)
anda. Misalnya ketika pikiran dan kondisi emosi anda sedang sedih maka bahasa tubuh anda akan
mengikuti, bahu menutup, kepala menunduk dan raut wajah muram. Sebaliknya ketika pikiran dan
perasaan anda sedang gembira maka bahasa tubuh anda juga mengikuti, badan tegak, kepala
menghadap ke depan dan raut muka berseri-seri.

Sama halnya dengan sedih atau gembira, rasa nervous yang berlebihan juga bersumber dari pikiran
yang kemudian mempengaruhi fisik anda. Ketika dalam pikiran anda mulai merasa nervous,
sekejab kemudian badan anda mulai merasa gemetar, perut tidak enak dan keluar keringat dingin.

Nah.. sekarang pertanyaannya adalah jika pikiran bisa mempengaruhi fisik, apakah sebaliknya bisa
berlaku yaitu fisik bisa mempengaruhi pikiran?

Dari hasil penelitian para ahli dan pakar menunjukkan ternyata jawabannya adalah Ya.
Bagaimanapun juga pikiran dan badan anda adalah satu kesatuan. Bagian yang satu selalu
mencerminkan bagian yang lain. Anda bisa mengubah pikiran dengan mengubah fisiologi anda.

Oleh karena itu jika anda merasa nervous berlebihan sebelum presentasi, ubahlah fisiologi anda
terlebih dahulu. Langkah pertama adalah ubahlah nafas anda menjadi lebih teratur. Segala macam
emosi negatif seperti marah, nervous dan sedih akan diikuti dengan nafas yang tidak teratur. Ketika
anda meluangkan waktu sejenak, memusatkan pikiran ke nafas anda dan membuatnya lebih teratur
maka otomatis anda akan merasa lebih tenang.

Setelah itu langkah berikutnya adalah berposelah seperti pose orang yang percaya diri, tegakkan
badan anda, bukalah kedua kaki anda sedikit lebih lebar, pandangan tegak ke depan, senyum dan
kepalkan kedua tangan anda ke atas. Beberapa orang bahkan melakukan hal ini sambil melompat-
lompat.

Seorang peneliti dari Harvard Business School, Amy Cuddy, mengatakan bahwa berdasar hasil
penelitian dibutuhkan waktu sekitar dua menit untuk benar-benar bisa merubah pikiran dan emosi
anda. Yang terjadi dalam dua menit semenjak anda merubah bahasa tubuh adalah pergantian
hormon yang dominan ada di tubuh anda. Hormon kortisol yang menyebabkan gelisah dan stress
akan mulai digantikan oleh hormon testoteron yang membuat anda lebih tenang dan nyaman.

Notes: Anda bisa melihat video TED talks dari Amy Cuddy untuk melihat pemaparan lengkap
bagaimana mengubah fisiologi mampu mengubah kondisi emosi anda. Silahkan google saja
namanya Amy Cuddy, maka anda tidak akan mengalami kesulitan menemukan video TED talks-nya
yang termasuk paling banyak ditonton orang.

4. Visualisasi

Jika proses bersiap dan berlatih lebih condong ke proses pesiapan fisik, maka visualisasi
merupakan proses persiapan mental sebelum anda berpresentasi. Banyak olahragawan melakukan
proses yang satu ini. Sebelum mulai bertanding mereka akan membayangkan terlebih dahulu

33
bagaimana mereka sukses dan mendapatkan kemenangan ketika bertanding. Sehingga ketika hari
di mana mereka benar-benar bertanding tiba, mereka merasa sudah terbiasa dan lebih percaya diri.

Mengapa proses visualisasi bisa membantu mengurangi rasa nervous dan mendukung kesuksesan?
Karena otak tidak bisa membedakan antara imaginasi dan kenyataan, contoh yang paling
sederhana dari hal ini adalah ketika anda menangis tersedu-sedu menonton film yang sedih
(padahal anda jelas-jelas tahu jika itu hanya sebuah film saja). Apa yang anda bayangkan ketika
sukses berpresentasi akan dianggap sebagai kenyataan oleh otak anda, sehingga akhirnya andapun
lebih percaya diri dalam menghadapi event sesungguhnya.

Nah.. sekarang bagaimana caranya melakukan visualisasi yang efektif? Berikut adalah beberapa tips
yang bisa anda lakukan

Bayangkan kesuksesan anda dan proses anda mencapainya

Yang sering dibayangkan dan dipikirkan kebanyakan orang justru adalah hal-hal negatif yang
mungkin terjadi ketika mereka berpresentasi. Mereka terus menerus berpikir bagaimana jika
nanti mereka lupa, bagaimana jika audiens merasa bosan mendengar presentasi mereka dan
segala macam kekuatiran yang lain. Kekuatiran sebetulnya adalah salah satu bentuk visualisasi
negatif, ini seperti memberikan perintah ke otak bahwa hal itulah yang anda inginkan untuk
terjadi.

Yang harus anda visualisasikan justru adalah hal-hal positif yang terjadi dalam presentasi anda
Bayangkan bahwa presentasi anda mendapat kesuksesan. Anda bisa menyampaikan materi
dengan lancar, audiens mendengarkan dengan antusias dan di akhir presentasi anda mendapat
tepuk tangan yang meriah dari audiens.

Setelah memvisualisasikan hasil akhirnya, jangan lupa juga untuk memvisualisasikan


prosesnya. Bayangkan juga seperti apa proses anda berlatih, bagaimana anda mempersiapkan
draft, slide dan peralatan presentasi anda. Dengan membayangkan prosesnya maka secara
tidak langsung anda mengetahui hal-hal apa saja yang perlu dan harus anda lakukan untuk
mencapai kesuksesan anda.

Bayangkan secara detil

Visualisasi yang detil akan lebih efektif, oleh karena itu jika memungkinkan kunjungilah lokasi
yang akan anda gunakan untuk presentasi terlebih dahulu sehingga anda mengetahui detil-detil
yang ada di sana. Dalam membayangkan coba gunakan sebanyak mungkin indera yang anda
miliki, bayangkan apa yang anda lihat, apa yang anda dengar, apa yang ada cium dan apa yang
rasakan waktu itu. Semakin detil visualisasi anda maka semakin efektiflah hasilnya.

5. Fokuslah kepada apa yang bisa anda berikan ke audience

Bagaimana jika nanti saya lupa? Bagaimana kalau nanti ternyata audiens tidak menyukai topik yang
saya bawakan? Bagaimana jika saya ternyata membosankan? Jikalau kita cermati segala kekuatiran
yang ada di atas, semuanya ternyata timbul karena kita terlalu berfokus pada diri kita sendiri.

34
Padahal ketika kita berpresentasi siapakah yang paling penting? Yup, betul sekali.. yang paling
penting adalah audiens.

Jadi bagaimana ketika pada presentasi anda yang berikutnya anda lebih berfokus kepada apa yang
bisa anda berikan kepada audiens. Bagaimana anda bisa memberikan sesuatu yang bermanfaat,
membuat mereka terhibur dan terinspirasi. Jika kita bisa mengalihkan fokus ke apa yang bisa kita
berikan pada audiens, maka kita akan memiliki waktu yang lebih sedikit untuk kuatir mengenai diri
kita sendiri.

Audiens tidak datang ke acara presentasi untuk memuja anda atau sebaliknya mencari-cari
kesalahan yang anda lakukan. Mereka datang karena mereka ingin mendapatkan sesuatu yang bisa
membantu diri mereka. Oleh karena itu fokuskanlah untuk bisa memenuhi harapan audiens
tersebut.

-------------------------------------

Jika anda sudah mencoba semua teknik ini dan masih merasa nervous, maka saran terakhir saya
untuk anda adalah ikuti slogan Nike Just Do It. Lakukanlah saja dan nikmati, mungkin di tengah
presentasi ada bagian yang sedikit lupa, ada bagian di mana anda kesleo lidah atau mungkin laptop
anda meledak. Nikmati saja proses nya. Fakta bahwa anda telah mencoba dan belajar sesuatu hari
itu akan membuat anda selangkah lebih maju untuk menjadi presenter yang lebih baik di masa
depan.

What doesnt kill you makes you stronger


Friedrich Nietszche

Jika anda bisa memiliki cara pandang tersebut, maka itulah yang disebut oleh Carol S. Dweck
(dalam bukunya yang berjudul Mindset) sebagai growth mindset. Anda tidak melihat kegagalan
sebagai sesuatu yang tetap atau bawaan (fixed mindset). Orang dengan fixed mindset akan
berpandangan jika diri mereka mengalami kegagalan maka itu berarti mereka memang tidak
berbakat atau tidak pandai. Tidak heran jika akhirnya mereka cepat sekali berhenti atau menyerah.

Sebaliknya orang dengan growth mindset akan melihat kegagalan sebagai proses untuk belajar dan
bertumbuh. Mereka akan menggunakan hal tersebut sebagai umpan balik untuk membuat proses
berikutnya menjadi lebih baik.

Nah, sampai di sini tentunya anda sudah memiliki mindset yang tepat dalam menghadapi rasa
nervous plus beberapa cara untuk meminimalkan rasa nervous yang timbul. Sekarang marilah kita
menuju ke bagian how-to dari presentasi.

Pertama-tama kita akan belajar bagaimana mempersiapkan sebuah konten presentasi yang solid.
Ketika konten presentasi anda simpel, menarik dan menghibur, tentunya audiens akan betah
mendengarkan isi presentasi anda. Tidak hanya itu mereka juga akan mudah menyerap dan
menerapkan apa yang telah anda sampaikan. Di akhir mereka akan merasakan manfaat dari
mendengarkan presentasi anda.

35
Jadi bagaimana cara kita mempersiapkan konten presentasi yang soild, marilah kita memulai
dengan bagian pertama dari menyusun konten yaitu dengan menentukan topik. Simak halaman
berikut untuk memulai

36
Dapatkan Versi Lengkap dari Buku Speak with Power!

Kunjungi website berikut untuk info lebih lanjut:


http://presentasiefektif.com/buku-speak-with-power/

37
PROFIL PENULIS
David Pranata adalah seorang speaker, trainer dan writer di
bidang komunikasi dan presentasi. Dia juga adalah pendiri
dari PresentasiEfektif.com, sebuah situs pembelajaran
presentasi secara online. Pada kesehariannya dia juga
mengajar sebagai dosen di dua universitas di Surabaya yaitu
Universitas Ciputra dan IBMT.

Berbekal ketekunan dan passionnya dalam mempelajari


ilmu public speaking dan presentasi, pada tahun 2012 David
berhasil menjadi 2nd runner up di District 87 Toastmasters
International Speech Contest, sebuah kontes public speaking
berlevel internasional.

Pada tahun yang sama David juga mendapat kepercayaan


menjadi koordinator training di Toastmasters International
untuk memberikan pelatihan bagi klub-klub Toastmasters yang bernaung di tiga negara (Indonesia,
Malaysia dan Brunei).

David juga aktif berbicara baik di institusi pendidikan, instansi pemerintahan maupun perusahaan.
Dia sering memberikan kuliah tamu, seminar sampai pelatihan intentif untuk institusi dan
perusahaan. Seminar dan trainingnya selalu mendapat respon positif karena simpel, mudah
diterapkan dan sangat menghibur.

David juga aktif menulis baik di website maupun blog pribadinya. Lebih dari 2000 orang aktif
mengikuti dan membaca secara rutin artikel-artikel yang dia tulis setiap minggunya. Anda juga bisa
mengikuti tulisannya melalui blog pribadinya di www.david-pranata.com

Sekarang ini dia tinggal di Surabaya bersama istri tercintanya, Rosalyn Niken Tantono dan seorang
putrinya, Lauren Gwen Winata.

Penulis dapat dihubungi melalui:


Email : info@david-pranata.com
Website : www.PresentasiEfektif.com
www.david-pranata.com

38
39