Anda di halaman 1dari 2

SOSIOLOGI, PSIKOLOGI DAN ANTROPOLOGI

HUBUNGAN ILMU SOSIOLOGI DENGAN PSIKOLOGI DAN LAIN-LAIN

1. Hubungan Psikologi dengan Sosiologi


Ilmu yang berpengaruh pada Psikologi Sosial adalah Sosiologi dan Antropologi (Bonner,
1953).
Sosiologi : Suatu bidang ilmu yang terkait dengan perilaku hubungan antar individu, atau
antara individu dengan kelompok, atau antar kelompok (interaksionisme) dalam perilaku
sosialnya.
Antropologi : Memfokuskan pada perilaku sosial dalam suprastruktur budaya tertentu.
Psikologi Sosial : Mempelajari perilaku individu yang bermakna dalam hubungan dengan
lingkungan atau rangsang sosialnya.

Perbedaan Psikologi Sosial dengan Sosiologi adalah fokus studinya.


Fokus perhatian studi :
a. Psikologi Sosial : Perilaku Individu
b. Sosiologi : Sistem dan struktur sosial yang dapat berubah atau konstan tanpa bergantung
pada individu.
Sosiologi lebih memfokuskan pada masyarakat dan budaya yang melingkupi individu.

2. Hubungan Psikologi dengan Antropologi


Tiga masalah yang menjadi fokus perhatian antropologi, yaitu :
a. Kepribadian bangsa
b. Peranan individu dalam proses perubahan adat istiadat
c. Nilai universal dalam persoalan kepribadian bangsa sesudah Perang Dunia ke-1, hubungan
antar bangsa kian intensif, perhatian penjajah terhadap kepribadian bangsa jajahan.

Fokus studi antropologi awal tahun 1920-an : Ali antropologi teratarik pada lingkungan dan
kebudayaan dari bayi dan anak-anak. Masa itu dianggap penting bagi pembentukan
kepribadian dewasa yang khas dalam suatu masyarakat.

Hampir semua penelitian yang mendalami kepribadian bangsa menyimpulkan bahwa ciri-
ciri kepribadian yang tampak berbeda pada bangsa-bangsa di dunia ini bersumber pada cara
pengasuhan pada masa kanak-kanak. Misalnya, orang Jepang yang dewasa menjadi bersifat
memaksakan kehendaknya, karena ketatnya latihan mengenai cara membuang air pada masa
kanak-kanak.

Perkembangannya, saat ini kesimpulan di atas tidak bisa diandalkan lagi.

Dalam perkembangannya, fokus pendekatan psikologis pada keanekaragaman kebudayaan,


berubah. Minat terhadap hubungan pengasuhan semasa anak-anak dan kepribadian setelah
dewasa, tetap dipertahankan, namun beberapa ahli antropologi mulai meneliti faktor-faktor
determinan yang mungkin jadi penyebab dari kebiasaan pengasuhan anak yang beragam.

Kebudayaan tertentu menghasilkan karakteristik psikologi tertentu menimbulkan ciri budaya


lainnya.
Kesimpulan mengenai pendekatan psikologis dalam antropologi budaya: dengan
menghubungkan variasi dalam pola budaya dengan masa pengasuhan anak, kepribadian,
kebiasaan, dan kepercayaan yang mungkin menjadi konsekuensi dari faktor psikologis dan
prosesnya.
Anthropology in mental health memfokuskan diri pada aspek sosial budaya yang
mempengaruhi kondisi/gangguan mental pada diri individu.

3. Hubungan psikologi dengan Ilmu Komunikasi


Banyak disiplin ilmu yang terlibat dalam studi komunikasi.
Dalam perkembangannya, ilmu komunikasi melakukan perkawinan dengan berbagai ilmu
lain.
Subdisiplin : komunikasi politik, sosiologi komunikasi massa, psikologi komunikasi.
* Psikologi Komunikasi : Ilmu yang berusaha menguraikan, meramalkan dan mengendalikan
peristiwa mental dan behavioral dalam komunikasi.

4. Hubungan Psikologi dengan Biologi

Objek Formal :
a. Psikologi : tingkah laku manusia.
b. Biologi : fisik.

Psikologi sebagai ilmu subjektif.


a. Mempelajari penginderaan dan persepsi manusia, menganggap manusia sebagai subjek
(pelaku).
b. Psikologi mempelajari nilai yang berkembang dari persepsi subjek.
c. Psikologi mempelajari perilaku secara molar (perilaku penyesuaian diri secara
menyeluruh).

Biologi sebagai ilmu objektif.


a. Mempelajari manusia sebagai jasad/objek.
b. Mempelajari fakta yang diperoleh dari penelitian terhadap jasad manusia.
c. Mempelajari perilaku manusia secara molekular.
d. Mempelajari molekul-molekul dari perilaku berupa gerakan, refleks, proses ketubuhan, dan
sebagainya.

5. Hubungan Psikologi dengan Ilmu Alam

Pada permulaan abad ke-19, psikologi dalam penelitiannya banyak terpengaruh oleh
ilmu alam.

Psikologi disusun berdasarkan hasil eksperimen.

Objek penelitian psikologi : manusia dan tingkah lakunya yang selalu hidup dan
berkembang.

Objek penelitian ilmu alam : benda mati.