Anda di halaman 1dari 51

Cara Membuat Naskah Film Bagi Pemula

03 June 2014
By: IDS | International Design School Comments: 12

Pernah terpikir bagaimana cara membuat naskah film sebelumnya? JIka tidak, kali ini IDS akan
memberikan gambaran secara umum mengenai cara membuat sebuah naskah film. Dalam bahas
perfilman, naskah biasa disebut sebagai Script atau Screenplay. Naskah itu sendiri bisa diangkat
dari kisah nyata (berupa sejarah, kehidupan sosial ataupun semacamnya), ada yang diangkat dari
komik, novel, game, dan sebagainya.

Berikut IDS paparkan cara membuat script secara sederhana, agar kamu bisa langsung
mempraktekannya setelah membaca artikel ini.

1. Ide cerita

Cerita tidak akan tercipta tanpa sebuah ide. Ide cerita yang ada dalam imajinasimu sebaiknya
langsung tuangkan dalam bentuk tulisan. Contoh ide cerita misalnya tentang sepasang kekasih
yang sama-sama selingkuh karena tidak puas dengan pasangannya.

2. Merumuskan naskah

Dalam langkah kedua ini, kamu harus membuat kerangka dari ide cerita yang sudah kamu
dapatkan. Kerangka nantinya akan membantumu memetakan jalan cerita agar ceritamu tidak
glambyar.

3. Menyusun Plot

Penyusunan plot yang merupakan alur cerita sangat diperlukan dalam menulis naskah film.
Struktur plot pada umunya terdiri dari 3 (tiga) babak yaitu set up atau awal konflik, confrontation
atau komplikasi masalah, dan resolution atau penyelesaian masalah.
4. Setting dan Penokohan

Menentukan setting sebuah film harus kamu lakukan secara detail, agar mempermudah proses
syuting (peralatan menggambil gambar). Begitu juga dalam penokohan, jelaskan secara rinci
karakter setiap tokoh yang ada dalam ceritamu.

5. Sasaran

Penting bagimu untuk menentukan segmentasi dari film yang akan dibuat. Apakah film ini
ditujukan untuk anak-anak, dewasa, keluarga, atau remaja.

6. Pesan

Film yang baik adalah film yang memberikan sebuah pesan moral bagi yang menontonnya.

Setelah melalui enam tahapan diatas, kamu juga harus memperhatikan bagian-bagian yang ada
dalam naskah film. Suatu naskah film terdiri dari enam bagian, yaitu:

Title Page, adalah judul yang akan dijadikan pedoman pertama bagi seorang produser
untuk menilai apakah pembuat naskah itu seorang profesional atau hanya amatiran.

Scene Heading, merupakan sebuah petunjuk dimulainya suatu naskah. Kata yang
digunakan yaitu EXT. (cerita berlangsung di luar ruangan) dan INT. (cerita
berlangsung di dalam ruangan). Kemudian diikuti nama sebuah tempat yang harus ditulis
dengan huruf kapital.

Action, biasanya ditulis 2 baris dibawah Scene Heading. Action adalah gambaran yang
menceritakan apapun yang akan terlihat dalam adegan film dan selalu pada keadaan
sekarang ( Present Time ).

Dialogue, merupakan segala sesuatu yang dibicarakan oleh tokoh atau karakter.

Parenthetical, adalah keterangan yang menjelaskan segala sesuatu yang dilakukan oleh
karakter atau tokoh.

Transition, sebuah deskripsi pendek untuk menjelaskan bahwa cerita berpindah dari
scene ke scene lain. Diantaranya adalah: CUT TO, DISSOLVE TO, INTERCUT WITH
atau INTERCUT BETWEEN. Sedangkan pada akhir cerita biasanya FADE OUT, IRIS
OUT, dll.
Bagaimana, tidak begitu sulit bukan? Sebagai latihan sebelum menulis naskah film cobalah
untuk membuat ide cerita yang menarik kemudian membuat sinopsisnya sepanjang satu halaman.

Mau belajar jadi filmmaker? Tertarik dengan dunia film? IDS | International Design School
menyediakan Sekolah Film dan Kursus Film, lho! Kamu bisa wujudkan impian kamu menjadi
FilmMaker.

menyenangkan. Di sana kita bisa menerjemahkan setiap kalimat dalam naskah menjadi sebuah
gambaran imajinasi visual. Skenario adalah sebuah naskah cerita yang menguraikan urut-urutan
adegan, tempat, keadaan, dan dialog, yang disusun dalam konteks struktur dramatik; fungsinya
adalah untuk digunakan sebagai petunjuk kerja dalam pembuatan film. Tentu saja, bagi yang
tertarik menulis skrip/ skenario, harus paham dulu bagaimana cara menuliskannya. Nah, dalam
proses dunia penulisan skenario, terdapat banyak istilah-istilah penting; di bawah ini adalah
daftar istilah dalam skenario yang saya ambil dari buku Kunci Sukses Menulis Skenario
Elizabeth Lutters :

ACTION = Selain diartikan sebagai perintah sutradara saat pengambilan gambar, ACTION juga
bisa diartikan sebagai gerak laku pemeran, yang terjadi dalam suatu adegan. Selain itu, kata
ACTION juga bisa dipakai untuk menentukan jenis sebuah film, yang diartikan sebagai film
laga.

BIG CLOSE UP (BCU) = pengambilan gambar pada jarak sangat dekat. Misalnya, dalam
gambar orang hanya terlihat bibirnya saja. Contoh pemakaian dalam skenario, untuk
menunjukkan sebuah cincin di jari manis tokoh, kita bisa pakai BCU untuk cincin. Namun jika
ini sudah diperjelas dalam deskripsi, tidak perlu ditulis BCU lagi, sebab ini adalah tugas
sutradara.

CLOSE UP (CU) = Pengambilan gambar pada jarak dekat. Dalam gambar orang terlihat
wajahnya saja. Untuk pemakaian dalam skenario, CU bisa untuk menegaskan ekspresi tokoh.
Namun, penggunaan CU sebisa mungkin untuk hal-hal yang sangat penting saja, misalnya
menegaskan sebuah lirikan mata dan senyum sinis A pada B. Jika tidak terlalu penting, jangan
gunakan tanda CU ini karena masalah shot adalah wilayah sutradara.

COMMERCIAL BREAK = Jeda dalam tayangan sinetron yang diisi iklan. Biasanya penulis
skenario juga harus memperhitungkan saat jeda ini, dengan memberikan suspense pada cerita
sebelum commercial breakagar penonton tetap menunggu kelanjutan cerita kita, tanpa
berpindah ke channel lain.
CREDIT TITLE = Penayangan nama tim kreatif dan para ahli, serta semua orang yang terlibat
dalam pembuatan sinetron/ film tersebut.

CUT BACK TO = Transisi dengan tempo cepat, tapi kembali ke adegan/ lokasi yang telah
dilihat sebelumnya. Contoh penggunaannya dalam skenario, misalnya seorang anak menangis
karena terpisah dari ibunya di mal, CUT TO: Ibu sedang mencari anaknya dengan gelisah di
sudut yang lain, maka ketika akan kembali ke gambar anak yang menangis tadi, yang saat ini
mungkin sudah dibantu satpam, transisinya kita pakai CUT BACK TO.

CUT TO = Transisi/ peralihan dengan tempo yang cepat, misalnya untuk menggambarkan
kejadian yang terjadi bersamaan tapi pada tempat yang berbeda. Atau juga kelanjutan adegan,
tapi masih pada hari yang sama.

DISSOLVE TO = Transisi yang menunjukkan gambar menjadi kabur, kemudian masuk ke


gambar adegan berikutnya. Dalam skenario, ini biasanya dipakai untuk menggambarkan sebuah
mimpi, mengenang masa lalu, atau flash back, membayangkan sesutau yang akan terjadi.

DIALOG = Kalimat yang diciptakan oleh penulis skenario, yang nantinya diucapkan oleh
seorang aktor. DIALOG harus mewakili peran, karakter, dan perasaan si tokoh dalam cerita.

DURASI = waktu tayang di televise sudah termasuk commercial break. Durasi yang umum: 30
menit, biasanya untuk sinetron serial komedi. Durasi 60 menit, biasanya untuk sinetron serial
drama, durasi ni paling umum kita lihat di televise. Durasi 90 menit, biasanya untuk sinetron
cerita lepas, semacam telesinema dan FTV.

ESTABLISHING SHOT = Biasa disingkat ESTABLISH saja, artinya pengambilan gambar


secara penuh, terlihat secara keseluruhan. Biasanya pengambilan dari jarak jauh sehingga
gambar terlihat kecil. Contoh, jika kita ingin memasuki setting sebuah kamar dalam rumah sakit,
biasanya kita beri dulu ESTABLISH gedung rumah sakit secara keseluruhan. Namun, jika
tempat itu sudah diperlihatkan secara keseluruhan, tidak perlu ada ESTABLISH berulang kali.

EXT. Singkatan dari EXTERIOR, biasanya dalam scenario ditulis pada deretan judul scene,
untuk menunjukkan keterangan tempat di luar ruangan. Tulisan EXT. dan INT. bisa digabung
menjadi misalnya: EXT./INT. yang menunjukkan adegan di jalanan/ dalam mobil. Bisa juga
gabungan itu dipakai jika menunjukkan adegan pada teras sebuah rumah.

FADE OUT = Transisi gambar dari terang ke gelap dengan cara lambat.

FADE IN: Transisi gambar dari gelap ke terang dengan cara lambat. Dalam scenario, penulisan
FADE OUT dan FADE IN biasanya bersamaan untuk transisi yang menujukkan perubahan
waktu, bisa dari malam ke pagi, atau dalam hitungan hari, minggu, bulan, bahkan tahun. Selain
menujukkan perubahan waktu, bisa juga menggambarkan perubahan keadaan dan perubahan
lokasi.
FLASH BACK = Bisa diartikan sebagai kilas balik. Cerita yang kembali pada waktu sebelum
kejadian berlangsung. FLASH BACK bisa menunjukkan kemunduran waktu beberapa tahun ke
belakang, bisa juga hanya dalam waktu beberapa saat sebelumnya.

FREEZE = Menghentikan aksi atau bertahan pada posisi akhir adegan. Dalam penulisan
scenario biasanya digunakan untuk akhir sebuah episode, di mana gambar berhenti mengakhiri
sebuah cerita.Akhir cerita ini pada sinetron serial biasanya diambil gambar yang paling
menegangkan sehingga akan terjadi suspense bagi penonton. FREEZE umumnya untuk gambar
tokoh sentralnya.

INSERT: Sisispan adegan pendek dan singkat tapi penting, di dalam sebuah scene. Misalnya,
pada adegan beberapa orang ngobrol di dalam ruang tamu, tiba-tiba di luar ada orang yang
mengintip dan menguping pembicaraan mereka. Meskipun setting berubah, kita tak perlu
membuat scene baru untuk adegan mengintip itu, cukup dengan INSERT saja.

INTERCUT = Perpindahan dengan cepat, dari satu adegan ke adegan lain yang berada dalam
satu kesatuan cerita. Misalnya adegan telepon, dua setting yang bergantian ditampilkan, maka
kita bisa menggunakan INTERCUT untuk pergantian cepat setiap dialog si penelepon dan orang
yang ditelepon.

INT. = Singkatan dari INTERIOR, penulisannya dalam scenario sama dengan EXT., t5api ini
untuk menujukkan keterangan tempat di dalam ruangan.

LONG SHOT (LS) = Pengambilan gambar pada jarak jauh. Biasanya untuk gambar yang harus
terlihat keseluruhan. Misalnya gambar orang akan terlihat seluruh badan berikut latar
belakangnya. Namun, jika tak terlalu penting jangan cantumkan LS dalam scenario karena sama
seperti CU dan BCU, ini juga wewenang sutradara.

MAIN TITLE = Judul cerita pada sebuah tayangan sinetron/ film. Dalam penulisan scenario
biasanya ditampilkan atau ditulis setelah adegan teaser. Dan dilanjutkan dengan penayangan
credit titles.

MONTAGE = Beberapa gambar yang menujukkan adegan berkesinambungan dan mengalir,


bisa beberapa lokasi yang berbeda, tapi menyatu dalam rangkaian. Dalam penulisan scenario,
misalna seorang sedang putus cinta, maka ia mulai mengenang masa indahnya dulu bersama
mantan kekasihnya. Dalam hal ini kita pakai MONTAGE dengan menampilkan beberapa adegan
indah anatara si tokoh dan mantan kekasihnya ketika masih bersama, kita tampilkan mereka
sedang berkejaran di pantai, lalu kita tampilkan juga saat mereka berduaan di taman bunga, lalu
saat mereka saling menukar barang kenangan, dsb.

RATING = Ini kita istilahkan sebagai survey jumlah penonton yang menyaksikan tayangan di
televise, dalam hal ini termasuk tayangan sinetron yang cerita dan skenarionya kita tulis. Survei
ini dilakukan oleh sebuah lembaga bernama AC NIELSON, yang sudah diakui kredibilitasnya
oleh masyarakat pertelevisian di Indonesia. Setiap minggunya pihak ini akan memebrikan
lembaran hasil surveinya ke semua stasiun televise dan PH, di lembaran itu akan terlihat urutan
tayangan mulai dari yang terbanyak penontonnya, hingga yang paling sedikit. RATING sampai
saat ini masih menjadi tolok ukur tayangan di Indonesia. RATING tinggi berarti tayangan
dianggap laku dan secara bisnis menguntungkan PH/ Broadcast, sehingga diproduksi terus,
sebaliknya bila RATING rendah maka tayangan akan cepat dihentikan agar tidak merugikan
produksi.

SCENE = Kata lain dari adegan, yaitu bagian terkecil dari sebuah cerita.

SCENARIO = Artinya sama dengan scenario, hanya masalah perbedaan bahasa saja, penulisan
menggunakan K karena sudah diindonesiakan.

SCREENPLAY = Artinya juga sama dengan Scenario/ Skenario.

SCRIPTWRITER = Orang yang kerjanya membuat/ menulis scenario atau disebut juga Penulis
Skenario.

SEQUENCE = Kata lain dari Babak, yaitu kumpulan dari beberapa adegan.

SLOW MOTION = Gerakan yang terlihat lebih lambat dari biasanya. Hal ini biasanya
digunakan untuk menampilkan adegan yang sangat dramatis. Misalnya, adegan seorang tokoh
ditembak dari belakang. Saat si tokoh jatuh, gerakan bisa saja dibuat SLOW MOTION agar lebih
terkesan dan menyentuh perasaan penontonnya.

SOUND EFFECT = Biasanya dalam penulisan digunakan istilah FX, maksudnya suara yang
dihasilkan di luar suara mausia dan ilustrasi musik. Misalnya, suara telepon berdering, bel tanda
masuk sekolah, suara alat dapur berjatuhan, dsb.

SPLIT SCREEN = Dua adegan berbeda yang muncul pada satu layer. Bisa kita pisahkan
dengan garis vertical atau horizontal. Pada penulisan dalam scenario bisa kita pakai saat ingin
menggambarkan adegan telepon yang menampilkan ekspresi kedua tokoh secara bersama-sama.

TEASER = Adegan gebrakan, ditampilkan pada pembukaan/ awal cerita, yang tujuannya
memancing penonton untuk menyaksikan kelanjutan cerita di belakangnya. Teaser bisa berupa
sebuah scene/ adegan baru yang diciptakan oleh penulis scenario, bisa juga cuplikan adegan
paling menarik/ konflik utama yang sudah ada dalam scenario.

VOICE OVER (VO) = Dialog yang terdengar tapi tidak tampak di gambar, misalnya terdengar
orang berbicara dari ruang sebelah. Atau, bisa juga orangnya tampak, suaranya terdengar, tapi
bibirnya tidak bergerak, jadi dia terlihat berbicara dalam hati.
CARA MUDAH MENULIS SKENARIO
UNTUK PEMULA
Oleh: Puguh P. S. Admaja

PEMBUKAAN
APA SIH SEBENARNYA SKENARIO ITU?

Skenario adalah sebuah blueprint atau outline, atau dalam bahasa kita
biasa disebuat dengan cetak biru atau buku panduan. Oke, kita pake bahasa
yang mudah saja.. kita sebut skenario sebagai buku panduan. Lebih spesifik
lagi, skenario adalah sebuah buku panduan dalam sebuah pembuatan film
atau sinetron. Karena skenario adalah sebuah buku panduan, tentunya
skenario harus dibuat sehingga bisa dimengerti oleh semua pembuat film /
sinetron: Produser, Sutradara, DOP, Art Director, semua kru yang
bersangkutan, dan tentunya para Pemain yang siap memerankan tokoh-
tokoh yang ada di dalam skenario tersebut. Untuk membuat buku panduan
tersebut bisa enak dibaca dan dimengerti semua orang, tentunya harus
mengikuti format-format penulisan, yang akan dijelaskan kemudian.

Hal wajib dimengerti oleh para calon penulis skenario adalah.. Film /
Sinetron adalah bahasa visual. Artinya dalam menulis skenario, kita tidak
sedang bercerita kepada para penonton, melainkan mempertontonkan
adegan demi adegan kepada para penonton. Berarti sekarang kita tahu, apa
yang ditulis oleh kita sebagai penulis skenario adalah, apa-apa yang dilihat
dan didengar oleh para penonton.
PREMIS, SINOPSIS & SCENE PLOT
1. MENULIS CERITA KEREN
Menulis cerita adalah sebuah karya seni, yang penilaian tentang baik atau
buruknya sangat relatif. Setiap kita sah-sah saja untuk menulis cerita
apapun yang kita mau. Tapi dalam menulis cerita untuk skenario film /
Sinetron, jelas ada beberapa hal penting yang layak kita cermati. Yaitu.. kita
tidak sedang menulis cerita untuk diri kita sendiri, melainkan untuk kita
pertontonkan kepada orang banyak / penonton. Tentunya sedikit banyak
kita harus paham, apa yang dimaui para penonton kita?

Sebenarnya mudah-mudah saja, cerita yang kita buat harus mewakili


kehidupan para penonton kita. Misalnya: Menurut survey, prosentase
penonton film / sinetron kita adalah anak-anak ABG atau remaja yang
umurnya 12 20 tahun. Wah, berarti gampang dong, buat saja cerita
tentang kehidupan anak-anak muda yang umurnya SMP, SMA atau kuliah.
Bukti paling otentik ada kok, film Ada Apa Dengan Cinta laku keras di
pasaran. Alasannya cuma satu kok, cerita yang dikemas di film itu membuat
anak-anak SMU di Indonesia terwakili. Mereka hanyut dalam cerita itu.
Sehingga ketika keluar dari gedung bioskop, yang cewek merasa jadi Cinta,
dan yang cowok bergaya bak seorang Rangga.

Selain itu.. prosentase penonton kita rupanya lebih banyak cewek


ketimbang cowok. Artinya jelas, membuat cerita yang memuat konflik-
konflik tentang wanita akan lebih diminati. Contohnya banyak lah, ada Ca-
Bau-Kan, Detik Terakhir, atau yang baru-baru ini Perempuan.

Masih banyak lagi cerita-cerita yang bisa digali, baik itu drama, action,
komedi, atau pun horor. Yang paling penting adalah, setiap cerita pasti ada
sosok tokoh yang membuat para penonton simpati, sehingga tokoh itu akan
dibela oleh para penonton. Penonton akan makin tegang, apabila tokoh
yang mereka simpati menjadi korban sebuah teror. Itu yang biasa terjadi
pada film horor.

Jadi singkatnya, selain membuat cerita yang keren, ada hal yang penting
yang harus kita pikirkan dalam menulis cerita untuk skenario film /
sinetron.. yaitu cerita tersebut disukai para penonton kita.

2. PREMIS
Biasanya premis hanya dibuat dalam 1 atau 2 kalimat saja. Bagi sebagian
penulis skenario, premis sangat penting, mengingat premis ini akan
diletakan di depan / di atas sebelum sinopsis. Hanya 1 atau 2 kalimat,
premis sudah bisa mewakili apa yang akan diceritakan dalam film tersebut.

Contoh:
Film PENGABDI SETAN, premisnya: Seorang pembantu datang untuk
merebut harta majikannya, dengan cara mengabdi pada setan.

Film ADA APA DENGAN CINTA, premisnya: Cinta menipu dirinya


sendiri, di hatinya ada cinta. Cinta kemudian jujur, namun cinta itu
sudah hampir pergi.

3. SINOPSYS
Sinopsis adalah sebuah ringkasan cerita. Ingat, ringkasan cerita!
Ringkasan, berarti dibuat secara ringkas. Singkat, padat, dan jelas.
Pembuatan sinopsis adalah proses yang amat penting. Karena dari sinopsis
inilah, Produser akan menentukan cerita tersebut layak diproduksi atau
tidak. Sebab, banyak cerita yang sebenarnya baik / bagus, tapi gagal
dieksekusi hanya lantaran si penulis skenario kurang piawai dalam menulis
sinopsis.

Sinopsis harus ditulis stright to the point, artinya langsung pada


permasalahan. Karena si pembaca sinopsis (produser, atau pun skrip editor)
hanya ingin tahu cerita dan masalah yang terkandung dalam cerita
tersebut. So, bisa dibayangkan kan, jika sinopsis dibuat secara mendayu-
dayu dan lamban. Bisa jadi produser membuang sinopsis kita di tong
sampah!

Setiap paragraf dalam sinopsis harus sudah menunjukan kesinambungan


cerita.. ada ceritanya.. ada isinya.. bukan hanya sekedar proses!

Biasanya, kalo sudah sering bikin cerita, kita sudah paham, menulis sinopsis
sudah memikirkan dramaturgi. Artinya di sinopsis itu sudah tergambar
dengan jelas: Apa masalahnya? Bagaimana masalah membesar? Dan seperti
apa puncak masalah (biasa disebut turning point / klimaks)? Dan seperti
apa penyelesaiannya.

Namun.. ada juga penulis yang tidak mau menuliskan penyelesaian


ceritanya, agar si pembaca akan penasaran, seperti apa akhir dari cerita
itu. Jenis sinopsis yang seperti ini harus punya masalah, konflik dan puncak
masalah yang memang kuat, menggigit dan menarik. Kalo nggak menarik,
Produser pasti ogah pengen tau hasil akhirnya.

Contoh sinopsis yang lamban:


Pagi itu indah sekali. Palupi jalan santai dan ceria menuju
sekolahnya. Memang seperti itulah Palupi, selalu ceria.
Sesampainya di sekolah..

Pembahasan:
Sinopsis di atas bisa kita baca, sangat lamban, sangat bertele-
tele. Kalo produser yang baca pasti sudah malas. Karena dari 3
kalimat yang dibuat, kita nggak dapat apa-apa.

Contoh sinopsis yang stright to the point:


Heni yang sering mengharumkan nama sekolah lewat tari daerahnya,
kini harus menerima kenyataan, diarak keliling sekolahnya karena
aib yang dibuatnya. Seminggu kemudian dia dikeluarkan dari
sekolahnya lantaran terbukti ngesex dengan guru biologinya.

Pembahasan:
Dari 2 kalimat awal saja kita sudah bisa tahu, apa yang terjadi.
Dan pasti kita ingin tahu, seperti apa cerita selanjutnya. Setiap
kalimat mengandung makna yang panjang, bukan hanya sekedar basa-
basi untuk manjang-manjangin cerita saja.

4. SCENE PLOT / TREATMENT


Nah, menurut saya, inilah tahapan yang paling krisial dalam pembuatan
skenario. Sebab, Scene Plot / Treatment ini bisa dikatakan sebagai blue
print. Dari sini dramaturgi akan dibuat secara gamblang.. kapan masalah
dimulai? Kapan masalah akan memuncak (turning point)? Dan bagaimana
penyelesaian masalahnya?

Scene Plot / Treatmen adalah uraian singkat yang ada di setiap scene. Jadi
scene plot akan ditulis dari scene 1 hingga scene terakhir.

Contoh Scene Plot:


6. Adegan dibuka dengan teriakan para murid di halaman sekolah saat
upacara. Mereka girang, saat kepala sekolah ngumumin, darma
wisata kali ini ke Bali. Yola (tokoh utama) dan 3 sobatnya
(Disti, Tisa, Via) nggak kalah girangnya. Di barisan lain Waldi
(keren, tapi sok ganteng) memandangi Yola dengan senyum penuh
hasrat..
7. Koridor SMU.. Sambil jalan, Waldi menunjukan keyakinannya di
depan Rudi dan Kaka, bahwa dia yakin banget bisa menggaet Yola.
Lumayan, bisa buat temen jalan di Bali nanti. Rudi dan Kaka
manas-manasin, Kalo emang lu playboy, tunjukin sekarang juga
dong.. kalo bisa ngegaet si Yola. Waldi panas.. ada hal yang
membuat Waldi yakin, adalah lantaran dia masuk 10 besar di
kelasnya. Sudah pasti cewek suka sama cowok pinter kan. Waldi
yakin.. dia mau tunjukan ke kedua sobatnya itu..
8. SMU. Parkiran Mobil.. Yola, Disti, Tisa dan Via menuju mobil.
Sambil jalan mereka ngobrol tentang senangnya mereka mau
berangkat ke Bali. Disti, Tisa dan Via ngebayangin enaknya jalan-
jalan di Legian, nikmatin ombak di Pantai kuta, atau makan-makan
di Jalan Tuban. Tapi beda dengan Yola, dia lebih milih untuk
mengunjungi tempat-tempat bersejarah, macam: Taman Ayun, Pura
peninggalan raja-raja dulu.. atau tanah lot yang bersejarah.. dan
semua yang ada hubungannya dengan sejarah.. Tiba-tiba muncul
Waldi, dia minta waktu ke Yola sebentar..
SKENARIO

1. HALAMAN PADA SKENARIO


Skenario ditulis dengan menggunakan huruf courier new 12.
Kertas ukuran A4 (8,5 X 11).
Batas atas dan batas bawah antara 0,5 sampai 1.
Margin kiri 1,2 sampai 1,6.
Margin kanan 0,5 sampai 1
Spasi 1.
Nomer halaman dicetak di kanan atas halaman.
Dengan format penulisan seperti di atas, rata-rata 1 halaman akan
menjadi 1 menit adegan.

2. JUMLAH HALAMAN
Sinetron jam (Dengan asumsi sudah termasuk iklan) berkisar
antara 15 20 halaman.
Sinetron 1 jam (Sudah termasuk iklan) Bisa mencapai 40 44
halaman. Tapi biasanya halaman itu lama kelamaan akan berkurang
(seiring dengan bertambahnya episode), apabila sinetron tersebut dapat
sambutan bagus dari penonton, sehingga berimbas pada jumlah spot
iklan yang terpasang, yang akan mempengaruhi bangunan cerita.
FTV 1,5 jam (Sudah termasuk iklan) 60 70 halaman.
FTV 2 jam (Sudah termasuk iklan) 85 95 halaman.

3. SCENE HEADING
Scene Heading akan menerangkan kepada si pembaca skenario dimana
scene yang bersangkutan bertempat. Penulisan Scene Headung selalu
diawali dengan Nomer Scene, lalu INT (Interior, yang berarti di dalam
ruangan) atau EXT (Exterior, berarti di luar ruangan). Baru kemudian
diikuti dengan tempat. Misalnya: RUMAH DANIEL, KAMAR SOFIA,
MOBIL, LAPANGAN SEPAKBOLA, DLL. Dan selanjutnya diakhiri dengan
waktu scene tersebut. Misalnya: PAGI, SIANG, SORE, MALAM, SUBUH.

Contoh penulisan Scene Heading:


1. INT. RUMAH DANIEL. RUANG TENGAH SIANG
2. EXT. LAPANGAN SEPAKBOLA SORE
3. INT. JALAN RAYA. MOBIL DANIEL SORE
4. INT. KAFE MALAM

4. ACTION
Action atau biasa disebut dengan deskripsi, ditulis sepanjang halaman.
Pada action ini kita akan menerangkan kepada pembaca skenario tentang
apa yang terjadi dalam scene yang bersangkutan. Siapa tokoh yang ada,
apa yang dia / mereka lakukan, dan apa yang terjadi. Tidak ada dialog
dalam ruang Action. Setiap nama tokoh ada baiknya menggunakan huruf
besar semuanya, agar memudahkan para pembaca tentang ada berapa
tokoh dalam scene tersebut.
Contoh:

1. INT. RUMAH DANIEL. RUANG TENGAH SIANG


Brak! DANIEL, 18, membanting majalah di meja. Wajahnya
menunjukan kemarahan. Marahnya ditujukan pada PAMBUDI, 45,
ayahnya. PAMBUDI hanya bisa terperangah melihat aksi anaknya
itu..

3. INT. JALAN RAYA. MOBIL DANIEL SORE


Tangan DANIEL memegang kemudi dengan geram. Pandangannya terus
nanar, menerawang ke depan. ASTUTI, 17, yang duduk di samping
DANIEL, tak berani menegur DANIEL. ASTUTI ketakutan, bingung,
karena makin lama mobil berjalan dengan makin cepat.

5. CHARACTER NAME (NAMA TOKOH)


Penulisan nama tokoh yang berdialog ditulis dengan huruf besar.
Misalnya: DANIEL, ASTUTI, PAMBUDI, DLL. Letak penulisannya adalah
pada posisi 3,5 dari kiri.

Apabila dalam sebuah scene ada beberapa peran tambahan / figuran


yang ikut berdialog bisa ditulis pekerjaan si tokoh tersebut. Misalnya:
POLISI #1, POLISI #2, GURU #1, DOKTER #3, DLL.

Contoh:

1. INT. RUMAH DANIEL. RUANG TENGAH SIANG


Brak! DANIEL, 18, membanting majalah di meja. Wajahnya
menunjukan kemarahan. Marahnya ditujukan pada PAMBUDI, 45,
ayahnya. PAMBUDI hanya bisa terperangah melihat aksi anaknya
itu..

DANIEL

3. INT. JALAN RAYA. MOBIL DANIEL SORE


Tangan DANIEL memegang kemudi dengan geram. Pandangannya terus
nanar, menerawang ke depan. ASTUTI, 17, yang duduk di samping
DANIEL, tak berani menegur DANIEL. ASTUTI ketakutan, bingung,
karena makin lama mobil berjalan dengan makin cepat.

DANIEL

6. DIALOG
Penulisan dialog menjorok dari kiri sepanjang 2.0 2.5, dengan
panjang sekitar 30 sampai 35 karakter.
Contoh:

1. INT. RUMAH DANIEL. RUANG TENGAH SIANG


Brak! DANIEL, 18, membanting majalah di meja. Wajahnya
menunjukan kemarahan. Marahnya ditujukan pada PAMBUDI, 45,
ayahnya. PAMBUDI hanya bisa terperangah melihat aksi anaknya
itu..

DANIEL
(MARAH) Liat majalah itu, pah! (KERAS) Liat!!!

PAMBUDI makin kaget.. perlahan pandangannya ditujukan ke


majalah itu.. pelan tangannya menjulur ke arah majalah,
mengambil majalah, lantas disodorkan ke matanya. Di cover
depan majalah itu ada gambar PAMBUDI yang sedang mesra dengan
CEWEK CANTIK.

PAMBUDI
(GERAM) Jadi itu yang selama ini papa lakukan di luar sana!?
Papa sudah berhianat sama mama!

PAMBUDI
(BINGUNG. MENGIBA) Daniel.. denger dulu.. papa bisa jelasin
semuanya..

DANIEL
(TEGAS) Daniel muak sama papa!

3. INT. JALAN RAYA. MOBIL DANIEL SORE


Tangan DANIEL memegang kemudi dengan geram. Pandangannya terus
nanar, menerawang ke depan. ASTUTI, 17, yang duduk di samping
DANIEL, tak berani menegur DANIEL. ASTUTI ketakutan, bingung,
karena makin lama mobil berjalan dengan makin cepat.

DANIEL makin geram.. makin marah.. memuncak.. dan teriak..

DANIEL
(TERIAK HISTERIS) Papa sialan!!!

7. PARENTHETICAL
Agar lebih gampang, kita sebut saja emosi. Emosi yang ada pada para
tokoh yang sedang berdialog. Misalnya: Tertawa, marah, teriak, geram,
menangis, mengiba, dll.

Penempatan Parenthetical diletakan di depan dialog. Seperti yang sudah


dicontohkan di atas. Namun ada cara penulisan skenario yang lain,
dimana keterangan emosi tersebut diletakan di tempat tersendiri, di
bawah nama tokoh dan di atas dialog, dengan posisi margin pada kurang-
lebih 3.

Contoh:

1. INT. RUMAH DANIEL. RUANG TENGAH SIANG


Brak! DANIEL, 18, membanting majalah di meja. Wajahnya
menunjukan kemarahan. Marahnya ditujukan pada PAMBUDI, 45,
ayahnya. PAMBUDI hanya bisa terperangah melihat aksi anaknya
itu..

DANIEL
(MARAH)
Liat majalah itu, pah!
(KERAS)
Liat!!!

PAMBUDI makin kaget.. perlahan pandangannya ditujukan ke


majalah itu.. pelan tangannya menjulur ke arah majalah,
mengambil majalah, lantas disodorkan ke matanya. Di cover
depan majalah itu ada gambar PAMBUDI yang sedang mesra dengan
CEWEK CANTIK.

PAMBUDI
(GERAM)
Jadi itu yang selama ini papa lakukan di luar sana!? Papa
sudah berhianat sama mama!

PAMBUDI
(BINGUNG. MENGIBA)
Daniel.. denger dulu.. papa bisa jelasin semuanya..

DANIEL
(TEGAS)
Daniel muak sama papa!

Pada bagian ini ada baiknya kita juga tahu istilah CONTINUING, atau
berlanjut. Artinya dialog dari seorang tokoh terpotong dengan sebuah
Action, dan berlanjut lagi kemudian.

Contoh penulisannya:

34. EXT. TAMAN SORE


DANIEL dan ASTUTI berjalan beriringan menyusuri jalan taman.
Sesekali ASTUTI menoleh ke DANIEL yang sedang kalut. Perlahan
tangan ASTUTI menyentuh tangan DANIEL.. meremas mesra. DANIEL
merasakan itu.. DANIEL berhenti tepat di depan bangku taman,
memandang ASTUTI..

DANIEL
(MENGHELA NAFAS) Gue bosen sama semua ini, Ti.

DANIEL melihat bangku.. lantas dia duduk di sana..

DANIEL
(CONTINUE) Orang yang begitu gue kagumi, ternyata ngecewain
gue.

8. EXTENSION
Ada dua extension yang dikenal dalam penulisan skenario, yaitu V.O dan
O.S.
V.O singkatan dari Voice Over, artinya sebuah suara orang bicara yang
muncul pada saat si tokoh tidak sedang bicara. V.O biasa digunakan
untuk suara hati, suara pikiran, atau bisa juga untuk menunjukan adanya
suara hantu yang menggema. Penulisan V.O deengan menggunakan
tanda kurung (V.O), yang diletakan di belakang nama tokoh. Misalnya:
DANIEL (V.O), ASTUTI (V.O), HANTU (V.O), DLL.
O.S singkatan dari Off Screen, yang maksudnya adalah terdengar
suaranya tapi tak terlihat yang bicara. Hal itu biasa dijumpai misalnya
saat Daniel sedang bicara dengan Ibunya yang ada di dalam kamar. Saat
itu Ibunya tak nampak di adegan, yang muncul hanya suaranya saja saat
sedang bicara dengan Danil yang berada di luar kamar. Ada juga penulis
yang menulis O.C (Off Camera), namun kurang umum. Penulisan dan
penempatannya sama persis dengan V.O. Contohnya: IBUNYA DANIEL
(O.S), ASTUTI (O.S), DLL.

Contohnya:

22. INT. RUMAH DANIEL. DEPAN KAMAR MAMA SORE


DANIEL yang sudah siap pergi, mengentuk pintu kamar Mamanya..

DANIEL
Cepetan, mah. Udah sore nih.

MAMA (O.S)
Iya.. lima menit lagi.

DANIEL
(KESAL) Aduh, mama.. dari tadi lima menit melulu..

MAMA (O.S)
Oke.. oke.. kali ini bener-bener lima menit.

9. TRANSITION
Dalam bahasa Indonesia kita kenal dengan nama Transisi. Transisi ada di
antara 2 scene. Tepatnya antara ending scene sebelum dengan Scene
Heading sesudahnya. Ada beberapa Transisi yang kita kenal dalam
penulisan skenario, a.l:
CUT TO: Perpindahan scene satu ke scene berikutnya secara patah, atau
langsung.
DISSOLVE TO: Perpindahan scene satu ke scene berikutnya dengan
cara.. gambar di scene satu memudar.. di saat yang sama muncul gambar
dari scene berikutnya yang menguat.. berakhir menjadi gambar scene
berikutnya secara keseluruhan.
FADE TO: Scene satu perlahan menghilang menjadi black.. dibarengi
dengan muncul gambar scene berikutnya secara perlahan. Beberapa
penulis menulis dengan FADE OUT: FADE IN, yang maksudnya sama,
yaitu gambar lama menghilang, muncul gambar baru.
FLASH TO: Perpindaha scene yang disertai seperti munculnya sebuah
kilatan

Contoh penulisan Transition:

Mendengar omongan DANIEL yang dianggap keterlaluan, membuat


PAMBUDI kalap. Dengan cepat PAMBUDI menampar muka DANIEL.
Tamparan itu membuat nanar mata DANEIL. Dipandanginya wajah
PAMBUDI dalam-dalam.. setelah itu DANIEL memutuskan pergi.

CUT TO:

3. EXT. JALAN RAYA SIANG


Mobil Daniel melintas dengan sangat kencang..

CUT TO:

4. INT. JALAN RAYA. MOBIL DANIEL SIANG


DANIEL mengemudi mobilnya ngebut. Pandangannya marah.. terus
ke depan.. kakinya terus menekan gas.. ada dendam di matanya..
perlahan tangannya mengusap pipinya yang bekas ditampar
Pambudi.

10. ISTILAH-ISTILAH LAIN YANG DIPAKAI


Di bawah ini beberapa istilah yang ada dalam penulisan skenario:
B.G: Background
Contoh:
DANIEL masih duduk di bangku taman. Di posisi B.G ada ASTUTI
yang terus memandangi DANIEL dengan sedih.

F.G: Foreground
Contoh:
MARIA mendekati SAMUEL yang menjadi F.G.

S.F.X: Sound Effect


Contoh:
S.F.X: Hujan deras dan kilat yang menyambar-nyambar.
SPFX: Special Effect
Contoh:
S.P.F.X: Wajah DAWSON menghadap kamera.. perlahan klit wajah
itu melepuh.. kemudian meleleh seperti lilin.. dan benar-benar
menjadi cair seperti air yang mendidih.

P.O.V: Point Of View


Contoh:
SANDI menoleh ke arah kanan. SANDI kaget.
P.O.V SANDI: Di sana ada SANDRA, kekasihnya, sedang bermesraan
dengan COWOK lain.

11. MONTAGE
Montage bisa didefinisikan dengan, adegan-adegan singkat yang
bersambung-sambung untuk mempercepat dramaturgi cerita.

Misalnya: Daniel akhirnya menyadari tentang kesalahannya, bahwa


papanya yang selama ini dia sangka selingkuh, ternyata tidak sama
sekali. Itu sebabnya Daniel buru-buru pulang. Sampai rumah, tidak ada
papanya. Papanya sudah pergi. Lekas Daniel cari tahu kesana-sini,
dimana papanya berada. Tanya sana.. tanya sini.. mencari kesana-
mencari kesini.. hingga kemudian sampailah Daniel di sebuah desa,
dimana dia mendapati papanya sudah sakit keras.

Nah, adegan di atas akan berjalan dengan cepat. Montage lebih sering
tanpa dialog. Tapi kalopun ada dialog, hanya sedikit saja, yang fungsinya
hanya untuk menguatkan informasi.

Contoh penulisan Montage:


MONTAGE:
1. Daniel melajukan mobilnya dengan kencang..
2. Mobil Daniel sampai di halaman rumahnya..
3. Daniel membuka pintu kamar papanya, disana tidak ada
Pambudi..
4. Daniel mencari ke semua tempat di rumah dengan panik..
5. Daniel dapat kabar dari Pembantu, Pambudi pergi..
6. Daneil mencari ke segala tempat..
7. Daniel bertemu dengan Perempuan yang dulu pernah disangka
sebagai selingkuhan Pambudi.. Dari perempuan itu Daniel tahu,
kemana Pambudi.
8. Daniel sampai di sebuah halaman rumah di desa..
9. Daniel masuk rumah, mendapati papanya sudah sekarat..
END OF MONTAGE.

12. INTERCUT
INTERCUT, atau beberapa penulis menulis dengan istilah INTERCUT
WITH: Istilah INTERCUT digunakan untuk menggambarkan scene satu
dengan scene lain yang berpindah-pindah. Kita kerap penemukan pada
saat adegan telfon. Misalnya saja, saat DANIEL yang ada di mobilnya
menelfon ASTUTI yang ada di rumahnya. Percakapan di telfon cukup
panjang, jadi tidak mungkin setiap ASTUTI bicara akan disebut sebagai
scene baru. Demikian juga saat DANIEL bicara, bukan merupakan scene
yang baru. Kalo itu semua ditulis scene baru, bisa dibayangkan, ada
berapa scene di setiap adegan telfon.

Selain adegan bertelfon, INTERCUT WITH juga bisa digunakan pada


beberapa adegan yang lain yang membutuhkan CUT TO CUT dari scene
1 ke scene lainnya. Misalnya saja pada sebuah adegan, seorang COWOK
yang sedang kasmaran ada di kamarnya sedang membayangkan seorang
CEWEK. Rupanya, pada saat yang sama, si CEWEK itu juga sedang
membayangkan si COWOK. So, adegan ini dibutuhkan perpindahan
gambar dari CEWEK ke COWOK, kembali ke CEWEK, dan seterusnya.

Ada 2 cara penulisan INTERCUT WITH, yang kita bisa pilih salah
satunya.

Contoh I penulisan INTERCUT WITH:

41. INT. JALAN RAYA. MOBIL DANIEL SIANG


DANIEL nyetir dengan gelisah. Melihat HP yang tegeletak di jok
sebelahnya, lekas DANIEL menyambarnya. Sambil tetap waspada
pada jalanan di depan, DANIEL menekan nomer telfon. Setelah
selesai, dia pasang hands free itu di kupingnya.

INTERCUT WITH:

42. INT. RUMAH ASTUTI. RUANG TENGAH SIANG


Telfon rumah berdering. ASTUTI keluar dari kamarnya.. menuju
meja telfon, mengangkat gagang telfon dan bicara..

ASTUTI
Halo..

DANIEL
Halo, Ti.. ini aku.. Daniel..

ASTUTI
(KAGET. CEMAS) Ya ampun, daniel.. kamu kemana aja!? Semua
orang nyari kamu!

DANIEL
Astuti.. aku butuh kamu. Aku pengen ketemu kamu.

Contoh II penulisan INTERCUT WITH:

21. INT. KAMAR SAMUEL MALAM


SAMUEL sudah duduk, menghadapi buku pelajarannya. Dia sama
sekali sulit konsen. Dia tutup buku itu.. kemudian
pandangannya menerawang..

22. INT. KAMAR MARIA SIANG


Di saat yang sama, MARIA juga sedang gelisah.. sulit tidur.
Hanya bisa memeluki gulingnya saja.. dia terus senyum
kasmaran.

INTERCUT BETWEEN SAMUEL AND MARIA:

SAMUEL berdiri.. menuju jendela.. horden dibuka.. memandangi


keluar, entah kemana..

MARIA bangun dari tidurnya.. menuju ke jendela.. membuka


horden.. memandangi keluar dengan senyum..

SAMUEL juga tersenyum.. dia sedang kasmaran..

MARIA memegangi jeruji teralis jendela, seolah mendekap tubuh


SAMUEL.

13. KERAPIAN PENULISAN SKENARIO


Seperti yang sudah kita singgung di awal tadi, bahwa skenario akan
dibaca oleh beberapa orang yang terlibat dalam pembuatan film /
sinetron. Itu artinya, sangat diperlukan kerapian sebuah skenario. Di
bawah ini ada beberapa masukan yang sebaiknya dilakukan atau pun
tidak dilakukan dalam menulis skenario.

Pada lembaran pertama skenario adalah lembaran Judul, Penulis


Skenario, dan Tanggal penulisan Skenario.
Skenario harus menggunakan bahasa Indonesia yang baik dan benar,
sehingga akan mudah dimengerti oleh si pembaca.
Penggunaan tanda baca harus diperhatikan, yang sebisa mungkin
menggunakan ketetapan yang ada pada EYD.
Skenario yang sudah selesai ditulis, agar dibaca lagi dari awal hingga
akhir. Selain untuk memastikan dialog, scene maupun dramaturgi, juga
kita akan mendapati kesalahan-kesalahan tulisan yang bisa dibetulkan.
Jangan menulis Scene Heading di akhir halaman!
Jangan menulis Action di awal halaman!
Tidak menulis Nama Tokoh (Untuk dialog) di akhir halaman!
Sebaliknya dialog tidak ditulis di awal halaman.
Tidak mengawali halaman dengan Transition (CUT TO, FADE TO,
DISSOLVE TO, DLL).
Sebaiknya skenario diakhiri dengan Nama Penulis dan Tanggal
penulisan. Dan jika diperlukan nomer HP si Penulis juga tercantum. Agar
memudahkan bagi Sutradara atau kru yang lain menghubungi Penulis
saat ada bagian dari skenario yang kurang jelas.
14. PENUTUP
Saya rasa itu semua cukup buat siapa saja yang baru mulai menulis
skenario. Saya hanya kembali menggaris bawahi, bahwa tidak ada yang
sulit di dunia ini selagi kita mau untuk terus berusaha. Bakat memang
penting. Namun tanpa kerjakeras, bakat bukanlah apa-apa. Jenius itu, 1%
bakat ditambah 99% kerja keras.

Baik.. selamat belajar menjadi Penulis Skenario. Semoga buku singkat ini
bsia berguna. Dan semoga bisa menjadi Penulis Skenario yang baik
dengan tanpa menjiplak ataupun mencontek karya orang lain.

7 Aturan Menulis Skenario Film Pendek


Oleh: Naufal Fauzy, 25 Desember 2014, 10 komentar
Skenario film pendek itu bisa menjadi pusaka bagi filmnya. Kenapa ? Karena penulis skenario film
pendek dalam prosesnya, butuh keterampilan yang sama persis seperti penulis naskah film layar
lebar biasanya, meskipun ini skala-nya lebih kecil. Dengan teknologi yang baru-baru ini berkembang,
filpen kini mulai banyak diminati masyarakat, hingga mereka ramai-ramai memposting karyanya di
internet.
Sebelum membuatnya biasanya buat dulu satu ide, lalu kemudian dituangkan ke teks script atau
naskah. Kemudian barulah ke tahap proses produksi. Namun, tetap masih ada juga tahapan lain yang
mesti diperhatikan. Ok, dalam membuat skenario film pendek, ada 7 aturan yang
saya simak dari raindance.org, yang tulis oleh Joalland Stephanie. Saya juga tidak begitu tahu tolak
ukur aturan ini dari mana, tapi saya share aja, siapa tahu bermanfaat. Langsung saja, bagaimana cara
membuat skenario film pendek ? berikut ulasan 7 aturan dalam penulisan script-nya:

1.Semakin pendek semakin baik


Biasanya filpen itu berdurasi 15 detik sampai 45 menit. Buatlah filpen-mu sependek mungkin,
terlebih nanti saat produksi bisa memakan ongkos yang lebih murah, eit tapi jangan terlihat
murahan. Terkait hal itu, alternatifnya adalah teknologi digital dan software-software komputer. Ini
bisa menunjang kualitas filpen anda.

Lalu ada lagi rahasianya kenapa harus sangat pendek, yaitu Festival Film Pendek Internasional. Kalau
mau ikutan festival, pastikan filpenmu jangan sampai berdurasi lebih dari 10 menit ! Karena mereka
suka melirik filpen yang sependek mungkin namun berkualitas. Jika filpen kurang dari 10 menit,
biasanya skenario film nya ditulis maksimum 7-8 halaman.

2. Tulislah cerita yang mudah


Hal yang hebat tentang filpen adalah ceritanya itu bisa apa saja. Namun, jangan membuang daya
praktis atau kemudahan dalam produksi anda. Misalnya naskah film dengan cerita adegan aksi kejar-
kejaran, kecelakaan mobil, kebakaran dan lain-lain. Banyak penulis tampaknya tidak menyadari
betapa lamanya waktu dan banyaknya biaya dikeluarkan dalam produksi. Contoh terbaik adalah
short movie asia Just A Love Story berlangsung hampir seluruh adegannya berada di dalam lift.
Maka tulislah lokasi semenarik mungkin namun praktis, pikirkanlah akses dan kontrol.

3. Buatlah se-visual mungkin.


"Film adalah media visual disertai audio, meski pun dulu sempat ada film bisu. Sebuah Film itu
menceritakan kisah-kisah dalam gambar. Buatlah gaya artistik visual untuk karakter di filpen anda. Ini
berfungsi untuk mengeksternalisasi atau penekanan visual pada temperamen karakter, profesinya,
statusnya dan lain-lain.

Contohnya dalam filpen Lunch Date, ada wanita bergaya mewah yang mempoles garpu makannya
sebelum ia gunakan untuk makan siang. Apa persepsi anda tentang wanita ini ? Coba anda
bayangkan, bagaimana tidak filpen tanpa dialog ini, memenangkan Academy Award untuk film
pendek terbaik live action.

4. Carilah momen tunggal untuk film anda


Film-film pendek terbaik sering menampilkan momen tunggal. Maksudnya ? Maksudnya adalah
adanya konflik yang harus diselesaikan, di mana ada dilema yang dipertaruhkan dan pilihan yang
harus dipilih si protagonis. Upayakan untuk menambah batas waktunya, atau detakan jam.
Sebenarnya ini tidak terlalu dibutuhkan tetapi bisa menambahkan ketegangan di skenario film anda.
Filpen 'On Time' adalah contoh yang baik dari kondisi ini. Ini bercerita tentang seorang pemuda patah
hati yang bisa mengintip ke masa depan dan dia harus melakukan sesuatu karena hal itu.

5. Ceritakan kisah yang menarik


Anda harus selalu mencoba untuk menceritakan kisah-kisah menarik. Filpen itu merupakan suatu
kesempatan besar dalam mendorong batas-batas cerita yang bisa menarik bagi penonton.
Contohnya adalah 'Sarah Jane'. Film ini menunjukkan sekelompok remaja di kota hantu zombie,
namun pada intinya itu adalah kisah cinta tentang seorang anak muda yang tidak bisa mendekati
wanita ia cintai.

6. Libatkanlah pembaca
Jika anda menulis dan membuat kesan tertentu dalam satu halaman dirasa penting, sepertinya yang
lebih penting adalah menghubungkan pembaca dalam 10 halaman pertama dalam naskah film
pendek. Namun, ending juga penting, karena mampu memberi makna dan rasa puas di akhir.

7. Waspadalah terhadap klise


Ada banyak klise dalam filpen. Kenapa semua orang menulis tentang pembunuh bayaran yang
disewa, perampokan, orang melihat dirinya meninggal dan lain-lain. Hindarilah stereotipe. Itulah
yang dilakukan 'Descendent'. Dalam filpen ini beberapa pria sebenarnya bingung karena harus
membunuh seorang anak kecil yang lucu dan salah satu dari mereka mendapati kaki anak itu dingin
sekali. Sampai ia sadar bahwa anak itu adalah makhluk gaib.

Jadi, tulislah apa yang sudah akrab dengan anda, daripada menulis sesuatu dari film-film lain. Jangan
menghindari cerita-cerita kecil, filpen adalah karya yang sempurna untuk mereka yang mau
menceritakan kisah-kisah kecil sebagai penulis profesional.

Terakhir, tontonlah short movie/filpen sebanyak mungkin, pelajari sebagai audience untuk
membantu menulis, dan pikirkanlah feeling-nya.

Sekian posting tentang menulis skenario film pendek kali ini, semoga bermanfaat ^_^.
Cuaca pagi hari di kota Jakarta. Siswa yang diantar orang tua. Siswa yang salim tangan
kepada orang tua. Beberapa anak sedang bertugas piket. Ada yang menghapus papan tulis.
Merapikan meja guru.

SCENE 1.INT.RUANG KELAS (MORNING)


Cast: Ibu Guru, Komandan Cilik, Extras

Suasana kelas masih ramai. Ada beberapa anak yang masih berlari-larian di dalam kelas. ada
yang sedang menyalin PR dari temannya. Bel tanda masuk kelas berbunyi. Selang beberapa
menit kemudian Ibu Guru masuk ke dalam kelas, disusul seorang anak yang datang
terlambat.

EXTRAS 1

Maaf Bu, saya terlambat. Ban sepeda saya bocor.

IBU GURU

Ya sudah, duduk.

Anak-anak memberi salam.

IBU GURU (CONTD)

Anak-anak, untuk hari ini kita akan belajar mengarang. Panjang karangan minimal 10
paragraf. Karangan berisi mengenai cita-cita kalian, dan sertakan alasan mengapa kalian
memiliki cita-cita tersebut. Sebagai contoh, dulu waktu kecil ibu bercita-cita menjadi guru
karena menjadi seorang guru merupakan pekerjaan yang mulia. Seorang guru bekerja tanpa
pamrih untuk mencerdaskan Bangsa dan Negara. Apakah sudah paham semuannya?

MURID-MURID
(Bersama-sama)

Paham Bu

IBU GURU (CONTD)

Jika sudah paham, silahkan mulai mengerjakan dan jangan mengganggu temannya!

CUT TO:

SCENE 2.INT.RUANG KELAS (MORNING)


Cast: Ibu Guru, Komandan Cilik, Extras

Anak-anak mengeluarkan buku latihan dan segera mengerjakan begitupun dengan komandan
cilik.

EXTRAS 1
(Berpikir)

Hmm cita-cita gue ape ye

CAMERA PEN TO EXTRAS 2

EXTRAS 2

Saya mau jadi dokter, supaya bisa sembuhin orang sakit.

CAMERA MOVE TO EXTRAS 3


EXTRAS 3

Saya mau jadi pemain bola kaya Cristiano Ronaldo.

CAMERA MOVE TO EXTRAS 4

EXTRAS 4

Cita-cita saya mau jadi artis. Saya mau jadi kaya Cinta Laura. Biar tiap hari saya muncul di
tv.

CAMERA MOVE TO EXTRAS 1: Extras 1 sedang berpikir keras.

KOMANDAN CILIK
(Tersenyum Kecil)

Saya ingin menjadi seorang polisi. Soalnya polisi hebat, polisi suka nangkepin penjahat.

DISSOLVE TO:

SCENE 3.MONTAGE SCENE AKTIVITAS POLISI

Penjual koran di lampu merah yang menjajakan koran. Detail koran yang berisikan prestasi
polisi. Polisi yang sedang mengatur lalu lintas. Polisi yang sedang bertugas mengatur
kemacetan. Polisi yang sedang patroli.

KOMANDAN CILIK(CONTD)
(O.S)

Hampir setiap hari ketika saya lewat di lampu merah saat hendak ke sekolah, saya sering
melihat koran-koran yang dijual oleh penjual koran. Di koran-koran itu tertulis besar-besar
bagaimana polisi berhasil menangkap teroris, pengedar narkoba, penculik sampai maling di
pasar. Setiap hari Pak Polisi selalu nolongin saya, Pak Polisi mengatur lalu lintas supaya tidak
macet sehingga saya tidak terlambat datang ke sekolah. Mereka bersiaga sejak pagi-pagi
sekali untuk mengatur lalu lintas, yang semakin hari semakin dipenuhi oleh kendaraan. Pak
Polisi juga yang sudah berhasil mengembalikan motor ayah saya yang sempat dicuri. Polisi
berhasil menangkap pencurinya setelah melakukan operasi pemeriksaan. Dengan operasi
pemeriksaan semakin banyak pencuri kendaraan bermotor yang tertangkap selain itu dengan
adanya operasi tingkat ketertiban berkendaraan semakin tinggi. Menurut buku yang pernah
saya baca, tugas seorang Polisi ada 3. Yang pertama adalah untuk melayani masyarakat.
Ketika saya mengantar ayah untuk memperpanjang STNK motornya, saya melihat bagaimana
cekatannya polisi yang bekerja disana. Mereka bekerja dengan sangat rapi dan terorganisir.
Ayah pernah bilang, dahulu sangat sulit untuk kita memperpanjang stnk sendirian, butuh
waktu berhari-hari. Tapi sekarang, perpanjang STNK menjadi lebih mudah dan prosesnya
pun cepat.

Selain itu Polisi juga bertugas untuk un tukk loh loh kok macet, yah macet dah

VIDEO EFFECT: Gambar freeze and continue with frame up and down
CUT IN:

SCENE 4.INT.RUANG KELAS (MORNING)


Cast: Komandan Cilik, Extras

Komandan cilik sedang menggoyang-goyangkan pulpennya.

KOMANDAN CILIK
(Menggoyang-goyangkan pulpen)

Yah,kok macet sih

Komandan cilik, mengeluarkan isi pulpen dan meniupnya lalu mencoba untuk menulis lagi.

CAMERA ZOOM TO: EXTRAS 1 SEDANG TERTIDUR

Extras 1 tertidur sambil menopang dagunya

EXTRAS 1
(Terantuk, Berteriak)

Aduhh

IBU GURU
(Tegas)

E1, teman-teman kamu mengerjakan tugas kamu asyik-asyikan tidur. Sekarang kamu berdiri
di depan kelas

Extras 1 berjalan ke depan kelas.

IBU GURU(CONTD)

Angkat satu kaki, pegang kedua telinga dan bilang saya tidak akan tidur lagi dikelas.

Keheningan kelas pecah oleh suara anak-anak yang tertawa menertawakan Extras 1.

BACK TO:

SCENE 5.INT.RUANG KELAS (MORNING)


Cast: Komandan Cilik, Extras

Komandan cilik meminjam pulpen kepada temannya. Setelah mendapatkan pinjaman ia


segera melanjutkan karanganya.

KOMANDAN CILIK(CONTD)

Selain itu Polisi juga bertugas untuk mengayomi masyarakat.

DISSOLVE TO:
SCENE 6.MONTAGE SCENE AKTIVITAS POLISI

KOMANDAN CILIK(CONTD)
(O.S)

Saya pernah melihat langsung, saat itu ada seorang turis yang menanyakan jalan kepada
seorang Pak Polisi yang tengah bertugas. Dan dengan ramah Pak Polisi memberitahukan
jalan yang benar kepada turis tersebut. Selain melayani dan mengayomi polisi juga bertugas
untuk melindungi masyarakat. Melindunginya bisa dalam berbagai bentuk, seperti
melindungi dari penjahat dan juga melindungi ketika ada bencana seperti kebakaran atau
gempa. Saya mau polisi supaya saya bisa mengawal presiden. Saya pernah melihat iring-
iringan polisi yang mengawal presiden. Ada yang menggunakan motor besar, mobil polisi,
ada juga yang berjaga-jaga. Mereka terlihat begitu gagah dan keren. Dengan menjadi polisi
saya bisa naik kendaraan yang tidak semua orang bisa naik, seperti helikopter, mobil polisi
dan motor besar. Kata ayah, untuk menjadi seorang polisi yang baik saya harus rajin belajar
karena kepandaian merupakan salah satu syarat untuk menjadi seorang polisi yang baik.
Selain itu untuk menjadi polisi yang baik dibutuhkan juga kedisiplinan, tubuh jiwa yang sehat
serta kejujuran.

SCENE 7.INT.RUANG KELAS (MORNING)


Cast: Ibu Guru, Komandan Cilik, Extras

Bel pertanda jam usai pun berbunyi.

IBU GURU
(Berjalan ke tengah kelas)

Baik anak-anak, waktunya sudah habis. Komandan tolong kumpulkan karanganya teman-
temannya dan bawakan ke meja Ibu.

KOMANDAN CILIK
(Berdiri, Tegas)

Siap Bu!!!

Komandan cilik mengumpulkan pekerjaan teman-temannya. Komandan memberi aba-aba


kepada teman-temannya untuk memberi salam kepada Ibu guru. Ibu Guru keluar disusul
Komandan cilik.

CAMERA ZOOM IN EXTRAS 1

END FADE OUT

November 8, 2009
Kategori: CONTOH SKRIP, NASKAH, SKENARIO . Tag:APF, asia picture film, CONTOH
SCRIPT, film pendek, KOMANDAN CILIK, naskah, SCRIPT, skenario . Penulis:
hizkiaadiputra . Comments: 4 Komentar
SUPER RANGER (dalam lima menit)
Super Rangers (dalam Lima Menit)

Super Rangers adalah serial anak-anak di TPI mulai 29 Mei 2009, tiap Sabtu dan Minggu
malam. Sepertinya, sang produser dan kawan-kawan berniat untuk membuat tayangan
tokusatsu untuk anak-anak.

Kualitas tayangan yang mereka hasilkan jelas mencerminkan persepsi mereka atas penonton
serial ini. Tidak usah kita berbicara mengenai anggaran yang minim. Kostum dan peralatan
seadanya bukanlah halangan, asalkan skenario dan penggarapannya serius.

Pertanyaannya: seberapa serius dua hal terakhir itu di Super Rangers? Berikut ringkasan
episode generiknya. Dalam lima menit.

___________________

EXT. LOKASI OUTDOOR STANDAR NOMOR #1 SIANG HARI

RINO, LUNA, CIMOT, ICA, dan YURIKEN, lima anak kecil yang tampak belum mampu
menalikan sepatu sendiri, mendadak terkena EFEK GRAFIS KOMPUTER.

REFF #1-

CLOSE UP pada RINO: ekspresi melongo.

CLOSE UP pada LUNA: melongo juga.

CLOSE UP pada CIMOT: tak kalah melongo.

CLOSE UP pada ICA: kalau ada Olimpiade Melongo, akan memborong medali emas.

CLOSE UP pada YURIKEN: melongo dengan begitu hebatnya sehingga aktor sinetron mana
pun yang melihat akan menjura, insyaf, dan berhenti dari dunia akting.

Akhir REFF #1-

INT. LOKASI STUDIO MURAHAN GENERIK #1- SIANG HARI

ALPHA RANGER:
Kalian sekarang berada di luar angkasa, dalam pesawat saya yang tampaknya terbuat dari
kardus.

RINO, LUNA, CIMOT, ICA, dan YURIKEN melongo. (Ulang bagian REFF #1.)

ALPHA RANGER:
Dunia kalian dalam bahaya dan hanya kalian yang bisa menyelamatkannya.

RINO, LUNA, CIMOT, ICA, dan YURIKEN kembali melongo. (Ulang bagian REFF #1.)
ALPHA RANGER:
Kalian adalah orang-orang yang terpilih karena kemampuan kalian.

PENONTON DEWASA #1:


Ya. Lahir sebagai sanak saudara produser itu kemampuan juga, lho.

ALPHA RANGER:
(mendeham)
Kalian akan kuberi kekuatan sebagai Super Rangers! Selamatkanlah Bumi!

RINO, LUNA, CIMOT, ICA, dan YURIKEN lagi-lagi melongo. (Ulang bagian REFF. Dua
kali.)

PESAWAT ALPHA RANGER hancur. Anak-anak itu terlempar kembali ke Bumi. Dengan
selamat dan nyaman, tentunya.

PENONTON DEWASA #1:


Hancur deh, Bumi.

PENONTON DEWASA #2:


Kalau emang niat nolong Bumi, mbok ya milih pahlawan yang minimal ngomong udah jelas,
gitu.

PENONTON ANAK-ANAK:
KEREEEN!

EXT. LOKASI OUTDOOR STANDAR NOMOR #1, CUMAN BEDA BEBERAPA


METER SIANG HARI

MEGATOR:
HAHAHAHAHAHA! Saya tokoh jahat. Dan untuk menunjukkannya, saya akan tertawa
keras-keras tanpa alasan setiap ngomong satu dialog. FWAGAHAHAHAHA!

BEJIBUN ANAK BUAH FIGURAN bergerak maju.

RINO, LUNA, CIMOT, ICA, dan YURIKEN:


Kami akan menghentikan kalian!

REFF #2-

KAMERA CLOSE UP pada masing-masing anak. Satu demi satu. Adegan tiap anak akan
memakan waktu kira-kira 30 detik.

MEGATOR:
(memberi isyarat sambil berbisik pada SEMUA ANAK BUAH FIGURAN)
Ssst! Kumpul semuanya! Bakal lama nih. Kita maen gaple aja dulu.

RINO:
(berpose dengan lemas dan lambat)
Ranger Rino! Kekuatan Dinosaurus!
MEGATOR:
(buang kartu balak enam)
Dengan gerakan seperti itu, pantas saja dinosaurus punah.

YURIKEN:
(berpose dengan semangat seakan-akan baru sembuh dari typhus)
Ranger Yuriken! Kekuatan Gajah Purba!

MEGATOR:
Harus spesifik gajah purba, ya? Nggak bisa gajah aja? Kenapa nggak sekalian Kekuatan
Gajah Lampung Pemain Bola yang Mencetak Gol Terbanyak?

ICA:
(berpose seperti sedang tes senam dan curi-curi lihat gerakan anak di sebelah)
Ranger Ica! Kekuatan Panda!

MEGATOR:
Emang kekuatan panda apa, sih?

ANAK BUAH FIGURAN #1:


Mereka lambat, pemalas, dan cinta damai. Saking malasnya, tingkat perkawinan dan
kelahiran mereka rendah, sehingga terancam punah.

MEGATOR:
Oh, cocok kalau gitu.

CIMOT:
(lebih parah lagi: curi-curi lihat gerakan ICA)
Ranger Cimot! Kekuatan Cheetah!

MEGATOR:
Cheetah yang kena beri-beri, kayaknya.

LUNA:
(bergerak sedemikian kakunya sampai boneka tali saja jadi terasa seanggun penari balet
profesional)
Ranger Luna! Kekuatan Bulan Raksasa!

MEGATOR:
Bulan RAKSASA? Emang ada bulan mini?

ANAK BUAH FIGURAN #2:


Mungkin maksudnya yang di langit itu terlihat kecil, Pak. Kalau di layar TV kan
diperlihatkannya yang besar. Sampai satu layar penuh tuh.

MEGATOR:
Bukannya itu karena faktor jarak? Aslinya kan emang sudah raksasa? Kenapa nggak sekalian
aja, Kekuatan Bulan Ukuran SebenarnyaJangan Tertipu oleh Jarak! Minimal dengan itu,
tayangan ini ada unsur edukasinya. Dikit.
ANAK BUAH FIGURAN #2:
Pak, kayaknya udah beres tuh.

MEGATOR:
Oke. Ayo semuanya!

Akhir REFF #2-

RINO, LUNA, CIMOT, ICA, dan YURIKEN sudah berubah jadi Super Rangers,
mengenakan helm motor yang dimodifikasi tapi tetap kelonggaran di kepala anak-anak,
kostum warna-warni, dan logo RR besar di bagian dada.

MEGATOR:
Lah, Ruper Rangers dong.

ANAK BUAH FIGURAN #1:


Nggak usah dipikirin, Pak. Yang serius nonton serial ini cuman yang belum bisa baca kok.

MEGATOR:
Bukannya sutradara, produser, dan penulis skripnya juga nonton?

ANAK BUAH FIGURAN #1:


Kalau mereka bisa baca, masa skrip kayak gini bisa lolos produksi sih?

MEGATOR:
Betul juga.

ANAK BUAH FIGURAN #1:


Pak, sekarang udah masuk kamera. Ketawanya jangan lupa.

MEGATOR:
Oh, iya. HAHAHAHAHAH! Kalian akan mati!

REFF #3

EFEK KOMPUTER GRAFIS mengenai tim SUPER RANGERS.

Dilanjutkan dengan EFEK KOMPUTER GRAFIS mengenai PARA PENJAHAT.

Lantas EFEK KOMPUTER GRAFIS mengenai EFEK KOMPUTER GRAFIS lainnya.

Plus bonus EFEK KOMPUTER GRAFIS di saat tidak diperlukan adanya EFEK
KOMPUTER GRAFIS, seakan-akan PRODUSER membayar TIM POST-PRODUCTION
dengan sistem borongan dan dapat bonus: beli dua efek grafis komputer gratis satu.

akhir REFF #3

MEGATOR:
FWAHAHAHAHAH! WAHAHAHAHAHA! BWAHAAHAHABAHAH!
ANAK BUAH FIGURAN #2:
Nggak usah berlebihan, Pak.

MEGATOR:
Sori. Yang tadi bukan akting, cuman tertawa miris melihat masa depanku sebagai aktor
hancur karena tampil di sini.

SEMUA ANAK BUAH FIGURAN BESERTA PARA PENONTON DEWASA:


.
.
. BWAHAHAHAHAHAHAH! FAHAAWAHAHA!

PENONTON ANAK-ANAK:
KEREEEEEN!

TAMAT.

http://bertanyaataumati.blogspot.com/2009/06/super-rangers-dalam-lima-menit.html

Juni 21, 2009


Kategori: CONTOH SKRIP, NASKAH, SKENARIO . Tag:film anak, super hero, super
ranger, super ranger dalam 5 menit, TPI . Penulis: hizkiaadiputra . Comments: 4 Komentar

THE TRICKY

Skenario ini mungkin bisa dijadikan referensi. Skenario ini termasuk dalam skenario film
pendek, karena durasi untuk film ini sendiri berduras kurang lebih 15menit. Namun
berhubung skenario ini hanya dibuat dalam waktu 1malam, jadi apabila ada beberapa
kekurangan harap dimaklum. Dan tolong diberi comment-nya Thanks

THE TRICKY

CREATED BY:

HIZKIA DCREATOR

FADE IN:

TEASER

SCENE 1.INT.KAMAR.KOSAN (NOON)

Cast: Ricky, Hendro

Suasana pagi hari di kos-kosan.

HENDRO(O.S)

Nama gue Hendro. Gue anak teknik di Universitas Garuda Bangsa. Dan ini temen gue,
namanya Ricky.
(pause)

CAMERA MOVE TO: RICKY SEDANG MERAPIKAN PAKAIAN.

HENDRO(CONTD)

Dan ini gue Hendro.

(pause)

CAMERA MOVE TO: Hendro sedang tidur.

HENDRO(CONTD)

Cerita ini bukan bercerita tentang gue, tapi tentang temen gue Ricky.

CAMERA MOVE TO: Ricky berjalan meninggalkan kamar kos, lalu menutup pintu

CUT TO:

SCENE 2.EXT.MONTAGE SCENE

START MUSIC

MONTAGE: Ricky menyebrang jalan. Keramaian dikampus. Ricky masuk ke ruang rapat.

CAMERA CU: Inisial ruang rapat.

END MUSIC

CUT TO:

SCENE 3.INT.RUANG RAPAT (NOON)

Cast: Ricky, Alvin, Ira, Anak-anak BEM

Rapat anggota BEM FIKOM berlangsung panas. Alvin memprotes kebijakan Ricky.

ALVIN

(Sinis)

Interupsi. Gue gak setuju dengan ide lo. Ide lo itu udah melenceng dari PROKER kita! 4
bulan lalu kita udah bikin acara amal. Gue pikir alangkah baiknya kalau kita membuat sebuah
acara yang lebih ber-impact langsung untuk anak-anak FIKOM.

RICKY

(Suara meninggi)
Terus lo mo buat apa? Gue tau yang ada di pikiran lo! Dari dulu lo mau buat event hura-hura
kan! Kenapa sih Vin lo tuh selalu ngotot! Padahal lo sendiri tau kan, kalau dari dulu ide lo itu
selalu di reject sama kajur!

ALVIN

Bukan itu maksud gue Ky, maksud gue

RICKY

(Memotong pembicaraan Alvin)

Terus maksud lo apa!

(pause)

RICKY(CONTD)

Sekarang kita aklamasi aja, yang setuju ide gue silahkan angkat tangan.

Seluruh peserta rapat mengangkat tangan, kecuali Alvin.

CUT TO:

SCENE 4.INT/EXT.ATM (NOON)

Cast: Ricky, Extras

Ricky mengecek account di ATM. Jumlah account di rekening Ricky hanya Rp 70.000. Ricky
mengambil kartu dan slip ATM-nya.

CUT TO:

SCENE 5.EXT.TERAS.KOS-KOSAN (NIGHT)

Cast: Ricky, Hendro

Ricky sedang membuat tugas di depan komputer. HP Ricky berbunyi. Ricky mengambil HP-
nya yang ada di tempat tidur.

SFX SOUND: Suara ringtone HP Ricky.

RICKY

Halo

BAPA RICKY(O.S)

Halo nak.
RICKY

(Panik)

Bapa, ada apa Bapa telepon malam-malam? Ibu gak apa-apa kan Pa?

BAPA RICKY(O.S)

Ibu baik-baik saja. Bapa hanya ingin memberitahu, kalau Ibumu besok akan dioperasi. Tapi
kamu tidak usah khawatir, kamu fokus saja pada kuliahmu.

RICKY

Baik Pa. Ricky pasti akan belajar dengan serius. Salam untuk ibu ya Pa.

Ricky menutup HP-nya. Ricky termenung. Hendro mengagetkan Ricky.

HENDRO

Kenapa Sob? Ada masalah apa?

RICKY

Gak ada apa-apa kok.

Ricky kembali melanjutkanmembuat tugas di komputer.

CUT TO:

SCENE 6.EXT.LORONG.KAMPUS (NOON)

Cast: Ricky, Ira, Extras

Ricky baru saja menyelesaikan kelas. Di lorong Ricky melihat Ira.

RICKY

(Berteriak)

Ira

Ira melihat ke arah Ricky. Ricky berlari ke arah Ira.

IRA POV: Ricky yang berlari kearahnya.

RICKY

Baru beres kelas ya Ra?

IRA
Iya.

RICKY

Kamu pasti laper. Kita makan siang bareng yuk.

IRA

Boleh.

CUT TO:

SCENE 7.INT.KANTIN.KAMPUS (NOON)

Cast: Ricky, Ira, Extras

Ricky dan Ira asyik menyantap makanan pesanan mereka.

RICKY

Ra, gue boleh minta tolong gak?

IRA

Minta tolong apa?

RICKY

Kalau boleh, aku mau lihat buku keungan BEM.

IRA

(Tersenyum)

Haha aku kirain kamu mau minta apa. Ya boleh lah, kamu kan ketua BEM.

RICKY

Bukan cuma itu aja sih. Aku juga mau minta tolong yang lain.

IRA

Apa?

RICKY

Aku mau untuk dana amal kita kali ini, kamu buatin anggaran yang lebih besar dari
sebelumnya. Kalau bisa 1 juta.

IRA
(Tersedak)

Apa? Itu kan besar banget Ky.

RICKY

Iya sih, tapi panti yang kali ini beda. Anak asuhnya lebih banyak, dan kebetulan mereka bulan
ini ada acara. Tapi, mereka janji akan bikin rincian atas dana yang kita kasih. Jadi kamu bisa
kan bantuin aku.

Ira menganggukkan kepalanya.

CUT TO:

SCENE 8.INT.SEKRET BEM.KAMPUS (AFTERNOON)

Cast: Ricky, Ira, Anak-anak BEM

Anak-anak BEM berkumpul di sekret. Ada yang sedang curhat, ada juga yang sedang
bercanda saat Ricky dan Ira datang.

GAGAN

Cieh kayanya makin hari ada yang makin mesra aja nih. Siapin budget buat traktirannya
yang gede ya

RICKY

Ga usah ngaco deh!

CUT TO:

SCENE 9.INT.KAMAR.KOS-KOSAN (NIGHT)

Cast: Ricky

Ricky duduk di depan komputernya. Ricky membuat surat permohonan panti asuhan yang
direkayasa. Ricky mengeprint surat hasil rekayasa.

CAMERA CU: Printer saat mencetak surat panti asuhan yang direkayasa.

RICKY tersenyum kecil.

RICKY POV: Melihat surat rekayasa.

CUT TO:

SCENE 10.INT.SEKRET BEM.KAMPUS (NOON)

Cast: Ricky, Ira, Anak-anak BEM


Ira berada di meja kerjanya. Ricky datang memberikan surat dari panti asuhan.

RICKY

Ira, ini surat dari panti asuhan yang akan kita beri sumbangan.

IRA

Oke

Ricky duduk di sebelah Ira. Ricky memandangi Ira dalam-dalam. Ira yang merasa
diperhatikan oleh Ricky menjadi salah tingkah.

IRA

Kamu kok ngeliatin akunya kaya gitu sih.

RICKY

Abis kamu cantik banget sih hari ini.

Ricky dan Ira saling memandang. Ricky dan Ira tidak sadar jika beberapa anak BEM ada
yang datang ke sekret.

GAGAN

Ehem untung aja ya kita yang dateng jadi cuma digepin doang. Coba kalau setan yang
dateng, ehm ga jamin deh

RICKY

Iya, setannya ga datang. Yang dateng rajanya setan!

CUT TO:

SCENE 11.EXT.PARKIRAN MOTOR.KAMPUS (AFTERNOON)

Cast: Alvin, Santo

Alvin duduk di atas motor Santo. Alvin menunggu Santo. Santo berjalan menuju motornya.

CAMERA MOVE TO: Santo berjalan menuju motornya. Santo melihat Alvin di atas
motornya.

SANTO POV: Alvin duduk di atas motornya.

SANTO

Ada apa Vin?


ALVIN

Ada yang mau gue tanyain sama lo To.

SANTO

Soal apa?

ALVIN

Em lo ngerasa gak sih, kalau ada yang aneh sama acara pengumpulan dana amal kali ini.

SANTO

(Berfikir)

Biasa aja ah

ALVIN

Gini deh, gue punya rencana untuk ngusut hal ini. Tapi masalahnya lo mau bantuin gue gak?

SANTO

Gue mau-mau aja sih. Tapi, emangnya rencana lo apaan sih?

ALVIN

Rencana gue sih

(dialog di bagian rencana di mute)

ALVIN(CONTD)

Gimana, lo mau bantuin gue kan?

SANTO

(Menganggukkan kepala)

Oke.

ALVIN

(Berjabat tangan)

Thanks ya bro

CUT TO:
SCENE 12.INT/EXT.LORONG.KAMPUS (NOON)

Cast: Ricky, Ira, Fanny, Extras

START MUSIC

Ricky dan beberapa anggota BEM sedang meminta sumbangan dana. Sesekali Ricky dan Ira
saling mencuri pandang.

END MUSIC

CUT TO:

SCENE 13.INT.SEKRET BEM.KAMPUS (AFTERNOON)

Cast: Ricky, Ira, Fanny

Ricky, Ira dan Fanny menghitung uang yang berhasil dikumpulkan.

RICKY

190, 195, 200, 210.500 Di kotak 1 terkumpul Rp 210.500,00

Ira mencatat uang yang telah dihitung Ricky.

IRA

Kalau di kotak 2 dapet berapa Fan?

FANNY

Di kotak 2 terkumpul Rp 117.200,00

Ira mencatat uang yang telah dihitung Fanny.

IRA

Jadi setelah dijumlahkan, totalnya Rp 327.700,00

RICKY+FANNY

(Bersama-sama)

Alhamdullilah.

CUT TO:

SCENE 14.INT.KOSAN.KAMAR IRA (NIGHT)

Cast: Ricky, Ira, Hendro


Ricky berdiri di terasnya. Ricky menelepon Ira.

RICKY

Ira, terima kasih ya.

IRA

Terima kasih buat apa?

RICKY

Terima kasih karena kamu udah mau bantuin aku untuk nyuksesin pengumpulan dana amal
kita.

IRA

Sama-sama kok. Lagipula itu memang udah jadi tanggung jawab kita sebagai pengurus BEM.

RICKY

Oh iya Ra BTW, anggaran dana amal udah kamu buat sesuai dengan yang aku minta kan.

IRA

Sudah kok.

RICKY

(Tersenyum)

Makasih banget ya Ra, aku jadi makin sayang sama kamu.

CUT TO:

SCENE 15.INT.RUANG RAPAT.KAMPUS (NOON)

Cast: Ricky, Ira, Santo, Fanny, Extras

Ricky berdiri di depan para anggota BEM. Ricky melaporkan hasil pengumpulan data amal.

RICKY

(Menunjukkan hasil pengumpulan dana)

Jadi seperti yang kita lihat, dari pengumpulan dana amal yang kita laksanakan kemarin
berhasil terkumpul Rp 327.700,00. Hasil tersebut ditambah 1 juta dari dana program BEM,
jadi total dana yang akan kita sumbangkan adalah Rp. 1.327.700,00.
CAMERA MOVE TO: Anak-anak BEM yang sedang melihat rekapitulasi dana amal dari
fotocopy yang telah dibagikan.

RICKY

Dan hari ini juga dana yang telah terkumpul ini akan langsung kita serahkan kepada panti
asuhan yang telah kita pilih.

CUT TO:

SCENE 16.MONTAGE SCENE.AKTIVITAS RICKY (NOON)

Cast: Ricky, Extras

START MUSIC

MONTAGE: Ricky menabungkan hasil dana amal ke rekening pribadinya. Ricky mengecek
account di ATM-nya. Ricky mengambil kartu ATM beserta slip ATM. Ricky keluar dari
tempat ATM.

END MUSIC

CUT TO:

SCENE 17.INT.KANTIN.KAMPUS (NOON)

Cast: Alvin, Santo, Fanny

Alvin duduk di kantin bersama Santo dan Fanny. Alvin menceritakan kejanggalan
penghitungan dana.

ALVIN

(Menunjuk kertas rekapitulasi dana amal)

Sekarang lo berdua perhatiin. Apa pernah dalam sejarah, kalau BEM mengeluarkan dana kas
yang begitu besar untuk dana amal!

SANTO

(Menggelengkan kepalanya)

Sepengetahuan gue, kayanya gak pernah deh.

ALVIN

1 lagi yang bikin gue curiga. Ricky tuh gak pernah ngebahas panti asuhan yang akan
menerima dana amal kali ini.

FANNY
Kita gak bisa tinggal diam. Kita harus usut tuntas hal ini.

CUT TO:

SCENE 18.INT.SEKRET BEM.KAMPUS (NOON)

Cast: Santo, Fanny

Santo dan Fanny mencari bukti-bukti yang mencurigakan di sekret BEM. Santo dan Fanny
berhasil menemukan kertas permohonan dari panti asuhan yang direkayasa oleh Ricky.

CUT TO:

SCENE 19.EXT.JALAN RAYA (NOON)

Cast: Alvin, Santo

START MUSIC

MONTAGE: Alvin dan Santo naik motor di jalan raya. Alvin dan Santo menanyakan alamat.
Alvin dan Santo tiba di alamat yang dituju. Pada alamat yang dituju hanya terdapat rumah tua
yang hangus terbakar.

END MUSIC

SANTO

Lo yakin ini alamat yang kita cari?

ALVIN

Iya, Jl.Boeing no.75 Jakarta Selatan. Ya ini dia alamatnya.

SANTO

(Merebut kertas alamat)

Coba gue lihat.

SANTO POV: Kertas alamat yang bertuliskan Jl.Boeing no.75 Jakarta Selatan.

SANTO

(Kesal)

Sialan! Kita udah ditipu mentah-mentah sama si Ricky!

Alvin memfoto rumah tua dengan kamera di HP-nya.

ALVIN
(Sambil memfoto, tertawa sinis)

Hm foto ini akan membungkam mulutnya yang besar itu.

CUT TO:

SCENE 20.INT.RUANG RAPAT.KAMPUS (NOON)

Cast: Ricky, Ira, Alvin, Santo, Fanny, Extras

Semua anggota BEM berkumpul di ruang rapat. Semua sudah duduk di tempat mereka
masing-masing.

RICKY

Selamat siang semuanya. Karena semua sudah berkumpul, kita mulai saja rapat bulanan kita.

(pause)

CAMERA CU: Wajah Alvin, Santo, Fanny.

RICKY(CONTD)

Pertama-tama kita akan membahas

ALVIN

(Berdiri, Memotong pembicaraan RICKY)

Kita bahas masalah pengumpulan dana amal yang kita lakukan kemarin.

RICKY

(Kesal, Berdiri)

Lagi-lagi lo Vin! Kenapa sih lo selalu mengacaukan rapat! Apa lo lupa tata cara rapat, atau
jangan-jangan lo memang gak diajarin etika sopan santun!

SANTO

(Emosi, Berdiri)

Gue rasa lo yang gak diajarin etika kehidupan!

FANNY

(Berdiri)

Dan seharusnya lo berkaca sama diri lo sendiri sebelum lo ngomong sama orang lain!
RICKY

(Bingung)

Maksud lo apa sih Vin! Lo berdua juga, apa-apaan sih! Udah deh kalian gak usah membuat
gue tambah pusing.

(pause)

RICKY(CONTD)

(Mencoba tenang, duduk)

Sekarang gue minta lo semua duduk, biar kita lanjutin rapatnya.

SANTO

Kita gak akan duduk sebelum lo ngejelasin sama kita, kemana lo bawa duit hasil
pengumpulan dana amal kemarin.

RICKY

Kalian mau tau uangnya kemana?! Uangnya udah gue serahin sama panti yang udah kita
pilih. Puas!

FANNY

(Tegas)

Kalau gitu kita mau lihat tanda terimanya.

RICKY

(Mencoba tenang)

Sorry gue lupa. Tanda terimanya ketinggalan di kos gue.

ALVIN

Kalau gitu kita mau tau, apa nama panti yang menerima dana amal kita?

RICKY

(Emosi)

Mau kalian apa sih! Belum puas kalian menyudutkan gue dengan pertanyaan-pertanyaan
kalian!

ALVIN
(Menunjukkan bukti-bukti)

Belum. Kita belum puas sampai lo menjelaskan tentang semua ini!

Alvin menunjukkan bukti-bukti yang terkumpul. Dari surat permohonan rekayasa hingga
foto-foto yang telah di cetaknya dari HP-nya. Alvin melemparkan bukti-bukti ke atas meja.

CAMERA CU: Bukti-bukti yang dilemparkan Alvin ke atas meja.

CUT TO:

SCENE 21.INT.RUANG DEKAN.KAMPUS (NOON)

Cast: Ricky, Dekan, Kajur

Ricky duduk di tengah ruangan sambil menunduk. Dekan dan Kajur menatap Ricky.

DEKAN POV: Ricky duduk dengan tertunduk.

DEKAN

Setelah mempertimbangkan masalah ini dari berbagai sudut pandang. Dengan sangat
menyesal kami harus men Drop-Out saudara.

CUT TO:

SCENE 22.MONTAGE SCENE.AKTIVITAS RICKY (AFTERNOON)

Cast: Ricky

START MUSIC

MONTAGE: Ricky keluar dari ruang sidang dekan. Ricky berjalan meninggalkan kampus.
Ricky berjalan menuju kosan.

INTERCUT

SCENE 23.INT.KAMAR.KOS-KOSAN (AFTERNOON)

Cast: Ricky, Hendro

Ricky membereskan pakaiannya. Ricky berjabat tangan perpisahan dengan Hendro.

INTERCUT

SCENE 23.EXT.MONTAGE SCENE.AKTIVITAS RICKY (EVENING)

Cast: Ricky
MONTAGE: Ricky berjalan di pinggir jalan. Suasana Jakarta sore hari. Hendro di atas
gedung kampus memperhatikan Ricky berjalan pergi meninggalkan semuanya. Hendro
melihat matahari terbenam.

HENDRO POV: Matahari terbenam.

HENDRO(V.O)

Hidup mengalir bagai air. Dan jalannya hidup berputar seperti roda. Kini waktunya kita
menentukan, apakah akan berjalan maju seperti roda yang berputar atau mengalir turun
seperti air yang mengalir.

Matahari tenggal.

CAMERA TURN TO: BEHIND HENDRO

FREEZE

SEGALA PENG-COPYAN DAN PENGUTIPAN ISI DARI WEBLOG INI HARAP


MENCANTUMKAN LINK WEBLOG INI.

Juni 19, 2009


Kategori: CONTOH SKRIP, NASKAH, SKENARIO . Tag:adi putra, contoh skenario,
CONTOH SKRIP, d'creator, film pendek, hizkia, naskah, skenario, the tricky . Penulis:
hizkiaadiputra . Comments: 7 Komentar

Contoh Skenario Film Pendek Durasi


Kurang Dari 30 Menit
21 May 2014

By: IDS | International Design School Comments: 10

Film pendek ialah film yang memiliki durasi tayang tidak lebih dari 60 menit, dan skenario
film pendek biasanya kurang lebih sepanjang 10 halaman. Saya akan menunjukkan skenario
film pendek yang berjudul Bolpoint. Sebuah film pendek yang bercerita tentang Lukman,
seorang manager yang harus segera menyerahkan berkas penting pada bosnya, tetapi ia selalu
saja tertimpa kesialan ketika akan menandatangani berkas tersebut.

Skenario ini ditulis oleh Aldi Samosa Karim, seorang rekan yang sudah lama berkecimpung
di dunia perfilman. Skenario ini ditulis pada tahun 2011. Berikut contoh skenario film pendek
untuk 5 scene.

OPENING CREDITS

1. EXT. HALAMAN KANTOR MALAM

Sebuah gedung kantor menjulang tinggi. Lapangan parkir telah sepi.

Di lantai teratas, sebuah jendela masih terang. Samar-samar masih terdengar SUARA
BISING KENDARAAN.

2. Int. Lobby depan MALAM

Sebuah lobby kantor yang memliki tiga buah elevator. Pencahayaan sedikit redup. Di sisi
elevator terdapat lorong yang lebih gelap.

3. Int. Tangga DARURAT MALAM

Sebuah ruang yang tidak begitu terang dan tidak begitu gelap. Terdapat tangga yang hanya
cukup dilalui maksimal dua orang menjulang.

4. INT. LOBBY DEPAN MALAM


Pintu elevator terbuka. Terdengar bunyi BEEP. Kemudian pintu elevator tertutup kembali.
Lampu penanda lantai di atas elevator berubah.

JUDUL: BALPOINT

5. INT. RUANG KERJA lukman MALAM

Sebuah ruangan kerja yang di dalamnya terdapat sebuah lemari kayu dengan pintu kaca
transparan sehingga terlihat bagian dalamnya yang menyimpan buku-buku dan berkas-
berkas yang berjejer penuh. Lemari tersebut bersandar di dinding yang Di sebelahnya
terdapat sebuah kardek dua susun dengan kunci dan di atasnya diletakan sebuah vas bunga.

Di dinding belakangnya tergantung sebuah lukisan bergaya ekspresionis. Di depannya


terdapat sebuah meja dan diatas meja tersebut tertulis MANAGER LUKMAN SARDI. Dan
merapat dengan dinding sebelahnya terdapat sebuah rak kayu terbuka yang berisikan
berkas-berkas yang tertata dalam beberapa bantex yang bersusun. Rak-rak yang berjejer
ditulisi tanggal-tanggal.

LUKMAN (38), mengenakan kemeja dengan lengan yang digulung yang sudah tidak begitu
rapi di tangan kirinya melingkar sebuah jam tangan mewah dan di saku kemejanya terdapat
sebuah bolpoin berwarna hitam, sedang duduk di depan komputer sambil mengetik
menggunakan keyboard yang terletak di atas sebuah meja kayu yang atasnya dilapisi kaca,
dahinya berkeringat. Sebuah gelas berisi kopi terletak tidak jauh dari kanan keyboard, di
sebelah kiri keyboard berjejer tiga buah ponsel, sebuah komunikator, sebuah smartphone
dan sebuah ponsel yang lebih kecil. Di dinding belakang Lukman terpampang beberapa
lukisan yang bergaya ekspresionis dengan warna-warna gelap. Di depan meja terdapat dua
buah kursi yang dirapatkan ke dalam meja.

Kemudian Lukman menekan tombol Ctrl+P di keyboardnya, namun tidak bekerja kemudian
ia mengulang menekan ctr+p dan tetap tidak bekerja iapun mengambil flash disk dan
mencopy data dan ia menuju ke ruangan karyawan.