Anda di halaman 1dari 3

Sketsa- Sarjan Hassan (Sk Kementah)

Pelakon _hassan, ajis, salmah, bapa ajis, emak ajis, minah, buang

Aku bernama hassan berpangkat sarjan dari askar rejimen melayu aku ingin menceritakan
serba sedikit riwayat hidupku, ibuku meninggal ketika aku masih kecil dan aku dibesarkan
oleh ayahku namun apabila umurku meningkat 10 tahun ayahku pula meninggal dunia dan
disanalah aku berasa kesorangan.

Aku teringat lagi semasa ayahku dikebumikan, aku hendak menangis tapi tangisanku hanya
sia-sia kepada siapa aku nak mengadu kepada tuhan aku berserah nasib. Sebagai tanda
cintaku kepada ayah aku menanam sebatang pokok di kuburnya aku rasa sedih sangat
pada hari itu susah untuk hidup sendirian tanpanya.

Hassan: terima kasih pakcik

Bapa ajis: kemana kau pergi

Hassan: saya mau pergi dulu pakcik

Bapa ajis: tak payahlah, disini sekarang rumah kau juga sebab itulah aku bawa kau kemari.

Hassan: disini?

B a:Iya disini.

H Terima kasih pakcik

E a: eh, eh, eh..kau tengok tengkuk kau, telinga kau, kaki kau badan kau semua berdaki,
aku mau kau pergi mandi skrg.

H: baiklah makcik

A; siapa di dalam

H; aku hassan emak kau suruh aku mandi

A; eh, eh kau da ambik tuala aku, baju aku, lekas keluar. Eh minah siapa ini?

M; bapa kau bawa suruh dia mandi.

A; ahh bagi balik baju aku

M; sudahlah ajis sudah

A; kurang ajar, kennapa kau menangkan dia

M; sudahlah ajis dia tidak bersalah

A a; ajiskenapa kau terpekik-pekik dari tadi?

A; tapi ajis mau tau siapa budak itu?

B a; diam, dia anak angkat aku, aku tak mau kau bergaduh dengannya tapi aku mau kau
berbaik dengannya.

A; dia hnya anak kepada seorang kuli kenapa bapak benarkannya tinggal disini

A a; ya aku benarkannya tinggal disini dan dia sudah menjadi saudara kau.
Babak ajis dengan Buang..

A; buang kau pikir hassan tu baik, kau tau apa dia cakap hari tu, dia boleh menang lawan
kau bila-bila masa sahaja

B; betulke dia cakap macam itu?

A; betul lah

B; baiklah nanti lepas sekolah aku tunggu disini nanti baru tau siapa menang siapa kalah.

Babak buang dan ajis bergaduh dengan hassan..

B; hassan nanti dulu.

H; apa kau nak?

B; betul kah semalam kau bilang kamu mau lawan sama aku?

H; aku tidak pernah berkata begitu

A; betul lah, habis itu kau bilang tangan kau diikat lawan dengan dia kau boleh menang.

H; aku tidak pernah berkata begitu

B; kalau begitu ajis berbohonglah

H; tak tau

B; kalau kau mau lawan sama aku mari lah

H; buat apa akum au lawan sama kau kalau kau tidak buat salah sama aku

B; kau mesti lawan

H; aku tak mau lawan

B; kalau aku baling songkok kau

H aku ambil balik

B kalau aku baling buku kau

H pun aku ambil juga, boleh aku balik sekarang?

B balik? Kau mesti lawan sama aku

Dush dush dush dush, berlaku pergelutan antara buang dan hassan

Babak di rumah, ajis menyepak buku yang dibaca oleh hassan.

A; eh hassan kenapa kau bilang sama bapak yang aku dan buang pukul kau

H; aku tak bilang, salmah yang bilang

A; eh hassan kau jangan besar kepala dalam rumah ini, aku benci kau dari hujung rambut
sampai hujung kaki.

Babak bapa ajis datang menampar ajis dan membilangnya anak derhaka

B a; dasar anak derhaka!


Pinggggggggg

Babak ibunya ajis mempersoal suaminya kerana menampar ajis

E a; ajis kenapa dengan kau ni nak? Abang, apa yang telah abang lakukan terhadap anak
kita?

A; emak lihatlah, ayah sanggup menampar ajis demi kerana anak kutip ini

E a; abng sanggup tampar anak kita demi anak angkat ini. Eh hassan, kau ingat aku suka
sama kau?

Babak antara bapa ajis dengan hasan

B a; tidak mengapalah nak, biarkan mereka, kau teruskan belajar baik-baik ya.

10 tahun kemudian.jeng jeng jeng (6.38m)

https://www.youtube.com/watch?v=1ITzykFkzHY cerita semula sarjan hassan

https://www.youtube.com/watch?v=JizJPfgz0Yw&t=77s perjuangan lakonan kemerdekaan

https://www.scribd.com/doc/98321923/Sketsa-Merdeka - format penulisan sketsa

https://www.youtube.com/watch?v=ukBxfHkh8tg sketsa sarjan hassan