Anda di halaman 1dari 11

PEDOMAN PELAYANAN

ANESTESI LOKAL DAN


PEMBEDAHAN
PUSKESMAS SEYEGAN

UPAYA KESEHATAN PERORANGAN


PUSKESMAS SEYEGAN
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Tersedianya pelayanan anestesi sederhana dan pembedahan minor untuk
memenuhi kebutuhan pasien
B. Tujuan Pedoman
1. Pelayanan anestesi lokal dan sedasi dipuskesmas dilaksanakan
memenuhi standart di puskesmas, standart nasional, undang-undang
dan peraturan serta standar profesi sesuai kebutuhan pasien
2. Pelayanan bedah di puskesmas direncanakan dan dilaksanakan
memenuhi standart di puskesmas, standart nasional, undang-undang
dan peraturan serta standart profesi sesuai kebutuhan pasien

C. Ruang Lingkup Pelayanan


1. Petugas pemberi pelayanan
2. Rekam medis
3. pasien
D. Batasan Operasional
1. Anestesi lokal : pemberian obat-obatan yang mampu menghilangkan
rasa sakit secara lokal ditempat trauma atau tempat yang akan
mendapat tindakan medis
2. Sedasi: proses pemberian obat yang menghasilkan efek tenang,
hingga kehilangan kesadaran
3. Pembedahan: suatu tiondakan infasiv membuka pelapis tubuh untuk
menghilangkan penyakit atau diagnosis
E. Landasan Hukum
SK Kepala puskesmas tentang layanan klinis yang berorientasi pasien
BAB II

STANDART KETENAGAAN

A. Kualifikasi Sumber Daya Manusia


Petugas pemberi pelayanan klinis
1. Dokter : profesi dokter
2. Perawat/ perawat gigi: minimal SPK/SPRG dengan pengalaman kerja
lebih dari 15 th atau D3 keperawatan
3. Bidan: D1 kebidana dengan pengalaman kerja lebih dari 15 th atau D3
kebidanan
4. Rekam medis: SLTA sederajat dangan pelatihan tambahan rekam medis
atau D3 rekam medis

Petugasruang tindakan dan gawat darurat

1. Dokter : profesi dokter dengan pelatihan kegawat daruratan


2. Perawat : minimal SPK dengan pengalaman kerja lebih dari 15 th dan
mendapat pendidikan tambahan kegawat daruratan, atau D3 dengan
pendidikan tambahan kegawat daruratan

B. Distribusi Ketenagaan
1. Ruang BP umum:
a. Dokter: 2 orang
b. Perawat: 2 orang
3. Ruang tindakan gawat darurat: perawat 1 orang
4. Ruang BP gigi:
a. Dr gigi: 1 orang
b. Perawat gigi 2 orang
5. Ruang KIA: bidan 2 orang

C. Jadual Kegiatan (pengaturan jaga)


Pengaturan jaga dokter diatur oleh koordinator dokter, pengaturan jaga
perawat diatur oleh koordinator keperawatan
BAB III

STANDART FASILITAS

A. Denah Ruang

BPUMUM

R. rekam medis

R. Pendaftaran

R. obat

R. TINDAKAN R. KIA

POLI GIGI R. konsul

B. Standart Fasilitas
1. Kassa steril
2. Povidon iodin
3. Alkohol
4. Duk steril
5. Sarung tangan steril
6. Spuit 1 cc
7. Spuit 3 cc
8. Ldokain 1 %
9. Etil kloride
10. Precaine
11. Lembar informedconsent
BAB IV

TATALAKSANA PELAYANAN

1. Membuat kebijakan dan prosedur bedah dan anestesi yang


memuatidentifikasi perbedaan anatara dewasa dan anak atau pertimbangan
khusus
2. Dokumentasi
3. Persyaratan persetujuan
4. Monitoring pasien
5. Kualifikasi petugas
6. Ketersediaan alat
7. Teknik anastesi, sedasi, pembedahan
8. Monitoring
9. Bantuan hidup dasar
BAB V

LOGISTIK

Kebutuhan logistik dipenuhi dengan mekanisme sebagai berikut:

1. petugas yang membutuhkan alat dan bahan menulis pada blangko yang telah
disediakan oleh tim pengadaan barang
2. tim pengadaan barang memverifikasi daftar kebutuhan
3. tim pengadaan meminta persetujuan kepala puskesmas
4. bila disetujui tim pengadaan mengadakan barang dengan menghubungi
rekanan
5. barang yang telah datang diverifikasi oleh tim pengadaan dan petugas
pengguna barabng bila telah sesuai spesifikasinya maka barabng dapat
diterima
BAB VI

KESELAMATAN PASIEN

Demi menjamin keselamatan pasien maka:

1. melakukan sosialisasi pemahaman tentang kebijakan dan prosedur


penyusunan rencana layanan medis dan layanan terpadu
2. melaksanakan evaluasi layanan klinis dan menindaklanjutinya
3. mendokumentasikan lrencana layanan terpadu
4. melakukan evaluasi pelaksanaan informed consent
BAB VII

KESELAMATAN KERJA

Keselamatan kerja diupayakan dengan:

1. penggunaan APD
2. penggunaan alat yang sesuai prinsip ergonomis
3. mengevaluasi kondisi alat dan lingtkungan kerja
BAB VIII

PENGENDALIAN MUTU

Sistem kendali mutu yang dilakukan adalah:

1. petugas pemberi layanan klinis adalah petugas yang berkompeten


2. mengdakan audit klinis dan tindak lanjutnya
3. mengidentifikasi resiko pelayanan
4. menyediakan alat peraga penyuluhan
5. mengevaluasi pelaksanaan informedconsent
BAB IX

PENUTUP

Dokumen ini dibuat untuk kelancaran pelaksanaan rencana layanan klinis


diharapkan dengan adanya dokumen ini dapat dibuat prosedur yang mendukung
kinerja pemberi pelayanan.