Anda di halaman 1dari 6

Prinsip Dasar Pengujian Ultrasonic

Ultrasonic Testing (UT) menggunakan energi suara frekuensi tinggi untuk melakukan pemeriksaan dan membuat pengukuran. Ultrasonik pemeriksaan dapat digunakan untuk mendeteksi cacat / evaluasi, pengukuran dimensi, karakterisasi material, dan banyak lagi. Untuk menggambarkan prinsip pemeriksaan umum, pulsa / konfigurasi pemeriksaan gema khas seperti yang digambarkan di bawah ini akan digunakan.

Sebuah sistem UT inspeksi khas terdiri dari beberapa unit fungsional, seperti perangkat pulser / receiver, transduser, dan tampilan. Sebuah pulser / receiver adalah perangkat elektronik yang dapat menghasilkan tegangan tinggi pulsa elektrik.Didorong oleh pulser, transducer menghasilkan frekuensi tinggi energi ultrasonik. Energi suara diperkenalkan dan menyebar melalui bahan dalam bentuk gelombang. Ketika ada diskontinuitas (seperti retak) di jalur gelombang, bagian dari energi akan dipantulkan kembali dari permukaan cacat. Sinyal gelombang yang dipantulkan diubah menjadi sinyal listrik oleh transducer dan ditampilkan pada layar. Dalam applet bawah, kekuatan sinyal yang dipantulkan ditampilkan versus waktu dari generasi sinyal untuk saat gema sebuah diterima. Waktu perjalanan sinyal dapat langsung berhubungan dengan jarak yang bepergian sinyal. Dari sinyal, informasi tentang lokasi reflektor, ukuran, orientasi dan fitur lainnya kadang-kadang dapat diperoleh.

Ultrasonic Inspeksi adalah metode NDT yang sangat berguna dan serbaguna. Beberapa keuntungan dari pemeriksaan ultrasonik yang sering dikutip termasuk:

Hal ini sensitif terhadap permukaan dan bawah permukaan

diskontinuitas. Kedalaman penetrasi untuk deteksi cacat atau pengukuran lebih

unggul metode NDT lainnya. Hanya akses satu-sisi yang dibutuhkan ketika teknik-pulsa gema digunakan.

Hal ini sangat akurat dalam menentukan posisi reflektor dan

memperkirakan ukuran dan bentuk. Bagian persiapan minim diperlukan.

Peralatan elektronik memberikan hasil seketika.

Gambar rinci dapat diproduksi dengan sistem otomatis.

Ini memiliki kegunaan lain, seperti pengukuran ketebalan, selain deteksi cacat.

Seperti semua metode NDT, inspeksi ultrasonik juga memiliki keterbatasan, yang meliputi:

Permukaan harus dapat diakses untuk mengirimkan USG.

Keterampilan dan pelatihan yang lebih luas daripada dengan

beberapa metode lain. Ini biasanya memerlukan media kopling untuk mempromosikan

transfer energi suara ke dalam benda uji. Bahan yang kasar, tidak teratur bentuknya, sangat kecil, sangat

tipis atau tidak homogen sulit untuk memeriksa. Besi cor dan berbutir kasar bahan lain sulit untuk memeriksa

karena transmisi suara rendah dan kebisingan sinyal tinggi. Cacat linier paralel berorientasi ke berkas suara mungkin tidak

terdeteksi. Standar acuan diperlukan untuk kedua kalibrasi peralatan dan karakterisasi kekurangan.

Pengenalan atas memberikan pengenalan disederhanakan dengan metode NDT pengujian ultrasonik. Namun, untuk secara efektif melakukan pemeriksaan menggunakan ultrasonik, lebih banyak tentang metode yang perlu diketahui.Halaman berikut menyajikan informasi ilmu yang terlibat dalam pemeriksaan ultrasonik, peralatan yang umum digunakan, beberapa teknik pengukuran yang digunakan, serta informasi lainnya.

Sejarah Ultrasonics

Sebelum Perang Dunia II, sonar, teknik mengirimkan gelombang suara melalui air dan mengamati gema kembali ke ciri benda terendam, terinspirasi peneliti USG awal untuk mengeksplorasi cara untuk menerapkan konsep untuk diagnosis medis. Pada tahun 1929 dan 1935, Sokolov mempelajari penggunaan gelombang ultrasonik dalam mendeteksi benda logam. Mulhauser, pada tahun 1931, memperoleh paten untuk menggunakan gelombang ultrasonik, menggunakan dua transduser untuk mendeteksi kelemahan dalam padatan. Firestone (1940) dan Simons (1945) mengembangkan pengujian ultrasonik berdenyut menggunakan teknik-pulsa echo.

Perambatan Gelombang

Pengujian ultrasonik didasarkan pada deformasi waktu bervariasi atau getaran dalam bahan, yang umumnya disebut sebagai akustik. Semua zat materi terdiri dari atom, yang mungkin terpaksa menjadi gerak getaran tentang posisi keseimbangan mereka. Banyak pola yang berbeda dari gerak getaran ada pada tingkat atom, namun, sebagian besar tidak relevan dengan akustik dan pengujian ultrasonik. Akustik difokuskan pada partikel yang mengandung banyak atom yang bergerak bersama-sama untuk menghasilkan gelombang mekanik. Ketika suatu material tidak stres dalam ketegangan atau kompresi melampaui batas elastis, partikel individu melakukan osilasi elastis. Ketika partikel medium yang mengungsi dari posisi keseimbangan mereka, internal yang kekuatan (elektrostatik) restorasi muncul. Ini memang memulihkan kekuatan elastis antara partikel, dikombinasikan dengan inersia partikel, yang mengarah ke gerakan osilasi medium.

Perambatan Gelombang Pengujian ultrasonik didasarkan pada deformasi waktu bervariasi atau getaran dalam bahan, yang umumnya disebut

Gelombang Longitudinal

Dalam gelombang longitudinal, osilasi terjadi di arah longitudinal atau arah propagasi gelombang. Sejak pasukan compressional dan dilational aktif di gelombang ini, mereka juga disebut tekanan atau gelombang kompresi. Mereka juga kadang-kadang disebut gelombang kepadatan karena berat jenis mereka berfluktuasi ketika mereka bergerak. Gelombang kompresi dapat dihasilkan dalam cairan, serta padatan karena energi bergerak melalui struktur atom oleh serangkaian kompresi dan ekspansi (penghalusan) gerakan.

Gelombang Transversal

Dalam melintang atau gelombang transversal, partikel berosilasi pada sudut kanan atau melintang terhadap arah propagasi. Gelombang Transversal memerlukan bahan akustik yang solid untuk propagasi efektif, dan karena itu, tidak efektif disebarkan dalam bahan seperti cairan atau gas. Gelombang Transversal relatif lemah jika dibandingkan dengan gelombang longitudinal. Bahkan, gelombang Transversal biasanya dihasilkan dalam bahan menggunakan beberapa energi dari gelombang longitudinal.

Panjang gelombang, frekuensi dan Velocity

Di antara sifat-sifat gelombang merambat dalam bahan padat isotropik adalah panjang gelombang, frekuensi, dan kecepatan. Panjang gelombang berbanding lurus dengan kecepatan gelombang dan berbanding terbalik dengan frekuensi gelombang. Hubungan ini ditunjukkan oleh persamaan berikut.

Panjang gelombang, frekuensi dan Velocity Di antara sifat-sifat gelombang merambat dalam bahan padat isotropik adalah panjang

Dalam pengujian ultrasonik, panjang gelombang yang lebih pendek akibat peningkatan frekuensi biasanya digunakan untuk mendeteksi diskontinuitas kecil.