Anda di halaman 1dari 16

TUGAS 5

METALURGI LAS

SRI RAMAYANTI TEKNIK METALURGI DAN MATERIAL


UNIVERSITAS INDONESIA

1706990445
Tugas – 05

1. From the Al-Mg phase diagram, the equilibrium freezing range of 5052 aluminium
(essentially Al-2.5Mg) is about 400 C. Suppose the welding speed is 4 mm/s and the
diffusion coeficient DL is 3 x 10-5 cm2 /s. Calculate the miniumum temperature gradient
required for planar solidification at the weld centerline. What is the corresponding
cooling rate? Can this level of cooling rate be achieved in arc welding?
Jawab:
Diketahui : Al 5052;
V = 4 mm/s = 0,4 cm/s
DL = 3 x 10-5 cm2 /s
ΔT = 400 C

Ditanya : - Gradien minimum agar terjadi planar solidification (G)?


- Cooling rate (Ɛ)?

Penyelesaian:

Agar terjadi planar solidification, maka persamaan di bawah ini harus terpenuhi :

Maka:

G 4000 C/cm

Untuk mendapatkan cooling rate, dapat mengalikan gradien temperatur (G) dengan
kecepatan pengelasan (V), sehingga :

Ɛ=GxV
= 400 0 C/cm x 0,4 cm/s
Ɛ = 160 0 C/s

Cooling rate = G.v = 400 ⁰C/cm x 0.4 cm/s = 160 ⁰C/s

2. Let Cg and CSM be respectively 35% and 15% Mg and both the solidus and liquidus lines
are essentially straight in the Al-Mg system. The melting point of pure Al is 660 0 C, and
the eutectic temperature is 451 0 C. What is the approximate volume fraction of the
aluminium-rich dendrites in the fusion zone of autogenous 5052 aluminium weld?
Jawab:
Gambar 1. Diagram Fasa Al-Mg (diambil dari www.doitpoms.ac.uk )
Untuk mencari fraksi aluminum-rich dendrites dapat menggunakan beberapa persamaan
berikut:

….. (1)

…… (2)

…… (3)

Dari persamaan 3, dapat dicari nilai TL, yaitu:

Nilai TL tersebut lalu dimasukkan ke dalam persamaan 2, sehingga:

= 0,43
Nilai k pada persamaan di atas bernilai 0, karena garis solidus dan liquidus berada pada
garis lurus. Setelah itu nilai fL dimasukkan ke dalam persamaan 1, sehingga nilai fS
adalah: f S  1  0.428 = 0.572

3. It has been observed that aluminium alloys welded with the electron beam welding
process show much finer secondary dendrite arm spacing in the weld metal than those
welded with GMAW. Explain why.
Jawab:
Jarak lengan dendrit adalah fungsi dari laju pendinginan atau waktu pembekuan.
Berdasarkan rumus berikut d  a.t nf  b( )  n , dimana d adalah panjang lengan dendrit,
t f adalah waktu solidifikasi lokal,  adalah laju pendinginan, and a and b adalah
konstanta. Semakin lambat laju pendinginan selama pembekuan, semkain lama waktu
yang dibutuhkan untuk mengalami pembesaran (pengakasaran butir) dan pembesaran
jarak lengan dendrit.
Pada EBW (salah satu jenis pengelasan high energy beam welding), heat input yang
dibutuhkan lebih kecil dibandingkan dengan GMAW (salah satu jenis pengelasan arc
welding). Perbandingan kebutuhan heat input dari kedua jenis pengelasan ini dapat
dilihat pada Gambar 2. Semakin kecil heat input yang diberikan pada suatu proses
pengelasan, maka akan semakin tinggi laju pendinginannya. Dengan semakin tinggi nya
laju pendinginan maka S-DAS yang terbentuk lebih halus, karena waktu yang
dibutuhkanuntuk berdifusi terjadi lebih singkat.

Gambar 2. Variasi input panas ke benda kerja dengan kerapatan daya dari sumber panas.
Gambar 3. Pengaruh laju pendinginan atau waktu pembekuan pada jarak lengan dendrit
untuk Al – 4.5Cu

4. Which alloy has a greater tendency for planar solidification to break down, Al-0.01Cu or
Al-6.3Cu and why?
Jawab :
Al-6.3Cu memiliki kecenderungan yang lebih besar untuk solifikasi planar untuk
memecah karena memiliki konsentrasi zat terlarut yang lebih besar. Penambahan zat
terlarut mengurangi driving force untuk solidification undercooling yang diberikan.
Penambahan zat terlarut ke Al paduan tidak hanya memiliki tingkat nukleasi awal yang
lebih tinggi yang dihasilkan dari kekuatan pendorong termodinamika yang lebih besar
untuk pembekuan, tetapi juga meningkatkan nukleasi dalam zona yang didinginkan
secara konstitusional selama pertumbuhan. Karena nukleasi berikutnya dapat terjadi pada
supercooling konstitusional yang lebih kecil, ukuran butir yang lebih kecil dengan
demikian dihasilkan.
Gambar 4. Pengaruh konsentrasi zat terlarut dalam solidification planar break down

5. How would preheating of the work-piece affect the secondary dendrite arm spacing in
welds of aluminium alloys and why?
Jawab :
Preheating untuk mengelas logam dilakukan untuk tujuan:
 Memperlambat laju pendinginan di benda kerja
 Mengurangi tegangan penyusutan, distorsi las, mempromosikan terjadinya fusi
 Menghilangkan air dan kelembapan
Semakin lambat laju pendinginan selama terjadi solidification, semakin lama waktu yang
tersedia untuk penggilingan dan semakin besar jarak lengan dendrit.
6. In aluminum alloys such as 6061 and 5052, which often contain small amounts of Ti (say
about 0.02 wt %), the Ti-rich particles in the work-piece can be dissolved with a gas–
tungsten arc by multi-pass melting. If the pre-weld is a multi-pass weld intended to
dissolve such particles and the grain structure is shown in Figure 1, what is the grain
refining mechanism in the test weld and why?
Jawab :
Mekanisme grain refining dalam paduan aluminium 6061 dan 5052 (0,02% Ti) dengan
peleburan multipass yang bertujuan untuk melarutkan partikel-partikel kaya Ti seperti
yang ditunjukkan pada Gambar 5. Mekanisme pemurnian yang ditunjukkan dalam lasan
uji adalah nukleasi heterogen.
Pengelasan multipass dari pra-pengelasan dapat menyebabkan input panas yang tinggi,
ini juga akan menyebabkan butir equiaxed yang tumbuh karena hadirnya Ti sebagai
inokulan. Pada logam cair yang terkandung inokulan, mengandung sejumlah besar
partikel padat dari atom yang dapat dengan mudah diatur dalam bentuk kristal dalam
kondisi supercooling, dan atom-atom dalam logam cair tidak lagi diperlukan untuk
membentuk nukleus pada kondisi nukleasi heterogen. Pembekuan seragam akan
memiliki dampak positif mengurangi kemungkinan kegagalan karena porositas, serta
menghasilkan ukuran butir yang lebih kecil / halus dan padat di setiap bagian lasan.
Gambar 5. Mekanisme grain refining pada nukleasi heterogen

7. Equiaxed grains can often be found in the crater of a weld that exhibits an essentially
purely columnar grain structure, as shown in Figure 2. Explain why!
Jawab :

Fenomena ini dapat terjadi karena konveksi basa las, yang pada prinsipnya dapat
menyebabkan fragmentasi ujung dendrit di zona mushy. Fragmen dendrit ini dibawa ke
kolam pengelasan massal dan bertindak sebagai inti untuk pembentukan butir baru jika
mereka masih tahan pada temperature pengelasan.
Weld pool convection juga dapat menyebabkan butiran meleleh sebagian untuk
melepaskan diri dari campuran padat-cair yang mengelilingi kolam las, seperti yang
ditunjukkan pada Gambar 6. Seperti fragmen dendrit, butiran yang meleleh sebagian ini,
jika mereka mash tahan di weld pool dapat bertindak sebagai inti untuk pembentukan
butiran baru pada logam las.
Gambar 6. Fragmentasi dendrit karena adanya konveksi weld pool
8. Gutierrez and Lippold (23) made a pre weld in aluminum alloy 2195 and then a test weld
perpendicular to it, as shown in Figure 3. (a) Do you expect to see a non-dendritic
equiaxed zone near the fusion boundary of the test weld in the overlap region and why or
why not? (b) Same as (a) but with the work piece and the pre weld solution heat treated
before making the test weld.

Jawab :
(a) Diharapkan bahwa sepanjang batas fusi dari lasan tes di wilayah overlapped tidak
menunjukkan zona equiaxed non-dendritik (EQZ). Di wilayah ini, pemadatan awal
lasan uji terjadi secara epitaxial pada butiran parsial leleh dari preweld. Sebagaimana
terlihat pada Gambar 7, mikrostruktur zona fusi dekat batas fusi terdiri dari butiran
dendrit seluler dan seluler yang baik. Pembekuan subgrain dapat dibedakan secara
jelas oleh jaringan konstituen eutektik interdendritic. PMZ (yang terdapat di dalam
preweld) menunjukkan ukuran butiran kasar dengan beberapa pencairan di sepanjang
batas butir pemadatan.
Gambar 7. Tidak adanya EQZ antara PMZ dan zona fusi

(b) Untuk benda kerja yang dikenakan Solusi Heat Treatment (SHT) setelah preweld,
dihasilkan zona equiaxed halus (EQZ) sepanjang batas fusi dari lasan di wilayah
yang tumpang overlapped. Seperti yang ditunjukkan pada Gambar. 8, pita kecil dari
butir-butir equiaxed dapat diamati sepanjang setengah bagian bawah dari profil lasan.
Diameter nominal dan lebar dari butir-butir equiaxed ini lebih kecil dibandingkan
dengan batas fusi EQZ dari pengelasan GTA.

Gambar 8. Munculnya kembali EQZ


9. Part of a pure Ni ingot with large columnar grains is welded perpendicular to the
grains, as shown in Figure 4. Sketch the grain structure in the weld.

Jawab :

(a) Untuk pengelasan dengan kecepatan pengelasan rendah, kolam lasan akan
berbentuk kolam las elips.
(b) Untuk pengelasan dengan kecepatan pengelasan tinggi, kolam lasan akan
berbentuk kolam las teardrop
Sketsa struktur butir dari Ni ingot murni:
Gambar 9. Struktur butir dari pengelasan Ni

10. A pulsed arc weld is shown in Figure 5. Sketch the grain structure in the area
produced by the last pulse!
Jawab :
Metode lasan dengan pulse arc mengakibatkan penghalusan butir, yang membentuk
nukleasi permukaan yang heterogen. Butir yang terbentuk dari pulse arc weld yaitu
equiaxed

11. It has been suggested that the secondary dendrite arm spacing d along the weld
centerline can be related quantitatively to the heat input per unit length of weld, Q/V.
Based on the data of the dendrite arm spacing d as a function of cooling rate e,
similar to those shown in Figure 6.17a, it can be shown that “d = aε-1/b”, where a
and b are constant with b being in the range of 2–3.
(a) Express the dendrite arm spacing in terms of Q/V for bead-on-plate welds in
thick-section aluminum alloys.
(b) How do the preheat temperature and thermal conductivity affect the dendrite
arm spacing?
(c) Do you expect the relationship obtained to be very accurate?
Jawab :
a. Jarak lengan dendrit adalah fungsi dari laju pendinginan atau waktu pembekuan.
Berdasarkan rumus berikut d  a.t nf  b( )  n , dimana d adalah panjang lengan
dendrit, t f adalah waktu solidifikasi lokal,  adalah laju pendinginan, and a
and b adalah konstanta. Semakin lambat laju pendinginan selama pembekuan,
semkain lama waktu yang dibutuhkan untuk mengalami pembesaran
(pengakasaran butir) dan pembesaran jarak lengan dendrit.
b. Preheating untuk mengelas logam dilakukan untuk tujuan memperlambat laju
pendinginan pada benda kerja. DAS meningkat karena laju pendinginan
menurun karena ada lebih sedikit waktu yang tersedia untuk difusi zat terlarut.
Menurut konduktivitas termal, DAS juga meningkat sebagai konduktivitas
termal menurun seperti yang ditunjukkan pada gambar 11.

Gambar 11. Konduktivitas termal vs DAS pada Al cast A319

c. Ya, hubungan dari adanya preheating terhadap dendrit arm spacing adalah akurat,
karena penurunan cooling rate yang telah dibuktikan dari berbagai perhitungan
dan percobaan.

12. The size of the mushy zone is often an interesting piece of information for studying
weld metal solidification. Let d   ( ) 1 / b where d is the dendrite arm spacing and e
the cooling rate. Consider how measurements of the dendrite arm spacing across the
weld metal can help determine the size of the mushy zone. Express the width of the
mushy zone in the welding direction Δx, as shown in Figure 6, in terms of the dendrite
arm spacing d, the welding speed V, and the freezing temperature range ΔT (= TL - TE).
Jawab :
Panjang lengan dendrit sebagai fungsi laju pendinginan atau waktu solidifikasi adalah
d  a.t nf  b( )  n  b(GR)  n
Dimana d adalah jarak lengan dendrit secondary, t f adalah waktu solidifikasi local, G
adalah gradient temperature dan R adalah kecepatan pengelasan,  adalah laju
pendinginan dan a dan be adalah konstanta.
Jika diasumsikan G adalah konstanta zona mushy dan x = 0 pada temperature liquidus
pada paduan TL, maka dapat ditemukan temperature T pada jarak x adalah
T T
x L
G

13. It has been observed that the greater the heat input per unit length of weld (Q/V), the
longer it takes to homogenize the micro-segregation in the weld metal of aluminum
alloys for improving its mechanical properties. Let d   ( ) 1 / b , where d is the
dendrite arm spacing and e the cooling rate. Express the time required for
homogenization (t) in terms of Q/V!
Jawab :
Dari persamaan Sindo Kou 6.20 d  a.t nf  b( )  n ; dimana a, b is konstanta and n=1/b
Maka,
a.e
1 / b
 c.(t )1 / b
1 1
log( a)  . log( e)  log( c)  log(t )
b b

1
log(t )  (log( a)  log( c)  . log( e)) b
b
b
  a 
log(t )   log 
1/ b  
  c.(e)  

b
  a 
log(t )   log 1/ 0
 

  c.(e) 
b
a 1
t   .
c e
b
a 1
e  .
c t

Substitusi ke persamaan 2.17 (Sindo Kou)


 2kV (T  T0 ) 2
e
Q

Q  2k (T  T0 ) 2

V e

Q  2k (T  T0 ) 2
 b
V a 1
  .
c t

Q  2kt (T  T0 ) 2 b
 .c
V ab

14. An Al–1%Cu alloy is welded autogenously by GTAW, and an Al–5% Cu alloy is


welded under identical condition. Which alloy is expected to develop more
constitutional super-cooling and why? Which alloy is likely to have more equiaxed
dendrites in the weld metal and why?
Jawab :
Al-5% Cu diharapkan untuk mengembangkan lebih banyak supercooling conventional
karena memiliki konsentrasi zat terlarut yang lebih besar. Penambahan zat terlarut
mengurangi driving force untuk pembekuan untuk undercoolilng yang diberikan.
Penambahan zat terlarut ke Al paduan tidak hanya memiliki tingkat nukleasi awal
yang lebih tinggi dihasilkan dari driving force termodinamika yang lebih besar untuk
pembekuan, tetapi juga meningkatkan nukleasi dalam zona yang didinginkan secara
konstitusional selama pertumbuhan. Karena nukleasi berikutnya dapat terjadi pada
supercooling konstitusional yang lebih kecil, ukuran butir yang lebih kecil dengan
demikian dihasilkan.
Dengan pendingin yang lebih konstitusional, Al-5% Cu cenderung memiliki dendrit
yang lebih equiaxed di logam las. Seperti yang ditunjukkan pada Gambar 12 di bawah
ini, bahwa meningkatkan supercooling konstitusional akan menghasilkan dendrit yang
lebih equiaxed untuk diproduksi.
Gambar 12. Efek dari super cooling konstitusional pada mode solidifikasi

15. An Al–5%Cu alloy is welded autogenously by GTAW and by EBW under the same
welding speed but different heat inputs (much less in the case of EBW).Which weld is
expected to experience more constitutional super cooling and why? Which weld is
likely to have more equiaxed dendrites and why?
Jawab :
Al – 5% paduan Cu yang dilas menggunakan proses pengelasan EBW diharapkan
mengalami supercooling konstitusi yang lebih banyak, karena EBW memiliki
kepadatan daya yang jauh lebih tinggi daripada di GTAW. Karena kerapatan daya
sumber panas lebih tinggi, masukan panas ke benda kerja yang diperlukan untuk
pengelasan akan lebih rendah.
Menurut persamaan di bawah ini, laju pendinginan meningkat dengan penurunan rasio
kecepatan pengelasan masukan-panas Q / V. Rasio ini juga mewakili jumlah panas per
satuan panjang las (J / cm atau kal / cm). Oleh karena itu, jarak lengan dendrit atau
jarak sel dapat diharapkan meningkat dengan meningkatnya Q / V atau jumlah panas
per satuan panjang lasan.

Selanjutnya, masukan panas yang lebih rendah akan menghasilkan laju pendinginan
yang lebih cepat selama pembekuan dan hanya ada sedikit waktu yang tersedia untuk
pengasaran (coarsening), kemudian jarak lengan dendrit yang lebih halus merupakan
akibat supercooling konstitusional.
Gambar 13. Autogenous weld pada Al 6061 (a) struktur lebih kasar pada pengelasan
GTAW (b) struktur lebih halus pada EBW

16. In autogenous GTAW of aluminum alloys, how do you expect the amount of equiaxed
grains in the weld metal to be affected by preheating and why?
Jawab:
Jelas bahwa laju pendinginan berkurang secara signifikan dengan pemanasan awal.
Semakin lambat laju pendinginan selama pemadatan, semakin lama waktu untuk
coarsening dan akan membentk lebih banyak butir yang equiaxed
Hal ini karena dengan adanya pemanasan awal akan mengurangi gradien suhu (G)
serta rasio G / R, sehingga meningkatkan supercooling konstitusi dan nukleasi
equiaxed lebih mudah terbentuk secara heterogen.

17. In autogenous GTAW of aluminum alloys, how do you expect the dendrite arm spacing
of the weld metal to be affected by preheating and why?
Jawab:
Pada GTAW autogenous di paduan aluminium, pemanasan awal untuk mengelas
logam dilakukan untuk memperlambat laju pendinginan pada benda kerja. Semakin
lambat laju pendinginan selama solidifikasi, semakin lama waktu yang tersedia untuk
coarsening dan semakin besar jarak lengan dendrit.

18. Figure 7 is a micrograph near the fusion line of an autogenous gas–tungsten arc weld in
a Fe–49% Ni alloy sheet. Explain the solidification microstructure, which is to the right
of the fusion line (dark vertical line)!
Jawab:
Di dekat garis fusi, gradien suhu (G) masih sangat tinggi dan tidak ada pertumbuhan
butir (R = 0), sehingga struktur planar terbentuk. Lebih lanjut dari garis fusi, gradien
suhu menurun dan supercooling konstitusi meningkatkan hasil partikel inti berdifusi
untuk membentuk sel-sel baru dan pertumbuhan sel dengan arah mengikuti arah butir
kristal dari logam dasar sebagai akibat dari pertumbuhan epitaxial dalam pengelasan
autogen. Juga akan ada arah pertumbuhan sudut tertentu dengan butiran logam dasar
karena pertumbuhan kompetitif di mana butir cenderung tumbuh ke arah tegak lurus
terhadap batas butir.