Anda di halaman 1dari 108

HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP IBU TERHADAP

PARTISIPASI DALAM KELAS IBU BALITA DI KELURAHAN


LABIBIA WILAYAH KERJA PUSKESMAS LABIBIA
KOTA KENDARI
TAHUN 2018

SKRIPSI

Diajukan Sebagai Salah Satu Syarat Dalam Menyelesaikan


Pendidikan Program Studi Diploma IV Kebidanan
Politeknik Kesehatan Kendari

OLEH

SUNARTI
P00312017091

KEMENTERIAN KESEHATAN REPUBLIK INDONESIA


POLITEKNIK KESEHATAN KENDARI
JURUSAN KEBIDANAN
KENDARI
2018

i
ii
iii
PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI

Saya menyatakan denga sesungguhnya bahwa skripsi dengan judul :

HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP IBU TERHADAP


PARTISIPASI DALAM KELAS IBU BALITA DI KELURAHAN LABIBIA
WILAYAH KERJA PUSKESMAS LABIBIA KOTA KENDARI TAHUN
2018

Dibuat untuk melengkapi salah satu persyaratan menjadi Sarjana Terapan

Kebidanan pada program Studi D-IV Kebidanan Politeknik Kesehatan

Kemenkes Kendari, sejauh yang saya ketahui skripsi ini bukan merupakan

tiruan atau Duplikasi dari skripsi yang sudah dipublikasikan dan atau

pernah dipakai untuk mendapatkan gelar kesarjanaan di lingkungan

Politeknik Kesehatan Kemenkes Kendari maupun di perguruan tinggi atau

instansi manapun, kecuali bagian yang sumber informasinya dicantumkan

sebagaimana mestinya.

Kendari, Agustus 2018

Sunarti
Nim.P00312017071

iv
DAFTAR RIWAYAT HIDUP

A. Identitas Penulis
1. Nama : Sunarti
2. Tempat/Tanggal Lahir : Maros, 01 November 1994
3. Jenis Kelamin : Perempuan
4. Agama : Islam
5. Suku/Kebangsaan : Bugis/Indonesia
6. Alamat : Jl. DR Sutomo

B. Pendidikan
1. Tamat SD Swasta Kartika Kendari, Tahun 2006
2. Tamat SMP Negeri 9 Kendari, Tahun 2009
3. Tamat SMA Negeri 7 Kendari, Tahun 2012
4. Tamat DIII Kebidanan STIK Avicenna Kendari, Tahun 2015
5. Masuk Politeknik Kesehatan Kendari Tahun 2017 sampai
sekarang

v
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas limpahan

rahmat dan karunia-Nyalah sehingga penulis dapat menyelesaikan

penyusunan skripsi yang berjudul “Hubungan Pengetahuan Dan Sikap Ibu

Terhadap Partisipasi Dalam Kelas Ibu Balita Di Keluraha Labibia Wilayah

Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari tahun 2018”.

Dalam proses penyusunan skripsi ini ada banyak pihak yang

membantu, oleh karena itu sudah sepantasnya penulis dengan segala

kerendahan dan keikhlasan hati mengucapkan banyak terima kasih

sebesar-besarnya terutama kepada Ibu Sitti Aisa, AM.Keb, M.Pd selaku

Pembimbing I dan Ibu Wahida, S.Si.T, M.Keb selaku Pembimbing II yang

telah banyak membimbing sehingga skripsi ini dapat diselesaikan tepat

pada waktunya. Pada kesempatan ini pula penulis ingin mengucapkan

terimakasih kepada :

1. Ibu Asrening, SKM, M.kes sebagai Direktur Poltekkes Kendari


2. Ibu Sultina Sarita, SKM, M.Kes sebagai Ketua Jurusan Kebidanan
Poltekkes Kendari
3. Ibu Ida Miswati, SKM, M.Kes Selaku Kepala Puskesmas Labibia
Kota Kendari
4. Ibu Asrening, SKM, M.kes selaku penguji 1, Ibu Halijah, SKM,
M.Kes selaku penguji 2, Ibu Hj. Syahrianti, S.Si.T, M.Kes selaku
penguji 3 dalam skripsi ini.
5. Seluruh dosen dan staf pengajar Politeknik Kesehatan Kendari
Jurusan Kebidanan yang telah mengarahkan dan memberikan ilmu
pengetahuan selama mengikuti pendidikan.

vi
6. Seluruh teman-teman D-IV Jurusan Kebidanan Politeknik
Kesehatan Kendari, yang senantiasa memberikan bimbingan,
dorongan, pengorbanan, motivasi dan kasih sayang serta doa yang
tulus dan ikhlas selama penulis menempuh pendidikan.

Penulis menyadari bahwa skripsi ini masih jauh dari sempurna.

Oleh karena itu kritik dan saran yang bersifat membangun sangat

penulis harapkan dalam penyempurnaan skripsi ini serta sebagai

bahan pembelajaran dalam penyusunan skripsi selanjutnya.

Kendari, Agustus 2018

Penulis

vii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL........................................................................... i
HALAMAN PERSETUJUAN............................................................. ii
HALAMAN PENGESAHAN............................................................. iii
PERNYATAAN KEASLIAN SKRIPSI............................................... iv
RIWAYAT HIDUP ............................................................................ v
KATA PENGANTAR......................................................................... vi
DAFTAR ISI...................................................................................... viii
ABSTRAK ....................................................................................... x
ABSTRACT....................................................................................... xi
BAB I PENDAHULUAN................................................................... 1
A. Latar Belakang.......................................................................... 1
B. Perumusan Masalah.................................................................. 7
C. Tujuan Penelitian....................................................................... 7
D. Manfaat Penelitian..................................................................... 8
E. Keaslian Penelitian.................................................................... 9
BAB II TINJAUAN PUSTAKA.......................................................... 10
A. Telaah Pustaka.......................................................................... 10
B. Landasan Teori.......................................................................... 41
C. Kerangka Teori.......................................................................... 44
D. Kerangka Konsep...................................................................... 45
E. Hipotesis Penelitian................................................................... 45
BAB III METODE PENELITIAN........................................................ 47
A. Jenis Penelitian......................................................................... 47
B. Waktu dan Tempat Penelitian................................................... 48
C. Populasi dan Sampel Penelitian................................................ 48
D. Variabel Penelitian..................................................................... 49
E. Definisi Operasional.................................................................. 49
F. Jenis dan Sumber Data Penelitian............................................ 50
G. Instrumen Penelitian.................................................................. 50

viii
H. Alur Penelitian........................................................................... 51
I. Pengolahan dan Analisis Data.................................................. 51
BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN ........................ 54
A. Hasil Penelitian ........................................................................ 54
B. Pembahasan ............................................................................ 67
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN ............................................... 75
A. Kesimpulan .............................................................................. 75
B. Saran ....................................................................................... 75
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 77
LAMPIRAN
HALAMAN JUDUL........................................................................... i
HALAMAN PERSETUJUAN............................................................. ii
RIWAYAT HIDUPBBBB............................................................... iii
KATA PENGANTAR......................................................................... iv
DAFTAR ISI...................................................................................... v
ABSTRAKBBBBBBB................................................................ vi
BAB I PENDAHULUAN................................................................... 1
F. Latar Belakang.......................................................................... 1
G. Perumusan Masalah.................................................................. 7
H. Tujuan Penelitian....................................................................... 7
I. Manfaat Penelitian..................................................................... 8
J. Keaslian Penelitian.................................................................... 9
BAB II TINJAUAN PUSTAKA.......................................................... 10
F. Telaah Pustaka.......................................................................... 10
G. Landasan Teori.......................................................................... 41
H. Kerangka Teori.......................................................................... 44
I. Kerangka Konsep...................................................................... 45
J. Hipotesis Penelitian................................................................... 45
BAB III METODE PENELITIAN........................................................ 47
J. Jenis Penelitian......................................................................... 47
K. Waktu dan Tempat Penelitian................................................... 48

ix
L. Populasi dan Sampel Penelitian................................................ 48
M. Variabel Penelitian..................................................................... 49
N. Definisi Operasional.................................................................. 49
O. Jenis dan Sumber Data Penelitian............................................ 50
P. Instrumen Penelitian.................................................................. 50
Q. Alur Penelitian........................................................................... 51
R. Pengolahan dan Analisis Data.................................................. 51

BAB IV HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN.......................... 54


A. Hasil PenelitianB...BBBBB.................................................. 54
B. PembahasanB..BBBBB..................................................... 67
BAB V KESIMPULAN DAN SARANBBBBBB........................... 75
A. Kesimpulan B.B...BBBBB.................................................. 75
B. Saran BBBB..BBBBB..................................................... 75
DAFTAR PUSTAKA......................................................................... 77
LAMPIRAN

x
ABSTRAK

HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP IBU TAERHADAP PARTISIPASI DALAM


KELAS IBU BALITA DI KELURAHAN LABIBIA WILAYAH KERJA
PUSKESMAS LABIBIA KOTA KENDARI
TAHUN 2018

1 2 2
Sunarti Sitti Aisa Wahida

Latar belakang: Kelas ibu balita adalah kelas dimana para ibu yang mempunyai anak
berusia antara 0 sampai 5 tahun secara bersama sama berdiskusi, tukar pendapat, tukar
pengalaman akan pemenuhan pelayanan kesehatan, gizi dan stimulasi tumbuh
kembang, penyakit yang di dibimbing oleh fasilitator (tenaga kesehatan) dengan
menggunakan buku KIA.
Tujuan penelitian: Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui hubungan pengetahuan
dan sikap ibu terhadap partisipasi dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah
Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari tahun 2018.
Metode Penelitian: Desain penelitian yang digunakan ialah cross sectional. Sampel
penelitian adalah ibu balita yang berjumlah 69 orang. Instrument pengumpulan data
berupa kuisioner mengenai pengetahuan, sikap dan partisipasi ibu balita. Data dianalisis
dengan uji chi square.
Hasil Penelitian: Hasil penelitian menunjukkan Partisipasi ibu dalam kelas ibu balita di
Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari lebih banyak pada
yang kurang aktif sebanyak 39 orang (56,5%). Pengetahuan ibu dalam kelas ibu balita di
Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari lebih banyak pada
yang kurang aktif sebanyak 41 orang (59,4%).Sikap ibu dalam kelas ibu balita di
Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari lebih banyak pada
sikap tidak mendukung sebanyak 36 orang (52,2%). Ada hubungan pengetahuan ibu
terhadap partisipasi dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja
2
Puskesmas Labibia Kota Kendari (X =34,22; pvalue=0,000). Ada hubungan sikap ibu
terhadap partisipasi dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja
2
Puskesmas Labibia Kota Kendari (X =44,05; pvalue=0,000).

Kata kunci : partisipasi, pengetahuan, sikap

1
Mahasiswa Prodi D-IV Kebidanan Poltekkes Kendari
2
Dosen Jurusan Kebidanan Poltekkes Kendari

xi
ABSTRAC
RELATIONSHIP BETWEEN KNOWLEDGE AND ATTITUDE OF THE MOTHER TO IN
PARTICIPATION
THE CLASS OF MOTHER IN THE LABIBIA NEIGHBORHOOD WORKING AREA
PUSKESMAS LABIBIA KOTA KENDARI
YEAR 2018

Sunarti1 Sitti Aisa2 Wahida2

Background: Mother's under-five class is a class in which mothers who have children
aged 0 to 5 years together discuss, exchange opinions, exchange experiences on the
fulfillment of health services, nutrition and stimulation of growth and development,
diseases that are guided by facilitators (health workers ) using the MCH book.
Purpose of the study: This study aims to determine the relationship of knowledge and
attitudes of mothers to participation in maternal underfive classes in Labibia Village,
Labibia Community Health Center, Kendari City in 2018.
Research Method: The research design used was cross sectional. The sample of the
study was 69 toddlers. Instrument data collection in the form of questionnaires regarding
knowledge, attitudes and participation of mothers of children under five. Data were
analyzed by chi square test.
Results: The results of the study showed that maternal participation in the mother's
under-five class in Labibia Village, Labibia Community Health Center, Kendari City was
more in 39 less active people (56.5%). Maternal knowledge in the mother's under-five
class in Labibia Village, Labibia Community Health Center, Kendari City, was more in 41
people (59.4%) less active in the mother's mother's class in Labibia Village Labibia
Community Health Center in Kendari City was more in attitude not support as many as 36
people (52.2%). There is a relationship between maternal knowledge of participation in
maternal underfive classes in Labibia Village, Labibia Community Health Center, Kendari
City (X2 = 34.22; pvalue = 0,000). There is a relationship between maternal attitudes
towards participation in the mother's under-five class in Labibia Village, Labibia
Community Health Center, Kendari City (X2 = 44.05; pvalue = 0,000).

Keywords: participation, knowledge, attitude

1 Student of D-IV Midwifery Study Program, Poltekkes Kendari


2 Lecturers of the Department of Midwifery, Poltekkes Kendari

xii
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Angka Kematian Bayi (AKB) adalah jumlah kematian bayi dalam

usia 28 hari pertama kehidupan per 1000 kelahiran hidup. Angka kematian

bayi menurut WHO (World Health Organization) (2015) pada Negara

ASEAN (Association of South East Asia Nations) seperti Singapura 3 per

1000 kelahiran hidup, Malaysia 5,5 per 1000 kelahiran hidup, Thailand 17

per 1000 kelahiran hidup, Vietnam 18 per 1000 kelahiran hidup, dan

Indonesia 27 per 1000 kelahiran hidup. Angka Kematian Bayi (AKB) di

Indonesia masih tinggi dari Negara ASEAN lainnya, jika dibandingkan

dengan target MDGs (Millenium Development Goals) tahun 2015 yaitu 23

per 1000 kelahiran hidup.

Angka Kematian Bayi (AKB) dan Angka Kematian Balita (AKABA)

merupakan salah satu target dalam Millenieum Develomment Goals

(MDG’s). Kelompok ibu hamil, bersalin, bayi pada masa perinatal

merupakan kelompok yang paling rentan terhadap kesehatan oleh karena

itu kelompok tersebut menjadi fokus utama pembangunan kesehatan

(Kemenkes, 2017). Hasil Survey Penduduk Antar Sensus (SUPAS) 2015

menunjukkan AKB sebesar 22,23 per 1000 kelahiran hidup, yang artinya

sudah mencapai target MDGS 2015 sebesar 23 per 1000 kelahiran hidup.

Begitu pula dengan Angka Kematian Balita (AKABA) hasil SUPAS 2015

1
2

sebesar 26,29 per 1000 kelahiran hidup, juga sedah memenuhi target

MDGS 2015 sebesar 32 per 1000 kelahiran hidup (Kemenkes RI, 2016).

Upaya untuk menurunkan AKB dan AKABA di Indonesia,

pemerintah perlu menggencarkan upaya promotif dan preventif. Upaya

promotif dan preventif dilakukan agar adanya perubahan peningkatan

pengetahuan, sikap, ketrampilan ibu beserta keluarga dalam memberikan

asuhan kepada bayi dan balita. Upaya promotif sangat erat kaitannya

dengan fungsi pelayanan kesehatan primer seperti puskesmas. Program

pemerintah yang dilaksanakan oleh puskesmas untuk menjalakan fungsi

tersebut adalah program kelas ibu balita.

Program kelas ibu balita ini bukanlah program yang baru,

program ini bersamaan dengan dilaksanakannya kelas ibu untuk ibu hamil

dan kelas ibu balita adalah kelanjutan dari kelas ibu hamil. Program

kelas ibu balita adalah kelas dimana para ibu yang mempunyai anak

berusia 0-5 tahun bersama sama berdiskusi, tukar pendapat, pengalaman

akan pemenuhan pelayanan kesehatan, gizi dan stimulasi tumbuh

kembang, penyakit yang di bimbing oleh fasilitator (tenaga kesehatan)

dengan menggunakan buku KIA (Kemenkes, 2017). Di Sulawesi

Tenggara program kelas ibu balita sudah ada sejak 2012 namun belum

semua puskesmas yang melaksanakan kelas ibu balita termasuk di

Puskesmas Labibia. Di Puskesmas Labibia program kelas ibu balita mulai

berjalan sejak tahun 2015 (Dinkes Sultra, 2017).


3

Kelas ibu balita merupakan kelas dimana para ibu yang

mempunyai anak berusia antara 0 sampai 5 tahun secara bersama-sama

berdiskusi, tukar pendapat, tukar pengalaman akan pemenuhan pelayanan

kesehatan, gizi dan stimulasi pertumbuhan dan perkembangan dibimbing

oleh fasilitato. Salah satu tujuan khusus pelaksaan kelas ibu balita yaitu

mengatasi masalah gizi balita (Kemenkes RI, 2015). Peningkatan

kualitas SDM yang ditandai dengan ukuran fisik tersebut dapat dilihat

pada keberhasilan program posyandu yaitu deteksi dini gangguan

pertumbuhan pada balita. Dilihat secara fakta masih banyak balita

yang mengalami gangguan pertumbuhan, baik secara mental maupun

fisik.

Gangguan pertumbuhan mental sering pula disebut sebagai

keterbelakangan mental, sedangkan gangguan pertumbuhan pada fisik

biasanya dikaitkan dengan balita pendek (stunting). Menurut Allen dan

Gillespie (2011), pemantauan pertumbuhan balita sangat penting

dilakukan untuk mengetahui ada atau tidak hambatan pertumbuhan

(growth faltering) sejak dini sebagai contoh yaitu stunting. Stunting yang

terjadi pada masa anak dapat berdampak pada peningkatan angka

kematian, kemampuan kognitif dan perkembangan motorik yang rendah

serta fungsi-fungsi tubuh yang tidak seimbang. Hal ini juga berdampak

pada terhambatnya peningkatkan kualitas SDM. Prevalensi balita stunting

di Indonesia masih tergolong tinggi. Berdasarkan Riskesdas (2013),

perkembangan prevalensi balita pendek (stunting) di seluruh propinsi di


4

Indonesia masih diatas 20% atau tepatnya 35,6%. pada provinsi Sulawesi

Tenggara yang mencatat prevalensi stunting mulai dari 2007, 2010 dan

2013 sebesar 40,5%, 37,8% dan 42,0%. Masalah stunting di Sulawesi

Tenggara dengan prevalensi pendek ≥40 persen adalah masalah

kesehatan masyarakat yang serius

Tujuan dilaksanakannya kelas ibu balita adalah untuk

meningkatkan pengetahuan, sikap dan perilaku ibu dengan

menggunakan Buku KIA dalam mewujudkan tumbuh kembang balita yang

optimal. Kelas ibu balita diselenggarakan secara partisipatif: artinya

para ibu tidak diposisikan hanya menerima informasi karena posisi pasif

cenderung tidak efektif dalam merubah prilaku. Oleh sebab itu kelas

ibu balita dirancang dengan metode belajar partisipatoris dimana para ibu

tidak dipandang sebagai murid, melainkan sebagai warga belajar.

Dalam prakteknya para ibu didorong untuk belajar dari pengalaman

sesama, sementara fasilitator berperan sebagai pengarah kepada

pengetahuan yang benar. Fasilitator bukanlah guru atau dosen yang

mengajari, namun dalam lingkup terbatas ia dapat menjadi sumber

belajar.

Salah satu faktor pendukung keberhasilan kelas ibu balita adalah

partisipasi dari ibu balita tersebut. Partisipasi ibu dalam kelas ibu balita

adalah keikutsertaan ibu dalam kelas ibu balita, dalam hal ini, ibu

sendirilah yang aktif memikirkan, merencanakan, melaksanakan, dan

mengevaluasikan program-program kesehatan masyarakatnya. Institusi


5

kesehatan hanya sekadar memotivasi dan membimbingnya (Notoatmodjo,

2012). Hasil penelitian Kartikawati dkk (2016) menyatakan bahwa ibu

balita yang berpartisipasi akti dalam kelas ibu balita berpengaruh

terhadap peningkatan pengetahuan, sikap, dan keterampilan ibu balita

dalam merawat balita.

Perilaku yang berhubungan dengan partisipasi ibu dalam kelas ibu

balita menurut teori Lawrence Green terbentuk dari 3 faktor yaitu faktor

predisposisi (predisposing factors) yang meliputi karakteristik responden

(umur, gravida/kehamilan, penyulit/masalah dalam kehamilan, paritas/jumlah

melahirkan, tingkat pendidikan, pekerjaan), pengetahuan ibu, sikap ibu dalam

kelas ibu balita ; faktor pemungkin (enabling factors) meliputi : jarak ke lokasi

kegiatan kelas ibu balita, keberadaan kelas ibu balita, faktor pendorong

(renforcing factors) meliputi dukungan keluarga (suami) dan dukungan

bidan/tenaga kesehatan (Notoatmodjo, 2012).

Pengetahuan atau kognitif adalah faktor yang sangat penting

dalam membentuk tindakan seseorang (overt behavior). Pengetahuan

seseorang terhadap objek mempunyai intensitas atau tingkatan yang

berbeda (Notoadmodjo, 2012). Pengetahuan dipengaruhi oleh beberapa

hal yaitu pendidikan, pekerjaan, umur, pengalaman, kebudayaan dan

informasi. Hal ini juga berlaku dalam partisipasi dalam kelas ibu balita.

Seorang ibu harus memiliki pengetahuan yang cukup untuk memahami

tentang kelas ibu balita.

Sikap adalah pernyataan evaluatif terhadap objek, orang atau


6

peristiwa. Hal ini mencerminkan perasaan seseorang terhadap sesuatu.

Sikap mungkin dihasilkan dari perilaku tetapi sikap tidak sama dengan

perilaku. Sikap adalah predisposisi emosional yang dipelajari untuk

merespons secara konsisten terhadap suatu objek. Sikap adalah

keteraturan tertentu dalam hal perasaan (afeksi), pemikiran (kognitif),

dan predisposisi tindakan (konasi) seseorang terhadap suatu aspek di

lingkungan sekitarnya” (Azwar, 2014). Sikap sosial terbentuk dari adanya

interaksi sosial yang dialami oleh individu. Interaksi sosial mengandung

arti lebih daripada sekedar adanya kontak sosial dan hubungan antar

individu sebagai anggota kelompok sosial. Dalam interaksi sosial, terjadi

hubungan saling mempengaruhi di antara individu yang satu dengan yang

lainnya.

Hasil studi awal di Puskesmas Labibia diperoleh data bahwa

jumlah balita di Puskesmas Labibia tahun 2015 sebanyak 1130 balita,

tahun 2016 sebanyak 1210 balita, tahun 2017 sebanyak 1510 balita dan

tahun 2018 periode Januari hingga Mei sebanyak 1632 balita yang terdiri

dari Kelurahan Anggilowu sebanyak 657 balita, Kelurahan Alolama

sebanyak 334 balita, Kelurahan Wawombalata sebanyak 365 balita dan

Kelurahan Labibia sebanyak 276 balita. Target kunjungan balita ditimbang

di posyandu tahun 2017 yaitu 100 persen dengan pencapaian 76%.

Jumlah balita yang mengalami gizi buruk sebanyak 2 balita.

Kelas ibu balita telah ada sejak tahun 2015 namun belum efektif

dilaksanakan, hal ini dapat dilihat bahwa jumlah ibu balita yang mengikuti
7

kelas balita pada periode Januari hingga Mei 2018 yaitu 23 balita (1,41%)

pada bulan Januari, 25 balita (1,53%) pada bulan Februari, 28 balita

(1,72%) pada bulan Maret, 28 balita (1,72%) pada bulan April dan 28

balita (1,72%) pada bulan Mei tahun 2018. Melihat data tersebut dapat

kita simpulkan bahwa hanya sebagian kecil balita yang mengikuti kelas

ibu balita. Hasil wawancara pada 10 ibu balita di Kelurahan Labibia

diperoleh data 9 ibu tidak mengetahui manfaat mengikuti kelas ibu balita

dan 1 ibu yang mengikuti kelas ibu balita.

Berdasarkan latar belakang tersebut sehingga penulis tertarik untuk

meneliti tentang hubungan pengetahuan dan sikap ibu terhadap

partisipasi dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja

Puskesmas Labibia Kota Kendari tahun 2018.

B. Perumusan Masalah

Berdasarkan latar belakang, dapat dirumuskan masalah

penelitian yaitu Apakah ada hubungan pengetahuan dan sikap ibu

terhadap partisipasi dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia

Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari tahun 2018?

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum

Untuk mengetahui hubungan pengetahuan dan sikap ibu terhadap

partisipasi dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah

Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari tahun 2018.


8

2. Tujuan Khusus

a. Untuk mengetahui partisipasi ibu dalam kelas ibu balita di

Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota

Kendari.

b. Untuk mengetahui hubungan pengetahuan ibu terhadap

partisipasi dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah

Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari.

c. Untuk Mengetahui hubungan sikap ibu terhadap partisipasi

dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja

Puskesmas Labibia Kota Kendari.

D. Manfaat Penelitian

1. Manfaat Bagi Ibu Balita

Untuk menambah wawasan ibu balita tentang kelas balita.

2. Manfaat Bagi Puskesmas

Hasil penelitian ini dapat memberikan masukan atau informasi

tentang perbaikan gizi terutama berkaitan dengan penyuluhan

pentingnya gizi pada balita.

3. Manfaat Bagi Peneliti Selanjutnya

Untuk dokumentasi agar dapat digunakan sebagai bahan

perbandingan dalam melaksanakan penelitian selanjutnya dan

sebagai masukan untuk menyusun program yang akan

datang.
9

E. Keaslian Penelitian

1. Penelitian Kartikawati dkk (2016) yang berjudul pengaruh kelas ibu

balita terhadap peningkatan pengetahuan, sikap dan keterampilan

ibu balita dalam merawat balita di Wilayah Kerja Puskesmas

Sukarasa Kota Bandung. Perbedaan penelitian pada variabel

penelitian. Variabel penelitian ini adalah pengetahuan dan sikap

tentang kelas ibu balita (variabel bebas) dan partisipasi ibu dalam

kelas ibu balita (variabel terikat), sedangkan variabel Katikawati

adalah kelas ibu balita (variabel bebas) dan peningkatan

pengetahuan, sikap dan keterampilan ibu balita dalam merawat

balita (variabel terikat).

2. Penelitian Sumiasih dkk (2016) yang berjudul kajian tingkat

partisipasi ibu balita di pos pelayanan terpadu (posyandu).

Perbedaan penelitian pada variabel penelitian dan jenis penetian.

Variabel penelitian ini adalah pengetahuan dan sikap tentang kelas

ibu balita (variabel bebas) dan partisipasi ibu dalam kelas ibu balita

(variabel terikat) dan jenis penelitian adalah cross sectional,

sedangkan variabel Sumiasih adalah partisipasi ibu di Posyandu

dan jenis penelitian adalah retrospektif.


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Telaah Pustaka

1. Partisipasi Ibu Balita Dalam Kelas Ibu Balita

Partisipasi ibu adalah keikutsertaan ibu dalam memecahkan

permasalahan-permasalahan masyarakat tersebut. Partisipasi ibu

dalam kelas ibu balita adalah keikutsertaan ibu dalam kelas ibu

balita. Partisipasi dibidang kesehatan berarti keikutsertaan ibu

dalam memecahkan masalah kesehatannya sendiri. Di dalam hal

ini, masyarakat sendirilah yang aktif memikirkan, merencanakan,

melaksanakan, dan mengevaluasikan program-program kesehatan

masyarakatnya. Institusi kesehatan hanya sekadar memotivasi dan

membimbingnya (Notoatmodjo, 2012).

Mikkelsen dalam Soetomo (2016), mengatakan bahwa

pembangunan pada dasarnya merupakan proses perubahan, dan

salah satu bentuk perubahan yang diharapkan adalah perubahan

sikap dan perilaku. Partisipasi yang semakin meningkat baik

secara kualitatif maupun kuantitatif merupakan salah satu

perwujudan dari perubahan sikap dan perilaku tersebut. Conyer

dalam Soetomo (2016), mengemukakan partisipasi adalah

keikutsertaaan secara sukarela yang didasari oleh determinan dan

kesadaran diri masyarakat itu sendiri dalam program

10
11

pembangunan. Ada lima cara untuk melibatkan keikutsertaan dalam

partisipasi yaitu survei dan konsultasi lokal untuk memperoleh

data dan informasi yang diperlukan, memanfaatkan petugas

lapangan, agar sambil melakukan tugasnya sebagai agen

pembaharu juga menyerap berbagai informasi yang dibutuhkan

dalam perencanaan, perencanaan yang bersifat desentralisasi

agar lebih memberikan peluang yang semakin besar kepada

masyarakat untuk berpartisipasi, perencanaan melalui pemerintah

lokal, menggunakan strategi pembangunan komunitas (community

development).

Kelas ibu balita adalah kelas dimana para ibu yang

mempunyai anak berusia antara 0 sampai 5 tahun secara bersama-

sama berdiskusi, tukar pendapat, tukar pengalaman akan

pemenuhan pelayanan kesehatan, gizi dan stimulasi pertumbuhan

dan perkembangannya dibimbing oleh fasilitator, dalam hal ini

digunakan Buku KIA. Tujuan kelas ibu balita yaitu meningkatkan

pengetahuan, sikap dan perilaku ibu dengan menggunakan

Buku KIA dalam mewujudkan tumbuh kembang Balita yang optimal

(Kemenkes RI, 2015).

Kelas Ibu Balita diselenggarakan secara partisipatif:

artinya para ibu tidak diposisikan hanya menerima informasi

karena posisi pasif cenderung tidak efektif dalam merubah

prilaku. Oleh sebab itu Kelas Ibu Balita dirancang dengan


12

metode belajar partisipatoris dimana para ibu tidak dipandang

sebagai murid, melainkan sebagai warga belajar. Dalam

prakteknya para ibu didorong untuk belajar dari pengalaman

sesama, sementara fasilitator berperan sebagai pengarah kepada

pengetahuan yang benar. Fasilitator bukanlah guru atau dosen

yang mengajari, namun dalam lingkup terbatas dapat menjadi

sumber belajar. Pelaksanaan kelas ibu balita terdiri dari

a. Persiapan

Pelaksanaan Kelas Ibu Balita adalah kegiatan yang harus

dipersiapkan sebaik mungkin. Persiapan ini dilaksanakan

dalam ruang lingkup yang lebih kecil

(kecamatan/desa/kelurahan) dengan melibatkan sejumlah

unsur lokal seperti Poskesdes/Polindes/Puskesmas, bidan,

kader Posyandu, dan tokoh masyarakat, PKK, Guru TK. Poin

paling penting dari pertemuan awal adalah mendapatkan

dukungan penuh dari segenap pihak, terutama sekali camat,

kepala desa dan lurah berupa tenaga, fasilitas maupun

finansial. Persiapan pelaksanaan Kelas Ibu Balita meliputi:

1) Identifikasi sasaran

Penyelenggara Kelas Ibu Balita perlu mempunyai data

sasaran jumlah ibu yang mempunyai balita antara 0

sampai 5 tahun dan kemudian mengelompokannya jadi

kelompok usia 0-1 tahun, 1-2 tahun, dan 2-5 tahun. Data
13

dapat diperoleh dari Sistem informasi Posyandu,

Puskesmas atau dikumpulkan atas kerjasama dengan

Dasawisma.

2) Mempersiapkan tempat dan sarana belajar

Tempat kegiatan adalah tempat yang disediakan

oleh pemerintahan setempat (camat/desa/lurah). Tempat

belajar sebaiknya tidak terlalu jauh dari rumah warga

belajar. Sarana belajar mencakup kursi, tikar, karpet, alat

peraga dan alat-alat praktek/demo. Jika peralatan

membutuhkan listrik perlu diperhatikan apakah

tempat belajar mempunyai aliran listrik.

Oleh karena ibu-ibu membutuhkan konsentrasi untuk

mengikuti setiap materi, gangguan yang ditimbulkan bayi

perlu diatasi dengan menyediakan ruangan untuk bayi

bermain. Sebaiknya ibu-ibu peserta dianjurkan datang

dengan suami atau kerabat yang dapat mengasuh

bayi/anak saat ibu mengikuti kelas. Di ruang bermain bayi

perlu disediakan mainan sesuai usia. Hindarkan

penggunaan mainan yang menimbulkan bunyi supaya tidak

mengganggu kegiatan Kelas Ibu Balita.

3) Mempersiapkan materi

Persiapan materi mencakup pembuatan jadwal

belajar yang terdiri dari jam, topik/materi, nama fasilitator


14

dan daftar alat bantu (flip chart/lembar balik, kertas

plano, spidol, kartu metaplan, dsb.) untuk setiap materi.

4) Mengundang ibu yang mempunyai anak berusia antara 0– 5

tahun

Undangan disampaikan secara lisan maupun tertulis.

Pastikan apakah undangan sudah sampai kepada sasaran.

5) Mempersiapkan tim fasilitator dan narasumber

Menyusun pembagian kerja diantara fasilitator dan

narasumber. Pembagian ini akan terlihat dalam jadwal

belajar.

6) Menyusun rencana anggaran

Anggaran perlu ditata dengan baik, termasuk rancangan

pelaporannya. Perlu juga dipastikan apakah ada bantuan

keuangan dari pihak ketiga.

b. Penyelenggaraan Kelas Ibu Balita

1) Pertemuan Persiapan

Sebelum Kelas Ibu Balita dilaksanakan para penyelenggara

perlu melakukan pertemuan untuk membicarakan berbagai

hal yang berkaitan dengan teknis pengelolaan kelas.

Misalnya, siapa yang akan bertugas sebagai fasilitator,

fasilitator pembantu, perekam proses (pencatat proses

pelaksanaan kelas), pengasuh anak sementara ibu-ibu

mengikuti kelas, dan sebagainya.


15

2) Pelaksanaan Kelas Ibu-balita

Fasilitator dituntut untuk mampu membuat suasana

kelas menjadi menyenangkan bagi seluruh warga belajar.

Untuk itu diperlukan sikap yang ramah, tabah, dan

kemampuan untuk membuat permainan- permainan yang

memecah kebekuan (ice breaking) dan mengasyikan.

Topik-topik yang dibahas dalam setiap pertemuan

disesuaikan dengan kebutuhan warga belajar. Oleh sebab

itu fasilitator perlu mengidentifikasi, baik melalui data

maupun diskusi dengan warga belajar, materi apa yang

dianggap tepat. Metode yang ditentukan adalah metode

belajar orang dewasa (andragogy) yang menekankan pada

partisipasi warga belajar dan penggunaan pengalaman

sebagai sumber belajar.

Ceramah dibolehkan dalam batas waktu tertentu

(tidak lebih 25% dari total waktu). Untuk sesi yang

memerlukan praktek, fasilitator dapat menyiapkan

materi-materi kebutuhan praktek seperti alat-alat praktek

memasak untuk makanan pendamping ASI , memberikan

pertolongan pertama, dan sebagainya. Fasilitator harus

memahami sebaik mungkin prosedur, metode dan teknik

memfasilitasi orang-orang dewasa dalam belajar. Prinsip

memfasilitasi dapat dipahami. Rekam proses


16

atau pencatatan proses pelaksanaan kelas secara rinci

sangat penting dilaksanakan. Hasil rekam proses dapat

digunakan sebagai alat untuk mengevaluasi serta

meningkatkan kualitas kelas pada masa mendatang.

Waktu penyelenggaraan Kelas Ibu Balita harus diatur

sedemikian rupa dan ditepati. Dari uji coba di lapangan

waktu yang ideal untuk setiap sesi adalah antara 45

sampai 60 menit. Ibu-ibu kehilangan konsentrasi apabila

satu sesi menghabiskan waktu lebih dari satu jam. Jika sesi

memakan waktu panjang fasilitator diharapkan dapat

membuat modifikasi sesuai dengan ketersediaan waktu

warga belajar.

c. Monitoring Dan Evaluasi

Monitoring adalah kegiatan pemantauan pelaksanaan

Kelas Ibu Balita. Pelaksanaan Kelas Ibu Balita diiringi oleh

kegiatan monitoring dan evaluasi berkala dan

berkesinambungan. Monitoring dilakukan oleh Tim

Kecamatan, Dinas Kesehatan Kabupaten/Kota beserta sektor

dan Dinas Kesehatan Provinsi beserta sektor dengan

menggunakan instrumen. Data-data hasil monitoring secara

bersama-sama dengan data hasil evaluasi digunakan

sebagai acuan untuk memperbaiki kualitas pelaksanaan

Kelas Ibu Balita pada tahap berikutnya. Kegiatan monitoring


17

dilakukan secara berkala dan juga berjenjang mulai dari

tingkat kecamatan/nagari, kabupaten/kota dan provinsi. Agar

hasil monitoring dapat terdokumentasi dengan baik diperlukan

perangkat monitoring.

Dokumentasi hasil monitoring yang baik dapat dijadikan

sebagai bahan evaluasi guna perbaikan materi dan metode

kelas ibu pada waktu-waktu mendatang. Evaluasi dilakukan

dengan menggunakan perangkat evaluasi ( instrumen) yang

lebih spesifik berupa daftar isian yang disusun dengan

indikator-indikator tertentu. Evaluasi oleh pelaksana

(Bidan/Bidan kordinator/Dokter) dilakukan pada setiap

pertemuan Kelas Ibu Balita. Menggunakan registrasi yang

sudah ada seperti Kohort ibu, kohort bayi dan kohort balita

dan pelaporan menjadi kegiatan stimulan tumbuh kembang

balita (LB3 KIA).

d. Jadwal Kelas Ibu balita dan Materi

KELAS IBU BALITA

Umur 0- <1 tahun

Materi :

1. ASI

2. Imunisasi

3. Makanan pendamping ASI ( untuk anak usia 6-12 bulan )


18

4. Tumbuh kembang bayi

5. Penyakit terbanayak pada bayi

Umur 1- <2 tahun

Materi :

1. Merawat gigi anak

2. Makanan pendamping ASI (untuk anak usia 1-2 tahun)

3. Tumbuh kembang anak usia 1-2 tahun

4. Penyakit pada anak (kecacingan, gizi buruk, dll)

5. Permainan anak

Umur 2-5 tahun

Materi :

1. Tumbuh kembang anak

2. Pencegahan kecelakaan

3. Gizi seimbang

4. Penyakit pada anak ( TBC, DBD, Diare, dsb)

5. Obat pertolongan pertama

6. Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat ( PHBS)

Partisipasi ibu dalam kelas ibu balita merupakan salah satu

perilaku. Perilaku dibedakan antara perilaku tertutup (covert) dan

perilaku terbuka (overt). Perilaku adalah totalitas yang terjadi pada

orang yang bersangkutan. Perkataan lain,perilaku adalah keseluruhan

(totalitas). Pemahaman dan aktivitas seseorang yang merupakan hasil


19

bersama antara faktor internal dan eksternal. Perilaku seseorang

adalah sangat kompleks dan mempunyai bentangan ruang sangat

luas. Benyamin bloom pada tahun 1908 dalam buku Notoadmodjo

tahun 2010 seorang ahli psikologi pendidikan, membedakan adanya

tiga area wilayah, renan atau domain perilaku,yakni kognitif (cognitive),

afektif (affective) dan psikomotor (psychomotor). Kemudian oleh ahli

pendidikan Indonesia, ketiga domain ini diterjemahkan kedalam cipta

(kognitif), rasa (afektif) dan karsa (psikomotor), atau peri cipta, peri rasa

dan peri tindak (Notoadmodjo, 2012).

Perkembangan selanjutnya, berdasarkan pembagian domain

perilaku oleh bloom ini dan untuk kepentingan pendidikan praktis,

dikembangkan menjadi tiga ranah perilaku sebagai berikut :

a. Pengetahuan (Knowledge)

Pengetahuan adalah hasil penginderaan manusia,atau hasil

tahu seseorang terhadap objek melalui indera yang di milikinya

(mata, hidung, telinga dan sebagainya). Dengan sendirinya pada

waktu penginderaan sampai menghasilkan pengetahuan tersebut

sangat dipengaruhi oleh intensitas perhatian dan presepsi pada

objek. Sebagian besar pengetahuan seseorang diperoleh melalui

indera pendengaran (telinga) dan indera penglihatan (mata).

Pengetahuan seseorang terhadap objek mempunyai intensitas atau

tingkat yang berbeda secara garis besarnya dibagi dalam enam

tingkatan pengetahuan, yakni (Notoadmodjo, 2012).


20

1. Tahu (know)

Tahu artinya hanya sebagian recall (memanggil) memory yang

telah ada sebelumnya setelah mengamati sesuatu. Misalkan :

tahu bahwa buat tomat banyak mengandung vitamin C. Untuk

mengetahui atau untuk mengukur bahwa orang tahu sesuatu

dapat menggunakan pertanyaan- pertanyaan, Misalkan : apa

tanda-tanda anak kurang gizi dan sebagainya.

2. Memahami (comprehension)

Memahami suatu objek bukan sekedar tahu terhadap objek

tersebut, tidak sekedar dapat menyebutkan, tetapi orang

tersebut harus dapat menginterprestasikan secara benar tentang

objek yang diketahui tersebut. Misalkan, orang memahami cara

pemberantasan penyakit demam berdarah, bukan hanya

sekedar menyebutkan 3 M (mengubur, menutup dan

menguras), tetapi harus dapat menjelaskan mengapa harus

menutup, menguras dan sebagainya.

3. Aplikasi (application)

Aplikasi diartikan apabila orang yang telah memahami objek yang

dimaksud dapat menggunakan atau mengaplikasikannya.

Misalkan, seseorang yang telah paham tentang proses

perencanaan, ia harus dapat membuat perencanaan program

kesehatan ditempat ia bekerja atau dimana saja.


21

4. Analisis (analysis)

Analisis adalah kemampuan seseorang untuk menjabarkan dan

memisahkan, kemudian mencari hubungan antara komponen-

komponen yang terdapat dalam suatu masalah atau objek yang

diketahui.

5. Sintesis (synthesis)

Sintesisis menunjukan suatu kemampuan seseorang untuk

merangkum atau meletakkan dalam suatu hubungan yang logis

dari komponen-komponen pengetahuan yang dimiliki.

6. Evaluasi (evaluation)

Evaluasi berkaitan dengan kemampuan seseorang untuk

melakukan justifikasi atau penilaian terhadap suatu objek tertentu.

Penilaian ini dengan sendirinya didasarkan pada suatu kriteria

yang ditentukan sendiri atau norma- norma yang berlaku di

masyarakat.

b. Sikap (Attitude)

Sikap adalah respon tertutup seseorang terhadap stimulus atau

objek tertentu, yang sudah melibatkan faktor pendapat atau emosi

yang bersangkutan ( senang-tidak senang). Setuju-tidak setuju, baik-

tidak baik dan sebagainya). Menurut Allport pada tahun 1954 dalam

buku Notoadmodjo tahun 2010 sikap itu sendiri dari tiga komponen

pokok, yaitu :
22

1. Kepercayaan atau keyakinan ide dan konsep terhadap objek.

Artinya, bagaimana keyakinan dan pendapat atau pemikiran

seseorang terhadap objek

2. Kehidupan emosional atau evaluasi orang terhadap objek,

artinya bagaimana penilaian (terkandung didalamnya faktor

emosi) orang tersebut terhadap objek.

3. Kecenderungan untuk bertindak (tend to behave), artinya sikap

adalah merupakan komponen yang mendahului tindakan atau

perilaku terbuka.

Ketiga komponen tersebut secara bersama-sama memberikan

sikap yang utuh (total attitude). Dalam menentukan sikap yang utuh

ini, pengetahuan, pikiran, keyakinan dan emosi memegang peranan

penting. Seperti halnya pengetahuan, sikap juga mempunyai

tingkatan-tingkatan berdasarkan intensitasnya, sebagai berikut :

a. Menerima (receiving)

Menerima diartikan bahwa seseorang atau subjek mau menerima

stimulus yang diberikan (objek).

b. Menanggai (responding)

Menanggapi disini diartikan memberikan jawaban atau tanggapan

terhadap pertanyaan atau objek yang dihadapi

c. Menghargai (valuing)

Menghargai diartikan subjek atau seseorang memberikan nilai

yang positif terhadap objek atau stimulus, dalam arti


23

pembahasannya dengan orang lain dan bahkan atau

mempengaruhi atau menganjurkan orang lain merespons.

d. Tanggung jawab (responsible)

Sikap yang paling tinggi tingkatnya adalah bertanggung jawab

terhadap apa yang telah diyakininya. Seseorang yang telah

mengambil sikap tertentu berdasarkan keyakinannya, dia harus

berani mengambil resiko bila ada orang yang mencemohkan atau

adanya resiko lain.

3. Tindakan atau Praktik (Practice)

Sepertinya telah disebutkan diatas bahwa sikap adalah

kecenderungan dalam tindakan, sebab untuk terwujudnya tindakan

perlu faktor lain yaitu, antara lain adanya fasilitas atau sarana dan

prasarana. Praktek atau tindakan ini dapat dibedakan menjadi

tiga tingkatan menurut kualitasnya,yaitu:

a. Praktik terpimpin

Apabila subjek atau seseorang telah melakukan sesuatu tapi masih

bergantung pada tuntunan atau menggunakan panduan.

b. Praktik secara mekanisme

Apabila subjek atau seseorang telah melakukan atau mempraktikan

sesuatu hal secara otomatis maka disebut praktik atau tindakan

mekanis.
24

3. Adopsi

Adopsi adalah suatu tindakan atau praktik yang sudah

berkembang. Artinya, apa yang dilakukan tidak sekedar rutinitas atau

mekanisme saja, tetapi sudah dilakukan modifikasi, atau tindakan atau

perilaku yang berkualitas (Notoadmodjo, 2012).

4. Pendidikan Kesehatan

Pendidikan kesehatan pada hakikatnya adalah suatu kegiatan

atau usaha penyampaian pesan kesehatan kepada masyarakat,

kelompok atau individual. Dengan harapan bahwa dengan adanya

pesan tersebut, maka masyarakat kelompok atau individu dapat

memperoleh pengetahuan tentang kesehatan yang lebih baik.

Pengetahuan tersebut pada akhirnya diharapkan dapat berpengaruh

terhadap perilaku. Dengan adanya promosi kesehatan tersebut

diharapkan dapat membawa akibat terhadap perubahan perilaku

kesehatan dari sasaran.

Promosi atau pendidikan kesehatan juga sebagai suatu proses

dimana proses tersebut mempunyai masukan (input) dan keluaran

(output). Di dalam suatu proses pendidikan kesehatan yang

menuju tercapainya tujuan promosi yakni perubahan perilaku,

dipengaruhi oleh banyak faktor. Faktor yang mempengaruhi suatu

proses pendidikan disamping faktor masukannya sendiri juga faktor

metode, faktor materi atau pesannya, pendidik atau petugas yang

melakukannya dan alat-alat bantu atau media yang digunakan


25

untuk menyampaikan pesan. Agar dicapai suatu hasil yang optimal,

maka faktor-faktor tersebut harus bekerja sama secara harmonis

(Notoadmodjo, 2012).

5. Status Kesehatan

Menurut Hendrik L. Blum (1974) ada 4 faktor yang

mempengaruhi status derajat kesehatan yaitu faktor lingkungan,

perilaku masyarakat, pelayanan kesehatan, dan keturunan. Faktor

lingkungan inilah yang paling besar menentukan status kesehatan.

Yang kedua adalah pelayanan kesehatan diantaranya adalah sumber

daya manusia yang kompeten, siap siaga dalam melayani masyarakat,

ketersediaan tenaga dan tempat pelayanan yang memadai. Faktor

ketiga adalah faktor perilaku dalam hal ini faktor yang paling

berpengaruh adalah faktor pemahaman dan tingkat pengetahuan

masyarakat terhadap kesehatan. Faktor terakhir adalah keturunan.

Semua faktor saling berkaitan satu sama lain (Notoadmodjo, 2012).

Faktor-faktor tersebut sebagai berikut :

a. Lingkungan

Lingkungan memiliki pengaruh dan peranan terbesar diikuti

perilaku, fasilitas kesehatan dan keturunan. Lingkungan sangat

bervariasi, umumnya digolongkan menjadi tiga kategori, yaitu

yang berhubungan dengan aspek fisik dan sosiokultur.

Lingkungan yang berhubungan dengan aspek fisik contohnya

sampah, air, udara, tanah, iklim, perumahan, dan sebagainya.


26

Sedangkan lingkungan sosiokultur merupakan hasil interaksi antar

manusia seperti kebudayaan, pendidikan, ekonomi, dan sebagainya.

b. Perilaku

Perilaku merupakan faktor kedua yang mempengaruhi

derajat kesehatan masyarakat karena sehat atau tidak sehatnya

lingkungan kesehatan individu, keluarga dan masyarakat

sangat bergantung pada perilaku manusia itu sendiri. Di

samping itu, juga dipengaruhi oleh kebiasaan, adat istiadat,

kepercayaan, pendidikan sosial ekonomi dan perilaku-perilaku lain

yang melekat pada dirinya.

c. Pelayanan kesehatan

Pelayanan kesehatan merupakan faktor ketiga yang

mempengaruhi derajat kesehatan masyarakat karena keberadaan

fasilitas kesehatan sangat menentukan dalam pelayanan pemulihan

kesehatan, pencegahan terhadap penyakit, pengobatan dan

keperawatan serta kelompok dan masyarakat yang memerlukan

pelayanan kesehatan. Ketersediaan fasilitas dipengaruhi oleh

lokasi, apakah dapat dijangkau atau tidak. Yang kedua adalah

tenaga kesehatan memberi pelayanan, informasi dan motivasi

masyarakat untuk mendatangi fasilitas dalam memperoleh

pelayanan serta program pelayanan kesehatan itu sendiri apakah

sesuai dengan kebutuhan masyarakat yang memerlukan.


27

d. Keturunan

Keturunan (genetic) merupakan faktor yang telah ada dalam

diri manusia yang dibawa sejak lahir, misalnya dari golongan

penyakit keturunan seperti diabetes mellitus atau asma

bronchial.

2. Pengetahuan Ibu Balita Tentang Kelas Ibu Balita

Pengetahuan adalah hasil dari tahu dan ini terjadi setelah

orang melakukan penginderaan terhadap suatu objek tertentu.

Pengetahuan Ibu Balita Tentang Kelas Ibu Balita adalah hasil dari

tahu dan ini terjadi setelah orang melakukan penginderaan

terhadap kelas ibu balita. Penginderaan terjadi melalui panca

indra manusia yaitu penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa

dan raba (Notoatmojo, 2012).

Penelitian mengungkapkan bahwa sebelum orang

mengadopsi perilaku baru, di dalam diri orang tersebut terjadi

proses yang berurutan, yaitu :

a) Awareness (kesadaran) dimana orang tersebut menyadari

dalam arti mengetahiu terlebih dahulu terhadap stimulus

(objek).

b) Internst (merasa tertarik) terhadap stimulus/objek tertentu di

sini sikap subjek sudah mulai timbul.


28

c) Evalution (menimbang-nimbang) terhadap baik dan tidaknya

terhadap stimulus tersebut bagi dirinya, hal ini berarti sikap

responden sudah tidak baik lagi.

d) Trial, dimana subjek sudah mulai melakukan sesuatu dengan

apa yang dikehendaki.

e) Adopsi, dimana subjek telah berperilaku baru sesuai denagn

pengetahuan, kesadaran, dan sikapnya terhadap stimulus.

Menurut Notoatmojo (2012), pengetahuan yang dicakup

dalam daerah kognitif mempunyai 6 tingkatan.

a) Tahu (know) adalah mengingat suatu materi yang telah

dipelajari sebelumnya. Untuk mengukur orang tahu tentang

apa yang dipelajari antara lain dengan menyebutkan,

menguraikan, mendefinisikan, menyatakan.

b) Memahami (comprehension) adalah kemampuan untuk

memehami secara benar tentang objek yang diketahui dan

dapat menginterpretasikan materi tersebut secara benar.

c) Aplikasi (application) adalah kemampuan untuk menggunakan

materi yang telah dipelajari pada situasi dan kondisi yang

sebenarnya.

d) Analisis (analysis) adalah kemampuan untuk menjabarkan

materi atau objek ke dalam komponen-komponen tetapi masih

di dalam suatu struktur organisasi tersebut dan masih ada

kaitannya satu sama lainnya.


29

e) Sintesis (synthesis) adalah kemampuan untuk meletakkan

atau menghubungkan bagian-bagian di dalam suatu bentuk

keseluruhan yang baru.

f) Evaluasi (evaluation) adalah kemempuan untuk melakukan

justifikasi atau penilaian terhadap suatu materi objek.

Menurut Wawan & Dewi (2010), beberapa faktor yang

mempengaruhi pengetahuan, yaitu :

a) Faktor internal

1) Pendidikan

Pendidikan berarti bimbingan yang diberikan seseorang

terhadap perkembangan orang lain menuju kearah cita-

cita tertentu yang menetukan manusia untuk berbuat dan

mengisi kehidupan untuk mencapai keselamatan dan

kebahagian. Pendidikan dapat mempengaruhi seseorang

termasuk juga perilaku seseorang akan pola hidup

terutama dalam memotifasi untuk sikap berperan serta

dalam pembangunan. Pada umumnya makin tinggi

pendidikan seseorang makin mudah menerima informasi.

Pendidikan diperlukan untuk mendapatkan informasi,

misalnya hal-hal yang menunjang kesehatan sehingga

meningkatkan kualitas hidup khususnya bagi remaja

dalam memperoleh informasi tentang menstruasi. Oleh

sebab itu, makin tinggi tingkat pendidikan seseorang,


30

maka makin mudah menerima informasi dalam

memperoleh informasi mengenai menstruasi sehingga

makin banyak pengetahuan yang dimiliki dan semakin

mudah remaja menerima informasi.

2) Pekerjaan

Pekerjaan dalam arti luas aktifitas utama yang dilakukan

manusia dalam arti sempit istilah pekerjaan digunakan

untuk suatu kerja menghasilkan uang bagi seseorang

dalam pembicaraan sehari-hari istilah ini sering dianggap

sinonim dengan profesi.jadi dapat diartikan sebagai

sesuatu yang dikelurkan oleh seseorang sebagai profesi

sengaja dilakukan untuk mendapatkan penghasilan.

Bekerja umumnya merupakan kegiatan yang menyita

waktu. Seorang remaja yang dalam masa pendidikannya

juga harus bekerja untuk dapat membiayai studinya

sehingga para remaja mempunyai kesempatan yang lebih

kecil untuk mendapatkan informasi yang bermanfaat bagi

derajat kesehatannya khususnya tentang menstruasi. Hal

ini dikarenakan waktu luang yang ada dimanfaatkan untuk

bekerja dan beristirahat.

3) Umur

Usia adalah umur individu yang terhitung mulai saat

dilahirkan sampai berulang tahun. Menurut Hucklock


31

(2014) semakin cukup umur, tingkat kemantangan dan

kekuatan seseorang akan lebih matang dalam berpikir dan

bekerja jadi semakin matangnya umur seorang remaja

semakin matang pula pemikirannya soal kesehatan

reproduksinya khususnya tentang menstruasi (Nursalam,

2013).

b) Faktor eksternal

1) Faktor lingkungan

Lingkungan merupakan seluruh kondisi yang ada

disekitar, manusia dan pengaruhnya yang dapat

mempengaruhi perkembangan dan perilaku orang atau

kelompok. Lingkungan bisa membuat pola pikir remaja

tentang menstruasi menjadi sesuatu yang menakutkan,

tergantung bagaimana lingkungan memperlakukan remaja

tersebut.

2) Sosial budaya

Sistem sosial budaya yang ada pada masyarakat dapat

mempengaruhi dari sikap dalam menerima kelompok.

Begitu pula tentang menstruasi masih banyak masyarakat

yang menganggap bawah menstruasi itu sesuatu yang

tabuh untuk di bicarakan khususnya pada masyarakat

yang adat istiadatnya masih kental sehingga banyak


32

mitos-mitos yang bermunculan sehingga remaja merasa

cemas ketika menghadapi menstruasi.

Ilmu pengetahuan manusia mengalami beberapa periode

perkembangan dari waktu ke waktu sepanjang kehidupan

manusia di permukaan bumi ini. Proses yang terjadi mengikuti

kemajuan peradaban manusia dari zaman batu sampai zaman

modern dan sering disebut sebagai “The Ways Of Thinking”.

Proses tahapan yaitu :

a) Periode trial and error. Manusia melihat dan mendengar

sesuatu, lalu mulai berfikir dan timbul keinginan untuk

mencoba, tetapi gagal, kemudian mencoba lagi berkali-kali

dan akhirnya berhasil.

b) Periode authority and tradition. Semua pemikiran dan

pendapat dijadikan norma-norma dan tradisi yang harus

dilaksanakan oleh setiap orang. Bila seseorang

melanggarnya, akan dikenakan sanksi hukuman, baik moral

maupun fisik.

c) Periode speculation and argumentation. Setiap pemikiran

dan pendapat mulai dibahas kebenarannya melalui spekulasi

dan adu argumentasi.

d) Periode hyphothesis and experimentation. Semua pemikiran

dan pendapat harus dianalisis, diteliti, serta diuji

kebenarannya secara ilmiah (Chandra, 2012).


33

5) Pengukuran pengetahuan

Pengukuran pengetahuan dapat dilakukan dengan cara

wawancara atau angket yang menanyakan tentang isi materi

yang akan diukur dari subyek penelitian atau responden.

Kedalaman pengetahuan yang ingin kita ketahui atau kita ukur

dapat kita sesuaikan dengan tingkatan-tingkatan diatas

(Nursalam, 2013):

Tingkat pengetahuan baik bila skor >75%-100%

Tingkat pengetahuan cukup bila skor 56%-75%

Tingkat pengetahuan kurang bila skor <56%

3. Sikap Ibu Balita Tentang Kelas Ibu Balita

Sikap adalah pernyataan evaluatif terhadap objek, orang

atau peristiwa. Sikap ibu balita tentang kelas ibu balita adalah

pernyataan evaluatif terhadap objek, orang atau peristiwa.Hal ini

mencerminkan perasaan seseorang terhadap sesuatu. Sikap

mungkin dihasilkan dari perilaku tetapi sikap tidak sama dengan

perilaku. Sikap adalah predisposisi emosional yang dipelajari

untuk merespons secara konsisten terhadap suatu objek (Ali,

2015). Sikap adalah keteraturan tertentu dalam hal perasaan

(afeksi), pemikiran (kognitif), dan predisposisi tindakan (konasi)

seseorang terhadap suatu aspek di lingkungan sekitarnya” (Azwar,

2014).
34

Sikap merupakan sebuah evaluasi umum yang dibuat

manusia terhadap dirinya sendiri atau orang lain atas reaksi

atau respon terhadap stimulus (objek) yang menimbulkan

perasaan yang disertai dengan tindakan yang sesuai dengan

objeknya (Imam, 2011). Orang yang memiliki sikap positif

terhadap suatu objek psikologi apabila suka (like) atau memiliki

sikap yang favorable, sebaliknya orang yang dikatakan memiliki

sikap negative terhadap objek psikologi bila tidak suka (dislike)

atau sikapnya unfavorable terhadap objek psikologi (Aditama,

2013).

Sikap yang menjadi suatu pernyataan evaluatif,

penilaian terhadap suatu objek selanjutnya yang menentukan

tindakan individu terhadap sesuatu. Struktur sikap dibedakan atas

3 komponen yang saling menunjang, yaitu:

a) Komponen kognitif merupakan representasi apa

yang dipercayai oleh individu pemilik sikap, komponen kognitif

berisi kepercayaan stereotype yang dimiliki individu mengenai

sesuatu dapat disamarkan penanganan (opini) terutama

apabila menyangkut masalah isu atau problem yang

kontroversal.

b) Komponen afektif merupakan perasaan yang menyangkut

aspek emosional. Aspek emosional inilah yang biasanya

berakar paling dalam sebagai komponen sikap dan


35

merupakan aspek yang paling bertahan terhadap pengaruh-

pengaruh yang mungkin adalah mengubah sikap seseorang

komponen afektif disamakan dengan perasaan yang dimiliki

seseorang terhadap sesuatu.

c) Komponen konatif merupakan aspek kecenderungan

berperilaku tertentu sesuai dengan sikap yang dimiliki oleh

seseorang. Dan berisi tendensi atau kecenderungan untuk

bertindak/bereaksi terhadap sesuatu dengan cara-cara

tertentu dan berkaitan dengan objek yang dihadapinya

adalah logis untuk mengharapkan bahwa sikap seseorang

adalah dicerminkan dalam bentuk tendensi perilaku (Azwar,

2014).

Ciri-ciri sikap menurut Purwanto dalam Rina (2013) adalah:

a) Sikap bukan dibawa sejak lahir melainkan dibentuk atau

dipelajari sepanjang perkembangan itu dalam hubungan

dengan objeknya. Sifat ini yang membedakannya dengan

sifat motif-motif biogenis seperti lapar, haus, kebutuhan akan

istirahat.

b) Sikap dapat berubah-ubah karena itu sikap dapat dipelajari

dan sikap dapat berubah pada orang-orang bila terdapat

keadaan-keadaan dan syarat-syarat tertentu yang

mempermudah sikap orang itu.


36

c) Sikap tidak berdiri sendiri, tetapi senantiasa mempunyai

hubungan tertentu terhadap suatu objek dengan kata lain

sikap itu terbentuk dipelajari atau berubah senantiasa

berkenaan dengan suatu objek tertentu yang dapat

dirumuskan dengan jelas.

d) Objek sikap itu merupakan suatu hal tertentu tetapi dapat

juga merupakan kumpulan dari hal-hal tersebut.

e) Sikap mempunyai segi-segi motivasi dan segi-segi

perasaan, sifat alamiah yang membedakan sikap dan

kecakapan- kecakapan atau pengetahuan-pengetahuan yang

dimiliki orang.

Fungsi sikap dalam 4 kategori sebagai berikut:

a) Fungsi utilitarian

Melalui instrumen suka dan tidak suka, sikap positif

atau kepuasan dan menolak yang memberikan hasil positif

atau kepuasan.

b) Fungsi ego defensive

Orang cenderung mengembangkan sikap tertentu untuk

melindungi egonya dari abrasi psikologi. Abrasi psikologi bisa

timbul dari lingkungan yang kecanduan kerja. Untuk melarikan

diri dari lingkungan yang tidak menyenangkan ini, orang

tersebut membuat rasionalisasi dengan mengembangkan

sikap positif terhadap gaya hidup yang santai.


37

c) Fungsi value expensive

Mengekspresikan nilai-nilai yang dianut fungsi itu

memungkinkan untuk mengkspresikan secara jelas citra

dirinya dan juga nilai-nilai inti yang dianutnaya.

d) Fungsi knowledge-organization

Karena terbatasnya kapasitas otak manusia dalam

memproses informasi, maka orang cendrung untuk

bergantung pada pengetahuan yang didapat dari pengalaman

dan informasi dari lingkungan. Sikap merupakan suatu

kebiasaan atau tingkah laku dari seseorang untuk dapat

mengekspresikan sesuatu hal atau perasaan melalui

perbuatan baik yang sesuai dengan norma yang berlaku,

sikap juga merupakan cerminan jiwa seseorang (Rina, 2013).

Sikap sosial terbentuk dari adanya interaksi sosial yang

dialami oleh individu. Interaksi sosial mengandung arti lebih

daripada sekedar adanya kontak sosial dan hubungan antar

individu sebagai anggota kelompok sosial. Dalam interaksi sosial,

terjadi hubungan saling mempengaruhi di antara individu yang

satu dengan yang lainnya.

Tiga proses yang berperan dalam proses perubahan sikap yaitu :

a. Kesedihan (Compliance)

Terjadinya proses yang disebut kesedihan adalah ketika

individu bersedia menerima pengaruh dari orang lain atau


38

kelompok lain dikarenakan ia berharap untuk memperoleh

reaksi positif, seperti pujian, dukungan, simpati, dan

semacamnya sambil menghindari hal–hal yang dianggap

negatif.

b. Identifikasi (Identification)

Proses identifikasi terjadi apabila individu meniru perilaku

tau sikap seseorang atau sikap sekelompok orang

dikarenakan sikap tersebut sesuai dengan apa yang

dianggapnya sebagai bentuk hubungan menyenangkan antara

lain dengan pihak yang dimaksud.

c. Internalisasi (Internalization)

Internalisai terjadi apabila individu menerima pengaruh dan

bersedia menuruti pengaruh itu dikarenakan sikap tersebut

sesuai dengan apa yang dipercaya dan sesuai dengan

system nilai yang dianutnya. Dalam hal ini, maka isi dan

hakekat sikap yang diterima itu sendiri dianggap

memuaskan oleh individu (Azwar, 2014).

Proses belajar sosial terbentuk dari interaksi sosial. Dalam

interaksi sosial, individu membentuk pola sikap tertentu terhadap

berbagai objek psikologis yang dihadapinya. Diantara berbagai

faktor yang mempengaruhi pembentukan sikap adalah:

a) Pengalaman pribadi dan pengetahuan.


39

Untuk dapat menjadi dasar pembentukan sikap, pengalaman

pribadi harus meninggalkan kesan yang kuat. Karena itu,

sikap akan lebih mudah terbentuk apabila pengalaman pribadi

tersebut melibatkan faktor emosional. Dalam situasi yang

melibatkan emosi, penghayatan akan pengalaman akan lebih

mendalam dan lebih lama berbekas.

b) Kebudayaan.

Menekankan pengaruh lingkungan (termasuk kebudayaan)

dalam membentuk kepribadian seseorang. Kepribadian tidak

lain daripada pola perilaku yang konsisten yang

menggambarkan sejarah reinforcement (penguatan, ganjaran)

yang dimiliki. Pola reinforcement dari masyarakat untuk sikap

dan perilaku tersebut, bukan untuk sikap dan perilaku yang

lain.

c) Orang lain yang dianggap penting.

Pada umumnya, individu bersikap konformis atau searah

dengan sikap orang orang yang dianggapnya penting.

Kecenderungan ini antara lain dimotivasi oleh keinginan untuk

berafiliasi dan keinginan untuk menghindari konflik dengan

orang yang dianggap penting tersebut.

d) Media massa.

Sebagai sarana komunikasi, berbagai media massa seperti

televisi, radio, mempunyai pengaruh besar dalam


40

pembentukan opini dan kepercayaan orang. Adanya informasi

baru mengenai sesuatu hal memberikan landasan kognitif

baru bagi terbentuknya sikap terhadap hal tersebut. Pesan-

pesan sugestif yang dibawa informasi tersebut, apabila cukup

kuat, akan memberi dasar afektif dalam mempersepsikan dan

menilai sesuatu hal sehingga terbentuklah arah sikap tertentu.

e) Institusi Pendidikan dan Agama.

Sebagai suatu sistem, institusi pendidikan dan agama

mempunyai pengaruh kuat dalam pembentukan sikap

dikarenakan keduanya meletakkan dasar pengertian dan

konsep moral dalam diri individu.

f) Faktor emosi dalam diri.

Tidak semua bentuk sikap ditentukan oleh situasi lingkungan

dan pengalaman pribadi seseorang. Kadang-kadang, suatu

bentuk sikap merupakan pernyataan yang didasari oleh emosi

yang berfungsi sebagai semacam penyaluran frustasi atau

pengalihan bentuk mekanisme pertahanan ego. Sikap

demikian bersifat sementara dan segera berlalu begitu frustasi

telah hilang akan tetapi dapat pula merupakan sikap yang

lebih persisten dan lebih tahan lama. contohnya bentuk sikap

yang didasari oleh faktor emosional adalah prasangka (Azwar,

2014).
41

B. Landasan Teori

Partisipasi ibu adalah keikutsertaan ibu dalam memecahkan

permasalahan-permasalahan masyarakat tersebut. Partisipasi ibu dalam

kelas ibu balita adalah keikutsertaan ibu dalam kelas ibu balita, dalam hal

ini, ibu sendirilah yang aktif memikirkan, merencanakan, melaksanakan,

dan mengevaluasikan program-program kesehatan masyarakatnya.

Institusi kesehatan hanya sekadar memotivasi dan membimbingnya

(Notoatmodjo, 2012). Kelas ibu balita adalah kelas dimana para ibu yang

mempunyai anak berusia antara 0 sampai 5 tahun secara bersama-sama

berdiskusi, tukar pendapat, tukar pengalaman akan pemenuhan

pelayanan kesehatan, gizi dan stimulasi pertumbuhan dan

perkembangannya dibimbing oleh fasilitator, dalam hal ini digunakan Buku

KIA. Tujuan kelas ibu balita yaitu meningkatkan pengetahuan, sikap dan

perilaku ibu dengan menggunakan Buku KIA dalam mewujudkan tumbuh

kembang Balita yang optimal (Kemenkes RI, 2015).

Kelas Ibu Balita diselenggarakan secara partisipatif: artinya

para ibu tidak diposisikan hanya menerima informasi karena posisi pasif

cenderung tidak efektif dalam merubah prilaku. Oleh sebab itu Kelas

Ibu Balita dirancang dengan metode belajar partisipatoris dimana para ibu

tidak dipandang sebagai murid, melainkan sebagai warga belajar.

Dalam prakteknya para ibu didorong untuk belajar dari pengalaman

sesama, sementara fasilitator berperan sebagai pengarah kepada


42

pengetahuan yang benar. Fasilitator bukanlah guru atau dosen yang

mengajari, namun dalam lingkup terbatas dapat menjadi sumber belajar.

Perilaku yang berhubungan dengan partisipasi ibu dalam kelas ibu

balita menurut teori Lawrence Green terbentuk dari 3 faktor yaitu faktor

predisposisi (predisposing factors) yang meliputi karakteristik responden

(umur, gravida/kehamilan, penyulit/masalah dalam kehamilan, paritas/jumlah

melahirkan, tingkat pendidikan, pekerjaan), pengetahuan ibu, sikap ibu dalam

kelas ibu balita ; faktor pemungkin (enabling factors) meliputi : jarak ke lokasi

kegiatan kelas ibu balita, keberadaan kelas ibu balita, faktor pendorong

(renforcing factors) meliputi dukungan keluarga (suami) dan dukungan

bidan/tenaga kesehatan (Notoatmodjo, 2012).

Pengetahuan atau kognitif adalah faktor yang sangat penting

dalam membentuk tindakan seseorang (overt behavior). Pengetahuan

seseorang terhadap objek mempunyai intensitas atau tingkatan yang

berbeda (Notoadmodjo, 2012). Pengetahuan dipengaruhi oleh beberapa

hal yaitu pendidikan, pekerjaan, umur, pengalaman, kebudayaan dan

informasi. Hal ini juga berlaku dalam partisipasi dalam kelas ibu balita.

Seorang ibu harus memiliki pengetahuan yang cukup untuk memahami

tentang kelas ibu balita.

Sikap adalah pernyataan evaluatif terhadap objek, orang atau

peristiwa. Hal ini mencerminkan perasaan seseorang terhadap sesuatu.

Sikap mungkin dihasilkan dari perilaku tetapi sikap tidak sama dengan

perilaku. Sikap adalah predisposisi emosional yang dipelajari untuk


43

merespons secara konsisten terhadap suatu objek. Sikap adalah

keteraturan tertentu dalam hal perasaan (afeksi), pemikiran (kognitif),

dan predisposisi tindakan (konasi) seseorang terhadap suatu aspek di

lingkungan sekitarnya” (Azwar, 2014). Sikap sosial terbentuk dari adanya

interaksi sosial yang dialami oleh individu. Interaksi sosial mengandung

arti lebih daripada sekedar adanya kontak sosial dan hubungan antar

individu sebagai anggota kelompok sosial. Dalam interaksi sosial, terjadi

hubungan saling mempengaruhi di antara individu yang satu dengan yang

lainnya.
44

C. Kerangka Teori

Faktor Predisposisi
1. Pengetahuan
2. Sikap
3. Kepercayaan
4. Keyakinan
5. Nilai-nilai

Faktor Pendukung
a. Lingkungan
b. Ketersediaan
dan jarak Partisipasi ibu
fasilitas atau dalam kelas ibu
sarana
kesehatan

Faktor Pendorong
a. Dukungan
Keluarga
b. Dukungan
Tenaga
kesehatan

Gambar 1. Kerangka teori dimodifikasi dari teori Green dalam Notoatmodjo (2012);
Kemenkes RI (2015); Azwar (2014)
45

D. Kerangka Konsep

Pengetahuan
partisipasi ibu
dalam kelas ibu
balita
Sikap

Gambar 2. Kerangka Konsep Penelitian

Keterangan:

Variabel terikat (dependent): partisipasi ibu dalam kelas ibu balita

Variabel bebas (Independent): pengetahuan dan sikap tentang kelas

ibu balita

E. Hipotesis Penelitian

1. H1 : Ada hubungan pengetahuan ibu terhadap partisipasi dalam

kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas

Labibia Kota Kendari.

Ho : Tidak ada hubungan sikap ibu terhadap partisipasi dalam

kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas

Labibia Kota Kendari.

2. H1 : Ada hubungan sikap ibu terhadap partisipasi dalam kelas ibu

balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota

Kendari.
46

Ho : Tidak ada hubungan sikap ibu terhadap partisipasi dalam

kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas

Labibia Kota Kendari.


BAB III

METODE PENELITIAN

A. Jenis Penelitian

Jenis penelitian adalah observasional. Penelitian ini bertujuan

untuk mengetahui hubungan pengetahuan dan sikap ibu terhadap

partisipasi dalam kelas ibu balita Di Wilayah Kerja Puskesmas Labibia

Kota Kendari tahun 2018. Rancangan penelitian menggunakan cross

sectional (belah lintang) karena data penelitian (variabel independen dan

variabel dependen) dilakukan pengukuran pada waktu yang

sama/sesaat. Berdasarkan pengolahan data yang digunakan,

penelitian ini tergolong penelitian kuantitatif (Notoatmodjo, 2012)

Ibu Balita

Pengetahuan Ibu Sikap


a. Baik a. Mendukung
b. Cukup b. Tidak Mendukung
c. Kurang

Partisipasi ibu Partisipasi ibu Partisipasi ibu Partisipasi ibu


Dalam kelas Dalam kelas ibu Dalam kelas Dalam kelas ibu
ibu balita Aktif balita kurang Aktif ibu balita Aktif balita kurang Aktif

Gambar 3. Skema Rancangan Cross Sectional Penelitian Hubungan Pengetahuan Dan


Sikap Ibu Terhadap Partisipasi Dalam Kelas Ibu Balita di Kelurahan Labibia
Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari tahun 2018

47
48

B. Waktu dan Tempat Penelitian

Penelitian ini akan dilaksanakan di Kelurahan Labibia Wilayah

Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari pada bulan Juli tahun 2018.

C. Populasi dan Sampel Penelitian

1. Populasi dalam penelitian ini adalah semua ibu yang memiliki

balita usia 1-5 tahun di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja

Puskesmas Labibia Kota Kendari yang berjumlah 223 ibu balita.

2. Sampel dalam penelitian adalah ibu yang memiliki balita usia 1-5

tahun di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota

Kendari. Penentuan jumlah sampel dengan rumus besar sampling

yaitu

n=
1 + ( )²

Keterangan :

n : besarnya sampel

N : populasi

d : derajat kebebasan 10% = 0,1

(Notoatmodjo, 2012)

223
n=
1 + 223(0,1 )

223
n=
1 + 2,23

223
n=
1,223

n = 69,04
49

Jadi total jumlah sampel dalam penelitian ini 69 ibu balita. Teknik

pengambilan sampel secara random sampling.

D. Variabel Penelitian

1. Variabel terikat (dependent) yaitu partisipasi ibu dalam kelas ibu

balita.

2. Variabel bebas (independent) yaitu pengetahuan, sikap ibu balita

tentang kelas ibu balita.

E. Definisi Operasional

1. Partisipasi ibu balita dalam kelas balita adalah keikutsertaan ibu

balita dalam mengikuti kelas balita Skala ukur adalah ordinal.

Kriteria objektif

a. Aktif : jika jawaban <60%

b. Kurang aktif : jika jawaban ≥60%

(Soetomo, 2016)

2. Pengetahuan ibu tentang kelas ibu balita adalah kemampuan

responden untuk mengetahui dan memahami sejumlah pertanyaan

yang berkaitan dengan kelas ibu balita. Skala ukur adalah ordinal.

Kriteria objektif

a. Pengetahuan baik : jika skor jawaban benar 76–100%

b. Pengetahuan cukup: jika skor jawaban benar 56%-75%

c. Pengetahuan kurang : jika skor jawaban benar <56%

(Notoatmodjo, 2012)
50

3. Sikap ibu balita tentang kelas ibu balita adalah reaksi atau respon

dari responden tentang kelas ibu balita. Skala ukur adalah ordinal.

Kriteria objektif

a. Mendukung : jika skor jawaban ≥mean

b. Tidak Mendukung : jika skor jawaban <mean

(Azwar, 2014)

F. Jenis dan Sumber Data Penelitian

Jenis data adalah data primer. Data diperoleh dari kuesioner yang

dibagikan pada ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas

Labibia Kota Kendari mengenai pengetahuan dan sikap ibu terhadap

partisipasi dalam kelas ibu balita.

G. Instrumen Penelitian

Instrumen yang digunakan dalam penelitian ini adalah kuesioner

mengenai pengetahuan dan sikap ibu terhadap partisipasi dalam kelas ibu

balita. Kuesioner pengetahuan terdiri dari 10 pertanyaan tertutup tentang

kelas ibu balita dengan pilihan jawaban benar dan salah, yang terdiri dari

5 pertanyaan favorable dan 5 pertanyaan unfavorable. Skor tertinggi

adalah 10 dan terendah 0. Kuesioner sikap terdiri dari 10 pertanyaan

tertutup tentang kelas ibu balita dengan pilihan jawaban sangat setuju

(SS), setuju (S), tidak tahu (TT), tidak setuju (TS), sangat tidak setuju

(STS). Pernyataan sikap terdiri dari 5 pernyataan favorable dengan skor

nilai tertinggi 25 dan 5 pernyataan unfavorable dengan skor nilai tertinggi

25. Total skor nilai tertinggi pengetahuan adalah 50. Kuesioner partisipasi
51

ibu balita terdiri dari 10 pertanyaan tertutup tentang kelas ibu balita

dengan pilihan jawaban. Skor tertinggi adalah 10 dan terendah 0.

H. Alur Penelitian

Alur penelitian dijelaskan sebagai berikut:

Populasi
Ibu balita yang berjumlah 223 orang ibu

Sampel
Ibu balita yang berjumlah 69 orang ibu

Pengumpulan data

Analisis data

Pembahasan

Kesimpulan

Gambar 5 : Alur penelitian Hubungan Pengetahuan Dan Sikap Ibu Terhadap


Partisipasi Dalam Kelas Ibu Balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja
Puskesmas Labibia Kota Kendari tahun 2018

I. Pengolahan dan Analisis Data

a. Pengolahan Data

Data yang telah dikumpul, diolah dengan cara manual dengan

langkah-langkah sebagai berikut :

1. Editing

Dilakukan pemeriksaan/pengecekan kelengkapan data yang

telah terkumpul, bila terdapat kesalahan atau berkurang dalam

pengumpulan data tersebut diperiksa kembali.


52

2. Coding

Hasil jawaban dari setiap pertanyaan diberi kode angka sesuai

dengan petunjuk.

3. Tabulating

Untuk mempermudah analisa data dan pengolahan data serta

pengambilan kesimpulan data dimasukkan ke dalam bentuk

tabel distribusi.

b. Analisis data

1. Univariat

Data diolah dan disajikan kemudian dipresentasikan dan

uraikan dalam bentuk table dengan menggunakan rumus:

f
X = x K
n
Keterangan :

f : variabel yang diteliti

n : jumlah sampel penelitian

K: konstanta (100%)

X : Persentase hasil yang dicapai

2. Bivariat

Untuk mendeskripsikan hubungan antara independent variable

dan dependent variable. Uji statistik yang digunakan adalah

Chi-Square. Adapun rumus yang digunakan untuk Chi-Square

adalah :
53

∑ ( fo − fe)
2
2
X =
fe

Keterangan :

Σ : Jumlah

X2 : Statistik Shi-Square hitung

fo : Nilai frekuensi yang diobservasi

fe : Nilai frekuensi yang diharapkan

Pengambilan kesimpulan dari pengujian hipotesa adalah ada

hubungan jika p value < 0,05 dan tidak ada hubungan jika p value >

0,05 atau X2 hitung ≥ X2 tabel maka H0 ditolak dan H1 diterima yang

berarti ada hubungan dan X2 hitung < X2 tabel maka H0 diterima dan

H1 ditolak yang berarti tidak ada hubungan.


BAB IV

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

A. Gambaran Umum Lokasi Penelitian

1) Letak Geografi

Puskesmas adalah suatu organisasi kesehatan

fungsional yang merupakan pusat pengembangan kesehatan

masyarakat yang juga membina peran serta masyarakat

disamping memberikan pelayanan secara menyeluruh dan

terpadu pada masyarakat di wilayah kerjanya dalam bentuk

kegiatan pokok. Dengan kata lain puskesmas mempunyai

wewenang dan tanggung jawab atas pemeliharaan kesehatan di

wilayah kerjanya.

Puskesmas Labibia merupakan salah satu Puskesmas dari 14

Puskesmas yang ada diwilayah Kota Kendari, yang berada diwilayah

Kecamatan Mandonga Kota Kendari. Kantor Puskesmas Labibia

terletak di Kelurahan Labibia Kecamatan Mandonga Kota Kendari

pada 3.922688 Lintang Selatan dan 122.49731 Bujur Timur. Luas

wilayah kerja Puskesmas Labibia ± 60 KM2 yang berjarak ± 6 KM dari

Ibukota Propinsi. Wilayah kerja Puskesmas Labibia meliputi 4

Kelurahan dari 6 Kelurahan yang ada di Kecamatan Mandonga,

meliputi :

1) Kelurahan Anggilowu

2) Kelurahan Alolama

54
55

3) Kelurahan Wawombalata

4) Kelurahan Labibia

Dimana kedua (2) kelurahan yang tidak masuk dalam wilayah

kerja Puskesmas Labibia adalah Kelurahan Mandonga dan

Kelurahan Korumba. Adapun batas-batas wilayah kerja Puskesmas

Labibia antara lain :

1) Utara : berbatasan dengan Kec. Soropia Kab. Konawe

2) Barat : berbatasan dengan Kec. Bondoala Kab. Konawe

3) Timur : berbatasan dengan Gunung Nipa-nipa (Kec.

Soropia )

4) Selatan : berbatasan dengan Kelurahan Mandonga

2) Kependudukan

Jumlah penduduk di wilayah kerja Puskesmas Labibia tahun

2017 yang mendiami 4 Kelurahan yaitu Kelurahan Anggilowu,

Kelurahan Alolama Kelurahan Wawombalata dan Kelurahan Labibia,

dari 4 kelurahan tersebut yang memiliki penduduk tebanyak adalah

Keluranan Anggilowu, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel

distribusi penduduk sebagai berikut:


56

Tabel 1
Jumlah penduduk dan komposisi penduduk wilayah kerja puskesmas
Labibia

Jenis Kelamin
No. Kelurahan
L P Jumlah
1 Anggilowu 2884 2854 5738
2 Alolama 1474 1447 2921
3 Wawombalata 1605 1594 3199
4 Labibia 1198 1220 2418
Total 7161 7115 14276

3) Sosial, Ekonomi dan Budaya

Berdasarkan data terakhir, kehidupan sosial, ekonomi dan

budaya masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Labibia dapat kita

lihat pada tabel berikut ini:

Tabel 2
Sarana Pendidikan dan Sarana Ibadah di Wilayah Kerja Puskesmas
Labibia Tahun 2017
Sarana
Sarana Pendidikan
Kelurahan Ibadah
PAUD TK SD MTs SMP SMA Aliyah Masjid
Labibia 1 1 3 1 - - 1 5
Wawombalata 2 - 3 - 1 1 - 4
Alolama - - 2 - - - - 2
Anggilowu - - 1 - - - - 4
Jumlah 3 1 9 1 1 1 1 15
57

4) Mata pencaharian dan pendapatan perkapita.

Tabel 3
Mata pencaharian masyarakan di wilayah kerja puskesmas Labibia

MATA KELURAHAN
PENCAHARIAN ANGGILOWU ALOLAMA WWB LBB
PNS/ABRI/POLISI 179 60 83
Pedagang 37 18
Petani 17 61
Nelayan 6 6 5
Buruh 34 32
Lain-lain 57 405

5) Budaya

Tabel 4
Distribusi penduduk berdasarkan suku bangsa di wilayah kerja
Puskesmas Labibia

SUKU KELURAHAN
BANGSA ANGGILOWU ALOLAMA WWB LBB
Tolaki 379 20 1045 1812
Bugis 810 13 139 11
Buton 285 35 24 7
Muna 1614 2320 1182 12
Makassar 179 16 57 -
Ambon 8 - 6 -
Lain-lain 388 19 36 16
58

6) Agama

Tabel 5
Distribusi penduduk berdasarkan Agama

KELURAHAN
AGAMA
ANGGILOWUALOLAMA WAWOMBALATA LABIBIA
Islam 3226 2895 2489 1848
Kristen 197 8 - -
Katolik - - - -
Hindu 1 - - -

Budha 3 - - -

7) Sarana Kesehatan

a) Sarana Fisik

Puskesmas Labibia terletak di Kelurahan Labibia dimana

wilayah kerja Puskesmas Labibia terdapat 2 jenis sarana

kesehatan yaitu sarana kesehatan pemerintah dan sarana

kesehatan bersumber daya masyarakat, dengan rincian sebagai

berikut:

Tabel 6
Jenis dan Jumlah Sarana Kesehatan Puskesmas Labibia

Jenis Sarana Kesehatan Jumlah


Sarana kesehatan pemerintah:
• Puskesmas non perawatan 1
• Puskesmas pembantu 1

Sarana kesehatan bersumber daya


masyarakat: 11
• Posyandu Balita 5
• Posyandu Lansia
59

b) Puskesmas Induk

Puskesmas induk Labibia terletak di Kelurahan Labibia

Kecamatan Mandonga dengan luas tanah ±555m² dan luas

bangunan 325m² yang terdiri dari dua (2) lantai dan mempunyai

ruangan berjumlah 11 ruangan. Dari seluruh ruangan tersebut

difungsikan sesuai dengan kebutuhan kegiatan masing-masing

dalam mendukung kegiatan pelayanan kesehatan pada

masyarakat. Jumlah dan keadaan ruangan Puskesmas dapat

dilihat pada tabel di bawah ini

Tabel 7
Jumlah dan Keadaan Ruangan Puskesmas tahun 2017
Fungsi Ruangan Jumlah Keadaan Fisik
Ruangan Ka. Puskesmas 1 Baik
Aula 1 Baik
Ruangan Tata Usaha 1 Baik
Ruangan P2P 1 Baik
Ruangan Bendahara 1 Baik
Ruangan Gudang Obat 1 Baik
Ruangan Gizi/Promkes 1 Baik
Gudang 1 Baik
Ruangan Apotik 1 Baik
Ruangan Poli Gigi 1 Baik
Ruangan KIA/KB 1 Baik
Ruangan Poli Umum 1 Baik
Ruangan Bersalin 1 Baik
Ruangan Kartu 1 Baik
Ruang Pasca Bersalin 1 Baik
Ruang Bermain Anak 1 Baik
Ruang Pojok Gizi/ASI 1 Baik
Ruang Laboratorium 1 Baik
Kamar Mandi 9 1 rusak
60

c) Puskesmas Pembantu

Di Puskesmas Labibia terdapat 1 (satu) buah Puskemas

pembantu yaitu Puskesmas Pembantu Alolama yang terletak di

Kelurahan Alolama dengan luas tanah 700 m² dan luas bangunan

198,50 m². Serta terdapat 2 buah bangunan lainnya, yaitu 1 buah

rumah dinas untuk dokter dan 1 buah rumah dinas untuk

paramedis.

d) Posyandu

Posyandu yang berada dalam wilayah kerja Puskesmas

Labibia secara keseluruhan terdapat 16 (enam belas) posyandu.

Diantaranya 11 (sebelas) posyandu bayi dan balita dan 5 (tiga)

posyandu lansia. Diantaranya hanya ada 1 (satu) posyandu yang

memiliki strata Mandiri, yaitu Posyandu Embun Pagi di Kelurahn

Labibia, untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada tabel berikut:


61

Tabel 8
Hasil Telaah Kemandirian Pos Pelayanan Terpadu
Dana
Alamat/ Tgl Strata
Nama Posyandu Kader Seha
Kelurahan Posy Posy.
t
Anggrek Anggilowu 6 5 Ada Purnama
Purna
Anggilowu 7 2 - Pratama
Bakti/Lansia
Alosowi Alolama 8 5 - Madya
Cempaka Alolama 10 5 Ada Purnama
Mekar Sari Wawombalata 11 5 Ada Purnama
Mata Iwoi Wawombalata 13 5 Ada Madya
Mentari
Labibia 14 5 Ada Madya
Senja/Lansia
Embun Pagi Labibia 15 5 Ada Mandiri
Lansia Alolama 15 3 - Pratama
Tongkuno Wawombalata 17 5 Ada Purnama
Lansia Wawombalata 20 2 - Pratama
Wulele Sanggula Labibia 19 5 - Purnama
Pelangi Anggilowu 21 5 Ada Madya
Mawar Anggilowu 23 5 Ada Purnama
Melaindoro/Lansia Wawombalata 25 5 Ada Madya
Meohai Labibia 26 5 - Pratama

e) Tenaga Kesehatan

Dalam menjalankan fungsinya sebagai Pusat Kesehatan

Masyarakat, Puskesmas Labibia memiliki beberapa staf sebagai

pelaksana tugasnya, yang masing-masing bekerja sesuai dengan

bidang tugasnya masing-masing.


62

Tabel 9
Jenis Ketenagaan di Puskesmas Labibia adalah sebagai berikut:

Pendidikan PNS Kontrak Sukarela Jumlah

S2 Master Manaj.
1 - - 1
Kesehatan
Dokter Umum 1 - - 1
Dokter Gigi 1 - - 1
S1 Kesmas (SKM) 4 1 2 7
S1 Tegnologi Pangan
1 - - 1
(STP)
S1 Keperawatan 4 - 1 5
Apoteker 1 - - 1
S1 Analis Kesehatan - - 1 1
D4 Kebidanan 1 - - 1
D3 Kebidanan 3 1 6 10
D3 Gizi 2 - 1 3
D3 Sanitasi 1 - 2 3
D3 Keperawatan 6 - 2 8
D3 Perawat Gigi - - 1 1
D3 Farmasi - - 1 1
D1 Kebidanan 1 - - 1
Perawat (SPK) 2 - - 2
SMA 1 2 3

Total 30 4 17 51

B. Hasil Penelitian

Penelitian hubungan pengetahuan dan sikap ibu terhadap

partisipasi dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja

Puskesmas Labibia Kota Kendari tahun 2018 telah dilaksanakan pada

bulan Juli tahun 2018. Sampel penelitian adalah ibu yang memiliki balita
63

usia 1-5 tahun di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia

Kota Kendari yang berjumlah 69 ibu. Data yang telah terkumpul diolah,

dianalisis dan disajikan dalam bentuk tabel yang disertai penjelasan. Hasil

penelitian terdiri dari analisis univariabel dan bivariabel.

1. Analisis Univariabel

Analisis univariabel adalah analisis setiap variabel untuk

memperoleh gambaran setiap variabel dalam bentuk distribusi frekuensi.

Variabel yang dianalisis pada analisis univariabel adalah pengetahuan

dan sikap ibu terhadap partisipasi dalam kelas ibu balita. Hasil analisis

univariabel sebagai berikut

a. Identifikasi Partisipasi Ibu Dalam Kelas Ibu Balita Di Kelurahan

Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari

Partisipasi ibu balita dalam kelas balita adalah keikutsertaan ibu

balita dalam mengikuti kelas balita. Partisipasi ibu balita dalam penelitian

ini dibagi menjadi dua yaitu aktif (jawaban ≥60%) dan kurang aktif

(jawaban <60%). Hasil penelitian dapat dilihat pada tabel 10.

Tabel 10
Distribusi Frekuensi Partisipasi Ibu Dalam Kelas Ibu Balita Di
Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia
Kota Kendari

Jumlah
Partisipasi ibu balita
n %
Aktif 30 43,5
Kurang aktif 39 56,5

Total 69 100
64

Hasil penelitian pada tabel 10 terlihat bahwa partisipasi ibu balita

lebih banyak pada yang kurang aktif sebanyak 39 orang (56,5%).

b. Identifikasi Pengetahuan Ibu Dalam Kelas Ibu Balita Di Kelurahan

Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari

Pengetahuan ibu tentang kelas ibu balita adalah kemampuan

responden untuk mengetahui dan memahami sejumlah pertanyaan yang

berkaitan dengan kelas ibu balita. Pengetahuan pada penelitian ini dibagi

menjadi tiga yaitu pengetahuan baik (skor jawaban benar 76–100%),

pengetahuan cukup (skor jawaban benar 56%-75%), pengetahuan kurang

(skor jawaban benar <56%). Hasil penelitian dapat dilihat pada tabel 11.

Tabel 11
Distribusi Frekuensi Pengetahuan Ibu Tentang Kelas Ibu Balita
Di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia
Kota Kendari

Jumlah
Pengetahuan
n %
Baik 8 11,6
Cukup 20 29,0
Kurang 41 59,4
Total 69 100

Hasil penelitian pada tabel 11 terlihat bahwa pengetahuan ibu

tentang kelas ibu balita lebih banyak pada pengetahuan kurang sebanyak

41 orang (59,4%).
65

c. Identifikasi Sikap Ibu Dalam Kelas Ibu Balita Di Kelurahan Labibia

Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari

Sikap ibu balita tentang kelas ibu balita adalah reaksi atau respon

dari responden tentang kelas ibu balita. Sikap ibu balita dalam penelitian

ini dibagi menjadi dua yaitu positif (skor jawaban ≥mean) dan negatif (skor

jawaban <mean). Hasil penelitian dapat dilihat pada tabel 12.

Tabel 12
Distribusi Frekuensi Sikap Ibu Tentang Kelas Ibu Balita
Di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia
Kota Kendari

Jumlah
Sikap
n %
Mendukung 33 47,8
Tidak Mendukung 36 52,2

Total 69 100

Hasil penelitian pada tabel 12 terlihat bahwa sikap ibu tentang kelas ibu
balita lebih banyak pada sikap tidak mendukung sebanyak 36 orang
(52,2%).

2. Analisis Bivariabel

Analisis bivariabel adalah analisis yang dilakukan untuk

menganalisis hubungan dua variabel. Analisis bivariabel bertujuan untuk

mengetahui ada tidaknya hubungan antara variabel bebas dengan

variabel terikat. Uji yang digunakan adalah Uji Kai Kuadrat atau Chi

Square.Analisis bivariabel pada penelitian ini yaitu analisis Untuk

mengetahui hubungan pengetahuan dan sikap ibu terhadap partisipasi

dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas


66

Labibia Kota Kendari tahun 2018. Hasil penelitian dapat dilihat pada tabel

13.

Tabel 13
Hubungan Pengetahuan Terhadap Partisipasi Dalam Kelas Ibu Balita
di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari
tahun 2018

Partisipasi Dalam Kelas


X2
Ibu Balita Total (
Pengetahuan p-
Aktif Kurang Aktif
value)
n % n % n %
Baik 7 10,1 1 1,4 8 11,6 34,22
Cukup 17 24,6 3 4,3 20 29,0 (0,000)
Kurang 6 8,7 35 50,7 41 59,4
Total 30 43,5 39 56,5 69 100
Sumber: Data Primer
2
p<0,05, X tabel: 3,84

Hasil penelitian pada tabel 13 menyatakan bahwa ada hubungan

pengetahuan ibu terhadap partisipasi dalam kelas ibu balita di Kelurahan

Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari (X2=34,22;

pvalue=0,000).

Tabel 14
Hubungan Sikap Terhadap Partisipasi Dalam Kelas Ibu Balita
di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota
Kendari tahun 2018

Partisipasi Dalam Kelas


X2
Ibu Balita Total (
Sikap p-
Aktif Kurang Aktif
value)
n % n % n %
Mendukung 28 40,6 5 7,2 33 47,8 44,05
Tidak Mendukung 2 2,9 34 49,3 36 52,2 (0,000)
Total 30 43,5 39 56,5 69 100
Sumber: Data Primer
2
p<0,05, X tabel: 3,84
67

Hasil penelitian pada tabel 14 menyatakan bahwa ada hubungan

sikap ibu terhadap partisipasi dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia

Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari (X2=44,05;

pvalue=0,000).

C. Pembahasan

1. Hubungan Pengetahuan Ibu Terhadap Partisipasi Dalam Kelas

Ibu Balita Di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas

Labibia Kota Kendari

Hasil penelitian menyatakan bahwa ada hubungan

pengetahuan ibu terhadap partisipasi dalam kelas ibu balita di

Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari

(X2=34,22; pvalue=0,000). Hasil penelitian ini sesuai dengan hasil

penelitian Sumiasih dkk (2016) menyatakan bahwa ada hubungan

pengetahuan ibu terhadap partisipasi dalam kelas ibu balita.

Demikin pula hasil penelitian Mira dkk (2016) menyatakan bahwa

ada hubungan pengetahuan ibu terhadap partisipasi dalam kelas

ibu balita.

Partisipasi ibu adalah keikutsertaan ibu dalam memecahkan

permasalahan-permasalahan masyarakat tersebut. Partisipasi ibu

dalam kelas ibu balita adalah keikutsertaan ibu dalam kelas ibu

balita. Partisipasi dibidang kesehatan berarti keikutsertaan ibu

dalam memecahkan masalah kesehatannya sendiri. Di dalam hal

ini, masyarakat sendirilah yang aktif memikirkan, merencanakan,


68

melaksanakan, dan mengevaluasikan program-program kesehatan

masyarakatnya. Institusi kesehatan hanya sekadar memotivasi dan

membimbingnya (Notoatmodjo, 2012).

Mikkelsen dalam Soetomo (2016), mengatakan bahwa

pembangunan pada dasarnya merupakan proses perubahan, dan

salah satu bentuk perubahan yang diharapkan adalah perubahan

sikap dan perilaku. Partisipasi yang semakin meningkat baik

secara kualitatif maupun kuantitatif merupakan salah satu

perwujudan dari perubahan sikap dan perilaku tersebut. Conyer

dalam Soetomo (2016), mengemukakan partisipasi adalah

keikutsertaaan secara sukarela yang didasari oleh determinan dan

kesadaran diri masyarakat itu sendiri dalam program

pembangunan. Ada lima cara untuk melibatkan keikutsertaan dalam

partisipasi yaitu survei dan konsultasi lokal untuk memperoleh

data dan informasi yang diperlukan, memanfaatkan petugas

lapangan, agar sambil melakukan tugasnya sebagai agen

pembaharu juga menyerap berbagai informasi yang dibutuhkan

dalam perencanaan, perencanaan yang bersifat desentralisasi

agar lebih memberikan peluang yang semakin besar kepada

masyarakat untuk berpartisipasi, perencanaan melalui pemerintah

lokal, menggunakan strategi pembangunan komunitas (community

development).
69

Kelas ibu balita adalah kelas dimana para ibu yang

mempunyai anak berusia antara 0 sampai 5 tahun secara bersama-

sama berdiskusi, tukar pendapat, tukar pengalaman akan

pemenuhan pelayanan kesehatan, gizi dan stimulasi pertumbuhan

dan perkembangannya dibimbing oleh fasilitator, dalam hal ini

digunakan Buku KIA. Tujuan kelas ibu balita yaitu meningkatkan

pengetahuan, sikap dan perilaku ibu dengan menggunakan

Buku KIA dalam mewujudkan tumbuh kembang Balita yang optimal

(Kemenkes RI, 2015).

Kelas Ibu Balita diselenggarakan secara partisipatif:

artinya para ibu tidak diposisikan hanya menerima informasi

karena posisi pasif cenderung tidak efektif dalam merubah

prilaku. Oleh sebab itu Kelas Ibu Balita dirancang dengan

metode belajar partisipatoris dimana para ibu tidak dipandang

sebagai murid, melainkan sebagai warga belajar. Dalam

prakteknya para ibu didorong untuk belajar dari pengalaman

sesama, sementara fasilitator berperan sebagai pengarah kepada

pengetahuan yang benar.

Perilaku yang berhubungan dengan partisipasi ibu dalam

kelas ibu balita menurut teori Lawrence Green terbentuk dari 3 faktor

yaitu faktor predisposisi (predisposing factors) yang meliputi

karakteristik responden (umur, gravida/kehamilan, penyulit/masalah

dalam kehamilan, paritas/jumlah melahirkan, tingkat pendidikan,


70

pekerjaan), pengetahuan ibu, sikap ibu dalam kelas ibu balita ; faktor

pemungkin (enabling factors) meliputi : jarak ke lokasi kegiatan kelas ibu

balita, keberadaan kelas ibu balita, faktor pendorong (renforcing factors)

meliputi dukungan keluarga (suami) dan dukungan bidan/tenaga

kesehatan (Notoatmodjo, 2012).

Pengetahuan atau kognitif adalah faktor yang sangat penting

dalam membentuk tindakan seseorang (overt behavior).

Pengetahuan seseorang terhadap objek mempunyai intensitas

atau tingkatan yang berbeda (Notoadmodjo, 2012). Pengetahuan

dipengaruhi oleh beberapa hal yaitu pendidikan, pekerjaan, umur,

pengalaman, kebudayaan dan informasi. Hal ini juga berlaku dalam

partisipasi dalam kelas ibu balita. Seorang ibu harus memiliki

pengetahuan yang cukup untuk memahami tentang kelas ibu

balita.

2. Hubungan Sikap Ibu Terhadap Partisipasi Dalam Kelas Ibu

Balita Di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia

Kota Kendari

Hasil penelitian menyatakan bahwa ada hubungan sikap ibu

terhadap partisipasi dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia

Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari (X2=44,05;

pvalue=0,000). Hasil penelitian ini sesuai dengan hasil penelitian

Sumiasih dkk (2016) menyatakan bahwa ada hubungan sikap ibu

terhadap partisipasi dalam kelas ibu balita. Demikin pula hasil


71

penelitian Mira dkk (2016) menyatakan bahwa ada hubungan sikap

ibu terhadap partisipasi dalam kelas ibu balita.

Partisipasi ibu adalah keikutsertaan ibu dalam memecahkan

permasalahan-permasalahan masyarakat tersebut. Partisipasi ibu

dalam kelas ibu balita adalah keikutsertaan ibu dalam kelas ibu

balita. Partisipasi dibidang kesehatan berarti keikutsertaan ibu

dalam memecahkan masalah kesehatannya sendiri. Di dalam hal

ini, masyarakat sendirilah yang aktif memikirkan, merencanakan,

melaksanakan, dan mengevaluasikan program-program kesehatan

masyarakatnya. Institusi kesehatan hanya sekadar memotivasi dan

membimbingnya (Notoatmodjo, 2012).

Mikkelsen dalam Soetomo (2016), mengatakan bahwa

pembangunan pada dasarnya merupakan proses perubahan, dan

salah satu bentuk perubahan yang diharapkan adalah perubahan

sikap dan perilaku. Partisipasi yang semakin meningkat baik

secara kualitatif maupun kuantitatif merupakan salah satu

perwujudan dari perubahan sikap dan perilaku tersebut. Conyer

dalam Soetomo (2016), mengemukakan partisipasi adalah

keikutsertaaan secara sukarela yang didasari oleh determinan dan

kesadaran diri masyarakat itu sendiri dalam program

pembangunan. Ada lima cara untuk melibatkan keikutsertaan dalam

partisipasi yaitu survei dan konsultasi lokal untuk memperoleh

data dan informasi yang diperlukan, memanfaatkan petugas


72

lapangan, agar sambil melakukan tugasnya sebagai agen

pembaharu juga menyerap berbagai informasi yang dibutuhkan

dalam perencanaan, perencanaan yang bersifat desentralisasi

agar lebih memberikan peluang yang semakin besar kepada

masyarakat untuk berpartisipasi, perencanaan melalui pemerintah

lokal, menggunakan strategi pembangunan komunitas (community

development).

Kelas ibu balita adalah kelas dimana para ibu yang

mempunyai anak berusia antara 0 sampai 5 tahun secara bersama-

sama berdiskusi, tukar pendapat, tukar pengalaman akan

pemenuhan pelayanan kesehatan, gizi dan stimulasi pertumbuhan

dan perkembangannya dibimbing oleh fasilitator, dalam hal ini

digunakan Buku KIA. Tujuan kelas ibu balita yaitu meningkatkan

pengetahuan, sikap dan perilaku ibu dengan menggunakan

Buku KIA dalam mewujudkan tumbuh kembang Balita yang optimal

(Kemenkes RI, 2015).

Kelas Ibu Balita diselenggarakan secara partisipatif:

artinya para ibu tidak diposisikan hanya menerima informasi

karena posisi pasif cenderung tidak efektif dalam merubah

prilaku. Oleh sebab itu Kelas Ibu Balita dirancang dengan

metode belajar partisipatoris dimana para ibu tidak dipandang

sebagai murid, melainkan sebagai warga belajar. Dalam

prakteknya para ibu didorong untuk belajar dari pengalaman


73

sesama, sementara fasilitator berperan sebagai pengarah kepada

pengetahuan yang benar.

Perilaku yang berhubungan dengan partisipasi ibu dalam

kelas ibu balita menurut teori Lawrence Green terbentuk dari 3 faktor

yaitu faktor predisposisi (predisposing factors) yang meliputi

karakteristik responden (umur, gravida/kehamilan, penyulit/masalah

dalam kehamilan, paritas/jumlah melahirkan, tingkat pendidikan,

pekerjaan), pengetahuan ibu, sikap ibu dalam kelas ibu balita ; faktor

pemungkin (enabling factors) meliputi : jarak ke lokasi kegiatan kelas ibu

balita, keberadaan kelas ibu balita, faktor pendorong (renforcing factors)

meliputi dukungan keluarga (suami) dan dukungan bidan/tenaga

kesehatan (Notoatmodjo, 2012).

Sikap adalah pernyataan evaluatif terhadap objek, orang

atau peristiwa. Hal ini mencerminkan perasaan seseorang

terhadap sesuatu. Sikap mungkin dihasilkan dari perilaku tetapi

sikap tidak sama dengan perilaku. Sikap adalah predisposisi

emosional yang dipelajari untuk merespons secara konsisten

terhadap suatu objek. Sikap adalah keteraturan tertentu dalam

hal perasaan (afeksi), pemikiran (kognitif), dan predisposisi

tindakan (konasi) seseorang terhadap suatu aspek di lingkungan

sekitarnya” (Azwar, 2014). Sikap sosial terbentuk dari adanya

interaksi sosial yang dialami oleh individu. Interaksi sosial

mengandung arti lebih daripada sekedar adanya kontak sosial dan


74

hubungan antar individu sebagai anggota kelompok sosial. Dalam

interaksi sosial, terjadi hubungan saling mempengaruhi di antara

individu yang satu dengan yang lainnya.


BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

1. Partisipasi ibu dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah

Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari lebih banyak pada yang

kurang aktif sebanyak 39 orang (56,5%).

2. Pengetahuan ibu dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia

Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari lebih banyak

pada yang kurang aktif sebanyak 41 orang (59,4%)

3. Sikap ibu dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah

Kerja Puskesmas Labibia Kota Kendari lebih banyak pada sikap

tidak mendukung sebanyak 36 orang (52,2%).

4. Ada hubungan pengetahuan ibu terhadap partisipasi dalam kelas

ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia

Kota Kendari (X2=34,22; pvalue=0,000).

5. Ada hubungan sikap ibu terhadap partisipasi dalam kelas ibu

balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota

Kendari (X2=44,05; pvalue=0,000).

B. Saran

1. Ibu balita agar selalu berpartisipasi dalam kelas ibu balita untuk

memantau kesehatan balitanya.

75
76

2. Meningkatkan kegiatan kelas ibu balita secara rutin dan terjadwal

serta menambah ketrampilan tenaga kesehatan dalam

menyampaikan materi pada modul kelas ibu balita dengan cara

mengikuti pelatihan-pelatihan tentang kelas ibu.

3. Membuat inovasi-inovasi atau kegiatan-kegiatan yang menarik

setiap bulan seperti arisan ataupun lomba agar ibu balita tertarik

untuk berpartisispasi dalam kelas ibu balita.


DAFTAR PUSTAKA

Allen and Gillespie. (2011) High socioeconomic class preschool children


from Jakarta, Indonesia are taller and heavier than NCHS reference
population. Eur J Clin Nutr 1995; 49: 740-4.

Almatsier S, (2013) Prinsip Dasar Ilmu Gizi, Jakarta, Gramedia Pustaka


Utama

Almatsier, S. (2015) Gizi Seimbang Dalam Daur Kehidupan. Jakarta: PT


Gramedia Pustaka Utama

Azwar. S., (2014) Metode Penelitian. Yogyakarta: Pustaka Pelajar.

BKKBN, (2011) Profil Hasil Pendataan Keluarga Tahun 2011. Jakarta:


Badan Kependudukan dan Keluarga Berencana Nasional Direktorat
Pelaporan dan Statistik.

Badan Pusat Statistik, Kantor Menteri Negara Kependudukan/Badan


Koordinasi Keluarga Berencana Nasional, Departemen
Kesehatan, & Macro International Inc. (2013) Survei Demografi
dan Kesehatan Indonesia 2012. Jakarta.

Dinkes Sultra (2017) Profil kesehatan Sulawesi Tenggara. Kendari: Dinkes


Sultra.

Kemenkes RI, (2017) Profil kesehatan Indonesia. Jakarta: Kemenkes RI.

Notoatmodjo, S. (2012) Pendidikan dan Perilaku Kesehatan . Jakarta:


Rineka Cipta.

Kartikawati, I.A., Mira, S.A., Rita, M.L. (2016) Pengaruh Kelas Ibu Balita
Terhadap Peningkatan Pengetahuan, Sikap Dan Keterampilan Ibu
Balita Dalam Merawat Balita Di Wilayah Kerja Puskesmas
Sukarasa Kota Bandung. Jurnal Kesehatan Masyarakat Surabaya.

Sumiasih, W., Gidia, F., Santoso, W.A. (2016) Kajian Tingkat Partisipasi
Ibu Balita Di Pos Pelayanan Terpadu (Posyandu). Naskah
Publikasi.

77
LAMPIRAN
LEMBAR PERSETUJUAN MENJADI RESPONDEN

Kepada
Yth.

Bapak / ibu / saudara responden

Di Puskesmas Labibia Kota Kendari

Nama saya Sunarti, mahasiswa Program D-IV Kebidanan Poltekkes Kemenkes


Kendari Jurusan Kebidanan. Saat ini saya sedang melakukan penelitian yang
bertujuan mengetahui hubungan pengetahuan dan sikap ibu terhadap partisipasi
dalam kelas ibu balita di Kelurahan Labibia Wilayah Kerja Puskesmas Labibia Kota
Kendari tahun 2018, yang mana penelitian ini merupakan salah satu kegiatan dalam
menyelesaikan tugas akhir di Poltekkes Kemenkes Kendari Jurusan Kebidanan.

Untuk keperluan tersebut saya mengharapkan kesediaan ibu untuk berpartisipasi


menjadi responden dalam penelitian ini, partisipasi ibu dalam penelitian ini bersifat
sukarela dan tidak akan memberi dampak yang membahayakan. Jika ibu
bersedia, saya akan memberikan lembar kuesioner (lembar pertanyaan) yang
telah disediakan untuk diisi dengan kejujuran dan apa adanya. Peneliti menjamin
kerahasiaan Jawaban dan identitas ibu. Jawaban yang ibu berikan digunakan
hanya untuk kepentingan penelitian ini.

Demikian lembar persetujuan ini kami buat, atas bantuan dan partisipasinya
disampaikan terima kasih.

Kendari, 2018

Responden Peneliti
/////..
KUESIONER PENELITIAN

HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP IBU TERHADAP PARTISIPASI


DALAM KELAS IBU BALITA DI KELURAHAN

LABIBIA WILAYAH KERJA PUSKESMAS LABIBIA

KOTA KENDARI TAHUN 2018

No. Responden :///// Diisi oleh peneliti

Petunjuk:

Jawablah pertanyaan di bawah ini sesuai dengan keadaan saudara saat


ini

1. Nama Ibu :
2. Nama Balita :
3. Umur Ibu :
4. Umur Balita :
5. Alamat :
6. Pekerjaan Ibu :
7. Anak ke :
I. Partisipasi Ibu Dalam Kelas Ibu Balita

1. Apakah ibu megikuti kelas ibu balita umur 0- <1 tahun ?


a. ya
b. tidak
2. Kalau iya, materi apakah yang ibu dapatkan di kelas ibu balita umur
0 -1 tahun ?
a. ASI
b. Imunisasi
c. makanan pendamping ASI
d. semua benar
3. Materi tentang tumbuh kembang bayi dan penyakit terbanyak pada
bayi (Diare, ISPA) di dapatkan pada kelas ibu balita umur ?
a. 0 - <1 tahun
b. 1 - <2 tahun
c. 2 - 5 tahun
d. semua benar
4. Apakah ibu megikuti kelas ibu balita umur 1- <2 tahun ?
a. ya
b. tidak
5. Kalau iya, materi apakah yang ibu dapatkan di kelas ibu balita umur
1-<2 tahun ?
a. merawat gigi anak
b. makanan pendamping ASI
c. Tumbuh kembang anak
d. semua benar
6. Materi tentang penyakit pada anak (kecacingan, gizi buruk, dll) dan
permainan anak di dapatkan pada kelas ibu balita umur ?
a. 0 - <1 tahun
b. 1 - <2 tahun
c. 2 - 5 tahun
d. semua benar
7. Apakah ibu megikuti kelas ibu balita umur 2 - 5 tahun ?
a. ya
b. tidak
8. Kalau iya, materi apakah yang ibu dapatkan di kelas ibu balita umur
2-<5 tahun ?
a. tumbuh kembang anak
b. pencegahan kecelakaan
c. gizi seimbang
d. semua benar
9. Materi tentang penyakit pada anak (TBC, DBD, Diare, dsb)
dan obat pertolongan pertama di dapatkan pada kelas ibu balita
umur ?
a. 0 - <1 tahun
b. 1 - <2 tahun
c. 2 - 5 tahun
d. semua benar
10. Materi tentang perilaku hidup bersih dan sehat ( PHBS ) di
dapatkan pada kelas ibu balita umur ?
a. 0 - <1 tahun
b. 1 - <2 tahun
c. 2 - 5 tahun
d. semua benar
II. Pengetahuan Ibu Balita Tentang Kelas Ibu Balita

No. Jawaban
Benar Salah
Pernyataan
1. Kelas ibu balita merupakan sarana untuk
belajar bersama tentang kesehatan balita.
2. Kelas ibu b a l i t a hamil adalah program
yang wajib diikuti oleh ibu balita hanya
satu kali
3. Kelas ibu hamil adalah program yang
diperuntukkan kepada balita yang
bermasalah
4 Peserta kelas ibu balita adalah ibu-ibu
yang memiliki anak usia 0-10 tahun
5 Tujuan umum dari kelas ibu balita adalah
Meningkatkan pengetahuan, sikap dan
perilaku ibu dengan menggunakan buku
KIA dalam mewujudkan tumbuh kembang
Balita yang optimal
6 Meningkatkan kesadaran pemberian ASI
secara eksklusif merupakan salah satu
tujuan kelas ibu balita
7 Meningkatkan pengetahuan ibu dalam
pemberian MP-ASI dini pada anak usia 0-
6 bulan merupakan satu tujuan kelas ibu
balita
8 Meningkatkan pengetahuan ibu akan
pentingnya imunisasi pada bayi
merupakan satu tujuan kelas ibu balita
9 Meningkatkan pengetahuan ibu tentang
penyakit terbanyak, cara pencegahan dan
perawatan balita merupakan satu tujuan
kelas ibu balita
10 Kegiatan dalam kelas balita hanya berupa
penimbangan balita saja

III. Sikap Ibu Balita Tentang Kelas Ibu Balita


NO PERTANYAAN JAWABAN
SS S TT TS STS
1 Untuk meningkatkan
pengetahuan, mengubah sikap
dan perilaku ibu agar memahami
tentang balita, perlu dilaksanakan
kelas ibu balita
2 Suami perlu mengikuti kelas ibu
balita 1 kali pertemuan sehingga
dapat mengetahui berbagai
materi yang penting, misalnya
tentang persiapan menyusui
3 Mitos tentang perawatan baita
tidak perlu disampaikan pada saat
kelas ibu balita, karena sudah
menjadi kepercayaan turun-
temurun dari nenek moyang
4 Penimbangan balita tidak perlu
disampaikan pada kelas ibu
b a l i t a karena sudah dijelaskan
oleh bidan ketika posyandu
5 Meskipun sarana dan prasarana
di kelas ibu balita tidak lengkap,
kegiatan tersebut harus tetap
dilaksanakan
6 Kelas ibu balita hanya
diperuntukkan untuk balita yang
mengalami masalah
7 Sebaiknya mengikuti kelas ibu
balita sebanyak 1 kali saja
8 Materi harus disampaikan secara
menarik disertai media yang
menarik pula supaya lebih mudah
dipahami dan peserta tidak mudah
bosan
9 Kegiatan dalam kelas balita hanya
berupa penimbangan balita saja
10 Peserta kelas ibu balita adalah ibu-
ibu yang memiliki anak usia 0-5
tahun
MASTER TABEL PENELITIAN
HUBUNGAN PENGETAHUAN DAN SIKAP IBU TERHADAP PARTISIPASI
DALAM KELAS IBU BALITA DI KELURAHAN LABIBIA
WILAYAH KERJA PUSKESMAS LABIBIA
KOTA KENDARI TAHUN 2018

PENGETAHUAN PARTISIPASI IBU


SIKAP IBU
IBU BALITA
NAMA ANAK
NO ALAMAT
IBU KE
SKOR KATEGORI SKOR KATEGORI SKOR KATEGORI

Jl. Imam
1 Ny “M” 2 60% Cukup 60% Mendukung 60% Aktif
bonjol
Jl. Imam
2 Ny “A” 1 60% Cukup 60% Mendukung 70% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
3 Ny “M” 2 50% Kurang 60% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam Tidak
4 Ny “S” 2 40% Kurang 40% 40% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
5 Ny “D” 3 50% Kurang 60% Mendukung 70% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
6 Ny “W” 3 40% Kurang 50% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam Tidak
7 Ny “B” 4 50% Kurang 50% 40% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
8 Ny “M” 1 80% Baik 50% Mendukung 50% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
9 Ny “R” 1 50% Kurang 50% 40% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
10 Ny “R” 2 90% Baik 90% Mendukung 80% Aktif
bonjol
Jl. Imam
11 Ny “F” 1 70% Cukup 80% Mendukung 50% Kurang Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
12 Ny “P” 1 40% Kurang 40% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
13 Ny “E” 5 50% Kurang 70% Mendukung 40% Kurang Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
14 Ny “H” 1 40% Kurang 40% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
15 Ny “S” 3 60% Cukup 80% Mendukung 80% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
16 Ny “A” 2 70% Cukup 50% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam Tidak
17 Ny “S” 3 40% Kurang 40% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam Tidak
18 Ny “N” 2 50% Kurang 50% 90% Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
19 Ny “Y” 1 60% Cukup 70% Mendukung 80% Aktif
bonjol
Jl. Imam
20 Ny “W” 1 70% Cukup 70% Mendukung 80% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
21 Ny “J” 3 50% Kurang 40% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam Tidak
22 Ny “A” 5 30% Kurang 50% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
23 Ny “C” 2 40% Kurang 70% Mendukung 90% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
24 Ny “B” 1 50% Kurang 40% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
25 Ny “E” 1 80% Baik 90% Mendukung 90% Aktif
bonjol
Jl. Imam
26 Ny “R” 3 50% Kurang 70% Mendukung 40% Kurang Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
27 Ny “T” 3 30% Kurang 40% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
28 Ny “A” 4 40% Kurang 60% Mendukung 80% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
29 Ny “D” 2 50% Kurang 40% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
30 Jl. Imam
Ny “K” 1 90% Baik 90% Mendukung 90% Aktif
% bonjol
Jl. Imam Tidak
31 Ny “L” 5 40% Kurang 40% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
32 Ny “M” 1 50% Kurang 80% Mendukung 90% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
33 Ny “M” 1 50% Kurang 40% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
34 Ny “A” 1 70% Cukup 80% Mendukung 80% Aktif
bonjol
Jl. Imam
35 Ny “H” 2 60% Cukup 80% Mendukung 50% Kurang Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
36 Ny “M” 5 30% Kurang 40% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam Tidak
37 Ny “I” 1 40% Kurang 50% 40% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
38 Ny “K” 3 60% Cukup 70% Mendukung 70% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
39 Ny “P” 2 40%0 Kurang 50% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
40 Jl. Imam
Ny “C” 3 60% Cukup 80% Mendukung 70% Aktif
% bonjol
Jl. Imam Tidak
41 Ny “N” 3 40% Kurang 50% 80% Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
42 Ny “H” 2 60% Cukup 70% Mendukung 80% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
43 Ny “S” 3 30% Kurang 40% 40% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
44 Ny “K” 3 40% Kurang 70% Mendukung 40% Kurang Aktif
bonjol
Jl. Imam
45 Ny “L” 1 60% Cukup 80% Mendukung 80% Aktif
bonjol
Jl. Imam
46 Ny “M” 2 80% Baik 90% Mendukung 90% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
47 Ny “G” 2 40% Kurang 50% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam Tidak
48 Ny “S” 1 50% Kurang 40% 40% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
49 Ny “A” 3 70% Cukup 90% Mendukung 80% Aktif
bonjol
50 Jl. Imam
Ny “B” 2 80% Baik 90% Mendukung 80% Aktif
% bonjol
Jl. Imam
51 Ny “A” 1 60% Cukup 60% Mendukung 90% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
52 Ny “R” 5 40% Kurang 50% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam Tidak
53 Ny “U” 5 50% Kurang 40% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
54 Ny “I” 4 60% Cukup 70% Mendukung 90% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
55 Ny “T” 1 40% Kurang 50% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
56 Ny “L” 1 80% Baik 80% Mendukung 90% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
57 Ny “K” 2 50% Kurang 50% 40% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam Tidak
58 Ny “H” 3 40% Kurang 40% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam Tidak
59 Ny “H” 4 50% Kurang 50% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
60 Jl. Imam Tidak
Ny “A” 4 40% Kurang 40% 50% Kurang Aktif
% bonjol mendukung
Jl. Imam Tidak
61 Ny “A” 5 50% Kurang 50% 40% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
62 Ny “C” 3 70% Cukup 80% Mendukung 80% Aktif
bonjol
Jl. Imam
63 Ny “B” 1 70% Cukup 80% Mendukung 80% Aktif
bonjol
Jl. Imam
64 Ny “M” 1 80% Baik 90% Mendukung 90% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
65 Ny “M” 2 40% Kurang 50% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam Tidak
66 Ny “N” 2 50% Kurang 40% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
Jl. Imam
67 Ny “K” 2 60% Cukup 70% Mendukung 80% Aktif
bonjol
Jl. Imam
68 Ny “S” 2 70% Cukup 80% Mendukung 80% Aktif
bonjol
Jl. Imam Tidak
69 Ny “E” 1 40% Kurang 50% 50% Kurang Aktif
bonjol mendukung
DOKUMENTASI PENELITIAN