Anda di halaman 1dari 28

1.

Limfadenopati leher level 2


Penyebaran ke kelenjar getah bening merupakan salah satu penyebab utama
sulitnya menghentikan proses metastasis suatu karsinoma. Pada KNF, penyebaran ke
kelenjar getah bening sangat mudah terjadi akibat banyaknya stroma kelanjar getah
bening pada lapisan sub mukosa nasofaring. Biasanya penyebaran ke kelenjar getah
bening diawali pada nodus limfatik yang terletak di lateral retropharyngeal yaitu Nodus
Rouvier.
Di dalam kelenjar ini sel tersebut tumbuh dan berkembang biak sehingga kelenjar
menjadi besar dan tampak sebagai benjolan pada leher bagian samping. Benjolan ini
dirasakan tanpa nyeri karenanya sering diabaikan oleh pasien. Selanjutnya sel-sel kanker
dapat berkembang terus, menembus kelenjar dan mengenai otot dibawahnya. Kelenjar
menjadi lekat pada otot dan sulit digerakkan. Keadaan ini merupakan gejala yang lebih
lanjut lagi. Limfadenopati servikalis merupakan gejala utama yang mendorong pasien
datang ke dokter.
Cottrill, C.P., Nutting, C.M.. 2003. Tumours of The Nasopharynx. Dalam: Evans P.H.R.,
Montgomery P.Q., Gullane P.J. (Ed.). Principles and Practice of Head and Neck
Oncology. United Kingdom: Martin-Dunitz. Hal. 473-81.

2. Pandangan kabur
Penyebaran KNF dapat berupa penyebaran ke atas. Tumor meluas ke intrakranial
menjalar sepanjang fossa medialis, disebut penjalaran Petrosfenoid, biasanya melalui foramen
laserum, kemudian ke sinus kavernosus dan Fossa kranii media dan fossa kranii anterior
mengenai saraf-saraf kranialis anterior ( n.I – n VI). Kumpulan gejala yang terjadi akibat
rusaknya saraf kranialis anterior akibat metastasis tumor ini disebut Sindrom Petrosfenoid. Yang
paling sering terjadi adalah diplopia dan neuralgia trigeminal.
Cottrill, C.P., Nutting, C.M.. 2003. Tumours of The Nasopharynx. Dalam: Evans P.H.R.,
Montgomery P.Q., Gullane P.J. (Ed.). Principles and Practice of Head and Neck
Oncology. United Kingdom: Martin-Dunitz. Hal. 473-81.
3. Pemfis pd kasus
PEMERIKSAAN FISIK TELINGA, HIDUNG, DAN TENGGOROK
Kamar Periksa THT
Kamar periksa THT memerlukan sebuah meja alat yang berisi alat-alat THT ( THT set,
dengan lampu kepala yang arah sinarnya dapat disesuaikan dengan posisi organ yang akan
diperiksa serta suction) serta obat-obatan dalam botol yang diperlukan untuk pemeriksaan.
Di samping meja alat harus disiapkan kursi yang dapat diputar, ditinggikan serta dapat
direbahkan sebagai tempat berbaring untuk pasien sesuai dengan posisi yang diinginkan pada
pemeriksaan dan kursi dokter yang juga dapat berputar yang diletakkan saling berhadapan. Jika
kursi pasien seperti itu tidak ada sebaiknya selain dari kursi pasien, disediakan juga sebuah
tempat tidur.

ALAT-ALAT PEMERIKSAAN THT


1) Alat-Alat Pemeriksaan Telinga
- Lampu kepala
- Suction, dengan tip suction segala ukuran
- Corong telinga
- Otoskop
- Aplikator (alat pelilit) kapas
- Pengait serumen
- Pinset telinga
- Nierbekken
- Spuit irigasi telinga
- Garpu tala 1 set(128Hz, 256 Hz, 512 Hz, 1024 Hz, 2048 Hz)

Obat-obatan yang diperlukan untuk pemeriksaan


- Alkohol 70%
- Larutan rivanol
- Merkurokrom atau betadine
- Salep kloramfenikol, salep kortikosteroid
Lain lain
- Kapas
- Tampon telinga
- Tissue
- Lampu spiritus/ korek api

2) Alat-Alat Pemeriksaan Hidung


- spekulum hidung
- kaca tenggorok no 2-4
- pinset bayonet
- alat pengisap
- alat pengait benda asing hidung
- spatula lidah

Obat-obatan yang diperlukan :


- adrenalin 1/10.000
- pantokain 2% atau xilokain 4%
- salep antibiotika atau vaselin dan kapas
- Alkohol 70%
- Amonia.

Lain lain
- Tampon
- Kapas
- Lampu spiritus/ korek api

Alat-Alat Pemeriksaan Tenggorokan


- spatula lidah
- kaca tenggorok no 5-8
- kassa
- kapas
- Nierbekken
- Tissue
- Lampu spiritu

TEKNIK PEMERIKSAAN
1. Pemeriksa mengucapkan salam dan memperkenalkan diri
2. Pemeriksa menerangkan pemeriksaan yang akan dilakukan
3. Pemeriksa mengatur:
Posisi pasien :
- Pasien dewasa duduk berhadapan dengan pemeriksa lutut bersisian.
- Mulai pemeriksaan dari yang tidak sakit.
- Pasien anak dipangku dengan posisi yang sama dengan ibu
- Pasien bayi ditidurkan di pangkuan (paha) orang tua
4. Mengucapkan terimakasih pada pasien/ op

1) Teknik Pemeriksaan Telinga


Pasien duduk dengan posisi badan condong ke depan dan kepala lebih tinggi sedikit dari
kepala pemeriksa untuk memudahkan melihat liang telinga dan membrane timpani.
Atur lampu kepala supaya fokus dan tidak mengganggu pergerakan, kira kira 20-30 cm di
depan dada pemeriksa dengan sudut kira kira 60 derajat, lingkaran focus dari lampu, diameter 2-
3 cm.
Untuk memeriksa telinga, harus diingat bahwa liang telinga tidak lurus. Untuk
meluruskannya maka daun telinga ditarik ke atas belakang , dan tragus ditarik ke depan. Pada
anak, daun telinga ditarik ke bawah. Dengan demikian liang telinga dan membran timpani akan
tampak lebih jelas.
Liang telinga dikatakan lapang apabila pada pemeriksaan dengan lampu kepala tampak
membran timpani secara keseluruhan( pinggir dan reflex cahaya) Seringkali terdapat banyak
rambut di liang telinga,atau liang telinga sempit( tak tampak keseluruhan membran timpani)
sehingga perlu dipakai corong telinga. Pada anak oleh karena liang telinganya sempit lebih baik
dipakai corong telinga.
Kalau ada serumen, bersihkan dengan cara ekstraksi apabila serumen padat, irigasi
apabila tidak terdapat komplikasi irigasi atau di suction bila serumen cair.
Untuk pemeriksaan detail membran timpani spt perforasi, hiperemis atau bulging dan
retraksi, dipergunakan otoskop. Otoskop dipegang seperti memegang pensil. Dipegang dengan
tangan kanan untuk memeriksa telinga kanan dan dengan tangan kiri bila memeriksa telinga kiri.
Supaya posisi otoskop ini stabil maka jari kelingking tangan yang memegang otoskop ditekankan
pada pipi pasien. Untuk melihat gerakan membran timpani digunakan otoskop pneumatic.

o Daun telinga
Diperhatikan bentuk serta tanda-tanda peradangan atau pembengkakan.
Daun telinga ditarik, untuk menentukan nyeri tarik dan menekan tragus untuk
menentukan nyeri tekan.
o Daerah mastoid
Adakah abses atau fistel di belakang telinga.
Mastoid diperkusi untuk menentukan nyeri ketok.
o Liang telinga
Lapang atau sempit, dindingnya adakah edema, hiperemis atau ada furunkel. Perhatikan
adanya polip atau jaringan granulasi, tentukan dari mana asalnya. Apakah ada serumen atau
sekret.
o Membran timpani
Nilai warna, reflek cahaya, perforasi dan tipenya dan gerakannya.
Warna membran timpani yang normal putih seperti mutiara.
Refleks cahaya normal berbentuk kerucut, warna seperti air raksa
Bayangan kaki maleus jelas kelihatan bila terdapat retraksi membrane timpani
ke arah dalam.
o Perforasi umumnya berbentuk bulat. Bila disebabkan oleh trauma biasanya berbentuk
robekan dan di sekitarnya terdapat bercak darah. Lokasi perforasi dapat di atik (di daerah
pars flaksida), di sentral (di pars tensa dan di sekitar perforasi masih terdapat membran) dan
di marginal (perforasi terdapat di pars tensa dengan salah satu sisinya langsung berhubungan
dengan sulkus timpanikus). Gerakan membran timpani normal dapat dilihat dengan memakai
balon otoskop. Pada sumbatan tuba eustachius tidak terdapat gerakan membran timpani ini.
2) Pemeriksaan Hidung, Nasofaring Dan Sinus Paranasal
 Hidung Luar
Bentuk hidung luar diperhatikan apakah ada deformitas atau depresi tulang hidung. Apakah
ada pembengkakan di daerah hidung dan sinus paranasal. Dengan jari dapat dipalpasi adanya
krepitasi tulang hidung atau rasa nyeri tekan pada peradangan hidung dan sinus paranasal.
 Rinoskopi Anterior
Pasien duduk menghadap pemeriksa. Spekulum hidung dipegang dengan tangan kiri (right
handed), arah horizontal, dengan jari telunjuk ditempelkan pada dorsum nasi. Tangan kanan
untuk mengatur posisi kepala. Spekulum dimasukkan ke dalam rongga hidung dalam posisi
tertutup, dan dikeluarkan dalam posisi terbuka. Saat pemeriksaan diperhatikan keadaan :
Rongga hidung, luasnya lapang/sempit( dikatakan lapang kalau dapat dilihat pergerakan
palatum mole bila pasien disuruh menelan) , adanya sekret, lokasi serta asal sekret tersebut.
Konka inferior, konka media dan konka superior warnanya merah muda (normal), pucat atau
hiperemis. Besarnya, eutrofi, atrofi, edema atau hipertrofi.
Septum nasi cukup lurus, deviasi, krista dan spina.
Jika terdapat sekret kental yang keluar daridaerah antara konka media dan konka inferior
kemungkinan sinusitis maksila, sinusitis frontal dan sinusitis etmoid anterior, sedangkan
sekret yang terdapat di meatus superior berarti sekret berasal dari sinus etmoid posterior atau
sinus sphenoid.
Massa dalam rongga hidung, seperti polip atau tumor perlu diperhatikan keberadaannya.
Asal perdarahan di rongga hidung, krusta yang bau dan lain-lain perlu diperhatikan.
 Rinoskopi Posterior
Untuk pemeriksaan ini dipakai kaca tenggorok no.2-4. Kaca ini dipanaskan dulu dengan
lampu spritus atau dengan merendamkannya di air panas supaya kaca tidak menjadi kabur
oleh nafas pasien. Sebelum dipakai harus diuji dulu pada punggung tangan pemeriksa apakah
tidak terlalu panas.
Lidah pasien ditekan dengan spatula lidah, pasien bernafas melalui mulut kemudian kaca
tenggorok dimasukkan ke belakang uvula dengan arah kaca ke atas. Setelah itu pasien
diminta bernafas melalui hidung. Perlu diperhatikan kaca tidak boleh menyentuh dinding
posterior faring supaya pasien tidak terangsang untuk muntah. Sinar lampu kepala diarahkan
ke kaca tenggorok dan diperhatikan :
- septum nasi bagian belakang
- nares posterior (koana)
- sekret di dinding belakang faring (post nasal drip)
- dengan memutar kaca tenggorok lebih ke lateral maka tampak konka superior, konka
media dan konka inferior.
- Pada pemeriksaan rinoskopi posterior dapat dilihat nasopharing, perhatikan muara tuba,
torus tubarius dan fossa rossen muller.

Tes Penciuman Sederhana


a. Tes Alkohol
Bahan dan Alat:
1. Alcohol prep pad (standard 70% isopropyl alcohol pad)
2. Penggaris

Prosedur:
1) Tes dilakukan pada ruangan tertutup yang bebas dari pengharum ruangan, AC atau
kipas angin
2) Pemeriksa dan pasien duduk saling berhadapan
3) Alcohol pad dibuka dan pasien diminta untuk mengenali bau
4) Pasien diminta untuk menutup kedua mata dan pad secara perlahan dinaikkan dari
posisi setinggi umbilikus hingga hidung dengan inhalasi normal
5) Dihitung jarak (dalam cm) dari pertama kali terdeteksi alcohol pad sampai hidung

Interpretasi:
1. Normosmia : terdeteksi pada jarak > 10 cm
2. Hiposmia : terdeteksi pada jarak 5-10 cm
3. Hiposmia berat : terdeteksi pada jarak < 5 cm
4. Anosmia : tidak terdeteksi sama sekali
NB:
Bila didapatkan hasil anosmia, pemeriksaan dikonfirmasi dengan tes ammonia untuk
menentukan apakah pasien benar-benar anosmia atau pura-pura.
b. Tes Ammonia
Bahan dan Alat:
Ammonia

Prosedur:
1. Pemeriksa dan pasien duduk saling berhadapan
2. Ammonia secara cepat ditempatkan di depan hidung
3. Dinilai apakah pasien merasakan efek menyengat dan stimulus lakrimal atau tidak

Interpretasi:
1. Anosmia murni : terdapat efek menyengat dan stimulus lakrimal
2. Anosmia malingering : menyangkal adanya efek menyengat dan stimulasi lakrimal

3) Pemeriksaan Mulut Dan Faring (Orofaring)


Dua per tiga bagian depan lidah ditekan dengan spatula lidah kemudian diperhatikan :
1. Dinding belakang faring : warnanya, licin atau bergranula, sekret ada atau tidak dan gerakan
arkus faring.
2. Tonsil : besar, warna, muara kripti, apakah ada detritus, adakah perlengketan dengan pilar,
ditentukan dengan lidi kapas
Ukuran tonsil:
- To Tonsil sudah diangkat
- T1 Tonsil masih di dalam fossa tonsilaris
- T2 Tonsil sudah melewati pilar posterior belum melewati garis para Median
- T3 Tonsil melewati garis paramedian belum lewat garis median (pertengahan uvula)
-T4 Tonsil melewati garis median, biasanya pada tumor
3. Mulut :bibir, bukal, palatum, gusi dan gigi geligi
4. Lidah : gerakannya dan apakah ada massa tumor, atau adakah berselaput
5. Palpasi rongga mulut diperlukan bila ada massa tumor, kista dan lain-lain.
6. Palpasi kelenjar liur mayor (parotis dan mandibula)

4) Pemeriksaan Hipofaring Dan Laring


Pasien duduk lurus agak condong ke depan dengan leher agak fleksi. Lidah pasien
dijulurkan kemudian dipegang dengan tangan kiri memakai kasa( dengan jari tengah dibawah
dan jempol diatas lidah di pegang, telunjuk di bawah hidung, jari manis dan kelingking di bawah
dagu). Pasien diminta bernafas melalui mulut denggan tenang. Kaca tenggorok no 9 yang telah
dihangatkan dipegang dengan tangan kanan seperti memegang pensil, diarahkan ke bawah,
dimasukkan ke dalam mulut dan diletakkan di muka uvula.
Diperhatikan :
o Epiglotis yang berberbentuk omega
o Aritenoid berupa tonjolan 2 buah
o Plika ariepiglotika yaitu lipatan yang menghubungkan aritenoid dengan Epiglottis
o Rima glottis
o Pita suara palsu (plika ventrikularis) : warna, edema atau tidak, tumor.
o Pita suara (plika vokalis): warna, gerakan adduksi pada waktu fonasi dan abduksi
pada waktu inspirasi, tumor dan lain-lain
o Valekula : adakah benda asing
o Sinus piriformis : apakah banyak secret

5) Pemeriksaan Leher Dan Kelenjar Limfa Leher


Pemeriksaan kel tiroid, kista tiroid
a) Pemeriksa berdiri di belakang pasien dan meraba dengan kedua belah tangan seluruh
daerah leher dari atas ke bawah.
b) Bila terdapat pembesaran kelenjar limfa, tentukan ukuran, bentuk, konsistensi,
perlekatan dengan jaringan sekitarnya.

Pemeriksaan Garpu Tala (Penala)


Manfaat : mengetahui jenis ketulian
Prosedur : cara menggetarkan dan penempatan garpu tala
Jenis tes : Rinne, Weber, Schwabach

Interprestasi
Cara Menggetarkan Garpu Tala
- Arah getaran kedua kaki garpu tala searah dengan kedua kaki garpu tala
- Getarkan kedua kaki garpu tala dengan jari telunjuk dan ibu jari( kuku)

Posisi / Letak Garpu Tala


- Penting : Telinga tidak tertutup, kaca mata, giwang dilepas
- Hantaran udara (AC) : arah kedua kaki garpu tala sejajar dengan arah liang telinga kira
kira 2,5 cm.
- Hantaran tulang (BC) : pada prosesus mastoid, tidak boleh menyinggung daun telinga

Tes RINNE
- Prinsip : Membandingkan hantaran tulang dengan hantaran udara pada satu telinga
- Garpu tala digetarkan, tangkainya diletakkan di prosesus mastoid. Setelah tidak
terdengar, garpu tala dipindahkan dan dipegang kira-kira 2,5 cm di depan liang telinga
yang di periksa
- Masih terdengar : Rinne (+), tidak terdengar : Rinne (-)

Tes WEBER
Prinsip tes Weber : Membandingkan hantaran tulang telinga kiri dan kanan penderita. Garpu tala
digetarkan di linea mediana, dahi atau di gigi insisivus atas kemudian tentukan bunyi terdengar
di mana ?
- sama keras di kedua telinga
- terdengar lebih keras di salah satu telinga
Penilaiannya ada atau tidak ada lateralisasi
Interpretasi
- Lateralisasi ke telinga sakit ( tuli konduktif yang sakit)
- Lateralisasi ke telinga sehat ( tulisaraf yang sakit)
Tes Schwabach
Prinsip : Membandingkan hantaran tulang yang diperiksa dengan pemeriksa, dimana pemeriksa
harus normal. Garputala digetarkan, di letakkan di prosesus mastoid yang diperiksa, setelah tidak
terdengar bunyi garputala dipindahkan ke prosesus mastoid pemeriksa dan sebaliknya.

Interprestasi :
- Schwabach memanjang  gangguan konduksi
- Schwabach memendek  gangguan sensorineural
- Schwabach sama  Normal
Iskandar, N., Soepardi, E., & Bashiruddin, J., et al (ed). 2007. Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga
Hidung Tenggorokan Kepala dan Leher. Edisi ke- 6. Jakarta: Balai Penerbit FKUI.

4. Manfesestasi klinis karsinoma nasofaring


Karsinoma nasofaring biasanya dijumpai pada dinding lateral dari nasofaring termasuk
fossa rosenmuler. Yang kemudian dapat menyebar ke dalam ataupun keluar nasofaring ke sisi
lateral lainnya dan atau posterosuperior dari dasar tulang tengkorak atau palatum, rongga hidung
atau orofaring. Metastase khususnya ke kelenjar getah bening servikal. Metastase jauh dapat
mengenai tulang, paru-paru, mediastinum dan hati (jarang). Gejala yang akan timbul tergantung
pada daerah yang terkena1,2. Sekitar separuh pasien memiliki gejala yang beragam, tetapi sekitar
10% asimtomatik. Pembesaran dari kelenjar getah bening leher atas yang nyeri merupakan gejala
yang paling sering dijumpai3,5. Gejala dini karsinoma nasofaring sulit dikenali oleh karena mirip
dengan infeksi saluran nafas atas.
Gejala klinik pada stadium dini meliputi gejala hidung dan gejala telinga. Ini terjadi
karena tumor masih terbatas pada mukosa nasofaring. Tumor tumbuh mula-mula di fossa
Rosenmuller di dinding lateral nasofaring dan dapat meluas ke dinding belakang dan atap
nasofaring, menyebabkan permukaan mukosa meninggi. Permukaan tumor biasanya rapuh
sehingga pada iritasi ringan dapat tejadi perdarahan. Timbul keluhan pilek berulang dengan
mukus yang bercampur darah. Kadang-kadang dapat dijumpai epistaksis. Tumor juga dapat
menyumbat muara tuba eustachius, sehingga pasien mengeluhkan rasa penuh di telinga, rasa
berdenging kadang-kadang disertai dengan gangguan pendengaran. Gejala ini umumnya
unilateral, dan merupakan gejala yang paling dini dari karsinoma nasofaring. Sehingga bila
timbul berulang-ulang dengan penyebab yang tidak diketahui perlu diwaspadai sebagai
karsinoma nasofaring 4,6.
Pada karsinoma nasofaring stadium lanjut gejala klinis lebih jelas sehingga pada
umumnya telah dirasakan oleh pasien, hal ini disebabkan karena tumor primer telah meluas ke
organ sekitar nasofaring atau mengadakan metastasis regional ke kelenjar getah bening servikal.
Pada stadium ini gejala yang dapat timbul adalah gangguan pada syaraf otak karena
pertumbuhan ke rongga tengkorak dan pembesaran kelenjarleher5,6. Tumor yang meluas ke
rongga tengkorak melalui foramen laserasum dan mengenai grup anterior saraf otak yaitu syaraf
otak III, IV dan VI. Perluasan yang paling sering mengenai syaraf otak VI ( paresis abdusen)
dengan keluhan berupa diplopia, bila penderita melirik ke arah sisi yang sakit. Penekanan pada
syaraf otak V memberi keluhan berupa hipestesi ( rasa tebal) pada pipi dan wajah. Gejala klinik
lanjut berupa ophtalmoplegi bila ketiga syaraf penggerak mata terkena. Nyeri kepala hebat
timbul karena peningkatan tekanan intrakranial6,17. Metastasis sel-sel tumor melalui kelenjar
getah bening mengakibatkan timbulnya pembesaran kelenjar getah bening bagian samping (
limfadenopati servikal). Selanjutnya sel-sel kanker dapat mengadakan infiltrasi menembus
kelenjar dan mengenai otot dibawahnya. Kelenjar menjadi lekat pada otot dan sulit digerakkan.
Limfadenopati servikal ini merupakan gejala utama yang
dikeluhkan oleh pasien5,4.
Gejala nasofaring yang pokok adalah :
1. Gejala Telinga
 Oklusi Tuba Eustachius
Pada umumnya bermula pada fossa Rossenmuller. Pertumbuhan tumor dapat
menekan tuba eustachius hingga terjadi oklusi pada muara tuba. Hal ini akan
mengakibatkan gejala berupa mendengung (Tinnitus) pada pasien. Gejala ini
merupakan tanda awal pada KNF.
 Oklusi Tuba Eustachius dapat berkembang hingga terjadi Otitis Media.
 Sering kali pasien datang sudah dalam kondisi pendengaran menurun, dan dengan
tes rinne dan webber, biasanya akan ditemukan tuli konduktif

2. Gejala Hidung
 Epistaksis; dinding tumor biasanya dipenuhi pembuluh darah yang dindingnya
rapuh, sehingga iritasi ringan pun dapat menyebabkan dinding pembuluh darah
tersebut pecah.
 Terjadinya penyumbatan pada hidung akibat pertumbuhan tumor dalam
nasofaring dan menutupi koana. Gejala menyerupai rinitis kronis.

Gejala telinga dan hidung di atas bukanlah gejala khas untuk Karsinoma Nasofaring, karena
dapat ditemukan pada berbagai kasus pada penyakit lain. Namun jika gejala terus terjadi
tanpa adanya respons yang baik pada pengobatan, maka perlu dicurigai akan adanya
penyebab lain yang ada pada penderita; salah satu di antaranya adalah KNF.

3. Gejala Mata
 Pada penderita KNF seringkali ditemukan adanya diplopia (penglihatan ganda)
akibat perkembangan tumor melalui foramen laseratum dan menimbulkan
gangguan N. IV dan N. VI. Bila terkena chiasma opticus akan menimbulkan
kebutaan.

4. Tumor sign :
 Pembesaran kelenjar limfa pada leher, merupakan tanda penyebaran atau
metastase dekat secara limfogen dari karsinoma nasofaring.

5. Cranial sign :
Gejala cranial terjadi bila tumor sudah meluas ke otak dan mencapai saraf-saraf kranialis.
Gejalanya antara lain :
 Sakit kepala yang terus menerus, rasa sakit ini merupakan metastase secara
hematogen.
 Sensitibilitas derah pipi dan hidung berkurang.
 Kesukaran pada waktu menelan
 Afoni
 Sindrom Jugular Jackson atau sindroma reptroparotidean mengenai N. IX, N. X,
N. XI, N. XII. Dengan tanda-tanda kelumpuhan pada:
o Lidah
o Palatum
o Faring atau laring
o M. sternocleidomastoideus
o M. trapezeus 6,7

Pada penderita KNF, sering ditemukan adanya tuli konduktif bersamaan dengan elevasi
dan imobilitas dari palatum lunak serta adanya rasa nyeri pada wajah dan bagian lateral
dari leher (akibat gangguan pada nervus trigeminal). Ketiga gejala ini jika ditemukan
bersamaan, maka disebut Trotter’s Triad.
1. Averdi Roezin, Aninda Syafril. Karsinoma Nasofaring. Dalam: Efiaty A. Soepardi (ed).
Buku ajar ilmu penyakit telinga hidung tenggorok. Edisi kelima. Jakarta : FK UI, 2001. h.
146-50.
2. Harry a. Asroel. Penatalaksanaan radioterapi pada karsinoma nasofaring. Referat. Medan:
FK USU,2002.h. 1-11.
3. Lu Jiade J, Cooper Jay S, M Lee Anne WM. The epidemiologi of Nasopharigeal
Carcinoma In : Nasopharyngeal Cancer. Berlin : Springer,2010. p. 1-9.
4. Susworo, Makes D. Karsinoma nasofaring aspek radiodiagnostik dan radioterapi. Jakarta:
FK UI, 1987.h. 69-82.
5. Kurniawan A. N.. 1994. Nasopharynx dan Pharynx. Kumpulan kuliah Patologi. Jakarta:
FKUI. Hal.151-152
6. McDermott, A.L., Dutt, S.N., Watkinson, J.C.. 2001. The Aetiology of Nasopharyngeal
Carcinoma. Clinical Otolaryngology. 26th Edition. Hal. 89-92.
7. Mansjoer Arif, Dkk, KAPITA SELEKTA KEDOKTERAN, 110-111, Media Aesculapius
Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia, 2001, Jakarta

5. Tatalaksana karsinoma nasofaring 1,2,3


1) Radioterapi
Sampai saat ini radioterapi masih memegang peranan penting dalam penatalaksanaan
karsinoma nasofaring. Penatalaksanaan pertama untuk karsinoma nasofaring adalah radioterapi
dengan atau tanpa kemoterapi.
Sampai saat ini pengobatan pilihan terhadap tumor ganas nasofaring adalah radiasi,
karena kebanyakan tumor ini tipe anaplastik yang bersifat radiosensitif. Radioterapi dilakukan
dengan radiasi eksterna, dapat menggunakan pesawat kobal (Co60 ) atau dengan akselerator
linier ( linier Accelerator atau linac). Radiasi pada jaringan dapat menimbulkan ionisasi air dan
elektrolit dari cairan tubuh baik intra maupun ekstra seluler, sehingga timbul ion H+ dan OH-
yang sangat reaktif. Ion itu dapat bereaksi dengan molekul DNA dalam kromosom, sehingga
dapat terjadi :
1. Rantai ganda DNA pecah
2. Perubahan cross-linkage dalam rantai DNA
3. Perubahan base yang menyebabkan degenerasi atau kematian sel.
Dosis lethal dan kemampuan reparasi kerusakan pada sel-sel kanker lebih rendah dari sel-
sel normal, sehingga akibat radiasi sel-sel kanker lebih banyak yang mati dan yang tetap rusak
dibandingkan dengan sel-sel normal.
Sel-sel yang masih tahan hidup akan mengadakan reparasi kerusakan DNA-nya sendiri-
sendiri. Kemampuan reparasi DNA sel normal lebih baik dan lebih cepat dari sel kanker.
Keadaan ini dipakai sebagai dasar untuk radioterapi pada kanker.
Radiasi ini ditujukan pada kanker primer didaerah nasofaring dan ruang parafaringeal
serta pada daerah aliran getah bening leher atas, bawah seerta klasikula. Radiasi daerah getah
bening ini tetap dilakukan sebagai tindakan preventif sekalipun tidak dijumpai pembesaran
kelenjar. Metode brakhiterapi, yakni dengan memasukkan sumber radiasi kedalam rongga
nasofaring saat ini banyak digunakan guna memberikan dosis maksimal pada tumor primer tetapi
tidak menimbulkan cidera yang serius pada jaringan sehat disekitarnya. Kombinasi ini diberikan
pada kasus-kasus yang telah memeperoleh dosis radiasi eksterna maksimum tetapi masih
dijumpai sisa jaringan kanker atau pada kasus kambuh lokal. Perkembangan teknologi pada
dasawarsa terakhir telah memungkinkan pemberian radiasi yang sangat terbatas pada daerah
nasofaring dengan menimbulkan efek samping sesedikit mungkin. Metode yang disebut sebagai
IMRT ( Intersified Modulated Radiotion Therapy ) telah digunakan dibeberapa negara maju.
Prinsip Pengobatan Radiasi, inti sel dan plasma sel terdiri dari (1) RNA “Ribose Nucleic
Acid“ dan (2) DNA “ Desoxy Ribose Nucleic Acid “. DNA terutama terdapat paa khromosom “
ionizing radiation “ menghambat metabolisme DNA dan menghentikan aktifitas enzim nukleus.
Akibatnya pada inti sel terjadi khromatolisis dan plasma sel menjadi granuar serta timbul
vakuola-vakuola yang kahirnya berakibat sel akan mati dan menghilang. Pada suatu keganasan
ditandai oleh mitosis sel yang berlebihan ; stadium profase mitosis merupakan stadium yang
paling rentan terhadap radiasi. Daerah nasofaring dan sekitarnya yang meliputi fosa serebri
media, koane dan daerah parafaring sepertiga leher bagian atas. Daerah-daerah lainnya yang
dilindungi dengan blok timah. Arah penyinaran dari lateral kanan dan kiri, kecuali bila ada
penyerangan kerongga hidung dan sinus paranasal maka perlu penambahan lapangan radiasi dari
depan. Pada penderita dengan stadium yang masih terbataas (T1,T2), maka luas lapangan radiasi
harus diperkecil setelah dosis radiasi mencapai 4000 rad , terutama dari atas dan belakang untuk
menghindari bagian susunan saraf pusat . Dengan lapangan radiasi yang terbatas ini, radiasi
dilanjutkan sampai mencapai dosis seluruh antara 6000- 7000 rad . pada penderita dengan
stadium T3 dan T4, luas lapangan radiasi tetap dipertahankan sampai dosis 6000 rad. Lapangan
diperkecil bila dosis akan ditingkatkan lagi sampai sekitar 7000 rad. Daerah penyinaran kelenjar
leher sampai fosa supraklavikula. Apabila tidak ada metastasis kelenjar leher, maka radiasi
daerah leher ini bersifat profilaktik dengan dosis 4000 rad, sedangkan bila ada metastasis
diberikan dosis yang sama dengan dosis daerah tumor primer yaitu 6000 rad, atau lebih. Untuk
menghindari gangguan penyinaran terhadap medulla spinalis, laring dan esofagus, maka radiasi
daerah leher dan supraklavikula ini, sebaiknya diberikan dari arah depan dengan memakai blok
timah didaerah leher tengah.
Hasil pengobatan yang dinyatakan dalam angka respons terhadap penyinaran sangat
tergantung pada stadium tumor. Makin lanjut stadium tumor, makin berkurang responsnya.
Untuk stadium I dan II, diperoleh respons komplit 80% - 100% dengan terapi radiasi. Sedangkan
stadium III dan IV, ditemukan angka kegagalan respons lokal dan metastasis jauh yang tinggi,
yaitu 50% - 80%. Angka ketahanan hidup penderita karsinoma nasofaring tergantung beberapa
faktor, diantaranya yang terpenting adalah stadium penyakit.
Tujuan Radioterapi

1. Radiasi Kuratif
Diberikan kepada semua tingkatan penyakit, kecuali pada penderita dengan metastasis
jauh. Sasaran radiasi adalah tumor primer, KGB leher dan supra klavikular. Dosis total radiasi
yang diberikan adalah 6600-7000 rad dengan fraksi 200 rad, 5 x pemberian per minggu. Setelah
dosis 4000 rad medulla spinalis di blok dan setelah 5000 rad lapangan penyinaran
supraklavikular dikeluarkan.

2. Radiasi Paliatif
Diberikan untuk metastasis tumor pada tulang dan kekambuhan lokal. Dosis radiasi untuk
metastasis tulang 3000 rad dengan fraksi 300 rad, 5 x per minggu. Untuk kekambuhan lokal,
lapangan radiasi terbatas pada daerah kambuh.
Bagian Radiologi FK UI / RSCM memberikan dosis per fraksi 200 cGy yang diberikan 5
x dalam seminggu untuk tumor primer maupun kelenjar. Setelah dosis mencapai 4000 cGy
penderita mendapat istirahat selama 2-3 minggu, pada akhir istirahat dilakukan penilaian respon
terhadap tumor untuk kemungkinan mengecilkan lapangan radiasi dan penilaian ada tidaknya
metastasis jauh yang manifes. Setelah itu radiasi dilanjutkan 10-13 x 200 cGy lagi untuk tumor
primer sehingga dosis total adalah 6000-6600 cGy. Bila tidak didapatkan pembesaran kelenjar
regional maka radiasi efektif pada kelenjar leher dan supraklavikular cukup sampai 4000 cGy.22
Di bagian Radiologi FK USU / RS.Dr. Pirngadi Medan, radiasi diberikan secara bertahap
dengan dosis 200 cGy dosis tumor 5 x per minggu untuk tumor primer dan KGB leher sampai
mencapai dosis total 6000 cGy, dengan menggunakan pesawat megavoltage dan menggunakan
radioisotop Cobalt60.

Respon radiasi
Setelah diberikan radiasi, maka dilakukan evaluasi berupa respon terhadap radiasi.
Respon dinilai dari pengecilan kelenjar getah bening leher dan pengecilan tumor primer di
nasofaring. Penilaian respon radiasi berdasarkan kriteria WHO :
- Complete Response : menghilangkan seluruh kelenjar getah bening yang besar.
- Partial Response : pengecilan kelenjar getah bening sampai 50% atau lebih.
- No Change : ukuran kelenjar getah bening yang menetap.
- Progressive Disease : ukuran kelenjar getah bening membesar 25% atau lebih.

Komplikasi radioterapi
a) Komplikasi dini
Biasanya terjadi selama atau beberapa minggu setelah radioterapi, seperti :
- Xerostomia - Mual-muntah
- Mukositis (nyeri telan, mulut kering, dan hilangnya cita rasa) kadang
diperparah dengan infeksi jamur pada mukosa lidah dan palatum
- Anoreksia
- Xerostamia (kekeringan mukosa mulut akibat disfungsi kelenjar parotis
yang terkena radiasi)
- Eritema

b) Komplikasi lanjut
Biasanya terjadi setelah 1 tahun pemberian radioterapi, seperti :
- Kontraktur
- Penurunan pendengaran
- Gangguan pertumbuhan

Untuk menghindari efek samping semaksimal mungkin maka sebelum dan selama
pengobatan, bahkan setelah selesai terapi, pasien akan selalu diawasi oleh dokter. Perawatan
sebelum radiasi adalah dengan membenahi gigi geligi, memberikan informasi kepada pasien
mengenai metode pembersihan ruang mulut dan gigi secara benar. Untuk mengurangi keluhan
penderita juga dapat diberikan obat kumur yang mengandung adstringens, misalnya bactidol,
efisol, gargarisma diberikan 3-4 kali sehari. Bila tampak tanda-tanda moniliasis diberikan
antimikotik misalnya funfilin. Pemberian obat-obatan yang mengandung anestesi local seperti
FG troches bias mengurangi keluhan nyeri telan. Untuk keluhan umum nausea, anorexia dan
sebagainya bisa diberikan obat-obatan simptomatik terhadap keluhan tersebut.
2) Kemoterapi
Kemoterapi sebagai terapi tambahan pada karsinoma nasofaring ternyata dapat
meningkatkan hasil terapi. Terutama diberikan pada stadium lanjut atau pada keadaan kambuh.

Indikasi Kemoterapi
Terapi adjuvan tidak dapat diberikan begitu saja tetapi memiliki indikasi yaitu bila setelah
mendapat terapi utamanya yang maksimal ternyata :
- kankernya masih ada, dimana biopsi masih positif
- kemungkinan besar kankernya masih ada, meskipun tidak ada bukti secara makroskopis.
- pada tumor dengan derajat keganasan tinggi ( oleh karena tingginya resiko kekambuhan dan
metastasis jauh).

Kemoterapi berdasarkan waktu pemberiannya


Berdasarkan saat pemberiannya kemoterapi adjuvan pada tumor ganas kepala leher
dibagi menjadi
1. neoadjuvant atau induction chemotherapy (yaitu pemberian kemoterapi mendahului
pembedahan dan radiasi)
2. concurrent, simultaneous atau concomitant chemoradiotherapy (diberikan bersamaan
dengan penyinaran atau operasi)
3. post definitive chemotherapy (sebagai terapi tambahan paska pembedahan dan atau
radiasi )14,16,23

Efek Samping Kemoterapi


Agen kemoterapi tidak hanya menyerang sel tumor tapi juga sel normal yang membelah
secara cepat seperti sel rambut, sumsum tulang dan Sel pada traktus gastro intestinal. Akibat
yang timbul bisa berupa perdarahan, depresi sumsum tulang yang memudahkan terjadinya
infeksi. Pada traktus gastro intestinal bisa terjadi mual, muntah anoreksia dan ulserasi saluran
cerna. Sedangkan pada sel rambut mengakibatkan kerontokan rambut. Jaringan tubuh normal
yang cepat proliferasi misalnya sum-sum tulang, folikel rambut, mukosa saluran pencernaan
mudah terkena efek obat sitostatika. Untungnya sel kanker menjalani siklus lebih lama dari sel
normal, sehingga dapat lebih lama dipengaruhi oleh sitostatika dan sel normal lebih cepat pulih
dari pada sel kanker
Efek samping yang muncul pada jangka panjang adalah toksisitas terhadap jantung, yang
dapat dievaluasi dengan EKG dan toksisitas pada paru berupa kronik fibrosis pada paru.
Toksisitas pada hepar dan ginjal lebih sering terjadi dan sebaiknya dievalusi fungsi faal hepar
dan faal ginjalnya. Kelainan neurologi juga merupakan salah satu efek samping pemberian
kemoterapi.
Kemoradioterapi kombinasi adalah pemberian kemoterapi bersamaan dengan radioterapi
dalam rangka mengontrol tumor secara lokoregional dan meningkatkan survival pasien dengan
cara mengatasi sel kanker secara sistemik lewat mikrosirkulasi.
Manfaat Kemoradioterapi
Manfaat pemberian keoterapi adjuvan antara lain :
1. Mengecilkan massa tumor, karena dengan mengecilkan tumor akan memberikan hasil
terapi radiasi lebih efektif. Telah diketahui bahwa pusat tumor terisi sel hipoksik dan
radioterapi konvensional tidak efektif jika tidak terdapat oksigen. Pengurangan massa
tumor akan menyebabkan pula berkurangnya jumlah sel hipoksia.
2. Mengontrol metastasis jauh dan mengontrol mikrometastase.
3.
Modifikasi melekul DNA oleh kemoterapi menyebabkan sel lebih sensitif terhadap
radiasi yang diberikan (radiosensitiser).

Terapi kombinasi ini selain bisa mengontrol sel tumor yang radioresisten, memiliki
manfaat juga untuk menghambat pertumbuhan kembali sel tumor yang sudah sempat terpapar
radiasi.
Kemoterapi neoajuvan dimaksudkan untuk mengurangi besarnya tumor sebelum
radioterapi. Pemberian kemoterapi neoadjuvan didasari atas pertimbangan vascular bed tumor
masih intak sehingga pencapaian obat menuju massa tumor masih baik. Disamping itu,
kemoterapi yang diberikan sejak dini dapat memberantas mikrometastasis sistemik seawal
mungkin. Kemoterapi neoadjuvan pada keganasan kepala leher stadium II – IV dilaporkan
overall response rate sebesar 80 %- 90 % dan CR ( Complete Response ) sekitar 50%.
Kemoterapi neoadjuvan yang diberikan sebelum terapi definitif berupa radiasi dapat
mempertahankan fungsi organ pada tempat tumbuhnya tumor (organ preservation).
Secara sinergi agen kemoterapi seperti Cisplatin mampu menghalangi perbaikan kerusakan
DNA akibat induksi radiasi. Sedangkan Hidroksiurea dan Paclitaxel dapat memperpanjang
durasi sel dalam keadaan fase sensitif terhadap radiasi.
Kemoterapi yang diberikan secara bersamaan dengan radioterapi (concurrent or
concomitant chemoradiotherapy ) dimaksud untuk mempertinggi manfaat radioterapi. Dengan
cara ini diharapkan dapat membunuh sel kanker yang sensitif terhadap kemoterapi dan
mengubah sel kanker yang radioresisten menjadi lebih sensitif terhadap radiasi. Keuntungan
kemoradioterapi adalah keduanya bekerja sinergistik yaitu mencegah resistensi, membunuh
subpopulasi sel kanker yang hipoksik dan menghambat recovery DNA pada sel kanker yang
sublethal.
Kelemahan Kemoradioterapi
Kelemahan cara ini adalah meningkatkan efek samping antara lain mukositis, leukopeni
dan infeksi berat. Efek samping yang terjadi dapat menyebabkan penundaan sementara
radioterapi. Toksisitas Kemoradioterapi dapat begitu besar sehingga berakibat fatal.
Beberapa literatur menyatakan bahwa pemberian kemoterapi secara bersamaan dengan
radiasi dengan syarat dosis radiasi tidak terlalu berat dan jadwal pemberian tidak diperpanjang,
maka sebaiknya gunakan regimen kemoterapi yang sederhana sesuai jadwal pemberian.
Untuk mengurangi efek samping dari kemoradioterapi diberikan kemoterapi tunggal
(single agent chemotherapy) dosis rendah dengan tujuan khusus untuk meningkatkan sensitivitas
sel kanker terhadap radioterapi (radiosensitizer). Sitostatika yang sering digunakan adalah
Cisplatin, 5-Fluorouracil dan MTX dengan response rate 15%-47%.
3) Operasi
Tindakan operasi pada penderita karsinoma nasofaring berupa diseksi leher radikal dan
nasofaringektomi. Diseksi leher dilakukan jika masih ada sisa kelenjar pasca radiasi atau adanya
kelenjar dengan syarat bahwa tumor primer sudah dinyatakan bersih yang dibuktikan dengan
pemeriksaan radiologik dan serologi. Nasofaringektomi merupakan suatu operasi paliatif yang
dilakukan pada kasus-kasus yang kambuh atau adanya residu pada nasofaring yang tidak berhasil
diterapi dengan cara lain.

4) Imunoterapi
Dengan diketahuinya kemungkinan penyebab dari karsinoma nasofaring adalah virus
Epstein-Barr, maka pada penderita karsinoma nasofaring dapat diberikan imunoterapi, yaitu
dengan mengambil sampel darah tepi dari penderita, yang kemudian melalui suatu proses
imunohistokimia, dibuat suatu vaksin yang kemudian diinjeksikan kembali ke tubuh pasien di
mana diharapkan melalui injeksi vaksin tersebut, tubuh akan memberikan reaksi imunitas baru
terhadap EBV. Namun teknik ini masih dalam pen elitian sehingga belum dapat digunakan
dalam terapi kanker nasofaring.
1) Muhammad Yunus, Ramsi Lutan. Efek samping radioterapi pada pengobatan karsinoma
nasofaring. Referat. Medan : FK USU, 2000.h. 1-16
2) Adlin Adnan. Beberapa aspek karsinoma nasofaring di bagian THT FK USU/RSUP.
H.Adam Malik. Skripsi.Medan : FK USU, 1996.h. 52.
3) Ho JHC. Staging and radiotherapy of nasopharyngeal carcinoma. In : Cancer in Asia
Pacific. Vol.1. Hong Kong, 1998.p. 487-93

6. Edukasi karsinoma nasofaring


Penerangan akan kebiasaan hidup yang salah, mengubah cara memasak makanan untuk
mencegah akibat yang timbul dari bahan-bahan yang berbahaya.
Penyuluhan mengenai lingkungan hidup yang tidak sehat, meningkatkan keadaan sosial
ekonomi dan berbagai hal yang berkaitan dengan kemungkinan-kemungkinan faktor
penyebab.
Pemberian vaksinasi dengan vaksin spesifik membran glikoprotein virus Epstein Barr
yang dimurnikan pada penduduk yang bertempat tinggal di daerah dengan resiko tinggi.

7. Manfes angiofibroma nasofaring

Gejala

1. Obstruksi nasal (80-90%) dan ingus (rhinorrhea). Ini merupakan gejala yang paling
sering, terutama pada permulaan penyakit.
2. Sering mimisan (epistaxis) atau keluar cairan dari hidung yang berwarna darah (blood-
tinged nasal discharge). Mimisan, yang berkisar 45-60% ini, biasanya satu sisi
(unilateral) dan berulang (recurrent).
3. Sakit kepala (25%), khususnya jika sinus paranasal terhalang.
4. Pembengkakan di wajah (facial swelling), kejadiannya sekitar 10-18%.
5. Tuli konduktif (conductive hearing loss) dari obstruksi tuba eustachius.
6. Melihat dobel (diplopia), yang terjadi sekunder terhadap erosi menuju ke rongga kranial
dan tekanan pada kiasma optik.
7. Gejala lainnya yang bisa juga terjadi misalnya: keluar ingus satu sisi (unilateral
rhinorrhea), tidak dapat membau (anosmia), berkurangnya sensitivitas terhadap bau
(hyposmia), recurrent otitis media, nyeri mata (eye pain), tuli (deafness), nyeri telinga
(otalgia), pembengkakan langit-langit mulut (swelling of the palate), kelainan bentuk pipi
(deformity of the cheek), dan rhinolalia. (1, 2)

Gambar 6. Foto pasien dengan JNA. Perhatikan penonjolan mata dan bagian
tengah wajahnya karena penekanan dari tumor.

Gambar 7. Bulging Palate pada pemeriksaan mulut.

Sumber gambar : Mishra S, Praveena N M, Panigrahi RG, Gupta Y M. Imaging in the


diagnosis of juvenile nasopharyngeal angiofibroma. J Clin Imaging Sci 2013;3, Suppl
S1:1
Tanda

1. Tampak massa merah keabu-abuan yang terlihat jelas di faring nasal posterior;
nonencapsulated dan seringkali berlobus (lobulated); dapat tidak bertangkai (sessile) atau
bertangkai (pedunculated). Angka kejadian massa di hidung (nasal mass) ini mencapai
80%.
2. Mata menonjol (proptosis), langit-langit mulut yang membengkak (a bulging palate),
terdapat massa mukosa pipi intraoral (an intraoral buccal mucosa mass), massa di pipi
(cheek mass), atau pembengkakan zygoma (umumnya disertai dengan perluasan
setempat). Angka kejadian massa di rongga mata (orbital mass) ini sekitar 15%,
sedangkan angka kejadian untuk mata menonjol (proptosis) sekitar 10-15%.
3. Tanda lainnya termasuk: otitis serosa karena terhalangnya tuba eustachius,
pembengkakan zygomaticus, dan trismus (kejang otot rahang) yang merupakan tanda
bahwa tumor telah menyebar ke fossa infratemporal. Juga terdapat penurunan
penglihatan yang dikarenakan optic nerve tenting, namun hal ini jarang terjadi. (1, 2)

1) Roezin A, Dharmabakti US, Musa Z. Angiofibroma Nasofaring Belia. Dalam:


Buku Ajar Ilmu Kesehatan Telinga, Hidung, Tenggorok, Kepala & Leher. Edisi
Keenam. Editor: Soepardi EA, dkk. Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia.
Jakarta. 2007:188-190.
2) Tony R, Bull. Color Atlas of ENT Diagnosis 4th Edition. Thieme. 2003; 148

8. Ttx angiofibroma nasofaring

EMBOLISASI
Tujuan embolisasi pada pembuluh darah tumor supaya tumor menjadi jaringan
parut dan menghentikan perdarahannya. Embolisasi dilakukan dengan memasukkan suatu
zat dalam pembuluh darah untuk membendung aliran darah. Biasanya agen embolisasi
dimasukkan melalui arteri karotis eksterna lalu ke arteri maksilaris interna. Suplai darah
yang cukup masih bisa didapat dari arteri karotis interna dan arteri-arteri etmoidalis.
Dengan embolisasi saja cukup untuk menghentikan perdarahan hidung, atau dapat
langsung diikuti dengan pembedahan untuk mengangkat tumor. Embolisasi mampu untuk
mengurangi pendarahan saat pembedahan sebanyak 60 – 80%. (1,2)

OPERASI

Karena lokasi JNA yang bervariasi dan dikelilingi banyak situs-situs anatomis di
basis cranii, pilihan metode pendekatan bedah dilakukan berdasarkan stadium tumor.
Selain itu pengalaman dan pilihan dari tim operator mungkin berbeda. Pendekatan
dengan endoskop disarankan untuk tumor-tumor yang kecil (tunor stadium I) ,metode
endoskop ini menjadi metode yang dipilih untuk tumor-tumor tertentu di beberapa RS.
(1,2)

Pendekatan transpalatal digunakan untuk menyingkirkan JNA dari nasofaring


dimana sudah terjadi pembesaran yang terbatas ke arah lateral. Untuk lesi dengan
pembesaran terbatas ini, operator lain mungkin memilih pendekatan transfacial melalui
lateral rhinotomy dan medial maxillectomy. Teknik midfacial degloving bisa juga
digunakan.(2)
Lesi dengan penyebaran yang luas ke luar nasofaring akan memerlukan
kombinasi dari pendekatan-pendekatan pembedahan basis cranii untuk mendapatkan
pembukaan yang cukup untuk mengeluarkan lesi. Pendekatan facial translocation
dikombinasikan dengan Weber-Ferguson incision dan untuk perluasan koronal digunakan
frontotemporal craniotomy dengan midface osteotomies untuk jalan masuk. Pendekatan
lateral melalui fossa infratemporal diperlukan untuk mereseksi tumor yang membesar ke
regio tersebut. (2,3)
Terapi medikamentosa dengan diethylstilbestrol 2-3 minggu pre-operatif untuk
mengurangi perdarahan saat operasi. Anastesi yang bersifat hipotensif juga dipilih untuk
lebih baik lagi mengurangi perdarahan. (2,3)
1) Sivanandan R, Jr. WFE. “Benign and Malignant Tumors of The Nasopharynx”, in
Cummings Otolaryngology-Head & Neck Surgery. 4thedition. Elsevier Mosby.
Philadelphia. 2005; pg ; 1669-1681
2) Frenz D, Smith RV. “Surgical Anatomy of The Pharynx and Esophagus”. In
Otolaryngology Basic Science and clinical Review. Thieme. New York. 2006; pg; 552-
565.
3) Bailey BJ, Johnson JT, Newlands SD. Head & Neck Surgery- Otolaryngology.
4thEdition. Lippincot Williaws &Wilkins. 2006; pg; 1815-1817

HORMONAL
Karena JNA berhubungan dengan pubertas pada pria muda, penggunaan terapi
hormonal digunakan sebagai terapi tambahan untuk JNA. Penghambat reseptor
testosteron flutamide dilaporkan mengurangi tumor stadium I dan II sampai 44%.
Walaupun mereduksi tumor dengan hormon, pengobatan ini tidak digunakan secara rutin.

Rahmani, Shervin et.al. Meningitis And Coma As The First Manifestation Of Juvenile
Angiofibroma. In:
http://www.ispub.com/journal/the_internet_journal_of_otorhinolaryngology/volume_4_n
umber_1_37/article/meningitis_and_coma_as_the_first_manifestation_of_juvenile_angio
fibroma.html . The Internet Journal of Otolaryngology ISSN:1528-8420.

Sivanandan R, Jr. WFE. “Benign and Malignant Tumors of The Nasopharynx”, in


Cummings Otolaryngology-Head & Neck Surgery. 4thedition. Elsevier Mosby.
Philadelphia. 2005; pg ; 1669-1681

9. RADIOTERAPI
Radioterapi merupakan terapi pilihan terutama bagi JNA yang rekuren atau
ekspansif kedaerah intrakranial yang mana sulit dicapai dengan pembedahan atau resiko
yang tinggi terjadinya komplikasi terhadap jaringan sekitar apabila dilakukan
pembedahan. Biasanya dosis sebesar 30 – 40 Gy digunakan dalam fraksi standard untuk
mengontrol lesi. Pembesaran tumor yang signifikan memang berhenti tetapi tumor tidak
lagsung mengecil setelah radioterapi. Karena itu agar efektif radioterapi sebenarnya harus
dibarengi dengan terapi pembedahan. Beberapa institusi melaporkan rata-rata
menyembuhkan 80% dengan terapi radiasi. Penggunaan radioterapi sebagai modalitas
utama untuk penatalaksanaan JNA yang berhasil pernah dilaporkan oleh UCLA. Dari 27
pasien yang dilaporkan, tumor berhasil dikendalikan pada 23 (85%) dan empat pasien
akhirnya mengalami rekurensi setelah dua hingga lima tahun. Akan tetapi komplikasi
jangka panjang dari radioterapi muncul pada empat pasien (15%) yaitu gangguan
pertumbuhan, panhipopituitarisme, nekrosis lobus temporalis, katarak, dan
keratopatiradiasi. Selain itu beberapa juga melaporkan keganasan kepala dan leher
sekunder sebagai efek samping dari radioterapi terhadap JNA. (1,2,3)
Bagaimanapun hubungan efek potensial dari radiasi membuat terapi radiasi tidak
berguna dalam banyak kasus. Selain itu perlu diperhatikan juga efek samping dari
radioterapi. Prognosis dari radioterapi sendiri ditentukan oleh stadium tumor. Yang mana
lebih baik pada tumor stadium rendah tapi kurang memberi hasil pada tumor stadium
akhir. (1,2,3)

1) Rahmani, Shervin et.al. Meningitis And Coma As The First Manifestation Of


Juvenile Angiofibroma. In:
http://www.ispub.com/journal/the_internet_journal_of_otorhinolaryngology/volu
me_4_number_1_37/article/meningitis_and_coma_as_the_first_manifestation_of
_juvenile_angiofibroma.html . The Internet Journal of Otolaryngology
ISSN:1528-8420.
2) Sivanandan R, Jr. WFE. “Benign and Malignant Tumors of The Nasopharynx”, in
Cummings Otolaryngology-Head & Neck Surgery. 4thedition. Elsevier Mosby.
Philadelphia. 2005; pg ; 1669-1681
3) Frenz D, Smith RV. “Surgical Anatomy of The Pharynx and Esophagus”. In
Otolaryngology Basic Science and clinical Review. Thieme. New York. 2006; pg;
552-565.
10. Edukasi angiofibroma nasofaring
11. Ttx awal kasus