Anda di halaman 1dari 153

MONOGRAF

Potensi UMKM Lengkur Bandeng sebagai Nilai Tambah


Olahan Ikan Bandeng di Kelurahan Sawah Luhur
Kecamatan Kasemen Kota Serang Banten

Penulis:
Khaeruman
Hafidz Hanafiah

PENERBIT:
CV. AA. RIZKY
2018

i
MONOGRAF
Potensi UMKM Lengkur Bandeng sebagai Nilai Tambah
Olahan Ikan Bandeng di Kelurahan Sawah Luhur
Kecamatan Kasemen Kota Serang Banten

Penulis:
Khaeruman
Hafidz Hanafiah

ISBN : 978-602-52988-0-6

Editor:
Muhamad Sulkhi Setiawan

Penyunting:
Khaerul Ikhwan

Desain Sampul dan Tata Letak:


Tim Kreasi CV. AA. Rizky

Penerbit:
CV. AA. Rizky
Jl. Raya Ciruas Petir, Komplek Puri Citra Blok B2 No. 34
Kecamatan Walantaka, Kota Serang - Banten, 42183
Hp. 081906050622
Email: aa.rizkypress@gmail.com

Cetakan Pertama, September 2018

Copyright © 2018 CV. AA. Rizky


Hak cipta dilindungi undang -undang
Dilarang memperbanyak buku ini dalam bentuk dan dengan
cara apapun tanpa ijin tertulis dari penerbit.
ii
KA T A S A M B U T A N

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT,


berkat rahmat dan karun ia-Nya, Lembaga Penelitian dan
Pengabdian Masyarakat, dalam hal ini, Tim LPPM Universitas
Bina Bangsa Banten, telah mengevaluasi kegiatan penulisan
buku monograf sebagai bentuk dari kegiatan penelitian dan
pengabdian masyarakat.
Kami menyampaikan pengharga an yang setinggi-
tingginya kepada penulis yang telah menyelesaikan penelitian
dan diterbitkannya buku monograf ini berjudul: “ Potensi
UMKM Lengkur Bandeng sebagai Nilai Tambah Olahan
Ikan Bandeng di Kelurahan Sawah Luhur Kecamatan
Kasemen Kota Serang Bant en”, sehingga dapat bermanfaat
sebagai referensi pada penelitian berikutnya.
Kami berharap, semua pihak dapat mendukung
kebijakan ini. Kepada para peneliti, kami ucapkan selamat
berkarya dan berinovasi dan semoga dapat memanfaatkan buku
ini sebaik-baiknya. Kami menyadari bahwa buku ini masih
perlu ditingkatkan mutunya. Oleh karena itu, saran dan kritik
sangat kami harapkan.

Serang, September 2018

Tim LPPM
Universitas Bina Bangsa Banten

iii
PE N G A N T A R P E N U L I S

Seraya memanjatkan puji dan syukur kekhad irat Allah


SWT. atas limpahan rahmat dan karuniaNya sehingga buku ini
dapat diselesaikan. Hanya kepada-Nya kami memohon
pertolongan dan kemudahan dalam segala urusan. Allahumma
salli ‘ala Muhammad, Shalawat dan salam penulis panjatkan
kepada junjungan baginda Nabi besar kita Nabi Muhammad
SAW beserta keluarga, sahabat dan kaum muslimin muslimat
yang mengikuti jejak tingkah lakunya sampai akhir zaman.
Beliau telah memberikan arahan dan petunjuk pada jalan yang
benar dalam berfikir dan berbuat dalam mengisi k ehidupan ini.
Atas dasar tersebut, penulisan buku monograf ini dapat
terselesaikan berjudul: “ Potensi UMKM Lengkur Bandeng
sebagai Nilai Tambah Olahan Ikan Bandeng di Kelurahan
Sawah Luhur Kecamatan Kasemen Kota Serang Banten”
Monograf Lengkur Bandeng ini berisi tentang seputar
pengolahan ikan bandeng dalam bentuk Lengkur Bandeng,
dengan berbagai macam bahan, cara olahan dan beberapa unsur
manajemen yang dilakukan oleh UMKM Kelompok Pengelola
dan Pemasar (Poklasar) di Kelurahan Sawah Luhur Kecamatan
Kasemen Kota Serang.
Sudah pasti buku ini jauh dari sempurna, oleh karena itu
penulis sangat berterima kasih apabila para pembaca memberi
kritik dan saran atas materi dan cakupan materi buku ini.
Dengan kritik dan saran yang disampaikan, penulis berharap di
masa yang akan datang buku ini dapat menjadi lebih lengkap
dan sempurna.
Pada kesempatan ini, penulis menyampaikan
terimakasih kepada :
1. Allah SWT, yang memberikan Rahmat dan KaruniaNya
sehingga penulis diberikan kemudahan dalam
menyelesaikan buku ini.
iv
2. Kedua orang tua yang selalu memberikan dukungan dan
do’a kepada penulis sehingga buku ini dapat selesai.
Akhir kata penulis menyampaikan terima kasih kepada
pihak-pihak yang tidak dapat disebut satu per satu yang telah
membantu dari persiapan hingga buku ini dapa t dipergunakan.

Serang, September 2018


Penulis,

Khaeruman
Hafidz hanafiah

v
D A FT A R I S I

KATA SAMBUTAN ............................................................ iii


PENGANTAR PENULIS .................................................... iii
DAFTAR ISI ........................................................................ v
DAFTAR TABEL ................................................................ vi
DAFTAR GAMBAR ............................................................ vii

BAB 1
PENDAHULUAN ................................................................ 1
1.1 Latar Belakang ................................................................. 1
1.2 Perumusan Masalah ......................................................... 4
1.3 Tujuan Penelitian ............................................................. 4
1.4 Manfaat Penelitian ........................................................... 5
1.5 Ruang Lingkup Penelitian ............................................... 5
1.6 Kerangka Berfikir ............................................................ 6

BAB 2
KERANGKA TEORITIK ................................................... 9
2.1 Potensi.............................................................................. 9
2.2 UMKM............................................................................. 9
2.2.1 Definisi UMKM ...................................................... 9
2.2.2 Prinsip-prinsip UMKM ........................................... 11
2.2.3 Permasalahan UMKM ............................................ 12
2.2.4 UMKM dalam Pandangan Peme rintah ................... 21
2.2.5 Hambatan dalam Pemberdayaan UMKM di
Indonesia ................................................................. 26
2.3 Ikan Bandeng ................................................................... 29
2.4 Deskripsi dan Klasifikasi Ikan Bandeng .......................... 30
2.4.1 Spesies Ikan Bandeng dan Habitat ......................... 30
2.4.2 Anatomi Bandeng .................................................. 31
2.5 Limbah Ikan Bandeng ...................................................... 34
2.5.1 Tulang Ikan Bandeng ............................................. 34
vi
2.5.2 Insang Ikan Bandeng ............................................. 36
2.5.3 Sisik Ikan Bandeng ............................................... 37
2.5.4 Sirip Ikan Bandeng ................................................ 39
2.6 Faktor yang Mempengaruhi Kerusakan Pangan pada
Ikan Bandeng .................................................................. 39
2.7 Budi Daya Ikan Bandeng ................................................ 40
2.7.1 Sifat Biologis ......................................................... 40
2.7.2 Penyediaan Benih .................................................. 41
2.7.3 Pembesaran ........................................................... 42
2.7.4 Pengendalian Hama dan Penyakit ......................... 43
2.8 Aneka Makanan Olahan Ikan Bandeng ........................... 44

BAB 3
METODOLOGI PENELITIAN ........................................ 53
3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian .......................................... 53
3.2 Metode Penentuan Sampel .............................................. 53
3.3 Desain Penelitian............................................................. 53
3.4 Data dan Instrumen ......................................................... 54
3.5 Metode Pengumpulan Data ............................................. 54
3.6 Metode Pengolahan dan Analisis Data ........................... 55
3.6.1 Analisis Deskriptif ................................................. 55
3.6.2 Analisis Matrik SWOT .......................................... 55

BAB 4
GAMBARAN UMUM LOKASI DAN OBYEK
PENELITIAN ...................................................................... 59
4.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian ............................... 59
4.2 Gambaran Umum UMKM Kelompok Pengelola dan
Pemasar (Poklasar) Kelurahan Kasemen Ko ta Serang ... 60
4.2.1 Sejarah Singkat....................................................... 60
4.2.2 Visi dan Misi .......................................................... 61
4.2.3 Dasar Pemikiran ..................................................... 61
4.2.4 Data Kelompok ...................................................... 63
4.3 Pengolahan Lengkur Bandeng UMKM Poklasar ............ 64
4.3.1 Aspek Produk ......................................................... 64
vii
4.3.2 Proses Produksi ....................................................... 64
4.3.3 Produk ..................................................................... 64
4.3.4 Manajemen.............................................................. 65

BAB 5
ANALISIS LINGKUNGAN ................................................ 71
5.1 Analisis Lingkungan Internal ........................................... 71
5.1.1 Manajemen.............................................................. 71
5.1.2 Pemasaran ............................................................... 75
5.1.3 Keuangan ................................................................ 79
5.1.4 Produksi dan Operasi .............................................. 80
5.1.5 Penelitian dan Pengembangan ................................ 85
5.1.6 Sistem Informasi Manajemen ................................. 85
5.2 Analisis Lingkungan Eksternal ........................................ 86
5.2.1 Analisis Lingkungan Jauh ....................................... 86
5.2.2 Analisis Lingkungan Industri .................................. 94
5.3 Identifikasi Faktor Kekuatan dan Kelemahan .................100
5.4 Identifikasi Faktor Peluang dan Ancaman ......................107

BAB 6
PENUTUP.............................................................................111
6.1 Kesimpulan ......................................................................111
6.2 Saran-saran.......................................................................112

DAFTAR PUSTAKA ..........................................................113


LAMPIRAN ........................................................................115
TENTANG PENULIS ........................................................137

viii
D A FT A R T A B E L

Tabel 2.1 Kriteria Jumlah Karyawan Berdasarkan Jumlah


Tenaga Kerja ....................................................... 13
Tabel 5.1 Komposisi Bahan Pembuatan Lengkur Bandeng
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) per 10 Kilogram Ikan Bandeng
Tahun 2017 ......................................................... 82
Tabel 5.2 Jumlah Penduduk di Banten Tahun 1961 –
2010..................................................................... 92
Tabel 5.3 Rata-rata Konsumsi Protein per Kapita Sehari
(Gram) Menurut Kelompok Makanan di
Provinsi Banten, Tahun 2008 -2011..................... 93
Tabel 5.4 Produksi Ikan Bandeng di Provinsi Banten
Berdasarkan Kabupaten/Kota Tahun 2010 ......... 96
Tabel 5.5 Jenis dan Harga Produk Substitusi Lengkur
Bandeng Tahun 2017 .......................................... 99
Tabel 5.6 Faktor-Faktor Lingkungan Internal UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) .... 101
Tabel 5.7 Faktor-Faktor Lingkungan Eksternal .................. 107

ix
D A FT A R GA M B A R

Gambar 1.1 Kerangka Pemikiran ......................................... 8


Gambar 2.1 Ikan Bandeng .................................................... 30
Gambar 2.2 Sistem Rangka Ikan Bandeng .......................... 44
Gambar 2.3 Struktur Anatomis Insang ................................. 37
Gambar 3.1 Matriks SWOT ................................................. 57

x
Pendahuluan

B AB I
PE N D A HU L U A N

1.1 Latar Belakang


Indonesia memiliki sumber daya perikanan yang
cukup besar. Besarnya sumber daya perikanan tidak hanya
di dominasi oleh perikanan tangkap saja, namun juga
perikanan budi daya. Setiap tahun produksi perikanan baik
perikanan tangkap maupun budi daya selalu mengalami
peningkatan. Karena itu, sektor perikanan di Indonesia
memiliki potensi besar sebagai produk unggulan ekspor.
Potensi perikanan budi daya bernilai lebih prospektif
dibandingkan perikanan tangkap. Bisnis di bidan g perikanan
budi daya lebih baik karena sektor perikanan budi daya
lebih terukur dan hasilnya lebih terjamin. Jumlah produksi
ikan yang meningkat disebabkan karena adanya dukungan
dari tingkat konsumsi yang terus meningkat. Sebagian besar
hasil produksi tersebut digunakan sebagai bahan baku
pengolahan hasil perikanan. Permintaan terhadap ikan yang
terus mengalami peningkatan terlihat dari tingkat konsumsi
ikan masyarakat Indonesia.
Disamping potensinya, ikan bandeng juga memilki
kelemahan yaitu daging ikan bandeng yang berbau lumpur
serta duri-durinya yang tidak mudah dibersihkan. Hal ini
menyebabkan bandeng kurang praktis untuk dikonsumsi
terutama oleh anak-anak dan golongan usia lanjut. Untuk itu
dibutuhkan suatu upaya penangan dalam pemanfaatan ikan
bandeng, salah satunya yaitu dengan mengolah ikan
bandeng menjadi produk yang memiliki nilai tambah
sehingga dapat mengatasi masalah tersebut.
Menurut Ardhi (2008) terdapat beberapa cara dalam
pengawetan dan pengolahan ikan bandeng yang bertujuan
untuk mengatasi kelemahan dalam mengkonsumsi ikan

1
Pendahuluan

bandeng, diantaranya adalah melakukan pengasapan,


pengeringan, presto, pendinginan dan penggaraman. Proses
pengolahan ikan merupakan bagian penting dalam mata
rantai industri perikanan, karena dengan adanya proses
pengolahan, produksi perikanan dapat dimanfaatkan dengan
lebih baik. Menurut Heruwati (2002), sebagian besar
kegiatan pengolahan di Indonesia masih tergolong
pengolahan ikan tradisional dan dilakukan pada skala
industri rumah tangga atau Usaha Kecil dan Menengah .
Manfaat ikan yang sangat baik bagi tubuh masyarakat
mendorong masyarakat Indonesia untuk mengkonsumsi
ikan lebih banyak. Ikan sebagai salah satu komoditas yang
memiliki peranan penting dalam kehidupan manusia,
terutama dari kemampuannya yang memiliki kan dungan
gizi yang tinggi. Kandungan zat gizi tersebut adalah protein,
lemak, vitamin, mineral, karbohidrat, serta kadar air. Pada
proses pendistribusian dan pengolahannya, ikan sebagai
salah satu bahan pangan yang cepat mengalami proses
pembusukan yang dise babkan oleh bakteri dan
mikroorgaanisme. Hal ini karena komposisi ikan seperti
kandungan air yang tinggi dan kondisi lingkungan yang
memungkinkan sebagai tempat pertumbuhan mikroba
pembusuk. Kondisi lingkungan tersebut meliputi suhu, pH,
oksigen, kadar air, waktu simpan dan kondisi kebersihan
sarana dan prasarana.
Ikan Bandeng (Chanos chanos Forsskal ) adalah ikan
pangan populer di Asia Tenggara (Sudradjat, 2011:51). Ikan
jenis air payau ini memiliki prospek yang cukup baik untuk
dikembangkan karena banyak digemari masyarakat. Hal ini
karena ikan bandeng memiliki beberapa keunggulan
dibandingkan dengan jenis ikan lainnya yaitu rasa yang
cukup enak dan gurih, rasa daging yang netral dan tidak
mudah hancur jika dimasak (Sudradjat, 2011:34). Selain itu,
harganya yang terjangkau oleh semua kalangan masyarakat.
Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM)
merupakan sektor yang memiliki peranan penting dalam

2
Pendahuluan

memajukan perekonomian Indonesia. Pengembangan usaha


kecil dan menengah perlu mendapat perhatian dari semua
pihak. Usaha pengolahan ikan bandeng telah banyak
dijumpai di beberapa daerah. Rata -rata olahan ikan bandeng
dilakukan dalam skala Usaha Mikro, Kecil dan Menengah
(UMKM) yang masuk ke dalam industri rumah tangga.
UMKM memiliki peranan penting bagi perekonomian s uatu
negara termasuk Indonesia.
Kota Serang yang merupakan Ibukota Provinsi
Banten, ibukota yang baru berdiri Tahun 2002 ini sudah
mulai memperlihatkan pertumbuhan UMKM -nya. Salah
satunya di bidang kuliner berbasis hasil supply dari alam
atau campur tangan manusia, seperti ikan bandeng. Usaha
kuliner olahan ikan bandeng yang berbentuk UMKM saat
ini sudah semakin meningkat. Karena itu, semakin
berkembangnya usaha kecil olahan ikan bandeng di dukung
oleh ketersediaan ikan bandeng segar yang terus mengalami
peningkatan. Olahan ikan bandeng khas Kota Serang seperti
Pecak Bandeng dan Sate Bandeng.
Peningkatan UMKM tersebut di dukung karena
semakin banyaknya menu olahan bandeng Kota Serang
yang belum terangkat ke masyarakat umum, salah satunya
Lengkur bandeng. Lengkur bandeng adalah salah satu hasil
olahan ikan bandeng. Usaha pengolahan ikan bandeng ini
telah banyak dijumpai di beberapa daerah, khususnya di
daerah Banten. Olahan ikan bandeng ini memberikan nilai
tambah bagi ikan bandeng itu sendiri. Karena itu,
diperlukannya analisis nilai tambah untuk mengukur
seberapa besar nilai tambah yang dihasilkan dari Lengkur
bandeng itu sendiri. Sebagai tambahan Lengkur Bandeng
biasanya hadir ketika ada acara selamatan atau hajatan
tertentu. Rasa yang khas asam, pedas, mani s dari bumbu
ditambah rasa gurih dari proses goring. Sehingga nama
Lengkur Bandeng sendiri belum dikenal masyarakat lokal
Kota Serang itu sendiri. Apalagi masyarakat luar Kota
Serang.

3
Pendahuluan

Peluang pasar yang besar menyebabkan semakin


meningkatnya jumlah produse n Lengkur Bandeng. Hal ini
menyebabkan terjadinya persaingan diantara industri
sejenis. Strategi pengembangan usaha yang tepat merupakan
hal yang diperlukan oleh UMKM Poklasar Kelurahan
Sawah Luhur untuk dapat terus bersaing dipasaran.
Berdasarkan uraian diatas, maka penelitian ini dengan
judul : “Potensi UMKM Lengkur Bandeng sebagai Nilai
Tambah Olahan Ikan Bandeng di Kelurahan Sawah
Luhur Kecamatan Kasemen Kota Serang Banten”.

1.2 Perumusan Masalah


UMKM Lengkur bandeng merupakan UMKM yang
bergerak dalam bidang pengolahan ikan bandeng yang saat
ini terus berkembang. UMKM Lengkur bandeng ini juga
sebagai salah satu usaha yang memproduksi makanan khas
daerah Banten. Sebagai makanan khas daerah, banyak
pesaing yang tidak ingin kalah untuk berbisnis Lengkur
bandeng. Hal tersebut, menjadikan tantangan bagi masing -
masing UMKM Lengkur bandeng untuk terus berkembang.
Berdasarkan uraian tersebut maka terlihat beberapa
pokok permasalahan yang ingin dikaji dalam penelitian ini,
antara lain:
1. Bagaimana Potensi UMKM Lengk ur Bandeng sebagai
Nilai Tambah Olahan Ikan Bandeng di Kelurahan
Sawah Luhur Kecamatan Kasemen Kota Serang
Banten?
2. Seberapa besar nilai tambah yang dihasilkan dari
pengolahan ikan bandeng menjadi Lengkur bandeng
dari UMKM di Kelurahan Sawah Luhur Kecamata n
Kasemen Kota Serang Banten?

1.3 Tujuan Penelitian


Tujuan penelitian ini adalah sebagai berikut :

4
Pendahuluan

1. Untuk mengetahui bagaimana Potensi UMKM Lengkur


Bandeng sebagai Nilai Tambah Olahan Ikan Bandeng di
Kelurahan Sawah Luhur Kecamatan Kasemen Kota
Serang Banten?
2. Untuk mengetahui seberapa besar nilai tambah yang
dihasilkan dari pengolahan ikan bandeng menjadi
Lengkur bandeng dari UMKM di Kelurahan Sawah
Luhur Kecamatan Kasemen Kota Serang Banten?

1.4 Manfaat Penelitian


Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberi manfaat
ke beberapa pihak, diantaranya adalah :
1. Bagi pihak pengelola UMKM Poklasar Kelurahan
Sawah Luhur, penelitian ini diharapkan dapat digunakan
sebagai bahan masukan dan pertimbangan dalam
pengelolaan usaha khususnya usaha Lengkur Bandeng
UMKM Poklasar Kelurahan Sawah Luhur.
2. Bagi kalangan pihak pemerintah, perguruan tinggi dan
bagi pihak-pihak yang mendalami startegi
pengembangan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah,
penelitian ini sebagai tambahan informasi dan bahan
kajian.
3. Bagi peneliti, sebagai saran a pengembangan ilmu
pengetahuan dan wawasan dalam menganalisis
permasalahan khususnya permasalahan yang dihadapi
usaha kecil dan menengah.
4. Bagi masyarakat umum sebagai referensi kondisi nyata
UMKM khususnya di wilayah Kota Serang Banten serta
umumnya perkembangan UMKM di Indonesia pada
bidang kuliner serta pariwisata

1.5 Ruang Lingkup Penelitian


Penelitian ini hanya mencakup penyususnan alternatif
strategi pengembangan usaha Lengkur Bandeng pada
UMKM Poklasar Kelurahan Sawah Luhur Kecamatan

5
Pendahuluan

Kasemen Kota Serang Provinsi Banten, yang disesuaikan


dengan kondisi lingkungan internal dan eksternal organisasi.
Penelitian ini dilakukan untuk mengetahui faktor -
faktor yang mempengaruhi hasil produksi ikan bandeng.
Faktor-faktor tersebut dijadikan sebagai informasi untuk
meningkatkan produktivitas pengolahan ikan bandeng.
Analisis yang dilakukan adalah analisis yang terbatas
pada formulasi strategi pengembangan usaha Lengkur
Bandeng pada UMKM Poklasar Kelurahan Sawah Luhur.
Alat analisis yang digunakan yaitu internal factor
evaluation (IFE), external factor evaluation (EFE), matriks
internal-eksternal (I-E), matriks SWOT dan QSPM.

1.6 Kerangka Berfikir


Eksistensi UMKM Poklasar lengkur Bandeng
Kelurahan Kasemen Kota Serang mempunyai potensi untuk
dapat lebih tumbuh dan berkem bang. Hal ini berangkat dari
fakta-fakta empirik yang menunjukkan adanya tingkat
perkembangan dari waktu ke waktu. Pada saat ini, sektor
UMKM menjadi alternatif pemenuhan kesempatan kerja
bagi sekian banyak supplai tenaga kerja yang ada.
UMKM Poklasar Lengkur Bandeng sebagai salah satu
usaha pengolahan makanan khas Banten, yaitu makanan
khas Banten mempunyai tujuan pada umumnya yaitu
mempertahankan keuntungan yang didapat. UMKM ini
harus memperhatikan segala aspek manajemen yang masih
dilakukan secara sederhana dengan memanfaatkan
sumberdaya dan pada tingkat produktivitas yang optimal.
Pemanfaatan sumber daya dan tingkat produktivitas
yang optimal diperlukannya analisa pada aspek keuangan.
Analisis aspek keuangan dapat dilakukan melalui
pendekatan analisis biaya dengan menelusuri pada
komponen biaya produksi dan volume penjualan. Hal
tersebut dapat terlihat bagaimana kondisi usaha Lengkur
Bandeng menggunakan analisis titik impas dan analisis nilai
tambah yang menjadi objek penelitian.

6
Pendahuluan

Analisis nilai tambah menunjukkan besarnya nilai


tambah dari proses olahan ikan bandeng pada Lengkur
Bandeng. Kenaikan biaya produksi dipengaruhi oleh harga
input dan jumlah input yang digunakan. Ketepatan usaha ini
dalam menetapkan harga jual akan di evaluasi dan dianalisis
pengaruh yang terjadi terhadap marjin yang diperoleh.
Berdasarkan analisis nilai tambah yang dilakukan, akan
diketahui sudah sejauh mana usaha tersebut telah mencapai
tujuan dalam memperoleh keuntungan.
Secara ringkas, alur kerangka pemikiran dalam
penelitian ini dapat di lihat pada Gambar 1.1.

7
Pendahuluan

UMKM Lengkur Bandeng

Identifikasi Masalah
- Persaingan industri yang tinggi
- Manajemen yang sederhana
- Belum memiliki jaringan distribusi yang
berkelanjutan

Strategi Pengembangan Usaha

Identifikasi Visi, Misi, dan Tujuan

Analisis Lingkungan Analisis Lingkungan Eksternal


Internal
Lingkungan Jauh : (Politik,
- Manajemen Ekonomi, Sosial, dan Teknologi)
- Pemasaran
- Produksi Lingkungan Industri : (Ancaman
- Keuangan pendatang baru, Ancaman produk
- Pengembangan Usaha substitusi, Persaingan diantara
industri, Daya Tawar Pemasok

Matriks SWOT

Prioritas Strategi Pengembangan

Gambar 1.1 Kerangka Berfikir

8
Kerangka Teoritik

B AB II
KR A N G KA T E O R I T I K

2.1 Potensi
Potensi wilayah merupakan strategi memanfaatkan
dan mengkombinasikan faktor internal (kekuatan dan
kelemahan) dan eksternal (peluang dan tantangan) yang ada
sebagai potensi dan peluang yang dapat dimanfaatkan untuk
meningkatkan produksi wilayah akan barang dan jasa yang
merupakan fungsi dari kebutuhan baik secara internal
maupun eksternal wilayah. Menurut Rustiadi, et al. (2011)
wilayah dapat didefinisikan sebagai unit geografis dengan
batas-batas spesifik tertentu dimana komponen-komponen
wilayah tersebut satu sama lain saling berinteraksi secara
fungsional. Sehingga batasan wilayah tidaklah selalu
bersifat fisik dan pasti tetapi seringkali bersifat dinamis.
Sehingga dari pemaparan diatas dapat disimpulkan
bahwa potensi wilayah adalah suatu pemanfaatan peluang
dari suatu wilayah untuk meningkatkan dan
mengoptimumkan sumber daya yang ada dalam suatu
kesatuan unit geografis yang mempunyai keterkaitan secara
fungsional.

2.2 UMKM
2.2.1 Definisi UMKM
Di Indonesia, Usaha Mikro, Kecil dan Menengah
(UMKM) dikenal dengan nama microfinance.
Microfinance adalah penyediaan layanan keuangan
untuk kalangan berpenghasilan rendah, termasuk
konsumen dan wiraswasta, yang secara tradisional
tidak memiliki akses terhadap perbankan dan layanan
terkait. Microfinance saat ini dianggap sebagai cara
yang efektif dalam pengentasan kemiskinan.
9
Kerangka Teoritik

Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah merupakan


kelompok pelaku ekonomi terbesar dalam
perekonomian Indonesia dan terbukti menjadi katup
pengaman perekonomian nasional dalam masa krisis,
serta menjadi dinamisator pertumbuhan ekonomi
pasca krisis ekonomi. Selain menjadi sektor usaha
yang paling besar kontribusinya terhadap
pembangunan nasional, Usaha Mikro Kecil dan
Menengah juga menciptakan peluang kerja yang
cukup besar bagi tenaga kerja dalam negeri, sehingga
sangat membantu upaya mengurangi pengangguran.
Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (UMKM)
terdiri dari :
 Usaha Mikro : usaha produktif milik orang
perorang dan/atau badan usaha perorangan yang
memiliki kekayaan bersih maksim al Rp. 50 juta
tidak termasuk tanah dan bangunan tempat usaha
atau hasil penjualan tahunan maksimal Rp. 300
juta rupiah.
 Usaha Kecil : usaha ekonomi produktif yang
berdiri sndiri, yang dilakukan oleh orang
perorangan atau badan usaha yang bukan
merupakan anak perusahaan atau bukan cabang
perusahaan yang dimiliki, dikuasai, atau menjadi
bagian baik langsung maupun tidak langsung dari
usaha menengah atau usaha besar yag memiliki
kekayaan bersih > Rp. 50 juta s.d. Rp. 500 juta.
tidak termasuk tanah dan bangun an tempat usaha
atau hasil penjualan tahunan Rp. 300 juta s.d. Rp.
2,5 milyar.
Usaha menengah : usaha ekonomi produktif
yang berdiri sendiri, yang dilakukan oleh orang
perseorangan atau badan usaha yang bukan merupakan
anak perusahaan atau cabang perusahaa n yang
dimiliki, dikuasai, atau menjadi bagian baik langsung
10
Kerangka Teoritik

maupun tidak langsung dengan usaha kecil atau usaha


besar dengan jumlah kekayaan bersih > Rp. 500 juta
sampai s.d. Rp. 10 milyar tidak termasuk tanah dan
bangunan tempat usaha atau hasil penjuala n tahunan >
Rp. 2,5 milyar s.d. Rp. 150 milyar.

2.2.2 Prinsip-prinsip UMKM


Prinsip pemberdayaan Usaha Mikro, Kecil dan
Menengah (UMKM), antara lain:
1. Penumbuhan kemandirian, kebersamaan dan
kewirausahaan Usaha Mikro, Kecil dan Menengah
untuk berkarya dengan prakarsa sendiri;
2. Perwujudan kebijakan publik yang transparan,
akuntabel dan berkeadilan;
3. Pengembangan usaha berbasis potensi daerah dan
berorientasi pasar sesuai dengan kompetensi
Usaha Mikro, Kecil dan Menengah;
4. Peningkatan daya saing Usaha Mikro, Kecil dan
Menengah;
5. Penyelenggaraan perencanaan, pelaksanaan, dan
pengendalian secara terpadu
Sedangkan tujuan pemberdayaan Usaha Mikro,
Kecil dan Menengah, (UU No. 20 tahun 2008) antara
lain:
1. Mewujudkan struktur perekonomian nasional yang
seimbang, berkembang dan berkadilan;
2. Menumbuhkan dan mengembangkan Kemampuan
Usaha Mikro, Kecil dan Menengah menjadi sistem
usaha yang tangguh dan mandiri;
3. Meningkatkan peran Usaha Mikro, Kecil dan
Menengah dalam pembangunan daerah,
penciptaan lapangan kerja, pemerataan
pendapatan, pertumbuhan ekonomi, dan
pengentasan rakyat dari kemiskinan.

11
Kerangka Teoritik

Sesuai dengan UU No.20 tahun 2008,


pemberdayaan UMKM bertujuan:
a. mewujudkan struktur perekonomian nasional yang
seimbang, berkembang, dan berkeadilan;
b. menumbuhkan dan mengembangkan kem ampuan
Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah menjadi usaha
yang tangguh dan mandiri; dan
c. meningkatkan peran Usaha Mikro, Kecil, dan
Menengah dalam pembangunan daerah,
penciptaan lapangan kerja, pemerataan
pendapatan, pertumbuhan ekonomi, dan
pengentasan rakyat dari kemiskinan.
Menurut Suarja (2007) dalam Sudrajat
mengungkapkan pemberdayaan Koperasi dan UMKM
dilakukan melalui:
a. Revitalisasi peran koperasi dan perkuatan posisi
UMKM dalam sistem perkonomian nasional
b. Revitalisasi koperasi dan perkuatan UMKM
dilakukan dengan memperbaiki akses UMKM
terhadap permodalan, tekologi, informasi dan
pasar serta memperbaiki iklim usaha;
c. Mengoptimalkan pemanfaatan sumberdaya
pembangunan
d. Mengembangkan potensi sumberdaya lokal.

2.2.3 Permasalahan UMKM


Kriteria jumlah karyawan berdasarkan jumlah
tenaga kerja atau jumlah karyawan merupakan suatu
tolak ukur yang digunakan oleh Badan Pusat Statistik
(BPS) untuk menilai usaha kecil atau besar, sebagai
berikut:

12
Kerangka Teoritik

Tabel 2.1
Kriteria Jumlah Karyawan Berdasarkan Jumlah
Tenaga Kerja
Usaha Usaha Usaha Usaha
Mikro Kecil Menengah Besar
Jumlah
<4 5-19 20-99 > 100
Tenaga
orang orang orang orang
Kerja

1. Usaha Mikro
Usaha Mikro sebagaimana dimaksud menurut
Undang-Undang Republik Indonesia No. 20 Tahun
2008 tentang Usaha Mikro, Kecil dan M enengah
yaitu usaha produktif milik orang perorangan
dan/atau badan usaha perorangan yang
memenuhi kriteria Usaha Mikro sebagaimana
diatur dalam Undang-Undang. Adapun kriteria
usaha Mikro menurut Undang -Undang Republik
Indonesia No. 20 Tahun 2008 tentan g Usaha
Mikro, Kecil dan Menengah, antara lain:
a. Memiliki kekayaan bersih paling banyak Rp
50.000.000,00 tidak termasuk tanah dan
bangunan tempat usaha; atau
b. Memiliki hasil penjualan paling banyak Rp
300.000.000,00
(ket.: nilai nominal dapat diubah sesuai d engan
perkembangan perekonomian yang diatur oleh
Peraturan Presiden)
Ciri-ciri usaha mikro, antara lain:
a. Jenis barang/komoditi usahanya tidak selalu
tetap, sewaktu-waktu dapat berganti;
b. Tempat usahanya tidak selalu menetap,
sewaktu-waktu dapat pindah tempat;

13
Kerangka Teoritik

c. Belum melakukan administrasi keuangan yang


sederhana sekalipun, dan tidak memisahkan
keuangan keluarga dengan keuangan usaha;
d. Sumber daya manusianya (pengusahanya)
belum memiliki jiwa wirausaha yang
memadai;
e. Tingkat pendidikan rata-rata relatif sangat
rendah;
f. Umumnya belum akses kepada perbankan,
namun sebagian dari mereka sudah akses ke
lembaga keuangan non bank;
g. Umumnya tidak memiliki izin usaha atau
persyaratan legalitas lainnya termasuk NPWP.
Contoh usaha mikro, antara lain:
 Usaha tani pemilik dan penggarap perorangan,
peternak, nelayan dan pembudidaya;
 Industri makanan dan minuman, industri
meubelair pengolahan kayu dan rotan,industri
pandai besi pembuat alat-alat;
 Usaha perdagangan seperti kaki lima serta
pedagang di pasar dll.;
 Peternakan ayam, itik dan perikanan;
 Usaha jasa-jasa seperti perbengkelan, salon
kecantikan, ojek dan penjahit (konveksi).
Dilihat dari kepentingan perbankan, usaha
mikro adalah suatu segmen pasar yang cukup
potensial untuk dilayani dalam upaya
meningkatkan fungsi intermedias i-nya karena
usaha mikro mempunyai karakteristik positif dan
unik yang tidak selalu dimiliki oleh usaha non
mikro, antara lain :
a. Perputaran usaha (turn over) cukup tinggi,
kemampuannya menyerap dana yang mahal
dan dalam situasi krisis ekonomi kegiatan

14
Kerangka Teoritik

usaha masih tetap berjalan bahkan terus


berkembang;
b. Tidak sensitive terhadap suku bunga;
c. Tetap berkembang walau dalam situasi krisis
ekonomi dan moneter;
d. Pada umumnya berkarakter jujur, ulet, lugu
dan dapat menerima bimbingan asal dilakukan
dengan pendekatan yang tepat.
Namun demikian, disadari sepenuhnya bahwa
masih banyak usaha mikro yang sulit memperoleh
layanan kredit perbankan karena berbagai kendala
baik pada sisi usaha mikro maupun pada sisi
perbankan sendiri.
Profil usaha mikro yang selama ini
berhubungan dengan Lembaga Keuangan, adalah:
a. Tenaga kerja, mempekerjakan 1-5 orang
termasuk anggota keluarganya.
b. Aktiva Tetap, relatif kecil, karena labor-
intensive.
c. Lokasi, di sekitar rumah, biasanya di luar pusat
bisnis.
d. Pemasaran, tergantung pasar lokal dan jar ang
terlibat kegiatan ekspor-impor.
e. Manajemen, ditangani sendiri dengan teknik
sederhana.
f. Aspek hukum: beroperasi di luar ketentuan
yang diatur hukum: perijinan, pajak,
perburuhan, dll.
Jika melihat sekeliling kita, banyak sekali
usaha mikro yang terus ber jalan. Dan waktu telah
menunjukkan bahwa pada saat krisis ekonomi
terjadi di Indonesia, maka usaha mikro termasuk
usaha yang tahan dalam menghadapi krisis, karena
biasanya tidak mendapat pinjaman dari luar, pasar
domestik, biaya tenaga kerja murah karena d ibantu
15
Kerangka Teoritik

oleh anggota keluarga. Dan rata -rata usaha mikro


banyak yang telah bertahan lebih dari 8 tahun, dan
tetap bertahan, bahkan ada yang memiliki
pengalaman lebih dari 20 tahun.
2. Usaha Kecil
Usaha kecil merupakan usaha yang integral
dalam dunia usaha nasi onal yang memiliki
kedudukan, potensi, dan peranan yang signifikan
dalam mewujudkan tujuan pembangunan nasional
pada umumnya dan pembangunan ekonomi pada
khususnya. Selain itu, usaha kecil juga merupakan
kegiatan usaha dalam memperluas lapangan
pekerjaan dan memberikan pelayanan ekonomi
yang luas, agar dapat mempercapat proses
pemerataan dan pendapatan ekonomi masyarakat.
Definisi usaha kecil menurut Undang -Undang
Republik Indonesia No. 20 Tahun 2008 tentang
Usaha Mikro, Kecil dan Menengah yaitu usaha
ekonomi produktif yang berdiri sendiri yang
dilakukan oleh orang perorangan yang dilakukan
atau badan usaha yang bukan merupakan anak
perusahaan atau bukan cabang perusahaan yang
dimiliki, dikuasai, atau menjadi bagian baik
langsung maupun tidak langsung dari u saha
menengah atau usaha besar yang memenuhi
kriteria usaha kecil sebagaimana dimaksud dalam
undang-undang. Adapun kriteria usaha kecil
Undang-Undang Republik Indonesia No. 20 Tahun
2008 tentang Usaha Mikro, Kecil dan Menengah,
antara lain:
a.Memiliki kekayaan bersih paling banyak Rp
50.000.000,00 sampai dengan paling banyak
Rp 500.000.000,00 tidak termasuk tanah dan
bangunan tempat usaha; atau

16
Kerangka Teoritik

b. Memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp


300.000.000,00 sampai dengan paling banyak
Rp 2.500.000.000,00
(ket.: nilai nominal dapat diubah sesuai dengan
perkembangan perekonomian yang diatur oleh
Peraturan Presiden)
Perbedaan usaha kecil dengan usaha lainnya,
seperti usaha menengah dan usaha kecil, dapat
dilihat dari:
a. Usaha kecil tidak memiliki sistem pembukuan,
yang menyebabkan pengusaha kecil tidak
memiliki akses yang cukup menunjang
terhadap jasa perbankan.
b. Pengusaha kecil memiliki kesulitan dalam
meningkatkan usahanya, karena teknologi
yang digunakan masih bersifat semi modern,
bahkan masih dikerjakan secara tra disional.
c. Terbatasnya kemampuan pengusaha kecil
dalam mengembangkan usahanya, seperti:
untuk tujuan ekspor barang -barang hasil
produksinya.
d. Bahan-bahan baku yang diperoleh untuk
kegiatan usahanya, masih relatif sulit dicari
oleh pengusaha kecil.
Secara umum bentuk usaha kecil adalah usaha
kecil yang bersifat perorangan, persekutuan atau
yang berbadan hukum dalam bentuk koperasi yang
didirikan untuk meningkatkan kesejahteraan para
anggota, ketika menghadapi kendala usaha. Dari
bentuk usaha kecil tersebut, maka penggolongan
usaha kecil di Indonesia adalah sebagai berikut:
a. Usaha Perorangan. Merupakan usaha dengan
kepemilikan tunggal dari jenis usaha yang
dikerjakan, yang bertanggung jawab kepada
pihak ketiga/pihak lain. maju mundurnya
17
Kerangka Teoritik

usahanya tergantung dar i kemampuan


pengusaha tersebut dalam melayani
konsumennya. harta kekayaan milik pribadi
dapat dijadikan modal dalam kegiatan
usahanya.
b. Usaha Persekutuan. Penggolongan usaha kecil
yang berbentuk persekutuan merupakan kerja
sama dari pihak-pihak yang bertanggung jawab
secara pribadi terhadap kerja perusahaan dalam
menjalankan bisnis.
Sedangkan, pada hakikatnya penggolongan
usaha kecil, yaitu:
 Industri kecil, seperti: industri kerajinan
tangan, industri rumahan, industri logam, dan
lain sebagainya.
 Perusahaan berskala kecil, seperti: toserba,
mini market, koperasi, dan sebagainya.
 Usaha informal, seperti: pedagang kaki lima
yang menjual barang-barang kebutuhan pokok.
 Contoh Usaha Kecil, antara lain:
 Usaha tani sebagai pemilik tanah perorangan
yang memiliki tenaga kerja;
 Pedagang dipasar grosir (agen) dan pedagang
pengumpul lainnya;
 Pengrajin industri makanan dan minuman,
industri meubelair, kayu dan rotan, industri
alat-alat rumah tangga, industri pakaian jadi
dan industri kerajinan tangan;
 Peternakan ayam, itik dan perikanan;Koperasi
berskala kecil.
3. Usaha Menengah
Usaha Menengah sebagaimana dimaksud
dalam Undang-Undang Republik Indonesia No. 20
Tahun 2008 tentang Usaha Mikro, Kecil dan
Menengah adalah usaha ekonomi produktif yang
18
Kerangka Teoritik

berdiri sendiri, yang dilakukan oleh orang


perseorangan atau badan usaha yang bukan
merupakan anak perusahaan atau cabang
perusahaan yang dimiliki, dikuasai, atau menjadi
bagian baik langsung maupun tidak langsung
dengan usaha kecil atau usaha besar dengan
jumlah kekayaan bersih atau ha sil penjualan
tahunan sebagaimana diatur dalam undang -
undang.
Adapun kriteria usaha Menengah menurut
Undang-Undang Republik Indonesia No. 20 Tahun
2008 tentang Usaha Mikro, Kecil dan Menengah,
antara lain:
a.Memiliki kekayaan bersih lebih dari Rp
500.000.000,00 sampai dengan paling banyak
Rp 10.000.000.000 tidak termasuk tanah dan
bangunan tempat usaha; atau
b. Memiliki hasil penjualan tahunan lebih dari Rp
2.500.000.000,00 sampai dengan paling
banyak Rp 50.000.000.000,00
(ket.: nilai nominal dapat diubah sesua i dengan
perkembangan perekonomian yang diatur oleh
Peraturan Presiden)

Ciri-ciri usaha menengah, antara lain:


a. Pada umumnya telah memiliki manajemen dan
organisasi yang lebih baik, lebih teratur bahkan
lebih modern, dengan pembagian tugas yang
jelas antara lain, bagian keuangan, bagian
pemasaran dan bagian produksi;
b. Telah melakukan manajemen keuangan dengan
menerapkan sistem akuntansi dengan teratur,
sehingga memudahkan untuk auditing dan
penilaian atau pemeriksaan termasuk oleh
perbankan;
19
Kerangka Teoritik

c. Telah melakukan aturan atau pengelolaan dan


organisasi perburuhan, telah ada Jamsostek,
pemeliharaan kesehatan dll;
d. Sudah memiliki segala persyaratan legalitas
antara lain izin tetangga, izin usaha, izin
tempat, NPWP, upaya pengelolaan lingkungan
dll;
e. Sudah akses kepada sumber-sumber pendanaan
perbankan;
f. Pada umumnya telah memiliki sumber daya
manusia yang terlatih dan terdidik.
Jenis atau macam usaha menengah hampir
menggarap komoditi dari hampir seluruh sektor
mungkin hampir secara merata, yaitu:
a. Usaha pertanian, pertern akan, perkebunan,
kehutanan skala menengah;
b. Usaha perdagangan (grosir) termasuk expor
dan impor;
c. Usaha jasa EMKL (Ekspedisi Muatan Kapal
Laut), garment dan jasa transportasi taxi dan
bus antar propinsi;
d. Usaha industri makanan dan minuman,
elektronik dan logam;
e. Usaha pertambangan batu gunung untuk
kontruksi dan marmer buatan.
Dari uraian diatas, permasalahan dalam
pengembangan koperasi dan UMKM adalah sebagai
berikut :
1. Terbatasnya modal dan akses kepada sumber dan
pelaku lembaga keuangan.
2. Masih rendahnya kualitas SDM pelaku usaha
(termasuk pengelola koperasi)
3. Kemampuan pemasaran yang terbatas.
4. Akses informasi usaha rendah.

20
Kerangka Teoritik

5. Belum terjalin dengan baik kemitraan saling


menguntungkan antar pelaku usaha (UMKM,
Usaha Besar dan BUMN).
Sehingga dari permasalahan -permasalahan
tersebut, maka strategi dalam mengatasi permasalahan
pengembangan koperasi dan UMKM adalah sebagai
berikut :
1. Penyediaan modal dan akses kepada sumber dan
lembaga keuangan.
2. Meningkatkan kualitas dan kapasitas kompetensi
SDM.
3. Meningkatkan kemampuan pemasaran UMKMK.
4. Meningkatkan akses informasi usaha bagi
UMKMK.
5. Menjalin kemitraan yang saling menguntungkan
antar pelaku usaha (UMKMK, Usaha Besar dan
BUMN)

2.2.4 UMKM dalam Pandangan Pemerintah


Pada negara berkembang salah satu yang
menjadi prioritas utama dalam melaksanakan kegiatan
negaranya adalah pembangunan nasional, begitu
halnya dengan bangsa Indonesia. Salah satu hal yang
diperhatikan dalam pembangunan nasional di
Indonesia adalah di bidang ekonomi.
Menurut Siagian menyatakan bahwa peranan
penting pemerintah terlibat dalam lima wujud utama,
yaitu: Pertama, selaku stabilisator, peran pemerintah
sebagai stabilitator sangat penting dan harus
dimainkan secara efektif. Kedua, selaku inovator,
pemerintah sebagai keseluruhan harus menjadi sumber
dari hal-hal baru. Ketiga selaku modernisator,
pemerintah bertugas untuk menggiring masayarakat ke
arah kehidupan yang modern. Keempat, selaku
pelopor, pemerintah harus menjadi panutan ( role
21
Kerangka Teoritik

model) bagi seluruh masyarakat. Kelima, selaku


pelaksana sendiri, pemerintah m asih dituntut untuk
berperan sebagai pelaksana sendiri berbagai kegiatan.
Semenjak Indonesia merdeka, pemerintah
berusaha mencetak pengusaha -pengusaha baru untuk
merobohkan sistem ekonomi kolonial dan diganti
dengan ekonomi kerakyatan. Beberapa program
disusun oleh pemerintah Orde Lama. Di masa
demokrasi liberal, dikenal Program Benteng (Kabinet
Natsir), yaitu upaya menumbuhkan wiraswastawan
pribumi dan mendorong importir nasional agar bisa
bersaing dengan perusahaan impor asing dengan
membatasi impor baran g tertentu dan memberikan
lisensi impornya hanya pada importir pribumi serta
memberikan kredit pada perusahaan -perusahaan
pribumi agar nantinya dapat berpartisipasi dalam
perkembangan ekonomi nasional. Namun usaha ini
gagal, karena sifat pengusaha pribumi yang cenderung
konsumtif dan tak bisa bersaing dengan pengusaha
non-pribumi.
Gagal dengan Program Benteng, pemerintah
mengenalkan program baru yakni sistem ekonomi Ali -
Baba (kabinet Ali Sastroamijoyo I) yang diprakarsai
Mr Iskak Cokrohadisuryo, yaitu pengg alangan
kerjasama antara pengusaha cina (baba) dan
pengusaha pribumi (ali). Pengusaha non -pribumi
diwajibkan memberikan latihan -latihan pada
pengusaha pribumi, dan pemerintah menyediakan
kredit dan lisensi bagi usaha -usaha swasta nasional.
Program ini tidak berjalan dengan baik, karena
pengusaha pribumi kurang berpengalaman, sehingga
hanya dijadikan alat untuk mendapatkan bantuan
kredit dari pemerintah.
Di masa Orde Baru, pengembangan UMKM
terus berlanjut. Pemerintah Orba membuat UU No.9
22
Kerangka Teoritik

Tahun 1995 tentang Usaha Kecil guna


memberdayakan usaha kecil. UU ini berisi XI bab dan
38 pasal dan mengatur pelaksanan permberdayaan
UMKM di Indonesia.
Sehubungan dengan perkembangan lingkungan
perekonomian yang semakin dinamis dan global,
Undang-Undang Nomor 9 Tahun 1995 tentang Usaha
Kecil, yang hanya mengatur Usaha Kecil perlu
diganti, agar Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah di
Indonesia dapat memperoleh jaminan kepastian dan
keadilan usaha. UU tersebut diganti dengan UU No.20
Tahun 2008 tentang UMKM. Dalam UU tersebut,
disebutkan peran pemerintah untuk memberdayakan
UMKM.
Terkait dengan urusan pemerintahan, setiap
Menteri membidangi urusan tertentu dalam
pemerintahan (Pasal 4 ayat 1). Kementerian Koperasi
dan UKM RI merupakan Kementerian di kelompok
ketiga yaitu urusan p emerintahan dalam rangka
penajaman, koordinasi, dan sinkronisasi program
pemerintah (Pasal 4 ayat 2, huruf C), berkaitan dengan
urusan pemerintahan bidang Koperasi, Usaha Kecil
dan Menengah (Pasal 5 ayat 3).
Undang-Undang telah memberi amanat terhadap
pemerintah untuk mengembangkan UMKM. Dalam
UU No.20 Tahun 2008 tentang UMKM disebutkan
peran pemerintah antara lain:
a. Bersama Pemerintah Daerah melaksanakan
pengawasan dan pengendalian kesempatan
berusaha (Pasal 13).
b. Bersama Pemerintah Daerah melaksanakan
kegiatan promosi dagang (Pasal 14, ayat2).
c. Bersama Pemerintah Daerah memfasilitasi
pengembangan usaha dalam bidang produksi dan

23
Kerangka Teoritik

pengolahan, pemasaran, sumber daya manusia, dan


desain dan teknologi (Pasal 16 ayat 1).
d. Menyusun Peraturan Pemerintah mengenai tat a
cara pengembangan, prioritas, intensitas, dan
jangka waktu pengembangan usaha dimaksud
(Pasal 16 ayat 3).
e. Bersama dengan Pemerintah Daerah menyediakan
pembiayaan bagi Usaha Mikro dan Kecil (Pasal
2l). Dalam hal ini Pemerintah, Pemerintah Daerah,
dan dunia usaha dapat memberikan hibah,
mengusahakan bantuan luar negeri, dan
mengusahakan sumber pembiayaan lain yang sah
serta tidak mengikat untuk Usaha Mikro dan
Kecil(Pasal 2l ayat4).
f. Memberikan insentif datam bentuk kemudahan
persyaratan perizinan, keringan an tarif sarana
prasarana, dan bentuk insentif lainnya yang sesual
dengan ketentuan peraturan perundang -undangan
kepada dunia usaha yang menyediakan
pembiayaan bagi Usaha Mikro dan Kecil (Pasal 21
ayat 5).
g. Meningkatkan sumber pembiayaan Usaha Mikro
dan Usaha Kecil (Pasal 22).
h. Bersama Pemerintah Daerah, meningkatkan akses
Usaha Mikro dan Kecil terhadap sumber
pembiayaan (Pasal 23 ayat 1).
i. Bersama dengan Pemerintah Daerah melakukan
pemberdayaan Usaha Menengah dalam bidang
pembiayaan dan penjaminan (Pasal 24 ).
j. Bersama Pemerintah Daerah, dunia usaha dan
masyarakat memfasilitasi, mendukung, dan
menstimulasi kegiatan kemitraan, yang saling
membutuhkan, mempercayai, memperkuat, dan
menguntungkan (Pasal 25 ayat 1). Kemitraan antar
Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah dan Kemitraan
24
Kerangka Teoritik

antara Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah dengan


Usaha Besar mencakup proses alih keterampilan di
bidang produksi dan pengolahan, pemasaran,
permodalan, sumberdaya manusia, dan teknologi
(Pasal 25 ayat 2).
k. Menteri Koperasi dan UKM dan Menteri teknis
lain mengatur pemberian insentif kepada Usaha
Besar yang melakukan kemitraan dengan Usaha
Mikro, Kecil, dan Menengah melalui inovasi dan
pengembangan produk berorientasi ekspor,
penyerapan tenaga kerja, pengunaan teknologi
tepat guna dan ramah ling kungan, serta
menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan
(Pasal 25 ayat 3).
l. Menteri Koperasi dan UKM dapat membentuk
lembaga koordinasi kemitraan usaha nasional dan
daerah untuk memantau pelaksanaan kemitraan
(Pasal 34).
m. Melarang Usaha Besar memiliki dan/ atau
menguasai Usaha Mikro, Kecil, dan/atau
Menengah sebagai mitra usahanya dalam
pelaksanaan hubungan kemitraan (Pasal 35).
n. Melarang Usaha Menengah memiliki dan/atau
menguasai Usaha Mikro dan/atau Usaha Kecil
mitra usahanya(Pasal 35).
o. Menteri Koperasi dan UKM melaksanakan
koordinasi dan pengendalian pemberdayaan Usaha
Mikro, Kecil, dan Menengah (Pasal 38 ayat 1).
p. Mengatur dan menetapkan Peraturan Pemerintah
tentang tata cara pemberian sanksi administratif
pelaggaran UU Nomor 20 Tahun 2008 Tentang
Usaha Mikro, Kecil dan Menengah (Pasal 39 ayat
3).
Sehubungan dengan amanat Undang -Undang,
pemerintah melaksanakan berbagai program yang
25
Kerangka Teoritik

bertujuan untuk memberdayakan UMKM. Program


tersebut antara lain adalah program Gerakan
Kewirausahaan Nasional (GKN) dan pem berian
Kredit Usaha Rakyat (KUR).
Gerakan Kewirausahaan Nasional bertujuan
memiliki tujuan sebagai berikut:
a. Meningkatkan semangat dan jiwa kewirausahaan
bagi masyarakat, khususnya generasi muda, untuk
menjadi wirausaha yang mandiri handal dan
tangguh, serta memiliki daya saing.
b. Memotivasi agar tumbuh wirausaha baru kreatif,
inovatif dan berwawasan global.
c. Mampu melakukan interaksi melalui tukar
menukar informasi dan peningkatan kerjasama di
segala sektor.
d. Meningkatkan pengetahuan dan keterampilan
berwirausaha khusus bagi wirausaha baru.
e. Mendorong tumbuh dan berkembangnya usaha
koperasi dan UMKM yang dilakukan oleh para
pelaku wirausaha.
f. Mengekspose dan memberikan inspirasi atas
keberhasilan wirausaha dari dalam dan luar negeri
dan diharapkan dapat mendorong tumbuh dan
berkembangnya wirausaha baru.

2.2.5 Hambatan dalam Pemberdayaan UMKM di


Indonesia
Meskipun Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah
telah menunjukkan peranannya dalam perekonomian
nasional, namun masih menghadapi berbagai
hambatan dan kendala, baik yang bers ifat internal
maupun eksternal. Sebagai usaha yang ruang lingkup
usahanya dan anggotanya adalah (umumnya) rakyat
kecil dengan modal terbatas dan kemampuan

26
Kerangka Teoritik

manajerial yang juga terbatas, UMKM sangat rentan


terhadap masalah-masalah perekonomian.
Perlu digaris bawahi bahwa lebih dan 51 juta
usaha yang ada, atau lebih dan 99,9% pelaku usaha
adalah Usaha Mikro dan Kecil, dengan skala usaha
yang sulit berkembang karena tidak mencapai skala
usaha yang ekonomis. Dengan badan usaha
perorangan, kebanyakan usaha dikel ola secara
tertutup, dengan Legalitas usaha dan administrasi
kelembagaan yang sangat tidak memadai. Upaya
pemberdayaan UMKM makin rumit karena jumlah
dan jangkauan UMKM demikian banyak dan luas,
terlebih bagi daerah tertinggal, terisolir dan
perbatasan.
Kuncoro (2000) mengungkapkan ada beberapa
kendala yang dialami oleh UMKM dalam
menjalankan usahanya. Kendala tersebut berupa
tingkat kemampuan, ketrampilan, keahlian,
manajemen sumber daya manusia, kewirausahaan,
pemasaran dan keuangan. Lemahnya kemampuan
manajerial dan sumberdaya manusia ini
mengakibatkan pengusaha kecil tidak mampu
menjalankan usahanya dengan baik.
Secara lebih spesifik, masalah dasar yang
dihadapi pengusaha kecil adalah: Pertama, kelemahan
dalam memperoleh peluang pasar dan memperbesar
pangsa pasar. Kedua, kelemahan dalam struktur
permodalan dan keterbatasan untuk memperoleh jalur
terhadap sumber-sumber permodalan. Ketiga,
kelemahan di bidang organisasi dan manajemen
sumber daya manusia. Keempat, keterbatasan jaringan
usaha kerjasama antar pengusaha kecil (sistem
informasi pemasaran). Kelima, iklim usaha yang
kurang kondusif, karena persaingan yang saling
mematikan. Keenam, pembinaan yang telah dilakukan
27
Kerangka Teoritik

masih kurang terpadu dan kurangnya kepercayaan


serta kepedulian masyarakat terhadap usa ha kecil.
Kuncoro juga mengungkapkan bahwa tantangan
yang dihadapi pengusaha kecil dapat dibagi dalam dua
kategori: Pertama, bagi PK dengan omset kurang dari
Rp 50 juta umumnya tantangan yang dihadapi adalah
bagaimana menjaga kelangsungan hidup usahanya.
Bagi mereka, umumnya asal dapat berjualan dengan
“aman” sudah cukup. Mereka umumnya tidak
membutuhkan modal yang besar untuk ekspansi
produksi; biasanya modal yang diperlukan sekedar
membantu kelancaran cashflow saja. Bisa dipahami
bila kredit dari BPR-BPR, BKK, TPSP (Tempat
Pelayanan Simpan Pinjam -KUD) amat membantu
modal kerja mereka.
Kedua, bagi PK dengan omset antara Rp 50 juta
hingga Rp 1 milyar, tantangan yang dihadapi jauh
lebih kompleks. Umumnya mereka mulai memikirkan
untuk melakukan ekspansi usah a lebih lanjut.
Berdasarkan pengamatan Pusat Konsultasi Pengusaha
Kecil UGM, urutan prioritas permasalahan yang
dihadapi oleh PK jenis ini adalah:
(1) Masalah belum dipunyainya sistem administrasi
keuangan dan manajemen yang baik karena belum
dipisahkannya kepemilikan dan pengelolaan
perusahaan;
(2) Masalah bagaimana menyusun proposal dan
membuat studi kelayakan untuk memperoleh
pinjaman baik dari bank maupun modal ventura
karena kebanyakan PK mengeluh berbelitnya
prosedur mendapatkan kredit, agunan tidak
memenuhi syarat, dan tingkat bunga dinilai terlalu
tinggi;
(3) Masalah menyusun perencanaan bisnis karena
persaingan dalam merebut pasar semakin ketat;
28
Kerangka Teoritik

(4) Masalah akses terhadap teknologi terutama bila


pasar dikuasai oleh perusahaan/grup bisnis tertentu
dan selera konsumen cepat berubah;
(5) Masalah memperoleh bahan baku terutama karena
adanya persaingan yang ketat dalam mendapatkan
bahan baku, bahan baku berkulaitas rendah, dan
tingginya harga bahan baku;
(6) Masalah perbaikan kualitas barang dan efisiensi
terutama bagi yang sudah menggarap pasar ekspor
karena selera konsumen berubah cepat, pasar
dikuasai perusahaan tertentu, dan banyak barang
pengganti; (7) Masalah tenaga kerja karena sulit
mendapatkan tenaga kerja yang terampil.

2.3 Ikan Bandeng


Bandeng (Chanos chanos) adalah jenis ikan yang
dapat dibudidayakan pada air tawar dan payau. Ikan tersebut
memiliki sifat euryhalien yakni sifat ikan yang mampu
beradaptasi ditempat-tempat yang baru. Ikan ini hidup di air
asin yaitu dipinggir pantai dan muara sungai. Akan tetapi
pada akhirnya dibudidayakan sehingga dapat dipelihara
ditambak ikan asin, payau dan tawar.
Di Indonesia, Ikan Bandeng sudah lama dikenal
sebagai ikan yang banyak dipelihara di tambak. di Indonesia
pemeliharaannya tersebar hampir diseluruh pulau besar
ditanah air. Sebenarnya ikan bandeng sudah mulai banyak
dibudidayakan dikolam air tawar atau karamba apung air
tawar.

29
Kerangka Teoritik

Gambar 2.1 Ikan Bandeng

2.4 Deskripsi dan Klasifikasi Ikan Bandeng


2.4.1 Spesies Ikan Bandeng dan Habitat
Ikan bandeng merupakan satu -satunya spesies yang
masih ada dalam famili Chanida dan termasuk kedalam
jenis ikan pelagus yang mencari makan dipermukaan dan
sering di jumpai didaerah dekat pantai atau lotoral, secara
geografis ikan ini hidup di daerah tropis maupun subtropis
pada batas 30-40 LS dan LU.
Ikan bandeng dalam bahasa latin adalah Chanos
chanos, bahasa inggris milkfish, dan dalam bahasa Bugis
Makassar Bale Bolu, pertama kali ditemukan oleh seseorang
yang bernama Dane Forsskal pada tahun 1925 di laut
merah.
Secara eksternal ikan bande ng mempunyai bentuk
kepala mengecil dibandingkan lebar dan panjang badannya,
matanya tertutup oleh selaput lendir (adipose).
Kepala tanpa sisik, mulut kecil terletak diujung kepala
dan rahang tanpa gigi dan lubang hidung terletak didepan
mata. Menurut Sudrajat (2008) taksonomi dan klasifikasi
ikan bandeng adalah sebagai berikut:
Kingdom Animalia
Phylum Chordata
Sub phylum Vertebrata
30
Kerangka Teoritik

Class Ostheichthyes
Ordo Gonorynchiformes
Family Chanidae
Genus Chanos
Species Chanos chanos
Forsk

2.4.2 Anatomi Bandeng


Secara umum, gambaran fisik (morfologi) ikan
bandeng sangat mudah dikenali, yakni berbentuk seperti
peluru terpedo dengan sirip ekor yang bercabang, bermata
bundar warna hitam dengan bagian tengahnya berwarna
putih jernih, serta memiliki sisik berwarna putik keperakan,
dagingnya berwarna putih susu membuatnya dikenal dengan
sebutan milk fish. Ciri khas ikan bandeng yang lain adalah
durinya yang lembut serta kadang berbau lumpur.
Kecepatan berenang sekitar 50 kilo/jam. Kemampuan
berenang yang sangat cepat itu menguntungkan bagi
individu dan kelompoknya untuk berpindah tempat.
Karena bentuknya yang khas dan sangat menarik
maka ikan bandeng mudah sekali ditemukan di pasar -pasar
tradisional karena harga yang telatif murah. Secara umum
ikan diperdagangkan dalam kea daan sudah mati dan
seringkali dalam keadaan masih hidup. Pada kondisi hidup
tentu saja dapat diperdagangkan dalam jangka waktu yang
lama. Sebaliknya dalam kondisi mati ikan akan segera
mengalami kemunduran mutu. Maka setelah ikan mati,
maka akan terjadi perubahan-perubahan yang mengarah
kepada terjadinya pembusukan. Perubahan -perubahan yang
mengarah kepada terjadinya pembusukan. Perubahan -
perubahan tersebut terutama disebabkan adanya aktivitas
enzim, kimiawi, dan bakteri.
Enzim yang terkandung dalam tubuh ikan akan
merombak bagianbagian tubuh ikan dan mengakibatkan
perubahan rasa (flavor), bau (odor), rupa (appearance) dan
31
Kerangka Teoritik

tekstur (texture). Aktivitas kimiawi adalah terjadinya


oksidasi lemak daging oleh oksigen. Oksigen yang
terkandung dalam udara mengoksid asi lemak daging ikan
dan menimbulkan bau tengik (rancid). Sehingga dapat
disimpulkan sebagai kerusakan pada bahan makanan.
Kerusakan makanan karena mikroba berarti kerusakan
makanan yang disebabkan oleh mikroorganisme (bakteri,
jamur, dan ragi). Mikroorga nisme dapat tumbuh pada
hampir semua jenis produk pangan. Karena mikroorganisme
terdapat di mana-mana, resiko kerusakan karena
mikroorganisme selalu ada. Penyebab kerusakan bahan
makanan (ikan) disebabkan kerena adanya :
1. Mikroba
Salah satu kelompok jasad r enik yang sangat penting
yang berhubungan dengan bahan pangan yaitu bakteri.
Jenis bakteri beraneka ragam, terdapat secara
kosmopolit yaitu secara luas dialam bebas, dan
berhubungan dengan air, udara, tanah, hewan dan
tumbu–tumbuhan.
Sebagian besar bakteri juga menguntungkan,
misalnya untuk kelangsungan proses fermentasi,
sedangkan sebagian lain dapat merugikan karena
menyebabkan pembusukan dan menimbulkan gangguan
kesehatan (patogenik).
2. Bakteri
Bakteri adalah jasad renik bersel tungga yang
mikroskopis, artinya tidak dapat dilihat dengan mata
telanjang. Baru daat dilihat dengan bantuan mikroskop
karena ukurannya yang terlalu kecil bekisar antara 0,5 -
10μ (1μ = 0,001 mm). Berdasarkan bentuknya
dibedakan atas bentuk kokus (bulat), basillus (batang),
spiral (Spirillum), dan koma (vibrio). Sebenarnya
bakteri tidak berbahaya akan tetapi jika tumbuh dan
berkembang baik pada pangan sampai mencapai jumlah
yang sangat tinggi dapat mengakibatkan kerusakan
32
Kerangka Teoritik

pangan, yaitu menimbulkan bau busuk, lendir, asam,


perubahan warna, berbentuk gas, dan perubahan lain
yang tidak diinginkan, bakteri perusak pangan sering
tumbuh dan menyebabkan kerusakan pada bahan
pangan yang mempunyai kandungan protein tinggi
seperti ikan, susu, daging, telur dan sayuran.
3. Kapang
Kapang adalah jasad renik yang terdiri dari banyak
sel bergabung menjadi satu ( multiseluler). Hal ini
merupakan salah satu ciri pembeda antara bakteri dan
khamir, dimana bakteri dan khamir adalah uniseluler,
dibawah mikroskop dapat dilihat bahwa kapang terdiri
dari benang-benang (filamen) yang dinamakan hifa.
Kumpulan hifa ini membentuk kumpulan masa yang
disebut miselioum. Miselioum dapat dilihat dengan mata
trelanjang yang nmenyerupai kapas atau benang -benang
wol dan berwarna macam -macam.16 Pertumbuhan
kapang pada pangan mudah dilihat dengan mata, yang
ditandai dengan perubahan warna yang ditunjukkan oleh
spora kapang dan sering disebut bulukan. Selain itu
dapat menyebabkan kerusakan pangan, adapun juga
bermanfaat sebagai proses fermentasi pangan
4. Khamir
Khamir merupakan organisme bersel tunggal yang
termasuk dalam kelompok fungi. Dari segi ukuran,
khamir memiliki ukuran lebih besar dari bakteri. Pada
umumnya khamir berkem bang biak dengan cara
membentuk tunas, meskipun beberap jenis berkembang
biak dengan cara membelah. Selain pertunasan, khamir
juga berkembang biak dengan cara reproduksi seksual
yaitu dengan membentuk askospora.
Ukuran khamir berkisar antara 5 - 20 μ (5-10 kali
lebih besar dari bakteri). Bentuknya bermacam -macam
yaitu bentuk bulat (bola), telur, silinder, lengkung,
segitiga, botol, dan apikulat. Jika tumbuh pada pangan,
33
Kerangka Teoritik

khamir dapat menyebabkan kerusakan, tetapi sebaliknya


beberapa khamir juga diguna kan dalam proses
pembuatan fermentasi. Tanda -tanda kerusakan yang
disebabkan oleh khamir adalah bau asam dan bau
alkohol, serta terbentuknya lapisan pada permukaan.

2.5 Limbah Ikan Bandeng


2.5.1 Tulang Ikan Bandeng
Tulang rangka ikan terdiri dari dua macam, yaitu
rangka chondrichthyes (tulang rawan) dan osteicthyes
(tulang sejati). Rangka berfungsi untuk menegakkan tubuh,
menunjang atau menyokong organ -organ tubuh dan
berfungsi pula dalam pembentukan butir -butir darah merah.
Berdasarkan letaknya tulang sebagai penyu sun rangka
dikelompokan dalam tiga bagian, yaitu tulang aksial
(tengkorak, tulang belakang, tulang rusuk), veskeral
(lengkung insang, tulang-tulang pada bagian kepala yang
tidak termasuk dalam tulang tengkorak), apendikular
(rangka anggota badan seperti ja ri-jari sirip dan tulang sirip)
(Buchar,1991).

Gambar 2.2 Sistem Rangka Ikan Bandeng


(Chanos chanos Forsk)

34
Kerangka Teoritik

Kalsium yang berasal dari hewan seperti limbah


tulang ikan sampai saat ini belum banyak dimanfaatkan
untuk kebutuhan manusia. Tulang i kan merupakan salah
satu bentuk limbah dari industri pengolahan ikan yang
memiliki kandungan kalsium terbanyak diantara bagian
tubuh ikan, karena unsur utama dari tulang ikan adalah
kalsium, fosfor dan karbonat (Wini, 2006).
Kandungan tepung tulang ikan be rdasarkan penelitian
Wini Trilaksani tahun 2006, yaitu: kalsium 39,24%, fosfor
13,66%, kadar air 5,60%, abu 81,13%, protein 0,76%bb,
dan lemak 3,05%bb. Rendahnya kadar protein pada tepung
tulang ini dapat menguntungkan dan merugikan bila dilihat
dari aspek gizi maupun penyerapan kalsium dalam usus,
karena kalsium dapat diserap dengan baik bila dalam bentuk
garam kasium klorida, kalsium glukonat, kalsium karbonat,
dan kalsium fosfat. Kalsium fosfat merupakan sumber
mineral yang memiliki nilai biologis yang s angat baik
(Kaup et al., 1991). Disamping itu, protein juga sangat
berperan dalam penyerapan kasium kedalam mukosa usus
karena transportasi kalsium melalui sel usus dapat terjadi
melalui difusi yang menggunakan jasa protein pengikat
kalsium yang mengantark an sitoplasma eritrosit ke
membran basal. Komponen protein mendorong penyerapan
kalsium berupa asam amino lisin dan arginin (Harland dan
Oberleas, 2001).
Keunggulan dari kalsium yang berasal dari ikan
adalah mudah diserap oleh tubuh. Kebanyakan kalsium
dalam bahan nabati tidak dapat digunakan dengan baik
karena berikatan dengan oksalat yang dapat membentuk
garam yang tidak larut dengan air. Kalsium pada ikan
terutama pada tulang membentuk kompleks fosfor dalam
bentuk apatit atau tri kalsium fosfat. Bentuk k ompleks ini
terdapat pada abu tulang yang dapat diserap dengan baik
oleh tubuh yang berkisar 60 -70% (Yoonaisil dan Hertrampf,
2006). Salah satu sumber kalsium yang belum banyak
35
Kerangka Teoritik

termanfaatkan adalah kalsium dari tulang ikan. Kandungan


kalsium dari ikan lebi h tinggi dibandingkan dengan susu.
Menurut Wahju (1997), ransum ternak unggas perlu mineral
dalam jumlah yang cukup terutama kalsium dan fosfor,
karena 70-80% mineral dari tubuh terdiri dari kalsium dan
fosfor.

2.5.2 Insang Ikan Bandeng


Insang merupakan alat pe rnapasan yang dimiliki oleh
jenis ikan (pisces), berperan penting dalam pertukaran
oksigen dan karbondioksida (penyerapan oksigen dan
pelepasan karbondioksida). Insang berbentuk lembaran -
lembaran tipis bewarana merah muda dan selalu lembab.
Struktur antomis insang terdiri dari lengkung insang, tapis
insang dan filament insang. Insang ikan terdiri atas empat
lengkung insang pada tiap sisi tubuhnya ditutupi oleh
tulang-tulang insang (Graham, 1997 dalam Dewi, 2007).
insang tidak saja berfungsi sebagai alat pe rnafasan tetapi
dapat pula berfungsi sebagai alat ekskresi garam -garam,
system pencernaan (penyaring makanan), alat penukaran
ion, dan osmoregulator.
Bentuk tulang-tulang tapis insang pada ikan bandeng
agak halus dan panjang menyerupai filament, memiliki
ukuran yang hampir sama serta menempel pada kedua sisi
tulang lengkung insang. Insang ikan bandeng bersifat
holobranch pada 3 pasang insang terluarnya, namun pada
tulang lengkung insang ke 4 (bag.dalam) filamennya
hemibranch, karena lembar insang hanya terd iri dari satu
lembar filament (Affandi dan Tang, 2002).

36
Kerangka Teoritik

Gambar 2.3 Struktur Anatomis Insang

Insang ikan bandeng mengandung minyak atau lemak.


Namun, kandungan lemaknya lebih rendah dibandingkan
dengan lemak jeroan pada ikan. Lemak pada i kan terdiri
dari 95% trigliserida dan asam -asam lemak penyusunnya
berantai lurus. Kandungan lemak daging merah ikan lebih
tinggi dibandingkan dengan daging putih ikan. Lemak ikan
mengandung asam lemak tidak jenuh. Jenis asam lemak
tidak jenuh yang paling b anyak terdapat yaitu linoleat,
linolenat dan arachidonat. Ketiga asam lemak tidak jenuh
merupakan asam lemak essensial. Omega -3 yang diyakini
dapat mencegah penyakit jantung koroner, pada dasarnya
berasal dari sintesis asam lemak linolenat dan linoleat
(Junianto, 2003).

2.5.3 Sisik Ikan Bandeng


Sisik ikan adalah jaringan yang mengandung
osteoblast dan osteoclast seperti yang ditemukan pada
tingkat vertebrata yang lebih tinggi. Namun, regulasi
aktivitas sel dalam jaringan masih sedikit diketahui
(Rotllant et al. 2005). Sisik juga mempunyai karakteristik
yang ditemukan dalam struktur -struktur lain seperti tulang,
gigi, dan urat daging yang bermineral. Semua bahan ini
37
Kerangka Teoritik

sebagian besar dibentuk oleh suatu komponen organik


(yaitu kolagen), suatu komponen mineral (yaitu
hydroxyapatite) dan air (Torres et al. 2007).
Susunan sisik yang seperti genting akan mengurangi
gesekan dengan air sehingga ikan dapat berenang dengan
lebih cepat (Rahardjo et al. 1988). Bagian sisik yang
menempel ke tubuh kira -kira separuhnya. Penempela nnya
tertanam ke dalam sebuah kantung kecil di dalam dermis.
Bagian yang tertanam pada tubuh disebut anterior,
transparan dan tidak berwarna. Bagian yang terlihat adalah
bagian belakang (posterior), berwarna karena mengandung
butir-butir pigmen (kromatofor). Sisik ikan bandeng yang
masih hidup berwarna perak, mengkilap pada seluruh
tubuhnya. Pada bagian punggungnya berwarna kehitaman
atau hijau kekuningan atau kadang -kadang albino, dan
bagian perutnya berwarna perak serta mempunyai sisik
lateral dari bagian depan sampai sirip ekor (Hadie, 1986).
Berdasarkan bentuk dan kandungan bahan, sisik ikan
dibedakan menjadi lima jenis yakni plakoid, kosmoid,
ganoid, sikloid dan stenoid (Rahardjo et al. 1988). Bentuk
sisik ikan bandeng adalah sikloid yaitu sisik memili ki garis-
garis melingkar. Sisik sikloid memiliki tulang lamella tipis
yang tembus cahaya serta berbentuk oval (Mahardono,
1979).
Sisik ikan banyak mengandung senyawa organik
antara lain protein sebesar 41 -84% berupa kolagen dan
ichtylepidin. Berdasarkan pe nelitian Nagai et.al (2004),
komponen yang terdapat pada sisik ikan antara lain adalah
70% air, 27% protein, 1% lemak, dan 2% abu. Sisik ikan
berpotensi untuk menjadi sumber alternatif kolagen selain
dari kulit dan tulang hewan ternak, yang menarik banyak
perhatian dibidang kosmetik dan kesehatan. Potensi sisik
ikan lainnya disarankan oleh Ikoma et al. (2003) yaitu
sebagai penyerap bahan anorganik untuk digunakan dalam
teknologi separasi, katalisis dan aplikasi biomedikal.
38
Kerangka Teoritik

2.5.4 Sirip Ikan Bandeng


Sirip dada (pectoral fin) ikan bandeng terbentuk dari
lapisan semacam lilin, berbentuk segitiga, terletak di
belakang insang di samping perut. Sirip punggung pada ikan
bandeng terbentuk dari kulit yang berlapis dan licin, terletak
jauh di belakang tutup insang dan, berbe ntuk segiempat.
Sirip punggung tersusun dari tulang sebanyak 14 batang.
Sirip ini terletak persis pada puncak punggung dan
berfungsi untuk mengendalikan diri ketika berenang. Sirip
perut (ventrial fin) terletak pada bagian bawah tubuh dan
sirip anus (anal fin) terletak dibagian depan anus. Dibagian
paling belakang tubuh ikan bandeng terdapat sirip ekor
(caudal fin) berukuran paling besar dibandingkan sirip -sirip
lain. Pada bagian ujungnya berbentuk runcing, semakin ke
pangkal ekor semakin lebar dan membentu k sebuah gunting
terbuka. Sirip ekor ini berfungsi sebagai kemudi laju
tubuhnya ketika bergerak (Purnomowati, dkk., 2007).

2.6 Faktor yang Mempengaruhi Kerusakan Pangan


pada Ikan Bandeng
Faktor yang mempengaruhi kerusakan pangan pada
ikan bandeng adalah sebagai berikut :
1. Kadar air yang tinggi  kandungan air yang tinggi akan
memicu proses biologis yang dapat menyebabkan
kerusakan.
2. Suhu  suhu yang ekstrim akan dapat menyebabkan
penurunan muu produk pangan, sesuai dengan hukum
Vant Hoff, bahwa kenaikan suhu 10o C akan
menyebabkan reaksi berlipat dua kecepatannya.
3. Tempat penyimpanan  tempat penyimpanan yang
salah akan menyebabkan kerusakan pada pangan,
kerusakan tersebut antara lain karena :
a) Makhluk hidup seperti tikus, serangga, jamur, dan
bakteri. Karena jasad ini memakan bahan pangan

39
Kerangka Teoritik

yang disimpan, disamping menimbulkan kerugian


seperti adanya kotoran dan sisa -sisa yang dimakan.
b) Aktivitas biokimia dalam bahan pangan itu sendiri
seperti respirasi, terbentuknya warna seperti
timbulnya kelainan bau bahkan tengik. c) Kerusakan
karena fisik atau mekanis seperti terhimpit, terjatuh
ataupun terbantingnya bahan pangan.
4. Umur simpan : waktu yang diperlukan oleh produk
pangan dalam kondisi penyimpanan tertentu untuk dapat
mencapai tingkatan degradasi mutu tertentu.

2.7 Budi Daya Ikan Bandeng


Ikan bandeng merupakan suatu komoditas perikanan
yang sudah lama dibudidayakan oleh petani tambak di
Indonesia. Ikan ini juga merupakan jenis ikan ekonomis dan
banyak diminati masyarakat Indonesia dan dunia, Di
Indonesia ada waktu terten tudimana produksi bibit ikan
bandeng sangat melimpah tetapi dari segi kualitas,
kesehatan danukuran sangat bervariasi. Oleh karena itu
perlu usaha penanganan bibit ikan tersebut yangsekaligus
dapat menpukulin usaha budidayanya yang
berkesinambungan.

2.7.1 Sifat Biologis


Ikan bandeng merupakan adalah satu jenis ikan
penghasil protein hewani yang tinggi. Usaha intensifikasi
budidaya perlu dilakukan karena rendahnya produktivitas
bandeng dengan budidaya tradisional. Peningkatan sistem
budidaya juga harus diikuti de ngan penggunaan teknologi
baru.
Bandeng termasuk golongan ikan herbivora , yaitu
bangsa ikan yang mengkonsumsi tumbuhan. Mampu
mencapai berat rata-rata 0,6 kg pada usia 5-6 bulan dengan
pemeliharaan yang intensif.

40
Kerangka Teoritik

2.7.2 Penyediaan Benih


Usaha penyediaan benih ( nener) secara kontinyu
dengan mutu yang baik dilakukan dengan sistem
pembenihan yang intensif pada kolam -kolam khusus, yaitu
kolam pematangan induk, pemijahan, peneneran dan kolam
pembsaran. Dalam pembenihan bandeng langkah yang
dilakukan adalah :
1. Pemilihan induk yang unggul. Induk yang unggul akan
menurunkan sifat-sifatnya kepada keturunannya, Ciri -
cirinya :
 bentuk normal, perbandingan panjang dan berat
ideal.
 ukuran kepala relatif kecil, diantara satu peranakan
pertumbuhannya paling cepat.
 susunan sisik teratur, licin, mengkilat, tidak ada
luka.
 gerakan lincah dan normal.
 umur antara 4 5 tahun.
2. Merangsang pemijahan. Kematangan gonad dapat
dipercepat dengan penggunaan hormone LHRH
(Letuizing Hormon Releasing Hormon) melalui
suntikan.
3. Memijahkan. Pemijahan adalah pencampuran induk
jantan dan berina yang telah matang sel sperma dan sel
telurnya agar terjadi pengeluaran ( ejakulasi) kedua sel
tersebut. Setelah berada di air, sel sperma akan
membuahi sel telur karena sistem pembuahan ikan
terjadi diluar tubuh. Pemijahan dilakukan pada kolam
khusus pemijahan.
4. Penetasan. Telur yang mengapung di kolam pemijahan
menetas setelah 24-26 jam dari awal pemijahan. Telur
yang telah menetas akan menjadi larva yang masih
mempunyai cadangan makanan dari kuning telur induk,
sehingga belum perlu diberi pakan hingga umur 2 hari.

41
Kerangka Teoritik

5. Merawat benih. Setelah berumur 9 hari larva


dipindahkan ke kolam pemeliharaan nener . Di kolam
ini larva diberi pakan alami berupa plankton.
Penumbuhan plankton dilakukan dengan pemupukan
dan pengapuran.

2.7.3 Pembesaran
Setelah dipelihara di kolam peneneran selama 8
minggu, bandeng dipindahkan ke kolam pembesaran.
Teknis pembesaran bandeng meliputi beberapa hal, yaitu :
1. Persiapan lahan. Tahap ini dilakukan sebelum
pemasukan air. kegiatan yang dilakukan selama
persiapan lahan adalah :
 Pencangkulan dan pembalikan tanah. Bertujuan
untuk membebaskan senyawa dan gas beracun sisa
budidaya hasil dekomposisi bahan organik baik dari
pakan maupun dari kotoran. Selain itu dengan
menjadi gemburnya tanah, aerasi akan berjalan
dengan baik sehingga kesuburan lahan akan
meningkat.
 Pengapuran. Selama budidaya, ikan memer lukan
kondisi keasaman yang stabil yaitu pada pH 7 – 8.
Untuk mengembalikan keasaman tanah pada kondisi
tersebut, dilakukan pengapuran karena penimbunan
dan pembusukan bahan organik selama budidaya
sebelumnya menurunkan pH tanah. Pengapuran juga
menyebabkan bakteri dan jamur pembawa penyakit
mati karena sulit dapat hidup pada pH tersebut.
Pengapuran dengan kapur tohor, dolomit atau zeolit
dengan dosis 1 ton /ha atau 10 kg/100 m 2.
 Pemupukan. Fungsi utama pemupukan adalah
memberikan unsur hara yang diperlukan bagi
pertumbuhan pakan alami, memperbaiki struktur
tanah dan menghambat peresapan air pada tanah -
tanah yang tidak kedap air (por ous). Penggunaan ton
42
Kerangka Teoritik

untuk pemupukan tanah dasar kolam sangat tepat,


karena ton yang mengandung unsur-unsur mineral
penting, dan asam-asam organik utama memberikan
bahan-bahan yang diperlukan untuk peningkatan
kesuburan lahan dan pertumbuhan plankton. Dosis
pemupukan ton adalah 5 botol/ha atau 25 gr/100 m 2.
 Pengelolaan air. setelah dilakukan pemupukan
dengan ton, air dimasukkan hingga setinggi 10 – 20
cm kemudian dibiarkan beberapa hari, untuk
menumbuhkan bibit-bibit plankton. Air dimasukkan
hingga setinggi 80 cm atau menyesuaikan dengan
kedalaman kolam.
2. Pemindahan nener. Setelah plankton tumbuh (warna air
hijau) dan kecerahan sedalam 30 – 40 cm, nener di
kolam peneneran dipindahkan ke kolam pembesaran
dengan hati-hati dengan adaptasi terhadap lingkungan
yang baru.
3. Pemberian Pakan. Sesuai dengan sifat bandeng yang
termasuk hewan herbivore, maka ikan ini suka
memakan tumbuh-tumbuhan yang ada di kolam.
Tumbuhan yang disukai bandeng adalah lumut,
ganggang dan klekap. Untuk mempercepat
pertumbuhan, perlu pakan buatan pabrik, dengan standar
nutrisi yang dibutuhkan untuk tumbuh optimal dengan
kadar protein minimal 25 – 28 %.

2.7.4 Pengendalian Hama dan Penyakit


Penyakit penting yang sering menyerang bandeng
adalah:
 Pembusukan sirip, disebabkan oleh bakteri. Gejalanya
sirip membusuk dari bagian tepi.
 Vibriosis. Disebabkan oleh bakteri Vibriosis sp ,
gejalanya nafsu makan turun, pembusukan sirip, dan
bagian perut bengkak oleh cairan.

43
Kerangka Teoritik

 Penyakit oleh Protozoa. Gejalanya nafsu makan hilang,


mata buta, sisik terkelupas, insang rusak , banyak
berlendir.
 Penyakit oleh cacing renik. Sering disebabkan oleh
cacing Diploctanum yang menyerang bagian insang
sehingga menjadi pucat dan berlendir.
Penyakit dari bakteri, parasit dan jamur disebabkan
lingkungan yang buruk, dan penurunan daya tahan tubuh
ikan. Penurunan kualitas lingkungan disebabkan oleh
tingginya timbunan bahan organik dan pencemaran
lingkungan dari aliran sungai.. Bahan organik dan kotoran
akan membusuk dan manghasilkan gas -gas yang berbahaya.
Ketahanan tubuh ikan ditentukan kons umsi nutrisinya.
Maka cara pengendalian penyakit harus menitikberatkan
pada kedua faktor tersebut. Untuk mengatasi penurunan
kualitas lingkungan dapat dilakukan perlakuan ton dengan
dosis 5 botol/ha atau 25 gr (2 sendok makan)/100 m 2 yang
mengandung unsur mineral dan asam -asam organik penting
yang mampu menetralkan berbagai gas berbahaya hasil
pembusukan kotoran dalam kolam dan unsu r mineral akan
menyuburkan plankton sebagai pakan alami.

2.8 Aneka Makanan Olahan Ikan Bandeng


1. Sate Bandeng

Sate Bandeng merupakan bagian dari kuliner


peninggalan Kesultanan Banten tepatnya pada pada
44
Kerangka Teoritik

abad ke 16 pencetus dari makanan ini adalah juru masak


kesultanan di karenakan Sultan Banten sangat suka
dengan Ikan Bandeng. Namun Ikan Bandeng yang
memiliki banyak tulang halus menjadi kendala.Sehingga
juru masak bingung saat ingin menyuguhkan hidangan
ikan bandeng. Dirinya pun memutar otak untuk
meminimalisir duri yang tertanam di daging ikan. Tak
habis akal, sang juru masak memukul ikan hingga
dagingnya hancur dan terpisah dari kulitnya. Daging
yang telah hancur itu kemudian dikeluarkan dengan cara
mencabut tulang dari bagian bawah kepala. Hal terseb ut
untuk membuang duri-duri halus yang terkandung
dalam ikan.
Daging ikan kemudian dicampur dengan santan dan
bumbu rempah kemudian dimasukan kembali ke dalam
ikan. Kulit ikan bandeng yang keras membuat ikan
terlihat seperti utuh kembali, setelah itu ikan dibakar.
Dengan cita rasa yang sangat nikmat dan gurih makanan
ini bukan hanya di perkenalkan ke para tamu untuk
menjamu teapi di perkenalkan ke masyarakat luas
Hingga kini cara tersebut masih dipertahankan oleh
masyarakat Kota Serang, bahkan sate bandeng telah
menjadi ikon yang khas saat berkunjung ke Banten
khususnya Kota Serang sebagai ibukota.
Ikan Bandeng atau yang bernama latin Chanos
chanos memiliki kandungan omega -3 sebesar 14.2%.
Menurut penelitian oleh Balai Penelitian dan
Pengembangan Mutu Perik anan tahun 1996 kandungan
omega-3 pada ikan bandeng lebih tinggi jika
dibandingkan dengan ikan salmon (2.6%), tuna (0.2%),
atau juga ikan sarden dan mackerel (3.9%). Ikan
bandeng juga merupakan ikan dengan kandungan
protein tinggi, yaitu sebesar 20.38%, se hingga ikan
bandeng ini digolongkan dalam daftar makanan bergizi.

45
Kerangka Teoritik

Untuk tempat oleh-oleh sate bandeng banyak sekali


di kota serang Sebagai salah satu tempat oleh -oleh
adalah sete bandeng Hj. Maryam, yang ada di jalan Ki
Uju Kaujon Tengah Kota Serang , Hj. Maryam salah
satu koki dari kesultan Banten. Ia telah turun menurun
menjadi 3 generasi usaha melestarikan makanan khas ini
sejak tahun 1970 dan sudah terkenal di sekota serang
bahkan banyak artis yang sudah berdatangan seperti
artis Dorce Gamalama ,Elvi Sukaesih ,Benu buloe
mampir berkunjung ke sate bandeng Hj. Maryam.
Untuk harga Rp 35.000 jika pakai kemasan dan untuk
yang tidak pakai kemasan Rp. 33.000. Sate bandeng
mampu menjual 270 hingga 300 ekor sate bahkan ia
mampu menjual lebih d ari ituu di hari-hari besar atu
event-event tertentu.
Di pusat oleh-oleh kawasan Kota Serang juga
banyak yang menjual sate bandeng sebagai hidangan
untuk dibawa pulang. Sate bandeng bisa tahan hingga
mencapai tiga hari, hal ini membuat para pecinta kuline r
sering menjadikan sate ini sebagai buah tangan untuk
keluarga. Penulis: Maulida
Sumber : https://ppid.serangkota.go.id/sate -bandeng-
sebagai-makanan-khas-kota-serang/

46
Kerangka Teoritik

2. Pecak Bandeng

Pecak bandeng khas Banten. (flickr)


Merah Putih Kuliner - Pecak bandeng, makanan
khas Banten, selain sate bandeng. Pecak bandeng dibuat
dari ikan bandeng dan di tambah sambal khasnya. Pecak
bandeng diolah dengan cara membaka r bandeng segar.
Yang istimewa dari pecak bandeng adalah sambal yang
dicampur langsung dengan ikan bandeng yang telah
dibakar.
Tidak hanya warga dari Serang, warga dari luar
Banten juga memburu kuliner itu terutama di akhir
pekan. Bagi Anda yang seneng mak an pecak bandeng
hanya ada satu di daerah provinsi Banten tepatnya di
Kelurahan Sawah Luhur, Kecamatan Kasemen.
Untuk menikmati satu porsi pecak bandeng Anda
tidak perlu merogoh kocek dalam. Hanya dengan
Rp18.000 Anda sudah bisa menikmati pecak bandeng
yang populer lengkap dengan sayurannya.

47
Kerangka Teoritik

Jika Anda ingin menghadirkan pecak bandeng di


rumah sebagai santapan bersama keluarga caranya
cukup mudah. Bahan yang perlu disiapkan yakni 4 ekor
ikan bandeng, buang sisik, kerat -kerat kedua sisinya, 2
buah perasan jeruk nipis, 800 mili liter santan segar, 2
batang serai yang sudah dimemarkan dan 2 sendok teh
garam halus.
Sedangkan bumbu halusnya siapkan 2 ruas lengkuas,
4 buah cabai merah, 12 butir bawang merah, 4 siung
bawang putih, 2 ruas jahe dan 1 ruas kunyit. Cara
membuatnya, ikan dilumuri menggunakan air jeruk dan
garam (ini untuk menghilangkan bau anyir ikan).
Siapkan penggorengan anti lengket, masukan bumbu
halus dan panaskan sampai beraroma harum,
Tambahkan serai, tuangkan santan, tambahkan ikan, lalu
kecilkan kecilkan api, masak kurang lebih 12 menit.
Lalu Angkat. Setelah itu ikan di bakar jangan lupa
bolak balik sambil diolesi bumbu sisa sampai matang.
Sumber : https://merahputih.com/post/read/pecak -
bandeng-khas-banten-pedasnya-nendang

48
Kerangka Teoritik

3. Bandeng Presto

Bandeng merupakan salah satu ikan yang digemari


oleh masyarakat Indonesia. Rasanya yang khas serta
harganya yang murah membuat banyak diko nsumsi oleh
masyarakat banyak. Dikarenakan sate bandeng memiliki
duri yang cukup banyak. Beberapa para penggiat kuliner
menyajikan hasil olahan ikan bandeng dengan diproses
agar tulang dan duri yang ada menjadi lunak, yaitu
dengan Bandeng Presto. Lokasi ba ndeng presto di Kota
Serang terletak di Jalan Jendral Sudirman Penancangan
dengan nama Chatering Bandeng Presto. Biasanya dijual
dengan sate bandeng.
4. Bandeng Bakar

49
Kerangka Teoritik

Bandeng bakar mirip dengan pecak bandeng. Akan


tetapi, bandeng bakar tidak di pi llet atau dibelah yang
kemudian diberi bumbu sebelumnya. Untuk bandeng
bakar sendiri terdapat di daerah rumah makan sekitar
Sawah Luhur Kota Serang.
5. Bandeng Asap

Bandeng asap sendiri keberadaannya sudah mulai


tidak terlihat atau sudah hilang. Untuk bandeng asap itu
sendiri terdapat di daerah lain diluar Provinsi Banten.
6. Lengkur Bandeng

Lengkur bandeng adalah salah satu hasil olahan ikan


bandeng. Usaha pengolahan ikan bandeng ini telah
50
Kerangka Teoritik

banyak dijumpai di beberapa daerah, khususnya di


daerah Banten. Olahan ikan bandeng ini memberikan
nilai tambah bagi ikan bandeng itu sendiri.

---oo0oo---

51
Kerangka Teoritik

52
Metodologi Penelitian

BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Lokasi dan Waktu Penelitian


Penelitian dilakukan di tempat produksi Lengkur
Bandeng pada Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
yang berlokasi di Kelurahan Sawah Luhur Kecamatan
Kasemen Kota Serang Provinsi Banten. Wakt u peneltian
dilakukan selama bulan 10 April 2018 sampai dengan 15
Agustus 2018. Pemilihan tempat usaha ini dipilih karena
memerlukan strategi pengembangan usaha.

3.2 Metode Penentuan Sampel


Responden dalam penelitian ini terdiri dari dua orang
pihak internal dan dua orang pihak eksternal UMKM
Lengkur Bandeng. Responden yang berasal dari pihak
internal antara lain terdiri dari ketua kelompok dan anggota
UMKM Poklasar, sedangkan pihak eksternal terdiri dari
Kepala Kelurahan Sawah Luhur dan Ketua Kelompok yang
berhubungan dengan Ikan Bandeng Mina Mukti. Responden
yang dipilih dalam penelitian ini didasarkan pada pihak -
pihak tersebut merupakan pihak yang berkompeten dan
mengetahui mengenai perkembangan usaha lengkur
bandeng pada UMKM.

3.3 Desain Penelitian


Desain penelitian merupakan rancangan pelaksanaan
penelitian yang dilakukan. Desain penelitian menunjukkan
cara menggunakan variabel -variabel secara efisien. Dalam
penelitian ini, desain penelitian yang digunakan adalah
metode deskriptif dan metode studi kasus. Metod e deskriptif
merupakan suatu metode yang digunakan untuk mencari
fakta dengan interpretasi yang tepat terhadap suatu objek,
status kelompok manusia, suatu set kondisi, suatu sistem
53
Metodologi Penelitian

pemikiran dan suatu kelas tertentu. Sedangkan metode studi


kasus merupakan suatu prosedur dan teknik penelitian
tentang subjek yang dieteliti meliputi individu, lembaga,
kelompok masyarakat dengan tujuan untuk memperoleh
gambaran secara lebih rinci mengenai suatu kasus.
Penelitian ini merupakan studi kasus yang dilakukan di
UMKM Poklasar Lengkur Bandeng di Kelurahan Sawah
Luhur Kecamatan Kasemen Kota Serang Banten.

3.4 Data dan Instrumen


Data yang digunakan dalam penelitian ini adalah data
primer dan data sekunder. Data primer diperoleh melalui
observasi langsung, wawancara, dan di skusi dengan pihak
internal dan eksternal yang terkait dengan penelitian.
Sedangkan data sekunder diperoleh dari literatur, artikel,
internet dan instansi-instansi terkait dengan penelitian
seperti BPS Nasional, BPS Provinsi Banten, Dinas Kelautan
dan Perikanan Provinsi Banten, serta Kementrian, Kelautan
dan Perikanan. Instrumen yang digunakan dalam
pengumpulan data berupa daftar pertanyaan yang telah
disusun terlebih dahulu, kuisioner dan alat pencacat.

3.5 Metode Pengumpulan Data


Data yang dikumpulkan dalam penelitian ini dimulai
dari bulan April 2018. Lokasi penelitian dilakukan di
UMKM Kelurahan Sawah Luhur Kota Serang - Banten
dengan melibatkan pihak -pihak yang terkait dengan
penelitian yaitu pihak internal dan pihak eksternal.
Data yang dikumpulkan dalam penelitian ini diperoleh
melalui pengumpulan data primer dan data sekunder sebagai
berikut :
1. Data primer diperoleh dengan melakukan pengamatan
langsung dilapangan (observasi), wawancara secara
mendalam (interview) dan diskusi dengan responden

54
Metodologi Penelitian

yang merupakan pihak pengelola usaha lengkur bandeng


UMKM.
2. Data sekunder dalam penelitian ini diperoleh melalui
studi pustaka berdasarkan laporan tertulis dari BPS,
KKP, DKP serta literatur lainnya yang relevan dengan
penelitian.

3.6 Metode Pengolahan dan Analisis Data


Metode pengolahan dan analisis data diperoleh dengan
menggunakan analisis deskriptif kualitatif melalui
pendekatan konsep-konsep manajemen strategis, sehingga
mampu menjelaskan mengenai permasalahan yang dihadapi
oleh usaha Lengkur Bandeng UMKM Poklasar. Analisis
deskriptif kualitatif digunakan untuk mengetahui
lingkungan internal dan eksternal pelaku usaha.

3.6.1 Analisis Deskriptif


Dalam penelitian ini, analisis deskriptif dilakukan
untuk memperoleh gambaran mengenai kekuatan,
kelemahan, peluang dan ancaman pada pelaku usaha.
1. Analisis Lingkungan Internal
Analisis lingkungan internal dilakukan untuk
mengetahui kondisi lingkungan internal pelaku usaha,
sehingga dapat diketahui faktor kunci apa saja yang
menjadi kekuatan dan kelemahan bagi pelaku usaha.
2. Analisis Lingkungan Eksternal
Analisis lingkungan eksternal dilakukan untuk
mengetahui kondisi lingkungan eksternal yang
berpengaruh terhadap pelaku usaha, sehingga dapat
diketahui faktor kunci apa saja yang menjadi peluang
dan ancaman bagi pelaku usaha.

3.6.2 Analisis Matriks SWOT


Alat analisis yang digunakan dalam penelitian ini
dengan matriks SWOT. Mencocokkan ( matching) faktor-
55
Metodologi Penelitian

faktor keberhasilan penting eksternal dan internal


merupakan kunci untuk menciptakan strategi alternatif yang
masuk akal dimana setiap organisasi memiliki peluang dan
ancaman eksternal serta kekuatan dan kelemahan internal
yang dapat dipelajari untuk merumuskan strategi alternatif.
Matriks Strengths-Weaknesses-Opportunities-Threats
(SWOT) merupakan alat untuk mencocokan terpenting yang
membantu manajer mengembangkan empat tipe strategi :
SO (kekuatan-peluang; strengths-opportunities), WO
(kelemahan-peluang; weaknesses- opportunities), ST
(kekuatan-ancaman; strengths- threats), dan WT
(kelemahan-ancaman; weaknesses-threats). Strategi SO
memanfaatkan kekuatan internal pelaku usaha untuk
menarik keuntungan dari peluang eksternal. Strategi WO
bertujuan untuk memperbaiki kelemahan internal dengan
cara mengambil keuntungan dari peluang eksternal. Strategi
ST menggunakan kekuatan pelaku usaha un tuk menghindari
atau mengurangi pengaruh dari ancaman eksternal. Strategi
WT adalah taktik defensif yang diarahkan pada
pengurangan kelemahan internal dan menghindari ancaman
eksternal (David, 2009). Penyajian yang sistematis dari
Matriks SWOT terdapat pad a Gambar 3.2, David (2009)

56
Metodologi Penelitian

Gambar 3.1 Matriks SWOT

Terdapat delapan tahapan dalam membentuk


matriks SWOT, yaitu :
1. Buat daftar peluang-peluang eksternal utama pelaku
usaha
2. Buat daftar ancaman-ancaman eksternal utama
pelaku usaha
3. Buat daftar kekuatan-kekuatan internal internal
utama pelaku usaha
4. Buat daftar kelemahan-kelemahan internal utama
pelaku usaha
5. Cocokan kekuatan internal dengan peluang
eksternal, dan catat hasilnya pada sel strategi SO.
57
Metodologi Penelitian

6. Cocokan kelemahan internal dengan peluang


eksternal, dan catat hasilnya pada sel strategi WO.
7. Cocokan kekuatan internal dengan ancaman
eksternal, dan catat hasilnya pada sel strategi ST.
8. Cocokan kelemahan internal dengan ancaman
eksternal, dan catat hasilnya pada sel strategi WT.

---oo0oo---

58
Gambaran Umum Lokasi dan Obyek Penelitian

B AB IV
GA M B A R A N U M U M L O KA S I
D A N OB Y E K PE N E L I T I A N
4.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian
Secara administratif Kelurahan Sawah Luhur
merupakan salah satu kelurahan yang terletak di
Kecamatan Kasemen Kota Serang Provinsi Banten. Jarak
pusat pemerintahan desa deng an beberapa pusat
pemerintahan lainnya yaitu :
Ke Kantor Kecamatan : 5,3 Km
Ke Kantor Pemkot : 7,5 Km
Ke Provinsi Banten : 18,0 Km
Ke Ibu Kota Negara : 91,0 Km
Secara administratif Kelurahan Sawah Luhur terdiri dari 5
dusun. Kelurahan ini juga berbata san dengan beberapa
wilayah. Berikut adalah batas -batas Kelurahan Sawah
Luhur:
Sebelah Utara : Laut (Selat Sunda)
Sebelah Barat : Kelurahan Margaluyu,
Sebelah Selatan : Kelurahan Kilasah
Sebelah Timur : Desa Suka Jaya Kec. Pontang
Secara geografis Kecamatan lubuk Alung memiliki
luas daerah 1.894 Ha, Kelurahan Sawah Luhur termasuk
daerah berdataran rendah dengan ketinggiana 0 -25 M.
Dilihat dari letak geografisnya sangat cocok untuk
pengembangan budidaya ikan bandeng dan UMKM serta
pariwisata.
Kualitas Sumber Daya alam di lingkungan Kelurahan
Sawah Luhur Kecamatan Kasemen memang sangat baik
dan potensial kendati belum sepenuhnya dimanfaatkan
secara produktif tetapi dirasakan baik pembangunan
maupun penggalaan sumbangsih dari pemerintah memang
cukup membantu dalam hal penataan wilayah maupun
59
Gambaran Umum Lokasi dan Obyek Penelitian

pembangunan fisik dan material. seperti adanya program


P2KP, Pronangkis (Program Penanggulangan Kemiskinan),
Program Paket maupun program pemerintah dalam hal
bantuan lainnya dan pengembangan budidaya dan UMKM.
Oleh sebab itu peran kelurahan dirasakan sangat penting
dalam hal ini Kepala kelurahan selaku pimpinan Kelurahan
terus berusaha Pro Aktif dalam mewujudkan programnya
kepada tujuan organisasi yang telah direncanakan demi
terwujudnya sistem pemerintahan yang baik.

4.2 Gambaran Umum UMKM Kelompok Pengelola


dan Pemasar (Poklasar) Kelurahan Kasemen Kota
Serang
4.2.1 Sejarah Singkat
Kebutuhan masyarakat akan protein ikan akhir -akhir
ini semakin meningkat. Hal ini disebabkan antara lain
meningkatnya jumlah penduduk dan pola peny ediaan menu
yang semakin meningkat dan lebih baik. Kekurangan
protein merupakan masalah dunia, terutama bagi Negara -
negara berkembang. Ikan Bandeng mengandung protein
hewani yang mengandung protein tinggi dan baik untuk
pertumbuhan otak anak-anak yang sedang mengalami masa
pertumbuhan. Memahami peluang pasar untuk ikan
Bandeng sangat terbuka lebar, sangat disayangkan andai
kita tidak mengambil peluang pasar yang terbuka ini,
apalagi kalau kita mampu memasok secara continue. Belum
banyaknya orang yang biasa dan mengerti tentang
pemasaran ikan Bandeng akan menjadi tantangan tersendiri
bagi kita untuk memanfaatkan peluang ini.
Sejarah terbentuknya Poklasar yaitu pada tahun 2013
banyak nya produksi olahan ikan Bandeng yang masih
individu di Kelurahan Sawah Luhu r. Permasalahan banyak
muncul pada saat itu seperti masalah komunikasi.
Ketersediaan bahan baku, dan peralatan serta ilmu atau

60
Gambaran Umum Lokasi dan Obyek Penelitian

teknik pemasaran dan informasi terbaru yang kurang cepat


terinformasikan ke pengelola dan pemasar. Oleh sebab itu
kami berinisiatif untuk berkelompok dan membentuk
kelompok bernama Poklasar. Ternyata setelah dibentuk
Poklasar keuntungan nya lebih banyak dari pada
berindividu.

4.2.2 Visi dan Misi


 Visi :
1. Kita bangun perikanan dengan memanfaatkan
sumber daya hasil perikanan dengan mengelo la
dan memasarkan nya.
2. Menjadi kelompok pengelola dan pemasar
yang mandiri, maju dan bersaing.
 Misi :
1. Mewujudkan kesejahteraan anggota kelompok
2. Meningkatkan keahlian dan keterampilan
anggota kelompok
3. Meningkatkan pemanfaatan potensi lahan yang
tersedia
4. Melaksanakan usaha bersama kelompok
5. Memanfaatkan lahan tidur menjadi lahan
produktif
6. Meningkatkan usaha budidaya di bidang
perikanan
7. Diversikasi usaha budidaya perikanan

4.2.3 Dasar Pemikiran


Keberhasilan pembangunan perikanan sangat
ditentukan oleh kemampuan ata u kapasitas sumber daya
manusia khususnya pengelola dan pemasar sebagai pelaku
pembangunan. Sebagai pelaku pemabangunan. Pengelola
dan pemasar diharapkan memiliki pengetahuan dan
keterampilan yang memadai dalam mengelola dan
61
Gambaran Umum Lokasi dan Obyek Penelitian

memasarkan hasil ohalahan nya. Selama ini mereka di


dekati melalui pendekatan kelompok untuk diberdayakan.
Secara teoritis pengembangan kelompok pengelola
dan pemasar dilaksanakan menumbuhkan kesadaran para
pengelola dan pemasar itu sendiri. Dimana keberadaan
kelompok tersebut dilakukan dari, oleh dan untuk pengelola.
Pengembangan Poklasar (Kelompok Pengelola dan
Pemasar) perlu dilaksanakan dengan nuansa partisipatif
sehingga prinsip kesetaraan, transparasi, tanggung jawab,
akuntabilitas serta kerja sama menjadi muatan -muatan baru
dalam pemberdayaan pengelola dan pemasar. Suatu
kelompok pengelola dan pemasar yang terbentuk atas dasar
adanya kesamaan kepentingan diantara pengelola dan
pemasar menjadikan kelompok tersebut dapat eksis dan
memiliki kemampuan untuk melakukan akses kepada
seluruh sumber daya seperti sumber daya alam, manusia,
modal, informasi serta sarana dan prasarana dalam
mengembangkan usaha yang di lakukan nya.
Pemberdayaan pengelola dan pemasar dapat berarti
meningkatkan kemampuan atau kemandirian pengelola dan
pemasar dengan menciptakan suasana atau iklim yang
memungkinkan pengelola dan pemasar untuk dapat
berkembang. Disamping itu, peningkatan kemampuan
pengelola dan pemasardalam membangun termasuk
kelembagaan Poklasar dan melakukan perlindungan melalui
pemihakan kepada yang lemah dengan mencegah
persaingan yang tidak seimbang serta menciptakan
kemitraan yang saling menguntungkan.
Peran Poklasar sangat strategis sebagai wadah
pengelola untuk melakukan hubungan atau kerjasama

62
Gambaran Umum Lokasi dan Obyek Penelitian

dengan menjalin kemitraan usaha dengan lembaga -lembaga


terkait dan sebagai media dalam proses transfer teknologi
dan informasi. Dilain pihak. Secara internal Poklasar
sebagai wadah antar pengelola dan pemasar antar Poklasar
dalam mengembangkan usahanya.

4.2.4 Data Kelompok


UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar ( Poklasar)
Kelurahan Kasemen Kota Serang adalah sebagai berikut :
1. Nama Kelompok : Poklasar
2. Jenis Komoditas : Lengkur Bandeng
3. Pengurus
a. Ketua : Eva Lestari
b. Sekertaris : Tati Nurhayati
c. Bendahara : Oktarina Ademasta
d. Alamat : Ling. Jamblang Rt. 01/0 2 Kel.
Sawah Luhur Kec. Kasemen
Kota. Serang-Banten
4. Nomor Telp. / HP : 083807920522
5. No. & Tanggal Pendirian : 523.3/39 -pem/IV/2009
22 April 2013
6. Pengukuhan : Kepala Kelurahan
7. Keanggotaan :
1) Imas Mulyati
2) Ulfah Hasanah
3) Mustakimah
4) Lalas
5) Suryati
6) Sarah
7) Aan

63
Gambaran Umum Lokasi dan Obyek Penelitian

4.3 Pengolahan Lengkur Bandeng UMKM Poklasar


4.3.1 Aspek Produk
Aspek-aspek produk dalam pengolahan lengkur
bandeng UMKM Poklasar di Kelurahan Sawah luhur adalah
sebagai berikut :
a. Bahan Baku
Bahan baku yang digunakan pengolahan Lengkur
Bandeng adalah ikan banding yang diambil dari
berbagai supplier disekitar daerah kelurahan Sawah
Luhur. Untuk sementara ini Lengkur Bandeng belum
mempunyai tambak ikan bandeng untuk menyuplai
bahan baku produksi. Bahan baku dari UMKM Poklasar
ini merupakan pengolahan ikan bandeng segar d engan
berat sekitar 200 gram dan panjang sekitar 20 cm.
Bahan baku per hari berkisar 30 kg.
b. Hasil Produksi
Hasil produksi Lengkur Bandeng UMKM Poklasar
sangat bervariasi. UMKM Poklasar ini mempunyai
beberapa jenis variasi rasa olahan lengkur ikan bandeng,
antara lain rasa manis, pedas, gurih.

4.3.2 Proses Produksi


Proses produksi dari UMKM Poklasar Lengkur
Bandeng adalah pengolahan lengkur bandeng. Untuk
bandeng tanpa duri proses pertama yang dilakukan adalah
mencabuti duri-duri dari ikan bandeng tersebut, setel ah itu
dicuci kemudian dikasih bumbu, diolah dan dimasak sesuai
dengan olahan pada lengkur bandeng.

4.3.3 Produk
UMKM Poklasar Lengkur Bandeng memiliki
beberapa variasi olahan ikan bandeng. Untuk harganya
berkisar Rp.325.000. Produk dari UMKM Poklasar ini
sudah dilakukan pengemasan sehingga produk bisa tahan
hingga 1 bulan.
64
Gambaran Umum Lokasi dan Obyek Penelitian

4.3.4 Manajemen
Manajemen produksi UMKM Poklasar Lengkur
Bandeng tidak hanya di dasarkan pada pemesanan, akan
tetapi didasarkan juga pada penjualan. UMKM Poklasar ini
akan tetap memproduksi olahan ikan bandeng karena
kebutuhan akan pembeli langsung.

4.3.4.1 Manajemen Pemasaran


Pemasaran yang dilakukan adalah :
1. Pemasaran olahan ikan bandeng UMKM Poklasar
Lengkur Bandeng adalah warga sekitar Sawah Luhur
maupun luar Provinsi Banten.
2. Teknik pemasaran produk ha nya dilakukan pada
penjualan. Penjualan dilakukan secara langsung maupun
lewat blog. Akan tetapi blog yang sudah dibuat tidak di
update.
3. Konsumen dari UMKM Poklasar ini terdiri dari warga
di kelurahan Sawah Kuhur dan warga sekitaran Kota
Serang.

4.3.4.2 Manajemen Keuangan


1. Konsep Biaya
Salah satu unsur yang penting dalam menganalisis
nilai tambah pengolahan adalah biaya. Menurut
Supriyono (2000), biaya merupakan harga perolehan
yang digunakan atau dikorbankan dalam rangka
memperoleh tujuan penghasilan atau revenue yang akan
dipakai sebagai pengurang penghasilan. Istilah lain
tentang biaya adalah jumlah uang dinyatakan dari
sumber-sumber (ekonomi) yang dikorbankan terjadi dan
akan terjadi untuk mendapatkan sesuatu atau mencapai
tujuan tertentu (Hamanto, 1992).
Biaya merupakan objek yang di catat,
digolongkan, di ringkas dan disajikan oleh akuntansi
biaya. Biaya sebisa mungkin dikendalikan agar tidak
65
Gambaran Umum Lokasi dan Obyek Penelitian

terjadi pemborosan. Semakin efisien menggunakan


biaya maka akan semakin terbuka untuk mendapatkan
laba maksimal. Ada banyak cara yang digunakan untuk
menggolongkan biaya untuk memenuhi kebutuhan
manajemen dalam mengelola usahanya dan sekaligus
menjadi tolak ukur untuk membuat keputusan.
Pentingnya penggolongan biaya bagi manajemen
disebabkan oleh aktivitas suatu usaha itu menggunakan
sumberdaya yang terbatas, penggunaan sumber daya
tersebut memerlukan adanya pengorbanan ekonomis.
Karena itu terdapat berbagai macam penggolongan
biaya menurut para ahli. Menurut Mulyadi (2007),
penggolongan biaya digolongkan ke dalam lima
golongan yaitu:
a. Penggolongaan menurut objek pengeluaran
Penggolongan ini merupakan yang paling sederhana,
berdasarkan penjelasan singkat mengenai suatu
objek pengeluaran, misalnya nama objek
pengeluaran yang berhubungan dengan telepon,
maka semua pengeluaran yang berhubungan dengan
telepon disebut biaya telepon.
b. Penggolongan menurut fungsi pokok dalam pelaku
usaha
Di dalam pelaku usaha manufaktur, ada tiga fungsi
pokok, yaitu fungsi produksi, fungsi penawaran, dan
fungsi administrasi dan umum. Karena itu, di dalam
pelaku usaha manufaktur, biaya dapat
dikelompokkan menjadi tiga kelompok, yaitu: (a)
Biaya produksi merupakan biaya yang terjadi untuk
mengolah bahan baku menjadi produk jadi yang siap
di jual, (b) Biaya pemasaran yaitu biaya -biaya yang
terjadi untuk melaksanakan kegiatan pemasaran
produk, (c) Biaya administrasi dan umum adalah
biaya yang mengkoordinasikan kegiatan produksi
dan pemasaran produk.
66
Gambaran Umum Lokasi dan Obyek Penelitian

c. Penggolongan menurut hubungan biaya dengan


suatu yang dibiayai
Biaya dapat dihubungkan dengan sesuatu yang
dibiayai atau objek pembiayaan. Jika pelaku usaha
mengolah bahan baku menjadi produk jadi, maka
sesuatu yang dibiayai tersebut adalah produk.
Sedangkan jika pelaku usaha menghasilkan jasa
maka sesuatu yang dibiayai tersebut adalah jasa.
Dalam hubunngan dengan sesuatu yang dibiayai
tersebut, biaya di bagi menjadi dua golongan yaitu:
(a) Biaya langsung adalah biaya yang terjadi karena
adanya sesuatu yang dibiayai, (b) Biaya tidak
langsung adalah biaya yang terjadi tidak hanya
disebabkan oleh adanya sesuatu y ang dibiayai.
d. Penggolongan menurut perilaku dalam kaitannya
dengan perubahan volume kegiatan
Penggolongan biaya sesuai dengan aktivitas pelaku
usaha terutama dengan tujuan perencanaan,
pengendalian serta pengembangan keputusan.
Berdasarkan perilakunya ter hadap kegiatan pelaku
usaha biaya dapat dikelompokkan menjadi : (a)
Biaya tetap adalah biaya yang jumlah totalnya tetap
tidak dipengaruhi perubahan volume kegiatan
sampai tingkat kegiatan tertentu, (b) Biaya variabel
merupakan biaya yang jumlah totalnya be rubah
secara sebanding dengan volume kegiatan, (c) Biaya
semi variabel, biaya yang jumlah totalnya berubah
tidak sebanding dengan perubahan volume kegiatan,
(d) Biaya semifixed merupakan biaya yang tetap
untuk tingkat volume kegiatan tertentu dan berubah
dengan jumlah yang konstan pada volume produksi
tertentu.

e. Penggolongan menurut jangka waktu manfaatnya

67
Gambaran Umum Lokasi dan Obyek Penelitian

Atas dasar jangka waktu manfaatnya, biaya dapat di


bagi menjadi dua, yaitu: (a) Pengeluaran modal
adalah biaya yang mempunyai manfaat lebih dari
satu periode akuntansi, (b) Pengeluaran pendapatan
adalah biaya yang hanya mempunyai manfaat dalam
periode akuntansi terjadinya pengeluaran tersebut.
2. Konsep Harga Jual
Penentuan harga jual produk harus dilakukan
dengan pertimbangan dan perhitungan yang tepat,
karena sangat mempengaruhi bagaimana pengelolaan
keuangan dan strategi pemasaran pelaku usaha.
Kekeliruan dalam menetapkan harga juah akan dapat
berpengaruh pada kerugian yang dihadapkan pada
pelaku usaha. Jika harga jual terlalu rendah, maka
pelaku usaha akan mengalami kerugian. Namun, jika
harga jual yang ditetapkan terlalu tinggi, maka produk
yang di jual tidak akan laku di pasaran sehingga pelaku
usaha akan rugi.
Penentuan harga jual berhubungan dengan
kebijakan penentuan harga jual dan keputusan
penentuan harga jual. Kebijakan penentuan harga jual
menyatakan pada sikap manajeman terhadap penentuan
harga jual produk atau jasa.
Keputusan penentuan harga jual merupakan
penentuan harga jual produk atau jasa pada umumnya di
buat untuk jangka pendek yang dipeng aruhi oleh
penentuan harga jual, pemanfaatan kapasitas dan tujuan
pelaku usaha. Keputusan penentuan harga jual di buat
oleh pelaku usaha biasanya di buat berulang -ulang
karena dipengaruhi faktor internal dan faktor eksternal.
Tujuan dilakukan perubahan har ga jual yaitu agar harga
jual baru dapat mencerminkan biaya saat ini atau bahkan
mungkin biaya masa depan, kondisi pasar, pesaing, laba
yang diharapkan dan sebagainya (Arifin, 2007).

68
Gambaran Umum Lokasi dan Obyek Penelitian

Faktor yang dapat berpengaruh pada penentuan


harga jual adalah biaya. Den gan biaya dapat dilihat
batas bawah suatu harga dimana harga ditentukan,
kerugian dapat terjadi jika harga jual berada di bawah
biaya suatu produk (Mulyadi, 2001). Karena itu, dalam
mengambil keputusan penentuan harga jual
diperlukannya informasi biaya pro duk atau jasa.

---oo0oo---

69
Gambaran Umum Lokasi dan Obyek Penelitian

70
Analisis L ingkungan

BAB V
A N A L I S I S L I N G KU N GA N

Analisis lingkungan merupakan hal yang perlu


dilakukan dengan tujuan untuk mengidentifikasi lingkungan
perusahaan. Secara umum, lingkungan perusahaan terdiri dari
dua bagian yaitu lingkungan internal dan lingkungan eksternal.

5.1 Analisis Lingkungan Internal


Analisis lingkungan internal merupakan lingkungan
yang berada di dalam perusahaan dan pada umumnya dapat
dikendalikan oleh perusahaan. Analisis lingkungan internal
yang dianalisis meliputi manajemen, pemasaran, keuangan,
produksi dan operasi, penelitian dan pengembangan serta
sistem informasi manajemen.

5.1.1 Manajemen
Kegiatan manajemen dapat berupa kegiatan
perencanaan, pengorganisasian, pemotivasian,
penempatan staf dan pengontrolan.

1. Perencanaan
Dalam tahap proses manajemen strategi,
perencanaan termasuk kedalam perumusan strategi.
Perencanaan (planning) terdiri atas semua aktivitas
manajerial yang terkait dengan persiapan dimasa
depan. Tugas-tugas khususnya mencakup peramalan,
penetapan tujuan, penggunaan strategi, pengemban gan
kebijakan dan penentuan sasaran.
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) telah memiliki visi dan misi usaha. Hal ini
menunjukkan bahwa perusahaan telah memiliki
perencanaan jangka panjang sebagai cita -cita dan

71
Analisis L ingkungan

tujuan dimasa yang akan datang. Mi si suatu


perusahaan perlu diselaraskan deng visi yang
dimilikinya, sehingga dapat mencapai tujuan yang
diinginkan. Begitupun halnya dengan UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar). Untuk
dapat mencapai visinya, maka UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasa r (Poklasar) perlu
menyelaraskan antara visi dan misi yang milikinya.
Misalnya dengan visi ingin melestarikan kuliner
Banten, maka salah satu misi yang dapat dilakukan
yakni dengan rajin mengikuti berbagai pameran untuk
memperkenalkan produknya ke masyarak at yang lebih
luas.
Disamping tujuan jangka panjang, UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) juga
memiliki tujuan jangka menengah yaitu menambah
jenis produk olahan ikan bandeng disamping rasa
lengkur bandeng yang sudah ada, sedangkan untuk
perencanaan jangka pendek, UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) berencana
meningkatkan kapasitas produksi. Meskipun
perusahaan telah memiliki perencanaan, namun secara
umum perencanaan tersebut belum tersusun secara
tertulis.

2. Pengorganisasian
Pengorganisasian mencakup semua aktivitas
manajerial yang menghasilkan struktur pekerjaan dan
hubungan otoritas. Dalam manajemen strategis
pengorganisasian termasuk pada tahap penerapan
strategi. Tujuan pengorganisasian ini adalah untuk
mencapai usaha terkoordina si dengan mendefinisikan
hubungan pekerjaan dan otoritas. Fungsi
pengorganisasian dalam manajemen dibedakan dalam
tiga aktivitas yaitu, memecah tugas kedalam pekerjaan
72
Analisis L ingkungan

(spesialisasi pekerjaan), mengkombinasi pekerjaan


untuk membentuk depatemen (departemeni sasi), dan
mendelegasikan otoritas.
Struktur organisasi UMKM Kelompok Pengelola
dan Pemasar (Poklasar) meskipun sudah ada
departemenisasi dan spesialisasi, namun pada
pelaksanaannya masih terdapat tumpang tindih
pekerjaan, dimana pemilik dihadapkan pada ta nggung
jawab yang lebih besar.

3. Pemberian Motivasi
Pemotivasian mencakup upaya -upaya menuju
pembentukan perilaku manusia. Topik -topik
sfesifiknya mencakup kepemimpinan, komunikasi,
kelompok kerja, modifikasi perilaku, delegasi otoritas,
pengayaan pekerjaan, kepuasan kerja, pemenuhan
kebutuhan, perubahan organisasional, semangat kerja
karyawan dan semangat kerja manajerial. Dalam tahap
proses manajemen strategis pemotivasian terma suk
kedalam penerapan strategi.
Pemilik usaha memiliki motivasi yang tinggi u ntuk
mengembangkan usahanya. Hal ini terlihat dari
semangat pemilik untuk selalu mengikuti pelatihan -
pelatihan baik yang diadakan oleh Dinas Perikanan
dan Kelautan setempat maupun Dinas Perindustrian
dan Perdagangan. Disamping itu, pemilik juga sering
mengikuti pameran-pameran baik ditingkat lokal
maupun nasional dengan tujuan agar produk lengkur
bandengnya dapat lebih dikenal oleh masyarakat luas.
Disamping itu, pemilik usaha juga memberikan
motivasi terhadap para karyawannya, agar para
karyawan dapat termotivasi untuk bekerja keras dalam
mencapai tujuan demi kesejahteraan bersama.
Pemberian motivasi dilakukan melalui komunikasi
yang baik antara pemilik dan para karyawannya,
73
Analisis L ingkungan

sehingga tercipta hubungan kekeluargaan antara


pemilik dengan karyawan. Salah satu tindakan yang
dilakukan pemilik untuk memotivasi karyawannya
yaitu dengan turun langsung dalam proses produksi.
Hal tersebut dilakukan agar para karyawan merasa
nyaman dan termotivasi untuk bekerja dengan baik.

4. Pengelolaan Anggota
Pengelolaan sumber daya manusia dalam sebuah
pelaku usaha terkait dengan budaya kerja yang
diterapkan oleh pelaku usaha. Pada UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) budaya
yang diterapkan yaitu dengan menggunakan sistem
kekeluargaan. Oleh karena itu, komunikasi yang
terjalin antara ketua kelompok usaha dan anggotanya
menunjukkan hubungan kekerabatan yang sangat
dekat. Kondisi ini memudahkan dalam memberikan
tugas kepada anggotanya, disamping itu juga para
anggota usaha dapat menyampaikan sesuatu kepada
ketua kelompok usaha yang terkait dengan pekerjaan
yang dilakukan.
Pada UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar), kegiatan pengelolaan sumber daya manusia
dilakukan secara sederhana tanpa adanya perekrutan
terlebih dahulu. Anggota UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) berasal dari daerah
sekitar tempat tinggalnya tanpa adanya pelatihan
terlebih dahulu dalam proses produksi. Hal ini
dikarenakan anggota yang dimiliki UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) memiliki
pengalaman dalam hal pembuatan lengkur bandeng.
Penetapan upah pekerja pada Kelompok Pengelola
dan Pemasar (Poklasar) dilakukan setiap hari.
Besarnya upah yang diberikan kepada anggota
disesuaikan dengan banyaknya pesanan dengan waktu
74
Analisis L ingkungan

kerja selama 7 jam. Oleh karena itu, besarnya upah


sangat tergantung pada banyak pesanan lengkur
bandeng.

5. Pengontrolan/Pengendalian
Pengendalian mengacu pada semua aktivitas
manajerial yang diarahkan untuk memastikan bahwa
hasil-hasil aktualnya sejalan dengan yang
direncanakan. Aktivitas pengendalian dimulai da ri
pemilihan input, proses produksi hingga
pendistribusian produk bisa sampai ke tangan
konsumen.
Aktivitas pengendalian dalam Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) dilakukan oleh
ketua kelompok. Proses pengendalian yang dilakukan
meliputi pengadaan b ahan baku dan pengolahan.
Pengendalian dalam hal pengadaan bahan baku
penting dilakukan karena terkait langsung dengan
proses produksi, sedangkan pengendalian dalam hal
pengolahan terkait dengan mutu produk yang
dihasilkan. Disamping itu, pengendalian pun
dilakukan dalam proses pemasaran produk untuk
memastikan pesanan yang dipesan oleh konsumen
sesuai dan tepat dari waktu yang dijanjikan.

5.1.2 Pemasaran
Pemasaran dapat dideskripsikan sebagai proses
pendefinisian, pengantisipasian, penciptaan, serta
pemenuhan kebutuhan dan keinginan konsumen akan
produk dan jasa. Aspek pemasaran terkait dengan
komponen bauran pemasaran yang digunakan oleh
perusahaan.Analisa bauran Pemasaran tersebut antara
lain.

75
Analisis L ingkungan

a. Produk (Product)
Produk utama yang diproduksi oleh UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
adalah lengkur bandeng. Sebagai suatu usaha yang
ingin terus berkembang, UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) senantiasa
mempertahankan kualitas produk dan pelayanan
kepada konsumen. Untuk dapat mempertahankan
kualitas produknya, dalam proses produksi
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) tidak pernah menggunakan bahan
pengawet dan bahan-bahan tambahan seperti
terigu atau tahu. Kualitas produk yang baik juga
ditunjukkan dari bahan baku yang digunakan.
Bahan baku yang digunakan UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) yaitu ikan
bandeng yang masih segar yang dibeli dan
diproduksi pada waktu yang sama. Hal ini
dilakukan agar lengkur bandeng yang dihasilkan
memiliki kualitas yang baik.
Produk lengkur bandeng yang diproduksi oleh
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) pun terkenal memiliki rasa yang khas.
Hal ini dikarenakan dalam proses produksi, daging
ikan diberi tambahan bumbu yang aromanya khas.
Lengkur bandeng yang diproduksi UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
memiliki variasi rasa, antara lain rasa manis, asam,
dan pedas. Namun, rasa yang lain akan diproduksi
apabila ada permintaan.
Produk lengkur bandeng yang dihasilkan oleh
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
sedang proses labelisasi kemasan diantaranya
merek dagang, informasi nilai gizi, izin dari Dinas
Kesehatan, P-IRT, MUI, komposisi, instruksi
76
Analisis L ingkungan

penyimpanan dan saran penyajian. Hal ini


merupakan kekuatan yang dimiliki oleh pelaku
usaha karena dengan adanya labelisa si yang
lengkap membuat konsumen percaya akan produk
yang dihasilkan.
Disamping upaya untuk terus mempertahankan
kualitas produknya, UMKM Kelompok Pengelola
dan Pemasar (Poklasar) juga selalu berupaya
mempertahankan pelayanan kepada konsumennya.
Upaya mempertahankan pelayanan dilakukan
dengan cara membina hubungan baik dengan
konsumen dengan mengantarkan produk yang
dipesan sesuai waktu pesanan dan bonus bagi
konsumen yang membeli produk dalam jumlah
banyak.
b. Harga (Price)
Harga lengkur bandeng yang dipro duksi
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) yaitu
sebesar Rp 35.000,- per kemasan. Penetapan harga
yang dilakukan oleh pelaku usaha didasarkan pada
besarnya biaya produksi. Secara umum, tidak ada
ukuran pasti untuk setiap kemasan, namun UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
selalu menggunakan ikan bandeng dalam proses
produksi dengan ukuran dua hingga tiga ekor ikan
bandeng per kilogram.
c. Distribusi (Place)
Saat ini UMKM Kelompok Pengelola dan
Pemasar (Poklasar) belum memiliki jaringan
distribusi yang baik. UMKM Kelompok Pengelola
dan Pemasar (Poklasar) mendistribusikan
produknya melalui dua pola saluran pemasaran.
Saluran pertama, produk didistribusikan melalui
pengecer yang kemudian dijual kembali.
Sedangkan saluran kedua, produk didistribusi kan
77
Analisis L ingkungan

langsung oleh produsen kepada konsumen akhir


yang datang langsung ke lokasi produksi atau
pelaku usaha mengantarkan sendiri produk yang
dipesan oleh konsumen melalui telepon dan SMS.
Pengiriman produk dilakukan apabila ada
pemesanan dari konsumen.
Jalur distribusi ini belum begitu optimal dalam
pelaksanaannya. Hal ini dikarenakan distributor
atau pengecer yang ada bukan distributor tetap
karena waktu pembelian yang dilakukan sangat
jarang hanya 1-2 kali dalam sebulan dan jumlah
produk yang dibeli tidak pasti. Hal ini merupakan
kelemahan bagi UMKM Kelompok Pengelola dan
Pemasar (Poklasar) dalam mendistribusikan
produknya.
d. Promosi (Promotion)
Promosi merupakan suatu kegiatan pemasaran
yang dilakukan untuk meningkatkan volume
penjualan dengan cara mengko munikasikannya
kepada masyarakat sehingga produk tersebut
dikenal dan mereka melakukan pembelian
terhadap produk tersebut. Promosi yang dilakukan
oleh UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) hanya dilakukan melalui informasi
mulut ke mulut (word-of-mouth). Tetapi belum
mempromosikan melalui media teknologi
informasi seperti internet, facebook, maupun
instagram.
Selain itu, UMKM Kelompok Pengelola dan
Pemasar (Poklasar) belum pernah mengikuti
berbagai pameran. Hal ini merupakan salah satu
strategi yang sebaiknya dilakukan oleh ketua
kelompok agar produk lengkur bandengnya dapat
dikenal tidak hanya di wilayah Serang melainkan
juga di wilayah lainnya. Dalam hal ini promosi
78
Analisis L ingkungan

UMKM Poklasar bisa juga dilakukan melalui


Above The Line maupun Below The Line..

5.1.3 Keuangan
Modal merupakan hal penting dalam pendirian
suatu usaha. Adanya modal yang memadai sangat
mendukung dalam meningkatkan kualitas produk,
volume produksi dan pengembangan usaha. Modal
yang digunakan oleh UMKM Kelompok Pengelola
dan Pemasar (Poklasar) berasal dari modal bersama
ketua kelompok usaha dengan anggotanya sebesar 5
juta rupiah dan pada tahun 20 13. Modal tersebut
kemudian digunakan pe laku usaha untuk menambah
kapasitas produksinya. Namun, hasil dari penjualan
yang didapat tidak mencukupi untuk mengambil
langkah-langkah pengembangan usaha. Hingga saat
ini, UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) belum mendapatkan pinjaman dari pihak
manapun. Keterbatasan modal merupakan salah satu
masalah yang menghambat pengembangan UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar). Hal ini
merupakan kelemahan yang dimiliki UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar).
Disamping dalam hal permodalan, kelemahan lain
yang dimiliki Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) yaitu pada sistem pembukuan. Ha l ini
dikarenakan pelaku usaha tidak memiliki sumber daya
manusia yang cukup ahli dalam pengelolaan
keuangan. Sistem pembukuan yang dilakukan oleh
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
masih sederhana. Pelaku usaha hanya mencatat
transaksi dalam pembelian bahan baku, namun tidak
mencatat berapa besar penerimaan setelah penjualan
produk. Selain itu, terkadang keuangan pelaku usaha
hasil penjualan dicampur dengan keuangan pribadi,
79
Analisis L ingkungan

sehingga besarnya keutungan yang diperoleh tidak


dapat ditentukan dengan pasti. Hal ini membuat
pelaku usaha tidak dapat melihat perkembangan
pelaku usaha.
Meskipun hingga saat ini, UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) belum memiliki
sistem pembukuan yang baik, namun berdasarkan
perhitungan analisis usaha yang dil akukan pada
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
diperoleh hasil bahwa keuntungan terbesar yang
diperoleh pelaku usaha terjadi pada saat hari besar
islam. Hal ini dikarenakan permintaan terhadap
lengkur bandeng meningkat. Meningkatnya
permintaan terhadap lengkur bandeng tidak hanya
terjadi pada hari besar islam melainkan juga pada saat
liburan.

5.1.4 Produksi dan Operasi


Luas bangunan yang digunakan oleh UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) secara
keseluruhan adalah 20 0 meter persegi. Kegiatan
produksi/operasi yang dilakukan UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) mencakup
penyediaan bahan baku, proses produksi serta
pengemasan dan pengepakan produk.
a) Penyediaan Bahan Baku Produksi
Akses terhadap bahan baku sangat diperlukan
bagi keberlangsungan produksi suatu usaha. Bahan
baku utama yang digunakan dalam pembuatan
lengkur bandeng adalah ikan bandeng. Bahan baku
yang dipilih adalah ikan yang masih segar dengan
ukuran 1 kilogramnya berisi dua hingga tiga ekor
ikan bandeng. Satu ikan ban deng memiliki berat ±
500 gram. Bahan baku lain yang digunakan dalam
proses produksi lengkur bandeng yaitu santan
80
Analisis L ingkungan

kelapa, bawang merah, ketumbar, gula pasir, gul a


merah, garam, dan cabe rawit.
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) memperoleh bahan baku ikan bandeng
dari pelanggannya di lingkungan sekitar tambak
bendeng. Usaha ini dilakukan dengan pembelian
dengan cara mendatangi langsung tambak tersebut,
dengan cara seperti itu pelaku usaha dapat
memilih-milih sendiri ikan bandeng yang
berkualitas sesuai standar pelaku usaha. Kegiatan
pembelian ini biasanya dilakukan setiap hari, pada
pagi hari. Biasanya pembelian bahan baku
dilakukan oleh ketua kelompok usaha, namun
apabila ketua kelompok usaha sedang ada urusan
maka kegiatan pembelian biasanya dil akukan oleh
anggota kelompok yang mengerti . Volume
pembelian bahan baku yang dilakukan pelaku
usaha rata-rata sebanyak 10 kg ikan bandeng,
namun jumlah ini dapat meningkat ketika ada
pesanan.
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) memiliki hubunga n baik dengan
pemasok ikan. Hubungan yang terjalin tidak hanya
dengan satu pemasok, melainkan dengan beberapa
pemasok, ini dilakukan agar pe laku usaha dapat
terus mendapatkan ketersediaan bahan baku yang
berkualitas. Hubungan yang baik terlihat dari
kepercayaan pemasok yang diberikan kepada
pelaku usaha, seperti dalam hal pembayaran yang
dapat dilakukan setelah produk laku terjual.
Namun, hal ini dilakukan pe laku usaha pada saat-
saat tertentu saja misalnya ketika terjadi kenaikan
harga bahan baku atau ketik a ada pesanan dalam
jumlah besar.

81
Analisis L ingkungan

Strategi produksi yang dilakukan oleh pe laku


usaha yaitu dengan membatasi kapasitas produksi
lengkur bandeng. Dalam sehari kapasitas rata -rata
lengkur bandeng hanya sebanyak 30 ekor per hari.
Hal ini dilakukan untuk mengh indari produk tidak
habis terjual karena pelaku usaha belum memiliki
jaringan distribusi yang baik serta belum adanya
pelanggan tetap yang melakukan pembelian secara
kontin.
b) Proses Produksi
Proses produksi lengkur bandeng juga
memerlukan bahan baku penol ong. Bahan baku
tersebut adalah gula merah, gula putih, bawang
merah, ketumbar, garam, dan cabai rawit.
Komposisi bahan dalam pembuatan lengkur
bandeng dapat dilihat pada Tabel berikut ini.
Tabel 5.1
Komposisi Bahan Pembuatan Lengkur Bandeng
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) per 10 Kilogram Ikan Bandeng Tahun
2017
No Bahan Baku Jumlah Satuan
1 Ikan Bandeng 10 Kg
2 Bawang Merah 2/3 Kg
3 Bawang Putih 2/3 Kg
4 Kelapa 10 Biji
5 Ketumbar 1/3 Kg
6 Gula Pasir 0,5 Kg
7 Gula Merah 0,5 Kg
8 Garam Secukup nya -
9 Cabe Rawit Secukup nya -
Proses pembuatan lengkur bandeng
tergolong mudah dan sederhana. Peralatan yang
digunakan dalam pembuatan lengkur bandeng

82
Analisis L ingkungan

antara lain mesin penggiling daging, pisau,


baskom, sarung tangan, dan sendok.
Tahapan dari proses produksi pembuatan
lengkur bandeng adalah sebagai berikut :
1) Tahap pertama dalam pembuatan lengkur
bandeng adalah pengadaan bahan baku seperti
ikan bandeng. Setelah itu ikan bandeng dicuci
hingga bersih.
2) Setelah ikan dicuci selanjutnya du ri ikan
disisiki dengan menggunakan pisau dan
dibersihkan untuk mengeluarkan kotorang
yang ada didalam tubuh ikan.
3) Selanjutnya ikan dipijat -pijat atau
digemburkan dengan tujuan agar tulang ikan
mudah dikeluarkan.
4) Setelah ikan digemburkan, langkah selanju tnya
adalah pencabutan tulang ikan melalui insang.
5) Kemudian setelah tulang ikan dicabut, daging
ikan dikeluarkan hingga habis.
6) Selanjutnya kulit dan daging ikan yang telah
dipisahkan, masing-masing dicuci dengan
menggunakan air keran yang bersih hingga ti ga
kali pencucian.
7) Kulit ikan yang telah dicuci dimasukkan
kedalam toples kemudian dimasukan kedalam
kulkas, sedangkan sedangkan daging ikan yang
telah bersih dihaluskan secara manual .
8) Setelah itu daging ikan bandeng ditambahkan
dengan semua bumbu yang te lah disiapkan dan
menjadi adonan. Kemudian adonan
dimasukkan kedalam kulit ikan.
9) Setelah adonan satu dimasukkan kedalam kulit
ikan, selanjutya ikan digoreng hingga matang.
10) Setelah penggorengan selesai, lengkur bandeng
tidak langsung dikemas melainkan diti riskan
83
Analisis L ingkungan

terlebih dahulu selama kurang lebih 15 menit.


Setelah itu, lengkur bandeng dikemas.
Pada proses produksi terdapat pembagian
tugas, antara lain bagian penyisikan kulit ikan,
pengeluaran duri ikan, penghalusan daging,
pengadonan, serta penggorengan l engkur bandeng.
Aktivitas produksi ini dilakukan pada pagi hingga
siang hari. Namun ketika ada pesanan, Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) dapat
berproduksi lebih lama lagi. Jumlah tenaga kerja
yang digunakan dalam proses produksi sebanyak 2
orang.
Kapasitas maksimum untuk satu kali produksi
pada usaha ini adalah sebanyak 10 kg ikan
bandeng. Namun, jumlah ini dapat meningkat
menjadi 50 kg ketika pesanan banyak dan
dilakukan juga penambahan tenaga kerja. Secara
umum proses pembuatan lengkur bandeng d apat
dilihat pada lampiran.
c) Pengemasan
Lengkur bandeng yang di produksi UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) telah
menggunakan kemasan yang menarik. Tahap
pengemasan lengkur bandeng UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) berupa kemasan
karton. Kemasan ini belum dilengkapi dengan
merek. Satu karton yang digunakan Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) hanya dapat
memuat dua-tiga buah lengkur bandeng.
Pengemasan ini dilakukan UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) dilakukan agar
konsumen tertarik dengan produk yang dihasilkan
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar).

84
Analisis L ingkungan

5.1.5 Penelitian dan Pengembangan


Seiring dengan perkembangan industri kecil
lengkur bandeng di wilayah Kota Serang yang jarang
diketahui pula oleh orang lokal sekitar , maka
diperlukan suatu terobosan baru untuk meningkatkan
daya saing produk. Bidang penelitian dan
pengembangan memiliki fungsi terkait dengan
pengembangan produk baru maupun pengembangan
produk yang sudah ada baik dari segi kualitas,
kemasan maupun dalam hal teknologi yang digunakan
untuk menurunkan biaya.
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
tidak memiliki bagian atau divisi khusus dalam
melakukan penelitian dan pengembangan. Namun,
ketua kelompok usaha selalu berupaya melakukan
aktivitas penelitian dan pengembangan. Aktivitas
penelitian dan pengembangan yang dilakukan tidak
menentu.
Kegiatan penelitan dan pengembangan yang
dilakukan oleh UMKM Kelompok Pengelola dan
Pemasar (Poklasar) antara lain pengembangan produk
lengkur bandeng dengan menambah v ariasi rasa serta
membuat diversifikasi produk olahan ikan bandeng
disamping satu paduan rasa lengkur bandeng selain
rasa khas asam, manis, dan pedas. Selain itu,
pengembangan juga pengembangan juga terjadi pada
proses pengemasan yang pada awalnya hanya
menggunakan daun pisang kedepannya menggunakan
kemasan yang lebih menarik yaitu penggunaan
vacuum sealer dan dus karton.

5.1.6 Sistem Informasi Manajemen


Sistem Informasi Manajemen mewakili sumber
utama keunggulan atau kelemahan kompetitif
manajemen. Kegunaan sistem informasi manajemen
85
Analisis L ingkungan

adalah untuk memperbaiki kinerja suatu perusahaan


dengan memperbaiki kualitas keputusan manajerial.
Sistem Informasi Manajemen (SIM) mengumpulkan
data tentang pemasaran, keuangan, produksi dan yang
berhubungan dengan karyawan seca ra internal, serta
faktor sosial, budaya, demografi dan kompetitif secara
eksternal. Data diintegrasikan dalam cara yang
dibutuhkan untuk mendukung pe ngambilan keputusan
manajerial.
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) merupakan suatu usaha kecil yang hingga
saat ini belum memiliki SIM mengenai lingkungan
internal dan eksternalnya. Sebagai contoh, UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) belum
memiliki data-data perusahaan yang dikelola dengan
sistem komputerisasi.

5.2 Analisis Lingkungan Ekst ernal


Lingkungan eksternal merupakan lingkungan yang
berada di luar perusahaan serta berpengaruh langsung
terhadap arah dan tindakan perusahaan. Analisis lingkungan
eksternal berfokus pada penentuan faktor -faktor kunci yang
menjadi ancaman dan peluang bag i UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar), sehingga memudahkan
manajemen untuk menentukan strategi -strategi dalam
meraih peluang dan mengatasi ancaman.

5.2.1 Analisis Lingkungan Jauh


Analisis lingkungan jauh antara lain terdiri dari
politik, ekonomi, sosial dan teknologi atau disingkat
PEST.
1. Kekuatan Politik dan Kebijakan Pemerintah
Arah kebijakan dan stabilitas politik pemerintah
menjadi faktor penting bagi para pengusaha untuk
berusaha. Situasi politik yang tidak kondusif akan
86
Analisis L ingkungan

berdampak negatif bagi dunia usaha, begitu pula


sebaliknya. Beberapa kebijakan dan peraturan
pemerintah yang memiliki pengaruh terhadap
perkembangan UMKM Kelompok Pengelola dan
Pemasar (Poklasar) antara lain sebagai berikut :
a. Dukungan Pemerintah Daerah Setempat
Dukungan dari pemerintah daerah setempat
dalam keberlangsungan Koperasi dan UMKM
sebaiknya dengan melakukan pembinaan dan
pelatihan kepada para pengusaha UMKM. Salah
satunya yaitu pelatihan dalam pemberian nilai
tambah terhadap produk perikanan, pelatihan
pengolahan, pelatihan pembukuan serta
mengikutsertakan para pengusaha UMKM dalam
berbagai pameran. Pelatihan serta pembinaan yang
dilakukan oleh pemerintah daerah setempat,
diarahkan untuk meningkatkan kualitas sumber
daya manusia serta memanfaatkan potensi sumber
daya alam. Bagi pengusaha kecil, hal ini
merupakan suatu peluang yang dapat memperkaya
pengetahuan dan keterampilan para pengusaha
kecil dalam bidang pengolahan ikan maupun
bidang lainnya. Oleh karena itu, dengan adanya
pelatihan dan pembinaan yang diberikan ole h
Pemda setempat dapat memotivasi para pengusaha
untuk meningkatkan kualitas dan inovasi produk
sehingga dapat bersaing dipasaran dan dapat
dikenal oleh masyarakat luas.
Dukungan pemerintah daerah juga turut
mendukung perkembangan usaha kecil lengkur
bandeng di daerah Banten. Salah satu bentuk
dukungan yang diberikan dengan melakukan
promosi guna memperkenalkan produk lengkur
bandeng sebagai salah satu makanan khas daerah.
Meskipun peran tersebut tidak terlalu dirasakan
87
Analisis L ingkungan

oleh lengkur bandeng UMKM Kelompok


Pengelola dan Pemasar (Poklasar), namun hal ini
dapat menjadi suatu peluang untuk pengembangan
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) karena dengan adanya dukungan
pemerintah daerah setempat , masyarakat dapat
lebih mengenal produk lengkur bandeng da n pada
akhirnya tertarik untuk melakukan membelinya.
b. Dukungan Pemerintah dalam Pengembangan
UMKM melalui Penyaluran KUR
Usaha Mikro Kecil dan Menengah semakin
hari semakin berkembang. Hal ini dikarenakan
keberadaan usaha ini dapat menopang
pertumbuhan ekonomi di Indonesia. Salah satu
wujud nyata dari dukungan pemerintah terhadap
usaha ini yaitu melalui penyaluran KUR.
Pemerintah akan mendorong peningkatan akses
UMKM dan Koperasi kepada kredit/pembiayaan
dari perbankan melalui peningkatan kapasitas
pelaku usaha Penjamin, sehingga dapat membatu
UMKM dan Koperasi dalam mengakses kredit
atau pembiayaan karena kekurangan agunan.
Kredit Usaha Rakyat (KUR) telah diluncurkan
oleh Bapak Presiden RI pada tanggal 5 November
2007. Peluncuran KUR merupakan upaya
pemerintah dalam mendorong Perbankan
menyalurkan kredit pembiayaan kepada UMKM
dan Koperasi. Peluncuran tersebut merupakan
tindak lanjut dari ditandatanganinya Nota
Kesepahaman Bersama (MoU) pada tanggal 9
Oktober 2007 tentang Penjaminan Kredit atau
Pembiayaan kepada UMKM dan Koperasi antara
Pemerintah (Menteri Negara Koperasi dan
UMKM, Menteri Keuangan, Menteri Pertanian,
Menteri Kehuatanan, Menteri Kelautan dan
88
Analisis L ingkungan

Perikanan, Menteri Perindustrian, Pelaku usaha


Penjamin (perum. Sarana Pengembangan Usaha
dan PT. Asuransi Kredit Indonesia) dan Perbankan
(Bank BRI, Bank Mandiri, Bank BNI, Bank BTN,
Bank Bukopin, dan Bank Syariah Mandiri). KUR
ini didukung oleh Kementrian Negara BUMN,
Kementrian Koordinator Bidang Perekonomian
serta Bank Indonesia. Hal ini merupakan su atu
peluang yang dapat dimanfaatkan oleh Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) untuk dapat
mengembangkan usahanya mengingat pelaku
usaha memiliki keterbatasan modal usaha .

2. Kekuatan Ekonomi
Kondisi ekonomi berkaitan dengan sifat dan arah
sistem ekonomi tempat pelaku usaha beroperasi dan
bersaing. Pada umumnya kondisi perekonomian
memiliki pengaruh secara tidak langsung terhadap
perkembangan usaha disuatu daerah. Jika kondisi
perekonomian suatu daerah relatif stabil maka akan
mendukung kelancaran usaha tersebut, begitupun
sebaliknya. Apabila perekonomian suatu daerah tidak
stabil, maka dapat menghambat kelancaran suatu
usaha bahkan dapat melumpuhkan kelompok usaha.
Salah satu ketidakstabilan perekonomian yang
dirasakan oleh UMKM Kelompok Pengelola dan
Pemasar (Poklasar) adalah fluktuasi harga bahan baku.
Dalam memproduksi lengkur bandeng,
disamping ikan bandeng terdapat beberapa bahan
pendukung lain yang juga berpengaruh terhadap
besarnya penggunaan biaya produksi. Kebutuhan akan
bahan baku tersebut dipengaruhi oleh harga bahan
baku yang berfluktuatif bahkan cenderung meningkat.
Peningkatan harga bahan baku dapat mengancam
suatu usaha termasuk usaha lengkur bandeng. Hal ini
89
Analisis L ingkungan

dikarenakan gula, bawang merah dan cabe rawit


merupakan komponen yang digunakan da lam
pembuatan lengkur bandeng. Oleh karena itu,
peningkatan bahan baku akan menyebabkan biaya
produksi juga meningkat dan berdampak terhadap
harga dan keuntungan yang diperoleh pelaku usaha.
Berikut merupakan grafik kenaikan harga bahan
makanan (cabe merah, cabe rawit, bawang merah,
bawang putih).
Kenaikan harga bahan baku juga dirasakan oleh
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
ketika menjelang moment tertentu seperti menjelang
hari raya Idul Fitri, Maulud Nabi atau menjelang
perayaan imlek. Dalam perayaan imlek, menyajikan
bandeng pada saat sembahyang merupakan suatu
tradisi dimana orang Tionghoa percaya bahwa dengan
menyajikan ikan bandeng dapat memberikan banyak
rezeki ditahun mendatang. Hal inilah yang
menyebabkan harga ikan bandeng meningkat . Pada
saat imlek harga ikan bandeng dapat mencapai Rp
30.000 hingga Rp 50.000 per kilogramnya.
Kenaikan harga bahan baku hampir tiap tahun
dirasakan oleh UMKM Kelompok Pengelola dan
Pemasar (Poklasar). Kenaikan harga bahan baku
mengakibatkan biaya produk si meningkat, namun
terkadang tidak diimbangi oleh peningkatan harga
jual. Hal ini membuat keuntungan yang diperoleh
pelaku usaha berkurang dan merupakan ancaman bagi
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar).

3. Kekuatan Sosial
Semakin tingginya kesadaran masyarakat akan
pentingnya kesehatan menyebabkan terjadinya
perubahan perilaku sebagian konsumen dalam
memilih sumber pangan yang menyehatkan. Salah
90
Analisis L ingkungan

satu sumber pangan yang menyehatkan adalah ikan.


Ikan merupakan salah satu sumber pangan dengan
kandungan gizi yang tinggi dan ikan bandeng
termasuk didalamnya. Kesadaran masyarakat akan
pentingnya sumber pangan bagi kesehatan didukung
oleh tingginya tingkat konsumsi ikan masyarakat
Indonesia. Pada tahun 2010 tingkat konsumsi ikan
masyarakat Indonesia terus mengalami peningkatan.
Peningkatan konsumsi ikan masyarakat Indonesia
selama satu tahun terakhir merupakan suatu peluang
yang dapat dimanfaatkan oleh UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) karena produk
lengkur bandeng yang di tawarkan berbahan dasar
ikan.
Disisi lain, faktor budaya masyarakat Indonesia
dapat berpotensi terhadap penciptaan pasar untuk
produk suatu industri, salah satunya adalah kebiasaan
membawakan oleh-oleh khas daerah untuk dijadikan
buah tangan bagi keluarga, teman atau kerab at
terdekat. Kebiasaan tersebut telah membudaya dan
masih melekat dalam masyarakat Indonesia hingga
kini. Kebiasaan ini dapat menjadi peluang bagi
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
karena lengkur bandeng telah dikenal masyarakat
sebagai makanan khas daerah Banten.
Selain faktor budaya, faktor demografi juga
berpotensi terhadap penciptaan peluang pasar bagi
setiap bidang usaha di suatu wilayah, yaitu tingkat
pertumbuhan jumlah penduduk. Indonesia merupakan
salah satu negara dengan jumlah pendud uk terbesar di
dunia dan terus mengalami peningkatan setiap
tahunnya. Pada tahun 20 10 jumlah penduduk
Indonesia mencapai 237,641 Juta Jiwa.
Pertumbuhan jumlah penduduk Indonesia yang
besar disebabkan oleh pertumbuhan jumlah penduduk
91
Analisis L ingkungan

yang terjadi di hampir setiap daerah, salah satunya


Banten. Jumlah penduduk Banten mengalami
peningkatan dari tahun 1961 hingga 2010.
Pertumbuhan jumlah penduduk Banten dapat dilihat
seperti pada Tabel berikut ini.
Tabel 5.2
Jumlah Penduduk di Banten Tahun 1961 – 2010
Tahun Jumlah Penduduk
1961 2.258.574
1971 3.045.154
1980 4.015.837
1990 5.967.907
2000 8.096.809
2010 10.632.166

Semakin meningkatnya jumlah penduduk suatu


daerah, berdampak terhadap peningkatan kebutuhan
dan permintaan akan pangan yang pada akhirnya dapat
menciptakan peluang bagi usaha di bidang pangan.
Salah satu kebutuhan pangan yang paling banyak
dikonsumsi adalah makanan dan minuman jadi. Hal
ini dikarenakan terjadinya perubahan pola konsumsi
masyarakat kearah pemenuhan pangan yang serba
cepat dan praktis. Perubahan pola konsumsi
masyarakat kearah pemenuhan pangan yang cepat dan
praktis terlihat dari rata-rata konsumsi untuk makanan
dan minuman jadi per kapita pada tahun 2008 hingga
2011 seperti pada Tabel 5.3

92
Analisis L ingkungan

Tabel 5.3
Rata-rata Konsumsi Protein per Kapita Sehari (Gram)
Menurut Kelompok Makanan di Provinsi Banten,
Tahun 2008-2011
Kelompok Makanan 2008 2009 2010 2011
Padi-padian 22.13 21.83 20.56 20.64
Umbi-umbian 0.33 0.24 0.22 0.25
Daging 3.37 3.09 3.58 3.76
Telur dan susu 3.75 3.57 3.75 3.61
Sayur-sayuran 2.44 1.95 1.93 1.87
Kacang-kacangan 5.99 5.68 5.67 5.64
Buah-buahan 0.53 0.38 0.48 0.42
Minyak dan lemak 0.13 0.12 0.11 0.10
Makanan dan 9.36 9.79 10.85 11.33
minuman jadi
Sumber : BPS, 2018 (diolah)

Berdasarkan tabel diatas dapat dilihat bahwa


terjadi korelasi positif antara pertumbuhan jumlah
penduduk dengan kebutuhan konsumsi protein di
wilayah Banten untuk kelompok makanan dan
minuman jadi dan lengkur bandeng termasuk kedalam
kelompok makanan dan minuman jadi.
Oleh karena itu, peningkatan jumlah penduduk
dapat berdampak terhadap peningkatan permintaan
lengkur bandeng karena produk yang dihasilkan oleh
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
merupakan produk pangan yang banyak digunakan
sebagai jamuan diacara-acara resmi seperti pernikahan
atau syukuran.
Berdasarkan penjelasan diatas, dapat
disimpulkan bahwa pertumbuhan jumlah penduduk
merupakan suatu peluang yang dapat dimanfaatkan
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
untuk dapat mengembangkan usahanya.
93
Analisis L ingkungan

4. Kekuatan Teknologi
Perkembangan teknologi mengalami kemajuan
yang pesat, baik dibidang bisnis maupun bidang lain
yang mendukung kegiatan bisnis seperti halnya pada
pelaku usaha Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar). Teknologi secara sederhana yang
digunakan oleh Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) dalam proses produksi yaitu penghalusan
daging ikan secara manual.
Pelaku usaha juga memanfaatkan teknologi
informasi untuk memasarkan produknya. Ini
merupakan salah satu strategi pelaku usaha agar
produk lengkur bandengnya tidak hanya dikenal oleh
masyarakat Banten, tetapi juga di luar wilayah Banten.
Kemajuan dalam hal teknologi merupakan suatu
peluang yang dapat dimanfaatkan oleh pelaku usaha
untuk mengembangkan usahanya.

5.2.2 Analisis Lingkungan Industr i


Lingkungan industri adalah tingkatan dari
lingkungan eksternal perusahaan yang menghasilkan
komponen-komponen yang secara normal memiliki
implikasi yang realtif lebih spesifik dan langsung
terhadap kegiatan operasional perusahaan. Menurut
Porter, lingkungan industri dibagi menjadi lima, yaitu
ancaman pendatang baru, kekuatan tawar pemasok,
kekuatan tawar pembeli, ancaman produk substitusi
dan persaingan antar industri.

1. Ancaman Pendatang Baru


Masuknya pendatang baru dalam suatu industri
akan menimbulkan sejumlah implikasi bagi pelaku
usaha yang sudah ada, antara lain perebutan target
pasar, sumber daya, dan penggunaan teknologi.
Ancaman pendatang baru tergantung pada hambatan
94
Analisis L ingkungan

masuk industri yaitu skala ekonomis, differensiasi


produk, kebutuhan modal, ke unggulan biaya, akses
saluran distribusi dan peraturan daerah.
Bila dilihat dari skala ekonomi, pengusaha
lengkur bandeng di Kota Serang tidak harus
beroperasi pada skala usaha yang besar. Disamping
itu, akses ke bahan baku utama maupun pendukung di
pasar juga masih terbuka lebar. Oleh karena itu, siapa
saja dapat memulai usaha lengkur bandeng baik
dengan skala kecil maupun besar.
Bila dilihat dari permodalan, untuk memulai
usaha ini tidak membutuhkan modal yang besar. Hal
ini dikarenakan oleh beberapa ha l, yaitu bahan baku
berasal dari lokal yang dapat diperoleh dengan mudah
sehingga biaya produksi dapat ditekan, dalam
memproduksi dapat menggunakan teknologi yang
masih sederhana, keterampilan mengolah lengkur
bandeng dapat dipelajari dengan mudah, dan
umumnya pendatang baru tidak perlu mengeluarkan
biaya yang besar untuk promosi karena produk yang
telah memiliki citra sebagai makanan khas daerah.
Berdasarkan penjelasan diatas, dapat
disimpulkan bahwa hambatan masuk kedalam usaha
lengkur bandeng tergolong kecil dan hal ini
merupakan suatu ancaman bagi kelangsungan usaha
lengkur bandeng Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) karena berpotensi memunculkan banyak
produsen lengkur bandeng.

2. Kekuatan Tawar Pemasok


Daya tawar pemasok mempengaruhi intensitas
persaingan disuatu industri, khususnya ketika terdapat
sejumlah pemasok, atau ketika hanya sedikit bahan
mentah pengganti yang bagus, atau ketika biaya
peralihan ke bahan mentah sangat tinggi. Bahan baku
95
Analisis L ingkungan

utama yang digunakan oleh UMKM Kelompok


Pengelola dan Pemasar (Poklasar) yaitu ikan bandeng
yang diperoleh dari tambak sekitar yang didatangkan
langsung dari daerah Pontang. Ikan didaerah tersebut
dipilih karena tekstur dagingnya yang lembut, tidak
berbau lumpur dan terkenal kelezatannya. Namun,
ketika ikan bandeng tidak tersedia, pelaku usaha dapat
memesan langsung ke tambak atau ke daerah lainnya.
Saat ini, budidaya ikan bandeng semakin berkembang
dan menyebabkan semakin banyaknya pemasok ikan
bandeng di daerah Banten. Tidak hanya di Kecamatan
Pontang, pemasok ikan bandeng juga banyak terdapat
di Kecamatan Tanara dan Tirtayasa (Kabupaten
Serang).
Selain itu, terdapat beberapa daerah lain yang
saat ini dikembangkan menjadi sentra produksi ikan
tangkap di Banten antara lain di Kecamatan Labuan
dan Panimbang (Kabupaten Pandeglang), Terate dan
Karangantu (Kabupaten Serang), serta di Kecamatan
Kronjo dan Cituis (Kabupaten Tangerang) dimana
salah satu produksi ikan budidaya yang dikembangkan
adalah ikan bandeng. Berikut merupakan data jumlah
produksi ikan bandeng yang berada di Provinsi Banten
berdasarkan kabupaten/Kota seperti terlihat pada
Tabel 5.4.
Tabel 5.4
Produksi Ikan Bandeng di Provinsi Banten
Berdasarkan Kabupaten/Kota Tahun 2010
No Kabupaten/Kota Jumlah Produksi
1 Kab. Serang 1.506
2 Kab. Pandeglang 1.404
3 Kab. Lebak 4
4 Kab. Tangerang 7.480
5 Kota Tangerang -
6 Kota Cilegon -
96
Analisis L ingkungan

7 Kota Serang 677


8 Kota Tangerang Selatan -
Sumber : Dinas Kelautan dan Perikanan Provinsi
Banten, 2017
Dari tabel diatas, dapat dilihat bahwa
Kabupaten/Kota yang berada di Provinsi Banten
memiliki potensi ikan bandeng yang cukup memadai.
Ikan bandeng yang dihasilkan dari setiap tambak yang
berada di Kabupaten/Kota di Provinsi Banten
kemudian di salurkan kepada para pedagang yang
berada disekitar wilayah ters ebut. Seperti halnya
Kecamatan Pontang (Kabupaten Serang) yang
memasarkan ikan bandeng ke Pasar Induk Rau yang
berada di wilayah Serang, Karangantu memasarkan
ikan bandeng ke Pasar Induk Rau dan Pasar Kramat.
Berdasarkan penjelasan diatas, diketahui bahwa
kekuatan tawar menawar pemasok tergolong rendah,
hal ini dikarenakan ketersediaan ikan bandeng sebagai
bahan baku utama dalam proses pembuatan lengkur
bandeng cukup memadai dan mudah diperoleh,
terdapat banyak alternatif pemasok yang dapat
memenuhi bahan baku yang dibutuhkan oleh pelaku
usaha. Kekuatan tawar menawar pemasok yang rendah
merupakan peluang bagi UMKM Kelompok Pengelola
dan Pemasar (Poklasar).

3. Kekuatan Tawar Pembeli


Konsumen memiliki kekuatan tawar yang dapat
mempengaruhi intensitas persaing an di dalam suatu
industri ketika konsumen terkonsentrasi atau besar
jumlahnya, atau membeli dalam jumlah besar.
Kekuatan tawar-menawar konsumen juga lebih tinggi
ketika yang dibeli adalah produk standar atau tidak
ter-differensiasi. Ketika kondisi seperti inilah,
konsumen seringkali dapat bernegosiasi tentang harga
97
Analisis L ingkungan

jual, cakupan garansi, dan paket aksesori hingga ke


tingkat yang lebih tinggi.
Lengkur bandeng yang berada di wilayah Kota
Serang memilki karakteristik yang hampir sama baik
dari segi rasa maupun harga. Dalam hal ini pembeli
memiliki kekuatan untuk menentukan pilihan produk
yang akan dibeli sesuai selera mereka. Pembeli dapat
mempengaruhi pelaku usaha untuk meningkatkan
mutu dan pelayanan serta penetapan harga. Pembeli
lengkur bandeng UMKM Kelom pok Pengelola dan
Pemasar (Poklasar) merupakan konsumen yang
melakukan pembelian dalam jumlah terbatas dan tidak
kontinu sehingga konsumen cenderung mengikuti
harga yang telah ditetapkan oleh pelaku usaha. Hal ini
menunjukkan bahwa konsumen memiliki kekuat an
tawar menawar yang kecil..

4. Ancaman Produk Substitusi


Suatu produk dapat menjadi substitusi atau
pengganti bagi produk lain jika konsumen
menganggap produk tersebut memiliki fungsi yang
serupa. Apabila suatu industri tidak dapat
meningkatkan kualitas produk mereka, maka produk
substitusi akan mengancam keberadaan suatu bisnis
tersebut.
Produk lengkur bandeng yang dihasilkan oleh
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) dikenal
oleh masyarakat luas sebagai salah satu makanan khas
daerah Banten. Hal ini menyebabkan semakin banyak
juga alternatif makanan khas daerah Banten yang
dapat dipilih oleh konsumen. Produk tersebut
merupakan makanan yang juga telah dikenal oleh
masyarakat sebagai makanan khas daerah Banten,
seperti ayam bakakak dan sate bebek. Tin gkat harga

98
Analisis L ingkungan

dari produk substitusi lengkur bandeng yang beredar


di pasaran dapat dilihat pada Tabel 5. 5.
Tabel 5.5
Jenis dan Harga Produk Substitusi Lengkur Bandeng
Tahun 2017
No Nama Produk Satuan Jml Harga Jual
1 Sate Bebek Tusuk 10 Rp 12.000
2 Ayam Bakakak Ekor 1 Rp 30.000

Disamping dijadikan sebagai makanan khas


daerah Banten, lengkur bandeng juga banyak
dikonsumsi oleh masyarakat sebagai lauk pendamping
nasi untuk dikonsumsi sehari -hari dan substitusi dari
produk ini adalah ikan bakar, dan produk olahan ikan
bandeng lainnya seperti sate band eng, pecak bandeng,
pepes bandeng, serta bandeng presto. Untuk produk
olahan ikan bandeng lainnya, hingga saat ini belum
ada data yang pasti mengenai jumlah industri kecil
yang memproduksinya.
Banyaknya produk yang dapat menjadi substitusi
lengkur bandeng yang beredar di pasaran dapat
menjadi alternatif pilihan bagi masyarakat yang dapat
dipilih dan merupakan suatu ancaman bagi UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) untuk
mengembangkan usahanya.

5. Persaingan Antar Industri


Persaingan yang terjadi diantara produsen hasil
olahan ikan bandeng di Kota Serang termasuk ketat.
Hingga saat ini terdapat beberapa produsen yang juga
bergerak dalam industri kecil olahan ikan bandeng
antara lain sate bandeng Maryam, s ate bandeng Ibu
Mamah, sate bandeng Hj. Maryam, sate bandeng Ibu
Mulyati, sate bandeng Ratu, sate bandeng Ibu Aliyah
dan sate bandeng Ibu Oneng. Secara umum persaingan
99
Analisis L ingkungan

yang terjadi antara produsen hasil olahan ikan


bandeng adalah persaingan daerah pemasara n,produk
dan harga jual produk.
Persaingan daerah pemasaran terjadi karena
sebagaian besar produsen olahan ikan bandeng
memperebutkan daerah pemasaran yang sama yaitu
daerah Serang, Banten dan sekitarnya. Hal ini
dilakukan karena kapasitas produksi yang d ihasilkan
oleh produsen sate bandeng masih terbatas. Persaingan
produk terjadi karena setiap produsen berlomba -lomba
membuat produk yang kreatif dan inovatif serta
mengikuti selera pasar yang ada. Hal ini membuat
setiap produsen terus meningkatkan kualitas produk
mereka dengan terus melakukan inovasi baik itu
inovasi dalam hal rasa, ukuran serta kemasan.
Persaingan harga biasanya dilakukan oleh pengusaha
dengan memberikan harga yang dapat dijangkau oleh
seluruh konsumen. Persaingan harga terjadi karena
pelaku usaha baru seringkali hanya mengambil sedikit
keuntungan dari produknya dengan menetapkan harga
jual yang lebih rendah dibandingkan pelaku usaha lain
yang telah ada.
Berdasarkan penjelasan diatas diketahui bahwa
persaingan yang terjadi antara produsen selain lengkur
bandeng merupakan suatu ancaman bagi kelangsungan
usaha yang dijalankan UMKM Kelompok Pengelola
dan Pemasar (Poklasar) karena pasar yang dituju
relatif sama.

5.3 Identifikasi Faktor Kekuatan dan Kelemahan


Identifikasi faktor kekuatan dan k elemahan pada
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
didasarkan pada hasil analisis lingkungan internal. Berikut ini
merupakan rincian beberapa faktor lingkungan internal yang

100
Analisis L ingkungan

menjadi kekuatan dan kelemahan bagi UMKM Kelompok


Pengelola dan Pemasar (Poklasar).
Tabel 5.6
Faktor-Faktor Lingkungan Internal UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
Faktor Kekuatan Kelemahan
Manajemen 1. Adanya keuletan dari 1. Tumpang tindih
ketua UMKM Poklasar pekerjaan.
dalam menjalankan usaha
2. Hubungan baik antara
ketua UMKM dan
anggotanya
3. Tenaga kerja lokal yang
terampil dan
berpengalaman
Pemasaran 1. Promosi melalui teknologi 1. Belum ada
informasi pemisahaan
2. Proses labelisasi kemasan antara aktivitas
3. Pelayanan pesan antar usaha dengan
bagi konsumen aktivitas rumah
tangga
2. Belum memiliki
jaringan
distribusi yang
kontinu
Keuangan/Akuntansi - 1.Administrasi dan
pencatatan
keuangan/akuntan
si masih
sederhana
2.Keterbatasan
modal
Produksi/Operasi 1. Kualitas produk yang
dihasilkan baik
2. Penggunaan teknologi
yang masih sederhana
dalam proses penggilingan
dan pengemasan
3. Hubungan baik dengan
pemasok dalam hal sistem
pembayaran

101
Analisis L ingkungan

Penelitian dan Adanya aktivitas penelitian


Pengembangan dan pengembangan
Sistem Informasi -
Manajemen

Faktor-faktor internal yang menjadi kekuatan bagi


Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar), yaitu :
1. Adanya keuletan dari ketua UMKM Poklasar dalam
menjalankan usaha
Keuletan pemimpin dalam mengelola usaha
merupakan modal dasar untuk dapat menjalankan usaha.
Dengan adanya kemauan yang kua t, maka dapat
memotivasi ketua kelompok maupun para anggotanya. Hal
ini juga yang terjadi pada Ketua Kelompok Pengelola dan
Pemasar (Poklasar). Keuletan ketua kelompok ditunjukan
pada konsisten dalam menjalankan usaha.
2. Hubungan baik antara ketua kelompok UMKM dan
anggotanya
Adanya hubungan yang baik antara ketua kelompok
UMKM dengan anggotanya merupakan suatu kekuatan
yang dimiliki UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) dalam rangka mengembangkan usahanya.
Dengan adanya hubungan yang baik, maka me mbuat
anggota merasa nyaman dalam bekerja dan berdampak
terhadap hasil yang diperoleh.
3. Tenaga kerja lokal yang berpengalaman dan terampil
Tenaga kerja yang digunakan oleh UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) merupakan tenaga kerja
lokal yang berpengalaman dan terampil dalam pembuatan
lengkur bandeng. Hal ini dikarenakan sebelum bekerja
pada UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar),
anggota juga pernah bekerja ditempat lain dalam
pengolahan ikan bandeng.
4. Promosi melalui teknologi informasi
Promosi merupakan suatu cara yang dapat dilakukan
seorang pelaku usaha untuk memperkenalkan produknya.
102
Analisis L ingkungan

Kemajuan teknologi yang semakin berkembang pesat dapat


digunakan oleh suatu tempat usaha termasuk Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) untuk mempr omosikan
produknya kepada masyarakat luas. Internet merupakan
salah satu contoh dari kemajuan teknologi informasi yang
saat ini dimanfaatkan oleh UMKM Kelompok Pengelola
dan Pemasar (Poklasar) sebagai salah satu media promosi.
Melalui internet, produk leng kur bandeng yang
dihasilkannya belum banyak dikenal oleh masyarakat di
wilayah Kota Serang melainkan juga hingga ke beberapa
kota lainnya. Sebagai contoh, tidak jarang UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) menerima
pesanan yang berasal dari luar d aerah yang mengetahui
produknya melalui iklan yang dibuat di internet. Hal ini
merupakan suatu kekuatan tersendiri yang dapat digunakan
untuk mengembangkan usahanya.
5. Proses labelisasi kemasan
Produk yang dihasilkan oleh UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) sedang proses labelisasi
kemasan baik merek dagang, informasi nilai gizi, izin dari
Dinas Kesehatan, P-IRT, MUI, komposisi, instruksi
penyimpanan dan saran penyajian. Hal ini menjadi
kekuatan pelaku usaha dalam pengembangan usaha di masa
yang akan datang.
6. Pelayanan pesan antar bagi konsumen
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
memiliki hubungan baik dengan konsumen. Untuk menjaga
agar hubungan terjalin dengan baik, UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) selalu mengutamakan
keramahan dalam memberikan pelayan terbaik bagi
konsumen. Salah satu contohnya yaitu dengan memberikan
pelayanan jasa antar kepada konsumen dan memastikan
bahwa produk yang dipesan sampai pada konsumen yang
tepat dan sesuai waktu pesanan. Hal ini dilakukan untuk
memuaskan para konsumennya, sehingga membuat mereka
103
Analisis L ingkungan

melakukan pembelian ulang yang dapat menciptakan


loyalitas konsumen terhadap lengkur bandeng yang
diproduksi UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar).
7. Kualitas Produk yang dihasilkan baik
Kualitas produk yang dihasilkan UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) adalah baik. Hal ini
dikarenakan produk yang dihasilkan tidak menggunakan
bahan pengawet serta tidak diberi campuran lain, bahan
baku yang digunakan UMKM Kelompok Pengelola dan
Pemasar (Poklasar) yaitu ikan bandeng yang masih segar
yang dibeli dan diproduksi pada waktu yang sama,
pengemasan untuk tetap menjaga agar aroma lengkur
bandeng serta untuk menjaga agar produk tidak terkena
bakteri dan lebih tahan lama.
8. Penggunaan teknologi yang masih sederhana dalam proses
penghalusan ikan dan kemasan
Dalam proses produksi, pelaku usaha menghaluskan
daging ikan bandeng secara sederhana dengan
menggunakan ayakan biasa. Sedangkan dalam
pengemasan, UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) menggunakan pengemasan sederhana pula
nantinya. Hal ini merupakan hal yang perlu dikembangkan
oleh pelaku usaha, karena beberapa produsen hasil olahan
ikan bandeng menggunakan mesin penggiling dan kemasan
vacuum sealer.
9. Hubungan baik dengan pemasok da lam hal sistem
pembayaran
Untuk dapat mengembangkan usahanya, adanya
hubungan baik dengan beberapa pihak merupakan kekuatan
yang dimiliki pelaku usaha, salah satunya hubungan yang
terjalin baik dengan pemasok bahan baku. Meskipun tidak
bergantung hanya dengan satu pemasok, namun Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) mampu menjaga
hubungan baik dengan beberapa pemasok ikan yang
104
Analisis L ingkungan

memiliki tambak ikan bandeng. Hubungan yang terjalin


baik antara pelaku usaha dengan pemasok dapat
memberikan keuntungan bagi p elaku usaha terutama dalam
hal pembayaran yang dapat dilakukan setelah produk laku
terjual.
10. Adanya aktivitas penelitian dan pengembangan
Aktivitas penelitian dan pengembangan yang
dilakukan UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) meliputi pengemba ngan dalam rasa dan
kemasan produk lengkur bandeng.
Faktor-faktor internal yang menjadi kelemahan bagi
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar), yaitu :
1. Tumpang tindih pekerjaan
Ketua kelompok UMKM menjalankan semua aktivitas
dalam usahanya, sehingga k etua kelompok mengemban
tugas yang lebih berat dibandingkan yang lainnya.
Disamping itu, jumlah anggota yang terbatas membuat satu
orang anggota mengerjakan beberapa pekerjaan lainnya.
2. Belum ada pemisahan antara aktivitas usaha dengan
aktivitas rumah tangga
Lokasi usaha yang dimiliki oleh UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) masih menyatu dengan
tempat tinggal ketua UMKM. UMKM Kelompok Pengelola
dan Pemasar (Poklasar) belum memiliki toko sendiri untuk
dijadikan display produknya dikarenakan kete rbatasan
dalam hal permodalan. Hal ini menyebabkan aktivitas usaha
dan aktivitas rumah tangga menyatu dan merupakan salah
satu kelemahan bagi usaha dalam pengembangan usahanya.
3. Belum memiliki jaringan distribusi yang kontinu
Hingga saat ini UMKM Kelompok Pengelola dan
Pemasar (Poklasar) belum memiliki jaringan distribusi yang
kontinu dalam memasarkan produknya. Adanya
keterbatasan dalam hal permodalan serta tidak adanya
tenaga kerja khusus dalam memasarkan produknya
membuat UMKM Kelompok Pengelola dan Pem asar
105
Analisis L ingkungan

(Poklasar) tidak dapat menjangkau wilayah pemasaran yang


lebih luas secara berkelanjutan. Terdapat beberapa
konsumen yang membeli lengkur bandeng pada UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) untuk dijual
kembali, namun konsumen ini tidak melaku kannya secara
kontinu. Hal ini yang menyebabkan UMKM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) berproduksi dalam
jumlah terbatas. Ini dilakukan untuk menghindari produk
tidak habis terjual. Hal ini merupakan kelemahan yang
dimiliki pelaku usaha.
4. Administrasi dan pencatatan keuangan/akuntansi masih
sederhana
Pencatatan keuangan merupakan suatu hal yang dapat
dijadikan sebagai parameter dalam pengembangan usaha.
Namun, pencatatan keuangan yang dilakukan oleh UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) ma sih sangat
sederhana, bahkan tidak jarang keuangan pribadi bercampur
dengan keuangan hasil penjualan. Hal ini menyebabkan
pelaku usaha sulit melihat berapa besar keuntungan yang
diperoleh secara pasti.
5. Keterbatasan modal
Modal awal yang digunakan oleh UM KM Kelompok
Pengelola dan Pemasar (Poklasar) berasal dari modal
bersama. Meskipun UMKM Kelompok Pengelola dan
Pemasar (Poklasar) pernah memperoleh bantuan modal,
namun hal ini masih dirasa kurang untuk pengembangan
usahanya. Keterbatasan modal juga dihadap i oleh UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) ketika
permintaan meningkat seperti pada hari raya Idul Fitri atau
ketika ada pesanan dalam jumlah banyak. Untuk mengatasi
hal tersebut biasanya pelaku usaha akan meminta 50%
pembayaran di awal sebagai tambahan modal dalam
membeli bahan baku. Keterbatasan modal yang dihadapi
oleh UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)

106
Analisis L ingkungan

merupakan kelemahan pelaku usaha untuk mengembangkan


usahanya.

5.4 Identifikasi Faktor Peluang dan Ancaman


Identifikasi faktor peluang dan ancaman pada UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) didasarkan pada
analisis lingkungan eksternal seperti pada Tabel 5.7.
Tabel 5.7
Faktor-Faktor Lingkungan Eksternal
Faktor Peluang Ancaman
Ekonomi 1. Fluktuasi harga
bahan baku
Sosial, Budaya 1. Pertumbuhan jumlah
penduduk
2. Pola konsumsi ikan
meningkat
3. Tradisi saling
memberikan oleh-
oleh khas daerah
Politik, Pemerintah, Dukungan pemerintah
dan Hukum dalam pengembangan
UMKM
Teknologi Perkembangan Teknologi
Informasi
Kompetitif Ketersediaan pemasok 1. Hambatan
yang cukup banyak masuk industri
rendah
2. Ancaman
produk
substitusi
3. Tingkat
persaingan
industri sedang

Faktor-faktor eksternal yang menjadi peluang bagi


Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar), yaitu :
1. Pertumbuhan jumlah penduduk
Pertumbuhan jumlah penduduk Indonesia pada
umumnya dan penduduk Banten pada khusunya dapat
107
Analisis L ingkungan

menjadi peluang bagi pelaku usaha dalam menjangkau


segmentasi pasar yang lebih besar sehingga berdampak
terhadap peningkatan kapasitas produksi.
2. Pola konsumsi ikan meningkat
Tingkat konsumsi ikan yang terus meningkat.
Peningkatan konsumsi ikan masyarakat Indonesia,
merupakan suatu peluang yang dapat dimanfaatkan pelaku
usaha untuk mengembangkan usahanya. Hal ini dikarenakan
usaha yang dijalankan oleh UMKM Kelompok Pengelola
dan Pemasar (Poklasar) menggunakan bahan baku hasil
perikanan. Disamping itu, konsumen yang mengkonsumsi
lengkur bandeng tidak hanya berasal dari wilayah Kota
Serang.
3. Tradisi saling memberikan oleh -oleh khas daerah
Tradisi saling memberikan oleh-oleh makanan khas
daerah yang masih melekat pada masyarakat menjadi
peluang yang dapat dimanfaatkan oleh Kelompok Pengelola
dan Pemasar (Poklasar). Hal ini dikarenakan lengkur
bandeng merupakan salah satu makanan khas yang belum
banyak dikenal orang untuk dijadikan oleh -oleh apabila
berkunjung ke Serang Banten.
4. Dukungan pemerintah dalam pengembangan UMKM
Adanya Dukungan pemerintah melalui program kredit
dengan bunga ringan untuk UMKM merupakan suatu
peluang yang dapat dimanfaatkan pel aku usaha dalam
memperoleh bantuan kredit permodalan sehingga dapat
digunakan untuk pengembangan usaha. Serta pajak yang
sangat kecil untuk UMKM.
5. Perkembangan Teknologi Informasi
Kemajuan teknologi informasi, komunikasi dan
produksi yang semakin berkemban g, menuntut pelaku usaha
untuk lebih tanggap dalam mengadopsi kemjuan yang ada.
Hal ini merupakan suatu peluang yang dapat dimanfaatkan
pelaku usaha yang dapat digunakan sebagai alat untuk terus
mengembangkan usahanya.
108
Analisis L ingkungan

6. Ketersediaan pemasok yang cukup banyak


Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
memperoleh ikan bandeng dari pemasok ketua kelompok
tambak, namun ketika bahan baku tidak tersedia, pelaku
usaha dapat memesan ke tambak lain. Saat ini, jumlah
pemasok ikan bandeng di wilayah Banten cukup banya k
antara lain yang terdekat di Kecamatan Tanara, Tirtayasa,
Ternate dan Karangantu (Kabupaten Serang) serta
Kecamatan Krojo dan Cituis (Kabupaten Tangerang). Hal
ini mengindikasikan bahwa kekuatan tawar menawar
pemasok tergolong kecil dan merupakan suatu p eluang yang
dapat dimanfaatkan pelaku usaha.
Faktor-faktor eksternal yang menjadi ancaman bagi
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar), yaitu :
1. Fluktuasi harga bahan baku
Bahan baku dan bahan pendukung yang digunakan
oleh UMKM Kelompok Pengelola dan P emasar (Poklasar)
merupakan produk-produk yang berasal dari pertanian.
Karakteristik dari produk pertanian adalah bervariasiasinya
harga produk-produk pertanian. Hal ini merupakan suatu
ancaman bagi UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar), karena ketika harga bahan baku meningkat,
pelaku usaha tidak dapat secara sepihak menaikan harga
produknya kepada konsumen. Hal ini menyebabkan
keuntungan yang diperoleh pelaku usaha menurun.
2. Hambatan masuk industri rendah
Ancaman masuknya pendatang baru dalam us aha
lengkur bandeng tergolong tinggi. Hal ini dikarenakan
hambatan untuk memasuki industri ini tergolong rendah
karena dalam tidak harus dimulai dari skala usaha yang
besar serta kebutuhan modal yang besar dalam
pendiriannya.
3. Ancaman produk substitusi
Bila dilihat dari fungsinya sebagai lauk pendamping
nasi, substitusi dari produk lengkur bandeng adalah sate
109
Analisis L ingkungan

bandeng, bandeng presto dan produk olahan ikan bandeng


lainnya, sedangkan apabila dilihat dari fungsinya sebagai
makanan khas daerah Banten yang dapa t dijadikan buah
tangan, produk substitusinya adalah olahan ayam dan
olahan bebek yang juga merupakan makanan yang khas
daerah Banten. Banyaknya alternatif pilihan yang dapat
menggantikan lengkur bandeng, merupakan suatu ancaman
bagi UMKM Kelompok Pengelol a dan Pemasar (Poklasar).
4. Tingkat persaingan antar industri sedang
Produsen yang memproduksi lengkur bandeng belum
sering terlihat di Kota Serang. Banyaknya produsen yang
memproduksi lengkur bandeng menimbulkan persaingan
dalam hal perebutan daerah pemasa ran, persaingan produk
dan harga jual. Hal ini merupakan suatu ancaman bagi
pelaku usaha dalam pengembangan usaha, sehingga untuk
mengatasi hal tersebut dibutuhkan suatu pengembangan
pada produk yang telah ada, seperti menambah variasi rasa.

---oo0oo---

110
Penutup

BAB VI
PE N U T U P

6.1 Kesimpulan
1. Berdasarkan hasil analisis lingkungan internal pada
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar),
dapat diidentifikasi faktor kunci yang menjadi kekuatan
bagi UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) antara lain keuletan ketua UMKM dalam
mengelola usaha, hubungan baik antara pemilik dengan
karyawan, tenaga kerja lokal yang terampil dan
berpengalaman, promosi melalui teknologi dan
informasi, proses labelisasi kemasan, layanan pesan
antar bagi konsumen, kualitas produ k yang dihasilkan
baik, penggunaan teknologi yang masih sederhana
dalam proses penghalusan daging, hubungan baik
dengan pemasok dalam hal sistem pembayaran, adanya
aktivitas penelitian dan pengembangan. Kelemahan
yang dimiliki UMKM Kelompok Pengelola dan
Pemasar (Poklasar) antara lain, tumpang tindih
pekerjaan, belum ada pemisahan antara aktivitas usaha
dengan aktivitas rumah tangga, belum memiliki jaringan
distribusi yang kontinu, keterbatasan modal usaha, dan
administrasi dan pencatatan keuangan masih sed erhana.
2. Faktor kunci yang menjadi peluang bagi UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) meliputi
pertumbuhan jumlah penduduk, pola konsumsi ikan
meningkat, tradisi membawakan oleh -oleh khas daerah,
dukungan pemerintah untuk membantu pengembangan
UMKM, perkembangan teknologi informasi,
ketersediaan pemasok yang cukup banyak. Sedangkan
faktor kunci yang menjadi ancaman bagi UMKM
Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar) antara lain
111
Penutup

fluktuasi harga bahan baku, hambatan masuk industri


rendah, ancaman produk substitusi, tingkat persaingan
antar industri sedang.

6.2 Saran-saran
1) UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
sebaiknya mulai memilih implementasi serta prioritas
strategi pengembangan usaha yang disesuaikan dengan
visi, misi serta target dan goal usahanya.
2) Penelitian yang sebaiknya diteliti selanjutnya yaitu
dalam hal menganalisis aspek usaha maupun penelitian
mengenai kinerja usaha UMKM Kelompok Pengelola
dan Pemasar (Poklasar), sehingga dapat membantu
usaha UMKM ini dalam menilai kinerja usa hanya dan
dapat digunakan sebagai acuan serta indikator untuk
mengambil pengambilan keputusan selanjutnya untuk
mencapai visi dan misinya.

---oo0oo---

112
Daftar Pustaka

D A FT A R P U S T A KA

Arifin, Johan. 2007. Aplikasi Excel Untuk Perencanaan Bisnis .


Jakarta: Elex Media Komputindo.

David FR, 2006. Manajemen StrategisKonsep. Jakarta :


Salemba Empat.

Dirgantoro C, 2004. Manajemen Stratejik. Jakarta : Gramedia.

Dinas Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi


(Disperindagkop) Kota Serang. 2016. Jumlah IKM Sate
Bandeng di Kota Serang Tahun 2017. Serang : Dinas
Perindustrian, Perdagangan dan Koperasi Kota Serang.

Fauzi A, 2006. Ekonomi Sumberdaya Alam dan Lingkungan .


Gramedia Pustaka Utama. Jakarta

Hariadi B, 2005. Strategi Memenangkan Perang Bisnis;


Manajemen Strategi. Malang : Bayumedia.

Hamanto, 1992. Akuntansi Biaya untuk Perhitungan Biaya


Pokok Produksi (Sistem Biaya Historis). Yogyakarta:
BPFE-UGM.

Heruwati ES. 2002. Pengolahan Ikan Secara Tradisional :


Prospek dan Peluang Pengembangan . Jurnal Litbang
Pertanian, 21 (3) : 92

Khoironi, 2006. Bandeng Ikan Unggulan. Bandung : Sinergi


Pustaka Indonesia.

113
Daftar Pustaka

Mangkunegara, Anwar Prabu. 2005. Manajemen Sumber Daya


Manusia Perusahaan, Cetakan keenam . Remaja
Rosda Karya: Bandung

Mulyadi, 2001. Akuntansi Manajemen. Jakarta: Salemba


Empat.

________, 2007. Akuntansi Biaya. Yogyakarta: BPFE-UGM

Murtidjo BA, 2002. Budidaya dan Pembenihan Bandeng .


Yogyakarta : KANISIUS.

Purwanto I, 2008. Manajemen Strategi. Bandung : CV. Yrama


Widya

Rustiadi, et al. 2011. Perencanaan dan Pengembangan


Wilayah. Crestpent Pres dan Yayasan Pustaka Obor
Indonesia, Jakarta

Siagian, Sondang P. 2011. Manajemen Strategik. Jakarta : PT.


Bumi Aksara.

Sudrajat, 2008, Taksonomi dan Kunci Identifikasi Ikan .


Bandung : Binacipta.

Supriyono, 2000. Akuntansi Biaya, Buku 1, edisi dua.


Yogyakarta: BPFE.

Sutrisno, Hadi. 2009. Manajemen Sumber Daya Manusia . Andi


Offset: Yogyakarta

Umar H, 2003. Strategic Management In Action. Jakarta :


Gramedia Jakarta.

114
LA M PIRA N -LA M PI RA N
Lampiran

LAMPIRAN I
MORFOLOGI GAMBAR IKAN BANDENG (Chanos
chanos)

Lampiran Morfologi Gambar Ikan Bandeng ( Chanos chanos)

115
Lampiran

LAMPIRAN II

WAWANCARA PENELITIAN

POTENSI UMKM LENGKUR BANDENG SEBAGAI


NILAI TAMBAH OLAHAN IKAN BANDENG DI
KELURAHAN SAWAH LUHUR KECAMATAN
KASEMEN KOTA SERANG BANTEN

Kuesioner ini merupakan model kuesioner terbuka


karena seluruh jawaban berasal dari pihak UMKM yang
dimiliki oleh Bapak/Ibu. Hasil data dari kuesioner ini tidak akan
disebarluaskan kepada pihak mana pun karena hanya akan
digunakan untuk keperluan penelitian penelitian kami sebagai
penulis.
Kami sebagai penulis merupakan Dosen Tetap Program
Studi Manajemen di Fakultas Ekonomi dan Bisnis Universitas
Bina Bangsa, dan saat ini sedang dalam proses penyusun an
karya ilmiah.
Saya mohon kiranya Bapak/Ibu berkenan meluangkan
sedikit waktu untuk menjawab beberapa pertanyaan kuesioner
yang kami sediakan. Atas perhatian dan kerjasamanya kami
ucapkan terima kasih.

Hormat Kami,

Khaeruman
Hafidz Hanafiah

116
Lampiran

Dilihat dari faktor Internal UMKM Kelompok Pengelola dan


Pemasar (Poklasar) Lengkur Bandeng :
1. Menurut Bapak/Ibu hal-hal apa saja yang menjadi kekuatan
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
Lengkur Bandeng?
2. Menurut Bapak/Ibu hal -hal apa saja yang menja di
kelemahan UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar
(Poklasar) Lengkur Bandeng?

Dilihat dari faktor Eksternal UMKM Kelompok Pengelola dan


Pemasar (Poklasar) Lengkur Bandeng :
1. Menurut Bapak/Ibu hal -hal apa saja yang menjadi peluang
UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
Lengkur Bandeng?
2. Menurut Bapak/Ibu hal-hal apa saja yang menjadi ancaman
bagi UMKM Kelompok Pengelola dan Pemasar (Poklasar)
Lengkur Bandeng?

Pertanyaan wawancara untuk UMKM Poklasar Lengkur


Bandeng:
1. Apakah permasalahan utama yang sedan g dihadapi UMKM
lengkur Bandeng saat ini?
2. Apa saja upaya promosi yang sudah dilakukan UMKM
lengkur Bandeng?
3. Dengan adanya kemajuan teknologi seperti internet, apakah
UMKM lengkur Bandeng sudah memanfaatkan teknologi
internet tersebut secara maksimal?
4. Apakah strategi bersaing UMKM lengkur Bandeng yang
dilakukan sekarang?
5. Apakah visi misi dari UMKM lengkur Bandeng?
6. Apa sajakah varian produk yang dijual UMKM lengkur
Bandeng?
7. Siapa sajakah pesaing dan pembeli utama UMKM lengkur
Bandeng?

117
Lampiran

8. Apakah dengan adanya mas alah yang dihadapi UMKM


lengkur Bandeng dua tahun terakhir ini mengancam
keberlangsungan perusahaan sehingga ada kemungkinan
melakukan strategi defensif seperti divestasi atau likuidasi?

118
Lampiran

LAMPIRAN III
Gambar Lengkur Bandeng

Lampiran Bagan Pembuatan Lengkur Bandeng

119
Lampiran

Ikan Bandeng

Pencucian Ikan Bandeng

120
Lampiran

Penggemburan Ikan

Pemisahan Bagian Ikan

121
Lampiran

Kulit Ikan Bandeng

Daging Ikan Bandeng

122
Lampiran

Siap di Kukus

Adonan Ikan

123
Lampiran

Pemasukkan Adonan ke Kulit Ikan

Kulit Bandeng Berisi Ikan

124
Lampiran

LAMPIRAN IV
Foto Kegiatan Penelitian

Foto Suasana Tambak Bandeng sebagai Supply


Lengkur Bandeng

Foto UMKM yang membuat Lengkur Bandeng

125
Lampiran

126
Lampiran

Foto Bersama pengelola UMKM Lengkur Bandeng

127
Lampiran

LAMPIRAN VI

NUTRISI IKAN BANDENG

Nilai/
NO Nutrisi Units
100 gram
Proksimat
1 Air Gr 70.85
2 Energy Kcal 148
3 Energy kJ 619
4 Protein Gr 20.53
5 Lemak Gr 6.73
6 Abu Gr 1.14
7 Karbohidrat Gr 0.00
8 Fiber, total diet Gr 0.00
Minerals
9 Kalsium, Ca Mg 51
10 Besi, Fe Mg 0.32
11 Magnesium, M Mg 30
12 Fosfor, P Mg 162
13 Kalium, K Mg 292
14 Natrium, Na Mg 72
15 Seng, Zn Mg 0.82
16 Tembaga, Cu Mg 0.034
17 Mangan, Mn Mg 0.020
18 Selenium, Se Mg 12.6
Vitamins
19 Vitamin C Mg 0.00
20 Thiamin Mg 0.013
21 Riboflavin Mg 0.054
22 Niacin Mg 6.440
23 Pantothenic acid Mg 0.750
24 Vitamin B-6 Mg 0.432
25 Folate, total Mcg 16
128
Lampiran

26 Asam folat Mcg 0.00


27 Folate, food Mcg 16
28 Folate, DFE mcg_DFE 16
29 Vitamin B-12 Mcg 3.40
30 Vitamin A, RAE mcg_RAE 30
31 Retinol Mcg 30
32 Vitamin A, IU IU 100
Lemak
33 Asam lemak, total saturated Gr 1.660
34 Asam lemak, total Gr 2.580
monounsaturated
35 Asam lemak, total Gr 1.840
polyunsaturated
36 Kolestrol Mg 52
Asam amino
37 Trypthophan Gr 0.230
38 Threonin Gr 0.900
39 Isoleusin Gr 0.946
40 Leusin Gr 1.669
41 Lisin Gr 1.886
42 Methionin Gr 0.608
43 Sistin Gr 0.220
44 Phenylalanine Gr 0.802
45 Tyrosin Gr 0.693
46 Valin Gr 1.058
47 Arginin Gr 1.229
48 Histidin Gr 0.604
49 Alanine Gr 1.242
50 Asam aspartate Gr 2.102
51 Asam glutamate Gr 3.065
52 Glisin Gr 0.986
53 Proline Gr 0.726
54 Serin Gr 0.838

129
Lampiran

130
Lampiran

131
Lampiran

132
Lampiran

133
Lampiran

134
Lampiran

135
Lampiran

136
Tentang Penulis

T E N T A N G PE N U L I S

Khaeruman, lahir di Serang, 02 Maret


1982, Merupakan putra keempat dari
pasangan Bapak Mabsuti dan Ibu
Santinah, Beragama Islam,
Kewarganegaraan Indonesia, Alamat
Komplek Puri Citra Blok B3 No. 19
Kelurahan Pipitan Kecamatan Walantaka
Kota Serang – Banten.

Penulis menyelesaikan Sarjana (S1) di Universitas Sultan


Ageng Tirtayasa Jurusan Teknik Industri Lulus tahun 2007 dan
Pascasarjana (S2) di Sekolah Tinggi Ilmu Ekonomi IPWI
Jakarta Jurusan Manajemen Sumber Daya Manusia Lulus tahun
2013.

Penulis adalah Dosen Tetap pada Fakultas Ekonomi dan Bisnis


Program Studi Manajemen Universitas Bina Bangsa Banten
sejak 2015 – sekarang. Mata kuliah yang pernah diampu yaitu
Manajemen Biaya, Manajemen Keuangan, Manajemen
Stratejik, serta Manajemen K euangan Sektor Publik. Penulis
Mengisi beberapa seminar dan workshop di bidang Manajemen,
UMKM, dan Pengembangan MSDM.

Beberapa karya tulis penulis dalam jurnal nasional adalah :


1. Implementasi Penilaian Prestasi Kerja untuk Menentukan
Kinerja Karyawan, Jurnal MANAJEMEN Universitas
Serang Raya Volume 5 No.2 Juli 2015, ISSN : 2088 -8554

137
Tentang Penulis

2. Impelementasi Sistem Informasi SDM pada Proses Decision


Support System (DSS) pada Divisi HRD PT. Krakatau Steel
Cilegon, Jurnal JBBE, STIE Bina Bangsa, Vol. 9, No.1,
Feb. 2016, ISSN : 2087-040X
3. Hubungan antara Kepemimpinan Transformasional dan
Disiplin Kerja dengan Prestasi Pegawai pada Dinas
Pendidikan Provinsi Banten , Jurnal PUBLIK STIE Banten,
Vol.22 No.2 Agustus 2016, ISSN : 1693 -5236
4. Manajemen Sumber Daya Manusia Dalam Men ingkatkan
Kualitas Pendidikan, Jurnal Saintifika Islamica : Jurnal
Kajian Keislaman Volume 4 No.1 Januari - Juni 2017,
ISSN: 2407-053X
5. Analisis Lokasi Usaha Terhadap Penjualan Pedagang
Buah-Buahan di Sepanjang Jalan Ciptayasa Serang , Jurnal
SAINS MANAJEMEN, Universitas Serang Raya, Volume.
3 No. 2 Juli 2017, ISSN : 2443 -0064
Adapun Buku yang telah diterbitkan penulis adalah :
1. Koperasi dan UMKM (dari Teori sampai Manajemen) ,
ISBN : 978-602-52767-0-5

---oo0oo---

138
Tentang Penulis

Hafidz Hanafiah. Lahir di Kota Bogor


tahun 1981. Lahir dari pasangan Sumantri
dan Tjutju Komariah merupakan anak
keempat dari empat bersaudara. Alamat
Taman Graha Asri Blok GM 09/03 Serang
Banten. Menamatkan SD hingga SMA di
Kota Bogor. Melanjutkan sekolah di
Fakultas Matematika dan Il mu Pengetahuan
Alam (FMIPA) Universitas Pakuan Bogor
pada Program Studi Kimia. Mendapatkan
gelar Magister Manajemen di bidang Manajemen Pemasaran
Jasa Transportasi dari Universitas Pakuan Bogor.

Dalam bidang akademis, karirnya diawali dengan menjadi


Dosen Tetap di Universitas Bina Bangsa sejak tahun 2016
hingga sekarang. Mata kuliah yang pernah diampu yaitu
Manajemen Pemasaran, Manajemen Pemasaran Internasional,
Praktikum Manajemen Pemasaran, Riset Operasional,
Kewirausahaan, serta Manajemen Investasi dan Portofolio.
Sebagai pelopor pendiri Klinik Statistik bersama kawan -kawan
dosen STIE Bina Bangsa pada tahun 2016 -2017. Mengisi
beberapa seminar dan workshop di bidang Manajemen
Laboratorium, UMKM, Manajemen Pemasaran, dan
Pengembangan SDM.

Beberapa karya tulis penulis dalam bentuk jurnal nasional yaitu


1) Pengaruh Kualitas Pelayanan Terhadap Kepuasan
Pelanggan (Studi Kasus Pengguna Transportasi Bus Trans
Pakuan Bogor, Jurnal MANAJEMEN Universitas Serang
Raya Volume 6 No.2 Juli 2016, ISSN 2088 -8554.
2) Analisis Sistem Informasi Manajemen Pada Perpustakaan
Sekolah TC, Jurnal Ekonomika Bina Bangsa Volume 11
No. 2 Juni 2018, ISSN 2087 -040X.

139
Tentang Penulis

3) Buku Antologi Dosen Banten Menulis bersama IDRI


Provinsi Banten dengan judul bab “Dosen dan
Pengembangkan UKM Banten Mengha dapi Revolusi
Industri 4.0”, Desanta Muliavisitama Publisher, ISBN 978 -
602-61598-6-1.
4) Menulis artikel UKM Jaman Now di salah satu portal berita
online di Kota Serang.

---oo0oo---

140