Anda di halaman 1dari 180

Penulis:

1. Tatang Rahmat, M.Pd., 082116143377, email: tamatbarca@yahoo.com


2. Iwan Gunawan, S.T., M.T., 081220111140, email: igoen_bass@yahoo.co.id
3. Dr. Jamisten Situmorang, M.Pd., 08122347389, email:
jsitumorang2003@yahoo.com
4. Dra. Ida Rosmawati, M.Pd., 08156030756, email: idarosmawati@yahoo.com

Penelaah:
1. Ir. Darman, M.T.
2. Dra. Hj. Betty Windarsiharly, M.Ak., 0811247580, email: bettywind@yahoo.com
3. Dr. Sulipan, M.Pd., 085222339999, email: sulipan@yahoo.com
4. Dra. Kusmarini, M.Pd., 08112290061, email: k_rien61@yahoo.com

Copyright @ 2016
Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan
Bidang Mesin dan Teknik Industri Bandung,
Direktorat Jenderal Guru dan Tenaga Kependidikan

Hak Cipta Dilindungi Undang-Undang


Dilarang mengcopy sebagian atau keseluruhan isi buku ini untuk kepentingan
komersil tanpa izin tertulis dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI i
DAFTAR GAMBAR iii
DAFTAR TABEL vi
Semua tabel ada di lampiran materi vi
BAB I PENDAHULUAN 1
A. Latar Belakang............................................................................................................ 1
B. Tujuan ........................................................................................................................ 2
C. Peta Pencapaian Kompetensi .................................................................................... 3
D. Ruang Lingkup ............................................................................................................ 6
BAB II KEGIATAN PEMBELAJARAN 8
KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 : KESELAMATAN, KESEHATAN KERJA DAN LINGKUNGAN . 8
A. Tujuan ................................................................................................................... 8
B. Indikator Pencapaian Kompetensi .................................................................... 8
C. Uraian Materi........................................................................................................ 9
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 : ANALISIS PEKERJAAN-PEKERJAAN PEMELIHARAAN/
PERBAIKAN MEKANIK MESIN INDUSTRI .......................................................................... 32
A. Tujuan ................................................................................................................. 32
B. Indikator Pencapaian Kompetensi .................................................................. 32
C. Uraian Materi...................................................................................................... 32
D. Aktivitas Pembelajaran ..................................................................................... 41
E. Latihan/Tugas .................................................................................................... 43
F. Rangkuman ........................................................................................................ 43
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ...................................................................... 43
KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 : PENGGUNAAN ALAT UKUR TEKNIK ............................... 47
A. Tujuan ................................................................................................................. 47
B. Indikator Pencapaian Kompetensi .................................................................. 47
C. Uraian Materi...................................................................................................... 47

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 i


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
D. Aktivitas Pembelajaran ..................................................................................... 67
G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut ...................................................................... 69
KEGIATAN PEMBELAJARAN 4 : PERKAKAS TANGAN DAN PERKAKAS TANGAN BERTENAGA
(HAND AND POWER TOOLS). ........................................................................................... 74
A. Tujuan ................................................................................................................. 74
B. Indikator Pencapaian Kompetensi .................................................................. 74
C. Uraian Materi...................................................................................................... 75
D. Aktivitas Pembelajaran ................................................................................... 108
E. Latihan .............................................................................................................. 110
F. Rangkuman ...................................................................................................... 110
G. Umpan Balik dan Tindak lanjut ..................................................................... 111
BAB III PENUTUP 118
DAFTAR PUSTAKA 119
GLOSARIUM 120
LAMPIRAN

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 ii


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
DAFTAR GAMBAR

Gambar 1. 1 Prosentase penyebab kecelakaan kerja di dalam bengkel kerja mesin 14


Gambar 1. 8 Warna Keselamatan Kerja............................................................................ 19
Gambar 1. 9 Bentuk geometri dan kelompok rambu keselamatan ............................... 19
Gambar 1. 10 Sub kelompok rambu keselamatan........................................................... 20
Gambar 1. 11 Simbol rambu keselamatan........................................................................ 21

Gambar 2. 1 Siklus Hidup alat/fasilitas .............................................................................. 35


Gambar 2. 2 Jenis Kegiatan Pemeliharaan dan Perbaikan ........................................... 36
Gambar 2. 3 Pemeliharaan yang Terprogram .................................................................. 38
Gambar 2. 4 Pola Kerusakan Alat pada Umumnya ......................................................... 40
Gambar 2. 5 Tahapan pemeliharaan korektif ................................................................... 40

Gambar 3. 1 Mistar baja ....................................................................................................... 48


Gambar 3. 2 Mistar gulung .................................................................................................. 48
Gambar 3. 3 Mistar geser/mistar ingsut ............................................................................ 48
Gambar 3. 4 Mikrometer ...................................................................................................... 49
Gambar 3. 5 Pengukur tinggi (height gauge).................................................................... 49
Gambar 3. 6 Pengukur sudut (bevel protractor) ............................................................... 49
Gambar 3. 7 Jangka kaki ..................................................................................................... 50
Gambar 3. 8 Telescoping gauge ........................................................................................ 50
Gambar 3. 9 Small hole gauge ........................................................................................... 50
Gambar 3. 10 Mal ulir ........................................................................................................... 51
Gambar 3. 11 Mal radius...................................................................................................... 51
Gambar 3. 12 Dial indikator ................................................................................................. 51
Gambar 3. 13 Pupitas........................................................................................................... 52
Gambar 3. 14 Spirit Level .................................................................................................... 52
Gambar 3. 15 Blok ukur ....................................................................................................... 52
Gambar 3. 16 Height master ............................................................................................... 53
Gambar 3. 17 Square master .............................................................................................. 53
Gambar 3. 18 Snap gauge .................................................................................................. 53
Gambar 3. 19 Ring gauge.................................................................................................... 54
Gambar 3. 20 Plug gauge .................................................................................................... 54
Gambar 3. 21 Thread Gauge Go No Go ........................................................................... 54
Gambar 3. 22 Jangka Sorong ............................................................................................. 55
Gambar 3. 23 Pengukuran dengan jangka sorong .......................................................... 56
Gambar 3. 24 Cara menggunakan jangka sorong ........................................................... 56
Gambar 3. 25 Jangka sorong ketelitian 0,02 mm ............................................................ 57
Gambar 3. 30 Cara Menggunakan Mikrometer ................................................................ 60

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 iii


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 3. 32 Dial Indikator................................................................................................. 62
Gambar 3. 33 Penggunaan dial .......................................................................................... 63
Gambar 3. 34 Mengukur backlash dan kelurusan dengan dial ..................................... 63
Gambar 3. 35 Busur Derajat (Protactor)............................................................................ 63

Gambar 4. 1 Ragum ............................................................................................................. 75


Gambar 4. 2 Macam-macam penggores. .......................................................................... 75
Gambar 4. 3 Aplikasi penggunaan penggores. ................................................................ 76
Gambar 4. 4 Stempel (cap). ................................................................................................ 76
Gambar 4. 5 Bagian-Bagian Stempel ................................................................................ 77
Gambar 4. 6 Jenis-jenis stempel (cap). ............................................................................. 77
Gambar 4. 7 Penitik pusat (center punch)......................................................................... 77
Gambar 4. 8 Macam-Macam Jangka ................................................................................. 78
Gambar 4. 9 Jangka tusuk ................................................................................................... 78
Gambar 4. 10 Jangka tongkat ............................................................................................. 79
Gambar 4. 11 Jangka pincang ............................................................................................ 79
Gambar 4. 12 Jangka bengkok ........................................................................................... 79
Gambar 4. 13 Jangka kaki ................................................................................................... 79
Gambar 4. 14 Gergaji tangan .............................................................................................. 80
Gambar 4. 15 Daun Gergaji ................................................................................................ 80
Gambar 4. 16 Pemasangan daun gergaji pada bingkai/sengkang ............................... 81
Gambar 4. 17 Pemegangan bingkai/sengkang gergaji. .................................................. 81
Gambar 4. 18 Membuat alur untuk permulaan menggergaji .......................................... 82
Gambar 4. 19 Sudut awal penggergajian .......................................................................... 82
Gambar 4. 20 Posisi penggergajian benda kerja ............................................................. 82
Gambar 4. 21 Daun gergaji tegak lurus terhadap sengkang gergaji. ........................... 83
Gambar 4. 22 Macam-macam pahat ................................................................................. 83
Gambar 4. 23 Palu pen ........................................................................................................ 84
Gambar 4. 24 Palu Konde ................................................................................................... 84
Gambar 4. 31 Pengikatan mata bor ................................................................................... 87
Gambar 4. 33 Bor dada mekanik terbuka ......................................................................... 87
Gambar 4. 32 Bor pistol ....................................................................................................... 87
Gambar 4. 40 Tap ulir whitwort Gambar 4. 41 Tap ulir metris ................... 92
Gambar 4. 42 Gagang tap ................................................................................................... 93
Gambar 4. 43 Snei set dan tangkai pemutar .................................................................... 93
Gambar 4. 50 Gerakan Mengikir ........................................................................................ 98
Gambar 4. 51 Arah pemakanan kikir gigi tunggal ............................................................ 99
Gambar 4. 52 Kikir gigi ganda arah pemakanan .............................................................. 99
Gambar 4. 53 Menghilangkan kulit yang keras dengan ujung kikir ............................. 100
Gambar 4. 54 Pemeriksaan kerataan hasil pengikiran dengan pisau perata ............ 101
Gambar 4. 62 Mesin bor tipe bangku (Bench type drilling machine) .......................... 104

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 iv


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 4. 64 Mesin Gergaji Pita ..................................................................................... 105
Gambar 4. 65 Pneumatic disc sander.............................................................................. 106

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 v


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
DAFTAR TABEL

Semua tabel ada di lampiran materi

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 vi


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
BAB I
PENDAHULUAN

A. Latar Belakang
Kegiatan PKB adalah kegiatan keprofesian yang wajib dilakukan secara terus
menerus oleh guru dan tenaga kependidikan agar kompetensinya terjaga dan
terus ditingkatkan. Salah satu kegiatan PKB sesuai yang diamanatkan dalam
Peraturan Menteri Negara dan Pendayagunaan Aparatur Negara dan Reformasi
Birokrasi Nomor 16 Tahun 2009 tentang Jabatan Fungsional Guru dan Angka
Kreditnya adalah kegiatan Pengembangan Diri. Kegiatan Pengembangan diri
meliputi kegiatan diklat dan kegiatan kolektif guru.
Agar kegiatan pengembangan diri optimal diperlukan modul-modul yang
digunakan sebagai salah satu sumber belajar pada kegiatan diklat fungsional dan
kegiatan kolektif guru dan tenaga kependidikan lainnya. Modul diklat adalah
substansi materi pelatihan yang dikemas dalam suatu unit program pembelajaran
yang terencana guna membantu pencapaian peningkatan kompetensi yang
didesain dalam bentuk printed materials (bahan tercetak).
Penulisan modul didasarkan pada hasil peta modul dari masing-masing mapel
yang terpetakan menjadi 4 (empat) jenjang. Keempat jenjang diklat dimaksud
adalah (1) Diklat Jenjang Dasar; (2) Diklat Jenjang Lanjut; (3) Diklat Jenjang
Menengah, dan (4) Diklat Jenjang Tinggi. Diklat jenjang dasar terdiri atas 5 (lima)
grade, yaitu grade 1 s.d 5, diklat jenjang lanjut terdiri atas 2 (dua) grade, yaitu
grade 6 dan 7, diklat menengah terdiri atas 2 (dua) grade, yaitu grade 8 dan 9,
dan diklat jenjang tinggi adalah grade 10.
Modul diklat disusun untuk membantu guru dan tenaga kependidikan
meningkatkan kompetensinya, terutama kompetensi profesional dan kompetensi
pedagogik. Modul tersebut digunakan sebagai sumber belajar (learning
resources) dalam kegiatan pembelajaran tatap muka.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 1


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
B. Tujuan
Penggunaan modul dalam diklat PKB dimaksudkan untuk mengatasi
keterbatasan waktu, dan ruang peserta diklat, memudahkan peserta diklat belajar
mandiri sesuai kemampuan, dan memungkinkan peserta diklat untuk mengukur
atau mengevaluasi sendiri hasil belajarnya.
Target kompetensi dan hasil pembelajaran yang diharapkan dapat dicapai
melalui modul ini meliputi kompetensi pedagogi dan kompetensi profesional pada
grade 1 (satu). Setelah mempelajari materi pembelajaran pedagogi yaitu
prosedur pengembangan kurikulum yang terkait dengan modul Teknik
Pemeliharaan Mekanik Industri 1 dan materi pembelajaran profesional tentang
Kesehatan dan Keselamatan Kerja dan Lingkungan (K3L), Analisis Pekerjaan-
Pekerjaan Pemeliharaan/ Perbaikan Mekanik Mesin Industri, Penggunaan Alat
Ukur Teknik dan Perkakas tangan dan perkakas tangan bertenaga (Hand and
power tools). guru kejuruan paket keahlian Teknik Pemeliharaan Mekanik Industri
mampu:
1. Menentukan pengalaman belajar yang sesuai untuk mencapai tujuan
pembelajaran yang diampu. Memilih materi pembepajaran yang diampu yang
terkait dengan pengalaman belajar dan tujuan pembelajaran.
2. Merencanakan prosedur Keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan (K3L)
dalam kegiatan pekerjaan.
3. Menyusun kegiatan pemeliharaan mekanik industri.
4. Menggunakan alat ukur dan pemeriksa yang biasa digunakan pada pekerjaan
pemeliharaan mekanik industri
5. Menggunakan perkakas tangan dan perkakas tangan bertenaga sesuai
dengan SOP.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 2


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
C. Peta Pencapaian Kompetensi
Peta Kompetensi Grade 4 Paket Keahlian Pemesinan Pesawat Udara adalah:
Kompetensi Inti Guru
20. Menguasai materi, struktur, konsep, dan pola pikir keilmuan yang mendukung mata
pelajaran yang diampu
Gr Kompetensi
Indikator Pencapaian
ad Guru Paket Deskripsi Materi
Kompetensi (IPK)
e Keahlian

1 20.5. 20.5.1. Deskripsi ini sudah berisikan


Mengimplement Menganalisis jenis dan cara kegiatan belajar-kegiatan
asikan pengendalian kecelakaan dan belajar dengan uraian/muatan
keselamatan, tindakan pencegahan serta tindakan materinya (terlampir di bawah)
kesehatan kerja setelah terjadi kecelakaan kerja Kegiatan Belajar 1 (Pedagogik)
dan lingkungan
(K3L) 20.5.2. Kegiatan Belajar 2
Menguraikan potensi bahaya Keselamatan, Kesehatan Kerja
kecelakaan dan gangguan dan Lingkungan
kesehatan/keselamatan kerja serta
perlengkapan penanganannya
Kegiatan Belajar 3
20.5.3. Analisis pekerjaan-pekerjaan
Merencanakan prosedur pemeliharaan/ perbaikan
Keselamatan, kesehatan kerja dan mekanik mesin industri
lingkungan (K3L) dalam kegiatan
pekerjaan sehari-hari Kegiatan Belajar 4
Penggunaan Alat ukur teknik
20.5.4.
Menggunakan rambu-rambu K3L Kegiatan Belajar 5
sesuai dengan karakteristik bengkel. Perkakas tangan dan Perkakas
tangan bertenaga
20.5.5.
Menentukan cara pemeriksaan hasil
pengelasan pipa baja lunak

20.5.6.
Mengimplementasikan penggunaan
kelengkapan K3L dalam
pengoperasian alat dan mesin.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 3


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
20.16 20.16.1 Menguraikan pekerjaan-
Menganalisis pekerjaan pemeliharaan
pekerjaan- mekanik mesin industri
pekerjaan 20.16.2 Menyusun kegiatan-
pemeliharaan/ kegiatan pemeliharaan
perbaikan pencegahan mesin
mekanik mesin mekanik industri.
industri 20.16.3 Menyusun kegiatan-
kegiatan pemeliharaan
harian mekanik mesin
industri.
20.16.4 Menyusun kegiatan-
kegiatan pemeliharaan
berkala mekanik mesin
industri
20.16.5 Menyusun prosedur
perbaikan; ringan, sedang
dan berat.
20.8 20.8.1 Menguraikan jenis dan
Menggunakan fungsi alat ukur dasar dan
alat-alat ukur alat ukur presisi .
teknik. 20.8.2 Menganalisis prosedur
pengukuran dengan alat
ukur dasar dan alat presisi.
20.8.3 Membaca alat ukur dasar
dan alat presisi
20.8.4 Menggunakan alat ukur
dasar dan alat ukur presisi
sesuai dengan SOP
20.8.5 Menyajikan hasil
pengukuran
20.9 20.9.1 Menguraikan jenis dan
Menggunakan fungsi perkakas tangan
perkakas 20.9.2 Menerapkan prosedur
tangan dan penggunaan dan
perkakas pemeliharaan perkakas
tangan tangan.
bertenaga 20.9.3 Menguraikan jenis dan
(Hand and fungsi perkakas tangan
power tools). bertenaga
20.9.4 Menerapkan prosedur
penggunaan dan
pemeliharaan perkakas
tangan bertenaga .
20.9.5 Menggunakan perkakas
tangan sesuai dengan
SOP.
20.9.6 Menggunakan perkakas
tangan bertenaga sesuai
dengan SOP.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 4


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Melalui materi pembelajaran ini, Saudara akan melakukan tahapan kegiatan
pembelajaran kompetensi pedagogi dan profesional pada grade 1 (tiga) secara
one shoot training dengan moda langsung (tatap muka). Gambar 1.1
memperlihatkan Diagram Peta Kompetensi Grade 1.
Pada pembelajaran kompetensi pedagogi, saudara akan mempelajari prosedur
pengembangan kurikulum yang terkait dengan mata pelajaran teknik
pemeliharaan mekanik industri dasar 1, melalui beberapa aktivitas belajar antara
lain mempelajari bahan bacaan, diskusi, studi kasus, mengerjakan tugas dan
menyelesaikan test formatif. Alokasi waktu yang disediakan unuk menyelesaikan
materi pembelajaran ini adalah 45 JP.
Pada pembelajaran kompetensi profesional, saudara akan mempelajari
Kesehatan dan Keselamatan Kerja dan Lingkungan (K3L), Analisis Pekerjaan-
Pekerjaan Pemeliharaan/ Perbaikan Mekanik Mesin Industri, Penggunaan Lat
Ukur Teknik dan Perkakas tangan dan perkakas tangan bertenaga (Hand and
power tools) melalui beberapa kegiatan antara lain diskusi, menyelesaikan
Lembar Kerja (Uji Pemahaman materi), dan melakukan Tugas Praktik. Alokasi
waktu yang disediakan untuk menyelesaikan materi pembelajaran ini adalah 105
JP.

Gambar 1.1 Peta Kompetensi Grade 1

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 5


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
D. Ruang Lingkup
Agar proses pembelajaran dapat berlangsung secara efektif, maka ruang lingkup
penyajian materi pembelajaran dalam modul ini diorganisasikan menjadi 5 (lima)
Kegiatan Belajar (KB), sebagai berikut.
Kegiatan Belajar 1 (satu) memuat sajian materi pedagogi. Bahan kajian ini
merupakan implementasi pengembangan kurikulum pada mata pelajaran yang
diampu guru kejuruan.
Kegiatan Belajar 2 (dua) memuat sajian materi Kesehatan dan Keselamatan
Kerja dan Lingkungan (K3L). Materi pokok yang disajikan dalam kegiatan belajar
2 ini, dibagi menjadi 5 (lima) Bahan Bacaan, yaitu (1) Ruang lingkup K3L
berdasarkan Undang-Undang/peraturan yang berlaku, (2) Jenis dan cara
pengendalian kecelakaan dan tindakan pencegahan serta tindakan setelah
terjadi kecelakaan kerja, (3) Potensi bahaya kecelakaan dan gangguan
kesehatan/keselamatan kerja serta perlengkapan penanganannya (4) Prosedur
Keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan (K3L) dalam kegiatan pekerjaan
sehari-hari (5) Menggunakan rambu-rambu K3L sesuai dengan karakteristik
bengkel
Kegiatan Belajar 3 (tiga) memuat sajian materi Analisis Pekerjaan-Pekerjaan
Pemeliharaan/ Perbaikan Mekanik Mesin Industri. Materi pokok yang disajikan
dalam kegiatan belajar 3 ini, dibagi menjadi 3 (tiga) Bahan Bacaan, yaitu (1)
Prinsip Pemeliharaan dan Perbaikan, (2) Kegiatan Pemeliharaan & Perbaikan
, (3) Prosedur pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan
Kegiatan Belajar 4 (empat) memuat sajian materi Penggunaan Alat Ukur Teknik.
Materi pokok yang disajikan dalam kegiatan belajar 4 ini, dibagi menjadi 2 (dua)
Bahan Bacaan, yaitu (1) Dasar-Dasar Pengukuran, (2) Alat Ukur dan Alat
Pemeriksa yang digunakan pada Pekerjaan Pemeliharaan
Kegiatan Belajar 5 (lima) memuat sajian materi Perkakas Tangan dan Perkakas
Tangan Bertenaga. Materi pokok yang disajikan dalam kegiatan belajar 5 ini,
dibagi menjadi 8 (delapan) Bahan Bacaan, yaitu (1) Alat penjepit, (2) Alat
penanda (3) Alat pemotong (4) Alat pemukul (5) Alat pelubang (6) Alat pengulir,
(7) Alat penyerut dan (8) Perkakas Tangan Bertenaga.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 6


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Cara Penggunaan Modul
Materi pembelajaran utama Teknik Pemeliharan Mekanik Industri Dasar 1 ini
berada pada tingkatan grade 1 (satu), terdiri dari materi pedagogi dan materi
profesional. Materi pedagogi berisi bahan pembelajaran tentang implementasi
pengembangan kurikulum yang terkait dengan mata pelajaran yang diampu guru
dan materi profesional berisi bahan pembelajaran tentang Kesehatan dan
Keselamatan Kerja dan Lingkungan (K3L), Analisis Pekerjaan-Pekerjaan
Pemeliharaan/ Perbaikan Mekanik Mesin Industri, Penggunaan Alat Ukur Teknik
Perkakas Tangan dan Perkakas Tangan Bertenaga. Materi pembelajaran dalam
setiap Kegiatan Belajar, terbagi atas 3 (tiga) bagian, yaitu: Pengantar aktivitas
pembelajaran, Uraian materi yang terbagi dalam beberapa Bahan Bacaan,
Rincian aktivitas pembelajaran, Lembar Kerja/Tugas Praktek, Rangkuman dan
Tes Formatif.
1. Materi pembelajaran ini terkait dengan dengan materi pembelajaran pada
grade sebelumnya.
2. Waktu yang digunakan untuk mempelajari materi pembelajaran ini
diperkirakan 150 JP, dengan rincian untuk materi pedagogi 45 JP dan untuk
materi profesional 105 JP, melalui diklat PKB moda tatap muka.
3. Untuk memulai kegiatan pembelajaran, Saudara harus mulai dengan
membaca Pengantar Aktivitas Belajar, menyiapkan dokumen-dokumen yang
diperlukan/diminta, mengikuti tahap demi tahap kegiatan pembelajaran
secara sistematis dan mengerjakan perintah-perintah kegiatan pembelajaran
pada Lembar Kerja (LK) baik pada ranah pengetahuan dan keterampilan.
Untuk melengkapi pengetahuan, Saudara dapat membaca bahan bacaan
yang telah disediakan dan sumber-sumber lain yang relevan. Pada akhir
kegiatan Saudara akan dinilai oleh pengampu dengan menggunakan format
penilaian yang sudah dipersiapkan.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 7


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
BAB II
KEGIATAN PEMBELAJARAN

KEGIATAN PEMBELAJARAN 1 : KESELAMATAN, KESEHATAN KERJA


DAN LINGKUNGAN
A. Tujuan
Setelah mempelajari materi kegiatan pembelajaran ini diharapkan :
1. Melalui diskusi peserta dapat menganalisis ruang lingkup K3L berdasarkan
Undang-Undang/peraturan yang berlaku dengan rasa ingin tahu dan
kerjasama.
2. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat menganalisis jenis dan
cara pengendalian kecelakaan, tindakan pencegahan serta tindakan setelah
terjadi kecelakaan kerja dengan teliti dan tanggung jawab
3. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat menguraikan potensi
bahaya kecelakaan dan gangguan kesehatan/keselamatan kerja serta
perlengkapan penanganannya dengan teliti dan tanggung jawab.
4. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat merencanakan prosedur
Keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan (K3L) dalam kegiatan
pekerjaan sehari-hari dengan inovatif dan bertanggung jawab.
5. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat menggunakan rambu-
rambu K3L sesuai dengan karakteristik bengkel dengan teliti dan
bertanggung jawab.
6. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat mengimplementasikan
penggunaan kelengkapan K3L dalam pengoperasian alat dan mesin dengan
teliti dan bertanggung jawab.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah mengikuti materi pembelajaran ini peserta diklat dapat :
1. Menganalisis ruang lingkup K3L berdasarkan Undang-Undang/peraturan
yang berlaku.
2. Menganalisis jenis dan cara pengendalian kecelakaan dan tindakan
pencegahan serta tindakan setelah terjadi kecelakaan kerja

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 8


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
3. Menguraikan potensi bahaya kecelakaan dan gangguan
kesehatan/keselamatan kerja serta perlengkapan penanganannya
4. Merencanakan prosedur Keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan (K3L)
dalam kegiatan pekerjaan sehari-hari
5. Menggunakan rambu-rambu K3L sesuai dengan karakteristik bengkel.
6. Mengimplementasikan penggunaan kelengkapan K3L dalam pengoperasian
alat dan mesin.
.
C. Uraian Materi
Bahan Bacaan 1 : Ruang lingkup K3L berdasarkan Undang-Undang /
peraturan yang berlaku.
1. Pengertian K3L
Kesehatan dan keselamatan kerja (K3) secara filosofi adalah suatu pemikiran
dan upaya untuk menjamin keutuhan dan kesempurnaan baik jasmani
maupun rohani. Dengan kesehatan dan keselamatan kerja (K3), maka para
pengguna diharapkan dapat melakukan pekerjaan dengan aman dan
nyaman. Pekerjaan dikatakan aman jika apapun yang dilakukan oleh pekerja
tersebut, aspek resiko yang mungkin muncul dapat dihindari. Pekerjaan
dikatakan nyaman jika para pekerja yang bersangkutan dapat melakukan
dengan merasa nyaman dan betah, sehingga tidak mudah bosan, lelah atau
capek.

2. Undang-Undang Dan Peraturan K3


Setiap negara biasanya mempunyai undang-undang dan peraturan tentang
keselamatan dan kesehatan kerja sendiri-sendiri yang intinya untuk
memastikan bahwa setiap karyawan baik laki-laki maupun perempuan yang
bekerja di suatu perusahaan berada dalam kondisi aman dan terlindungi.
Beberapa ketentuan perundang-undangan yang berkaitan dengan
keselamatan kerja antara lain :
1) Undang-undang No. 14 Tahun 1969 tentang Ketentuan Pokok Mengenai
Tenaga Kerja. “Tiap tenaga kerja berhak mendapat perlindungan atas

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 9


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
keselamatan, kesehatan, kesusilaan, dan pemeliharaan moral kerja serta
perlakuan yang sesuai dengan martabat manusia dan moral agama”.
2) Undang-undang nomor 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja.
Undang-undang ini mengatur tentang keselamatan kerja di segala tempat
kerja, baik di darat, di dalam tanah, di permukaan air, di dalam air,
maupun di udara yang berada di wilayah kekuasaan hukum Republik
Indonesia.
3) Peraturan Menteri Tenaga Kerja nomor Per-01/MEN/1979 tentang
Pelayanan Kesehatan Kerja.
4) Peraturan Menteri Tenaga Kerja nomor Per-02/MEN/1979 tentang
Pemeriksaan Kesehatan Tenaga Kerja.
5) Peraturan Menteri Tenaga Kerja nomor Per-01/MEN/1976 tentang
kewajiban latihan Hiperkes bagi dokter perusahaan.
6) Undang-undang nomor 7 tahun 1981 tentang Wajib Lapor Ketenagaan
dan Peraturan Menteri Tenaga Kerja nomor 03/MEN/1984 tentang
mekanisme pengawasan ketenagakerjaan.

Bahan Bacaan 2 : Jenis dan cara pengendalian kecelakaan dan tindakan


pencegahan serta tindakan setelah terjadi kecelakaan kerja
a) Jenis-Jenis kecelakaan kerja dapat diklasifikasikan menjadi beberapa
jenis yaitu:
1) Terbentur (struck by)
Kecelakaan ini terjadi pada saat seseorang yang tidak diduga ditabrak
atau ditampar sesuatu yang bergerak atau bahan kimia. Contohnya:
terkena pukulan palu, ditabrak kendaraan, benda asing misal material.
2) Membentur (struck against)
Kecelakaan yang selalu timbul akibat pekerja yang bergerak terkena atau
bersentuhan dengan beberapa objek atau bahan-bahan kimia.
Contohnya: terkena sudut atau bagian yang tajam, menabrak pipa–pipa.
3) Terperangkap (caught in, on, between)
Contoh dari caught in adalah kecelakaan yang akan terjadi bila kaki
pekerja tersangkut di antara papan–papan yang patah di lantai. Contoh

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 10


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
dari caught on adalah kecelakaan yang timbul bila baju dari pekerja
terkena pagar kawat, sedangkan contoh dari caught between adalah
kecelakaan yang terjadi bila lengan atau kaki dari pekerja tersangkut
dalam bagian mesin yang bergerak.
4) Jatuh dari ketinggian (fall from above)
Kecelakaan ini banyak terjadi, yaitu jatuh dari tingkat yang lebih tinggi ke
tingkat yang lebih rendah. Contohnya jatuh dari tangga atau atap.
5) Jatuh pada ketinggian yang sama (fall at ground level)
Beberapa kecelakaan yang timbul pada tipe ini seringkali berupa
tergelincir, tersandung, jatuh dari lantai yang sama tingkatnya.
6) Pekerjaan yang terlalu berat (over-exertion or strain)
Kecelakaan ini timbul akibat pekerjaan yang terlalu berat yang dilakukan
pekerja seperti mengangkat, menaikkan, menarik benda atau material
yang dilakukan di luar batas kemampuan.
7) Terkena aliran listrik (electrical contact)
Luka yang ditimbulkan dari kecelakaan ini terjadi akibat sentuhan
anggota badan dengan alat atau perlengkapan yang mengandung listrik.
8) Terbakar (burn)
Kondisi ini terjadi akibat sebuah bagian dari tubuh mengalami kontak
dengan percikan, bunga api, atau dengan zat kima yang panas

b) Cara Pengendalian Kecelakaan Kerja


Dari penyelidikan-penyelidikan, ternyata faktor manusia dalam timbulnya
kecelakaan sangat penting. Selalu ditemui dari hasil penelitian bahwa, rata-
rata diatas 50 % kecelakaan disebabkan oleh faktor manusia. Dalam
melakukan identifikasi bahaya, langkah-langkah yang seharusnya dilakukan
agar tidak terjadi kecelakaan atau penyakit akibat kerja adalah :
1) Identifikasi Bahaya
Aktivitas yang seharusnya dilakukan untuk mengidentifikasi bahaya
adalah:
a) Berkonsultasi dengan pekerja mengenai masalah apa yang
ditemukan, dan keadaan bahaya yang belum terdokumentasi.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 11


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
b) Berkonsultasi dengan Tim Keselamatan dan Kesehatan Kerja (K3)
c) Mempertimbangkan peralatan dan material yang digunakan pekerja
d) Pemantauan lingkungan kerja.
2) Menilai Risiko dan Seleksi Prioritas
Penilaian risiko adalah proses untuk menentukan prioritas pengendalian
terhadap risiko kecelakaan atau penyakit akibat kerja. Tujuannya untuk
menentukan prioritas tindak lanjut. Beberapa faktor yang dapat
mempengaruhi peluang terjadinya sebuah insiden diantaranya:
a). Berapa kali situasi terjadinya
b). Berapa orang yang terpapar
c). Keterampilan dan pengalaman orang yang terkena
d). Berbagai karakteristik khusus personel yang terlibat
e). Durasi paparan
f). Pengaruh posisi seseorang terhadap bahaya
g). Distraksi, tekanan waktu atau kondisi tempat kerja yang dapat
mempengaruhi kehati-hatian dalam melakukan aktivitas.
h). Jumlah material atau tingkat paparan
i). Kondisi lingkungan dan kondisi peralatan
j). Efektivitas pengendalian yang ada apakah telah dilaksanakan atau
belum.
3) Menetapkan Pengendalian
Dalam melakukan pengendalian harus dimulai dari tindakan yang
terbesar. Tahapan-tahapan yang harus dilaksanakan untuk
menghilangkan penyebab bahaya jika tidak memungkinkan dilakukan
tindakan pencegahan atau mengurangi peluang terjadinya risiko adalah:
dengan mengganti peralatan (substitusi); melakukan desain ulang dari
perangkat kerja (engineering); melakukan isolasi sumber bahaya. Bila
alternatif kegiatan di atas belum dapat dilakukan, maka dilakukan
pengendalian secara admininstratif, seperti: prosedur, instruksi kerja,
supervisi pekerjaan dan penggunaan Alat Pelindung Diri (APD).

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 12


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
4) Penerapan Langkah Pengendalian
Dalam menerapkan langkah-langkah pengendalian, diantaranya ada
beberapa hal yang harus dilaksanakan, yaitu:
a). Mengembangkan prosedur kerja
b). Komunikasi
c). Menyediakan pelatihan
d). Pengawasan
e). Pemeliharaan
5) Monitor dan Tinjauan
Langkah terakhir dalam pengendalian bahaya adalah memonitor dan
meninjau efektivitas pengendalian. Pemantauan dan tinjauan risiko harus
dilakukan pada selang waktu yang sesuai.
Beberapa peraturan dan Keputusan Menteri yang berkaitan dengan
bahaya di tempat kerja:
a) Permenkes No:472/Menkes/Per/V/1996 ttg Pengamanan Bahan
Berbahaya bagi kesehatan
b) Kep. Men Perindustrian No:148/M/SK/4/1985 tentang Pengamanan
B3 di Perusahaan Industri
c) Kepmenaker No:Kep-147/Men/1999 tentang Pengendalian Bahan
Kimia berbahaya di tempat kerja

c) Tindakan Setelah Terjadi Kecelakaan Kerja


1) Prinsip Dasar Tindakan Pertolongan
Prinsip P-A-T-U-T

 P = Penolong mengamankan diri sendiri lebih dahulu sebelum


bertindak
 A = Amankan korban dari gangguan di tempat kejadian, sehingga
bebas dari bahaya.
 T = Tandai tempat kejadian sehingga orang lain tahu bahwa di tempat
itu ada kecelakaan.
 U = Usahakan menghubungi ambulan, dokter, rumah sakit atau yang
berwajib

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 13


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
 T = Tindakan pertolongan terhadap korban dalam urutan yang paling
tepat.
2) Pemberian Pertolongan
a) Menilai situasi
a. Mengenali bahaya diri sendiri dan orang lain
b. Memperhatikan sumber bahaya
c. Memperhatikan jenis pertolongan
d. Memperhatikan adanya bahaya susulan
b) Mengamankan Tempat Kejadian
a. Memperhatikan penyebab kecelakaan
b. Utamakan keselamatan diri sendiri
c. Singkirkan sumber bahaya yang ada (putuskan aliran dan
matikan sumber )
d. Hilangkan faktor bahaya misal dengan menghidupkan exhaust
ventilasi, jauhkan sumber
e. Singkirkan korban dengan cara aman dan memperhatikan
keselamatan diri sendiri (dengan alat pelindung ).

Bahan Bacaan 3 : Potensi bahaya kecelakaan dan gangguan


kesehatan/keselamatan kerja serta perlengkapan penanganannya
Ditinjau dari segi jenis kecelakaan yang sering terjadi di dalam bengkel kerja
mesin atau perusahaan adalah seperti diperlihatkan pada gambar/grafik di bawah
ini:

Gambar 1. 1 Prosentase penyebab kecelakaan kerja di dalam bengkel kerja


mesin

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 14


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Faktor-faktor yang dapat menyebabkan timbulnya kecelakaan kerja di bawah ini
diberikan beberapa contoh, baik yang menyangkut unsur mesin, unsur manusia
dan unsur lingkungan kerja.
a) Unsur alat/mesin yang dapat menyebabkan timbulnya kecelakaan kerja.
Telah diuraikan di atas, bahwa hampir semua peralatan atau mesin dapat
mengakibatkan kecelakaan kerja, tetapi pada kesempatan ini hanya akan
diberikan beberapa contoh peralatan/mesin yang beresiko menimbulkan
kecelakaan kerja.
1) Mesin gerinda
Kecelakaan kerja yang sering terjadi pada mesin gerinda adalah :
 Terkena Arus Listrik
Kecelakaan kerja karena terkena arus listrik ini disebabkan oleh
pemasangan instalasi kelistrikan pada mesin tidak baik, sehingga
arus dapat mengalir melalui badan mesin gerinda.
 Terkena pecahan batu gerinda
Kecelakaan ini disebabkan pada mesin tidak dipasang penutup batu
gerinda, sehingga pada saat batu gerinda pecah akan terlempar.
Karena batu gerinda tanpa pelindung, maka kemungkinan pecahan
batu gerinda tersebut dapat mengenai pekerja.
 Jari tangan terpotong oleh batu gerinda
Kecelakaan ini disebabkan oleh tidak benarnya pemasangan
penyanggah benda kerja (jarak antara batu gerinda dan penyangga
benda kerja terlalu lebar). Jarak penyangga dan batu gerinda yang
benar adalah sebesar 2 sampai 3 milimeter.

2) Mesin bor
 Terkena Arus Listrik
Kecelakaan ini biasanya diakibatkan oleh pemakaian mesin bor
tangan yang digerakkan listrik, di mana groundnya tidak terhubung.
Untuk mesin bor meja dan bor tiang kemungkinannya adalah sistem
pemasangan kelistrikannya yang tidak benar.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 15


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
 Rambut terpintal oleh mata bor
Kecelakaan ini diakibatkan oleh penutup mata bor pada mesin tidak
terpasang, dan manusia yang bekerja pada mesin bor tidak
menggunakan alat-alat keselamatan kerja, seperti penutup rambut
atau penutup kepala. Apabila tidak memakai penutup rambut, maka
sebaiknya rambut yang panjang diikat terlebih dahulu. Di samping itu
juga tidak berkonsentrasi dalam bekerja (sewaktu melakukan
pengeboran).

3) Peralatan Tangan
a) Kikir
Pemakaian kikir yang tidak bertangkai dapat menimbulkan
kecelakaan kerja, seperti angan tertusuk oleh pemegang kikir.
b) Pahat tangan
Pemakaian pahat tangan di mana bagian kepala pahat telah
mengembang dapat mengakibatkan luka pada tangan, disebabkan
tangan terkena badan mata pahat yang mengembang.

b) Faktor manusianya
Kecelakaan kerja pada umumnya sebagian besar diakibatkan oleh faktor
manusia yang bekerja, misalnya mata pekerja terkena beram hasil
penggerindaan, terkena beram hasil pembubutan dan pengeboran.
Kecelakaan tersebut disebabkan manusia yang bekerja tidak mau
menggunakan alat-alat keselamatan kerja, yaitu kacamata.
Di samping itu ada beberapa kemungkinan yang dapat menimbulkan
kecelakaan kerja ditinjau dari faktor manusianya, seperti:
 Pekerja tidak tahu cara mengoperasikan alat/mesin dengan benar, dan
malu untuk bertanya.
 Pekerja tidak mampu mengoperasikan mesin disebabkan ia belum
terlatih.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 16


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
 Sikap kerja yang tidak benar, seperti berlari-lari dalam bengkel, bersenda
gurau, mengganggu rekan kerja, tidak mengindahkan aturan-aturan
bengkel.
 Tidak mematuhi peraturan keselamatan kerja, seperti tidak memakai baju
kerja, tidak menggunakan sarung tangan,tidak memakai kacamata, dan
alat keselamatan kerja lainnya.

c) Faktor Lingkungan kerja


Banyak kecelakaan kerja yang diakibatkan oleh kondisi lingkungan kerja yang
tidak aman, seperti :
1) Keadaan tempat kerja yang tidak rapi, misalnya banyak beram dan
potongan-potongan bahan berserakan di sekitar tempat bekerja, sehingga
pekerja kemungkinan dapat jatuh akibat terpeleset.
2) Bekerja dekat dengan bagian-bagian benda yang berputar atau bagian
mesin yang berputar, dan tanpa pelindung.

Bahan Bacaan 4 : Prosedur Keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan


(K3L) dalam kegiatan pekerjaan sehari-hari.
Dalam kegiatan pekerjaan sehari-hari, prosedur K3L untuk tindakan pertolongan
pertama (First Aid) bagi penolong adalah :
a. Jangan panik, namun bukan berarti boleh lamban dalam bereaksi
b. Perhatikan nafas si korban
c. Hentikan luka (jika ada)
d. Perhatikan jika ada pertanda ”shock”
e. Jangan memindahkan si korban secara terburu-buru sebelum dapat
dipastikan.
f. Jenis serta keparahan cedera yang diderita.
Tindakan yang dapat dilakukan apabila kita menemukan korban karena suatu
kecelakaan listrik, maka tindakan kita adalah :
a. Matikan segera sumber arus listrik
b. Pastikan apakah korban masih bernafas atau tidak, kemudian berilah bantuan
c. Pernafasan.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 17


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
d. Pastikan apakah korban memperoleh manfaat bantuan tersebut atau tidak
selain itu lakukan juga pemijatan jantung (jika bias)
e. Jika si korban masih bernafas, bawa segera dengan posisi miring
f. Jika si korban masih bernafas namun cedera berat dan pingsan, bawa segera
ke rumah sakit terdekat.

Bahan Bacaan 5 : Menggunakan rambu-rambu K3L sesuai dengan


karakteristik bengkel
Rambu keselamatan kerja adalah alat bantu yang bermanfaat untuk membantu
melindungi kesehatan dan keselamatan para pekerja dan pengunjung yang
berada di tempat kerja.
Beberapa fungsi dari rambu keselamatan kerja adalah:
1. Menarik perhatian terhadap adanya bahaya keselamatan dan kesehatan
kerja.
2. Menunjukan kemungkinan adanya potensi bahaya yang mungkin tidak
terlihat.
3. Menyediakan informasi umum dan memberikan pengarahan.
4. Mengingatkan para karyawan dimana harus menggunakan alat pelindung diri.
5. Mengindikasikan dimana peralatan darurat keselamatan berada.
6. Memberikan peringatan waspada terhadap beberapa tindakan atau perilaku
yang tidak diperbolehkan.
Warna yang menarik perhatian digunakan juga untuk keperluan lainnya yang
menyangkut keselamatan. Misalnya, warna untuk mengindikasikan isi aliran
dalam pipa dan bahaya yang terkandung di dalamya. Pemilihan warna juga
menuntut perhatian kemungkinan keadaan bahaya yang menyebabkan celaka,
misalnya potensi akan adanya bahaya dikomunikasikan dengan warna kuning.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 18


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 1. 2 Warna Keselamatan Kerja
Pengelompokan rambu dibagi menjadi tiga :
1 . Perintah
2. Waspada (bahaya, peringatan, perhatian)
3. Informasi
Setiap kelompok digambarkan dalam bentuk masing masing, kemudian dibagi
dalam sub kelompok, selanjutnya dapat dikenali melalui warnanya..Bentuk
geometri dan kelompok rambu keselamatan

Gambar 1. 3 Bentuk geometri dan kelompok rambu keselamatan

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 19


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Sub kelompok rambu keselamatan

Gambar 1. 4 Sub kelompok rambu keselamatan


Dalam sebuah rambu biasanya terdapat simbol di dalamnya, biasanya berupa
sebuah huruf atau gambar dengan dikelilingi garis membentuk pola geometri
yang spesifik dan warna seperti contoh berikut ini :

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 20


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 1. 5 Simbol rambu keselamatan

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 21


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
D. Aktivitas Pembelajaran

Aktivitas Pengantar
Mengidentifikasi Isi Materi Pembelajaran (Diskusi Kelompok)
Sebelum melakukan kegiatan pembelajaran, berdiskusilah dengan sesama
peserta diklat di kelompok Saudara untuk mengidentifikasi hal-hal berikut:
1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelum
mempelajari materi pembelajaran Keselamatan, Kesehatan Kerja dan
Lingkungan ? Sebutkan!
2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
3. Ada berapa topik yang ada di dalam Materi pembelajaran ini? Sebutkan!
4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini?
Sebutkan!
5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru
kejuruan dalam mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan
bahwa saudara telah mencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di atas dengan menggunakan LK-00. Jika
Saudara bisa menjawab pertanyan-pertanyaan di atas dengan baik, maka
Saudara bisa melanjutkan pembelajaran.

Aktivitas 1 : Mengamati Undang-Undang dan Peraturan Keselamatan,


Kesehatan Kerja dan Lingkungan
Saudara diminta untuk mengamati Undang-Undang dan Peraturan
Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan untuk menganalisis ruang
lingkup Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan.
Saudara mungkin mempunyai pandangan yang berbeda dari teman-teman
lain tentang ruang lingkup Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan.
Apa yang Saudara temukan setelah mengamati kegiatan menganalisis ruang
lingkup Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan berdasarkan
Undang-Undang dan Peraturan tersebut? Diskusikan hasil pengamatan
Saudara dengan anggota kelompok Saudara. Selanjutnya selesaikan LK-01

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 22


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Hasil diskusi dapat Saudara tuliskan pada kertas plano dan dipresentasikan
kepada anggota kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan
mengajukan pertanyaan atau memberikan penguatan.

Aktivitas 2 : Menganalisis jenis dan cara pengendalian kecelakaan dan


tindakan pencegahan serta tindakan setelah terjadi kecelakaan kerja
Setelah Saudara mencermati materi ruang lingkup Keselamatan, Kesehatan
Kerja dan Lingkungan (K3L) pada aktivitas 1, maka pada aktivitas 2 ini
Saudara akan mendiskusikan tentang Jenis dan cara pengendalian
kecelakaan dan tindakan pencegahan serta tindakan setelah terjadi
kecelakaan kerja. Untuk kegiatan ini Saudara harus menjawab pertanyaan-
pertanyaan berikut.
1. Jelaskan jenis-jenis kecelakaan kerja yang sering terjadi ?
2. Jelaskan tindakan pencegahan/pengendalian untuk mengantisipasi
terjadinya kecelakaan kerja ?
3. Jelaskan tindakan yang harus dilakukan setelah terjadi kecelakaan kerja?
Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-02.

Aktivitas 3 : Menguraikan potensi bahaya kecelakaan dan gangguan


kesehatan/keselamatan kerja serta perlengkapan penanganannya
Setelah Saudara mencermati materi Potensi bahaya kecelakaan dan
gangguan kesehatan/keselamatan kerja serta perlengkapan penanganannya
diskusikan dalam kelompok Anda. Untuk kegiatan ini Saudara harus
menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut.
1. Identifikasi potensi bahaya yang sering terjadi di bengkel kerja mesin dan
pemeliharaan dan perbaikan ?
2. Jelaskan faktor-faktor yang menjadi penyebab dari potensi bahaya
tersebut?
3. Jelaskan bagaimana cara penanganannya untuk meminimalisir potensi
bahaya dan gangguan tersebut ?
Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-03.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 23


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Aktivitas 4 : Merencanakan prosedur Keselamatan, kesehatan kerja dan
lingkungan (K3L) dalam kegiatan pekerjaan sehari-hari.
Setelah Saudara mencermati materi Prosedur Keselamatan, kesehatan kerja
dan lingkungan (K3L) dalam kegiatan pekerjaan sehari-hari, diskusikan dalam
kelompok Anda. Untuk kegiatan ini Saudara harus menjawab pertanyaan-
pertanyaan berikut.
1. Identifikasi aktivitas kegiatan praktek kerja di bengkel sekolah Anda
masing-masing yang beresiko menimbulkan terjadinya kecelakaan kerja?
2. Jelaskan Prosedur K3L yang dilakukan untuk setiap aktifitaskegiatan
pprakktek tersebut?
Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-04.

Aktivitas 5 : Menggunakan rambu-rambu K3L sesuai dengan karakteristik


bengkel
Setelah Saudara mencermati materi Menggunakan rambu-rambu K3L sesuai
dengan karakteristik bengkel, diskusikan dalam kelompok Anda. Untuk
kegiatan ini Saudara harus menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut.
1. Identifikasi rambu-rambu K3L yang biasa digunakan sesuai dengan
karakeristik bengkel?
2. Jelaskan penggunaan setiap rambu-rambu K3L tersebut di bengkel
sekolah Anda masing-masing ?
Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-05.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 24


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
E. Latihan
1. Tujuan keselamatan, kesehatan kerja dan lingkungan (K3L), mencakup
keseluruhan aspek atau sasaran, meliputi ...
A. Pekerja, produk, mesin/ peralatan, dan lingkungan kantor
B. Pekerja, produk, mesin/ peralatan, dan lingkungan kerja
C. Pekerja, produk, mesin/ peralatan, dan peraturan K3L
D. Pekerja, produk, mesin/ peralatan, dan undang-undang K3L

2. Negara mengatur undang-undang tentang K3L. Berikut ini adalah Undang-


Undang yang mengatur tentang K3L, yaitu :
A. Undang-undang No. 15 Tahun 1969 tentang Ketentuan Pokok Mengenai
Tenaga Kerja.
B. Undang-undang nomor 1 tahun 1970 tentang Keselamatan Kerja
C. Peraturan Menteri Tenaga Kerja nomor Per-01/MEN/1979 tentang
Pemeriksaan Kesehatan Kerja.
D. Peraturan Menteri Tenaga Kerja nomor Per-02/MEN/1979 tentang Pelayanan
Kesehatan Tenaga Kerja.

3. Berikut ini adalah klasifikasi jenis kecelakaan kerja menurut jenis kecelakaan,
1. Terbentur, terperangkap, jatuh dari ketinggian
2. Terkena aliran listrik, terbakar, tengggelam di sungai
3. Terbakar, tertabrak di jalan raya, jatuh dari ketinggian
4. Terkena aliran listrik, terbakar, terperangkap
Dari uraian diatas manakah yang benar.....
A. 1,2
B. 2,3
C. 1,4
D. 1,2,3,4

4. Jenis kecelakaan kerja yang terjadi bila lengan atau kaki dari pekerja tersangkut
dalam bagian mesin yang bergerak, biasanya disebut sebagai………..
A. Caught in

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 25


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
B. Caught between
C. Caught on
D. Caught beside

5. Beberapa langkah yang harus dilakukan dalam mengidentifikasi bahaya, agar


tidak terjadi kecelakaan atau penyakit akibat kerja adalah ...
A. Berkonsultasi dengan staf kepegawaian mengenai masalah apa yang ditemukan/
trjadi, melakukan pemantauan dan mengidentifikasi keadaan bahaya yang belum
terdokumentasi
B. Berkonsultasi dengan pekerja/ operator mengenai masalah apa yang ditemukan/
terjadi, melakukan pemantauan dan mengidentifikasi keadaan bahaya yang
belum terjadi
C. Berkonsultasi dengan seluruh karyawan mengenai masalah apa yang ditemukan/
terjadi, melakukan pemantauan dan mengidentifikasi keadaan bahaya yang
belum terdokumentasi
D. Berkonsultasi dengan pekerja/ operator mengenai masalah apa yang ditemukan/
terjadi, melakukan pemantauan dan mengidentifikasi keadaan bahaya yang
belum terdokumentasi

6. Di dalam pelaksanaan keselamatan dan kesehatan kerja di lingkungan


kerja, upaya pengendalian resiko dilakukan dengan urutan sebagai
berikut :
A. Identifikasi, Evaluasi, Pengendalian dan Monitoring
B. Monitoring, Evaluasi dan Pengendalian
C. Identifikasi, Monitoring dan Pengendalian
D. Identifikasi, Monitoring, evaluasi dan Pengendalian

7. Prosedur K3L untuk tindakan pertolongan pertama (First Aid) bagi penolong
adalah sebagai berikut, kecuali :
A. Jangan panik, namun bukan berarti boleh lamban dalam bereaksi
B. Perhatikan nafas si korban
C. Pindahkan segera korban ke tempat yang kita yakini lebih pantas

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 26


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
D. Perhatikan jika ada pertanda ”shock”

8. Yang bukan termasuk alat keselamatan kerja pada saat menggerinda alat
potong di mesin gerinda bangku (pedestal) adalah……
A. Sarung tangan
B. Sepatu kerja
C. Baju kerja
D. Kaca mata

9. Warna keselamatan kerja yang mempunyai makna perhatian/waspada, potensi


beresiko bahaya yaitu …….
A. Warna kuning dengan simbol/tulisan berwarna hitam
B. Warna merah dengan simbol/tulisan berwarna putih
C. Warna putih dengan simbol/tulisan berwarna hitam
D. Warna biru dengan simbol/tulisan berwarna putih

10. Simbol berikut ini mengandung makna sebagai ……..

A. Waspada, mengindikasikan potensi atau sebuah resiko


B. Larangan, perintah yang tidak boleh dikerjakan
C. Pemadam api, menyediakan informasi mengenai peralatan pemadam api
D. Menyediakan informasi zona aman/pertolongan pertama/peralatan
keselamatan

F. Rangkuman
 Pengertian Kesehatan, keselamatan kerja dan lingkungan adalah upaya
untuk menciptakan situasi dan kondisi yang sehat bagi pekerja dan
lingkungannya. Keselamatan kerja adalah upaya supaya pekerja terhindar
dari kecelakaan, peralatan produksi tidak rusak dan hasil produksinya aman.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 27


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
 Undang-Undang NO 1 Tahun 1970 mengatur tentang dasar-dasar K3 dan
kelembagaan K3.
 Tujuan kesehatan, keselamatan kerja dan lingkungan adalah supaya setiap
pekerja mendapat perlingdungan dari gangguan kesehatan, kecelakaan kerja
untuk kesejahteraan hidup dan meningkatkan produksi serta produktivitas
kerja.
 Ada beberapa jenis kecelakaan kerja yang biasanya menimpa pekerja di
tempat kerja, diantaranya : terbentur, terjatuh dari ketinggian, tersengat aliran
listrik, terbakar. Setiap kecelakaan kerja harus diantisipasi dengan cara yang
tepat untuk pengendaliannya.
 Apabila kecelakaan kerja sudah terjadi, perlu segera dilakukan tindakan yang
tepat, berupa pemberian pertolongan pada korban dengan metode yang
tepat, efektif dan efisien, sebelum memperoleh tindakan medis lebih lanjut.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut


Cocokkanlah hasil jawaban Anda dengan kunci jawaban yang terdapat pada
bagian akhir kegiatan belajar ini. Hitunglah jawaban Anda yang benar.
Gunakanlah rumus di bawah ini untuk mengetahui tingkat penguasaan Anda
terhadap Kegiatan belajar 1.
Rumus:
Tingkat penguasaan

Arti tingkat penguasaan yang Kalian capai :


90 – 100% = baik sekali
80 - 89% = baik
70 – 79% = cukup
< 70% = kurang
Bila Anda mencapai tingkat penguasaan 80% atau lebih, Anda dapat
melanjutkan dengan kegiatan belajar selanjutnya. Selamat untuk Anda ! Tetapi
apabila tingkat penguasaan Anda masih di bawah 80%, Anda harus mempelajari
kembali kegiatan belajar ini, terutama bagian yang belum Anda kuasai.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 28


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
LEMBAR KERJA KB-1
LK - 00

1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelum mempelajari
materi pembelajaran Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan ? Sebutkan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
3. Ada berapa topik yang ada di dalam Materi pembelajaran ini? Sebutkan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru kejuruan
dalam mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahwa
saudara telah mencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 29


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
LK – 01
Analisislah ruang lingkup Keselamatan, Kesehatan Kerja dan Lingkungan (K3L)
berdasarkan Undang-Undang dan Peraturan K3L yang berlaku dengan mengisi
format berikut ini !
No. Undang-Undang pasal berapa….. Mengatur Keterangan
tentang….
1
2

dst

LK - 02
Setelah membaca bahan bacaan Jenis dan cara pengendalian kecelakaan dan
tindakan pencegahan serta tindakan setelah terjadi kecelakaan kerja. Analisis Jenis
dan cara pengendalian kecelakaan dan tindakan pencegahan serta tindakan setelah
terjadi kecelakaan kerja dengan mengisi format berikut ini !
Tindakan
Tindakan setelah terjadi
No. Jenis Kecelakaan Kerja
Pencegahan kecelakaan
kerja
1
2

dst

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 30


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
LK - 03
Setelah membaca bahan bacaan Potensi bahaya kecelakaan dan gangguan
kesehatan/keselamatan kerja serta perlengkapan penanganannya. Lakukan analisis
dengan mengisi format berikut ini !
Potensi Bahaya Kecelakaan Faktor-Faktor Cara
No. dan gangguan yang menjadi penanganannya
Kesehatan/keselamatan kerja penyebab
1
2

dst

LK - 04
Setelah membaca bahan bacaan Prosedur Keselamatan, kesehatan kerja dan
lingkungan (K3L) dalam kegiatan pekerjaan sehari-hari. Lakukan analisis dengan
mengisi format berikut ini !
Nama kegiatan pekerjaan yang Prosedur Keselamatan Kerja
No.
dilakukan di bengkel Mesin
1
2

dst

LK - 05
Setelah membaca bahan bacaan Menggunakan rambu-rambu K3L sesuai dengan
karakteristik bengkel. Lakukan analisis dengan mengisi format berikut ini !
Rambu-rambu K3L yang biasa Penggunaan rambu-rambu
No. digunakan di bengkel K3L
Mesin/Pemeliharaan
1
2

dst

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 31


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
KEGIATAN PEMBELAJARAN 2 : ANALISIS PEKERJAAN-PEKERJAAN
PEMELIHARAAN/ PERBAIKAN MEKANIK MESIN INDUSTRI
A. Tujuan
Setelah mempelajari kegiatan pembelajaran ini diharapkan :
1. Melalui diskusi peserta dapat menguraikan pekerjaan-pekerjaan
pemeliharaan mekanik mesin industri dengan rasa ingin tahu dan kerjasama.
2. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat menyusun kegiatan-
kegiatan pemeliharaan pencegahan mesin mekanik industri dengan teliti dan
tanggung jawab.
3. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat menyusun kegiatan-
kegiatan pemeliharaan harian mekanik mesin industri dengan teliti dan
tanggung jawab.
4. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat menyusun kegiatan-
kegiatan pemeliharaan berkala mekanik mesin industri dengan teliti dan
tanggung jawab
5. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat menyusun prosedur
perbaikan; ringan, sedang dan berat dengan teliti dan tanggung jawab.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah mengikuti materi pembelajaran ini peserta diklat dapat :
1. Menguraikan pekerjaan-pekerjaan pemeliharaan mekanik mesin industri
2. Menyusun kegiatan-kegiatan pemeliharaan pencegahan mesin mekanik
industri.
3. Menyusun kegiatan-kegiatan pemeliharaan harian mekanik mesin industri.
4. Menyusun kegiatan-kegiatan pemeliharaan berkala mekanik mesin industri
5. Menyusun prosedur perbaikan; ringan, sedang dan berat.

C. Uraian Materi
Bahan Bacaan 1 : Prinsip Pemeliharaan dan Perbaikan
Pemeliharaan dan perbaikan (maintenance & repair), diperlukan di industri/
lembaga , karena di lembaga (pabrik, perusahaan, kantor, bengkel, sekolah dll)

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 32


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
yang memiliki asset berupa fasilitas utama kegiatan dan infrastruktur yang
mahal harganya untuk mendukung kelancaran kegiatan dan produksi.
Pengertian pemeliharaan mengandung makna yaitu suatu kegiatan atau tindakan
yang dilakukan secara sistematis terprogram untuk mempertahankan keadaan
suatu fasilitas (objek) dalam kondisi standar (siap operasional) serta agar usia
pakai (life time) suatu alat dapat diperpanjang.
Selanjutnya yang dimaksud dengan kegiatan pemeliharaan (maintenance) disini
meliputi kegiatan pemeliharaan pencegahan (preventive maintenance). Dalam
pengertian yang masih berkembang pada masyarakat dan industri di Indonesia
bahwa antara kegiatan pemeliharaan pencegahan (preventive) dan perbaikan
(repair) adalah suatu kegiatan yang terpadu dalam satu sistem tetapi secara
teknik pelaksanaannya terpisah satu dengan lainnya.
Untuk memahami ruang lingkup kegiatan suatu pemeliharaan dibandingkan
dengan kegiatan perbaikan serta untuk membedakan makna dari istilah kedua
kata tersebut dapat digambarkan di dalam tabel sebagai berikut :
Tabel Ruang Lingkup Kegiatan Pemeliharaan (lihat di lampiran materi)

Tujuan pemeliharaan dan perbaikan di sekolah umumnya hanya untuk


memperpanjang usia pakai alat. Banyak sekolah yang belum mempunyai unit
khusus untuk penanganan pemeliharaan dan perbaikan peralatan maupun
fasilitas lainnya.
a. Keuntungan Pemeliharaan
Peralatan yang selalu dipelihara akan memberikan keuntungan yang besar
contohnya adalah:
1) Menjaga agar semua peralatan dalam kondisi normal dan siap pakai
2) Umur pakai peralatan menjadi lebih panjang/lama
3) Kerusakan peralatan berkurang, sehingga biaya perbaikan dapat
dikurangi.
4) Kegiatan belajar mengajar praktek tetap berjalan
5) Mengurangi biaya penggantian peralatan akibat sering mengalami
kerusakan.
6) Mengurangi kecelakaan operator akibat peralatan yang bermasalah

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 33


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
7) Dapat mengetahui kerusakan komponen peralatan sedini mungkin,
sehingga kerusakan peralatan yang mendadak dapat dihindarkan.
b. Pekerjaan Pemeliharaan
Pekerjaan pemeliharaan peralatan adalah suatu usaha yang berupa tindakan
untuk mempertahankan atau mengembalikan suatu mesin/alat pada kondisi
yang dapat diterima. Tindakan tersebut contohnya adalah memberi
pelumasan, membersihkan mesin/peralatan, mengganti oli mesin,
mengencangkan mur baut yang longgar, mencegah terjadinya korosi,
mengganti bearing, menyetel mesin, mengganti lampu kontrol yang rusak,
mengecek dan menambah air pendingin pada motor disel, mengecek
bilamana ada kebocoran, mengganti seal yang aus, mengecek dan
mengganti belt yang aus dan sebagainya.
c. Faktor Penentu Keberhasilan Pemeliharaan Peralatan
Keberhasilan pemeliharaan dalam suatu industri ditentukan oleh kemampuan
dan pengalaman personil yang menangani pemeliharaan serta dukungan
manajemen. Faktor-faktor penentu keberhasilan pemeliharaan adalah :
1) Pengetahuan, keterampilan dan sikap personil bagian pemeliharaan
peralatan
2) Adanya informasi data peralatan yang lengkap termasuk adanya buku
manual
3) Ketersediaan suku cadang peralatan pada suplier dan di pasaran
4) Kelancaran arus informasi yang mendukung
5) Kemampuan membuat dan melaksanakan rencara pemeliharaan
6) Kedisiplinan petugas pemeliharaan dalam melaksanakan tugasnya
7) Penerapan keselamatan dan keamanan kerja
8) Ketelitian pekerja
9) Kelengkapan fasilitas pemeliharaan
10) Ketersediaan administrasi pemeliharaan yang handal
11) Tersedianya dana untuk pemeliharaan sesuai program

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 34


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
d. Siklus Hidup Alat/Fasilitas
Banyak faktor yang mempengaruhi dalam menyusun kebijakan kegiatan
pemeliharaan yang handal antara lain: pengadaan, pemakaian, sistem
pemeliharaan dan perbaikan fasilitas. Kalau digambarkan bagaimana
kedudukan kegiatan pemeliharaan dalam history suatu alat (objek), maka
kegiatan pemeliharaan fasilitas adalah menempati bagian tersendiri yang
terkait dengan unsur-unsur lain dalam suatu sistem dimana kegiatan yang
ada tidak dapat dipisahkan seperti digambarkan dalam suatu siklus hidup
alat/fasilitas dibawah ini.

Gambar 2. 1 Siklus Hidup alat/fasilitas


Dari gambar 2.1 diatas, dapat ditarik kesimpulan bahwa pengadaan
didasarkan pada kebutuhan fasilitas dan dalam setiap pengadaan
alat/fasilitas harus diprogramkan dalam pemakaiannya tentang pemeliharaan
(pemeliharaan dan perbaikan). Dimana dalam pemeliharaan rutin fasilitas
harus tersedia dana, suku cadang/peralatan dan tenaga pelaksana. Atau
sebaliknya, pelaksanaan pemeliharaan sangat bergantung kepada
pengadaan fasilitas tersebut, faktor tersedianya sukucadang (spare part) dan
penguasaan teknologi terhadapnya.
Disamping itu, faktor cara pemakaian/penggunaan alat akan sangat
berpengaruh kepada tindakan pemeliharaan fasilitas tersebut. Dimana si
pemakai/operator sangat berpengaruh terhadap kelangsungan operasi
fasilitas (life time) dan untuk pengoperasian yang benar setiap alat/mesin
membutuhkan prosedur operasi yang sesuai petunjuk yang telah ditetapkan.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 35


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Bahan Bacaan 2 : Kegiatan Pemeliharaan & Perbaikan
Sebelum membahas lebih jauh tentang manajemen pemeliharaan dan perbaikan,
lebih dahulu perlu memahami sifat pekerjaan atau kegiatan pemeliharaan dan
perbaikan secara umum.

Gambar 2. 2 Jenis Kegiatan Pemeliharaan dan Perbaikan


Pemeliharaan dan perbaikan meliputi berbagai aktifitas atau kegiatan, seperti
ditunjukkan pada Gambar.2.2 Pada umumnya aktifitas tersebut dapat dibagi
menjadi dua yaitu: kegiatan yang dapat direncanakan dan kegiatan yang tidak
terduga atau tidak dapat direncanakan.
Pemeliharaan direncanakan adalah jenis pemeliharaan yang sudah
direncanakan sebelumnya dan tersistem, pelaksanaannya sesuai jadwal yang
telah ditetapkan, serta dilakukan pengendalian dan pencatatan. Jadwal
pemeliharaan yang dilakukan berupa jadwal pemeliharaan harian, mingguan,
dua mingguan, bulanan, tiga bulanan, enam bulanan, atau tahunan.
Pemeliharaan pencegahan (preventive maintenance) adalah pemeliharaan
pada peralatan (mesin) yang dilakukan secara teratur dengan waktu interval.
Pemeliharaan cara ini bertujuan untuk menghindari terjadinya gangguan
kemacetan atau kerusakan pada peralatan.
Pemeliharaan korektif (corrective maintenance) adalah jenis pemeliharaan
yang bertujuan untuk mengembalikan peralatan pada kondisi semula (standar
yang diperlukan).

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 36


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Pemeliharaan tidak terjadwal adalah pemeliharaan yang dilakukan bila
peralatan tersebut sengaja dihentikan diluar jadwal, karena ada gangguan
tertentu akibat usia komponen lebih awal rusak/aus dari perkiraan.
Pemeliharaan terjadwal adalah pekerjaan pemeliharaan dilakukan jika peralatan
tersebut benar-benar dimatikan karena rusak, tetapi kerusakan tersebut sudah
diperkirakan sebelumnya. Misalnya, penggantian belt, bearing, penggantian seal
oli karena telah melewati usia pakai.
Pemeliharaan darurat (Emergency maintenance) adalah jenis pemeliharaan
terhadap suatu peralatan bersifat perbaikan karena kerusakan yang terjadi belum
diperkirakan sebelumnya. Misalnya gigi pada roda gigi ada yang rusak, ada baut
penutup mesin yang patah sehingga peralatan bocor dan oli keluar dari
peralatan, motor listrik terbakar. Sebaiknya setiap operator suatu peralatan dapat
melakukan Pemeliharaan Darurat (emergency maintenance).
Pemantauan kondisi (Running maintenance) adalah pemeliharaan yang
dilakukan sementara peralatan masih dalam kondisi digunakan (hidup). Cara ini
dapat juga dilakukan pada peralatan yang digunakan tidak tiap hari, dengan cara
running maintenance maka dapat diketahui apakah peralatan tersebut siap pakai
atau tidak. Jika peralatan tersebut tidak siap pakai maka segera diperbaiki, agar
peralatan tersebut siap digunakan jika sewaktu-waktu diperlukan. Jika peralatan
dalam waktu lama tidak digunakan, maka umumnya running maintenance
dilakukan setiap seminggu dua kali dan masing-masing selama 10 menit.
Pemeliharaan tidak terencana (tak terprogram) adalah suatu kegiatan
pemeliharaan biasanya perbaikan sedang atau berat akibat terjadinya kerusakan
di luar perencanaan (di luar dugaan), dan tidak termasuk dalam anggaran biaya.
Perbaikan biasanya dalam kondisi serba darurat (emergency maintenance)
Pemeliharaan Terencana/ Terprogram
Pemeliharaan yang terprogram dapat diterapkan dengan baik pada semua jenis
industri, tetapi efek dan keuntungan- keuntungannya akan berbedabeda. Hal ini
tergantung pada industri, kondisi lokal dan juga bentuk penerapannya.
Pemeliharaan terprogram bukanlah satu-satunya cara mengatasi semua
kesullitan untuk setiap persoalan pemeliharaan. Pemeliharaan terprogram ini tak
akan menyelesaikan masalah bila:

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 37


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
 Bagian ketrampilannya lemah
 Kekurangan peralatan
 Rancangan peralatan yang jelek atau pengoperasian peralatan yang salah.

Gambar 2. 3 Pemeliharaan yang Terprogram


Pemeliharaan terencana/ terprogram adalah perencanaan suatu perusahaan
dalam mengoptimasikan sumberdaya manusia, biaya, bahan, dan mesin sebagai
penunjang Keuntungan pemeliharaan terprogram adalah:
1. Tersedianya material yang lebih besar, dengan cara:
 memperkecil kerusakan yang akan timbul pada pabrik yang secara teratur
dan benar-benar dipelihara
 pemeliharaan akan dilaksanakan bila hal itu paling menguntungkan dan
akan menyebabkan kerugian produksi yang minimum;
 tuntutan komponen dan perlengkapan diketahui sebelumnya dan tersedia
bila perlu.
2. Pelayanan yang deprogram dan penyesuaian memelihara hasil pabrik yang
terus menerus;
3. Pelayanan yang rutin lebih murah dari pada perbaikan yang tiba-tiba;
menggunakan tenaga lebih banyak tapi efektif;
4. Penyesuaian perlengkapan dapat dimasukkan dalam program;
5. Dapat membatasi ongkos pemeliharaan dan perbaikan secara optimum.

Pemeliharaan Preventif
Dalam pengertian yang luas, pemeliharaan preventif meliputi aspek rekayasa
(engneering) dan manajemen. Di bidang rekayasa, pemeliharaan preventif
meliputi: mendeteksi dan atau mengoreksi penggunaan peralatan yang ada

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 38


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
melalui analisa statistik kegagalan atau kesalahan yang terjadi atau berdasarkan
catatan perbaikan yang ada. Pekerjaan ini harus dapat dilakukan secara tepat
oleh orang yang benar- benar ahli dibidangnya.
Pemeliharaan pencegahan dimaksudkan agar laju kerusakan dapat ditahan serta
kerusakan fatal dapat dihindari. Diantara fungsi dan tujuan pemeliharaan tersebut
kunci utama hanya terletak pada oli dan stempet (grease). Langkah
pemeliharaan harus mengikuti prosedur berikut.
Pemeliharaan harian
Dalam bengkel, pemeliharaan harian dapat ditangani oleh para petugas khusus
di bawah koordinasi bagian pemeliharaan. Pada umumnya di bengkel industri,
pemeliharaan harian ditangani oleh pekerja/operator mesin yang bersangkutan.
Pemeliharaan harian meliputi tindakan-tindakan :
 pembersihan mesin/alat secara keseluruhan
 pembersihan material sisa/sampah produksi dari alat dan lingkungannya.
 pemberian bahan pelindung pada bagian komponen mesin tidak dicat untuk
mencegah korosi.
 pemberian pelumas yang tepat pada bagian komponen/alat yang bergesekan
untuk mencegah keausan.
 pemberian oli/stempet pada bagian-bagian kantong oli/stempet.
Pemeliharaan periodik/berkala
Pemeliharaan periodik/berkala harus dilaksanakan oleh pegawai bagian
pemeliharaan dan perbaikan, dengan tugas.
 pengecekan mesin secara berkesinambungan
 perbaikan kerusakan kecil dan penyetelan
 penggantian oli mesin secara periodik
 perbaikan besar (overhoul)
Dengan melaksanakan dua tahapan pemeliharaan dan perbaikan maka laju
kerusakan mesin akan dapat diperkecil. Berarti titik krisis kerusakan
mesin/peralatan mundur waktunya

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 39


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 2. 4 Pola Kerusakan Alat pada Umumnya

Jika terlalu sering, maka bukan saja akan menambah biaya pemeliharaan, tetapi
juga akan menurunkan produktifitas dan efisiensi kerja perusahaan. Data pada
Gambar 2.4 menunjukkan, bahwa kerusakan banyak terjadi pada awal
pemakaian alat.

Pemeliharaan Korektif
Pemeliharaan yang bersifat memperbaiki (corrective maintenance) akan
berkaitan dengan deteksi kerusakan, penentuan lokasi kerusakan, dan perbaikan
atau penggantian bagian yang rusak. Tahapan pemeliharaan korektif dapat
dilihat seperti pada Gambar 2.5.

Gambar 2. 5 Tahapan pemeliharaan korektif


Pemeliharaan korektif dapat berupa reparasi ringan/penggantian part/komponen
tertentu ( seal, bearing, pegas, kanvas kopeling, dll) atau penyetelan pada
bagian-bagian mesin. Mesin yang telah lama digunakan akan mengalami
perubahan posisi, makin lama perubahan itu makin nampak sehingga perlu
dilakukan penyetelan kembali.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 40


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Bahan Bacaan 3 : Prosedur pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan
Prosedur kerja adalah semua tahapan standar yang baku dan dapat digunakan
oleh teknisi atau tenaga ahli untuk menentukan jenis dan lokasi kerusakan atau
sistem yang diperiksa. Petunjuk prosedur kerja ini bisa berupa buku manual
pemeliharaan yang dilengkapi dengan petunjuk peralatan pemeliharaan dan
perbaikan, dan atau peralatan khusus (misalnya untuk kalibrasi alat ukur) serta
peralatan uji geometric, dan lain-lain. (Penjelasan nya di lampiran Materi)

D. Aktivitas Pembelajaran
Aktivitas Pengantar
Mengidentifikasi Isi Materi Pembelajaran (Diskusi Kelompok)
Sebelum melakukan kegiatan pembelajaran, berdiskusilah dengan sesama
peserta diklat di kelompok Saudara untuk mengidentifikasi hal-hal berikut:
1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelum
mempelajari materi pembelajaran Analisis pekerjaan-pekerjaan
pemeliharaan/ perbaikan mekanik mesin industri ? Sebutkan!
2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
3. Ada berapa topik yang ada di dalam Materi pembelajaran ini? Sebutkan!
4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini?
Sebutkan!
5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru
kejuruan dalam mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan
bahwa saudara telah mencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di atas dengan menggunakan LK-00. Jika
Saudara bisa menjawab pertanyan-pertanyaan di atas dengan baik, maka
Saudara bisa melanjutkan pembelajaran.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 41


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Aktivitas 1 : Menguraikan Prinsip Pemeliharaan dan Perbaikan
Saudara diminta untuk mengamati materi pembelajaran prinsip pemeliharaan
dan perbaikan untuk menganalisis perbedaan antara pekerjaan pemeliharaan
dengan pekerjaan perbaikan.
Saudara mungkin mempunyai pandangan yang berbeda dari teman-teman
lain tentang prinsip pemeliharaan dan perbaikan. Apa yang Saudara temukan
setelah mengamati kegiatan menganalisis prinsip pemeliharaan dan
perbaikan tersebut, Bagaimana perbedaan makna diantara kedua istilah
tersebut ? Diskusikan hasil pengamatan Saudara dengan anggota kelompok
Saudara. Selanjutnya selesaikan LK-01
Hasil diskusi dapat Saudara tuliskan pada kertas plano dan dipresentasikan
kepada anggota kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan
mengajukan pertanyaan atau memberikan penguatan.
Aktivitas 2 : Menyusun Kegiatan Pemeliharaan & Perbaikan
Setelah Saudara mencermati materi prinsip pemeliharaan dan perbaikan
pada aktivitas 1, maka pada aktivitas 2 ini Saudara akan mendiskusikan
tentang Kegiatan Pemeliharaan & Perbaikan. Untuk kegiatan ini Saudara
harus menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut.
1. Identifikasi Diagram Pemeliharaan dan perbaikan pada gambar ……
Lakukan analisis terhadap diagram tersebut ?
2. Jelaskan apa maksud dari setiap kegiatan pemeliharaan yang ada pada
diagram pemeliharaan dan perbaikan tersebut ?
Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-02.
Aktivitas 3: Menyusun Prosedur pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan
Setelah Saudara mencermati materi Prosedur pekerjaan pemeliharaan dan
perbaikan diskusikan dalam kelompok Anda. Untuk kegiatan ini Saudara
harus menjawab pertanyaan-pertanyaan berikut.
1. Analisis prosedur pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan yang terdapat
di dalam modul?
2. Susunlah prosedur pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan sesuai dengan
aktivitas kegiatan pemeliharaan dan perbaikan di bengkel sekolah Anda?
Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-03.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 42


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
E. Latihan/Tugas

F. Rangkuman
1. Pemeliharaan dan perbaikan dilakukan untuk berbagai tujuan, antara lain
untuk: memperpanjang usia alat, meningkatkan kualitas pelayanan,
meningkatkan produktifitas, memelihara aset, dan sebagainya.
2. Sifat pemeliharaan dan perbaikan (PP) pada dasarnya dapat dibedakan
menjadi PP yang direncanakan (PP preventif maupun korektif) dan PP yang
tidak dapat direncanakan (PP yang bersifat darurat).
3. Untuk membantu pelaksanaan kegiatan PP diperlukan alat-alat bantu,
seperti manual PP, multimeter, probe, dan lain-lain.
4. Kegiatan PP perlu dikelola dengan baik agar mendapatkan hasil yang
optimal, yaitu biaya murah alat dapat bekerja dengan baik.
5. Oleh karena itu, maka dibuat sebuah sistem manajemen PP, yang prinsipnya
adalah: merencanakan, mengorganisasikan, melaksanakan, mengontrol dan
mengevaluasi seluruh kegiatan PP.
6. Dalam sistem manajemen PP, kegiatan PP dimulai dari adanya permintaan
pekerjaan PP (W.R), diikuti dengan perintah kerja (W.O), dan diakhiri dengan
penyimpanan file Backlog W.O.
7. Sistem ini dapat dilaksanakan secara manual (semua tahap PP dikerjakan
oleh masing-masing petugas), atau dapat juga dilaksanakan dengan bantuan
komputer.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 43


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
LEMBAR KERJA KB-2

LK - 00

1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelum mempelajari
materi pembelajaran Analisis pekerjaan-pekerjaan pemeliharaan/ perbaikan
mekanik mesin industri? Sebutkan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!

...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
Ada berapa topik yang ada di dalam Materi pembelajaran ini? Sebutkan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru kejuruan
dalam mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!

...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahwa
saudara telah mencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 44


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
LK – 01
Analisislah prinsip pemeliharaan dan perbaikan untuk dapat membedakan makna
dari kedua istilah tersebut, dengan mengisi format berikut ini !
No. Obyek Pemeliharaan Perbaikan
1
2

dst

LK - 02

Setelah membaca bahan bacaan Kegiatan Pemeliharaan & Perbaikan. Analisis


Gambar diagram Kegiatan pemeliharaan dan perbaikan berikut ini !

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 45


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
2. Jelaskan maksud dari setiap kegiatan pemeliharaan dan perbaikan dengan
mengisi format berikut ini !
Jenis Kegiatan Pemeliharaan dan
No. Penjelasan
Perbaikan
1
2
3
dst

LK - 03

Setelah membaca bahan bacaan Prosedur pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan.


1. Jelaskan prosedur pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan yang terdapat di dalam
modul !
2. Lakukan analisis menyusun prosedur pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan dari
aktivitas pekerjaan yang dilakukan pada bengkel di seklah Anda masing-masing,
dengan mengisi format berikut ini !

Aktivitas Pekerjaan yang Prosedur pekerjaan


No.
dilakukan di bengkel pemeliharaan dan perbaikan
1
2
3
dst

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 46


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
KEGIATAN PEMBELAJARAN 3 : PENGGUNAAN ALAT UKUR TEKNIK
A. Tujuan
Setelah mempelajari kegiatan pembelajaran ini diharapkan :
1. Melalui diskusi peserta dapat menguraikan jenis dan fungsi alat ukur dasar
dan alat ukur presisi dengan rasa ingin tahu dan kerjasama
2. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat menganalisis prosedur
pengukuran dengan alat ukur dasar dan alat presisi dengan teliti .dan
tangung jawab
3. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat membaca alat ukur dasar
dan alat presisi dengan teliti .dan tangung jawab
4. Melalui pengamatan dan praktek peserta dapat menggunakan alat ukur dasar
dan alat ukur presisi sesuai dengan SOP dengan teliti .dan tangung jawab
5. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat menyajikan hasil
pengukuran dengan teliti .dan tangung jawab

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah mengikuti materi pembelajaran ini peserta diklat dapat :
1. Menguraikan jenis dan fungsi alat ukur dasar dan alat ukur presisi .
2. Menganalisis prosedur pengukuran dengan alat ukur dasar dan alat presisi.
3. Membaca alat ukur dasar dan alat presisi
4. Menggunakan alat ukur dasar dan alat ukur presisi sesuai dengan SOP
5. Menyajikan hasil pengukuran

C. Uraian Materi
Bahan Bacaan 1 : Dasar-Dasar Pengukuran
Pengukuran dalam arti yang luas adalah : membandingkan suatu besaran
dengan besaran standar. Besaran standar tersebut harus memenuhi syarat-
syarat sebagai berikut :
 Dapat didefinisikan secara fisik
 Jelas dan tidak berubah dengan waktu
 Dapat digunakan sebagai pembanding, dimana saja di dunia ini.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 47


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Jenis dan Cara Pengukuran
Jenis Pengukuran dapat dibedakan sebagai berikut : Linear, sudut atau
kemiringan, kedataran, profil, ulir, roda gigi, penyetelan posisi, kekasaran
permukaan
Berdasarkan sifat dari alat ukur maka dikenal 5 macam alat ukur yaitu:
1. Alat ukur langsung, yang mempunyai skala ukur yang telah dikalibrasi.
Hasil pengukuran dapat langsung dibaca pada skala tersebut.
Contoh alat ukur langsung :
a). Mistar Baja

Gambar 3. 1 Mistar baja


b). Mistar Gulung

Gambar 3. 2 Mistar gulung


c). Mistar Geser/Mistar ingsut

Gambar 3. 3 Mistar geser/mistar ingsut

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 48


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
d). Mikrometer

Gambar 3. 4 Mikrometer
e). Pengukur Tinggi (Height Gauge)

Gambar 3. 5 Pengukur tinggi (height gauge)


f). Pengukur sudut/ Bevel Protractor

Gambar 3. 6 Pengukur sudut (bevel protractor)


2. Alat ukur tak langsung, hasil ukuran dapat dibaca dengan bantuan alat
ukur langsung.
Contoh alat ukur langsung :
a). Jangka kaki

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 49


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 3. 7 Jangka kaki

b). Telescoping gauge

Gambar 3. 8 Telescoping gauge

c). Small Hole Gauge

Gambar 3. 9 Small hole gauge

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 50


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
d). Mal Ulir

Gambar 3. 10 Mal ulir


e). Mal Radius

Gambar 3. 11 Mal radius


3. Alat ukur pembanding, yang mempunyai skala ukur yang telah dikalibrasi.
Karena daerah skala ukurnya terbatas, alat ini hanya digunakan sebagai
pembacaan besarnya selisih suatu dimensi terhadap ukuran standar.
Contoh alat ukur pembanding :

a) Dial indikator

Gambar 3. 12 Dial indikator

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 51


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
b) Pupitas (Dial Test Indicator/DTI)

Gambar 3. 13 Pupitas

c) Spirit Level

Gambar 3. 14 Spirit Level

4. Alat ukur standar, yang mampu memberikan atau menunjukan suatu


harga ukuran tertentu. Digunakan bersama-sama dengan alat ukur
pembanding untuk menentukan dimensi suatu obyek ukur.
Contoh alat ukur standar :

a). Blok Ukur

Gambar 3. 15 Blok ukur

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 52


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
b). Height Master

Gambar 3. 16 Height master

c). Square Master

Gambar 3. 17 Square master

5. Alat ukur batas (kaliber), yang mampu menunjukkan apakah suatu


dimensi terletak di dalam atau diluar daerah toleransi ukuran,
Contoh alat ukur batas (kaliber) :

a). Snap Gauge

Gambar 3. 18 Snap gauge

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 53


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
b). Ring Gauge

Gambar 3. 19 Ring gauge

c). Plug Gauge

Gambar 3. 20 Plug gauge


d). Thread Gauge

Gambar 3. 21 Thread Gauge Go No Go

Bahan Bacaan 2 : Alat Ukur dan Alat Pemeriksa yang digunakan pada
pekerjaaan pemeliharaan.
Alat ukur dan alat pemeriksa adalah salah satu alat utama yang selalu dipakai
pada pekerjaan pemeliharaan. Alat ukur dipakai untuk mendata dimensi ukuran
nominal dan toleransi suatu komponen, apakah masih dalam batas yang
diizinkan atau tidak. Alat pemeriksa digunakan untuk memeriksa kondisi

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 54


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
geometrik suatu komponen atau performansi suatu gerakan sistem mekanik
tertentu saat seorang teknisi melakukan pengujian.
a. Jangka Sorong
Jangka sorong adalah alat ukur yang ketelitiannya dapat mencapai
seperseratus milimeter. Umumnya terbuat dari baja tahan karat. Terdiri dari
dua bagian, bagian diam memuat skala ukur utama dalam sistem matrik dan
imperial, dan bagian bergerak memuat skala ukur pembagi. Pembacaan hasil
pengukuran sangat bergantung pada keahlian dan ketelitian pengguna
maupun alat. Sebagian buatan terbaru sudah dilengkapi dengan display
digital. Pada versi analog, umumnya tingkat ketelitian adalah 0.05 mm (19
mm dalam skala utama dibagi dalam 20 bagian dalam skala pembagi) untuk
jangka sorong dibawah 30cm, dan 0.01 untuk yang di atas 30cm.

Gambar 3. 22 Jangka Sorong


Keterangan Gambar:
1. Pengukur ukuran luar
2. Pengukur ukuran dalam
3. Pengukur ukuran kedalaman
4. Skala utama dalam Cm (metrik)
5. Skala utama dalam Inchi (imperial)
6. Skala geser (vernier/nonius) untuk sistem metrik
7. Skala geser (vernier/nonius) untuk sistem imperial
8. Kunci penahan balok geser
Beberapa jenis pengukuran yang dapat dilakukan dengan jangka sorong ini
ditunjukkan oleh Gambar 3.23

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 55


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 3. 23 Pengukuran dengan jangka sorong
a). Cara Menggunakan Jangka Sorong
Berdasarkan bagian-bagian utama yang ada pada oleh jangka sorong,
secara umum jangka sorong dapat digunakan antara lain untuk mengukur
ketebalan, mengukur jarak luar, mengukur diameter luar, mengukur
kedalaman, mengukur tingkatan, mengukur celah, mengukur diameter luar,
dan sebagainya. (Penjelasan bisa dilihat di lampiran materi)

Gambar 3. 24 Cara menggunakan jangka sorong

b). Cara Membaca Skala Jangka sorong


Jangka sorong yang banyak beredar dipasaran sekarang, ada yang
mempunyai skala ukur dalam inchi dan ada pula yang dalam metrik. Akan
tetapi, kebanyakan jangka sorong yang digunakan adalah dalam sistem
metrik.
c). Cara Membaca Skala Jangka sorong dalam Metrik
Sistem pembacaan jangka sorong dengan skala satuan metrik, sebetulnya
sama saja dengan sistem pembacaan jangka sorong dalam satuan inchi.
Perbedaannya hanyalah pada satuannya dan juga tingkat ketelitian pada
skala nonius (vernier). Untuk jangka sorong dengan sistem metrik skala
verniernya ada yang mempunyai ketelitian sampai 0.02 (skala vernier dibagi
dalam 50 bagian) dan ada yang tingkat ketelitiannya sampai 0.05 milimeter.
Pada setiap angka pada skala utama menunjukkan besarnya jarak dalam
centimeter. Misalnya angka 1 berarti 1 centimeter = 10 milimeter. Jarak
antara dua angka berarti 10 milimeter. Jarak ini dibagi dalam 10 bagian yang

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 56


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
sama, berarti satu skala kecil (divisi) pada skala utama menunjukkan jarak 1
milimeter.
Berikut ini cara pembacaan ketelitian dari jangka sorong/jangka sorong
(metrik) dan cara pembacaan ukurannya :
 Menentukan Ketelitian Jangka sorong Manual
1) Jangka sorong dengan Ketelitian 0,02 mm

Gambar 3. 25 Jangka sorong ketelitian 0,02 mm

 Pada gambar di atas terbaca 49 Skala Utama = 50 Skala Nonius


 Besarnya 1 skala nonius = 1/50 x 49 Skala Utama = 0,98 Skala
Utama
 Maka Ketelitian dari jangka sorong tersebut adalah = 1 – 0,98 =
0,02 mm
 Atau Ketelitian jangka sorong itu adalah 1 bagian Skala utama
dibagi jumlah skala nonius = 1/50 = 0,02 mm

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 57


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
2) Jangka sorong dengan Ketelitian 0,05 mm

Gambar 3. 26 Contoh hasil pengukuran


 Dari gambar di atas 39 Skala Utama = 20 Skala Nonius
 Jadi besarnya 1 skala nonius = 1/20 x 39 Skala Utama = 1,95
Skala Utama
 Maka Ketelitian dari jangka sorong tersebut adalah = 2 – 1,95 =
0,05 mm
 Atau Ketelitian jangka sorong itu adalah 1 bagian Skala utama
dibagi jumlah skala nonius = 1/20 = 0,05 mm

 Membaca Jangka Sorong

Gambar 3. 27 Cara membaca jangka sorong


(1). Lihat dimana letak divisi 0 (nol) skala nonius pada divisi skala utama,
pada gambar di atas divisi 0 skala nonius terletak antara divisi 13
mm dengan 14 mm, maka pembacaannya adalah 13 mm.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 58


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
(2). Lihat dimana letak divisi skala nonius yang segaris dengan divisi
skala utama, pada gambar di atas adalah divisi 21 skala nonius
segaris dengan divisi skala utama.
(3). Maka pembacaan hasil pengukurannya adalah 13 + 21 x 0,02
(ketelitian dari jangka sorong) = 13,42 mm

Gambar 3. 28 Cara membaca jangka sorong


(4). Divisi 0 skala nonius terletak antara divisi 19 mm dengan 20 mm,
maka pembacaannya adalah 19 mm.
(5). Divisi 32 skala nonius segaris dengan divisi skala utama.
(6). Maka pembacaan hasil pengukurannya adalah 19 + 32 x 0,02 =
19,64 mm

b. Mikrometer
Alat ukur linier langsung jenis lainnya yang juga termasuk alat ukur presisi
adalah mikrometer. Alat ukur mikrometer ini pun mempunyai bentuk yang
bermacam-macam yang disesuaikan dengan bentuk yang bermacam-macam
yang disesuaikan dengan bentuk dari benda ukur. Bagian yang sangat
penting dari mikrometer adalah ulir utama. Dengan adanya ulir utama kita
dapat menggerakkan poros ukur menjauhi dan mendekati permukaan bidang
ukur dari benda ukur. Ulir utama ini dibuat sedemikian rupa sehingga satu
putaran ulir utama dapat menggerakkan sepanjang satu kisaran tergantung
dari jarak kisar (pitch) ulir. Berarti di sini gerak rotasi diubah menjadi gerak
traslasi. Jarak kisar ulir biasanya dibuat 0.05 mm. Pada ulir utama inilah
biasanya terjadi kesalahan kisar. Bila diamati kesalahan kisar ini mulai dari

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 59


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
awal gerak sampai batas akhir akan terjadi kesalahan kisar yang biasanya
disebut dengan kesalahan kumulatif.
Untuk mengurangi kesalahan kumulatif dari kisar ulir utama maka biasanya
panjang ulir utama hanya dibuat sampai 25 mm yang berarti panjang poros
ukur maksimum hanya 25 mm (panjang yang bisa dicapai oleh maju
mundurnya poros ukur). Untuk pengukuran yang berjarak lebih besar dari
pada 25 milimeter maka biasanya dibuat landasan tetap yang dapat diganti-
ganti. Gambar.3.29 menunjukkan bagian-bagian umum dari mikrometer luar.

Gambar 3. 29 Bagian-bagian umum mikrometer luar


a). Cara Menggunakan Mikrometer
Mikrometer adalah salah satu jenis alat ukur yang memiliki tingkat kepresisian
tinggi. Oleh karena itu dalam menggunakannya harus dengan metode yang
betul dan dengan cara yang hati-hati. Dengan demikian, keselamatan alat
ukur dan kesalahan pengukuran dapat dikontrol. Untuk itu ada beberapa hal
yang harus diperhatikan bila akan melakukan pengukuran dengan
menggunakan mikrometer. (Penjelasan bisa dilihat di lampiran materi)

Gambar 3. 30 Cara Menggunakan Mikrometer

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 60


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
b). Cara Pembacaan Skala Ukur Mikrometer dalam Metrik
Ulir utama mempunyai jarak gang (pitch) sebesar 0.5 mm. Berarti, satu
putaran penuh poros ulir utama akan menggerakkan poros ukur dan skala
putar (thimble) sejauh 0.5 mm. Hal ini berarti juga satu skala tetap
mempunyai jarak 0.5 mm. Biasanya pada skala tetap dicantumkan angka-
angka sebagai berikut 0, 5, 10, 15, 20, dan 25. Angka-angka ini menunjukkan
jarak. Misalnya angka 5 berarti jaraknya 5 mm, angka 25 berarti jaraknya 25
mm. Antara 0 – 5 dibagi dalam 10 bagian yang sama yang berarti satu bagian
skala kecil (divisi) jaraknya 1/10 x 5 mm = 0.5 mm. Pada skala putar, dari
garis nol melingkar 360° menuju ke garis nol lagi dibagi dalam 50 bagian
yang sama. Dengan demikian satu skala kecil (divisi) pada skala putar 1/50 x
0.5 mm = 0.01 mm. Karena satu putaran penuh skala putar berarti juga
memutar dari nol ke nol (50 bagian = 0.5 mm). Dengan dasar ini maka kita
dapat membaca skala ukur yang ditunjukkan oleh skala ukur mikrometer
dalam metrik.
Gambar 3.31 menunjukkan contoh pembacaan skala ukur mikrometer dalam
sistem metrik. Dari gambar tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut. Ujung
dari skala putar ternyata berada di sebelah kanan baris kedua bagian atas di
sebelah angka 10. Ini menunjukkan ukuran 12 x 1 mm = 12 mm. Atau 24 x
0.5 mm = 12 mm, bila dilihat garis atas dan garis bawah dari garis batasnya.
Kemudian kita lihat pada garis skala putar untuk menentukan garis skala
yang segaris dengan gari batas skala tetap. Ternyata baris ke 32 dari skala
putar berada segaris dengan garis batas yang berarti menunjukkan ukuran
sebesar 32 x 0.01 mm = 0.32 mm. Jadi, secara keseluruhan ukuran yang
ditunjukkan oleh gambar tersebut adalah 12 + 0.32 mm = 12.32 mm.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 61


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 3. 31 Contoh pembacaan skala mikrometer
dalam metrik

c. Dial Indicator
Dial indicator mempunyai nilai ketelitaian sangat tinggi sampai 0,0005 mm.
Bisa digunakan untuk mengukur kerataan, kesejajaran,keolengan, kehalusan
permukaan, kebengkokan dan ketirusan benda kerja. Akan tetapi, untuk
perbaikan bodi otomotif tidak perlu menggunakan dial dengan ketelitian
tinggi. Dengan ukuran 1/10 mm saja, sudah cukup. Dial indikator terdiri dari
sensor yang bersentuhan langsung dengan benda yang diukur, jarum
indikator, skala jam, serta stand penopang yang yang dapat disetel/digeser
sesuai kebutuhan dilengkapi dudukan blok magnet sehingga lebih mudah
dalam penempatan selama proses pengukuran. Skala jam pada dial indikator
dapat diputar untuk menentukan awal pengukuran atau angka nol (0).

Gambar 3. 32 Dial Indikator


Melakukan pengukuran dengan dial indikator perlu diperhatikan juga posisi
sensor atau batang peraba supaya tegak lurus dengan benda kerja,
kebersihan alat ukur dan benda kerja serta kecermatan dalam membaca

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 62


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
skala. Menggunakan dial indikator harus lebih berhati-hati karena sangat
peka terhadap goncangan ataupun benturan.

Gambar 3. 33 Penggunaan dial

Gambar 3. 34 Mengukur backlash dan kelurusan dengan dial

d. Busur Derajat (Protractor)


Busur derajat adalah alat yang dapat untuk mengukur dan membentuk sudut
antara dua bidang permukaan benda kerja yang saling bertemu. Protractor
sederhana biasanya terdiri dari cakram pipih separuh lingkaran berskala
mulai dari 0o sampai dengan 180o dan bilah putar.

Gambar 3. 35 Busur Derajat (Protactor)

e. Penyiku Presisi
Penyiku atau siku-siku merupakan salah satu alat pada kerja bangku yang
terbuat dari baja yang berfungsi untuk memeriksa ketepatan sudut pada
benda kerja. Umumnya penyiku memiliki besaran sudut 90o dan 135o. Ada

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 63


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
juga penyiku yang dapat distel (penyiku lipat), penyiku lipat bahkan sudah
ada yang dilengkapi dengan layar baca digital.

Gambar 3. 36 Penggaris Siku dan Penggunaannya


Skala ukur seperti penggaris biasa. Biasanya pembuatan bagian lengan
dibuat alur untuk memasukkan bilah.
Penggunaan penggaris siku dilakukan dengan memastikan salah satu bagian
menjadi acuan. Kemudian tempelkan dengan kuat lengan pada bidang acuan
tersebut, perhatikan pada sisi bilahnya. Apabila terdapat rongga atau celah
pada bagian ujung bilah, berarti sudut benda kerja lebih dari 900, akan tetapi
bila terdapat rongga atau celah pada bagian pangkal bilah (pertemuan lengan
dengan bilah), berarti sudut benda kerja kurang dari 900.

f. Straight-Edge
Straight edge adalah alat yang digunakan untuk mengukur kerataan suatu
permukaan. Ketidakrataan diketahui dari membandingkan permukaan yang
akan diukur dengan menempelkan straight edge di atas permukaan tersebut
untuk mengetahui ketidakrataan atau penyimpangannya. Terdapat dua tipe
straightedge ditinjau dari bahan pembuatnya. Tipe yang pertama terbuat dari
baja berkualitas baik yang dikeraskan dan dipanaskan dengan ketebalan 1/8
inchi (3,175 mm) dan panjang sekitar 1,8 m.
Tipe yang kedua terbuat dari besi tuang yang bagian tepinya dihaluskan
(dibuat rata) dengan panjang 30 cm – 250 cm. Tipe yang kedua ini lebih berat
sehingga kemungkinan melengkung sangat kecil.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 64


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 3. 37 Straightedge

g. Mal Ulir (Screw Pitch Gauge)


Screw Pitch Gauge adalah alat yang digunakan untuk mengukur pitch (jarak
antar ulir) yang ada pada mur atau baut. Hal ini diperlukan supaya tidak
terjadi kesalahan saat penggantian mur atau baut, karena pitch ulir
mempunyai standar ukuran tertentu yang berbeda-beda sesuai dengan
kebutuhannya. Screw pitch dalam satu set terdapat beberapa bilah ukur dan
tercantum angka ukuran ulirnya. Terdapat dua satuan ukuran ulir yaitu inchi
dan metrik. Proses pengukuran dilakukan beberapa kali dengan memilih bilah
ukur yang tepat supaya hasil pengukuran tepat.

Gambar 3. 38 Screwpitch Gauge dan penggunaannya

h. Telescoping gauge
Telescoping gauge atau pengukur T merupakan alat ukur pembanding yang
biasa digunakan untuk mengukur diameter dalam komponen yang agak ke
dalam. Hal tersebut dimungkinkan karena alat ukur ini mempunyai batang
ukur yang cukup panjang. Poros ukur atau sensornya dapat bergerak
memanjang sendiri karena adanya pegas didalamnya. Pada batang pengukur
dilengkapi dengan pengunci yang dihubungkan dengan poros ukur sehingga
dengan pengunci tersebut, poros ukur dapat dimatikan gerakannya.
Alat ukur ini biasanya terdiri atas satu set yang berisi beberapa pengukur T
yang masing-masing mempunyai kapasitas pengukuran yang berbeda (lihat
gambar 3.39). Pada batang ukurnya biasanya sudah dicantumkan kapasitas

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 65


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
pengukurannya, misalnya 10 – 25 mm. Ini berarti ukuran terkecil yang dapat
diukur adalah 10 mm dan ukuran maksimumnya 25 mm.

Gambar 3. 39 Telescoping gauge


Prosedur penggunaan Telescoping gauge adalah sebagai berikut :
a. Pilihlah telescoping gauge dengan kapasitas ukur tertentu sesuai dengan
range dari komponen yang akan diukur.
b. Masukkan telescoping gauge ke dalam lubang dan kendorkan
penguncinya sehingga poros ukur benar-benar menyentuh bidang yang
diukur.
c. Kuncilah gerakan poros ukur dengan cara memutar pengunci ke kanan
sehingga poros ukur tidak dapat bergerak lagi.
d. Keluarkan telescoping gauge yang sudah terkunci tersebut dari
lubangnya.
e. Ukurlah panjang poros ukur dengan mikrometer luar. Besarnya diameter
lubang sama dengan angka yang ditunjukkan pada mikrometer.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 66


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
D. Aktivitas Pembelajaran
Aktivitas Pengantar
Mengidentifikasi Isi Materi Pembelajaran (Diskusi Kelompok)
Sebelum melakukan kegiatan pembelajaran, berdiskusilah dengan sesama
peserta diklat di kelompok Saudara untuk mengidentifikasi hal-hal berikut:
1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelum
mempelajari materi pembelajaran Penggunaan Alat Ukur Teknik ?
Sebutkan!
2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
3. Ada berapa topik yang ada di dalam Materi pembelajaran ini? Sebutkan!
4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini?
Sebutkan!
5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru
kejuruan dalam mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan
bahwa saudara telah mencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di atas dengan menggunakan LK-00. Jika
Saudara bisa menjawab pertanyan-pertanyaan di atas dengan baik, maka
Saudara bisa melanjutkan pembelajaran.

Aktivitas 1 : Dasar-Dasar Pengukuran


Saudara diminta untuk mengamati materi pembelajaran Dasar-Dasar
Pengukuran, lakukan analisis pengerrtian pengukuran secara umum, jenis
dan cara pengukuran.
Saudara mungkin mempunyai pandangan yang berbeda dari teman-teman
lain tentang pengertian pengukuran, jenis dan cara pengukuran. Apa yang
Saudara temukan setelah mengamati kegiatan menganalisis dasar-dasa
pengukuran ? Diskusikan hasil pengamatan Saudara dengan anggota
kelompok Saudara. Selanjutnya selesaikan LK-01
Hasil diskusi dapat Saudara tuliskan pada kertas plano dan dipresentasikan
kepada anggota kelompok lain. Kelompok lain menanggapi dengan
mengajukan pertanyaan atau memberikan penguatan.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 67


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Aktivitas 2 : Prosedur menggunakan Alat Ukur Teknik
Setelah Saudara mencermati materi Dasar-Dasar Pengukuran pada aktivitas
1, maka pada aktivitas 2 ini Saudara akan mendiskusikan tentang Alat Ukur
Teknik. Untuk kegiatan ini Saudara harus menjawab pertanyaan-pertanyaan
berikut.
1. Identifikasi Alat Ukur teknik yang terdapat di dalam modul. Sebutkan alat-
alat ukur lain yang Anda ketahui berdasarkan pengalaman empirik di
lapangan ?
2. Jelaskan cara menggunakan alat-alat ukur teknik tersebut ?
3. Jelaskan cara membaca ukuran pada alat ukur jangka sorong dan
micrometer ?
Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-02.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 68


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
E. Latihan

F. Rangkuman

 Pengukuran dalam arti yang luas adalah : membandingkan suatu besaran


dengan besaran standar.
 Berdasarkan sifat dari alat ukur maka dikenal 5 macam alat ukur, yaitu alat
ukur langsung, alat ukur tak langsung/pembanding, alat ukur standar, alat
ukur batas, alat ukur bantu
 Dari segi pemakaiannya, jenis-jenis alat ukur dapat dibedakan menjadi :
- alat ukur linier langsung
- alat ukur linier tak langsung
- alat ukur sudut
- alat ukur kedataran
- alat ukur ulir
- alat ukur roda gigi
- alat ukur kekerasan permukaan
 Alat ukur dan Alat pemeriksa yang biasa digunakan pada pekerjaaan
pemeliharaan adalah : jangka sorong, mikrometer, dial indikator, , penyiku
presisi, busur derajat, mal ulir straight edge, telescoping gauge
 Jangka sorong, alat ukur ini banyak terdapat di bengkel-bengkel kerja, yang
dalam praktik sehari-hari mempunyai banyak sebutan misalnya jangka
sorong, mistar geser, schuifmaat atau vernier
 Alat ukur linier langsung yang juga termasuk alat ukur presisi adalah
mikrometer. Bagian yang sangat penting dari mikrometer adalah ulir utama.

G. Umpan Balik dan Tindak Lanjut

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 69


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
LEMBAR KERJA KB-3

LK - 00

1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelum mempelajari
materi pembelajaran Penggunaan Alat Ukur Teknik ? Sebutkan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
3. Ada berapa topik yang ada di dalam Materi pembelajaran ini? Sebutkan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................

5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru kejuruan
dalam mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahwa
saudara telah mencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 70


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
LK – 01
1. Jelaskan pengertian pengukuran, jenis dan cara pengukuran !
………………………………………………………………………………………………
………………………………………………………………………………………………

LK – 02

1. Identifikasi alat ukur teknik yang terdapat di dalam modul. Sebutkan alat-alat ukur
teknik lain yang Anda ketahui berdasarkan pengalaman empirik di lapangan?
2. Jelaskan cara menggunakan alat ukur teknik tersebut, dengan mengisi format
berikut ini !

No. Nama Alat Ukur dan Cara Menggunakan Keterangan


Alat Pemeriksa
1
2

dst

3. Berapakah pembacaan hasil pengukuran Jangka sorong dan Mikrometer berikut


ini ?

No. Hasil Pengukuran Jangka Nilai Pembacaan Keterangan


Sorong dan Mikrometer

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 71


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
1

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 72


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 73
TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
KEGIATAN PEMBELAJARAN 4 : PERKAKAS TANGAN DAN PERKAKAS
TANGAN BERTENAGA (HAND AND POWER TOOLS).
A. Tujuan
Setelah mempelajari kegiatan pembelajaran ini diharapkan :
1. Melalui diskusi peserta dapat menguraikan jenis dan fungsi perkakas tangan
dengan rasa ingin tahu dan kerjasama.
2. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat menerapkan prosedur
penggunaan dan pemeliharaan perkakas tangan dengan teliti dan tanggung
jawab.
3. Melalui diskusi peserta dapat menguraikan jenis dan fungsi perkakas tangan
bertenaga dengan rasa ingin tahu dan kerjasama.
4. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat menerapkan prosedur
penggunaan dan pemeliharaan perkakas tangan bertenaga dengan teliti dan
tanggung jawab..
5. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat menggunakan perkakas
tangan sesuai dengan SOP dengan teliti dan tanggung jawab.
6. Melalui pengamatan dan penugasan peserta dapat menggunakan perkakas
tangan bertenaga sesuai dengan SOP dengan teliti dan tanggung jawab.

B. Indikator Pencapaian Kompetensi


Setelah mengikuti materi pembelajaran ini peserta diklat dapat :
1. Menguraikan jenis dan fungsi perkakas tangan
2. Menerapkan prosedur penggunaan dan pemeliharaan perkakas tangan.
3. Menguraikan jenis dan fungsi perkakas tangan bertenaga
4. Menerapkan prosedur penggunaan dan pemeliharaan perkakas tangan
bertenaga .
5. Menggunakan perkakas tangan sesuai dengan SOP.
6. Menggunakan perkakas tangan bertenaga sesuai dengan SOP.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 74


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
C. Uraian Materi
Bahan Bacaan 1 : Alat Penjepit
a. Ragum
Ragum atau ada juga yang menyebut tanggem, catok atau dalam bahasa
inggrisnya disebut vise merupakan alat utama pada kerja bangku yang
berfungsi untuk memegang/menjepit benda kerja ketika dikerjakan dalam
proses kerja bangku.

Gambar 4. 1 Ragum
Ragum tersedia dalam berbagai macam variasi dan ukuran sesuai dengan
kebutuhan. Setidaknya berdasarkan gerakannya ada tiga macam ragum
yaitu: Ragum Biasa, Ragum Berputar, dan Ragum Universal.

b. Alat Ukur dan Alat Pemeriksa (Sudah dijelaskan pada Kegiatan Belajar
3)
Bahan Bacaan 2 : Alat Penanda
a. Penggores (Scriber)
Penggores adalah alat untuk membuat tanda atau garis pada permukaan
benda kerja. Penggores umumnya berbentuk batang silindris yang bagian
ujungnya diruncingkan..

Gambar 4. 2 Macam-macam penggores.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 75


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Aplikasi penggunaan penggores diantaranya adalah menggores dengan siku-
siku (Gambar 4.3a), menggores dengan pengaris (Gambar 4.3b) dan
menggores dengan siku-siku pada bidang tegak (Gambar 4.3c).

Gambar 4. 3 Aplikasi penggunaan penggores.

 Cara menggunakan penggores (lihat di lampiran materi)

a. Stempel (Cap)
Stempel (Cap) adalah salah satu jenis alat penanda yang digunakan
untuk menandai logam dan beberapa bahan bukan logam dengan
bentuk nomor, huruf, angka dan tanda-tanda lainnya.

Gambar 4. 4 Stempel (cap).

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 76


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 4. 5 Bagian-Bagian Stempel
Jenis-jenis stempel (cap):
Jenis-jenis cap yang biasa terdapat pada bengkel adalah cap nomor,
cap huruf dan cap tanda disamping jenis–jenis stempel (cap) yang
lainnya.

Cap nomor

Cap huruf

Cap tanda

Gambar 4. 6 Jenis-jenis stempel (cap).

 Cara menggunakan cap (stamp) (lihat di lampiran materi)

b. Penitik Pusat (Center Punch)


Penitik pusat (center-punch) termasuk jenis alat penanda yang
terbuat dari baja perkakas dengan bagian badanya dikartel agar tidak
licin sewaktu dipegang, ujungnya berbentuk lancip dengan sudut 90.
Penitik pusat digunakan untuk menandai titik pusat lubang yang akan
dibor. Penggunaan penitik pusat biasa dilakukan untuk mendapatkan
hasil pengeboran yang presisi.

Gambar 4. 7 Penitik pusat (center punch)

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 77


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Sedangkan untuk menandai benda kerja dengan garis yang akan
dipotong membentuk pola tertentu digunakan penitik garis (prick-
punch), penitik garis sama bentuknya dengan penitik pusat hanya
besar sudut lancipnya adalah 60.

 Cara menggunakan penitik (punch) (lihat di lampiran materi)

c. Jangka (Divider)
Jangka adalah alat pembuat tanda yang digunakan terutama untuk
menggaris lingkaran dan sumbu. Jangka juga digunakan untuk
meneruskan jarak panjang dari satu mistar ke suatu benda kerja.
Macam-macam jangka:

Gambar 4. 8 Macam-Macam Jangka


1). Jangka Tusuk

Gambar 4. 9 Jangka tusuk

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 78


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
2). Jangka Tongkat

Gambar 4. 10 Jangka tongkat


3). Jangka Pincang (Hermaphrodite caliper)

Gambar 4. 11 Jangka pincang


4). Jangka Bengkok

Gambar 4. 12 Jangka bengkok


5). Jangka Kaki

Gambar 4. 13 Jangka kaki

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 79


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
 Cara menggunakan jangka. (lihat di lampiran materi)

Bahan Bacaan 3 : Alat Pemotong


a. Gergaji tangan
Gergaji tangan adalah perkakas tangan yang terdiri dari sengkang dan daun
gergaji. Sengkang gergaji ada yang tetap dan ada yang dapat diatur panjang
pendeknya menyesuaikan panjang daun gergaji yang digunakan. Sengkang
gergaji berfungsi sebagai pemegang sekaligus penegang daun gergaji saat
digunakan.

Gambar 4. 14 Gergaji tangan

Gambar 4. 15 Daun Gergaji

 Pemilihan Daun Gergaji Tangan


Spesifikasi gergaji tangan meliputi:
 Jenis gigi
 Jenis daun gergaji
 Panjang daun gergaji (bilah)
Tabel Jenis gigi gergaji dan fungsinya (lihat di lampiran materi)
Tabel Jumlah gigi tiap panjang 1 inchi berikut fungsinya (lihat di
lampiran materi)
Tabel Jenis daun gergaji berikut fungsinya (lihat di lampiran materi)

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 80


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
 Cara menggunakan gergaji tangan. (Penjelasan lihat di lampiran
materi)
a) Kecepatan langkah menggergaji
Kecepatan langkah menggergaji bisa dianggap sama dengan kecepatan
langkah mengikir untuk ukuran panjang yang sama. Hal ini dapat
dipahami karena jenis bahan daun gergaji sama dengan jenis bahan
kikir, yaitu dari baja karbon. Jadi kecepatan langkah untuk menggergaji
baja lunak adalah sekitar 40 langkah permenit.
 Pemasangan daun gergaji (Penjelasan lihat di lampiran materi)

Gambar 4. 16 Pemasangan daun gergaji pada bingkai/sengkang


b) Pemegangan dan penekanan gergaji
Cara menggergaji hampir mirip sama dengan cara mengikir, yang
berbeda adalah cara pemegangan.

Gambar 4. 17 Pemegangan bingkai/sengkang gergaji.


 Langkah penggergajian
Untuk pemotongan yang tidak presisi, awal penggergajian dapat langsung
dengan gergaji itu sendiri.
Adapun cara memotong dengan gergaji tangan adalah sebagai berikut:

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 81


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
a) Membuat alur (Penjelasan lihat di lampiran materi)

Gambar 4. 18 Membuat alur untuk permulaan menggergaji


b) Awal penggergajian
Sebagai awal penggergajian kedudukan gergaji, menyudut ± 30º,
selanjutnya gergajilah bagian sisi terlebih dahulu yang lambat laun
sudutnya makin kecil.

Gambar 4. 19 Sudut awal penggergajian


c) Pemotongan Benda Kerja
Potonglah benda kerja pada bagian yang dekat dengan mulut
catok/ragum.

Gambar 4. 20 Posisi penggergajian benda kerja

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 82


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
d) Bahan lebih lebar
Bila bahan yang akan digergaji melebihi lebar sengkang gergaji, maka
pemasangan daun gergaji harus diputar 90º.

Gambar 4. 21 Daun gergaji tegak lurus terhadap sengkang gergaji.

e) Pemeliharaan Gergaji. (penjelasan lihat di lampiran materi)

b. Pahat
Pahat adalah alat pemotong yang terbuat dari baja perkakas non paduan
atau baja paduan baik paduan rendah maupun paduan tinggi. Ada beberapa
macam pahat menurut fungsinya yaitu pahat datar, pahat alur, pahat dam,
pahat diamon, dan pahat setengah bulat atau pahat kuku.

Gambar 4. 22 Macam-macam pahat


Macam-Macam pahat (penjelasannya lihat lampiran materi)

Bahan Bacaan 4 : Alat Pemukul


Dalam dunia teknik, alat pemukul yang lazim digunakan adalah disebut palu atau
martil. Palu terdiri dari dua bagian yaitu kepala dan tangkai dan tersedia dalam
banyak macam menurut bahan, bentuk, ukuran, dan bobotnya. Tetapi disini
diuraikan hanya palu yang umum digunakan dalam kerja bangku.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 83


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Macam-macam palu (penjelasan bisa lihat di lampiran materi)
a. Palu Pen

Gambar 4. 233 Palu pen


b. Palu Konde

Gambar 4. 24 Palu Konde


c. Palu Plastik

Gambar 4. 25 Palu Plastik

Bahan Bacaan 5 : Alat Pelubang


a. Drip (Pin Punch)
Bentuk drip sangat mirip dengan pahat dan seringkali termasuk dalam
kemasan set pahat, tetapi ada perbedaan yang mendasar yaitu pada bentuk
ujung/matanya. Bentuk ujung drip adalah berupa batang silindris, oleh karena
itu dapat juga disebut sebagai pahat bulat. Ujung/mata drip tersedia dalam
berbagai ukuran. Drip dapat digunakan untuk membuat lubang pada

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 84


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
pelatpelat tipis, dan dapat juga digunakan untuk mengeluarkan batang keling
dari lubangnya setelah dihilangkan kepalanya.

Gambar 4. 26 Drip
b. Mata bor (twist drill)
Mata bor adalah suatu alat pembuat lubang atau alur. Mata bor
diklasifikasikan menurut ukuran, satuan ukuran simbol-simbol ukuran, bahan
dan penggunaannya. Menurut satuan ukuran, bor dinyatakan dalam mm dan
inchi dengan kenaikan bertambah 0,5 mm, misalnya  5; 5,5; 6; 6,5; 7
atau dalam inchi dengan pecahan, misalnya 1/16”;  3/32”; 1/8”; 5/32”;
3/16” dan seterusnya, atau bertanda dengan huruf A ÷ Z.

 Bagian-bagian Mata Bor:


Bagian-bagian mata bor dilihat dari bodinya dapat dilihat pada (Gambar
4.27), dan bagian-bagian mata bor dilihat dari mata sayat dan sudut
bebasnya dapat dilihat pada (Gambar 4.28).

Gambar 4. 27 Bagian-bagian mata bor dilihat dari bodinya

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 85


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 4. 28 Bagian-bagian mata bor dilihat dari mata sayatnya

Pengelompokan Mata Bor (penjelasan lebih lanjut ada di lampiran


materi)

 Sudut mata bor


Sudut mata bor dapat diukur menggunakan kaliber (mal) bor untuk
mengetahui apakah sudut yang dibentuk kedua sisinya sama, karena
apabila sudut tersebut tidak sama akan mempengaruhi hasil pengeboran,
tidak halus dan mata bor cepat tumpul.

Pelat
Kaliber

Gambar 4. 29 Kaliber mata bor


Besarnya sudut mata bor untuk mengebor bahan baja lunak dapat dilihat
pada gambar berikut.

Gambar 4. 30 Sudut mata bor

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 86


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Keterangan:
-. Sudut puncak (point angle) = 59 + 59 = 118
-. Sudut beba potong (lip clearance) = 8 – 12 
-. Sudut pemusat (dead center) = 120 – 135 
 Pengikatan Mata Bor
Cara pengikatan mata bor pada mesin bisanya dilakukan menggunakan
cekam bor universal untuk mata bor bertangkai lurus sampai diameter 13
mm, sedangkan untuk diameter yang lebih besar biasanya digunakan
sarung pengurang.

Gambar 4. 251 Pengikatan mata bor

 Cara Menggunakan Mata Bor (Mengebor) (penjelasan lihat di


lampiran materi)
Untuk pekerjaan pengeboran diluar bengkel atau pekerjaan yang
diperlukan keluwesan dengan bahan yang tetap (tidak berubah) dapat
digunakan bor pistol atau bor dada. Bor pistol digerakkan oleh motor
listrik sedangkan bor dada digerakkan secara manual dan biasanya
menggunakan mata bor paling besar 10 mm.

Gambar 4. 27 Bor pistol Gambar 4. 26 Bor dada mekanik terbuka

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 87


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
 Kecepatan putaran mata bor
Kemampuan sayat mata bor dipengaruhi oleh jenis bahan dan ukuran
diameter serta jenis bahan yang dibor. Kemampuan ini dapat kita peroleh
secara efisien dengan cara mengatur kecepatan putaran pada mesin
berdasarkan hasil perhitungan jumlah putaran dalam satu menit atau
Revolution Per Menit (RPM).
Kecepatan putaran mata bor dapat dihitung dengan rumus :
Putaran mata bor:
1000Cs
N  ...RPM
π.D
Dimana :
N = kecepatan putaran mesin dalam satuan putaran/menit (rpm)
Cs = Cutting speed (kecepatan potong) dalam satuan m/menit
 = 22/7
D = diameter mata bor dalam satuan mm
1000 = konversi dari satuan meter pada Cs ke milimeter
Cutting Speed (Cs) untuk setiap jenis bahan sudah dibakukan
berdasarkan jenis bahan alat potong. Tabel berikut memperlihatkan
cutting speed untuk mata bor.
Tabel Cutting Speed untuk mata bor (lihat di lampiran materi)
Latihan 1 :
Berapa kecepatan putaran mata bor diameter 10 mm untuk mengebor baja
lunak (St.37).
Jawab: Dari tabel CS untuk baja lunak (St.37) pada kolom HSS adalah 25
s.d 35 m/menit. Jika CS diambil 30 m/menit, maka
1000Cs
N  ...RPM
π.D
N = (1000. 30) /( . 10)
= 954 rpm

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 88


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Latihan 2:
Berapa kecepatan putaran mata bor diameter 10 mm untuk mengebor baja
alat ?
Jawab : Dari tabel, CS untuk baja alat pada kolom HSS adalah 20 – 30
m/menit. Jika CS diambil 25 m/menit, maka
1000Cs
N  ...RPM
π.D
N = (1000 . 25) / ( . 10)
= 795 rpm.
Dari kedua contoh diatas, dapat kita simpulkan bahwa diameter mata bor
yang sama jika digunakan untuk jenis bahan yang berbeda maka
kecepatan putarannya pun berbeda. Semakin keras bahan yang
dikerjakan, semakin rendah putarannya. Demikian pula halnya dengan
diameter mata bor yang berbeda digunakan untuk jenis bahan benda kerja
yang sama, maka kecepatan putarannya pun berbeda. Semakin kecil
diameter mata bor, semakin tinggi kecepatan putarannya.
Tabel Kecepatan pemakananan (feeding) (lihat di lampiran materi)
Langkah pengeboran (lihat di lampiran materi)
Tabel Langkah pengeboran berbagai jenis pekerjaan (lihat di
lampiran materi)

c. Reamer
Reamer adalah alat untuk memperluas lubang. Lubang hasil pengeboran
kadang-kadang hasilnya masih kasar atau saat hendak dimasukkan batang
atau benda pasangannya tidak cukup longgar (sesak), maka untuk mengatasi
hal seperti ini diperlukan adanya perluasan lubang menggunakan alat
reamer. Untuk mendapatkan ukuran yang pas maka pekerja sebaiknya
mengebor dengan ukuran 0,1 – 0,5 mm lebih kecil dari diameter lubang yang
telah ditentukan kemudian diperluas menggunakan reamer. Adapun macam
macam jenis reamer adalah sebagai berikut:

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 89


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
 Macam-macam Reamer

1). Reamer Spiral


Reamer dengan bentuk alur spiral digunakan untuk meluaskan dan
menghaluskan lubang, jenis ini memotong lebih halus dan ringan serta tidak
sering macet.

Gambar 4. 34 Reamer spriral


2). Reamer Lurus
Reamer lurus digunakan untuk setiap pekerjaan memperluas lubang. Reamer
untuk pekerjaan kerja bangku pada umumnya disebut reamer tangan yang
memiliki tangkai lurus dan sebagian ujung mata sayat tirus sebagai pengarah
dan memeperingan pemakanan pada saat me-reamer.

Gambar 4. 35 Reamer lurus


3). Reamer Tirus
Untuk memperluas lubang berbentuk tirus maka dapat digunakan reamer
tirus dengan alur lurus.

Gambar 4. 36 Reamer tirus

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 90


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Reamer yang dapat disetel (adjustable-hand-reamer) adalah jenis reamer
dilengkapi sejumlah pisau-pisau pemotong yang dapat disetel sehingga
peluasan lubang dapat diatur menurut ketentuan ukuran.

Gambar 4. 37 Reamer yang dapat disetel


Sedangkan untuk pekerjaan pemesinan disebut reamer mesin, ada yang
bertangkai lurus dan tirus serta bagian ujung mata sayatnya tidak tirus (hanya
sedikit diujung bagian mata sayatnya).
 Penggunaan reamer
Penggunaan reamer adalah ilustrasi penggunaan reamer tangkai lurus
dengan spiral lurus, dimana bila digunakan harus terpasang pada tangkai tap
sebagaimana mengetap. Namun yang perlu diperhatikan dalam mereamer
adalah dalam melakukan pemakanan hanya diperbolehkan satu arah yaitu
saerah jarum jam.

Gambar 4. 38 Penggunaan reamer

 Cara Menggunakan Reamer (lihat di lampiran materi)

Bahan Bacaan 6 : Alat Pengulir


a. Tap dan Snei
Tap dan snai adalah alat tangan yang berfungsi untuk membuat ulir atau
memperbaiki ulir yang rusak. Tap adalah untuk membuat ulir dalam atau ulir
pada mur sedangkan snai untuk membuat ulir luar atau ulir pada baut.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 91


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Tap dan snai mempunyai ukuran standar yaitu satuan metrik dan satuan inchi.
Jika kita akan membuat atau memperbaiki ulir sebuah mur atau baut harus
disesuaikan terlebih dahulu ukuran yang tepat.

Gambar 4. 39 Tap I, II, dan III


Ketika akan membuat mengetap untuk membuat ulir pada besi pejal, maka kita
harus melakukan pengeboran terlebih dahulu dengan diameter yang lebih kecil
dari ulir yang akan dibuat. Kemudian menggunakan ulir kasar nomor 3, nomor 2
dan finishing, seperti diuraikan berikut ini.

Gambar 4. 40 Tap ulir whitwort Gambar 4. 281 Tap ulir metris


Untuk membuat tap, maka tap dipasangkan pada pemegang/ handle tap,
kemudian dikencangkan dengan memutar handle yang juga berfungsi seperti ulir.
Setelah kiat mencengkeram, baru tap digunakan.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 92


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 4. 292 Gagang tap

Sedangkan untuk snei, juga dipasang pada handel, kemudian dikunci dengan
mur pengunci

Gambar 4. 303 Snei set dan tangkai pemutar


Ulir mempunyai standar dan ukuran tertentu, ada 3 jenis standar ulir itu: ulir
metris, ulir whitwort dan ulir UNC.

Gambar a. : Snei ulir metris Gambar b. : Snei ulir inchi

Gambar : Snei ulir UNC


Gambar 4. 44 Snei dan berbagai sistem ulir

Pada snei maupun tap terdapat tanda jenis ulir dan ukuranya, misalnya : ¾”-10
UNC. Maksudnya :
¾” = diameter luar dalam inchi
10 = menunjukan jumlah kisaran ulir setiap inchi (kekasaran)

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 93


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
UNC = menunjukan ulir jenis UNC
Contoh lain : M10x1,5
M = menunjukan ulir jenis metris
10 = menunjukan diameter dalam mm
1,5 = menunjukan jarak kisar ulir 1,5 mm

Tap dan sney adalah alat untuk membuat ulir. Tap adalah untuk membuat ulir
dalam (mur), sedangkan Sney adalah untuk membuat ulir luar (baut).
 Cara menggunakan tap tangan (lihat di lampiran materi)
 Cara menggunakan snei (lihat di lampiran materi)

Bahan Bacaan 7 : Alat Penyerut


a. Kikir (Files)
Kikir adalah perkakas tangan (hand tools) yang umumnya tersedia pada
sebagian besar bengkel (workshop). Kikir terbuat dari bahan baja jenis khusus
untuk perkakas yang telah di perkeras. (Penjelasan tentang kikir lihat di
lampiran materi).
Bagian-bagian utama kikir
Bagian-bagian utama dari kikir adalah sebagai berikut :

Keterangan:

1. Ujung
2. Muka
3. Bahu
4. Tangkai
Gambar 4. 45 Bagian bagian utama kikir
5. Panjahg
 Spesifikasi kikir
Spesifikasi kikir ditentukan oleh beberapa faktor diantaranya : jenis gigi,
kekasaran gigi, penampang dan panjang.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 94


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 4. 46 Macam-macam kikir

 Teknik penggunaan kikir


Pada proses kerja bangku terdapat beberapa perkakas tangan termasuk alat
potong yang digunakan untuk proses pembentukan benda kerja.
Salah satu alat potong yang digunakan untuk proses kegiatan tersebut
adalah kikir, dimana aplikasinya dapat digunakan untuk berbagai proses
kegiatan kerja bangku.
a) Teknik penggunaan kikir untuk menentukan bidang dasar
Yang dimaksud dengan bidang dasar adalah bidang yang dijadikan
acuan untuk pengambilan ukuran, kesikuan dan kesejajaran terhadap
bidang lain.
Suatu pekerjaan yang berbentuk balok, minimal harus mempunyai 3 bidang
dasar, di mana bidang dasar tersebut diambil dari bidang yang berbatasan
satu sama lain. Karena fungsinya sebagai acuan terhadap bidang yang
lain, maka bidang dasar harus rata dan menyiku satu sama lain. Bidang
dasar ditentukan secara berurutan, mulai dari bidang yang paling luas
hingga yang paling kecil serta demikian pula dengan urutan pengerjaannya.
b) Mengatur ketinggian ragum
Ketinggian ragum harus diatur sesuai dengan kebutuhan pengerjaan.
Untuk pengerjaan kasar, di mana tenaga pengerjaan diperlukan lebih
besar, tinggi ragum diatur lebih rendah. Untuk pengerjaan presisi, ragum
diatur lebih tinggi dan untuk pengerjaan yang umum, tinggi ragum diatur
setinggi siku pada lengan seperti terlihat pada gambar berikut.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 95


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 4. 47 Mengatur ketinggian ragum.
c) Pencekaman benda kerja
Pencekaman benda kerja dilakukan dengan menggunakan ragum.
Ragum adalah alat untuk menjepit benda kerja sebelum dilakukan proses
pengikiran, untuk membuka rahang ragum dilakukan dengan cara
memutar tangkai/tuas pemutar kearah kiri (berlawanan arah jarum jam)
sehingga batang berulir akan menarik landasan tidak tetap pada rahang
tersebut, demikian pula sebaliknya untuk pekerjaan pengikatan benda
kerja tangkai pemutar diputar kearah kanan (searah jarum jam).
d) Pencekaman benda kerja pada saat mengikir
Bagian benda kerja yang terjepit pada ragum diusahakan semaksimal
mungkin, hal ini perlu diperhatikan mengingat fungsi mulut ragum
selain dapat menjepit lebih kuat juga sebagai dasar kesikuan hasil
pekerjaan pengikiran. Hal lain yang sangat penting diperhatikan dalam
penjepitan benda kerja adalah kesejajaran permukaan benda kerja
dengan mulut ragum.

Gambar 4. 48 Pemasangan benda kerja pada ragum

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 96


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
e) Pemilihan Kikir
Kikir yang digunakan harus disesuaikan dengan kebutuhan pekerjaan,
baik dalam segi kualitas pekerjaan maupun dalam segi bentuk. Untuk
kualitas pekerjaan, yang perlu diperhatikan adalah ketajaman dan
kemulusan kikir, seperti tidak bengkok dan tidak cacat. Untuk kebutuhan
pekerjaan, kikir sudah dibuat dengan berbagai bentuk dan ukuran
f) Pemegangan dan penekanan kikir
Selama digunakan kikir harus dipegang dengan kuat namun tidak
membuat jari dan pergelangan terasa pegal dan cepat lelah.
Cara pemegangan dan penekanan kikir disesuaikan dengan ukuran kikir
dan sifat pengerjaan. Tabel 5.9 menunjukkan pemegangan kikir untuk
berbagai ukuran dan kebutuhan pengikiran.

Tabel Pemegangan kikir untuk berbagai kebutuhan pengerjaan (lihat di


lampiran materi)

g) Gerakan badan dan ayunan kikir


Mengikir merupakan suatu pekerjaan yang sepenuhnya menggunakan
anggota badan dan tenaga yang cukup besar serta berlangsung dalam
waktu yang cukup lama. Kondisi ini tentunya perlu disertai dengan
kenyamanan kerja dalam artian antara gerakan badan, pengaturan
tenaga dan perasaan dapat berjalan secara serasi. Jika tidak bisa
berakibat vatal, cepat lelah dan badan akan terasa sakit-sakit. Disadari
bahwa kondisi postur tubuh setiap orang tentunya berbeda, bagaimana
mengikir dapat dilakukan dengan cara yang cocok. Namun secara
umum ketinggian ragum, posisi kaki dan gerakan badan tidak jauh
berbeda, sebagai pendekatan kesesuaian itu dapat diilustrasikan sebagai
berikut :

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 97


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 4. 49 Posisi Kaki dalam mengikir
Setelah posisi kaki benar, bagaimana gerakan dalam mengikir. Gerakan
mengikir yang benar adalah gerakan kedua tangan yang diikuti oleh
ayunan badan supaya gerakan kedepan mendapatkan tekanan yang
memadai. Gerakan harus maksimal sepanjang kikir dan jumlah gerakan
kedepan (pemotongan) kurang lebih 40 – 50 gerakan per menit.

Gambar 4. 310 Gerakan Mengikir


h) Kecepatan langkah mengikir
Kecepatan langkah mengikir harus disesuaikan dengan kondisi badan
dan peralatan serta bahan yang dikikir. Berdasarkan pendekatan
perhitungan kecepatan langkah mesin sekrap, kecepatan langkah
mengikir dapat diperkirakan sebagai berikut:
Kecepatan langkah mengikir
600 CS
S langkah/ menit
L

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 98


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Dimana:
S = Kecepatan langkah/ menit
CS= Cutting speed dalam satuan m/menit
L = Panjang langkah pengikiran diambil dari panjang kikir
600 = diambil dari perbandingan waktu maju dan mundur 3 : 2
Latihan:
Kecepatan langkah untuk mengikir rangka klem C dari bahan baja lunak
dengan bahan kikir dari baja karbon Cs diambil 20 m/menit
menggunakan kikir panjang 12".
600 x 20
S
12 x 25,4
12.000
   40 langkah/ menit
304,8
i) Arah pemakanan kikir
Deretan gigi kikir dibuat miring terhadap sumbu badan kikir. Pada jenis
double cut kedua alur tidak sama dalam, semua ini mempunyai fungsi
yang berbeda. Alur yang lebih dalam berfungsi untuk jalan keluar tatal
sedangkan alur yang dangkal berfungsi untuk mematahkan tatal menjadi
pendek-pendek sehingga mudah keluar.

Gambar 4. 32 Arah pemakanan kikir gigi tunggal

Gambar 4. 332 Kikir gigi ganda arah pemakanan


lurus dengan sumbu kikir

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 99


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
j) Pengikiran lapisan keras kulit benda kerja (lapisan terak)
Gigi kikir memenuhi semua badan kikir, ada gigi samping dan ada gigi
muka. Gigi-gigi ini dibuat dengan fungsi yang berbeda. Gigi samping atau
bagian ujung kikir digunakan untuk membuang lapisan yang keras,
seperti lapisan terak/karbon pada kulit benda kerja sebagai akibat
pembentukan proses panas, atau permukaan hasil pemotongan dengan
las karbit/asetilin. Sedangkan gigi muka digunakan untuk pengkiran
permukaan yang lunak.

Gambar 4. 343 Menghilangkan kulit yang keras dengan ujung kikir


 Mengikir Benda Kerja
a) Pengikiran bidang dasar 1
Langkah-langkah operasional yang perlu ditempuh untuk mendapatkan
pengikiran yang efisien antara lain:
1) Arah pengikiran lebih banyak, memanjang dan diagonal.
Keseimbangan tekanan kikir di atas benda kerja sangat dipengaruhi
oleh panjangnya tumpuan di mana kikir bekerja. Semakin panjang
tumpuan semakin stabil keseimbangan tekanan kikir bekerja. Oleh
karena itu untuk mendapatkan hasil pengikiran yang rata dengan
mudah, perlu dipilih kearah mana kikir bisa bekerja dengan baik.
2) Panjang langkah pengikiran
Di samping arah pengikiran, hal lain yang sangat berpengaruh terhadap
hasil pengikiran adalah panjang - pendeknya langkah pangikiran.
Semakin panjang langkah pengkiran, semakin labil kikir bekerja, dan

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 100


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
sebaliknya semakin pendek langkah pengikiran semakin stabil kikir
bekerja.
3) Pemeriksaan secara cermat dengan alat yang laik pakai.
Pemeriksaan kerataan permukaan hasil pengikiran dipengaruhi oleh
kehandalan alat ukur yang digunakan serta cara dan teknik
pengukuran yang diterapkan

Gambar 4. 5435 Pemeriksaan kerataan hasil pengikiran dengan pisau perata


b) Pengikiran Bidang dasar 2 dan 3
Pengikiran bidang dasar 2 bisa dimulai jika bidang dasar 1 sudah betul-
betul rata, jika tidak maka kesikuan bidang dasar 2 terhadap bidang dasar 1
sulit diperoleh. Demikian pula dengan kesikuan bidang dasar 3 terhadap
bidang dasar 2. Dalam pengikiran bidang dasar 2, konsentrasi pengerjaan
lebih sulit apalagi pada waktu pengikiran bidang dasar 3. Hal ini dapat
dipahami karena selain mengejar kerataan juga mengejar kesikuan di
mana keduanya itu harus dicapai secara simultan.

Gambar 4. 56 Bidang dasar 1, 2 dan 3


 Perhatian
Jika bidang dasar tidak rata dan tidak menyiku satu sama lain maka dengan
sendirinya akan timbul masalah dalam pelukisan nanti, terlebih-lebih jika
pelukisan menggunakan pengukur tinggi di atas meja perata.
 Mengikir miring

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 101


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Pada prinsipnya pengikiran miring sama saja dengan pengikiran rata, yang
berbeda hanya terletak pada posisi pemasangan benda kerja. Demikian pula
dengan jenis dan spesifikasi kikir yang digunakan. Prinsip pemeriksaan hasil
pengikiran sama dengan prinsip pemeriksaan bidang dasar 3.

Gambar 4. 57 Pemeriksaan hasil pengikiran miring


 Mengikir radius
Ada dua jenis pengikiran radius yaitu pengikiran radius luar dan radius dalam.
Jenis kikir yang digunakan untuk mengikir radius dalam adalah kikir bundar atau
kikir setengan bundar, sedangkan untuk radius luar adalah kikir pelat atau kikir
yang mempunyai bidang rata.

Gambar 4. 58 Pengikiran radius dalam


Penggunaan kikir bundar atau setengah bundar, dalam pengikiran radius
dalam, selain kikir didorong makan kedepan juga sambil sedikit diputar dengan
tujuan untuk pemanfaatan semua gigi kikir selain tatal mudah keluar.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 102


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 4. 59 Pengikiran radius luar

Prinsip pemeriksaan hasil pengikiran radius sama dengan prinsip pemeriksaan


hasil pengikiran miring.

Gambar 4. 60 Pemeriksaan hasil pengikiran radius & kesikuan

Bahan Bacaan 8 : Perkakas Tangan Bertenaga


A. Perkakas tangan bertenaga mesin yang terpasang atau Mesin (Fixed
Power Tools or Machines)
1) Mesin gerinda
Mesin gerinda (Gambar 4.61) adalah sebuah mesin pengasah untuk
mempertajam alat-alat potong, misalnya pahat tangan, pahat bubut, pahat
sekerap, mata bor dan sebagainya.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 103


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar 4. 61 Mesin gerinda tipe berkaki (pedestal)
Penjelasan lebih lanjut tentang Mesin gerinda tipe berkaki (pedestal)
(lihat di lampiran materi)

2) Mesin bor (Drilling Machine)


Mesin bor tersedia dalam berbagai tipe dan ukuran yang berbeda dari tipe
yang paling kecil untuk duduk diatas meja seperti tampak dalam Gambar
1.5.88, sampai yang terbesar yang mempunyai kaki sendiri, pilar dan mesin
bor radial. Pada mesin yang lebih kecil, mata bor dijepit pada drill chuck.
Mesin bor yang lebih besar memiliki spindle dengan sebuah lobang tirus
untuk menerima mata bor dengan sebuah Kode tangkai tirus (Morse taper
shank).

Gambar 4. 362 Mesin bor tipe bangku (Bench type drilling machine)

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 104


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
 Penjelasan lebih lanjut tentang Mesin bor tipe bangku (lihat di
lampiran materi)

3) Mesin Gergaji Pita


Mesin gergaji pita merupakan sebuah mesin yang mempunyai spesifikasi
tersendiri, dikarenakan kemampuan mesin ini dapat memotong profil-profil
lengkung tak tentu. Mesin gergaji pita ini dilengkapi dengan mata gergaji yang
berbentuk pita melingkar. Mata gergaji ini diregang diantara dua rol. Rol
penggerak dihubungkan dengan power supplai motor listrik .Motor listrik ini
menghasilkan putaran dan sekaligus memutar mata gergaji yang berbentuk
pita.
Kedua rol ini mempunyai jarak yang berguna untuk tempat berlangsungnya
proses pemotongan.

Gambar 4. 374 Mesin Gergaji Pita

B. Perkakas tangan bertenaga portable (Portable power tools)


1) Gerinda sudut bentuk portable (Portable Angle Grinder) (penjelasan
lihat di lampiran materi)
2) Gerinda Pemotong (Cutting Off Grinder) (penjelasan lihat di lampiran
materi)

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 105


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
3) Gergaji Jig Listrik model Portable (Portable Electric Jig Saw)
(penjelasan lihat di lampiran materi)
4) Alat Bor Pneumatic Portable (Portable Pneumatic Drill) (penjelasan lihat
di lampiran materi)
5) Palu Pneumatic (Pneumatic Hammer) (penjelasan lihat di lampiran
materi)
6) Alat Penggosok/pengampelas Pneumatic (Pneumatic Disc Sander)
Alat pengamplas pneumatic (pneumatic disc sander) digunakan untuk
mengeluarkan sejumlah kecil dari permukaan material dan untuk
penyelesaian dan pembersihan material dari yang berupa kayu sampai
logam. Sebuah piringan berlapis punggung dari karet sebagai drive sander
dimana terpasang piringan (disc) abrasive berlapis kain. Tipe abrasive yang
digunakan tergantung pada material yang akan di ampelas / di gosok.
Perlengkapan pelindung diri seperti face shield (pelindung muka) dan ear
plugs (pelindung pendengaran) harus dipakai saat menggunakan disc
sander. Disc dapat diganti jika partikel abrasive sudah aus dan tidak dapat
mengupas lagi.

Gambar 4. 385 Pneumatic disc sander


 Penanganan dan pemeliharaan Portable Power Tools
• Jangan mengoperasikan dengan melampaui beban (overload) atau
membiarkan power listriknya terhenti kapan saja.
• Bersihkan dan periksa tempatnya (casing) semua peralatan
bertenaga listrik (electric power tools) secara berkala.
• Periksa penyumbatan lobang ventilasi electric power tools yang bisa
menyebabkannya panas berlebihan (overheating) atau motor
“terbakar (burn-out)”.
• Ganti atau perbaiki tempat alat (casing) yang sudah rusak atau
pecah.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 106


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
• Jangan menggunakan power tool dengan kabel power suplai yang
rusak.
• Peralatan yang rusak harus diberi tanda/label rusak agar tidak
digunakan oleh orang lain dan di singkirkan untuk diperbaiki.
 Keselamatan Umum (General Safety)
• Selalu memilih alat yang benar dan sesuai untuk jenis pekerjaan.
• Peralatan jangan diangkat hanya dengan kabelnya.
• Periksa power tool sebelum digunakan untuk memastikan kotaknya
(case) tidak rusak.
• Kabel, colokan (plug) dan kabel daya (power cable) harus dalam
kondisi yang baik.
• Selalu menahan tool dengan benar dengan menggunakan kedua
tangan.
• Jika memungkinkan, berdiri dengan keseimbangan badan pada
tumpuan kedua kaki anda untuk menghindari kehilangan
keseimbangan badan.
• Jangan biarkan tool terhenti berputar. Ini akan menyebabkan motor
listriknya terbakar.
• Hindari menggunakan power tools listrik pada tempat yang basah
atau area yang lembab..
• Setelah digunakan, matikan sakelar tool dan cabut kabel sumber
powernya.
• Perhatikan juga keselamatan orang lain disekitar anda saat
menggunakan power tools:
• Gunakan tirai penghalang untuk melindungi orang lain yang bekerja
disekitar anda dari percikan, debu atau serpihan
• Percikan dan serpihan harus tidak mengarah pada operator atau
pada pekerja lain.
• Periksa di belakang dinding pemisah (patition) sebelum melakukan
pengeboran menembus dinding.
• Periksa adanya kabel atau pipa yang terlindung didalam dinding.
• Jangan menghalangi jalan masuk dengan lintangan kabel.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 107


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
D. Aktivitas Pembelajaran
Aktivitas Pengantar
Mengidentifikasi Isi Materi Pembelajaran (Diskusi Kelompok)
Sebelum melakukan kegiatan pembelajaran, berdiskusilah dengan sesama
peserta diklat di kelompok Saudara untuk mengidentifikasi hal-hal berikut:
1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelum mempelajari
materi pembelajaran Perkakas tangan dan perkakas tangan bertenaga
(Hand and power tools).? Sebutkan!
2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
3. Ada berapa topik yang ada di dalam Materi pembelajaran ini? Sebutkan!
4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!
5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru
kejuruan dalam mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan
bahwa saudara telah mencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!
Jawablah pertanyaan-pertanyaan di atas dengan menggunakan LK-00. Jika
Saudara bisa menjawab pertanyan-pertanyaan di atas dengan baik, maka
Saudara bisa melanjutkan pembelajaran.

Aktivitas 1 : Mengidentifikasi PerkakasTangan yang digunakan dalam Kerja


Bangku
Saudara diminta untuk mengamati materi pembelajaran Perkakas tangan,,
Saudara akan mendiskusikan tentang alat-alat tangan yang biasa digunakan
pada Kerja Bangku. Untuk kegiatan ini Saudara harus menjawab pertanyaan-
pertanyaan berikut.
1. Identifikasi jenis perkakas/ Alat tangan yang biasa digunakan dalam kerja
bangku yang terdapat di dalam modul. Sebutkan alat-alat tangan lain
yang saudaara ketahui yang biasa digunakan pada pekerjaan kerja
bangku ?
2. Jelaskan fungsi perkakas/ alat-alat tangan tersebut ?
Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-01.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 108


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Aktivitas 2 : Cara Menggunakan Perkakas Tangan yang biasa digunakan
pada kegiatan kerja bangku
Setelah Saudara mencermati materi alat-alat tangan yang biasa digunakan
pada Kerja Bangku.pada aktivitas 1, maka pada aktivitas 2 ini Saudara akan
mendiskusikan tentang cara-cara menggunakan alat-alat tangan yang biasa
digunakan pada Kerja Bangku. Untuk kegiatan ini Saudara harus menjawab
pertanyaan-pertanyaan berikut.
1. Analisis alat-alat tangan yang biasa digunakan pada Kerja Bangku yang
terdapat di dalam modul. Jelaskan bagaimana cara menggunakan alat-
alat tersebut ?
Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-02.

Aktivitas 3 : Mengidentifikasi dan Menggunakan Perkakas Tangan


Bertenaga
Setelah Saudara mencermati materi perkakas tangan bertenaga. Saudara
akan mendiskusikan tentang jenisi dan cara-cara menggunakan perkakas
tangan bertenaga. Untuk kegiatan ini Saudara harus menjawab pertanyaan-
pertanyaan berikut.
1. Identifikasi perkakas tangan bertenaga yang terdapat di dalam modul.
Sebutkan perkakas tangan bertenaga lain yang saudara ketahui ?
2. Jelaskan bagaimana cara menggunakan alat-alat tersebut ?
Saudara dapat menuliskan jawaban dengan menggunakan LK-03.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 109


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
E. Latihan

F. Rangkuman
Alat penjepit : Ragum
 Macam-macam alat penanda
a. Penggores
b. Cap (stamp)
c. Penitik
d. Jangka tusuk
e. Jangka tongkat
f. Jangka pincang
g. Jangka bengkok
h. Jangka garis
 Alat pemotong:
a. Gergaji tangan
b. Pahat
 Alat Pemukul : Palu

 Alat pelubang
a. Drip (pin punch)
b. Mata bor
c. Reamer
 Alat pengulir : Tap/Snei
 Alat Penyerut : Kikir
 Perkakas Tangan bertenga
a. Perkakas tangan bertenaga mesin yang terpasang atau Mesin (Fixed
Power Tools or Machines)
 Mesin gerinda
 Mesin Bor
 Mesin Gergaji Pita
b. Perkakas tangan bertenaga portable (Portable power tools)
 Gerinda sudut bentuk portable

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 110


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
 Gerinda Pemotong (Cutting Off Grinder)
 Gergaji Jig Listrik model Portable
 Alat Bor Pneumatic Portable
 Palu Pneumatic (Pneumatic Hammer)
 Alat Penggosok/pengampelas Pneumatic (Pneumatic Disc Sander)
 Langkah-langkah dalam proses pengikiran
a. Menentukan bidang dasar
b. Mengatur ketinggian ragum
c. Mencekam benda kerja
d. Memilih kikir yang benar
e. Mengatur kecepatan pengikiran
f. Menentukan arah pemakanan pengikiran
 Langkah langkah dalam proses penggergajian dengan gergaji tangan
a. Membuat alur
b. Melakukan awal penggergajian
c. Melakukan penggergajian untuk memotong benda kerja

G. Umpan Balik dan Tindak lanjut

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 111


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
LEMBAR KERJA KB-4
LK - 00

1. Apa saja hal-hal yang harus dipersiapkan oleh saudara sebelum mempelajari
materi pembelajaran Perkakas tangan dan perkakas tangan bertenaga (Hand and
power tools).? Sebutkan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
2. Bagaimana saudara mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
3. Ada berapa topik yang ada di dalam Materi pembelajaran ini? Sebutkan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................

4. Apa topik yang akan saudara pelajari di materi pembelajaran ini? Sebutkan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
5. Apa kompetensi yang seharusnya dicapai oleh saudara sebagai guru kejuruan
dalam mempelajari materi pembelajaran ini? Jelaskan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................
6. Apa bukti yang harus diunjukkerjakan oleh saudara sebagai guru kejuruan bahwa
saudara telah mencapai kompetensi yang ditargetkan? Jelaskan!
...................................................................................................................................
...................................................................................................................................

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 112


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
LK – 01
1. Identifikasi jenis perkakas/ Alat tangan yang biasa digunakan dalam kerja bangku
yang terdapat di dalam modul. Sebutkan perkakas/alat-alat tangan lain yang biasa
digunakan pada pekerjaan kerja bangku ?
2. Jelaskan fungsi alat-alat tangan tersebut, dengan mengisi format berikut ini !

No. Nama perkakas/alat Gambar Fungsi


tangan
1
2
3
dst

LK - 02
1. Analisis alat-alat tangan yang biasa digunakan pada Kerja Bangku yang terdapat
di dalam modul. Jelaskan bagaimana cara menggunakan alat-alat tersebut ?
Jawaban dengan menggunakan format berikut ini !
No. Nama Alat Tangan Gambar Cara Menggunakan
1
2
3

dst

LK – 03
1. Identifikasi perkakas tangan bertenaga yang terdapat di dalam modul. Sebutkan
perkakas tangan bertenaga lain yang saudara ketahui ?
2. Jelaskan bagaimana cara menggunakan alat-alat tersebut ?
Jawaban dengan menggunakan format berikut ini !

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 113


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
No. Nama Perkakas Gambar Cara Menggunakan
Tangan Bertenaga
1
2
3
dst

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 114


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
LK – PRAKTEK

Lembaran Kerja 1
1. Tujuan:
Setelah mempelajari dan berlatih topik ini, peserta diklat diharapkan mampu :
 Menggunakan kikir rata dan siku.
 Menggunakan alat-alat penandaan gambar.
 Memotong bahan dengan bor dan gergaji tangan.
 Menggunakan kikir untuk membentuk radius.
 Menggunakan tap tangan.

2. Alat dan Bahan


a. Alat
 Macam-macam kikir yang diperlukan
 Alat-alat gambar/lukis kerja bangku
 Alat-alat ukur kerja bangku
 Alat-alat potong
 Tap M10 x 1,5
 Mata bor Ø 6 mm, Ø 8 mm, Ø 8,5 mm
 Mesin bor
 Stempel huruf atau angka
 Conter sink
 Coolant (cairan pendingin)
 Kuas
 Jangka Ukur(master baja)
b. Bahan
 Baja lunak strip 5/8" x 3" x 47 mm
3. Keselamatan kerja

a. Periksalah alat dan mesin yang akan digunakan


b. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya
c. Gunakan alat keselamatan kerja waktu mengebor

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 115


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
d. Hati-hati dengan potongan tatal pada waktu memahat jangan sampai
melukai orang lain.

Gambar Job sheet kerja LK Praktek-1 dan Panduan Langkah kerja


(lihat di lampiran materi)

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 116


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Lembaran Kerja 2

1. Tujuan:
Setelah mempelajari dan berlatih topik ini, peserta diklat diharapkan mampu:
 Menggunakan snei.

2. Alat dan Bahan


a. Alat
 Snei
 Tangkai snei
 Mesin bor bangku
 Mata bor Ø 4 dan Ø 6 mm
 Kikir pelat

b. Bahan
 Baja lunak Ø10 x 80 mm

3. Keselamatan kerja
a. Periksalah alat dan mesin yang akan digunakan
b. Gunakan alat sesuai dengan fungsinya
c. Gunakan alat keselamatan kerja waktu mengebor

Gambar Job sheet kerja LK Praktek-2 dan Panduan Langkah kerja


(lihat di lampiran materi)

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 117


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
BAB III
PENUTUP

Upaya menyiapkan tenaga guru sekolah menengah kejuruan untuk memenuhi


kebutuhan akan tenaga profesional, dalam kenyataannya sekarang ini sangat
dipengaruhi oleh perkembangan dunia kerja yang dihadapkan pada persaingan
yang sangat ketat baik di dalam negeri maupun di luar negeri. Karena setiap
pengusaha akan bersaing dalam kualitas produksinya yang dilaksanakan
sehingga menghasilkan barang berdasarkan kebutuhan pasar dengan harga
yang bersaing.
Dalam hal ini maka untuk menjawab tantangan tersebut setiap lulusan SMK yang
akan terlibat di dalam proses produksi harus mampu dan mempunyai kompetensi
yang dikuasai, diakui, sedangkan untuk memperoleh kompetensi tersebut harus
melalui pendidikan dan pelatihan di institusi/sekolah kejuruan yang memiliki guru
dan pelatih yang kompeten dan profesional.
Salah satu perangkat pembelajaran diklat kompetensi guru adalah melalui
program PKB dengan menyediakan sumber belajar yang aktual berupa modul/
bahan ajar. Diharapkan dengan mempelajari modul ini peserta diklat akan
dibekali dengan pengetahuan dan keterampilan yang cukup yang harus dikuasai
untuk melaksankan tugasnya lebih profesional lagi.
Modul ini dimaksudkan untuk membantu sekaligus memandu para peserta diklat
dalam pembelajaran berbasis aktivitas untuk mencapai kompetensi salah satu
paket keahlian bidang Teknik Pemeliharaan Mekanik Industri untuk tingkat 1
atau yang berhubungan dengan pekerjaan –pekerjaan tersebut diatas, semoga
buku modul ini bermanfaat bagi yang memerlukannya.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 118


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
DAFTAR PUSTAKA

1. B.H.Amstead, Philip F. Ostwald, Myron L. Begeman, Bambang Priambodo (1995).


Teknologi Mekanik, Jakarta : Erlangga.
2. Cengel, Y.A., 2005.Thermodynamics An Engineering Approach. Edisi 5.McGraw
Hill.New York.

3. Heat Transfer and Fluid Flow, U.S. Departement of Energy, Washington D.C

4. Howard E. Boyer. (1987). Hardness Testing. USA : ASM International


5. John Gain (1996). Engineering Workshop Practices, South Melbourne – Australia :
Internasional Thomson Publishing.
6. John R. Walker (1977). Machining Fundamentals, South Holland – Illinois : The
Goodheart – Willcox Company, Inc. Publishers.
7. J.W. Greve, (1967) Handbook Of Industrial Metrologi, New Jersey: Society Of
Manufacturing Engineers Prentice Hall
8. Krar Oswald st. Amand. Machine tool operations. International Student Edition.
9. Mitutoyo, Measuring Instrument, Tokyo: Catalog E.031
10. PPPG Teknologi. (1984). Pengujian Bahan. Bandung
11. R. K. Jain, Engineering Metrologi, Delhi : Khana Publishers
12. Robert G. Dixon (1981). Benchwork, New York : Delmar Publisher Inc.
13. Rochim Taufik Dr. Ir (2006), Spesifikasi, Metrologi dan Kontrol Kualitas
Geometrik, Bandung; ITB
14. Silalahi, Bernnet NB. 1995. Manajemen Keselamatan dan Kesehatan Kerja.
Jakarta: PT Pustaka Binaman Pressindo
15. Soedjono, BSC. Dan Machudi, BSC, (1978) Pengetahuan Logam 1, Depdikbud
Jakarta
16. Sumakmur PK. 1996. Keselamatan Kerja & Pencegahan Kecelakaan. Jakarta:
PT. Gunung Agung
17. Tupkary, Dr (1980) Modern Steel Making : Khana Publishers Delhi, New Delhi
18. Wirawan Sumbodo dkk, (2008).Teknik Produksi Mesin Produksi. Direktorat
Direktorat Jendral Manajemen Pendidikan Dasar dan Menengah,
Departemen Pendidikan Nasional
19. ______, (1970) Metallurgi, Materials and Processes, Technical Schools Branch,
Education Departmen Of Victoria, Melbourne

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 119


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
GLOSARIUM

Bevel Protractor : Alat untuk yang digunakan untuk mengukur sudut


Center Punch : alat untuk menandai titik pusat lubang yang akan dibor
corrective : Jenis pemeliharaan yang bertujuan untuk
maintenance mengembalikan peralatan pada kondisi semula
(standar yang diperlukan).
Divider : alat pembuat tanda yang digunakan terutama untuk
menggaris lingkaran
Files : alat untuk menghaluskan permukaan yang kasar
File Single cut : kikir dengan mata potong tunggal
File Double cut : kikir dengan mata potong ganda
First Aid : tindakan pertolongan pertama
Height Gauge : Alat ukur yang digunakan untuk mengukur ketinggian
Preventive : Pemeliharaan pada peralatan (mesin) yang dilakukan
maintenance secara teratur dengan waktu interval. Pemeliharaan
cara ini bertujuan untuk menghindari terjadinya
gangguan kemacetan atau kerusakan pada peralatan.
Telescoping gauge : alat ukur pembanding yang biasa digunakan untuk
mengukur diameter dalam komponen yang agak ke
dalam
Small Hole Gauge : alat ukur pembanding yang biasa digunakan untuk
mengukur diameter dalam komponen yang agak ke
dalam tetapi ukuran diameter nya sangat kecil.
Reamer : alat untuk menghalus sebuah lubang

Scriber : alat untuk menggores benda kerja (logam) sebagai


persiapan untuk dikerjakan atau sebagai gantinya
pensil apabila hendak menggambar diatas kertas

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 120


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Sney : alat untuk membuat ulir luar

Stamp : alat penanda yang digunakan untuk menandai logam


dan beberapa bahan bukan logam dengan bentuk
nomor, huruf, angka dan tanda-tanda lainnya..

Tap : alat untuk membuat ulir dalam

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 121


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
LAMPIRAN MATERI

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 122


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
LAMPIRAN MATERI

KB 2 : Analisis Pekerjaan-Pekerjaan Pemeliharaan/ Perbaikan Mekanik


Mesin Industri

Tabel Ruang Lingkup Kegiatan Pemeliharaan


Obyek Pemeliharaan Perbaikan
Pembersihan, pelumasan,
Reparasi minor diluar
Mesin/alat penyetelan, penggantian
schedule, reparasi
produksi spare part minor terjadwal/
major, overhaul, dll.
hasil pemeriksaan, dll.
Ganti oli, busi, tune-up, Ganti kopling, balljoint,
tambah air aki, radiator, bersihkan karbon di
Mobil/motor
bersihkan saringan udara, ruang bakar, turun
tambah angin, dll mesin, dll.
Memakan makanan sehat: Pergi ke dokter, minum
Manusia sayur, buah-buahan, olah- obat, dirawat di rumah
raga, istirahat cukup, dll. sakit jika perlu, dll.

Prosedur pekerjaan pemeliharaan dan perbaikan


Prosedur kerja adalah semua tahapan standar yang baku dan dapat digunakan
oleh teknisi atau tenaga ahli untuk menentukan jenis dan lokasi kerusakan atau
sistem yang diperiksa. Petunjuk prosedur kerja ini bisa berupa buku manual
pemeliharaan yang dilengkapi dengan petunjuk peralatan pemeliharaan dan
perbaikan, dan atau peralatan khusus (misalnya untuk kalibrasi alat ukur) serta
peralatan uji geometric, dll.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 123


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
a. Prosedur Diagnosis Kerusakan Mekanik
Pada modul ini akan membahas secara singkat bahwa diagnosa kerusakan
mesin/peralatan merupakan langkah awal yang sangat menentukan
keberhasilan perbaikan suatu mesin/peralatan yang rusak.
Apabila mesin/peralatan masih dapat dihidupkan, hidupkan dulu mesin
tersebut, lihat gerakannya, dengar suara-suara dan rasakan barangkali ada
getaran-getaran yang berlebihan dan tandai kelainan-kelainan yang
ditemukan kemudian dianalisis kesalahannya. Apabila mesin telah mati, coba
gerak-gerakkan dengan tangan dan rasakan serta analisis secara logika,
bagian mana yang rusak.

Gambar Alur diagnosa gejala mencari penyebab


Pengalaman yang lalu dan catatan tentang mesin tersebut harus digunakan
sebagai perhitungan untuk mempercepat penemuan, untuk itu kartu riwayat
mesin/peralatan perlu disimpan dengan baik dan segala kerjadian harus
dicatat di dalam kartu tersebut.
b. Mendiagnosa Kesalahan Secara Logika
Pelajari sistem-sistem kesalahan dan bekerjanya kesalahan untuk :
 Membatasi kesalahan sedekat mungkin
 Mencatat tanda-tandanya untuk membantu mendiagnosa
Sebelum mulai memeriksa bagian-bagiannya, temukan dulu pada bagian
yang mana kesalahan itu, kemudian periksa bagian tersebut untuk
menemukan bagian yang salah.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 124


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar Urutan diagnosis menemukan masalah

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 125


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
c. Membuktikan Bagian yang Salah
Setelah bagian yang salah sudah ketemu, bila mungkin periksa dengan alat
periksa untuk meyakinkan bagian yang lain masih bekerja dengan baik dan
supaya yakin letak bagian yang salah sebelum dibuka dan diperiksa setiap
bagian dari bagian tersebut.
d. Pemeriksaan kanan-kiri
Pemeriksaan ini dapat mempercepat pembuktian bagian-bagian yang masih
dapat bekerja dengan baik.
Dengan menggunakan suatu alat seperti dial gauge (manometer untuk
tekanan udara) kita dapat mengetahui bagian di sebelah mana yang salah

Manometer dipasang pada


saluran tekanan pada bagian
yang diperkirakan ada kesalahan.

Bila tekanannya baik pada saat


bekerja dan jarum meter
menunjuk tekanan yang
seharusnya, kesalahan ada di
sebelah kanan manometer.
Bila tekanan tak baik pada saat
bekerja dan jarum manometer
menunjuk tekanan yang rendah,
kesalahan ada di sebelah kiri
manometer.
Gambar mencari kesalahan dengan
alat manometer

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 126


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
e. Sistem Penghubungan, Penggantian Bagian Yang Dicurigai.
Sistem ini sering digunakan secara umum, dan merupakan sistem yang
lambat untuk suatu bagian yang rumit. Sistem ini dengan cara memeriksa
bagian-bagian yang dicurigai satu demi satu sampai menemukan bagian
yang salah.
Sebelum memeriksa satu demi satu harus kita persiapkan dulu alat-alat
pengganti untuk menghentikan kesalahan.
Penggantian dapat dengan cara menghubungkan satu dengan lain bagian,
dengan roda gigi pengganti atau dengan yang lain. Seperti mengganti katup
pada hidrolik.

URUTAN PEMERIKSAAN KANAN KIRI

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 127


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar Skema mencari kerusakan alat

f. Menemukan Kerusakan Menggunakan Format Diagnosa


Kerusakan pada mesin kadang-kadang sulit dilihat bagian utama
penyebabnya. Apalagi bila kerusakan tersebut disebabkan oleh siswa tanpa
dilaporkan kejadiannya.
Dalam hal ini, biasanya kerusakan dapat diketahui oleh adanya pemeriksaan
umum. Untuk menentukan komponen yang rusak (mesin tidak jalan) dapat
dilakukan beberapa langkah.
1. Pemeriksaan Fungsi Operasional mesin
Setiap mesin mempunyai fungsi dan kapasitas kerjanya masing-masing.
Ada mesin yang hanya dioperasikan secara manual saja, ada yang
digerakan secara semi-otomatis atau otomatis penuh. Sistem otomatis
mesin ada yang dikendalikan secara mekanik, elektrik, hidrolik,
pneumatic atau elektronik. Fungsi operasional mesin ini hanya dapat
diperiksa kebenarannya jika mesin bekerja/hidup.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 128


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
2. Pemeriksaan Kelistrikan
Pemerikasaan kelistrikan mesin diawali dengan pemeriksaan sekring dan
kabel-kabel di luar. Pemeriksaan secara detail harus dilakukan satu
persatu untuk fungsi komponen demi komponen dari rangkaian
kelistrikannya.
Namun sebagai pedoman kerusakan pada mesin yang berkaitan dengan
kelistrikan biasanya terjadi pada:
 sekring
 sambungan kabel/terminal
 Saklar-saklar dan Relay, Kontraktor magnet
 Motor terbakar
3. Pemeriksaan komponen mekanik
Pemeriksaan kerusakan pada komponen mekanik harus dilakukan
sesuai dengan urutan fungsi mesin. Pemeriksaan dimulai dari handle,
sabuk pada pulley, roda-roda gigi pemindah (gear box), bantalan (lager),
serta daerah-daerah sliding. Namun, kerusakan sering terjadi adalah.
 Komponen switch mekanik
 Ulir-ulir pemindah
 Roda gigi pemindah
 Penyetelan sliding
 Baut /mur pada pengikat penyetelan
Dua hal yang dilakuakan pada diagnosa kerusakan tersebut akan sangat
mudah apabila diketahui terlebih dulu penyebab kerusakannya. Masalah
yang tidak boleh ditinggalkan sebelum terjadi kerusakan adalah
permberian oli dan stempet (grease)
Contoh : Diagram Alir Diagnosa perbaikan sistem kontrol
Prosedur pemeliharaan juga ada yang berupa diagram alir, seperti
ditunjukkan
pada Gambar 1.3.9 dan Gambar 1.2.10 Sistem yang akan dianalisis
dalam contoh ini misalnya adalah sebuah regulator. Gambar 1.2.11 dan
Gambar 1.2.12, adalah blok diagram regulator yang akan diperiksa.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 129


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar Rangkaian Regulator sistem yang akan didiagnosa

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 130


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
KB- 3 : PENGGUNAAN ALAT UKUR TEKNIK

d). Cara Menggunakan Jangka Sorong


Berdasarkan bagian-bagian utama yang ada pada oleh jangka sorong, secara umum
jangka sorong dapat digunakan antara lain untuk mengukur ketebalan, mengukur
jarak luar, mengukur diameter luar, mengukur kedalaman, mengukur tingkatan,
mengukur celah, mengukur diameter luar, dan sebagainya.
Agar pemakaian jangka sorong berjalan baik dan tidak menimbulkan kemungkinan-
kemungkinan yang dapat menyebabkan cepat rusaknya jangka sorong maka ada
beberapa hal yang harus diperhatikan, yaitu :
 Gerakan rahang ukur gerak (jalan) harus dapat meluncur kelincinan (gesekan)
tertentu sesuai denga standar yang diizinkan dan jalannya rahang ukur harus
tidak bergoyang.
 Sebaiknya jangan mengukur benda ukur dengan hanya bagian ujung dari kedua
rahang ukur, akan tetapi sedapat mungkin harus masuk agak kedalam.
 Harus dipastikan bahwa, posisi nol dari skala ukur dan kesejajaran muka rahang
ukur betul-betul tepat.
 Waktu melakukan penekanan kedua rahang ukur pada benda ukur harus
diperhatikan cara penekanannya, terlalu kuat menekan kedua rahang ukur akan
menyebabkan kebengkokan atau ketidaksejajaran rahang ukur. Disamping itu,
bila benda ukur mudah berubah bentuk maka terlalu kuat menekan rahang ukur
dapat menimbulkan penyimpangan hasil pengukuran.
 Sebaiknya jangan membaca skala ukur pada waktu jangka sorong masih berada
pada benda ukur. Kunci dulu peluncurnya lalu dilepas dari benda ukur kemudian
baru dibaca skala ukurnya dengan posisi pembacaan yang betul.
 Setelah jangka sorong tidak digunakan lagi dan akan disimpan ditempatnya,
jangan lupa kebersihan jangka sorong harus dijaga dengan cara
membersihkannya memakai alat-alat pembersih yang telah disediakan misalnya
kertas tissue, kain majun, dan jangan lupa memberikan pelindung karat dengan
menggunakan vaselin, dan sejenisnya.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 131


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
c). Cara Menggunakan Mikrometer
Mikrometer adalah salah satu jenis alat ukur yang memiliki tingkat kepresisian
tinggi. Oleh karena itu dalam menggunakannya harus dengan metode yang
betul dan dengan cara yang hati-hati. Dengan demikian, keselamatan alat
ukur dan kesalahan pengukuran dapat dikontrol. Untuk itu ada beberapa hal
yang harus diperhatikan bila akan melakukan pengukuran dengan
menggunakan mikrometer.
Hal-hal tersebut antara lain yaitu :

 Permukaan bidang ukur dari benda ukur harus betul-betul bersih


sehingga tidak ada kotoran yang dapat merusakkan sensor alat ukur dan
kemungkinan terjadinya kesalahan pengukuran adalah kecil.
 Sebelum melakukan pengukuran harus dipastikan terlebih dahulu apakah
posisi nol dari skala ukur sudah tepat. Kalau belum harus dilakukan
penyetelan lebih dulu dengan menggunakan kunci penyetel.
 Bila tersedia alat pemegang mikrometer maka sebaiknya mikrometer
diletakkan pada alat pemegang tersebut sedemikian rupa sehingga
posisinya memudahkan untuk melakukan pengukuran. Bila tidak tersedia
alat pemegang mikrometer maka sebaiknya benda kerja dipegang
dengan tangan kiri dan mikrometer dengan tangan kanan. Aturlah
posisinya sedemikian rupa sehingga skala ukurnya dapat dilihat dan
dibaca dengan mudah.
 Penekanan poros ukur terhadap muka bidang ukur harus diperhatikan
betul-betul, tidak terlalu keras dan tidak terlalu lunak. Terlalu keras
menekan poros ukur akan cepat merusakkan ulir utama dan adanya
kemungkinan untuk terjadinya perubahan bentuk benda ukur sehingga
menimbulkan kesalahan pengukuran. Terlalu lunak menekan poros ukur
juga akan menimbulkan kesalahan pengukuran karena kemungkinan
tidak menyentuhnya sensor pada bidang ukur dapat terjadi. Oleh karena
itu, untuk memastikan tekanan poros ukur yang cukup dapat digunakan
alat pembantu pemutar silinder putar yaitu gigi gelincir (rachet).

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 132


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Penekanan poros ukur pada benda ukur dapat diatur dengan gigi gelinchir
ini begitu muka poros ukur menempel pada muka bidang ukur.

Gambar 3. 26 Cara Menggunakan Mikrometer

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 133


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
KB 4 : Perkakas Tangan Dan Perkakas Tangan Bertenaga (Hand And Power
Tools).
 Cara menggunakan penggores
Cara menggunakan penggores yang benar adalah pada saat menarik penggores
diatas benda kerja diusahakan dimiringkan dengan sudut sebesar 30o dari garis
vertikal dimana penggores berdiri.

Gambar Cara menggunakan penggores

 Cara menggunakan cap (stamp)


Cara penggunaan cap yang benar adalah pastikan cap yang akan dugunakan
dipilih dengan benar, posisi cap harus tegak lurus pada permukaan bidang yang
akan dicap.

Gambar Cara melakukan penandaan dengan cap

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 134


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
 Cara menggunakan penitik (punch)
Penitik pusat digunakan untuk menandai permukaan benda yang akan
dilubangi dengan mesin bor. Pastikan ujung penitik pusat tepat berada
diatas tanda pada permukaan benda kerja, posisi penitik tegak lurus
permukaan benda kerja. Lakukan proses pemukulan secara benar pada
bagian ujung atas kepala pentitik.

Gambar Cara menggunakan penitik pusat


Sedangkan cara penggunaan penitik garis bisa dilihat seperti gambar
.5.11 berikut ini:

Gambar Cara penggunaan penitik garis.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 135


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
 Cara menggunakan jangka. Berikut adalah cara penggunaan berbagai
jenis jangka yang ada pada bengkel.

 Cara menggunakan jangka tusuk pada


penandaan bahan
 Pastikan baut pengatur terpasang dengan
kencang.
 Pada proses penandaan posisi jangka
sedikit dimiringkan kearah dimana jangka
ditarik.

 Cara menggunakan jangka tongkat untuk


membuat lingkaran.
 Pastikan posisi jarum dalam keadaan kuat
dan tidak goyang pada batang.
 Tangan kiri memegang jangka yang berada
pada pusat lingkaran.
 Tangan kanan memutar ujung jangka
membentuk lingkaran.

 Cara menggunakan jangka bengkok


 Ukur diameter luar benda kerja.
 Kencangkan baut pengatur
 Ukur diameter luar benda kerja dengan

Gambar Cara menggunakan jangka bantuan mistar.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 136


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Tabel Jenis gigi gergaji dan fungsinya
No. Ilustrasi Nama Fungsi

1. Raker set Umum

Non ferro/
2. Straight set
paduan

3. Wavy set Baja profil

Tabel Jumlah gigi tiap panjang 1 inchi berikut fungsinya


Pemakaian
Jumlah gigi
No. Jenis bahan Tebal bahan
tiap inci
minimum
1. 14 Lunak 5.5 mm
2. 18 Lunak s.d Sedang 4.2 mm
3. 24 Sedang s.d Keras 3,2 mm
4. 32 Keras 2,4 mm
Tabel Jenis daun gergaji berikut fungsinya
No. Jenis daun gergaji Pemakaian

1. Singlecut Kedalaman tak terbatas

2. Double cut Maksimal kedalaman


pemotongan sedikit di
bawah gigi sebelah atas.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 137


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
f) Pemeliharaan Gergaji. (penjelasan lihat di lampiran materi)
1) Tebal minimal bahan yang dipotong adalah 2 x pitch gigi (tiga gigi
harus selalu berada pada daerah pemotongan). Hal ini diperlukan
untuk menghindari gigi rontok.
2) Perhatikan pada waktu pemasangan, arah gigi harusmenghadap ke
depan.
3) Pengencangan tidak membuat sengkang menjadi bengkok namun
daun gergaji terikat dengan kuat dan aman.
4) Setelah digunakan, sengkang gergaji dikendorkan dengan cara
mengendorkan mur pengencang.
5) Untuk pemotongan yang dianggap presisi atau perlu lurus,
penekanan gergaji diatur cukup ringan dan diawali dengan kikir
segitiga

Tabel Cutting Speed untuk mata bor


Carbide Drills HSS Drills
Jenis bahan
Meter/menit Meter/menit
Alumunium dan 200 – 300 80 – 150
paduannya 200 – 300 80 – 150
Kuningan dan Bronze 70 – 100 30 – 50
Bronze liat 100 – 150 40 – 75
Besi tuang lunak 70 – 100 30 – 50
Besi tuang sedang 60 – 100 25 – 50
Tembaga 80 – 90 30 – 45
Besi tempa 250 – 400 100 – 200
Magnesium dan 40 – 50 15 – 25
paduannya 80 – 100 30 – 55
Monel 60 – 70 25 – 35
Baja mesin 50 – 60 20 – 30
Baja lunak 50 – 60 20 – 30
Baja alat 50 – 70 20 – 35
Baja tempa 60 – 70 25 –35

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 138


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Carbide Drills HSS Drills
Jenis bahan
Meter/menit Meter/menit
Baja dan paduannya
Stainless steel

Tabel Kecepatan pemakanan (feeding)


Diameter mata bor Kecepatan pemakanan
(mm) (mm/putaran)
Hingga 3 0,025 sd 0,05
3 sd 6 0,05 sd 0,1
6,5 sd 8,5 0.1 sd 0,2
8,5 sd 25 0,2 sd 0,4
Lebih dari 25 0,4 sd 0,6

 Langkah pengeboran (lihat di lampiran materi)


Pengeboran dilaksanakan berdasarkan kebutuhan pekerjaan. Untuk
pekerjaan yang presisi, awal pengeboran dimulai dengan centre bor. Selain
itu untuk diameter lubang yang besar, pengeboran dilaksanakan secara
bertahap, mulai dari diameter kecil hingga diameter besar.
Contoh:
Pengeboran diameter lubang 20 mm, pengeboran awal bisa dimulai
dengan mata bor diameter 10 kemudian 15 dan terakhir 20 mm.
Di samping pengeboran secara bertahap, penjepitan benda kerja untuk
pengeboran lubang besar harus kuat.
Bentuk benda kerja yang dibor tentunya bervariasi demikian pula dengan
posisi lubang pada benda kerja. Berikut ini ilustrasi pengeboran serta
penjepitan berbagai bentuk benda kerja yang mungkin dilakukan (lihat
tabel berikut).

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 139


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Tabel Langkah pengeboran berbagai jenis pekerjaan
Ilustrasi bentuk benda kerja dan posisi Langkah
No
pengeboran pengeboran
1. Pengeboran tegak lurus Benda kerja dijepit
pada balok sudut
dengan klem C dan
diganjal dengan
jack

2 Pengeboran benda kerja tipis Benda kerja


diletakan di atas
papan kayu dan
dijepit dengan klem
C

3. Pengeboran benda kerja silindris Benda kerja


dipasang pada
balok V dan dijepit
dengan klem

Mesin Bor
Sebelum melakukan pekerjaan menggunakan mata bor(mengebor)
terlebih dahulu kita jelaskan sedikit mengenai mesin bor. Mesin bor yang
digunakan pada kerja bangku ada dua jenis yaitu mesin bor bangku

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 140


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
untuk pekerjaan-pekerjaan yang kecil sampai sedang dan mesin bor
tiang untuk pekerjaan yang lebih besar.

Gambar Mesin bor tiang

Keterangan Gambar:
1. Saklar On/Off
2. Tutup pelindung Puli (Pulley) dan Sabuk (Belt)
3. Cekam (Chuck)
4. Meja (dapat disetel)
5. Plat dasar/meja tetap
6. Motor penggerak
7. Tuas penekan bor
8. Tuas penyetel meja (engkol)
9. Tiang/kolom

Penjelasan tentang macam-macam pahat

Macam-Macam pahat (penjelasannya lihat lampiran materi)


Pahat datar (flat chisel) dapat digunakan untuk memotong pelat, baut, dan
paku keling, untuk meratakan permukaan yang cembung, pembuatan lubang
memanjang pasca pengeboran, dan untuk membuang bagian-bagian yang
tajam dari benda kerja.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 141


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar Pahat Datar
Pahat alur (cape chisel) berfungsi untuk membuat alur, misalnya alur-alur
sempit dan alur minyak.

Gambar Pahat Alur


Pahat dam (sloting chisel), untuk memotong/melubang bahan yang tebal atau
membuat celah atau sponeng, umumnya diawali dengan pengeboran secara
berderet. Berbeda dengan pahat yang lain, pahat dam ujungnya tidak
diruncingkan, melainkan berpenampang persegi dengan sisi-sisinya yang
tajam.

Gambar Pahat Dam


Pahat Diamond, digunakan untuk membersihkan sudut-sudut dalam,
membuat alur V, dan meralat permulaan pengeboran yang salah.

Gambar Pahat Diamond

Pahat Kuku, digunakan untuk membuat alur cekung dan juga untuk meralat
permulaan pengeboran yang salah

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 142


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar Pahat Kuku

Pahat supaya tajam harus digerinda dan garis-garis yang ditinggalkan oleh
roda gerinda harus searah dengan sumbu pahat sehingga membantu
mencegah putusnya mata pahat. Selama menggerinda harus sering
mencelupkan mata pahat ke air pendingin supaya batang pahat tidak menjadi
panas dan untuk menghindari penemperan yang bisa berakibat menurunnya
kekerasan mata pahat.

Gambar Menggerinda pahat


Ujung baji (mata pahat) harus dibuat sedikit melengkung sehingga ketika
memotong kekuatan utama terjadi di pusat ujung baji.

Gambar Bentuk mata pahat datar


Bagian pangkal/kepala pahat karena sering dipukul lama-kelamaan akan
mengembang menjadi seperti "jamur" kecuali digerinda setiap setelah
dipakai. Jika bentuk jamur ini tidak dihilangkan bisa berbahaya karena
pukulan dari palu dapat melenceng dan menyebabkan pahat atau pecahan
pangkalnya melesat melukai anggota badan.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 143


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar Pangkal Pahat
Pahat datar yang ujung tajamnya sedikit dicembungkan berguna untuk
mempermudah pemotongan pelat tipis di ragum, atau untuk memotong
lembaran logam di blok landasan. Pahat setengah bulat (pahat kuku) sering
digunakan untuk memotong alur minyak dan "membersihkan" bagian-bagian
beralur dan bersudut. Pahat alur digunakan di mana alur sempit diperlukan
seperti alur pasak/spie. Pahat berlian dapat digunakan untuk memotong
sudut dalam yang tajam

Gambar Penggunaan macam-macam pahat


Keterangan gambar:
A. Pahat datar untuk menggunting pelat pada ragum
B. Pahat datar untuk memotong pelat diatas landasan
C. Pahat kuku untuk membentuk sudut yang cekung
D. Pahat alur untuk membentuk alur pasak (spie)
E. Pahat diamon untuk membentuk sudut yang tajam

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 144


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Macam-macam palu (penjelasan bisa lihat di lampiran materi)
d. Palu Pen
Palu pen terbuat dari baja perkakas. Bentuk palu pen pada kedua sisi
mukanya tidak sama, yaitu satu sisi rata dan sisi yang lain tirus pipih
melintang terhadap sumbu tangkainya

Gambar Palu pen


e. Palu Konde
Palu konde terbuat dari baja perkakas. Bentuk palu konde pada kedua sisi
mukanya adalah tidak sama. Satu sisi permukaannya rata dan sisi yang lain
berbentuk bulat. Dalam penggunaannya di kerja bangku, sisi muka yang rata
digunakan untuk memampatkan batang paku keling yang selanjutnya untuk
membentuk kepala kelingnya dipukul menggunakan sisi muka yang bulat.

Gambar Palu Konde

f. Palu Plastik
Palu plastik (Nylon Hammer) pada bagian tengahnya terbuat dari logam dan
pada kedua ujungnya terbuat dari palstik. Bagian dari plastik terikat kuat pada
bagian logam yang bergalur. Pada kerja bangku palu plastik sering digunakan
untuk membetulkan posisi benda kerja pada ragum bangku maupun pada
ragum mesin bor.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 145


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar Palu Plastik
 Cara Menggunakan Reamer
Reamer adalah alat untuk memperluas lubang. Lubang hasil pengeboran
kadang-kadang hasilnya masih kasar atau saat hendak dimasukkan batang
atau benda pasangannya tidak cukup longgar (sesak), maka untuk mengatasi
hal seperti ini diperlukan adanya perluasan lubang menggunakan alat
reamer.
Berikut adalah langkah langkah untuk melakukan pekerjaan dengan rimer
tangan:
 Bor lubang yang akan dirimer dengan diameter mata bor 0,2 mm lebih
kecil dari diameter rimer.
 Tempatkan rimer satu sumbu dengan lubang yang akan dirimer.
 Rimer kemudian diputar searah jarum jam (ke kanan) dengan tekanan
yang merata dan diputar terus hingga ke kedalaman dan jangan diputar
balik.
 Untuk perimer bahan baja beri sedikit minyak pelumas sedangkan
bahan besi tuang dan tembaga dapat dirimer kering

Gambar Melakukan pekerjaan dengan reamer

 Cara menggunakan tap tangan

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 146


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Sebelum melakukan pengetapan, benda kerja harus dibor terlebih dahulu dengan
ukuran diameter bor tertentu. Penentuan diameter lubang bor untuk tap
ditentukan dengan rumus:

D = D'– K
Dimana:
D = Diameter bor, satuan dalam mm/inchi
D' = Diameter nominal ulir, satuan dalam mm/inchi
K = Kisar (gang).
Contoh :
a. Diameter lubang bor untuk mur M10 x 1,5 adalah :
10 - 1,5 = 8,5 mm
b. Diameter lubang bor untuk mur W3/8"x 16 adalah :
3/8" - 1/16" = 5/16 "
Setelah dibor, kemudian kedua bibir lubang dicemper dengan bor persing di
mana kedalamannya mengikuti standar cemper mur. Bentuk standar mur dan
baut untuk bermacam-macan jenis sudah ditentukan secara internasional dan ini
dapat ditemukan dalam buku gambar teknik mesin atau tabel-tabel mur/baut.
Pemasangan tap pada batang pemutar posisinya harus tepat , ikat dengan kuat
dengan jalan memutar salah satu pemegang yang berfungsi mendorong dan
menarik rahang pada rumah tap. Mengetap harus dimulai dengan tap no.1,
kemudian tap no. 2 dan terakhir no. 3 untuk penyelesaiannya.

(a) (b)

Gambar Satu set tap(a) dan proses pengetapan(b)

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 147


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Pemutaran tap hendaknya dilakukan ±270 maju searah jarum jam, kemudian
diputar mundur ±90 berlawanan arah jarum jam dengan tujuan untuk memotong
tatal, selanjutnya kembalikan pada posisi awal dan putar lagi ±270 maju searah
jarum jam dan mundur lagi 90 berlawanan arah jarum jam, demikian seterusnya
sampai selesai.
Selain itu tangkai tap harus ditekan seimbang dan tap harus tegak lurus benda
kerja. Agar pekerjaan lebih ringan dan mata potong tap lebih awet, berikan
pelumas potong (cutting fluid) pada saat mengetap (bila diperlukan). Untuk
membersihkan tatal pada celah-celah alur dan mata potong tap, gunakan kuas.
Untuk pekerjaan pengetapan yang presisi, pada saat pengecekan
ketegaklurusan tap, tangkai tap harus dilepas terlebih dahulu . Hal ini untuk
mendapatkan ketegaklurusan yang akurat.

Gambar Urutan proses pengetapan dan mengukur kesikuan hasil tap

 Cara menggunakan snei


Berikut adalah langkah-langkah dalam melakukan pekerjaan dengan snei:
a) Mengatur posisi snei dan tangan
Kedudukan gigi snei harus diatur agar bagian tirusnya menghadap ke
bawah, dengan demikian snei akan cepat mengulir pada benda kerja.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 148


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Dengan menempatkan snei pada batang benda kerja dan kedudukan
kedua tangan dekat dengan rumah snei
Pada gambar berikut, tekanlah snei itu sambil diputar perlahan-lahan
dengan posisi tegaklurus terhadap benda kerja.

Posisi tangan
dekat

dengan rumah
snei

Gambar Posisi tangan pada awal menyenei


b) Mengatur posisi tangan setelah pemakanan
Apabila snei sudah terasa memakan benda kerja, maka pindahkanlah
kedudukan tangan kita pada ujung gagang snei supaya pemutarannya
lebih ringan, dalam hal ini tidak perlu lagi ditekan.

Gambar Pemegangan penuh pada posisi jauh dari rumah snei


c) Pemutaran snei
Apabila bahan yang akan disnei memiliki sifat liat, pemutaran snei harus
bolak-balik arah jarum jam. Pemutaran searah jarum jam merupakan
langkah penguliran, sedangkan pemutaran berlawanan arah jarum jam
untuk memutuskan beram (pendekatan besarnya sudut sama dengan
pada saat mengetap). Selain itu dengan membolak-balik arah, snei akan
berperan menahan batang yang diulir tersebut tidak bengkok akibat
panas dan jangan lupa selama menyenai pakailah oli pelumas bila
diperlukan.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 149


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar Penggunaan snei
b. Kikir (Files)
Kikir adalah perkakas tangan (hand tools) yang umumnya tersedia pada
sebagian besar bengkel (workshop). Kikir terbuat dari bahan baja jenis khusus
untuk perkakas yang telah di perkeras. Permukaan kikir memiliki banyak
goresan baris yang berfungsi sebagai gigi pemotong. Gigi tersebut digunakan
sebagai pemotong logam dari permukaan benda kerja. Kikir dibuat dalam
beberapa bentuk dan ukuran yang berbeda. Ujung kikir disebut tang yang
dibentuk sedemikian rupa sehingga gagang dapat melekat padanya. Sangat
berbahaya untuk menggunakan kikir tanpa gagang. Pastikan kikir terpasang
pada gagang dengan aman.
Kikir dapat digunakan untuk mengasarkan benda kerja sesuai ukuran dan bentuk
dengan mengikis sejumlah besar logam. Sebuah kikir juga digunakan untuk
penyelesaian(finishing) dengan mengikir sedikit dari logam. Proses penyelesaian
menghasilkan permukaan yang halus dan ukuran serta bentuk yang lebih akurat.
Sebuah kikir mempunyai penggunaan yang berbeda. Beberapa diantaranya
adalah:
 Untuk membentuk sebuah komponen kecil,
 Untuk membuat ukuran sehingga dapat dipasang satu sama lainnya,
 Menghaluskan permukaan yang kasar,
 Untuk memperbaiki penampilan permukaan.
Mengikir adalah salah satu kegiatan untuk meratakan permukaaan benda kerja
hingga mencapai ukuran, kerataan dan kehalusan tertentu menggunakan kikir
yang dilakukan dengan tangan. Untuk mendapatkan hasil pengikiran yang presisi
dan maksimal, diperlukan pemahaman tentang jenis dan karakteristik kikir
sebagai alat peraut/pengikis dan teknik-teknik mengikir yang baik.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 150


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Pada proses pekerjaan mengikir diperlukan tenaga yang kuat dan mental yang
telaten, ulet dan teliti. Pekerjaan mengikir dapat dikatakan sebagai dasar
ketrampilan untuk pembentukan seseorang menjadi praktisi pemesinan yang
profesional dan handal. Perlu diketahui bahwa kegiatan mengikir bukan hanya
meratakan dan menghaluskan sebuah permukaan benda kerja hingga mencapai
ukuran tertentu, melainkan juga harus tercapai kesejajaran dan kesikuannya.

 Pengelompokan Kikir
Kikir dikelompokan berdasarkan beberapa kriteria :
1) Pengelompokan kikir berdasarkan jenis gigi
Pengelompokan kikir berdasarkan jenis gigi terbagi dalam empat jenis
yaitu :
a) Single cut
b) Double cut
c) Curved tooth dan
d) Rasp

Gambar 5. 39 Jenis-jenis kikir berdasarkan jenis gigi

2) Pengelompokan kikir berdasarkan kode kekasaran gigi


Untuk dapat menghasilkan pengikiran yang maksimal, pemilihan kikir
harus sesuai dengan jenis pekerjaan dan hasil pengikiran yang
dikehendaki. Tabel 1 berikut memperlihatkan pengelompokan kikir
berdasarkan kode kekasaran gigi dan penggunaannya.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 151


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Tabel 5. 1 Pengelompokan kikir berdasarkan kode kekasaran gigi
Jumlah gigi
No. Jenis Kode Penggunaan
per 1 cm
1. Kasar 00 12 Pekerjaan kasar dan tidak
0 15 presisi
1 20
2. Medium 2 25 Pekerjaan sedang
3 31
4 38
3. Halus 5 46 Pekerjaan finshing dan presisi
6 56
8 84

3) Pengelompokan kikir berdasarkan penampang


Pemilihan penampang kikir hendaknya disesuaikan dengan profil
(bentuk) dari penampang benda kerja yang akan dibuat, sehingga mudah
mendapatkan bentuk yang diinginkan. Tabel 2.5.8 berikut
memperlihatkan pengelompokan kikir berdasarkan penampang dan
penggunaannya.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 152


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Tabel 5. 2 Pengelompokan kikir berdasarkan penampang

No Penampang Penggunaan Ilustrasi

1. Kikir pelat • Mengikir rata


(segi empat • Mengikir radius
panjang) luar

2. Kikir bundar • Mengikir lubang


bundar/lonjong
• Mengikir radius
dalam

3. Kikir bujur • Mengikir lubang


sangkar segi empat
• Mengikir alur segi
empat

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 153


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
No Penampang Penggunaan Ilustrasi

4. Kikir segi tiga • Mengikir rata


• Mengikir alur segi
tiga/bentuk ekor
burung

5. Kikir bentuk Bentuk khusus


kombinasi

4) Pengelompokan kikir berdasarkan ukuran panjang.


Ukuran kikir yang banyak digunakan di industri dan lembaga pendidikan
berkisar antara panjang 4 inchi sampai dengan 12 inchi. Penggunaan
kikir berdasarkan ukuran panjang disesuaikan dengan kebutuhan
pekerjaan, dalam hal ini tentunya pekerjaan yang besar perlu
menggunakan kikir yang panjang.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 154


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Tabel Pemegangan kikir untuk berbagai kebutuhan pengerjaan

No Sifat pengikiran Pemegangan Keterangan

1. Pengikiran berat Ujung kikir


digenggam kuat

2. Pengikiran ringan
Ujung kikir dipegang
dengan jari

Ujung kikir ditekan


dengan jari

3. Pengikiran bidang Pemegangan pada


kecil badan kikir

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 155


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Perkakas Tangan Bertenaga
Mesin gerinda terdiri dari dua buah batu gerinda, pada umumnya yang satu
halus dan lainnya kasar. Pengikatan batu gerinda dilakukan pada porosnya
dimana ulir pengikatnya adalah ulir kiri dengan sebuah flens, pengikatan tidak
boleh terlalu kuat agar batu gerinda tidak pecah, biasanya diperlukan bos
(bush) untuk menahan antara batu gerinda dengan porosnya.
 Menggerinda pada mesin gerinda dengan aman (Grinding Machine
Safety)
• Periksa apakah penutup mesin dan pelindung mata terpasang pada
posisinya.
• Pastikan bahwa dudukan benda kerja dikencangkan dengan benar.
Biarkan sedikit celah jika memungkinkan.
• Pakailah selalu pelindung mata (face shield atau goggles).
• Pelindung pendengaran juga harus dipakai. Beberapa
pengoperasian gerinda menimbulkan suara yang sangat bising.
• Rambut panjang atau pakaian longgar harus di rapihkan dan rambut
harus diberi jaring rambut.
• Periksa kedua batu gerinda atas adanya tanda-tanda retak atau
pecah.
• Berdiri pada satu sisi saat menghidupkan mesin gerinda.
• Jaga agar benda kerja tertahan dengan kuat pada tempat
penahannya.
• Dinginkan benda kerja dari waktu ke waktu. Karena benda kerja bisa
menjadi sangat panas saat di gerinda.
• Jangan menekan terlalu keras ke batu gerinda benda kerja saat di
gerinda .
• Jangan meninggalkan gerinda dalam keadaan berputar (running).
Selalu mematikan mesin saat tidak digunakan !

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 156


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Mesin bor (Drill Machine Safety)
 Keselamatan bekerja menggunakan Mesin bor (Drill Machine Safety)
• Periksa apakah penutup mesin masih terpasang ditempatnya.
• Pastikan bahwa benda kerja sudah dijepit dengan benar.
• Selalulah memakai pelindung mata (pelindung muka atau kacamata
safety).
• Rambut panjang dan pakaian yang longgar harus di rapihkan
terutama rambut harus diberi penutup atau wadah yang aman.
• Selalulah memeriksa kemungkinan penghalang sebelum memutar
sakelar untuk menghidupkan mesin bor.
• Selalulah mengeluarkan kunci chuck sebelum anda menjalankan
(start) mesin.
• Jangan menekan terlalu keras saat melakukan pengeboran.
• Gunakan cairan pemotong untuk mendinginkan dan melumasi
pinggiran lobang yang di bor jika di perlukan.
• Kurangi kecepatan rata-rata saat lobang bor akan menembus benda
kerja.
• Jangan meninggalkan mesin dalam keadaan berputar (running).
Selalu mematikan sakelar mesin jika sedang tidak digunakan !

7) Gerinda sudut bentuk portable (Portable Angle Grinder) Gerinda sudut


dirancang untuk mengupas dengan kuat material logam dengan
menggunakan plat disc abrasive atau batu gerinda. Batu gerinda abrasive
secara normal di tengahnya terceruk masuk untuk memastikan batu yang
terpasang tidak mempengaruhi benda kerja. Batu gerinda juga di perkeras
demi keamanan dan keselamatan sebagaimana batu gerinda bisa berputar
sampai 10 000 revolusi/menit (RPM 10.000).
Gerinda sudut paling umum di gunakan dalam pekerjaan fabrikasi logam.
Pekerjaan perbaikan dengan las juga sering membutuhkan penggerindaan
untuk pengelasan selanjutnya. Pinggiran plat logam juga harus di gerinda
dalam persiapan pengelasan.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 157


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Menggerinda logam menimbulkan banyak percikan logam dan partikel kecil
dari serpihan logam yang di gerinda melayang dengan kecepatan tinggi.
Anda harus memakai pakaian yang sesuai untuk melindungi diri dan orang
lain disekitar anda dari kecelakaan. Periksa kondisi disc atau batu gerinda.
Batu gerinda yang rusak atau retak dapat hancur seketika dan menyebabkan
cidera serius.

Gambar Gerinda sudut (Angle grinder) –


sesuai untuk menggerinda logam bekas lasan
8) Gerinda Pemotong (Cutting Off Grinder) (penjelasan lihat di lampiran
materi)

Gerinda pemotong adalah gerinda mesin model portable dengan batu gerinda
abrasive tipis khusus yang diperkuat. Untuk memotong material, batu
gerinda di tempelkan ke benda kerja. Ini membuat alur (groove) yang akan
menjadi lebih dalam sampai kedua bagian benda kerja terpotong satu sama
lain. Tempat gerinda (stand) harus mendukung pegangan yang kuat pada
gerinda dan membantu penyetelan arah pemotongan. Gambar 8
memperlihatkan sebuah gerinda pemotong yang terpasang pada dudukan
khusus. Dudukan dipasang dan dirancang untuk memotong dengan sudut
dari 45º sampai 90º. Beberapa mesin dibentuk khusus untuk memotong
material dan bisa salah satu dari menggunakan roda abrasive atau roda
bergigi yang mirip dengan gergaji piring (circular saw).
Mesin pemotong menimbulkan suara bising, debu, percikan dan serpihan.
Perlengkapan alat pelindung diri harus selalu dipakai saat menggunakan
mesin pemotong. Ini harus termasuk yang disebutkan dibawah :
 Pelindung muka (Face shield)

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 158


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
 Pelindung pendengaran (Ear plugs or ear muffs)
 Sepatu Safety (Safety boots)

Gambar Gerinda pemotong dan dudukannya


(Cutting off grinder and stand)
1) Gergaji Jig Listrik model Portable (Portable Electric Jig Saw)
(penjelasan lihat di lampiran materi)
Gergaji jig adalah power tool portable yang digunakan untuk memotong
bentuk yang kompleks dari kedua bahan apakah berupa kayu atau logam.
Mata gergaji jig pendek tidak lebar dan kuat. Jenis mata gergaji ini dipilih
sesuai dengan material yang akan dipotong (apakah tebal atau tebal, logam
atau kayu). Mata gergaji jig bergerak naik turun (seperti; bolak balik) dengan
sebanyak 2 500 strokes/menit. Untuk memotong / membuat sebuah lobang
pada material maka sebuah lobang penuntun harus terlebih dahulu dibuat
atau di bor. Lobang penuntun ini harus dibuat dengan cukup besarnya
sehingga mata gergaji jig dapat masuk. Harus dihindari adanya kelebihan
kekuatan yang diberikan untuk mencegah patahnya mata gergaji.
Pemotongan yang akurat dapat diperoleh jika mata gergaji dibiarkan
memotong dengan tingkat rata-ratanya sendiri.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 159


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar Gergaji jig listrik portable (Portable electric jig saw)

1) Alat Bor Pneumatic Portable (Portable Pneumatic Drill) (penjelasan lihat


di lampiran materi)
Alat bor pneumatic portable di-illustrasikan dalam Gambar berikut adalah
yang dioperasikan dengan udara yang di-mampatkan (compressed air). Tipe
alat bor ini digunakan pada pelaksanaan pengerjaan pesawat udara,
automotive dan industri fabrikasi lembaran logam. Terdapat berbagai tipe
dan ukuran yang tersedia.

Gambar Bor pneumatic portable

1) Palu Pneumatic (Pneumatic Hammer)


Palu pneumatic (pneumatic hammer) digunakan untuk mendukung ayunan
pukulan/ketukan keras dengan rata-rata 1500 kali permenit atau lebih. Alat
ini dirancang untuk mengirit waktu dan tenaga operator (tiredness) jika

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 160


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
dibandingkan penggunaan palu dengan tangan. Dengan pemasangan yang
sesuai maka pneumatic hammer dapat digunakan untuk memasang pasak
atau untuk membetel logam (chiselling metal). Alat ini juga digunakan dalam
industri automotive dan industri konstruksi. Tipe yang lebih besar dari
pneumatic hammer digunakan untuk memecahkan material seperti
memecahkan batu, trotoar jalan (paving) dan beton.

Gambar Palu Pneumatic (Pneumatic hammer)

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 161


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
JOB SHEET LK PRAKTEK LK- 1

3. Gambar kerja

Gambar Kerja 1

N8

Toleransi S edang

0 0 1 Mistar R ambut 1 Baja Lunak Ø 5/8" x 3" x 48

J umlah Nama Bagian No Bag Bahan Ukuran Keterangan

III II I P erubahan : P engganti dari :


Diganti dengan :

S kala Digamba r

LATIHAN ME NGUKUR
1:1
Diperiksa

BIDANG DATAR DAN S IKU Dilihat

Visa

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 162


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar Kerja 2

N8

Toleransi S edang

0 0 1 1 Baja Lunak Ø 5/8" x 3" x 48

J umlah Nama Bagian No Bag Bahan Ukuran Keterangan

III II I P erubahan : P engganti dari :


Diganti dengan :

S kala Digamba r

LATIHAN ME NGE BOR DAN


1:1
Diperiksa

ME NGGE RGAJI Dilihat

Visa

Gambar Kerja 3

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 163


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
N8

Toleransi S edang

0 0 1 1 Baja Lunak Ø 5/8" x 3" x 48

J umlah Nama Bagian No Bag Bahan Ukuran Keterangan

III II I P erubahan : Pengganti dari :


Diganti dengan :

S kala Digamba r

LATIHAN ME NGE BOR DAN


1:1
Diperiksa

ME NGGE RGAJI Dilihat

Visa

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 164


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Gambar Kerja 4

N8

Toleransi S edang

0 0 1 1 Baja Lunak Ø 5/8" x 3" x 48

J umlah Nama Bagian No Bag Bahan Ukuran Keterangan

III II I P erubahan : Pengganti dari :


Diganti dengan :

S kala Digamba r
1:1
Diperiksa
PE NYE LE SAIAN BE NTUK Dilihat

Visa

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 165


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
5. Langkah kerja

Langakah kerja 1. Latihan menggunakan kirkir untuk bidang datar dan


siku

a. Kikir secukupnya bagian benda yang tajam supaya tidak melukai tangan.
b. Jepit/cekam benda kerja pada ragum bangku dengan posisi melebar (bidang
1 di atas).

Bidang 1

c. Kikir rata bidang 1, periksa kerataannya dengan pisau perata/mistar rambut.

Pisau rata

Benda kerja

d. Tarik garis arah memanjang di tepi bidang 1 (perkirakan lebar benda jadinya
tidak kurang dari ukuran yang diharapkan)

e. Titiklah sepanjang garis itu dengan penitik garis.

f. Ubah posisi penjepitan, jepit bagian tebal benda, letakan bagian bergaris tadi
sedikit di atas mulut ragum.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 166


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Bidang 2

g. Kikir rata bidang 2 tersebut sampai batas garis, dan periksa kerataannya juga
juga kesikuannya terhadap bidang 1.

h. Lepaskan benda kerja dari penjepit.


i. Buat garis tegak lurus terhadap bidang 2, kemudian diberi tanda dengan
penitik garis (perkirakan panjang benda jadi).
j. Jepit benda kerja, posisi bidang 3 di atas.
k. Kikir rata bidang 3, sekaligus juga tegak lurus terhadap bidang 1 dan bidang
2.
l. Buatlah garis pengempasan panjang dan lebar kemudian dititik dengan
penitik garis.
m. Kikir bidang 4 dan 5 sekaligus saling siku terhadap bidang terdekatnya.
n. Ukur tebal benda kerja dan bidang 1 sesuai dengan ukuran yang diminta,
kemudian tarik garis di sekeliling benda kerja tersebut dan diberi titik dengan
penitik garis.
o. Jepit benda kerja posisi bidang 6 di atas.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 167


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
p. Kikir rata bidang 6, sekaligus siku-siku terhadap bidang 2, 3, 4 dan 5.

Langkah Kerja 2. Latihan menggunakan bor dan gergaji tangan

a. Jepit benda kerja posisi melebar pada ragum bor


b. Bor semua titik pusat pengeboran sesuai dengan mata bor yang telah
ditentukan dalam gambar.

c. Penjepit benda kerja diputar pada posisi panjangnya menjadi posisi tinggi
d. Bor titik pusat pengeboran dengan mata bor ø 8,5 mm
e. Pindahkan penjepit benda kerja pada ragum meja bangku
f. Gergji mengikuti garis sumbu pengergajian secara vertical/tegak dari atas ke
bawah. Termasuk bagian yang menyerong, posisikan dulu benda kerja agar
garis sumbu yang miring menjadi tegak

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 168


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
Langkah Kerja 3. Penyelesaian bentuk dan latihan menggunakan tap

a. Jepit benda kerja pada ragum bangku, bagian radius di atas mulut ragum
b. Kikirlah sesuai bentuk radius yang dilukis, radius luar menggunakan kikir plat
dan radius dalam dengan kikir radius/bulat

c. Kikir rata bagian bekas pahatan dan gergajian


d. Jepit benda kerja dengan posisi lubang ø 8,5
e. Tap lubang dengan tap M 10x1,5

f. Kikir bagian sekitar lubang yang tajam bekas pengetapan


g. Penyerahan benda kerja:
 Pasangkan baut M 10 sebagai batang pengikatnya
 Serahkan benda kerja kepada guru setelah benda kerja diberi label nama

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 169


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
JOB SHEET LK PRAKTEK LK- 2

4. Gambar Kerja

N8

Toleransi S edang

0 0 1 1 Baja Lunak Ø10 x 85

J umlah Nama Bagian No Bag Bahan Ukuran Keterangan

III II I P erubahan : Pengganti dari :


Diganti dengan :

S kala Digamba r

LATIHAN
1:1
Diperiksa

ME NGGUNAKAN SNB Dilihat

Visa

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 170


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
5. Langkah Kerja
a. Siapkan benda kerja dan pingul kedua ujung batang.
b. Jepitlah batang yang akan diulir pada ragum, cukup kuat dan tegak
lurus.
c. Masukkan pengulir/snei, pada pemotongan permulaan sambil
diputar sedikit diberi tekanan/ ditekan.

d. Setiap penyayatan putaran harus dikembalikan.

d. Lanjutkan penyayatan sampai panjang ulir sesuai gambar kerja.


e. Dalam proses penyayatan berikan oli/pelumas.
f. Bersihkan gram-gram bekas pemotongan ulir dan periksa ulir dengan
menggunakan mal ulir, apabila menurut Anda telah memenuhi standar,
serahkan kepada pembimbing/guru untuk dievaluasi lebih lanjut.

ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 171


TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI
ALIH FUNGSI - TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUTRI DASAR 1 172
TEKNIK MESIN – TEKNIK PEMELIHARAAN MEKANIK INDUSTRI