Anda di halaman 1dari 95

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)

PENDIDIKAN DASAR DAN


MENENGAH MUHAMMADIYAH

MAJELIS PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH


PIMPINAN PUSAT MUHAMMADIYAH
2021
TIM PENGARAH :
Ketua: Prof. Dr. H. Baedhowi, M.Si.
Wakil Ketua: H. Didik Suhardi, Ph.D., Anggota: Dr. H. Sungkowo M, M.Si.,
Dr. Poncojari Wahyono, M.Kes., Dr. H. Maskuri, M.Ed.,
Dr. Tasman Hamami, M. A. Drs. Basuki Hariyono, M.Pd.

TIM PENULIS:
Ketua : H. R. Alpha Amirrachman, M.Phil., Ph.D.
Wakil Ketua : Abdulah Mukti, M.Pd., Dr. H. Teuku Ramli Zakaria, MA.
Sekretaris: Dr. Abdulkadir Rahardjanto, M.Si., Maulana Ishak, M.Pd.I.,
Muhammad Khoirul Huda, M.Pd. Anggota : Prof. Akhsanul In’am, Ph.D.,
Prof. Dr. Agus Setyo Budi, M.Sc., Dr. Mansur Arsyad, M.Pd.,
Dr. Rohimi Zamzam, S.Psi., S.H., M.Pd., Drs. H. Unang Rahmat, M.M.,
Dra. Fitniwilis, M.Pd., Dr. Iwan Junaidi., Dra. Arbaiyah Yusuf, MA.,
Dr. Ahmad Muhammad, Dr. Mohamad Ali, M.Pd., Mu’arif, S.IP., M.Si.,
Drs. Noor Chozin Agham, M.A., Arif Jamali Muis, M.Pd., Pahri, S.Ag, M.M.,
Bagus Mustakim, S.Ag, M.S.I., Wigatiningsih, M.Pd., Agus Suroyo, M.Pd.I.,
Phonny Aditiawan Mulyana, S.E., M.M., Mas’ad Fachir, M.MT.,
Astajab, S.Pd., M.M., Mohammad Mudzakkir, M.A., Azaki Khoirudin, M.Pd.,
Farid Setiawan, M.Pd.I., Dr. Herwina, M. Ag.

TIM PENYELARAS SUBSTANSI:


Prof. Dr. H. Baedhowi, M.Si., H. Didik Suhardi, Ph.D.,
Dr. H. Sungkowo M, M.Si., Dra. Fitniwilis, M.Pd., Dr. H. Maskuri, M.Ed.,
H. R. Alpha Amirrachman, M.Phil., Ph.D., Abdulah Mukti, M.Pd.,
Dr. Mohamad Ali, S.Ag.,M.Pd., Bagus Mustakim, S.Ag, M.S.I.,
Mu’arif, S.IP., M.Si., Maulana Ishak, M.Pd.I., Muhammad Khoirul Huda, M.Pd.

PENYELARAS BAHASA:
David Krisna Alka, M.Si.
DAFTAR TABEL

Tabel 1. Periodisasi Sejarah Pendidikan Muhammadiyah................................. 12


Tabel 2. Jumlah AUM di bidang Pendidikan ..................................................... 21
Tabel 3. Data Sekolah, Siswa, dan Guru Muhammadiyah................................. 22
Tabel 4. Kualitas Sekolah/Madrasah Muhammadiyah Berdasarkan Akreditasi.. 23
Tabel 5 Contoh-contoh Kerjasama ...................................................................... 66

DAFTAR TABEL iii


DAFTAR BAGAN

Bagan 1 Sistem Pendidikan Pesantren Muhammadiyah.................................... 26


Bagan 2 Kekuatan, Kelemahan, Peluang, dan Tantangan Pesantren
Muhammadiyah........................................................................................ 26
Bagan 3 Solusi Pesantren Muhammadiyah........................................................... 28
Bagan 4 Program Strategis...................................................................................... 52
Bagan 5 Kondisi Pendidikan Dasar dan Menengah Muhammadiyah Saat ini 59
Bagan 6 Milestone Pendidikan Dasar dan Menengah Muhammadiyah.......... 60

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


iv PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
GLOSSARY

Al-Jamiah : Perguruan Tinggi Muhammadiyah yang telah bekerjasama


dengan Asia Muslim Charity Foundation (AMCF) dengan fokus
pada pendalaman Dirasah Islamiyah dan Bahasa Arab
AUM : Amal Usaha Muhammadiyah
DIKDASMEN : Pendidikan Dasar dan Menengah
DPP : Dana Pengembangan Pendidikan
GTK : Guru dan Tenaga Kependidikan
HOTS : High Order Thinking Skills
HW : Hizbul Wathon
IMM : Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah
IPM : Ikatan Pelajar Muhammadiyah
ISMUBA : Al-Islam, Kemuhammadiyahan, dan Bahasa Arab
ISMUBARIS : Al-Islam, Kemuhammadiyahan, Bahasa Arab, dan Bahasa
Inggris
KEMEDIKBUD-RISTEKDIKTI: Kementerian Pendidikan Kebudayaan Riset
Teknologi dan Pendidikan Tinggi
KB : Kelompok Bermain
LP2 : Lembaga Pengembangan Pesantren
MA : Madrasah Aliyah
MADM : Muqadimah Anggaran Dasar Muhammadiyah
MDT : Madrasah Diniyah Takmiliyah, satuan pendidikan keagamaan
Islam nonformal yang menyelenggarakan pendidikan agama
Islam sebagai pelengkap bagi siswa madrasah atau sekolah
formal
MKCHM : Matan Keyakinan dan Cita-cita Hidup Muhammadiyah
MI : Madrasah Ibtidaiyah
MIDI : Madrasah Ibtidaiyah Diniyah Islamiyah

GLOSSARY v
MT-LDKM : Majelis Tabligh dan Lembaga Dakwah Khusus Muhammadiyah
MTs : Madrasah Tsanawiyah
NA : Nasiyatul ‘Aisyiah
Ortom : Organisasi Otonom
PAUD : Pendidikan Anak Usia Dini
PCM : Pimpinan Cabang Muhammadiyah
PDM : Pimpinan Daerah Muhammadiyah
PKBM : Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat
PPP : Public Private Partnership
PRM : Pimpinan Ranting Muhammadiyah
PTA : Perguruan Tinggi ‘Aisyiyah
PTM : Perguruan Tinggi Muhammadiyah
PTMA : Perguruan Tinggi Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah
PHIWM : Pedoman Hidup Islami Warga Muhammadiyah
PWM : Pimpinan Wilayah Muhammadiyah
RPJP : Rancangan Pembangunan Jangka Panjang
SD : Sekolah Dasar
SMA : Sekolah Menengah Atas
SMP : Sekolah Menengah Pertama
SIM : Sistem Informasi Manajemen
SNP : Standar Nasional Pendidikan
SPM : Standar Pelayanan Minimal
SPS : Satuan PAUD Sejenis
STEAM : Science, Technology, Engineering, Arts and Mathematics
TBA : Taman Bina Anak
TK : Taman Kanak-Kanak
TK ABA : Taman Kanak-Kanak ‘Aisyiyah Busthanul Athfal, lembaga
pendidikan usia dini yang pertama kali dimiliki pribumi di
masa penjajahan Belanda
TPA : Taman Penitipan Anak
TPQ : Taman Pendidikan al-Qur’an
TSPM : Tapak Suci Putera Muhammadiyah
UNESCO : United Nations Educational, Scientific and Cultural Organization

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


vi PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
DAFTAR ISI

DAFTAR TABEL....................................................................................................... iii


DAFTAR BAGAN..................................................................................................... iv
GLOSSARY................................................................................................................ v
DAFTAR ISI............................................................................................................... vii
KATA PENGANTAR ............................................................................................... ix
SAMBUTAN KETUA UMUM PP MUHAMMADIYAH .................................. xi
BAB I PENDAHULUAN............................................................................ 1
A. Dasar Pemikiran................................................................................ 1
B. Fungsi ................................................................................................. 5
C. Landasan Ideologis ........................................................................... 6
D. Landasan Historis ............................................................................. 7
E. Tantangan dan Peluang .................................................................... 14
BAB II KONDISI PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH............................ 19
A. Realitas Pendidikan Muhammadiyah............................................. 20
1. Pendidikan Muhammadiyah dalam Angka ............................ 21
2. Sekolah dan Madrasah Muhammadiyah Berdasarkan
Akreditasi..................................................................................... 23
3. Pendidikan Dasar dan Menengah Muhammadiyah Bersifat
Inklusif.......................................................................................... 24
B. Pesantren, Madrasah Diniyah, dan Pendidikan Al-Qur’an......... 25
1. Pesantren...................................................................................... 25
2. Madrasah Diniyah Takmiliyah.................................................. 29
3. Taman Pendidikan al-Qur’an..................................................... 29
C. Problematika Pendidikan Dasar dan Menengah Muhammadiyah 29
D. Potensi, Peluang dan Tantangan...................................................... 32

DAFTAR ISI vii


BAB III KARAKTER, VISI, MISI, KEBIJAKAN, DAN STRATEGI .......... 35
A. Karakter ............................................................................................. 35
B. Tujuan................................................................................................. 35
C. Visi ...................................................................................................... 35
D. Misi...................................................................................................... 36
E. Kebijakan............................................................................................ 36
F. Strategi................................................................................................ 37
BAB IV PROGRAM STRATEGIS................................................................ 41
A. Transformasi Sekolah/Madrasah/Pesantren Utama..................... 41
B. Revitalisasi pembelajaran ISMUBA................................................ 44
C. Penguatan Ideologi dan Kaderisasi ................................................ 48
D. Revitasisasi Majelis Dikdasmen....................................................... 50
E. Program Strategis Pesantren Muhammadiyah.............................. 52
F. Inovasi Strategi Pembiayaan, Pengembangan SDM, dan
Penyediaan Sarpras............................................................................ 54
F. Milestone Pendidikan Dasar dan Menengah................................. 58
G. Pola-pola Kerjasama Pendidikan Muhammadiyah...................... 61
BAB V PENUTUP....................................................................................... 69

DAFTAR PUSTAKA................................................................................................. 73

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


viii PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
KATA PENGANTAR

Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Pendidikan Dasar dan


Menengah Muhammadiyah ini disusun sebagai program prioritas Majelis
Pendidikan Dasar dan Menengah Pimpinan Pusat Muhammadiyah sesuai dengan
amanah Muktamar Muhammadiyah ke 47 di Makassar tahun 2015.
RPJP Dikdasmen Muhammadiyah merupakan refleksi masa lalu, gambaran
kondisi sekarang dan rencana pembangunan pendidikan dasar dan menengah
yang di cita-citakan pada masa yang akan datang. RPJP Pendidikan Dasar dan
Menengah bersifat makro secara nasional yang harus diterjemahkan pada level
operasional di wilayah, daerah dalam rangka pembinaan terhadap sekolah
Muhammadiyah sehingga peserta didik menjadi manusia-manusia yang beriman,
bertaqwa, berakhlak mulia, pintar, cerdas terampil, berjiwa kepeloporan dan
kepemimpinan serta berkemajuan dan siap menjalankan misi dakwah dan tajdid
yang menyebarkan rahmatan lil-‘alamin.
Selanjutnya RPJP Dikdasmen Muhammadiyah ini menjadi dasar penyusunan
rencana jangka menengah dan jangka pendek yang selanjutnya diaplikasikan
pada level wilayah, daerah, cabang dan sekolah. Diharapkan dokumen ini dapat
menjadi acuan untuk meningkatkan kualitas pendidikan Muhammadiyah secara
terencana, sistematis dan menyeluruh yang dilakukan oleh pengelola-pengelola
pendidikan pada level-level tersebut.
Susunan penulisan RPJP Dikdasmen Muhammadiyah ini terdiri dari
pendahuluan, kondisi pendidikan Muhammadiyah, visi-misi kebijakan dan
strategi, program-program strategis serta kerjasama pendidikan Muhammadiyah.
Proses pembuatan dokumen ini sudah melalui beberapa tahapan antara lain
penulisan konsep yang dilanjutkan dengan meminta masukan dari berbagai
pihak yaitu Pimpinan Pusat Muhammadiyah, masukan para narasumber melalui
Kelompok Diskusi Terpumpun dan selanjutnya diulas oleh para pakar di bidang-
bidang terkait.

KATA PENGANTAR ix
Ucapan terimakasih kami haturkan kepada :
1. Prof. Dr. H. Haedar Nashir, M.Si selaku Ketua Umum Pimpinan Pusat
Muhammadiyah yang telah mendorong terwujudnya RPJP ini dan
memberikan masukan baik secara subtantif ataupun secara naratif.
2. Dr. Hj. Siti Noordjannah Djohantini, M.M., M.Si., selaku Ketua Umum
Pimpinan Pusat ‘Aisyiyah yang juga telah memberikan berbagai masukan
yang penting.
3. Para Ketua Pimpinan Pusat Muhammadiyah yang telah memberikan arahan-
arahan dan masukan pemikirannya.
4. Para narasumber yang telah memberikan masukan melalui Kelompok
Diskusi Terpumpun.
5. Para reviewer pada giat uji publik naskah RPJP Dikdasmen Muhammadiyah
yang telah memberikan catatan kritis bagi penyempurnaan naskah ini.
Selain itu kami tidak lupa menyampaikan terimakasih dan penghargaan
kepada tim pengarah dan tim penulis yang dengan kerja keras penuh dedikasi
berhasil menuntaskan naskah ini semoga RPJP Dikdasmen Muhammadiyah ini
dapat membawa kemajuan dan kemaslahatan yang sebesarbesarnya bagi sekolah/
madrasah dan pesantren Muhammadiyah dalam menyongsong masa depan yang
lebih cerah, berkemajuan dan bermartabat.
RPJP Dikdasmen Muhammadiyah ini juga kami dedikasikan kepada Prof.
Dr. H. Baedhowi, M.Si. (alm) yang telah mengawali penulisan naskah secara
serius dan tidak mengenal lelah sampai pada penghujung penulisan naskah ini.

Nasrunminallah wa fathun qarib


Wassalamu’alaikum wr.wb.

Jakarta, 2 Shafar 1443 H


9 September 2021 M

Ketua, Sekretaris,

Dr. H. Sungkowo Mudjiamano, M.Si H. R. Alpha Amirrachman, M. Phil.,Ph.D


NBM : 688.823 NBM: 829.228

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


x PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH
KE DEPAN
Oleh Prof Dr H Haedar Nashir, M.Si
Ketua Umum Pimpinan Pusat Muhammadiyah

Muhammadiyah sebagai organisasi Islam sekaligus kekuatan nasional sejak


awal berdirinya pada tahun 1912 sampai kini telah berjuang dalam pergerakan
kemerdekaan dan melalui para tokohnya terlibat aktif mendirikan Negara
Republik Indonesia yang diproklamasikan pada 17 Agustus 1945. Muhammadiyah
memiliki komitmen dan tanggungjawab tinggi untuk memajukan kehidupan
bangsa dan negara sebagaimana dicita-citakan para pendiri bangsa. Para
tokoh Muhammadiyah seperti K.H. Ahmad Dahlan, Nyai Walidah Dahlan,
KH Fakhruddin, Panglima Besar Jenderal Soedirman, K.H. Mas Mansyur,
Ki Bagus Hadikusumo, Kahar Muzakkir, Kasman Singodimedjo, Ir. Djuanda,
dan pemimpin-pemimpin lainnya, telah turut-serta dalam memperjuangkan
kemerdekaan dan menjadi bagian penting yang berperan-aktif dalam meletakkan
fondasi Negara Republik Indonesia. Soekarno dan Fatmawati pun adalah tokoh
Muhammadiyah, yang peranannya sangat menentukan dalam pergerakan
kemerdekaan dan pembangunan Indonesia. Kiprah Muhammadiyah dan para
tokohnya tersebut melekat dengan nilai dan pandangan Islam yang berkemajuan.
Pendiri Muhammadiyah sejak awal pergerakannya senantiasa berorientasi
pada sikap dan gagasan yang berkemajuan. Sebab, Muhammadiyah sungguh-
sungguh percaya bahwa Islam merupakan agama yang mengandung nilai-nilai
kemajuan. Islam adalah agama kemajuan (din al-hadlarah) yang diturunkan
untuk mewujudkan kehidupan umat manusia yang tercerahkan dan membawa
rahmat bagi semesta alam.
Muhammadiyah telah berbuat senyata-nyatanya untuk memajukan kehidup­
an bangsa di bidang pendidikan, kesehatan, pelayanan sosial, pemberdayaan

PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH KE DEPAN xi


masyarakat. Apa yang selama ini dikerjakan Muhammadiyah telah diakui oleh
masyarakat luas dan juga oleh Pemerintah Republik Indonesia. Dalam kerangka
itu, pemerintah menetapkan K.H. Ahmad Dahlan sebagai Pahlawan Nasional
melalui Keputusan Presiden Nomor 657 tanggal 27 Desember 1961, dengan
pertimbangan sebagai berikut: (1) kepeloporan dalam kebangunan umat Islam
Indonesia untuk menyadari nasibnya sebagai bangsa terjajah yang harus belajar
dan berbuat; (2) memberikan ajaran Islam yang murni kepada bangsanya, ajaran
yang menuntut kemajuan, kecerdasan dan beramal bagi masyarakat dan umat;
(3) memelopori amal-usaha sosial dan pendidikan yang amat diperlukan bagi
kebangunan dan kemajuan bangsa, dengan jiwa ajaran Islam; dan (4) melalui
organisasi Aisyiyah telah memelopori kebangunan wanita bangsa Indonesia untuk
mengecap pendidikan dan berfungsi sosial, setingkat dengan kaum pria.
Setelah Indonesia merdeka, pada berbagai periode pemerintahan hingga
periode reformasi, pengabdian Muhammadiyah terhadap bangsa dan negera
terus berlanjut. Khidmat kebangsaan ini didorong oleh keinginan yang
kuat agar Indonesia mampu melangkah ke depan sejalan dengan cita-cita
kemerdekaan. Inilah bukti bahwa Muhammadiyah ikut “berkeringat” di
dalam usaha-usaha mencerdaskan dan memajukan kehidupan bangsa, lebih
khusus di bidang pendidikan, kesehatan, dan sosial. Muhamamdiyah menjadi
kekuatan paling depan dalam usaha mencerdaskan kehidupan bangsa berbasis
nilai Islam berkemajuan yang memadukan dimensi iman-taqwa dan akhlak
mulia dengan ilmu pengetahuan dan kemajuan hidup manusia secara holistik
menuju terbentuknya manusia Indonesia seutuhnya yang beragama, berideologi
Pancasila, dan berkebudayaan luhur bangsa sehingga mampu menghadapi
dinamika zaman.
Pengorbanan, kerja keras, dan kiprah nyata Muhammadiyah sangatlah
besar dalam mencerdaskan dan memajukan bangsa di seluruh persada negeri
hingga ke daerah terdepan, terjauh, dan tertinggal sehingga betul-betul berskala
nasional secara luas. Muhammadiyah menjadi kekuatan strategis bagi masa
depan Indonesia. Ketika Indonesia harus memfokuskan diri pada pembangunan
sumberdaya manusia guna memasuki era revolusi industri 4.0 yang penuh
tantangan dan kompetisi, maka keberadaan dan peran Muhammadiyah dengan
lembaga pendidikannya yang besar dan berkualitas sangatlah niscaya dan
menentukan. Kehadiran Muhammadiyah bukan karena massa tetapi karena
kualitas dan modal strategis untuk kemajuan bangsa di tengah persaingan
yang keras. Tanpa kehadiran Muhammadiyah bangsa Indonesia pincang

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


xii PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
sebagai kekuatan nasional yang unggul dan strategis. Di antara peran strategis
Muhammadiyah ialah dalam bidang pendidikan sejak sebelum hingga setelah
Indonesia merdeka.

Pendidikan Nasional
Indonesia jika ingin bersaing dengan bangsa lain niscaya menjadi negara
dan bangsa yang maju, yang dalam istilah Muhammadiyah disebut “Indonesia
Berkemajuan”. Indonesia Berkemajuan dalam pandangan Muhammadiyah (2009)
meniscayakan dukungan sumberdaya manusia yang cerdas dan berkarakter
utama. Manusia yang cerdas adalah manusia Indonesia seutuhnya yang memiliki
kekuatan akal budi, moral, dan ilmu pengetahuan yang unggul untuk memahami
realitas persoalan serta mampu membangun kehidupan kebangsaan yang
bermakna bagi terwujudnya cita-cita nasional.
Manusia Indonesia yang cerdas memiliki fondasi iman dan taqwa yang
kokoh, kekuatan intelektual yang berkualitas, kepribadian yang utama, dan
menjadi pelaku kehidupan kebangsaan yang positif sesuai dengan nilai-nilai
yang terkandung dalam Pancasila. Sumberdaya manusia Indonesia yang cerdas
dan berkarakter utama hanya dapat dihasilkan oleh sistem pendidikan yang
“mencerdaskan kehidupan bangsa” sebagaimana diamanatkan Pembukaan
UUD 1945. Pendidikan tersebut dalam prosesnya tidak hanya menekankan pada
kemampuan membaca, menulis, dan berhitung, tetapi sekaligus sebagai proses
aktualisasi diri yang mendorong peserta didik untuk memiliki ilmu pengetahuan
tinggi dan berkeadaban mulia.
Karenanya, pendidikan nasional yang selama ini berlaku harus direkonstruksi
menjadi sistem pendidikan yang mencerahkan, dengan visi terbentuknya
manusia pembelajar yang bertaqwa, berakhlak mulia, dan berkemajuan.
Sedangkan misinya ialah: (1) Mendidik manusia agar memiliki kesadaran
ilahiah, jujur, dan berkepribadian mulia; (2) Membentuk manusia berkemajuan
yang memiliki jiwa pembaruan, berfikir cerdas, kreatif, inovatif, dan berwawasan
luas; (3) Mengembangkan potensi manusia berjiwa mandiri, beretos kerja keras,
wira usaha, dan kompetetif; (4) Membina peserta didik agar menjadi manusia
yang memiliki kecakapan hidup dan ketrampilan sosial, teknologi, informasi,
dan komunikasi; (5) Membimbing peserta didik agar menjadi manusia yang
memiliki jiwa, daya-cipta, dan kemampuan mengapresiasi karya seni-budaya;
dan (6) Membentuk kader bangsa yang ikhlas, bermoral, peka, peduli, serta
bertanggungjawab terhadap kemanusiaan dan lingkungan. Pendidikan nasional

PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH KE DEPAN xiii


yang holistik tersebut melibatkan seluruh elemen bangsa sehingga menjadi
gerakan dan strategi kebudayaan nasional yang menyeluruh menuju kemajuan
hidup bangsa yang bermartabat.
Jumlah penduduk Indonesia yang besar memiliki arti strategis bagi
pengembangan sumberdaya manusia yang unggul dan berfungsinya lembaga
pendidikan holistik menuju Indonesia berkemajuan. Oleh karena itu,
kesempatan untuk memperoleh pendidikan bagi setiap warga negara harus
menjadi tanggungjawab pemerintah secara mutlak. Masyarakat perlu menyadari
bahwa jumlah yang besar tanpa didukung dengan kualitas yang tinggi tidak akan
mampu bersaing dengan bangsa-bangsa lain. Bangsa-bangsa lain di Asia seperti
Cina, Jepang, dan India berkembang menjadi kekuatan baru di dunia, yang
berpeluang menggantikan kekuatan ekonomi Barat. Itu semua dimungkinkan
karena ketersediaan sumberdaya manusia yang berkualitas unggul.
Pendidikan nasional selain mampu menghasilkan manusia Indonesia
yang cerdas juga dapat membentuk watak perilaku utama. Dalam kehidupan
masyarakat, karakter utama itu muncul dalam sifat keteladanan, keadilan,
kejujuran, kebenaran, keberanian, kemerdekaan, kedisiplinan, dan tanggungjawab.
Nilai-nilai utama tersebut harus melekat menjadi karakter bangsa untuk melawan
penyakit mental yang cenderung hedonis, konsumtif, dan menerabas, yang
menyebabkan bangsa Indonesia tertinggal dari bangsa-bangsa lain. Pendidikan
nasional karenanya tidak dapat bersifat pragmatis hanya dibawa pada arah yang
bersifat ekonomi ala pabrik, yang hanya memghasilkan manusia berketerampilan
teknis. Pendidikan nasional juga tidak sejalan dengan konstitusi oasal 31 UUD
1945, Pancasila, dan UU Pendidikan Nasional tahun 2003 jika dibangun dengan
paradigma liberal-sekuler yang menjauhkan apalagi bertentangan dengan nilai
iman dan taqwa, akhlak mulia, dan nilai-nilai agama yang hidup di Indonesia.
Pendidikan nasional sudah tepat ketika menyasar pendidikan karakter.
Karakter yang berbasis nilai Agama, Pancasila, dan kebudayaan luhur bangsa
Indonesia. Menurut perspektif Muhammadiyah tentang “Revitalisasi Visi dan
Karakter Bangsa” (2009) bahwa berbagai sebab dalam perkembangan kehidupan
yang dilaluinya terdapat kelemahan-kelamahan mentalitas di tubuh bangsa
Indonesia. Para ahli menemukan kecenderungan mentalitas orang Indonesia
yang tidak sejalan dengan etos kemajuan dan keunggulan peradaban seperti sifat
malas, meremehkan mutu, suka menerabas (jalan pintas), tidak percaya pada
diri sendiri; tidak berdisiplin murni; suka mengabaikan tanggungjawab, berjiwa
feodal, suka pada hal-hal beraroma mistik, mudah meniru gaya hidup luar

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


xiv PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
dengan kurang selektif, gaya hidup mewah, dan lain-lain. Kendati kecenderungan
mentalitas teresbut tidak bersifat menyeluruh tetapi manakala dibiarkan akan
menjadi penyakit mentalitas secara kesluruhan di tubuh bangsa ini.
Dalam menghadapi berbagai persaingan peradaban yang tinggi dengan
bangsa-bangsa lain dan demi masa depan Indonesia yang lebih maju maka
diperlukan revitalisasi mentalitas bangsa ke arah pembentukan manusia
Indonesia yang berkarakter kuat. Manusia yang berkarakter kuat dicirikan
oleh kapsitas mental yang membedakan dari orang lain seperti keterpercayaan,
ketulusan, kejujuran, keberanian, ketegasan, ketegaran, kuat dalam memegang
prinsip, dan sifat-sifat khusus lainnya yang melekat dalam dirinya.
Bangsa Indonesia secara relatif memiliki nilai- nilai keutamaan yang
mengkristal menjadi modal sosial dan budaya penting. Di antara nilai-nilai
itu adalah daya juang, tahan menderita, mengutamakan harmoni, dan gotong
royong. Nilai-nilai keutamaan tersebut masih relevan, namun memerlukan
penyesuaian dan pengembangan sejalan dengan dinamika dan tantangan
zaman. Tantangan globalisasi yang meniscayakan orientasi kepada kualitas,
persaingan dan daya saing menuntut bangsa Indonesia memiliki karakter yang
bersifat kompetitif, dinamis, berkemajuan, dan berkeunggulan. Karena itu cukup
mendesak untuk dilakukan revitalisasi karakter bangsa, yaitu dengan memelihara
dan meningkatkan nilai-nilai keutamaan yang sudah terbangun sejak dahulu dan
mengembangkan nilai-nilai keutamaan baru, termasuk membuka diri terhadap
nilai-nilai keutamaan bangsa-bangsa yang lebih maju.
Menurut Muhammadiyah, manusia Indonesia yang berkarakter kuat dan
melekat dengan kepribadian bangsa yaitu manusia yang memiliki sifat-sifat: (1)
Relijius; yang dicirikan oleh sikap hidup dan kepribadian taat beribadah, jujur,
terpercaya, dermawan, saling tolong menolong, dan toleran; (2) Moderat; yang
dicirikan oleh sikap hidup yang tidak radikal dan tercermin dalam kepribadian
yang tengahan antara individu dan sosial, berorientasi materi dan ruhani, serta
mampu hidup dan kerjasama dalam kemajemukan; (3) Cerdas; yang dicirikan
oleh sikap hidup dan kepribadian yang rasional, cinta ilmu, terbuka, dan
berpikiran maju; dan (4) Mandiri; yang dicirikan oleh sikap hidup dan kepribadian
merdeka, disiplin tinggi, hemat, menghargai waktu, ulet, wirausaha, kerja keras,
dan memiliki cinta kebangsaan yang tinggi tanpa kehilangan orientasi nilai-nilai
kemanusiaan universal dan hubungan antarperadaban bangsa-bangsa.
Bagi suatu bangsa karakter adalah nilai-nilai keutamaan yang melekat pada
setiap individu warga negara dan kemudian mengejawantah sebagai personalitas

PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH KE DEPAN xv


dan identitas kolektif bangsa. Karakter berfungsi sebagai kekuatan mental dan
etik yang mendorong suatu bangsa merealisasikan cita-cita kebangsaannya
dan menampilkan keunggulan- keunggulan komparatif, kompetitif, dan
dinamis di antara bangsa-bangsa lain. Nilai-nilai keutamaan seperti bekerja
keras, menghargai waktu, dan berhemat dalam etika Protestan, umpamanya,
telah mendorong kebangkitan dan kemajuan bangsa- bangsa Barat. Demikian
pula nilai-nilai keutamaan serupa dalam etika Konfusianisme dianggap telah
mendorong kebangkitan negara-negara di kawasan Asia Pasifik dewasa ini.
Sejarah juga menunjukan bahwa etos kemajuan dalam kehidupan kaum muslimin
di masa lampau telah berhasil membangun kejayaan peradaban Islam selama
beberapa abad.
Karenanya Muhammadiyah terus bermitra aktif dan konstruktif dengan
pemerintah maupun seluruh kekutanan bangsa dalam usaha pendidikan
yang mencerdaskan kehidupan bangsa secara utuh dan holostik. Manakala
Muhammadiyah dibantu oleh pemerintah maka hal itu pun merupakan
sesuatu yang wajar dan niscaya, serta bantuan itu sepenuhnya dikembalikan
untuk kemajuan bangsa dan negara. Penting diketahui bahwa dana, akmu, dan
kekayaan yang dikelola pemerintah dari pusat sampai daerah itu bukanlah milik
perorangan atau golongan tetapi milik negara dan rakyat sehingga sepantasnyalah
diperuntukkan untuk sebesar-besarnya hajat hidup orang banyak. Dalam banyak
hal Muhammadiyah dan kekuatan bangsa lainnya pun banyak membantu
meringankan beban pemerintah, sehingga kedua belah pihak sungguh saling
membutuhkan demi meraih Indonesia yang berkemajuan. Indonesia harus
dibangun akmur dalam semangat Bhineka Tunggal Ika menuju perikehidupan
yang akmur, berdaulat, adil, dan akmur yang bermartabat dan berkemajuan guna
meraih peradaban yang tinggi.

Pendidikan Muhammadiyah
Khusus dalam bidang pendidikan, Muhammadiyah telah berkiprah
nyata dan memberi kontribusi strategis yang besar bagi usaha mencerdaskan
kehidupan bangsa sebagaimana dicita-citakan para pendiri bangsa. Kiprah dan
kontribusi Muhammadiyah di bidang pendidikan dalam usaha mncerdaskan
kehidupan bangsa sungguh besar. Muhammadiyah selain ikut aktif mendirikan
Republik ini, juga sepanjang sejarah perjalanannya satu abad lebih berjuang
untuk mencerdaskan dan memajukan kehidupan bangsa mewujudkan cita-cita
kemerdekaan. Apalah jadinya bangsa dan negara ini jika tanpa Muhammadiyah

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


xvi PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
dan kekuatan bangsa yang lainnya.
Di seluruh pelosok tanah air, di sejumlah daerah terjauh bahkan lembaga
pendidikan Muhammadiyah berdiri mencerdaskan masyarakat setempat, ketika
pemerintah belum sepenuhnya menyelenggarakan, sehingga keberadaannya
sangat diperlukan penduduk tanpa memebedakan golongan, suku bangsa,
agama, dan primordialisme. Muhammadiyah benar-benar inklusif, profesional,
dan berbuat untuk bangsa dalam dunia nyata, bukan dalam kata-kata dan politik
retorika. Peran Muhammadiyah dalam bidang pendidikan, selain keshatan,
sosial, dan pemberdayaan masyarakat berlangsung meluas dan menjadi kekuatan
strategis bangsa. Namun kehadiran Muhammadiyah kadang tidak populer dan
menggema karena etos gerakannyan “sedikit bicara, banyak bekerja”.
K.H. Ahmad Dahlan merintis pembaruan pendidikan sebagai kesatuan
kelembagaan berbasis kesatuan ipteks (ilmu pengetahuan, teknologi, dan
seni) yang telah tumbuh sebagai tradisi masyarakat pembelajar berbasis
makrifat spiritual dalam bentuk tabligh (pendidikan luar sekolah), pesantren,
madrasah, dan sekolah sebagai realisasi dakwah dan tajdid atau pembaruan
Islam. Pendidikan Muhammadiyah merupakan pendidikan Islam modern yang
mengintegrasikan agama dengan kehidupan dan antara iman dan kemajuan
yang holistik. Dari rahim pendidikan Islam yang untuk itu lahir generasi muslim
terpelajar yang kuat iman dan kepribadiannya, sekaligus mampu menghadapi
dan menjawab tantangan zaman. Inilah pendidikan Islam yang berkemajuan
untuk mencerahkan peradaban umat manusia semesta.
Adapun visi pendidikan Muhammadiyah secara umum dalam “Revitalisasi
Pendidikan Muhammadiyah” hasil Muktamar ke-46 tahun 2010 di Yogyakarta
yaitu terbentuknya manusia pembelajar yang bertaqwa, berakhlak mulia,
berkemajuan dan unggul dalam IPTEKS sebagai perwujudan tadjid dakwah
dan tajdid. Sedangkan misinya ialah: (1) Mendidik manusia memiliki kesadaran
ketuhanan (spiritual makrifat); (2) Membentuk manusia berkemajuan yang
memiliki etos tadjid, berfikir cerdas, alternatif dan berwawasan luas; (3)
Mengembangkan potensi manusia berjiwa mandiri, beretos kerja keras, wira
usaha, kompetetif dan jujur.; (4) Membina peserta didik agar menjadi manusia
yang memiliki kecakapan hidup dan ketrampilan sosial, teknologi, informasi dan
komunikasi; (5) Membimbing peserta didik agar menjadi manusia yang memiliki
jiwa, kemampuan menciptakan dan mengapresiasi karya seni-budaya; dan (6)
Membentuk kader persyarikatan, ummat dan bangsa yang ikhlas, peka, peduli
dan bertanggungjawab terhadap kemanusiaan dan lingkungan.

PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH KE DEPAN xvii


Di tengah kecenderungan hidup sebagian bangsa ini yang terjangkiti penyakit
hedonis (memuja kesenangan), materialistik (memuja materi), pragmatis
(menarabas), dan sikap yang serba ekstrem maka sifat-sifat reiljius, moderat,
cerdas, mandiri, dan mandiri itu sangatlah penting agar bangsa ini menuju masa
depan yang lebih utama. Karenanya menjadi suatu keniscayaan bagi lembaga-
lembaga pendidikan Muhammasiyah pada khususnya dan pendidikan nasional
pada umumnya untuk menjadikan seluruh proses penyelenggaraan pendidikan
sebagai strategi gerakan pencerahan menuju Indonesia berkemajuan. Dengan
demikian diharapkan bangsa Indonesia ke depan tumbuh-kembang menjadi
insan yang unggul dan utama sejajar dengan bangsa-bangsa lain yang telah
maju. Bagi umat Islam, khususnya Muhammadiyah, melalui pendidikan yang
mencerahkan dan mencerdaskan itu maka diharapkan lahir generasi umat dan
bangsa sebagai pelaku sejarah yang menyebarkan nilai-nilai rahmatan lil-’alamin
di semesta raya ini.
Karenanya Pendidikan Muhammadiyah, khususnya di tingkat Dasar
dan Menengah, yang bersifat awal niscaya terus dikembangkan langkah dan
kebijakan strategis untuk menjadikan lembaga pendidikannya unggul sebagai
perwujudan keberhasilan melaksanakan visi, misi, dan tujuannya sebagaimana
tergambar dalam “Rencana Pendidikan Jangka Panjang” (RPJP) Pendidikan
Muhammadiyah yang disusun oleh Majelis Pendidika Dasar dan Menengah
Pimpinan Pusat Muhammadiyah yang telah disetujui oleh Pimpinan Pusat
Muhammadiyah. RPJP tersebut berfungsi untuk (1) Menunjukkan peta situasi
mutakhir dan posisi pendidikan Muhammadiyah secara tepat dan akurat, (2)
Memperjelas rencana-rencana pendidikan Muhammadiyah pada masa depan,
(3) Menjadi petunjuk arah ke mana pendidikan Muhammadiyah melangkah, (4)
Untuk mengevaluasi/mengontrol pendidikan Muhammadiyah agar tidak keluar
dari rencana yang termaktub dalam RPJP.
Dalam RPJP Majelis Dikdasmen disebutkan bahwa ciri khas pendidikan
Muhammadiyah ialah pendidikan holistik yang mengembangkan peserta didik
yang beriman dan bertaqwa, berakhlak mulia, dan berpikiran maju, sehingga
lulusannya memiliki kemampuan beradaptasi dan mampu menjawab tuntutan
dan kebutuhan masyarakat serta perubahan zaman. Tujuannya “terbentuknya
manusia pembelajar yang beriman dan bertaqwa, berakhlak mulia, berkemajuan,
dan unggul dalam ilmu pengetahuan, teknologi dan seni (IPTEKS) sebagai
perwujudan misis dakwah dan tajdid Muhammadiyah untuk kemajuan
peradaban hidup umat manusia yang rahmatan lil-‘alamin.”.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


xviii PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
Adapun visi pendidikan Muhammadiyah ialah “Terwujudnya tranformasi
pendidikan dasar dan menengah berbasis Al-Islam Kemuhammadiyahan sebagai
karakter utama, holistik dan integratif, serta menghasilkan lulusan yang beriman,
bertaqwa, berakhlak mulia, dan berkemajuan dengan etos pembelajar sepanjang
hayat yang mampu menjawab kebutuhan zaman dengan tata kelola pendidikan
unggul yang berdaya saing global dan inklusif ”. Sementara misinya ialah: (1)
Menerapkan karakter utama pendidikan Al Islam, Kemuhammadiyahan, dan
Bahasa Arab (ISMUBA) yang berkemajuan; (2) Menerapkan pendidikan holistik
dan integratif; (3) Menghasilkan lulusan yang beriman, bertaqwa, berakhlak
mulia, dam berkemajuan yang kreatif, inovatif, imajinatif, unggul, kompetitif
dan mampu menjawab kebutuhan zaman; (4) Melakukan transformasi, berdaya
saing global, dan berbasis teknologi informasi; (5) Mengimplementasikan tata
kelola modern yang transparan dan akuntabel; (6) Mengimplementasikan
penyelenggaraan pendidikan yang inklusif; dan (7) Meningkatkan kolaborasi
antar Lembaga Pendidikan baik internal dan eksternal.
Langkah operasionalnya agar seluruh tingkatan Majelis Pendidikan Dasar
dan Menengah serta lembaga pendidikan yang berada dalam lingkup Majelis
ini melaksanakan RPJP tersebut secara konsisten, terencana, dan melembaga
dalam satu kesatuan organisasi yang baik menuju keunggulan pendidikan
Muhamamdiyah secara merata sehingga mampu bersaing dengan lembaga
pendidikan lain sekaligus mampu mewujudkan tujuannya. Karenanya RPJP
tersebut jangan menjadi rumusan dibatas kertas tetapi harus menjadi rujukan
dan acuan yang terlaksana secara nyata di seluruh lembaga pendidikan
Muhammadiyah dan Aisyiyah, sehingga pendidikan Muhammadiyah dan
Aisyiyah ke depan mencapai tingkat kualitas pendidikan unggul berkemajuan!

PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH KE DEPAN xix


RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)
xx PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
BAB

I PENDAHULUAN

A. Dasar Pemikiran
Muhammadiyah sejak awal mempelopori dan
memiliki komitmen tinggi dalam mengembangkan
pendidikan untuk mencerdaskan kehidupan bangsa
melalui berbagai terobosan yang diaktualisasikan dalam
bentuk penyelenggarakan pendidikan Islam modern,
mulai dari jenjang prasekolah, sekolah, dan perguruan
tinggi yang hingga kini berjumlah 26.961. Amal Usaha
Muhammadiyah (AUM) di bidang pendidikan tersebut
cenderung bertambah jumlahnya dan persebarannyapun
relatif merata di seluruh penjuru tanah air. Jumlah ini belum
termasuk pendidikan nonformal yang diselenggarakan
oleh masing-masing pimpinan wilayah yang belum terdata
jumlah dan sebaran fokusnya.
Secara empirik-historis, kehadiran pendidikan
Muhammadiyah (1912) di negeri ini jauh lebih awal
daripada kelahiran Negara Kesatuan Republik Indonesia
(1945). Ketika berada di bawah cengkeraman kolonialis
(Belanda dan dilanjutkan Jepang), yang berlangsung antara
tahun 1912—1945, orientasi pendidikan Muhammadiyah
terarah pada kaum pribumi untuk membebaskan
mereka dari belenggu kolonialisme. Setelah menghirup
kemerdekaan, orientasi pendidikan Muhammadiyah
mengalami pergeseran, dari pembebasan/pemerdekaan

BAB I
PENDAHULUAN 1
bangsa ke pengintegrasian dan pencerdasan kehidupan bangsa. Dengan
demikian, pendidikan Muhammadiyah sebagai salah satu unsur, atau
subsistem pendidikan nasional, turut berpartisipasi aktif dalam usaha
mencerdaskan kehidupan bangsa.
Sebagai subsistem pendidikan nasional, kontribusi pendidikan
Muhammadiyah bukan hanya dalam bentuk jumlah lembaga pendidikan
yang dimiliki dan pemerataan radius persebarannya, tetapi harus juga
dalam bentuk peningkatan kualitasnya. Persebaran pendidikan yang
berkualitas sudah menjadi suatu keniscayaan/kebutuhan, seiring dengan
perubahan kondisi global yang semakin kompetitif, yang memerlukan upaya
peningkatan daya saing bangsa secara berkelanjutan. Di era sekarang ini,
ukuran eksistensi bukan lagi dinilai dari sisi kuantitas, tetapi lebih pada sisi
kualitas. Sebab, hal ini akan menjadi beban nasional dan beban pemerintah
manakala lembaga pendidikan yang dimiliki jumlahnya besar, namun
kualitasnya rendah.
Uraian di atas menunjukkan penting dan perlunya kesadaran untuk terus
berbenah dalam rangka meningkatkan kualitas pendidikan secara terarah,
terpadu, dan sinergis. Kesadaran inilah yang melarbelakangi dan menjadi
dasar pemikiran penyusunan RPJP Dikdasmen Muhammadiyah. Komitmen
ini merupakan nilai keimanan yang dimanifestasikan dalam bentuk tindakan
(a faith in action) kemanusiaan yang terus dituntut relevansinya dengan
arus kebutuhan zaman. Ringkasnya, ekspansi selektif dan pengarusutamaan
mutu merupakan prioritas dan agenda strategis pengembangan pendidikan
Muhammadiyah saat ini dan pada masa mendatang dalam membentuk insan
yang cerdas, terampil, beriman, bertaqwa dan berakhlak mulia.
Makna pendidikan Muhammadiyah dapat dirumuskan sebagai semua
kegiatan yang dilakukan oleh anggota atau warga Muhammadiyah, baik di
dalam maupun di luar organisasi, terhadap anak-anak sendiri, anak-anak
sesama anggota Muhammadiyah maupun anak-anak pada umumnya untuk
dibimbing perkembangannya agar dapat menjadi manusia muslim yang
bercita-cita menegakkan dan menjunjung tinggi agama Islam, sehingga
terwujud masyarakat Islam yang sebenar-benarnya (Rosyidi, 1984; Ali,
2020).
Berdasarkan rumusan di atas, secara garis besar praktik pendidikan
Muhammadiyah dapat dikelompokan dalam tiga jalur, yaitu lembaga
pendidikan informal, nonformal, dan formal. Jalur pendidikan informal

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


2 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
dilakukan di dalam keluarga-keluarga warga Muhammadiyah maupun di
lingkungan tempat proses pembelajaran dapat berlangsung secara mandiri.
Adapun Pendidikan nonformal adalah jalur pendidikan di luar pendidikan
formal yang diselenggarakan secara berjenjang dan terstruktur dalam bentuk
majelis taklim seperti: TPQ madrasah diniyah, kursus tabligh, pengajian
Ahad pagi, taman bacaan, Pusat Kegiatan Belajar Masyarakat (PKBM), dan
lain-lain. Muhammadiyah juga menyelenggarakan pendidikan formal, yaitu
proses pendidikan yang dilakukan secara terstruktur dan berjenjang, baik
dalam bentuk sekolah, madrasah, maupun pesantren, mulai dari prasekolah,
pendidikan dasar dan menengah hingga perguruan tinggi.
Spektrum pendidikan Muhammadiyah yang demikian luas,
meniscayakan penanganannya secara simultan dan menyeluruh yang dalam
proses implementasinya ditangani oleh beberapa majelis yang berbeda.
Aktivitas pendidikan informal berlangsung dalam keluarga-keluarga
Muhammadiyah. Oleh karena itu, disadari atau tidak, sesungguhnya seluruh
warga Muhammadiyah terpanggil untuk berpartisipasi dalam pendidikan
Muhammadiyah.
Penyelenggaraan pendidikan nonformal Muhammadiyah sebagian
berada dalam pengelolaan Majelis Tabligh dan Lembaga Dakwah Khusus
melalui berbagai saluran, seperti: pengajian, tabligh akbar, kuliah subuh,
Ahad pagi, dan lain-lain. Aktivitas tabligh tidak hanya dilakukan pada
masyarakat urban, pedesaan, tetapi juga merambah daerah terpencil dengan
mengirimkan mubaligh hijrah.
Perhatian Muhammadiyah terhadap pendidikan formal dapat dilihat dari
dua majelis dan satu Ortom khusus yang menanganinya. Majelis Diktilitbang
menangani pengembangan PTM, Majelis Dikdasmen menangani lembaga
pendikan dasar dan menengah baik dalam bentuk pesantren, madrasah,
maupun sekolah. Adapun pendidikan prasekolah atau Pendidikan Anak
Usia Dini (PAUD) seperti TK, KB, Taman Penitipan Anak (TPA), Satuan
PAUD Sejenis (SPS) diselenggarakan oleh ‘Aisyiyah. Saat ini ‘Aisyiyah juga
menyelenggarakan pendidikan dasar dan menengah, bahkan pergurun
tinggi (PTA).
Dari uraian ringkas di atas dapat diketahui bahwa Muhammadiyah
memaknai pendidikan dalam makna yang luas, bukan dalam pengertian
sempit yang terbatas pada dunia persekolahan. Pemaknaan yang luas itu
mencakup pendidikan informal, nonformal, dan formal yang masing-masing

BAB I
PENDAHULUAN 3
ditangani beberapa majelis yang berbeda-beda. Dalam perumusan RPJP
ini, tidak semua unsur pendidikan Muhammadiyah dibahas. Pembahasan
difokuskan pada lembaga pendidikan dasar dan menengah, sehingga
dinamakan “RPJP Dikdasmen Muhammadiyah”. Oleh karena itu, secara
ringkas, RPJP Dikdasmen Muhammadiyah dapat dipahami sebagai dokumen
perencanaan pembangunan pendidikan jangka panjang terhitung sejak
tahun 2021 sampai dengan tahun 2045, dengan maksud untuk memberikan
arah sekaligus acuan bagi seluruh penyelenggara dan pengelola pendidikan
Muhammadiyah dalam mewujudkan Matan Keyakinan Cita-cita Hidup
Muhammadiyah (MKCHM) dan Kepribadian Muhammadiyah (ideologi
Muhammadiyah), sehingga seluruh upaya yang dilakukannya dapat berjalan
secara sinergis, koordinatif, dan saling komplementer satu dengan lainnya di
dalam satu cara pandang, pola sikap dan pola tindak.
Dalam upaya pengembangan pendidikan Muhammadiyah perlu
juga memperhatikan pendapat/penilaian para pengamat, salah satunya
adalah Harry J. Benda yang mengamati dari dekat keberadaan pendidikan
Muhammadiyah pada tahun 1950-an, dan menyampaikan penilaiannya
bahwa “keberhasilan Muhammadiyah yang luar biasa terletak dalam
kegiatan-kegiatan pendidikan di kalangan orang-orang tua dan pemuda.
Sekolah-sekolahnya mengajarkan silabus modern yang memasukkan
pendidikan umum dan pendidikan gaya Barat maupun pengajaran agama”
(1980: 7). Penilaian atas kepeloporan pendidikan dalam membangun
pendidikan Islam modern patut diapresiasi. Akan tetapi perlu dicatat
bahwa situasi saat ini sudah berubah, zaman berbeda, kebutuhan dan
tuntutan masyarakat terhadap pendidikan berkualitas semakin meningkat.
Pendidikan Muhammadiyah dituntut untuk mampu membuat terobosan dan
menampilkan kepeloporannya kembali sesuai dengan “tuntutan” masyarakat
kontemporer yang menginginkan model pendidikan yang berbeda dengan
model yang dilakukan Muhammadiyah pada saat berdirinya di awal abad
ke-20.
Proses penyusunan RPJP bukan merupakan pekerjaan yang mudah. Hal
ini disebabkan keberadaan AUM di bidang pendidikan itu tersebar di seluruh
penjuru tanah air dengan kualitas yang sangat bervariasi, daya dukung
sumber daya atas keberadaan sekolah di setiap wilayah juga berbeda-beda,
kemampuan dan komitmen orang-orang yang duduk di unit pengelola dan
penyelenggara pendidikan Muhammadiyah juga sangat variatif, dan bahkan

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


4 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
pemahaman gambaran tentang sekolah unggul pun masih sangat beragam.
Realitas sosial pendidikan Muhammadiyah yang demikian heterogen ini
menjadi tantangan tersendiri dalam menyusun RPJP.
Keberadaan RPJP ini dapat menjadi pemantik dan acuan untuk
meningkatkan kualitas lembaga pendidikan Muhammadiyah secara
terencana, terorganisasi, sistematis, dan menyeluruh. Mengingat sering
dirasakan adanya keterputusan antara “apa yang diprogramkan” di
setiap muktamar dengan “praktik pendidikan di lapangan”, maka dengan
keberadaan RPJP ini diharapkan keterputusan (missing link) tersebut dapat
terjembatani dengan baik.
Semangat pembaharuan dan berkemajuan dari K.H. Ahmad Dahlan
menjadi modal utama agar pendidikan Muhammadiyah semakin
maju, modern dan mempunyai 10 (sepuluh) sifat karakter kepribadian
Muhammadiyah..

B. Fungsi
RPJP merupakan acuan untuk melakukan refleksi pada masa lalu, melihat
di mana posisi kita sekarang berada, ke mana arah tujuan yang dicitakan,
berbagai jalan alternatif yang dapat ditempuh untuk sampai pada tujuan itu
(baca: cita ideal sekolah yang diharapkan), mengevaluasi dan memastikan
keberlanjutan gerak kemajuan. Tentu saja, RPJP pada level nasional perlu
diturunkan (breakdown) pada level operasional di wilayah, daerah, demikian
seterusnya sampai level sekolah/madrasah/pesantren.
RPJPDikdasmen Muhammadiyah ini berdimensi makro-nasional. Dari
kerangka makro ini harus diterjemahkan sesuai kondisi masing-masing
wilayah, daerah, dan pada ujungnya sekolah. Dalam proses penyusunan
RPJP pada level wilayah, daerah, maupun sekolah di satu sisi harus mengacu
pada RPJP pendidikan Muhammadiyah secara nasional ini, tetapi pada saat
bersamaan harus berani memodifikasi sedemikian rupa agar sesuai dengan
karakteristik sekolah/madrasah/pesantren masing-masing.
Dengan memiliki RPJP berarti kita menyadari di mana kita berada,
mau ke mana akan melangkah, dan melalui jalan mana kaki ini dijejakkan.
Ringkasnya, dengan RPJP, arah pengembangan sekolah Muhammadiyah
semakin jelas dan terarah. RPJP merupakan milestone berharga dalam
memajukan dan memberi arah perubahan pendidikan Muhammadiyah
pada masa mendatang.

BAB I
PENDAHULUAN 5
Secara rinci, rumusan RPJP ini diharapkan dapat berfungsi untuk (1)
Menunjukkan peta situasi mutakhir dan posisi pendidikan Muhammadiyah
secara tepat dan akurat, (2) Memperjelas rencana-rencana pendidikan
Muhammadiyah pada masa depan, (3) Menjadi petunjuk arah ke mana
pendidikan Muhammadiyah melangkah, (4) Untuk mengevaluasi/
mengontrol pendidikan Muhammadiyah agar tidak keluar dari rencana yang
termaktub dalam RPJP.
RPJP Dikdasmen Muhammadiyah merupakan kerangka acuan yang
harus dikembangkan menjadi rencana strategis bagi sekolah, madrasah, dan
pesantren Muhammadiyah agar benar-benar terarah dan terukur dalam
rentang waktu tertentu. Skala prioritas dan target apa yang akan dicapai,
pengoleksian basis data yang diperlukan, dan kecenderungan pengelolaan
dan penataan kelembagaan berbasiskan nilai-nilai Pendidikan ISMUBA,
berkemajuan, holistik-integratif, bertata kelola modern, berdaya saing, dan
berkeunggulan menuju generasi emas Indonesia 2045.

C. Landasan Ideologis
Muhammadiyah sebagai gerakan Islam, gerakan dakwah, dan gerakan
tajdid memiliki ideologi yang telah dirumuskan secara dinamis. Ada empat
tonggak penting dalam proses perumusan ideologi Muhammadiyah,
yaitu: Muqadimah Anggaran Dasar Muhammadiyah (MADM) disahkan
saat Sidang Tanwir 1950, Kepribadian Muhammadiyah disahkan saat
Muktamar 1962, Matan Keyakinan dan Cita-cita Hidup Muhammadiyah
(MKCHM) diputuskan saat Sidang Tanwir 1969, dan Pedoman Hidup
Islami Warga Muhammadiyah (PHIWM) disahkan pada Muktamar 2010.
Dengan demikian ideologi Muhammadiyah, sistem keyakinan, cita-cita,
dan perjuangan Muhammadiyah sebagai gerakan Islam dalam mewujudkan
masyarakat Islam yang sebenar-benarnya. Ideologi Muhammadiyah memuat
paham agama dalam Muhammadiyah, hakikat Muhammadiyah sebagai
Gerakan Islam, serta misi dan strategi perjuangan Muhammadiyah. Dalam
rangka mewujudkan masyarakat Islam yang sebenar-benarnya, karakter
umat tengahan (ummatan wasatha) atau moderat secara khusus dapat
dirujuk pada Kepribadian Muhammadiyah.
Ciri khas kepribadian Muhammadiyah harus termanifestasi
dalam cara pandang, sikap, dan tindakan penyelenggara dan pengelola
pendidikan Muhammadiyah. Dengan kata lain, tata kelola sekolah

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


6 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
dan budaya sekolah/madrasah/pesantren Muhammadiyah merupakan
pengejawantahan kepribadian Muhammadiyah yang mampu mencetak
lulusan yang berkualifikasi sepuluh (10) sifat kepribadian Muhammadiyah,
yaitu: 1) beramal dan berjuang untuk perdamaian dan kesejahteraan; 2)
memperbanyak kawan dan mengamalkan ukhuwah Islamiyah; 3) lapang
dada, luas pandangan, dengan memegang teguh ajaran Islam; 4) bersifat
keagamaan dan kemasyarakatan; 5) mengindahkan segala hukum, undang-
undang, peraturan, serta dasar dan falsafah negara yang sah; 6) amar ma’ruf
nahi munkar dalam segala lapangan serta menjadi contoh teladan yang
luas; 7) aktif dalam perkembangan masyarakat dengan maksud ishlah dan
pembangunan, sesuai dengan ajaran Islam; 8) kerjasama dengan golongan
Islam manapun juga dalam usaha menyiarkan dan mengamalkan agama
Islam serta membela kepentingannya; 9) membantu pemerintah serta
bekerjasama dengan golongan lain dalam memelihara dan membangun
negara mencapai masyarakat adil dan makmur yang diridhlai Allah; 10)
bersifat adil serta korektif ke dalam dan ke luar dengan bijaksana.

D. Landasan Historis
Sejarah pendidikan Muhammadiyah dapat dipahami sebagai rekonstruksi
peristiwa masa lalu tentang pemikiran maupun gerakan pendidikan
Muhammadiyah yang terentang sejak berdirinya sekolah Muhammadiyah
yang pertama dan berlangsung sampai saat ini. Jika tonggak awal berdirinya
sekolah Muhammadiyah dihitung sejak K.H. Ahmad Dahlan pertama kali
mendirikan “Sekolah Agama Modern” bernama Madrasah Ibtidaiyah Diniyah
Islamiyah (MIDI), 1 Desember 1911, maka usia pendidikan Muhammadiyah
sudah lebih dari satu (1) abad. Bila dihitung mundur dari saat sekarang
(baca: 2021), maka pendidikan Muhammadiyah telah berusia 111 tahun.
Bukan hal yang mudah untuk menelusuri jejak langkah, lika-liku,
dan merekonstruksikan masa lalu pendidikan Muhammadiyah, karena
rentang waktu yang demikian panjang, dan juga ruang lingkup sebaran
keberadaannya yang relatif merata di seluruh penjuru tanah air. Untuk
mengurai kompleksitas masalah kesejarahan ini, perlu menggunakan
kerangka analisis sejarah, terutama konsep periodisasi, yakni dengan cara
membagi waktu yang terus-menerus bergerak tanpa henti itu ke dalam unit-
unit waktu, dalam sekat-sekat, dalam babak-babak, dalam periode-periode
yang dapat dipahami (Kuntowijoyo, 2008, p. 19). Berdasarkan telaah atas ciri

BAB I
PENDAHULUAN 7
khas pada suatu kurun sejarah dan identifikasi atas perubahan mendasar
yang terjadi, rentang perjalanan panjang pendidikan Muhammadiyah
dipilah menjadi empat periode, yaitu: masa perintisan (1900—1923), masa
pengembangan (1923—1970), masa pelembagaan (1970—1998), dan masa
transformasi (1998—sekarang). Uraian ringkas tentang ciri khas masing-
masing periode dapat dibaca pada tabel 1.
Perbincangan dimulai dengan masa perintisan, periode pertama yang
merentang dari 1900—1923, yaitu masa di mana K.H. Ahmad Dahlan
berusaha mencari konsepsi baru sistem pendidikan alternatif yang dapat
digunakan untuk memecahkan permasalahan kehidupan kaum pribumi yang
berupa kebodohan, kemelaratan, dan kemunduran. Tonggak awal berdirinya
sekolah Muhammadiyah pada saat K.H. Ahmad Dahlan (1868—1923)
merintis dan membuka Madrasah Ibtidaiyah Diniyah Islamiyah (MIDI), pada
tanggal 1 Desember 1911 di ruang tamu rumah beliau. Setahun kemudian,
tepatnya 18 Nopember 1912 berdiri Persyarikatan Muhammadiyah, yang
pada awalnya dimaksudkan untuk menjamin keberlangsungan lembaga
pendidikan yang baru didirikan itu.
Perlu ditambahkan bahwa sebelum mendirikan MIDI, sebenarnya pada
tahun 1904—1905 K.H. Ahmad Dahlan berusaha memperbaharui Langgar
Kidul dengan memasukkan kitab-kitab karya pembaharu Islam, seperti
Muhammad Abduh (1849—1905) dan M. Farid Wajdi (1875—1958) sebagai
referensi dan kurikulum (Ali, 2017, h. 178—198). Bahkan, bila dirunut
ke belakang lagi, prakarsa pembaruan berawal ketika beliau mencetuskan
gagasan memperbaiki arah kiblat shalat. Memperhatikan kompleksitas
kesejarahan tersebut, tonggak awal masa perintisan dimulai sejak 1900, yaitu
tatkala K.H. Ahmad Dahlan berusaha mengamalkan dan menerapkan ilmu
yang dimilikinya untuk memperbaiki dan memajukan kehidupan kaum
pribumi. Periode perintisan berakhir saat pendiri Muhammadiyah tersebut
wafat pada 1923.
Permasalahan krusial yang dihadapi kaum pribumi pada perguliran
awal abad ke-20 adalah peminggiran dan penyingkiran kaum pribumi dari
arus kehidupan sosial, politik, ekonomi, dan pendidikan sedemikian rupa,
sehingga mereka dikuasai sepenuhnya oleh pemerintah kolonial Belanda.
Melalui Politik Etis, kolonialis Belanda menempatkan pendidikan Barat
sebagai senjata penjajahan baru. Sementara itu, kaum santri tetap bertahan
dengan pesantren serta menolak dan mengharamkan pendidikan Barat. Oleh

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


8 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
karena itu, dualisme sistem pendidikan tidak bisa dihindarkan: pendidikan
sekuler berhadap-hadapan dengan pendidikan religius. Secara sosiologis
sekolah Barat-Belanda berhadap-hadapan dengan pesantren-pendidikan
kaum pribumi.
Dihadapkan pada situasi sosio-kultural yang dikotomis ini dan dualisme
pendidikan yang demikian kritis, K.H. Ahamd Dahlan mencari jalan keluar
dengan bereksperimen merintis sistem pendidikan Islam baru, yaitu dengan
mendirikan “Sekolah Agama Modern” bernama Madrasah Ibtidaiyah Diniyah
Islamiyah (MIDI), pada 1 Desember 1911, dengan cara mencangkok sistem
persekolahan Barat-Belanda untuk mendinamisir lembaga pendidikan Islam.
Pada tahun 1918 dirintislah sekolah menengah bernama Al-Qismul Arqo,
yang pada tahun 1920 berubah nama menjadi Pondok Muhammadiyah
yang merupakan cikal bakal pendidikan kader Muhammadiyah Mualimin
dan Mualimat, dengan cara meminjam sistem klasikal dan piranti atau
unsur-unsur pendidikan Belanda, termasuk mengintegrasikan ilmu-ilmu
sekuler dan ilmu-ilmu agama sekaligus. Eksperimen pendidikan Islam
baru ini awalnya mendapat reaksi keras dari kaum santri, karena dianggap
“kebelanda-belandaan” dan dapat merusak struktur pendidikan Islam.
Penolakan keras dari sebagian internal umat Islam atas eksperimen
pendidikan baru ini tidak membuat K.H. Ahmad Dahlan bergeming, apalagi
menyurutkan langkah. Akan tetapi, tantangan ini justru menjadi energi
tambahan untuk menggerakkan dan memperluas kancah dakwahnya. Dalam
pandangan K.H. Ahmad Dahlan, eksperimen “Sekolah Agama Modern”
yang dirintisnya merupakan senjata pamungkas untuk mengemansipasi
dan memajukan kaum pribumi agar dapat keluar dari pusaran kebodohan,
kemelaratan, dan keterbelakangan. Saat beliau wafat pada 1923, eksperimen
sistem pendidikan baru yang dirintisnya telah tumbuh di luar Yogyakarta,
bahkan telah merambah ke daerah-daerah di luar pulau Jawa. Peluasan
wilayah dakwah Muhammadiyah identik dengan peluasan sekolah
Muhammadiyah.
Periode kedua, masa pengembangan dimulai sejak K.H. Ahamad Dahlan
wafat hingga tumbangnya Orde Lama dan kemunculan Orde Baru (1923—
1966). Masa ini diwarnai dengan meletusnya perang kemerdekaan dan
pergolakan sosial-politik yang berkepanjangan, sehingga urusan pendidikan
belum menjadi perhatian utama pemerintah maupun masyarakat.
Permasalahan dualisme pendidikan, yaitu pendidikan sekuler (sekolah

BAB I
PENDAHULUAN 9
umum) berhadap-hadapan dengan pendidikan keagamaan (pesantren)
masih menjadi isu penting. Namun demikian, penolakan atas pendidikan
Barat-sekuler mulai mengendor, karena secara pelan, namun pasti kaum
santri yang awalnya menentang lambat laun dapat menerima pembaruan.
Proses penerimaan atas pengintegrasian sistem pendidikan sekuler ke
dalam lembaga pendidikan Islam (pesantren) berupa pengintegrasian ilmu-
ilmu sekuler dengan ilmu-ilmu agama, sebagaimana sekolah Muhammadiyah,
justru memunculkan tantangan baru sebab, sekolah Muhammadiyah bukan
lagi pemain tunggal dalam penyediaan pendidikan yang mengintegrasikan
ilmu-ilmu umum dan ilmu-ilmu agama. Dengan kata lain, meski masih
dalam skala terbatas, sekolah Muhammadiyah harus berhadapan dengan
tantangan dan kompetitor baru dari sesama lembaga pendidikan Islam.
Periode ketiga, masa pelembagaan berlangsung sepanjang pemerintah
Orde Baru (1966—1998). Suasana politik yang stabil membuat proses
pembangunan (ekonomi) lebih terarah dan terencana, tidak terkecuali
pembangunan di bidang pendidikan. Secara umum, arah kebijakan
pendidikan pemerintah bercorak sentralistik dan menempatkan sekolah
negeri/pemerintah sebagai tolak ukur atau indikator mutu. Sekedar contoh,
akreditasi hanya dilakukan kepada sekolah swasta, dan kualifikasi tertinggi
mutu sekolah swasta adalah “disamakan” mutunya dengan sekolah negeri.
Dalam masa ini, terjadi proses pengembangan dan peluasan sekolah
Muhammadiyah ke seluruh penjuru tanah air, bahkan terjadi di daerah-
daerah di mana pemerintah kesulitan mendirikan sekolah. Muhammadiyah
dengan kekuatan swadaya masyarakat mampu menembus hal tersebut. Proses
peluasan dan penyebaran sekolah Muhammadiyah yang demikian masif ini
kemudian memunculkan problem baru, di mana tata kelola dan pola budaya
sekolah Muhammadiyah mengikuti pola pengembangan sekolah negeri
(pemerintah). Eksperimen “Sekolah Agama Modern” K.H. Ahamad Dahlan
pada awal abad ke-20 dengan formula “sekolah pemerintah plus agama”
telah terlembagakan sedemikian rupa dan semakin dinamis. Dalam situasi
demikian, sekolah Muhammadiyah menjadi alternatif dengan tawaran
sekolah plus agama, dan memperluas akses pendidikan anak bangsa untuk
daerah-daerah di mana sekolah pemerintah belum mampu menjamahnya.
Memasuki periode keempat, masa transformasi, dimulai sejak Orde Baru
berakhir yang segera disusul dengan gerakan reformasi (1998—sekarang).
Berbeda dengan era Orde Baru yang sentralistik, arah kebijakan pendidikan

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


10 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
pemerintah pada era Reformasi ini bercorak desentralistik-populis, seperti
wacana sekolah gratis dan berdirinya unit sekolah baru di daerah-daerah yang
dahulu belum terjamah oleh sekolah pemerintah, sehingga daya tampung
sekolah pemerintah meningkat. Hal ini menjadi tantangan yang rumit bagi
sekolah Muhammadiyah (juga sekolah swasta lain) yang mengharapkan
“luapan siswa” yang tidak tertampung di sekolah negeri. Dampaknya terjadi
penurunan siswa secara drastis di sekolah swasta pada jenjang pendidikan
menengah terutama di perkotaan yang mengharapkan luapan siswa sekolah
negeri.
Pada periode ke-empat ini pula muncul model sekolah swasta Islam
baru yang menawarkan model-model pendidikan alternatif yang berupaya
membidik keluarga muslim kelas menengah, sehingga secara sosiologis,
sekolah Muhammadiyah di perkotaan (urban) dan sub-urban pada masa
transformasi ini dihadapkan pada dua tantangan sekaligus: secara vertikal
berhadapan dengan kebijakan pendidikan pemerintah yang populis-
desentralistik dengan isu sekolah gratis, dan secara horizontal berhadapan
dengan kompetitor baru yang memperebutkan kaum muslim menengah ke
atas.
Menghadapi kompleksitas masalah di atas, sekolah Muhammadiyah
harus berani keluar dari zona “pelembagaan”, “pemapanan”, “aman” yang
telah membirokrasikan sekolah sedemikian rupa dan kemudian harus
berani bertransformasi menjadi sekolah berkemajuan (progressive modern
school) yang menjanjikan masa depan dengan jalan menemukan kembali
nilai-nilai keunggulan Persyarikatan. Penampilan sekolah berkemajuan yang
merupakan produk dari proses transformasi ini memiliki banyak wajah
sesuai kebutuhan masyarakat sekitar, tetapi tetap mengedepankan pada mutu
layanan yang prima dan proses pembelajaran yang bermakna : memberi
tantangan dan menyenangkan.

BAB I
PENDAHULUAN 11
Tabel 1.
Periodisasi Sejarah Pendidikan Muhammadiyah
No. Periodisasi Tantangan Utama Pola Gerakan Penggerak
1 Perintisan Politik Etis menjadikan Bereksperimen K.H. Ahmad
(1900—1923) pendidikan Barat merintis sistem Dahlan dan
sebagai senjata pendidikan murid-muridnya,
penjajahan baru Islam baru, kyai sekaligus
sedangkan kaum “Sekolah Agama saudagar,
santri bertahan dengan Modern” yang dan kaum
pesantren dan menolak mengintegrasikan professional
pendidikan Barat, ilmu-ilmu sekuler
sehingga berkembang dan ilmu-ilmu
dualisme sistem agama sekaligus,
pendidikan: sekuler vs sebagai senjata
religius; sekolah Barat- pamungkas untuk
Belanda vs pesantren- emansipasi/
pendidikan pribumi. pembebasan dan
pemajuan kaum
pribumi.
2 Pengembangan Perang dan pergolakan Mengkloning dan Kiyai-saudagar,
(1923—1966) sosial membuat mengembangkan kaum
kebijakan pendidikan sistem pendidikan professional,
terbengkalai, dualisme baru “rintisan K.H. militer (Yunus
pendidikan; sekuler x Ahmad Dahlan” ke Anis, Sudirman)
religius masih menjadi berbagai daerah di
isu penting, dan mulai Indonesia.
muncul lembaga
pendidikan Islam yang
mengintegrasikan ilmu-
ilmu sekuler dengan
ilmu-ilmu agama
sebagaimana sekolah
Muhammadiyah

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


12 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
No. Periodisasi Tantangan Utama Pola Gerakan Penggerak
3 Pelembagaan Arah pendidikan Pendidikan Aktivis
(1966—1998) pemerintah sentralistik, Muhammadiyah Persyarikatan
dominasi sekolah semakin birokrat-
negeri/ pemerintah di terlembagakan- PNS (A.R.
bawah payung ideologi birokratis, menjadi Fachruddin)
pembangunan. alternatif sekolah
negeri dengan
tawaran sekolah
plus agama, dan
memperluas akses
pendidikan anak
bangsa
4 Transformasi Arah kebijakan Mentransformasikan Aktivis muda
(1998— pendidikan pemerintah sekolah Muhammadiyah,
sekarang ) bercorak desentralistik- Muhammadiyah pegawai-kaum
populis, dan menjadi sekolah profesional
menjamurnya sekolah berkemajuan yang Persyarikatan
Islam model-model menjanjikan masa
baru depan dengan
jalan menemukan
kembali nilai-
nilai keunggulan
Muhammadiyah
Dari tabel di atas dapat dibaca bahwa jejak pendidikan Muhammadiyah
sudah berlangsung selama lebih dari satu abad (tepatnya, 111 tahun). Dalam
rentang waktu yang panjang tersebut dan telah melalui berbagai goncangan
politik maupun perubahan sosial sedemikian rupa, sehingga mengharuskan
pendidikan Muhammadiyah berubah sesuai dengan denyut nadi perubahan
masyarakat. Berdasarkan periodisasi kesejarahan dapat ditarik benang merah
bahwa, saat ini telah memasuki periode keempat, yaitu masa transformasi.
Oleh karena itu, keberanian untuk berubah, keluar dari kemapanan dan
pelembagaan yang demikian menjerat, kemudian bertransformasi sesuai
dengan aspirasi dan tuntutan kebutuhan masyarakat yang menginginkan
lembaga pendidikan unggul yang menjanjikan masa depan adalah suatu
keniscayaan.

BAB I
PENDAHULUAN 13
E. Tantangan dan Peluang
Sekolah Muhammadiyah merupakan pelopor pendidikan modern
berkemajuan, namun perkembangannya menghadapi dinamika. Berdasarkan
perkembangan mutu hasil akreditasi sekolah dan madrasah Muhammadiyah
dari 5.573 sekolah yang terdata di Dapodik Kemendikbud dan data EMIS
Kemenag, hanya 33,83% (1.859 sekolah/madrasah) yang terakreditasi A.
Sebanyak 53,01% (2.913 sekolah/madrasah) terakreditasi B, dan 12.23% (672
sekolah/madrasah) terakreditasi C, sementara 0.93% tidak/belum mendapat
nilai akreditasi dan 1,40% (78 sekolah/madrasah) belum terakreditasi.
Pada saat ini perkembangan pendidikan Muhammadiyah menghadapi
tantangan dengan banyaknya pertumbuhan pendidikan yang dikelola oleh
berbagai lembaga lain yang begitu agresif dan kreatif. Sekolah Muhammadiyah
belum mampu bersaing, bahkan dari 6.547 baru sebagian kecil yang masuk
dalam sekolah berkualitas terbaik nasional. bahwa tingkat SMA belum ada
satupun yang masuk dalam 100 besar tingkat Nasional
Sejalan dengan tuntutan masyarakat yang menginginkan sekolah-sekolah
unggul, maka sekolah Muhammadiyah ikut terpacu untuk menciptakan
kualitas dalam rangka memenuhi kebutuhan masyarakat. Oleh karena itu,
harus ada keberanian untuk merumuskan landasan filosofis pendidikan
yang dapat meletakkan secara tegas posisi lembaga-lembaga pendidikan
Muhammadiyah dalam taman pendidikan nasional, dan kedudukannya
yang strategis sebagai pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi, serta
fungsinya sebagai wahana dakwah.
Dengan demikian orientasi baru pendidikan Muhammadiyah harus
mengantisipasi kebutuhan dan tuntutan masyarakat terhadap pendidikan
berkualitas tanpa meninggalkan misi pendidikan Muhammadiyah sebagai
sarana dakwah. Bila satu sekolah memilih pengembangan iptek, maka
penyelenggara dan pengelola sekolah tersebut harus berani berpikir lebih
maju dari sekolah negeri meskipun bisa jadi agak berbeda. Misalnya,
pengembangan bahasa dan kebebasan berfikir terbukti mampu
mengantarkan peserta didik menjadi manusia-manusia yang unggul.
Sekolah Muhammadiyah saat ini, dari sisi kurikulum sama persis dengan
sekolah negeri ditambah materi pendidikan Al-Islam, Kemuhammadiyahan,
dan Bahasa Arab ISMUBA. Sudah waktunya Muhammadiyah merumuskan
kembali Pendidikan ISMUBA yang terintegrasi dengan materi-materi umum,
yang disesuaikan dengan kebutuhan peserta didik; misalnya, evaluasi materi

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


14 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
ibadah dan Al-Qur’an, serta bahasa dengan praktek langsung tidak dengan
sistem ujian tulis.
Keterkaitan antara output (lulusan) lembaga pendidikan
Muhammadiyah dengan Muhammadiyah, baik sebagai organisasi maupun
Kemuhammadiyahan sebagai ideologi dinilai masih rendah. Apalagi
dihadapkan dengan tawaran-tawaran ideologi dari berbagai paham yang
banyak berkembang saat ini. Mereka aktif dan proaktif, bahkan agresif untuk
menyebarkan paham keagamaan baru yang mereka yakini ke lingkungan
Muhammadiyah, termasuk ke kalangan peserta didik di Muhammadiyah
yang pada sisi tertentu paham tersebut berbeda dengan Muhammadiyah.
Dalam AUM bidang pendidikan, ideologi ini terejawantahkan dalam
Pendidikan ISMUBA. Namun realitas yang ditemukan di lapangan,
kurikulum dilaksanakan baru sebatas formalitas belaka. Revitalisasi
pendidikan ISMUBA harus mampu menjadikan pendidikan Muhammadiyah
yang menghidupkan dan memajukan sesuai dengan perkembangan
zaman. Dua kerangka dasar dalam penyusunan landasan dan operasional
revitalisasi Pendidikan ISMUBA mencakup kesadaran visi-misi pendidikan
Muhammadiyah dan penguatan sumber daya manusia.
Kesadaran visi-misi pendidikan Muhammadiyah merupakan keniscayaan
bagi para pegiat pendidikan, pada saat yang sama, penguatan sumber daya
manusia juga penting. Amal usaha pendidikan Muhammadiyah dikelola
secara profesional dengan visi dakwah. Hal ini penting, karena Pendidikan
ISMUBA adalah identitas utama dari sekolah/madrasah Muhammadiyah,
sebagaimana disebutkan dalam visi pendidikan Muhammadiyah pada
Muktamar ke-47 tahun 2015 di Makassar: “Berkembangnya fungsi Pendidikan
Dasar dan Menengah Muhammadiyah mencakup sekolah, madrasah, dan
pesantren yang berbasis Pendidikan ISMUBA, holistik-integratif, bertata
kelola baik, serta berdaya saing dan berkeunggulan.” Di samping itu, secara
lebih luas karena ISMUBA juga merupakan pendidikan agama Islam, perlu
dikembangkan beyond fiqh ke arah kontekstualisasi pembentukan generasi
yang pluralis berdasarkan nilai-nilai pluralisme Islam dan pembelajaran
yang mindful, meaningful, dan joyful.
Dunia juga dihadapkan dengan era revolusi industri 4.0 di mana
kompleksitas dunia dan masyarakat virtual melebihi dari era sebelumnya.
Dalam dunia maya juga terjadi perebutan kepentingan yang bahkan lebih
dari era sebelumnya, diawali dengan perebutan makna hingga mobilisasi

BAB I
PENDAHULUAN 15
kepentingan berdasarkan aktor dan orientasi diri. Dengan demikian,
berbagai AUM bidang pendidikan dihadapkan pada tantangan untuk
mempertahankan dan membumikan ideologi di era revolusi industri 4.0
ini. Pertama, secara global era digitalisasi akan menghilangkan berbagai
pekerjaan sepanjang tahun 2015—2025 karena digantikannya posisi manusia
dengan mesin otomatis. Saat ini pembelajaran juga berkembang pesat
misalnya dengan menggunakan augmented reality dan virtual reality (AR-
VR), juga pembelajaran berbasis project yang diintegrasikan dengan internet
of things (IOT). Kedua, diprediksi pada masa yang akan datang, peserta didik
yang saat ini sedang mempuh studi akan bekerja pada pekerjaan yang belum
pernah ada di hari ini. Ini semuanya membutuhkan bukan hanya metode,
tetapi juga pendekatan-pendekatan baru yang out of the box untuk bisa
sejalan dengan arus perubahan teknologi yang juga mengubah peradaban
manusia.
Peluang yang menyertai era revolusi industri 4.0, yakni; pertama, era
digitalisasi berpotensi memberikan peningkatan net tenaga kerja hingga 2.1
juta pekerjaan baru pada tahun 2025. Peluang ini harus direspon dengan
membangun sumber daya manusia yang cerdas, terampil, dan berkualitas.
Kedua, sebagaimana disinyalir oleh World Economic Forum, terdapat potensi
pengurangan emisi karbon kira-kira 26 miliar metrik ton dari tiga industri:
elektronik (15,8 miliar), logistik (9,9 miliar), dan otomotif (540 miliar)
dari tahun 2015—2025 sehingga membuat lingkungan menjadi semakin
bersih dan hidup menjadi mudah dan murah. Ketiga, sekolah, madrasah,
dan pesantren Muhammadiyah dapat mengembangkan pendidikan jarak
jauh (PJJ) baik berbasis internet ataupun berbasis modul untuk menjangkau
rakyat di pelosok tanah air yang mengalami kesulitan untuk mendapatkan
akses ke pendidikan.
Untuk merespon tantangan dan peluang pendidikan di era revolusi
industri 4.0 tersebut Muhammadiyah perlu menerapkan strategi antara lain:
(1) berkomitmen meningkatkan investasi pengembangan digital skills, (2)
terus mencoba dan mengaplikasikan prototype teknologi terbaru dengan
metode learning by doing, (3) menggali bentuk-bentuk kolaborasi baru
dalam mengembangkan model sertifikasi atau pendidikan dalam ranah
peningkatan digital skill, (4) melakukan kolaborasi dengan dunia usaha dan
dunia industri (DUDI) untuk mengidentifikasi permintaan dan ketersediaan
skill di era digital pada masa depan, (5) memasukan materi terkait human-

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


16 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
digital skills ke dalam kurikulum.
Mengingat kondisi tersebut, Muhammadiyah perlu menyegarkan
kembali jati diri sebagai gerakan pendidikan yang mencerahkan sekaligus
berorientasi pada mutu. Dalam aspek filosofis, perlu merumuskan kembali
ide dasar pendidikan sebagai matra keimanan dan ketaqwaan yang tercemin
dalam sikap kesalehan dan akhlak mulia. Dalam hal pengembangan tata
kelola, yang perlu dilakukan adalah dengan mengubah orientasi: (1) dari
orientasi status ke orientasi kompetensi (2) dari orientasi input ke orientasi
proses-output, (3) dari orientasi kekinian ke orientasi masa depan, (4) dari
orientasi kuantitatif ke orientasi kualitatif. (5) dari orientasi kepemimpinan
individu ke orientasi sistem, (6) dari orientasi ketergantungan ke orientasi
kemandirian, dan (7) dari orientasi fisik ke orientasi nilai.

BAB I
PENDAHULUAN 17
RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)
18 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
BAB

II KONDISI PENDIDIKAN
MUHAMMADIYAH

Prestasi yang telah dicapai oleh satuan pendidikan


Muhammadiyah harus bisa menjadi pemicu untuk mendorong
satuan pendidikan yang lain agar dapat meningkatkan
kualitasnya sejalan dengan kebutuhan dan tuntutan masyarakat.
Menumbuhkan kembali nilai-nilai pendidikan Muhammadiyah
ke dalam satuan pendidikan yang dikelolanya perlu dievaluasi
secara mendalam untuk memastikan penguatan karakter yang
beriringan dengan penguatan ilmu pengetahuan dan teknologi
bisa berjalan secara simultan.
Majelis Dikdasmen PP Muhammadiyah memastikan
penguatan ideologi dan kaderisasi di lingkungan sekolah,
madrasah dan pesantren Muhammadiyah. Hal ini sebagai
pengejawantahan dari program utama yang dirumuskan
Muktamar Muhammadiyah sejak di Malang hingga Makassar,
yakni revitalisasi ideologi dan kaderisasi dalam lingkup sekolah,
madrasah dan pesantren Muhammadiyah. Penguatan ideologi
dan kaderisasi merupakan kekuatan utama keberadaan sekolah
Muhammadiyah. Ideologi menjadi basis dan nilai utama, arah,
maksud, tujuan, dan kepercayaan yang diyakini Persyarikatan
Muhammadiyah dalam konteks pendidikan.
Nilai tersebut diharapkan menjadi way of life yang harus
dipahami dan dilaksanakan dalam kehidupan seluruh pihak
termasuk guru dan karyawan agar spirit etos K.H. Ahmad

BAB II
KONDISI PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH 19
Dahlan dan Persyarikatan Muhammadiyah mampu terus dikembangkan
dan dioptimalkan di sekolah/madrasah Muhammadiyah. Selain itu, ideologi
juga harus terus dikuatkan agar gerak yang dilakukan sekolah/madrasah
Muhammadiyah senada dan seirama dengan maksud tujuan Persyarikatan dan
pendidikan Muhammadiyah.

A. Realitas Pendidikan Muhammadiyah


Muhammadiyah sebagai salah satu ormas dengan orientasi dakwah
menempatkan pendidikan sebagai strategi yang amat penting bahwa dalam
membangun masyarakat berbudaya dan berkemajuan. Arief Subhan (2012)
mengemukakan bahwa Muhammadiyah berada pada garis terdepan dalam
mencetak muslim modern melalui “Pendidikan Islam reformist-Based
Culture.” Muhammadiyah membangun masyarakat modern melalui strategi
mendirikan amal usaha pendidikan yang pada awal perkembangannya
membangun sekolah yang mempertemukan Islam dan Barat.
Sejak awal berdirinya, Muhammadiyah mengorientasikan pendidikan
yang mengantarkan manusia menjadi manusia (Zamroni, 2012). K.H.
Ahmad Dahlan menjelaskannya dengan rumusan “(a) baik budi, alim dalam
agama; (b) luas pandangan, alim dalam ilmu-ilmu dunia; dan (c) bersedia
berjuang untuk kemajuan masyarakat.” Rumusan ini kemudian diringkas
oleh Amir Hamzah Wirjosukarto (1985) dalam tiga kata: individualiteit,
moraliteit, dan sosialiteit. Rakernas Majelis Dikdasmen PP Muhammadiyah
(2011) menetapkan kebijakan tertulis, bahwa pendidikan Muhammadiyah
adalah pendidikan holistik. Istilah pendidikan holistik Muhammadiyah
merujuk pada pemikiran K.H. Ahmad Dahlan yang mulai digulirkan
sebelum Indonesia merdeka.
Sebagai lembaga yang resmi Muhammadiyah melaksanakan gerakan
dakwahnya di bidang pendidikan juga dituntut selalu meningkatkan kualitas
pelayanannya di mana pada tahun 1980-an berdasarkan penelitian Ahmad
Tafsir (1987) tentang “Konsep Pendidikan Formal dalam Muhammadiyah”
dituliskan bahwa kualitas SD dan Sekolah Menengah Muhammadiyah
mayoritas masih berada pada level kurang bagus.
Memasuki abad ke-2, tepatnya di usia ke-109 tahun pada 2021, pendidikan
Muhammadiyah menunjukkan kematangannya dan menjadi pendidikan
berkemajuan. Dalam perkembangannya pendidikan Muhammadiyah terus
meningkat dengan gambaran sebagai berikut:

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


20 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
1. Pendidikan Muhammadiyah dalam Angka
Satuan pendidikan Muhammadiyah terdiri dari pendidikan anak
usia dini (play group, TK, Tempat Penitipan Anak [TPA], dan TPQ),
pendidikan dasar dan menengah, maupun perguruan tinggi. Satuan
pendidikan tersebut memiliki kontribusi signifikan dalam pembangunan
bangsa terhadap dua hal, yaitu mencetak cendekiawan yang berkarakter
kuat dan menyerap tenaga kerja produktif Indonesia. Jumlah satuan
pendidikan yang dimiliki Muhammadiyah memiliki dampak yang luar
biasa terhadap peran serta Muhammadiyah dalam membangun bangsa
yang sejahtera melalui dua kontribusi tersebut.
Tabel 2.
Jumlah AUM di bidang Pendidikan
Satuan
Muhammadiyah ‘Aisyiyah Jumlah
Pendidikan
Prasekolah - 20.233 20.233
SD 1.291 42 1.432
MI 1.377 8 1385
SMP 1.154 11 1.246
MTs 570 12 578
SMA 530 5 530
MA 218 6 218
SMK 609 7 616
SLB 36 14 50
Pesantren 393 7 400
Madrasah Diniyah
250 174 324
Takmiliyah
TPQ 146 885 1.031
PKBM/Kesetaraan - 109 109
Perguruan Tinggi 155 8 163
Total 6.547 21.521 27.820
(Kemenag 2020, Kemendikbud 2020, Majelis Dikti Litbang PP Muhammadiyah 2020).

Secara kuantitas berdasarkan data jumlah Sekolah/Madrasah


Muhammadiyah-‘Aisyiyah dan data siswa, guru Muhammadiyah
sebagaimana berikut:

BAB II
KONDISI PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH 21
Tabel 3.
Data Sekolah, Siswa, dan Guru Muhammadiyah

Satuan
Siswa Guru
Pendidikan
SD 236.254 16.691
MI 173.822 13.734
SMP 198.677 14.894
MTs 82.826 7.786
SMA 100.805 8.314
MA 22.422 2.782
SMK 230.765 11.478
SLB 540 55
Total 1.046.111 75.734
(Sumber : Kemendikbud 2020)
*Belum termasuk data siswa dan guru ‘Aisyiyah

‘Aisyiyah sebagai pelopor pendidikan anak usia dini di Indonesia,


banyak melakukan inovasi dan prestasi yang telah diraih berbasis nilai-
nilai keislaman dan kemuhammadiyahan. Pendidikan prasekolah seperti
kelompok bermain, PAUD, TK ABA, TPA, dan Taman Bina Anak
telah berkontribusi bagi masyarakat hingga menjadi percontohan dan
mendapatkan penghargaan di tingkat nasional. Seiring perkembangan
zaman, maka bidang pendidikan pun menghadapi tantangan yang
cukup signifikan (PP ‘Aisyiyah, 2019).
Memasuki abad kedua, ‘Aisyiyah mengokohkan karakter
pendidikan TK ABA yang berlandaskan nilai-nilai keislaman dan
kemuhammadiyahan yang mencakup nilai-nilai dasar iman, ilmu dan
amal ini akan menjadi dasar pembelajaran bagi anak-anak TK
ABA untuk membentuk karakter. Tiga nilai tersebut akan menguatkan
karakter, mengokohkan nilai-nilai keislaman, membentuk rasa cinta
lingkungan dan kedamaian. Iman sebagai sebuah keyakinan hati,
akan lebih kokoh apabila disertai dengan pengembangan ilmu yang
selanjutnya akan mendasari setiap langkah amal perbuatan. Nilai-nilai
tersebut dikembangkan menjadi karakter pendidikan anak usia dini
‘Aisyiyah, yaitu spiritualitas, kebajikan, berkemajuan, nasionalisme,
dan perdamaian. Internalisasi dan institusionalisasi nilai-nilai dasar dan
karakter pendidikan anak usia dini dilakukan dengan mengintegrasikan

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


22 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
pendidikan Islam manhaj tarjih Muhammadiyah dan pemikiran Islam
pendekatan bayani, burhani, dan ‘irfani (Majelis Dikdasmen PP ‘Aisyiyah,
2019).
Lembaga penyelenggara pendidikan nonformal yang dimiliki
Muhammadiyah dan ‘Aisyiyah antara lain: Pusat Kegiatan Belajar
Masyarakat (PKBM), Kelompok Bermain (KB), Taman Penitipan
Anak (TPA), lembaga kursus, sanggar, lembaga pelatihan, lembaga
keterampilan (life skill), dan keaksaraan. Dengan adanya jalur
pendidikan nonformal ini, diharapkan bahwa setiap masyarakat dapat
memperoleh pendidikan dengan layak walaupun tidak dengan jalur
yang formal. Bahkan dengan adanya penyelenggaraan pendidikan
nonformal diharapkan dapat membantu setiap elemen masyarakat
dalam memperbaiki taraf hidupnya.

2. Sekolah dan Madrasah Muhammadiyah Berdasarkan Akreditasi


Akreditasi sekolah diorientasikan pada peningkatan mutu
manajemen sekolah, kualitas guru, proses pembelajaran, dan mutu
lulusan. Berdasarkan PP Nomor 19 Tahun 2005 tentang Standar
Nasional Pendidikan, meliputi: 1) Standar isi kurikulum, 2) Standar
Proses, 3) Standar Kompetensi Lulusan, 4) Standar Pendidik dan
Tenaga Kependidikan, 5) Standar Sarana dan Prasarana, 6) Standar
Pengelolaan, 7) Standar Pembiayaan, dan 8) Standar Penilaian
Pendidikan: Evaluasi, Akreditasi, Sertifikasi, dan Penjaminan Mutu.
Muhammadiyah menambahkan indikator ke-9, yaitu Standar Al-
Islam dan Kemuhammadiyahan. Berikut dapat dilihat kualitas sekolah
berdasarkan capaian akreditasi sekolah Muhammadiyah.
Tabel 4.
Kualitas Sekolah/Madrasah Muhammadiyah Berdasarkan Akreditasi
Satuan Akreditasi
Baru Total
Pendidikan A B C TT
SD/MI 925 (35%) 1.265 (47%) 235 (9%) 187 (7%) 56 (2%) 2.668
SMP/MTs 522 (30%) 908 (53%) 224 (13%) 43 (2,5%) 27(1,5%) 1.724
SMA/MA 239 (32%) 368 (50%) 113 (14%) 16 (2%) 12 (2%) 748
SMK 163 (27%) 339 (57%) 97 (14%) 3 (0,5%) 7 (1,5%) 609
SLB 7 (19%) 22 (61%) 1 (3%) 4 (11%) 2 (6%) 36
Total 1.856 2.902 670 253 104 5.785
(BAN-S/M 2020) (belum termasuk sekolah/madrasah ‘Aisyiyah).

BAB II
KONDISI PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH 23
Berdasarkan tabel di atas menunjukan bahwa 32% sudah termasuk
kategori unggul dengan peringkat akreditasi A, 50% masuk kategori
sedang dengan peringkat akreditasi B, 12% tergolong rendah dengan
peringkat akreditasi C, 4% tidak terakreditasi, dan 2% belum diakreditasi.
Data mutu sekolah baik berdasarkan Kemendikbud RI Mei 2019
dari dapodik Kemendikbud menunjukan SD Muhammadiyah yang
termasuk kategori mutu baik berjumlah 553 sekolah (43,4%), SMP
(22,8%), SMA (23,3%) dan SMK (17,1%) (Mukti, 2020). Di samping
itu, Muhammadiyah juga memiliki 388 pesantren yang sampai saat ini
belum ada yang diakreditasi.

3. Pendidikan Dasar dan Menengah Muhammadiyah Bersifat Inklusif


Pendidikan Dasar dan Menengah Muhammadiyah pada dasarnya
bersifat inklusif dan terbuka bagi siapapun untuk belajar di sekolah/
madrasah Muhammadiyah. Sebagai contoh AUM di bidang pendidikan
di Indonesia bagian timur sebagian besar terdiri atas peserta didik non-
Muslim. Sebagian alumni non-Muslim bahkan sudah menjadi pemimpin
di daerahnya. Selain itu, pendidikan Muhammadiyah juga memberikan
perhatian khusus kepada siswa-siswa berkebutuhan khusus, dibuktikan
dengan diselenggarakannya Sekolah Luar Biasa. Di samping itu,
sekolah dan madrasah reguler Muhammadiyah juga menerima siswa
berkebutuhan khusus untuk belajar bersama siswa-siswa reguler. Ini
dikarenakan siswa-siswa berkebutuhan tidak selamanya belajar di SLB,
dalam kasus-kasus tertentu mereka juga berkemampuan untuk belajar
di sekolah/madrasah reguler sehingga dapat mendorong integrasi sosial
di tengah masyarakat. Tentu saja masih terus dibutuhkan dukungan
prasarana dan guru pendamping yang memadai untuk menjalankan
kebijakan ini. Untuk mendukung hal ini, dalam Musyawarah Nasional
ke-31 Majelis Tarjih dan Tajdid PP Muhammadiyah 2020 yang
diselenggarakan secara virtual telah ditetapkan fikih difabel; tentang
bagaimana pemerintah, masyarakat, dan ormas menjamin hak-hak
kaum difabel termasuk dalam beribadah dan mengenyam pendidikan,
serta menempatkan mereka sebagai warga masyarakat yang bermartabat.
Hal ini terkait dengan ideologi Muhammadiyah dalam tafsir QS Al-
Ma’un sebagai sebuah framework difabel. Pemenuhan hak difabel harus
dilakukan dengan strategi mengarusutamakan isu difabel di semua

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


24 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
majelis, lembaga dan amal-amal usaha Muhammadiyah termasuk
satuan pendidikannya.

B. Pesantren, Madrasah Diniyah, dan Pendidikan Al-Qur’an


1. Pesantren
Pesantren Muhammadiyah sebagai satuan pendidikan integral
termasuk dalam kategori penyelenggara pendidikan dalam bentuk lain
yang terintegrasi dengan pendidikan umum (Peraturan Menteri Agama
Nomor 30 Tahun 2020). Tujuan Pesantren Muhammadiyah adalah
menyiapkan lulusan yang berkompeten menjadi kader ulama, pemimpin
(umara) dan pendidik yang mampu berbuat, berkontribusi positif bagi
pembangunan dan kemajuan masyarakat, bangsa, dan negara.
Pesantren Muhammadiyah dikelompokkan menjadi dua yaitu
pesantren sebagai satuan pendidikan dan pesantren sebagai program.
Pesantren sebagai satuan pendidikan adalah pesantren yang memenuhi
rukun pesantren yang meliputi: kyai, santri, kajian dirasah islamiyah/
kitab kuning, masjid, dan asrama (Undang-undang Nomor 18 Tahun
2019). Pesantren sebagai program merupakan program pesantren
yang dimiliki oleh sekolah/madrasah untuk memperkuat nilai-nilai
ISMUBARIS. Sedangkan penamaan pesantren Muhammadiyah
beragam seperti pesantren K.H. Ahmad Dahlan, pesantren Darul Arqam
Muhammadiyah, dan Muhammadiyah Boarding School (MBS).
Struktur kurikulum pesantren Muhammadiyah mengikuti Struktur
Kurikulum dari Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan untuk SMP/
SMA/SMK atau Kementerian Agama untuk MTs/MA dan ditambah
dengan ISMUBARIS

BAB II
KONDISI PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH 25
• Santri pilihan
PROSES • Profile lulusan
pesantren (Kader
• Madrasah/sekolah Ulama, Pemimpin,
• Holistik-integratif Pendidik)
• Budaya pesantren
Muhammadiyah

INPUT OUTPUT

Bagan 1
Sistem Pendidikan Pesantren Muhammadiyah

Bagan 2
Kekuatan, Kelemahan, Peluang, dan Tantangan Pesantren Muhammadiyah

Pesantren Muhammadiyah memiliki kekuatan, kelemahan, peluang


dan tantangan. Adapun kekuatannya adalah:
a. Milik Persyarikatan, artinya dimiliki oleh organisasi berbadan
hukum sehingga tidak tergantung pada figur sentral tertentu. Dengan
demikian, keberlangsungannya bisa dijamin oleh Persyarikatan.
b. Dikelola secara kolegial, artinya pengelola pesantren Muhammadiyah
tidak bertumpu pada satu figur, tetapi dikelola secara bersama-sama
oleh Mudir/Direktur, Badan Pembina Pesantren (BPP) di bawah
pengawasan Persyarikatan penyelenggara.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


26 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
c. Modal sosial, artinya pesantren Muhammadiyah telah dipercaya
masyarakat sehingga menjadi bagian dari lembaga sosial keagamaan
yang dikenal secara luas mengakar di masyarakat.
d. Kemandirian, artinya pesantren Muhammadiyah tidak tergantung
pada bantuan pemerintah, tetapi hidup dari swadaya anggota dan
masyarakat.
Adapun kelemahannya adalah sebagai berikut:
a. Tidak memiliki kyai sebagai figur sentral, artinya pesantren
Muhammadiyah tidak memiliki tokoh yang berwibawa dan
diikuti oleh santri dan masyarakat sebagai tokoh sentral, sehingga
keputusan yang diambil berjalan lambat.
b. Pembinaan belum maksimal, artinya pesantren Muhammadiyah
sebagai lembaga yang khas mentransformasikan ajaran Islam belum
mendalam dan luas dalam mengajarkan Dirasah Islamiyah, serta
belum maksimal dalam penguasaan Bahasa Arab dan Inggris.
c. SDM terbatas, artinya pesantren Muhammadiyah masih adanya
keterbatasan dalam jumlah ustadz/ustadzah, kurangnya kemampuan
dalam penguasaan bahasa asing dan bidang kepesantrenan.
d. Kelembagaan pembina pesantren Muhammadiyah tugas dan
fungsinya masih terbatas, sehingga tidak dapat melakukan
pembinaan dan pengembangan secara maksimal.
Peluang yang dimiliki pesantren Muhammadiyah sebagai berikut:
a. Undang-undang No. 18 tahun 2019 tentang Pesantren memberikan
landasan yang kuat terhadap keberadaan pesantren sebagai
subsistem pendidikan, dakwah, dan pemberdayaan masyarakat.
b. Pertumbuhan cepat, artinya dukungan dan kepercayaan masyarakat
terhadap kehadiran pesantren Muhammadiyah disambut antusias,
sehingga dalam waktu lima tahun sejak akhir tahun 2015 sebanyak
120 menjadi 381 pesantren yang tersebar di 27 provinsi.
c. Animo masyarakat meningkat, artinya kepercayaan masyarakat
terhadap pesantren Muhammadiyah meningkat, sehingga
mengirimkan putera-puterinya untuk belajar di pesantren.
d. Kesadaran warga Persyarikatan tinggi, artinya warga Muhammadiyah
makin menyadari bahwa keberadaan pesantren Muhammadiyah
memiliki peran penting dan strategis dalam menyiapkan kader
dakwah, pembangunan, dan pemberdayaan masyarakat.

BAB II
KONDISI PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH 27
Tantangan bagi pesantren Muhammadiyah :
a. Undang-undang No. 18 tahun 2019 tentang Pesantren, belum
mengakomodir jenis pesantren yang dimiliki Persyarikatan
Muhammadiyah secara memadai, sehingga tidak memberikan
legalitas yang kuat bagi keberadaan dan pengembangannya ke
depan. Oleh karena itu, perlu upaya untuk menyempurnakan UU
No. 18 tahun 2019 tentang Pesantren.
b. Persaingan kompetitif, artinya pesantren Muhammadiyah
berhadapan dengan pesantren-pesantren lain yang juga menawarkan
model pendidikan yang diminati masyarakat, sehingga memiliki
daya jual tinggi dibanding pesantren lainnya.
c. Tuntutan kepuasan pelanggan tinggi, artinya pesantren
Muhammadiyah berhadapan dengan tuntutan masyarakat yang
menginginkan pengelolaan pesantren yang modern dan profesional.
d. Kaderisasi dan regenerasi mendesak, artinya kebutuhan terhadap
ustadz/ustadzah, pamong, musyrif yang memiliki ideologi
Muhammadiyah siap berkhidmat terhadap Persyarikatan dan
pesantren Muhammadiyah sudah mendesak.

Bagan 3
Solusi Pesantren Muhammadiyah

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


28 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
2. Madrasah Diniyah Takmiliyah
Madrasah Diniyah Takmiliyah (MDT) adalah satuan pendidikan
keagamaan Islam nonformal yang menyelenggarakan pendidikan agama
Islam sebagai pelengkap bagi siswa madrasah atau sekolah formal. MDT
memiliki tiga jenjang, yaitu: MDT Awaliah, MDT Wustha, dan MDT
Ulya.
Tujuan Madrasah Diniyah Takmiliyah memberikan bekal
kemampuan dasar kepada santri agar dapat mengembangkan
kehidupannya sebagai a). muslim yang beriman, bertakwa, beramal
saleh, dan ber-akhlakul karimah b). warga negara Indonesia yang
berkepribadian, percaya pada diri sendiri, serta sehat jasmani dan
rohani c) Membina santri agar memiliki pengalaman, pengetahuan,
keterampilan beribadah, sikap dan perilaku terpuji yang berguna bagi
pengembangan pribadinya.

3. Taman Pendidikan al-Qur’an


Taman Pendidikan al-Qur’an (TPQ) adalah satuan pendidikan
keagamaan Islam nonformal berbasis komunitas muslim yang
menjadikan Al-Qur’an sebagai materi utama. Keberadaan TPQ
merupakan penunjang pendidikan agama pada lembaga pendidikan
formal (TK/BA/RA dan SD/MI) yang diselenggarakan pada siang/sore
hari dan tidak bersamaan dengan waktu sekolah (pendidikan formal).
TPQ dapat dijadikan sebagai lembaga pra-Madrasah Diniyah Takmiliyah
tingkat Awaliyah.
Tujuan Taman Pendidikan al-Qur’an adalah membantu
mengembangkan potensi anak ke arah pembentukan sikap, pengetahuan,
dan pengamalan keagamaan, melalui pendekatan yang disesuaikan
dengan lingkungan dan tahap perkembangan anak berdasarkan
tuntunan al-Qur’an dan sunnah Rasul.

C. Problematika Pendidikan Dasar dan Menengah Muhammadiyah


1. ISMUBA
Pertama, pendidikan ISMUBA belum mampu menjiwai dan
menjadi ruh dalam pengembangan kultur sekolah/madrasah/pesantren.
Di samping itu, secara lebih luas karena ISMUBA juga merupakan
pendidikan agama Islam, perlu dikembangkan beyond fiqh ke arah

BAB II
KONDISI PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH 29
kontekstualisasi pembentukan generasi Islam berkemajuan yang
memahami nilai-nilai pluralisme Islam dan pembelajaran yang mindful,
meaningful, dan joyful (Mu’ti, 2020). Kedua, belum ada pemetaan
orientasi pendidikan ISMUBA di pesantren, sekolah, dan madrasah.
Di sisi lain, adanya regulasi pemerintah dalam pengelolaan ketiga
Lembaga Pendidikan ini, sehingga secara operasional penyelenggaraan
pendidikan ISMUBA perlu beradaptasi.
Ketiga, pendidikan ISMUBA belum mampu beradaptasi secara
optimal dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan social budaya
yang berubah sangat cepat. Hal ini terjadi antara karena masih
kurangnya budaya literasi, pembinaan, pendampingan, pembimbingan
dan pelatihan guru pendidikan ISMUBA, sehingga Pendidikan ISMUBA
kurang kontekstual dan cenderung bersifat kognitivistik. Keempat,
adanya aspek perbedaan pendidikan Muhammadiyah dalam pembinaan
profesionalisme guru pendidikan ISMUBA, sehingga memerlukan
adanya kebijakan khusus pendidikan Muhammadiyah.

2. Manajemen Lembaga
a) Sering terjadi konflik kepentingan internal Muhammadiyah baik di
tingkat PDM, PWM, PCM, dan PRM maupun Sekolah.
b) Peraturan, pedoman atau ketentuan pendidikan dasar dan
menengah yang ada sering tidak dilakukan sebagaimana mestinya
oleh Persyarikatan/majelis di tingkat wilayah, daerah, cabang
maupun sekolah.
c) Kurangnya komitmen/kompetensi pengelola sekolah/madrasah/
pesantren untuk meningkatkan manajemen sekolah/madrasah/
pesantren.
d) Manajemen sekolah/madrasah/pesantren sebagian besar kurang
tertib.
e) Kurangnya koordinasi antara Majelis Dikdasmen dengan Majelis
Dikti dan majelis/lembaga yang lainnya.

3. Tata Kelola Aset dan Keuangan


a) Masih banyak ditemukan tanah yang belum diatasnamakan
Persyarikatan.
b) Bangunan yang belum dilengkapi IMB.
c) Daftar inventaris sekolah/madrasah/pesantren tidak tertib.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


30 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
d) Keuangan sekolah/madrasah masih ada sebagian yang dikelola
oleh Persyarikatan baik di tingkat daerah, maupun cabang/ranting,
sehingga sekolah/madrasah sering mengalami kesulitan dalam
memanfaatkan anggaran pendidikan pada waktunya.

4. Tata Kelola Kepegawaian


a) Masih terdapat pengangkatan guru tidak sesuai dengan ketentuan
yang berlaku.
b) Masih banyak kepala sekolah/madrasah yang belum mengikuti
Diklat kepala sekolah/madrasah.
c) Kesejahteraan guru yang rendah dengan gaji yang dibawah UMR.
d) Kompetensi guru yang rendah, sehingga menyebabkan kualitas
sekolah/madrasah rendah.
e) Kebijakan pemerintah yang menarik guru PNS di sekolah/madrasah
Muhammadiyah, dipindahkan ke sekolah lain.

5. Sistem Pengelolaan Pembelajaran:


a) Sistem zonasi pada PPDB berdampak pada menurunnya jumlah
siswa di sekolah/madrasah Muhammadiyah, karena sekolah negeri
justru dibuka kesempatan lebih besar.
b) Sebagian besar sekolah/madrasah/pesantren Muhammadiyah
belum melakukan pembelajaran yang berbasis HOTS (Higher Order
Thinking Skills)
c) Sebagian besar sekolah/madrasah/pesantren Muhammadiyah
mutunya masih kurang, karena keterbatasan SDM dan sumber daya
lainnya.
d) Sebagian Mutu lulusan sekolah/madrasah/pesantren kurang
memiliki daya saing yang tinggi.

6. Permasalahan Lain yang Perlu Diantisipasi


a) Kebijakan pemerintah tentang merdeka belajar yang banyak salah
persepsi, dikhawatirkan terjadi pemaknaan kebebasan sehingga
kedisiplinan siswa dan personal sekolah menjadi menurun.
b) Dualisme pengelolaan madrasah dan pesantren di tingkat wilayah/
daerah dapat menimbulkan kesalahpahaman antara majelis dan
lembaga.

BAB II
KONDISI PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH 31
c) Pelaksanaan kurikulum pada era digital menuntut pembaharuan
buku ajar yang berupa buku digital.
d) Sistem monitoring, evaluasi, dan pengawasan untuk sekolah
Muhammadiyah perlu disiapkan.

D. Potensi, Peluang dan Tantangan


1. Potensi
a) Nama besar Persyarikatan Muhammadiyah yang sudah mendapat
kepercayaan dari masyarakat dan pemerintah, baik di dalam negeri
maupun luar negeri.
b) Pengalaman Muhammadiyah mengelola pendidikan sudah teruji
dalam berbagai kondisi, mulai dari zaman penjajahan Belanda dan
Jepang, masa Kemerdekaan, Orde Lama, Orde Baru sampai masa
Reformasi.
c) Tokoh Muhammadiyah memiliki daya juang tinggi, siap
menyumbangkan ide-ide cemerlang dan pikiran-pikirannya untuk
kemajuan pendidikan Muhammadiyah
d) Alumni sekolah-sekolah Muhammadiyah yang sukses dalam
berbagai bidang rela memajukan pendidikan.
e) Program-program PTMA dapat disinergikan dan direalisasikan
di sekolah-sekolah Muhammadiyah dalam bentuk penelitian,
pengabdian masyarakat, PPL, KKN, magang, dan lain-lain.
f) Para kader Persyarikatan memiliki komitmen tinggi dan siap
berjuang untuk kemajuan.
g) Para pemimpin dan anggota Muhammadiyah bersemangat
menegakkan da’wah amar ma’ruf nahi munkar.
h) Jumlah sekolah, guru, karyawan, dan siswa serta wali murid
yang sangat besar dapat dijadikan pasar dalam berbagai produk
Muhammadiyah.

2. Peluang
a) Penetapan sekolah berkemajuan di setiap provinsi dimulai dari
PAUD.
b) Pemanfaatan kemajuan tehnologi untuk peningkatan layanan dan
media promosi.
c) Penguatan karakter melalui ISMUBA.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


32 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
d) Pemanfaatan program Baitul Arqam.
e) Peningkatan minat masyarakat masuk ke sekolah/madrasah/
pesantren Muhammadiyah.
f) Peningkatan minat masyarakat memasukkan anaknya ke sekolah
berasrama.
g) Pembaharuan kurikulum yang inovatif, project based learning, kelas
tahfidz, kelas IT dan inovasi lainnya.
h) Keteladanan guru sebagai uswatun hasanah.
i) Pengembangan kemitraan dengan berbagai industri dan dunia
usaha.
j) Pengembangan unit usaha sekolah sesuai dengan kondisi masing-
masing.

3. Tantangan
a) Pemanfaatan teknologi dalam pembelajaran.
b) Beragamnya kondisi dan permasalahan sekolah Muhammadiyah.
c) Kompetisi dan kompetensi SDM di luar sekolah Muhammadiyah.
d) Strategi kemandirian sekolah.
e) Tuntutan pemenuhan kebutuhan hidup guru dan tenaga
kependidikan.
f) Tuntutan masyarakat yang tinggi terhadap Pendidikan
Muhammadiyah.
g) Revitalisasi pengelola dan pembina sekolah/madrasah/pesantren.
h) Pengembangan penyelenggaraan full day school
i) Sinergi antar AUM mewujudkan sekolah unggul skala nasional dan
Internasional

BAB II
KONDISI PENDIDIKAN MUHAMMADIYAH 33
RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)
34 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
BAB
KARAKTER, VISI, MISI,
III KEBIJAKAN, DAN
STRATEGI

A. Karakter
Muhammadiyah merupakan gerakan pembaharu
dan modern. Dalam kontek pendidikan, Muhammadiyah
melahirkan pendidikan islam modern yang holistik,
berwatak modernis, berjiwa pembaharuan dan kemajuan.
Manifestasi ideologi Muhammadiyah tercermin dalam
kepribadian Muhammadiyah karena menjadi karakter warga
Muhammadiyah. Ciri khas pendidikan Muhammadiyah
mengembangkan peserta didik berpikiran maju, sehingga
lulusannya memiliki kemampuan beradaptasi dan mampu
menjawab tuntutan dan kebutuhan masyarakat serta
perubahan zaman.

B. Tujuan
Terbentuknya manusia pembelajar yang bertaqwa,
berakhlak mulia, berkemajuan dan unggul dalam ilmu
pengetahuan, teknologi dan seni (IPTEKS) sebagai
perwujudan tajdid dakwah amar ma’ruf nahi munkar.

C. Visi
1. Terwujudnya transformasi pendidikan dasar dan
menengah berbasis Al-Islam dan Kemuhammadiyahan
sebagai karakter utama.

BAB III
KARAKTER, VISI, MISI, KEBIJAKAN, DAN STRATEGI 35
2. Holistik dan integratif.
3. Menghasilkan lulusan berkemajuan.
4. Etos pembelajar sepanjang hayat.
5. Mampu menjawab kebutuhan zaman.
6. Tata kelola pendidikan unggul yang berdaya saing global dan inklusif.
Maka visi rumusan Pendidikan dasar dan menengah Muhammadiyah
adalah “Terwujudnya tranformasi pendidikan dasar dan menengah berbasis
Al-Islam Kemuhammadiyahan sebagai karakter utama, holistik dan
integratif, serta menghasilkan lulusan berkemajuan dengan etos pembelajar
sepanjang hayat yang mampu menjawab kebutuhan zaman dengan tata
kelola pendidikan unggul yang berdaya saing global dan inklusif ”.

D. Misi
1. Menerapkan karakter utama pendidikan ISMUBA yang berkemajuan.
2. Menerapkan pendidikan holistik dan integratif.
3. Menghasilkan lulusan berkemajuan yang kreatif, inovatif, imajinatif,
unggul, kompetitif dan mampu menjawab kebutuhan zaman.
4. Melakukan transformasi, berdaya saing global, dan berbasis teknologi
informasi.
5. Mengimplementasikan tata kelola modern yang transparan dan
akuntabel
6. Mengimplementasikan penyelenggaraan pendidikan yang inklusif
7. Meningkatkan kolaborasi antar Lembaga Pendidikan baik internal dan
eksternal

E. Kebijakan
1. Menyelenggarakan pendidikan dasar dan menengah dengan
berlandaskan karakter utama Al-Islam, Kemuhammadiyahan, dan
berkemajuan.
2. Menyelenggarakan pendidikan dasar dan menengah yang bertata kelola
unggul, berdaya saing global, berbasis teknologi informasi, kreatif,
inovatif, imajinatif, dan mampu menjawab kebutuhan zaman.
3. Menghasilkan lulusan berkarakter utama yang berkemajuan, memiliki
akhlak mulia, ber-Islam yang moderat, berjiwa pembaharuan, memiliki
etos pembelajar sepanjang hayat, cerdas, kreatif dan inovatif sesuai
paham Muhammadiyah berkemajuan.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


36 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
4. Mengelola satuan pendidikan Muhammadiyah secara profesional dan
inklusif dengan menerapkan prinsip manajemen modern dan mandiri.
5. Menyiapkan lulusan yang unggul dan berdaya saing global yang dapat
beradaptasi dengan perubahan dan perkembangan zaman teknologi
digital yang dilandasi nilai-nilai ajaran Islam yang berkemajuan.

F. Strategi
1. Revitalisasi ISMUBA
Pendidikan ISMUBA merupakan ciri khas dan keunggulan sekolah,
Madrasah dan Pesantren Muhammadiyah. Karakter utama Pendidikan
ISMUBA menjadi episentrum ideologi Persyarikatan Muhammadiyah
dalam konteks pendidikan. Karakter utama akan muncul melalui
keteladanan. Al-Islam Kemuhammadiyahan merupakan core values
yang menginternalisasi civitas akademika sekolah, madrasah, dan
pesantren Muhammadiyah. Untuk itu, manifestasi perwujudan karakter
utama tersebut tumbuh dan dikembangkan secara kontekstual, aplikatif
dan mengkristasl menjadi katalisator dalam kehidupan.
Karakter utama akan bermakna jika aspek nilai, sikap, dan
keterampilan menjadikan karakter tersebut hidup serta dapat
diaplikasikan dalam kehidupan nyata. Diperlukan keberanian diri
melakukan terobosan penguatan karakter utama secara aplikatif. Kultur
sekolah, komitmen mengarusutamakan karakter utama menjadi way of
life satuan pendidikan dan mampu menghadirkan secara kontekstual
proses pembelajaran yang tidak lagi menekankan aspek materi dan
penguatan yang jauh dari pemaknaan yang hakiki.
Keberadaan infrastruktur ideologi dan kaderisasi Persyarikatan
Muhammadiyah melalui ortom Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM),
Tapak Suci, dan Kepanduan Hizbul Wathan perlu menjadi salah satu
terobosan mengarusutamakan karakter utama tersebut. Selain wujud
penguatan ideologi berbalut kaderisasi juga lebih mengena dan tepat
sasaran. Bahkan, sangat dimungkinkan melalui optimalisasi ketiga ortom
fundamental di satuan pendidikan dan pesantren Muhammadiyah
dan keterlibatan Persyarikatan di tingkatan Ranting, Cabang, Daerah,
dan Wilayah serta Pimpinan Pusat, keteladanan spirit perjuangan di
Persyarikatan Muhammadiyah berlangsung secara nyata.
Ketiga organisasi otonom Muhammadiyah (IPM, TSPM, dan

BAB III
KARAKTER, VISI, MISI, KEBIJAKAN, DAN STRATEGI 37
HW) menjadi alternatif internalisasi karakter utama lebih artikulatif
mengasah olah rasa, jiwa, karsa, dan raga Kemuhammadiyahan siswa
sekolah madrasah dan pesantren Muhammadiyah. Inovasi kreatifitas
Kemuhammadiyahan ini menjadikan penguatan ideologi dan kaderisasi
Persyarikatan Muhammadiyah lebih mengena dan praksis, karena
internalisasinya mendalam. Proses kegiatannya langsung mengena
karena berinteraksi langsung dengan para pelaku. Juga kegiatannya
berlangsung rekreatif, mengasyikkan, menyenangkan dan mencerahkan.
Sehingga proses penguatan ideologi dan kaderisasi Persyarikatan
Muhammadiyah tepat sasaran dan efektif.

2. Revitalisasi Pengelola dan Penyelenggara


Revitalisasi pengelola dan penyelenggara di tingkat PWM, PDM,
dan PCM ditujukan pada fungsi administrasi, pembinaan sekolah dan
GTK pada aspek substansi pendidikan. Melalui sistem desentralisasi
secara penuh, memiliki peran dan tanggung jawab yang sangat sentral
dalam pembinaan amal usaha pendidikan Muhammadiyah.
Revitalisasi pengelola dan penyelenggara meliputi penyelenggaraan,
pendampingan, penguatan, dan pembinaan secara optimal. Agar
revitalisasi pengelola dan penyelenggara berjalan dengan optimal
diperlukan juga terobosan-terobosan baru. Dalam hal ini, keterlibatan
pendidik senior seperti mantan kepala sekolah, guru-guru senior yang
telah berhasil dan sukses, harus diberi apresiasi untuk menangani
pembinaan sekolah, madrasah, dan pesantren sehingga memperkuat
akselerasi dalam revitalisasi pengelola dan penyelenggara.
Revitalisasi pengelola dan penyelenggara juga perlu growth mindset
pengelolaan, penanganan, penguatan, dan pengembangan sekolah,
madrasah, dan pesantren Muhammadiyah. Perlu berkolaborasi dan
bersinergi dengan majelis dan lembaga yang ada di Muhammadiyah,
seperti Peguruan Tinggi Muhammadiyah-‘Aisyiyah (PTMA), LazisMu,
madrasah, pesantren, dan majelis/lembaga lainnya. Untuk itu, perlu
dipetakan secara komprehensif modalitas penguatan pengembangan
sekolah Muhammadiyah ke depan agar bisa efektif dan solutif.

3. Revitalisasi Tata Kelola Sekolah/Madrasah/Pesantren


Revitalisasi tata kelola sekolah/madrasah/pesantren perlu terus
dilakukan agar lembaga pendidikan yang dikelola oleh Persyarikatan

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


38 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
Muhammadiyah dapat berkembang sesuai dengan kebutuhan dan
tuntutan masyarakat sebagai pengguna layanan pendidikan. Tata kelola
yang baik akan berdampak secara langsung pada kualitas layanan
pendidikan Muhammadiyan kepada masyarakat. Hal ini penting agar
pendidikan yang menjadi salah satu bidang garapan Persyarikatan
Muhammadiyah sejak awal berdirinya organisasi ini tetap memberikan
manfaat bagi masyarakat Indonesia sesuai dengan perkembangan
zaman.
Oleh karena itu, lembaga pendidikan yang meliputi SD/MI, SMP/
MTs, SMA/MA/SMK agar tetap mempertahankan keberadaannya. Jika
ternyata ada sekolah/madrasah/pesantren dinilai tidak mampu bertahan
lagi karena daya dukungnya tidak memungkinkan untuk berkembang,
maka dapat digabung (merger) dengan sekolah/madrasah/pesantren
terdekat atau dialihfungsikan untuk mengembangkan amal usaha lain
sesuai dengan potensinya.

4. Transformasi Pembelajaran Baru


Proses pembelajaran harus memenuhi kebutuhan perkembangan
peserta didik dan memanfaatkan teknologi serta menyesuaikan tantangan
zaman. Perkembangan teknologi itu sendiri memberikan peluang dalam
mengembangkan metode dan strategi pembelajaran, serta pola kerja
bagi pendidik dan peserta didik dalam proses pembelajaran.
Dengan demikian Majelis Dikdasmen PPM perlu merumuskan
standar pembelajaran bagi sekolah/madrasah/pesantren yang sesuai
dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi dengan
mengintegrasikan mata pelajaran umum dengan mata pelajaran
keagamaan. Sejalan dengan itu maka standar pendidikan paling tidak
meliputi standar kompetensi lulusan, standar isi, standar proses, standar
penilaian. Paradigma baru pendidikan akan mengubah peran guru dari
sekedar pengajar menjadi motivator, inspirator dan fasilitator. Secara
teknis, standar pembelajaran yang perlu dikembangkan mencakup
metode, strategi, media dan bahan pembelajaran dalam mencapai
kemampuan High Order Thinking Skills (HOTS) bagi peserta didik dan
diorientasikan pada pengembangan kompetensi 5C (Creativity, Critical
Thinking, Communication Skills, Collaboration dan Confidence).

BAB III
KARAKTER, VISI, MISI, KEBIJAKAN, DAN STRATEGI 39
5. Transformasi Kapasitas dan Kinerja GTK
Kualitas amal usaha pendidikan Muhammadiyah sangat ditentukan
oleh kapasitas dan kinerja para guru dan kepala sekolah. Untuk itu,
diperlukan transformasi yang fundamental dalam mengembangkan
kompetensi dan kinerja bagi guru dan kepala sekolah di sekolah/
madrasah/pesantren agar mereka kompeten dan profesional memiliki
kepekaan sosial dalam memberikan perhatian bagi peserta didik
berkebutuhan khusus. Kunci utama untuk peningkatan mutu sekolah/
madrasah/pesantren dimilikinya SDM yang berkompeten yang mampu
mendorong perubahan ekosistem.

6. Transformasi Tata Kelola dan Kultur Sekolah, Madrasah, dan


Pesantren.
Mengoptimalkan kualitas tata kelola sekolah/madrasah/pesantren
melalui pengembangan ekosistem dan kultur sekolah, madrasah, dan
pesantren yang dilaksanakan dengan manajemen mutu. Tata kelola dan
kultur ini mencakup transparansi, iklim kerja, dan lingkungan yang
kondusif dan edukatif.

7. Transformasi Lembaga Penjaminan Mutu


Dalam rangka memberika penjaminan mutu pendidikan
Muhammadiyah maka diperlukan Lembaga penjaminan mutu yang
bertugas merumuskan standar mutu, membuat prosedur, meningkatkan
kapasitas dan mengevaluasi kemajuan. Penjaminan mutu ini menyangkut
standar kompetensi lulusan, standar isi, standar proses, standar
penilaian, standar guru dan kepala sekolah, standar sarana prasarana,
standar pengelolaan dan standar ISMUBA.

8. Transformasi Pusat Data dan Informasi


Pusat data dan informasi sangat diperlukan dalam pengembangan
pendidikan Muhammadiyah, sehingga bisa membantu Persyarikatan
dalam membuat kebijakan. Transformasi sumber data dilaksanakan
bekerja sama dengan lembaga terkait. Transformasi pusat data ke depan
menjadi big data sekolah/madrasah/pesantren yang terintegrasi dengan
seluruh majelis, lembaga dan AUM.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


40 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
BAB

IV PROGRAM STRATEGIS

Sebagai tindak lanjut dalam merealisasikan visi, misi,


kebijakan, dan strategi pada bab sebelumnya akan dijabarkan
beberapa program strategis pendidikan Muhammadiyah.
Beberapa program strategis yang diuraikan pada bab ini
berkaitan langsung dengan upaya peningkatan pendidikan
Muhammadiyah dalam menjawab peluang dan tantangan
untuk menghasilkan lulusan yang kompeten, berkualitas,
beriman dan bertaqwa, berkarakter Islami, berakhlak mulia,
mampu menjadi agen perubahan, dan menjadi pemimpin di
masa yang akan datang.

A. Transformasi Sekolah/Madrasah/Pesantren Utama


1. Sekolah/Madrasah/Pesantren Unggul Muhammadiyah
Keberadaan sekolah/madrasah/pesantren unggul,
inovatif dan berorientasi Internasional menjadi
prioritas strategis dan utama di Muhammadiyah perlu
ada sekolah/madrasah/pesantren dimulai dari PAUD.

2. Pengembangan Sekolah/Madrasah/Pesantren Mandiri


dan Berstandar Internasional.
Program ini bertujuan untuk menyiapkan
benchmark mutu pendidikan di lingkungan Majelis
Dikdasmen PP Muhammadiyah dan sekaligus
sebagai syiar pendidikan Muhammadiyah dalam

BAB IV
PROGRAM STRATEGIS 41
menyongsong tantangan pendidikan global. Salah satu kriteria adalah
bersifat inklusif, nyaman dan ramah kepada siswa-siswa berkebutuhan
khusus dengan didukung keberpihakan yang tegas melalui affirmative
policy. Adapun target pengembangan sekolah/madrasah/pesantren
mandiri dan berstandar Internasional adalah sebagai berikut:
1) Lima tahun pertama diupayakan minimal 20 persen sekolah/
madrasah/pesantren mandiri per provinsi dan kabupaten/kota
diupayakan penambahan sekolah berstandar Internasional setiap
provinsi dan kabupaten/kota sesuai dengan kapasitas masing-
masing provinsi.
2) Lima tahun kedua diupayakan masing-masing provinsi dan
kabupaten/kota memiliki minimal 20 persen sekolah/madrasah/
pesantren mandiri sesuai dengan kapasitas masing-masing provinsi
dan kabupaten/kota.

3. Peningkatan Minat Masyarakat


1) Pengembangan Sistem Informasi Manajemen (SIM) dan Digitalisasi
Untuk meningkatkan minat masyarakat terhadap pendidikan
Muhammadiyah perlu pengembangan SIM meliputi pengembangan
media pembelajaran, pengelolaan database dan big data,
pengembangan bahan ajar berbasis media sosial, pengembangan
learning management system, peningkatan proses pembelajaran
berbasis TIK termasuk Pembelajaran Jarak Jauh (PJJ).
2) Pengembangan Lab School Muhammadiyah
Untuk mengakselerasi mutu pendidikan Muhammadiyah,
maka perlu ada program rintisan lab school, yaitu sekolah,
madrasah, pesantren lab yang dikelola oleh PTMA berupa
program magang PPL bagi mahasiswa PTMA di sekolah/madrasah/
pesantren Muhammadiyah. Penyiapan calon guru atau tenaga
kependidikan bagi amal usaha pendidikan Muhammadiyah
memerlukan ekosistem dan wadah ujicoba sesuai dengan standar
Muhammadiyah. Dalam konteks tersebut, diperlukan beberapa
pertimbangan sebagai berikut:
a) Sekolah/madrasah/pesantren sebagai laboratorium akan
memberikan manfaat bersama bagi sekolah/madrasah/
pesantren dan PTMA sebagai pembina dalam pengembangan

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


42 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
konsep dan penyelenggaraan pendidikan yang berbasis
Keislaman dan Kemuhammadiyahan yang berorientasi pada
pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi mutakhir.
Dengan demikian, sekolah/madrasah/pesantren tersebut akan
menjadi model dari implementasi visi pendidikan yang berbasis
ISMUBA.
b) Khusus untuk pengembangan pesantren, laboratorium
perguruan tinggi Muhammadiyah-‘Aisyiyah dapat
mengembangkan model pesantren yang berbasis sains.
c) Sekolah/madrasah/pesantren Muhammadiyah yang dijadikan
laboratorium ini dirancang secara bertahap, misalnya dalam lima
tahun ke depan mengembangkan sekurang-kurangnya masing-
masing satu sekolah/madrasah/ pesantren Muhammadiyah.
3) Pelatihan Guru Pembina Olimpiade Sains
Hingga saat ini, prestasi sekolah Muhammadiyah baru
leading di tingkatan sekolah dasar. Sementara di tingkatan SMP /
MTs dan SMA/MA/SMK sebagian besar masih memprihatinkan.
Oleh karenanya, persoalan ini pun harus menjadi perhatian di
lingkungan Amal Usaha Muhammadiyah. Salah satu program
yang mendesak terkait dengan persoalan tersebut adalah pelatihan
intensif pencapaian prestasi siswa di mapel khusus dan olimpiade
sains dan matematika. bekerjasama dengan PTMA dan pakar dari
institusi lainnya.
4) Kemitraan Kepala Sekolah dan Guru Muhammadiyah
Kemitraan kepala sekolah, madrasah, dan pesantren
Muhammadiyah adalah salah satu cara untuk mengakselerasi dan
mendistribusikan mutu pendidikan di lingkungan pendidikan
Muhammadiyah. Dengan kemitraan ini, sekolah-sekolah,
madrasah, dan pesantren. yang sudah mapan/mandiri dapat
didorong untuk mencapai standar yang lebih tinggi dan pada saat
yang bersamaan mengangkat performa sekolah, madrasah, dan
pesantren Muhammadiyah yang masih dalam tahap berkembang.
Dengan pola in-on-in, kemitraan dapat menjadi wadah berbagi,
belajar, dan meningkatkan daya saing secara bersama-sama.
5) Pengembangan Orientasi Pembelajaran berbasis HOTS dan STEAM
Program ini ditujukan untuk menjawab tantangan global

BAB IV
PROGRAM STRATEGIS 43
dunia pendidikan. Para pimimpin Persyarikatan di setiap tingkatan
melalui Majelis Dikdasmen masing-masing perlu memprogramkan
pembinaan transformasi pembelajaran bagi guru dari pembelajaran
konvensional menuju pembelajaran yang berorientasi high order
thinking skills. Pimpinan Pusat melalui Dikdasmen PPM melakukan
fasilitasi dan pendampingan ekspertis yang diperlukan.
6) Pengembangan Pendidikan Jarak Jauh
Muhammadiyah perlu merumuskan kebijakan pendidikan
jarak jauh (PJJ) untuk turut menjawab tantangan akses pendidikan
bagi siswa-siswa yang terkendala karena geografis dan kendala
lainnya. Pendidikan jarak jauh merupakan sistem pendidikan di
mana siswa dan guru berada dalam tempat yang berbeda dengan
pembelajaran menggunakan berbagai sumber belajar melalui
teknologi informasi dan komunikasi atau media lainnya. PJJ juga
bukan hanya sekedar menjawab persoalan akses, tapi juga membuat
pembelajaran menjadi lebih terindividualisasi.

B. Revitalisasi pembelajaran ISMUBA


1. Revitalisasi Pendidikan ISMUBA
Pendidikan ISMUBA bukan sekadar mata pelajaran, tetapi
merupakan ruh sekaligus core values Pendidikan Muhammadiyah.
Pendidikan ISMUBA disusun berdasarkan manifestasi cara pandang
Muhammadiyah terhadap ajaran Islam yang disebut dengan Islam
Berkemajuan bercirikan murni, modern dan progresif. Adapun
Murni mengandung arti paham agama yang bersandar pada Al-Quran
dan al-sunnah al-sahihah al-maqbulah. Islam modern berarti Islam
yang menjadikan ilmu pengetahuan modern sebagai panduan dalam
kehidupan. Islam progresif berarti Islam yang mendorong terwujudnya
masyarakat madani yang berorientasi pada pembebasan, kesetaraan, dan
keadilan dalam kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara.
Islam berkemajuan melahirkan manusia berjiwa tajdid (pembaharu)
yang bermuara pada purifikasi dan dinamisasi. Semangat purifikasi
melahirkan sikap yang tegas dalam bidang aqidah dan ibadah mahdhah
sedangkan semangat dinamisasi menampilkan perilaku dan sikap yang
dinamis, moderat, dan toleran dalam kehidupan sosial. Aktualisasi
pendidikan ISMUBA dituntut untuk mewujudkan Islam Berkemajuan

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


44 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
dalam praktik kehidupan di lembaga pendidikan Muhammadiyah,
baik sekolah, madrasah, maupun pesantren. Revitalisasi pendidikan
diarahkan agar Islam berkemajuan teraktualisai dalam cara pandang,
sikap atau kepribadian, dan sistem tindakan seluruh pendidik, tenaga
kependidikan dan peserta didik.
Pendidikan ISMUBA merupakan ciri khusus satuan pendidikan
Muhammadiyah mulai jenjang pra-sekolah, pendidikan dasar dan
menengah, hingga perguruan tinggi. Majelis Dikdasmen Muhammadiyah
memfokuskan pada penyelenggaraan jenjang pendidikan dasar dan
menengah, baik dalam bentuk sekolah, madrasah, ataupun pesantren.
Ketiga bentuk kelembagaan ini memiliki latar belakang sejarah, rumusan
tujuan pendidikan, maupun filosofi yang berlainan sedemikian rupa
sehingga orientasi/tujuan pendidikan ISMUBA memiliki penekanan
yang berbeda.
Perbedaan penekanan orientasi pendidikan ISMUBA berimplikasi
dalam merancang bangun struktur kurikulum, sedangkan pesantren
memiliki struktur kurikulum yang fleksibel memiliki otonomi yang
luas untuk dikembangkan sesuai dengan kebutuhan Muhammadiyah,
termasuk pengembangan pendidikan ISMUBA menjadi pendidikan
ISMUBARIS (penguatan Bahasa Inggris).
Tiga strategi revitalisasi pendidikan ISMUBA yaitu: intensifikasi
pendidikan ISMUBA, pemberdayaan guru/ustadz pengampu, dan
pemberdayaan pimpinan satuan pendidikan.

2. Intensifikasi Pendidikan ISMUBA


Intensifikasi Pendidikan ISMUBA merupakan usaha untuk
meningkatkan kualitas pembelajaran di institusi pendidikan
Muhammadiyah sehingga ajaran dan nilai-nilai Islam serta
Kemuhammadiyahan terejawantah dalam kehidupan warga (sekolah/
madrasah/pesantren) dan mampu memenuhi serta mencapai orientasi
minimal Pendidikan. Proses intensifikasi Pendidikan ISMUBA
dengan redesain kurikulum dengan pendekatan holistik-integratif,
dan pemberdayaan guru. Yang perlu dibicarakan lebih dalam adalah
pendekatan holistik-integratif.
Pendidikan ISMUBA dituntut profil lulusannya memiliki
kompetensi Al-Islam dan Kemuhammadiyahan yang mampu berpikir

BAB IV
PROGRAM STRATEGIS 45
kritis, menumbuhkan kreativitas, berkolaborasi, berkomunikasi dengan
paham Muhammadiyah yang berorientasi pada tajdid. Pendidikan
ISMUBA harus mampu menstimulasi ranah kognitif, afektif, dan
psikomotorik peserta didik yang diperkaya dengan High Order Thinking
Skills (HOTS) dan secara kongkrit dikembangkan melalui intrakulikuler,
kokulikuler, ekstrakulikuler, dan proses pembudayaan.
a. Intrakurikurikuler
Pendidikan ISMUBA sebagai mata pelajaran diredesain
menjadi Al-Islam (Al-Qur’an dan Hadits, Aqidah, Akhlak, Ibadah
Muamalah dan Bahasa Arab,) dan Kemuhammadiyahan. Konten
isi/muatan mata pelajaran disusun berdasarkan ajaran dan nilai-
nilai Al-Islam serta Kemuhammadiyahan dengan memperhatikan
kurikulum nasional.
b. Kokurikuler
Pendidikan ISMUBA sebagai kokurikuler memperkaya
dan memperkuat materi dan kompetensi yang tersusun
dalam mata pelajaran. Misalnya, mata pelajaran pendidikan
Kemuhammadiyahan diperkaya dengan kunjungan siswa ke kantor
pimpinan Muhammadiyah, museum Muhammadiyah; muatan Al-
Quran-Hadits diperkuat dengan pembiasaan jam ke nol dengan
membaca Al-Qur’an, maupun mempelajari hadits-hadits Nabi SAW.
c. Ekstrakurikuler
Kegiatan ekstrakurikuler dikembangkan dalam tiga rumpun
kegiatan, yakni rumpun Pendidikan Al-Islam, Pendidikan
Kemuhammadiyahan, dan Bahasa Arab. Rumpun Al-Islam
dikembangkan sesuai dengan kekhasan dan sumber daya masing-
masing sekolah/madrasah. Beberapa program ekstrakurikuler yang
masuk ke dalam rumpun Al-Islam di antaranya tahsin, tarjamah,
tafsir, tilawah, tahfiz, dan sebagainya.
Adapun rumpun Kemuhammadiyahan dikembangkan menjadi
program ekstrakurikuler wajib melalui berbagai kegiatan wajib
seperti Ikatan Pelajar Muhammadiyah, Hizbul Wathan dan Tapak
Suci. Sementara, rumpun Bahasa Arab bisa dikembangkan dalam
dua pendekatan. Pertama, kursus bahasa yang diselenggarakan
dengan menggunakan struktur kurikulum dan standar isi yang
dikembangkan secara mandiri oleh masing-masing sekolah atau

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


46 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
secara bersama-sama. Kedua, pengembangan pembiasaan berbahasa
Arab melalui program khusus yang dipraktikkan di sekolah masing-
masing.
3. Pembudayaan ISMUBA
Pembudayaan ISMUBA merupakan perwujudan pendidikan
ISMUBA sebagai kurikuler, kokurikuler, dan ekstrakurikuler. Proses
tersebut menjadi tanggung jawab pimpinan satuan pendidikan (kepala
sekolah/kepala madrasah/mundir pesantren) dan didukung bersama
oleh semua pendidik dan tenaga kependidikan. Pimpinan satuan
pendidikan bertanggung jawab penuh dalam proses pembudayaan,
mulai dari tahap perencanaan, implementasi, sampai pada evaluasi.
Beberapa contoh pembudayaan Pendidikan ISMUBA antara lain:
pembiasaan membaca Al-Qur’an/tafidz, pendampingan shalat jamaah,
gerakan shalat sunnah, gerakan infak, gerakan puasa sunnah, latihan
berpidato/kultum, dan sebagainya yang dilakukan secara serentak bukan
hanya oleh siswa, tetapi seluruh warga sekolah, madrasah, dan pesantren
termasuk pendidik dan tenaga kependidikan.
4. Pemberdayaan Guru/Ustadz Pendidikan ISMUBA
a. Peningkatan kapasitas guru/ustadz Pendidikan ISMUBA secara
berkelanjutan. Kualifikasi – S 1
b. Peningkatan kompetensi – pelatihan –kerjasama dengan PTM -
KKG/MGMP Ismuba
c. Peningkatan kinerja – sertifikasi mandiri
d. Penguatan integritas melalui Baitul Arqam maupun keterlibatan
dalam persyarikatan Muhammadiyah
e. Peningkatan kesejahteraan (khusus guru Pendidikan ISMUBA–
tunjangan khusus guru ISMUBA
5. Pemberdayaan Pimpinan Satuan Pendidikan Muhammadiyah
a. Peningkatan kapasitas Kepala Sekolah/Madrasah/Mudir Pesantren
dalam Pembudayaan ISMUBA;
b. Peningkatan kapasitas Manajerial Kepala Sekolah/Madrasah/Mudir
Pesantren;
c. Penguatan Ideologi Muhammadiyah Kepala Sekolah/Madrasah/
Mudir Pesantren.

BAB IV
PROGRAM STRATEGIS 47
C. Penguatan Ideologi dan Kaderisasi
1. Pendidikan Muhammadiyah Wahana Penguatan Ideologi dan
Kaderisasi
Upaya penguatan ideologi dan kaderisasi Muhammadiyah melalui
proses pembelajaran ISMUBA dengan pendekatan kreatif, inovatif,
menyenangkan, dan mencerahkan, contextual teaching and learning.
Di samping itu juga dilakukan penguatan internalisasi ideologi dan
kaderisasi melalui ortom IPM, Tapak Suci, dan kepanduan Hizbul
Wathan. Penguatan pembelajaran Kemuhammadiyahan akan dilakukan
melalui pendekatan kognitif, afektif dan psikomotorik mengingat urgensi
Kemuhammadiyahan sebagai ciri khas atau icon sekolah madrasah
pesantren Muhammadiyah.
IPM akan menjadi sarana mendekatkan siswa sekolah, madrasah,
dan pesantren Muhammadiyah dengan Persyarikatan Muhammadiyah
melalui IPM, mengenalkan siswa dengan Pimpinan Ranting, Cabang,
Daerah bahkan hingga Wilayah dan Pimpinan Pusat Muhammadiyah
dan ‘Aisyiyah. Bisa ditempuh dengan model program live in secara rutin
atau kontinyu dan simultan bahkan berkolaborasi dengan pimpinan
Persyarikatan dan ‘Aisyiyah di tempat sekolah, madrasah, dan pesantren
masing-masing.
Kepanduan Hizbul Wathan dalam hal kemandirian (survival
adventure) serta penempaan kepemimpinan kepeloporan spirit Jenderal
Besar Soedirman dan kebangsaan patriotik kecintaan kepada tanah air
Indonesia mampu ditumbuhkembangkan dengan optimal.
Tapak Suci Putera Muhammadiyah dari sisi penguataan karakter
olahraga dan fisik juga menanamkan jiwa kesatria pemberani yang
dengan nilai-nilai Tapak Suci dimaknai dalam bingkai iman dan akhlak
sebagaimana tercermin dalam spirit/motto Tapak Suci “dengan iman dan
akhlak saya menjadi kuat, tanpa iman dan akhlak saya menjadi lemah.”
Ketiga organisasi otonom Muhammadiyah menjadi alternasi
internalisasi pelajaran Kemuhammadiyahan lebih artikulatif
mengasah olah rasa, jiwa, karsa, dan raga Kemuhammadiyahan siswa
sekolah madrasah dan pesantren Muhammadiyah. Inovasi kreatifitas
Kemuhammadiyahan ini menjadikan penguatan ideologi dan kaderisasi
Persyarikatan Muhammadiyah lebih mengena dan praksis, karena
internalisasinya mendalam.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


48 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
Penguatan ideologi dan kaderisasi Persyarikatan Muhammadiyah
juga ditempuh dengan proses transformasi pimpinan sekolah
Muhammadiyah yang dikuatkan dari kader-kader Persyarikatan
Muhammadiyah melalui ortom IPM, IMM, NA, Pemuda
Muhammadiyah, dan ‘Aisyiyah yang memberikan warna, ruh, dan
ideologi Persyarikatan Muhammadiyah. Agar proses keberlangsungan
organisasi dan ideologi Persyarikatan Muhammadiyah, pimpinan
sekolah juga mendorong dan ikut mengawal civitas sekolah turut serta
memakmurkan dan menggiatkan dan ambil bagian di Persyarikatan
Ranting dan Cabang Muhammadiyah setempat.
Pimpinan sekolah/madrasah/pesantren wajib mendorong
keterlibatan partisipasi kader muda Muhammadiyah melalui ortom
menjadi prioritas penyokong SDM yang ada di sekolah/madrasah/
pesantren agar ritme dan proses perubahan dan kaderisasi bisa dengan
mudah berjalan. Dengan melibatkan AMM untuk membesarkan
pendidikan Muhammadiyah diharapkan perubahan berlangsung pesat,
menjadi role model kepemimpinan dan partisipasi kader ortom dalam
pendidikan.

2. Strategi Penguatan Ideologi dan Kaderisasi


Strategi penguatan ideologi dan kaderisasi Persyarikatan di
sekolah/madrasah/pesantren Muhammadiyah bisa ditempuh melalui
upaya struktural dan kultural. Upaya struktural disusun secara khusus,
kontinyu, dan terikat serta beriringan dengan program sekolah/
madrasah/pesantren. Disamping itu program penguatan ideologi
dilakukan secara berjenjang dan memiliki konsekuensi karier kepala
sekolah, guru, dan karyawan disesuaikan dengan konsep penguatan
ideologi. Pendekatan kultural diselenggarakan dengan penguatan
ideologi dan kaderisasi pada kegiatan formal dalam waktu khusus yang
tidak terikat.
Ragam bentuk aktivitas penguatan ideologi dan kaderisasi
persyarikatan baik struktural maupun kultural dalam bingkai sinergitas,
kolaborasi lintas majelis/lembaga di persyarikatan. Penguatan ideologi
dan kaderisasi melalui Baitul Arqam melibatkan Majelis Pendidikan
Dasar dan Menengah, Majelis Pendidikan Tinggi, Penelitian dan
Pengembangan, Majelis Pendidikan Kader, Majelis Tarjih dan Tajdid,
Majelis Tabligh dan Lembaga Dakwah Khusus Muhammadiyah dan

BAB IV
PROGRAM STRATEGIS 49
‘Aisyiyah dan Lembaga Pemberdayaan Cabang dan Ranting. Sebagai
tindak lanjut dari program tersebut bisa dilakukan dengan melibatkan
diri dalam aktivitas ortom, persyarikatan Ranting, Cabang, dan Daerah.
3. Bentuk Penguatan Ideologi dan Kaderisasi
Bentuk penguatan ideologi dan kaderisasi di antaranya:
1) Baitul Arqam kepala sekolah, madrasah, mudir, guru, dan karyawan.
2) Kaderisasi Siswa Taruna Melati melalui IPM, juga Kepanduan
Hizbul Wathan, dan Tapak Suci Putera Muhammadiyah.
3) Pengajian atau kajian keislaman rutin di kalangan guru, karyawan,
siswa, orangtua /wali murid siswa.
4) Goes to School bagi PRM/PRA, PCM/PCA, PDM/PDA, PWM/
PWA, PP Muhammadiyah/’Aisyiyah dan Ortom dalam bingkai
“Kelas Inspirasi” berbasis ideologi dan kaderisasi Persyarikatan.

D. Revitasisasi Majelis Dikdasmen


Revitalisasi majelis menjadi upaya untuk menjawab berbagai persoalan
di sekolah/madrasah/pesantren Muhammadiyah di berbagai jenjang mulai
dari pusat, wilayah, daerah, cabang, dan ranting agar majelis betul-betul
dapat berjalan dan berfungsi. Revitalisasi tersebut meliputi:
1. Penguatan ideologi Muhammadiyah,
2. pemahaman terhadap dasar, prinsip, fungsi, dan tujuan Pendidikan
Dasar dan Menengah Muhammadiyah yang berbasis pada nilai-nilai
Al-Islam dan Kemuhammadiyahan, berkemajuan, holistik-integratif,
bertata kelola modern, berdaya saing dan berkeunggulan dalam mengisi
generasi Indonesia emas,
3. strategi dalam melaksanakan tugas pokok dan fungsi Majelis Dikdasmen,
4. pengembangan kemampuan untuk melakukan inovasi, transformasi,
dan membangun jejaring,
5. pemahaman untuk aktif dalam kegiatan Persyarikatan, dan
6. peningkatan militansi dan komitmen yang masih perlu ditingkatkan
dalam menjalankan pendidikan Muhammadyah.
Langkah-langkah penguatan personil pimpinan majelis dapat dilakukan
dalam bentuk: pembinaan dari Persyarikatan sesuai tingkatan masing-
masing, pembinaan majelis secara top-down, up-grading, refreshing, dan
focus group discussion (FGD) untuk meningkatkan komitmen, wawasan,
dan aksi gerakan pendidikan Muhammadiyah dalam menghadapi berbagai

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


50 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
tantangan kehidupan. Penguatan Pimpinan Majelis Dikdasmen antara lain
sebagai berikut :
1. Berkembangnya kualitas, kapasitas, kinerja, dan akuntabilitas pimpinan
majelis di berbagai tingkatan dalam meningkatkan kinerja dan
kontribusi yang menunjukkan keunggulan pendidikan Muhammadiyah
sebagai gerakan Islam berkemajuan serta berperan aktif dalam dinamika
kehidupan.
2. Memiliki keyakinan dan cita-cita hidup Muhammadiyah, meliputi
pandangan hidup, tujuan hidup, ajaran, dan cara untuk mencapai tujuan
Muhammadiyah.
3. Terlaksananya dasar, prinsip, fungsi, dan tujuan Pendidikan Dasar dan
Menengah Muhammadiyah yang berbasis pada nilai-nilai Al-Islam dan
Kemuhammadiyahan, berkemajuan, holistik-integratif, bertata kelola
modern, berdaya saing dan berkeunggulan dalam mengisi generasi
Indonesia emas.
4. Terlaksananya fungsi Dikdasmen sebagai pusat pendidikan, kaderisasi,
dakwah, dan pelayanan dalam rangka mencerdaskan kehidupan umat
manusia.
5. Terlaksananya Pendidikan Dasar dan Menengah Muhammadiyah sesuai
dengan tujuan pendidikan Muhammadiyah, yaitu: berkembangnya
potensi siswa agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada
Allah SWT, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri,
berkemajuan dan unggul, menjadi warga negara yang demokratis dan
bertanggung jawab, dan berkembangnya potensi santri menjadi ulama,
pemimpin/zuama, dan pendidik dalam membangun peradaban.
Pimpinan Majelis Dikdasmen harus memiliki kemampuan untuk
melakukan perubahan. Kepemimpinan perubahan merupakan upaya untuk
menciptakan kondisi baru yang lebih baik. Kepemimpinan perubahan dapat
mewujudkan amal usaha pendidikan Muhammadiyah dari budaya lama
menjadi budaya baru, pola pikir lama menjadi pola pikir baru, perilaku lama
menjadi perilaku baru, kebiasaan lama yang kurang baik menjadi kebiasaan
baru yang lebih baik.
Jika kepemimpinan perubahan dapat diwujudkan di majelis Dikdasmen,
maka sekolah/madrasah/pesantren sebagai bagian dari Amal Usaha
Muhammadiyah memiliki wajah baru yang melahirkan generasi baru lebih
baik dan semakin baik dari waktu ke waktu.

BAB IV
PROGRAM STRATEGIS 51
Fokus dari penguatan budaya organisasi adalah:
1. Peningkatan kualitas koordinasi dan komunikasi pimpinan majelis,
antar majelis, dan persyarikatan,
2. Peningkatan kualitas koordinasi dan komunikasi pimpinan majelis
dengan organisasi otonom dan AUM di berbagai tingkatan,
3. Peningkatan tata kelola dan kinerja majelis yang efektif, efisien dan
akuntabel, dengan menitikberatkan perhatian pada upaya fungsionalisasi
seluruh jajaran,
4. Pengembangan organisasi penjaminan mutu pendidikan
Muhammadiyah, dan
5. Pengembangan pusat-pusat unggulan pendidikan Muhammadiyah.
6. Peningkatan kualitas koordinasi, komunikasi, dan kunjungan pimpinan
majelis, antar majelis, dan persyarikatan.
7. Peningkatan kualitas koordinasi, komunikasi, dan kunjungan pimpinan
majelis dengan organisasi otonom dan AUM di berbagai tingkatan.
8. Peningkatan tata kelola dan kinerja majelis yang efektif, efisien dan
akuntabel, dengan menitikberatkan perhatian pada upaya fungsionalisasi
seluruh jajaran.
9. Pengembangan organisasi penjaminan mutu pendidikan
Muhammadiyah,
10. Pengembangan pusat-pusat unggulan pendidikan Muhammadiyah.

E. Program Strategis Pesantren Muhammadiyah

Bagan 4
Program Strategis

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


52 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
Arah Pengembangan Pesantren Muhammadiyah adalah sebagai berikut:
1. Pesantren Sains (penyiapan kader ahli hisab/falak). Pesantren Sains
(Trensains) yang menitikberatkan pada aspek pengembangan sains
yang muatan pembelajarannya didominasi pembelajaran matematika
dan ilmu alam yang diintegrasikan dengan ruh dan semangat Al-Qur’an
yang harapan luaran santri mampu bersaing ke perguruan tinggi sains
ternama.
2. Pesantren Entrepreuner (saudagar Muhammadiyah). Pesantren
Interpreneurship adalah pesantren yang menyiapkan lulusannya
memiliki keterampilan berwirausaha dalam berbagai bidang. Pesantren
Interpreneurship mengembangkan muatan kurikulumnya yang
mengintegrasikan muatan pembelajaran keterampilan berwirausaha
dengan Dirasah Islamiyah serta menghasilkan kader Persyerikatan
Muhammadiyah yang membawa misi dakwah Islam berkemajuan.
3. Pesantren Agribisnis (pengusaha Muhammadiyah dalam bidang
pertanian, perikanan, perkebunan, dan peternakan). Pesantren
Agribisnis adalah pesantren yang memiliki potensi lahan pertanian
yang memungkinkan untuk dikembangkan dalam bidang perikanan,
perkebunan, peternakan, dan lainnya. Pesantren ini menyiapkan lulusan
yang memiliki keterampilan berwirausaha di bidang agribisnis. Pesantren
ini mengembangkan muatan kurikulum yang mengintegrasikan materi
pembelajaran agribisnis dengan Dirasah Islamiyah serta menghasilkan
kader Persyerikatan Muhammadiyah yang membawa misi dakwah Islam
berkemajuan.
4. Pesantren Laboratorium PTMA (ustadz/ustadzah). Pesantren
Laboratorium PTMA adalah pesantren yang disepekati oleh Majelis
Dikdasmen PPM dan LP2PPM dengan PTMA melalui MoU dan
MoA sebagai pesantren binaan yang menghasilkan kader pimpinan/
mudir dan ustadz/ustadzah di pesantren Muhammadiyah. Pesantren
ini mengembangkan muatan kurikulum khusus kepesantrenan yang
terintegrasi dengan mata pelajaran umum sekolah/madrasah.
5. Pesantren/Ma’had Al-Jamiah (Pendidikan Ustadz Pesantren
Muhammadiyah/PUPM). Pesantren/Ma’had Al-Jamiah adalah
pesantren yang berada di PTMA terutama yang telah bekerjasama
dengan AMCF yang saat ini telah diserahkan kepada Persyarikatan
Muhammadiyah yang dikelola oleh Fakultas Agama Islam. Pesantren

BAB IV
PROGRAM STRATEGIS 53
ini mengembangkan muatan kurikulum pendidikan agama Islam untuk
menghasilkan ustadz/ustadzah pesantrenMu Perhammadiyah. Santri
Pesantren/Ma’had Al-Jamiah ini kader terbaik yang diutus dari pesantren
Muhammadiyah seluruh Indonesia yang lulusannya wajib kembali ke
pesantren yang mengutus untuk menjadi ustadz/ustadzah dan ikut serta
mengembangkan dan memajukan pesantren tersebut.
Kelemahan dan Tantangan pesantren Muhammadiyah perlu dicarikan
jalan keluarnya:
1. Perlu mengembangkan pesantren Muhammadiyah dan Ma’had al-Jamiah
yang menghasilkan: kepemimpinan Persyerikatan, kepemimpinan
nasional, kepemimpinan pesantren, kepemimpinan sekolah/madrasa,
ustadz/ustadzah, pamong, musyrif/ musyrifah, dan tenaga kependidikan.
2. Perlu penyiapan mudir pesantren melalui pendidikan dan pelatihan
khusus calon mudir, sehingga regenerasi mudir tidak mengalami kendala
dan kesulitan. Perlu pelatihan musyrif/musyrifah melalui pelatihan
khusus strategi dan tehnik membimbing santri, sehingga santri nyaman
dan senang belajar di pesantren
3. Pengelolaan pesantren Muhammadiyah perlu dilakukan secara modern
dan professional;
4. Perlu Pusat Bahasa untuk penguatan kemampuan berbahasa asing
terutama Bahasa Arab dan Inggris serta bahasa asing lainnya bagi mudir/
ustadz/ustadzah/pamong/musyrif yang saat ini menjadi kelemahan
pesatren Muhammadiyah;
5. Kelembagaan pembina pesantren Muhammadiyah perlu diperluas tugas
dan fungsinya, sehingga dapat membina dan mengembangkan pesantren
secara maksimal.
6. Perlu penyempurnaan peraturan perundang-undangan terkait pesantren,
sehingga pesantren Muhammadiyah memiliki peluang yang sama untuk
tumbuh dan berkembang dengan pesantren lain dalam koridor hukum
di Indonesia.

F. Inovasi Strategi Pembiayaan, Pengembangan SDM, dan


Penyediaan Sarpras
1. Strategi Pembiayaan
1) Optimalisasi Gerakan Wakaf untuk Pendidikan
Investasi sekolah bisa dibiayai dari gerakan wakaf karena

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


54 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
tingkat kepercayaan masyarakat terhadap Muhammadiyah dalam
pengelolaan wakaf sangat baik. Gerakan wakaf ini dapat berupa
wakaf tanah, wakaf tunai, wakaf harta, dan lain sebagainya.
Untuk memaksimalkan potensi wakaf, Muhammadiyah
perlu menyusun rencana pengelolaan wakaf termasuk menyusun
kebutuhan pengembangan umat berbasis wakaf yang dapat
ditawarkan kepada para aghniya.
2) Optimalisasi Potensi Keuangan di Lingkungan Muhammadiyah
Persyarikatan melalui Majelis Dikdasmen di tingkat Cabang,
Daerah, Wilayah hingga Pusat melakukan konsolidasi dan optimalisasi
potensi keuangan di lingkungan Muhammadiyah. Persyarikatan
melakukan networking (jejaring) diantaranya: Lazismu, Jaringan
Saudagar Muhammadiyah, Ikatan Dokter Muhammadiyah, alumni
jamaah haji yang dibimbing Muhammadiyah, Alumni Sekolah
Muhammadiyah, anggota pengajian Muhammadiyah, simpatisan
Muhammadiyah, dan lain sebagainya untuk berkontribusi dalam
pembiayaan alternatif investasi sekolah.
3) Sinergi dengan PTMA
Pengembangan sekolah dalam kontek pembiayaan dapat
diupayakan melalui Kerjasama dengan PTMA. Bentuk Kerjasama
tersebut antara lain: pembinaan SDM (pelatihan kepala sekolah,
guru, pembinaan wirausaha sekolah, penjaminan mutu sekolah
dan lain-lain), penambahan infrastruktur sekolah, penggunaan
sarana prasarana PTMA untuk proses pembelajaran, peningkatan
kualifikasi akademik bagi guru dan tenaga kependidikan.
4) Sumbangan Pembangunan (DPP/Amal Jariyah)
Sumbangan pembangunan/DPP merupakan salah satu sumber
keuangan sekolah.
5) CSR (Corporate Social Responsibility)
CSR atau Corporate Social Resposibility adalah program tanggung
jawab sosial perusahaan. Pemanfaatan CSR untuk pengembangan
sekolah/madrasah/ pesantren dapat dilakukan untuk mendorong
kemajuan layanan sekolah. Program CSR bisa dimanfaatkan untuk
biaya investasi pengembangan fisik maupun nonfisik sekolah.
6) Bantuan/Hibah Pemerintah
Bantuan pemerintah bisa menjadi salah satu sumber pendanaan

BAB IV
PROGRAM STRATEGIS 55
untuk menambah biaya investasi. Untuk mendapatkan bantuan/
hibah pemerintah pusat dan daerah perlu adanya pendekatan
secara kelembagaan antara pemerintah pusat dan daerah serta
persyarikatan pada masing-masing tingkatannya.
7) Bantuan Organisasi Luar Negeri
Persyarikatan melakukan kerjasama dengan berbagai pihak di
luar negeri untuk memperoleh peluang melalui lembaga funding,
yayasan internasional yang memiliki perhatian terhadap dunia
pendidikan dasar dan menengah.
8) Biaya Sekolah
a. SPP Siswa
Sumber pendanaan utama untuk membiayai kegiatan
operasional sekolah berasal dari SPP siswa. Sekolah/madrasah/
pesantren yang siswanya kurang mampu menyediakan SPP
maka peran Majelis Dikdasmen tingkat cabang, daerah dan
wilayah sangat diperlukan.
b. Bantuan Operasional Sekolah
Bantuan Operasional Sekolah merupakan bantuan biaya
operasional dari Pemerintah yang bersumber dari APBN
maupun APBD. BOS merupakan salah satu sumber keuangan
sekolah yang dapat membantu pengelolaan sekolah.
c. Kewirausahaan Sekolah
Kewirausahaan sekolah perlu diciptakan agar mampu
menopang pembiayaan di sekolah. Untuk itu kemampuan
entrepreneurship kepala sekolah atau pimpinan Persyarikatan
sangat diperlukan. Kemampuan ini juga harus dilembagakan
di sekolah dalam berbagai bentuk program dan aktivitas.
Potensi wirausaha di sekolah yang bisa dikembangkan antara
lain koperasi sekolah, kantin dan unit usaha lainnya.
d. LazisMu
LazisMu dapat berperan dalam mendukung kegiatan
sekolah berupa beasiswa bagi siswa yang kurang mampu,
penambahan honorarium guru-guru, penambahan sarana
dan prasarana dan lain-lain sesuai dengan ketentuan. Melalui
kerjasama dengan LazisMu permasalahan tersebut bisa
diatasi bersama. Di sisi lain, Majelis Dikdasmen dan sekolah/

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


56 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
madrasah/pesantren juga perlu men-support semangat
filantropi yang digerakkan dan dimotori oleh LazisMu ini.
e. Kesejahteraan Guru dan Tenaga Kependidikan
Perhatian pada kesejahteraan guru dan tenaga kependidikan
di sekolah/madrasah/pesantren Muhammadiyah sangat
diperlukan, mengingat profesi guru dan tenaga kependidikan
merupakan ujung tombak dalam peningkatan kualitas.

2. Pengembangan Sumber Daya Manusia


1) Proses Rekrutmen
Proses rekruitmen harus memperhatikan kualifikasi dan
kompetensi calon guru dan tenaga kependidikan. Oleh karena
itu dalam rekruitmen ini pihak penyelenggara, pembina mulai
dari daerah dan wilayah agar berkomitmen terhadap ketentuan-
ketentuan yang sudah diterbitkan oleh Majelis Dikdasmen PP
Muhammadiyah.
2) Peningkatan Kompetensi SDM
Peningkatan kompetensi SDM meliputi pelatihan calon kepala
sekolah, guru dan tenaga kependidikan diperlukan secara berkala
dan berkelanjutan. Pelatihan ini bisa berupa pelatihan dalam
jabatan, pelatihan prajabatan dan pelatihan teknis.
3) Penguatan Organisasi Profesi Guru Muhammadiyah
Keberadaan Forum Guru Muhammadiyah dan KKG/MGMP
memberikan andil kontribusi dalam hal pembinaan guru dan
peningkatan kapasitas guru sekolah Muhammadiyah.
4) Pengembangan Karir SDM Guru, Kepala Sekolah/Madrasah, dan
Mudir Pesantren
Pengembangan karir SDM di kalangan guru, kepala sekolah/
madrasah/pesantren perlu diupayakan agar pengembangan
karirnya bisa dilanjutkan. Potensi dan pengalaman SDM tersebut
dapat dimanfaatkan untuk pengembangan sekolah Muhammadiyah
secara berkelanjutan, oleh karena itu, pengembangan karir tersebut
perlu di desain secara komprehensif.

3. Optimalisasi Sarana/Prasarana
Sekolah/madrasah/pesantren Muhammadiyah perlu memiliki
master plan sebagai dasar untuk pengembangan sarana prasarana

BAB IV
PROGRAM STRATEGIS 57
yang terstandarisasi sesuai dengan ketentuan. Sedapat mungkin
pengembangan sarana prasarana sekolah berbasis lingkungan yang
sehat. Pengembangan sarana/prasarana sekolah dimasa yang akan
datang perhatiannya kepada optimalisasi sarana prasarana yang berbasis
teknologi dan informasi.
Pendidikan dalam pembelajaran jarak jauh dapat dilakukan
melalui luring secara penuh, blended/hybrid (kombinasi daring dan
luring), daring secara penuh memanfaatkan beragam platform daring,
Massive Open Online Course (MOOC) yang mengandalkan Learning
Management System (LMS). Pembelajaran jarak jauh pada derajat tertentu
menuntut kemandirian siswa dan penghantaran materi yang sesuai
dengan kondisi yang ada. Dalam praktiknya, pembelajaran jarak jauh
dapat dikategorikan menjadi dua jenis, yaitu belajar mandiri dan belajar
terbimbing/terstruktur. Metode pembelajaran yang dapat dilakukan,
antara lain problem solving, problem possing, experience learning, project-
based learning, dan lain-lain. Muhammadiyah dapat memanfaatkan
pembelajaran jarak jauh untuk merekrut lebih banyak siswa dan pada
saat yang sama membantu memberikan akses pendidikan yang lebih
luas serta memperluas dakwah Muhammadiyah.

F. Milestone Pendidikan Dasar dan Menengah


Milestone RPJP Pendidikan Dasar dan Menengah diharapkan dapat
menjamin terwujudnya visi dan terlaksanakanya misi serta tercapainya
tujuan dan sasaran dan prioritas program strategis RPJP. Tonggak-tonggak
capaian tersebut merupakan tahapan-tahapan pencapaian visi Majelis
Dikdasmen dalam kurun waktu 25 tahun, yang dirinci atas 5 (lima) tahapan
periode capaian yang disusun menjadi Rencana Strategis (RENSTRA).

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


58 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
Tata Kelola
Organisasi Kemitraan
Pengelolaan Kurikulum
Majelis Pengemban
Madrasah
dan
Dikdasmen ISMUBA & gan SDM
(Wilayah- Buku dengan GTK
Pesantren
Daerah- Kemdikbud
Cabang)

Pengembangan Pengembangan
Peningkatan Guru Edumu
dan Kepala Sekolah Olympicad (Digitalisasi
Berbasis Kemitraan Pengelolaan dan
& Best Prcatices Pembelajaran)

Program Waktu
Panduan Indonesia Belajar &
Penanganan Pendidikan Webinar Inovasi dan
Sekolah Al-Maun pada masa Kreativitas Sekolah
Pandemi Muhammadiyah

Bagan 5
Kondisi Pendidikan Dasar dan Menengah Muhammadiyah Saat ini

BAB IV
PROGRAM STRATEGIS 59
60
2025-2029
15. Implementasi RPJP Dikdasmen PP
2030-2034
16. Tata Kelola Majelis Integratif & 29. Majelis Dikdasmen Skala
Interkoneksi (Majelis Lembaga Pusat, Internasional
Wilayah dan Daerah) 30. Tata Kelola Majelis Mandiri (Majelis 2035-2039
17 Otomatisasi Pusat Data & Informasi Lembaga Pusat, Wilayah dan Daerah)
sebagai Resources Kebijakan 31. Otomatisasi Pusat Data & Informasi 43. Majelis Dikdasmen Skala 2040-2045
18. Sekolah Muhammadiyah menjadi sekolah Integratif Internasional Berkelanjutan
pilihan utama 32. Sekolah Muhammadiyah menjadi
44. Tata Kelola Majelis Integrasi Menghasilkan pendidikan
19. Ketersediaan Teknologi & Informasi trensetter (rujukan) (seluruh Majelis Lembaga Pusat, dasar dan menengah berbasis
Pembelajaran ISMUBA Inovatif & Kreatif Wilayah dan Daerah) berkelanjutan
33. Ketersediaan Teknologi & Informasi 45. Otomatisasi Pusat Data & Informasi Al-Islam dan
20. Capaian Prestasi Olimpiade & 60 Sekolah Pembelajaran ISMUBA Billingual
Muhammadiyah 100 Sekolah Terbaik Integratif berkelanjutan
34. Capaian Prestasi Olimpiade & 200 46. Sekolah Muhammadiyah Menjadi Kemuhammadiyahan sebagai
Nasional Sekolah Muhammadiyah 50 Sekolah Sekolah Terdepan Mutu & Kualitas karakter utama, holistik dan
21. 10 Pesantren Muhammadiyah Masuk 100 Terbaik Nasional
47. Kreasi Teknologi dan Informasi
Pesantren Terbaik Nasional 35. 50 Pesantren Muhammadiyah Masuk integratif, serta menghasilkan
Pembelajaran ISMUBA
22. Optimalisasi Pusdiklat Lembaga 100 Pesantren Terbaik Nasional 48. Capaian Prestasi Olimpiade &
Penjaminan Mutu Sekolah 36. Keunggulan Pusdiklat Lembaga Sekolah Muhammadiyah masuk 10
lulusan berkemajuan dengan
23. Konektivitas Sekolah Muhammadiyah al- Penjaminan Mutu (Wilayah dan Daerah) Sekolah Terbaik Nasional etos pembelajar sepanjang
Maun & Outstanding Sekolah 37. Capaian Sekolah Muhamadiyah 49. Pesantren Muhamamdiyah masuk 10
24. Sekolah Muhammadiyah Berjejaring mandiri dan Outstanding Pesantren Terbaik Nasional hayat yang mampu menjawab
Internasional berkolaborasi dan bersinergi 38. Sekolah Muhammadiyah Berjejaring 50. Keunggulan Pusdiklat Lembaga kebutuhan zaman dan
dengan PTM di Jawa & Sumatera Internasional berkolaborasi dan Penjaminan Mutu (Wilayah dan Daerah)
2021-2024 25. Pengembangan Pusat Pendidikan bersinergi dengan PTM di Jawa, berkelanjutan menghadirkan tata kelola
Ustadz/Ustadzah Pesantren Muhammadiyah di Sumatera , kalimantan & Sulawesi 51. Capaian Sekolah Muhamadiyah
1. Tersusunnya Rencana Pembangunan Jangka Panjang (RPJP) Dikdasmen PP PTM Mandiri dan Outstanding berkelanjutan
pendidikan unggul yang
39. Peningkatan Pusat Pendidikan
2. Revitalisasi Majelis Dikdasmen 26. Pengembangan Pusat Bahasa Ustadz/Ustadzah Pesantren 52. Di seluruh Wilayah Indonesia mampu mentransformasikan
Muhammadiyah di PTM Sekolah Muhammadiyah Berjejaring
3. Penyusunan Pusat Data & Informasi Sekolah Muhammadiyah 27. Pengembangan Program Beasiswa Internasional daya saing global dan inklusif.
4. Karakter Kebanggaan dan Percaya Diri Pelahar Sekolah Muhammadiyah melalui Santri/Ustadz/Ustadzah di dalam dan luar 40. Peningkatan Pusat Bahasa
53.Penguatan Pusat Pendidikan
implementasi ISMUBA melalui IPM, HW & TS negeri (lanjutan) 41. Peningkatan Program Beasiswa Ustadz/Ustadzah Pesantren
5. Pembelajaran ISMUBA Berbasis Teknologi & Informasi 28. Pengembangan Pesantren Model Santri/Ustadz/Ustadzah di dalam dan luar Muhammadiyah di PTM
negeri (lanjutan) 54.Penguatan Pusat Bahasa
6. 30 Sekolah Muhammadiyah di Jenjang SD, SMP, SMA dan SMK masuk 100 Sekolah (Trensain,Tafaqquh Fiddin, Laboratorium PTM,
Terbaik Nasional Agribisnis, Entreprenuer) 42. PeningKatan Pesantren Model 55. Penguatan Program Beasiswa
7. Tersusunnya Kompetensi Keunggulan Lulusan Pesantren Muhammadiyah dibidang Al- (Trensain,Tafaqquh Fiddin, Laboratorium Santri/Ustadz/Ustadzah di dalam dan
Qur'an, Bahasa Asing. Wirausaha & Kepemimpinan, Mubaligh dan Khazanah Islam PTM, Agribisnis, Entreprenuer) luar negeri (lanjutan)
Holistik & Integratif 56. Penguatan Pesantren Model
8. Pembinaan Guru Olimpiade berkolaborasi bersinergi dengan PTM (Trensain,Tafaqquh Fiddin,
Laboratorium PTM, Agribisnis,
9. Pembinaan Kepala Sekolah Transformatif Entreprenuer)
10. Penanganan Sekolah Muhammadiyah (Al-Maun & Outstanding) berkolaborasi dan
bersinergi dengan PTM dan Lembaga dan Majelis di PP Muhammadiyah dan Sekolah
Muhammadiyah Berjejaring Internasional berkolaborasi dan bersinergi dengan PTM .
Proritas di Pulau Jawa
11. Pendirian Pusat Pendidikan Ustadz/Ustadzah Pesantren Muhammadiyah di PTM
12. Pendirian Pusat Bahasa

PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH


13. Program Beasiswa Santri/ Ustadz/Ustadzah di dalam dan luar negeri (lanjutan)

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


14. Rintisan Pesantren Model (Trensain,Tafaqquh Fiddin, Laboratorium PTM, Agribisnis,
Entreprenuer)

Bagan 6
Milestone Pendidikan Dasar dan Menengah Muhammadiyah
G. Pola-pola Kerjasama Pendidikan Muhammadiyah
1. Kerjasama dengan Pemerintah
Kerjasama dengan pemerintah dikembangkan berdasarkan prinsip
kemitraan pemerintah dan Muhammadiyah dalam memberikan
pelayanan pendidikan kepada masyarakat dalam mencapai tujuan
pendidikan nasional, yakni mengembangkan potensi peserta didik
agar menjadi manusia yang beriman dan bertakwa kepada Tuhan Yang
Maha Esa, berakhlak mulia, sehat, berilmu, cakap, kreatif, mandiri, dan
menjadi warga negara yang demokratis serta bertanggung jawab.
Muhammadiyah memiliki sejarah panjang kemitraan dengan
pemerintah dalam menyediakan layanan pendidikan untuk masyarakat.
Sejak sebelum kemerdekaan, Muhammadiyah secara aktif telah
berpartisipasi sebagai penyelenggara pendidikan untuk memberikan
layanan pendidikan yang merata dan berkualitas. Muhammadiyah
bahkan berhasil hadir di kantong-kantong masyarakat yang tidak
terlayani secara baik oleh pemerintah. Muhammadiyah juga mampu
memberikan layanan pendidikan berkualitas sesuai dengan standar
pelayanan minimal yang ditetapkan oleh pemerintah. Bahkan, tidak
sedikit sekolah/madrasah/pesantren Muhammadiyah yang melebihi
standar tersebut.
Oleh karena itu, praktik kemitraan antara Muhammadiyah dan
pemerintah perlu dikembangkan dalam rangka memberikan layanan
pendidikan yang merata dan berkualitas bagi masyarakat. Beberapa
program yang dapat dikembangkan berdasarkan kemitraan pemerintah
dan Muhammadiyah di antaranya; pembangunan infrastruktur
pendidikan; pengadaan sarana/prasarana penunjang kualitas pendidikan;
penyaluran dana operasional pendidikan; penyaluran tunjangan profesi
pendidik; pembinaan pendidik dan tenaga pendidikan; peningkatan
mutu pendidikan; dan peningkatan kualitas managerial dan akademik.
Kerjasama kemitraan dengan pemerintah ini dapat didorong ke
arah public private partnership (PPP), yakni kesepakatan kerjasama
antara dua atau lebih sektor publik dan swasta, biasanya bersifat jangka
panjang. Kerjasama ini melibatkan pemerintah dan sektor swasta yang
bekerjasama untuk menyelesaikan proyek dan/atau memberikan layanan
kepada masyarakat. Kemitraan PPP telah diterapkan di banyak negara,
terutama digunakan untuk proyek infrastruktur, seperti pembangunan

BAB IV
PROGRAM STRATEGIS 61
dan perlengkapan sekolah, rumah sakit, sistem transportasi, serta sistem
air, dan saluran pembuangan (Hodge, 2007, h. 545).
Dengan aset yang sangat besar dan jejaring yang sangat luas
menjangkau seluruh wilayah Indonesia, serta pengalaman dalam
mengelola pendidikan sejak sebelum kemerdekaan, Muhammadiyah
memiliki modal, baik ekonomi, sosial, maupun kultural (Bourdieu,
1986:16) untuk bermitra dengan pemerintah dalam mencapai tujuan
nasional melalui kemitraan model PPP. Model kemitraan ini perlu
dikonsep secara matang, dalam satu kesatuan manajemen pendidikan
Muhammadiyah di bawah kendali Majelis Dikdasmen.
Model kemitraan PPP bisa dikembangkan di luar kerangka
kemitraan dalam bidang pembiayaan infrastruktur saja. Kemitraan ini
juga bisa dikembangkan sebagai instrumen pembiayaan pada program
yang lebih luas dan sangat dibutuhkan Muhammadiyah. Misalnya,
pembiayaan tunjangan profesi atau tunjangan-tunjangan lainnya.
Selain itu, juga bisa dikembangkan sebagai instrumen pembiayaan
dalam bentuk kerjasama peningkatan dan penjaminan mutu melalui
berbagai kegiatan pelatihan dan pendampingan guru. Berbekal modal
yang dimiliki, Muhammadiyah dapat mengajukan program kerjasama
dalam kerangka PPP dengan pemerintah berupa pembiayaan program
pelatihan dan pendampingan guru sekolah Muhammadiyah untuk
menunjang layanan pendidikan yang berkualitas bagi Masyarakat.

2. Kerjasama dengan Swasta


Selain dengan pemerintah, sekolah/madrasah/pesantren
Muhammadiyah juga bisa mengembangkan kerjasama dengan instansi
swasta, baik sesama lembaga pendidikan atau lainnya berkaitan dengan
input, proses, output, dan pemanfaatan lulusan. Dalam hal ini, ada
beberapa program kemitraan yang dapat dikembangkan oleh sekolah/
madrasah Muhammadiyah beserta Majelis Dikdasmen di semua level
kepemimpinan.
Pertama, pemanfaatan dana corporate social responsibility (CSR).
CSR merupakan komitmen perusahaan atau dunia bisnis untuk
berkontribusi dalam pengembangan ekonomi yang berkelanjutan dengan
memperhatikan tanggung jawab sosial perusahaan dan menitikberatkan
pada keseimbangan antara perhatian terhadap aspek ekonomi, sosial,

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


62 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
dan lingkungan (Ardianto, 2011:34). Muhammadiyah perlu mengajukan
proposal kerjasama dengan berbagai perusahaan, baik nasional maupun
internasional, khususnya dengan perusahaan yang bermitra dengan
Muhammadiyah. Perlu ada analisis dan perumusan program strategis,
baik di tingkat pusat, wilayah, maupun daerah yang bisa dibiayai dengan
dana CSR, seperti peningkatan dan pengembangan infrastruktur dan
sarana sekolah Muhammadiyah, dana pengembangan kompetensi guru,
beasiswa bagi peserta didik, dan lain-lain.
Kedua, kemitraan dalam bentuk sponsorship. Dengan jejaring
yang sangat luas dan menjangkau seluruh penjuru Indonesia, Majelis
Dikdasmen memiliki peluang mengembangkan kemitraan dalam
bentuk kerjasama sponsorship. Dalam hal ini, Majelis Dikdasmen dapat
menyusun program-program tingkat nasional ataupun lokal dengan
mengembangkan kerjasama dengan pihak sponsor. Program yang
dikembangkan pun bisa variatif, seperti event tahunan atau program
rutin lainnya.
Ketiga, kemitraan dalam bentuk kerjasama pendidikan sistem
ganda, khususnya bagi pendidikan kejuruan. Kemitraan ini bisa
dibangun secara lokal oleh sekolah/madrasah/pesantren secara mandiri
ataupun secara bersama melalui Majelis Dikdasmen. Kemitraan dengan
majelis tentunya akan memberikan manfaat yang lebih, sehingga
program kerjasama bisa dikembangkan dengan skala nasional bahkan
global. Dengan membuka kerjasama pendidikan sistem ganda dalam
skala nasional, lulusan pendidikan kejuruan Muhammadiyah akan
memiliki prospek jenjang karir yang cukup terbuka.

3. Kerjasama dengan Pusat-pusat Keunggulan


Di era disrupsi, pendidikan tidak lagi menjadi satu-satunya sumber
belajar, bahkan bukan lagi satu-satunya sumber legalitas kompetensi.
Di tengah pendidikan yang semakin terdisrupsi ini, sekolah/madrasah/
pesantren Muhammadiyah harus merangkul semua kekuatan perubahan
untuk membangun kelembagaan yang kuat sehingga benar-benar
menjadi lembaga pendidikan yang tidak hanya bertahan, tetapi memiliki
kekuatan untuk ekspansi. Meskipun demikian sekolah/madrasah/
pesantren Muhammadiyah juga tidak boleh melupakan peran-peran
lainnya, baik sebagai lembaga dakwah, sosial, maupun organisasi

BAB IV
PROGRAM STRATEGIS 63
kader. Maka, Muhammadiyah bisa bekerjasama dengan pusat-pusat
keunggulan Muhammadiyah yang berasal dari internal dan eksternal.
1) Kerjasama Internal
Kerjasama internal diawali dengan pemetaan pusat keunggulan
pendidikan Muhammadiyah di setiap wilayah, daerah, atau kawasan
tertentu. Pusat keunggulan ini bisa berperan sebagai konsultan dan
pembina bagi sekolah-sekolah yang berada di kawasan itu. Dalam hal
ini, Majelis Dikdasmen bisa membangun kerjasama dengan majelis/
lembaga terkait, khususnya Majelis Dikti, yang memiliki amal usaha
perguruan tinggi unggul di suatu kawasan untuk mendampingi
dan membina sekolah/madrasah/pesantren di kawasan itu. Jika di
suatu kawasan belum ada pusat keunggulan pendidikan, Majelis
Dikdasmen dapat aberkoordinasi dengan majelis/lembaga terkait
agar dapat mengembangkan pusat keunggulan pendidikan di
kawasan itu.
Pusat keunggulan ini dapat berperan dalam banyak program
kerjasama. Misalnya, pengadaan infrastruktur dan sarana/
prasarana pendidikan, peningkatan mutu, peningkatan kompetensi
guru/ustadz, beasiswa pendidikan, penyediaan sumber belajar,
pendampingan mutu pendidikan, dan lain-lain. Program-program
ini dapat direncanakan bersama antara Majelis Dikdasmen, majelis
terkait, dan pimpinan amal usaha pusat keunggulan pendidikan
Muhammadiyah.
Muhammadiyah memiliki aset sosial maupun material yang
sangat besar. Aset-aset ini bisa menjadi modal, baik ekonomi,
sosial, maupun budaya untuk mencapai tujuan sosial yang
diharapkan (Bourdieu, 1986: 16). Dalam konteks penyelenggaraan
pendidikan, aset-aset Muhammadiyah belum bisa menjadi modal
untuk menyelenggarakan pendidikan yang berkualitas dan merata.
Disparitas antar sekolah Muhammadiyah menjadi persoalan laten
yang masih belum menemukan jalan keluarnya. Jika aset-aset
Muhammadiyah bisa dijadikan modal sebagaimana teori Bourdieu
sebagai media perjuangan di ranah pendidikan, dakwah, dan sosial,
bisa jadi Muhammadiyah akan mampu menciptakan habitus sebagai
budaya alternatif dalam berkontestasi dengan budaya kapitalis-
sekularistik yang mendominasi sejak era modern.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


64 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
Tujuan akhir yang diharapkan dari kerjasama sekolah dengan
berbagai unsur dan jaringan Muhammadiyah adalah memicu
munculnya semangat kebersamaan dan persatuan untuk kemajuan
sekolah/madrasah/pesantren. Ikatan kerjasama dengan berbagai
unsur Persyarikatan Muhammadiyah diharapkan juga mampu
mengurangi beban berat sekolah/madrasah/pesantren dalam
melahirkan prestasi dan reputasi sekolah baik di tingkat nasional
maupun internasional.
Kerjasama dapat dilakukan dengan berbagai jaringan
kelembagaan Persyarikatan Muhammadiyah dari pusat sampai
ranting, pembantu pimpinan Persyarikatan (majelis) di semua
jenjang, lembaga pembantu Persyarikatan di semua tingkatan,
dan organisasi otonom. Kerjasama pendidikan dengan berbagai
jaringan Persyarikatan Muhammadiyah tersebut dapat dilakukan
dalam bidang: pengembagan kurikulum, peningkatan kompetensi
pendidik, dan tenaga kependidikan, pembinaan soft skill dan hard
skill peserta didik, pengembangan manajemen sekolah/madrasah/
pesantren, penataan tata kelola keuangan sekolah, tata kelola sarana/
prasarana, kesehatan bagi peserta didik, pengembangan bakat dan
minat siswa baik bidang olah raga dan seni, serta pembinaan dan
pengembangan ISMUBARIS.
Dalam membangun kerjasama dengan unsur-unsur
persyarikatan tersebut harus tidak hanya bersifat administratif, tetapi
harus lebih berorientasi pada visi kolaborasi yang mengedepankan
terbangunnya jejaring untuk sharing di era disrupsi.
Pemberdayaan jejaring dengan pendekatan prinsip sharing
economy perlu juga dikembangkan dalam manajemen lembaga
pendidikan Muhammadiyah, baik di tingkat Pusat, Wilayah, Daerah,
Cabang, maupun Ranting. Pemberdayaan yang dimaksudkan bukan
semata-mata dalam pendekatan ekonomi, melainkan pendekatan
yang dikembangkan berdasarkan fungsi pendidikan. Meskipun
demikian, kerjasama ini bisa dibingkai dengan pendekatan ekonomi
sehingga memberikan keuntungan finansial sekaligus fungsional.
Berikut beberapa contoh kerjasama pendidikan internal
Muhammadiyah yang bisa dikembangkan:

BAB IV
PROGRAM STRATEGIS 65
Tabel 5
Contoh-contoh Kerjasama
No Majelis/Lembaga Program Kerjasama
1 Majelis Tarjih dan Tajdid Pentashihan buku atau modul Al-Islam
2 Majelis Tabligh Praktik tabligh di masyarakat
3 Majelis Pendidikan Tinggi Beasiswa prestasi
4 Majelis Pendidikan Kader Praktik pembelajaran Kemuhammadiyahan
5 Majelis Pelayanan Sosial Praktik pelayanan sosial di masyarakat
6 Majelis Ekonomi dan Pengadaan barang dan jasa di sekolah
Kewirausahaan Muhammadiyah
7 Majelis Pemberdayaan Masyarakat Program pemberdayaan masyarakat
8 Majelis Pembina Kesehatan Umum Penilaian sekolah sehat Muhammadiyah
9 Majelis Pustaka dan Informasi Pengadaan sumber belajar digital dan
penerbitan buku
10 Majelis Lingkungan Hidup Penilaian sekolah adiwiyata Muhammadiyah
11 Majelis Hukum dan Hak Asasi Advokasi guru dan peserta didik
Manusia
12 Majelis Waqah dan Pemanfaatan harta wakaf
Kehartabendaan
13 Lembaga Pengembangan Cabang
dan Ranting
14 Lembaga Pembina dan
Pengawasan Keuangan
15 Lembaga Penelitian dan Penerbitan jurnal
Pengembangan
16 Lembaga Penanganan Bencana Penilaian sekolah tanggap bencana
17 Lembaga Zakat Infaq dan Gerakan ZIS
Shadaqah
18 Lembaga Hikmah dan Kebijakan
Publik
19 Lembaga Seni Budaya dan Olah Kompetisi olah raga
Raga
20 Lembaga Hubungan dan Kerjasama eksternal
Kerjasama Internasional

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


66 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
2) Kerjasama Eksternal
Kerjasama eksternal bisa dilakukan melalui kerjasama
dengan lembaga-lembaga pendidikan unggul dan menjadi pusat
keunggulan pendidikan baik di dalam maupun luar negeri. Untuk
kerjasama luar negeri, ada lima program internasional yang
dapat dikembangkan. Tujuannya agar lulusan sekolah/madrasah/
pesantren Muhammadiyah memiliki kapasitas dan output berskala
global.
Pertama, student exchange, pertukaran pelajar dalam waktu dan
konten tertentu yang disepakati dengan sekolah partner luar negeri.
Program ini akan memberikan pengalaman global kepada peserta
didik. Dengan pengalaman ini, mereka akan memiliki cakrawala
yang luas sehingga bisa berpikiran maju dan terbuka. Alumni
program ini dapat didorong sebagai duta sekolah/madrasah/
pesantren untuk memberikan motivasi kepada peserta didik
lainnya tentang keluasan, keterbukaan, dan kemajuan berdasarkan
pengalaman global yang diperolehnya.
Kedua, teacher exchange, pertukaran tenaga pendidik dalam
program shortcourse, workshop, dan international visiting. Program
ini bertujuan untuk meningkatkan kompetensi guru/ustadz di
sekolah/madrasah/pesantren Muhammadiyah. Mereka dapat
belajar dari pengalaman sekolah-sekolah unggul di luar negeri
dalam pengelolaan sekolah dan kelas.
Ketiga, penempatan praktek kerja industri (Prakerin). Siswa
yang kompeten dan lulus seleksi difasilitasi untuk mengikuti
Program Prakerin di luar negeri. Program ini, selain dapat
memberikan pengalaman juga memberi kesempatan kepada para
pelajar Muhammadiyah untuk mendapatkan sertifikat kompetensi
sebagai bekal untuk memasuki dunia kerja global.
Keempat, alumni sekolah Muhammadiyah difasilitasi untuk
melanjutkan pendidikan tinggi di universitas luar negeri. Program
ini dapat memberikan peluang kepada peserta yang terpilih untuk
mengikuti pendidikan tinggi dengan standar internasional. Melalui
program ini akan dihasilkan para sarjana berkualitas internasional
yang dapat memperkuat pendidikan Muhammadiyah pada masa
depan.

BAB IV
PROGRAM STRATEGIS 67
Kelima, penempatan lulusan berbakat, mampu berbahasa
asing (Inggris, Japan, China, dll.) dan memiliki life skill, difasilitasi
bekerja pada perusahaan asing seperti Pabrik Otomotif JK Where
Malaysia, Auto 2000 dan Astra International. Program ini selain
memfasilitasi peserta didik yang memiliki kompetensi tinggi,
juga dapat meningkatkan kelas lembaga. Dengan demikian, dapat
memperkuat kelembagaan sekolah/madrasah Muhammadiyah
Selain kerjasama internasional, Majelis Dikdasmen beserta
sekolah/madrasah/pesantren Muhammadiyah juga dapat
mengembangkan program-program tersebut di dalam negeri.
Dalam hal ini Majelis Dikdasmen beserta sekolah/madrasah/
pesantren Muhammadiyah perlu merintis kerjasama dengan partner
dalam negeri, baik lembaga pendidikan maupun perusahaan agar
program-program kerjasama luar negeri itu dapat diterapkan di
dalam negeri.
Ada dua pola yang dapat dikembangkan untuk kerjasama
seperti ini. Pertama, Majelis Dikdasmen merintis kerjasama dengan
sekolah-sekolah dan lembaga partner di luar negeri maupun dalam
negeri dan mengembangkannya menjadi program kerjasama.
Selanjutnya, Majelis Dikdasmen memberikan kesempatan kepada
peserta didik di sekolah/madrasah/pesantren Muhammadiyah di
seluruh Indonesia untuk mengikuti program ini melalui seleksi
terbuka. Kedua, kerjasama yang dirintis secara mandiri oleh sekolah/
madrasah/pesantren untuk peserta didik di lembaganya sendiri.
Kerjasama dengan pihak eksternal tidak hanya terkait dengan
pendidikan, tetapi juga bisa terkait dengan pembiayaan atau
kegiatan lain yang dapat menunjang dan disinergikan dengan
Majelis Dikdasmen. Kerjasama juga bisa dilakukan dengan beberapa
lembaga di dalam negeri maupun luar negeri yang terkait langsung
menangani pendidikan.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


68 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
BAB

V PENUTUP

RPJP Pendidikan Dasar dan Menengah (Dikdasmen)


Muhammadiyah dapat dipahami sebagai rangkaian aksi dan
tindakan yang harus dilakukan oleh pemegang kebijakan,
pengelola dan penyelenggara pendidikan Muhammadiyah dalam
rangka mencapai visi dan misi pendidikan Muhammadiyah.
Substansi RPJP berisi pendahuluan, peta kondisi pendidikan
Muhammadiyah, gambaran masa depan, prioritas program,
kerjasama, dan penutup. Kehadiran RPJP diharapkan akan
memperjelas arah pengembangan pendidikan Muhammadiyah,
sebagai acuan bersama yang akan diterjemahkan menjadi
rencana strategis lima tahunan bagi segenap anggota pada setiap
jenjang pimpinan, sampai pada tingkat satuan pendidikan.
Dengan demikian, pendidikan Muhammadiyah akan semakin
maju dan berkembang sesuai aspirasi umat, masyarakat, dan
bangsa Indonesia.
Secara historis, pendidikan Muhammadiyah diawali dengan
dengan tiga periode, yaitu masa perintisan (1900—1923), masa
pengembangan (1923—1966), dan masa pelembagaan (1966—
1998). Sejak reformasi 1998, pendidikan Muhammadiyah
memasuki periode keempat, yaitu masa transformasi. Tantangan
mendasar pada masa ini adalah kebijakan pendidikan
pemerintah bercorak populis, seperti wacana sekolah gratis
dan pendirian unit sekolah baru peningkatan daya tampung.
Sementara itu, sekolah swasta Islam baru bermunculan. Strategi

BAB V
PENUTUP 69
memenangkan persaingan adalah mengambil langkah berani keluar dari zona
“pelembagaan”, “pemapanan” dan bertransformasi menjadi sekolah berkemajuan
(the improving school) yang menjanjikan masa depan.
Saat ini di era Revolusi Industri 4.0, merupakan keniscayaan bagi
Muhammadiyah untuk menyegarkan kembali jati diri sebagai gerakan pendidikan
yang konsisten mencerdaskan kehidupan bangsa dan berorientasi pada mutu.
Dalam aspek filosofis, Muhammadiyah perlu merumuskan kembali ide dasar
pendidikan Muhammadiyah sebagai matra keimanan dan ketaqwaaan yang
tercermin dalam kesalehan dan akhlak. Secara luas, amal-amal usaha pendidikan
Muhammadiyah yang merupakan bagian dari pendidikan nasional perlu ditata-
ulang menuju terbentuknya manusia pembelajar yang bertaqwa, berakhlak
mulia, dan berkemajuan. Muhammadiyah sebagai salah satu ormas dengan
orientasi dakwah menempatkan pendidikan sebagai strategi utama membangun
masyarakat berkeadaban dan berkemajuan.
Berkaitan dengan pendidikan ISMUBA, muncul tantangan mendasar
yang perlu pembenahan segera. Pertama, pendidikan ISMUBA belum mampu
menjiwai dan menjadi ruh dalam pengembangan kultur lembaga pendidikan
Muhammadiyah. Kedua, belum ada pemetaan orientasi pendidikan ISMUBA
di pesantren, sekolah, dan madrasah. Ketiga, pendidikan ISMUBA belum
beradaptasi dengan perkembangan ilmu pengetahuan dan sosial budaya. Keempat,
profesionalisme guru pendidikan ISMUBA atau guru/ustadz ISMUBARIS untuk
pesantren yang masih belum memenuhi harapan. Dari keempat tantangan
tersebut, sumber daya manusia (SDM) yang handal menjadi kekuatan utama
dalam melakukan perubahan sekolah/madrasah/pesantren, karena recovery
begins with teachers.
Selain itu, perlu dipahami bahwa keberadaan sekolah/madrasah/pesantren
Muhammadiyah sebagai Amal Usaha Muhamamdiyah adalah juga sebagai
perwujudan dakwah dan eksistensi serta sarana kaderisasi ideologis Persyarikatan
Muhammadiyah. Pimpinan sekolah Muhammadiyah pun harus turut serta
dan memberikan ruang secara optimal untuk keberlangsungan kaderisasi dan
memberikan ruang bagi aktifnya Ikatan Pelajar Muhammadiyah (IPM) dan
ortom lainnya.
Seiring dengan dinamika perkembangan zaman, maka rumusan visi Majelis
Pendidikan Dasar dan Menengah Pimpinan Pusat Muhammadiyah adalah
“Mengembangakan pendidikan dasar dan menengah (sekolah, madrasah, dan
pesantren) berbasis pendidikan sebagai karakter utama, menghadirkan tata

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


70 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
kelola pendidikan unggul yang mampu mentransformasikan daya saing global,
beorientasi mutu dan inklusif, serta menghasilkan lulusan berkemajuan diiringi
dengan etos pembelajar sepanjang hayat yang mampu menjawab kebutuhan
zaman.”
Adapun misi Majelis Dikdasmen adalah menyelenggarakan pendidikan
dasar dan menengah (sekolah, madrasah, dan pesantren) yang: berkarakter
utama Pendidikan ISMUBA yang berkemajuan yang memiliki jiwa pembaharuan,
memiliki etos pembelajar sepanjang hayat, berpikir cerdas, kreatif, inovatif, dan
berwawasan luas; bertata kelola unggul, berorientasi mutu dan inklusif; mampu
melakukan transformasi, berdaya saing global, dan berbasis teknologi informasi;
dan menghasilkan lulusan berkemajuan beretos pembelajar sepanjang hayat,
yang kreatif, inovatif, imajinatif, dan mampu menjawab kebutuhan zaman.
Agar memiliki kapasitas yang lebih luas dan global, maka perlu didorong
sekolah, madrasah, dan pesantren yang unggul berorientasi global seiring
dengan internasionalisasi dakwah Persyarikatan Muhammadiyah. Jejaring
internasional sebagai upaya memfasilitasi dua hal: mendorong akselerasi sekolah
Muhammadiyah kategori unggul/outstanding dan kedua memperluas kemitraan
yang memberikan dampak pencapaian mutu dan kualitas sekolah/madrasah/
pesantren Muhammadiyah dalam skala internasional..
Adapun program strategis yang perlu diterjemahkan menjadi aksi nyata
dalam merancang masa depan pendidikan Muhammadiyah adalah revitalisasi
Majelis Dikdasmen, penguatan ideologi dan kaderisasi, reaktualisasi pendidikan
ISMUBA. strategi pembiayaan, pengembangan sumber daya manusia, optimalisasi
sarana/prasarana, dan pengembangan sistem pendidikan jarak jauh.
Berdasarkan uraian tantangan di atas yang disertai agenda prioritas dan
program strategis, maka perlu dirumuskan pola dan pendekatan kerjasama
pendidikan Muhammadiyah. Kerjasama ini harus memenuhi berbagai kebutuhan
sekolah Muhammadiyah, khususnya kebutuhan dalam konteks masa kini yang
sedang berhadapan dengan perubahan yang disruptif. Kerjasama pendidikan
Muhammadiyah dapat dikembangkan ke arah kerjasama dengan pemerintah,
pihak swasta, pusat-pusat keunggulan pendidikan, dan kerjasama internal di
dalam Persyarikatan.
Pembahasan dalam RPJP ini tentu saja masih bersifat makro. Dengan
demikian belum pada tahap operasional. Untuk mengoperasionalisasikan RPJP
ini diperlukan penajaman dan konkritisasi dalam bentuk rencana strategis lima
tahunan. Oleh karena itu, Majelis Dikdasmen di tingkat PP Muhammadiyah,

BAB V
PENUTUP 71
PWM, dan PDM berkewajiban menggunakan RPJP ini untuk menyusun rencana
strategis Pendidikan Dasar dan Menengah Muhammadiyah lima tahunan sebagai
acuan selanjutnya yang lebih rinci dan terukur.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


72 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
DAFTAR PUSTAKA

Ali, M. (2017). Paradigma pendidikan berkemajuan. Yogyakarta, Suara


Muhammadiyah.
Ali, M. (2020). Mengerakkan pendidikan Muhammadiyah. Surakarta,
Muhammadiyah University Press UMS.
Almeida, J., et al. (2019). “The future of management education: The role of
entrepreneurship education and juniuor enterprises.” The International
Journal of management Education
Amar, F. (2019). Tantangan pendidikan Muhammadiyah di era 4.0. Kumparan.
Amirrachman, A. (2019). Muhammadiyah at 107: New challenges, roles in
education. The Jakarta Post.
Amirrachman, A. (2019). Peran insan cendekia Muhammadiyah menghadapi
tantangan era revolusi industri 4.0. Forum Guru Muhammadiyah.
Palangkaraya.
Anderson, L. (2018). Leadership during crisis, navigating complexity and
uncertainty, Leader to Leader Executive Forum.
Ardianto, E. (2011). Efek kedermawanan pebinsis dan CSR. Jakarta, Elex Media
Komputindo.
Benda, H. J. (1980). Bulan sabit matahari terbit: Islam Indonesia pada masa
pendudukan Jepang. Jakarta, Pustaka Jaya.
Bourdieu, P. (1986). The forms of capital. Handbok of theory and research for the
sociology of education J. G. Richardson, Greenwood.
Budiman (2014) Tantangan Muhammadiyah dalam bidang pendidikan.
Direktorat Jenderal GTK (2016). Faktor penentu prestasi siswa Jakarta,
Kemendikbud.
Fitria, R., et al. (2014). “The practice of the school principal’s leadership in
Sekolah Indonesia Kuala Lumpur (SIKL): The study of leadership styles
and techniques with cognitive mapping approach.” Procedia School and

DAFTAR PUSTAKA 73
behavioral Sciences 115(258-268).
Gebauer, A. (2013). “Mindful organizing as a paradigm to develop managers.”
Journal of Education Management 37(2): 203-228.
Hasyim, N. (2015) Tantangan pendidikan Muhammadiyah.
Hillmann, J., et al. (2018). “Educating future managers for developing resilient
organizations: The role of scenario planning.” Journal of Management
Education 42(4): 461-495.
Kasali, R. (2017). Disruprtion: tak ada yang tak bisa diubah sebelum dihadapi,
motivasi saja tidak cukup. Jakarta, Gramedia Pustaka Utama.
Kasali, R. (2018). The great shifting. Jakarta, Gramedia Pustaka Utama.
Kemenag (2020). EMIS. Jakarta, Kemenag.
Kemendikbud (2020). Dapodik. Jakarta, Kemendikbud.
Kuntowijoyo (2008). Penjelasan sejarah. Yogyakarta, Tiara Wacana.
Majelis Dikdasmen PP ‘Aisyiyah (2019). Pendidikan anak berkemajuan dan
berkualitas. Yogyakarta, Telaga Mas.
Majelis Dikdasmen PP Muhammadiyah (2011). Naskah akademik pendidikan
Muhammadiyah yang holistik. Rakernas Majelis Dikdasmen PP
Muhammadiyah. Sawangan Kemendiknas, Majelis Dikdasmen PP
Muhammadiyah.
Majelis Dikti Litbang PP Muhammadiyah (2020). Perguruan Tinggi
Muhammadiyah. Jakarta, Majelis Dikti Litbang PP Muhammadiyah.
Maskuri (2020). Profil akreditasi sekolah/madrasah Muhammadiyah. Jakarta,
Badan Akreditasi Nasional Sekolah/Madrasah.
Mu’ti, A. (2020). Pidato Pengukuhan Guru Besar — Pendidikan agama Islam yang
pluralistis: Basis nilai dan arah pembaruan. Jakarta, UIN Syarif Hidayatullah.
Mukti, A. (2020). Potret permasalahan sekolah Muhammadiyah, identifikasi
awal penyusunan RPJP Majelis Dikdasmen PP Muhammadiyah. FGD
Rancangan RPJP dan Rencana Strategis Pendidikan Dasar dan Menengah
Muhammadiyah. Jakarta, Majelis Dikdasmen PP Muhammadiyah.
Nashir, H. (2014). Pendidikan yang mencerahkan menuju Indonesia berkemajuan.
Yogyakarta, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.
Nashir, H. (2015). Memahami ideologi Muhammadiyah. Yogyakarta, Suara
Muhammadiyah.
Nashir, H. (2016). Muhammmadiyah gerakan pembaruan, Suara Muhammadiyah.
Nashir, H. (2019). Perubahan sosial, kebudayaan, dan transformasi pendidikan di
Indonesia. Yogyakarta, Universitas Muhammadiyah Yogyakarta.

RENCANA PEMBANGUNAN JANGKA PANJANG (RPJP)


74 PENDIDIKAN DASAR DAN MENENGAH MUHAMMADIYAH
Nuryana, Z. (2017). “Revitalisasi Pendidikan ISMUBA di Perguruan
Muhammadiyah.” Tamaddun 18(1).
Perraton, H. (2012). Theory, evidence and practice in open and distance learning.
Oldenburg, BIS-Verlag der CArl von Ossietzky Universitat Oldenburg.
PP ‘Aisyiyah (2019). Tanfidz keputusan tanwir II ‘Asiyiyah (periode 2015-2020).
Yogyakarta, PP ‘Aisyiyah,.
Qomar, M. (2013). Strategi pendidikan Islam. Jakarta, Erlangga.
Restu, F. (2020). Pembelajaran jarak jauh untuk sekolah/madrasah di lingkungan
Muhammadiyah, SEAMOLEC.
Saminathen, M. G., et al. (2018). “Effective schools, schol segregation, and the
link with school achievenment.” Journal School Effectiveness and School
Improvement.
Subhan, A. (2012). Lembaga pendidikan Islam Indonesia abad ke-20: Pergumulan
antara modernisasi dan identitas.
Syamsuddin, D. (2014). Muhammadiyah untuk semua. Yogyakarta, Suara
Muhammadiyah.
Tafsir, A (1987). Konsep Pendidikan Formal dalam Muhammadiyah, UIN Syarif
Hidayatullah.
UNESCO (2020). “Global monitoring of school closures caused by
COVID-19.” Retrieved 2 April, 2020, from https://en.unesco.org/covid19/
educationrespons e.
Wirjosukarrto, A. H. (1985). Pembaharuan pendidikan dan pengajaran Islam.
Jember, Universitas Muhammadiyah Jember.
Zamroni (2012). Muhammadiyah dan pendidikan holistik. Pendidikan hiolistik:
Konsep dan Implementasi dalam pendidikan. A. R. A. Ghani and S. Riyadi.
Jakarta, UHAMKA Press: 71-72.
Zhang, Q. and P. Siribanpitak (2018). “The science of improvement responding to
internal and external challenges in a complex school environment.” Journal
Kasetsart of Social Sciences.

DAFTAR PUSTAKA 75