Anda di halaman 1dari 6

SAP Kimia Dasar 1

SATUAN ACARA PERKULIAHAN (SAP) KIMIA DASAR 1


SAP ini adalah untuk : NAMA MATA KULIAH Kimia 1 Kimia Dasar 1 Fisika dan Kimia Dasar 1B Fisika dan Kimia Dasar 1B Fisika dan Kimia Dasar 1C Fisika dan Kimia Dasar 1C JURUSAN Teknik Industri Teknik Komputer Sistem Informasi Teknik Informatika Teknik Elektro Teknik Mesin KELAS 1ID 01 sd 1KB 01 sd 1KA 01 sd 1IA 01 sd 1IB 01 sd 1IC 01 sd

Mata kuliah ini membahas tentang Kimia Dasar 1 dengan pokok bahasan : Materi, Struktur Atom, Tabel Periodik Unsur, Tata Nama, Ikatan Kimia, Persamaan Kimia, Stoikiometri, dan Gas. Daftar Referensi : 1. 2. 3. 4. 5. Keenan, Kleinfelter, Wood, Kimia Untuk Universitas jilid 1, terjemahan : A. Hadyana P, Erlangga, Jakarta, 1999 Petrucci, R.H, Kimia Dasar : Prinsip dan Terapan Modern jilid 1, terjemahan : Suminar Achmadi, Erlangga, Jakarta, 1996 Rosenberg, J.L., College Chemistry : Schaums Outline Series, Mc. GrawHill Book co., Singapore, 1985 Syukri S., Kimia Dasar 1, ITB, Bandung, 1999 Tety Elida S., dkk., Pengantar Kimia, Diktat Kuliah, Gunadarma, Jakarta, 1996

http://romdhoni.staff.gunadarma.ac.id

Page 1

SAP Kimia Dasar 1


Perte muan ke 1 Pokok Bahasan dan TIU 1. Materi TIU : Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami pengertian materi, sifat materi, perubahan materi, klasifikasi materi, serta hukum-hukum yang berhubungan dengan materi. Sub Pokok Bahasan dan TIK 1. 1. Pengertian Materi Mahasiswa dapat memahami pengertian Materi, Massa dan Kegunaan Ilmu Kimia. 1.2. Sifat dan Perubahan Materi Mahasiswa dapat memahami dan mampu membedakan Sifat Intrinsik dan Ekstrinsik. Mahasiswa dapat memahami dan mampu membedakan Sifat Fisika dan Sifat Kimia. Mahasiswa dapat memahami Perubahan-perubahan yang terjadi pada Materi. Mahasiswa dapat membedakan Perubahan Fisika dan Perubahan Kimia berikut contohnya. 1.3. Klasifikasi Materi Mahasiswa dapat membedakan antara unsur dan senyawa, campuran homogen dan campuran heterogen. Hukum Hukum yang berhubungan dengan Materi Mahasiswa dapat menjelaskan dan mampu mengerjakan soal-soal hitungan yang berkaitan dengan Hukum Kekekalan Massa, Hukum Perbandingan Tetap dan Hukum Perbandingan Berganda. 2.1. Partikel Penyusun Atom Mahasiswa dapat menjelaskan Penemuan Partikel Penyusun Atom (Elektron, Neutron dan Proton). 2.2. Perkembangan Model Atom Mahasiswa dapat memahami dan menerangkan Model Atom Thomson, Rutherford, Bohr dan Mekanika Kuantum. 2.3. Elektron dalam Atom (Model Atom Mekanika Kuantum) Mahasiswa dapat menyebutkan dan menentukan Tugas Menjelaskan Pengertian Materi, Massa dan Kegunaan Ilmu Kimia. Menjelaskan perbedaan sifat intrinsik dan sifat ekstrinsik. Menjelaskan perbedaan sifat fisika dan sifat kimia. Menjelaskan perubahan fisika dan perubahan kimia. Membedakan perubahan fisika dan perubahan kimia. Menyebutkan contoh perubahan fisika dan perubahan kimia. Membedakan antara unsur dan senyawa, campuran homogen dan campuran heterogen. Menjelaskan Hukum Kekekalan Massa, Hukum Perbandingan Tetap dan Hukum Perbandingan Berganda. Menghitung massa zat dalam reaksi dengan menerapkan Hukum Kekekalan Massa, Hukum Perbandingan Tetap dan Hukum Perbandingan Berganda. Menjelaskan penemuan elektron, neutron dan proton. Menjelaskan Model Atom Thomson, Rutherford, Bohr dan Mekanika Kuantum. Menentukan bilangan kuantum n, l, m, dan s untuk setiap elektron dalam atom suatu unsur. Menuliskan konfigurasi elektron dalam atom suatu unsur. Referensi 1 (Bab 1) 2 (Bab 1) 5 (Bab 1)

2&3

2. Struktur Atom TIU : Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami partikel penyusun atom, perkembangan

1 (Bab 3) 2 (Bab 2,7) 5 (Bab 2)

http://romdhoni.staff.gunadarma.ac.id

Page 2

SAP Kimia Dasar 1


model atom, dan susunan elektron dalam atom. 3. Tabel Periodik TIU : Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami perkembangan tabel periodik dan sifat-sifat periodik unsur. 4. Tata Nama TIU : Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami bilangan oksidasi penamaan senyawa biner, penamaan, senyawa poliatomik dan penamaan senyawa komplek. Bilangan Kuantum elektron (Utama, Azimut, Magnetik dan Spin). Mahasiswa dapat menuliskan Konfigurasi Elektron. 3.1. Perkembangan Tabel Periodik Mahasiswa dapat memahami Konsep Penyusunan Unsur menurut Lavoiser, Dalton, Dobereiner, Newland, Chancourtuis, Meyer, Mendeleev, dan Moseley (Sistem Periodik Panjang). 3.2. Sifat Periodik Unsur Mahasiswa dapat menjelaskan Sifat Logam, Jari-jari atom, Jari-jari ion, Afinitas Elektron, Keelektronegatifan serta sifat-sifat Magnetik unsur dari unsur-unsur pada Susunan Berkala Panjang. 4.1. Bilangan Oksidasi Mahasiswa dapat memahami Konsep Bilangan Oksidasi dan Aturan Penentuan Bilangan Oksidasi serta mampu menyelesaikan soal-soal yang berkaitan dengan bilangan oksidasi unsur-unsur dalam senyawa. 4.2. Penamaan Senyawa Biner Mahasiswa dapat menjelaskan Penamaan Senyawa Biner ionik dan Senyawa Biner Kovalen. Mahasiswa dapat menjelaskan Penamaan Asam-asam Biner. 4.3. Penamaan Senyawa Poliatomik Mahasiswa dapat menjelaskan Penamaan Senyawa Poliatomik 4.4. Penamaan Senyawa Kompleks Mahasiswa dapat menyebutkan nama senyawa Garam Asam, Garam Basa, Garam Rangkap dan Garam Kompleks. Menjelaskan konsep dalam penyusunan unsurunsur menurut Lavoiser, Dalton, Dobereiner, Newland, Chancourtuis, Meyer, Mendeleev, dan Moseley. Menjelaskan sifat logam, jari-jari atom, jari-jari ion, afinitas elektron, keelektronegatifan serta sifat-sifat magnetik unsur dari unsur-unsur pada Susunan Berkala Panjang. 1 (Bab 3) 2 (Bab 8) 5 (Bab 3)

Menentukan bilangan oksidasi unsur-unsur dalam suatu senyawa. Menjelaskan aturan penamaan senyawa biner ionik dan senyawa biner kovalen serta memberi contohnya. Menjelaskan aturan penamaan asam biner serta memberi contohnya. Menjelaskan aturan penamaan senyawa poliatomik serta memberi contohnya. Menyebutkan nama senyawa Garam Asam, Garam Basa, Garam Rangkap dan Garam Kompleks.

1 (Bab 4) 2 (Bab 3) 5 (Bab 4)

http://romdhoni.staff.gunadarma.ac.id

Page 3

SAP Kimia Dasar 1


6&7 5. Ikatan Kimia TIU : Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami peranan elektron dalam pembentukan ikatan kimia, pembentukan ikatan ion, pembentukan ikatan kovalen, penyimpangan aturan oktet, kepolaran ikatan dan keelektronegatifan serta bentuk molekul. 5.1. Peranan Elektron dalam Pembentukan Ikatan Kimia Mahasiswa dapat memahami Konsep Pembentukan Ikatan Kimia dan Peranan Elektron Valensi dalam Pembentukan Ikatan Kimia. Mahasiswa dapat memahami Aturan Oktet, Lambang Lewis, Struktur Lewis. 5.2. Pembentukan Ikatan Ion Mahasiswa dapat memahami pengertian Ikatan Ion dan Ikatan Kovalen serta perbedaan keduanya. 5.3 Pembentukan Ikatan Kovalen Mahasiswa dapat membedakan Ikatan Kovalen Tunggal, Kovalen Rangkap dan Kovalen Koordinat dan memberikan contoh-contohnya. 5.4. Penyimpangan Aturan Oktet Mahasiswa dapat menjelaskan Oktet Tak Lengkap dan Oktet Berkembang dan memberikan contoh-contohnya. 5.5. Kepolaran Ikatan dan Keelektronegatifan Mahasiswa dapat memahami dan dapat membedakan Ikatan Polar dan Non Polar, serta konsep Keelektronegatifan yang berkaitan dengan jenis ikatan kimia yang terbentuk. 5.6. Bentuk Molekul Mahasiswa dapat memahami Bentuk Molekul antara lain Diatomik, Triatomik, Caturatom dan Pancatom. 6.1. Cara Menentukan Koefisien Reaksi Mahasiswa dapat mengerti Konsep Reaksi Kimia dan Persamaan Kimia. Mahasiswa dapat menentukan Koefisien Reaksi pada suatu Persamaan Reaksi. 6.2. Jenis-Jenis Reaksi Kimia Mahasiswa dapat menyebutkan dan membedakan macam- macam reaksi, diantaranya adalah Reaksi Kombinasi, Reaksi Penguraian, Reaksi Pertukaran, Reaksi Pertukaran Ganda dan Reaksi Netralisasi. Menjelaskan Konsep Pembentukan Ikatan Kimia dan Peranan Elektron Valensi dalam Pembentukan Ikatan Kimia. Menjelaskan Aturan Oktet, Lambang Lewis, dan Struktur Lewis serta memberikan contohnya. Menjelaskan pengertian Ikatan Ion dan Ikatan Kovalen serta perbedaan keduanya serta memberikan contohnya. Membedakan Ikatan Kovalen Tunggal, Kovalen Rangkap dan Kovalen Koordinat serta memberikan contoh-contohnya. Menjelaskan Oktet Tak Lengkap dan Oktet Berkembang serta memberikan contohnya. Membedakan Ikatan Polar dan Non Polar. Menjelaskan konsep keelektronegatifan untuk menentukan jenis ikatan kimia yang terbentuk. Menjelaskan dengan contoh Bentuk Molekul Diatomik, Triatomik, Caturatom dan Pancatom 1 (Bab 5) 2 (Bab 9) 5 (Bab 5)

8&9

6. Persamaan Kimia TIU : Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami cara menentukan koefisien reaksi dan jenis-jenis reaksi kimia.

Menjelaskan pengertian Reaksi Kimia dan Persamaan Kimia. Menentukan Koefisien Reaksi pada suatu Persamaan Reaksi. Membedakan Reaksi Kombinasi, Reaksi Penguraian, Reaksi Pertukaran, Reaksi Pertukaran Ganda dan Reaksi Netralisasi.

1 (Bab 2) 2 (Bab 4) 5 (Bab 6)

http://romdhoni.staff.gunadarma.ac.id

Page 4

SAP Kimia Dasar 1


10 & 11 7. Stoikiome tri TIU : Mahasiswa dapat mengetahui dan memahami bilangan avogadro, massa atom dan massa molekul, konsep mol, reaksi kimia dalam larutan, rumus molekul dan rumus empirik dan hal-hal komplek dalam stokiometri. 7.1. Bilangan Avogadro Mahasiswa dapat memahami dan Menjelaskan konsep Bilangan Avogadro. 7.2. Massa Atom dan Massa Molekul Mahasiswa dapat memahami konsep Massa Atom dan Massa Molekul Relatif. 7.3. Konsep Mol Mahasiswa dapat memahami dan menjelaskan Konsep Mol serta kegunaannya dalam perhitungan. 7.4. Reaksi Kimia dalam Larutan Mahasiswa dapat mengerti cara menentukan Konsentrasi dalam Satuan Fisika (Jumlah Solute per satuan Volume Larutan, Persentase Komposisi, Massa Solute per Massa Solvent). Mahasiswa dapat mengerti cara menentukan Konsentrasi Larutan dalam Satuan Kimia (Molaritas, Normalitas, Molalitas dan Fraksi Mol). 7.5. Rumus Molekul dan Rumus Empirik Mahasiswa dapat menentukan Rumus Empirik dan Rumus Molekul suatu Senyawa. 7.6. Hal-hal Kompleks dalam Stoikiometri Mahasiswa dapat menentukan Pembatas Reaksi dalam suatu Reaksi. Mahasiswa dapat membedakan antara Hasil Teoritis, Hasil Nyata dan Persen Hasil. Menjelaskan konsep Bilangan Avogadro. Menjelaskan konsep Massa Atom Relatif dan Massa Molekul Relatif. Menjelaskan Konsep Mol. Menghitung jumlah mol suatu zat. Menghitung konsentrasi zat dalam persen (% volume/volume, % massa/volume, dan % massa/massa). Menghitung konsentrasi zat dalam Molar, Normal, Molal dan Fraksi Mol. Menentukan Rumus Empirik dan Rumus Molekul suatu Senyawa. Menentukan Pembatas Reaksi dalam suatu reaksi. Membedakan antara Hasil Teoritis, Hasil Nyata dan Persen Hasil. Menghitung Hasil Teoritis dan Persen Hasil dalam suatu reaksi. 2 (Bab 3) 5 (Bab 7)

http://romdhoni.staff.gunadarma.ac.id

Page 5

SAP Kimia Dasar 1


12 & 13 8. Gas TIU : Mahasiswa dapat mengatahui dan memahami sifat-sifat umum gas, tekanan gas, beberapa hukum yang berlaku pada gas, persamaan gas ideal, penentuan massa molar gas serta massa jenis gas, gas dalam reaksi kimia dan campuran gas. Teknik Pembelajaran Media Pembelajaran 8.1. Sifat-sifat Gas Mahasiswa dapat memahami dan menjelaskan sifat-sifat umum gas. 8.2. Tekanan Gas Mahasiswa dapat memahami konsep Tekanan Gas. 8.3. Beberapa Hukum yang berlaku pada Gas Mahasiswa dapat memahami dan menggunakan Hukum Boyle, Hukum Charles dan Hipotesis Avogadro untuk menyelesaikan soal-soal yang berkaitan dengan gas. 8.4. Gas Ideal Mahasiswa dapat memahami konsep persamaan gas ideal dan menggunakannya dalam perhitungan. Mahasiswa dapat menentukan massa molar (Mr) gas. 8.5. Gas dalam reaksi kimia Mahasiswa dapat memahami konsep gas dalam reaksi kimia. 8.6. Campuran gas Mahasiswa dapat memahami konsep penyampuran gas dan perhituangannya secara matematis. : Kuliah Mimbar & Diskusi Kelas : Papan Tulis & OHP / Viewer Menjelaskan Sifat-sifat Gas. Menjelaskan konsep Tekanan Gas. Menghitung volume gas dengan menerapkan Hukum Boyle, Hukum Charles, dan Hipotesis Avogadro. Menghitung jumlah molekul (mol) gas dengan Persamaan Gas Ideal. Menghitung massa molar (Mr) gas dengan Persamaan Gas Ideal. Menghitung volume atau jumlah molekul (mol) gas dalam suatu reaksi. Menghitung volume atau jumlah molekul (mol) gas dalam suatu campuran gas. 1 (Bab 7) 2 (Bab 5) 5 (Bab 9)

http://romdhoni.staff.gunadarma.ac.id

Page 6