Anda di halaman 1dari 6

Diamond Chemicals: Merseyside dan Rotterdam Proyek Diamond Chemicals merupakan produsen utama polypropylene, polimer yang digunakan

dalam berbagai produk (mulai dari produk medis untuk film kemasan, serat karpet, dan komponen otomotif) dan dikenal karena kekuatan dan elastisitas. Diamond Chemicals memproduksi polypropylene di Merseyside, Inggris dan di Rotterdam, Belanda. Kedua pabrik adalah identik dalam ukuran, usia, dan desain tanaman. Merseyside adalah sebuah pabrik yang dibangun pada tahun 1967. Merseyside proses produksi adalah proses produksi yang sudah tua, yang terbaik semi-kontinyu, dan karena itu memiliki total tenaga kerja lebih dari pesaing tanaman lain. Diamond Chemicals berada di bawah tekanan dari investor untuk meningkatkan kinerja keuangan akibat perlambatan ekonomi dunia dan juga akumulasi dari saham biasa perusahaan. Pendapatan per saham telah jatuh untuk 30 Euro pada akhir tahun 2000 dari sekitar 60 Euro pada akhir tahun 1999. Para manajer dari anggota pabrik dua pelaporan ke James Fawn, wakil presiden eksekutif dan manajer dari Intermediate Chemicals Group (ICG) dari Diamond Chemicals. James Fawn, wakil presiden eksekutif Intermediate Chemicals Group (ICG) Diamond Kimia dan John Camperdown memenuhi analisis keuangan, untuk meninjau dua proposal untuk belanja modal yang saling eksklusif. Tanaman manajer di Liverpool dan Rotterdam telah independen menyusun usulan pengeluaran, masing-masing yang akan meningkatkan output polypropylene dari pabrik masing-masing sebesar 7 persen. Staf analisis Diamond Chemical strategi untuk melihat bahwa peningkatan kapasitas output perusahaan dengan 14 persen tidak mungkin, tapi setengah dari jumlah tersebut masih masuk akal. Oleh karena itu, Fawn tidak akan menyetujui rencana tersebut, ia hanya bisa membiayai satu untuk mendapatkan persetujuan dari dewan. Sejak berdirinya di tahun 1967, Diamond Chemicals gagal melompat pada peluang dan meningkatkan proses produksi mereka, karena cara mereka menghasilkan bahan kimia sudah tua, usang, dan biaya tanaman jauh lebih dibandingkan pesaingnya. Oleh karena itu, Lucy Morris, yang ditunjuk untuk posting-nya hampir setahun yang lalu, mengajukan rencana 9 juta pengeluaran sebagai solusi. Solusi ini bertujuan untuk mengembangkan metode baru untuk produksi polypropylene.Selain itu, desain baru ini akan menghemat energi dan meningkatkan aliran proses.Menurut Bagan 2, penghematan energi / penjualan selama lima tahun pertama setelah pengeluaran akan 1,25%, menurun sampai 0,8% dalam 5 tahun ke depan karena adanya peningkatan total penjualan. Jadi penghematan energi / penjualan akan meningkat dengan tingkat penurunan.Tiga tujuan yang paling penting di balik proyek ini adalah relokasi dan modernisasi tangki-mobil bongkar muat daerah-daerah yang akan memungkinkan aliran proses untuk menjadi efisien, berikutnya, pembaharuan kembali tangki polimerisasi untuk mencapai tekanan yang lebih tinggi dan dengan demikian throughput yang lebih besar, akhirnya, merenovasi pabrik peracikan untuk meningkatkan ekstrusi throughput dan mendapatkan penghematan energi. Selain keunggulan yang disebutkan proyek, positif lebih penting lainnya yang bisa ditarik dari proyek ini adalah menurunkan kebutuhan energi untuk produksi, meningkatkan throughput sebesar 7% dan meningkatkan marjin laba kotor dari 11,5% menjadi 12,5%.Diamond Chemicals dijalankan oleh tim personil yang berkualitas tinggi yang ahli di bidangnya masing-masing. Diamond Chemicals PLC (A): Proyek Merseyside Morris melakukan penelaahan rinci operasi dan menemukan peluang untuk perbaikan yang signifikan dalam produksi polypropylene. Beberapa peluang yang berasal dari penundaan operasi pemeliharaan selama lima tahun sebelumnya.peluang lain datang dari pabrik untuk memperbaiki desain yang lama dengan cara yang akan menghemat energi dan meningkatkan aliran proses. Merseyside memproduksi 250.000 metrik ton polypropylene pelet tahun. Saat ini, harga rata-rata polypropylene 541 Euro per ton untuk bauran produk Chemicals Diamond. Tarif pajak yang diperlukan dalam analisis belanja modal adalah 30%.Diamond Chemicals telah menerima mobil tangki Merseyside Propylene dari empat kilang minyak di Inggris. Karena proyek telah meningkat, transportasi harus meningkatkan alokasi mobil tangki ke Merseyside. Tewitt Griffin, tanaman asisten manajer dan laporan langsung dari Morris mengusulkan renovasi jalur

produksi EPC dengan biaya sebesar 1 juta, namun, komite eksekutif telah menolak proyek tersebut, terutama untuk alasan ekonomi. Andrew Cowan asumsikan tingkat inflasi jangka panjang yang diharapkan adalah 3 persen per tahun. Jadi, tingkat target riil pengembalian Diamond Chemical (dengan, inflasi nol) adalah 7 persen. Greystock memutuskan untuk terus menggunakan tingkat diskonto sebesar 10 persen, karena dipromosikan dalam edisi terbaru buku pedoman penganggaran modal Diamond Chemicals. Sesuai dengan Greystock analisis, proyek Merseyside memenuhi keempat kriteria investasi: 1. Tambahan EPS tahunan rata-rata = 0,018 2. Payback Period = 3,6 tahun 3. NPV = 9,0 juta 4. IRR = 25,9 persen Diamond Chemical PLC (B): Rencana Rotterdam Proposal dari Elisabeth Eustace terdiri dari 90 dokumen satu halaman penuh dengan skema rinci atau grafik, komentar dari insinyur, analisis strategis, dan rencana keuangan. Berdasarkan analisis Discounted-Cash-Flow (DCF) dan menunjukkan bahwa rencana memiliki NPV sebesar 14.000.000 dan IRR 17,9 persen.Perhitungan untuk kondisi skenario terburuk, yang diasumsikan menurun dari volume yang sama dari Merseyside untuk mendapatkan keuntungan dari volume Rotterdam, NVP sebesar 11,6 juta. Pada intinya, proposal menyebutkan Eustace untuk pengeluaran sebesar 8 juta poundsterling yang dibagi menjadi tiga tahun untuk mengubah jalan koleksi tanaman polimerisasi mengalir teknologi polimerisasi dan operasi penggabungan.Penanganan perangkat lunak sistem yang digerakkan baru yang dirancang oleh tim teknisi adalah profesor dari sebuah lembaga di Jepang. Pemasangan sistem baru yang canggih tidak dapat dilaksanakan tanpa mendapatkan sumber terus menerus pasokan propylene. Ia menyarankan bahwa untuk mendapatkan gas ini melalui pipa dari kilang sepanjang lima mil. Diamond Kimia memiliki opsi untuk membeli pipa dan kanan jalur untuk 3.500.000, kemudian pipa dapat diperpanjang untuk mencapai pabrik Rotterdam dan kilang di ujung lainnya. Sebuah pilihan telah dibeli beberapa tahun sebelumnya. Seorang konsultan Eustace mengatakan jika hak pembelian untuk melacak sekarang dan membuat pipa diperkirakan biaya 6 juta. Konsultan juga memprediksi bahwa selama 15 tahun nilai dari jalur kanan akan akan 35 juta. Opsi ini akan berakhir dalam waktu enam bulan. Jika rencana Rotterdam tidak dilakukan, maka hak opsi untuk jalan tidak digunakan sampai akhir. Kompleksitas teknologi yang dimiliki dan tingkat melalui pabrik suatu sistem akan sangat mahal untuk dibongkar. Praktis, setelah keputusan itu dibuat untuk menginstalnya tidak akan dikembalikan. Fawn mengingatkan "faktor-faktor strategis" yang Eustace maksud dengan biaya yang jelas dan peningkatan output yang diharapkan dari sistem yang baru, serta dari keuntungan yang dihasilkan sebagai produsen Eropa besar pertama menggunakan teknologi baru. Tim desainer dari insinyur Jerman dari Universitas Glusingen telah menguji semua proses dan sistem untuk mengungguli Jepang dalam mengurangi biaya dan meningkatkan kualitas dengan faktor 1.1:1. Jika rumor itu benar, sistem akan tersedia secara komersial dalam waktu lima tahun. Ketika itu adalah mungkin untuk menerapkan teknologi Jerman dalam lima tahun, itu berarti melepaskan dari investasi Jepang dalam sistem. Lucy Morris, manajer pabrik di Merseyside, memilih untuk "menunggu dan melihat" bagaimana teknologi Jerman berkembang. Rusa percaya bahwa fleksibilitas perubahan teknologi berbeda antara rencana Rotterdam dan Merseyside, dan ini memberikan efek yang berbeda pada nilai rencana masing-masing. Isu-Isu / masalah 1. Mengapa Merseyside dan Rotterdam proyek disebut saling eksklusif? 2. Bagaimana kedua proyek tersebut dibandingkan berdasarkan kriteria investasi Diamond Chemicals? Apa yang mungkin dipertimbangkan untuk membedakan dalam peringkat?

3. Apakah mungkin untuk menghitung nilai fleksibilitas manajerial Merseyside? Bagaimana, fleksibilitas ini mempengaruhi daya tarik investasi?

yang

terkait

dengan

proyek

4. Apa perbedaan dalam cara Elizabeth Eustace dan Lucy Morris mengajukan proyek masing-masing? Bagaimana perbedaan-perbedaan gaya mempengaruhi keputusan? 5. Proyek, yang harus diusulkan oleh James Fawn ke CEO dan Direksi? Analisis 1. Mengapa Merseyside dan Rotterdam proyek disebut saling eksklusif? Proyek-proyek yang saling eksklusif berarti bahwa penerimaan menghilangkan satu proyek yang lain dari pertimbangan. Proyek dikatakan saling eksklusif ketika mereka tidak dapat dilakukan secara bersamaan. Proyekproyek disebut saling eksklusif karena mereka harus memilih satu proyek dengan alasan: a. Pernyataan staf analisis strategi Kimia Diamond yang menyatakan bahwa proyek dengan output meningkat sebesar 14% tidak masuk akal. Hal ini disebabkan keterbatasan dalam industri polypropylene yang hanya mampu menampung peningkatan output sebesar 7%. b. Jika proyek Rotterdam disetujui maka diasumsikan bahwa teknologi diterapkan tidak dapat diubah karena akan sangat mahal untuk mengubah sistem. Selain itu ada komitmen dari manajemen bahwa jika keputusan telah diambil maka tidak akan berubah c. Jika mereka memilih proyek Merseyside, maka akan membutuhkan dana sebesar 9 juta pound, sedangkan proyek Rotterdam membutuhkan pendanaan hanya 8 juta. d. Setiap proyek disampaikan kepada pengembangan teknologi yang lebih baik di masa depan dimana proyek ini akan memiliki pilihan lebih banyak fleksibilitas dapat lebih mudah untuk memilih teknologi alternatif yang diterapkan. e. Dunia situasi ekonomi menurun, ini akan berdampak pada pangsa pasar dari kedua proyek. f. Lokasi dua proyek terpisah adalah di Inggris dan Belanda. Hal ini juga mempengaruhi penganggaran modal karena lokasi dua pabrik yang terpisah akan mengakibatkan biaya tinggi dan setiap negara memiliki kebijakan berbeda oleh karena itu harus memilih satu proyek saja g. Rotterdam proyek untuk mengubah sistem dari penggunaan tangki polypropylene pasokan di kereta digantikan dengan menggunakan pipa termasuk hak pembelian cara yang biaya 3,5 juta. Dalam hal ini Elizabeth Eustace telah membeli hak pipa dari jalan. Jika proyek Rotterdam tidak dilaksanakan maka hak jalan akan hilang dan tenggat waktu 6 bulan. Jadi ada kemungkinan kerugian bagi perusahaan. 2. Bagaimana kedua proyek tersebut dibandingkan berdasarkan kriteria investasi Diamond Chemicals? Apa yang mungkin dipertimbangkan untuk membedakan dalam peringkat? a. Diamond Chemicals perbandingan kriteria investasi dari dua proyek dari 5 faktor: 1. NPV adalah nilai sekarang diharapkan dari arus kas masa depan. NPV juga dapat digunakan untuk mengukur langsung nilai proyek bagi pemilik saham.

2. IRR adalah tingkat diskonto yang dapat menyamakan nilai sekarang dari arus kas masuk dan keluar di masa mendatang diharapkan. IRR mengukur tingkat pengembalian atas proyek, tetapi mengasumsikan bahwa semua arus kas dapat diinvestasikan kembali di IRR. 3. Payback Period adalah jumlah tahun yang dimiliki oleh perusahaan untuk memperoleh kembali investasi dalam proyek tersebut. Payback tidak menangkap seluruh aliran arus kas proyek dan karenanya tidak metode yang direkomendasikan dalam evaluasi suatu proyek. Catatan, walaupun langkah-langkah pengembalian likuiditas proyek, dan karena itu banyak perusahaan menggunakannya sebagai ukuran risiko. 4. EPS atau laba per saham adalah tingkat keuntungan bersih untuk setiap lembar saham perusahaan yang dapat dicapai saat menjalankan operasi. Laba bersih per saham atau EPS diperoleh dari keuntungan bagi pemegang saham biasa dibagi dengan rata - rata saham biasa yang beredar. 5. Strategis faktor faktor lain yang memberikan nilai tambah ketika proyek dilaksanakan.

Merseyside dan Rotterdam Perbandingan: Parameter NPV Positive

Merseyside Project 8.99 million

Rotterdam Project 14.03 million (expected) 11.60 million (worst scenario)

IRR PAYBACK PERIOD EPS

> 10% Max. 6 yrs Positive

25.92% 3.6 years 0,018

17.89% 8.2 years 0.029

Apakah pilihan fleksibilitas: 1. Kemudahan melakukan up-grade teknologi yang ada. Hal ini karena proyek di Merseyside hanya membuat perbaikan fasilitas yang sudah ada. 2. Ada kesempatan untuk menerapkan teknologi dari Jerman dalam lima tahun ke depan. Hal ini karena adanya Lucy Morris berharap bahwa teknologi dari Jerman akan menjadi teknologi yang unggul teknologi Jepang. Rotterdam: 1. Perbaikan Pipa gas pasokan polypropylene yang menggunakan fasilitas kereta api yang harus melalui tiga kilang untuk menyediakan gas untuk kilang tunggal. Hal ini memberikan jaminan pasokan terus menerus untuk pabrik di Rotterdam. 2. Pasokan melalui proyek pipa termasuk hak jalan bagi 3.500.000, itu adalah harga bila penjualan telah mencapai 6 juta. Menurut seorang konsultan, harga jual dalam 15 tahun mendatang akan mencapai 35.000.000. 3. Penerapan teknologi dari Jepang yang telah terbukti selama 3 tahun untuk memberikan peningkatan energi keluaran dan mengurangi biaya dan menghemat.Selain itu, ada peluang dalam penerapan teknologi Jerman dalam proyek Rotterdam melalui proses sistem kontrol analog yang menawarkan manfaat dalam output meningkat dan biaya berkurang jika dibandingkan dengan rasio 1,1:1 teknologi dari Jepang yang akan dilaksanakan dalam jangka waktu lima tahun.

peringkat A dapat digunakan dalam penentuan proyek-proyek yang saling eksklusif, antara lain: Berdasarkan kriteria yang ditetapkan oleh Diamond Chemicals, antara lain: NPV positif, IRR lebih besar dari tingkat diskonto yang 10%, payback period adalah maksimum enam tahun, dan EPS adalah positif dan yang menyediakan faktor-faktor strategis. Merseyside Rotterdam

Merseyside Strengths Receive positive cash flows immediately Higher cash flows in the beginning Relatively short payback period Can wait to see if German technology will be better than Japanese technology

Rotterdam Polymerization process becomes continuous Flexible payment schedule (over 4 yr pd) Japanese technology proven successful in Japan Propylene gas pipeline option decreased need for railroad tank car transportation Lack of flexibility option Committed to project If better technology is developed cannot integrate it Land value Use of right of way Future sale of right of way

Weaknesses

Production process is old & not continuous at times Higher labor costs Modernization Increased output/Lower costs Higher market share Increased competitiveness Technology flexibility 45 day facility closure will cause customers to purchase from competitors Will have to compete to regain lost market share Obsolescence of technology

Opportunities

Threats

German technology Loss of right of way Lost cash flows from not implementing the Japanese technology

3. Apakah mungkin untuk menghitung nilai fleksibilitas manajerial Merseyside? Bagaimana, fleksibilitas ini mempengaruhi daya tarik investasi?

yang

terkait

dengan

proyek

a. Ya, kita dapat menghitung nilai fleksibilitas manajerial yang terkait dengan proyek Merseyside. Merseyside adalah proyek dengan arus kas positif bebas dan proyek payback period lebih cepat dari 3,62 tahun lebih pendek sehingga memungkinkan proyek Merseyside untuk berinvestasi dalam beralih ke teknologi baru. b. fleksibilitas akan mempengaruhi daya tarik ekonomi proyek ini karena proyek kesempatan dalam mendapatkan arus kas positif bebas lebih cepat dan payback period lebih pendek sehingga menjadi daya tarik bagi investor karena merupakan indikasi untuk melakukan investasi yang lebih baik. 4. Apa perbedaan dalam cara Elizabeth Eustace dan Lucy Morris mengajukan proyek masing-masing? Bagaimana perbedaan-perbedaan gaya mempengaruhi keputusan? a. Proposal disampaikan oleh manajer masing-masing:

Elizabeth Eustace dalam proyek Rotterdam: 1. Lebih rinci, terdiri dari 90 halaman analisis 2. Membahas tentang cara-hak-untuk proyek instalasi pipa 3. Strategis faktor: - Dengan menerapkan teknologi proses kontrol dari Jerman itu akan menurunkan biaya dan meningkatkan output yaitu sebesar 1,1:1 untuk memproses teknologi kontrol dari Jepang - Menurut pernyataan bahwa Elizabeth Eustace, Diamond Chemicals akan menjadi seorang pemimpin perusahaan dalam menerapkan teknologi baru Lucy Morris pada proyek Merseyside: 1. Analisis ini lebih pendek 2. Hanya dalam proyek-proyek sukarela untuk meningkatkan fasilitas dan meningkatkan proses produksi adalah: (1) relokasi dan modernisasi daerah bongkar muat mobil tangki yang memungkinkan aliran proses menjadi lebih singkat, (2) meningkatkan tangki polimerisasi untuk mendapatkan tekanan yang lebih tinggi, ( 3) merenovasi pabrik dan menghemat energi b. Keputusan akan didasarkan pada proyek-proyek yang akan dapat memenuhi empat kriteria yang ditetapkan oleh Diamond Chemical, NPV, IRR, Payback Period, dan EPS serta faktor-faktor strategis. Tapi selain itu gaya pelaporan Elizabeth di proyek Rotterdam yang lebih rinci dan lengkap, tentu saja, juga menjadi pertimbangan dalam menentukan proyek mana yang akan diambil. 5. Proyek, yang harus diusulkan oleh James Fawn ke CEO dan Direksi? Dari empat kriteria pemilihan proyek yang ditetapkan oleh Diamond Chemicals kita dapat melihat bahwa proyek Merseyside telah memenuhi semua kriteria di sana.Sementara di sisi lain, proyek Rotterdam tidak memenuhi kriteria Payback Period.Jadi kita mengusulkan untuk James Fawn untuk memilih proyek Merseyside. Ada juga alasan yang disertakan dalam faktor strategis, yaitu: 1. Proyek Merseyside memiliki pilihan fleksibilitas yang tidak dimiliki oleh proyek Rotterdam sehingga mudah untuk meng-upgrade teknologi. Parameter Merseyside Project Rotterdam Project NPV IRR PAYBACK PERIOD EPS Positive > 10% Max. 6 yrs Positive 8.99 million 25.92% 3.6 years 0,018 11.60 million 25.92% 8.2 years 0.029

2. Adanya ketidakpastian dalam proyek Rotterdam terkait dengan penggunaan teknologi Jerman dalam kurun waktu 5 tahun mendatang, karena teknologi Jerman masih dalam tahap penelitian dan belum terbukti lebih baik daripada teknologi Jepang. 3. Potensi kerugian jika proyek Rotterdam tidak dilaksanakan dalam waktu 6 bulan adalah 3,5 juta.