Anda di halaman 1dari 36

KegawatDaruratan Medis Gigi

Rahardjo 19 Maret 2012

Topik
Trauma

Dental Infeksi Dental Syok Kedaruratan Kepala dan Leher

Dental Anatomi

Primary

Erupsi saat 7-30 bulan 20 gigi, 10 atas, 10 bawah 2X ( 4 insisivus, 2 kaninus, 4 molar)
Mulai pembentukkan usia 3-4 bulan Erupsi 7-21 tahun 32 gigi ( termasuk gigi terakhir) 2x ( 4 insisivus, 2 kaninus, 4 premolar, 6 molar)

Permanent

Dental Anatomy

Dental Trauma
Fraktur

gigi Fraktur alveolar Luksasi Intrusi atau konkusi Avulsi Primary vs Permanent

Fraktur Gigi Permanen


Enamel

(Ellis 1)

Gigi gempil Tanpa rasa sakit kecuali ada injuri ditempat lain Patahan gigi yang besar dapat disimpan untuk dsigabungkan kembali Tidak ada tindakan segera yang perlu dilakukan

Fraktur Gigi Permanen


Enamel

dan Dentin ( Ellis 2)

70 % dari fraktur gigi Sakit bila terpapar panas atau dingin Dentin berwarna kekuningan Perlu rontgen untuk melihat adanya injuri lain Resiko terjadinya infeksi pulpa meningkat Kondisi dievaluasi setelah 24 jam Proteksi dengan semen dental Pertimbangkan pemberian antibiotik

Fraktur Gigi Permanen


Keterlibatan

Pulpa

Bisa terlihat (Ellis 3)


Bisa terdapat darah

Bisa terjadi dibawah gusi (fraktur akar)


Hanya dapat diamati dengan sinar-x

Sangat sakit akibat pulpa terpapar Penanganan seperti ellis 2 Dimungkinkan perawatan saluran akar atau pencabutan

Fraktur Gigi Permanen


Fraktur

Alveolar

Dikaitkan dengan fraktur, luksasi atau gigi avulsi Fraktur sederhana seperti yang melibatkan 12 gigi dapat ditangani oleh GP Kerusakan alveolar yang luas dapat menyebabkan deformitas kosmetika yang signifikan konsulkan bedah mulut

Fraktur Akar

Luksasi

Gigi yang longgar Extrusi gigi keluar dari tulang alveolar namun tidak lepas Luksasi Lateral pergerakan ke lateral disertai fraktur alveolar Sebaiknya gunakan sinar-x Lakukan reposisi dengan penekanan adekuat diperlukan anestesi lokal Lakukan splinting

Konkusi (Memar) dan Intrusi


Perpindahan

Gigi Masuk dalam soket Konkusi rasa sakit tanpa disertai pergerakan gigi Intrusi perpindahan gigi yang parah melibatkan fraktur alveolar dan atau fraktur akar Membedakan keduanya lewat pemeriksaan sinar-x dan reposisi

Avulsi

Perpindahan gigi secara lengkap dari soket tulang alveolar Paling baik diselamatkan dengan reimplantasi dalam waktu kurang dari 3 jam Pindahkan ke salin steril, susu, larutan Hank atau sulkus bukal BUKAN es atau air! Hindari terjadinya kerusakan jaringan periodontal terutama bagian akar. Bersihkan dengan salin normal Bersihkan jendalan dari soket Splint.

Gigi Primer/Susu Vs Gigi Permanen

Gigi susu yang avulsi tidak boleh di-reimplantasi untuk menghindari kerusakan pada gigi pengganti. Gigi susu mempunyai pulpa yg lebih besar dan dentin lebih sedikit lebih berisiko infeksi. Gigi luksasi pada anak dapat berisiko terjadinya avulsi dan aspirasipertimbangkan splinting segera. Jejas pada Enamel dapat menyebabkan luka pada mukosa rongga mulut pertimbangkan penumpatan gigi.

Perhatian Khusus
Antibiotik

dengan penisilin atau amoksisilin

cukup. Jika alergidapat gunakan Clindamycin Perhatikan kondisi imunitas tetanus jika belum punya vaksin

Infeksi Dental
Abses

Periapikal Pericoronitis Dry socket Buccal/facial cellulitis Komplikasi

Abses Periapikal
Komplikasi

dari karies/pulpitis Inflamasi dan abses terjadi pada jaringan periodontal dan bukal Terjadi linfadenopati Bakteri: Streptococcus mutans Sakit dikurangi dengan I&D (Incision and Drainage) Perawatan definitive adalah dengan perawatan saluran akar

Periapical Abscess

Periapical Abscess

Perikoronitis

Paling sering pada gigi molar 3 Akibat: penumpukkan plak bakteri dan debris makanan diantara gingiva yang menutupi sebagian gigi yang erupsi. Sakit, terasa tak nyaman, bisa terdapat pus, dan ada inflamasi lokal Bisa berlanjut menjadi selulitis Irigasi dibagian bawah flap, kumur air garam hangat antibiotik

Pericoronitis

Dry Socket- Alveolar Osteitis

Komplikasi pencabutan gigi Terjadi perpindahan Jendalan darah yang menutupi tulang alveolar Tulang alveolar yang terpapar inflamasi Rasa sakit post-ekstraksi biasanya berkurang setelah 48 jam Rasa sakit pada Dry socket meningkat pada 24-72 jam Bisa berlanjut menjadi osteomyelitis

Dry Socket
Analgesia

Nsaids, Narcotics, Blok

Nervus Jika pasien kembali dalam kurun 24 jam

Bisa dibutuhkan packing Jika ditangani awal dan dipantau terus tidak diperlukan.

Antibiotik?

Komplikasi

Infeksi Dental yang dapat berlajut pada komplikasi yang serius:


Selulitis bukal atau fasial Infeksi ruang submandibula (Ludwigs angina) Infeksi ruang Parapharyngeal Komplikasi melibatkan jalan nafas/Airway Infeksi orbital infeksi sistem saraf pusat Infeksi yang meluas ke mediastenum Trombosis sinus cavernosum

Komplikasi

Tanda penyakit yang Serius


Gejala Sistemik demam/ menggigil Trismus Perpindahan posisi lidah Hilangnya kesadaran Sakit pada mata

Butuh antibiotik Sistemik Perlu konsul ke THT Perlu penggunaan rontgen CT Manajemen Jalan Nafas

Antibiotik

Patogen Luas

Terutama golongan streptoccocal Bacteroides sp. Bakteri Anaerob


Gunakan Penisilin atau amoxicillin Bisa juga Amox/Clav atau clindamycin

Infeksi Sederhana

Jika infeksi meluas menjadi facial atau buccal cellulitis IV 2nd generation cephalosporin + metronidazole

Syok
Definisi:

perfusi jaringan yang tidak adekuat untuk memenuhi kebutuhan metabolik sel Disebabkan oleh

Volume darah rendah Disfungsi jantung Perubahan diameter lumen pembuluh darah

Kategori Syok
Syok Hipovolemik disebabkan oleh volume darah yang rendah yang disebabkan oleh perdarahan atau dehidrasi Syok Kardiogenik disebabkan penurunan kontraktilitas jantung Syok Distributif disebabkan hilangnya tonus arteri yang normal sehingga darah tidak dpt terdistribusi ke seluruh tubuh (sepsis, anafilaksis) Syok Obstruktif disebabkan obstruksi sirkulasi sentral turun.

Kategori Syok
Jenis Syok Hipovolemik Mekanisme Perdarahan Dehidrasi Gastrointestinal Penguapan Ruang ketiga Kegagalan Pompa Hilangnya tonus pembuluh darah Etiologi Perdarahan internal/eksternal Muntah/ diare Luka bakar Luka bakar/pankreasitis Infark Miokard masif Trauma Medula spinalis Sepsis Overdosis Obat Anafilaksis Tamponade perikardium Tension pneumothoraks Embolus paru Diseksi aorta

Kardiogenik Distributif

Obstruktif

Obstruksi aliran ke sirkulasi sentral

Temuan Klinis Syok

Gejala subyektif: cemas, gelisah, perasaan akan mati, mual, capek, lemah, haus Temuan obyektif:

Takikardia Kulit dingin/ pucat dan lembab karena pengisian kapiler terlambat Tekanan nadi kecil Tekanan darah menurun Status mental berubah, takipnea, dilatasi pupil. Keluaran urine menurun

Terapi
Langkah

umun:

Penilaian awal cepat + pemeriksaan fisik rinci Stabilkan jalan nafas, pernafasan, sirkulasi, pernapasan, dan tulang belakang. Pasang kateter urine dan keluaran urine dipertahankan di atas 50 ml/jam pada orang dewasa, 1 ml/kg/jam pada anak, dan 2 ml/kg/jam pada bayi.

Modalitas Terapi
Jenis Syok Ekspansi Volume Vasokonstriktor Adregenik
Tidak

Inotrop Langkah Spesifik adrenenik Lain - 1


Tidak Kendalikan Perdarahan Bidai Fraktur Pompa Balon Aorta

Hipovolemik

Ya

Kardiogenik

Tidak (kecuali jika ada dehidrasi atau MI ventikel kanan) Ya Ya

Tidak

Ya

Distributif Obstruktif

Ya Tidak

Tidak Tidak

Antibiotika Antihistamin Dekompresi Tamponade Tension Pneumothoraks

Infeksi Oral dan Gigi


Pasien dengan karies gigi datang ke UGD berikan analgetik tindakan lanjut oleh dokter gigi Abses Gigi perlu dicurigai jika ada demam, pembengkakkan, adenopati submandibular akut, atau nyeri pada perkusi gigi. resepkan penisilin + drainase. Jika terdapat bukti selulitis wajahdan mengarah ke orbita mungkin diperlukan antibiotik IV

Stomatitis

Muncul bersama ulkus gusi atau lidah

Etiologi: herpes simpleks. Coxsackie virus, atau candida Temuan:


Herpes simpleks- satu ulkus/ vesikel atau lebih Coxsackievirus ulkus/ vesikel yang meluas Kandida mukosa mulut atau lidah kemerahan atau ada lapisan putih.

Terapi:
aplikasi lokal atau pembilasan dengan larutan lidokain kental Infeksi Herpes asiklovir (200mg 5x1) Infeksi Kandida - Klotrimazole troche (10mg 5x1) 10-14 hari.

Gangguan Sendi Temporomandibular

Peradangan kronik atau akut dan secara tipikal menyebabkan nyeri pada pergerakan sendi dan mengunyah.

Dapat menyebar ke telinga Terapi NSAID untuk sementara dan rujuk ke spesialis

Dislokasi TMJ sebab pergeseran mandibula ke anterior


Pasien tidak dapat menutup mulut Terapi: Lakukan reduksi dengan traksi mandibula ke belakang. Gunakan analgesik dan relaksan otot parenteral.

Terima Kasih