Anda di halaman 1dari 23

Syarat-syarat struktur Bangunan gedung Beton bertulang lantai banyak

Suatu gedung yang berdiri tegak pasti memiliki sistim struktur tertentu, entah itu sistim rangka (Frame), Sistim corewall/shearwall, atau sistim ganda yang merupakan gabungan dari sistim rangka dan core/shear wall. Sistimsistim tersebut tentunya dibuat dengan tujuan mampu memikul beban-beban yang akan diterima bangunan, baik itu beban mati, beban hidup atau beban lateral (angin dan gempa). Nah untuk menentukan apakah sistim tersebut aman-yang berarti gedung tersebut juga aman- diperlukan beberapa kriteria yang harus dipenuhi, yaitu Kekakuan, Kekuatan, dan kestabilan sistim. apa saja syarat-syaratnya? Akan saya bahas pada postingan kali ini. Syarat pertama adalah kekakuan. Suatu struktur harus memiliki kekakuan yang cukup sehingga pergerakkannya dapat dibatasi. Kekakuan struktur dapat diukur dari besarnya simpangan antar lantai (drift) bangunan, semakin kecil simpangan struktur maka bangunan tersebut akan semakin kaku (Smith dan Coull, 1991). Ada perbedaan antara displacement dan drift, displacement adalah simpangan suatu lantai di ukur dari dasar lantai sedangkan drift adalah simpangan suatu lantai di ukur dari dasar lantai di bawahnya. Kekakuan bahan itu sendiri dipengaruhi oleh modulus elastisitas bahan dan ukuran elemen tersebut. Dan modulus elastisitas berbanding lurus dengan kekuatan bahan, maka semakin kuat bahan maka bahan tersebut juga semakin kaku. Namun bahan yang terlalu kaku bisa menjadi getas (patah seketika). Bagaimana cara menghitung drift? Saya rasa setiap universitas pasti mengajarkan hal ini dan banyak buku yang membahas hal ini seperti Alan Williams, ph.d.,S.E.,C.Eng. dalam bukunya yang berjudul Structural Analysis,in theory and practise memberi contoh bagaimana cara menghitung displacement suatu rangka kaku sederhana (rigid frames). SNI 1726 pasal 8.1.2 mensyaratkan simpangan antar tingkat yang terjadi tidak boleh melampaui 0,03/Rkali tinggi tingkat yang bersangkutan namun atau 30 mm, bergantung mana yang lebih kecil, untuk memenuhi kinerja batas layan struktur gedung (s). SNI 1726 menetapkan ini untuk membatasi terjadinya pelelehan baja dan peretakan beton yang berlebihan, di samping untuk mencegah kerusakan non struktural dan ketidaknyamanan penghuni. Selain kinerja batas layan, SNI 1726 juga menetapkan kinerja batas ultimit (m) pada pasal 8.2.1, dimana simpangan antar tingkat tidak boleh melampuai 0,02 kali tinggi lant ai yang bersangkutan dan m = (zeta) x R x s. Hal ini diperlukan untuk membatasi kemungkinan terjadinya keruntuhan struktur yang akan membawa korban jiwa manusia (Purwono et al, 77).

Syarat yang kedua adalah kekuatan. Syarat kekuatan ini mencakup seluruh elemen struktur, baik pelat, kolom, balok, dan shearwall. Cara mengeceknya pun sesuai dengan perilaku elemen-elemen tersebut. Misalnya kolom, cari terlebih dahulu diagram interaksi dan tentukan dimana titik Pu,Mu maksimum pada diagram interaksi tersebut, jika titik tersebut berada di luar dan di bawah keadaan balance, maka terjadi kegagalan tarik. Jika berada di luar sebelah atas keadaan balance maka terjadi kegagalan tekan. Sedangkan pada balok dan pelat, di cek dengan mengukur kemampuan balok dengan ukuran dan tulangan terpasang kemudian bandingkan dengan momen yang terjadi. Bila

momen kapasitas balok di atas momen yang terjadi di lapangan, baik itu tekan maupun tarik, maka balok dan pelat tersebut aman. Sedangkan pada shearwall, ada beberapa pakar yang mengasumsikan shearwall sebagai kolom pendek karena itu pengecekannya pun sama dengan kolom, yaitu dengan mencari diagram interaksi tersebut.

Pemeriksaan Kekuatan Kolom

Pemeriksaan Kekuatan Balok Syarat yang ketiga adalah kestabilan. Konsep pemeriksaan kestabilan ini dikemukakan oleh Mac Gregor dalam bukunya yang berjudul Reinforced Concrete, Mecjanics and Design pada tahun 1997. Dalam bukunya tersebut beliau mengemukakan konsep kestabilan struktur seperti sebuah bola yang berada pada suatu tempat dengan keadaan

tertentu. Pada gambar pertama di atas, keadaan a menunjukkan keadaan yang stabil, yang berarti bahwa walaupun bola dapat bergerak namun tetap dapat kembali pada keadaan semula. Sedangkan keadaan b menunjukkan keadaan yang kurang stabil karena ketika bola tersebut bergerak ,belum tentu bola tersebut akan kembali pada keadaan semula, sedangkan keadaan c menunjukkan keadaan yang tidak stabil, dimana bila sedikit saja bola terkena gaya dan bergerak maka bola tersebut akan langsung jatuh. Konsep ini dapat diterapkan pada kolom atau shearwall yang merupakan struktur utama penopang gedung. Kolom atau shearwall tersebut dapat mengalami tekuk atau buckling, keadaannya pun berbeda-beda, namun jika kolom atau shearwall tersebut dapat kembali pada keadaan semula maka kolom atau shearwall tersebut dapat dikatakan stabil. Lalu bagaimana suatu kolom atau shearwall dapat kembali pada keadaan semula setelah mengalami tekuk? Hal ini juga telah di jabarkan oleh MacGregor dalam buku yang sama, bahwa kolom beton bertulang mempunyai daya untuk menahan gaya (tekan) yang menyebabkan tekuk, berbeda dengan kekuatan, karena gaya yang menyebabkan tekuk bergantung pada panjang kolom bukan hanya ukuran kolom. Sehingga faktor yang mempengaruhi daya kestabilan itu adalah EI (modulus elastisitas dan momen

inersia) dan h (panjang kolom), dan rumusnya adalah: Jika Pu maksimum yang terjadi pada kolom kurang dari Pc kolom tersebut maka dapat dikatakan bahwa kolom tersebut stabil dan sebaliknya jika Pu maksimum melebihi Pc kolom tersebut maka kolom tersebut dapat dikatakan kurang stabil. Sumber : http://hartoyo-hartoyo.blogspot.com/2010/01/syarat-syarat-struktur-bangunan-gedung.html Diposkan oleh Sawal Bankzat di 14.22 0 komentar

Perhitungan Balok Secara Konservatif


Bila struktur gedung yang akan kita hitung mempunyai konfigurasi struktur yang sederhana dan kita diharuskan untuk menyajikan data design secara cepat dalam hitungan 1-2 hari, kita dapat mendesign struktur balok secara konservatif. Pemodelan struktur dilakukan secara 2D mengacu pada Tata Cara Perhitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung 2002 pasal 10.3.3 dan analisis struktur dikerjakan dengan metode pendekatan untuk menentukan momen lentur dan gaya geser dalam perencanaan balok menerus dan pelat satu arah. Pemodelan Struktur :

Analisis Struktur : 1. Jumlah minimum bentang yang ada haruslah minimum dua 2. Memiliki panjang-panjang bentang yang tidak terlalu berbeda, dengan rasio panjang bentang terbesar terhadap panjang bentang terpendek dari dua bentang yang bersebelahan tidak lebih dari 1,2 3. Beban yang bekerja merupakan beban terbagi rata 4. Beban hidup per satuan panjang tidak melebihi tiga kali beban mati per satuan panjang 5. Komponen struktur adalah prismatis Momen positif pada bentang-bentang ujung: Tumpuan ujung terletak bebas Wu*ln/11 Tumpuan ujung menyatu dengan struktur pendukung Wu*ln/14 Momen positif pada bentang-bentang dalam Wu*ln/16 Momen negatif pada sisi luar dari tumpuan dalam pertama: Dua bentang Wu*ln/9 Lebih dari dua bentang Wu*ln/10 Momen negatif pada sisi-sisi lain dari tumpuan-tumpuan dalam Wu*ln/11 Momen negatif pada sisi semua tumpuan untuk: Pelat dengan bentang tidak lebih dari 3 m dan balok dengan rasio dari jumlah kekakuan kolom terhadap kekakuan balok melebihi delapan pada masing-masing tumpuan Wu*ln/12 Momen negatif pada sisi dalam dari tumpuan yang untuk komponen struktur yang dibuat menyatu (monolit) dengan struktur pendukung: Struktur pendukung adalah balok spandrel Wu*ln/24 Struktur pendukung adalah kolom Wu*ln/16 Gaya geser pada sisi dari tumpuan dalam pertama 1.15*Wu*ln/2 Gaya geser pada sisi dari semua tumpuan-tumpuan lainnya Wu*ln/2

Sumber : http://sasonov.wordpress.com

SEKILAS MENGENAI DESAIN STRUKTUR GEDUNG


A. KETERANGAN UMUM DARI GEDUNG

1. Nama Gedung : Rumah Tinggal 2. Lokasi Gedung : 3. Deskripsi Gedung Bangunan rumah tinggal terdiri dari 2 lantai dengan penutup atap rangka baja ringan. Sistem stuktur secara keseluruhan menggunakan sistem rangka (open frame) balok kolom dengan pemikul momen menengah (SRPMM). Dimensi kolom adalah 150x400, sedangkan dimensi typikal pembalokan menggunakan 200x400 dan 150x400 dan ketebalan pelat lantai adalah 120 mm. 4. Sistem Pondasi Sistem pondasi menggunakan pondasi dangkal yaitu pondasi telapak dengan ukuran 2 m x 2 m, 1.6 m x 1.6 m, 1.5 m x 1.5 m, 1.2 m x 1.2 m dan 1 m x 1 m. dengan kedalaman 1.5 m yang dihubungkan dengan tie beam. Dimensi tie beam menggunakan 200 x 400. B. KRITERIA PERANCANGAN STRUKTUR B.1. PERATURAN 1. Tata Cara Perencanaan Pembebanan untuk Rumah&Gedung (SNI-1727-1989-F). 2. Standar Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Struktur Bangunan Gedung (SNI-03-1726-2002). 3. Tata Cara Penghitungan Struktur Beton untuk Bangunan Gedung (SNI-03-2847-2002). 4. Tata Cara Perencanaan Bangunan Baja untuk Gedung (SNI-03-1729-2002). 5. Standard & Tata Cara Perhitungan Struktur untuk Bangunan Gedung, SKSNI T-15-1991-03

B.2. PERATURAN DAN KETENTUAN LAIN YANG RELEVAN 1. Pedoman Perencanaan Pembebanan untuk Gedung (SKBI-1.3.53.1987) 2. Peraturan Beton Bertulang Indonesia 1971 (NI-2). 3. Pedoman Perencanaan Bangunan Baja Indonesia (SKBI 1.3.55.1987). 4. Pedoman Perencanaan Ketahanan Gempa untuk Gedung, SKBI-1.3.53.1987 5. Buku Pedoman Perencanaan untuk Struktur Beton Bertulang Biasa dan Struktur Tembok Bertulang untuk Gedung 1983, Ditjen Cipta karya, Direktorat Penyelidikan Masalah Bangunan, DPU 1983. 6. Persyaratan Umum Bahan Bangunan di Indonesia PUBI 1982 Pusat Penelitian dan Pengembangan Pemukiman, UDC 389.6.691, DPU, Juli 195. 7. ACI 318M-95, Building Code Requirements for Reinforced Concrete, American Concrete Institute, 1995. 8. ACI 318RM-95, Building Code Requirements for Reinforced Concrete, American Concrete Commentary, American Concrete Institute, 1995. 9. Manual of Steel Construction, Load & Resistance Factor Design, AISC, 1994.

10. American Standard Testing Materials, American Society for Testing and Materials, USA. 11. Uniform Building Code 1997, Vol. 2, Structural Engineering Design Provisions, ICBO, USA. 12. American Welding Society (AWS) Structural Welding Code, USA. B.3. SPESIFIKASI BAHAN 1. Mutu Beton - Pondasi telapak dan Tie Beam : fc = 20.75 MPa (K-250) - Pelat dan balok : fc = 20.75 MPa (K-250) - Tangga : fc = 20.75 MPa (K-250) - Kolom : fc = 20.75 MPa (K-250) 2. Mutu Baja Tulangan - Baja tulangan polos U-24 (fy = 240 MPa) untuk diameter : 8 dan 10 - Baja tulangan deform U-40 (fy = 400 MPa) untuk diameter : D10, D13 dan D16 3. Modulus Elastisitas Beton Ec : 4700. - Mutu Beton fc' = 20.75 = 21409 MPa

B.4. PEMBEBANAN Sesuai dengan Pedoman Perencanaan Pembebanan untuk Gedung (SKBI-1.3.53.1987). Pembebanan yang digunakan pada hotel adalah : 1. Beban Mati - Beton bertulang : 2400 kg/m3 - Baja : 7850 kg/m3 - Pasir : 1800 kg/m3 - Tanah urug : 1700 kg/m3 - Plafon, ducting AC, lampu/penerangan : 34 kg/m2 - Air : 1000 kg/m3 - Dinding partisi : 150 kg/m2 2. Beban Hidup Berikut ini ditampilkan besaran beban hidup sebelum direduksi dan setelah direduksii menurut Pedoman Perencanaan Pembebanan untuk Gedung 1987 untuk ruangan perumahan: Beban Hidup untuk Analisa Pelat Lantai & Balok Anak : 200 kg/m2 Beban Hidup untuk Analisa Beban Vertikal Balok Portal : 120 kg/m2 (60%) Beban Hidup Massa Lantai untuk Analisa Beban Gempa : 60 kg/m2 (30%) Khusus dalam perhitungan untuk keperluan analisa kumulatif gaya axial kolom dan pembebanan ke pondasi, dilakukan reduksi sebagai berikut : Jumlah Lantai Yang dipikul 1 Koefisien Reduksi yang dikalikan 1,0 Jumlah Lantai Yang dipikul 2 Koefisien Reduksi yang dikalikan 1,0 Beban hidup pelat lantai atap = 200 kg/m2.

C. PERANCANGAN STRUKTUR

C.1. BEBAN GEMPA 1. ZONA GEMPA Menentukan Lokasi bangunan (SNI 1726 2002) dan garfik respons spektrum gempa rencana 2. ANALISA GAYA GEMPA a. Menentukan Gaya Geser: Beban geser dasar nominal statik ekuivalen V1 yang terjadi di tingkat dasar dengan parameter: C1: nilai Faktor Respons Gempa yang didapat dari Spektrum Respons Gempa Rencana untuk waktu getar alami fundamental T1 Wt: berat total gedung, termasuk beban hidup yang sesuai. I : Faktor keutamaan (Tabel 1 SNI 03-1726-2002) = 1,00 (apartemen) R: Faktor reduksi gempa, yaitu rasio antara beban gempa maximum akibat pengaruh gempa rencana pada struktur gedung elastik penuh dan beban gempa nominal akibat pengaruh gempa rencana pada struktur gedung daktail

b. Menghitung beban gempa nominal statik ekuivalen Fi yang menangkap pada pusat massa lantai tingkat ke-i dapat dihitung dengan parameter: Wi : berat lantai tingkat ke-i, termasuk beban hidup yang sesuai zi : ketinggian lantai tingkat ke-i diukur dari taraf penjepitan lateral menurut Pasal 5.1.2 & Pasal 5.1.3 n : nomor lantai tingkat paling atas c. Menghitung distribusi beban geser dasar (base shear) menjadi gaya geser tingkat, dengan cara: - Analisa statik dan - Analisa dynamic berdasarkan grafik spectrum respons gempa wilayah 3. Penjumlahan respons ragam yang disebut dalam Pasal 7.2.1 SNI 03-1726-2002 untuk struktur gedung tidak beraturan yang memiliki waktu-waktu getar alami yang berdekatan, harus dilakukan dengan metoda yang dikenal dengan Kombinasi Kuadratik Lengkap (Complete Quadratic Combination atau CQC). Waktu getar alami harus dianggap berdekatan, apabila selisih nilainya kurang dari 15%. Untuk struktur gedung tidak beraturan yang memiliki waktu getar alami yang berjauhan, penjumlahan respons ragam tersebut dapat dilakukan dengan metoda yang dikenal dengan Akar Jumlah Kuadrat (Square Root of the Sum of Squares atau SRSS).

C.2. KOMBINASI PEMBEBANAN 1. Kondisi Pembebanan a. Beban tetap U = 1.4 DL U = 1.2 DL + 1.6 LLr 2. Beban sementara akibat gempa untuk struktur atas dengan R = 5.5 U = 1.2 D + 1.0 LLr + 1.0 E - U = 1,2 DL + LLR + EX + 0,3 EY - U = 1,2 DL + LLR + EX - 0,3 EY - U = 1,2 DL + LLR - EX + 0,3 EY - U = 1,2 DL + LLR - EX - 0,3 EY - U = 1,2 DL + LLR + 0,3EX + EY - U = 1,2 DL + LLR + 0,3EX - EY - U = 1,2 DL + LLR - 0,3EX + EY - U = 1,2 DL + LLR - 0,3EX - EY U = 0.9DL + 1.0 E - U = 0.9DL + EX + 0,3 EY - U = 0.9DL + EX - 0,3 EY - U = 0.9DL - EX + 0,3 EY - U = 0.9DL - EX - 0,3 EY - U = 0.9DL + 0,3EX + EY - U = 0.9DL + 0,3EX - EY - U = 0.9DL - 0,3EX + EY - U = 0.9DL - 0,3EX - EY

C.3. PEMODELAN STRUKTUR

Bangunan rumah tinggal dilakukan analisis struktur dengan model 3 dimensi menggunakan program Etabs Versi 8.50 Sistem struktur direncanakan menggunakan sistem struktur open frame (balok-kolom). Selain menggunakan perhitungan menggunakan program ETABS 8.50, program-progam lainnya yaitu seperti EXCEL untuk dan untuk perhitungan-perhitungan yang lebih umum dan PCACOL digunakan juga untuk menghitung diagram interaksi kolom. Permodelan dan perhitungan struktur bangunan rumah tinggal pada ETABS 8.50 : a. Slab Slab dimodelkan sebagai pelat tipis dengan kekakuan tertentu berdasarkan ketebalan pelat (membran). Dalam menyumbangkan kekakuan pada struktur secara keseluruhan, slab dianggap mengalami crack sehingga besarnya kekakuan yang disumbangkan hanyalah 25 % dari kekakuan sebenarnya. c. Balok Balok dimodelkan sebagai frame properties. Analisa kekuatan balok dilakukan dengan mengambil gaya-gaya dalam yang dihasilkan dalam pemodelan. Balok dimodelkan sebagai balok persegi dikarenakan pelat dimodelkan sebagai membran. d. Kolom Kolom dimodelkan sebagai frame properties. Analisa kekuatan kolom dilakukan dengan melihat diagram interaksi dengan mengambil gaya-gaya dalam yang dihasilkan dalam pemodelan. Sumber : Jasa Konsultan dan Konstruksi Bangunan "S-A-R, Design and Build

MERENCANAKAN RUMAH DAN GEDUNG TAHAN GEMPA


Ketentuan Umum Bangunan rumah dan gedung lainnya yang dibuat atau direncanakan mengikuti pedoman teknis ini (Pedoman Teknis Rumah dan Bangunan Gedung Tahan Gempa, dinas cipta karya 2006) harus mengikuti ketentuan-ketentuan berikut: 1. Pondasi a. Pondasi harus ditempatkan pada tanah keras. b. Penampang melintang pondasi harus simetris seperti terlihat pada Gambar-2.

Gambar 2 Penampang melintang pondasi batu kali c. Harus dihindarkan penempatan pondasi pada sebagian tanah keras dan sebagian tanah lunak.

Gambar 3 Pondasi menerus yang diletakkan pada sebagian tanah keras dan sebagian tanah lunak. d. Sangat disarankan menggunakan pondasi menerus, mengikuti panjang denah bangunan, seperti ditunjukan oleh Gambar 4.

Gambar 4 Pondasi menerus. e. Pondasi dibuat menerus pada kedalaman yang sama, pondasi bertangga seperti ditunjukan oleh gambar 5 berikut tidak diperkenankan.

Gambar 5 Pondasi bertangga yang tidak diperkenankan f. Bila digunakan pondasi setempat/umpak, maka masing-masing pondasi setempat tersebut harus diikat satu dengan lainnya secara kaku dengan balok pengikat.

Gambar 6 Detail balok pengikat untuk pondasi umpak/setempat g. Penggunaan pondasi pada kondisi tanah lunak dapat digunakan pondasi pelat beton atau jenis pondasi alternatif lainnya.

Gambar 7 Pondasi pelat dari beton bertulang

Gambar 8 Pondasi rakit dari kayu h. Untuk rumah panggung(rumah kayu) di tanah keras yang menggunakan pondasi tiang, maka masing-masing dari tiang tersebut harus terikat sedemikian rupa satu sama lainnya dengan silang pengaku, bagian bawah tiang yang berhubungan dengan tanah diberi telapak dari batu cetak atau batu kali sehingga mampu memikul beban yang ada diatasnya secara merata. Ukuran batu cetak 25 X 25cm, tebal 20 cm (Gambar 9).

Gambar 9 Pondasi tiang di tanah keras

2. Denah bangunan Denah yang baik untuk bangunan gedung dan rumah di daerah gempa adalah sebagai berikut: a. Denah bangunan gedung dan rumah sebaiknya sederhana, simetris terhadap kedua sumbu bangunan dan tidak terlalu panjang. Perbandingan lebar bangunan dengan panjang 1:2. b. Bila dikehendaki denah bangunan gedung dan rumah yang tidak simetris, maka denah bangunan tersebut harus dipisahkan dengan alur pemisah sedemikian rupa sehingga denah bangunan merupakan rangkaian dari denah yang simetris.

Gambar 10 Denah bangunan gedung yang terdiri dari rangkaian bangunan simetris c. Penempatan dinding-dinding penyekat dan bukaan pintu / jendela harus dibuat simetris terhadap sumbu denah bangunan.

Gambar 11 Contoh penempatan dinding penyekat d. Bidang dinding harus dibuat membentuk kotak-kotak tertutup, seperti gambar 12.

Gambar 12 Bidang dinding pada bangunan gedung

3. Lokasi bangunan Untuk menjamin keamanan bangunan gedung dan rumah terhadap gempa, maka dalam memilih lokasi dimana bangunan akan didirikan harus memperhatikan : a. Bila bangunan gedung dan rumah akan dibangun pada lahan perbukitan, maka lereng bukit harus dipilih yang stabil agar tidak longsor pada saat gempa bumi terjadi. b. Bila bangunan gedung dan rumah akan dibangun di lahan dataran, maka bangunan tidak diperkenankan dibangun di lokasi yang memiliki jenis tanah yang sangat halus dan tanah liat yang sensitif (tanah mengembang). 4 . Desain struktur Struktur bangunan gedung dan rumah tinggal harus didesain sedemikian sehingga memiliki: daktilitas yang baik (baik pada material maupun strukturnya); kelenturan pada strukturnya; dan memiliki daya tahan terhadap kerusakan. Disalin dari :Pedoman Teknis Rumah dan Bangunan Gedung Tahan Gempa

CATATAN Rumah dan Griya Tentu saja dalam membuat rumah banyak hal yang mempengaruhinya dan untuk membuat sebuah rumah yang sangat ideal ketika gempa terjadi cukup sulit bahkan seorang yang pernah belajar ilmu sipil.Maka beberapa catatan di bawah ini semoga dapat berguna. Definisi Fondasi Fondasi menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia adalah dasar bangunan yang kuat, biasanya (terdapat )di bawah permukaan tanah tempat bangunan itu didirikan. Fungsi utama dari fondasi adalah sebagai komponen struktur bangunan yang menjadi perantara untuk meneruskan beban struktur(bangunan)d iatasnya dan gaya-gaya lain (misalnya:gaya gempa yang arahnya horizontal atau mendatar) yang bekerja pada bangunan tersebut, ke tanah. Suatu bangunan dikatakan setabil bila tanah pendukung mampu menerima beban dari banguanan tersebut, artinya bangunaan tersebut tidak mengalami penurunan (ambles:jawa), guling, geser atau bahkan bergerak. Catatan 1:Bahwa fondasi harus diletakan pada tanah yang punya kuat dukung yang tinggi. Sifat tanah ini biasanya keras dan kembang susutnya kecil. Sifat kembang susut yang besar dapat dilihat jika tanah tersebut kering yang semula dalam keadaan basah, maka tanah tersebut akan retak-retak disebagian besar permukaanya. Dengan pegertian tersebut maka fondasi disetiap tempat berbeda-beda tergantung jenis tanahnya. Maka kalau ada tukang yang ngomong saya buat fondasi di daerah jauh sana dalamnya sekian meter ,jadi disini harus sekian juga bagaima pendapat anda berdasarkan catatan di atas...? Seorang mengali fondasi di daerah jogja kota kedalaman 100 centimeter sedang orang di daerah patuk gunung kidul mengali fondasi kedalamanya hanya 30cm, kemudian didirikan bangunan rumah diatasnya bahkan lantai 02. Maka dari kedua orang ini manakah rumah yang akan ambles lebih dulu..? Jawabanya bahwa fakor utama dari fondasi adalah bagaimana meletakanya pada tanah yang keras sehingga tidak terjadi penurunan, geser atau guling. Sebuah meja di letakan di sudut rumah tidak perlu fondasi, tentu saja karna meja tersebut terletak pada dasar yang setabil. Sebuah kursi diletakan di teras rumah tidak perlu fondasi. Maka kedua orang tadi BENAR atau SALAH . Bahkan yang paling benar dan tidak a kan dibantah bahkan oleh seorang ahli fondasi adalah perletakan meja dan kursi tadi. Catatan 2: Fondasi harus diletakan pada tanah yang keras. Jika hal ini masih menyulitkan maka lihatlah bangunan yang sejenis di daerah anda buatlah fondasi sejenis dengan kedalaman sama atau lebih dalam dan dengan bentuk fondasi yang sama atau lebih besar.Semoga Rumah Anda Aman.

Catatan 3:Denah Bangunan Denah bangunan ini merupakan komponen utama yang akan membentuk bangunan. Sekali lagi walaupun sulit mencari bentuk struktur (dikatakan juga bentuk bangunan) yang sangat ideal memenuhi syarat-sayarat yang didijinkan tetapi beberapa pedoman dasar ini dapat digunakan.(yang ini tak kutip dari Buku Dasar-Dasar Perencanaan Beton Bertulang yang nulis Pak Gideon H Kusumah): 1. Bangunan mempunyai bentuk yang sederhana. semakin sederhana sebuah bentuk maka pengetahuan kita tentang bangunan tadi lebih banyak dibanding bentuk bangunan yang kompleks
2. 3. 4.

Bentuknya simetris

Bentuk bangunan tidak terlalu langsing. Perbandingan tinggi dan lebar kurang dari 4 (h tinggi, b lebar h<4b) Distribusi kekuatan sepanjang tinggi banggunan seragam dan menerus. Komponen struktur (balok beton, kolom atau tiang beton, fondasi harus menerus dari bawah sampai ke atas)
5. Insyalloh

Bangunan mempunyai kekakuan yang cukup


kapan-kapan tak tulis satu per satu uraian dari poin-poin di atas supaya lebih jelas.

Catatan 4:Lokasi bangunan Kesetabilan lerang bukan hanya ditutut ketika terjadi gempa bahkan dalam keadaan normal kesetabilan lereng tetep harus ada. Sebuah tanah di areal perbukitan dalam keadaan normal boleh saja setabil tetapi perlu diingat bahwa nanti lereng tersebut akan menerima beban seberat rumah yang didirikan, jika tanah yang berada dilereng tidak stabil boleh jadi akan terjadi longsor pada area tersebut. Beberapa hal yang Rumah dan Griya sarankan ketika anda akan medirikan di areal perbukitan : 1. Sebelum mendirikan perlu dilihat area sekitar lokasi pernahkan terjadi longsor, jika ya maka sebaiknya anda urungkan membuat rumah dilokasi tersebut atau jika masih menginginkan mendirikan dilokasi tersebut maka mitalah bantuan pada ahli maka mereka akan melakukan penyelidikan tanah dan akan menempuh langkah-langkah yang diperlukan Usahakan jarak yang cukup jauh dari bibir lereng, artinya bahwa semakin mendekat dengan bibir lereng semakin besar kemungkinan longsor
2. 3. 4.

Rumah yang ringan akan memperkecil kemungkinan terjadi longsor

Fondasi diusahakan cukup dalam dan akan lebih baik jika menggunakan fondasi jenis sumuran(apa dan bagaimana tipe fondasi semoga dalam beberapa tulisan kedepan dapan bisa disajikan Rumah dan Griya)
5.

Jika diperlukan buatlah dinding penahan tanah (talud) dilereng tersebut

Di lahan datar Bukan berarti bahwa dilahan datar jaminan akan stabilnya bangunan, seperti yang sudah dituliskan di atas yang terpenting adalah kesetabilan tanah. Oleh sebeb itu Rumah dan Griya menyarangkan agar: 1. Hindari tanah humus dengan memperdalam fondasi Jika tanah bekas timbunan maka fondasi harus diletakan ditanah asli kecuali pemadatan tanah sangat baik
2. 3.

Jika karna suatu hal harus melakukan penimbunan tanah maka kepadatan tanah harus diperhatiakan.Lakukan pemadatan tanah selapis demi selapis, gunakan alat pemadat tanah, jangan menimbun tanah dengan bahan organik karna nanti akan terurai oleh tanah dan hal yang paling mudah adalah tungulah cukup lama biarkan proses alam yang memadatkan tanah Catatan 5 :Desain Struktur

Daktilitas adalah kemampuan struktur bangunan gedung untuk mempertahankan kekuatan dan kekakuan yang cukup, sehingga struktur gedung tersebut tetap berdiri walaupun sudah berada dalam kondisi di ambang keruntuhan.

Sumber :http://rumahdangriya.blogspot.com

Pembesian / Penulangan Sloof ( detail pembuat sloof )


Banyak ahli struktur mengatakan "Dalam Perencanaan Bangunan Di daerah Rawan Gempa Pendetailan Struktur Sama Pentingya Dengan Analisa Stuktur Bahkan Lebih Penting ", Karena beban gempa itu sangat sulit diperkirakan dan dihitung distribusi gayanya. (Ir. Gideon H. Kusuma M.Eng dalam Dasardasar Perencanaan Beton Bertulang)) Pengertian pendetailan stuktur terutama dalam blog ini telah kami uraikan pada tulisan sebelumnya, ada pun analisa struktur adalah kegiatan memperkirakan kekuatan komponen-komponen struktur bangunan terhadap beban-beban yang direncanakan sesuai dengan peraturan dan kaidah yang berlaku sedemikian sehingga dicapai sebuah konstruksi bangunan yang mampu bertahan terhadap pembeban gaya-gaya yang ada. Pada tulisan sebelumnya telah kita berikan detail pembesian atau penulangan sloof, pada kesempatan ini kita lanjutkan detail penulangan tersebut : 1.Detail penulangan Sloof 2 (posisi sloof pada gedung dapat anda lihat pada posting sebelumnya a.1 posisi sloof pada fondasi pasangan batu kali)

Gambar 3.1 penulangan pertemuan antara kolom dengan sloof di tengah bangunan
Sumber gambar"Pedoman Teknis Rumah dan Bangunan Gedung Tahan Gempa"

Catatan rumahdangriya : Pada keterangan di atas tertulis s.1 max (jarak begel sloof maksimal)=2/3 hb atau 20 cm, dan diantaran keduanya mana yang lebih kecil yang digunakan. Supaya lebih jelas kita berikan contoh perhitunganya : Sloof yang akan kita buat ukuran lebar (bh)=15 cm dan ukuran tinggi (hb)=20cm sloof mengunakan tulangan utama dimeter 12 mm dan begel menggunakan besi diameter 8mm.Sedangkan kolom tulangan utama mengunakan besi 10 dan begel menggunakan besi 9 mm(catatan:besi diameter 9 sangat sulit didapatkan dipasaran) 1.Maka dari persaman diatas jarak begel sloof adalah s.1 mak = 2/3 hb=2/3 x 20cm =13.333cm s.1 mak = 20 cm dari dua hasil ini kita gunakan jarak begel yang terkecil=13.33cm 2.Panjang bengkokan penulangan kolom pada pertemuan dengan sloof adalah 40d atau 40 dikalikan diameter tulangan kolom (dapat dilihat kembali pada posting sebelumnya a.2 Detail pembesian sloof 1) dan gambar dibawah ini

Gambar 3.2 Penulangan pertemuan antara kolom dengan sloof di tengah bangunan 40 d= 40 x 10mm = 400mm atau 40 cm(gambar penulangan besi berwarna merah diatas)

2.Detail penulangan Sloof3

Gambar 3.3 Penulangan pertemuan antara kolom dengan sloof di tepi bangunan
Sumber gambar"Pedoman Teknis Rumah dan Bangunan Gedung Tahan Gempa"

Catatan rumahdangriya : Ilustrasi posisi sloof dengan fondasi batu kali pada gambar di atas ini adalah sebagai berikut

Gambar 3.4 Ilustrasi posisi pertemuan antara kolom dengan sloof di tepi bangunan

Gambar 3.5 Prespektif detail penulangan sloof 3 Nilai s1 mak sama seperti keterangan sebelumnya

3.Detail Penulangan Sloof4 (Sloof Dengan Fondasi Telapak/Foot Plate)

Gambar 3.6 Detail Penulangan Sloof (Sloof Dengan Fondasi Telapak/Foot Plate) 1
Sumber gambar"Pedoman Teknis Rumah dan Bangunan Gedung Tahan Gempa"

Gambar 3.7 Detail Penulangan Sloof (Sloof Dengan Fondasi Telapak/Foot Plate) 2
Sumber gambar"Pedoman Teknis Rumah dan Bangunan Gedung Tahan Gempa"

Catatan rumahdangriya : Supaya jelas dan mudah memahaminya maka kita gunakan contoh Sloof yang akan kita buat ukuran lebar (bh)=20 cm dan ukuran tinggi (hb)=30cm sloof mengunakan tulangan utama dimeter 12 mm dan begel menggunakan besi diameter 8mm.Sedangkan kolom tulangan utama mengunakan besi 13 dan begel menggunakan besi 9 mm(catatan:besi diameter 9 sangat sulit didapatkan dipasaran) 1.Panjang bengkokan penulangan sloof pada pertemuan dengan kolom (lihat gambar 3.6) adalah 40d atau 40 dikalikan diameter tulangan sloof. 40 x 12 =480 mm atau 48 cm 2.Panjang bengkokan penulangan kolom pada pertemuan dengan fondasi telapak /foot plat (lihat gambar 3.6) adalah 40d atau 40 dikalikan diameter tulangan kolom 40 x 13 = 520 mm atau 52 cm 3.Maka dari persaman diatas(gambar 3.7) jarak begel sloof adalah s.2 mak = 2/3 hb=2/3 x 30cm =20cm s.2 mak = 16 d=16 x 12 mm=192mm atau 19.2cm s.2 mak = 15 cm dari dua hasil ini kita gunakan jarak begel yang terkecil=15 cm

KESALAHAN DALAM MEMBUAT SLOOF (KESALAHAN PEMBESIAN PENULANGAN SLOOF)

Catatan rumahdangriya : Pada gambar di atas walaupun pekerjaan sloof sudah dapat dikatakan benar (dari sisi ukuran sloof dan jumlah tulangan) akan tetapi detail sambungan pembesian sloof ini ada yang salah yaitu panjang pembengkokan sambungan kolom ( lihat notasi kesalahan penulangan pada gambar di atas). Panjang sambungan kolom atau tiang beton dengan sloof kurang panjang (panjang minimal sebesar 40d). Hal ini juga berlaku jika fondasinya menggunakan fondasi telapak atau footplat "PERLU PEMBACA SEKALIAN PERHATIKAN SERING SEKALI PENULIS PERHATIKAN TUKANG MELAKUKAN KESALAHAN PANJANG PENYALURAN TULANGAN SLOOF ATAU TULANGAN KOLOM PADA FONDASI TELAPAK HANYA DIKAITKAN SAJA SEHINGGA KURANG DARI PANJANG 40D, MAKA SEBELUM TUKANG ANDA MELAKUKAN PENGECORAN PADA BAGIAN INI, YAKINKAN PANJANG SAMBUNGAN SUDAH BENAR" Kesalahan pada bagian ini bisa berakibat fatal pada bagunan anda terutama jika terjadi gempa

Jenis Kayu yang sering dipakai di Bangunan Gedung


Kayu Jati Kayu jati sering dianggap sebagai kayu dengan serat dan tekstur paling indah. Karakteristiknya yang stabil, kuat dan tahan lama membuat kayu ini menjadi pilihan utama sebagai material bahan bangunan. Kayu jati juga terbukti tahan terhadap jamur, rayap dan serangga lainnya karena kandungan minyak di dalam kayu itu sendiri. Tidak ada kayu lain yang memberikan kualitas dan penampilan sebanding dengan kayu jati. Pohon Jati bukanlah jenis pohon yang berada di hutan hujan tropis yang ditandai dengan curah hujan tinggi sepanjang tahun. Sebaliknya, hutan jati tumbuh dengan baik di daerah kering dan berkapur di Indonesia, terutama di pulau Jawa. Jawa adalah daerah penghasil pohon Jati berkualitas terbaik yang sudah mulai ditanam oleh Pemerintah Belanda sejak tahun 1800 an, dan sekarang berada di bawah pengelolaan PT Perum Perhutani. Semua kayu jati kami disupply langsung dari Perhutani dari TPK daerah Jawa Tengah dan Jawa Timur. Kami tidak memakai kayu jati selain dari 2 daerah tersebut.

Harga kayu jati banyak dipengaruhi dari asal, ukuran dan kriteria batasan kualitas kayu yang ditoleransi, seperti: ada mata sehat, ada mata mati, ada doreng, ada putih. Penentuan kualitas kayu jati yang diinginkan seharusnya mempertimbangkan type aplikasi finishing yang dipilih. Selain melindungi kayu dari kondisi luar, finishing pada kayu tersebut diharapkan dapat memberikan nilai estetika pada kayu tersebut dengan menonjolkan kelebihan dan kekurangan kualitas kayu tersebut. Contoh Finishing: Teak Oil, Politur, NC Lacquer, Melamin, Poly Urethane (PU) 1. Finishing Natural Transparan ( Coklat Terang kekuningan) Tujuan: menonjolkan semua kelebihan kayu, mengekspose keindahan serat kayu jati benar-benar terpilih. Kualitas kayu jati: hanya memilih serat lurus dan serat mahkota tidak ada mata sehat, mata mati, putih, doreng 2. Finishing Melamin Natural Terang (Coklat terang kekuningan) Menonjolkan serat dan penampilan natural kayu, dengan mengekspose keindahan serat kayu jati secara alami Kualitas kayu jati: serat lurus dan serat mahkota ada mata sehat, tidak ada putih, doreng, dan mata mati 3. Finishing Melamin Natural Gelap (Coklat gelap kehitaman) Menonjolkan serat kayu jati natural, dan, menutupi kekurangan kayu seperti putih dan doreng dengan warna gelap. Kualitas kayu jati: serat lurus dan serat mahkota ada mata sehat, putih, doreng halus , tidak ada mata mati 4. Finishing Cat Menutupi permukaan kayu dan menyembunyikan semua kelebihan dan kekurangan serat kayu Kualitas kayu jati: serat lurus dan serat mahkota ada mata sehat, putih, doreng tebal, mata mati. Jati Serat Lurus

Jati Serat Mahkota

Jati Ada Mata Sehat

Jati ada Putih / Sapwood

Jati Mata Mati

Jati Doreng

Kayu Merbau

Kayu Merbau termasuk salah satu jenis kayu yang cukup keras dan stabil sebagai alternatif pembanding dengan kayu jati. Merbau juga terbukti tahan terhadap serangga. Warna kayu merbau coklat kemerahan dan kadang disertai adanya highlight kuning. Merbau memiliki tekstur serat garis terputus putus. Pohon merbau termasuk pohon hutan hujan tropis. Pohon Merbau tumbuh subur di Indonesia, terutama di pulau Irian / Papua. Kayu merbau kami berasal dari Irian/Papua. Kayu Bangkirai

Kayu Bangkirai juga termasuk jenis kayu kuat dan keras. Sifat kerasnya juga disertai tingkat kegetasan yang tinggi sehingga mudah muncul retak rambut dipermukaan. Selain itu, pada kayu bangkirai sering dijumpai adanya pinhole. Umumnya retak rambut dan pin hole ini dapat ditutupi dengan wood filler. Secara struktural, pin hole ini tidak mengurangi kekuatan kayu bangkirai itu sendiri. Karena kuatnya, kayu ini sering digunakan untuk material konstruksi berat seperti atap kayu. Kayu bangkirai termasuk jenis kayu yang tahan terhadap cuaca sehingga sering menjadi pilihan bahan material untuk di luar bangunan / eksterior seperti lis plank, outdoor flooring / decking, dll. Pohon Bangkirai banyak ditemukan di hutan hujan tropis di pulau Kalimantan. Kayu Kamper

Di Indonesia, kayu kamper telah lama menjadi alternatif bahan bangunan yang harganya lebih terjangkau. Meskipun tidak setahan lama kayu jati dan sekuat bangkirai, kamper memiliki serat kayu yang halus dan indah sehingga sering menjadi pilihan bahan membuat pintu panil dan jendela. Karena tidak segetas bangkirai, retak rambut jarang ditemui. Karena tidak sekeras bangkirai, kecenderungan berubah bentuk juga besar, sehingga, tidak disarankan untuk pintu dan jendela dengan desain terlalu lebar dan tinggi. Pohon kamper banyak ditemui di hutan hujan tropis di kalimantan. Samarinda adalah daerah yang terkenal menghasilkan kamper dengan serat lebih halus dibandingkan daerah lain di Kalimantan. Kayu Kelapa

Kayu kelapa adalah salah satu sumber kayu alternatif baru yang berasal dari perkebunan kelapa yang sudah tidak menghasilkan lagi (berumur 60 tahun keatas) sehingga harus ditebang untuk diganti dengan bibit pohon yang baru. Sebenarnya pohon kelapa termasuk jenis palem. Semua bagian dari pohon kelapa adalah serat /fiber yaitu berbentuk garis pendek-pendek. Anda tidak akan menemukan alur serat lurus dan serat mahkota pada kayu kelapa karena semua bagiannya adalah fiber. Tidak juga ditemukan mata kayu karena pohon kelapa tidak ada ranting/ cabang. Pohon kelapa tumbuh subur di sepanjang pantai Indonesia. Namun, yang paling terkenal dengan warnanya yang coklat gelap adalah dari Sulawesi. Pohon kelapa di jawa umumnya berwarna terang.