Anda di halaman 1dari 7

METODE GEOLISTRIK TAHANAN JENIS KONFIGURASI WENNER

Siti Murtopingah, Siti Nurhasanah, Tresna Purnamadewi, Ridwan Andrianto, Sandi Sudrajat 1209703037, 1209703038, 1209703040, 1209703020, 1209703035 Program Studi Fisika, Fakultas Sains dan Teknologi Universitas Islam Negeri Sunan Gunung Djati Bandung, Indonesia E-mail : siti.murtopingah@gmail.com

Asisten : fran permana (2087006573 ) Tanggal Praktikum : 18-10-2011

Abstark

Bumi ini terdiri dari berbagai macam lapisan, lapisan itu pula terdiri dari berbagai macam batuan, mineral, dan tanah. Setiap bahan memiliki sifat listrik yang berbeda-beda. Karakteristik terhadap sifat listrik inilah yang digunakan dalam survey bawah permukaan geolistrik. Untuk mengetahui kondisi di bawah permukaan dapat digunakan metode geolistrik. Salah satu metode dari geolistrik adalah metode tahanan jenis. Dengan mengetahui nilai tahanan jenis (resistivitas) di bawah permukaan maka dapat ditentukan banyaknya lapisan penyusun dan jenis material penyusun.Metode resistivitas yang digunakan adalah konfigurasi Wenner. Arus diinjeksikan ke permukaan bawah bumi kemudian diukur nilai beda potensial listrik dan arus listrik. Sehingga dapat diperoleh nilai resistivitas di bawah permukaan. Didapatkan bahwa semakin dalam permukaan maka semakin kecil nilai resitivitasnya dan semakin renggang jarak antar elektroda maka semakin dalam permukaan yang dapat diukur resistivitasnya. Digunakan software RES2DINV untuk melakukan inversi data.

Kata Kunci : Konfigurasi Wenner, RES2DINV, Resistivitas

I.

Pendahuluan

1.1 Tujuan

  • a. Memahami prinsip hukum Ohm.

  • b. Memahami konsep tahanan jenis.

  • c. Memahami cara menginterpretasi. I.2 Tinjaun pustaka

Bumi ini terdiri dari berbagai macam lapisan. Lapisan itu juga terdiri dari berbagai macam kandungan seperti batuan, mineral dan tanah [1] . Batuan dan mineral yang ada di bumi memiliki sifat-sifat listrik seperti; potensial listrik alami, konduktivitas listrik, dan konstanta dielektrik. Ada berbagai metode yang dilakukan untuk mengetahui kondisi di bawah permukaan tanah. Salah satunya adalah metode geolistrik. Metode ini dapat dijadikan cara untuk menyelidiki sifat listrik di dalam bumi melaui respon yang ditangkap dari dalam tanah berupa beda potensial, arus listrik, dan medan elektromagnetik. Salah satu dari metode geolistrik ini adalah metode tahanan jenis.

Metode geolistrik resistivitas adalah salah satu metode yang cukup banyak digunakan dalam dunia eksplorasi khususnya eksplorasi air tanah karena resistivitas dari batuan sangat sensitif terhadap kandungan airnya dimana bumi dianggap sebagai sebuah resistor. Metode geolistrik resistivitas atau tahanan jenis adalah salah satu dari jenis metode geolistrik yang digunakan untuk mempelajari keadaan bawah permukaan dengan cara mempelajari sifat aliran listrik di dalam batuan di bawah permukaan bumi [2] . Metode resistivitas umumnya digunakan untuk eksplorasi dangkal, sekitar 300 500 m. Prinsip dalam metode ini yaitu arus listrik diinjeksikan ke alam bumi melalui dua elektroda arus, sedangkan beda potensial yang terjadi diukur melalui dua elektroda potensial. Dari hasil pengukuran arus dan beda potensial listrik, dapat diperoleh variasi harga resistivitas listrik pada lapisan di bawah titik ukur.

Prinsip kerja geolistrik adalah mengukur tahanan jenis (resistivity) dengan mengalirkan arus listrik ke dalam batuan atau tanah melalui elektroda arus (current electrode), kemudian arus diterima oleh elektroda potensial dengan menganggap bumi sebagai resistor. Beda potensial antara dua elektroda tersebut diukur dengan volt meter dari harga pengukuran tersebut dapat dihitung tahanan jenis semu batuan dengan menggunakan persamaan sebagai berikut :

a. Memahami prinsip hukum Ohm. b. Memahami konsep tahanan jenis. c. Memahami cara menginterpretasi. I.2 Tinjaun

Ρ adalah tahanan jenis, K adalah faktor koreksi geometri, V adalah beda potensial, I adalah kuat.

Arah penjalaran arus dengan dua titik injeksi di permukaan bumi sebagai material homogen isotropic.

Arah penjalaran arus dengan dua titik injeksi di permukaan bumi sebagai material homogen isotropic. Terdapat beberapa

Terdapat beberapa konfigurasi elektroda yang digunakan dalam metode Geolistrik. Pada eksperimen ini menggunakan wenner yaitu untuk menginterpretasi lapisan bawah tanah secara mapping [1] .

II. Metode Percobaan

 

Alat dan Bahan

a.

Alat dan Bahan

  • 1. Resistivitimeter

  • 2. Minimal 2 pasang elektroda (elektroda potensial dan elektroda arus)

 
  • 3. Accu 12 volt

  • 4. Kabel listrik

  • 5. Tabel data

  • 6. Alat tulis menulis

 
  • 7. Res2dv

Langkah eksperimen Yang pertama dilakukan yaitu mempersiapkan alat yang akan digunakan dalam percobaan ini. Kemudian pasang meteran pada daerah yang akan digunakan untuk eksperimen kemudian patok pada setiap ujungnya. Setelah itu, pasang elektroda arus (C1C2) dan elektroda potensial (P1P2) diawali dengan jarak terdekat yang telah disiapkan pada tabell pengukuran. Kemudian untuk pengukuran yang kedua dan seterusnya memindahkan elektroda arus dan elektroda potensial yang dilakukan secara bersama-sama dengan jarak yang sama pada setiap elektroda. Setelah itu, accu 12 volt ke resistivitimeter dan sambungkan capit dari resistivitimeter

ke setiap elektroda. Kemuadian setelah semua tersambung selanjutnya mengambil data yaitu catat arus (I) dan beda potensial (V).

III. Data dan Pengolahan

Data praktikum yaitu :

 

No

Datum Point

Space

Va

Vak

Delta

Arus

K

Rho (Ohm.

 

(dp)

(r(cm))

(V)

(V)

V

(I(A))

cm)

(V)

 
  • 1 4,5

   
  • 3 5,8

    • 0 5,8

 

0,00107

18,84

102123,3645

 
  • 2 7,5

   
  • 3 7,79

    • 0 7,79

 

0,00328

18,84

44745

 
  • 3 10,5

   
  • 3 9,65

    • 0 9,65

 

0,00386

18,84

47100

 
  • 4 13,5

   
  • 3 7,65

    • 0 7,65

 

0,0027

18,84

53380

 
  • 5 16,5

   
  • 3 3,49

    • 0 3,49

 

0,00182

18,84

36127,25275

 
  • 6 19,5

   
  • 3 5,85

    • 0 5,85

 

0,00285

18,84

38671,57895

 
  • 7 22,5

   
  • 3 8,24

    • 0 8,24

 

0,00293

18,84

52983,48123

 
  • 8 25,5

   
  • 3 6,55

    • 0 6,55

 

0,003

18,84

41134

 
  • 9 28,5

   
  • 3 6,94

    • 0 6,94

 

0,00307

18,84

42589,44625

10

31,5

   
  • 3 6,14

    • 0 6,14

 

0,00345

18,84

33529,73913

11

34,5

   
  • 3 5,72

    • 0 5,72

 

0,00226

18,84

47683,53982

12

37,5

   
  • 3 7,25

    • 0 7,25

 

0,00308

18,84

44347,4026

13

40,5

   
  • 3 8,07

    • 0 8,07

 

0,00325

18,84

46781,16923

14

43,5

   
  • 3 6,23

    • 0 6,23

 

0,0023

18,84

51031,82609

15

9

   
  • 6 5,92

    • 0 5,92

 

0,0028

37,68

79666,28571

16

 
  • 12 2,05

 
  • 6 0,00158

    • 0 2,05

   

37,68

48888,60759

17

 
  • 10 4,25

 
  • 0 4,25

  • 6 0,00232

   

37,68

69025,86207

18

 
  • 13 3,04

 
  • 6 0,00151

    • 0 3,04

   

37,68

75859,07285

19

 
  • 11 5,71

 
  • 0 5,71

  • 6 0,00333

   

37,68

64610,45045

20

 
  • 14 6,97

 
  • 6 0,00355

    • 0 6,97

   

37,68

73980,16901

21

 
  • 12 6,57

 
  • 0 6,57

  • 6 0,00362

   

37,68

68386,07735

22

15

 
  • 6 5,97

  • 0 5,97

 

0,00356

37,68

63188,08989

 

23

13

 
  • 6 3,99

  • 0 3,99

 

0,00234

37,68

64249,23077

24

16

 
  • 6 2,54

  • 0 2,54

 

0,00146

37,68

65552,87671

25

13,5

 
  • 9 5,12

  • 0 5,12

 

0,00265

56,52

109200,9057

26

16,5

 
  • 9 3,56

  • 0 3,56

 

0,002

56,52

100605,6

27

14,5

 
  • 9 6,42

  • 0 6,42

 

0,00314

56,52

115560

28

17,5

 
  • 9 1,26

  • 0 1,26

 

0,00062

56,52

114863,2258

29

15,5

 
  • 9 2,87

  • 0 2,87

 

0,00136

56,52

119273,8235

30

18,5

 
  • 9 2,54

  • 0 2,54

 

0,0012

56,52

119634

31

16,5

 
  • 9 6,33

  • 0 6,33

 

0,00372

56,52

96175,16129

32

18

 
  • 12 7,55

  • 0 7,55

 

0,00297

75,36

191571,7172

33

21

 
  • 12 3,52

  • 0 3,52

 

0,00157

75,36

168960

34

19

 
  • 12 4,78

  • 0 4,78

 

0,00205

75,36

175717,4634

35

22

 
  • 12 2,9

  • 0 2,9

 

0,00129

75,36

169413,9535

36

22,5

 
  • 15 6,57

  • 0 6,57

 

0,00225

94,2

275064

37

25,5

 
  • 15 5,49

  • 0 5,49

 

0,00199

94,2

259878,39

Tabel 1. Data hasil percobaan

Setelah data beda potensial dan arus didapat, masukkan ke dalam program res2dinv untuk diolah. Akan muncul gambar seperti berikut:

22 15 6 5,97 0 5,97 0,00356 37,68 63188,08989 23 13 6 3,99 0 3,99 0,00234

IV Pembahasan

Resistivitas semu (apparent resistivity) dipengaruhi oleh jenis batuan yang berada di bawah permukaan. Apabila batuannya lebih berongga maka nilai resistivitasnya besar, sedangkan apabila batuan lebih kompak maka nilai resistivitasnya akan lebih kecil. Batuan yang lebih kompak akan lebih mudah mengalirkan arus daripada batuan yang berongga, sehingga nilai resistivitas batuan yang kompak akan lebih kecil. Resistivitas terhadap kedalaman tidak dapat kita peroleh hubungan secara langsung, karena masih tergantung dari jenis batuan yang dikandung di bawah permukaannya. Pada umumnya semakin ke dalam permukaan bumi maka batuan akan semakin kompak. Oleh karena itu resistivitas akan semakin kecil. Dari hasil pengolahan data dengan software res2dinv, didapat gambar yang mempunyai warna berbeda-beda. Setiap warna mempresentasikan resistivitas yang berbeda-beda. Dari yang paling kecil resistivitasnya berwarna biru, sampai yang paling besar berwarna ungu. Berarti dapat diartikan bahwa lapisan yang paling atas terdiri dari bahan yang apabila diinjeksikan arus maka dia akan lebih menghambat arus tersebut. Bahan tersebut adalah batuan yang lebih keras dibandingkan dengan batuan yang berada di lapisan di bawahnya. Bila kita interpretasikan, warna biru langit adalah tanah liat biasa, warna biru muda adalah tanah liat London, warna hijau adalah kumpulan batuan sedimen, warna hijau tua adalah tanah biasa dengan kelembaban 50%, warna kuning adalah tanah liat dengan kelembaban 20%, warna jingga ke merah adalah tanah liat campur kerikil, dan warna ungu adalah pasir dengan kelembaban 90%. BIla dilihat dan diinterpretasikan secara logika cukup masuk akal, karena resistivitas suatu materi semakin kecil bila keadaannya basah dan semakin besar bila keadaannya kering.

Dengan adanya hasil data seperti pada Tabel 1. Maka, semakin jauh jarak antar probe maka semakin dalam survey yang dilakukan. Hal ini terjadi karena garis ekipotensialnya. Semakin besar jarak probenya maka lingkup garis ekipotensial semakin besar dan makin banyak lapisan yang terbaca. Semakin pendek jarak antar probe maka garis ekipotensialnya makin mengerucut.

V Simpulan

Dari praktikum ini dapar mengetahui bagaimana kondisi di bawah permukaan dapat ditentukan dengan melihat nilai resistivitasnya. Semakin besar nilai resitivitasnya maka arus semakin sulit mengalir. Batuan yang berpori dan berongga memiliki resistivitas yang tinggi dibandingkan batuan yang kompak. Resistivitas bergantung terhadap jenis batuan yang ada di