SKRIPSI

EFISIENSI PEMASARAN PEPAYA (Carica papaya L.) DI KECAMATAN SUMBANG KABUPATEN BANYUMAS

Oleh: Tajus Sobirin NIM A1C004047

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS PERTANIAN PURWOKERTO 2009

SKRIPSI

EFISIENSI PEMASARAN PEPAYA (Carica papaya L.) DI KECAMATAN SUMBANG KABUPATEN BANYUMAS

Oleh: Tajus Sobirin NIM A1C004047

Diajukan untuk Memenuhi Salah Satu Syarat Memperoleh Gelar Sarjana Pertanian pada Fakultas Pertanian Universitas Jenderal Soedirman

DEPARTEMEN PENDIDIKAN NASIONAL UNIVERSITAS JENDERAL SOEDIRMAN FAKULTAS PERTANIAN PURWOKERTO 2009

SKRIPSI

EFISIENSI PEMASARAN PEPAYA (Carica papaya L.) DI KECAMATAN SUMBANG KABUPATEN BANYUMAS

Oleh: Tajus Sobirin NIM A1C004047

Diterima dan disetujui Tanggal:........................

Pembimbing I,

Pembimbing II,

Ir. Djaniah Windiastuti, M.Si. NIP 131124631

Dr.rer.Agr.Ir. Djeimy Kusnaman, M.Sc.Agr. NIP 132316618

Mengetahui: Dekan,

Dr. Ir. Achmad Iqbal, M.Si. NIP 131657458

PRAKATA

Puji syukur penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena berkat rahmat dan karunia-Nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan penyusunan Skripsi dengan judul “EFISIENSI PEMASARAN PEPAYA (Carica papaya L.) DI KECAMATAN SUMBANG KABUPATEN BANYUMAS”. Pada kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih kepada: 1. Dekan Fakultas Pertanian Universitas Jenderal Soedirman yang telah memberikan ijin untuk melaksanakan penelitian. 2. Ir. Djaniah Windiastuti, M.Si. selaku dosen pembimbing I yang telah memberikan bimbingan, saran dan petunjuk dalam penyusunan Skripsi ini. 3. Dr. rer. agr. Ir. Djeimy Kusnaman, M.Sc.Agr. selaku dosen pembimbing II yang telah memberikan bimbingan, saran dan petunjuk dalam penyusunan Skripsi ini. 4. Semua pihak yang telah membantu dalam penulisan Skripsi ini. Penulis menyadari sepenuhnya bahwa Skripsi ini masih jauh dari kesempurnaan, namun demikian penulis berharap semoga Skripsi ini bermanfaat bagi pihak yang memerlukannya.

Purwokerto,

Nopember 2008

Penulis,

iii

DAFTAR ISI

Halaman DAFTAR TABEL............................................................................................... vi DAFTAR LAMPIRAN.................................................................................... ... vii RINGKASAN ..................................................................................................... viii SUMMARY .......................................................................................................... ix I. PENDAHULUAN ........................................................................................ A. Latar belakang......................................................................................... B. Identifikasi masalah ................................................................................ C. Tujuan penelitian..................................................................................... D. Manfaat penelitian................................................................................... II. TINJAUAN PUSTAKA ............................................................................... A. Karakteristik Pepaya ............................................................................... B. Aspek Budidaya Papaya.......................................................................... 1 1 5 6 6 7 7 9

C. Pemasaran ............................................................................................... 15 D. Profit marjin ............................................................................................ 21 E. Efisiensi Pemasaran ................................................................................ 21 III. METODE PENELITIAN.............................................................................. 25 A. Tempat dan Waktu Penelitian ................................................................. 25 B. Sasaran Penelitian ................................................................................... 25 C. Rancangan Pengambilan Sampel ............................................................ 26 D. Jenis dan Sumber Data ............................................................................ 27 E. Variabel dan Skala Pengukuran .............................................................. 27 F. Analisis Data ........................................................................................... 28 IV. HASIL DAN PEMBAHASAN..................................................................... 33 A. Keadaan Umum Kecamatan Sumbang.................................................... 33 B. Identitas Responden ................................................................................ 40

iv

C. Keadaan Pemasaran Pepaya di Kecamatan Sumbang............................. 42 D. Marjin Pemasaran Pepaya di Kecamatan Sumbang................................ 45 E. Farmer’s share, Biaya dan Keuntungan ................................................ 47 F. Profit marjin ............................................................................................ 54 G. Efisiensi Pemasaran Pepaya Kecamatan Sumbang................................. 57 V. SIMPULAN DAN SARAN .......................................................................... 62 A. Simpulan ................................................................................................. 62 B. Saran........................................................................................................ 62 DAFTAR PUSTAKA ......................................................................................... 64 LAMPIRAN........................................................................................................ 66 RIWAYAT HIDUP............................................................................................. 78

v

DAFTAR TABEL

Tabel

Halaman

1. Data produksi pepaya di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas Periode 2003 - 2007 ...................................................................................... 2. Karakteristik pepaya semangka dan pepaya burung .....................................

3 8

3. Daftar desa dan luas wilayah di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas Tahun 2006.................................................................................. 34 4. Luas lahan menurut penggunaannya di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas tahun 2006................................................................. 35 5. Komposisi penduduk berdasarkan umur di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas tahun 2006................................................................. 37 6. Komposisi penduduk berdasarkan mata pencaharian di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas 2006 .......................................................... 38 7. Komposisi penduduk berdasarkan tingkat pendidikan di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas tahun 2006 ................................................ 39 8. Komposisi umur responden di Kecamatan Sumbang ................................... 40 9. Komposisi tingkat pendidikan responden di Kecamatan Sumbang.............. 41 10. Komposisi tanggungan keluarga responden di Kecamatan Sumbang .......... 41 11. Grading pepaya di Kecamatan Sumbang menurut ukuran dan beratnya..... 44 12. Marjin pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang ...................................... 45 13. Farmer’s share, biaya pemasaran, keuntungan lembaga pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang .................................................................... 47 14. Profit marjin masing-masing lembaga di Kecamatan Sumbang ................... 54 15. Efisiensi teknis dan ekonomis pada masing-masing saluran pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang .................................................................... 57

vi

DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran

Halaman

1. Perhitungan contoh dan ukuran sampel petani.............................................. 66 2. Peta Kecamatan Sumbang............................................................................. 67 3. Perhitungan marjin pemasaran pepaya.......................................................... 68 4. Perhitungan farmer’s share........................................................................... 69 5. Perhitungan bagian biaya terhadap besarnya marjin..................................... 70 6. Perhitungan bagian keuntungan terhadap marjin.......................................... 73 7. Perhitungan profit marjin .............................................................................. 74 8. Perhitungan elastisitas transmisi harga pepaya di Kecamatan Sumbang...... 77

vii

RINGKASAN

Pepaya merupakan salah satu komoditas agribisnis hortikultura lokal Indonesia yang memiliki potensi cukup besar untuk dikembangkan. Salah satu sentra produksi pepaya di Kabupaten Banyumas adalah Kecamatan Sumbang. Kebutuhan buah meningkat seiring dengan bertambahnya jumlah penduduk dan meningkatnya kesadaran masyarakat akan pentingnya gizi makanan. Peningkatan produksi tidak akan berarti bila tidak disertai pemasaran yang baik. Tujuan penelitian adalah : (1) mengetahui besarnya marjin pemasaran, (2) mengetahui farmer’s share, bagian biaya pemasaran dan keuntungan pedagang, (3) mengetahui besarnya profit marjin pada setiap saluran pemasaran, (4) mengetahui efisiensi pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang, (5) mengetahui pengaruh perubahan harga di tingkat pengecer terhadap perubahan harga di tingkat petani. Metode yang digunakan dalam penelitian adalah survei. Sampel petani diambil dengan menggunakan Stratified Random Sampling, dan untuk pedagang perantara menggunakan snowball sampling. Metode analisis yang digunakan adalah : (1) analisis marjin pemasaran, (2) analisis farmer’s share, persentase biaya dan keuntungan pedagang, (3) analisis profit marjin, (4) analisis efisiensi operasional dan elastisitas transmisi harga. Hasil penelitian menunjukkan bahwa : (1) besarnya marjin pemasaran pepaya di kecamatan Sumbang untuk saluran I adalah Rp759,00 per kg, saluran II adalah Rp1.177,50 per kg dan saluran III adalah 1.66,67 per kg, (2) besarnya farmer’s share untuk saluran I adalah 58,42 persen, saluran II adalah 51,74 persen dan saluran III adalah 49,33 persen. Persentase biaya untuk saluran I adalah 40,97 persen, saluran II adalah 32,66 persen dan saluran III adalah 42,4 persen. Persentase keuntungan untuk saluran I adalah 59,03 persen, saluran II adalah 67,34 persen dan saluran III adalah 57,76 persen, (3) profit marjin yang diterima pedagang di saluran I adalah 22,61 persen, saluran II adalah 32,86 persen dan saluran III adalah 29,69 persen (4) pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang belum efisien (5) elastisitas transmisi harga yang terjadi di pasar produsen dan konsumen sebesar 0,95. Hal tersebut menunjukkan bahwa perubahan harga di tingkat pengecer berpengaruh terhadap perubahan harga di tingkat petani..

viii

SUMMARY

Papaya is one of horticulture agribusiness commodity local Indonesian which had a big potential to be developed. One of center produce the papaya at Banyumas Regency is Sumbang District. Fruit requirement mount along with increasing it sum up to resident and the increasing of society awareness for the importance of food nutrient. Product increase will not mean if is not accompanied by the good marketing. The objectives of this research were (1) to know the level of marketing margin, (2) to know farmer’s share, share of cost marketing and trader advantage, (3) to know the level of profit margin in each marketing channel, (4) to know marketing efficiency of papaya at Sumbang District, (5) to know influence of price change in retailer level to price change in farmer level. The Research method used was survey. Farmer’s samples obtained by stratified random sampling as method, and for middleman trader samples used snowball sampling. Analysis method used : (1) marketing margin analysis, (2) farmer’s share analysis, (3) profit margin analysis, (4) operational efficiency analysis and elasticity of price transmission analysis. The Results indicated that: (1) margin distribution at first channel were Rp759,00 per kg, second channel were Rp1.177,50 per kg and third channel were 1.66,67 per kg, (2) level of farmer’s share at first channel were 58,42 percent, second channel were 51,74 percent and third channel were 49,33 percent. Share of cost marketing at first channel were 40,97 percent, second channel were32,66 percent and third channel were 42,40 percent. Share of trader adventages at first channel were 59,03 percent, second channel were 67,34 percent an third channel were 57,76 percent, (3) profit margin accepted a trader at first channel were 22,61 percent, second channel were 32,86 percent and third channel were 29,69 percent, (4) marketing efficiency of papaya at Sumbang District has not been done, (5) elasticity of price transmission that happened in producer and consumer market is 0,95. It means that price change in retailer level has not influence to price change in farmer level.

ix

I. PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Sasaran pembangunan pertanian sekarang tidak hanya dititikberatkan pada peningkatan produksi, namun juga mengarah pada peningkatan pendapatan masyarakat, perluasan lapangan kerja, peningkatan taraf hidup petani dan perluasan pasar produk pertanian, baik di dalam maupun di luar negeri. Salah

satu faktor penting dalam pengembangan hasil-hasil pertanian, khususnya bersumber dari hasil kebun adalah pemasaran (Tukan et. al., 2001). Pembangunan pertanian awalnya berorientasi produksi, namun sekarang pembangunan pertanian dituntut untuk berorientasi agribisnis, yaitu tidak hanya berorientasi produksi namun juga berorientasi pasar. Salah satu program pembangunan berbasis agribisnis adalah pengembangan komoditas hortikultura. Buah-buahan sebagai salah satu sub komoditas hortikultura turut dikembangkan dalam rangka diversifikasi tanaman, penghijauan maupun penumbuhan sentra produksi. Pengembangan buah-buahan perlu dilakukan secara intensif dan komersial dalam skala agribisnis serta dikelola secara profesional guna membuka lapangan kerja baru, meningkatkan pendapatan pelaku agribisnis, dan menambah penerimaan daerah dan devisa negara. Hal tersebut seiring dengan tujuan pembangunan pertanian di Indonesia, yaitu meningkatkan produksi pertanian sekaligus pendapatan petani, meningkatkan kualitas pangan dan gizi masyarakat, serta mendorong kesempatan berusaha di pedesaan (Irawan, 2003).

1

Upaya pemenuhan gizi masyarakat melalui pengembangan tanaman buahbuahan terus dilakukan terutama pada lahan kering atau pekarangan baik atas bantuan pemerintah maupun swasta. Upaya tersebut bertujuan untuk membantu tercapainya kondisi masyarakat lebih baik. Indikatornya adalah semakin meningkatnya pendapatan masyarakat, semakin tingginya kesadaran penduduk akan nilai gizi buah-buahan, dan semakin bertambahnya permintaan bahan baku industri pengolahan buah-buahan (Rukmana, 1996). Kuantitas produksi pepaya di Kecamatan Sumbang sedikit dipengaruhi siklus produksi pepaya. Lamanya siklus produksi pepaya ditentukan beberapa faktor, seperti masa pembuahan dan umur tanaman. Pepaya memiliki umur

produktif antara 3 sampai 4 tahun. Tanaman pepaya yang sudah tidak produktif dibongkar dan diganti tanaman baru (Aksi Agraris Kanisius, 1975). Kecamatan Sumbang merupakan salah satu sentra produksi pepaya di Kabupaten Banyumas. Jenis pepaya bangkok banyak diibudidayakan di Kecamatan Sumbang. Produksi pepaya di Kecamatan Sumbang tidak terlalu fluktuatif karena tidak dipengaruhi musim, sehingga dapat terus berproduksi sepanjang tahun. Adapun produksi pepaya di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas tersaji dalam Tabel 1.

2

Tabel 1. Data produksi pepaya di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas periode 2003-2007 Tahun 2003 2004 2005 2006 2007 Jumlah pohon (pohon) 809 6.800 16.892 16.892 16.892 Produksi (kuintal) 291 2.380 6.029 3.039 2.473

Sumber : Departemen Pertanian Kabupaten Banyumas, 2007.

Tabel 1 menunjukkan adanya peningkatan jumlah pohon pepaya di Kecamatan Sumbang selama periode tahun 2003 sampai 2007. Jumlah pohon pepaya pada tahun 2003 sebanyak 809 pohon dengan total produksi 291 ton, sedangkan pada tahun 2007, jumlah pohon bertambah menjadi 16.892 pohon dengan total produksi mencapai 2.473 ton. Produksi terbesar terdapat pada tahun 2005, yaitu sebesar 6.029 ton. Peningkatan jumlah pohon dan produksi pepaya di Kecamatan Sumbang dipengaruhi upaya diversifikasi vertikal dan horizontal yang dilakukan petani serta adanya peluang strategis usahatani pepaya. Iklim dan lahan pertanian di Kecamatan Sumbang turut mendukung pengembangan usahatani pepaya. Populasi hama dan penyakit ikut mempengaruhi kuantitas dan kualitas produksi pepaya. Hama pada tanaman pepaya, diantaranya lalat buah (Bactrocera sp.), bekicot (Achatina fulica B.), wereng pepaya (Empoasca stevensi), tungau (Polyphagotarsonemus latus Banks), kutu dompolan (Pseudaulacaspis pentagona Targ.). Penyakit tanaman pepaya biasanya disebabkan oleh nematoda parasit, jamur Collectrichum gloeosporoides, jamur Cercospora papayae, jamur Phytophtora palmivora, virus bercak cincin dan bakteri Erwinia papayae. Upaya

3

pencegahan hama dan penyakit umumnya dilakukan dengan perawatan kebun secara intensif, termasuk sanitasi dan drainase kebun (Kusnaman, et. al., 2008). Tanaman pepaya bagi petani di Kecamatan Sumbang memiliki peran cukup strategis terutama dalam meningkatkan pendapatan keluarga. Pepaya tidak dipengaruhi musim dan dapat berproduksi sepanjang tahun. Kondisi tersebut menjadi pertimbangan tersendiri bagi petani dalam mengatur kuantitas panen dan memilih saluran pemasaran pepaya yang paling efisien, mengingat sifat buah mudah rusak. Kondisi umum pada pemasaran produk pertanian adalah harga tinggi di konsumen namun petani hanya menerima bagian harga relatif kecil. Harga

pepaya di tingkat petani hanya berkisar antara Rp800,00 sampai Rp1.200,00 per kilogram, sedangkan harga jual di tingkat pengecer bisa mencapai Rp2.500,00 per kilogram. Hal tersebut sebagai indikasi kurang efisiennya saluran pemasaran. Saluran pemasaran dan lembaga-lembaga didalamnya berperan penting dalam menjamin proses pemasaran pepaya, sehingga banyaknya lembaga akan mempengaruhi panjangnya saluran pemasaran. Semakin panjang saluran pemasaran maka semakin banyak biaya pemasaran. Hubungan antara panjang saluran pemasaran dan biaya akan mengarah pada efisiensi pemasaran, baik secara teknis maupun ekonomis (Calkin dan Humeiwang dalam Wahyuningsih, 2005). Indikator lain untuk mengetahui efisiensi pemasaran produk pertanian adalah efisiensi harga. Efisiensi harga berfokus pada kemampuan saluran pemasaran dalam menyampaikan produk kepada konsumen dengan harga lebih

4

murah dan mampu mengadakan pemerataan pembagian keuntungan (Oppen dan Raju dalam Arifudin, 1997).

B. Identifikasi Masalah

Saluran pemasaran menggambarkan proses pendistribusian pepaya dari petani ke konsumen. Pepaya tidak hanya memenuhi kebutuhan lokal tetapi juga daerah lain, sehingga diperlukan saluran pemasaran efisien. Hal penting dalam pemasaran produk pertanian adalah konsistensi masingmasing pihak untuk menjalankan fungsinya dan pembagian imbalan secara adil. Masalah pokok dalam pemasaran pepaya adalah harga rendah di tingkat petani dan harga tinggi di tingkat konsumen, sehingga pendapatan petani lebih rendah dari lembaga pemasaran. Kondisi tersebut ditimbulkan kurang efisiennya saluran pemasaran. Rumusan masalah pada pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas adalah sebagai berikut: 1. Berapa besar marjin pemasaran pada setiap saluran pemasaran? 2. Berapa besar farmer’s share, persentase biaya pemasaran dan keuntungan pedagang pada setiap saluran pemasaran? 3. Berapa besar profit marjin pedagang pada setiap saluran pemasaran? 4. Apakah pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang sudah efisien? 5. Bagaimana pengaruh perubahan harga di tingkat pengecer terhadap perubahan harga di tingkat petani?

5

C. Tujuan Penelitian

Tujuan penelitian adalah untuk: 1. Mengetahui besarnya marjin pemasaran pada setiap saluran pemasaran. 2. Mengetahui besarnya farmer’s share, persentase biaya pemasaran dan keuntungan pedagang pada setiap saluran pemasaran. 3. Mengetahui besarnya profit marjin pada setiap saluran pemasaran. 4. Mengetahui efisiensi pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang. 5. Mengetahui pengaruh perubahan harga di tingkat pengecer terhadap perubahan harga di tingkat petani.

D. Manfaat Penelitian

Manfaat penelitian adalah: 1. Sebagai masukan dalam upaya pengembangan pemasaran pepaya dan acuan dalam pemilihan saluran distribusi. 2. Memberikan informasi bagi pembaca tentang sistem pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas. 3. Sebagai salah satu sumber informasi untuk mengadakan penelitian lebih lanjut.

6

II. TINJAUAN PUSTAKA

A. Karakteristik Pepaya

Pepaya merupakan tanaman buah berupa herba famili Caricaceae, berasal dari Amerika Tengah dan Hindia Barat bahkan kawasan sekitar Meksiko dan Costa Rica. Klasifikasi botani tanaman pepaya adalah sebagai berikut: Divisi Sub Divisi Kelas Famili Genus Spesies : Spermatophyta : Angiospermae : Dicotyledonae : Caricaceae : Carica : Carica papaya L.

Tanaman pepaya mudah dibudidayakan baik di daerah tropis maupun sub tropis. Pepaya dapat tumbuh subur pada daerah dengan curah hujan 1000 sampai 2000 mm per tahun dengan suhu optimal 22 sampai 26 oC. Derajat keasamaan tanah untuk tanaman pepaya adalah netral, yaitu antara 6 sampai 7 dan ketinggian tanah kurang dari 600 meter diatas permukaan laut. Tanaman pepaya tersebar di beberapa daerah di Indonesia dengan berbagai nama, jenis dan varietasnya (Kalie, 1983). Pepaya terbagi dua jenis, yaitu pepaya semangka dan pepaya burung. Pepaya semangka memiliki ciri-ciri daging buah tebal, warna merah mirip daging buah semangka dan citaranya manis. Pepaya burung memiliki ciri-ciri daging

7

buah berwarna kuning, harum dan citarasanya manis asam (Rukmana, 1996). Adapun beberapa karakteriktik kedua jenis tersebut tersaji pada Tabel 2.

Tabel 2. Karakteristik pepaya semangka dan pepaya burung Karakteristik Semangka Umur mulai berbuah (bulan) Daerah pertumbuhan (m dpl) Warna daging buah Rasa buah Sumber : Aksi Agraris Kanisius, 1975. 8 0-1000 Merah sampai jingga Manis Jenis Burung 8 0-1000 Kuning Manis asam

Pepaya semangka dan pepaya burung berdasarkan Tabel 2 memiliki karakteristik relatif sama. Beberapa karakteristik yang membedakan adalah warna daging dan rasa buah. Pepaya semangka memiliki warna daging buah merah sampai jingga dan rasa buah manis, sedangkan pepaya burung berwarna kuning dan rasa buah manis asam. Pohon pepaya menghasilkan dua komoditas, yaitu enzim papain dan buah pepaya. Enzim papain adalah enzim protease yang dapat merusak struktur primer protein atau ikatan antar asam amino pada rantai polimer asam amino. Buah pepaya dapat dijadikan buah meja, sayur, manisan, asinan, saus dan selai (Kalie, 1986). Pepaya siap dipetik saat daging buah berwarna kuning cerah dan bila kulit buah dilukai tidak banyak mengeluarkan getah. Buah ditempatkan pada suhu kamar setelah dipetik dan dalam tiga hari buah sudah matang. Adapun ciri-ciri pepaya matang adalah daging buah menjadi lunak dan rasanya lebih manis.

8

Pepaya matang akan mulai membusuk dalam empat hari.

Upaya untuk

memperlambat pembusukan adalah dengan penyimpanan pada suhu dingin 7,2 oC dan kelembaban relatif 85 sampai 90 persen. Pada kondisi tersebut diperkirakan buah pepaya mempunyai daya tahan simpan selama 15 sampai 20 hari (Aksi Agraris Kanisius, 1975).

B. Aspek Budidaya Pepaya

Tanaman pepaya dapat diperbanyak dengan cara generatif dan vegetatif. Cara paling umum dipraktekkan adalah cara perbanyakan generatif dengan media biji. Biji atau benih dapat diperoleh di toko-toko sarana produksi pertanian atau dengan pembenihan sendiri. Perbanyakan vegetatif dapat dilakukan dengan cara sambung, cangkok dan kultur jaringan. Perbanyakan dengan vegetatif masih jarang dilakukan karena memerlukan tanaman untuk batang bawah dalam jumlah banyak (Kalie, 1983). Budidaya tanaman pepaya meliputi beberapa tahap, antara lain: 1. Pembibitan a. Pembuatan benih sendiri Produksi benih sendiri memiliki beberapa persyaratan, antara lain berasal dari jenis dan varietas unggul, tingkat kemurnian varietas tinggi, mudah dilakukan penyerbukan silang, bebas dari serangan hama dan penyakit serta memiliki tiga macam bunga (bunga jantan, sempurna dan betina). Upaya untuk mendapatkan benih pepaya bermutu dan murni atau

9

mendekati kemurnian adalah dengan isolasi bunga dan seleksi biji atau benih. Tahapan dan tata cara isolasi bunga antara lain (Rukmana, 1996): 1). Pilih pohon induk dari jenis dan varietas unggul berbunga sempurna, misalnya varietas jingga dengan bentuk buah bulat panjang dan besar (elongata) 2). Tempatkan bunga pepaya elongata pada pohon induk pilihan, kemudian petik (buang) bunga kecil di sekitarnya 3). Tutup bunga elongata terpilih dengan kertas minyak atau kantong plastik. Pembungkusan dilakukan dua hari sebelum bunga betina mekar 4). Pada waktu bunga elongata terbuka, segera dilakukan penyerbukan dengan bunga serbuk sari bunga jantan 5). Tutup kembali bunga elongata dengan kertas minyak atau kantong plastik selama satu minggu 6). Rawat bunga hasil penyerbukan sampai buah masak di pohon 7). Ambil buah pepaya matang, lalu potong 1/3 bagian pangkal buah untuk disisihkan (tidak digunakan) 8). Ambil biji dari 2/3 bagian buah untuk dicampurkan dengan abu dapur, lalu remas-remas sampai selaput lendir biji mengelupas 9). Cuci dan rendam biji dalam air sampai terlihat biji terendam dan terapung. Biji terendam adalah biji berkualitas dan layak untuk ditanam 10). Kumpulkan biji hasil seleksi, lalu keringkan pada suhu ruangan sampai kadar air lebih kurang 12 persen.

10

2. Pesemaian Menurut Rukmana (1996), kebutuhan benih per hektar lebih kurang 250 gram. Benih direndam terlebih dahulu dalam larutan fungisida Benomyl dan Thiram (Benlate T) sebanyak 0,5 gram per liter, kemudian disemai dalam polybag ukuran 20 x 15 cm. Media tanam terdiri dari campuran 2 ember tanah ayakan, ditambah 1 ember pupuk kandang, 50 gram TSP dan 29 gram Curater atau Petrofar. Benih dimasukan pada lubang dengan kedalaman 1 cm, kemudian tutup dengan tanah. Benih berkecambah setelah 12 sampai 15 hari. Bibit siap ditanam saat ketinggiannya 15 sampai 20 cm atau 45 sampai 60 hari. Biji-biji bisa langsung ditanam atau disemai lebih dahulu. Pesemaian dilakukan 2 atau 3 bulan sebelum bibit pesemaian itu dipindahkan ke kebun. Bibit-bibit

dewasa atau berumur 2 samapi 3 bulan, sebaiknya dipindahkan ke lahan pada permulaan musim hujan. 3. Pengolahan tanah Tanah untuk budidaya pepaya perlu diolah terlebih dulu sebelum dilakukan penanaman. Proses pengolahan harus memperhatikan sifat dan

kebutuhan tanaman. Sifat tanaman pepaya, diantaranya perakaran relatif dangkal, daya regenerasi kecil dan peka terhadap air menggenang, sedangkan kebutuhan tanaman pepaya adalah kelembapan tinggi dan sinar matahari. Proses pengolahan tanah meliputi beberapa tahap, diantaranya pembersihan tanah dan pembuatan bedengan. Perbersihan tanah bertujuan untuk mencegah pertumbuhan populasi hama dan penyakit. Bedengan dibuat setelah lahan

11

dibersihkan dan digemburkan. Panjang bedengan tergantung keadaan tanah, sedangkan lebarnya dibuat 2 atau 2,5 meter dan tinggi 0,2 meter. Jarak antar bedengan dibuat 50 cm dan diatas bedengan dibuat lubang tanaman berukuran 50 cm x 50 cm x 40 cm (Kalie, 1983). Menurut Aksi Agraris Kanisius (1975), lubang tanam sebaiknya dikering-anginkan selama satu sampai dua minggu. Lubang selanjutnya diisi dengan tanah, berturut-turut tanah galian bagian bawah dan tanah bagian atas yang telah dicampur dengan 60 kg pupuk kandang. Khusus untuk tanah bersifat asam, harus ditambahkan dolomit setelah diberi pupuk kandang, lalu dibiarkan selama satu sampai dua minggu. 4. Teknik penanaman Menurut Rukmana (1996), waktu tanam paling baik adalah tiga sampai empat bulan sebelum musim hujan. Penentuan waktu tanam tersebut bertujuan agar pembungaan dan pembuahan pertama bertepatan pada musism hujan. Bibit dipindahkan dari pesemaian dapat berupa bibit cabutan atau bersamaan dengan tanah dalam polybag. Proses selanjutnya adalah pemberian pupuk dasar berupa 50 gram NPK atau campuran 50 gram Urea, 50 gram TSP dan 25 gram KCL per tanaman atau bibit pepaya. Jumlah bibit pepaya setiap lubang tanam ditentukan sebanyak tiga bibit pepaya. Beberapa bulan kemudian dapat dilihat tanaman jantan, betina atau berkelamin dua. 5. Pemeliharaan Tanaman Tanaman pepaya rentan terhadap serangan hama dan penyakit. Hama tanaman pepaya adalah tungau, kutu daun (Myzus persicae Sulzer), kutu Aphis

12

gossypii Glov, kepik (Nezara virdula L.) dan Thrips tabaci Lind. Penyakit tanaman pepaya biasanya disebabkan cendawan, bakteri dan virus (Kalie, 1983). Upaya pemeliharaan pepaya dalam memperkecil risiko terserang hama dan penyakit, meliputi beberapa kegiatan, diantaranya (Aksi Agraris Kanisius, 1975): a. Penjarangan dan penyulaman Penjarangan tanaman dilakukan untuk memperoleh tanaman betina dan beberapa pohon jantan. tanaman mulai berbunga. b. Penyiangan Kebun pepaya sama halnya dengan kebun buah-buahan lainnya, memerlukan penyiangan. Waktu penyiangan kebun tersebut tidak dapat dipastikan dengan tegas, tergantung dari keadaan. c. Pemupukan Pohon pepaya memerlukan pupuk banyak, guna memberikan zat-zat makanan dan menjaga kelembaban tanah. Cara pemberian pupuk: 1) Tiap minggu setelah tanam diberi 50 gram ZA, 25 gram Urea, 50 gram TSP dan 25 gram KCl, dicampur dan ditanam melingkar 2) Satu bulan kemudian dilakukan pemupukan kedua dengan komposisi 75 gram ZA, 35 gram Urea, 75 gram TSP, dan 40 gram KCl 3) Saat umur 3-5 bulan dilakukan pemupukan ketiga dengan komposisi 75 gram ZA, 50 gram Urea, 75 gramTSP, 50 gram KCl Kegiatan penjarangan dilakukan pada waktu

13

4) Umur 6 bulan dan seterusnya 1 bulan sekali diberi pupuk dengan 100 gram ZA, 60 gram Urea, 75 gramTSP, dan 75 gram KCl. d. Pengairan dan Penyiraman Tanaman pepaya memerlukan cukup air tetapi tidak tahan tergenang air. Maka pengairan dan pembuangan air harus diatur dengan seksama. Penanaman di daerah dengan curah hujan tinggi dan bertanah liat harus dibuatkan parit-parit. Pada musim kemarau, tanaman pepaya harus sering disirami. 6. Panen Panen perdana pepaya dapat dilakukan pada umur 9 sampai 11 bulan setelah pindah tanam atau tergantung kultivar (varietas) pepaya. Pepaya

varietas bangkok dapat dipanen setelah 8 sampai 10 bulan setelah pindah tanam. Waktu panen ditentukan berdasarkan ciri-ciri penampakan visual,

seperti warna buah menunjukkan ¾ bagian buah berwarna kekuningkuningan, getah berwarna bening, tankai buah mulai menguning atau terdapat garis kuning pada ujung buah dan buah telah mencapai ukuran maksimal (Rukmana, 1996). Menurut Aksi Agraris Kanisius (1975), panen pepaya dapat dilakukan dengan berbagai macam cara, pada umumnya panen/pemetikan dilakukan dengan menggunakan “songgo” atau alat berupa bambu dengan ujung berbentuk setengah kerucut dan berguna untuk menjaga agar buah papaya tidak jatuh saat dipetik. Panen dilakukan setiap 10 hari sekali setelah panen perdana. Tiap pohon dapat menghasilkan 30 sampai 150 buah dan akan terus–

14

menerus berbuah setelah panen pertama. Pohon pepaya sebaiknya dibongkar dan diganti dengan pohon baru sesudah 4 tahun. 7. Pascapanen Penanganan pascapanen bertujuan menjaga kualitas dan kuantitas produksi, hal tersebut tentu akan berpengaruh terhadap pendapatan petani. Beberapa kegiatan pascapanen, antara lain sortasi, pengemasan, pengankutan, dan penyimpanan. Sortasi adalah pemilihan dan pengelompokan buah untuk menyeragamkan ukuran dan mutu. Pengemasan bertujuan untuk memudahkan pengangkutan dan mencegah kerusakan. Pengemasan pepaya menggunakan kertas pembungkus sebagai pelapis, lalu dimasukkan dalam dus karton atau keranjang anyaman bambu. Proses selanjutnya adalah pengangkutan atau pendistribusian ke ke beberapa tempat tujuan. Sebagian buah yang tidak langsung dipasarkan, akan disimpan di tempat penyimpanan sementara. Penympanan paling baik adalah dalam ruangan dingin dengan suhu 5 sampai 10 oC, sehingga dapat tahan selama 2 sampai 3 minggu (Rukmana, 1996).

C. Pemasaran

Pemasaran merupakan salah satu kegiatan pokok pengusaha dalam mempertahankan kelangsungan usahanya baik dalam pengembangan usaha maupun peningkatan laba. Pemasaran didefinisikan sebagai suatu sistem

keseluruhan dari kegiatan bisnis, bertujuan untuk merencanakan, menentukan harga, mempromosikan, mendistribusikan barang dan jasa serta memuaskan kebutuhan konsumen (Stanton, 1986).

15

Produksi dan pemasaran mempunyai keterkaitan erat. Peningkatan produksi tidak akan berarti, jika tidak ada dukungan sistem pemasaran dan mampu menyerap hasil produksi tersebut pada tingkat harga layak. Pemasaran merupakan proses penyampaian komoditas dari produsen ke konsumen melalui saluran pemasaran tertentu dan penyesuaian aktivitas dengan barang tersebut (Winardi, 1989). Pemasaran produk pertanian lebih kompleks dari produk konsumsi

lainnya, karena dipengaruhi sifat khas produk pertanian, seperti musiman, mudah rusak, volume melimpah, penuh risiko dan lokasi produsen tersebar. Pemasaran produk pertanian secara umum masih belum efisien, terutama dalam pemerataan pembagian keuntungan. Pemasaran dikatakan efisien apabila mampu menyampaikan hasil produksi kepada konsumen dengan biaya semurahmurahnya dan mampu mengadakan pembagian keuntungan secara merata kepada setiap pihak di kegiatan produksi dan pemasaran. Permasalahan dalam pemasaran hasil pertanian di Indonesia, antara lain (Soekartawi, 1995): 1. Tidak tersedianya hasil pertanian dalam jumlah dan kualitas cukup 2. Fluktuasi harga mencolok 3. Pemasaran tidak efisien 4. Sarana dan prasarana buruk 5. Lokasi produsen dan konsumen tersebar 6. Kurang informasi pasar 7. Pasar sulit diperkirakan 8. Faktor-faktor eksternal lainnya.

16

Pemasaran produk hortikultura pada umumnya menghadapi berbagai masalah. Masalah dalam sistem pemasaran hortikultura adalah lemahnya posisi tawar petani terhadap pedagang, sehingga penentuan harga kurang menguntungkan bagi petani. Salah satu bukti lemahnya posisi tawar petani adalah perubahan harga di tingkat konsumen tidak dapat segera diteruskan kepada petani produsen. Transmisi harga kurang berjalan baik dapat menyebabkan rata-rata perubahan harga di tingkat produsen lebih rendah dari rata-rata perubahan harga di tingkat pengecer. Hal tersebut akibat dari struktur pasar persaingan tidak sempurna dan banyaknya lembaga dalam saluran pemasaran. Banyaknya lembaga pemasaran dalam saluran pemasaran akan membentuk mata rantai distribusi semakin panjang (Handewi dalam Endah, 2006). Proses distribusi pada proses pemasaran dilakukan oleh lembaga-lembaga pemasaran. Lembaga pemasaran adalah badan-badan penyelenggara kegiatan atau fungsi pemasaran dan didalamnya terdapat pergerakan barang dari produsen sampai konsumen. Badan-badan tersebut menggerakkan barang melalui transaksi jual beli. Lembaga pemasaran dapat berbentuk perorangan, perserikatan atau perseroan. Jenis-jenis lembaga pemasaran antara lain pedagang pengumpul, pedagang besar, eksportir, impotir, dan pedangang pengecer (Winardi, 1989). Lembaga-lembaga pemasaran dalam melaksanakan kegiatannya

membentuk saluran atau pola pemasaran. Jenis saluran pemasaran dipilih berdasarkan beberapa pertimbangan, seperti daya serap pasar, selera konsumen dan sifat buah. Saluran pemasaran buah-buahan di Indonesia terdiri dari lima jenis. Kelima jenis saluran pemasaran tersebut, antara lain (Winardi, 1989):

17

1. Saluran I Petani – Konsumen 2. Saluran II Petani – Pedagang Pengecer – Konsumen 3. Saluran III Petani – Pedagang Besar – Pedagang pengecer – Konsumen 4. Saluran IV Petani – Pedagang Pengumpul – Pedagang Pengecer – Konsumen 5. Saluran V Petani – Pedagang Pengumpul – Pedagang Besar – Pedagang Pengecer – Konsumen Pedagang pengumpul adalah perantara yang aktif membeli dan mengumpulkan barang dari produsen di daerah produksi dan menjualnya kepada perantara berikutnya. Pedagang pengumpul jarang menjual langsung kepada

konsumen akhir. Pedagang pengumpul dapat menjual kepada hotel, restoran, dan pabrik pengolahan hasil pertanian. Pedagang besar adalah perantara yang

memperdagangkan barang dalam jumlah besar dan aktif di pasar-pasar pusat. Pedagang besar memperoleh barang dari pedagang pengumpul lokal atau petani. Barang tersebut selanjutnya dijual dalam jumlah lebih kecil kepada pedagang pengecer. Eksportir dan importir berkaitan dengan pembelian dan penjualan barang antar negara. Pedagang pengecer adalah perantara yang menjual barang kepada

konsumen akhir di pasar eceran (Hanafiah dan Saefuddin, 1986).

18

Adanya

lembaga-lembaga

pemasaran

dalam

kegiatan

pemasaran

menimbulkan marjin pemasaran. Marjin pemasaran adalah perbedaan harga dari petani dengan harga untuk konsumen. Harga di tingkat konsumen merupakan harga di tingkat petani, ditambah dengan seluruh biaya pemasaran dan keuntungan lembaga pemasaran. Metode perhitungan marjin pemasaran dapat ditempuh

dengan dua cara, antara lain (Roziah, 2005): 1. Menghitung selisih harga jual di tingkat produsen dengan harga beli di tingkat konsumen akhir 2. Mengitung total biaya pemasaran dan keuntungan seluruh lembaga pemasaran. Menurut Azzaino (1981), secara sistematis marjin pemasaran dapat dirumuskan sebagai berikut:

MP = Pr − Pf
Keterangan:

MP Pr Pf

: marjin pemasaran : harga di tingkat pedagang pengecer (retailer) : harga di tingkat petani (farmer) Nilai marjin pemasaran berbeda-beda, tergantung panjang saluran

pemasaran, jumlah lembaga pemasaran, biaya dan keuntungan seluruh lembaga pemasaran. Marjin pemasaran tinggi dan share harga bagi petani rendah Semakin banyak

disebabkan banyaknya lembaga pemasaran (Suma, 2004).

lembaga pemasaran, maka semakin panjang saluran pemasarannya. Panjangnya saluran pemasaran suatu produk tergantung pada beberapa faktor, antara lain (Hanafiah dan Saefuddin, 1986):

19

1. Jarak antara produsen dan konsemen Semakin jauh jarak antara produsen dan konsumen, maka semakin panjang saluran pemasaran suatu produk. 2. Cepat tidaknya kerusakan produk Produk mudah rusak harus segera diterima konsumen. Kondisi tersebut lebih menghendaki saluran pemasaran relatif pendek dan cepat. 3. Skala produksi Pada beberapa produksi berukuran kecil, jumlah produk akan semakin sedikit. Kondisi tersebut akan tidak menguntungkan jika produsen

menjualnya ke pasar konsumen. Adanya pedagang perantara sangat diharapkan untuk membantu proses distribusi barang. 4. Posisi keuangan pengusaha Produsen dengan posisi keuangan kuat cenderung untuk memperpendek saluran pemasaran, sedangkan pedagang dengan posisi keuangan lebih kuat, dapat melakukan lebih banyak peranan dibandingkan pedagang dengan modal rendah. Pedagang dengan modal kuat dapat berperan sebagai pedagang pengumpul dan pedagang perantara lainnya. Struktur pasar secara teoritik dibagi dua, yaitu pasar persaingan sempurna dan tidak sempurna. Pasar persaingan sempurna mempunyai ciri jumlah penjual dan pembeli banyak, komoditas homogen, penjual dan pembeli tidak dapat mempengaruhi harga dan bebas keluar masuk pasar (freedom of entry and exit). Pasar persaingan tidak sempurna memiliki karakteristik sebaliknya. Pasar

20

persaingan tidak sempurna meliputi pasar oligopoli, monopoli, oligopsoni dan monopsoni.

D. Profit Marjin

Profit marjin adalah persentase perbandingan laba bersih dan nilai penjualan dari suatu usaha. Profit marjin dimaksudkan untuk mengetahui rentabilitas suatu usaha. Semakin tinggi profit marjin sebuah usaha maka semakin tinggi pula rentabilitasnya (Riyanto, 1993). Besarnya profit marjin dapat ditentukan dengan menggunakan rumus sebagai berikut (Winardi, 1989):

PM =

Laba bersih Nilai penjualan

x 100%

Rentabilitas suatu usaha adalah perbandingan antara perolehan laba dan penggunaan sejumlah modal untuk menghasilkan laba tersebut selama periode tertentu. Hal tersebut menunjukkan bahwa, usaha produksi maupun distribusi dengan profit marjin tinggi memiliki kemampuan baik dalam mengelola sejumlah sumberdaya guna menghasilkan keuntungan maksimal dan mampu menekan biaya. Pengusaha atau pedagang menganggap sistem pemasaran efisien, bila

penjualan produk mampu memberikan keuntungan tinggi. Sebaliknya, konsumen menganggap sistem pemasaran efisien, bila produk mudah diperoleh denga harga murah (Hanafiah dan Saefudin, 1986).

E. Efisiensi Pemasaran

Efisiensi adalah ketepatan cara dalam menjalankan sesuatu dan tidak membuang-buang waktu, tenaga, dan biaya serta kedayagunaan atau

21

ketepatgunaan. Efisiensi juga dapat diartikan sebagai kemampuan menjalankan tugas dengan baik dan cepat dengan tidak membuang-buang waktu tenaga dan biaya. Konsep efisiensi pemasaran secara sederhana dapat melalui pendekatan rasio output-input. Pendekatan rasio output-input terdiri dari dua sudut pandang, yaitu konsep efisiensi operasional dan efisiensi penetapan harga (Sudiyono, 2001). Kegiatan pemasaran bertujuan untuk menyampaikan barang dan jasa dari produsen ke konsumen. Kegiatan pemasaran melibatkan beberapa pelaku pasar dengan peran dan fungsi masing-masing dalam proses penyampaian barang dan jasa tersebut. Pedagang perantara berperan sebagai pelaksana fungsi pemasaran dan penghubung antara produsen dan konsumen. Menurut Azzaino (1981), fungsi pemasaran dibedakan menjadi tiga, yaitu: 1. Fungsi pertukaran (exchange function), meliputi penjualan dan pembelian. Fungsi pertukaran menciptakan hak milik. 2. Fungsi fisik (physical function), meliputi pengangkutan, bongkar muat dan penyimpanan. Fungsi fisik menciptakan kegunaan tempat dan waktu. 3. Fungsi pelancar (facilitating function), meliputi kegiatan standarisasi, grading, pembiayaan, kredit, informasi pasar dan harga. Kegiatan pemasaran dikatakan efisien, apabila dapat memberikan balas jasa seimbang kepada semua pihak, yaitu petani, pedagang perantara dan konsumen serta mampu menyampaikan komoditas hasil pertanian dari petani ke konsumen dengan biaya murah. Peranan lembaga pemasaran adalah menentukan bentuk saluran pemasaran. Distribusi komoditas pertanian harus cepat sampai ke

22

tangan konsumen dan mempunyai nilai ekonomis tinggi sehingga menghendaki saluran pemasaran relatif sederhana (Mubyarto, 1985). Pedagang perantara sebagai pelaksana fungsi pemasaran akan membentuk suatu pola saluran pemasaran. Panjang pendeknya saluran pemasaran akan Efisiensi sistem

menentukan tingkat efisiensi pemasaran suatu komoditas.

pemasaran dapat dilihat dari segi efisiensi operasional dan efisiensi harga. Efisiensi operasional menekankan pada kemampuan meminimalisasikan biayabiaya dalam kegiatan pemasaran (Oppen dan Raju dalam Arifudin, 1997). Indikator untuk mengetahui efisiensi operasional adalah dengan

menghitung dan membandingkan marjin pemasaran dan farmer’s share di setiap pola pemasaran. Marjin merupakan perbedaan harga di tingkat konsumen dengan harga di tingkat petani, sedangkan farmer’s share adalah persentase bagian harga untuk petani. Pola pemasaran paling efisien memiliki marjin terkecil dan farmer’s

share terbesar diantara pola pemasaran lainnya (Roziah, 2005).
Efisiensi harga menekankan pada keterkaitan perubahan harga di tingkat petani dan lembaga pemasaran, terutama dalam mengalokasikan komoditas dari produsen ke konsumen. Perubahan harga terjadi karena adanya perubahan tempat, waktu maupun bentuk komoditas. Efisiensi harga dapat diketahui dengan indikator koefisien korelasi harga dan elastisitas transmisi harga. Analisis korelasi harga dan elastisitas transmisi harga menunjukkan keterkaitan harga antara dua pasar, yaitu pasar produsen dan pasar konsumen, serta menunjukkan kecenderungan struktur pasar bersaing sempurna atau tidak sempurna.

23

Analisis korelasi dan transmisi dalam penelitian Roziah (2005), menggunakan data perkembangan harga bulanan di tingkat petani maupun di tingkat konsumen. Hasil penelitian didapat nilai korelasi 0,98 dan elastisitas transmisi sebesar 0,95, artinya walaupun perubahan harga di tingkat konsumen berpengaruh nyata terhadap perubahan harga di tingkat petani, namun perubahan harga di tingkat petani mempunyai persentase lebih kecil. Hal tersebut menunjukkan bahwa efisiensi pemasaran belum tercapai dan struktur pasar persaingan tidak sempurna. Penjelasan secara umum untuk sistem pemasaran dikatakan efisien, apabila marjin pemasaran rendah dan koefisien korelasi harga tinggi.

24

III. METODE PENELITIAN

Penelitian dilakukan dengan metode survei, yaitu suatu metode penelitian dengan mendasarkan pada suatu pengamatan dan penyelidikan langsung pada beberapa sampel untuk mendapatkan keterangan lebih jelas dan valid tentang suatu masalah, sehingga diperoleh data representative (Teken, 1965).

A. Tempat dan Waktu Penelitian

Penelitian dilakukan di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas pada bulan September sampai Nopember 2008.

B. Sasaran Penelitian

Sasaran penelitian adalah petani dan pedagang pepaya. Sampel petani pepaya terdapat di empat desa, antara lain Banjarsari Kulon, Banjarsari Wetan, Ciberem dan Karangturi Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas. Pemilihan desa dilakukan secara sengaja (purposive), karena produksi di empat desa tersebut relatif lebih tinggi dan jumlah petani pepaya lebih banyak dari desa lain. Penentuan sampel diharapkan dapat menggambarkan dan mewakili keadaan pertanian pepaya di Kecamatan Sumbang. Sasaran kedua adalah pedagang

pepaya di tingkat desa, kecamatan, dan kabupaten.

25

C. Rancangan Pengambilan Sampel

Rancangan pengambilan sampel petani adalah Stratified Random

Sampling atau pengambilan sampel acak terstratifikasi.

Proses stratifikasi

dilakukan karena luas kepemilikan lahan dan jumlah populasi tanaman heterogen. Adapun farktor pendukung lain dalam penggunaan metode Stratified Random

Sampling adalah tersedianya daftar anggota petani atau sample frame dari populasi
petani pepaya di Kecamatan Sumbang sudah tersedia. Populasi dibagi menjadi tiga strata berdasarkan nilai interval dari rata-rata luas lahan. Adapun ketentuannya, yaitu strata I (kurang dari 0,45 hektar), strata II (0,45 sampai 0,825 hektar) dan strata III (lebih dari 0,825 hektar). Nilai interval sebesar 3750 hektar diperoleh dari selisih lahan terluas dan lahan tersempit kemudian dibagi dengan jumlah strata. Jumlah sampel setiap strata sebanding (proporsional) dengan jumlah populasinya. Penentuan jumlah sampel dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut (Sugiarto et. al., 2003):

n=

2 NZ α / 2 2 N 2 E 2 + Zα / 2

2 Nh Sh 2 NhSh

nh =

Nh n N

Keterangan:

N n Nh nh E Za/2 Sh

: : : : : : :

Jumlah populasi Jumlah sampel Jumlah populasi tiap strata Jumlah sampel tiap strata tingkat toleransi kesalahan nilai distribusi normal baku (Tabel-Z) pada standar deviasi strata

tertentu

26

Berdasarkan hasil perhitungan sampel dengan tingkat toleransi kesalahan 0,05 atau 5 persen, diperoleh sampel total sebanyak 23 petani responden dan selanjutnya dibagi secara proporsional untuk setiap strata. Strata I sebanyak 7 petani responden, strata II sebanyak 11 petani responden dan strata III sebanyak 5 petani responden. Metode perhitungan sampel dapat dilihat pada lampiran 1. Pengambilan sampel pedagang menggunakan metode snow ball sampling. Metode tersebut digunakan untuk mengambil sampel pedagang berdasarkan aliran produk, mulai dari petani sampel sampai pedagang pengecer. Pengambilan

sampel dilakukan secara berantai, mulai dari ukuran sampel terkecil sampai terbesar (Sugiarto et. al., 2003). Jumlah sampel pedagang sebanyak 18 orang, terdiri dari 3 pedagang pengumpul, 2 pedagang besar dan 13 pedagang pengecer. Pengambilan sampel dibatasi sampai tingkat pengecer di Kabupaten Banyumas.

D. Jenis dan Sumber Data

Perolehan data penelitian merupakan data primer dari hasil wawancara langsung dengan petani pepaya dan pedagang perantara. Data lain penelitian berupa data sekunder, yaitu data dari instansi terkait, internet dan berbagai pustaka.

E. Variabel dan Skala Pengukuran

Variabel dan satuan ukuran dalam penelitian adalah: 1. Volume penjualan, adalah jumlah atau kuantitas penjualan pepaya, dinyatakan dalam kilogram (kg).

27

2. Biaya pemasaran, adalah biaya lembaga pemasaran dalam menyampaikan barang dari produsen sampai konsumen akhir. Biaya pemasaran meliputi biaya transportasi, biaya tenaga kerja, biaya pengemasan, biaya penyusutan, dan biaya retribusi, dinyatakan dalam rupiah (Rp). 3. Harga di tingkat petani, adalah penerimaan harga petani dari lembaga pemasaran, dinyatakan dalam rupiah per kilogram (Rp/kg). 4. Harga di tingkat pedagang, adalah harga penjualan pepaya di setiap lembagalembaga pemasaran, dinyatakan dalam rupiah per kilogram (Rp/kg). 5. Marjin pemasaran, adalah selisih harga pepaya di tingkat petani dengan harga di tingkat pedagang, dinyatakan dalam rupiah (Rp). 6. Farmer’s share, adalah persentase bagian harga untuk petani terhadap harga di tingkat konsumen akhir, dinyatakan dalam persen (%). 7. Keuntungan, adalah total marjin dikurangi jumlah biaya pemasaran, dinyatakan dalam rupiah (Rp). 8. Profit marjin, adalah perbandingan laba bersih masing-masing pedagang dengan nilai penjualan bersih, dinyatakan dalam persen (%).

F. Analisis Data

1. Analisis marjin pemasaran Analisis marjin pemasaran digunakan untuk mengetahui besarnya selisih harga di tingkat konsumen akhir dengan harga di tingkat produsen dan penyebarannya di masing-masing pedagang pada jalur distribusinya. Besar kecilnya marjin pemasaran akan mempengaruhi tinggi rendahnya harga

28

komoditas tersebut. Menurut Azzaino (1981) Secara sistematis marjin pemasaran dapat dirumuskan sebagai berikut:

MP = Pr − Pf
Keterangan:

MP : marjin pemasaran Pr : harga di tingkat pedagang pegecer (retailer) Pf : harga di tingkat petani (farmer)
2. Farmer’s share Besarnya bagian harga bagi petani dari harga jual pepaya dapat diketahui dengan menggunakan rumus berikut:

Si =

Pf Pr

× 100%

Besarnya bagian biaya untuk setiap pedagang dihitung dengan rumus (Azzaino, 1981):
Sbi = Bi × 100% Pr − Pf

Besarnya bagian keuntungan untuk setiap pedagang dihitung dengan rumus:
SKPi = Ki × 100% Pr − Pf

Keterangan: Si Pr Pf SKPi Sbi Ki Bi : : : : : : : bagian harga bagi petani harga di tingkat petani (farmer) harga di tingkat pedagang pengecer (retailer) besarnya bagian keuntungan setiap pedagang ke-i besarnya bagian biaya tetap setiap pedagang ke-i keuntungan pada setiap pedagang ke-i biaya pada setiap pedagang ke-i

29

3. Analisis profit marjin Analisis profit marjin digunakan untuk mengetahui berapa besar persentase laba bersih dari keseluruhan penjualan masing-masing pedagang di setiap saluran dan mengukur rentabilitas usaha tersebut. Besarnya profit

marjin dihitung dengan menggunakan rumus sebagai berikut (Winardi, 1989): PM = Laba bersih Nilai penjualan
x 100%

4. Analisis Efisiensi Pemasaran a. Analisis efisiensi operasional Analisis efisiensi saluran pemasaran secara operasional

menggunakan dua metode, yaitu analisis efisiensi teknis dan ekonomis. Efisiensi teknis menunjukkan ketepatan cara dalam menjalankan sesuatu bersifat teknis dengan memanfaatkan waktu, tenaga kerja, biaya, kedayagunaan dan ketepatgunaan, sedangkan efisiensi ekonomis

menunjukkan ketepatan cara dalam menjalankan sesuatu yang berkenaan dengan pemakaian barang secara hati-hati dan pengaturan waktu secara hemat. Kedua konsep tersebut dinotasikan dalam indeks atau nilai

pembanding. Semakin kecil indeks efisiensi teknis dan ekonomis maka semakin efisien suatu saluran pemasaran. Indeks efisiensi teknis (T) dan ekonomis (E) dirumuskan sebagai berikut (Calkin dan Humeiwang dalam Wahyuningsih, 2005): Indeks efisiensi teknis (T) Tij = Vij /wij dij

30

Indeks efisiensi ekonomis (E) Eij = k (πijk ) Vij

Keterangan: : : : : : d : i : j : k : T Eij V W biaya pemasaran per berat akhir penjualan barang per unit jarak jumlah keuntungan lembaga per variabel biaya pemasaran biaya pemasaran berat akhir penjualan jumlah keuntungan pada tiap lembaga pemasaran total jarak tempuh komoditas jenis komoditas jenis saluran pemasaran jumlah pedagang untuk komoditas i dalam saluran pemasaran j Nilai dari hasil perhitungan selanjutnya dibandingkan dengan memperhatikan kriteria sebagai berikut: 1) Secara teknis, apabila nilai Tij lebih kecil dari Tij lainnya maka saluran distibusi efisien. 2) Secara ekonomis, apabila nilai Eij lebih besar dari nilai Eij lainnya maka saluran pemasaran distribusi efisien. Kriteria diatas menunjukkan bahwa saluran pemasaran A dapat dianggap lebih efisien dibandingkan saluran pemasaran B, jika indeks efisiensi teknis saluran pemasaran A lebih kecil dari saluran pemasaran B dan atau indeks efisiensi ekonomis saluran A lebih besar dari saluran B. b. Analisis efisiensi harga Analisis efisiensi harga dapat diketahui melalui analisis elastisitas transmisi harga. Analisis elastisitas transmisi harga digunakan untuk

mengetahui hubungan antara harga di tingkat petani dengan harga di

31

tingkat pedagang pengecer. Penentuan elastisitas transmisi harga dapat dilakukan dengan menggunakan rumus (Sudiyono, 2004):

Et =

dPr Pf × dPf Pr

Keterangan:

Et dPf dPr Pf Pr

: : : : :

elastisitas transmisi harga perubahan harga di tingkat petani (farmer) perubahan harga di tingkat pengecer (retailer) harga di tingkat petani (farmer) harga di tingkat pengecer (retailer)

Kriteria pengukuran pada analisis elastisitas transmisi harga (Tukan

et. al., 2001) adalah:
1) Et = 1 berarti laju perubahan di tingkat petani sama dengan laju perubahan di tingkat konsumen. Hal tersebut menunjukkan bahwa jenis pasar merupakan pasar persaingan sempurna dan sistem pemasaran telah efisien. 2) Et > 1 berarti laju perubahan di tingkat petani lebih besar dari pada laju perubahan di tingkat konsumen. Hal tersebut menunjukkan bahwa jenis pasar merupakan pasar persaingan tidak sempurna dan sistem pemasaran tidak efisien. 3) Et < 1 berarti laju perubahan di tingkat petani lebih kecil dari pada laju perubahan di tingkat konsumen. Hal tersebut menunjukkan bahwa jenis pasar merupakan pasar persaingan tidak sempurna dan sistem pemasaran tidak efisien.

32

IV. HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Keadaan Umum Kecamatan Sumbang

1. Letak dan Luas Wilayah Kecamatan Sumbang merupakan salah satu wilayah di Kabupaten Banyumas Propinsi Jawa Tengah dan berjarak 10 kilometer dari ibukota Kabupaten Banyumas. adalah sebagai berikut: a. Sebelah Utara b. Sebelah Selatan c. Sebelah Timur d. Sebelah Tengah : Hutan Negara dan Kabupaten Pemalang : Kecamatan Kembaran : Kecamatan Padamara dan Kutasari : Kecamatan Baturaden dan Purwokerto Utara Batas wilayah administratif Kecamatan Sumbang

Kecamatan Sumbang memiliki ketinggian antara 140 sampai 600 meter diatas permukaan laut dan topografi bervariasi, yaitu dari datar sampai berombak, berombak sampai berbukit dan berbukit sampai bergunung. Topografi paling dominan adalah berbukit sampai bergunung, yaitu sebanyak 42 persen dari total wilayah. Kecamatan Sumbang mempunyai luas wilayah 5.342 ha dan terbagi atas 19 desa. Desa paling luas adalah Limpakuwus, yaitu seluas 1.170 ha, sedangkan desa paling sempit adalah Kawungcarang dengan luas 47 ha (Badan Pusat Statistik Kabupaten Banyumas, 2006). Nama desa dan luas wilayahnya disajikan dalam Tabel 3.

33

Tabel 3. Daftar desa dan luas wilayah di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas Tahun 2006 No. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10 11. 12 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. Nama Desa Karanggintung Tambaksogra Karangcegak Karangturi Silado Susukan Sumbang Kebanggan Kawungcarang Datar Banjarsari Kulon Banjarsari Wetan Bantaran Ciberem Sikapat Gandatapa Kotayasa Limpakuwus Kedungmalang Luas (ha) 238 260 120 177 171 208 236 181 47 87 212 192 364 234 397 542 506 1.170 203 Persentase (%) 4,42 4,87 2,25 3,31 3,20 3,89 4,42 3,39 0,88 1,63 3,97 3,59 6,81 4,38 7,43 10,15 9,47 21,90 3,62 100

Jumlah 5.342 Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Banyumas, 2006.

2. Penggunaan Tanah Penggunaan lahan di Kecamatan Sumbang sebagian besar adalah lahan kering. Total luas lahan kering sebesar 3.198 hektar, meliputi pekarangan atau bangunan, tegalan/kebun, hutan negara dan lain-lain, sedangkan 2.144 hektar

34

merupakan lahan sawah dengan irigasi sederhana dan setengah teknis. Perincian lebih lanjut dapat dilihat pada Tabel 4 berikut.

Tabel 4. Luas lahan menurut penggunaannya di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas tahun 2006 No. 1. Jenis Penggunaan Lahan Lahan sawah: 1. Irigasi Sederhana 2. Irigasi teknis 3. Irigasi setengah teknis 2. Lahan Kering a. Pekarangan/Bangunan b. Tegalan/Kebun 3. c. Kolam d. Hutan Negara Lain-lain Jumlah 603 1.567 10 847 171 5.342 11,29 29,33 0,19 15,86 3,20 100,00 2.029 115 27,98 2,15 Luas Lahan (ha) Persentase (%)

Sumber : Monografi Kecamatan Sumbang, 2006.

Sektor pertanian masih memberikan kontribusi cukup besar terhadap penyediaan lapangan pekerjaan. Tabel 4 menunjukkan bahwa luas tegalan/kebun di Kecamatan Sumbang sebesar 1.567 hektar atau 29,33 persen dari total luas wilayah. Data tersebut menggambarkan potensi Kecamatan Sumbang untuk pengembangan komoditas hortikultura, termasuk pepaya. Komoditas pokok pertanian di Kecamatan Sumbang meliputi padi, jagung, pepaya dan tanaman tahunan. Pepaya jenis bangkok dan jingga banyak dibudidayakan petani pepaya di Kecamatan Sumbang.

35

3. Keadaan Iklim Data Badan Pusat Statistik Kabupaten Banyumas 2006, Kecamatan Sumbang memiliki curah hujan 1.495 milimeter per tahun dan jumlah hari hujan sebanyak 149 hari. Suhu minimum mencapai 24,5 oC dan suhu maksimum 30,9 oC. Menurut Aksi Agraris Kanisius (1975), suhu optimal tanaman pepaya berkisar antara 22 sampai 26 oC dan distribusi curah hujan merata, antara 1.000 sampai 2.000 milimeter per tahun. Keadaan curah hujan dan suhu udara di Kecamatan Sumbang cukup layak untuk budidaya pepaya. 4. Keadaan Penduduk Jumlah penduduk Kecamatan Sumbang pada tahun 2006 tercatat sebanyak 69.315 orang. Jumlah penduduk di Kecamatan Sumbang senantiasa mengalami perubahan karena adanya kelahiran, kematian, dan perpindahan. Komposisi penduduk di Kecamatan Sumbang dibedakan ke dalam beberapa kelompok berdasarkan umur, mata pencaharian dan pendidikan. a. Komposisi penduduk berdasarkan umur Tujuan pengelompokan penduduk menurut umur bertujuan untuk mengetahui jumlah umur produktif dan tidak produktif. Komposisi penduduk berdasarkan umur tersaji pada Tabel 5.

36

Tabel 5. Komposisi penduduk berdasarkan umur di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas tahun 2006 Kelompok Umur (tahun) 14 15 - 59 60 Jumlah 20.068 41.914 7.333 69.315 28,95 60,47 10,58 100,00 Jumlah (orang) Persentase (%)

Sumber : Badan Pusat Statistik kabupaten Banyumas, 2006.

Menurut Zarkasi dalam Roziah (2005), penduduk umur produktif adalah penduduk yang berumur antara 15 sampai 59 tahun, sedangkan penduduk berumur tidak produktif adalah kelompok umur 0 sampai 14 tahun dan di atas 60 tahun. Tabel 5 menunjukkan jumlah penduduk tidak produktif sebanyak 27.401 orang, sedangkan jumlah penduduk usia produktif sebanyak 41.914 orang. Angka rasio ketergantungan (RK) dapat diketahui dengan metode berikut: RK = 27.401 41.914 = 65,37 % x 100%

Nilai persentase tersebut menunjukkan bahwa setiap 100 orang yang produktif masih harus menanggung 65 orang penduduk tidak produktif. b. Komposisi penduduk berdasarkan mata pencaharian Komposisi penduduk berdasarkan mata pencaharian di Kecamatan Sumbang disajikan dalam Tabel 6.

37

Tabel 6.

Komposisi penduduk berdasarkan mata pencaharian di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas 2006 Mata Pencaharian Jumlah (orang) Persentase (%)

No.

1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. 10.

Petani Buruh tani Pengusaha Buruh industri Burunh banguan Pedagang Pengangkutan PNS / ABRI Pensiunan Lain-lain

13.961 13.843 1.883 2.442 2.570 4.275 184 1.186 292 1.485

33,14 32,86 4,47 5,80 6,10 10,15 0,44 2,82 0,69 3,53 100,00

jumlah 42,121 Sumber : Badan Pusat Statistik Kabupaten Banyumas, 2006.

Tabel 6 menunjukkan bahwa 27.804 orang bekerja di bidang pertanian dan 14.317 orang bekerja di luar bidang pertanian. Data tersebut menunjukkan bahwa bidang pertanian masih menjadi pilihan sebagian besar penduduk dalam menopang perrekonomian keluarga. c. Komposisi penduduk berdasarkan pendidikan Pelayanan pendidikan masyarakat merupakan salah satu syarat keberhasilan pembangunan pertanian. Peningkatan pendidikan akan

memberikan efek positif terutama pada pola pikir masyarakat dalam meyikapi suatu permasalahan. Tingkat pendidikan juga dapat dijadikan parameter kemampuan penduduk dalam menerima ilmu pengetahuan dan teknologi dan

38

pada akhirnya mempengaruhi laju pembangunan daerah. Data mengenai tingkat pendidikan penduduk di Kecamatan Sumbang tersaji pada Tabel 7.

Tabel 7. Komposisi penduduk berdasarkan tingkat pendidikan di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas tahun 2006 No. Tingkat pendidikan Jumlah (orang) Persentase (%) 1. 2. 3. 4. 5. 6. Tamat AK/PT Tamat SLTA Tamat SLTP Tamat SD Belum/tidak tamat SD Tidak sekolah 580 2.963 4.840 26.288 15.410 3.766 1,08 5,50 8,99 48,82 28,62 6,99 100,00

Jumlah 53.847 Sumber : Badan Pusat Statistik kabupaten Banyumas, 2006.

Komposisi penduduk pada Tabel 7 menunjukkan bahwa jumlah penduduk tamat SD, tidak/belum tamat SD dan tidak sekolah mempunyai persentase lebih dari 50 persen atau lebih dari setengah penduduk Kecamatan Sumbang berpendidikan rendah. Kondisi tersebut menggambarkan tingkat pengetahuan dan keterampilan penduduk di Kecamatan Sumbang masih perlu ditingkatkan. 5. Kondisi Aksesibilitas Aksesibilitas menurut kamus bahasa Indonesia, diartikan sebagai suatu hal untuk dijadikan jalan masuk. Pengertian tersebut menunjukkan adanya kemudahan dalam mencapai suatu hal selalu didukung ketersediaan sarana dan prasarana penunjang kelancaran pembangunan. Aksesibilitas usahatani pepaya

39

di Kecamatan Sumbang, meliputi saluran irigasi, drainase, sarana jalan, transportasi, sarana produduksi dan ketersediaan tenaga kerja. Sarana dan prasarana di Kecamatan Sumbang relatif baik dalam mendukung kelancaran produksi pertanian. Kondisi tersebut memberikan kemudahan proses produksi usahatani dan distribusi hasil pertanian.

B. Identitas Responden

1. Umur Responden Umur responden berkaitan erat dengan pengalaman, tingkat

produktivitas, jumlah produksi dan pendapatan petani (Soeharjo dan Patong, 1993). Komposisi umur petani responden di Kecamatan Sumbang tersaji pada Tabel 8.

Tabel 8. Komposisi umur responden di Kecamatan Sumbang No 1 2 3 4 Kelompok Umur (tahun) 21-30 31-40 41-50 51 - 60 Jumlah (orang) 1 7 12 3 23 Persentase (%) 4,35 30,44 52,17 13,04 100,00

Jumlah Sumber : Data primer diolah, 2008.

Tabel 8 menunjukkan bahwa sebagian besar responden berumur 41 sampai 50 tahun, yaitu 12 orang atau 52,17 persen dari total petani responden. Data tersebut menunjukkan sedikitnya minat kelompok umur produktif dibawah 30 tahun untuk menekuni usahatani pepaya.

40

2. Tingkat Pendidikan Pendidikan merupakan faktor penting dalam keberhasilan usahatani terutama terhadap penerimaan teknologi baru, pengambilan keputusan dan perencanaan. Pendidikan memadai akan menjadikan petani lebih responsif dan cepat mengaplikasikan teknologi baru. Komposisi tingkat pendidikan responden di Kecamatan Sumbang tersaji pada Tabel 9.

Tabel 9. Komposisi tingkat pendidikan responden di Kecamatan Sumbang Tingkat Pendidikan SD SLTP SLTA Perguruan Tinggi Jumlah Sumber : Data primer diolah, 2008. Jumlah (orang) 8 11 2 23 Persentase (%) 34,78 47,82 8,70 100,00

Tabel 9 menunjukkan bahwa responden tamatan SLTP berjumlah paling banyak, yaitu 11 orang atau 47,82 persen dari total responden. Responden tamatan SD dan SLTA masing-masing berjumlah 8 dan 2 orang. 3. Tanggungan Keluarga Jumlah tanggungan keluarga berpengaruh terhadap taraf hidup keluarga petani. Banyaknya tanggungan keluarga petani responden di Kecamatan Sumbang tersaji pada Tabel 10.

41

Tabel 10. Komposisi tanggungan keluarga responden di Kecamatan Sumbang. Jumlah Tanggungan (orang) <3 3–5 >5 Jumlah Sumber : Data primer diolah, 2008. Jumlah (orang) 4 15 4 23 Persentase (%) 17,39 65,22 17,39 100,00

Tabel 10 menunjukkan bahwa sebagian besar responden memiliki jumlah tanggungan keluarga sebanyak tiga sampai lima orang, yaitu terdapat 15 orang atau 65,22 persen dari total responden.
C. Keadaan Pemasaran Pepaya di Kecamatan Sumbang

Pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang dilakukan oleh tiga macam lembaga pemasaran, yaitu pedagang pengumpul, pedagang besar dan pedagang pengecer. Seluruh petani menjual pepaya ke pedagang pengumpul atau pedagang pengecer dengan sistem timbang. Beberapa petani dan pedagang pengumpul telah menjadi mitra usaha, terutama dalam hal penyediaan benih dan kegiatan pemasaran pepaya. Kegiatan pemasaran melibatkan sejumlah aktivitas dari fungsi-fungsi pemasaran yaitu fungsi pertukaran, fungsi fisik, pelancar atau penunjang. Saluran pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang ada tiga macam, yaitu: 1. Saluran I : petani → pedagang pengecer → konsumen

2. Saluran II : petani → pedagang pengumpul → pedagang pengecer → konsumen 3. Saluran III : petani → pedagang pengumpul → pedagang besar → pedagang pengecer → konsumen

42

Setiap saluran memiliki karakteristik masing-masing sebagai pembeda antara saluran satu dengan saluran lainnya. Persentase jumlah petani di saluran I sebanyak 21,74 persen dari total petani responden. Pepaya di saluran I dibeli langsung pedagang pengecer dari petani. Kuantitas penjualan pedagang pengecer relatif sedikit, yaitu berkisar antara 40 sampai 80 kilogram per minggu. Pedagang pengecer di saluran I menjajakan pepayanya di pasar-pasar tradisional dengan membuka kios-kios kecil. Sasaran pamasarannya adalah konsumen rumah tangga, khususnya kalangan menengah ke bawah. Hal tersebut tercermin dari perilaku konsumsinya yang lebih mengutamakan harga murah dibandingkan citarasa dan kualitas pepaya. Saluran pemasaran II menerapkan pola kemitraan antara petani dan pedagang pengumpul. Petani senantiasa dibantu dalam penyediaan benih,

pupuk dan beberapa sarana produksi, sedangkan pedagang diberi hak untuk menyerap seluruh hasil produksi pepaya dari petani. Persentase jumlah petani di saluran II sebanyak 52,17 persen dari total petani responden. Saluran II melibatkan dua lembaga pemasaran, yaitu pedagang pengumpul dan pedagang pengecer. Petani menjual pepaya kepada pedagang pengumpul dengan sistem timbang dan pembayaran tunai. Saluran III dilalui oleh pedagang pengumpul, pedagang besar dan pedagang pengecer dalam mendistribusikan pepaya dari petani ke konsumen. Persentase jumlah petani di saluran III sebanyak 26,09 persen dari total petani responden.

43

Saluran pemasaran III memiliki karakteristik sama dengan saluran II dalam hal pola kemitraan, sistem penjualan dan grade pepaya. Saluran II dan III hanya menjual pepaya grade A untuk varietas bangkok dan jingga. Hal ini disebabkan konsumen di kedua saluran tersebut sudah memperhatikan citarasa dan kualitas pepaya yang dikonsumsi. Pedagang pengecer di saluran II dan III berbeda dengan pedagang pengecer di saluran I, yaitu dalam penepatan lokasi usaha dan kuantitas penjualan per minggunya. Pedagang pengecer saluran II dan III menempati kios-kios buah di pinggiran jalan utama Kota Purwokerto dan beberapa di pasar tradisional. Penjualan pepaya setiap minggunya berkisar antara 600 sampai 1.200 kilogram. Pemasaran komoditas pepaya di Kecamatan Sumbang sebagian besar untuk memenuhi kebutuhan konsumen lokal. Konsumen lokal memperoleh pepaya dari pasar tradisional, toko buah dan supermarket di Kabupaten Banyumas. Sebagian besar petani melakukan grading terhadap pepaya tersebut berdasarkan beratnya pada saat panen. Grading buah pepaya di Kecamatan Sumbang menurut beratnya tersaji pada Tabel 11.

Tabel 11. Grading pepaya di Kecamatan Sumbang menurut ukuran dan beratnya Varietas Jingga Bangkok Besar (kg) > 2,4 >2 Sedang (kg) 1,8 – 2,4 1,5 – 2 Kecil (kg) < 1,8 < 1,5

Sumber : Data primer, 2008.

Grade A untuk pepaya jingga adalah pepaya dengan berat 1,8 sampai
2,4 kilogram, sedangkan untuk jenis bangkok adalah 1,5 sampai 2 kilogram.

44

Pepaya grade A banyak diminati konsumen, karena ukuran buah cukup ideal memenuhi kebutuhan keluarga. Harga pepaya grade A dapat mencapai Rp2.500 per kilogram di tingkat pedagang pengecer. Grade B untuk jenis bangkok dan jingga adalah pepaya dengan ukuran besar dan kecil. Harga pepaya grade B berkisar antara Rp1.200 sampai Rp1.500 per kilogram di tingkat pedagang pengecer. Harga pepaya di tingkat petani relatif tetap dan tidak dipengaruhi musim. Hal tersebut mengakibatkan petani sulit menaikkan harga walaupun biaya produksi semakin meningkat. Lemahnya posisi tawar menjadikan petani hanya sebagai penerima harga atau price taker.

D. Marjin Pemasaran Pepaya di Kecamatan Sumbang

Pembahasan dalam analisis marjin pemasaran mencakup dua komponen utama, yaitu harga jual dan harga beli lembaga pemasaran. Data mengenai marjin pemasaran secara rinci tersaji pada Tabel 12.

Tabel 12. Marjin pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang Besarnya Marjin Jenis Lembaga Pemasaran Pengumpul Besar Pengecer Total Saluran I Rp/kg 759,00 759,00 % 100 100 Saluran II Rp/kg 325,00 852,50 1.177,50 % 27,60 70,11 100 Saluran III Rp/kg 266,67 350,00 650,00 1.266,67 % 21,05 27,63 51,32 100

Sumber : Data Primer diolah, 2008.

45

Tabel 12 menjukkan bahwa lembaga pemasaran di saluran I adalah pedagang pengecer. Besarnya marjin pemasaran di saluran I sebesar Rp759,00 per kilogram atau 41,59 persen dari harga jual rata-rata di tingkat konsumen. Saluran I merupakan saluran pemasaran terpendek diantara tiga saluran. Harga jual rata-rata pepaya pada saluran I sebesar Rp1.825,00 per kilogram. Pepaya di saluran I terdiri dari grade A dan B. Proses grading dilakukan petani saat pemetikan buah. Saluran II terdiri dari pedagang pengumpul dan pengecer. Besarnya marjin di saluran II adalah Rp1.177,50 per kilogram atau 48,26 persen dari harga jual rata-rata di tingkat konsumen. Saluran II hanya memasarkan pepaya grade A. Petani biasanya melakukan sortasi saat pemetikan pepaya. Pepaya grade B di saluran II tidak dipasarkan karena jumlahnya realtif sedikit, yaitu sekitar 2 persen dari total panen. Lembaga pemasaran di saluran pemasaran III adalah pedagang pengumpul, pedagang besar dan pedagang pengecer. Marjin di saluran pemasaran III sebesar Rp1.266,67 per kilogram atau 50,67 persen dari harga jual rata-rata di tingkat konsumen. Pedagang pengecer menetapkan harga jual rata-rata pepaya sebesar Rp2.500,00 per kilogram. Data perhitungan marjin pemasaran pepaya dapat dilihat pada Lampiran 3. Menurut Sudiyono (2001), semakin kecil nilai marjin pemasaran akan mengindikasikan tingkat efisiensi saluran pemasaran semakin tinggi dan sebaliknya, semakin besar nilai marjin pemasaran akan mengindikasikan tingkat efisiensi saluran pemasaran semakin rendah. Tabel 12 menunjukkan bahwa saluran I memiliki efisiensi saluran pemasaran pepaya paling tinggi,

46

karena memiliki marjin pemasaran paling kecil di antara saluran-saluran pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang. Hasil penelitian Endah (2006) menunjukkan bahwa besarnya marjin pemasaran jeruk siam terendah terdapat pada saluran III, yaitu sebesar Rp883,63 per kilogram. Lembaga pemasaran di saluran III hanya terdiri dari satu lembaga pemasaran, sedangkan marjin terbesar terdapat pada saluran II dengan dua lembaga pemasaran, yaitu sebesar Rp1.975,25 per kilogram. Saluran pemasaran paling efisien berdasarkan besarnya marjin adalah saluran III, karena sedikit melibatkan lembaga pemasaran. Hasil penelitian pada pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang menunjukkan bahwa, saluran I adalah saluran pemasaran paling efisien. Saluran I memiliki lembaga pemasaran paling sedikit dan marjin pemasaran terkecil diantara saluran pemasaran pepaya lainnya.

E. Farmer’s Share, Persentase Biaya dan Keuntungan

Marjin pemasaran dapat digunakan untuk mengetahui distribusi marjin pemasaran serta untuk mengetahui bagian harga untuk petani (farmer’s share). Besarnya marjin pemasaran dipengaruhi besarnya bagian biaya dan keuntungan lembaga pemasaran. Farmer’s share, persentase biaya dan keuntungan pedagang pada pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas tersaji pada Tabel 13.

47

Tabel 13. Farmer’s share, biaya pemasaran, keuntungan lembaga pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang
Uraian Farmer’s share (Rp/kg) Biaya pemasaran (Rp/kg) Transportasi Tenaga kerja Penyusutan Pengemasan Retribusi Sub total I Keuntungan lembaga pemasaran (Rp/kg) P. Pengumpul P. Besar P. Pengecer Sub total II Total marjin Saluran I 1.066,60 115,62 60,94 28,13 70,31 35,94 310,94 Pola pemasaran % Saluran II % Saluran III 58,42 1.262,50 51,74 1.233,33 15,23 8,03 3,71 9,26 4,73 40,97 93,57 88,97 66,39 114,29 21,39 384,60 7,95 7,56 5,64 9,71 1,86 32,66 149,82 122,72 77,22 149,70 35,56 535,02

% 49,33 11,83 9,69 6,10 11,82 2,81 42,24

448,06 448,06 759,00

59,03 59,03 100

153,61 639,29 639,90 1.177,50

13,05 54,29 67,34 100

95,28 199,58 436,79 731,65 1.266,67

7,52 15,76 34,48 57,76 100

Sumber : Data primer diolah, 2008.

1. Farmer’s share Total marjin akan berpengaruh terhadap harga di tingkat petani dan bagian harga untuk konsumen. Semakin tinggi marjin pemasaran maka semakin rendah bagian harga untuk petani (farmer’s share). Farmer’s share dapat diketahui dengan membandingkan harga di tingkat petani dengan harga di tingkat pedagang pengecer. Tabel 13 menunjukkan bahwa farmer’s share terbesar terdapat pada saluran I, yaitu sebesar 58,42 persen dari harga jual rata-rata di tingkat konsumen. Farmer’s share di saluran II dan III masing-masing sebesar 51,74 persen dan 49,33 persen dari harga jual rata-rata di tingkat konsumen. Saluran pemasaran paling efisien berdasarkan besarnya farmer’s share adalah saluran I. Perhitungan farmer’s share dapat dilihat di Lampiran 4.

48

Posisi tawar petani di saluran I relatif lebih kuat dari petani di saluran lainnya, terutama dalam penentuan harga. Hal tersebut dikarenakan petani di saluran I tidak terikat sistem kemitraan, sehingga lebih bebas dalam menentukan saluran pemasaran yang akan dilaluinya. Hasil penelitian Suharyanto et al. (2005) menunjukkan bahwa tingkat

farmer’s share pemasaran anggur di Bali pada setiap saluran pemasaran ratarata sebesar 32,66 persen. Rendahnya tingkat farmer’s share pemasaran anggur di Bali dikarenakan sebagian petani mencari informasi harga dari petani lain yang menjual anggur kepada pedagang pengumpul langganannya. Sebagian besar petani hanya menerima informasi harga dari pedagang pengumpul langganannya berdasarkan faktor kepercayaan. Kondisi tersebut tidak menguntungkan bagi petani, karena pedagang pada umumnya memberikan informasi harga seperlunya dan bertujuan memperoleh

keuntungan maksimal. Kondisi tersebut serupa dengan pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang. Beberapa petani hanya menerima informasi harga dari pedagang berdasarkan faktor kepercayaan pada pola kemitraan. Hal tersebut menunjukkan adanya kekuatan daya beli atau oligopsonistik dari pedagang pepaya. Menurut Hanafiah dan Saefudin (1986), Besarnya farmer’s share berbanding terbalik dengan marjin pemasaran. Semakin kecil marjin pemasaran maka farmer’s share-nya semakin tinggi. Menurut Mubyarto (1985), pemasaran dikatakan efisien, apabila dapat memberikan balas jasa secara seimbang kepada semua pihak, termasuk petani, pedagang perantara

49

dan konsumen. Hasil penelitian pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang menunjukkan bahwa saluran I adalah saluran pemasaran paling efisien berdasarkan besarnya marjin dan farmer’s share. Saluran I memiliki marjin pemasaran terkecil dan farmer’s share terbesar diantara tiga saluran pemasaran. Hasil penelitian Sucipto (2008) menunjukkan bahwa farmer’s share tertinggi untuk pemasaran mangga gedong gincu terdapat pada saluran kedua, yaitu sebesar Rp8871,63 per kilogram atau 52,51 persen dari harga jual ratarata. Saluran kedua juga memiliki marjin pemasaran terkecil, yaitu Rp8024,21 per kilogram atau 47,49 persen dari harga jual rata-rata. Saluran paling menguntungkan bagi petani mangga gedong gincu adalah saluran kedua, karena petani dapat memeperoleh sebagian besar dari harga di tingkat konsumen. Hasil penelitian pada pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang membuktikan hal serupa, yaitu pemasaran paling efisien bagi petani adalah saluran I. Farmer’s share saluran I lebih besar dan marjin pemasaran di saluran I paling kecil diantara saluran pemasaran lainya. 2. Persentase Biaya Proses distribusi barang dari produsen ke konsumen akan menimbulkan berbagai risiko bagi lembaga pemasaran. Risiko lembaga pemasaran umumnya dinotasikan dalam biaya pemasaran. Biaya pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang terdiri dari biaya transportasi, tenaga kerja, penyusutan, pengemasan dan retribusi. Biaya transportasi berkaitan dengan penggunaan bahan bakar kendaraan dan ongkos angkutan. Biaya tenaga kerja mewakili

50

seluruh upah karyawan dan buruh angkut. Biaya penyusutan berkenaan dengan risiko penyusutan berat buah. Biaya pengemasan berkaitan dengan pengeluaran untuk kemasan pepaya, berupa kertas koran dan keranjang anyaman bambu. Biaya retribusi adalah semua jenis iuran dan pajak untuk menjamin kelancaran proses distribusi. Tabel 13 menunjukkan bahwa persentase biaya pemasaran terkecil terdapat pada saluran II, yaitu sebesar 32,66 persen dari marjin pemasaran. Hal tersebut menunjukkan bahwa saluran II merupakan saluran pemasaran dengan risiko terkecil. Hal tersebut dikarenakan kuantitas pepaya di saluran II jauh lebih banyak dari saluran I, sehingga walaupun biaya per satuannya lebih besar dari saluran I, namun secara keseluruhan persentase biaya yang dikeluarkan relatif kecil. Pedagang pengumpul lebih menyukai saluran II, karena proporsi biaya yang dikeluarkan lebih kecil dari saluran lainnya dan penyerapan hasil panen dari petani lebih banyak dari saluran I. Saluran pemasaran paling efisien berdasarkan besarnya persentase biaya pemasaran adalah saluran II. Perhitungan persentase biaya dapat dilihat pada Lampiran 5. Menurut Azzaino (1981), semakin panjang saluran pemasaran mengakibatkan biaya semakin banyak. Pernyataan tersebut sesuai dengan kondisi pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang. Saluran III memiliki persentase biaya paling tinggi, karena melibatkan tiga lembaga pemasaran. Hasil penelitian Sucipto (2008) menunjukkan bahwa persentase biaya pemasaran terkecil terdapat pada saluran pertama dengan satu lembaga pemasaran, yaitu pedagang pengecer. Biaya pemasaran mangga gedong gincu

51

terendah terdapat pada saluran pertama, yaitu sebesar Rp341,73 per kilogram atau 1,99 persen dari total marjin. Biaya pemasaran mangga gedong gincu di saluran kedua dan ketiga lebih besar. Tingginya biaya di kedua saluran disebabkan bertambahnya jumlah lembaga pemasaran. Saluran kedua melibatkan dua lembaga pemasaran, sedangkan saluran ketiga diikuti tiga lembaga pemasaran. Hasil penelitian pada pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang menunjukkan bahwa saluran pemasaran paling efisien adalah saluran II. Persentase biaya di saluran II merupakan persentase terkecil dari tiga jenis saluran. Saluran II diikuti dua lembaga pemasaran, sedangkan saluran III diikuti tiga lembaga pemasaran. Hal tersebut menyebabkan persentase biaya di saluran III lebih besar dari saluran II. Menurut Oppen dan Raju dalam Arifudin (1997), panjang pendeknya saluran pemasaran akan menentukan tingkat efisiensi pemasaran. Komponen biaya akan semakin bertambah seiring dengan bertambahnya lembaga pemasaran. Saluran pemasaran paling efisien adalah saluran dengan kombinasi biaya dan keuntungan terkecil. Pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang menunjukkan bahwa kombinasi komponen biaya terkecil terdapat pada saluran II, sehingga saluran II adalah saluran pemasaran pepaya paling efisien berdasarkan persentase biaya. 3. Persentase Keuntungan Keuntungan lembaga pemasaran merupakan salah satu komponen marjin. Jumlah keuntungan akan menentukan besarnya bagian harga untuk konsumen. Tabel 13 menunjukkan bahwa saluran II memiliki bagian dan

52

persentase keuntungan lembaga pemasaran terbesar, yaitu Rp792,90 per kilogram atau 67,34 persen dari total marjin. Saluran I dan III memiliki persentase keuntungan lebih kecil, yaitu 59,03 persen dan 57,76 persen. Hal tersebut menunjukkan bahwa saluran II lebih efisien dibandingkan saluran pemasaran lain. Persentase keuntungan terbesar pedagang di setiap saluran dimiliki pedagang pengecer. Pedagang pengecer di saluran I, II dan III memperoleh keuntungan masing-masing Rp448,06, Rp639,29 dan Rp436,79. Pedagang pengecer adalah lembaga pemasaran yang paling banyak menanggung risiko. Kuantitas penjualan di pedagang pengecer relatif seikit jika dbandingkan kuantitas penjualan pedagang pengumpul dan pedagang besar. Pedagang pengecer hanya mampu menjual pepaya sebanyak 40 sampai 400 kilogram per minggu, sedangkan pedagang pengumpul dapat menjual pepaya sebanyak 600 sampai 1.200 kilogram per minggu. Hal tersebut menunjukkan bahwa keuntungan pedagang pengumpul secara akumulatif lebih besar dari pedagang pengecer. Perhitungan persentase keuntungan pedagang dapat dilihat pada Lampiran 6. Menurut Hanafiah dan Saefudin (1986), marjin terdiri dari biaya distribusi dan keuntungan lembaga pemasaran. Semakin tinggi biaya dan keuntungan lembaga pemasaran maka semakin besar marjinnya. Lembaga pemasaran pada dasarnya menganggap sistem pemasaran efisien, apabila barang mudah didapatkan dengan harga murah. Pedagang pengumpul di saluran II memperoleh pepaya grade A dengan harga relatif murah, karena

53

membeli dalam jumlah banyak. Pedagang pengecer di saluran II mampu menjual pepaya dengan harga relatif tinggi, sehingga perolehan laba lebih besar dari saluran pemasaran pepaya lainnya. Keuntungan masing-masing pedagang berbeda-beda tergantung besar kecilnya peran diberikan dan besarnya biaya dalam memasarkan produk (Hanafiah dan Saefudin, 1986). Keuntungan pedagang pengecer masingmasing saluran pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang lebih besar dari pedagang lainnya. Hal tersebut sebanding dengan risiko dan peran pedagang pengecer dalam melakasanakan aktivitas pemasaran pepaya. Hasil perhitungan persentase biaya dan keuntungan menunjukkan bahwa saluran pemasaran II adalah saluran paling efisien, karena memiliki persentase biaya paling kecil dan persentase keuntungan lembaga pemasaran paling besar dibandingkan saluran lain. Hal tersebut disebabkan penyerapan hasil panen relatif banyak, yaitu berkisar antara 600 sampai 1.200 kilogram setiap minggu.

F. Profit Marjin

Laba bersih masing-masing lembaga pemasaran di setiap saluran dapat menjadi indikator untuk mengukur rentabilitas suatu usaha. Indikator tersebut dinamakan dengan profit marjin. Data mengenai profit marjin masing-masing lembaga pemasaran tersaji pada Tabel 14.

54

Tabel 14. Profit marjin masing-masing lembaga di Kecamatan Sumbang Lembaga Pemasaran Saluran I (%) Pedagang Pengumpul Pedagang Besar Pedagang Pengecer Total 22,61 22,61 Saluran II (%) 8,12 24,7 32,86 Saluran III (%) 4,74 9,16 15,79 29,69

Sumber : Data primer diolah, 2008.

Tabel 14 menunjukkan bahwa profit marjin terbesar terdapat pada pedagang pengecer di saluran II, yaitu sebesar 24,7 persen dari total penjualan. Pedagang pengecer di saluran II membeli pepaya dengan harga relatif rendah dari pedagang pengumpul dan menjualnya ke konsumen dengan harga pasar relatif tinggi. Setiap perubahan harga beli dari petani atau pedagang pengumpul akan ditransmisikan pada harga jual pepaya di tingkat konsumen oleh pedagang pengecer. Kondisi tersebut memberikan keuntungan bersih lebih besar bagi pedagang pengecer di setiap saluran, terutama saluran II dengan persentase keuntungan paling besar diantara tiga saluran.perhitungan profit marjin dapat dilihat pada Lampiran 7. Menurut Riyanto (1993), semakin tinggi profit marjin sebuah usaha maka semakin tinggi pula rentabilitasnya. Pedagang pengecer di setiap saluran memiliki rentabilitas tinggi berdasarkan perhitungan profit marjin, namun demikian pedagang pengecer juga menanggung risiko lebih besar

dibandingkan pedagang lain, seperti buah busuk atau menyusut dan risiko tidak habis terjual. Keuntungan masing-masing pedagang berbeda-beda

55

tergantung besar kecilnya peranan dan risiko atau biaya dalam memasarkan produknya (Hanafiah dan Saefudin, 1986). Menurut Kohls dan Uhl (1979), profit marjin merupakan daya tarik bagi pedagang untuk ikut terlibat dalam proses pemasaran. Semakin besar profit marjin, semakin menarik bagi pedagang. Ketertarikan pedagang dalam melaksanakan aktivitas pemasaran didasari motivasi untuk memperoleh laba bersih sebesar-besarnya. Hasil penelitian mengenai pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang menunjukkan bahwa pedagang pengecer di setiap saluran pemasaran memiliki profit marjin lebih tinggi. Hasil penelitian Ismaryati (2002) tentang pemasaran ubikayu di Kabupaten Wonosobo menunjukkan bahwa profit marjin pedagang

pengumpul terbesar diperoleh pedagang pengumpul pada saluran I. Kondisi tersebut berbeda dengan pedagang pengecer di saluran IV. Mereka mengaggap saluran IV merupakan saluran pemasaran ubi kayu paling efisien, karena profit marjin pada saluran tersebut lebih besar dari saluran pertama. Hal tersebut dikarenakan harga beli ubikayu lebih rendah dari harga beli pada saluran I. Hasil tersebut menunjukkan bahwa selain rendahnya harga beli, profit marjin juga dipengaruhi oleh biaya pemasaran yang dikeluarkan oleh suatu lembaga pemasaran pada saluran pemasaran tertentu. Kondisi tersebut sesuai dengan penelitian pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang yang menunjukkan bahwa profit marjin terbesar diperoleh pedagang pengecer pada saluran pemasaran II.

56

G. Efisiensi Pemasaran Pepaya di Kecamatan Sumbang

1. Efisiensi operasional Efisiensi operasional terdiri dari dua indikator, yaitu efisiensi teknis dan ekonomis. Efisiensi teknis menunjukkan ketepatan cara dalam menjalankan sesuatu bersifat teknis, seperti pemanfaatan waktu, tenaga kerja dan biaya. Sudut pandang efisiensi teknis mencakup beberapa hal, diantaranya prosedur kerja, teknis, skala usaha dan penghematan fisik. Efisiensi ekonomis menunjukkan ketepatan ketepatan cara menjalankan sesuatu berkenaan dengan pemakaian barang secara hati-hati dan pengaturan waktu secara hemat. Efisiensi ekonomis mengindikasikan perusahaan mampu bekerja dengan biaya rendah dalam memperoleh sejumlah keuntungan dengan memanfaatkan skill dan pengetahuan. Data mengenai efisiensi teknis dan ekonomis masing-masing saluran tersaji pada Tabel 15.

Tabel 15. Efisiensi teknis dan ekonomis pada masing-masing saluran pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang
Biaya Saluran Pemasaran I II III Pemasaran (Vij) 310,94 384,60 535,02 Berat Akhir (Wij) 0,98 0,98 0,98 Jarak Angkut (dij) 5 5 7 Jumlah Keuntungan (
ij)

Efisiensi Teknis (Tij) 60,94 75,38 74,91

Efisiensi Ekonomis (Eij) 1,44 2,06 1,74

448,06 792,90 931,65

Sumber : Data primer diolah, 2008.

Indeks efisiensi teknis terkecil terdapat pada saluran I yaitu sebesar 60,94. saluran II dan III secara berturut-turut memiliki indeks efisiensi teknis sebesar 75,38 dan 74,91. Hal tersebut menunjukkan bahwa saluran I

57

merupakan

saluran

pemasaran

pepaya

paling

efisien

secara

teknis

dibandingkan saluran lain. Calkins dan Humeiwang dalam Wahyuningsih (2005) berpendapat, bahwa selain biaya variabel, jauh dekatnya jarak tempuh mempengaruhi efisiensi teknis di setiap saluran. Pernyataan tersebut sesuai dengan hasil perhitungan efisiensi teknis pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang. Saluran I dengan jarak tempuh sebesar 5 km menghasilkan indeks efisiensi teknis terkecil yaitu 60,94. Indeks tersebut menunjukkan pengeluaran biaya sebesar Rp60,94 per km untuk menyalurkan pepaya seberat satu kilogram. Pendapat Calkins dan Humeiwang dibuktikan dengan hasil penelitiannya pada tahun 1978, yaitu pada studi efisiensi saluran pemasaran Kentang Fenjuen untuk didistribusikan ke Taichung dan Kaosiag, Taiwan. Hasil penelitian menunjukkan indeks efisiensi teknis pada saluran pertama sebesar 2,11, saluran kedua sebesar 1,33, saluran ketiga sebesar 1,1, saluran keempat sebesar 0,63 dan saluran kelima sebesar 0,16. Indeks efisiensi teknis di saluran kelima merupakan indeks paling rendah sehingga dinyatakan paling efisien. Saluran kelima memiliki jarak tempuh paling dekat diantara keempat saluran lainnya, yaitu 175 km. Hasil penelitian Wahyuningsih (2005) menunjukkan bahwa saluran pemasaran kedelai di Kabupaten Banyumas, biaya variabel dan jarak tempuh secara bersama-sama mempengaruhi besarnya indeks efisiensi teknis. Hal tersebut dibuktikan dalam penelitiannya, saluran keempat dengan biaya variabel kecil dan jarak tempuh relatif dekat menjadikan saluran pemasaran

58

tersebut tidak efisien secara teknis, sedangkan pada saluran kelima dengan biaya variabel besar dan jarak tempuh relatif jauh menjadikan saluran pemasaran tersebut paling efisien secara teknis. Tabel 15 menunjukkan bahwa indeks efisiensi ekonomis terbesar terdapat pada saluran II yaitu sebesar 2,06. Nilai indeks efisiensi ekonomis sebesar 2,06 berarti setiap mengeluarkan biaya pemasaran sebesar Rp1.000,00 maka pedagang akan mendapatkan keuntungan sebesar Rp2.060,00. Saluran I dan III memiliki indeks efisiensi ekonomis masing-masing sebesar 1,44 dan 1,74. Saluran II merupakan saluran pemasaran pepaya paling efisien secara ekonomis dibandingkan saluran lain. Calkins dan Humeiwang dalam Wahyuningsih (2005) berpendapat, efisiensi ekonomis pada saluran pemasaran disebabkan oleh biaya variabel pemasaran. Pernyataan tersebut diperkuat hasil penelitiannya, yaitu indeks efisiensi ekonomis sebesar 4,08 pada saluran pertama merupakan nilai paling kecil diantara saluran pemasaran lainnya. Saluran pemasaran pemasaran secara ekonomis dapat dikatakan efisien jika petani dapat meminimalkan biaya variabel pemasaran. Hasil perhitungan efisiensi operasional menunjukkan hasil yang berbeda. Saluran pemasaran paling efisien berdasarkan indeks efisiensi teknis adalah saluran I, sedangkan menurut indeks efisiensi ekonomis, saluran pemasaran paling efisien adalah saluran II. Saluran I adalah saluran pemasaran pepaya paling sederhana diantara tiga jenis saluran. Menurut Mubyarto (1985),

59

semakin cepat produk pertanian sampai ke konsumen dengan nilai ekonomis tinggi, semakin sederhana saluran pemasarannya. 2. Efisiensi Harga Efisiensi harga dapat diketahui dengan menggunakan analisis elastisitas harga. Analisis tersebut digunakan untuk mendukung kesimpulan mengenai efisiensi pemasaran pepaya secara umum di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas. Perhitungan elastisitas transmisi harga dilakukan dengan membandingkan perubahan harga di tingkat petani dan pedagang pengecer. Perubahan harga pepaya di Kecamatan Sumbang pernah terjadi pasca kenaikan harga BBM pada tanggal 24 Mei 2008. Kenaikan harga BBM tersebut diikuti dengan kenaikan beberapa sarana produksi, seperti benih, dan pupuk. Perhitungan elastisitas transmisi harga pada Lampiran 8 menghasilkan nilai sebesar 0,95 atau kurang dari satu. Hal tersebut menunjukkan bahwa laju perubahan harga di tingkat petani lebih kecil dari laju perubahan harga di tingkat konsumen dan pasar bagi seluruh pelaku pasar berbentuk pasar persaingan tidak sempurna. Menurut Hasyim dalam Tukan et al. (2001), besarnya elastisitas transmisi harga kurang dari satu mengindikasikan pasar kurang bersaing sempurna, sehingga sistem pemasaran berlangsung kurang efisien. Implikasi dari nilai elastisitas transmisi harga kurang dari satu adalah setiap perubahan harga satu persen di tingkat konsumen akan mengakibatkan perubahan harga kurang dari satu persen di tingkat petani.

60

Menurut Handewi dalam Endah (2006), transmisi harga berjalan kurang baik menyebabkan rata-rata perubahan harga di tingkat produsen lebih rendah dari rata-rata perubahan harga di tingkat pengecer. Hal tersebut

mengakibatkan harga jual di tingkat pengecer tidak banyak berpengaruh terhadap keuntungan petani. Kondisi tersebut dapat berdampak negatif terhadap produktivitas dan motivasi petani dalam jangka panjang. Tingkat transmisi harga tidak sempurna diakibatkan kurang terbukanya informasi harga di petani dan pedagang perantara. Informasi harga pasar belum diketahui dengan baik oleh petani karena hambatan tertentu. Hambatan terhadap masuknya informasi bagi pelaku pasar dapat mempengaruhi efisiensi pemasaran secara umum dan menyebabkan pembentukan harga berlangsung kurang sempurna. Hambatan masuknya informasi dapat berupa jarak antara produsen dan konsumen terlalu jauh, sistem informasi pasar kurang menunjang proses pemasaran serta adanya kekuatan oligopsoni. Hambatan tersebut menyebabkan petani berada pada posisi tawar lemah dalam pembentukan harga. Menurut Soekartawi (1995), permasalahan dalam pemasaran hasil pertanian di Indonesia adalah kurangnya informasi pasar, pemasaran tidak efisien, lokasi produsen dan konsumen tersebar, tidak tersedianya hasil pertanian dalam jumlah dan kualitas memadai, serta faktor-faktor eksternal lainnya. Hasil analisis menunjukkan bahwa permasalahan yang dihadapai dalam pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas adalah sistem pemasaran yang belum efisien.

61

V. SIMPULAN DAN SARAN

A. Simpulan

1. Besarnya marjin pemasaran pada saluran I adalah Rp759,00, saluran II adalah Rp1.177,50 dan saluran III adalah Rp1.266,67 per kilogram. 2. Farmer’s share pada saluran I adalah 58,42 persen, saluran II adalah 51,74 persen dan saluran III adalah 49,33 persen. Persentase biaya pada saluran I adalah 40,97 persen, saluran II adalah 32,66 persen dan saluran III adalah 4,24 persen. Persentase keuntungan lembaga pemasaran pada saluran I adalah 59,03 persen, saluran II adalah 67,34 persen dan saluran 57,76 persen. 3. Profit marjin di saluran I adalah 22,61 persen, saluran II adalah 32,86 persen dan saluran III adalah 29,69 persen. 4. Pemasaran pepaya di Kecamatan Sumbang Kabupaten Banyumas secara umum belum efisien. 5. Perubahan harga pepaya di tingkat pengecer tidak ditransmisikan dengan baik terhadap perubahan harga di tingkat petani.

B. Saran

1. Petani sebaiknya melakukan pemasaran pepaya secara terorganisasi dan berkelompok, sehingga proses transmisi harga dan keterpaduan pasar kurang sempurna dapat teratasi.

62

2. Perlunya pengembangan media informasi harga sampai tingkat petani, misalnya melalui penyuluh pertanian. Informasi harga diharapkan dapat membantu petani dalam merencanakan dan menentukan harga pepaya. 3. Pemerintah daerah perlu secara aktif mengundang pengusaha swasta untuk menanamkan modalnya pada industri pengolahan pepaya. Kerjasama antara pihak swasta dengan petani diharapkan mampu mengurangi risiko kebusukan.

63

DAFTAR PUSTAKA

Aksi Agraris Kanisius. 1975. Budidaya Tanaman Pepaya. Kanisius. Yogyakarta. Arifudin, A. 1997. Telaah Efisiensi Pola Pemasaran Jambu Mete (Anacardium occidentale) di Kecamatan Semin Kabupaten Gunung Kidul. Skripsi. Fakultas Pertanian, Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto. (Tidak dipublikasikan). Azzaino, Z. 1981. Pengantar Tataniaga Pertanian. Departemen Ilmu-ilmu Sosial Ekonomi Pertanian. Fakulatas Pertanian IPB. Bogor. Badan Pusat Statistik Kabupaten Banyumas. 2006. Monografi Kecamatan Sumbang. BPS. Banyumas. Dinas Pertanian Kabupaten Banyumas. 2007. Jumlah Pohon dan Produksi Menurut Komoditas (Pepaya). Balai Penyuluhan Pertanian Kecamatan Sumbang, Sumbang. Endah, Y. L. 2006. Efisiensi Pemasaran Jeruk Siam di Kecamatan Bukateja Kabupaten Purbalingga. Skripsi. Fakultas Pertanian, Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto. 64 hal. (Tidak dipublikasikan). Irawan, B. 2003. Membangun Agribisnis Hortikultura Terintegrasi dengan Basis Kawasan Pasar. Forum Penelitian Agro Ekonomi, Vol 21 (1). Pusat Penelitian dan Pengembangan Sosial Ekonomi Pertanian. Bogor. . 2007. Fluktuasi Harga, Transmisi Harga, dan Marjin Pemasaran Sayuran dan Buah (On-line). http://pse.litbang.deptan.go.id/ind/pdffiles/ART5-4c.pdf, diakses 27 Nopember 2008 Ismaryati, E. 2002. Analisis Tataniaga Ubikayu di Kabupaten Wonosobo. Skripsi. Fakultas Pertanian, Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto. 61 hal. (Tidak dipublikasikan). Kohls, R. L. and J. N. Uhl.. 1979. Marketing of Agricultural Products. Macmillan. New York. 168 hal. Kusnaman, D., Soemartono G.H., Herminanto, Soesanto L. 2008. Standar Operasional Produksi (SOP) Budidaya Tanaman Pepaya. Tim Pengembangan Ekspor Buah. Fakultas Pertanian Unsoed. Purwokerto. 36 hal.

64

Mubyarto. 1977. Pengantar Ekonomi Pertanian. Lembaga Penelitian, Pendidikan dan Penerangan Ekonomi, dan Sosial, Yogyakarta. 243 hal. Riyanto, B. 1993. Dasar-dasar Pembelanjaan Perusahaan. Yayasan Badan Penerbit Gadjah Mada. Yogyakarta. Roziah, S. 2005. Studi Efisiensi Jalur Pemasaran Salak Pondoh (Salacca adulis Reinw cv Pondoh) di Kecamatn Turi Kabupaten Sleman. Skripsi. Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto. 102 hal. (Tidak dipublikasikan). Rukmana, R. 1996. Pepaya, Budidaya dan Pasca Panen. Kanisius, Yogyakarta. Saefudin dan Hanafiah. 1986. Tataniaga Hasil Perikanan. UI Press. Jakarta. Soekartawi. 1995. Prinsip Dasar Ekonomi Pertanian Teori Dan Aplikasi. Rajawali Press. Jakarta. 232 hal. Sucipto. 2008. Efisiensi Pemasaran Mangga Gedong Gincu (Mangifera indica L.) Di Kecamatan Jatibarang Kabupaten Indramayu Jawa Barat. Skripsi. Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto. (Tidak dipublikasikan). Sudiyono, A. 2001. Pemasaran Pertanian. Universitas Muhammadiyah Malang, Malang. Sugiarto, D., Siagian, L.T., Sunaryanto, D.S., Oetomo. 2003. Teknik Sampling. PT Gramedia Pustaka Utama, Jakarta. Suma, W. S., I.D.G. Suartha., T.S.Catharina. 2004. Keterpaduan Pasar Vertical dalam Sistem Pemasaran Bawang Merah di Kabupaten Lombok Barat. Jurnal Penelitian Universitas Mataram Vol 2 (6). Stanton, W.J. 1986. Prinsip Dasar Manajemen. Erlangga. Jakarta. Teken, I, B. 1965. Penelitian di Bidang Ilmu Ekonomi Pertanian dan Beberapa Metode Pengambilan Contoh. Departemen Ilmu-Ilmu Sosial Ekonomi Fakultas Pertanian IPB. Bogor. Tukan, C.J.M., Yulianti, J.M. Roshetko, dan D. Darusman. 2001. Pemasaran Kayu dari Lahan Petani di Propinsi Lampung (On-line). http://www.worldagroforesty.org/sea/publications/manual/agrivita /15pemasarankayu.pdf, diakses 29 Mei 2008. Wahyuningsih, L. 2005. Efisiensi Saluran Pemasaran Kedelai di Kabupaten Banyumas. Skripsi. Fakultas Pertanian, Universitas Jenderal Soedirman, Purwokerto. (Tidak dipublikasikan). Winardi, 1989. Aspek-aspek Bauran Pemasaran. Mandar Maju. Bandung.

65

Lampiran 1. Perhitungan contoh dan ukuran sampel petani
No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 I 80 75 280 230 250 230 420 360 220 350 2495 249,5 (X1 - X )2 28.730 30.450 930 380 0 380 29.070 12.210 870 10.100 113.123 X2 - X -145 -145 -115 -45 -55 65 55 115 205 65 Luas Lahan (dalam puluhan m2) II 460 460 490 560 550 670 660 720 810 670 6050 605 (X2 - X )2 21025 21025 13225 2025 3025 4225 3025 13225 42025 4225 127.050 X3 - X -64 -24 -44 -34 306 -34 -44 -14 -64 16 III 830 870 850 860 1200 860 850 880 830 910 8940 894 (X3 - X )2 4096 576 1936 1156 93636 1156 1936 196 4096 256 109.040

X
X1 - X -169,5 -174,5 30,5 -19,5 0,5 -19,5 170,5 110,5 -29,5 100,5

Strata I (Xi - X)2 = 2 Sh = (Xi - X)/n-1= Sh =

113.123 12.569 2.109,284239

Strata II (Xi - X)2 = 2 Sh = (Xi - X)/n-1= Sh =

127.050 14.117 1242,855181

Strata III (Xi - X)2 = 2 Sh = (Xi - X)/n-1= Sh =

109.040 12.116 1419,152

Strata I II III Jumlah

Nh 31 46 21 98

Sh2 12.569,17 14.116,67 12.115,56 38.801,39

Nh.Sh2 389.644,17 649.366,67 254.426,67 1.293.437,50

n=

N . Z2 Nh . Sh2 N2 . E2 + Z2 Nh . Sh2

=

982 . 1,962 . 1.293.437,5 98 252 + 1,962 . 1.293.437,5
2 .

=

22,64470949 23

Jumlah sampel per strata Strata I 31 X 23 = 7,28 7 n1 =
98

Strata II n2=
46 98 X 23 = 11,02 11

Strata III n3 =
21 98 X 23 = 4,93 5

66

Lampiran 2. Peta Kecamatan Sumbang.

67

Lampiran 3. Perhitungan marjin pemasaran pepaya
1. Saluran I Pedagang Pengecer Harga beli rata-rata dari petani per kg Harga jual rata-rata ke konsumen per kg Total Marjin 2. Saluran II a. Pedagang Pengumpul Harga beli rata-rata dari petani per kg Harga jual rata-rata ke pedagang pengecer per kg Besarnya Marjin (M1) b. Pedagang Pengecer Harga beli rata-rata dari pedagang pengumpul per kg Harga jual rata-rata ke konsumen per kg Besarnya Marjin (M2)

= Rp. = Rp. = Rp.

1.066,60 1.825,60 759,00

= Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp.

1.262,50 1.587,50 325,00 1.587,50 2.440,00 852,50

Total Marjin = M1 + M2 = Rp. 1.177,50
3. Saluran III a. Pedagang Pengumpul Harga beli rata-rata dari petani per kg Harga jual rata-rata ke pedagang besar per kg Besarnya Marjin (M1) b. Pedagang Besar Harga beli rata-rata dari pedagang pengumpul per kg Harga jual rata-rata ke pedagang pengecer per kg Besarnya Marjin (M2) c. Pedagang Pengecer Harga beli rata-rata dari pedagang besar per kg Harga jual rata-rata ke konsumen per kg Besarnya Marjin (M3)

= Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp.

1.233,33 1.500,00 266,67 1.500,00 1.850,00 350,00 1.850,00 2.500,00 650,00

Total Marjin = M1 + M2 + M3 = Rp. 1.266,67

68

Lampiran 4. Perhitungan farmer’s share
1. Saluran I

Pf = Rp. 1.066,60 Pr = Rp. 1.825,60
FS = 1.066,60 × 100% = 58,42% 1.825,60

2. Saluran II
Pf = Rp. 1.262,50 Pr = Rp. 2.440,00

FS =

1.262,5 × 100% = 51,74% 2.440

3. Saluran III
Pf = Rp. 1.233,33 Pr = Rp. 2.500,00

FS =

1.233,33 × 100% = 49,33% 2.500

69

Lampiran 5. Bagian biaya terhadap besarnya marjin
1. Saluran I

Pedagang Pengecer Biaya transportasi Biaya tenaga kerja Biaya penyusutan Biaya Pengemasan Biaya Retribusi
2. Saluran II

= = = = =

115,63 × 100% = 15.23% 759 60,94 × 100% = 8,03% 759 28,13 × 100% = 3,71% 759 70,31 × 100% = 9,26% 759 35,94 × 100% = 4,73% 759

a. Pedagang Pengumpul Biaya transportasi Biaya tenaga kerja
Biaya penyusutan Biaya Pengemasan (Peti) Biaya Retribusi b. Pedagang Pengecer Biaya transportasi Biaya tenaga kerja Biaya penyusutan = = = 18,57 × 100% = 1,58% 1.177,5 52,86 × 100% = 4,49% 1.177,5 60 × 100% = 5,10% 1.177,5

= =
= = =

75 × 100% = 6,73% 1.177,5
36,11 × 100% = 3,07% 1.177,5 6,39 × 100% = 0,54% 1.177,5 50 × 100% = 4,25% 1.177,5 3,89 × 100% = 0,33% 1.177,5

70

Lanjutan Lampiran 5

Biaya Pengemasan Biaya Retribusi

= =

64,29 × 100% = 5,46% 1.177,5 17,5 × 100% = 1,49% 1.177,5

3. Saluran III

a. Pedagang Pengumpul Biaya transportasi Biaya tenaga kerja Biaya penyusutan Biaya Pengemasan (Peti) Biaya Retribusi b. Pedagang Besar Biaya transportasi Biaya tenaga kerja Biaya penyusutan Biaya Pengemasan Biaya Retribusi = = = = = 56,25 × 100% = 4,44% 1.266,67 33,75 × 100% = 2,66% 1.266,67 10,83 × 100% = 0,83% 1.266,67 35,42 × 100% = 2,8% 1.266,67 14,17 × 100% = 1,12% 1.266,67 = = = = = 75 × 100% = 5,92% 1.266,67 36,11 × 100% = 2,85% 1266,67 6,39 × 100% = 0,5% 1.266,67 50 × 100% = 3,95% 1.266,67 3,89 × 100% = 0,31% 1.266,67

71

Lanjutan Lampiran 5

c. Pedagang Pengecer Biaya transportasi Biaya tenaga kerja Biaya penyusutan Biaya Pengemasan Biaya Retribusi = = = = = 18,57 × 100% = 1,47% 1.266,67 52,86 × 100% = 4,17% 1.266,67 60 × 100% = 4,74% 1.266,67 64,29 × 100% = 5,08% 1.266,67 17,5 × 100% = 1,38% 1.266,67

72

Lampiran 6. Perhitungan Bagian Keuntungan terhadap Marjin

1. Saluran I

Pedagang Pegecer

=

448,06 × 100% = 59,03% 759

2. Saluran II

a. Pedagang Pengumpul b. Pedagang Pengecer

= =

153,61 × 100% = 13,05% 1.177,5 639,29 × 100% = 54,29% 1.177,5

3. Saluran III

a. Pedagang Pengumpul b. Pedagang Besar c. Pedagang Pengecer

= = =

95,28 × 100% = 7,52% 1.266,67 199,58 × 100% = 15,76% 1.266,67 436,79 × 100% = 34,48% 1.266,67

73

Lampiran 7. Perhitungan profit marjin
1. Saluran I Pedagang Pengecer 1) Harga beli rata-rata per kg Rp. 1.066,60 2) Volume pembelian rata-rata 64 kg 3) Biaya a) Transportasi (115,63 x 64) b) Tenaga kerja (60,94 x 64) c) Penyusutan (28,13 x 64) d) Pengemasan (70,31 x 64) e) Retribusi (35,94 x 64) 4) Harga jual rata-rata ke konsumen Rp. 1.825,60 5) Volume penjualan 62,4 kg 6) Laba bersih [(5)-(3)-(2)] =

= Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp = Rp. = Rp. = Rp.

68.262,40 7.400,00 3.900,00 1.800,0 4.500,00 2.300,00 113.917,44 25.755,04

7) Profit marjin =

25.755,04 × 100% = 22,61% 113.917,44

2. Saluran II a. Pengecer Pengumpul 1) Harga beli rata-rata per kg Rp. 1.262,50 2) Volume pembelian rata-rata 866,67 kg 3) Biaya a) Transportasi (75 x 866,67) b) Tenaga kerja (36,11 x 866,67) c) Penyusutan (6,39 x 866,67) d) Pengemasan (50 x 866,67) e) Retribusi (3,89 x 866,67) 4) Harga jual rata-rata ke konsumen Rp. 1.587,50 5) Volume penjualan 849,33 kg 6) Laba bersih [(5)-(3)-(2)]

= Rp. 1.094.167,09 = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp 6.333,33 29.333,33 5.333,33 43.333,33 3.333,33

= Rp. 1.348.311,38 = Rp. 109.477,62

7) Profit marjin =

109.477,62 × 100 = 8,12% 1.348.311,38

74

Lanjutan Lampiran 7 b. Pedagang Pengecer 1) Harga beli rata-rata per kg Rp. 1.587,50 2) Volume pembelian rata-rata 280 kg 3) Biaya a) Transportasi (18,7 x 280) b) Tenaga kerja (52,86 x 280) c) Penyusutan (60 x 280) d) Pengemasan (64,29 x 280) e) Retribusi (17,5 x 280) 4) Harga jual rata-rata ke konsumen Rp. 2.440,00 5) Volume penjualan 274,4 kg 6) Laba bersih [(5)-(3)-(2)] 7) Profit marjin = 165.336 × 100% = 24,7% 669.536

= Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp.

444.500,00 5.200,00 14.800,00 16.800,00 18.000,00 4.900,00 669.536,00 165.336,00

3. Saluran III a. Pengumpul Pengumpul 1) Harga beli rata-rata per kg Rp. 1.233,33 2) Volume pembelian rata-rata 866,67 kg 3) Biaya a) Transportasi (75 x 866,67) b) Tenaga kerja (36,11 x 866,67) c) Penyusutan (6,39 x 866,67) d) Pengemasan (50 x 866,67) e) Retribusi (3,89 x 866,67) 4) Harga jual rata-rata ke konsumen Rp. 1.500,00 5) Volume penjualan 849,33 kg 6) Laba bersih [(5)-(3)-(2)]

= Rp. 1.068.877,78 = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. 6.333,33 29.333,33 5.333,33 43.333,33 3.333,33

= Rp. 1.273.995,00 = Rp. 60.450,56

7) Profit marjin =

60.450,56 × 100% = 4,74% 1.273.995

75

Lanjutan Lampiran 7 b. Pedagang Besar 1) Harga beli rata-rata per kg Rp. 1.500,00 2) Volume pembelian rata-rata 500 kg 3) Biaya a) Transportasi (56,25 x 500) b) Tenaga kerja (33,75 x 500) c) Penyusutan (10,83 x 500) d) Pengemasan (35,42 x 500) e) Retribusi (14,17 x 500) 4) Harga jual rata-rata ke konsumen Rp. 1.850,00 5) Volume penjualan 490 kg 6) Laba bersih [(5)-(3)-(2)] 7) Profit marjin = 83.000 × 100% = 9,16% 906.500

= Rp. 750.000,00 = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. 27.500,00 16.500,00 5.000,00 17.500,00 7.000,00

= Rp. 906.500,00 = Rp. 83.000,00

c. Pedagang Pengecer 1) Harga beli rata-rata per kg Rp. 1.850,00 2) Volume pembelian rata-rata 280 kg 3) Biaya a) Transportasi (18,57 x 280) b) Tenaga kerja (52,86 x 280) c) Penyusutan (60 x 280) d) Pengemasan (64,29 x 280) e) Retribusi (17,5 x 280) 4) Harga jual rata-rata ke konsumen Rp. 2.500,00 5) Volume penjualan 274,4 kg 6) Laba bersih [(5)-(3)-(2)] 7) Profit marjin = 108.300 × 100% = 15,79% 686.000

= Rp. 518.000,00 = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. = Rp. 5.200,00 14.800,00 16.800,00 18.000,00 4.900,00

= Rp. 686.000,00 = Rp. 108.300,00

76

Lampiran 8. Perhitungan elastisitas transmisi harga antara harga pepaya di kecamatan Sumbang Data perkembangan harga pepaya di tingkat petani dan konsumen pasar lokal sebelum dan setelah kenaikan harga BBM, maka didapat tabel sebagai berikut.
No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20 21 22 23 Pf 900 750 700 750 800 750 900 850 900 750 800 900 900 750 700 750 800 800 900 850 900 750 900 18750 815 Pf ' 1.100 1.200 1.200 1.200 1.200 1.200 1.200 1.300 1.300 1.200 1.200 1.200 1.300 1.200 1.350 1.350 1.350 1.200 1.200 1.300 1.250 1.200 1.250 28.450 1.237 dPf 200 450 500 450 400 450 300 450 400 450 400 300 400 450 650 600 550 400 300 450 350 450 350 9.700 422 Pr 1.500 1.500 1.500 1.500 1.500 1.800 1.800 1.800 1.800 1.500 1.500 1.500 1.500 1.500 1.500 1.500 1.500 2.000 1.500 1.500 1.500 1.500 1.500 36.200 1.574 Pr ' 2.000 2.000 2.000 2.000 2.000 2.500 2.500 2.500 2.500 2.500 2.500 2.500 2.500 2.500 2.500 2.200 2.500 2.500 2.500 2.500 2.500 2.500 2.500 54.700 2.378 dPr 500 500 500 500 500 700 700 700 700 1.000 1.000 1.000 1.000 1.000 1.000 700 1.000 500 1.000 1.000 1.000 1.000 1.000 18.500 804

x Sumber : Data primer diolah, 2008
Keterangan :
Pf Pf’ Pr Pr’ Et =

: harga di tingkat petani sebelum naik : harga di tingkat petani setelah naik : harga di tingkat pedagang pengecer sebelum naik : harga di tingkat pedagang pengecer setelah naik
d Pr Pf × dPf Pr

=

804 1.237 = 0,95 atau (Et < 1) × 422 2.487

77

RIWAYAT HIDUP

Penulis dilahirkan di Cirebon pada tanggal 20 Januari 1986 sebagai putra kedua dari tiga bersaudara dari pasangan Bapak Khumaedi dan Ibu Muflihah. Saat ini penulis bertempat tinggal di Jalan Fatahillah Gang Puspita I Nomor 368 RT 04/02 Perbutulan, Sumber, Cirebon 45613 dengan nomor handphone 08170925610 dan e-mail rint_west@yahoo.com. Penulis memulai pendidikan tingkat dasar di SD Negeri Perbutulan 2 Sumber lulus tahun 1998 kemudian melanjutkan ke jenjang pendidikan menengah tingkat pertama di SLTP N 2 Sumber lulus tahun 2001. Jenjang pendidikan menengah atas diselesaikan tahun 2004 di SMU N 1 Sumber, kemudian melanjutkan ke Program Studi Sosial Ekonomi Pertanian Universitas Jenderal Soedirman melalui Program SPMB Nasional. Selama menempuh studi, penulis pernah aktif sebagai pengurus Himasae, Biwara, Manajemen Inkubator, Gamais dan UKMPR Unsoed. Pelatihan dan seminar yang pernah diikuti penulis diantaranya Pelatihan Kewirausahaan Mahasiswa Propinsi Jawa Tengah, Seminar Nasional Pangan Halal, Seminar Nasional Kewirausahaan, Pelatihan Karya Tulis Ilmiah dan beberapa kegiatan lainnya. Karya Tulis yang pernah disusun berjudul Pengembangan Jiwa Wirausaha Mahasiswa Melalui Usaha Pengolahan Keripik Buah. Penulis juga tercatat sebagai penerima Beasiswa Pem-Prov Jateng selama masa studi.

78

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful