Anda di halaman 1dari 70

NASKAH DRAMA

Dimalam yang dingin dan sunyi, ada seorang gadis sedang duduk di dekat
jendela kamarnya dan sambil memandang langit yang penuh dengan bintang. Gadis
itu adalah anak dari keluarga Senjaya, bernama Resha Tirta Senjaya. Ayahnya yang
merupakan seorang Pengusaha Intan tersukses di Indonesia, dan Ibunya yaitu
seorang pemilik restoran makanan Jepang “Oishii”. Dan juga kakaknya yang
bernama Ryuma Putra Senjaya yaitu seorang mahasiswa jurusan Sastra Jepang
semester 4.

Tiba-tiba ada seseorang yang mengetuk pintu kamar Resha.


Bi Ijah : (tok…tok…tok) “Non, Non Resha…”
“Makan yuk Non…Ibu dan Bapak sudah menunggu di meja makan.”
Resha : “Iya Bi…Nanti aja…Sha belum laper Bi…Bilangin Mama dan
Papa, makan duluan aja…Jangan nungguin Sha?!”
Bi Ijah : “Ayolah Non, kalau Non ga makan nanti Non sakit. Selain itu nanti
Bibi dimarahin Ibu dan Bapak. Ayo Non keluar, turun dan makan.”
Resha : “Hiks…Hiks…Hiks.” (duduk di dekat jendela sambil menangis)
“Iya Bi, aku tau. Tapi, aku ga mau keluar kamar.”
Bi Ijah : “Ayolah Non…Masa Non tega sama Bibi, Non ga mau kan dengar
sampai Bibi dimarahin Ibu dan Bapak??” (berdiri di depan pintu,
sambil tersedu-sedu)
Resha : (mengusap air mata) “Iya Bi, tunggu sebentar…”
(jalan menuju pintu dan membuka pintu).
Bi Ijah : “Non, non kenapa?” (melihat Resha sambil mengusap air
mata Resha yang terus mengalir).
Resha : “Ga apa-apa kok Bi. Sha cuman sedih dan ga mau kalau
sampai Bibi dimarahin Mama dan Papa.”
Bi Ijah : “Duh, Non Resha…Bibi jadi terharu, ternyata Non Resha
perduli sama Bibi. Makasih iya Non…” (memeluk Resha)
Resha : “Iya Bi, sama-sama. Sha sayang sama Bibi.” (mengeluarkan air
mata dipelukan Bi Ijah)
Bi Ijah : “Bibi juga sayang sama Non Resha. Bibi sudah menganggap
Non sebagai anak Bibi sendiri. Non, jangan nangis lagi.”

1
(mengusap air mata Resha)

Resha dan Bi Ijah menuju ke meja makan. Resha pun melihat Orang tuanya sedang
menikmati makan malam.
Resha : “Malam Pa, Ma…”
Papa : “Kemana saja kamu Sha? Dari tadi Papa sama Mama udah nunggu
kamu… Duduk dan makan, Papa ga mau nantinya kamu sakit Sha.”
Mama : “Iya sayang, kamu harus makan. Nanti kalau kamu sakit gimana.
Nantinya kamu juga yang ngerasain sakit. Tapi, kita semua ga
mau
Sha. Kita semua sayang sama kamu Sha. Makan yang banyak iya
sayang... Bi, tolong ambilkan nasi dan lauknya…”
Bi Ijah : “Iya Bu…” (mengambil piring yang ada di depan Resha)
Resha : (mengambil piring yang ada di tangan Bi Ijah)
“Sini Bi, tidak usah. Makasih Bi… Sha bisa ngambil sendiri kok Bi.”
(dengan tersenyum manis)
Bi Ijah : “Eh… Iya Non.”
Resha : (mengambil sedikit nasi, sayur dan lauk pauk)
“Pa, Ma… Kak Ryu kemana? Dari tadi siang aku ga melihat Kak Ryu.”
Bi Ijah : “Maaf Pak, Bu, Non Resha. Bibi mau kebelakang dulu.”
Papa : “Iya Bi. Makasih iya sudah membujuk Resha turun dan makan.”
Mama : “Iya Bi, makasih iya.”
Bi Ijah : “Sama-sama Pak, Bu. Saya permisi dulu.” (kembali ke dapur)
Resha : “Makasih iya Bi.”
Papa : “Iya. Tadi siang kakak mu bilang sama Papa dan Mama, katanya dia
mau mengerjakan tugasskripsinya dan sekalian menginap di rumah
Om Guntur.”
Resha : “Oh,,,jadi malam ini Kak Ryu ga ada dirumah. Sha kesepian…
Papa sama Mama selesai makan malam mau kemana??”
(wajah menjadi sedih)
Mama : “Kamu ga akan kesepian kok Sha… Kan ada Bi Ijah, ada
fasilitas-fasilitas yang sudah tersedia, lengkap pula. Selesai makan
malam, Papa dan Mama mau ke pabrik Intan, lalu ke Restoran.
Mau mengecek, dan sekalian ketemu rekan bisnis di Restoran.
Mungkin malam ini, Mama dan Papa ga pulang, kita sekalian
menginap di Hotel. Kamu ga apa-apa kan sayang??” (tersenyum)

2
Resha : “Huh… Mama, Papa sama saja!! Selalu mengurusi bisnis,
jarang ada di rumah…”
Mama : “Sayang… Mama dan Papa ga bermaksud begitu kok.”
Resha : “Sha udahan makannya, Sha mau shalat dan Belajar. Malam
Pa, Ma…” (wajah menjadi sedih dna meninggalkan meja makan)

Resha pun meninggalkan meja makan, lalu langsung menuju kamarnya


dan mengunci pintu kamar.
Mama : “Pa, Resha kenapa iya?? Atau karena kita kurang perhatian
sama dia, sampai-sampai dia berbicara seperti itu?”
Papa : “Sudahlah Ma, biarkan saja… Nanti juga balik lagi seperti semula.
Semua yang kita lakukan, hasilnya untuk Resha dan Ryu. Jadi
Mama ga usah bingung dan khawatir sama sikap Resha. Mama
sudah selesai makannya??”
Mama : “Iya, sudah Pa. berangkat sekarang saja Pa. Mama takut nanti kita
telat.” (tersenyum)
“Mang… Mang Didin…” (memanggil Mang Didin)

Mama pun memanggil Mang Didin, supir pribadi Keluarga Senjaya.


Mang Didin : (lari dan manghampiri Ibu dan Bapak)
“Hosh…Hosh…Ada apa Bu?”
(dengan nafas terengah-engah)
Mama : “Mobilnya sudah siap Mang?”
Mang Didin : “Sudah Bu, sudah beres semua. Berangkat sekarang Bu?”
Mama : “Iya Mang… Oh iya, setelah Mang Didin ngantar sampai Hotel, Mang
Didin pulang saja. Besok kan Resha sekolah, jadi Mang Didin
ngantar dan jemput Resha. Ga apa-apa kan Mang?”
Mang Didin : “Iya, ga apa-apa kok Bu.”
Papa : “Iya sudah. Mang Didin ke depan saja dulu. Nanti kita
menyusul.”
Mang Didin : “Iya Pak. Saya permisi dulu Pak, Bu.” (menuju halaman rumah)
Mama : “Iya Mang. Makasih iya.”
Papa : “Resha… Papa dan Mama pergi dulu. Hati-hati dirumah iya
sayang.” (memanggil dari meja makan)
Mama : (menghampiri kamar Resha) “Pergi dulu iya sayang…”

3
Suara mesin mobil berbunyi, Papa dan Mama Resha pun menuju pintu
gerbang. Lalu mereka masuk kedalam mobil dan berangkat. Saat itu pun juga,
Resha melihat kedua orang tuanya pergi dan Resha pun menangis.

Kemudian Resha menulis kejadian yang di alaminya seharian di buku curhatan nya.

Setelah itu, Resha pun memulai belajar. Selagi Resha mengerjakan soal-soal
latihan, tiba-tiba HP Resha berdering dan Resha pun mengangkat telepon.

Resha : “Halo. Assalamu’alaikum…”

Setelah Resha mengangkat telepon tersebut, tiba-tiba teleponnya dimatikan oleh


yang menelpon.
Resha : “Duh…Siapa sih nih! Huh,,nomor pribadi pula,rese banget sih.
Udah tau lagi sedih, masih aja ada yang isengin aku…”
(mengusap air mata dan menepuk-nepuk pelan pipinya sendiri)
“Duh Sha… Udah ga usah menangis lagi… Cengeng banget sih kamu
Sha, yang penting sekarang kamu berusaha agar Mama dan Papa
bisa menganggap kamu bukan anak yang manja dan kamu harus
bisa mandiri. Ayo Sha, semangat, semangat dan semangat. Jangan
putus asa dan menangis terus.”
(menyemangati dirinya sendiri, berbicara di depan kaca)
“Wah… Sudah malam… Waktunya tidur…”

Resha pun menuju tempat tidurnya, memakai selimut dan tertidur lelap.

KRIING…KRIING…KRING…

Resha : (mematikan alarm) “Hoam… Alhamdulillah… Saatnya untuk


menyongsong pagi ini dengan penuh keceriaan. Shalat dulu ah…”

Resha langsung menuju kamar mandi dan mengambil air wudhu. Selesai shalat,
mandi dan bersiap berangkat ke sekolah, Resha menuju meja makan.

Resha : “Pagi Bi… Pagi yang cerah iya Bi… Bibi sarapan bareng Sha

4
ya… Ayolah Bi.” (tersenyum ceria & menggandeng tangan Bi Ijah)
Bi Ijah : “Iya Non, pagi yang cerah.”
“Hmmm… iya sudah, Bibi temanin Non Resha sarapan, tapi
Bibi duduk dibawah saja ya Non…”
Resha : “Ga boleh! Bibi jangan duduk dibawah, Bibi duduk disini
disamping Sha. Aku ga mau Bibi duduk dibawah!”
Bibi Ijah : “Ya sudah kalau Non maunya begitu.”
“Wah… Bibi senang bisa melihat Non Resha kembali ceria…
Nah, gitu dong Non… Ini baru yang namanya Non Resha.”
(tersenyum ke Resha)

Kemudian Resha pun menikmati sarapan pagi nya bersama Bi Ijah di meja makan.
Resha : “Iya Bi… Makasih ya Bi.” (tersenyum)
“Oh iya Bi, Mang Didin kemana?”
Bi Ijah : “Mang Didin ada di depan, sedang menyiapkan mobil untuk
ngantar Non Resha.”
Resha : “Ngantar aku?? (heran)
Lha… Memangnya Mang Didin ga ikut nginap sekalian?”
Bi Ijah : “Ga Non. Tadi sih Mang Didin bilang sama Bibi. Katanya, Ibu
dan Bapak minta tolong untuk antar jemput Non Resha.”
Resha : “Oh gitu… Hmm… Tapi mulai sekarang aku mau naik
sepeda saja. Sepeda ku masih ada kan Bi di garasi?
Ga dipindahin kemana-mana kan Bi?”
Bi Ijah : “Masih ada kok Non. Non udah selesai sarapannya?
Sebentar ya Non, Bibi keluarin dulu sepedanya.”
Resha : “Aku sudah selesai Bi.”
“Bi, ga usah… Biar aku saja yang ngeluarin. Pokoknya ga ada
tapi-tapian… Oke Bi.” (tersenyum)
Bi Ijah : “Oke deh kalau Non mau nya begitu.”
“Non, Bibi kebelakang dulu ya. Mau beres-beres dulu.”
Resha : “Yaudah Bi. Makasih ya Bi udah mau nemanin aku. Aku juga mau
langsung berangkat, biar aku saja Bi yang membereskan piring
kotornya.” (numpukin piring kotor dan langsung dibawa ke dapur)
Bi Ijah : “Tunggu Non, biar Bibi saja yang membereskan.”
(mengejar Resha sampai ke dapur)

5
Sesampainya di dapur…
Resha : “Ga apa-apa kok Bi, biar aku saja. Lagipula sudah lama aku ga
mencuci piring, terakhir aku mencuci piring pas aku masih
kelas 6 SD. Itu pun pas Papa dan Mama lagi pergi ke luar
kota seminggu. Kalau Bibi ga ngizinin aku, aku akan marah.”
(di depan tempat mencuci piring)
Bi Ijah : “Iya deh Non, non boleh nyuci piring. Tapi sekali ini saja ya
Non. Bibi ga mau kalau sampai tangan Non Resha kasar.”
Resha : “Asyiik… Makasih ya Bi, Bibi baik deh. Ga kok Bi, tangan Sha
ga akan kasar hanya karena mencuci piring. Tenang saja kok
Bi.” (tersenyum ceria sambil mencuci piring)

Beberapa menit kemudian setelah mencuci piring, Resha pun menuju garasi dan
mengeluarkan sepedanya yang berwarna biru.

Resha : “Bi, Sha berangkat dulu ya…”


Bi Ijah : (datang menghampiri Resha) “Eh, iya Non hati-hati dijalan.
Oh iya, Bibi sampai lupa. Ini Non bekalnya.” (ngasih kotak
makan berwarna biru muda ke Resha)
Resha : “Makasih iya Bi.” (naik ke sepeda, menaruh kotak makanan nya ke
tas dan menaruh tas ke keranjang sepeda)

Tiba-tiba Mang Didin menghampiri Resha dan Bi Ijah.


Mang Didin : “Hosh…hosh… Tunggu Non…” (terengah-engah)
Resha : “Duh, Mang Didin pelan-pelan saja. Memangnya ada apa sih
Mang? Mau antar aku? Mulai hari ini Sha berangkat sendiri
naik sepeda. Bi, Mang, aku berangkat dulu ya.
Assalamu’alaikum…” (cium tangan ke Bi Ijah dan Mang
Didin dan langsung berangkat)
Mang Didin : “Tunggu Non…!!!”

Resha langsung berangkat dan menghiraukan perkataan Mang Didin.


Bi Ijah & : “Wa’alaikum salam warahmatullahi wabarakatuh.”
Mang Didin

6
Mang Didin : “Non, Non… Dasar Non Resha, ada-ada saja tingkah lakunya. Bi,
tapi aku takut nanti dimarahin Ibu dan Bapak. Bagaimana nih Bi?”
(wajah menjadi cemas)
Bi Ijah : “Tenang saja Mang. Biarkan saja, nanti Non Resha yang akan
menjelaskan ke Bapak dan Ibu.” (sambil tersenyum)

Setibanya di sekolah, Resha memarkirkan sepedanya di parkiran


sepeda. Resha pun langsung menuju ke kelasnya, yaitu kelas XI IPA 3. Setelah itu,
Resha pun langsung menuju tempat duduknya di kursi kedua, barisan kedua dari
meja guru. Dan tiba-tiba muncul seseorang…

Fiqi : “Hai Sha!!”


Resha : “Eh, Fiqi… Gimana nih tugas kita? Mau mengerjakan kapan?”
Fiqi : “Hmmm… Kapan ya…”
“Gimana kalau hari ini pulang sekolah… Mau ga?”
Resha : “Hari ini ya? Pulang sekolah?”
“Hmmm…” (berfikir)
“Ya sudah deh… Oke, nanti ya jangan sampai lupa.”
Fiqi : “Oke Sha, sip!!!” (sambil menunjukkan jempol)
Resha : “Oh iya Fiq, gimana cewek yang waktu itu kamu bilang, kamu
naksir dia? Kamu sudah pdkt belum sama dia?”
Fiqi : “Resha, kamu ingat saja sih? Padahal kan aku sudah seminggu
lebih ga cerita lho.”
Resha : “Iya dong… Aku gitu… Kan aku sahabat kamu, jadi pastinya
aku ingat dong. Lagipula kamu juga sering cerita tentang
teman rumahmu, keluargamu, pastinya ingat.”(tersenyum)
Fiqi : “Hahaha… Dasar kamu Sha…”(tertawa sambil mencubit pipi Resha)
Resha : “Aduh, aduh Fiqi… Sakit nih…” (memegang pipi)
Fiqi : “Maaf deh Sha, lagian kamu ada-ada saja sih.”
(memegang tangan Resha)
Resha : “Iya ga apa-apa… Tapi lain kali jangan iya.”
(melepas tangan Fiqi dan wajah memerah)
Fiqi : (juga merespon melepas tangan Resha dan wajah nya pun juga
memerah) “Maaf Sha, aku ga sengaja.”
Vita : (datang tiba-tiba)
“Ehm…Ehm…”

7
“Cie,cie… Yang baru pegangan tangan.” (meledek Resha dan Fiqi)
Fiqi & Resha : “Iih… Apaan sih kamu Vit!”
Vita : “Santai saja dong… Bercanda tau…hehehe” (tertawa kecil)
“Hmmm… Ngomongnya berbarengan euy!”
(langsung lari keluar kelas)
Fiqi : “Dasar si Vita.”
Resha : “Iya nih Vita, iseng banget dia.”
Fiqi : “Iya sudah deh Sha. Aku balik ke tempat ku.”
Resha : “Iya sudah Fiq. Oh iya jangan lupa certain ke aku ya…”
Fiqi : “Iya, nanti aku ceritain sambil kita ngerjain tugas. Oke…”
(sambil menunjukkan jempol)

Fiqi kembali ke tempat duduk, dan bel masuk pun berbunyi.

Waktu berlalu dengan cepatnya, tidak disangka waktu sudah menunjukkan


jam 2 siang. Bel pulang pun berbunyi, siswa-siswi berlarian ke luar kelas.
Fiqi : (menghampiri Resha dan menepuk pundak Resha)
“Sha!!! Jadi ngerjain tugas kan?”
Resha : (terkejut) “Haduh Fiqi… mengagetkan saja kamu.”
“Iya-iya, jadi kok.”
Fiqi : “Maaf Sha. Oh iya, kita ngerjain tugasnya dirumah siapa,
rumah mu atau rumah ku?”
Resha : “Di rumah ku saja deh Fiq. Di rumah lagi sepi, mau kan
kalau ngerjain nya dirumah ku? Kita ngerjain tugas dan sambil
cerita tentang cewek yang kamu taksir. Ga apa-apa kan?”
Fiqi : “Iya ga apa-apa Sha. Aku malah senang bisa nemenin kamu
dan membuat kamu selalu senang. Iya, iya nanti aku cerita.”
(tersenyum)
Resha : “Makasih ya Fiqi. Kamu itu memang sahabatku yang terbaik.”
(memegang tangan Fiqi)
Fiqi : “Iya sama-sama Sha.” (juga memegang tangan Resha)
Resha : (melepas tangan nya dari tangan Fiqi dan wajah memerah)
“Iya sudah sekarang kita langsung berangkat saja.”
Fiqi : “Oh iya… Sekarang.” (wajah pun juga memerah)
Resha : “Tunggu sebentar Fiq…” (menahan Fiqi)
Fiqi : “Kenapa Sha?”

8
Resha : “Hmmm… Kalau aku ngajak Vita dan Tami gimana?
Ga apa-apa kan Fiq?”
Fiqi : “Hmmm…” (berfikir sejenak)
Dengan merasa agak terpaksa, dan supaya Resha pun juga tidak curiga, Fiqi pun
menyetujui nya.
Resha : “Oke, Makasih iya Fiqi.” (tersenyum)
Fiqi : “Iya, kamu ga perlu berterima kasih Sha. Itu kan juga hak
kamu mau ngajak atau tidak.” (sambil tersenyum)
Resha : “Oke Fiqi, kita berangkat sekarang. Tapi, aku sms mereka
dulu iya.”
Fiqi : “Iya Sha.”

Kemudian, Resha dan Fiqi berangkat ke rumah Resha dengan menaiki sepeda
mereka masing-masing. Setengah jam kemudian mereka pun sampai di rumah
Resha.
Resha : “Fiqi, sepeda kamu taruh disini saja.” (menunjukkan tempat
sambil menaruh sepeda di garasi)
Fiqi : “Iya Sha.” (menaruh sepedanya di dekat sepeda Resha)
Resha : “Ayo Fiqi, masuk.” (menarik tangan Fiqi dan masuk ke dalam)
Fiqi : (kaget) “Oh iya, ayo.”

Resha dan Fiqi pun masuk kedalam, lalu Resha mengajak Fiqi ke halaman belakang.
Resha : “Fiqi, kamu duduk disini dulu iya. Aku tinggal sebentar, aku
mau mengambil makanan dan minuman.”
Fiqi : “Oh iya, Sha. Vita dan Tami jadi kesini ga?”
Resha : “Iya Fiq, mereka bilangnya sih jadi kesini, tapi agak telat.”
Fiqi : “Oh. Iya sudah. Kamu sekalian ganti baju sana Sha.”
Resha : “Iya.”

Resha pun masuk ke dalam. Sepuluh menit kemudian, Resha pun kembali ke
halaman belakang dengan membawa makanan dan minuman. Lalu…

TING NONG…TING NONG…TING NONG…

Resha : “Ini Fiq, makanan dan minuman nya.” (menaruh diatas meja)
“Fiqi, tunggu sebentar iya. Aku mau lihat kedepan dulu, siapa

9
tau itu Vita dan Tami.”
Fiqi : “Makasih Sha.
Iya Sha”
Resha pun ke pintu gerbang dan ternyata bukan Vita dan Tami melainkan cowok
yang suka sama Resha sampai saat ini.
Resha : “Tunggu sebentar Vit, Tam.” (membuka gerbang)
(Kaget) “Lho, Kak Go??? Ngapain kakak kesini?”
Ogo : “Maaf iya Sha. Aku sudah lancang datang kesini. Aku ga
ngapa-ngapain kok Sha. Aku hanya ingin bertemu dengan mu
dan ingin mengajak mu jalan-jalan.” (sambil tersenyum)

Disaat Resha dan Ogo sedang mengobrol di depan pintu gerbang, Fiqi menghampiri
sambil berbicara dan mendekati Resha.
Fiqi : “Resha, Vita dan Tami baru saja sms aku. Mereka
bilang ga bisa datang Sha. Mereka ada acara keluarga.”

Sesampainya di depan pintu gerbang, Fiqi pun kaget.


Fiqi : “Resha, kamu ga apa-apa kan??” (wajah menjadi cemas)
Resha : “Aku ga apa-apa kok Fiq. Tenang saja.” (tersenyum)
Ogo : “Sha, ini pacar kamu?” (agak kaget melihat Fiqi datang)
Resha : “Bukan Kak Go, Fiqi itu sahabat ku yang terbaik.”
“Oh iya, Fiqi kenalkan ini Kak Go. Kak Go, ini sahabat
terbaik ku Fiqi.”
Fiqi : “Salam kenal, saya Fiqi.” (mengulurkan tangan nya)
Ogo : (menjabat tangan Fiqi) “Iya salam kenal juga.”
“Oh iya Sha. Ini aku bawakan makanan kesukaan kamu.”
(ngasih kantong berwarna putih yang didalamnya ada kotak
berwarna putih yang didalamnya berisi martabak manis)
Resha : “Wah… Makasih iya Kak Go.”
(menerima pemberian dari Ogo)
Ogo : “Sha, kamu lagi belajar iya? Iya sudah deh, kapan-kapan
aku kesini lagi. Maaf iya sudah ganggu kamu belajar.”
“Dadah Resha.” (sambil mencubit pipi Resha)
Resha : “Iya kak. Dadah…” (sambil memegang pipinya)
“Aduh… Dasar Kak Go.”

10
Ogo pun pulang, Resha dan Fiqi kembali ke halaman belakang melanjutkan tugas
mereka.
Fiqi : “Resha, tadi itu siapa?”
Resha : “Itu tadi Kak Go, cowok yang waktu itu pernah nembak aku.
Waktu itu aku pernah cerita ke kamu lho… Dan sekarang
aku menganggap dia sebagai kakak ku sendiri.” (tersenyum)
Fiqi : “Oh… Iya aku ingat.
Sepertinya dia baik sama kamu iya Sha…” (tersenyum)
Resha : “Iya Alhamdulillah dia baik sama aku. Oh iya Fiq, tadi pas
kamu nyamperin aku, kamu ngomong apa?” (tersenyum)
Fiqi : “Oh iya. Tadi Vita dan Tami sms aku, mereka bilang maaf ga
bisa datang karena ada acara keluarga yang mendadak.”
Resha : “Oh gitu. Iya sudah ga apa-apa. Kamu sudah balas sms
mereka?” (tersenyum)
Fiqi : “Udah aku balas Sha.”
Resha : “Oh. Iya sudah kita mulai sekarang saja yuk ngerjain
tugasnya.” (membuka buku)

Di sela-sela mereka mengerjakan tugas, Resha membicarakan sesuatu.


Resha : “Fiqi, sebentar lagi tugas kita selesai. Oh iya, tadi kan kamu
sudah janji sama aku mau cerita. Cerita sekarang saja Fiq.
Ya..ya..ya.. mau ya Fiq…” (sambil memegang pensil)
Fiqi : “Iya Resha. Aku cerita sekarang, jadi begini. Aku sudah
mencoba untuk mendekati dia, tapi aku selalu gagal. Pasti
selalu saja ada hambatan nya.”
Resha : “Oh gitu… Fiqi, kamu belum memberi tau namanya ke aku.”
Fiqi : (terkejut) “Masa sih Sha?? Bukannya waktu itu aku sudah
memberi tau kamu Sha??” (bingung mau menjawab apa)
Resha : “Iya tau Fiq, kamu belum memberi tau aku. Huhuhu…
Fiqi, kamu mah dari tadi lupa terus. Kayak kakek-kakek
saja. Hehehehe…” (tersenyum sambil menunjukkan jari
seperti ini [^-^]v )
Fiqi : “Iih Resha… Hahaha…” (tertawa)
“Iya, namanya Tresha. Maaf iya, aku benar-benar lupa
memberi tau kamu.” (tersenyum)
Resha : “Oh… Jadi namanya Tresha toh. Iya ga apa-apa Fiq.”

11
(tersenyum)
“Lalu, hambatan yang kamu maksud itu?”
(wajah menjadi penasaran dan ingin tau)
Fiqi : “Hmmm… Jadi begini lho Sha.
Yang menjadi hambatan yaitu ada cowok juga sedang
mendekati dia. Aku rencana nya mau mengajak di nonton.
Tapi, dia mau ga iya… Aku masih ragu-ragu .”
Resha : “Oh gitu… Iya sudah, kamu ajak dia nonton saja. Ga usah
ragu-ragu, jangan pesimis, kamu harus optimis Fiq. Kamu bujuk
dia kalau ga mau. Tapi aku yakin kamu pasti bisa mengajak dia
nonton. Semangat, semangat, semangat Fiqi!!!”
(memberi semangat dengan ceria)
Fiqi : “Iya Sha. Aku akan berusaha untuk mengajak dia nonton.
Doakan aku iya Sha.” (sambil mngerjakan tugas)
Resha : “Nah gitu dong Fiq, ini baru sahabat ku. Pasti, aku selalu
mendoakan kamu Fiq.” (tersenyum)
Fiqi : “Makasih iya Sha.” (tersenyum)
“Oh iya, Mama, Papa mu dan juga Kak Ryu kemana Sha?”
Resha : “Kan tadi dah aku bilang, dirumah aku kesepian. Mama dan Papa
lagi ada urusan bisnis. Mereka bilangnya sih nanti malam mau
pulang, tapi aku ga yakin mereka jadi pulang malam ini. Tapi, aku
berharap dan mudah-mudahan saja mereka pulang malam ini.
Kalau Kak Ryu, semalam yang memberi tau aku, Mama dan Papa.
Mereka bilang Kak Ryu sedang mengerjakan tugas skripsinya dan
menginap di rumah Om Guntur.” (wajah berubah menjadi sedih)
Fiqi : “Oh gitu… Resha, maaf iya, aku sudah membuat kamu
menjadi sedih.” (wajah pun ikut menjadi sedih)
Resha : “Ga apa-apa Fiq. Aku malah senang kamu sudah bertanya.”
(Wajah kembali ceria)
Fiqi : (tersenyum)
“Resha, udah selesai… Alhamdulillah, akhirnya selesai juga
tugas kita.” (menutup buku)
Resha : “Iya. Alhamdulillah. Ternyata, kalau dikerjakan dengan
serius, akan cepat selesai dan ini pun tugasnya tidak terlalu
sulit.” (membereskan buku dan alat tulis)
Fiqi : “Iya benar Sha. Kalau kita mengerjakan dengan serius dan

12
sungguh-sungguh pasti hasilnya bagus dan memuaskan
pula.” (membereskan buku dan alat tulis juga)
Resha : “Iya Fiq. Setau ku, banyak orang-orang yang kurang serius
dalam mengerjakan sesuatu, dan hasilnya tidak memuaskan.
Aku akan dan selalu bersungguh-sungguh, serius dalam
mengerjakan sesuatu. Itulah tekad ku.” (wajah menjadi
serius tetapi dengan tersenyum)
Fiqi : “Bagus Sha. Aku juga harus bertekad seperti itu.”
Resha : “Iya Fiq, kita sama-sama berusaha untuk menjadi yang
terbaik. Oke Fiqi!!” (menunjukkan jempol dengan semangat)
Fiqi : “Oke Sha… Sip!!!” (menunjukkkan jempol juga)
Resha : “Fiqi…”(memanggil sambil tersenyum)
Fiqi : “Iya Sha, ada apa?” (sambil memasukkan buku ke dalam tas)
Resha : “Kamu mau janji, akan selalu jadi sahabat ku, menjadi seseorang
yang selalu ada di sampingku saat aku sedih maupun senang. Kita
berdua berjanji menjadi sahabat yang tidak lepas oleh kencang
nya hembusan angin, ombak yang menerjang batu karang. Karena
menurut ku, kamu sudah benar-benar bisa menjadi sahabat ku
yang terbaik. Mau kan kamu berjanji bersama ku?” (sambil
menunjukkan jari kelingkingnya)

Fiqi pun berfikir, dan membayangkan kalau sampai Fiqi berjanji untuk
menjadi sahabat Resha. Fiqi tidak akan punya kesempatan untuk menjadi seseorang
yang lebih dari teman maupun sahabat. Walaupun selalu dekat dan bersama Resha,
tetapi dia tidak akan bisa memilikinya.
Lima menit kemudian Fiqi belum juga menjawab pertanyaan Resha. Dia masih
berfikir ,berfikir dan……
Resha : “Hoi… Fiqi!” (menepuk pundak Fiqi)
Fiqi : “Oh…Iya…Iya…Sha…Ada apa…Aduh kamu mengagetkan
aku saja.” (dengan wajah kaget)
Resha : “Kamu tuh, aneh-aneh saja. Malah bengong, tadi kamu dengar
pertanyaan ku kan Fiq?”
Fiqi : “Iya, aku dengar kok Sha. Aku tadi lagi berfikir.”
Resha : “Bagus deh kalau tadi kamu dengar. Tapi, kamu tuh kelamaan
mikirnya.” (sambil tolak pinggang)
Fiqi : “Maaf Sha. Aku kan ga sengaja.” (dengan wajah agak sedih)

13
Resha : “Iya…Iya…Ga apa-apa kok Fiq. Maaf iya aku sudah membuat
kamu sedih.” (tersenyum)
“Lalu, jawaban kamu apa?”(sambil menunjukkan jari kelingkingnya)
Fiqi : “Hmmm… Aduh Sha. Perutku… Tiba-tiba sakit nih…”
(memegang perut sambil merintih kesakitan)
Resha : “Fiqi, perut kamu kenapa? Mau ke kamar mandi?”
(wajah menjadi cemas)
Fiqi : “Ga Sha… Aku ga mau ke kamar mandi.”(wajah kesakitan)
Resha : “Kamu belum makan iya Fiq. Iya sudah, ayo kita ke dalam, kita
makan. Aku jadi khawatir sama kamu nih Fiq.”(memegang tangan
Fiqi dan menarik Fiqi ke dalam)
Fiqi : “Eh, iya Sha…” (terkejut) “Makasih iya Sha…” (tersenyum)

Resha pun mengajak Fiqi makan di ruang makan. Setelah mereka makan,
mereka bercanda-canda dan tertawa riang, seakan semua persoalan yang sedang
dihadapi hilang begitu saja. Waktu pun terus berlalu, sore menjelang malam.
Mereka menuju garasi untuk mengambil sepeda, Fiqi pun pamit untuk pulang dan di
garasi……

Fiqi : “Sha, aku pulang dulu iya. Sudah mau maghrib nih. Aku titip
salam ya buat Mama Papa mu, Kak Ryu, Bi Ijah dan Mang
Didin.”
Resha : “Iya Fiq, nanti akan aku sampaikan salam mu. Makasih iya
Fiqi sudah mau nemenin aku.” (tersenyum)
Fiqi : “Itulah gunanya sahabat.” (tersenyum)

Ada seseorang yang membuka pintu gerbang. Dan……


Resha : “Siapa itu ya??” (melihat ke arah pintu gerbang)
“Sepertinya itu…”
“Kakak………………!!!” (berteriak)

Resha pun langsung berlari menuju pintu gerbang dan langsung memeluk kakaknya.
Resha : “Kakak……” (wajah menjadi sedih dan mulai menangis)
Ryu : “Resha… Kamu kenapa, jangan sedih ya adikku sayang.”
(mengelus-elus rambut Resha)
Resha : “Kakak, aku kangen kakak. Walaupun cuman sehari ga

14
ketemu kakak, tapi ga tau kenapa aku kangen sama kakak.”
(menangis di pelukkan Kak Ryu)
Ryu : “Maaf ya Sha. Kakak ga ngasih kabar ke kamu, kakak fikir
karena udah ngasih kabar ke mama dan papa, kamu ga akan
kangen dan sedih. Tapi ternyata kakak salah, seharusnya
kakak semalam pulang. Maaf ya adikku sayang.” (mengusap
air mata Resha)
Resha : “Iya kak… Kakak ga salah kok. Aku yang salah, ga mau
ngertiin kakak. Kakak banyak tugas kuliah, tapi aku manja,
yang selalu ingin bersama kakak.” (mengusap air mata)
Ryu : “Resha ku yang paling kakak sayang. Itu bukan kesalahan mu,
tapi memang sudah sewajarnya kamu kangen sama kakak
dan itu semua bukan salah kamu Sha. Justru kakak yang
salah. Udah iya, jangan nangis lagi, malu kan di liat Fiqi.”
(mengelus-elus rambut Resha)
Fiqi : “Hai Kak Ryu!” (melambaikan tangan ke Kak Ryu)
Ryu : “Hai juga Fiqi…”
Resha : “Iya kak. Mulai sekarang aku ga mau jadi anak yang manja.
Aku harus semangat dalam menjalani kehidupanku yang sekarang
maupun yang akan datang.” (tiba-tiba raut wajah berubah
menjadi tegar, lebih semangat dan kesedihan menghilang)
Ryu : “Nah gitu dong adik ku. Ini baru adik ku Resha yang paling kakak
sayang, kakak bangga.” (mengelus-elus rambut Resha dan
tersenyum)

Fiqi menghampiri Resha dan Kak Ryu.


Fiqi : “Iya Sha gitu dong. Ini baru Resha sahabat ku, jangan
nangis lagi oke!” (menunjukkan jempolnya)
Resha : “Oke Fiqi…” (tersenyum manis, sambil menunjukkan jempol)
Ryu : “Oh iya Fiqi. Kamu apa kabar? Tadi sedang belajar bereng iya?”
Fiqi : “Kabarku Alhamdulillah baik-baik saja. Iya kak, tadi kita
sedang belajar bareng. Kak Ryu sepertinya baik-baik saja
iya…” (tersenyum)
Ryu : “Iya Fiqi, Alhamdulillah kabar ku juga baik. Bagaimana
sekolah kalian hari ini?”
Resha : “Baik-baik aja kak. Seperti biasanya kak, seru dan tidak

15
membosankan.” (tersenyum dan terlihat ceria)
Fiqi : “Iya kak, aku ikutan Resha aja. Seru dan tidak membosankan.”
(ceria juga)
Resha : “Iih, Fiqi… Kamu tuh ya, jangan ikut-ikutan dong…”
Fiqi : “Biarin aja… Wee…” (meledek Resha)
Resha : “Iih Fiqi.” (memukul Fiqi dengan pelan)
Ryu : “Hahaha… Kalian ini. Lucu iya kalian berdua. Sudah seperti
sepasang kekasih saja… Hahaha…”
Resha : “Iih Kak Ryu… Ga kok. Kita berdua kan bersahabat.
Iya kan Fiqi?” (menyenggol Fiqi)
Fiqi : “Hahaha… Iya Sha. Iya tuh Kak Ryu, aku dan Resha bukan
sepasang kekasih tetapi sepasang sahabat.” (tertawa)
Ryu : “Hahaha… Iya-iya kakak tau. Kakak tadi cuman bercanda.”
(tertawa)
Resha : “Hahaha…”
Fiqi : “Kak, sudah terlalu sore, aku pulang dulu ya.”
Ryu : “Oh iya. Hati-hati ya Fiqi. Salam buat orang tua mu ya.”
Fiqi : “Iya kak. Sha aku pulang dulu ya. Dadah, Assalamu’alaikum
Warahmatullahi Wabarakatuh.”
Resha : “Wa’alaikumsalam Warahmatullahi Wabarakatuh.
Hati-hati ya Fiqi. Makasih ya sudah nemenin aku.”
(tersenyum)
Ryu : “Wa’alaikumsalam Warahmatullahi Wabarakatuh Fiqi.”

Fiqi pun pulang dengan menaiki sepedanya.

Kemudian Kak Ryu pun memberikan sebuah kejutan kepada Resha.


Ryu : “Resha, kamu mau tau ga apa yang ada di depan?”
Resha : “Apa itu kak?? Aku ga tau.” (wajah menjadi bingung)
“Kak, kasih tau aku.” (dengan wajah penasaran)
Ryu : “Iya, iya sekarang kamu tutup mata. Jangan mengintip ya.”
Resha : “Oke kak.” (menutup mata)

Resha pun menutup matanya dan tiba-tiba yang muncul di hadapannya


yaitu…
Ryu : “Sekarang buka mata kamu Sha.”

16
Resha : “Waaahhh…” (terkejut sekaligus senang)
“Kak Miya,,,Kak Joe…” (memeluk Kak Miya)
Miya : “Resha, kamu apa kabar??” (tersenyum)
Resha : “Kabar ku Alhamdulillah baik. Kakak sendiri bagaimana?
Kakak kemana aja… Aku kangen.”
Miya : “Aku juga Alhamdulillah baik Sha. Maaf Sha, aku sudah
lama ga main kesini. Karena aku dan Kak Joe sama seperti
kakakmu. Terlalu banyak tugas, skripsi, maaf ya Sha.”
(tersenyum)
Joe : “Resha, ga kangen sama aku nih…” (tersenyum)
Resha : “Kak Joe… Yang jelas dan pastinya aku kangen kak...Hehehe…”
Joe : “Dasar kamu Sha.” (memegang dan mengelus kepala Resha)
“Iya Sha, maaf ya. Aku dan Kak Miya sibuk, jadinya kita
sudah lama ga nemenin kamu lagi deh.” (tersenyum)
Resha : “Iya ga apa-apa kok Kak Miya, Kak Joe. Sha ngerti, makasih
iya kak, kalian sudah mau main kesini.” (tersenyum manis)
Ryu : “Bagaimana Sha, kejutan dari kakak? Bagus kan?” (tersenyum)
Resha : “Iya kak. Kejutan yang sangat tak kuduga sebelumnya.
Makasih ya kak, aku senang sekali. Kalian sudah sayang
sama aku.” (tersenyum bahagia)
Miya & Joe : “Sama-sama Resha.” (tersenyum)
Ryu : “Itu sudah kewajiban kita sebagai yang lebih tua untuk
selalu menyayangi kamu Sha.” (senyum bahagia)
“Oh iya, kita mengobrolnya di dalam saja. Sebentar lagi
adzan maghrib.” (melihat jam tangan)

Resha, Kak Ryu, Kak Miya dan Kak Joe pun masuk ke dalam rumah. Kemudian,
Resha membuatkan minuman untuk mereka semua.
Joe : “Sayang, Ryu, aku mau masukin mobil dulu ya…”
Ryu : “Oke Joe, masukin aja ke garasi.”
Miya : “Iya sayang. Jangan lama-lama ya…”

Kak Joe pun keluar dan memasukkan mobilnya ke garasi. Resha membawa minuman
dan makanan kecil.
Resha : “Ini kakak-kakak ku… Silahkan…” (menaruh satu persatu ke meja)
Miya : “Makasih ya Sha…” (tersenyum)

17
Ryu : “Duh, adikku pintar sekali, makasih ya adik ku sayang.”
(memegang dan mengelus kepala Resha)
Resha : “Sama-sama kakak-kakak ku.” (tersenyum)
“Oh iya, Kak Joe kemana? Bukannya tadi ada di sini ya?”
(clingak-clinguk nyariin Kak Joe)
Miya : “Kak Joe sedang masukin mobil ke garasi Sha. Sebentar lagi
juga datang kok Sha.” (tersenyum)
Ryu : “Iya Sha. Dia lagi masukin mobil.”
Resha : “Oh. Aku kira dia kemana, ternyata masukin mobil toh.”

Di sela-sela sedang mengobrol, tiba-tiba…


Joe : (datang dan mengagetkan Resha dari belakang) “DOR…!!!”
Resha : “Astagfirullah…” (kaget)
“Kak Joe, ngagetin aja… Hahaha…”
“Untungnya aku ga latahan. Hahaha…” (tertawa)
Joe : “Maaf Sha. Tapi aku senang ngeliat kamu tertawa Sha.”
(tersenyum dan mengelitiki Resha)
Resha : “Iya ga apa-apa kak.
Aduh,,, udahan ah ketawanya, perut ku sakit.
Udah kak bercandanya.” (tertawa sambil memegang perut)

Setelah lama mereka mengobrol, adzan maghrib pun berkumandang. Mereka


melaksanakan shalat maghrib berjamaah. Setelah itu, suasana di ruang tamu
menjadi ceria dan penuh tawa canda. Waktu pun terus berjalan, dan tak terasa
sudah jam 10 malam.

Resha : “Kak Joe dan Kak Miya nginep kan?”


Miya : “Hmmm… Gimana ya Sha…” (berfikir)
Resha : “Ayolah kak… Nginep disini ya. Temenin aku…” (memasang
wajah memohon)
Miya : “Iya…Iya… Malam ini aku dan Kak Joe nginep di sini. Iya kan
sayang?” (melihat ke Kak Joe)
Joe : “Iya… Kita nginep kok Sha.” (tersenyum)
Resha : “Asik!! Hore!!”(kegirangan sampai loncat-loncat)
“Kak Miya sama aku ya…”
Miya : “Iya Sha…” (tersenyum)

18
Ryu : “Hahaha… Dasar kamu Sha…” (memegang dan mengelus kepala
Resha)

Resha : “Hehehe…
Kak Ryu, Kak Joe, dan Kak Miya. Aku ke kamar duluan ya…
Mau shalat isya dan langsung belajar.”

Kemudian Resha langsung menuju ke kamarnya. Dan ternyata oang tuanya


menelpon Kak Ryu, mengabarkan bahwa malam ini tidak bisa pulang ke rumah
karena ada acara dengan rekan bisnis nya. Kemudian Kak Ryu pun memberi tau
Resha.

TOK…TOK…TOK…

Ryu : “Resha. Bisa tolong dibukakan pintunya? Kakak mau memberi


tahu sesuatu sama kamu.” (berdiri di depan pintu)
Resha : (membuka pintu kamar dengan masih memakai mukena)
“Iya. Ada apa kak?”
Ryu : “Sha, baru saja Papa nelpon kakak. Papa bilang malam ini ga
pulang, karena ada acara dengan rekan bisnisnya. Papa juga
bilang, tolong beri tau Resha. Dan kakak disuruh jagain
kamu.” (tersenyum)
Resha : “Oh begitu. Iya kak, ya sudah, kakak belum shalat isya kan?
Shalat dulu sana.” (tersenyum)
Ryu : “Oh iya… Ini kakak mau shalat Sha. Ya sudah, mimpi indah ya
adik ku sayang.” (mencium kening Resha dan tersenyum)
Resha : “Iya kak. Mimpi indah juga kak.” (tersenyum)

Kemudian, Resha kembali masuk ke kamarnya. Membereskan alat shalat, lalu


belajar selama satu setengah jam. Setelah itu Resha menuju jendela kamarnya.
Resha pun menangis setiap malam, dia menangis sendirian duduk di jendela
kamarnya. Selama ini, tidak ada seorang pun yang mengetahuinya. Tiba-tiba ada
seseorang yang mengetuk pintu. Resha pun langsung mengusap air matanya,
menuju pintu dan membuka pintu.

Resha : “Eh, Kak Miya. Ku kira siapa…” (tersenyum)

19
Miya : “Maaf ya Sha. Kamu mau tidur sekarang atau nanti?” (tersenyum)
Resha : “Sekarang aja deh kak. Lagi pula aku sudah mengantuk.”
(mengucek-ngucek matanya)
Miya : “Iya sudah, kamu tidur duluan aja. Aku, Kak Ryu dan Kak Joe
mau berbincang-bincang dulu. Jadi aku tidurnya nanti, aku
menyusul ya Sha. Ga apa-apa kan Sha?” (tersenyum)
Resha : “Iya ga apa-apa kak.”
Miya : “Iya sudah. Mimpi indah ya Sha.” (tersenyum)

Resha kembali masuk ke kamarnya, dan langsung menuju tempat tidurnya.

Adzan Subuh pun berkumandang, Resha bangun dan langsung menuju kamar
mandi untuk membasahi sebagian tubuhnya dengan air wudhu. Lalu Resha
melaksanakan shalat subuh berjamaah dengan Kak Ryu, Kak Miya, Kak Joe, Bi Ijah
dan Mang Didin sebagai Imam nya.

Setelah shalat subuh berjamaah, Resha bersiap-siap berangkat ke sekolah.


Dan di ruang tamu, Kak Ryu, Kak Miya dan Kak Joe sedang bercakap-cakap.

Miya : “Ryu… Adik mu nanti diantar atau tidak?”


Ryu : “Sepertinya, aku akan mengantar dia ke sekolah.”
Miya : “Oh… Bagus kalau begitu.”
“Sayang, kita malam ini menginap lagi atau tidak?”
Joe : “Terserah kamu aja sayang.” (tersenyum)
Ryu : “Miya…”
Miya : “Iya Ryu. Ada apa?”
Ryu : “Kamu bisa kan kalau malam ini menginap lagi? Tolong
temenin Resha ya. Walaupun aku ada di sini, tapi aku
merasa, aku tidak bisa menemani Resha. Malam ini aku
harus ke Restoran karena ada yang harus ku urus di sana.
Bisa tidak?”
Miya : “Hmmm… Iya sudah, malam ini aku menginap lagi. Tapi aku
datangnya seperti kemarin sore saja ya. Karena aku mau
ngurusin tugas ku dulu.”
Ryu : “Iya… Makasih ya Miya…”
“Joe, nanti malam mau menginap lagi atau kalu tidak temenin

20
aku ke Restoran?”
Joe : “Hmmm… Sayang, kamu mau aku temenin?”
Miya : “Ga usah sayang, sebaiknya kamu temenin sahabat mu saja, Ryu.
Aku ga apa-apa kok, kan ada Resha yang nemenin aku.”
(tersenyum)
Ryu : “Oh iya, kita sarapan dulu. Tadi Bi Ijah sudah menyiapkan
sarapan untuk kita.”

Kak Ryu, Kak Miya dan Kak Joe pun menuju meja makan. Resha pun datang
menghampiri mereka.
Resha : “Pagi kakak……” (tersenyum manis dan ceria )
Ryu : “Pagi adik ku yang cantik, yang manis.” (menyubit pipi Resha)
“Duh, kakak senang melihat kamu tersenyum seperti ini.”
Resha : “Aduh kak…Sakit nih.” (memegang pipinya sambil tersenyum)
Miya & Joe : “Pagi juga Resha…” (tersenyum)
Resha : “Pagi Kak Joe, Kak Miya…”
“Kakak-kakak…
Malam ini menginap lagi tidak?”
(sambil duduk tersenyum ke Kak Joe dan Kak Miya)
Miya : “Insya Allah aku menginap lagi malam ini. Tapi aku datang
ke sininya seperti kemarin sore. Karena aku mau
menyelesaikan tugas kuliah ku dulu. Ga apa-apa kan Sha?”
Resha : “Iya ga apa-apa kak. Asik-asik…” (tersenyum ceria)
“Kalau Kak Joe bagaimana?”
Joe : “Aku malam ini mau nemenin kakak mu ke Restoran.
Resha : “Ke Restoran? Maksudnya Restoran ‘Oishii’ ?”
(bingung sambil terheran-heran)
Ryu : “Iya Sha. Kakak mau ke Restoran ‘Oishii’ karena ada urusan
yang mendadak. Tadi pagi mama bilang sama kakak, katanya
malam ini Papa dan Mama ga pulang lagi dikarenakan mereka
nanti malam pergi ke Bogor. Jadi, mereka ga pulang dan
kakak dipesankan sama Mama agar malam ini ke Restoran
‘Oishii’ karena ada rekan bisnis Mama yang sudah buat janji.
Kamu ga apa-apa kan kalau malam ini ditemani Kak Miya?”
Resha : “Oh… Jadi begitu.” (raut wajah tiba-tiba menjadi sedih)
Ryu : “Sha… Maaf Sha, kakak tidak bermaksud untuk membuat

21
kamu sedih dengan meninggalkanmu sendiri dirumah. Kakak
juga sebenarnya tidak mau Papa dan Mama selalu pergi
keluar dengan meninggalkan kita. Dan kakak juga tidak ingin
pergi ke Restoran malam ini, tapi karena Mama yang
memberi amanah sama kakak. Jadi, kakak harus menuruti
apa yang dibilang sama Mama.” (berdiri, menuju kursi Resha
dan memeluknya)
Resha : “Iya ga apa-apa kok kak. Sha ngerti, Sha ga apa-apa
ditemani Kak Miya, Sha senang.” (raut wajah beruibah
kembali senang dan ceria)
Ryu : “Makasih iya adik ku sayang. Kakak janji akan selalu
menjagamu.” (mengelus-elus rambut Resha)
Miya : “Ryu, Resha, maaf iya, aku dan Joe jadi tidak enak sudah
mendengar pembicaraan tadi. Seharusnya tadi kami keluar.”
Ryu : “Ga apa-apa kok Miya, Joe. Kalian sudah ku anggap sebagai
saudara ku sendiri.”
Resha : “Iya ga apa-apa kak. Ya sudah sekarang mari kita makan.
Tapi, sebelum itu berdoa dulu.” (tersenyum)

Mereka pun berdoa dan memulai sarapan paginya. Setelah itu, Kak Joe dan Kak
Miya pun berpamitan pulang. Setelah itu, Resha sedang bersiap-siap mengeluarkan
sepeda nya.
Ryu : “Resha…” (memanggil dari pintu)
Resha : “Iya… Ada apa kak? Aku tadi udah ngucap salam dan cium
tangan kan kak?” (bingung)
Ryu : (menghampiri Resha di pintu gerbang)
“Sha, hari ini kakak yang antar jemput kamu. Mau ya Sha??
Ayolah Sha?!”
Resha : “Kakak ku, mulai dari kemarin aku bertekad untuk menaiki
sepeda saat pergi dan pulang ke sekolah.”
Ryu : “Ayolah Sha, hari ini saja… Sebagai ganti karena nanti
malam aku ga bisa nemenin kamu. Mau ya Sha??”
Resha : “Hmmm…” (berfikir)
“Iya sudah, hari ini aja ya kak. Selanjutnya jangan paksa aku
lagi iya kak. Oke…!!!” (menunjukkan jempol)
Ryu : “Oke Sha…!”

22
“Tunggu sebentar Sha.”
“Mang Didin…” (memanggil Mang Didin dengan suara keras)
Resha : “Duh kakak… Pelan pelan manggilnya. Telingaku sakit.”
(menutup telinga)
Ryu : “Maaf Sha. Ini penting…”
“Mang Didin…”
Mang Didin : (lari menghampiri Kak Ryu)
“Hosh…Hosh…Hosh…” (terengah-engah)
“Iya ada apa Den Ryu?”
Ryu : “Maaf ya Mang, Mang Didin jadi capek, tapi ini penting Mang.”
Mang Didin : “Iya ga apa-apa kok Den. Memangnya ada apa?”
Ryu : “Mang Didin sekarang juga tolong antarkan pakaian Papa dan
Mama ke Villa yang ada di Bogor, bisa kan? Tau tempat nya
kan? Oh iya… Pakaian nya sudah disiapkan sama Bi Ijah,
jadi Mang Didin hanya ngantar pakaian nya aja.”
Mang Didin : “Oke, saya tau Den. Saya berangkat sekarang ya Den?”
Ryu : “Iya Mang. Pakaian nya sudah ditaruh sama Bi Ijah di mobil
Hyundai warna hitam. Ini kunci mobilnya. Hati-hati ya
Mang.” (memberi kunci mobil ke Mang Didin)
Resha : “Iya Mang. Hati-hati di jalan ya.” (tersenyum)
Mang Didin : “Oke Den, Non. Saya berangkat, Assalamu’alaikum.”
Ryu & Resha : “Wa’alaikumsalam Warahmatullahi Wabarakatuh.”

Mang Didin pun langsung pergi menuju Bogor.


Resha : “Kak, berangkat sekarang ya. Sha takut terlambat nih.”
Ryu : “Oh iya. Maaf ya Sha, jadi lama deh. Oke kita berangkat sekarang.”

Setibanya di sekolah, Kak Ryu pun mengantarkan Resha sampai kelas,


sekaligus Kak Ryu ingin menemui Fiqi. Dan di sepanjang jalan dari parkiran mobil
sampai kelas Resha, siswi-siswi dari kelas X sampai XII semua mata tertuju ke Kak
Ryu. Setibanya di kelas Kak Ryu langsung menemui Fiqi.

Ryu : “Fiqi… Bisa mengobrol sebentar?”


Fiqi : “Eh Kak Ryu.” (kaget karena melihat Kak Ryu ada di kelas)
“Iya kak, tentu bisa.”

23
Kak Ryu dan Fiqi pun keluar kelas dan mengobrol di kantin. Sedangkan Resha sibuk
mencari-cari kakaknya di kelas dan ke parkiran mobil.
Ryu : “Fiqi… Maaf sudah ganggu kamu.”
Fiqi : “Ga ganggu kok kak. Memang nya ada apa kak?”
Ryu : “Fiqi, kamu suka sama Resha kan? Tolong di jawab jujur.”
(tersenyum)
Fiqi : (kaget) “Hah!!!”
Ryu : “Jangan kaget gitu dong Fiqi. Aku tau dari dulu semenjak
kamu sudah bersahabat dengan Resha. Walaupun aku tidak
tau pasti kamu benar-benar suka dengan Resha adik ku atau
tidak. Tapi aku merasa yakin dengan Resha bersama kamu,
Resha akan bahagia. Benar kan argumen ku?”
Fiqi : “Hmmm…” (berfikir)
“Kak Ryu, sebelumnya aku minta maaf. Iya memang benar
argumen kakak tentang aku suka sama Resha. Walaupun
aku sudah bersahabat dengan dia dari SD, tapi aku menyukai
dia semenjak SMP. Aku, ga tau kenapa perasaan suka itu
timbul setelah aku bersahabat dengan Resha, itu pun selagi
aku dan Resha duduk di bangku SMP. Aku memang suka
sama Resha sejak duduk di bangku SMP. Sebenarnya, aku
belum pernah mengakui ke siapa pun kalau aku suka sama
dia. Dan hanya Kak Ryu yang tau tentang hal ini. Maaf kak,
aku sudah menyukai adik mu.”
Ryu : “Tidak apa-apa kok Fiqi. Aku senang kamu mau mengakuinya. Aku
juga senang, karena kamu bisa menyayangi adik ku. Dan kalau
kamu minta maaf kepada ku karena telah menyukai adik ku, itu
salah. Kamu tidak perlu minta maaf. Aku hanya mohon, dengan
kamu menyukai adik ku dengan setulus hati mu, tolong jaga dia,
buat dia selalu senang dan bahagia. Karena selama ini yang aku
lihat dari matanya itu hanya rasa kesedihan yang mendalam.
Walaupun kelihatannya Resha selalu tersenyum dan tertawa. Tapi
aku merasa dia selalu sedih karena selama ini, orang tua kami
selalu meninggalkan aku dan Resha. Kalau aku, sudah terbiasa dan
tidak apa-apa, tapi,,,Resha…Dia sedih karena sering ditinggal.
Waktu itu Resha sering curhat dengan ku tentang kamu, teman-
temannya di sekolah dan teman-temannya dimana pun berada.

24
Tetapi, semenjak masuk SMA dan aku pun juga karena kuliah.
Jadi, Resha sampai sekarang tidak pernah curhat kepadaku lagi.”
Fiqi : “Oh… Aku baru tau kalau dia sampai sedih begitu karena
sering ditinggal orang tua nya. Karena dari dulu sampai
sekarang, Resha tidak pernah cerita tentang kesedihannya
mengenai ditinggal orang tua nya. Resha lebih banyak cerita
tentang kebahagiaan nya dari pada kesedihan nya. Maaf iya
Kak Ryu, selama ini aku tidak bisa menjadi sahabat yang
baik buat Resha.”
Ryu : “Itu bukan salah kamu, dan ini pun juga bukan salah Resha.
Keadaan yang membuat Resha menjadi seperti itu. Jadi,
kalau kamu benar-benar suka dan sayang sama dia… Tapi,
aku tidak memaksa kamu untuk menjadi kekasihnya. Aku
hanya ingin melihat adikku selalu tersenyum dan bahagia
dengan tidak memikirkan hal-hal yang bisa membuat dia
sedih dan menangis lagi. Karena menurut ku, selama Resha
berada dekat kamu, Resha selalu senang. Dan sebenarnya,
aku tidak memaksa kamu dan Resha untuk berpacaran. Itu
semua tergantung dari kalian berdua. Tolong dipikirkan lagi
ya Fiqi. Maaf sudah mengganggu kamu. Iya sudah, sekarang
kita kembali ke kelas mu.”
Fiqi : “Iya kak. Makasih ya kak sudah mau menceritakan nya ke aku.”

Fiqi dan Kak Ryu pun kembali ke kelas dan menemui Resha.
Ryu : “Resha.” (menghampiri Resha)
Resha : “Duh Kak Ryu dari mana saja, kok ga bilang-bilang Sha?”
Ryu : “Maaf Sha, tadi kakak haus, jadi kakak minta anterin sama
Fiqi ke kantin.”
Resha : “Oh… Aku kira kakak kemana.” (tersenyum)
“Fiqi kamu mau tau ga tadi ada apa?”
Fiqi : “Memang nya ada apa Sha? Ceritakan ke aku dong!”
Resha : “Sepanjang jalan dari parkiran mobil sampai kelas, Kak Ryu
diliatin sama cewek-cewek dari kelas X sampai kelas XII.
Cie… Kak Ryu.” (menyenggol Kak Ryu)
Fiqi : “Hahaha… Iya tuh Kak Ryu… Pada naksir sama Kak Ryu tuh.
Wah jadi banyak penggemarnya. Sebentar lagi juga pada

25
nyapa Kak Ryu.”
Resha : “Iya, benar tuh… Tos dulu Fiqi.”
(TOSSS)
Ryu : “Hahaha… Dasar kalian berdua ini ada-ada saja.”

Vita, Tami, Rara, Anggie, Ade dan Ina pun datang menghampiri Resha, Kak Ryu, dan
Fiqi. Dan juga teman-teman perempuan Resha semuanya mengerubungi mereka.

Vita & Tami : “Hai Resha. Ini Kak Ryu ya?”


Resha : “Iya. Ini Kak Ryu.”
Vita : “Kak Ryu, masih ingat aku tidak? Aku Vita.” (tersenyum dan
berjabat tangan dengan Kak Ryu)
Kak Ryu : “Oh iya ingat.”
(tersenyum)
Tami : “Udah Vit, gantian.” (melepas tangan Vita dari Kak Ryu)
“Kalau sama aku ingat tidak kak?” (berjabat tangan)
Ryu : “Iya-iya. Aku ingat, kamu itu Tami. Kalian yang waktu itu
sering main kerumah kan?” (melepas tangan nya dari Tami
dengan halus)
Vita & Tami : “Iya Kak…”
Resha : “Woi…Woi…Teman-teman ku yang manis dan cantik. Jangan
ngerubung begini. Sebentar lagi bel nih…”
Rara : “Hai Kak Ryu. Aku Rara.” (menerobot untuk berjabat tangan
dengan Kak Ryu)
Anggie : “Hai Kak. Aku Anggie, salam kenal.” (menyerobot juga)
Ade : “Hai Kak Ryu…” (tersenyum manis sambil menyerobot juga)
Ina : “Aduh… Kalian ini, berisik tau. Resha, bilangin tuh sama
teman-teman, jangan pada cari perhatian. Nanti jadi nya
malu-maluin. Hahaha…”
Resha : “Hahaha… Bisa saja kamu Na.”

Teman-teman perempuan Resha langsung menyoraki Ina.

Resha : “Oh iya, teman-teman ku… Mumpung sekarang hadir semua, mohon
perhatian nya sebentar ya teman-teman. Aku hanya mau
memberitahu, senin besok, aku merayakan ulang tahun ku

26
dipanti asuhan Cahaya Mulia. Jika kalian tidak keberatan
untuk datang, silahkan datang. Acara nya dimulai jam ½ 8
malam. Ku harapkan kedatangan kalian semua. Terima kasih
sebelumnya teman-teman.” (tersenyum)

Bel pun berbunyi, dan semua teman-teman kembali ke tempat duduknya masing-
masing.

Resha : “Kak Ryu. Makasih iya sudah mau mengantar ku. Dadah kak.”
Ryu : “Iya sama-sama Sha. Dadah juga adikku sayang.” (tersenyum)

Kak Ryu pun pulang, sedangkan Resha masih tersenyum-senyum, karena kejadian
yang baru saja terjadi.

Setibanya pulang sekolah, ternyata Kak Ryu sudah menunggu di parkiran


mobil. Sedangkan Resha di kerubungin oleh teman-teman nya dan menanyakan
banyak hal tentang Kak Ryu. Setelah itu, Resha langsung menuju ke parkiran mobil
dan menceritakan kejadian yang dia alami di sekolah hari ini.

Resha : “Kak Ryu……


Haduh kak, Sha pusing nih…” (sambil memegang kepala)
Ryu : “Kamu pusing kenapa Sha?” (dengan wajah khawatir)
Resha : “Hehehe… Iya nih pusing dari tadi di kelilingin sama teman-
teman cewek.”
Ryu : “Hahaha… Sha, Sha, kamu tuh iya, bisa aja ngelucunya.”
Resha : “Iya kak, aku beneran pusing. Lagian tadi tuh ya, cewek-
cewek ada yang nanya kakak kuliah dimana, nomor HP lah,
dan ada juga yang nanya sudah punya pacar atau belum.
Hahaha…”
Ryu : “Oh…Terus apa lagi?” (tersenyum)
Resha : “Ada yang berantem pula. Karena cuman mau nanya aja,
sampai berantem gitu. Aduh-aduh teman-temanku aneh-
aneh. Hahaha…” (tertawa sambil memegang perut)
Ryu : “Hahaha. Sampai segitunya.” (tertawa sambil memegang dan
mengelus-elus kepala Resha)
“Lalu, tadi kamu jawab apa saja?”

27
Resha : “Tadi aku cuman jawab ini, ‘Aduh kepalaku pusing, aku
pulang duluan ya, permisi, mau lewat.’ Hahaha…”
Ryu : “Oh… Hahaha… Aduh Resha, kakak datang kesini menjemput
kamu, jadi tertawa deh. Tapi ga apa-apa, kakak senang
karena kamu pun juga senang.” (tertawa lalu tersenyum)
Resha : “Iya kak… Hari ini di sekolah aku senang, karena muncul
kejadian-kejadian yang tidak ku sangka.”
Ryu : “Oh iya, ini kakak belikan martabak manis dan jus alpukat
kesukaan kamu.” (memberikan ke Resha)
Resha : “Wah, makasih kakak…” (tersenyum ceria)
Ryu : “Iya sudah, kita pulang yuk Sha…”
Resha : “Iya kak. Oh iya, aku hampir saja lupa.”
Ryu : “Ada apa Sha?”
Resha : “Hari ini Sha rencananya mau ke panti asuhan. Mau memberi
sedikit bantuan, sekalian mau bersilaturahmi. Sekarang
sudah tanggal 28 kan kak?”
Ryu : “Oh iya, sekarang sudah tanggal 28. Hmmm…memangnya
kamu mau memberi apa Sha?”
Resha : “Hmmm… Kakak ga boleh tau… Ini hanya aku yang tau…
Hehehe…” (tertawa kecil)
Ryu : “Yah… Sha, kasih tau kakak dong.”
Resha : “Udahlah kak,,kita berangkat sekarang saja ke panti asuhan
berada dekat sini kak,” (tersenyum)
Ryu : “Ya sudah kalau kamu ga mau ngasih tau kakak. Yang
penting, kakak bangga sekali punya adik seperti kamu Sha,
yang masih memperhatikan orang-orang sekeliling kamu
yang butuh bantuan.” (tersenyum)
Resha : “Maaf ya kak. Sekarang kita berangkat. Berangkat kak..!”
(tersenyum manis)

Kak Ryu dan Resha segera menuju panti asuhan Cahaya Mulia. Setibanya
mereka di panti asuhan,mereka langsung menuju ke ruangan pengurus panti
tersebut.

TOK… TOK… TOK…

28
Ryu & Resha : “Assalamu’alaikum, permisi Bu…”
Bu Panti : “Wa’alaikum salam. Silahkan masuk…” (berdiri dari kursi)
“Eh, Neng Resha. Apa kabar? Mari-mari, silahkan duduk.”
Resha & Ryu : “Iya Bu.” (cium tangan Bu Panti)
Resha : “Alhamdulillah, kabarku baik Bu. Ibu sendiri dan keadaan
panti disini gimana kabarnya Bu?” (tersenyum)
Bu Panti : “Alhamdulillah kabar Ibu dan keadaan panti disini baik-baik
saja Neng. Oh iya Neng, ini Mas Ryu kan? Apa kabar Mas?”
Ryu : “Iya Bu. Ini saya Ryu. Kabar saya Alhamdulillah juga baik-
baik saja. Bu, seperti nya dari tadi saya dan Resha tidak
melihat anak-anak?”
Bu Panti : “Oh, iya Mas. Dari tadi pagi, anak-anak sedang jalan-jalan ke
taman buah. Mungkin pulangnya sore.”
Resha : “Oh lagi jalan-jalan ya Bu. Wah, pasti mereka senang sekali.
Oh iya, Ibu kenapa tidak ikut?” (tersenyum)
Bu Panti : “Ga Neng. Ibu disini saja, menjaga panti, takut ada tamu. Eh,
ternyata ibu ga salah perkiraan, ternyata tamu yang datang
yaitu Neng Resha dan Mas Ryu.” (tersenyum)
Resha : “Wah… Ibu hebat bisa memperkirakan sesuatu yang akan
terjadi.” (tersenyum)
Bu Panti : “Neng Resha bisa saja.” (tersenyum)
Ryu : “Oh jadi begitu.”
Resha : “Oh iya Bu… Hampir saja aku lupa. Ini Bu, tolong diterima.”
(memberi amplop berisi uang)
Bu panti : “Wah… Apa ini Neng?” (menerima amplop)
Resha : “Ini hasil yang sudah aku kumpulkan. Tolong diterima ya Bu,
dan tolong dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya ya Bu.”
(tersenyum manis)
“Oh iya Bu. Ada satu lagi yang aku ingin sampaikan. Ibu dan
anak-anak panti disini keberatan tidak kalau aku merayakan
hari ulang tahun ku di panti ini? Ini Bu surat pernyataan ku.
Maaf Bu jika aku sudah merepotkan.”
Bu Panti : “Terima kasih banyak ya Neng, Mas. Iya, pasti Ibu akan
memanfaatkannya untuk kebutuhan anak-anak panti dengan
sebaik-baiknya. Oh, iya tidak apa-apa Neng, kami dengan
senang hati. Kami juga tidak merasa direpotkan dan saya

29
selaku perwakilan dari panti asuhan Cahaya Mulia menerima
surat pernyataan ini dengan bangga hati. Karena selama ini
belum pernah ada yang seperti Neng Resha. Oh iya Neng,
Mas, mau minum apa? Maaf ya, ibu sampai lupa
menawarkan minum.”
Resha : “Wah… Terima kasih Bu.” (tersenyum manis)
“Oh, ga usah repot-repot Bu. Ini aku dan Kak Ryu mau
langsung pulang, sudah sore.”
Bu Panti : “Yah… Neng… Minum dulu ya Neng.”
Resha : “Beneran Bu, ga usah repot-repot Bu, makasih. Kita mau
langsung pulang. Aku dan Kak Ryu titip salam saja buat
anak-anak, maaf ga bisa main lama-lama.” (tersenyum)
Ryu : “Iya Bu, terima kasih tidak usah repot-repot, kita mau
langsung pulang. Kita titip salam saja ya Bu.” (tersenyum)
Bu Panti : “Wah… Ibu jadi merasa ga enak, karena tidak menyuguhi
minuman buat Neng Resha dan Mas Ryu.”
Resha : “Ga apa-apa kok Bu. Aku datang kesini saja sudah sangat
senang, sudah bisa bertemu Ibu.” (memeluk Bu Panti)
Bu Panti : “Terima kasih banyak ya Neng, Mas. Ibu juga senang sekali
karena kalian sudah mau datang kesini.”
Resha : “Sama-sama Bu. Iya sudah Bu, aku dan Kak Ryu pulang dulu.
Wassalamu’alaikum.”
(tersenyum dan menyium tangan Bu Panti)
Ryu : “Sama-sama Bu. Kita pulang dulu. Wassalamu’alaikum.”
(menyium tangan Bu Panti)
Bu Panti : “Wa’alaikumsalam warahmatullahi wabarakatuh.”
(tersenyum)

Resha dan Kak Ryu pun langsung pulang. Beberapa saat kemudian, Kak Miya
dan Kak Joe datang. Menjelang malam, Kak Ryu berpamitan ke Resha untuk pergi
ke Restoran besama Kak Joe. Dan malam itu pun, Resha ditemani oleh Kak Miya.
Resha menceritakan kejadian yang baru saja terjadi di sekolahnya. Selain itu,
Resha juga menceritakan tentang sahabatnya Fiqi.

Resha : “Kak, ga tau kenapa, akhir-akhir ini aku selalu memikirkan


Fiqi. Apa ada yang aneh dengan ku ya kak?” (berfikir)

30
Miya : “Hmm… Sepertinya tidak Sha. Menurut ku, kamu suka sama
dia.” (tersenyum)
Resha : “Hah!! Suka??” (kaget)
Miya : “Iya suka. Karena ciri-ciri orang yang sedang menyukai orang
lain itu, memikirkan orang yang sedang dia suka. Aku juga
seperti itu sebelum berpacaran dengan Kak Joe.”
Resha : “OH…!!!” (sangat kaget)
“Tapi kak,aku tuh hanya menganggap Fiqi sebagai sahabatku.”
Miya : “Iya, aku tahu itu Sha. Tapi, kalau sudah punya perasaan suka,
sudah tidak bisa dibohongin lagi. Lain di mulut lain pula di
hati.” (tersenyum)
Resha : “Selain itu, aku merasa akhir-akhir ini, aku dan dia selalu ada
kejadian yang membuat hati ku berdetak. Duh, kak… Aku ga
percaya, aku sampai seperti itu.” (memegang kepalanya)
Miya : “Tuh kan, ternyata perkiraan ku benar. Ternyata kamu benar-
benar suka sama dia. Dan aku juga merasa kalau Fiqi juga
suka dan sayang sama kamu.” (tersenyum manis)
Resha : “Hah?!! Dia juga suka sama aku??” (bertambah kaget)
Miya : “Iya Resha ku sayang. Duh Sha, kamu tuh dari tadi kaget terus.
Ya… Tapi wajarlah kalau kamu kaget.” (mengusap-usap
kepala Resha)
Resha : “Iya kak, aku sangat kaget. Tapi, kenapa kakak bisa berkata
seperti itu? (penasaran)
Miya : “Iya Sha. Sewaktu kamu sedang bermain dengan Fiqi, kan aku dan
Kak Joe sedang berkunjung kesini. Aku tahu kalau dia suka
sama kamu yaitu dari cara dia menatap kamu, cara dia
perhatian sama kamu, dan cara dia bersahabat pun berbeda
dengan yang lain. Karena dahulu, aku juga punya sahabat
cowok, tapi sahabat ku itu cara bersahabatnya berbeda
dengan Fiqi. Sahabat ku biasa-biasa saja, tidak seperti Fiqi.”
Resha : “Oh… Seperti itu kah Fiqi selama ini?” (kaget dan bingung)
Miya : “Hmm… Menurut ku begitu, Fiqi menyukai mu setelah dia
tahu tentang kamu Sha. Dia menyukai mu semenjak dia
sudah menjadi sahabat mu. Dan kemudian perasaan itu pun
muncul Sha.” (tersenyum)

31
Resha : “Kak…” (memeluk Kak Miya)
Miya : “Iya ada apa Sha?”
Resha : “Apakah aku harus menyukai dia? Apakah dia harus menjadi
seseorang yang akan mengisi hatiku?”
Miya : “Resha ku yang cantik, manis, dan segalanya.”
(Melepas pelukan Resha dengan lembut)
“Dengarkan aku ya Sha. Tapi, aku sebelumnya minta maaf,
aku ga bermaksud menceramahimu, atau membuat kamu
merasa jadi tidak enak setelah kamu mendengarkan
ucapanku.” (tersenyum)
Resha : “Iya kak ga apa-apa kok. Justru aku senang sekali, karena
kakak sudah perhatian sama aku.” (tersenyum manis)
Miya : “Makasih iya Sha. Jadi begini, aku hanya mau bilang, cinta itu
hak hakiki yang dimiliki setiap manusia, cinta itu fitrah. Tapi,
cinta itu tidak harus selamanya memiliki seseorang yang kita
cintai. Hmm… Dan, ku hanya mau bilang, cinta yang
sebenarnya itu ada setelah menikah. Maaf aku berkata yang
tidak sesuai dengan kenyataan yang sedang aku jalani. Aku
berkata seperti ini, karena aku sudah bertunangan dengan
Kak Joe dan hanya tinggal menunggu waktu sampai kita
berdua menuju ke pelaminan. Maksud dari semua perkataan
ku, sekarang terserah kamu. Kamu akan membiarkan
perasaan itu hidup dihatimu atau membiarkan perasaan itu
hilang.” (tersenyum)

Resha pun memikirkan ucapan dari Kak Miya. Waktu terus berjalan, setelah
berbincang-bincang lamanya, mereka memutuskan untuk tidur karena waktu juga
sudah larut malam.

ALLAHU AKBAR… ALLAHU AKBAR…

Adzan berkumandang, membangunkan Resha dari tidurnya, sedangkan Kak


Miya sedang menyiapkan peralatan shalat. Mereka pun akhirnya melaksanakan
shalat berjamaah dengan Bi Ijah dan Mang Didin. Setelah itu, Resha dan Kak Miya
lari pagi berkeliling perumahan tempat tinggal Resha.

32
Sekitar jam setengah 8 pagi, Kak Miya dan Resha pulang. Di meja makan, Bi
Ijah sedang menyiapkan sarapan, Kak Miya dan Resha pun menuju meja makan.
Resha : “Pagi Bi…” (tersenyum ceria)
Kak Miya : “Pagi Bi…” (tersenyum manis)
Bi Ijah : “Pagi Non Sha, Non Miya…” (tersenyum)
“Mari-mari, silahkan dinikmati sarapan nya.”
Resha & Miya : “Terima kasih Bi…” (duduk berbarengan)
Bi Ijah : “Iya Non. Oh iya, Bibi ke dapur dulu ya Non.”
Resha : “Oh iya Bi, tunggu sebentar. Kak Ryu dan Kak Joe belum
pulang ya Bi?”
Bi Ijah : “Lum Non, dari tadi pagi Bibi belum melihat mereka.”
Resha : “Oh… Iya sudah, makasih ya Bi.”

Setelah mereka sarapan pagi, Resha dan Kak Miya ke kamar Resha untuk
melakukan kegiatan di dalam kamar. Dan mereka berencana untuk ke panti asuhan
sekitar jam 1 siang.
Sebelum mereka kesana, tiba-tiba sekitar jam 10 pagi ada mobil masuk ke
halaman rumah Resha. Dan ternyata…

Resha : “Itu siapa ya kak?” (melihat dari jendela kamarnya)


Miya : “Iya… Mungkin itu Kak Ryu dan Kak Joe.” (sambil membaca buku)
Resha : “Tapi, sepertinya bukan kak. Mobilnya beda kak, menurutku dan
sepertinya itu..” (kaget dan langsung berlari menuju ke pintu)
Miya : (berhenti membaca buku)
“Sha… Tunggu…” (mengejar Resha)

Resha langsung menuju ke halaman rumahnya yang sangat luas, ternyata yang
datang adalah Papa dan Mama nya. Mereka keluar dari mobil, dan Resha pun
langsung memeluk Mama dan Papa nya. Dan air matanya jatuh membasahi pipinya.
Mama : “Sha, anak ku tersayang, yang Mama cinta, kamu kenapa
menangis Sha?” (mengelus-elus kepala Resha)
Resha : “Mama, aku kangen Mama, kangen sama Papa. Aku sayang
Mama dan Papa… Hiks…Hiks…Hiks…” (menangis di
pelukan Mamanya)
Mama : “Sha, maafkan Mama dan Papa, karena selama ini kita sering
meninggalkan kamu di rumah.” (menangis juga)

33
Resha : “Iya Ma. Aku sangat mengerti tentang kesibukan Mama dan
Papa. “ (melepas pelukan dari Mama dengan perlahan)
Mama : “Sayang ku, cintaku Resha. Terima kasih kamu sudah mau
ngertiin Mama dan Papa.” (menghapus air mata Resha)
Resha : “Iya Ma. Aku sadar, itu juga salah satu tugas ku sebagai anak
terhadap orang tua. Mengerti keadaan orang tua, dan aku
selalu sayang kalian Ma, Pa…” (tersenyum manis)
Mama : “Mama dan Papa juga sangat sayang sama kamu Sha.” (tersenyum)
Papa : “Sangat sayang sama kamu Sha.” (tersenyum)
“Oh iya Sha, tanggal 30 besok, kamu jadi merayakan nya
di panti asuhan kan?”
Resha : “Iya Pa. Jadi dong Pa… Sudah ku rencanakan dengan
matang. Besok, Papa dan Mama ga kemana-manakan???”
Mama : “Iya Sha, Papa dan Mama ga akan kemana-mana.”
Papa : “Sha, kamu mau kado apa?”
Resha : “Sha ga mau kado apa-apa. Sha sudah senang karena di hari
ulang tahun Sha, Papa dan Mama bisa bersama Sha. Dan
Sha juga senang, karena Sha bisa merayakan nya dengan
teman-teman yang sangat Sha banggakan dan Sha
sayangin.” (tersenyum manis)
Mama & Papa : (tesenyum bahagia dan memeluk Resha)
Resha : “Pa, Ma, ngobrolnya di dalam saja yuk…”
(tersenyum ceria sambil menarik tangan Papa dan Mamanya)

Mereka pun masuk kedalam dan berbincang-bincang banyak. Resha sangat


ceria dan terlihat sangat bahagia. Kak Miya pun hanya diam berdiri di depan pintu
kamar Resha, tersenyum dan dia kembali masuk kekamar karena tidak mau
mengganggu perbincangan keluarga yang ceria itu.
Tak terasa waktu berjalan dengan cepatnya. Setelah melaksanakan shalat
dzuhur berjamaah. Resha dan Kak Miya pamit pergi ke panti asuhan, mengurusi
acara ulang tahun Resha yang akan diadakan esok hari.

Sesampainya dipanti asuhan, Resha dan Kak Miya disambut dengan baik.
Mereka pun akhirnya berbincang-bincang dengan beberapa anak panti yang sudah
sangat mereka kenal. Setelah berbincang-bincang lamanya, dan selesai mengurusi
untuk acara ulang tahun Resha yang akan diadakan esok hari. Selain itu, waktu juga

34
sudah menunjukkan jam 4 sore. Setelah mereka Shalat Ashar berjamah, mereka
pun berpamitan untuk pulang kepada Ibu panti dan anak-anak panti.
Sesampainya di rumah, ternyata Kak Ryu dan Kak Joe sudah pulang. Resha
pun langsung memeluk Kak Ryu. Kemudian mereka berempat mengobrol di ruang
tamu.

Resha : “Kakak… Kenapa pulang nya lama? Aku jadi kangen kakak.”
(wajah menjadi sedih)
Ryu : “Maaf ya Sha, kakak ga bermaksud berlama-lama disana, tapi
tadi disana kakak ketemu Kak Mimi.” (tersenyum)
Resha : “Wah… Kak Mimi… Aku kangen sama dia. Kak, kenapa sih
kok kakak putus sama Kak Mimi??”
Ryu : “Iya, mungkin karena kita sudah tidak cocok lagi.” (tersenyum)
Resha : “Padahal aku sayang banget sama Kak Mimi. Aku ingin, kakak
dan Kak Mimi bisa bersama kembali. Aku yakin itu Kak.
Karena aku tau, kakak juga sebenarnya masih sayang sama
Kak Mimi kan?” (tersenyum)
Ryu : “Resha ku yang paling ku sayang, ya memang benar aku
masih sayang sama dia. Aku ingin, dia menjadi yang pertama
dan yang terakhir untuk ku selamanya. Tapi, kenyataan
sudah berkata lain, aku tidak bisa bersama dia lagi. Waktu
sudah memisahkan kita Sha.”
Resha : “Lalu, tadi kakak ngapain aja? Cerita dong kak.” (penasaran)
Ryu : “Wah Sha… Aku juga sebenarnya sangat senang bertemu
dengan dia. Tapi tadi dia bilang sama aku, dia sedang
terburu-buru karena ada acara yang harus dihadiri. Ya, aku
hanya menanyakan kabarnya dan meminta no HP nya.”
Resha : “Oh… Kak, aku boleh tau nomor Hp Kak Mimi ga???”
Ryu : “Hmm… Gimana ya Sha…” (berfikir sambil tersenyum)
Resha : “Ayolah kak… Aku kangen Kak Mimi, lagipula aku mau
undang dia buat besok Kak.” (memohon-mohon)
Ryu : “Iya deh Resha ku sayang. Ini cari sendiri ya nomor HP nya.”
(memberi Hpnya ke Resha)
Resha : “Asyik… Makasih ya kakak ku sayang. Kakak baik deh.”
(tersenyum dan memerima Hp dari Kak Ryu)
Ryu : “Hahaha… Resha, Resha…” (tertawa)

35
Miya : “Ryu.”
Ryu : “Iya Miya, kenapa?”
Miya : “Kamu jangan pesimis gitu. Aku juga yakin sama seperti
Resha. Kamu dan Mimi bisa bersama lagi. Aku berkata
seperti ini karena aku tau, kamu dan Mimi masih saling suka.
Maaf iya, aku jadi ikut campur urusan kamu.” (tesenyum)
Ryu : “Iah ga apa-apa kok Miya. Aku kan sudah sering bilang, kamu
dan Joe itu sudah ku anggap sebagai saudara sendiri. Justru
aku senang, kalian masih perhatian sama aku, Resha dan
keluarga ku.” (tersenyum)
Joe : “Iya Ryu. Kamu jangan pesimis, kamu harus optimis. Jika
kamu masih mencintai seseorang, kejarlah dia, jangan
sampai menyerah sebelum berperang. Seperti aku dong Ryu,
aku selalu mengejar Miya sampai dia mau sama aku. Maju
terus pantang mundur. Kalau mundur-mundur terus nanti
ketabrak. Hehehe…”(tertawa kecil)
Miya : “Duh, sayang. Kamu bisa aja sih.” (tersenyum manis)
Ryu : “Hahaha… Joe, Joe. Kamu ada-ada saja sih.” (tertawa)
“Iya iya sahabat ku, terima kasih sudah mau memberi ku
nasihat yang sangat bagus.” (tersenyum)
Resha : “Tau nih Kak Joe, ada-ada aja… Hahaha…”
Joe : “Wah… Sepertinya daritadi perbincangan kita serius sekali.
Sha, main yuk.” (tersenyum sambil melihat ke Resha)
Resha : “Yah Kak Joe, main… Masa udah besar main sama anak kecil.
Hehehe…” (tertawa kecil)
“Main nya nanti aja ya Kak, udah sore, waktunya mandi.”
Joe : “Oh…” (kaget)
“Aku udah besar ya Sha? Ku kira, aku masih anak kecil.
Hehehe…” (tersenyum kecil)
“Oh iya, mandi sana. Bau nih Sha.” (menutup hidung)
Resha : “Yah… Dibilang bau. Perasaan, aku masih wangi deh. Hmm…
Seperti nya Kak Joe nih yang bau.”(menutup hidungnya juga)
Ryu : “Ya ampun, Joe, Resha…” (tertawa kecil)
“Kalian ini ya, udah sana mandi. Jangan bercanda terus.”
(tersenyum)
Miya : “Iya nih, kalian, jangan saling mengejek. Sama-sama bau,

36
mandi sana. Hehehe…” (tertawa kecil)
Joe & Resha : “Yah… Sama-sama dibilang bau.” (tertawa kecil)
Setelah mereka berbincang-bincang lamanya, mereka memutuskan untuk
membersihkan diri mereka masing-masing.

Adzan maghrib pun berkumandang, mereka melaksanakan shlalat berjamaah


dengan Papa Resha sebagai Imam nya. Mereka melaksanakan shalat magrib dengan
khusyu’. Selesai shalat berjamaah, diadakan nya acara tadarusan bersama. Setiap
hari minggu, sudah jadwal mereka untuk melaksanakan tadarusan bersama. Setelah
itu, mereka menuju ruang makan.
Setelah mereka makan malam, mereka berkumpul di ruang keluarga. Mereka
berbincang-bincang dan tertawa riang. Dan Resha pun tak pernah merasa sebahagia
ini sebelumnya. Sepertinya, kesedihan nya hilang begitu saja, seperti hilang di
telan bumi. Resha pun berharap dan berdoa kepada Allah di dalam hatinya, semoga
keadaan seperti ini selalu ada di dalam kehidupannya dan juga tidak pernah hilang
sampai kapan pun.

Miya : “Om, Tante, aku dan Joe pamit dulu ya. Sudah larut malam,
terima kasih ya Om, Tante atas jamuannya.” (tersenyum)
Joe : “Iya Om, Tante. Kita berdua pamit dulu. Terima kasih banyak
Om, Tante.”
Papa : “Iya, terima kasih juga ya Miya, Joe, kalian sudah berkunjung
ke sini dan sudah menemani Resha.” (tersenyum)
Mama : “Ya Miya, Joe, jangan sungkan datang kesini. Kalian sudah
kami anggap sebagai keluarga sendiri.”
Resha : “Yah… Kak Miya, Kak Joe. Masa mau pulang sih…”
(cemberut)
Miya : “Resha ku yang cantik, jangan cemberut gitu dong. Senyum
ya, besok aku dan Joe datang lagi kok ke sini.” (tersenyum
sambil mengelus-elus rambut Resha)
Joe : “Iya Sha, jangan sedih dan cemberut gitu dong, nanti ga manis
lagi lho… Nanti semut-semutnya pada kabur semua lagi.
Hehehe…” (tertawa kecil)
Resha : “Hahaha… Kak Joe bisa aja nih.” (tertawa)
“Iya-iya, aku ga cemberut dan sedih lagi deh.” (tersenyum)
“Iya sudah, hati-hati ya kak. Salam buat Tante, Om, sama

37
semua yang ada di rumah aja deh. Salam sayang dan
kangen dari Resha dan keluarga.” (tersenyum manis)
“Oh iya, jangan lupa, besok datang ke panti asuhan ya kak.”
Miya : “Iya Resha. Pasti aku salamin sama mereka. Dan pastinya aku
dan keluarga akan datang Sha.” (tersenyum manis)
Joe : “Sip Sha…!!!” (tersenyum sambil menunjukkan jempol)
Ryu : “Makasih ya Miya, Joe.” (tersenyum)

Kak Miya dan Kak Joe pun pamit pulang. Sedangkan yang ada di ruang keluarga,
yaitu Resha, Papa, Mama dan Kak Ryu menggunakan waktu luang untuk berbincang-
bincang.

Tak terasa waktu pun berjalan dengan cepatnya, malam datang, waktunya
Resha untuk tidur. Resha pun masuk ke kamarnya, melaksanakan shalat isya, dan
setelah itu langsung menuju tempat tidur.

Seperti biasa, Resha dan keluarga melaksanakan shalat subuh berjamaah.


Setelah itu, Papa, Mama dan Kak Ryu mengucapkan selamat ulang tahun ke Resha.
Tak lupa Bi Ijah dan Mang Didin juga mengucapkan selamat ke Resha.

Resha pun diberikan doa-doa yang baik oleh keluarganya, dan bagi Resha, itu
merupakan suatu pemberian yang tak ternilai harganya. Resha pun bersiap-siap
berangkat ke sekolah.

Di meja makan, Resha terburu-buru berangkat ke sekolah. Karena pagi-pagi sekali,


Resha harus menemui karyawan Tata Usaha untuk mengurusi biaya iuran bulanan
adik kelasnya yang sudah dianggap nya sebagai adik kandung nya sendiri. Papa dan
Mama nya tidak mengetahui hal tersebut.
Resha : “Pa, Ma, Kak. Resha berangkat dulu ya, ada urusan yang
harus di selesaikan di sekolah. Assalamu’alaikum.” (cium
tangan ke Papa, Mama, dan Kak Ryu)
Papa & Mama : “Wa’alaikumsalam.” (agak kaget)
Ryu : “Wa’alaikumsalam Sha. Hati-hati ya…”

Resha pun keluar dan langsung menaiki sepeda nya. Papa dan Mama nya agak
kaget dan bingung tentang kata-kata yang Resha ucapkan. Karena menurut Mama

38
dan Papa nya, sebelumnya Resha tidak pernah bilang seperti itu. Sedangkan Kak
Ryu tidak kaget maupun bingung, karena Kak Ryu sudah tau maksud dari ucapan
Resha dan jika Resha berkata seperti itu Kak Ryu sudah mengetahui yang akan
Resha lakukan.

Sesampainya di sekolah, Resha pun langsung menuju ruang Tata Usaha.Resha


tidak pernah membayar iuran tersebut pas istirahat atau pun pulang sekolah. Dia
lebih suka di pagi hari, sebelum banyak siswa-siswi yang datang.

Tok…Tok…Tok…

Pak Dirman : “Iya masuk.” (sambil membereskan)


Resha : “Permisi Pak.”
Pak Dirman : “Eh, Resha… Silahkan duduk.”
Resha : “Iya, makasih Pak.” (tersenyum dan duduk d kursi)
Pak Dirman : “Ada apa Sha?”
Resha : “Biasa Pak. Ini…” (memberi kan sebuah amplop)
Pak Dirman : “Oh iya… Bapak sampai lupa. Maaf ya Sha, Bapak agak
pusing.” (menerima amplop dari Resha)
Resha : “Iya Pak. Ga apa-apa. Bapak pusing kenapa ? Bapak lagi sakit
ya ? Sudah minum obat ?” (terlihat cemas)
Pak Dirman : “Iya, Bapak semalam kurang tidur. Anak Bapak lagi sakit, jadi
Bapak jagain anak Bapak. Udah, Bapak sudah minum obat.”
(sambil menulis di buku besar iuran sekolah)
Resha : “Wah… Bapak seharusnya juga menjaga kesehatan Bapak.
Kalau Bapak sakit, nanti yang akan mnengurusi anak Bapak
siapa. Maaf ya Pak, Sha udah bilang seperti ini.” (tersenyum)
Pak Dirman : “Makasih ya Resha. Iya, Bapak akan menjaga kesehatan.
Doain Bapak ya Sha, semoga Bapak bisa selalu sehat dan
bisa menjaga anak Bapak.” (tersenyum)
Resha : “Iya Pak. Resha akan selalu mendoakan Bapak dan keluarga
Bapak. Ya sudah Pak, Resha ke kelas dulu. Makasih ya Pak.”
(tersenyum manis dan cium tangan Pak Dirman)
Pak Dirman : “Makasih juga ya Sha.” (tersenyum)

39
Resha pun menuju kelasnya, dan ucapan selamat ulang tahun pun datang terus
menerus.

Vita & Tami : “Wah… udah 17 tahun nih. Met ultah ya Sha. Semoga kamu
tambah pinter, baik, cantik, jangan pernah lupain sahabat-
sahabat dan teman-teman mu ini…” (berjabat tangan dengan
Resha dan memeluknya)
Resha : “Hwah… Sahabat-sahabat ku… makasih ya…”
Vita : “Oh iya Sha. Kado nya nyusul iya… hehehe…” (tertawa kecil)
Tami : “Iah Sha. Kado menyusul, dan jangan lupa traktiran nya…
Hehehe…” (tertawa kecil)
Resha : “Hahaha… Iya ga apa-apa kok. Iya-iya nanti istirahat ya.”

Setiap ada guru yang masuk ke kelas juga mengucapkan selamat ulang tahun ke
Resha. Resha sangat senang dan bahagia, karena banyak yang ingat hari ulang
tahun nya.

Bel pulang pun berbunyi, Resha pun langsung menuju tempat parkir sepeda, dan
Fiqi pun mengejarnya.
Fiqi : “Re…Sha… Hosh… Hosh…” (terengah-engah)
Resha : “Ya Fiqi ada apa? Kamu habis lari ya Fiq?”
“Ini ini… minum dulu.” (memberi minumnya ke Fiqi)
Fiqi : (minum air putih pemberian Resha)
“Hwah… Segarnya, makasih ya Sha.”
Resha : “Fiqi, ada apa? Ada yang mau kamu bicarakan kah?”
Fiqi : “Hmmm…”
(tiba-tiba langsung memeluk Resha)
Resha : (wajah menjadi sangat kaget)
Fiqi : “Sha, met ultah ya… maaf tadi aku ga ngucapin di kelas.
I..iya su..dah Sha, a..a..ku.. pu…pulang duluan ya…
Dadah Resha…Sampai ketemu nanti malam.”
(berbicara sambil tergagap-gagap)
Fiqi menaiki sepeda nya dan langsung pulang denga cepatnya. Sedang kan Resha
masih berdiri di dekat sepedanya dan masih kaget sangat dengan kejadian yang
baru saja dia alami.
Resha : “Hwah… Apa yang terjadi barusan… Ga salah tuh Fiqi… Duh,

40
setelah aku di peluk, kenapa rasanya tanganku menjadi
bergetar dan dadaku deg-degan gini ya…” (masih bingung dan
wajahnya merah padam)
Akhirnya, Resha pun pulang. Dan dalam perjalanan pulang, dia masih saja
memikirkan kejadian di tempat parkir sepeda.

Sesampainya di rumah, di kamarnya terdapat banyak kado. Resha pun kaget dan
langsung menanyakan nya ke Bi Ijah ke dapur.
Resha : “Bi… Itu di kamar ku kok ada banyak kado. Siapa aja Bi yang tadi
datang??”
Bi Ijah : “Oh… Iya, tadi ada teman SD Non, namanya Bagus, Hanny, Ratih,
Siti, Rizka, Dwi dan Kalam. Mereka bilang sama Bibi, katanya
tidak
bisa datang nanti malam, jadi mereka memberikan kado. Tadi
mereka udah nunggu Non selama 1 jam, tapi berhubung Non
belum pulang juga. Akhirnya mereka pulang deh.” (tersenyum)
Resha : “Wah… Aku kangen mereka… Iya Bi, tadi ada tambahan jam
pelajaran, jadi lama deh pulangnya. Padahal aku kangen
mereka…” (wajah menjadi sedih)
Bi Ijah : “Udah Non jangan sedih, Non telpon mereka aja. Untuk sedikit
menghilangkan rasa kangen.” (tersenyum)
Resha : “Wah… Ide bagus tuh Bi… Bibi pinter deh, makasih ya Bi.”
(tersenyum dan memeluk Bi Ijah)
Resha pun menelpon teman-teman lamanya itu, dan mengobrol di telpon dengan
tujuan untuk menghilangkan rasa kangennya.

Selang waktu berlalu, dan tiba saatnya untuk Resha pergi kepanti asuhan.
Bersiap-siap untuk acara ulang tahun nya yang ke 17.
Mama : “Sha… Kamu udah siap belum?” (berdiri di depan kamar Resha)
Resha : (dari dalam kamarnya sambil berteriak) “Iya Ma… Sha udah siap.
Sebentar lagi Sha nyusul deh ke bawah…”
Mama : “Oh… Ya sudah, Mama tunggu di bawah. Jangan lama-lama ya
sayang, nanti kita telat.”
Resha : “Sip Ma…”

41
Mama Resha pun kembali ke bawah, langsung menuju mobil. Dan Resha pun masih
bingung, dia akan mengenakan pakaian seperti apa di hari ulang tahun nya yang ke
17 itu. Akhirnya…
Resha : “Wah… Akhirnya, aku menemukan yang cocok…” (wajah ceria)
“Oke… Tinggal siap-siap dan langsung pergi deh…”(tersenyum ceria)

Kemudian Resha pun turun dan menuju ke mobil. Mereka pun berangkat
menuju panti asuhan. Sesampainya dipanti asuhan, semua penghuni panti
menyambut dengan ceria. Resha pun terharu dan mengeluarkan air mata
kebahagian nya.

Semua undangan dari tamu Papa dan Mama nya sudah berkumpul, sedangkan dari
teman-teman Resha, hanya beberapa saja yang tidak hadir. Kemudian Papa Resha
pun memberikan sambutan dan ucapan terima kasih.
Papa : “Untuk semua tamu undangan yang telah hadir di sini. Harap
perhatian saudara sekalian dan tolong berkumpul sebentar. Saya
selaku orang tua dari Resha Tirta Senjaya mengucapkan terima
kasih kepada para hadirin karena telah hadir dalam acara ulang
tahun putri saya. Selanjutnya, ada sedikit sambutan dari putri
saya.” (tersenyum)
Resha : “Semuanya… Aku sangat berterima kasih kepada semua yang telah
hadir di sini. Puji syukur ku panjatkan kehadirat Allah Subhanahu
Wata’ala yang telah memberi kita kesehatan, rezeki dan panjang
umur. Aku juga sangat berterima kasih kepada teman-teman ku,
adik-adik ku, kakak-kakak ku, yang ada dipanti ini. Karena, tanpa
kalian, kita semua tidak akan berkumpul disini. Aku sangat senang
dan bahagia, sekaligus terharu karena kalian sudah sayang sama
aku. Aku juga sangat sayang sama kalian.” (tersenyum sambil
menangis bahagia)
Papa : “Resha…” (mengelus pundak Resha)
Resha : “Maaf semuanya… Aku sangat terharu, dan terima kasih juga
kepada Papa, Mama, Kak Ryu, dan semuanya… Tanpa dukungan
dari kalian, aku tidak bisa berbicara panjang lebar seperti ini.
Maaf iya semuanya… Aku terlalu panjang ngomongnya…”
(tersenyum manis)
Papa : “Tidak apa-apa kok nak…”(memeluk Resha)

42
Semua tamu undangan yang hadir dan penghuni panti mengeluarkan tangis
bahagia. Tidak tau kenapa, semuanya juga ikut terharu. Mungkin ini karena aura
dari Resha yang membuat semua menjadi ikut terharu. Setelah acara sambutan
selesai, ada pembacaan doa yang dilakukan oleh Ustad Hidayat yaitu guru ngaji
Resha.
Setelah acara pembacaan doa selesai. Tamu yang datang memberikan ucapan
selamat ulang tahun kepada Resha. Walaupun tidak semua, karena banyak yang
belum Resha kenal. Kemudian semua tamu di persilahkan untuk mencicipi hidangan
yang sudah di sediakan. Resha merasa kebahagian nya terasa sangat nyata dan
sangat menyentuh hatinya. Semua orang terlihat bahagia, Resha pun juga merasa
ikut bahagia.

Resha menunggu kedatangan Kak Mimi. Dan tiba-tiba, Resha melihat seseorang
yang sepertinya dia mengenal seseorang tersebut. Dari pada penasaran, Resha pun
menghampiri orang itu. Dan ternyata…
Resha : “Permisi… (memanggil orang tersebut)
“Apakah anda …”(penasaran)
Mimi : “Iya ada apa??” (menengok kearah Resha)
Resha : “Wah….!!!!!!” (kaget)
“Kak Mimi….!!!!” (langsung memeluk Kak Mimi)
Mimi : “Wah… Resha…”
“Kamu sudah bertambah tinggi ya…” (melepas pelukan Resha
dengan perlahan dan tersenyum manis)
Resha : “Hahaha… Iya dong kak, kan aku rajin minum susu.” (tertawa)
“Kakak bisa saja…”
“Kakak juga tambah cantik ya…” (tersenyum kecil)
Mimi : “Kamu juga bisa saja sih Sha…” (tertawa kecil)
Resha : “Kakak… Aku kangen kakak…”
Mimi : “Kakak juga kangen kamu Sha… Sudah lama kita tidak bertemu.”
(tersenyum manis)
Resha : “Kakak… Sudah bertemu Kak Ryu belum?”
Mimi : “Belum Sha… Ini aku baru saja sampai. Maaf ya Sha, aku telat.”
Resha : “Oh… Ga apa-apa kok kak… kakak datang kesini saja aku sudah
sangat senang. Kak, ikut aku yuk…”
(menarik tangan Kak Mimi dengan ceria)

43
Kemudian orang tua Resha berbincang-bincang dengan orang tua Fiqi. Selagi
mereka berbincang-bincang, Kak Ryu, Kak Joe dan Kak miya menghampiri mereka
dan ikut mengobrol. Lalu, Resha juga menghampiri mereka dan ikut mengobrol
bersama mereka dengan membawa Kak Mimi.
Resha : “Semua nya……!!!” (tersenyum ceria)
“Aku membawa seseorang…”

Seseorang yang Resha maksud ada di balik badan Resha. Dan Resha pun langsung
memperlihatkan seseorang tersebut. Kak Ryu pun sangat terkejut.
Resha : “Ini dia… Kak Mimi…” (terlihat ceria)
Ryu : “Mimi!!!” (wajah sangat kaget)
(langsung memeluk Kak Mimi)
Mimi : “Ryu!” (kaget)
Resha : “Kak Ryu… Ehm… Ehm…”
“Kak… Sadar-sadar woi… Di depan Mama sama Papa asal meluk-
meluk aja nih…Hehehe…” (tertawa kecil)
Ryu : “Maaf-maaf… Ga nyadar… Hehehe…” (ikutan tertawa kecil)
Resha : “Huuu… Dasar Kak Ryu…” (menyoraki Kak Ryu)
Papa : “Mimi, kamu apa kabar?”
Mimi : “Aku baik-baik saja Om.” (tersenyum)
Mama : “Kabar keluarga mu bagaimana Mi?”
Mimi : “Alhamdulillah baik-baik saja. Om, Tante, semuanya bagaimana
kabarnya? Sepertinya baik-baik saja ya.”(tersenyum manis)
Mama : “Ya… Seperti yang kamu liat sekarang Mi. Alhamdulillah kami
semua baik-baik saja.” (tersenyum)
Resha : “Kak Ryu… Kak Ryu… Kakak… Ehm… Ehm…”
(menyenggol badan Kak Ryu)
Ryu : “Kamu kenapa sih Sha?” (tersenyum dengan wajah curiga)
Resha : “Ayo kak!!! Berjuang… Semangat-semangat kakak ku…!!!”
(menyemangati Kak Ryu dengan ceria dan sangat semangat)
Mama : “Ryu, Resha, semua. Mama, Papa dan orang tuanya Fiqi mau ke
tempat minuman dulu.”
Resha & Ryu : “Iya Ma…” (tersenyum)
Joe & Miya : “Iya Tante…” (tersenyum)
Mimi : “Iya silahkan Tante…” (tersenyum)

44
Setelah itu, Kak Ryu pun menjadi bingung apa maksud Resha. Tapi, sedikit demi
sedikit dia menyadari, maksud dari Resha berkata seperti itu.
Ryu : “Hmmm… Mi…” (tersenyum)
Mimi : “Iya… Ada apa Ryu?” (balik senyum)
Ryu : “Mi… Kamu mau balik sama aku ga?”
“Tapi, kalo ga mau ga apa-apa kok. Aku ga maksa.” (tiba-tiba
menjadi tegang)
Resha : (di dalam hati berkata) “Kak Ryu aneh banget sih, minta balikan
tapi kok malah ngomong kayak gitu.”
Mimi : “Kenapa kamu mau balikan sama aku Ryu?”
Ryu : “Eng..Em…I..Tu… Ka..re..na.. Aku…” (tergagap-gagap)
Mimi : “Karena apa Ryu?”
Ryu : (perasaan sudah tertahankan lagi, akhirnya teriak)
“KARENA AKU MASIH SAYANG DAN CINTA SAMA KAMU MI!!!!”
Resha : “Waw…” (kaget)
“Suaranya… Mantap sangat…” (menggeleng-gelengkan kepala)
Miya : “Iya tuh Ryu… Mantap sangat suaranya…”
(ikut-ikutan menggeleng-gelengkan kepala)
Joe : “Wawawaw…”
“Satu kampung langsung pada kesini kali ya…”
(ikut-ikutan juga menggeleng-gelengkan kepala)

Tamu undangan pun mendengar suara Kak Ryu yang sangat kencang. Semua
menengok ke arah Ryu. Untuk tidak mengganggu semua tamu undangan, akhirnya
Resha menjelaskan sesuatu.
Resha : “Semua tamu undangan… Maaf ya… Ini ada kesalahan teknis..”
“Tadi tidak di sengaja ada suara yang mungkin sangat mengganggu.
Tapi, suara ini tidak akan muncul lagi. Percayakan semuanya pada
Resha.” (tersenyum manis)
Ryu : “Resha… Maaf ya.” (wajah menjadi merah padam)
Resha : “Wah… Tenang aja kak… Beres… Silahkan di lanjutkan.”
Ryu : “Mimi… Mau kan balik sama aku?”
Mimi : “Hmmm… Gimana ya Ryu… Aku bukan nya ga mau menerima kamu
lagi sebagai kekasih ku. Tapi sebenarnya… Aku…”
Resha : (wajah menjadi sangat penasaran)

45
Ryu : “Sebenarnya apa Mi?”
“Apa kamu mau bilang kalau sebenarnya kamu sudah punya
seseorang?” (wajah menjadi agak sedih)
Resha : (dalam hati berkata lagi) “Waduh… Kasihan Kak Ryu…Ayo dong Kak
Mi… Terimalah Kak Ryu kembali…”
Mimi : “Sebenarnya aku……”

Semuanya menjadi penasaran… Dan pada akhirnya…


Mimi : “Sebenarnya aku juga masih sayang sama kamu Ryu…”
(wajah menjadi merah padam)
Ryu : “Benarkah itu Mi?” (wajah kaget)
Mimi : “Iya benar… Hati ku, perasaan ku sudah tidak bisa di bohongi lagi.”
Ryu : “Jadi?? Kita balikan seperti dulu?”
Mimi : “Iya…” (tersenyum dan wajah masih merah padam)
Ryu : “Wah… Makasih ya Mi…” (langsung memeluk Mi)
Resha : “Hore!!! Doa ku terkabul juga…” (ceria)
Miya : “Selamat ya Ryu, Mi.”
(berjabat tangan dengan Ryu dan memeluk Mimi)
Joe : “Selamat ya Bro…” (berjabat tangan gaya lelaki)
“Selamat ya Mi…” (tersenyum)
Resha : “Kak Ryu… Kak Mi… Peluk…” (memeluk Kak Ryu dan Kak Mi)

Setelah itu, Papa,Mama dan orang tuanya Fiqi kembali ke tempat Resha berkumpul.
Tiba-tiba, Papa Resha pun menanyakan sesuatu hal yang membuat Resha diam
sejenak.
Papa : “Sha, kamu belum punya pacar kan?”
Resha : “Pa……!!! Kenapa tiba-tiba bertanya seperti itu?” (kaget)
Papa : “Ya… Ga ada salahnya kan kalau Papa bertanya seperti itu?”
Resha : “Hmmm… Iya juga sih…” (agak kebingungan)
Mama : “Kamu ga nyari cowok Sha?”
Resha : (tambah kaget)
“Apaan Ma??? Aduh, Papa sama Mama kenapa sih… Kok nanya nya
dari tadi aneh terus deh…” (tambah bingung pula)
Ryu : “Iya Sha… Kenapa ga nyari?”

46
Resha : “Ma, Pa, Kak. Aku ga akan mencari, jika sudah saatnya jodohku
datang, aku akan menerimanya dengan ikhlas. Karena yang
mengatur semuanya hanya Allah.” (tersenyum manis)

Tiba-tiba Fiqi datang…


Fiqi : “Kalau jodohnya datang sekarang juga bagaimana Sha?
Resha : “Ya… Kan tadi aku udah bilang, aku menerimanya dengan ikhlas.”
Fiqi : “Sha… Kalau aku mendaftar sebagai cowok kamu boleh ga Sha?”
Resha : “APA!!!” (sangat kaget)

Semuanya yang di dekat Resha pun juga kaget, termasuk orang tua Fiqi sendiri.
Fiqi : “Iya… Mendaftar…”
“Pa, Ma, maaf sebelumnya.”
“Sha… Aku sayang sama kamu saat aku telah menjadi sahabat mu.
Aku merasa sangat nyaman jika selalu di dekat mu. Aku ga tau
kenapa aku bisa sampai berbicara seperti ini. Tapi, yang perlu
engkau ketahui Sha…” (tersenyum)
“AISHITERU……LOVE YOU SHA!!!!!!” (berteriak)
Resha : (berkata dalam hati) “Waduh… Barusan Kak Ryu, sekarang si Fiqi.”
Fiqi : “Sha… Jadi jawaban mu?” (penasaran menunggu jawaban Resha)
Resha : “Hmmm… Fiqi… Aku akan memberi petunjuk, yang menandakan
aku akan menerima kamu atau tidak.” (tersenyum)
Fiqi : “Apa itu Sha?”
Resha : “Kalau aku menunjuk salah satu anak panti. Itu artinya, aku
menerima mu. Dan kalau aku menunjuk salah satu teman sekelas
kita, berarti aku menolak mu.”
Fiqi : “Oh… Oke… Aku akan menerima hasil keputusan mu dengan lapang
dada…” (tersenyum)
Resha : “Fiqi… Aku sangat senang menjadi sahabat mu, menjadi teman
curhat mu. Engkau adalah sahabat terbaik yang pernah aku
miliki… Tapi… Aku… ingin… kalau kau…” (bersiap-siap menunjuk
salah satu orang)

Resha masih ragu akan keputusan yang akan dia berikan kepada Fiqi.
Resha pun terus memantapkan hatinya, apakah dia menerima atau tidak…

47
Setelah 5 menit Resha berfikir…
Dan akhirnya…
Resha memutuskan dan…
Resha pun menunjuk…

Salah satu anak panti asuhan Cahaya Mulia…


Fiqi pun kaget, ternyata dan tidak di sangka, Resha akan menerima Fiqi sebagai
pacarnya.
Fiqi : “Sha… Benarkah keputusan mu itu??” (agak tidak percaya)
Resha : “Iya Fiqi… Aku serius… Aku sudah memantapkan hati ku…”
“Aku mau nerima kamu jadi pacar aku.”
“Aku juga merasakan perasaan yang sedang kau rasakan Fiq..”
“Dan aku mohon, jangan pernah lukai dan menyakiti hati ku…”
(menangis di pelukan Fiqi)
Fiqi : “Iya Sha… Aku janji tidak akan pernah melukai dan menyakiti
hatimu…”(mengelus-elus pundak Resha)
Ryu : “Ehm… Ehm…”
Fiqi : “Sha… Udah ya nangis nya, malu nih di liatin banyak orang. Ini kan
hari ulang tahun mu, kamu jangan nangis lagi ya.” (tersenyum)
Resha : “Iya Fiq…” (menghapus air matanya)
“Aku juga berjanji tidak akan jadi anak yang manja dan cengeng.”
(tersenyum manis)
Ryu : “Nah… Itu baru adik ku…” (tersenyum)
Resha : “Papa, Mama, Kak Ryu… Resha sayang kalian” (memeluk)
“Kak Miya, Kak Joe, Kak Mimi, Om, Tante… Resha juga sayang
kalian semua…” (tersenyum bahagia)
Resha : “SEMUANYA…..!!! AKU SAYANG KALIAN…!!! (berteriak dengan ceria)

Semua melihat Resha dengan senyuman kebahagiaan. Satu hal yang sangat
Resha inginkan, menjadi seseorang yang tidak manja, tidak cengeng, hidup
mandiri, dan selalu bisa menjadi Resha yang selalu ceria. Satu hal yang paling
Resha suka dari semua kata yang telah di ucapkan di hari ulang tahunnya itu ialah
tidak akan mencari. Jika sudah saatnya datang, dia akan menerimanya dengan
ikhlas, karena yang mengatur semuanya hanya Allah.

48
ANALISIS ROMAN

~Layar Terkembang~
Identitas Buku

1. Sampul Buku
• Warna : coklat
• Ilustrasi/lukisan : sepasang kekasih yang sedang berpegangan tangan
dan yang wanitanya sedang membawa bunga, dan juga terdapat pohon yang
daunnya sudah tidak ada (sudah gugur).
2. Judul Buku : Layar Terkembang.
3. Pengarang : St. Takdir Alisjahbana.
4. Penerbit : Balai Pustaka, Jakarta 2005
5. Tebal Buku : 166 halaman.

Unsur Intrinsik

1. Tema : Dua cinta kakak beradik kepada satu lelaki.

2. Alur/plot : Menggunakan alur Maju dan Mundur (Flashback).

3. Penokohan

• Yusuf : Baik, cerdas, pengertian.

• Maria : baik, cerdas, periang, lincah

• Tuti : cerdas, serius, aktif.

• R. Wiriatmadja : Baik, besar hati, dermawan.

4. Latar dan Setting

• Suasana : sedih, mengharukan,

• Waktu : setiap saat (pagi, siang, sore dan malam).

• Tempat : Di rumah, di pasar akuarium, di rumah sakit.

49
• Sudut Pandang/Titik Kisah : menggunakan sudut pandang orang ketiga
pelaku utama.

5. Amanat

• Nilai Agama

- Beragama dan beribadah jangan dilakukan pada saat menjelang


pensiun, akan tetapi dilakukan dari kita masih kecil.

• Nilai Budaya

- Hargailah kebudayaan bangsa dan negeri sendiri.

• Nilai Moral

- Siapa pun boleh untuk mendapatkan pendidikan yang selayaknya, jadi


belajarlah dengan sungguh-sungguh.

• Nilai Sosial

- Kedudukan perempuan dalam masyarakat yang akan datang harus lebih


baik lagi.

6. Gaya Cerita

• Bentuk Cerita : Roman.

• Gaya Bahasa : menggunakan bahasa yang masih berunsurkan ciri khas


bahasa Melayu, dan juga terdapat bahasa Belanda. Sehingga
dalam membaca roman ini agak sulit di mengerti.

• Lingkungan tema atau isi

Isi dari roman ini yaitu mengenai cinta seorang adik kepada seorang lelaki yang
akhirnya tidak dapat di satukan karena adik tersebut menderita penyakit, dan
adik tersebut menginginkan kakaknya yang memiliki lelaki tersebut.

Sinopsis Cerita

Perjuangan wanita Indonesia beserta cita-citanya yang tinggi. Dua orang


bersaudara yang mendapat pendidikan menengah memiliki perangai/sifat yang
berbeda. Maria adalah seorang yang lincah dan periang. Sedangkan Tuti,
kakaknya, selalu serius dalam mengerjakan sesuatu dan juga aktif dalam
sebagai kegiatan wanita.

50
Di tengah-tengah dua dara jelita ini, muncul Yusuf, seorang mahasiswa
kedokteran yaitu bersekolah di Sekolah Tabib Tinggi. Maria yang bersekolah di
H.B.S Carpentier Alting Stichting dan kakaknya Tuti yang menjadi guru di
sekolah H.I.S Arjuna di Petojo. Sejak pertemuan mereka yang pertama Maria
dan Tuti dengan Yusuf di gedung akuarium Pasar Ikan, antara Maria dengan
Yusuf timbul perasaan yang tak di duga sebelum nya oleh Maria. Setelah melalui
tahap-tahap perkenalan yang singkat dan mendalam, pertemuan dengan
keluarga, dan kunjungan oleh Yusuf yang sering datang ke rumah Maria. Setelah
selang waktu berlalu, dan banyak juga terjadi kejadian-kejadian yang membuat
perasaan mereka menjadi mendalam, diadakanlah ikatan pertunangan antara
Maria dengan Yusuf. Akan tetapi, yang tak di duga, Tuti kakaknya juga
menyimpan perasaan terhadap Yusuf.

Tetapi sayangnya, ketika menjelang hari pernikahan Yusuf dengan Maria,


Maria pun jatuh sakit. Penyakit yang di derita Maria itu parah, yaitu Malaria dan
TBC. Sehingga dia harus dirawat di Sanatorium Pacet. Tidak lama Maria
mendapati penyakitnya itu, Maria pun akhirnya meninggal. Sebelum ajal datang
mencemput Maria, Maria pun berpesan agar supaya Tuti, kakaknya bersedia
menerima Yusuf. Tuti pun tidak menolak permintaan sang adik. Dan akhirnya
Tuti dan Yusuf pun menikah, mereka sekali-sekali mengunjungi makam Maria,
orang yang mereka sayang yang telah berpulang ke Rahmatullah.

~Dian Yang Tak Kunjung Padam~


Identitas Buku
1. Sampul Buku

• Warna : krem, orange, biru kehijau-hijauan dan kuning.

• Ilustarasi/Lukisan : sungai, wajah perempuan dan seorang lelaki.

2. Judul : Dian yang tak kunjung padam.

3. Pengarang : Sutan Takdir Alisjahbana.

4. Penerbit : Dian rakyat, Jakarta 1995.

5. Tebal Buku : 155 halaman.

Unsur Intrinsik

51
1. Tema : Cinta dan kasih sepasang kekasih yang tak sampai.
2. Alur : menggunakan alur maju,tapi terkadang menggunakan Flashback.
3. Penokohan
• Yasin : Berani, cerdas, baik, setia, sholeh, pengertian, dan jujur.
• Molek : rendah hati, penyayang, baik hati, tidak sombong, cerdas,
sholehah.
• Ibu Yasin : Baik, rendah hati, sabar.

• Raden Mahmud : Keras hatinya, sombong, dan matrealistis.

• Cek Sitti : Baik, penyayang, tapi matrealistis.


4. Latar dan Setting
• Suasana : menegangkan, mengharukan, romantis, dan menyedihkan.
• Waktu : Setiap saat (pagi, siang, sore dan malam)

• Tempat : di kebun para, di sampan,di rumah, di pasar, dan di


tempat pernikahan.
5. Sudut pandang / titik kisah : sudut pandang orang ketiga pelaku
utama.
6. Amanat

• Nilai Agama

- Jalanilah hidup ini dengan berlandaskan ketuhanan, dan tanamkanlah


ajaran agama dari kita kecil sampai akhir riwayat di hati kita.

• Nilai Budaya

- Hargailah kebudayaan yang sudah kita ikuti dari kita kecil, dan kita
harus menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

• Nilai Moral

- Harta bukanlah segala-galanya.

- Jangan membandingkan perasaan dengan harta.

- Utamakanlah perasaan dari pada harta.

- Hormatilah tamu, karena tamu itu adalah raja.

• Nilai Sosial

- Hargai dan hormatilah seseorang yang derajatnya di bawah kita.

- Jangan menilai seseorang dari hatinya.

- Nilailah seseorang dari sifat-sifat baiknya.

7. Gaya Cerita

52
• Bentuk Cerita : Roman.

• Gaya Bahasa : menggunakan bahasa yang masih berunsurkan ciri


khas bahasa Melayu, dan juga terdapat bahasa daerah.
Sehingga dalam membaca roman ini agak sulit di mengerti,
tetapi banyak menggunakan majas.

• Lingkungan Tema atau Isi

Isi dari roman ini yaitu mengenai cinta kasih antara seorang perawan yang
merupakan bangsawan dan seorang lelaki yang berasal dari rakyat biasa,
yang cinta mereka itu tidak di restui oleh orang tua dari perawan tersebut.

Sinopsis Cerita

Yasin yang merupakan seorang pemuda yang berasal dari Uluan yang
sekarang hanya tinggal dengan ibunya yang sangat dia sayangi itu jatuh cinta
kepada seorang perawan yang merupakan anak dari Raden Mahmud bangsawan
Palembang yang terkenal. Perasaan itu pun timbul saat dia melihat si cantik yang
bernama Molek sedang bersantai-santai di serambi rumahnya yang mewah dekat
sungai. Rupanya Molek pun juga jatuh cinta terhadap Yasin pada pandangan
pertama. Namun, hubungan cinta mereka tidak mungkin dapat diwujudkan sebab
perbedaan status sosial yang sangat berbeda diantara keduanya. Baik Yasin maupun
Molek sama-sama menyadari akan kenyataan tersebut. Namun cinta kasih mereka
yang selalu bergejolak itu mengabaikan kenyataan yang menyakitkan tersebut.
Itulah sebabnya, cinta mereka tidak bisa bertemu secara langsung,melainkan
melalui surat. Semua kerinduan mereka,tertuang dan tumbuh dalam secarik kertas.

Pada suatu hari, Yasin bertekad untuk mengakhiri hubungan percintaan


mereka yang selalu dilakukan secara sembunyi-sembunyi itu. Yasin hendak melamar
Molek secara terang-terangan. Kemudian pemuda itu memberitahukan niatnya
kepada ibunya dan kerabatnya. Kemudian, keluarga Yasin pun berembuk dan
dengan segala kesederhanaan yang dimiliki, mereka pun melamar Molek. Namun,
pada akhirnya kedatangan mereka ditolak oleh keluarga Molek karena mereka
berasal dari keluarga dusun yang miskin. Mereka bahkan menghina dan menyindir
keluarga Yasin, sehingga rombongan itu pulang dengan membawa segudang rasa
malu dan kesal.

Tak lama kemudian, kelurga Molek didatangi oleh Sayed, seorang saudagar
tua keturunan Arab yang kaya raya. Dan lelaki tua itu bermaksud untuk melamar
Molek. Karena orang tua Molek kelihatan matrealistis, akhirnya langsung
memutuskan untuk menerima lamaran Sayed.Sekali pun Molek menolak lamarannya
tetapi perkawinan antara Molek dan Sayed itu tetap berlangsung. Kehidupan
perkawinan mereka tidak membawa kebahagiaan bagi Molek, karena dia tidak
mencintai Sayed. Ia pun mengetahui kalau tujuan Sayed menikahinya karena Sayed

53
ingin harta ayah Molek saja. Selain itu, perlakuan Sayed terhadap Molek pun sangat
kasar. Itulah sebabnya ia selalu menceritakan kegalauan, kesedihannya dan
kerinduannya kepada Yasin melalui surat-surat.

Ketika mengetahui pujaan hatinya hidup menderita dan juga karena


kerinduan yang semakin mendalam terhadap Molek. Akhirnya, Yasin mencoba
menemui Molek di Palembang dengan menyamar sebagai seorang pedagang nanas.
Usahanya pun berhasil, dan ia pun bertemu dengan Molek. Namun, pertemuan itu
ternyata merupakan pertemuan terakhir mereka. Karena Molek yang sangat
memendam kerinduan kepada Yasin itu akhirnya meninggal dunia.

Setelah kematian kekasihnya, Yasin kembali ke desanya. Tak lama


kemudian, ibunya pun juga meninggal dunia. Semua musibah yang menimpanya,
membuat lelaki itu memilih hidup menyepi di lereng gunung Semenung dan ia pun
akhirnya meninggal dunia di gunung tersebut.

~Lonceng Nagasaki~
Identitas Buku

1. Sampul Buku
• Warna : Merah
• Ilustrasi/lukisan : gereja, kota yang sudah hancur dan ada lelaki.
2. Judul Buku : Lonceng Nagasaki.
3. Pengarang : Takashi Nagai.
4. Penerbit : Gramedia, Jakarta 1989.

54
5. Tebal Buku : 224 halaman.

Unsur Intrinsik

1. Tema : Perjuangan para mahasiswa, Profesor, para Ilmuwan dalam


menolong korban-korban yang terkena bom atom.
2. Alur/plot : Mundur (Flashback)
3. Penokohan
• Takashi Nagai : Baik, suka menolong sesama, sabar, jujur, cerdas, dan
religius.
• Mahaiswa, dokter, perawat : sangat terpuji perilakunya, karena telah
menolong orang-orang yang menjadi korban
bom atom,tidak perduli dengan keadaan nya
masing-masing.
• Makoto : sabar, baik, penurut.

• Kayano : sabar, penurut, baik, penyayang.


4. Latar dan Setting
• Suasana : menegangkan, mengenaskn, menyedihkan, dan
mengharukan.
• Waktu : Setiap saat (pagi, siang, sore, dan malam)

• Tempat : di Universitas, di pondok, di bukit, di pegunungan, di jalan


raya, dan di gereja.
5. Sudut Pandang / Titik Kisah : menggunakan sudut pandang orang pertama
pelaku utama.
6. Amanat
• Nilai Agama
* Ingatlah selalu kepada Tuhan, Dia yang telah memberi hidup dan juga
cobaan.
* Cobaan selalu datang menghampiri, kesabaran adalah kunci nya.
* Janganlah menjadi manusia yang sombong, karena alam semesta ini
milik Tuhan.
• Nilai Sosial
* Kepedulian kita terhadap sesama manusia harus ditingkatkan.
* Berikan sebuah pengorbanan yang berarti kepada setiap manusia yang
mungkin bisa sedikit meringankan beban manusia tersebut.
* Menolong seseorang yang sedang kesusahan harus dan wajib dilakukan.

55
• Nilai Moral
* Cintailah tetanggamu seperti kamu mencintai dirimu sendiri.
* Berusahalah menjadi seseorang yang baik, bijaksana agar tidak
merepotkan orang-orang di sekitar.
* Berusahalah untuk bertahan dan menjalani hidup dengan sebaik-
baiknya.
• Nilai Edukatif
* Raihalah cita-cita dan belajarlah dengan sungguh-sungguh, agar dapat
menolong orang-orang yang mendapat kesusahan dengan ilmu yang
telah kita dapat.
7. Gaya Cerita
• Bentuk Cerita : Roman.

• Gaya Bahasa : menggunakan bahasa yang sopan dan mudah untuk di


mengerti.
• Lingkungan tema atau isi
Isi dari roman ini yaitu mengenai perjuangan seorang ahli radiology dan
Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Nagasaki yang berhasil
menghimpun rekan-rekannya yaitu para dokter, perawat, dan mahasiswa untuk
bekerja menolong para korban.

Sinopsis Cerita
Hari kamis, 9 Agustus 1945 pukul 11.02, Nagasaki dihancurkan oleh bom
atom yang meledak lima ratus meter di atas Matsuyama, di pusat distrik Ukami
kota Nagasaki. Energi yang dihasilkan ledakan itu menghasilkan angin sekencang
2000 meter/detik. Puluhan ribu orang meninggal seketika, puluhan ribu lainnya
terluka parah. Lebih dari seratus ribu menderita berbagai penyakit akibat radiasi,
ribuan rumah habis terbakar atau hancur diamuk angina ribut yang ditimbulkan
oleh ledakan yang maha dahsyat. Setelah dua puluh menit berlalu sejak bom atom
jatuh, dan ternyata Urukami telah menjadi lautan api. Dan yang tak disangka,
setelah api itu mereda dan Nagai pun kembali ke rumahnya. Istrinya Midori, yang
sangat dia cintai telah menjadi korban. Nagai pun mengumpulkan tulang-tulang
Midori yang telah menjadi arang dan membawanya ke tempat pengungsian yang
ada di lular kota. Untungnya, anaknya yang bernama Makoto dan Kayano tidak
terkena ledakan bom atom tersebut. Dan anehnya lagi, Lonceng yang terdapat di
Katedral Urukami pun tidak hancur sama sekali, padahal Katedral tersebut sudah
hancur dan runtuh.
Diantara mereka yang selamat adalah Dr.Takashi Nagai, seorang ahli
radiologi dan Dekan Fakultas Kedokteran Universitas Nagasaki. Ia berhasil
menghimpun rekan-rekannya yaitu para dokter, perawat, dan mahasiswa untuk

56
bekerja menolong para korban. Tanpa kenal lelah dan sampa-sampai tidak
memikirkan keadaan mereka sendiri. Perjuangan yang sangat hebat, dan sampai
akhirnya mereka terpaksa menyerah pada penyakit yang di akibatkan raidasi atom.
Walaupun kondisi Nagai pada saat menolong korban-korban sangat parah, tetapi dia
tidak perduli, asalkan korban-korban itu bisa terbantu.
Sebenarnya Nagai sudah menderita leukemia, mungkin itu akibat dari
sampingan risetnya yang berbahaya di bidang radiologi. Dr.Takashi Nagai menulis
Lonceng Nagasaki, yang secara jelas dan mendetail menggambarkan kehancuran
yang diakibatkan bom atom. Setelah itu, ternyata arteri di batang lehernya sebelah
kanan terpotong oleh pecahan kaca yang menghujaninya sewaktu bom atom jatuh.
Sebagai seorang yang humanis sekaligus dokter dan ilmuwan yang penuh
dedikasi, dengan tekun Dr. Takashi Nagai mengobati dan meneliti penyakit-penyakit
akibat bom atom. Nagai dibantu anak lelaki nya Makoto dan Kayano anak
perempuan yang masih kecil di pondoknya yang sangat sederhana. Dan berhasil
menemukan terapi yang sederhana, murah, tetapi sangat efektif.

Hulubalang Raja
UNSUR INTRINSIK

57
Tema : Patriotisme

Alur / Plot : Flashback (Maju-Mundur)

Penokohan : Sutan Ali Akbar [Raja Adil],Sutan Malekewi [Hulubalang


Raja],Andam Dewi, Ambun Suri, Putri Rubiah, Sarayawa, Raja mulana Putri
Reno Gading, Raja di Hulu, Sultan Nan Suha, Orang Kaya Kecil, Sultan
Malafar Syah, Sultan Muhammad Syah, Kemala Sari, Kembang Manis, Si
Berkat, Raja Lunang, Raja Air Haji, Raja Lakitan, Raja Batang Kapas, anak
gembala, Groenewegen, Encik Marah, Noortwijck, Datuk Bendarakaya,
Sutan Raja Bujang, Saudagar Raja Bungsu, penyamun, Samuel Loth,Sutan
Alam Syah, Putri Limau Manis, Raja Mantari, Seri Nara, Pigge, Verspreet,
Sutan Besar, Gruys, Pits, Maershalck, Raja Gandam, Putri Bungsu, Kapitan
Poolman, Michielsen, pasukan Belanda, gadis-gadis, pasukan Raja Magat,
orang Bugis,

Latar dan Setting : Rumah besar di Kampung Hulu, Inderapura, Gelanggang


Kampung Hulu, Tepian Ulak Damar, Istana Kota Hilir, Watas Kota Hilir dan
Kampung Hulu, Daerah Manyuto, Kapal Songsong Barat, Muara Kota
Tengah, Tiku, Pariaman, Pauh, Aceh, Pulau Cingkuk, Padang, Rumah Besar di
Kotagedang, Gelanggang Putri Bungsu di Pinturaya, Lepau, Sitinjau Laut,
Dangau Tinggal, loji, pegunungan dan rimba, rumah Putri Rubiah, Painan,
Rimbakeuluang, Pulau Pisang, balairungsari.

Sudut Pandang / Titik Kisah : Orang ketiga pelaku utama

Amanat :

 Kita harus memperjuangkan kemerdekaan tanah air kita dan


berusaha mempertahankannya.
 Ikatan keluarga akan selalu kuat dan tidak dapat dipisahkan.
 Hutang budi tak bisa dibayar oleh harta.

Gaya Cerita :

 Bentuk sastra atau cerita : roman.


 Gaya Bahasa : sulit untuk dipahami.
 Lingkungan Tema / Isi : mengenai semangat perjuangan.

UNSUR EKSTRINSIK

58
 Nilai Religius : Percayakanlah semuanya hanya pada ALLAH SWT.
 Nilai Sosial : Saling tolong-menolonglah dan membantu sesama manusia.
 Nilai Budaya : Tanamkanlah dan lestarikanlah budaya yang kita punya.
 Nilai Moral : Milikilah sikap adil dalam diri setiap orang.

IDENTITAS BUKU

 Judul buku : Hulubalang Raja

 Pengarang : N.St Iskandar

 Penerbit : Balai Pustaka, Jakarta 1993

 Gambar kulit : Wajah lelaki orang Padang dengan berlatar belakang warna
kuning dan orange.
 Tebal buku : 214 halaman

 Perancang Kulit : Hanung Sunarmono

SINOPSIS
Cerita dimulai ketika raja di Hulu mengadakan gelanggang sabung ayam untuk
mencari jodoh bagi putrinya Ambun Suri.Semua raja dari pelosok negeri datang ke
sana,hingga akhirnya datang Sultan Muhammad Syah anak Sultan Malafar Syah
yang bertahta kerajaan di kota hilir Inderapura.Pinangannya pun diterima dengan
terpaksa oleh putri Ambun suri,karena ia tahu sultan telah beristrikan Kemala
Sari.Istri Sultan marah mengetahui hal tersebut,ia pun menyusun rencana licik, ia
mengajak putri Ambun Suri mandi di Tepian Ulak Damar dan menghanyutkan
mundam putri hingga akhirnya putri tenggelam ketika mencari mundamnya.Raja di
Hulu sekeluarga bersedih mengetahui hal tersebut.

Sutan Ali Akbar yang merupakan kakak dari Ambun Suri curiga Kemala Sari yang
menyebabkan kematian adiknya,ia pun menghadap sultan Malafar Syah namun
tidak ditanggapi akhirnya ia menyampaikan hal itu pada Raja Mulana.Raja Mulana
menyambut baik karena sebelum kejadian itu raja-raja telah merasa sultan sangat
semena- mena.Mereka lalu mengumpulkan bantuan dan menyusun rencana
menyerang sultan.Namun gerak-gerik mereka diketahui oleh Sultan yang dibantu
kompeni.Perlawanan Ali dipatahkan bahkan seluruh keluarganya jadi korban.Sutan
Ali Akbar beserta pasukannya pindah ke Tiku, di sana ia diterima dengan baik dan
selanjutnya diberi gelar Raja Adil.

Lain Tiku,lain Kotagedang di sana ada seorang muda bernama Sutan Malekewi
bersama bujangnya Si Berkat,karena malu oleh ayah ibunya,ia meninggalkan rumah
dan adik yang dicintainya.Ia pergi menumpang kapal seorang saudagar,ketika
beristirahat di Pauh mereka disamun dan yang selamat hanya Sutan seorang.Ia pun
melanjutkan perjalanan hingga bertemu Putri Rubiah dan Sarayawa yang
menerimanya dan memperlakukannya seperti keluarga sendiri dan memanggilnya
Buyung.Putri Rubiah memiliki ipar bernama Orang Kaya Kecil yang bersahabat baik

59
dengan kompeni,ia pun menitipkan Si Buyung untuk bekerja padanya, hingga ia
menjadi orang kepercayaan dan diberi gelar Hulubalang Raja.

Sedang Raja Adil ia terus mengobarkan api perang kepada Malafar Syah dan
kompeni.Suatu hari ia pergi ke Pauh,di sana ia menyelamatkan seorang gadis dari
penyamun Aceh,selanjutnya ia menikah dengan gadis itu yang tidak lain adalah adik
Sutan Malekewi.

Si buyung yang telah bergelar hulubalang Raja diutus ke Inderapura,di sana ia tahu
bahwa Raja Adil melawan Sultan karena mempertahankan adiknya,orang tua juga
keinsyafannya membela tanah air.Ia pun kagum pada Raja Adil,dan hal itu
mengingatkannya pada adiknya yang diketahuinya pergi mencarinya dan disamun di
tengah jalan namun tersiar kabar adiknya diselamatkan orang.

Bulan Maret keadaan kacau perang dimana-mana.Di Padang Hulubalang Raja


mengalami kekalahan dan terluka parah,sedang Raja Adil semakin leluasa karena
banyak negeri yang telah takluk padanya.

Setelah sembuh dari lukanya Hulubalang Raja pergi hendak mencari adiknya,namun
ia tertangkap pasukan Raja Adil,karena dianggap mata-mata kompeni.Hulubalang
Raja pun mengatakan ia bukan memerangi bangsa sendiri namun memerangi
penyamun yang hampir menewaskan ia dan terakhir adik perempuannya.Ketika
perdebatan itu terjadi putri Andam Dewi istri Raja Adil yang tidak lain adalah adik
Hulubalang Raja tengah bermain bersama putranya,tidak jauh dari tempat Raja adil
dan Hulubalang Raja.Secara tak sengaja Andam Dewi melihat kakaknya begitu pula
Hulubalang raja,kedua kakak beradik itu pun berpelukan.

Akhirnya Raja Adil memerintah daerah Manyuto, Sultan Malafar Syah ditahan di
Cingkuk,istana Raja Adil sudah aman sentosa.Ia juga gembira karena Hulubalang
Raja juga sejiwa dengannya sama-sama cinta Minangkabau dan memperjuangkan
kemerdekaan tanah air.

Raja Adil, Andam Dewi,putranya dan Hulubalang Raja serta pengiringnya pulang ke
Padang menemui keluarga Putri Rubiah, Orang Kaya Kecil dan Sarayawa.Mereka
disanbut dengan baik juga oleh kedua orang tua Andam Dewi.Orang Kaya Kecil pun
mempersiapkan pernikahan Sutan Malekewi dan Sarayawa yang telah lama saling
suka,hal itu dilakukan sebagai rasa syukur dan dan terima kasih kepada hulubalang
Raja atas jasanya selama ia bekerja dalam pemerintahannya.

~Nyai Dasima~
Identitas Buku

1. Sampul Buku
• Warna : coklat.
• Ilustrasi/lukisan : Nyonya rumah di Batavia pada abad ke-19.
2. Judul Buku : Nyai Dasima.
3. Pengarang : S.M. Ardan.
4. Penerbit : Masup Jakarta, Jakarta 2007.

60
5. Tebal Buku : 138 halaman.

Unsur Intrinsik
1. Tema :
2. Alur : Maju dan Mundur.
3. Penokohan
• Nyai Dasima :
• Bang Miun :
4. Latar dan Setting
• Suasana :
• Waktu : Setiap saat (pagi, siang, sore dan malam).
• Tempat :
5. Sudut Pandang/Titik kisah : sudut pandang orang ketiga pelaku utama.
6. Amanat
• Nilai Agama
- Walaupun kita ingin mendapatkan seseorang, janganlah menggunakan
ilmu-ilmu yang dapat membuat kita menjadi syirik kepada Allah.
• Nilai budaya
-

~Amerika Siapa Takut!~

Identitas Buku

1. Sampul Buku
• Warna : Keseluruhan semuanya putih.
• Ilustrasi/lukisan : Terdapat gambar tokoh utama dan teman-
temannya dan ada gambar patung Liberty.
2. Judul Buku : Amerika Siapa Takut!!
3. Pengarang : Adzimatinur Siregar.
4. Penerbit : Zikrul Hakim, Jakarta 2005.
5. Tebal Buku : 111 halaman.

Unsur intrinsik

1. Tema : “Kegigihan seorang anak perempuan mempertahankan


pendiriannya untuk tidak takut terhadap Amerika.”

61
2. Alur
• Maju
Cerita ini menceritakan kejadian dari awal sampai akhir secara
berturut-turut. Tersusun dengan baik sesuai dengan jalan ceritanya.
3. Penokohan

• Anggie : Super aktif, baik, pentang menyerah dan berani, suka menilai
orang dari asal tempat tinggalnya saja tidak dari dalamnya,
terutama alergi sekali sama yang namanya Amerika.
• Papi & Mami : Baik, pengertian tapi kalau sama Anggie kurang. Suka
sekali sama Amerika.
• Lintang : Baik, pengertian sama adiknya tapi itu kadang-kadang,
penyayang, suka isengin Anggie.
• Dee : Baik, sahabatnya Anggie, pintar, dan tidak sombong.
• Icha : Baik, ga begitu mengerti mengenai teknologi.
• Alkindi : Pintar, cemburuan, kadang-kadang baik.
• Ranar : super lemot, pelupa, baik, setia kawan, solider.
• Arsenna : super pintar, dan baik.
4. Latar dan Setting

• Suasana : mengharukan, lucu, hal-hal yang aneh terjadi.


• Waktu : setiap waktu, karena peristiwanya terjadi dari pagi sampai
malam.
• Tempat : disekolah, dirumah, dan dikebun binatang.
5. Sudut Pandang / Titik Kisah
Sudut pandang orang ketiga, karena dalam cerita ini penulis lebih banyak
menceritakan tokoh utamanya.
6. Amanat
• Nilai Moral
- jangan menilai seseorang dari luarnya saja.
- jangan mudah menyerah.
- junjunglah tinggi-tinggi arti dari persahabatan.
• Nilai Budaya
- cintailah budaya dalam negeri walaupun itu membuat orang lain
tidak suka.
• Nilai Edukatif

62
- rajinlah dalam menuntut ilmu yang bermanfaat.
7. Gaya Cerita
• Bentuk Cerita : Novel Komik.
• Gaya Bahasa : Mudah dipahami, menggunakan bahasa sehari-hari,
dan menggunakan bahasa gaul, sehingga bagi yang
membaca bisa segera paham.
• Lingkungan tema atau isi
Isi dari novel ini sesuai dengan judulnya. Karena berisi tentang kegigihan
seorang muslimah muda yang mempertahankan pendiriannya.

Sinopsis Cerita
Anggie Nurfadillah salah satu siswi SMP Bento. Yang biasa di panggil Anggie
ini sangat anti terhadap Amerika. Kata dia Amerika itu kejam, jahat, dan tidak
berperikemanusiaan. Di matanya, Amerika itu pengecut, negeri yang kecil seperti
Palestina itu di bombardir. Jadi, jangan coba-coba untuk membanggakan Amerika di
depannya, bisa-bisa orang tersebut dibantai Anggie. Anggie mempunyai orang tua
yang perilakunya itu selalu membuat Anggie kesal, karena orang tuanya selalu
membicara kan mengenai Amerika. Anggie mempunyai empat kakak, semuanya
kuliah di mancanegara, kecuali Lintang. Semuanya di Amerika, keadaan ini sering
membuat Anggie frustasi. Selain itu, karena Papi Anggie yang mantan diplomat,
semua anak jadi dikirim ke luar negeri. Anggie sering sekali menggugat orang
tuanya, tapi Papinya selalu bisa memberi alasan. Beasiswa gratislah, anak-anak
yang super jeniuslah, dan Anggie pun tidak bisa berkata apa-apa karena Papinya
berbicara seperti itu.
Anggie punya teman-teman yang terkadang mendukung Anggie, Dee dan
Icha sahabat Anggie di SMP Bento, Alkindi yang suka sama Anggie dan ternyata
Anggie pun juga suka. Arsenna yang otaknya encer, dan satu lagi Ranar yang super
lemot alias tidak nyambung kalau sedang diajak ngobrol seseorang. Ada demo
didepan Mushola Bento, dan ternyata demo anti Amerika. Sudah pasti, Anggie ikut
berperan dalam demo ini. Anggie pun mengajak sahabatnya Dee dan Icha, Icha
malah tidak mengerti apa yang sedang terjadi. Dan Anggie pun bilang kalau Icha itu
gatek alias gagap teknologi. Lalu Anggie memberitahu Icha kalau ada demo anti
Amerika. Beberapa hari kemudian, Mami Anggie memberitahu Anggie nanti ada
saudara sepupu yang datang dari Amerika. Namanya Seth dan kakaknya bernama
Jessica. Kejadian yang tak terduga ternyata, Seth itu satu sekolah dengan Anggie.
Tentunya Anggie benar-benar tidak tau kalau Seth akan bersekolah bersamanya.

63
Semua teman-teman Anggie sangat terpesona dengan Seth, Alkindi pun cemburu
karena Seth dekat dengan Anggie.
Kemudian, Mami Anggie mengajak Anggie, Seth dan Lintang pergi jalan-jalan
ke kebun binatang. Disitulah Anggie baru menyadari kalau Seth tidak jahat,
terlebih Seth sangat perhatian terhadap Anggie. Seth menolong Anggie dari anak-
anak berandalan. Kurang lebih 1 minggu Seth bersekolah di SMP Bento, akhirnya
Seth akan kembali ke Amerika. Anggie pun sangat sedih dengan berita kepergian
Seth ke Amerika. Malam sebelum kepergian,Seth memberikan kenang-kenangan
yaitu berupa sebuah Al-Qur’an kepada Anggie dan itu merupakan hadiah yang
sangat indah bagi Anggie. Paginya, Seth berbicara kepada Maminya Anggie agar
lebih memberikan perhatiannya kepada Anggie, karena Anggie butuh sekali
perhatian dan kasih sayang dari seorang ibu. Karena, Seth tau, Anggie selalu
menyembunyikan masalah hidupnya dari orang lain.
Keesokan harinya, ada ribut-ribut di depan SMP Bento. Ternyata ada seorang
lelaki yang sedang demo tentang kekejaman Amerika. Alkindi mempunyai ide, kalau
Ranar lah yang pantas berbicara dengan lelaki itu. Dan akhirnya, semuanya
menjadi berantakan karena Ranar dan lelaki itu sama-sama tidak nyambung.
Kejadian yang sangat lucu dan menarik itu pun terjadi. Ternyata, lelaki itu adalah
pasien rumah sakit jiwa. Anggie dan teman-teman nya pun terkejut dan tertawa,
pantas saja keduanya tidak nyambung.
Please deh!
Identitas Buku
1. Sampul Buku
 Warna : lebih banyak berwarna kuning, tetapi menggunakan
juga sebagian warna ada yang berwarna-warni.
 Ilustrasi/Lukisan : ada 4 muslimah muda yang sedang melakukan
sesuatu sesuai dengan hobi mereka masing-masing.
2. Judul Buku : Please deh!
3. Pengarang : Triani Retno A.
4. Penerbit : Gema Insani, Februari 2008.
5. Tebal Buku : 141 halaman.

Unsur Intinsik
1. Tema : Perubahan dari perilaku yang tidak baik menjadi baik adalah
suatu perubahan yang berarti.
2. Alur : Maju.
3. Penokohan
 Tasya : Jutek, bandel, sombong,
 Papa dan Mama : Baik hati, alim, tidak sombong.

64
 Dini : Baik hati,rendah hati,pintar,tidak sombong,sabar, pendiam.
 Astri : Baik, pintar, tomboy, suka melucu dan tidak sombong.
 Sarah : Baik hati, pintar, tidak sombong, rendah hati.
4. Latar dan Setting
 Suasana : mengharukan, menyedihkan, dan lucu.
 Waktu : setiap saat (pagi, siang, sore dan malam)
 Tempat : di rumah, di asrama, dan di sekolah.
5. Sudut pandang / Titik kisah : sudut pandang orang ketiga pelaku utama.
6. Amanat
 Nilai Agama
* Ingatlah kepada Tuhan yang telah menciptakan kita.
* Agama yang kita miliki, adalah agama yang terbaik.
 Nilai Moral
* Menghormati seseorang adalah sesuatu yang harus dimiliki setiap
manusia.
* Jangan pernah menganggap rendah seseorang.
 Nilai Sosial
* Berperilakulah sesuai dengan yang sudah ditetapkan, karena yang
sudah di tetapkan itu suatu ajaran yang membimbing kita menuju
kebaikan.
 Nilai Edukatif
* belajarlah dengan sungguh-sungguh, dan landasi dengan perasaan
ikhlas.
 Nilai Budaya
* walaupun kita berbeda budaya dan daerah, tapi kita harus saling
menghormati satu sama lain.
7. Gaya Cerita
 Bentuk cerita : Novel.
 Gaya bahasa : menggunakan bahasa sehari-hari dan bahasa gaul, selain
itu juga menggunakan bahasa yang sopan.
 Lingkungan Tema atau Isi
Isi dari novel ini sesuai dengan judulnya. Karena tokoh utama adalah
seorang yang pergaulannya bebas, sehingga orang tua nya mengirimkan
dia ke sebuah asrama yang dapat merubah perilaku meenjadi lebih baik.

Sinopsis cerita

Tasya Rahmanita Arifin, seorang anak Jakarta yang pergaulannya sudah


membuat Mama dan Papa nya ingin memasukkan dia ke sebuah sekolah yang
berbasiskan pendidikan Islam atau yang biasanya disebut dengan pesantren. Tasya
yang menganggap dia anak gaul yang harus di masukkan ke pesantren, jelas-jelas
dan sudah pasti Tasya menolaknya. Tapi karena itu sudah keputusan orang tuanya,

65
mau tidak mau, Tasya harus bersekolah di pesantren yaitu di Bogor. Tasya tidak
menceritakan kepada teman satu genk nya, karena kalau sampai dia cerita, pasti
dia akan di ledekin.
Akhirnya, setelah memasuki bulan untuk mendaftar ke sekolah selanjutnya.
Tasya pun akhirnya pergi ke Bogor dengan fikiran setelah dia keluar dari pesantren
tersebut dia udah ketinggalan jaman satu abad. Sesampainya di Bogor yaitu di SMU
NIBS atau Nurul Iman Boarding School, Tasya sangat kaget, karena dia tak menduga
sekolah yang dia anggap kampungan itu, ternyata sangat di luar dugaan. Sekolah
NIBS ternyata bukan pesantren, melainkan sebuah sekolah umum yang mengambil
konsep pesantren, yang sangat luas, bagus, indah, bersih dan sejuk, gedungnya pun
juga besar. Menurutnya, walaupun ga kampungan, tetapi sama saja seperti
terkurung di dalam penjara yang mewah.
Setelah Tasya dan Mama nya mendaftar ulang, lalu mereka langsung menuju
kamar Tasya. Ternyata Tasya tidak sendirian, yaitu ada 3 teman sekamarnya yang
lain. Yang pertama Dini, yang merupakan anak mendapatkan beasiswa untuk
bersekolah di NIBS ternyata Tasya tidak menyukainya dari awal bertemu pertama
kali, menurutnya Dini itu anak kampung yang beruntung bisa bersekolah di NIBS.
Astri yang sama seperti Tasya dari Jakarta, Tasya pun senang bisa sekamar dengan
Astri. Dan satu lagi, yang tidak dia sangka adalah dia sekamar dengan bule
namanya Sarah, blasteran Indo Jerman. Bule masuk pesantren! Tasya senang bisa
sekamar dengan mereka, terkecuali dengan Dini, Tasya sangat tidak bersahabat
dengan Dini.
Setelah banyak kejadian yang di lalui nya, karena di NIBS semua murid harus
disiplin dalam sekolah tersebut. Tasya pun sudah mendapatkan poin yang cukup
banyak, karena dia sering melakukan pelanggaran. Dan karena Dini selalu dimusuhi
Tasya, Dini pun jatuh sakit karena saking tidak kuatnya mendapat beban moral yang
dihadapi. Astri dan Sarah menemani Dini, sedangkan Tasya sangat tidak perduli
dengan keadaan Dini. Setelah Dini agak baik kan, Astri dan teman-temannya yang
lain berencana untuk memberi pelajaran agar Tasya menyadari rasanya di jutekin.
Akhirnya, teman-teman nya hanya diem jika Tasya datang. Tasya pun
merasa tidak nyaman dengan keadaan seperti itu. Akhirnya, Tasya mencoba untuk
menjalani keadaan yang sedang terjadi. Karena poin Tasya sudah menumpuk, Tasya
diingatkan jika ingin pulang liburan selama 2 hari, dia harus menjaga agar poin nya
tidak bertambah sampai 40. Dan tiba waktunya Tasya untuk pulang ke rumahnya
liburan selama 2 hari. Papa dan Mamanya pun menjemputnya, sedangkan Dini tetap
tinggal di asrama, padahal Dini sudah di ajak Sarah dan Astri, tetapi tetap dia
kekeh untuk tetap tinggal di asrama, membantu guru-guru NISB. Dia sangat
gembira, akhirnya bisa terbebas dari penjara, walaupun hanya 2 hari. Dia tidak
ingin melewatkan kebebasannya seperti dulu lagi.
Sesampainya di rumah, setelah ddia membersihkan dirinya, akhirnya dia
menelpon teman geng nya sewaktu masih SMP. Dan dia pun akhirnya memutuskan
untuk pergi dugem bersama teman-temannya pas malam minggu ke Nets Caffe.

66
Yang tidak di sangka, 2 teman nya meminum minuman yang mengandung sedikit
alcohol. Tasya pun kaget karena teman-temannya sudah berubah menjadi anak
yang lebih buruk. Di kafe tersebut, Tasya di tembak sama cowok yang dulu dia
impi-impikan, ternyata tidak sesuai dengan apa yang Tasya fikirkan. Karena
perilaku cowok tersebut sudah di luar aturan agama, dan Tasya menolaknya.
Akhirnya karena Tasya kesal melihat teman-temannya yang semakin lama perilaku
nya semakin gila. Akhirnya Tasya menyadari, bahwa apa yang terpaksa dia pelajari
di sekolah telah melindunginya dari bebasnya pergaulan remaja dan Tasya pun
memutuskan untuk pulang ke rumah. Sesampainya di rumah, Tasya langsung ingat
kalau dia dari kemarin belum shalat.
Pagi harinya, orang tuanya menanyakan kapan mau balik ke NISB, Tasya
ingin lebih cepat kembali ke asrama. Sebelum keberangkatan nya ke Bogor,
temannya menelpon, dan akhirnya Tasya berterus terang kalau dia sekolah di
pesantren. Temannya tidak percaya apa yang telah di katakannya Tasya, tapi Tasya
tidak perduli lagi. Siang harinya, Tasya berangkat ke Bogor dengan diantar orang
tuanya. Tasya merasa sangat senang ingin segera kembali ke asrama karena di
dalam hatinya, dia lebih baik kehilangan kebebasan diasrama daripada harus
terjerat dalam pergaulan bebas yang menyesatkan.

~Mayoret Jutek~
Identitas Buku
1. Sampul Buku
 Warna : keseluruhan hijau kekuning-kuningan dan ada
sebagian berwarna ungu.
 Ilustrasi/lukisan : terdapat tokoh utama dan teman-temannya
sedang membawa peralatan drum band.
2. Judul Buku : Mayoret Jutek!
3. Pengarang : Beby Haryanti Dewi.
4. Penerbit : Lingkar Pena, Depok 2008
5. Tebal Buku : 195 halaman.

Unsur Intrinsik
1. Tema : Keinginan dan tekad untuk menjadi seseorang yang bisa
melakukan sesuatu yang berguna dari kekurangan nya.
2. Alur/plot : Maju - mundur.
3. Penokohan
 Kezie : jutek, baik, iseng.
 Elloy : baik, iseng, jujur.
 Jihan : polos, alim, baik, jujur.
 Pito : iseng, baik, dan menyadari kesalahan yang telah di perbuat.

67
 Mama : suka memaksakan kehendak sendiri, tetapi baik sangat.
4. Latar dan setting
 Suasana : Sangat lucu, dan mengharukan.
 Waktu : setiap saat (pagi, siang, sore, dan malam).
 Tempat : di rumah, dilapangan rumput, dan di lapangan.
5. Sudut pandang/titik kisah
Di novel ini menggunakan sudut pandang orang ketiga pelaku utama.
6. Amanat :
 Nilai Agama
* Sesibuk apapun kita, luangkan waktu untuk beribadah, walaupun itu
akan membuat kita mendapatkan sesuatu yang tidak di inginkan.
* Hormatilah seseorang yang akan melaksanakan ibadah.
 Nilai Moral
* Jangan mamandang seseorang dari penampilan/luarnya saja.
* Jangan mudah menyerah dalam melakukan suatu kegiatan yang positif.
* Hidup ini penuh cobaan, jadi jalanilah hidup ini dengan cara bersyukur
dengan sesuatu yang sudah diberikan Tuhan kepada kita.
 Nilai Budaya
* Walaupun kita tidak menyukai budaya sendiri, tapi harap cintailah dan
hargailah budaya negeri sendiri.
 Nilai Edukatif
* Jangan mudah menyerah dalam belajar sesuatu yang berguna.
 Nilai Sosial
* Menghargai penampilan seseorang itu sangat penting.
* Hargailah seseorang yang akan melakukan suatu kebaikan, walaupun
kita benci terhadap orang tersebut.
7. Gaya Cerita
 Bentuk Cerita : Novel Remaja.
 Gaya bahasa : sopan, mudah di pahami, kata-katanya dapat membuat
kita tertawa dan ada beberapa kata menggunakan majas.
 Lingkungan Tema atau Isi
Isi dari novel ini sesuai dengan judulnya. Karena tokoh utama menjadi
jutek karena dia kesal dengan seseorang yang dulu pernah membuat
malu.

Sinopsis Cerita
Kezie seorang siswa SMA yang diperintahkan oleh gurunya supaya memakai
pakaian adat Jawa dalam menghadiri festival. Sedangkan Kezie tidak suka
mengenakan pakaian adat tersebut, karena ada sesuatu yang sangat membuat dia

68
tidak nyaman. Yaitu, konde, Kezie tidak suka karena konde tersebut akan aneh
dilihat jika dia memakainya. Tidak sesuai dengan rambutnya yang seperti sarang
burung alias keriting keribo. Kezie mempunyai 2 sahabat yaitu, Elloy yang selalu
iseng, selalu mengganggu Kezie. Dan yang satu lagi bernama Jihan, alim sering
membawakan ceramah yang membuat kedua sahabatnya itu terkadang tidak mau
mendengarkan. Karena setiap ada persoalan yang sedang dibicarakan, Jihan selalu
menceramahi kedua sahabatnya itu.

~The Japanese Guy & Me~


Identitas Buku
1. Sampul Buku
• Warna : Putih, orange ke merah-merahan.
• Ilustrasi/lukisan : Seorang perempuan dan pemuda yang sedang duduk.
Selain itu, ada pohon yang daun nya sudah berguguran
dan ada matahari.
2. Judul Buku : The Japanese Guy & Me.
3. Pengarang : Camarillo Maxwell.
4. Penerbit : Puspa Swara, Jakarta 2006.
5. Tebal Buku : 143 halaman.

Unsur Intrinsik
1. Tema : Kisah cinta yang tak terduga.
2. Alur : Maju.
3. Penokohan
 Maya : Baik, manis, cerdas, jujur, lugu, cuek.
 Kyo : Baik, Keren, cerdas, bohong untuk kebaikan, romantis, cuek.
 Ibu Kyo : suka memaksakan kehendaknya, sifatnya keras.
 Misaki : cantik, sombong.
 Kak Marin : baik, cerdas, cantik, berfikir dewasa.
 Sally dan Ellis : baik, suka isengin Maya.
4. Latar dan Setting
 Suasana : mengharukan,menyedihkan,membuat penasaran.
 Waktu : Setiap saat (pagi, siang, sore, dan malam)
 Tempat : di rumah, hotel, bandara, sekolah, restoran
(Padang,Jepang, Ala Barat)
5. Sudut Pandang/titik kisah : orang ketiga pelaku utama.
6. Amanat
 Nilai moral
 Nilai sosial
 Nilai edukatif

69
7. Gaya Cerita
 Bentuk Cerita : Novel.
 Gaya bahasa :menggunakan bahasa sopan dan mudah untuk dimengerti
para pembaca.
 Lingkungan Tema atau Isi

70