Anda di halaman 1dari 7

`Tujuan:

Mahasiswa mengerti pengaruh penguat bertingkat transistor BJT Mampu menghitung dan mengukur arus dan tegangan pada rangkaian penguat bertingkat Memahami konsep feedback

Alat dan Komponen:


Power supply 2 buah resistor 47K 2 buah resistor 3,3K 2 buah resistor 1,5K 2 buah resistor 10K 2 buah kapasitor 10F 2 buah kapasitor 100F 2 buah transistor NPN Osiloskop Function generator Kabel Jumper Protoboard

Landasan teori:
Terdapat dua jenis transistor ialah jenis NPN dan jenis PNP. Pada transistor jenis NPN tegangan basis dan kolektornya positif terhadap emitor, sedangkan pada transistor PNP tegangan basis dan kolektornya negatif terhadap tegangan emitor.

Transistor dapat dipergunakan antara lain untuk : v v v v Sebagai penguat arus, tegangan dan daya (AC dan DC) Sebagai penyearah Sebagai mixer Sebagai osilator

Sebagai switch

Pemberian bias tegangan dc pada rangkaian transistor bertujuan untuk mendapatkan level tegangan dan arus kerja transistor yang tetap. Dalam penguat transistor level tegangan dan arus yang tetap tersebut akan menempatkan suatu titik kerja pada kurva karakteristik sehingga menentukan daerah kerja transistor. Oleh karena titik kerja tersebut merupakan titik yang tetap dalam kurva karakteristik, yang disebut dengan titik-Q (atau Quiescent Point). Pada dasarnya titik kerja suatu rangkaian penguat bisa diletakkan dimana saja di kurva karakteristik. Agar rangkaian penguat dapat menguatkan sinyal dengan linier atau tanpa cacat, maka titik kerja transistor ditempatkan di tengah daerah aktif. Disamping itu agar titik kerja tidak diletakkan diluar batas maksimum dari arus maupun tegangan yang sudah ditentukan oleh pabrik untuk menjaga transistor dari kerusakan. Berikut gambar kurva karakteristik transistor dengan empat buah contoh titik kerja yang diberi nama A, B, dan C.

Kurva Karakteristik Output Transistor

Pada gambar diatas terlihat arus IC maksimum adalah 40 mA dan tegangan VCE maksimum sebesar 20 Volt. Disamping nilai arus dan tegangan maksimum tersebut yang tidak boleh dilampaui adalah daya kolektor maksimum PCmaks. Dalam gambar PCmaks ini ditunjukkan oleh garis lengkung putus-putus. PCmaks atau disipasi daya kolektor maksimum ini merupakan perkalian IC dengan VCE. Dengan demikian titik kerja harus diletakkan di dalam batas-batas tersebut. Transistor yang bekerja pada titik A kurang begitu memuaskan karena termasuk pada kurva non-linier, sehingga sinyal output yang dihasilkan cenderung cacat. Demikian juga pada titik C, karena terletak hampir pada batas kemampuan VCE transistor. Disamping itu transistor juga akan cepat panas. Titik B merupakan pilihan terbaik sebagai titik kerja transistor sebagai penguat, karena terletak di tengah-tengah, sehingga memungkinkan transistor dapat menguatkan sinyal input secara maksimum tanpa cacat.

Agar transistor bekerja pada suatu titik kerja tertentu diperlukan rangkaian bias. Rangkaian bias ini akan menjamin pemberian tegangan bias persambungan E-B dan B-C dari transistor dengan benar. Transistor akan bekerja pada daerah aktif bila persambungan E-B diberi bias maju dan B-C diberi bias mundur.

Dalam praktek dikenal berbagai bentuk rangkaian bias yang masing-masing mempunyai keuntungan dan kerugian. Kemantapan kerja transistor terhadap pengaruh temperatur merupakan faktor yang perlu diperhatikan dalam menentukan bentuk rangkaian bias. Karena perubahan temperatur akan mempengaruhi (faktor penguatan arus pada CE) dan arus bocor ICBO. Rangkaian bias tetap (fix bias) untuk transistor ini cukup sederhana karena hanya terdiri atas dua resistor RB dan RC. Kapasitor C1 dan C2 merupakan kapasitor kopling yang berfungsi mengisolasi tegangan dc dari transistor ke tingkat sebelum dan sesudahnya, namun tetap menyalurkan sinyal ac-nya. Rangkaian dasar untuk memberikan fix bias pada transistor dapat dilihat pada gambar berikut.

Rangkaian Dasar Fix Bias Pada Transistor

Fungsi kapasitos C1 dan C2 adalah kopling input dan output seperti dijelaskan diatas, sehingga untuk analisa DC rangkaian fix bias transistor menjadi seperti berikut.

Rangkaian Analisa DC Fix Bias Transistor

Dari gambar rangkaian DC diatas dapat dirumuskan nilai arus basis IB sebagai berikut :

Dari nilai IB tersebut maka dapat diketahui nilai IC

Ic= B. Ib Vcc=Vce- (Ic.Rc)


Karena VCC dan VBE tetap, maka RB adalah penentu arus basis pada titik kerja transistor dengan tegangan bias tetap seperti rangkaian diatas. Nilai IB, IC dan VCE inilah yang menentukan titik kerja transistor. Oleh karena itu dalam penulisan sering ditambah huruf Q di belakangnya, sebagai IBQ, ICQ dan VCEQ. Harga ICQ dan VCEQ merupakan koordinat dari titik kerja transistor (Q) pada kurva karakteristik output CE. Titik kerja Q dalam kurva karakteristik selalu terletak pada garis beban. Hal ini karena harga VCEQ diperoleh dari persamaan garis beban VCE diatas. Untuk menggambar garis beban pada kurva, ditentukan dua titik yang berpotongan dengan masing-masing sumbu x (VCE) dan sumbu y (IC). Garis beban akan memotong sumbu x (VCE), apabila arus IC adalah nol. Dalam hal ini transistor dalam keadaan mati (IC = 0), sehingga tegangan VCE adalah maksimum, yaitu:

VceMAX= Vcc
Garis beban akan memotong sumbu y (IC), apabila tegangan VCE adalah nol. Dalam hal ini transistor dalam keadaan jenuh (VCE = 0), sehingga arus IC adalah maksimum, yaitu:

Apabila kedua titik ekstrem (VCEmaks dan ICmaks) ini dihubungkan maka diperoleh garis beban dimana titik Q berada. Garis beban ini disebut dengan garis beban dc, karena hanya berkaitan dengan parameter dc dari rangkaian. dari persamaan-persamaan diatas dapat dibentuk kurva garis beban sebgai berikut.

Kurva Garis Beban DC Fix Bias Transistor

Langkah kerja:
1. persiapkan semua alat dan komponen yang diperlukan 2. rancang rangkaian dibawah ini di atas protoboard

3. atur tegangan power supply menjadi 12 Volt 4. Ukur tegangan pada Vc, Vb, Ve pada masing masing transistor. 5. Ukur arus yang mengalir Ic, Ib, Ie pada masing masing transistor

6. Ubah function generator menjadi 20mV peek to peek. 7. ukur Vo dengan menggunakan osiloskop. 8. hitung berapa penguatan yang terjadi. 9. cari Ri dan Ro. 10. carilah berapa FH dan FL, lalu hitung Bandwidth nya !

Hasil Percobaan: Bias DC

Transistor Q1 VBE1 = 0,6 V Ve = 1,461 V Vc = 3,22 V Vb = 2,073 V


Analisa AC
Ri = 15K Ro = 4,9K Vo = 3V Vi = 20mV

Transistor Q2 VBE2 = 0,612 V Ve = 1,412 V Vc = 8,87 V Vb = 1,9 V

Bandwidth: FH= 500 KHz FL = 110 Hz BW = FH-FL BW = 500.103 110 BW = 499,890 KHz Dengan feedback Vi = 20mV Vo = 0,9 Vpp Av = 18x Ri = 17,5 K Ro= 2,1 K Bandwidth: FH = 700KHz

FL = 84Hz BW = FH FL BW = 700.000 84 BW = 699,916 Hz