Anda di halaman 1dari 4

Diktat Struktur Kayu Ir. Frans Phengkarsa III.2.

SAMBUNGAN DENGAN PAKU

III 17

Pada prinsipnya perhitungan kekuatan sambungan dengan paku adalah sama dengan perhitungan kekuatan sambungan dengan baut. Rumus-rumus pada baut dapat juga dipakai pada paku, hanya saja pada paku pembagiannya atas dasar berat jenis kayu bukan atas dasar golongan kayu (lihat PPKI). Pemindahan gaya pada sambungan dengan paku berlangsung lebih baik daripada pemindahan gaya oleh baut, karena paku tertanam erat dalam kayu, sedangkan pada baut selalu ada kelonggaran. Sambungan dengan paku juga lebih kaku dibandingkan dengan baut. Lain daripada itu tegangan tumpu paku juga lebih besar daripada tegangan tumpu baut: Pada baut : tumpu = 5400 kg/cm2 Pada paku : tumpu = 8000 12000 kg/cm2 Jadi sebenarnya untuk ukuran yang sama kekuatan paku lebih besar daripada kekuatan baut. Kayu dengan Berat Jenis tertentu dapat ditentukan kokoh desaknya. Dalam daftar paku (PPKI, daftar V) dapat dilihat suatu kayu dengan BJ tertentu, diketahui besarnya kokoh desaknya yang diizinkan (= Kd ). Misalnya : untuk kayu dengan BJ = 0,3; mempunyai Kd = 75 kg/cm2.

Perumusan Dasar : Sambungan Tampang Satu ,


Baut
P = 0,414.t K .d.l P = 0,442. d2. tK .t b

Paku
P = 0,5.t K .d.l P = 3,5.t K .d2

.. l 7.d .. l 7.d

Fakultas Teknik Jurusan Teknik Sipil Universitas Kristen Indonesia Paulus

Diktat Struktur Kayu Ir. Frans Phengkarsa

III 18

Sambungan Tampang Dua,


Baut P = t K .d.m
P = 0,886. d2.

Paku
tK .t b

P = t K .d.m
P = 7.t K .d2

.. m 7.d .. m 7.d

Dengan demikian rumus umum kekuatan sambungan dengan paku adalah :

Sambungan Tampang Satu,

l 7.d l 7.d

P = 0,5. t K .d.l P = 3,5. t K .d


2

Diambil P yang terkecil.

di PKKI (pasal 15)

S = 0,5.b.d. Kd
S = 3,5.d2. Kd

Sambungan Tampang Dua,


m 7.d m 7.d
P = t K .d.m

P = 7. t K .d

Diambil P yang terkecil.

di PKKI (pasal 15)

S = b.d. Kd S = 7.d2. Kd

Dimana :
P

= Gaya dukung yang diizinkan untuk 1 paku

(S) (b) (d) (


Kd )

l, m = Tebal kayu ..
d = Diameter paku = Kokoh desak izin kayu

tK

Dalam PKKI disediakan tabel/daftar kekuatan paku siap pakai (sudah dihitung) Daftar V a Selain itu, disediakan Daftar V b yang memuat berbagai jenis paku.

Fakultas Teknik Jurusan Teknik Sipil Universitas Kristen Indonesia Paulus

Diktat Struktur Kayu Ir. Frans Phengkarsa

III 19

Bila jenis paku yang akan dipakai tidak sama (menyimpang) dari yang ada di daftar V a, misalnya mengambil dari Daftar V b, maka kekuatan paku tersebut dapat dihitung sendiri dengan Rumus Umum. Daftar kekuatan paku pada ini hanya berlaku untuk sambungan tampang 1 yang diselesaikan dengan BJ kayu.

Bila Ukuran Paku memenuhi syarat untuk sambungan tampang 2 maka bila paku tersebut digunakan untuk sambungan tampang 2, kekuatan paku harus dikalikan dengan 2 untuk (didaftar) menjadi P1 paku (tampang 2) Paku yang dipakai di Indonesia hanyalah paku yang bertampang bundar,

sedang di luar negeri yang sudah maju banyak digunakan paku yang bertampang persegi atau beralur lurus. Alasan pemakaian paku bertampang bundar (walaupun kekuatannya lebih kecil dibandingkan yang bertampang persegi atau beralur lurus) terutama didasarkan pada mudahnya pembuatan yang dapat dilakukan di dalam negeri sendiri, sehingga pemakaiannya pun relatif lebih murah. Kelebihan Paku sebagai alat penyambung antara lain : 1. Harganya murah, sehingga harga konstruksi juga murah (dibandingkan alat penyambung lain). 2. Konstruksi lebih kaku. 3. Kekuatan sambungan tidak tergantung arah serat dan pengaruh cacat kayu juga kurang. 4. Tidak membutuhkan tenaga ahli, dapat dikerjakan dengan cepat. 5. Perlemahan akibat lubang paku max 10% (pada baut 20% - 25%).

Fakultas Teknik Jurusan Teknik Sipil Universitas Kristen Indonesia Paulus

Diktat Struktur Kayu Ir. Frans Phengkarsa Syarat Penempatan Paku (menurut PKKI)
a3

III 20

a3 = a4 5d S a2 10d a1 12d S tarik a1 5d S tekan

a4 a4 a3

a1

a2 a2 a1

Syarat Panjang Paku (menurut PKKI) Sambungan Tampang 1 Dipaku dari kiri (yang tipis)

l p 2,5 l1

3d

Dipaku dari kanan (yang tebal)

l1

l2 l1< l2

l p l1 + l2 + 3d

Makin panjang paku makin besar nya. Paku dengan besar mudah memecahkan kayu, sehingga kalau dipakai l p l 1 + l 2 + 3d, bahaya pecah kayu lebih kecil.

Karena itu dianjurkan memaku mulai dari bagian yang lebih tipis (l p kecil, paku : kecil).

Sambungan Tampang 2 Di sini : l


p

2,5 l 1

Pemakuan dari kiri dan kanan (Dua-duanya dimulai dari bagian yang tipis) l kecil

l
Atau,

Fakultas Teknik Jurusan Teknik Sipil Universitas Kristen Indonesia Paulus