Anda di halaman 1dari 3

Teori dan Kritikan Seni Persembahan

Mohamad Arif Taslim (21123036)

Jongkang-Jongket Emosi dan Tsunami Nibroll.


Sebuah pentas kosong dengan taburan kain putih tergantung tak sama tinggi bersebelahan dan bertindihan. Dilatari dengan cyclorama putih seluas pentas, sebatang pohon terletak di atas sebuah tapak segitiga berbalut kain putih membentuk imej jongkang-jungkit atau dalam bahasa inggerisnya see-saw sebagaimana judul persembahan malam ini yang dipentaskan oleh Nibroll, sebuah kumpulan tarian kontemporari dari Jepun dibawakan oleh Kuala Lumpur Performing Arts Centre untuk tontonan pertama kalinya di luar negara matahari terbit itu. Pementasan yang berjadual selama tiga malam dari 28 Februari hingga 2 Mac 2014 ini berangkat dari peristiwa tsunami dan insiden reaktor nuklear pada tahun 2011 di Jepun, yang menjejaskan kehidupan hampir 30 ribu rakyat Jepun dan lebih 15 ribu jiwa terkorban. Sewaktu memilih tempat duduk terbaik untuk dapat menyaksikan gambaran keseluruhan aksi di atas pentas, saya tertanya-tanya apakah saya akan dapat menyaksikan tsunami di Pentas 2 KLPAC malam ini. Kehidupan dan kematian merupakan tema yang diterokai dalam see/saw. Bunga sebagai representasi kenangan terhadap memori oleh yang hidup kepada yang telah pergi menjadi titik tolak pementasan yang telah menyentuh perasaan penonton-penonton di Jepun dalam dua pementasan sebelumnya. Pementasan terlihat seperti paparan-paparan imej yang tersusun seperti tablo yang berturutan walaupun tak terasa menuruti kausaliti sepanjang kelangsungannya. Cukup menarik dan bertenaga permulaan see/saw dengan tarian solo ataukah berpasangan bersama tembakan visual yang seoalah memancar dari tubuh penari di cyclorama. Visual dan gerak tari yang bergerak seiring seakan menggambarkan usaha menggapai sesuatu di luar sana. Adakalanya visual itu memecah ke seluruh panggung seperti sebuah teriakan yang tak bersambut. Dominasi warna putih kadangkala bertukar merah memberikan metafora resah panggilan tak berjawab. Tablo seterusnya menggambarkan 4 kanak-kanak yang bermain dengan riang di pantai, di hutan, di taman bunga, di reban ayam. Muncul tulisan-tulisan di layar dari diari yang dipegang kanak-kanak itu. Namun kemunculan tulisan yang bersilih ganti itu berakhir pada setiap kemunculannya dengan berderai, seperti derai ombak yang bertemu pantai. Apakah petanda sebuah detik tenang sebelum ribut bermula? Benar, ribut melanda, 4 gadis kehilangan tempat berpaut apabila belon-belon yang dimainkan pecah, imej-imej taufan menerbangkan bermacam artifak, mempermainkan perasaan atas hak milik yang sedang melayang, hingga terperangkap dalam visual pasir yang sedikit demi sedikit tapi pasti semakin menimbun tinggi. Perasaan marah, kecewa dan geram diluahkan melalui koreografi dan musik yang keras, beruntun dan menghentak. Pasca-insiden, muncul kenangan-kenangan dalam bayang-bayang hitam yang menjerit minta pembelaan sebelum sebelum semuanya menjadi kelam. Nostalgia dimunculkan dengan accent jazz dalam musik pembukaan tablo seterusnya. Taburan kerusi putih tak semuanya terisi oleh para chorus yang berbaju hitam kontras dengan 4 penari utama yang 1

berbaju putih. Apakah mereka hantu-hantu dari insiden yang berlaku ataukan para ahli keluarga yang sedang meratapi kosongnya kerusi di hadapan mereka. Tiba-tiba seorang wanita mengejar seorang lelaki dengan gunting di tangan. Sang lelaki berlari di sela kerusi, di sela para manusia yang mula panik, berkumpul dan bertempiaran sekitar ruang. Ancaman kematian mencengkam, amuk berada di kemuncaknya. Dentuman bunyi snare seakan petir cuba menyedarkan individu-individu yang terperangkan dalam kejatuhan emosi akibat insiden. Taburan sampah di panggung rupa-rupanya adalah bunga-bunga yang telah layu usai upacara berkabung dan mengenang mereka yang telah pergi. Sindiran ironis kehidupan dan kematian melalui pelayananan atas bunga yang segar (memori) dan yang layu (sampah). Berbalik pada jiwa-jiwa yang terperangkap dalam insiden, dalam putaran yang tak berhenti menolak satu sama lain, apakah untuk melihat kesan radioaktif pada diri, atau berebut catuan bantuan? Dalam riuh sikap manusia yang menyikapi tragedi yang berlaku, seorang gadis berdiri mendekati jongkang-jongkit sendiri. Berdiri di atasnya, melihat ke hujung yang satu lagi. Kosong. Penggunaan kesan visual dan mixing music secara live ke atas koreografi gerak di pentas mengalunkan perubahan-perubahan suasana yang dapat ditangkap dengan jelas. Akan tetapi saya tetap dapat merasakan pengulangan-pengulangan yang terlalu lama sehingga terkesan monotonous. Mikuni Yanaihara sebagai penulis, koreografer dan sekaligus pengarah persembahan kelihatan berusaha untuk berekplorasi dengan tema secara lebih general dan abstrak. Saya tidak menonton persembahanpersembahan sebelumnya di Jepun, tetapi tak dapat untuk tidak bertanya apakah ia usaha untuk menyampaikan pemaknaan yang lebih luas untuk dijangkau audiens tanpa tidak menjadi terlalu subjektif terhadap insiden yang melatarbelakangi karya ini. Dalam garis besar, sebagai penonton saya dapat mencerna penerokaan kenangan, hidup dan kematian yang cuba disampaikan, tetapi saya masih merasakan ianya sangat dingin dan subjektif. Kesan visual yang dihasilkan oleh Keisuke Takahashi cukup menarik dan komunikatif samada dalam gabungannya bersama gerak tari ataupun dengan berdiri sendiri di layar cyclo. Namun dapat dipersoalkan dari sisi efektif dan ekonominya kerana kemunculan kesan visual pada awalnya sangat kuat kesannya, tetapi apabila terlalu banyak kesannya semakin kurang dan akhirnya seolah mengganggu. Begitu juga dengan muzik yang dihasilkan dengan teknik mixing oleh Skank, yang menepati kehendak emosi dan mood setiap tablo, bahkan saya lebih terkesan mengenal perubahan tablo melalui pergantian irama dan tona musik sepanjang pementasan. Apakah kerana koreografi ataukah kerana olahan mixing yang bagi saya seperti kekurangan material menyebabkan sangat terasa pengulangan-pengulangan ritma serupa sehingga wujud kebosanan di telinga saya. Perkara yang paling mengesankan bagi saya ialah penghasilan set yang ekonomik dan efektif oleh pereka set pementasan ini iaitu saudara Takuya Kamiike. Ruang yang luas untuk pergerakan tari, penggunaan kain-kain yang digantung menambahkan tekstur pada pancaran kesan visual, dan paling utama ialah kehadiran jongkang-jongket atau see-saw itu sendiri. Ia muncul pada awal pementasan, masih berada di situ tanpa mengganggu, dan pada akhirnya seakan muncul semula dengan fokus yang menyatakan dengan jelas ia sebagai imej utama persembahan.

Emi Oyama, Akina Kinukawa, Ayako Yamashita dan Maki Kurita mempamerkan kejituan dan ketepatan penari-penari kontemporari profesional dengan penguasaan teknik yang cukup tinggi. Namun secara emosi ianya tidak begitu terasa, ataukah mungkin ditenggelami oleh kesan visual yang overdone. Saya melihat seperti ada ketakutan oleh Yanaihara untuk mendedahkan penari-penarinya polos di atas pentas tanpa bantuan-bantuan kesan khas kerana saya ternanti-nanti untuk menikmati gerak tari murni mereka. Mungkin itu akan lebih berkesan untuk penyampaian emosi. Kehadiran penari-penari tambahan atau chorus dapat dirasionalkan sebagai pelengkap cerita, namun pada saya pemilihan Yahainara untuk berkolaborasi dalam waktu yang sangat singkat, dengan penari/pelakon yang ada diantaranya kurang pengalaman, juga dengan empati yang kurang terhadap tulang belakang naratif pementasan ini menyebabkan tafsiran mereka seperti outsider. Bahkan terdapat momen-momen yang cukup mengganggu apabila sebagai penonton, saya dapat melihat mereka menunggu cue. See/saw sebuah pementasan berani. Berani untuk menyentuh hati-hati yang masih terperangkap dalam kenangan insiden tsunami dan reaktor nuklear Jepun 2011. Berani untuk menyentuh sisi terdalam pemaknaan hidup dan mati dalam hati manusia. Berani untuk menegur sikap kita dengan menggunakan bunga. Ada yang tersentuh, ada yang terkejut, ada yang merasa terpinggir dan dingin. Saya antara mereka yang merasa terpinggir dan dingin. Saya merasa keseorangan sepanjang malam pementasan. Apakah saya dapat menyaksikan tsunami malam itu? Terus-terang saya nyatakan tidak, tetapi berani saya katakan, saya berada di dalamnya.