Anda di halaman 1dari 19

DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA

1

DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
INDAH TRI PURWANTI
e-mail : indah.trip@yahoo.com

Abstrak
Komputer forensik yang juga dikenal dengan nama digital forensik, merupakan salah satu
cabang ilmu forensik yang berkaitan dengan bukti legal yang ditemui pada komputer dan media
penyimpanan digital. Atau dapat diartikan bahwa digital forensik adalah penggunaan teknik
analisis dan investigasi untuk mengidentifikasi, mengumpulkan, memeriksa dan menyimpan
bukti/informasi yang secara magnetis tersimpan/disandikan pada komputer atau media
penyimpanan digital sebagai alat bukti dalam mengungkap kasus kejahatan yang dapat
dipertanggungjawabkan secara hukum.
Berlakunya Undang-undang Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi
Elektronik ( UU ITE), terciptalah suatu bidang kajian baru dalam hukum menyangkut dunia
maya (law in cyberspace). Kehadiran bidang baru ini membawa dampak perubahan bagi
hukum di dalam hal kriminalisasi perbuatan-perbuatan yang ada di dunia siber. Maka di
dalam hukum pidana di Indonesia, kedudukan alat bukti (informasi) elektronik sah sesuai
dengan UU ITE.
Jika dahulu, perbuatan-perbuatan merugikan di dunia siber sulit untuk dibuktikan,
maka dengan keberadaan UU ITE ini dapat terbantu. Oleh karena dunia siber ada dimensi
yang berbeda dengan dunia nyata maka pengaturan hukum dalam dunia siber tentu berbeda
pula.
Kata Kunci : Digital Forensik, Informasi Elektronik dan Kejahatan Siber.

I. PENDAHULUAN
A. Latar Belakang
Kemajuan teknologi dan industri yang merupakan hasil dari budaya manusia disamping
membawa dampak positif, dalam arti dapat didayagunakan untuk kepentingan umat manusia juga
membawa dampak negatif terhadap perkembangan dan peradaban manusia itu sendiri. Dampak
negatif yang dimaksud adalah berkaitan dengan dunia kejahatan. J.E. Saheteapy menyatakan
dalam tulisannya, bahwa kejahatan erat kaitannya dengan perkembangan masyarakat. Semakin
maju kehidupan masyarakat, maka kejahatan juga ikut semakin maju. Kejahatan juga menjadi
sebagian dari hasil budaya itu sendiri. Hal ini berarti bahwa semakin tinggi tingkat budaya dan
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
2

semakin modern suatu bangsa, maka semakin modern pula kejahatan itu dalam bentuk, sifat dan
cara pelaksanaannya.
1

Perubahan bentuk masyarakat menjadi suatu masyarakat informasi memicu perkembangan
teknologi informasi yang menciptakan perangkat teknologi yang kian canggih dan informasi
yang berkualitas. Kita telah berada dalam teknologi elektronik yang berbasiskan lingkungan
digital, contohnya komputer pribadi, mesin fax, penggunaan kartu kredit, dan hal-hal lainnya.
Secara garis besar, kejahatan yang berkaitan dengan teknologi informasi dapat dibagi menjadi dua
bagian besar. Pertama, kejahatan yang bertujuan merusak atau menyerang sistem atau jaringan
komputer. Dan kedua, kejahatan yang menggunakan komputer atau internet sebagai alat bantu
dalam melancarkan kejahatan. Dalam catatan beberapa literatur dan situs-situs yang
mengetengahkan cybercrime, terdapat berpuluh jenis kejahatan yang berkaitan dengan dunia
cyber. Yang masuk dalam kategori kejahatan umum yang difasilitasi teknologi informasi antara
lain penipuan kartu kredit, penipuan bursa efek, penipuan perbankan, pornografi anak,
perdagangan narkoba, serta terorisme.
Berdasarkan fungsi sistem komputer sebagai penyedia informasi, ancaman terhadap sistem
komputer dikategorikan menjadi empat yaitu:
a. Interruption, merupakan suatu ancaman terhadap avaibility, informasi atau data dalam
komputer dirusak, dihapus, sehingga jika dibutuhkan sudah tidak ada lagi.
b. Interception, merupakan ancaman terhadap kerahasiaan (secrecy), informasi yang ada didalam
sistem disadap oleh orang yang tidak berhak.
c. Modification, merupakan ancaman terhadap integritas. Orang yang tidak berhak berhasil
menyadap lalu lintas informasi yang sedang dikirim lalu mengubahnya sesuai keinginannya.
d. Fabrication, merupakan ancaman ancaman terhadap integritas. Orang yang tidak berhak
berhasil meniru atau memalsukan suatu informasi sehingga orang yang menerima informasi
menyangka informasi tersebut berasal dari orang yang dikehendaki oleh si penerima informasi
tersebut.
2


1
Wahid, A. & Labib, M. 2005. Kejahatan Mayantara (Cyber Crime). Bandung: PT. Refika Aditama. (Hal 21)
2
Simarmata, J. 2006. Pengamanan Sistem Komputer. Yogyakarta: Andi Offset.( hal 30-31)

DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
3

Dengan meningkatnya kejahatan berbasis teknologi dalam berbagai modus sebagaimana
disebutkan diatas, maka diperlukan suatu mekanisme ilmiah untuk menganalisa dan menelusuri
bukti-bukti digital yang ada baik yang disimpan maupun yang ditransmisikan melalui komputer
atau perangkat digital lainnya. Sesuai dengan Undang-undang Republik Indonesia Nomor 11
Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik bahwa informasi elektronik dan/atau
dokumen elektronik dan/atau hasil cetaknya merupakan alat bukti hukum yang sah (Undang-
undang Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik
Bab III Informasi Dokumen dan Tanda Tangan Elektronik pasal 5 ayat 1), maka peran digital
forensik sebagai metode pembuktian suatu kasus kejahatan secara digital menjadi sangat penting.
Sebagaimana tertuang dalam Penjelasan atas Undangundang Republik Indonesia Nomor 11 Tahun
2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik: pembuktian merupakan faktor yang
sangat penting, mengingat informasi elektronik bukan saja belum terakomodasi dalam sistem
hukum acara Indonesia secara komprehensif, melainkan juga ternyata sangat rentan untuk
diubah, disadap, dipalsukan, dan dikirim ke berbagai penjuru dunia dalam waktu hitungan detik.
Dengan demikian, dampak yang diakibatkannya pun bisa demikian kompleks dan rumit.
Berbagai kasus yang mencuat akhir-akhir ini sangat bergantung penelusurannya kepada
bukti-bukti digital yang ada. Maka mulailah kita melihat bukti-bukti digital ini diungkap di
persidangan dan bahkan diekspose oleh berbagai media dalam pemberitaan mulai dari foto digital,
rekaman pembicaraan, rekaman video, sms, email, dan lain sebagainya seperti pada kasus
pembobolan ATM, kasus Bank Century, kasus Artalyta Suryani, kasus pembunuhan Nasruddin
Zulkarnain yang melibatkan mantan ketua KPK, kasus Prita Mulyasari, kasus video mesra yang
melibatkan artis papan atas, dan yang paling menghebohkan adalah kasus mafia pajak Gayus
Tambunan.
Internet membuat kejahatan yang semula bersifat konvensional seperti pengancaman,
pencurian dan penipuan kini dapat dilakukan dengan menggunakan media komputer secara online
dengan risiko tertangkap yang sangat kecil oleh individu maupun kelompok dengan akibat
kerugian yang lebih besar baik untuk masyarakat maupun negara disamping menimbulkan
kejahatan-kejahatan baru yang sering disebut dengan istilah kejahatan mayantara.
3
Maka dari itu
digital forensik sangat diperlukan dalam pembuktian tindak kejahatan yang terjadi di dunia maya.

3
Nawawi Arief, Barda. 2006. Tindak Pidana Mayantara, Perkembangan Kajian Cybercrime di Indonesia, Jakarta:
RajaGrafindo Persada.
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
4


B. Rumusan Masalah
Adapun rumusan masalahnya adalah sebagai berikut:
1. Bagaimanakah pengertian dan karakteristik digital forensik?
2. Bagaimanakah tinjauan hukum mengenai digital forensik?

II. PEMBAHASAN
1. Digital Forensik
Terdapat beberapa definisi yang bisa dijadikan acuan tentang apa sebenarnya Digital Forensik.
Menurut Marcella
4
, digital forensik adalah aktivitas yang berhubungan dengan pemeliharaan,
identifikasi, pengambilan/penyaringan, dan dokumentasi bukti digital dalam kejahatan computer.
Istilah ini relatif baru dalam bidang computer dan teknologi, tapi telah muncul diluar term
teknologi (berhubungan dengan investigasi bukti-bukti intelijen dalam penegakan hukum dan
militer) sejak pertengahan tahun 1980-an.
Sedangkan menurut Budhisantoso
5
, digital forensik adalah kombinasi disiplin ilmu hukum dan
pengetahuan komputer dalam mengumpulkan dan menganalisa data dari sistem komputer,
jaringan, komunikasi nirkabel, dan perangkat penyimpanan sehingga dapat dibawa sebagai
barang bukti di dalam penegakan hukum.
Dari definisi diatas dapat disimpulkan bahwa digital forensik adalah penggunaan teknik
analisis dan investigasi untuk mengidentifikasi, mengumpulkan, memeriksa dan menyimpan
bukti/informasi yang secara magnetis tersimpan/disandikan pada komputer atau media
penyimpanan digital sebagai alat bukti dalam mengungkap kasus kejahatan yang dapat
dipertanggungjawabkan secara hukum. Karena luasnya lingkup yang menjadi objek penelitian
dan pembahasan digital forensik maka ilmu digital forensik dibagi kedalam beberapa bagian yaitu:
firewall forensics, network forensics, database forensics, dan mobile device forensics.
Komponen pada digital forensik pada umumnya hampir sama dengan bidang yang lain.
Komponen ini mencakup manusia (people), perangkat/peralatan (equipment) dan aturan (protocol)

4
Marcella, A. J. & Greenfiled, R. S. 2002. Cyber Forensics a field manual for collecting, examining, and preserving
evidence of computer crimes, Florida: CRC Press LLC.
5
Budhisantoso, Nugroho, Personal Site, (http:// www.forensik-komputer.info)

DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
5

yang dirangkai, dikelola dan diberdayakan sedemikian rupa dalam upaya mencapai tujuan akhir
dengan segala kelayakan dan kualitas sebagaimana bisa dilihat pada gambar berikut:

Gambar 1. Komponen Digital Forensik

Manusia yang diperlukan dalam komputer forensik merupakan pelaku yang tentunya
mempunyai kualifikasi tertentu untuk mencapai kualitas yang diinginkan. Belajar forensik tidak
sama dengan menjadi ahli dalam bidang forensik. Dibutuhkan lebih dari sekedar pengetahuan
umum tentang komputer, tetapi juga pengalaman disamping berbagai pelatihan pada materi-materi
digital forensik yang telah ditempuh dan dibuktikan dengan sertifikat-sertifikat pendukung.
Ada tiga kelompok sebagai pelaku digital forensik:
1. Collection Specialist, yang bertugas mengumpulkan barang bukti berupa digital evidence.
2. Examiner, tingkatan ini hanya memiliki kemampuan sebagai penguji terhadap media dan
mengekstrak data.
3. Investigator, tingkatan ini sudah masuk kedalam tingkatan ahli atau sebagai penyidik.

Menurut Budhisantoso
6
, secara garis besar perangkat untuk kepentingan digital forensik
dapat dibedakan kepada dua kategori yaitu hardware dan software. Ada banyak jenis perangkat
hardware yang digunakan pada implementasi digital forensic dengan fungsi dan kemampuan yang
beragam. Mulai dari yang sederhana dengan komponen single-purpose seperti write blocker
(fungsinya hampir sama dengan writeprotect pada disket, pada optical media dan hardisk fungsi
seperti ini tidak ada) yang memastikan bahwa data tidak akan berubah manakala diakses, sampai

6
Budhisantoso, Nugroho, Personal Site, (http:// www.forensik-komputer.info).
Aturan
Perangkat
Manusia
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
6

pada system komputer lengkap dengan kemampuan server seperti F.R.E.D (Forensic Recovery of
Evidence Device). Sedangkan perangkat software dikelompokkan kedalam dua kelompok yaitu
aplikasi berbasis command line dan aplikasi berbasis GUI (Graphical User Interface). Aturan
merupakan komponen yang paling penting dalam pemodelan digital forensik, didalamnya
mencakup prosedur dalam mendapatkan, menggali, menganalisa barang bukti dan akhirnya
bagaimana menyajikan hasil penyelidikan dalam laporan.
Ada berbagai tahapan pada proses implementasi digital forensik. Namun menurut Kemmish
7

secara garis besar dapat diklasifikasikan kepada empat tahapan, yaitu:
1. Identifikasi bukti digital
2. Penyimpanan bukti digital
3. Analisa bukti digital
4. Presentasi
1. Identifikasi Bukti Digital
Pada tahap ini segala bukti-bukti yang mendukung penyelidikan dikumpulkan.
Penyelidikan dimulai dari identifikasi dimana bukti itu berada, dimana disimpan, dan bagaimana
penyimpanannya untuk mempermudah penyelidikan. Media digital yang bisa dijadikan sebagai
barang bukti mencakup sebuah sistem komputer, media penyimpanan (seperti flash disk, pen drive,
hard disk, atau CD-ROM), PDA, handphone, smart card, sms, e-mail, cookies, source code,
windows registry, web browser bookmark, chat log, dokumen, log file, atau bahkan sederetan
paket yang berpindah dalam jaringan komputer. Tahapan ini merupakan tahapan yang sangat
menentukan karena bukti-bukti yang didapatkan akan sangat mendukung penyelidikan untuk
mengajukan seseorang ke pengadilan dan diproses sesuai hukum hingga akhirnya dijebloskan ke
tahanan. Penelusuran bisa dilakukan untuk sekedar mencari "ada informasi apa disini?" sampai
serinci pada "apa urutan peristiwa yang menyebabkan terjadinya situasi terkini?".
Berdasarkan klasifikasinya file yang menjadi objek penelusuran terbagi kepada tiga
kategori, yaitu: file arsip (archieved files), file aktif (active files) dan file sisa (residual data). File
Arsip adalah file yang tergolong arsip karena kebutuhan file tersebut dalam fungsi pengarsipan.
Mencakup penanganan dokumen untuk disimpan dalam format yang ditentukan, proses

7
Kemmish, R. M. What is forensic computer. Australian institute of Criminology, Canberra.
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
7

mendapatkannya kembali dan pendistribusian untuk kebutuhan yang lainnya, misalnya beberapa
dokumen yang didigitalisasi untuk disimpan dalam format TIFF untuk menjaga kualitas dokumen.
File aktif adalah file yang memang digunakan untuk berbagai kepentingan yang berkaitan
erat dengan kegiatan yang sedang dilakukan, misalnya file-file gambar, dokumen teks, dan lain-
lain. Sedangkan file yang tergolong residual mencakup filefile yang diproduksi seiring proses
komputer dan aktivitas pengguna, misalkan catatan penggunan dalam menggunakan internet,
database log, berbagai temporary file, dan lain sebagainya.
Forensik pada dasarnya adalah pekerjaan identifikasi sampai dengan muncul hipotesa yang
teratur menurut urutan waktu. Sangat tidak mungkin forensik dimulai dengan munculnya hipotesa
tanpa ada penelitian yang mendalam berdasarkan bukti-bukti yang ada. Dalam kaitan ini pada
digital forensik dikenal istilah chain of custody dan rules of evidence. Chain of custody artinya
pemeliharaan dengan meminimalisir kerusakan yang diakibatkan karena investigasi. Tujuan dari
chain of custody adalah:
Menjamin bahwa bukti itu benar-benar masih asli (authentic).
Pada saat persidangan, bukti masih bisa dikatan seperti pada saat ditemukan karena biasanya
jarak antara penyidikan dan persidangan relatif lama.
Beberapa hal yang menjadi pertimbangan sesuai dengan aturan chain of custody ini adalah:
Siapa yang mengumpulkan bukti?
Bagaimana dan dimana?
Siapa yang memiliki bukti tersebut?
Bagaimana penyimpanan dan pemeliharaan bukti itu?
Lalu sebagai alternatif penyelesaian ada beberapa cara yang bisa dilakukan, yaitu:
1. Gunakan catatan yang lengkap mengenai keluar-masuk bukti dari penyimpanan.
2. Simpan di tempat yang dianggap aman.
3. Akses yang terbatas dalam tempat penyimpanan.
4. Catat siapa saja yang dapat mengakses bukti tersebut.
Sedangkan rules of evidence artinya pengaturan barang bukti dimana barang bukti harus
memiliki keterkaitan dengan kasus yang diinvestigasi dan memiliki kriteria sebagai berikut:
1. Layak dan dapat diterima (Admissible).
Artinya barang bukti yang diajukan harus dapat diterima dan digunakan demi hukum, mulai
dari kepentingan penyidikan sampai ke pengadilan.
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
8

2. Asli (Authentic).
Barang bukti harus mempunyai hubungan keterkaitan yang jelas secara hukum dengan kasus
yang diselidiki dan bukan rekayasa.
3. Akurat (Accurate).
Barang bukti harus akurat dan dapat dipercaya.
4. Lengkap (Complete).
Bukti dapat dikatakan lengkap jika didalamnya terdapat petunjuk-petunjuk yang lengkap dan
terperinci dalam membantu proses investigasi.
2. Penyimpanan Bukti Digital
Tahapan ini mencakup penyimpanan dan penyiapan bukti-bukti yang ada, termasuk melindungi
bukti-bukti dari kerusakan, perubahan dan penghilangan oleh pihak-pihak tertentu. Bukti harus
benar-benar steril artinya belum mengalami proses apapun ketika diserahkan kepada ahli digital
forensik untuk diteliti. Karena bukti digital bersifat sementara (volatile), mudah rusak, berubah
dan hilang, maka pengetahuan yang mendalam dari seorang ahli digital forensik mutlak
diperlukan. Kesalahan kecil pada penanganan bukti digital dapat membuat barang bukti digital
tidak diakui di pengadilan. Bahkan menghidupkan dan mematikan komputer dengan tidak hati-
hati bisa saja merusak/merubah barang bukti tersebut. Sebagaimana diungkapkan Peter Plummer
When you boot up a computer, several hundred files get changed, the data of access, and so on.
Can you say that computer is still exactly as it was when the bad guy had it last?. Sebuah
pernyataan yang patut dipikirkan bahwa bagaimana kita bisa menjamin kondisi komputer tetap
seperti keadaan terakhir ketika ditinggalkan oleh pelaku kriminal manakala komputer tersebut kita
matikan atau hidupkan kembali. Karena ketika komputer kita hidupkan terjadi beberapa perubahan
pada temporary file, waktu akses, dan seterusnya. Sekali file-file ini telah berubah ketika computer
dihidupkan tidak ada lagi cara untuk mengembalikan (recover) file-file tersebut kepada keadaan
semula. Komputer dalam kondisi hidup juga tidak bisa sembarangan dimatikan. Sebab ketika
komputer dimatikan bisa saja ada program penghapus/perusak yang dapat menghapus dan
menghilangkan bukti-bukti yang ada. Ada langkah-langkah tertentu yang harus dikuasai oleh
seorang ahli digital forensik dalam mematikan/menghidupkan komputer tanpa ikut
merusak/menghilangkan barang bukti yang ada didalamnya. Aturan utama pada tahap ini adalah
penyelidikan tidak boleh dilakukan langsung pada bukti asli karena dikhawatirkan akan dapat
merubah isi dan struktur yang ada didalamnya. Mengantisipasi hal ini maka dilakukan copy data
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
9

secara Bitstream Image dari bukti asli ke media penyimpanan lainnya. Bitstream image adalah
metode penyimpanan digital dengan mengkopi setiap bit demi bit dari data orisinil, termasuk file
yang tersembunyi (hidden files), file temporer (temporary file), file yang terdefrag (defragmented
file), dan file yang belum teroverwrite. Dengan kata lain, setiap biner digit demi digit di-copy
secara utuh dalam media baru. Teknik ini umumnya diistilahkan dengan cloning atau imaging.
Data hasil cloning inilah yang selanjutnya menjadi objek penelitian dan penyelidikan.
3. Analisa Bukti Digital
Tahapan ini dilaksanakan dengan melakukan analisa secara mendalam terhadap bukti-bukti yang
ada. Bukti yang telah didapatkan perlu di-explore kembali kedalam sejumlah skenario yang
berhubungan dengan tindak pengusutan, seperti:
Siapa yang telah melakukan
Apa yang telah dilakukan
Apa saja software yang digunakan
Hasil proses apa yang dihasilkan
Waktu melakukan.
Penelusuran bisa dilakukan pada data-data sebagai berikut: alamat URL yang telah dikunjungi,
pesan e-mail atau kumpulan alamat e-mail yang terdaftar, program word processing atau format
ekstensi yang dipakai, dokumen spreedsheat yang dipakai, format gambar yang dipakai apabila
ditemukan, file-file yang dihapus maupun diformat, password, registry windows, hidden files, log
event viewers, dan log application. Termasuk juga pengecekan pada metadata. Kebanyakan file
mempunyai metadata yang berisi informasi yang ditambahkan mengenai file tersebut seperti
computer name, total edit time, jumlah editing session, dimana dicetak, berapa kali terjadi
penyimpanan (saving), tanggal dan waktu modifikasi. Selanjutnya melakukan recovery dengan
mengembalikan file dan folder yang terhapus, unformat drive, membuat ulang partisi,
mengembalikan password, merekonstruksi ulang halaman web yang pernah dikunjungi,
mengembalikan emailemail yang terhapus dan seterusnya. Tahapan analisis terbagi dua, yaitu:
analisis media (media analysis) dan analisis aplikasi (application analysis) pada barang bukti yang
ada.
4. Presentasi
Presentasi dilakukan dengan menyajikan dan menguraikan secara detail laporan penyelidikan
dengan bukti-bukti yang sudah dianalisa secara mendalam dan dapat dipertanggung jawabkan
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
10

secara hukum di pengadilan. Laporan yang disajikan harus di cross-check langsung dengan saksi
yang ada, baik saksi yang terlibat langsung maupun tidak langsung. Hasil laporan akan sangat
menentukan dalam menetapkan seseorang bersalah atau tidak sehingga harus dipastikan bahwa
laporan yang disajikan benar-benar akurat, teruji, dan terbukti. Beberapa hal penting yang perlu
dicantumkan pada saat presentasi/panyajian laporan ini, antara lain:
Tanggal dan waktu terjadinya pelanggaran
Tanggal dan waktu pada saat investigasi
Permasalahan yang terjadi
Masa berlaku analisa laporan
Penemuan bukti yang berharga (pada laporan akhir penemuan ini sangat
ditekankan sebagai bukti penting proses penyidikan)
Tehnik khusus yang digunakan, contoh: password cracker
Bantuan pihak lain (pihak ketiga)

2. Tinjauan Hukum Mengenai Digital Forensik Sebagai Alat Bukti
Meskipun mengenai digital forensic (alat bukti informasi elektronik) tidak disebutkan dalam
KUHAP, sejak tahun 2001 dalam hukum acara pidana telah mengenal mengenai bukti informasi
elektronik dalam Undang-Undang No. 20 Tahun 2001 tentang perubahan Undang-Undang No. 31
Tahun 1999 tentang Tindak Pidana Korupsi. Alat bukti informasi elektronis di introduksi dalam
pasal 26A:
Alat bukti yang sah dalam bentuk petunjuk sebagaimana dimaksud dalam Pasal 188 ayat (2)
Undang-undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana, khusus untuk tindak pidana
korupsi juga dapat diperoleh dari; a) Alat bukti lain yang berupa informasi yang diucapkan, dikirim,
diterima, atau disimpan secara elektronik dengan alat optik atau yang serupa dengan itu, dan; b)
Dokumen, yakni setiap rekaman data atau informasi yang dapat dilihat, dibaca, dan atau didengar
yang dapat dikeluarkan dengan atau tanpa bantuan suatu sarana, baik yang tertuang di atas kertas,
benda fisik apapun selain kertas, maupun yang terekam secara elektronik, yang berupa tulisan, suara,
gambar, peta, rancangan, foto, huruf, tanda, angka, atau perforasi yang memiliki makna.

Undang-Undang No. 15 Tahun 2002 jo Undang-Undang No 25 tahun 2003 tentang Tindak
Pidana Pencucian Uang dalam pasal 38 jo Pasal 1 butir 7 Undang-Undang No 15 Tahun 2002 jo
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
11

Pasal 1 butir 9 Undang-Undang No 25 tahun 2003yang mengatur tentang alat bukti berupa
informasi elektronik sebagai berikut:
Dokumen adalah data, rekaman, atau informasi yang dapat dilihat, dibaca, dan/atau didengar, yang
dapat dikeluarkan dengan atau tanpa bantuan suatu sarana, baik yang tertuang di atas kertas, benda
fisik apapun selain kertas, atau yang terekam secara elektronik, termasuk tetapi tidak terbatas pada:
a) Tulisan, suara, atau gambar; b) Peta, rancangan, foto, atau sejenisnya; c) Huruf, tanda, angka,
simbol, atau perforasi yang memiliki makna atau dapat dipahami oleh orang yang mampu membaca
atau memahaminya.

Kemudian dalam PERPU No 1 Tahun 2002 yang telah diundangkan dengan Undang-Undang
No. 15 Tahun 2003 Tentang Tindak Pidana Terorisme disebutkan dalam pasal 27;
Pasal 27: Alat bukti pemeriksaan tindak pidana terorisme meliputi: a) Alat bukti sebagaimana
dimaksud dalam Hukum Acara Pidana; b) Alat bukti lain berupa informasi yang diucapkan,
dikirimkan, diterima, atau disimpan secara elektronik dengan alat optik atau yang serupa dengan itu;
c) Data, rekaman, atau informasi yang dapat dilihat, dibaca, dan/atau didengar, yang dapat
dikeluarkan dengan atau tanpa bantuan suatu sarana, baik yang tertuang di atas kertas, benda fisik
apapun selain kertas, atau yang terekam secara elektronik, termasuk tetapi tidak terbatas pada; (1)
Tulisan, suara, atau gambar; (2) Peta, rancangan, foto, atau sejenisnya; (3) Huruf, tanda, angka,
simbol, atau perforasi yang memiliki makna atau dapat dipahami oleh orang yang mampu membaca
atau memahaminya.

Selanjutnya data elektronik sebagai alat bukti dapat juga ditemukan dalam Undang-Undang
Nomor 17 Tahun 2006 Tentang Perubahan Atas Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1995 Tentang
Kepabeanan dalam Pasal 1 point 20 disebutkan: Audit Kepabeanan adalah kegiatan pemeriksaan
laporan keuangan, buku, catatan dan dokumen yang menjadi bukti dasar pembukuan, surat yang
berkaitan dengan kegiatan usaha termasuk data elektronik, surat yang berkaitan dengan kegiatan
di bidang kepabeanan, dan/atau sediaan barang dalam rangka pelaksanaan ketentuan peraturan
perundang-undangan di bidang kepabeanan. Pada pasal 5A Undang-Undang Nomor 17 Tahun
2006 disebutkan sebagai berikut:
(1) Pemberitahuan pabean sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (2) dapat disampaikan dalam
bentuk tulisan di atas formulir atau dalam bentuk data elektronik; (2) Penetapan kantor pabean tempat
penyampaian pemberitahuan pabean dalam bentuk data elektronik dilakukan oleh Menteri; (3) Data
elektronik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan alat bukti yang sah menurut Undang-
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
12

Undang ini; (4) Ketentuan mengenai tata cara sebagaimana dimaksud pada ayat (1) diatur lebih
lanjut dengan atau berdasarkan peraturan menteri.
Dalam penjelasan pasal 5A ayat (1) Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2006 dijelaskan Data
elektronik (softcopy) yaitu informasi atau rangkaian informasi yang disusun dan/atau dihimpun
untuk kegunaan khusus yang diterima, direkam, dikirim, disimpan, diproses, diambil kembali, atau
diproduksi secara elektronik dengan menggunakan komputer atau perangkat pengolah data
elektronik, optikal, atau cara lain yang sejenis.

Tahun 2008 menjadi momentum penting dalam perkembangan hukum di Indonesia dengan
keluarnya undang-undang yang mengatur mengenai cyberspace yaitu Undang-undang No. 11
tahun 2008 Tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE). Di dalam undang-undang
tersebut dijelaskan mengenai definisi Informasi elektronik: adalah satu atau sekumpulan data
elektronik, termasuk tetapi tidak terbatas pada tulisan, suara, gambar, peta, rancangan, foto,
electronic data interchange (EDI), surat elektronik (electronic mail), telegram, teleks, telecopy atau
sejenisnya, huruf, tanda, angka, kode akses, simbol, atau perforasi yang telah diolah yang memiliki
arti atau dapat dipahami oleh orang yang mampu memahaminya Pasal 1 (1).
Selanjutnya dalam Pasal 5 UU No 11 Tahun 2008 disebutkan mengenai sahnya Informasi
Elektronik sebagai alat bukti yang sah:
Pasal 5; 1) Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik dan/atau hasil cetaknya merupakan
alat bukti hukum yang sah; 2) Informasi Elektronik dan/atau Dokumen Elektronik dan/atau hasil
cetaknya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) merupakan perluasan dari alat bukti yang sah sesuai
dengan Hukum Acara yang berlaku di Indonesia; 3) Informasi Elektronik dan/atau Dokumen
Elektronik dinyatakan sah apabila menggunakan Sistem Elektronik sesuai dengan ketentuan yang
diatur dalam Undang- Undang ini, dan; 4) Ketentuan mengenai Informasi Elektronik dan/atau
Dokumen Elektronik sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak berlaku untuk: (a) Surat yang
menurut Undang-Undang harus dibuat dalam bentuk tertulis; dan; b) Surat beserta dokumennya yang
menurut Undang-Undang harus dibuat dalam bentuk akta notaril atau akta yang dibuat oleh pejabat
pembuat akta.

Mengenai persyaratan suatu informasi elektronik dapat digunakan sebagai alat bukti diatur
dalam Pasal 6 UU Nomor 11 Tahun 2008:
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
13

Pasal 6: Dalam hal terdapat ketentuan lain selain yang diatur dalam Pasal 5 ayat (4) yang
mensyaratkan bahwa suatu informasi harus berbentuk tertulis atau asli, Informasi Elektronik dan/atau
dokumen elektronik dianggap sah sepanjang informasi yang tercantum di dalamnya dapat diakses,
ditampilkan, dijamin keutuhannya, dan dapat dipertanggungjawabkan sehingga menerangkan suatu
keadaan.
Mengenai bentuk dari dokumen elektronik itu sendiri penjelasan Pasal 6 UU No 11 Tahun
2008 menerangkan bahwa Selama ini bentuk tertulis identik dengan informasi dan/atau dokumen
yang tertuang di atas kertas semata, padahal pada hakikatnya informasi dan/atau dokumen dapat
dituangkan ke dalam media apa saja, termasuk media elektronik. Dalam lingkup sistem elektronik,
informasi yang asli dengan salinannya tidak relevan lagi untuk dibedakan sebab sistem elektronik
pada dasarnya beroperasi dengan cara penggandaan yang mengakibatkan informasi yang asli tidak
dapat dibedakan lagi dari salinannya.
Ketentuan selanjutnya yang mengatur tentang Informasi Elektronik sebagai alat bukti
ditemukan dalam Pasal 44 UU No 11 tahun 2008:
Pasal 44: Alat bukti penyidikan, penuntutan dan pemeriksaan di sidang pengadilan menurut ketentuan
undang-undang ini adalah sebagai berikut: a) Alat bukti sebagaimana dimaksud dalam ketentuan
Perundang-undangan, dan; b) Alat bukti lain berupa Informasi Elektronik dan/atau Dokumen
Elektronik sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1 angka 1 dan angka 4 serta Pasal 5 ayat (1), ayat
(2), dan ayat (3).

Ketentuan mengenai Informasi Elektronik berkaitan sebagai alat bukti juga dapat ditemukan
dalam Undang-Undang No 44 Tahun 2008 Tentang Pornografi dalam pasal 24;
Pasal 24: Di samping alat bukti sebagaimana diatur dalam undang-undang tentang Hukum Acara
Pidana, termasuk juga alat bukti dalam perkara tindak pidana meliputi tetapi tidak terbatas pada: a)
Barang yang memuat tulisan atau gambar dalam bentuk cetakan atau bukan cetakan, baik elektronik,
optik, maupun bentuk penyimpanan data lainnya, dan; b) data yang tersimpan dalam jaringan internet
dan saluran komunikasi lainnya.
Digital Forensik (Alat Bukti Informasi Elektronik) dalam Perkara Tindak Pidana Umum
Meskipun Undang-undang di Indonesia telah mengenal Informasi Elektronik sebagai salah
satu alat bukti akan tetapi secara umum Hukum Acara Pidana Indonesia masih mengacu pada
Undang-Undang No. 8 Tahun 1981 sebagai landasan hukum. Dalam Undang-Undang No. 8 Tahun
1981 alat bukti hanya terbatas pada; Keterangan Saksi, Keterangan Ahli, Surat, Petunjuk dan
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
14

Keterangan Terdakwa. Informasi Elektronik dapat dijadikan sebagai alat bukti pada kasus-kasus
yang bersifat khusus di mana undang-undang telah mengaturnya sebagai alat bukti yang sah seperti
dalam kasus korupsi, Tindak Pidana Informasi dan Transaksi Elektronik, Pornografi dan Tindak
Pidana Kepabeanan.
Digital Forensik (Informasi Elektronik) dalam RUU Tentang Hukum Acara Pidana
Indonesia
Seperti yang telah dijelaskan sebelumnya bahwa informasi elektronik tidak dapat dijadikan
sebagai alat bukti dalam tindak pidana umum dikarenakan landasan hukum acara di Indonesia
adalah undang-undang No. 8 Tahun 1981 dimana undang-undang tersebut tidak mengenal
informasi elektronik sebagai salah satu alat bukti yang sah.
Keterbatasan dalam UU No 8 Tahun 1981 dalam alat bukti ini yang menyebabkan perlu
adanya pembaharuan dalam KUHAP. Rancangan Undang-Undang tentang Kitab Undang-Undang
Hukum Acara Pidana Draft Tahun 2008 sudah mengenal mengenai bukti elektronik sebagai alat
bukti (Pasal 177 ayat (1).c)
(1) Alat bukti yang sah mencakup: a) barang bukti; b) surat-surat; c) bukti elektronik; d) keterangan
seorang ahli; e) keterangan seorang saksi; f) keterangan terdakwa; dan; g) pengamatan Hakim.
Menurut penjelasan pasal 177 ayat (1) huruf c RUU KUHAP Yang dimaksud dengan bukti
elektronik adalah informasi yang diucapkan, dikirim, diterima, atau disimpan secara elektronik
dengan alat optik atau yang serupa dengan itu, termasuk setiap rekaman data atau informasi yang
dapat dilihat, dibaca, dan/atau didengar yang dapat dikeluarkan dengan atau tanpa bantuan suatu
sarana baik yang tertuang di atas kertas, benda fisik apapun selain kertas maupun yang terekam
secara elektronik yang berupa tulisan, gambar, peta, rancangan, foto, huruf, tanda, angka, atau
perforasi yang memiliki makna.
Dengan adanya perkembangan kejahatan dengan menggunakan komputer, Penyidik dan
Penuntut Umum serta Hakim dihadapkan pada eksistensi bukti-bukti elektronik seperti data
komputer, dokumen elektronik, email, maupun catatan transaksi rekening,
8
sehingga alat bukti
tidak hanya terbatas pada keterangan saksi, surat, ahli, petunjuk dan keterangan terdakwa, akan
tetapi mencakup informasi dan dokumen yang tersimpan secara elektronik.

8
Yuliearti, Arie.2006. Bukti Elektronik Dalam Kejahatan Komputer: Kajian Atas Tindak Pidana Korupsi dan
Pembaharuan Hukum Pidana Indonesia, Tesis Pascasarjana Reguler, Jakarta: Fakultas Hukum Universitas Indonesia, hlm. 10.)
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
15

Yahya Harahap mengungkapkan bahwa Hakim tidak terkait atas kebenaran persesuaian yang
diwujudkan atas petunjuk sebagai alat bukti, karena alat bukti elektronik tidak bisa berdiri sendiri-
sendiri untuk membuktikan kesalahan terdakwa. Oleh karena itu, perlu didukung oleh alat bukti
lain.
9

Edmon Makarim mengemukakan bukti elektronik sebagai suatu alat bukti yang sah dan yang
berdiri sendiri, tentunya harus dapat diberikan jaminan bahwa suatu rekaman/salinan data (data
recording) berjalan sesuai dengan prosedur yang berlaku (telah dikalibrasi dan diprogram)
sedemikian rupa sehingga hasil print out sutau data diterima dalam pembuktian suatu kasus.
10

Pembuktian terhadap suatu alat bukti berupa data digital juga menyangkut aspek validasi yang
dijadikan alat bukti, karena bukti elektronik mempunyai karakteristik khusus dibandingkan bukti
non-elektronik, karakteristik khusus tersebut karena bentuknya yang disimpan dalam media
elektronik, disamping itu bukti elektronik dapat dengan mudah direkayasa sehingga sering
diragukan validitasnya.
11

Aspek lain terkait adalah masalah menghadirkan alat bukti tersebut, apakah dihadirkan cukup
dengan perangkat lunaknya (software) ataukah harus dengan perangkat kerasnya (hardware).
Amerika Serikat mengatur alat bukti elektronik dalam Criminal Procedure Code, barang bukti
elektronik dimasukkan ke dalam real evidence yakni sama halnya dengan foto, video, rekaman,
dan film dapat dihadirkan dengan perangkat lunak dan/atau perangkat kerasnya.
12


Beberapa negara seperti Cina, Australia, Jepang, dan Singapura telah memiliki peraturan
hukum yang mengakui data elektronik menjadi alat bukti. Di Kanada misalnya disamping telah
memiliki hukum pembuktian yang menerima data elektronik menjadi alat bukti. Praktek-praktek
pengadilan melengkapinya dengan prosedur-prosedur bagaimana bukti elektronik tersebut bisa
diterima di pengadilan

9
Harahap, Yahya. 1985. Pembahasan Permasalahan dan Penerapan KUHAP: Pemeriksaan Sidang Pengadilan, Banding,
Kasasi, dan Peninjauan Kembali, Jakarta: Sinar Grafika. (hlm. 312)
10
Makarim, Edmon. 2005. Pengantar Hukum Telematika: Suatu Kompilasi Kajian,Jakarta: PT Raja Grafindo Persada.
(hlm. 455)
11
L. Volodino, Electronic Evidence and Computer Forensic, (Communication of AIS, Vol. 12, Oktober 2003), hlm. 7.)
12
Alan M. Gahtan, Electronic Evidence, Ontario, Carswell, 1999 (hlm. 152)
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
16

Berbeda pengaturannya di Malaysia, bukti elektronik dimasukkan ke dalam kategori alat
bukti primer yaitu alat bukti berupa dokumen yang orisinil yang dihadirkan di pengadilan, yakni
seluruh dokumen yang dibuat secara tertulis, maupun terekam pada pita foto, baik berupa surat,
buku, jurnal, film, video, dan lain sebagainya. Bagian-bagian dari dokumen tersebut sepanjang itu
orisinal dianggap sebagai alat bukti primer. Selain alat bukti primer, dikenal juga alat bukti
sekunder hal mana baru digunakan sebagai alat bukti, jika alat bukti primer tidak ada atau tidak
mencukupi.
Walaupun demikian, menurut Hakim Mohammed Chawki dari Komputer Crime Research
Center mengklasifikasikan bukti elektronik menjadi 3 (tiga) kategori, sebagai berikut.
1. Real Evidence atau Physical Evidence
Bukti yang terfiri dari objek nyata atau berwujud yang dapat dilihat dan disentuh. Real
evidence juga merupakan bukti lansgung berupa rekaman otomatis yang dihasilkan oleh komputer
itu sendiri dengan menjalankan software dan receipt dari informasi yang diperoleh dari alat yang
lain, misalnya computer log files.
2. Testamentary Evidence
Dikenal dengan istilah hearsay evidence, dimana keterangan dari saksi maupun ahli dapat
diberikan selama persidangan, berdasarkan pengalaman dan pengamatan individu. Perkembangan
ilmu dan teknologi sedikit banyak membawa dampak terhadap kualitas metode kejahatan,
memaksa kita untuk mengimbanginya dengan kualitas dan metode pembuktian yang memerlukan
pengetahuan dan keahlian (skill and knowledge).
13
Kedudukan seorang ahli dalam memperjelas
tindak pidana yang terjadi serta menerangkan atau memperjelas bukti elektronik sangat penting
dalam memberikan keyakinan hakim dalam memutus perkara kejahatan.
3. Circumstantial Evidence
Bukti elektronik terperinci yang diperoleh beradasarkan ucapan atau pengamatan dari kejadian
sebenarnya yang mendorong untuk mendukung suatu kesimpulan, tetapi bukan untuk

13
M. Yahya Harahap, Pembahasan Permasalahan dan Penerapan KUHAP Jilid I dan II, Jakarta: Sinar Grafika. (hlm. 297)
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
17

membuktikannya. Circum evidence merupakan kombinasi dari real evidence dan hearsay
evidence.
Penggolongan alat bukti elektronik masih belum diterima sepenuhnya, padahal disatu sisi
dalam kejahatan luar biasa (extraordinary crime), seperti tindak pidana korupsi, kejahatan HAM
Berat, Terorisme mempunyai pembuktian yang sulit. Hal ini disebabkan karena kejahatan tersebut
dilakukan secara rapi dan sistematis dengan menggunakan komputer sebagai sarana untuk
melaksanakan tindak pidana tersebut, dan pemerintah menyadari tindak pidana tersebut
merupakan suatu tindak pidana yang luar biasa (extraordinary crime), sehingga membutuhkan
penanganan yang luar biasa juga (extraordinary measures).
14
Bukti-bukti yang akan mengarahkan
kepada suatu tindak pidana merupakan data-data elektronik yang berada dalam komputer atau
yang merupakan print-out atau dalam bentuk lain berupa jejak dari suatu aktivitas penggunaan
komputer.

III. PENUTUP
1. Kesimpulan
Dengan adanya Undang-undang Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2008 tentang
Informasi dan Transaksi Elektronik segala aktivitas digital yang menyangkut informasi dan
transaksi elektronik mempunyai payung hukum dan dapat dijadikan sebagai alat bukti yang sah di
pengadilan. Berkaitan dengan hal ini perlu suatu mekanisme pembuktian yang legal dan dapat
dipertanggungjawabkan secara hukum dalam penelusuran bukti-bukti kejahatan khususnya
kejahatan komputer (cybercrime). Dalam menelusuri bukti digital sampai pada proses
pengungkapan di pengadilan, digital forensik menerapkan empat tahapan yaitu: Pengumpulan
(Acquisition), Pemeliharaan (Preservation), Analisa (Analysis), dan Presentasi (Presentation).
Seiring dengan perkembangan teknologi, dimasa depan objek penelitian dan cakupan digital
forensik akan menjadi lebih luas lagi, dan keahlian dalam digital forensik tentu akan lebih
dibutuhkan.
2. Saran

14
T. Nasrullah, Sepintas Tinjauan Yuridis Baik Aspek Hukum Materil Maupun Formil Terhadap Undang-undang No.
15/2003 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme. (hlm. 3)
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
18

Seiring berkembangnya teknologi, hukum selayaknya lebih memperhatikan lagi kedudukan
alat bukti elektronik atau yang biasa disebut dengan digital forensik dalam hukum pidana
Indonesia, guna terwujudnya dan terciptanya nilai keadilan dalam persidangan yang menyangkut
alat bukti elektronik tersebut.

DAFTAR PUSTAKA
Peraturan Perundang-undangan:
Undang-undang Republik Indonesia Nomor 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi
Elektronik.
KUHAP kepanjangan dari Kitab Undang-Undang Hukum Acara Pidana, yang diatur dalam
Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Hukum Acara Pidana.
Undang-Undang No. 20 Tahun 2001 tentang perubahan Undang-Undang No. 31 Tahun 1999
tentang Tindak Pidana Korupsi.
Undang-Undang No 25 tahun 2003 tentang Tindak Pidana Pencucian Uang.
Undang-Undang No. 15 Tahun 2003 tentang Tindak Pidana Terorisme.
Undang-Undang Nomor 17 Tahun 2006 tentang Kepabeanan.
Undang-Undang No 44 Tahun 2008 tentang Pornografi.
Buku:
Wahid, A. & Labib, M. 2005. Kejahatan Mayantara (Cyber Crime). Bandung: PT. Refika
Aditama. (Hal 21)
Simarmata, J. 2006. Pengamanan Sistem Komputer, Yogyakarta: Andi Offset. (hal 30-31)
Nawawi Arief, Barda. 2006. Tindak Pidana Mayantara, Perkembangan Kajian Cybercrime di
Indonesia, Jakarta: RajaGrafindo Persada.
Marcella, A. J. & Greenfiled, R. S. 2002. Cyber Forensics a field manual for collecting,
examining, and preserving evidence of computer crimes, Florida: CRC Press LLC.
Kemmish, R. M. What is forensic computer. Canberra: Australian institute of Criminology.
Yuliearti, Arie.2006. Bukti Elektronik Dalam Kejahatan Komputer: Kajian Atas Tindak Pidana
Korupsi dan Pembaharuan Hukum Pidana Indonesia, Tesis Pascasarjana Reguler, Jakarta:
Fakultas Hukum Universitas Indonesia. (hlm. 10)
Harahap, Yahya. 1985. Pembahasan Permasalahan dan Penerapan KUHAP: Pemeriksaan Sidang
Pengadilan, Banding, Kasasi, dan Peninjauan Kembali, Jakarta: Sinar Grafika. (hlm. 312)
DIGITAL FORENSIK SEBAGAI ALAT BUKTI TINDAK PIDANA
19

Makarim, Edmon. 2005. Pengantar Hukum Telematika: Suatu Kompilasi Kajian, Jakarta: PT Raja
Grafindo Persada. (hlm. 455)
L. Volodino. 2003. Electronic Evidence and Computer Forensic, Communication of AIS. (hlm. 7)
Alan M. 1999. Gahtan, Electronic Evidence, Ontario: Carswell. (hlm. 152)
M. Yahya Harahap, Pembahasan Permasalahan dan Penerapan KUHAP Jilid I dan II, Jakarta:
Sinar Grafika. (hlm. 297)
T. Nasrullah, Sepintas Tinjauan Yuridis Baik Aspek Hukum Materil Maupun Formil Terhadap
Undang-undang No. 15/2003 Tentang Pemberantasan Tindak Pidana Terorisme. (hlm. 3)

Situs:
Budhisantoso, Nugroho, Personal Site, (http:// www.forensik-komputer.info)