Anda di halaman 1dari 71

KEGIATAN PENAMBANGAN BATU ANDESIT

DI PT. GUNUNG KECAPI DESA LIUNGGUNUNG


KECAMATAN PLERED KABUPATEN PURWAKARTA
PROVINSI JAWA BARAT
LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN I
Diajukan sebagai Salah Satu Syarat Mengikuti Mata Kuliah
Praktik Kerja Lapangan I Program Studi Teknik Pertambangan Mineral
Politeknik Geologi dan Pertambangan AGP
oleh
HAMZAH NPM : 12051116
I NYOMAN WICKY MAHARDIKA NPM : 12051119
IKSAN HADYAN HILAL NPM : 12051120
YUDI GOENADI NPM : 12051130
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTAMBANGAN MINERAL


POLITEKNIK GEOLOGI DAN PERTAMBANGAN AGP
BANDUNG
2012


i

LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KEGIATAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN I
DI PT. GUNUNG KECAPI DESA LIUNGGUNUNG
KECAMATAN PLERED KABUPATEN PURWAKARTA
PROVINSI JAWA BARAT

oleh
HAMZAH NPM : 12051116
I NYOMAN WICKY MAHARDIKA NPM : 12051119
IKSAN HADYAN HILAL NPM : 12051120
YUDI GOENADI NPM : 12051130


Bandung, Juni 2012
Menyetujui






Ir. Deti Rumbiyawati Ir. Sahruddin Sahminan
Kepala Teknik PT. Gunung Kecapi Dosen Pembimbing


ii


PRAKATA
Puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, atas selesainya laporan
Praktik Kerja Lapangan ini. Laporan ini merupakan salah satu kegiatan akhir dalam
Praktik Kerja Lapangan pada Program Studi Teknik Pertambangan Mineral
Politeknik Geologi dan Pertambangan AGP Bandung. Praktik Kerja Lapangan ini
dilakukan dengan metode pengambilan data primer maupun sekunder serta
wawancara dengan para pegawai di PT.Gunung Kecapi.
Penulis mengucapkan terima kasih atas segala bantuan yang telah diberikan
baik secara langsung maupun tidak langsung kepada:
1. Bapak Ir. Yayat Nur Ahmad, ME., sebagai Direktur Politeknik Geologi
dan Pertambangan AGP.
2. Bapak Ir. Sahruddin Sahminan, sebagai Pembantu Direktur I Bidang
Akademik Politeknik Geologi dan Pertambangan AGP dan sebagai
Dosen Pembimbing.
3. Bapak Ir. Djumara Wiradisastra, M,Si., sebagai Ketua Program Studi
Teknik Pertambangan Mineral Politeknik Geologi dan Pertambangan
AGP
4. Ibu Ir. Deti Rumbiyawati, sebagai pembimbing lapangan
5. Seluruh staf dan dosen pengajar di lingkungan Politeknik Geologi dan
Pertambangan AGP.
iii



6. Bapak Riyan yang telah memfasilitasi dan membantu kami.
7. Orang tua serta keluarga yang telah mendukung kami.
8. Teman-teman seangakatan dan sekelas di Program Studi Teknik
Pertambangan Mineral yang telah mendukung jalannya Praktik Kerja
Lapangan I.
Penulis menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan
laporan ini baik dalam pemaparan materi maupun dalam format penulisan laporan.
Oleh karena itu dalam upaya penyempurnaan penulisan laporan yang akan datang
penulis mengharapkan kritik dan saran dari semua pihak.
Semoga laporan ini bermanfaat khususnya kepada penulis maupun para
pembaca.

Bandung, Juni 2012


Tim Penulis




iv

SARI
PT. Gunung Kecapi adalah perusahaan yang bergerak dalam bidang
penambangan, pengolahan, dan pemasaran batu andesit. Berdasarkan Undang-
Undang No. 4 tahun 2009 menyatakan bahwa pertambangan batu andesit termasuk di
dalam golongan pertambangan mineral batuan. Lokasi penambangan terletak di
Gunung Kerud, Desan Liunggunung, Kecamatan Plered, Kabupatan Purwakarta,
Provinsi Jawa Barat. Produksi andesit yang dihasilkan per bulan adalah 17.249,5 m
3
.
Penambangan batu andesit meliputi pengupasan lapisan penutup (overburden),
pengeboran (drilling), peledakan (blasting), pemuatan (loading), pengangkutan
(hauling), pengolahan, dan pemasaran.
Sistem penambangan yang dilakukan oleh PT. Gunung Kecapi adalah sistem
kuari dengan arah ke belakang. Kegiatan pengeboran dilakukan dengan
menggunakan CRD(Crawler Rock Drill), untuk kegiatan peledakan menggunakan
bahan peledak ANFO, power gel sebagai primer dan elektrik detonator sebagai
pemicu dan pemuatan dilakukan dengan 3 unit excavator Caterpillar 320D.
Pengolahan batu andesit menggunakan mesin peremuk (crushing plant) yaitu jaw
crusher dan cone crusher. Produk yang dipasarkan antara lain: batu split 1-2, batu
split 2-3, batu split 3-5, macadam 5-7, base coarse super, abu batu dan batu belah


v




DAFTAR ISI
Halaman
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................................... i
PRAKATA .............................................................................................................................. ii
SARI ....................................................................................................................................... iv
DAFTAR ISI........................................................................................................................... v
DAFTAR TABEL ................................................................................................................. ix
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................................. x
DAFTAR LAMPIRAN ......................................................................................................... xi
BAB I PENDAHULUAN ...................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ............................................................................................................... 1
1.2 Tujuan ............................................................................................................................ 2
1.3 Ruang Lingkup ............................................................................................................... 3
1.4 Metode Penelitian .......................................................................................................... 3
1.5 Waktu dan Pelaksanaan ................................................................................................. 3
1.6 Sistematika Penulisan .................................................................................................... 4
BAB II TINJAUAN UMUM ................................................................................................ 5
2.1 Profil PT. Gunung Kecapi .............................................................................................. 5
2.2 Lokasi dan Kesampaian Daerah ..................................................................................... 6
2.2.1 Kesampaian Daerah ................................................................................................ 6
2.2.2 Lokasi ...................................................................................................................... 6
vi




2.4 Kegiatan Eksplorasi ....................................................................................................... 9
2.5 Sarana Penunjang ......................................................................................................... 10
BAB III KEGIATAN PENAMBANGAN ......................................................................... 12
3.1 Tahap Pengupasan Tanah Penutup .............................................................................. 13
3.2 Tahap Pengeboran (Drilling) ...................................................................................... 13
3.2.1 Peralatan Pada Kegiatan Pengeboran .................................................................... 14
3.2.2 Persiapan Sebelum Melakukan Kegiatan Pengeboran .......................................... 17
3.2.3 Tahapan Pengeboran ............................................................................................. 18
3.3 Tahap Peledakan (Blasting) ......................................................................................... 19
3.3.1 Peralatan dan Perlengkapan Kegiatan Peledakan........................................... 19
3.3.2 Persiapan Kegiatan Peledakan .............................................................................. 20
3.3.3 Tahapan Kegiatan Peledakan ................................................................................ 20
3.4 Tahap Pemuatan (Loading) .......................................................................................... 21
3.4.1 Peralatan Kegiatan Pemuatan ................................................................................ 21
3.4.2 Persiapan Kegiatan Pemuatan ............................................................................... 22
3.4.3 Tahapan Pemuatan ................................................................................................ 22
3.5 Tahap Pengangkutan (Hauling) ................................................................................... 23
3.5.1 Peralatan yang Digunakan Pada Pengangkutan .................................................... 23
3.5.2 Persiapan Kegiatan Pengangkutan ........................................................................ 24
3.5.3 Kegiatan Pengangkutan......................................................................................... 24
3.6 Tahap Pengolahan ........................................................................................................ 24
vii




3.6.1 Peralatan dalam Kegiatan Pengolahan .................................................................. 25
3.6.2 Persiapan Kegiatan Pengolahan ............................................................................ 25
3.6.3 Tahapan Pengolahan ............................................................................................. 26
BAB IV HASIL PENGAMATAN ..................................................................................... 27
4.1 Jadwal Kerja di PT. Gunung Kecapi ........................................................................... 27
4.2 Metode Penambangan .................................................................................................. 28
4.2 Pembongkaran .............................................................................................................. 29
4.2.1 Kegiatan Pengeboran ............................................................................................ 30
4.2.1.2 Pola dan Arah Pengeboran ............................................................................. 32
4.2.2.2 Desain Lubang Ledak .................................................................................... 33
4.2.2 Kegiatan Peledakan ............................................................................................... 33
4.2.2.1 Geometri Peledakan ....................................................................................... 35
4.2.2.2 Rangkaian Peledakan ..................................................................................... 38
4.3 Kegiatan Pemuatan ...................................................................................................... 38
4.4 Kegiatan Pengangkutan ............................................................................................... 39
4.5 Kegiatan Pengolahan ................................................................................................... 41
4.5.1 Peremukan Primer (Primary Crushing) ................................................................ 41
4.5.2 Peremukan Sekunder (Secondary Crushing) ........................................................ 42
4.5.3 Peremukan Tersier (Tertiary Crushing) ................................................................ 43
4.5.4 Hasil Pengolahan................................................................................................... 44
4.6 Kegiatan Pemasaran ..................................................................................................... 44
viii




4.7 Lingkungan dan K3 ...................................................................................................... 46
4.7.1 Dampak Kegiatan Penambangan .......................................................................... 46
4.7.2 K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja) ............................................................... 48
4.8 Prasarana dan Sarana Penunjang Kegiatan di PT. Gunung Kecapi ............................. 50
4.8.1 Prasarana Penunjang Kegiatan .............................................................................. 50
4.8.2 Sarana Penunjang Kegiatan .................................................................................. 52
BAB V SIMPULAN ............................................................................................................ 56
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................... 58
LAMPIRAN.........................................59


ix


DAFTAR TABEL
Tabel halaman
4.1 Jadwal kerja PT. Gunung Kecapi....... 27
4.2 Nama crusher dan produk yang dihasilkan 44
4.3 Daftar produk dan harga di PT. Gunung Kecapi... 45
4.4 Perkiraan pendapatan dari penjualan perbulan.. 46
4.5 Jumlah karyawan PT. Gunung Kecapi... 51


x

DAFTAR GAMBAR
Gambar Halaman
2.1 Peta kesampaian daerah ..... 6
2.2 Situasi kuari di PT. Gunung Kecapi... 7
3.1 Diagram alir kegiatan penambangan hingga pemasaran... 12
3.2 CRD 01 & CRD 02 merk Furukawa...... 14
3.3 Kompresor Ingersoll-Rand ........ 15
3.4 Kompresor merk Airman.... 16
3.5 Batang bor pada kegiatan pengeboran 16
3.6 Mata bor yang digunakan dalam kegiatan pengeboran.. 17
3.7 Peralatan, perlengkapan, dan bahan peledak pada kegiatan peledakan.. 19
3.8 Excavator merk caterpillar tipe 320D digunakan untuk mengeruk hasil
ledakan............................................................................................. 21
3.9 Excavator merk caterpillar tipe 320D pada kegitan pemuatan... 22
3.10 Dumptruck dalam kegiatan pengangkutan..... 23
3.11 Gambar crushing plant, con crusher, jaw crusher, dan vibrating screen.... 25
4.1 Metode benching yang digunakan di PT. Gunung Kecapi. 28
4.2 Sketsa jenjang di PT. Gunung Kecapi... 29
4.3 CRD yang digunakan di PT. Gunung Kecapi. 30
4.4 Kompresor yang digunakan untuk kegiatan pengeboran 30
4.5 Pengeboran menggunakan CRD dengan rel tegak lurus terhadap bidang.. 31
xi



4.6 Pola pengeboran di PT. Gunung Kecapi. 32
4.7 Desain lubang ledak 33
4.8 Bahan peledak ANFO. 34
4.9 Detonator dan power gel. 34
4.10 Pemeriksaan hambatan menggunakan blasters ohm meter... 35
4.11 Geometri peledakan 36
4.12 Rangkaian peledakan.. 38
4.13 Alat muat yang digunakan di PT. Gunung Kecapi......... 39
4.14 Dumptruck Komatsu HD-180. 40
4.15 Kondisi jalan angkut .................. 41
4.16 Peremukan Primer dengan hopper dan jaw crusher 42
4.17 Cone crusher Otsuka 1500 pada Peremukan Sekunder.. 43
4.18 Vibrating screen yang digunakan untuk Peremukan Tersier. 43
4.19 Tempat penampungan dan pengisian BBM 50
4.20 Sarana perkantoran. 52
4.21 Gudang bahan peledak dan perlengkapan peledakan 53
4.22 Pos keamanan. 53
4.23 Bengkel alat-alat berat 54
4.24 Kolam penampungan air dan lumpur 54
4.25 Ruang pembangkit listrik 55


xii

DAFTAR LAMPIRAN
Lampiran Halaman
A Kegiatan yang Dipengaruhi Oleh Faktor Cuaca........................................... 59
B Spesifikasi Beberapa Alat Berat.................................................................... 60


1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang
Kebutuhan konsumen terhadap pembangunan yang sangat pesat baik
pembangunan jalan raya, gedung-gedung, perumahan maupun lapangan terbang dan
untuk keperluan lainnya, yang tentunya dalam hal ini akan terjadi peningkatan akan
permintaan bahan-bahan baku penunjang yang salah satu diantaranya adalah material
utama batu andesit serta tanah galian yang nantinya diproses kembali menjadi batu
split, batu macadam, abu batu, basecoarse, batu belah.
Dilihat pada kebutuhan tersebut, maka PT. Gunung Kecapi yang berlokasi di
Desa Liunggunung, Kecamatan Plered, Kabupaten Purwakarta, Provinsi Jawa Barat,
yang selaku sebagai perusahan yang bergerak di bidang pertambangan batu andesit
khususnya tambang batuan di Indonesia sehingga sangat mendukung usaha-usaha
pertambangan, khususnya kebutuhan konsumen untuk pembangunan.
Dilihat pada peningkatan arus permintaan akan material, guna mendukung
proyek pembangunan. Sangat berpengaruh terhadap peningkatan jumlah produksi
batu andesit yang dihasilkan, dengan meningkatnya kegiatan pembangunan nasional,
maka akan meningkat pula kebutuhan material bangunan, seperti batu andesit, maka
untuk tujuan ini pula seluruh aktivitas penambangan harus tersusun secara rapi dan
tepat.

2



Dilihat pada luas materi yang menyangkut kegiatan penambangan yang
diusahakan oleh perusahan ini, menjadikan penyusun dalam kegiatan pengamatan
dilapangan, maupun dalam pembahasan hasil pengamatan hanya akan dititik
beratkan pada aktivitas penambangan.
Dengan demikian diharapkan akan tercapai hasil yang lebih baik, serta
peningkatan mutu operasional dalam kegiatan penambangan.
Politeknik Geologi dan Pertambangan AGP sebagai lembaga pendidikan,
diharapkan mampu melahirkan mahsiswa/ calon tenaga kerja yang mempunyai
kemampuan untuk menyerap dan menerima perkembangan dalam bentuk nyata demi
kemajuan industri pertambangan. Oleh karena itu, Praktik Kerja Lapangan I (PKL I)
merupakan salah satu cara untuk dapat mengetahui bagaimana kondisi sebenarnya di
lapangan dengan dasar-dasar yang telah di terima selama perkuliahan dan diharapkan
akan membuka pola pikir mahasiswa.
Program Studi Teknik Pertambangan Mineral, Politeknik Geologi dan
Pertambangan AGP menyikapi persoalan tersebut dengan mewajibkan mahasiswa
untuk melaksanakan dan menyelesaikan PKL I.

1.2 Tujuan
Tujuan dari kegiatan PKL I ini adalah untuk mengetahui kegiatan
pertambangan yang dilakukan di PT. Gunung Kecapi. PKL I ini juga bertujuan untuk
menambah wawasan bagi mahasiswa tingkat 1 agar pembelajaran secara teori di
kampus dapat diimplementasikan kedalam dunia kerja di masa yang akan datang.


3



1.3 Ruang Lingkup
Ruang lingkup yang dibahas dalam tulisan ini adalah kegiatan penambangan
andesit secara umum di PT. Gunung Kecapi. Ruang lingkup tersebut adalah sebagai
berikut:
a. Sejarah singkat perusahaan
b. Letak Geologis serta iklim di sekitar area tambang
c. Proses Penambangan
d. Proses pengolahan
e. Proses pemasaran
f. K3 dan dampak kegiatan pertambangan terhadap lingkungan

1.4 Metode Penelitian
Secara garis besar metode penelitian yang digunakan pada PKL I ini dibagi
atas 3 tahapan, yaitu :
a. Pengumpulan data sekunder/studi pustaka yang diambil dari beberapa sumber
antara lain buku, literatur,dan internet.
b. Peninjauan dan praktik secara langsung di lapangan untuk mendapatkan data
primer.
c. Melalui wawancara dan diskusi dengan para pegawai PT. Gunung Kecapi di
area pertambangan batu andesit.

1.5 Waktu dan Pelaksanaan
PKL I ini dilaksakan mulai tanggal 4 Juni 2012 hingga tanggal 18 Juni 2012
di PT. Gunung Kecapi, Desa Liunggunung, Kecamatan Plered, Kabupaten
Purwakarta, Provinsi Jawa Barat.
4



1.6 Sistematika Penulisan
Sistematika Penulisan yang digunakan dalam membahas dan mengolah data
penulisan laporan PKL I ini adalah sebagai berikut:
BAB I Pada bab ini dikemukakan latar belakang, tujuan pelaksanan PKL I,
Ruang lingkup, Metode penelitian, Waktu dan pelaksanaan dan
Sistematika penulisan
BAB II Pada bab ini penulis akan membahas tinjauan umum yang terdiri atas
Sejarah PT. Gunung Kecapi, Kesampaian daerah, Lokasi kegiatan,
keadaan geologi lokal, ganesa batuan andesit di daerah Plered, dan
kegiatan prapenambangan
BAB III Pada bab ini penulis membahas tentang landasan teori yang terdiri
atas skema pertambangan, proses penambangan yang meliputi
pembongkaran, pemuatan dan pengangkutan dan pengolahan
BAB IV Pada bab ini penulis membahas hasil pangamatan aktivitas
pertambangan di wilayah PT. Gunung Kecapi mulai dari pengeboran,
peledakan, pemuatan, pengangkutan hingga proses pemasaran.
BAB V Pada bab ini penulis menyampaikan kesimpulan dan saran dari
kegiatan PKL I ini



5

BAB II
TINJAUAN UMUM

2.1 Profil PT. Gunung Kecapi
PT. Gunung Kecapi didirikan berdasarkan perjanjian kerjasama tertanggal 04
Juni 1991 no. 12 yang dibuat Notaris Gina Riswara Koswara, SH. Selanjutnya
ditingkatkan menjadi akte no. 1 tertanggal 01 Februari 2007.
PT. Gunung Kecapi merupakan perusahaan yang bergerak di bidang
pertambangan yang memproduksi berbagai jenis dan ukuran batu andesit untuk
kebutuhan konstruksi. PT. Gunung Kecapi telah beroperasi selama 20 tahun.
Perizinan yang telah dimiliki oleh perseroan adalah sebagai berikut :
a. Keputusan Bupati Purwakarta tentang Persetujuan Izin Usaha Pertambangan
(IUP) Eksplorasi Batu Andesit Kepada PT. Gunung Kecapi Nomor:
541.3/Kep.547-DESDM/2009
b. Tanda Daftar Perusahaan Nomor 09.05.1.51.21383
c. Surat Izin Usaha Perdagangan Besar (SIUP) Nomor : 01527/1.824.271
d. Nomor Pokok Wajib Pajak Nomor : 01.585.456.5.029.000
e. Pembelian dan Penggunaan Bahan Peledak (P2) Nomor : SI/4721/08/2011
f. Pemilikan, Penguasaan, dan Penyimpanan Bahan Peledak (P3) Nomor :
SI/1004/111/2010
g. Pengguna Sisa Bahan Peledak (P1) Nomor : SI/4726/08/2011


6



2.2 Lokasi dan Kesampaian Daerah

2.2.1 Kesampaian Daerah
Lokasi penambangan yang dilakukan oleh PT. Gunung kecapi berada di Desa
Liunggunung, secara administratif lokasi ini berada di Kecamatan Plered, Kabupaten
Purwakarta, Provinsi Jawa Barat. Untuk mencapai lokasi penambangan di PT.
Gunung Kecapi dapat menggunakan 2 jalur yaitu jalur tol untuk kendaraan roda 4
dan jalur lama untuk kendaraan roda 2 dan 4. Kondisi jalan tol maupun jalan lama
cukup baik namun pada 2 km sebelum lokasi penambangan jalan yang dilalui rusak
berdebu jika cuaca panas dan berlumpur ketika hujan.
Rute yang dipakai jika melalui jalan tol yaitu: Masuk Tol Purbaleunyi lalu
keluar di km 82 arah Purwakarta dan Ciganea. Setelah exit ambil arah kanan menuju
Plered setelah 8 km disebelah kanan terdapat tanda petunjuk PT. Gunung Kecapi.
Lokasi penambangan berada 1 km dari tanda tersebut.
Rute yang dipakai jika melalui jalan lama yaitu: Cimahi Padalarang
Cikalong - Cikalong Wetan Plered Lokasi Penambangan. Dapat dilihat dari
Gambar 2.1

2.2.2 Lokasi
Lokasi daerah penambangan berada di blok Gunung Kerud, Desa Liunggung,
Kecamatan Plered, Kabupaten Purwakarta, Provinsi Jawa Barat (Lihat Gambar 2.2).
Luas area penambangan yang dikelola oleh PT. Gunung Kecapi saat ini adalah 15 Ha
dengan total cadangan 10.767.00 m
3
.
7




Sumber: www.googlemaps.com
= lokasi penelitian
Gambar 2.1
Peta Kesampaian Daerah Penelitian

8




Sumber: google earth 2009
Gambar 2.2
Situasi Kuari di PT. Gunung Kecapi

2.3 Geologi Lokal dan Ganesa Batuan
Berdasarkan hasil pemetaan geologi permukaan, terdapat dua jenis batuan
yaitu: intrusi dan tanah penutup yang terdiri dari pasir lempungan, batu pasir dan
lapukan andesit. Singkapan batuan andesit ini terlihat di sebelah timur sedangkan
untuk bagian di sebelah barat tidak dijumpai adanya singkapan batu andesit.
Dari singkapan batu andesit yang ada, tidak dijumpai adanya struktur kekar
(joint) dan sesar, yang ada hanyalah perubahan cuaca dan temperatur panas ke
dinging yang mengakibatkan terjadinya pemuaian dan penyusutan secara drastis pada
batuan tersebut sehingga batuan induk andesit pecah menjadi beberapa bagian yang
disebut bolder.
9



Daerah ini berada pada ketinggian antara level 460 dpl sampai dengan 240
dpl yang merupakan tanah berjenis lempung coklat dan hasil pelapukan dari batu
andesit.
Secara lokal Gunung Kerud terdiri dari batuan andesit dan tanah penutup
yang terdiri dari lempung pasiran dan lapukan batuan andesit tersingkap yang dapat
dilihat dari sebelah timur. Adapun ketebalan rata-rata dari lapisan pucuk sekitar 0,5
meter dan tanah penutup antara 5-10 meter, dengan rata-rata sekitar 7 meter.
Batuan andesit yang terdapat di lokasi Gunung Kerud merupakan suatu
intrusi magma yang berasal dari inti bumi yang menerobos kepermukaan sehingga
keberadaan batuan andesit menerus hingga kebawah mengarah ke inti bumi. Dengan
demikian dapat diperkirakan pada level 270 yang tidak tercapai oleh pengeboran inti
masih terdapat batu andesit.

2.4 Kegiatan Eksplorasi
Pada tahun 2009 PT. Gunung Kecapi telah melaksanakan kegiatan eksplorasi
di lokasi Blok Gunung Kerud yang terletak di Kampung Bandung Herang, Desa
Liunggunung, Kecamatan Plered, Kabupaten Purwakarta dengan luas daerah
eksplorasi sekitar 15 Ha sesuai dengan surat Izin Usaha Pertambangan Eksplorasi
No. 541.3/Kep.547DESDM/2009. Daerah ini berdekatan dengan lokasi pasca
pertambangan Blok Gunung Kecapi yang terletak sebelah barat dengan jarak sekitar
1 km.
Setelah melakukan peninjauan umum, perusahaan melakukan penyelidikan
lanjutan dengan 2 metode. Metode yang digunakan adalah metode Geolistrik dan
Pengeboran inti, kegiatan ini dilakukan selama 3 bulan, dimulai pada bulan
10



November 2009 hingga Januari 2010. Secara terperinci tahapan penyelidikan dapat
dilihat sebagai berikut :
a. Pengukuran Geolistrik : bulan November 2009
b. Pengeboran inti : bulan Desember 2009 Januari 2010
c. Interpretasi, Pengolahan data dan laporan : bulan Januari Februari 2010

2.5 Sarana Penunjang
Dalam menunjang seluruh kegiatan penambangan di suatu perusahaan maka
dibutuhkan sarana penunjang. Sarana penunjang yang dimiliki oleh PT. Gunung
Kecapi antara lain:
a. Akses jalan masuk dari cilalawi/jalan Kabupaten ke lokasi PT. Gunung
Kecapi kurang lebih 3 km dengan lebar 7-10 m kondisi jalan cukup bagus
diperkeras batu.
b. Jalan tambang sepanjang 1000-1500 meter dengan lebar 10-12 meter dengan
kondisi cukup bagus diperkeras batu.
c. Sarana Perkantoran
d. Mes /karyawan
e. Pos Satpam
f. Alat Komunikasi
g. Gudang Bahan Peledak
h. Perbengkelan
i. Kendaraan Lapangan
j. Kolam Penampungan air dan lumpur
k. Instalasi Listrik
11



l. Sarana P3K lengkap dengan peralatannya
m. Sarana Kesehatan: Rumah Sakit Bayu Asih dan Aqma (Mitra kerja dengan
perusahaan)


12

BAB III
KEGIATAN PENAMBANGAN

Secara garis besar kegiatan penambangan yang dilakukan PT. Gunung
Kecapi dapat dilihat pada gambar diagram alir di bawah ini:

Gambar 3.1
Diagram alir kegiatan penambangan hingga pemasaran

Batu andesit merupakan salah satu jenis pertambangan mineral batuan. Dengan
menggunakan sistem penambangan Kuari. PT. Gunung Kecapi melaksanakan tahap-
tahap penambangan yang dimulai dari pembongkaran hingga pemasaran yang
meliputi:
a. Tahap pengupasan
b. Tahap pengeboran
QUARRY
PENGUPASAN
TANAH
PENUTUP
PENGUPASAN
BATUAN LAPUK
PENGEBORAN PELEDAKAN PEMUATAN
PENGANGKUTAN
CRUSHING
PLANT
PEMASARAN


13

c. Tahap peledakan
d. Tahap pengolahan
e. Tahap pemasaran.

3.1 Tahap Pengupasan Tanah Penutup
Pengupasan dilakukan dengan menggunakan bulldozer lalu tanah tersebut
didorong dan dikumpulkan di suatu tempat yang nantinya akan diangkut ke tempat
penyimpanan tanah penutup yang telah disediakan untuk dipergunakan kembali
dalam persiapan reklamasi
Material tanah penutup yang disimpan itu bersifat berai maka pengaturan
tanah penutup tersebut ditata dan dapat disimpan dengan bentuk menyerupai
perbukitaan dengan mengatur kemiringan yang disesuaikan sebesar sudut gesek dari
material tumbuhan sehingga tidak akan longsor secara gravitasi dan dapat dilakukan
penanaman untuk mencegah erosi serta dibuatkan saluran drainase-nya

3.2 Tahap Pengeboran (Drilling)
Lubang ledak merupakan tempat penyimpanan bahan peledak, tujuan
pembuatan lubang ledak yaitu :
a. Sebagi media untuk meletakan bahan peledak agar hasil kegiatan pada
peledakan yang dihasilkan dapat memecahkan batuan yang tidak dapat
dibongkar dengan alat berat.
14




b. Bentuk lubang ledak yang berbentuk tabung memungkinkan gelombang
longitudinal yang dihasilkan diarahkan ke segala arah dengan kekuatan
yang sama.

3.2.1 Peralatan Pada Kegiatan Pengeboran
a. Alat bor
Alat bor dengan jenis yang sering dipakai perusahaan tambang di daerah
Plered yaitu CRD(Crawler Rock Drill). PT. Gunung Kecapi memiliki 2 unit
CRD yang beroperasi yaitu:
1. CRD 01 merk Furukawa (a)
2. CRD 02 merk Furukawa (b)

Gambar 3.2
a. Mesin Bor CRD 01 dan b. Mesin Bor CRD 02 merk Furukawa
Kemampuan dari kedua alat ini hampir sama dan mempunyai prinsip
kerja yang sama, kemampuan kedua alat ini adalah sebagai berikut :
1. Digerakkan oleh angin/udara bertekanan tinggi (bantuan kompresor)
a
b
15




2. Kedua alat ini menggunakan batang bor dengan panjang 10 meter yang dibagi
atas 4 bagian batang bor yang masing-masing mempunyai panjang 2,5 meter.
3. Kedalaman lubang bor yang dihasilkan adalah 10 meter.
4. Lubang bor yang dihasilkan untuk satu hari adalah 15-20 lubang bor
tergantung dari cuaca dan kekerasan batuan yang dibor.
5. Jumlah tenaga kerja pada kegiatan pengeboran adalah 7 orang.
6. Jenis gaya yang digunakan adalah rotary drill yaitu memecahkan batuan
dengan cara memutar alat bor ke batuan yang akan dibuat lubang
b. Kompresor
Kompresor adalah suatu alat yang dipakai untuk mengubah udara
bertekanan rendah/udara luar, menjadi udara bertekanan tinggi. Sumber tenaga
penggerak mesin bor peledakan adalah dengan menggunakan tenaga angin
yang dihasilkan dari kompresor.
PT Gunung Kecapi menggunakan 2 jenis kompresor, yaitu:
1. Kompresor Ingersoll-Rand (lihat Gambar 3.3)
2. Kompresor 02 merk Airman (lihat Gambar 3.4)

Gambar 3.3
Kompresor Ingersoll-Rand
16





Gambar 3.4
Kompresor 02 merk Airman

c. Batang Bor
Batang bor yang digunakan memiliki panjang 2,5 meter (7,5 ft).


Gambar 3.5
Batang bor pada kegiatan pengeboran
d. Mata Bor
Mata bor yang digunakan berjenis button bit dengan diameter 2,5 inch
17





Gambar 3.6
Mata Bor yang digunakan dalam kegiatan pengeboran

3.2.2 Persiapan Sebelum Melakukan Kegiatan Pengeboran
Sebelum melakukan kegiatan pengeboran, dilakukan kegiatan persiapan.
Kegiatan persiapan tersebut antara lain:
a. Mempersiapkan alat bor dengan kelengkapannya
Mempersiapkan peralatan pengeboran dan pemeriksaan kelainan
komponen alat misalnya mesin bor CRD, disiapkan dan dicoba, mengontrol
komponen alat bor seperti batang bor, mata bor, kunci-kunci, minyak
pelumasnya dicek dan check list peralatan diisi. Sedangkan pada
kompresor diperiksa kelainannya, selang udara dari kompresor diperiksa
kelainannya, bahan bakarnya dicek.
b. Pemindahan peralatan pengeboran dan kelengkapannya dari gudang ke
lokasi pengeboran/lapangan. Ada dua persiapan yang harus kita lakukan
adalah :
18




1. Pengecekan kelengkapan peralatan pengeboran.
2. Pengawasan pemindahan peralatan pengeboran dan kelengkapannya
dari gudang ke lapangan.
c. Penerapan rencana pengeboran yaitu dilakukan dengan memeriksa titik
lokasi pengeboran/lokasi yang akan dibor yang sudah ditandai sebelumnya.
d. Penyiapan tempat kerja pengeboran dengan cara area clearing yaitu
mebersihkan daerah sekitar kegiatan pengeboran dari pepohonan dan tanah
penutup, tanah penutup/kotoran dibuang ketempat tertentu dan permukaan
tanah lokasi pengeboran diratakan.

3.2.3 Tahapan Pengeboran
Tahapan pengeboran yang dilakukan adalah sebagai berikut:
Kompresor dihidupkan dan dipanaskan lalu kemudian selang udara yang
berasal dari kompresor disambungkan ke CRD. Kompresor ini berguna untuk
menggerakan alat pengeboran CRD, mengeluarkan cutting dari lubang bor, dan
mendinginkan mata bor. Udara yang masuk kedalam CRD diatur agar cutting yang
dihasilkan tidak terlalu banyak namun kecepatan pengeboran sesuai dengan yang
diharapkan. Setalah itu operator mulai mempersiapkan mesin bor CRD untuk
kegiatan pengeboran dengan mengecek semua komponen agar pengeboran berjalan
baik.bor diarahkan sesuai dengan keadaan bidang lubang ledak. Selanjutnya batang
mata bor diarahkan ke batuan yang akan dibor. Batang bor yang dipakai memiliki
panjang maksimal 2,5 meter sehingga untuk mencapai kedalaman 10 meter
diperlukan 4 batang bor yang disambungkan. Setelah mencapai kedalaman yang
ditentukan batang bor diangkat dan dilepas satu persatu.
19




3.3 Tahap Peledakan (Blasting)
Kegiatan peledakan bertujuan untuk memperkecil batuan yang menjadi bahan
produksi atau memecah batuan yang tidak dapat dibongkar oleh alat berat.

3.3.1 Peralatan dan Perlengkapan Kegiatan Peledakan













Gambar 3.7
Peralatan, Perlengkapan, dan Bahan peledak pada kegiatan peledakan

Peralatan yang digunakan dalam kegiatan peledakan :
a. Blasting Machine (BM) merk Kobla
b. Blasters Ohm Meter merk REO
Perlengkapan yang digunakan dalam kegiatan peledakan :
c. Detonator merk Dahana
d. Power Gel merk Dayagel (Dahana)
e. Connecting wire dan lead wire
a b c
d f g
Blasting machine Blasters ohm meter detonator
Power gel AN Fuel oil/solar
20




Bahan peledak yang digunakan pada kegiatan peledakan:
f. AN merk Dahana
g. Bahan bakar minyak jenis solar (FO)

3.3.2 Persiapan Kegiatan Peledakan
Persiapan yang dilakukan sebelum kegiatan peledakan dilakukan adalah
sebagai berikut :
a. Memeriksa hambatan tiap baris dan tiap kolom
b. Memasang rambu untuk batas area berbahaya
c. Melakukan clearing area peledakan dari batuan bebas atau batuan
gantung yang berpotensi flying rock sebelum peledakan dimulai

3.3.3 Tahapan Kegiatan Peledakan
Tahapan kegiatan peledakan dimulai dari membawa peralatan, perlengkapan
dan bahan peledak dari gudang bahan peledak. kegiatan selanjutnya memasukan
detonator ke dalam power gel setelah itu siapkan lalu campurkan Amonium Nitrat
dan Fuel Oil dengan persentase perbandingan AN 94,5% dan FO 5,5%. Masukan
power gel yang telah berisi detonator ke dalam lubang setelah itu masukan campuran
ANFO. Tutup lubang ledak dengan stemming dan sambungkan rangkaian connecting
wire tiap detonator dan periksa hambatan rangkaian menggunakan blasters ohm
meter. Setelah dinyatakan sesuai connecting wire disambung pada lead wire periksa
kembali hambatan jika sesuai dan dinyatakan aman sambungkan pada blasting
machine. Kegiatan peledakan siap dilakukan


21




3.4 Tahap Pemuatan (Loading)
Pemuatan adalah suatu kegiatan untuk memuat batuan-batuan yang berasal
dari kegiatan pedakan untuk selanjutnya dilakukan kegiatan pengangkutan. Pada
kegiatan ini excavator (backhoe) mempunyai peran yang sangat penting karena
pemuatan yang dilakukan di PT. Gunung Kecapi seluruhnya dilakukan oleh alat
berat tersebut.
Sebelum pemuatan dilakukan penurunan material hasil ledakan yang masih
berada di jenjang bagian atas menggunakan 2 buah excavator merk Caterpillar type
320 D (lihat Gambar 3.12)

Gambar 3.8
Excavator merk Caterpillar tipe 320 D digunakan untuk mengeruk hasil peledakan

3.4.1 Peralatan Kegiatan Pemuatan
Peralatan dalam kegiatan pemuatan di PT. Gunung Kecapi yang digunakan
yaitu Excavator/Backhoe merk Caterpillar tipe 320 D (lihat Gambar 3.9)

22





Gambar 3.9
Excavator merk Caterpillar tipe 320D pada kegiatan pemuatan

3.4.2 Persiapan Kegiatan Pemuatan
Sebelum melakukan kegiatan pemuatan perlu persiapan terlebih dahulu.
Persiapan tersebut agar alat berat yang digunakan dalam kegiatan ini tidak
mengalami masalah sehingga target pemuatan perhari dapat tercapai.
Persiapan meliputi:
a. Pengecekan excavator baik mesin, bahan bakar, panel kemudi, bucket, rantai
roda, dll.
b. Pemanasan mesin excavator

3.4.3 Tahapan Pemuatan
Setelah dilakukan kegiatan peldekan, material batuan yang masih berada di
atas jenjang akan dijatuhkan ke bawah dengan menggunakan 2 alat excavator merk
Caterpillar tipe 320D. Material batuan yang sudah berada dibawah dimuat ke Dump
Truck menggunakan sebuah excavator seperti Gambar 3.9.

23




3.5 Tahap Pengangkutan (Hauling)
Pengangkutan atau hauling adalah kegiatan untuk mengangkut tanah penutup
atau material hasil peledakan ke crushing plant. PT. Gunung Kecapi dalam kegiatan
ini menggunakan 5 unit alat angkut dump truck.

3.5.1 Peralatan yang Digunakan Pada Pengangkutan
Peralatan yang digunakan oleh PT. Gunung Kecapi dalam kegiatan
pengangkutan ini adalah dump truck merk Komatsu tipe HD180. Dump truck ini
mempunyai berat tanpa muat 16 ton dan berat dengan muatan 34 ton. Besaran derajat
maksimal yang dapat dicapai oleh dump adalah 65 (lihat Gambar 3.10).

Gambar 3.10
Dump truck pada kegiatan pengangkutan

24




3.5.2 Persiapan Kegiatan Pengangkutan
Persiapan yang dilakukan pada kegiatan ini antara lain:
a. Memeriksa kondisi dump truck yang akan digunakan mulai dari mesin, bahan
bakar, aki, dan tekanan ban agar tidak terjadi masalah pada kegiatan
pengangkutan.
b. Memanaskan mesin dump truck
c. Persiapan fisik bagi operator dump truck

3.5.3 Kegiatan Pengangkutan
Setelah material dimuat oleh excavator ke dump truck . Dump truck langsung
mengangkut material dari front peledakan ke front pengolahan (crushing plant).
Jarak yang ditempuh oleh dump truck 1,5 km.

3.6 Tahap Pengolahan
Pengolahan adalah tahap dimana material yang berukuran besar/bongkahan
besar yang diangkut dari tambang (run of mine) ke tempat peremukan. Kegiatan ini
bertujuan untuk memperoleh ukuran material batuan tertentu sesuai dengan
kebutuhan yang diinginkan (pasar) atau sesuai dengan persyaratan yang diperlukan
untuk proses berikutnya. Pada tahap peremukan ini berfungsi untuk memproses
bahan baku yang diperoleh dari hasil penambangan yang berupa batu andesit yang
diolah menjadi produk siap dipakai dalam pemasaran, lebih dikenal dengan sebutan
material bangunan.
Dari kegiatan ini batuan yang diangkut oleh dump truk ditumpahkan kedalam
alat peremuk (Crushing Plant), untuk memperoleh hasil dari batuan yang diinginkan,
keadaan ini dilakukan dengan pengolahan menggunakan crusher.
25




3.6.1 Peralatan dalam Kegiatan Pengolahan
Kegiatan pengolahan di PT. Gunung Kecapi menggunakan tiga unit crushing
plant merek Sandbow tipe VE 600 x 900, cone crusher merek Otsuka tipe 1500, jaw
crusher, dan vibrating screen seperti pada Gambar 3.11


Gambar 3.11
Gambar crushing plant, cone crusher, jaw crusher dan vibrating screen

3.6.2 Persiapan Kegiatan Pengolahan
Persiapan sebelum melaksanakan kegiatan pengolahan dilakukan dengan:
1) Mengecek seluruh unit crusher mulai dari belt conveyor, motor penggerak,
roda conveyor, alat pengayak (screening), dll.
2) Menambahkan pelumas pada setiap bagian yang bergerak.
3) Memanaskan seluruh unit crusher

Crushing plant Cone crusher
Jaw crusher
Vibrating screen
26




3.6.3 Tahapan Pengolahan
Pada kegiatan pengolahan yang pertama dilakukan adalah memasukan
material yang akan diolah kedalam crushing plant. Material akan melewati
peremukan primer oleh jaw crusher lalu hasilnya akan melewati peremukan
sekunder di cone crusher terakhir hasil material dari peremukan sekunder diayak
menggunakan vibrating screen barulah produk pengolahan keluar dengan
menggunakan conveyor.





27


BAB IV
HASIL PENGAMATAN

4.1 Jadwal Kerja di PT. Gunung Kecapi
PT. Gunung Kecapi mempunyai jam operasional yang dimulai pada jam
07.00-15.00 dan jam lembur pada 15.00-17.00 dengan rincian sebagai berikut

Tabel 4.1
Jadwal Kerja PT. Gunung Kecapi
No Kegiatan
Hari dan Waktu Kerja
Senin-Kamis, Sabtu dan
Minggu
Jumat
Jam kerja Menit Jam kerja Menit
1 Masuk Kerja 07.00 - 07.00 -
2 Persiapan Kerja 07.00-07.30 30 07.00-07.30 30
3 Kerja Produktif I 07.30-12.00 270 07.30-11.00 210
4 Istirahat 12.00-13.00 60 11.00-13.00 120
5 KerjaProduktif II 13.00-15.00 120 13.00-15.00 120
6 Lembur 15.00-17.00 120 15.00-17.00 120
7 Pulang 17.00 - 17.00 -
Jam Kerja yang tersedia 540 480
Jam Kerja Produktif 390 330

28




a. Jam Kerja yang tersedia = Persiapan kerja+Kerja produktif I+Kerja
Produktif II+Lembur
b. Jam Kerja Produktif = Persiapan kerja+Kerja produktif I+Kerja
Produktif II
Berdasarkan Tabel 4.1, jam kerja pada hari Jumat ternyata lebih singkat dibanginkan
hari kerja lainnya
4.2 Metode Penambangan
Metode penambangan yang digunakan di PT. Gunung Kecapi adalah metode
kuari dengan arah penambangan ke belakang. Dalam metode ini terdapat
bench/jenjang yang memiliki fungsi sebagai berikut :
a. Menghindari longsor.
b. Meminimalisir lumpur yang mengalir ke pemukiman, sawah ataupun jalan.
c. Memudahkan kegiatan pembongkaran
d. Menjaga keselamatan pekerja kegiatan pembongkaran baik yang berada di
atas maupun di bawah

Gambar 4.1
Sistem penjenjangan yang digunakan di kuari PT. Gunung Kecapi
29





Gambar 4.2
Sketsa jenjang di PT. Gunung Kecapi (tanpa skala)

Dapat dilihat pada Gambar 4.2 setiap jenjang memiliki lebar 15 meter dengan
tinggi 9 meter. Untuk mempermudah kegiatan pembongkaran setiap jenjang dibagi
menjadi 2 sebagai jalan excavator selebar 7-8 meter. Selain mempermudah proses
pembongkaran, bentuk jenjang diatas dapat mengurangi tingkat kecelakaan kerja.
Maksud dari sistem kuari ke arah belakang yang dilakukan di PT. Gunung
Kecapi adalah jenjang x pada Gambar 4.2 akan diturunkan sejajar jenjang w dengan
bantuan peledakan dan excavator. Setelah jenjang w dan jenjang x sejajar penurunan
dilanjutkan pada jenjang y dengan cara yang sama ke arah belakang.

4.2 Pembongkaran
Tahap pembongkaran di PT. Gunung Kecapi dibagi atas dua kegiatan yaitu:


15 meter
15 meter
7-8 meter
Letak kegiatan pengeboran dan
peledakan
w
x
y
z
7-8 meter
9 meter
z
30




1. Pengeboran
2. Peledakan

4.2.1 Kegiatan Pengeboran
Pengeboran bertujuan untuk membuat lubang ledak. Lubang bor yang
dihasilkan di PT. Gunung Kecapi dengan menggunakan 2 mesin bor Crawler Rock
Drill (CRD) merk furukawa (lihat Gambar 4.3) dengan bantuan 2 kompresor (lihat
Gambar 4.4) dan menggunakan empat buah batang bor sepanjang 2,5 meter (7,5 ft)
yang menghasilkan kedalaman lubang bor dengan kedalaman 10 meter


Gambar 4.3
CRD yang digunakan di PT. Gunung Kecapi


Gambar 4.4
Kompresor yang digunakan untuk kegiatan pengeboran
31




Hal yang pertama dilakukan adalah meletakan 2 buah kompresor di tempat
yang aman dan tidak mengganggu kegiatan lain di area pengeboran. Mesin
kompresor dipanaskan 30 menit dan di atur tekanan udaranya sesuai dengan tekanan
udara yang diperlukan CRD. Kompresor dan CRD dioperasikan oleh 3 orang. 2
orang sebagai operator dan 1 orang pengawas bila terjadi masalah pada saat
pengeboran berlangsung. Pengeboran dilakukan dengan mengarahkan rel tegak lurus
90 (lihat gambar 4.5).


Gambar 4.5
Pengeboran menggunakan CRD dengan rel tegak lurus terhadap bidang

dengan bidang pengeboran dilanjutkan dengan pemasangan batang bermata bor pada
rel CRD dengan memutar rel searah jarum jam untuk mengunci batang bor pada
sambungan rel. jika sudah dinyatakan aman dan siap, batang bor diturunkan dan
mulai melubangi bidang yang menjadi lubang ledak. Setelah batang bor mencapai
kedalaman maksimal operator melepaskan sambungan batang bor dengan memutar
90
90
32




rel CRD melawan arah jarum jam, rel diangkat lalu batang bor yang akan ditambah
disambungkan ke rel dan batang bermata bor yang berada dilubang. Hal ini
dilakukan terus menerus hingga kedalaman 10 meter. Dalam sehari kegiatan
pengeboran dapat menghasilkan 20-30 lubang ledak.
Pengeboran lubang ledak yang dilakukan oleh PT. Gunung Kecapi dilakukan
sesuai keadaan serta waktu yang telah ditentukan. Faktor utama yang mempengaruhi
kegiatan pengeboran antara lain:
a. Cuaca
b. Kekerasan batuan
c. Keahlian operator
d. Kemiringan bidang
e. Kemampuan alat (CRD dan Kompresor)
Pengeboran dilakukan hingga jumlah lubang ledak berkisar antara 45-60 lubang.

4.2.1.2 Pola dan Arah Pengeboran
Pola yang digunakan di PT. Gunung Kecapi adalah segitiga (triangular)
dengan arah pengeboran vertical tegak lurus dengan bidang ledak (lihat Gambar 4.6)

Gambar 4.6
Pola Pengeboran triangular di PT. Gunung Kecapi
33




4.2.2.2 Desain Lubang Ledak
Desain lubang ledak yang dipakai oleh PT. Gunung Kecapi memiliki desain
lubang ledak yang sama pada tiap lubangnya. Desain ini telah ditentukan oleh pihak
perusahaan karena desain yang dipergunakan dinilai efektif dan efeisien. Desain
lubang yang dipakai dapat dilihat pada gambar berikut.





4.2.2 Kegiatan Peledakan
Kegiatan Peledakan yang dilakukan oleh PT. Gunung Kecapi bertujuan untuk
membongkar dan memperkecil batuan yang digunakan untuk bahan produksi. PT.
Gunung Kecapi dalam kegiatan ini memakai bahan peledak ANFO. Bahan peledak
ANFO dipilih karena dinilai ekeftif dan efisien dalam kegiatan peledakan.
Gambar 4.7
Sketsa lubang ledak tegak
34






Gambar 4.8
Bahan Peledak ANFO

Pada kegiatan yang dilakukan oleh PT. Gunung Kecapi dimulai dari pengiriman
bahan peledak dari gudang bahan peledak yang berjarak 1,5 km dari tempat
peledakan. Setelah bahan peledak dikirim pekerja mulai memasukan detonator jenis
delay ke dalam power gel. Detonator ini sebelumnya telah disambung dengan
connecting wire.


Gambar 4.9
Detonator dan Power Gel

selanjutnya pekerja mulai mencampurkan ammonium nitrat dan bahan bakar jenis
solar. Pencampuran ini dilakukan sesuai kondisi dan situasi di lapangan. Setelah
pencampuran selesai, ANFO siap dimasukan ke dalam lubang ledak yang telah
Ammonium Nitrat Solar
detonator Power gel
35




dimasukan detonator dan power gel, setiap lubang diisi dengan 1 karung ANFO
dengan berat 25 kg. Berat total ANFO yang digunakan pada kegiatan peledakan
1500-1750 kg bergantung pada jumlah lubang ledak. Tiap lubang menggunakan 2
power gel agar batuan yang dihasilkan lebih kecil. Setelah Detonator dan ANFO
dimasukan, tutup dengan material sebagai stemming. Selanjutnya connecting wire
tiap lubang ledak rangkai secara seri disetiap baris dan tiap baris dirangkai secara
paralel. Connecting wire diperiksa hambatannya menggunakan blasters ohm meter
agar hambatan pada tiap lubang dan baris sama, hal ini dimaksudkan agar ledakan
dapat berjalan baik.


Gambar 4.10
Pemeriksaan hambatan listrik menggunakan blasters ohm meter

Setelah dinyatakan hambatan sesuai maka connecting wire, lead wire dan blasting
machine disambungkan. Jika area sudah dinyatakan aman maka peledakan baru akan
dilakukan.

4.2.2.1 Geometri Peledakan
Dari pengamatan yang dilakukan, geometri peledakan yang dipakai oleh PT.
Gunung Kecapi adalah sebagai berikut :
36



















Keterangan : B= burden H= tinggi lubang ledak
S= spasi PC= powder column
T= stemming J= subdrilling
K= tinggi jenjang
Dengan diameter bor 2,5 inch, jumlah lubang ledak 60 dan berat bahan
peledak tiap lubang 25 kg, maka perhitungan yang dilakukan seperti berikut ini :
Diameter mata bor (d) = 2,5 inch
Burden (B) =
= = 6,25 ft (1,90 m)
Stemming (T) = 0,7 x B
= 0,7 x 6,25 = 4,375 ft (1,33 m)
Subdrilling (J) = 0,3 x B
Gambar 4.11
Geometri peledakan


K = 9,52 m

T = 1, 33 m
J= 0,57 m
S = 2,28 m
H = 10,09 m
PC = 8,76 m
B = 1,90 m
freeface
Kb x d
12
30 x 2,5
12
37




= 0,3 x 6,25 = 1,875 ft (0,57 m)
Spasi (S) = 1,2 x B
= 1,2 x 6,25 = 7,5 ft (2,28 m)
Tinggi jenjang (K) = 5 x B
= 5 x 6,25 = 31,25 ft (9, 52 m)
Tinggi lubang bor (H) = K + J
= 31,25 + 1,875 = 33,125 ft ( 10,09 m)
Powder column (PC) = H T
= 33,125 4,375 = 28,75 ft (8,76 m)
Volume batuan yang dihasilkan = (m-1)S x nB x K
m= kolom= 15 n= baris= 4
= (15-1).2,28m x 4.1,9m x 9,52m
= 2309,47584 m
3

Blasting Ratio =



=



= 1,3965056


Specific Drilling =



=


= 0,262137403





38




4.2.2.2 Rangkaian Peledakan
Free face


Gambar 4.12
Rangkaian peledakan

Rangkaian yang digunakan pada peledakan ini adalah rangkaian seri-paralel,
yaitu rangkaian seri untuk setiap baris dan paralel untuk menghubungkan tiap
barisnya. Hal ini dilakukan untuk mengurangi hambatan (). Rangkaian ini
memudahkan juru ledak untuk memeriksa lubang ledak yang berpotensi misfire.

4.3 Kegiatan Pemuatan
Kegiatan pemuatan ini bertujuan untuk memuat hasil pembongkaran kealat angkut
dengan menggunakan 3 alat muat jenis excavator tipe #20D merk Caterpillar dengan
kapasitas bucket hingga 0,8 m
3
(lihat Gambar 4.13). sebelum kegiatan pemuatan
dilakukan seluruh alat muat dipanaskan mesinnya terlebih dahulu selama 30 menit.

+ -
BM
39





Gambar 4.13
Alat muat yang digunakan di PT. Gunung Kecapi

Pemuatan dapat berhenti jika cuaca di kuari gerimis/hujan dengan intensitas kecil
dikarenakan alat angkut yang digunakan sebagai tujuan pemuatan tidak dapat
beroperasi.

4.4 Kegiatan Pengangkutan
Kegiatan pengangkutan merupakan tahap lanjutan setelah proses pemuatan
material kedalam alat angkut. Dalam kegiatan ini PT. Gunung Kecapi
mengoperasikan lima alat angkut secara bergantian. Sebelum kegiatan pengangkutan
dilakukan biasanya mesin alat angkut dipanaskan terlebih dahulu selama 30 menit.
Alat angkut yang beroperasi di PT. Gunung Kecapi memiliki merk dan tipe yang
sama yaitu dump truck Komatsu tipe HD-180 dengan kapasitas 8 m
3
.

40





Gambar 4.14
Dump truck Komatsu HD-180

Jalur pengangkutan yang ditempuh dump truck dari tempat pemuatan sampai
tempat pengolahan 1,5 km. Setiap harinya seorang operator dump truck dapat
melakukan kegiatan pengangkutan sebanyak 15-20 kali. Hal ini bergantung kepada
kondisi cuaca, kondisi dump truck, dan kemahiran operator.
Pada kegiatan pengamatan ini, masalah yang sering muncul dalam kegiatan
pengangkutan antara lain:
a. Jalan yang terjal dan licin setelah hujan.
b. Kondisi dump truck yang bermasalah misalnya ban kempes, mesin
bermasalah, accu bermasalah, dll.
c. Terjadi antrian alat angkut saat proses pemuatan sehingga tidak efektif.
41





Gambar 4.15
Kondisi jalan angkut
4.5 Kegiatan Pengolahan
Kegiatan ini merupakan kelanjutan dari kegiatan pengangkutan. Kegiatan
pengolahan merupakan tahap akhir kegiatan penambangan. Hasil dari kegiatan ini
adalah produk yang dapat dijual langsung kepada pembeli. Kegiatan ini terdiri atas 3
tahap, yaitu : Peremukan Primer (primary crushing), Peremukan Sekunder
(secondary crushing), dan Peremukan Tersier (tertiary crushing). PT. Gunung
Kecapi memiliki 4 crushing plant yang menghasilkan berbagai produk.

4.5.1 Peremukan Primer (Primary Crushing)
Peremukan primer dilakukan oleh jaw crusher. Kegiatan ini bertujuan untuk
perkecil batuan yang berasal dari proses pembongkaran. Sebelum masuk ke dalam
jaw crusher terlebih dahulu batuan masuk ke hopper. Peremukan primer
menghasilkan batuan dengan ukuran 6-8.
42





Gambar 4.16
Hopper dan Jaw crusher sebagai alat peremukan primer

4.5.2 Peremukan Sekunder (Secondary Crushing)
Peremukan sekunder merupakan kelanjutan dari Peremukan primer.
Peremukan primer bertujuan untuk menghasilkan batuan yang lebih kecil disesuai
kan dengan kebutuhan pasar. Peremukan sekunder menghasilkan batuan yang akan
dipergunakan pada kegiatan Peremukan tersier ataupun dijual langsung ke pembeli.
Peremukan sekunder menggunakan alat cone crusher merk Otsuka 1500 (lihat
Gambar 4.18 ).
Hopper
Jaw Crusher
43





Gambar 4.17
Cone crusher Otsuka 1500 pada Peremukan Sekunder

4.5.3 Peremukan Tersier (Tertiary Crushing)
Peremukan Tersier merupakan pengolahan tahap akhir yang menghasilkan
berbagai produk batuan yang sudah diperkecil seperti: batu split 1-2, base coarse dan
abu batu. Peremukan Tersier mengunakan alat vibrating screen untuk mengayak
hasil Peremukan Sekunder. Semua tingkat pengolahan ini bertujuan untuk
menghasilkan produk yang sesuai dengan kebutuhan pasar yang ada.

Gambar 4.18
Vibrating screen yang digunakan untuk Peremukan Tersier
Cone Crusher
44




4.5.4 Hasil Pengolahan
PT .Gunung Kecapi memiliki 3 unit crusher dan menghasilkan beberapa
produk. (lihat Tabel 4.2)
Tabel 4.2
Nama crusher dan produk yang dihasilkan
No Nama crusher Produk yang dihasilkan
1
Crusher satu bawah
Makadam 5-7
Base coarse Super
Abu batu
2
Crusher dua bawah
Makadam 5-7
Base coarse Super
3 Crusher tiga
Tiga atas
Base coarse tiga atas (diolah
kembali di crusher tiga
bawah)
Abu batu
Tiga bawah
Batu Split 1-2
Batu Split 2-3
Batu Split 3-5
Abu batu

4.6 Kegiatan Pemasaran
Komoditi pertambangan mineral batuan memiliki sifat khusus dalam hal
pemasaran yaitu terkait antara lokasi tambang dengan konsumen akhir oleh karena
itu pemasaran produk dikhususkan untuk konsumen di sekitar lokasi tambang atau
ditujukan bagi konsumen di Kabupaten Purwakarta, Bekasi, Karawang, dan DKI
Jakarta. Seiring dengan pertumbuhan penduduk dan perkembangan ekonomi nasional
maka permintaan pembangunan fisik pun meningkat.
45




Di daerah ini terdapat banyak toko material bangunan dan proyek perumahan,
di samping itu di kabupaten atau kota banyak prasarana jalan yang rusak serta
pembangunan jalan tol, jalan by pass, jalan lingkar, jalan alternatif, saluran drainase
dan pekerjaan konstruksi lainnya. Pembangunan fisik ersebut dipastikan banyak
memerlukan bahan galian terutama batu andesit dari ukuran besar hingga terkecil
seperti abu batu.
Konsumen datang langsung ke PT. Gunung Kecapi untuk membeli produk
yang dihasilkan PT. Gunung Kecapi. Produk yang dipasarkan adalah produk yang
berkualitas namun dari segi harga, perusahaan ini menerapkan strategi harga yang
kompetitif. Sumber pendapatan kegiatan penambangan di PT. Gunung Kecapi
dipengaruhi oleh 2 faktor yaitu target produksi dan harga jual bebas ke pasar dengan
berbagai jenis produk. Berikut adalah tabel daftar produk dan harga yang dipasarkan
PT. Gunung Kecapi (Tabel 4.3). . Perkiraan pendapatan dari penjualan perbulan
dengan produksi perbulan maksimal dapat dilihat pada Tabel 4.4
Tabel 4.3
Daftar produk dan harga di PT. Gunung Kecapi
No Produk Harga
1 Batu Split ukuran 1-2 Rp 98.000,00/m
3
2 Batu Split ukuran 2-3 Rp 90.000,00/ m
3

3 Batu Split ukuran 3-5 Rp 85.000,00/ m
3
4 Makadam 5-7 Rp 80.000,00/ m
3

5 Base coarse Super Rp 75.000,00/ m
3

6 Abu Batu Rp 70.000,00/ m
3

7 Batu belah Rp 50.000,00/ m
3



46




Tabel 4.4
Perkiraan pendapatan dari penjualan perbulan
Jenis Produk Produksi
Perbulan
(m
3
)
Harga Satuan
(Rp/m
3
)
Pendapatan
Perbulan
(Rp)
Split 1-2 (15%) 2.587,5 98.000 253.575.000
Split 2-3 (15%) 2.587,5 90.000 231.875.000
Split 3-5 (15%) 2.587,5 85.000 219.937.500
Abu batu (10%) 1.725,0 70.000 120.750.000
Macadam 5-7
(20%) 3.450,0 80.000 276.000.000
BC super (20%) 3.450,0 75.000 258.750.000
Batu Belah (5%) 862,0 50.000 43.125.000
Jumlah 17.249,5 1.404.012.500

4.7 Lingkungan dan K3
Kegiatan penambangan berkaitan erat dengan lingkungan sekitar. Kegiatan
tersebut berpengaruh terhadap perubahan lingkungan yang langsung berdampak
terhadap lingkungan alam sekitar maupun sosial masyarakat.

4.7.1 Dampak Kegiatan Penambangan
a. Dampak terhadap lingkungan alam
Dampak penambangan dan pengolahan yang diperkirakan akan terjadi tehadap
lingkungan antara lain
1. Perubahan Topografi
Perubahan topografi setelah adanya penambangan berupa:
a) Hilangnya sebagian tubuh bukit
b) Perubahan sudut lereng bukit
47




2. Perubahan stabilitas lahan
a) Kemungkinan terjadi longsor pada bidang retakan
b) Erosi dapat terjadi karena hilangnya tumbuhan penutup dan
dapat mengakibatkan longsor pada tebing yang tidak stabil
3. Perubahan hidrologis dan hidro-orologis
a) Peningkatan erosi permukaan karena hilangnya penahan
lapisan air hujan
b) Meningkatnya pelumpuran terutama pada musim hujan
4. Perubahan kualitas udara
a) Meningkatnya debu pada kegiatan penambangan dan
pengolahan terutama pada musim kemarau
b) Meningkatnya kebisingan oleh kegiatan mesin-mesin
penambangan, peledakan, pengolahan, dan pengangkutan.
b. Dampak terhadap sosial masyarakat
Dampak penambangan, pengolahan, dan pengangkutan hasil tambang
terhadap lingkungan sosial masyarakat adalah:
1. Gangguan debu dan kebisingan
2. Kerusakan jalan yang dilalui mobil truk konsumen
3. Peningkatan kepadatan lalu lintas di jalan Cilalawi
Kegiatan penambangan akan berpengaruh terhadap perubahan sosial budaya
di daerah sekitar lokasi penambangan. Sebagai kontribusi nyata yang dilakukan oleh
perushaan terhadap perubahan sosial budaya tersebut diantaranya adalah bidang
ekonomi dan pengembangan infrastruktur.
48




Dalam bidang ekonomi, dengan berdirinya perusahaan ini maka tercipta suatu
lapangan pekerjaan untuk penduduk setempat di longkungan penambangan yang
memacok sebagian besar karyawan, baik itu karyawan tetap dan tidak tetap adalah
penduduk daerah sekitar. Sedangkan dalam hal pengembangan infrastruktur,
perusahaan telah melakukan bantuan-bantuan berupa dan dan terial untuk
pembangunan tempat-tempat ibadah dan membuat sarana yang dipergunakan
penduduk setempat, membuat sumur bor air bersih khususnya di daerah Desa
Bandung Herang dan Pamoyanan, serta perbaikan jalan sepanjang jalan menuju
Cilalawi.

4.7.2 K3 (Kesehatan dan Keselamatan Kerja)
a. Upaya untuk menjaga kesehatan kerja dilakukan dengan upaya pencegahan dan
pengobatan. Upaya pencegahan dilakukan dengan memberikan penyuluhan
kesehatan, membagikan alat proteksi diri dan melakukan pengawasan di dalam
penggunaannya. Untuk pengobatan bagi karyawan yang terjangkit gangguan
kesehatan dan menderita sakit, pihak perusahaan menyediaakan klinik P3 di
lokasi tambang dan klinik di luar yang ditunjuk oleh perusahaan (klinik Budi
Bhakti dan Aqma) dan para pekerja mendapat jaminan kesehatan dari
perusahaan serta diprogramkan untuk mengikuti program jaminan sosial tenaga
kerja.
b. Upaya menjaga kesehatan dan keselamatan kerja dilakukan di setiap unit kerja
dengan menerapkan SOP (Standar Operasional Prosedur) antara lain: unit
kuari,unit pengolahan, unit perbengkelan, unit tenaga penggerak, unit
49




perkantoran dan perumahan, unit lingkungan gudang bahan peledak dll. Maka
untuk itu diperlukan pengamanan sebagai berikut :
1. Penggunaan APD (Alat Pelindung Diri) seperti safety belt, ear plug,
safety shoes, dust masker, helm pengaman, kacamata pengaman (di unit
tertentu)
2. Melengkapi mesin-mesin pada daerah berpotensi bahaya dengan alat
pelindung yang memadai.
3. Melengkapi peralatan yang digerakan listrik dengan emergency break.
4. Usaha menyirami debu dengan penyiraman air (sprayer)
5. Menetapkan SOP (Standard Operation Procedure) untuk setiap
pekerjaan seperti pengoperasian alat berat, pengoperasian crusher,
pengoperasian belt conveyor, pengoperasian generator set, aktivitas
pengeboran dan pelaksanaan peledakan yang baik dan benar.
6. Memasang tanda peringatan pada daerah yang berpotensi bahaya.
7. Ketinggian jenjang maksimum 9 meter disesuaikan dengan kemamouan
alat bor dan jangkauan dari alat gali excavator.
8. Penambangan dilakukan secara sistematis dan bertahap yang dimulai dari
elevasi paling tinggi sehingga front kerja lebih baik dan aman.
9. Inspeksi keperalatan dan lokasi yang memiliki potensi bahaya oleh
kepala teknik tambang atau petugas yang ditunjuk.




50




4.8 Prasarana dan Sarana Penunjang Kegiatan di PT. Gunung Kecapi

4.8.1 Prasarana Penunjang Kegiatan
Kegiatan penambangan tentunya harus di dukung oleh prasarana yang
menunjang agar kegiatan penambangan dapat berjalan dengan baik.
Prasarana yang dimiliki PT. Gunung kecapi antara lain:

Gambar 4.19
Tempat penampungan dan pengisian BBM
a. Bahan Bakar
Bahan bakar yang digunakan PT. Gunung Kecapi adalah Bahan bakar
minyak jenis solar. Solar yang digunakan adalah solar industri. Bahan bakar
digunakan untuk pengoperasian alat berat, crusher, kompressor, dan
pembangkit listrik (genset).
Untuk menunjang segala kegiatan penambangan, pengolahan dan
kebutuhan listrik, PT. Gunung Kecapi memerlukan 3000 liter solar per
hari atau sekitar 1.095.000 liter per tahun.

b. Tenaga kerja
Tenaga kerja yang dipakai untuk menunjang kegiatan penambangan dan
pengolahan adalah 93 orang termasuk tenaga kerja tetap dan tidak tetap.
51




Tenaga kerja dilingkungan PT. Gunung Kecapi diutamakan berasal dari
daerah sekitar lokasi proyek sejauh kondisinya memungkinkan.
Tabel 4.5
Jumlah karyawan PT. Gunung Kecapi
No Jabatan Jumlah
(orang)
1 Pengawas Operasional dan Teknik 1
2 Kepala Teknik 1
3 Wakil Kepala Teknik 1
4 Kepala Gudang 1
5 Juru Ledak 1
6 Operator Excavator 5
7 Operator Wheel Loader 2
8 Operator Hauling Dump Truck 7
9 Operator bulldozer 1
10 Operator crusher 6
11 Operator drilling 2
12 Kepala Mekanik 2
13 Mekanik Alat Berat 4
14 Mekanik Drilling 1
15 Operator + Mekanik Genset 2
16 Bagian Administrasi 4
17 Keamanan 13
18 Helper Lokal 39
Total Jumlah Karyawan 93
Sumber: Laporan Kemajuan Tambang PT. Gunung Kecapi Tahun 2011
52




4.8.2 Sarana Penunjang Kegiatan
Dalam menunjang segala kegiatan penambangan di suatu perusahaan maka
dibutuhkan sarana penunjang.
Sarana penunjang yang dimiliki PT. Gunung Kecapi antara lain:
a. Akses jalan masuk dari Cilalawi/ Jalan Kabupaten ke lokasi PT. Gunung
Kecapi 3 km dengan lebar 7-10 m, kondisi jalan cukup bagus dan diperkeras
batu.
b. Jalan tambang 1-1,5 km dengan lebar 10-12m, kondisi cukup bagus dan
diperkeras batu.
c. Sarana perkantoran

Gambar 4.20
Sarana perkantoran

d. Alat komunikasi
Untuk berkomunikasi di lingkungan tambang PT. Gunung Kecapi, yang
digunakan adalah handy talkie.
e. Gudang bahan peledak
Gudang bahan peledak berlokasi terpisah dan jauh dari segala kegiatan
pernambangan. Gudang bahan peledak didesain dengan tanggul-tanggul yang
53




memisahkan antara gudang bahan peledak dan gudang perlengkapan
peledakan.


Gambar 4.21
Gudang bahan peledak dan perlengkapan peledakan
f. Pos keamanan

Gambar 4.22
Pos keamanan

54




g. Perbengkelan

Gambar 4.23
Bengkel alat-alat berat

h. Kolam penampungan air dan lumpur

Gambar 4.24
Kolam penampungan air dan lumpur

i. Instalasi listrik
Untuk memenuhi kebutuhan listrik, PT. Gunung Kecapi mengoperasikan 4
buah genset 900 KVA sebagai pembangkit listrik.
55






Gambar 4.25
Ruang pembangkit listrik

j. Sarana P3K lengkap dengan peralatannya
k. Sarana kesehatan : Rumah sakit Bayu Asih dan klinik AQMA (mitra kerja
dengan perusahaan)


56

BAB V
SIMPULAN

Dari kegiatan PKL I yang berlangsung di PT. Gunung Kecapi, penulis dapat
menyimpulkan bahwa :
1. Kegiatan penambangan yang dilakukan oleh PT. Gunung Kecapi dimulai dari
pengupasan tanah penutup, pembongkaran, pemuatan, pengangkutan,
pengolahan dan pemasaran.
2. Kegiatan pengupasan tanah penutup dilakukan dengan crawler dozer
komatsu D85ESS-2A.
3. Kegiatan pembongkaran dilakukan dengan pengeboran dan peledakan.
Pengeboran dilakukan dengan menggunakan crawler rock drill (CRD)
furukawa PCR 200 dan kompresor ingersol rand dan airman. Peledakan
dilakukan dengan menggunakan bahan peledak jenis ANFO dengan detonator
elektrik dan dirangkai seri-paralel dengan blasting machine kobla BI-200.
4. Kegiatan pemuatan dilakukan dengan excavator Caterpillar 320D.
5. Kegiatan pengangkutan dilakukan dengan dump truck Komatsu HD-180.
6. Kegiatan pengolahan dilakukan secara tiga tahap menggunakan jaw crusher,
cone crusher, dan vibrating screen. Produk yang dihasilkan pada kegiatan ini
adalah split 1-2, split 2-3, split 3-5, macadam 5-7, base coarse super, abu
batu, dan batu belah.
57




7. Kegiatan pemasaran menggunakan strategi konsumen produk datang dan
membeli langsung produk PT. Gunung Kecapi. Setiap harinya PT. Gunung
Kecapi dan memasarkan 1200 m
3
produk.
8. Kegiatan K3 dan lingkungan di PT. Gunung Kecapi dilakukan dengan secara
baik dan sistematis sesuai dengan peraturan yang berlaku. Setiap kegiatan
yang dilakukan, didasari oleh Standard Operation Procedure (SOP).


58

DAFTAR PUSTAKA
Sahminan, Sahruddin. 2012. Teknik Pelaporan. Diktat Kuliah. Bandung: Politeknik
Geologi dan Pertambangan AGP.
PT. Gunung Kecapi. 2011. Laporan Kemajuan Tambang PT. Gunung Kecapi.
PT. Gunung Kecapi. 2010. Laporan Kegiatan Eksplorasi dengan Cara Pengukuran
Geolistrik dan Pengeboran Inti di Lokasi Gunung Kerud, Desa Liunggunung,
Kecamatan Plered, Kabupaten Purwakarta.