Anda di halaman 1dari 31

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PENGAMATAN KEGIATAN GEOTEKNIK DAN SURVEY


TAMBANG EMAS BAWAH TANAH
PT NATARANG MINING
DESA GUNUNG DOH, KECAMATAN BANDAR NEGERI
SEMOUNG, KABUPATEN TANGGAMUS,
PROVINSI LAMPUNG

DISUSUN OLEH:
ERICK ALAN DERATAMA
H1C111032

UNIVERSITAS LAMBUNG MANGKURAT


FAKULTAS TEKNIK
PROGRAM STUDI TEKNIK PERTAMBANGAN
BANJARBARU
2015
LEMBAR PENGESAHAN

PENGAMATAN KEGIATAN GEOTEKNIK DAN SURVEY


TAMBANG EMAS BAWAH TANAH
PT NATARANG MINING
DESA GUNUNG DOH, KECAMATAN BANDAR NEGERI SEMOUNG,
KABUPATEN TANGGAMUS, PROVINSI LAMPUNG

DISUSUN OLEH:
ERICK ALAN DERATAMA
(H1C111032)

Disetujui di Way linggo, Januari 2015


Pembimbing Kerja Praktek,

Ashri Kurniawan
Mineplan PT. Natarang Mining

Mengetahui,

Martono
KTT PT. Natarang Mining

ii
Telah dipresentasikan dan telah dinyatakan LULUS pada tanggal 9 Januari
2015, oleh:

Penguji 1. Romla Noor Hakim, MT

· NIP. 19800616 200604 1 005

Penguji 2. Eko Santoso·, MT


NIP.

Penguji 3. gus Triantoro, MT


NIP. 19800803 200604 100I

iii
KATA PENGANTAR

Puji dan syukur saya panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa yang telah
melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya sehingga kami dapat menyelesaikan Laporan
Kerja Praktek ini untuk memenuhi tugas yang telah diberikan.
Penyusunan Laporan Kerja Praktek ini tidak dapat tersusun dengan baik
apabila tidak didukung dan dibantu oleh banyak pihak yang telah mendorong,
membimbing dan mengarahkan kami. Oleh karena itu, kami mengucapkan terima
kasih kepada :
1. Bapak Dr. Ing Yulian Firmana Arifin, MT selaku dekan Fakultas Teknik
Universitas Lambung Mangkurat.
2. Bapak Romla Noor Hakim, MT selaku Pembimbing Laporan.
3. Bapak Martono selaku Kepala Teknik Tambang PT Natarang Mining.
4. Bapak Ashri Kurniawan selaku Mineplan sekaligus sebagai Pembimbing di PT
Natarang Mining.
5. Bapak Kohandi selaku Surveyor di PT Natarang Mining.
6. Bapak Bayu selaku Geotech Engineer di PT. Natarang Mining
7. Seluruh crew Survey dan Geotech Departement PT Natarang Mining.yang telah
membantu dalam Kerja Praktek ini.
8. Semua pihak yang telah membantu hingga selesainya laporan ini.
Saya menyadari akan ketidaksempurnaan Laporan Kerja Praktek yang saya
susun ini, oleh karena itu semua kritik dan saran yang membangun sangat diharapkan
oleh penyusun.
Akhir kata, saya mengharapkan agar Laporan Kerja Praktek Mahasiswa
Universitas Lambung Mangkurat ini bermanfaat bagi kita semua. Amin.

Banjarbaru, Januari 2015

Penyusun

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR JUDUL i
LEMBAR PENGESAHAN ii
KATA PENGANTAR iv
DAFTAR ISI v
DAFTAR GAMBAR vii
DAFTAR RUMUS ix
DAFTAR TABEL x
DAFTAR GRAFIK xi
BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang....................................................................................1-1
1.2 Maksud dan Tujuan............................................................................1-2
1.3 Metode Pengumpulan Data.................................................................1-2
1.4 Batasan Masalah.................................................................................1-3
BAB II TINJAUAN UMUM
2.1 Lokasi dan Kesampaian Daerah.........................................................2-1
2.2 Kondisi Umum Perusahaan................................................................2-1
2.2.1 Iklim........................................................................................2-1
2.2.2 Geomorfologi..........................................................................2-2
2.2.3 Keadaan Geologi Regional.....................................................2-4
2.2.4 Kondisi Tektonik....................................................................2-4
2.3 Kegiatan Penambangan......................................................................2-5
2.3.1 Persiapan Penambangan.........................................................2-5
2.3.2 Proses Development................................................................2-5
2.3.3 Penggalian, Pemuatan dan pengangkutan...............................2-6
2.3.4 Penumpukan Broken Ore........................................................2-7
BAB III DASAR TEORI
3.1 Geoteknik Tambang Bawah Tanah.....................................................3-1
3.1.1 Massa Batuan.........................................................................3-2
3.1.2 Klasifikasi Massa Batuan......................................................3-4

v
3.1.3 Rock Quality Designation (RQD).........................................3-5
3.1.4 Rock Mass Rating (RMR).......................................................3-7
3.2.3 Rock Mass Quality (Q) System...............................................3-14
3.2. Survey Tambang Bawah Tanah..........................................................3-20
3.2.1 Perkembangan Pengukuran dengan Total Statiom....................3-23
BAB IV HASIL PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN
4.1 Geoteknik Tambang Bawah Tanah.....................................................4-1
4.1.1 Peralatan Geoteknik...................................................................4-1
4.1.2 Pengambilan Data......................................................................4-6
4.1.3 Pengolahan Data........................................................................4-9
4.2 Survey Tambang Bawah Tanah..........................................................4-17
4.2.1 Peralatan Survey........................................................................4-17
4.2.2 Jenis Kegiatan pada Tambang Bawah Tanah.............................4-21
4.2.3 Pengambilan Data......................................................................4-25
4.2.4 Pengolahan Data........................................................................4-26
4.3. Pembahasan..........................................................................................4-27
BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan.........................................................................................5-1
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

vi
DAFTAR GAMBAR

1. Gambar 2.1 Peta kesampaian daerah..................................................................2-3


2. Gambar 2.2 Proses pembuatan lubang drill and blast........................................2-5
3. Gambar 2.3 Proses pemuatan broken ore dari stope menuju ke main shaft.......2-6
4. Gambar 2.4 Proses pengangkutan broken ore dari shaft menuju stockpile.........2-6
5. Gambar 2.5 Pengukuran volume stockpile di pabrik..........................................2-7
6. Gambar 3.1 Metode pengukuran RQD menurut Deere......................................3-7
7. Gambar 3.2 Joint roughness pada q system........................................................3-15
8. Gambar 3.3 SRF-values related to single and multiple weakness zones............3-16
9. Gambar 3.4 Sketsa Pengukuran Tambang Bawah Tanah....................................3-21
10. Gambar 4.1 Kompas Geologi Brunton 5008......................................................4-2
11. Gambar 4.2 Palu geologi.....................................................................................4-2
12. Gambar 4.3 Leica Disto A5.................................................................................4-3
13. Gambar 4.4 Meteran...........................................................................................4-3
14. Gambar 4.5 Schmidth Hammer...........................................................................4-4
15. Gambar 4.6 Geotechical Form Mapping............................................................4-5
16. Gambar 4.7 Sketsa pengukuran bidang diskontinuiti dengan metode scanline 4-6
17. Gambar 4.8 Kegiatan pengukuran struktur dengan metode scanline.................4-7
18. Gambar 4.9 Defenisi strike, dip dan dip direction..............................................4-7
19. Gambar 4.10 Sketsa lokasi pengamatan.............................................................4-8
20. Gambar 4.11 Total Station Leica TS15...............................................................4-17
21. Gambar 4.12 Prisma............................................................................................4-18
22. Gambar 4.13 Statif / Tripod.................................................................................4-18
23. Gambar 4.14 Meteran.........................................................................................4-19
24. Gambar 4.15 Alat bor Boschhammer..................................................................4-19
25. Gambar 4.16 Pipa aluminium dan lem beton......................................................4-20
26. Gambar 4.17 Selang waterpass...........................................................................4-20
27. Gambar 4.18 Spraypaint.....................................................................................4-21
28. Gambar 4.19 Penandaan titik lubang bor pada heading.....................................4-21

vii
29. Gambar 4.20 Penempatan titik kontrol prisma pada dinding terowongan..........4-22
30. Gambar 4.21 Sketsa penempatan wall station....................................................4-22
31. Gambar 4.22 Penempatan titik monitoring.........................................................4-23
32. Gambar 4.23 Kegiatan monitoring penurunan permukaan tanah.......................4-23
33. Gambar 4.24 Pengukuran stockpile....................................................................4-24
34. Gambar 4.25 Stakeout titik bor eksplorasi..........................................................4-25
35. Gambar 4.26 Stakeout rencana pembuatan vertical shaft...................................4-25
36. Gambar 4.27 Sketsa pengambilan data koordinat lokasi L3-5E-sub3................4-26

viii
DAFTAR TABEL

1. Tabel 3.1 Hubungan RQD dan Kualitas Massa Batuan....................................3-5


2. Tabel 3.2 Penggolongan dan Pembobotan Kekasaran Menurut Bieniawski....3-10
3. Tabel 3.3 Tingkat Pelapukan Batuan Menurut Bieniawski (1976)...................3-10
4. Tabel 3.4 Rock Mass Rating (RMR).................................................................3-12
5. Tabel 3.5 Rekomendasi Penyangga..................................................................3-13
6. Tabel 3.6 Excavation Support Ratio.................................................................3-17
7. Tabel 3.7 Korelasi antara RMR dan Q system..................................................3-19
8. Tabel 4.1 Hasil Pengamatan..............................................................................4-8
9. Tabel 4.2 Rock Mass Rating System.................................................................4-10
10. Tabel 4.3 Rock Tunneling Quality Index...........................................................4-11
11. Tabel 4.4 Koordinat lokasi L3-5E-sub3............................................................4-26

ix
DAFTAR RUMUS

1. Rumus 3.1 RQD Menurut Deere, 1967............................................................3-5


2. Rumus 3.2 RQD Menurut Priest and Hudson, 1976........................................3-6
3. Rumus 3.3 RQD Menurut Palmstrom, 1982....................................................3-6
4. Rumus 3.4 Q-System Menurut Balton, Lien and Lunde...................................3-14
5. Rumus 3.5 Equivalent Dimension (Deqivalent)....................................................3-16
6. Rumus 3.6 Panjang Rock Bolt..........................................................................3-18
7. Rumus 3.7 Maximum Unsuported Span...........................................................3-18
8. Rumus 3.8 Penyangga Atap Permanen (Proof)...................................................3-19
9. Rumus 3.9 Penyangga Atap Permanen Joint Lebih Dari 3 (Proof)....................3-19
10. Rumus 4.1 Equivalent Dimension (Deqivalent)....................................................4-12
11. Rumus 4.2 Maximum Unsupport Span.............................................................4-14
12. Rumus 4.3 Panjang Rock Bolt..........................................................................4-16

x
DAFTAR GRAFIK

1. Grafik 3.1 Hubungan RQD dan Jv (Palmstrom, 1982)....................................3-6


2. Grafik 3.2 Hubungan Antara Span, Stand-up time dan RMR...........................3-14
3. Grafik 3.3 Rock Classes....................................................................................3-17
4. Grafik 3.4 Stand-up time (Ramammurthy, 2007).............................................3-18
5. Grafik 3.5 Korelasi antara RMR dan Q system................................................3-20
6. Grafik 4.1 Rock Classes (Bieniawski, 1989)....................................................4-12
7. Grafik 4.2 Hubungan Antara Span, Stand-up time dan RMR (Bieniawski).....4-13
8. Grafik 4.3 Stand-up time (Ramammurthy, 2007).............................................4-13

xi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Proses-proses geologi yang terjadi selama dan setelah pembentukan batuan
mempengaruhi sifat massanya (rock mass properties), termasuk sifat keteknikan
(engineering properties). Keadaan massa batuan di alam cenderung tidak ideal dalam
beberapa hal (Goodman, 1989), seperti heterogen, anisotrop dan tidak menerus
(diskontinuitas). Bidang diskontinuitas menyebabkan kekuatan dan tegangan dalam
massa batuan tidak terdistribusi secara merata, sehingga terjadi gangguan
keseimbangan. Orientasi diskontinuitas merupakan faktor geologi utama lain yang
mempengaruhi stabilitas batuan, termasuk keadaan air tanah dan pelapukan turut
menentukan sifat massa batuan . Jika terjadi perubahan sifat massa batuan, maka
kualitas dan daya dukung batuan tersebut juga diperkirakan mengalami perubahan.
Berdasarkan penyelidikan geologi dan geoteknik akan diketahui kualitas
massa batuan, daya dukung dan berbagai faktor yang mempengaruhi. Sebagai contoh
penerapan klasifikasi geomekanika Rock Mass Rating (RMR) (Bieniawski, 1989)
dan Rock Tunneling Quality (Q system) (Barton, 1974) mampu mengevaluasi
kualitas dan membuat estimasi daya dukung massa batuan, untuk berbagai pekerjaan
seperti terowongan, lereng, fondasi dan rekayasa pertambangan.
Peranan Geotek tidak hanya melakukan penyelidikan klasifikasi massa batuan
saja tetapi lebih mengarah kepada memberikan panduan kepada pihak terkait
mengenai potensi bahaya geoteknik yang akan terjadi kepada pihak terkait
(manajemen perusahaan, institusi, mine planner). Data geoteknik harus digunakan
secara benar dengan kewaspadaan dan dengan asumsi-asumsi serta batasan-batasan
yang ada untuk dapat mencapai hasil seperti yang diinginkan.
Mine surveying adalah satu cabang ilmu pertambangan dan teknologi yang
mencakup semua pengukuran, perhitungan dan pemetaan yang melayani tujuan
memastikan dan mendokumentasikan informasi pada semua tahapan suatu kegiatan

1-1
penambangan. Pada kegiatan pertambangan, survey memiliki berbagai macam
kegunaan, salah satunya adalah untuk mengetahui kemajuan tambang pada satu
satuan waktu. Kemajuan tambang adalah keadaan tambang pada tiap akhir satuan
waktu, yang diukur dengan menggunakan alat dan software tertentu.
PT Natarang Mining yang berkecimpung dalam usaha pertambangan, dalam
hal ini penambangan emas dengan metode tambang bawah tanah, tentunya tidak
akan terpisah dari kegiatan geoteknik dan survey. Oleh itu sebabnya, alasan inilah
yang menjadi dasar penyusun memilih tempat Kerja Praktek (KP) pada PT Natarang
Mining. Adapun topik yang penyusun ajukan adalah ”Pengamatan Kegiatan
Geoteknik dan Survey Tambang Emas Bawah Tanah PT Natarang Mining Desa
Gunung Doh, Kecamatan Bandar Negeri Semuong, Kabupaten Tanggamusm
Provinsi Lampung”.

1.2. Maksud Dan Tujuan


Maksud dari penyusunan laporan ini adalah untuk menambah wawasan ilmu
pengetahuan tentang klasifikasi massa batuan dan survey tambang bawah tanah pada
PT Natarang Mining serta mengaplikasikan secara langsung teori yang didapatkan
diperkuliahan
Tujuan dari kerja praktek yang dilakukan adalah sebagai berikut:
1. Mengamati kegiatan geoteknik dan survey tambang bawah tanah.
2. Mengamati serta mempraktekan cara memperoleh data geoteknik dengan
membuat scanline dan data survey tambang bawah tanah.
3. Membuat klasifikasi massa batuan dengan metode RMR dan Q System.
4. Membuat rekomendasi penyanggaan berdasarkan klasifikasi massa batuan.

1.3. Metode Pengumpulan Data


Metode penulisan dalam penyusunan laporan ini terdiri dari :
1. Pengumpulan data
a. Primer
Data primer berasal dari pengamatan, pengambilan data langsung di
lapangan.

1-2
b. Sekunder
Data sekunder berasal dari perusahaan berupa data hasil survey end of month
(EOM), rekomendasi penyanggaan dari perusahaan serta berbagai sumber
literatur seperti buku, internet, serta interview terhadap karyawan yang
bersangkutan.
2. Pengolahan data
Pengolahan data dan pembobotan nilai klasifikasi massa batuan mengunakan
metode Rock Mass Rating (Bieniawski, 1989) dan Q system (Barton, 1974).
3. Pelaporan.
Pelaporan dari kegiatan kerja praktek ini berisi hasil pengamatan dan
perhitungan dari data primer yang dapat dipertanggungjawabkan.

1.4. Batasan Masalah


Dalam kegiatan kerja praktek ini masalah yang dipelajari dan dibahas yaitu :
1. Pemetaan kekar dengan metode scanline pada lokasi L3-2W- SPV-W (heading)
dan L3-2W- SPV-W (dinding terowongan) di site Talang Santo.
2. Penentuan kelas massa batuan berdasarkan klasifikasi massa batuan dengan
metode RMR dan Q system.
3. Rekomendasi penyanggaan geoteknik pada lokasi, berdasarkan RMR dan Q-
System.
4. Pengamatan kegiatan survey tambang bawah tanah pada site Talang Santo dan
yang akan dibahas lagi pada lokasi L3-5E-Sub3.

1-3
BAB II
TINJAUAN UMUM

2.1 Lokasi dan Kesampaian Daerah


PT. Natarang Mining merupakan perusahaan badan hukum Indonesia yang
didirikan di Indonesia dengan Akte Notaris Nomor. 51 tanggal 17 November 1986
dan disahkan oleh Surat Keputusan Kementerian Kehakiman Nomor C2.8284. HT.
01.01. TH’86 tanggal 29 November 1986. PT Natarang Mining merupakan
perusahaan Joint Venture dengan kepemilikan saham Natarang Offshore PTY LTD
sebanyak 85% dan PMDN 15% yang merupakan sebuah perusahaan yang bergerak
di bidang pertambangan emas dan perak yang terletak di desa Wonosobo, kabupaten
Tanggamus, Lampung. PT. Natarang Mining memiliki beberapa site tambang yang
aktif yaitu, Talang Santo dan Talang Semin. PT Natarang Mining secara resmi mulai
melakukan penambangan emas di lokasi tambang yang memiliki kandungan 669 ribu
ton di Way Linggo, Kecamatan Bandar Negeri Semoung, Kabupaten Tanggamus.
Akses menuju lokasi penelitian ini dapat ditempuh melalui dua jalur, yaitu
Jakarta-Lampung, menggunakan pesawat terbang selama ± 45 menit. Dari bandara
Raden Inten II ke lokasi site dengan menggunakan jalan darat berjarak 151 km
dengan waktu tempuh ± 3 jam. Sedangkan untuk jalur lain dapat ditempuh dari
Jakarta menuju pelabuhan Bakauheni dengan waktu tempuh 6 jam dan dilanjutkan
perjalanan menuju site dengan waktu 5 jam dengan jarak tempuh sejauh 233 km.
Secara geografis PT. Natarang Mining terletak pada 5°16'53.75" S dan
104°24'35.85" E (lihat gambar 2.1).

2.2. Kondisi Umum Perusahaan


2.2.1. Iklim
Iklim merupakan rata-rata cuaca dalam jangka waktu tertentu, sehingga unsur
iklim sama dengan unsur cuaca yaitu temperatur udara, kelembaban udara, curah
hujan, angin, durasi sinar matahari dan kondisi iklim lainnya (Tjasyono,1986).
Kabupaten Tanggamus merupakan daerah tropis, dengan curah hujan ratarata 161,7
mm/bulan dan rata-rata jumlah hari hujan 15 hari per bulan.

2-1
Sebagian besar dari wilayah Kabupaten Tanggamus dipengaruhi oleh udara
tropikal pantai dan dataran dengan temperatur udara rata-rata 28° Celcius dan
sebagian wilayah dengan udara sejuk pegunungan yang terletak sekitar 500 m dpl
sampai dengan 2000 meter dpl di kaki Gunung Tanggamus.
2.2.2. Geomorfologi
Bentuk Lahan merupakan bentukan alam di permukaan bumi yang
menggambarkan kondisi suatu wilayah dengan ciri yang berbeda satu dengan
lainnya, tergantung dari proses pembentukan dan evolusinya. Sebagian besar wilayah
Kabupaten Tanggamus merupakan daerah perbukitan dan pegunungan dengan
kelerengan curam hingga terjal. Secara morfometrik dibagi menjadi 3 (tiga) satuan
geomorfologi yaitu:
a. Satuan geomorfologi dataran aluvial
b. Satuan geomorfologi perbukitan
c. Satuan geomorfologi pegunungan
Satuan geomorfologi dataran aluvial, satuan geomorfologi terbagi dua yaitu aluvial
marin dan aluvial sungai.. Satuan geomorfologi ini berada pada ketinggian 0 - 50
meter dpl. Daerah ini relatif sempit memanjang sepanjang pantai. Daerah yang
berhadapan langsung dengan Samudera Indonesia. Seperti umumnya pantai di pantai
Barat Sumatera dan Pantai Selatan Jawa dipengaruhi oleh gempa tektonik dan
gelombang tsunami. Satuan geomorfologi perbukitan, berada pada ketinggian 200 –
1000 meter dpl, ditempati oleh endapan volkanik kuarter. Daerah ini relatif aman
terhadap gempa namun pada bagian yang berlereng masih rawan longsor. Satuan
geomorfologi pegunungan, yang merupakan punggungan BukitBarisan, ditempati
oleh endapan volkanik kuarter dan beberapa formasi. Daerah ini memiliki ketinggian
1000 – 2000 meter dpl. Daerah ini dilalui sesar semangko, dengan lebar zona 10 – 25
km.

2-2
104' 30'0"E 105' 0'0"E 105 ' 30'0"E 106 ' 0'0"E

LEGENDA PETA
: Jalur Alternatlf 1 Lffj : Pelabuhan SYSTEM PROJECTION
GEOGRAPHIC
: Jalur Alternatif 2 : Bandara
: Batas Kabupaten : PT. Natarang Mining Datum
■ : lbukota Provinsi WGS_84

Peta kesampaian daerah


*Sumber Peta : Bing Maps
Gambar 2.1

Peta kesampaian daerah


Pada beberapa tempat dijumpai beberapa aktifitas vulkanik. Dengan demikian
daerah ini rawan terhadap gempa bumi, bencana gunung api, tanah longsor dan
rawan erosi. Dengan melihat kondisi geomorfologi di atas, Kabupaten Tanggamus
dibagi menjadi 3 (tiga) zona rawan bencana:
a. Zona I, daerah pesisir dengan ancaman gempa tektonik, tsunami dan banjir.
b. Zona II, daerah perbukitan rawan terhadap bencana longsor
c. Zona III, daerah pegunungan yang paling rentan terhadap bencana tanah longsor,
volkanisme dan gempa bumi,
2.2.3. Keadaan Geologi Regional
Batuan yang umum dijumpai di Kabupaten Tanggamus adalah endapan
gunung api, batu pasir Neogen, granit batu gamping, metamorf, tufa Lampung, dan
Alluvium. Secara regional wilayah PT. Natarang Mining termasuk dalam formasi
batuan gunungapi quarter muda dengan litologi berupa breksi, lava dan tuff
bersusunan andesit basalt.
2.2.4. Kondisi Tektonik
Kondisi tektonik daerah Lampung mempunyai tatanan yang menarik, karena
disamping adanya tunjaman antara lempeng Samudera Hindia-Australia dan lempeng
Eurasia juga oleh gerak patahan aktif Sumatera segmen Semangko. Tektonika
patahan aktif Sumatera segmen Semangko berupa patahan geser. Beberapa ciri
khusus yang dapat diamati yakni adanya subsegmen-subsegmen patahan dengan
pergerakan yang relatif berbeda satu dengan lainnya dalam satu segmen besar.
Model geologi menunjukkan bahwa terjadinya perkembangan tektonik di
Sumatera bagian selatan, lajur tunjaman ini seperti lajur tunjaman lainnya yang
memperlihatkan mekanisme patahan dekstral. Mekanisme gerak ini dapat terlihat
dari mekanisme gempabumi tunjaman yang terjadi di sepanjang lajur tunjaman,
dengan arah jurus hampir Utara-Selatan dan bidang patahan miring ke arah Timur.
Oleh sebab itu sudah tentu daerah Lampung merupakan salah satu daerah yang
mempunyai aktivitas kegempaan yang cukup tinggi dan menjadi salah satu daerah
yang paling mungkin dirusak oleh gempabumi dengan magnitudo yang berkisar
antara 5,5 Mw sampai dengan 6,6 Mw.

2-4
2.3. Kegiatan Penambangan
Berdasarkan bentuk dan karakteristik cadangan bijih, maka sistem tambang
bawah tanah yang dapat diterapkan adalah square-set methode dan sublevel
stopping. Sublevel Stoping adalah penambangan bawah tanah dengan cara membuat
level-level, kemudian dibagi menjadi sublevel-sublevel. Pada site talang santo
penambangan baru dilakukan pada sampai level 3 dengan kedalaman 89 meter dari
permukaan tanah, sedangkan pada site Talang Semin sedang dilakukan proses
development.
2.3.1. Persiapan Penambangan
Secara umum daerah penelitian yang akan ditambang pada saat ini
merupakan daerah perbukitan dan pegunungan dan merupakan daerah yang telah
terbuka akibat kegiatan perladangan.
2.3.2. Proses Development
Proses development dilakukan dengan membuat lubang bukaan horizontal
pada kaki bukit (adit) dengan material penyangga berupa timber set, H Beam dan
concrete. Dari lokasi adit, lalu dibuat internal shaft menuju ke rencana pembuatan
level pada tambang bawah tanah. Waste, digunakan sebagai pengeras jalan menuju
stockpile sehingga tak ada material backfilling pada proses kegiatan penambangan
ini. Kegiatan pembukaan lubang bukaan pada tambang bawah tanah menggunakan
sistem peledakan.

Gambar 2.2.
Proses pembuatan lubang drill and blast

2-5
2.3.3. Penggalian, Pemuatan, dan Pengangkutan
Jack drill adalah alat yang akan digunakan untuk membuat lubang bor pada
stope yang akan di blasting. Broken ore yang telah terbongkar, lalu dipindahkan
menuju lori dengan menggunakan rocker shovel. Ada 3 proses pengangkutan yang
ada pada tambang bawah tanah, yaitu:
1) Gathering haulage, sistem pengangkutan dari stope menuju ke secondary
haulage
2) Secondary haulage, sistem pengangkutan tambang bawah tanah dari gathering
haulage menuju main haulage.
3) Main haulage, pengangkutan tambang bawah tanah yang membawa broken ore
menuju kembali ke shaft.

Gambar 2.3.
Proses pemuatan broken ore dari stope menuju ke main shaft

Gambar 2.4.
Proses pengangkutan broken ore dari shaft menuju ke stockpile

2-6
2.3.4. Penumpukan broken ore
Broken ore dari tambang di angkut ke unit pengolahan dimana terdapat
tempat penumpukan yang berbeda-beda dan juga grade (kadar) yang berbeda pula.

Gambar 2.5.
Pengukuran volume stockpile di pabrik

2-7
BAB III
DASAR TEORI

3.1 Geoteknik Tambang Bawah Tanah


Geoteknik atau dikenal sebagai engineering geology merupakan bagian dari
rekayasa perencanaan tambang (mine plan) yang didasarkan pada pengetahuan yang
terkumpul selama sejarah penambangan. Seorang mine plan yang merancang suatu
lubang bukaan memerlukan suatu estimasi bagaimana tanah dan batuan akan
merespon tegangan.
Pada kegiatan penambangan, proses penggalian merupakan kegiatan yang
utama. Penggalian dilakukan terhadap massa batuan yang memiliki struktur geologi
yang kompleks didalamnya. Oleh karena itu diperlukan suatu perancangan yang tepat
agar massa batuan tetap dalam kesetimbangannya. Perancangan yang buruk dapat
mengakibatkan bahaya ambrukan pada waktu-waktu yang akan datang yang dapat
berakibat pada keselamatan kerja, keamanan peralatan dan kelancaran produksi
tambang yang akhirnya akan menaikkan biaya produksi, yang jelas tidak diinginkan
oleh suatu perusahaan tambang.
Terdapat tiga jenis metode analisis stabilitas lubang bukaan, yaitu metode
analitik, metode empirik, dan metode observasi.
1. Metode Analitik
Metode analitik merupakan metode yang didasarkan atas analisis
teganganregangan yang terdapat pada lubang bukaan.
2. Metode Empirik
Metode empirik merupakan metode yang didasarkan atas pengalaman praktis dan
analisis statistik dari pengamatan berbagai pekerjaan-pekerjaan sebelumnya.
3. Metode Observasi
Metode observasi merupakan metode yang didasarkan atas hasil pengamatan
langsung terhadap perpindahan yang terjadi pada massa batuan

3-1
Klasifikasi massa batuan yang terdiri dari beberapa parameter sangat cocok
untuk mewakili karakteristik massa batuan, khususnya sifat-sifat bidang lemah atau
kekar dan derajat pelapukan massa batuan. Atas dasar ini sudah banyak usulan tau
modifikasi klasifikasi massa batuan yang dapat digunakan untuk merancang
kestabilan lubang bukaan.
3.1.1. Massa Batuan
Secara umum bidang diskontinu merupakan bidang yang membagi-bagi
massa batuan menjadi bagian-bagian yang terpisah. Menurut Priest (1979), bidang
diskontinu adalah setiap bidang lemah yang terjadi pada bagian yang memiliki kuat
tarik paling lemah dalam batuan. Keterjadian bidang diskontinu tidak terlepas dari
masalah perubahaan stress (tegangan), temperatur, strain (regangan), mineralisasi
dan rekristalisasi yang terjadi dalam waktu yang panjang.
Dari beberapa pengertian diatas, dapat disimpulkan bahwa bidang diskontinu
terbentuk karena tegangan tarik yang terjadi pada batuan. Hal ini yang membedakan
antara diskontinuitas alami, yang terbentuk oleh peristiwa geologi atau geomorfologi,
dengan diskontinuitas artifisial yang terbentuk akibat aktivitas manusia misalnya
pengeboran, peledakan dan proses pembongkaran material batuan.
Secara tiga dimensi, struktur diskontinuitas pada batuan disebut sebagai
struktur batuan sedangkan batuan yang tidak pecah disebut sebagai material batuan
yang bersama struktur batuan, membentuk massa batuan. Beberapa macam bidang
diskontinu yang digolongkan berdasarkan ukuran dan komposisi bidang diskontinu
adalah sebagai berikut:
1. Fault atau Patahan
Fault atau patahan adalah bidang diskontinu yang secara jelas memperlihatkan
tanda-tanda bidang tersebut mengalami pergerakan. Tanda-tanda tersebut
diantaranya adalah adanya zona hancuran maupun slickensided atau jejak yang
terdapat disepanjang bidang fault. Fault dikenal sebagai weakness zone karena
akan memberikan pengaruh pada kestabilan massa batuan dalam wilayah yang
luas.

3-2
2. Joint atau Kekar
Beberapa pengertian joint atau kekar
a. Berdasarkan ISRM (1980), joint atau kekar adalah bidang diskontinu yang
terbentuk secara alami tanpa ada tanda-tanda pergeseran yang terlihat
b. Menurut Price (1966), joint adalah retakan pada batuan yang tidak
menunjukkan tanda-tanda pergerakan, atau meskipun mengalami pergerakan
tetapi sangat kecil sehingga bisa diabaikan.
Joint berdasarkan lokasi keterjadiannya dapat dikelompokkan menjadi :
a. Foliation joint adalah bidang diskontinu yang terbentuk sepanjang bidang
foliasi pada batuan metamorf.
b. Bedding joint adalah bidang diskontinu yang terbentuk sepanjang bidang
perlapisan pada batuan sedimen.
3. Tectonic joint
Tectonic joint (kekar tektonik) adalah bidang diskontinu yang terbentuk karena
tegangan tarik yang terjadi pada proses pengangkatan atau tegangan lateral, atau
efek dari tekanan tektonik regional (ISRM, 1975). Kekar tektonik pada umumnya
mempunyai permukaan datar (planar), kasar (rough) dengan satu atau dua joint
set.
4. Fracture
Fracture adalah bidang diskontinu pada batuan yang terbentuk karena adanya
proses pelipatan dan patahan yang intensif (Glossary of Geology, 1980).
Fracture adalah istilah umum yang dipakai dalam geologi untuk semua bidang
diskontinu. Namun istilah ini jarang dipakai untuk kepentingan yang
berhubungan dengan rock engineering dan engineering geology.
5. Crack
Crack adalah bidang diskontinu yang berukuran kecil atau tidak menerus
(ISRM1975). Namun beberapa rock mechanic engineer menggunakan istilah
fracture dan Crack untuk menjelaskan pecahan atau Crack yang terjadi pada saat
pengujian batuan, peledakan dan untuk menjelaskan mekanisme pecahnya
batuan.

3-3
6. Rupture
Rupture adalah pecahan atau bidang diskontinu yang terjadi karena proses
ekskavasi atau pekerjaan manusia yang lain.
7. Bedding
Merupakan istilah untuk bidang perlapisan pada batuan sedimen. Bedding terdapat
pada permukaan batuan yang mengalami perubahan ukuran dan orientasi butir dari
batuan tersebut serta perubahan mineralogi yang terjadi selama proses
pembentukan batuan sedimen.
8. Shear
Shear adalah bidang pergeseran yang berisi material hancuran akibat tergerus oleh
pergerakan kedua sisi massa batuan dengan ukuran celah yang lebih lebar dari
kekar. Ketebalan material hancuran yang berupa batu atau tanah ini bervariasi dari
ukuran beberapa millimeter sampai meter.
Gambar 4.27
Sketsa pegambilan data koordinat
pada lokasi L3-5E-Sub3

Setelah data didapatkan melalui bantuan alat total station, kemudian


dilakukan input data koordinat tersebut ke komputer dan didapatkan data
koordinat xyz pada titik A dan B yang akan dihitung jaraknyA.
4.1.1. Pengolahan Data
Dari pengambilan data, didapatkan koordinat xyz pada lokasi survey yang
akan dihitung jarak dari stasiun sebelumnya ke arah heading. Berikut merupakan
salah satu contoh perhitungan jarak kemajuan tambang yang mengambil data pada
lokasi L3-5E-Sub3.
Tabel 4.4
Koordinat lokasi L3-5E-Sub3.
Titik Koordinat X Y Z
19 (A) 433325.64 9425225.39 1230.09
4 (B) 433336.38 9425221.48 1230.88

Jarak horizontal A ke B = √(𝑋𝑎 − 𝑋�)2 + (𝑌𝑎 − 𝑌�)2 + (𝑍𝑎 − 𝑍�)2


= √(433336.38 − 433325.64)2 + (9425221.48 − 9425225.39)2
= 11.42 m

Jarak miring A ke B = √(𝐽𝑎𝑟𝑎𝑘 𝐻𝑜𝑟𝑖𝑧𝑜𝑛𝑡𝑎�)2 + (𝑍𝑎 − 𝑍�)2


4-4
= √(11.42 )2 + (0.79)2
= 11.44 m

4-5
Hasil dari perhitungan kemajuan keseluruhan bukaan tambang pada bulan
September dan Okober 2014 dapat dilihat pada grafik 3.4.
800 745

700 643.57
Waste
600
Ore
Advance(m)
500
400
300
200
102.00 100.5
100 17.5 29
0 0
0
September Oktober September Oktober
Development Production

Grafik 3.4
Kemajuan tambang bulan September-Oktober tahun 2014

4.2. Pembahasan
Dalam kegiatan klasifikasi massa batuan, hal terpenting adalah mengamati
dan mencatat parameter yang terkait dengan metode klasifikasi massa batuan
yang digunakan. Tim geoteknik PT. Natarang Mining menggunakan metode
klasifikasi Rock Mass Rating (RMR) dan Rock Tunneling Quality Index (Q
system). Penggunaan lebih satu metode klasifikasi bertujuan agar memiliki data
pembanding atas hasil yang diperoleh dari tiap metode.
Pengamatan klasifiksi massa batuan diakukan pada lokasi L3-2W- SPV-W
(dinding terowongan) dan L3 SPV-2W-W50 (heading terowongan). Dalam
metode klasifikasi massa batuan dengan Rock Mass Rating (RMR) setiap
parameter diberi nilai pembobotan yang nantinya akan di jumlahkan untuk
mengetahui kelas dari batuan tersebut, sehingga dapat ditentukan rekomendasi
penyanggaan, stand-up time dan maximum unsuppored span.
Berdasarkan metode Rock Mass Rating (RMR), tipe batuan pada lokasi L3-
2W- SPV-W merupakan jenis batuan kelas IV yang termasuk jenis buruk (poor
rock), sehingga direkomendasikan untuk menggunakan kombinasi wire mesh dan
rockbolt dengan panjang 4 - 5 m dengan jarak (spasi) 1 - 1.5 m pada atap dan
dinding lubang bukaan dan pemberian shotcrete dapat dilakukan di sepanjang atap
dan dinding lubang bukaan dengan ketebalan 100 – 150 mm. Untuk lebar

4-6
maksimum lubang bukaan yaitu sebesar 2.5 m, dengan stand-up time selama 3.5
jam. Sedangkan tipe batuan pada lokasi L3 SPV-2W-W50 merupakan batuan kelas
V yang termasuk jenis batuan sangat buruk (very poor rock) sehingga
direkomendasikan untuk menggunakan kombinasi wire mesh dan rockbolt dengan
panjang 5-6 m dalam pemberian shotcrete dapat dilakukan di sepanjang atap dan
dinding lubang bukaan dngan ketebalan 150-200 mm. Untuk lebar maksimum
lubang bukaan adalah sebesar 1 m dengan stand-up time selama 15 menit.
Berdasarkan metode Q system lokasi L3-2W- SPV-W berada pada kelas
batuan very poor tipe V, dengan rekomendasi penyanggaan shotcrete setebal 5-9
cm dan bolting dengan jarak 1.4 m. Jenis kelas batuan ini mampu bertahan selama
5 jam dengan maksimal lubang bukaan yang mampu bertahan tanpa adanya sistem
penyanggaan adalah sebesar 1.6 m. Sedangkan tipe batuan pada lokasi L3 SPV-
2W-W50 adalah extremely poor tipe VI dengan rekomendasi penyanggaan
shotcrete setebal 9-12 cm dan bolting dengan jarak 1.2 m. Jenis kelas batuan ini
mampu bertahan selama 40 menit dengan maksimal lubang bukaan yang mampu
bertahan tanpa adanya sistem penyanggaan adalah sebesar 0.96 m..
Pengamatan yang dilakukan pada kegiatan survey meliputi survey
pemboran dan peledakan, survey kemajuan lubang bukaan tambang bawah tanah,
survey monitoring, survey pengukuran stockpile serta penentuan stake out. Pada
survey kemajuan tambang dalam bulan September dan Oktober 2014, didapat
kemajuan proses development sepanjang 17.5 m pada waste dan 102 m pada ore,
sedangkan pada proses produksi didapat kemajuan sebesar 29 m pada waste dan
100.5 m pada ore.
Beberapa permasalahan yang terjadi pada saat pengambilan data di
lapangan adalah pengambilan data yang tidak sesuai standar operasionalnya
seperti pada saat pengambilan titik detail pada pengukuran stockpile posisi
tongkat prisma tidak berdiri tegak dan mengangkat tongkat saat prisma tertutup
oleh gundukan atau tumpukan tanah dan pembuatan kembali wall station
dikarenakan tertutup oleh pemasangan timber set.
Selain faktor tersebut, yang menjadi permasalahan saat pengamatan adalah
faktor ground water. Pada saat pengamatan beberapa kegiatan pengambilan data
terganggu akibat derasnya tetesan ataupun rembesan air pada lubang terowongan.

4-7
BAB V
PENUTUP

5.1. Kesimpulan
Berdasarkan kegiatan Kerja Praktek yang dilakukan oleh penyusun selama
berada di PT. Natarang Mining, dapat diambil kesimpulan:
1. Kegiatan survey tambang bawah tanah meliputi kegiatan survey pemboran
dan peledakan, survey kemajuan tambang, survey monitoring penurunan
permukaan tanah, penentuan stakeout dan survey stockpile.
2. Pada pemetaan kekar, parameter yang diamati meliputi jumlah kekar, lebar
bukaan kekar, kekasaran kekar, panjang kekar, material pengisi, dan tingkat
pelapukan kekar. Sedangkan pada survey tambang bawah tanah data yang
diambil meliputi koordinat xyz pada segmen floor, gridlines dan roof.
3. Klasifikasi kelas massa batuan pada tambang bawah tanah, PT Natarang
Mining menggunakan dua buah metode yaitu Rock Mass Rating (RMR) dan
Rock Quality Index (Q system).
4. Rekomendasi penyanggaan yang digunakan dalam klasifikasi massa batuan
meliputi wire mesh, rockbolt, shotcrete dan timber-set.

5-1
DAFTAR PUSTAKA

Barton N, Lien R and Lunde J (1974): Engineering classification fo rock masses for
the design of tunnel support, Rock Mech, Min.

Bieniawski, Z.T. 1989. Engineering rock mass classifications. New York: Wiley.

Deere, D.U., 1989. Rock quality designation (RQD) after 20 years. U.S. Army Corps
Engrs. Contract Report GL-89-1. Vicksburg, MS: Waterways Experimental
Station.

Deere, D.U., Hendron, A.J., Patton, F.D. and Cording, E.J. 1967. Design of surface
and near surface construction in rock. In Failure and breakage of rock, proc.
8th U.S. symp. rock mech., (ed. C. Fairhurst), 237-302. New York: Soc. Min.
Engrs, Am. Inst. Min. Metall. Petrolm Engrs.

Goodman R.E. (1989): Introduction to rock mechanics. John Wiley & Sons, New
York, 561 p.

Hart, E.F., and Parrish, J.S. 1995. Mining surveys. In The Surveying Handbook.
Edited by R.C. Brinker and R. Minnick. Norwell, MA: Kluwer Academic
Publishers. pp. 702–728.

Hoek E. and Brown E.T. (1980): Underground excavations in rock. Institution of


Mining and Metallurgy, London.

Hudson J.A., Priest S.D. (1979): Discontinuities and rock mass geometry. Int. J.
Rock Mech. Min. Sci & Geomech. Abstr., Vol 16, 1979, pp 339 - 362.

Kramadibrata, S. (1996): The influencw of rock mass and intact rock properties on
the design of surface mines with particular reference to the excavatability of
rock, Ph D Thesis, Curtin University of Technology.

Palmstrom A., 1982. The volumetric joint count - A useful and simple measure of the
degree of rock mass jointing. IAEG Congress, New Delhi, 1982. pp. V.221 –
V.228.

Rammaurthy T (2007): A realistic approach to estimate stand-up time. Proc. 11th


Cong., ISRM, Lisbon.