Anda di halaman 1dari 10

MATA KULIAH RESOLUSI KONFLIK SOSIAL

TUGAS II PEMETAAN KONFLIK

Disusun Oleh:
Nama - nama Kelompok
1. Agus Friady Saputra Zal (12510015)
2. Yosua Mandacan

(11510012)

3. Serius Kulka

(12510031)

PROGRAM STUDI ILMU SOSIATRI


SEKOLAH TINGGI PEMBANGUNAN MASYARAKAT DESA APMD
YOGYAKARTA
2014

A. Pendahuluan
Konflik adalah suatu hubungan antara dua pihak atau lebih (baik individu maupun kelompok)
yang memiliki, atau mereka mengira memiliki, tujuan-tujuan yang incompatible (Chris
Mitchell, 1981: chapter 1). Konflik akan muncul manakala para pihak itu mengejar tujuantujuan mereka yang incompatible tersebut. jadi, konflik merupakan pengejaran terhadap
tujuan-tujuan sesungguhnya atau yang dipersepsikan yang incompatible dari individuindividu atau kelompok-kelompok yang berbeda.
Konflik adalah fenomena yang tak dapat dihindarkan dalam kehidupan manusia karena ia
memang merupakan bagian yang inheren dari eksistensi manusia sendiri. Mulai dari tingkat
mikro, interpersonal sampai pada tingkat kelompok, organisasi, komunitas dan negara, semua
hubungan manusia,

hubungan sosial, hubungan ekonomi, hubungan kekuasaan, dll-

mengalami perkembangan, perubahan dan konflik. Konflik muncul dari ketidakseimbangan


dalam hubungan-hubungan tersebut misalnya ketidakseimbangan dalam status sosial,
kekayaan dan akses terhadap sumber-sumber serta ketidakseimbangan dalam kekuasaan yang
mengakibatkan munculnya berbagai problematika seperti diskriminasi, pengangguran,
kemiskinan, penindasan dan kriminalitas. Setiap tingkat atau level berkaitan dengan tingkattingkat lainnya membentuk rantai kekuatan yang potensial baik untuk perubahan yang
konstruktif maupun kekerasan yang destruktif. (Simon Fisher dkk., 2000: 4).
Oleh karena itu, konflik tetaplah harus dihadapi dan ditangani serta diselesaikan oleh
manusia, baik dalam posisinya sebagai pihak yang terlibat di dalamnya maupun sebagai
pihak ketiga yang tidak terlibat tetapi berusaha untuk membantu pihak yang terlibat agar
keluar dari jebakan konflik itu. Dalam usaha menangani konflik ini (apapun wujud strategi
yang akan dipilih dan tindakan yang akan diambil) diperlukan langkah-langkah pendahuluan
(initial stage) yang harus dilakukan sebelum penentuan strategi dan pengambilan tindakan
yang berkait dengan konflik tersebut. Adapun Metode-metode dan alat-alat analisis konflik
yang kita kenal antara lain metode penahapan konflik (stage of conflict), urutan kejadian
(timelines), pemetaan konflik (conflict mapping), segitiga SPK , Analogi bawang bombay
(The Onion) atau donat (doughnut), pohon konflik (The conflict tree), analisis kekuatan
konflik (force-field analysis), Analogi pilar, dan model piramida (The Piramid).

Adapun kelompok kami akan memfokuskan pada penjelasan dan penggambaran salah satu
metode dan alat analisis konflik yang disebutkan di atas, yaitu pemetaan konflik (conflict
mapping).

B. Pengertian Analisis Konflik


Analisis konflik adalah proses praktis untuk menguji dan memahami realitas konflik dari
perspektif yang beragam kemudian menjadi dasar pijakan dalam pengembangan strategi dan
perencanaan aksi. (Simon Fisher dkk., 2000: 17)
Sebagaimana diterangkan dalam pendahuluan di atas, bahwa konflik merupakan fenomena
sosial yang kompleks, maka setiap usaha untuk menanganinya membutuhkan langkahlangkah persiapan yang terencana secara baik dan cermat. Pemahaman yang keliru terhadap
suatu analisis konflik, akan berakibat pada penyusunan strategi dan pengambilan tindakan
dalam penaganan konflik yang kurang atau bahkan tidak tepat sasaran. Akibatnya bisa fatal,
bukannya konflik itu tertangani tetapi justru malah makin membesar.
Adapun kegunaan dan manfaat dari analisis konflik itu ada beberapa macam. (Fisher dkk.,
2000: 17). Pertama, analisis konflik akan memberikan pemahaman latar belakang dan sejarah
situasi konflik dan peristiwa (konflik) terkini.
Kedua, analisis konflik itu berguna untuk mengidentifikasi semua kelompok atau pihak
relevan yang terlibat dalam konflik, tidak hanya pihak yang utama atau yang jelas yang
terlibat konflik.
Ketiga, analisis konflik juga penting untuk memberikan pemahaman perspektif dari semua
kelompok atau pihak tersebut (dalam poin kedua di atas) dan untuk mengetahui lebih luas
tentang bagaimana relasi mereka satu sama lain.
Keempat, analisis konflik berfungsi juga untuk mengidentifikasi faktor-faktor dan
kecenderungan yang menopang konflik itu.
kelima, analisis konflik juga berguna untuk belajar dari kegagalan dan juga kesuksesan.
Konflik analisis bukanlah merupakan sesuatu yang sekali pakai selesai. Hal ini akan
menjadikan kita lebih berhati-hati dalam proses penangan konflik dan menjauhkan diri dari
sikap gegabah dalam memandang dan memahami konflik.

C. Tujuan Analisis Konflik


1. Untuk bergerak berdasarkan posisi masing-masing pihak dan memahami
berbagai kepentingan masing-masing pihak.
2. Untuk merangsang diskusi tentang berbagai sebab dan efek dalam suatu konflik.
3. Untuk membantu kelompok menyepakati masalah inti.
4. Untuk membantu suatu kelompok atau tim dalma mengambil keputusan tentang prioritas
untuk mengatasi berbagai isu konflik.
5. Untuk menghubungkan sebab-akibat satu sama lain, dan untuk memfokuskan
pengorganisasiannya.

1. Makna Dari Alat Bantu Pemetaan Konflik


Pemetaan konflik merupakan salah satu teknik dari sederetan teknik dan alat, sebagaimana
telah disebutkan dalam pendahuluan diatas, yang membantu kita dalam menganalisa dan
memecahkan konflik. Melalui pemetaan konflik maka dapat diketahui secara lebih mudah
dan akurat hal-hal sebagai berikut :
1. Identitas para pihak yang terlibat baik secara langsung maupun tidak langsung dalam
konflik
2. Jenis relasi para pihak yang terlibat dalam konflik
3. Berbagai kepentingan yang terlibat dalam konflik
4. Berbagai isu yang terlibat dalam konflik
5. Pihak yang dapat didorong dalam melakukan resolusi konflik
Pemetaan merupakan suatu teknik yang digunakan untuk menggambarkan konflik secara
grafis, menghubungkan pihak-pihak dengan masalah dan dengan pihak lainnya. Ketika
masyarakat yang memiliki berbagai sudut pandang berbeda memetakan situasi mereka secara
bersama, mereka saling mempelajari pengalaman dan pandangan masing-masing.

2. Tujuan Dari Alat Bantu Pemetaan Konflik


1. Untuk lebih memahami situasi dengan baik
Untuk memahami situasi konflik secara lebih baik perlu dihadirkan hal-hal yang terkait
dengan konflik seperti, para pihak yang terlibat dalam konflik (baik pihak utama maupun
pihak di lingkar berikutnya (termasuk pihak ketiga yang berusaha menangani konflik),
bagaimana relasi antara para pihak tersebut, apa yang menjadi issu yang dikonflikkan, mana
atau siapa dari para pihak itu yang memiliki potensi lebih besar untuk menyelesaikan
konflik, dll. dalam bentuk simbol misalnya garis lurus, garis lurus tebal, garis
bergelombang, tanda panah, gambar empat persegi panjang, atau simbol lainnya maka
gambaran dan pemahaman tentang konflik akan mudah ditangkap.
2. Untuk melihat hubungan diantara berbagai pihak secara lebih jelas.
Keadaan dan sifat hubungan antara para pihak yang terlibat dalam konflik itu beragam,
maka pembacaan terhadap hubungan tersebut melalui visualisasi simbol akan mudah
ditangkap dan diingat dibandingkan bila hanya diterangkan secara naratif. Di samping itu,
sejalan dengan sifat konflik yang selalu bergerak atau berubah(dynamic and changing),
maka peta hubungan yang direpresentasikan dalam simbol tertentu (sesuai dengan
keterangan tentang seluruh simbol yang dipakai dalam peta konflik yang dibuat) akan
dengan mudah diganti atau disesuaikan dengan perubahan dan perkembangan aktual yang
terjadi pada konflik.
3. Untuk menjelaskan dimana letak kekuasaan.
Untuk mengklarifikasi dimana kekuatan (utama) itu terletak. Maksudnya, dengan
terpetakannya para pihak dan hubungan antara mereka dalam peta konflik, maka secara
mudah pula diketahui kekuatan masing-masing pihak di dalam mempengaruhi (baik positif
maupun negatif) terhadap keadaan dan perkembangan konflik.
4. Untuk memeriksa keseimbangan masing-masing kegiatan atau reaksi.
Melalui peta konflik yang menghadirkan juga bagaimana hubungan antara para pihak yang
terlibat dalam konflik, maka frekuensi dan intensitas komunikasi dan aktivitas antar para
pihak (termasuk pihak ketiga yang menangani konflik) dapat dipantau. Hal ini akan
membantu juga bagi pihak ketiga untuk menemukan celah dan jalur yang dapat dilalui dan
digunakan secara tepat untuk memaksimalkan usaha pengambilan tindakan dalam penangan
konflik dari sudut lalu lintas hubungan antar para pihak yang berkonflik tersebut.

5. Untuk melihat para sekutu atau suatu yang potensial berada dimana
Menggambarkan bagaimana sifat dan keadaan hubungan antar para pihak yang terlibat
dalam konflik, secara otomatis akan mempermudah pemetakan para pihak dalam kelompokkelompok atau kategori-kategori tertentu, misalnya mana sekutu dan mana lawan dari para
pihak yang terlibat dalam konflik.
6. Untuk mengidentifikasi mulainya intervensi atau tindakan.
Kapan waktu untuk melakukan intervensi dan darimana intervensi itu dilakukan juga akan
dapat diketahui dengan lebih simple melalui peta konflik ini. Melalui visualisasi dalam
gambar peta kita akan mengetahui antisipasi dan respon terhadap konflik tersebut.
7. Untuk mengevaluasi apa yang telah dilakukan
konflik yang ditanganinya juga akan terpantau lewat simbol yang diberikan dalam peta
konflik. Dengan demikian evaluasinya juga dapat dilakukan dengan tepat.

3. Kapan penggunaan Alat Bantu Analisis Konflik


1. Di awal proses, bersama dengan alat-alat bantu analisis lainnya.
2. Di akhir proses, untuk mengidentifikasi kemungkinan jalan pembuka dalam mengambil
tindakan atau untuk membantu proses membangun strategi.

Contoh Kasus Pemetaan Konflik :


Penolakan Pembangunan Toko Modern
(Prayan Kulon, Catur Tunggal, Sleman, Yogyakarta)
Latar Belakang
Jalanan sepanjang dusun Prayan Kulon, atau lebih dikenal dengan daerah Jembatan Merah di
Gejayan, merupakan jalanan yang cukup padat lalu-lintasnya. Meskipun bukan lagi termasuk
jalan besar, akan tetapi jalan itu merupakan jalan alternatif terutama apabila ingin menuju ke
arah daerah Selokan Mataram. Memang di area tersebut sangat padat perumahan dan beberapa
jenis usaha. Mulai dari restoran mahal, yaitu Restoran Gadjah Wong. Kemudian ada universitas
swasta, yaitu Universitas Mercu Buana yang dulunya merupakan Lembaga Bahasa LIA. Lalu
ada Gereja Kristen Indonesia yang memiliki jumlah jemaat yang lumayan banyak dan mayoritas
bukan penduduk lokal. Selain itu, ada cafe Momento yang dahulunya merupakan tempat
tongkrongan anak muda, dan kini beralih fungsi sebagai lahan parkir bagi jemaat gereja. Di
depan gereja dan universitas swasta tersebut, ada beberapa usaha kecil, antara lain warung
kelontong, warung Burjo (penjual bubur kacang hijau-red), usaha laundry, usaha bahan
bangunan, dan lain sebagainya. Bergeser sedikit ke arah timur-selatan, ada masjid yang
berhadapan dengan makam, dan tidak jauh dari makam ada mini market waralaba milik
penduduk setempat.
Kira-kira setahun yang lalu (tahun 2011), perwakilan warga yang saat itu diwakili aparat
RT/RW setempat diundang oleh Kadus dusun setempat. Undangan itu berisi sosialisasi bahwa
akan dibangun mini market, yaitu Alfamart, di samping gereja. Tentu saja hal tersebut
membuat kaget warga. Pasalnya, tidak ada pemberitahuan dan perijinan dari warga sebelumnya.
Terlebih, hal yang membuat terkejut ialah surat ijin usaha sudah jadi. Padahal untuk membuat
surat ijin usaha diperlukan tanda-tangan persetujuan dari pihak kanan, kiri, depan, dan belakang
dari di mana usaha itu didirikan.
Keterkejutan tersebut berujung pada protes warga. Awalnya protes tersebut disampaikan melalui
lisan. Akan tetapi, hal itu tidak terlalu efektif, dan tidak cukup kuat untuk sebuah penolakan.
Hingga akhirnya, terkait dengan pendirian Alfamart di wilayah RW.37, maka warga RW.37
sepakat untuk membuat spanduk sebagai bentuk ekspresi penolakan atas pendirian Alfamart

tersebut. Mulanya, spanduk di pasang tepat di depan lokasi yang akan didirikan Alfamart, yaitu
di samping gereja. Namun sekarang, spanduk di pasang di gapura selamat datang. Tidak hanya
spanduk, warga pun mengajukan surat keberatan terhadap 10 instansi di pemerintahan
kabupaten Sleman, termasuk kepada bupati Sleman yang saat itu langsung memberikan respon.
Proses mediasi pun diagendakan dengan melibatkan perwakilan warga, perwakilan Alfamart,
pemerintahan Desa dan Dusun setempat, dan juga beberapa instansi seperti pihak kepolisian.
Putusnya suatu
hubungan.

Pemkab. Sleman
BUPATI

Hubungan yang
agak dekat.

Kepolisian Sleman

Jajaran Instansi
Pemkab Sleman

Aktor utama
yang menjadi
penghubung
antara pihak
Alfamart dan
Warga
Pihak Alfamart

Perselisihan atau
konflik.
Arah suatu pengaruh
Aparat
Pemerintahan Lokal
(Dusun dan Desa)

Konflik
ISU UTAMA : Perebutan
Ruang Ekonomi Publik

Perizinan yang Tidak


Sesuai Prosedur.
Dianggap Memalsukan
Surat Izin.

Menandakan suatu
aliansi.

Warga yang
berkepentingan
dan Mendukung
Warga RW. 37
Prayan Kulon
Warga yang
Tidak
Mendukung

Warga kelas bawah.


mengajukan keberatan
terhadap pembangunan
toko.
memprotes peraturan
pemerintah yang tidak pro
rakyat.

Kesimpulan
Konflik merupakan fenomena sosial yang kompleks, maka setiap usaha untuk menanganinya
membutuhkan langkah-langkah persiapan yang terencana secara baik dan cermat. Dalam
konteks ini, setiap orang yang bekerja dan aktif dalam penaganan konflik haruslah berusaha
untuk memperoleh pemahaman yang lebih baik mengenai dinamika, hubungan dan issu-issu
terkait dengan situasi (konflik) yang bisa membantu mereka untuk merencanakan strategi dan
melakukan tindakan yang lebih baik. Langkah ini merupakan langkah penting dan strategis yang
berada pada urutan pertama dalam proses penanganan konflik (apapun bentuknya). Artinya
bahwa keberhasilan pada langkah ini akan merupakan entry point untuk mencapai kesuksesan
pada langkah selanjutnya, yakni penyusunan strategi dan pelaksanakan tindakan penanganan
konflik secara tepat. Sebaliknya, kegagalan pada langkah ini, akan berakibat pada kegagalan
langkah selanjutnya. Pemahaman yang keliru terhadap suatu konflik, akan berakibat pada
penyusunan strategi dan pengambilan tindakan dalam penaganan konflik yang kurang atau
bahkan tidak tepat sasaran. Akibatnya bisa fatal, bukannya konflik itu tertangani tetapi justru
malah makin membesar.

Daftar Pustaka

Fisher, S. dkk., Working With Conflict: Berbagai Ketrampilan dan Strategi untuk
Mengambil Tindakan, London-New York, 2000.

Bart Klem, Hand-outTerminology, Wageningen, 2007.

Chris Mitchell, The Structure of International Conflict, Mac Millan, London, 1981.
Kustiningsih Wahyu, Mengkaji Ulang Gerakan Perlawanan Lokal : Penolakan
Pembangunan Toko Modern (Studi Kasus di Prayan Kulon, Catur Tunggal, Sleman,
Yogyakarta), http://wahyukustiningsih.my.id, (diakses tanggal 17 November 2014 )