Anda di halaman 1dari 7

MODUL 11

KELISTRIKAN DAN KEMAGNETAN


KOMPETENSI UMUM:
Dapat menerapkan konsep kelistrikan dan kemagnetan dalam pembelajaran pada siswa sekolah dasar dan
dalam kehidupan sehari-hari.
KOMPETENSI KHUSUS:
1.

Menjelaskan karakteristik muatan listrik

2.

Menentukan gaya Coulomb

3.

Menentukan medan listrik

4.

Menentukan energi potensial listrik

5.

Menjelaskan pengertian arus listrik

6.

Menentukan besaran-besaran pada hukum Ohm

7.

Menentukan besaran pada gaya gerak listrik

8.

Menjelaskan sifat kemagnetan benda

9.

Menjelaskan pengertian medan magnetik

10. Menjelaskan sifat kemagnetan zat


11. Menerapkan gaya magnetik pada arus listrik
12. Menerapkan peristiwa induksi elektromagnetik
13. Menerapkan hukum Faraday dalam induksi elektromagnetik
14. Menjelaskan penerapan induksi

KEGIATAN BELAJAR 1
KELISTRIKAN
A. PENDAHULUAN
Studi tentang kelistrikan dapat dibedakan menjadi dua bagian yaitu, listrik statis dan listrik dinamis.
Listrik statis adalah suatu bidang ilmu yang mempelajari tentang muatan listrik yang berada dalam
keadaan diam. Sedangkan listrik dinamis adalah suatu bidang ilmu yang mempelajari tentang muatan
listrik yang bergerak.
B. MUATAN LISTRIK
Muatan listrik berasal

dari atom-atom penyusun suatu zat. Atom terdiri atas inti berat yang

bermuatan positif dan dikelilingi oleh satu elektron atau lebih yang bermuatan positif. Inti terdiri dari
proton yang bermuatan positif dan neutron yang tidak bermuatan listrik. Muatan proton sama dengan
muatan elektron, tetapi berlawanan tanda.
Massa proton adalah 1,675 x 10-27 kg, hamper sama dengan massa neutron sebesar 1,673 x 10-27 kg,
sedangkan massa elektron kira-kira 1/1836 kali massa proton, yaitu 9,11 x 10-31 kg.
Muatan listrik sejenis saling tolak-menolak dan muatan listrik berlawanan jenis saling tarik-menarik.
Aliran muatan disebut arus listrik dan hampir semua zat dikelompokkan menjadi konduktor dan
isolator berdasarkan sifat hantaran listrik. Ada juga beberapa zat yang memiliki kategori antara
(semikonduktor).
C. HUKUM COULOMB
Hukum Coulomb (Charles Coulomb, 1736-1806), yaitu gaya Coulomb F antara dua benda bermuatan
Q1 dan Q2 yang berjarak r adalah berbanding lurus dengan hasil kali besar dua muatan itu dan
berbanding terbalik dengan kuadrat jaraknya dengan k adalah konstanta Coulomb.

= gaya listrik/Coulomb (Newton/N)

= konstanta Coulomb

= muatan listrik (Coulomb/C)

= jarak (meter/m)

Satuan muatan listrik adalah coulomb (C) dalam satuan SI. Satuan k mempunyai nilai:

D. MEDAN LISTRIK
Merupakan salah satu besaran listrik yang memiliki kaitan dengan interaksi Coulomb.
Medan dapat dikategorikan menjadi medan skalar dan medan vektor. Medan skalar adalah medan
untuk besaran skalar yang hanya memiliki besaran sedangkan medan vektor adalah medan untuk
besaran vektor yang mempunyai besaran dan arah.
Medan listrik merupakan contoh dari medan vektor.
Ketika sebuah muatan listrik berada di suatu tempat, sifat-sifat ruang di sekitar muatan itu diubah
sedemikian rupa sehingga muatan lain yang dibawa ke daerah tersebut akan mengalami gaya.
Perubahan ruang yang disebabkan oleh muatan diam disebut medan listrik.

Medan listrik E pada suatu titik dalam ruangan yang disebabkan oleh suatu muatan atau lebih
didefinisikan sebagai gaya per satuan muatan yang akan bekerja pada muatan uji q yang ditempatkan
di titik itu.

= medan listrik (N/C)

= gaya listrik (newton/N)

= muatan listrik (Coulomb/C)

Sifat-sifat medan listrik sebagai berikut:


1. Garis-garis medan menunjukkan arah medan listrik
2. Garis-garis medan listrik digambarkan sedemikan rupa sehingga besar medan listrik E sebanding
dengan jumlah garis yang menembus satuan luas yang tegak lurus garis-garis itu. Makin dekat
jarak garis-garis, makin kuat medannya.
3. Garis-garis medan listrik berawal pada muatan positif dan berakhir pada muatan negative.
E. ENERGI POTENSIAL LISTRIK
Potensial listrik pada suatu titik dalam medan listrik didefinisikan sebagai energi potensial tiap satuan
muatan pada titik tersebut. Atau usaha yang diperlukan tiap satuan muatan terhadap gaya yang
ditimbulkan oleh medan listrik, bila suatu muatan dibawa dari tempat tak terhingga ke suatu titik
tertentu.
Besaran yang terkait dengan energi potensial listrik adalah potensial listrik yang didefinisikan sebagai
energi potensial per satuan muatan dan diberi lambang V. Jika muatan Q mempunyai energi potensial
EPA ketika berada pada titik A, maka potensial listrik VA di situ adalah:

Beda energi potensial EPA EPB sama dengan kerja yang dilakukan oleh gaya listrik untuk memindahkan
muatan dari titik A ke titik B, maka beda potensial VAB antara dua titik A dan B dapat dituliskan sebagai

Satuan potensial listrik adalah joule/coulomb (J/C) atau volt (V)


Dalam medan listrik seragam, WAB = QEd, dengan hasil bahwa beda potensial antara A dan B adalah
F. ARUS, HAMBATAN, RESISTIVITAS, DAN KONDUKTIVITAS LISTRIK
Arus listrik (I) dapat dihasilkan dari sebuah muatan (Q) bergerak yang melalui suatu penampang
penghantar selama waktu t. Jika muatan Q yang lewat dalam interval waktu t adalah konstan, maka
arus listrik rata-ratanya adalah

Satuan arus listrik adalah ampere (A), coulomb (C) untuk muatan, dan sekon (s) untuk waktu.
Arah arus listrik selalu bergerak dari terminal positif baterai menuju terminal negative dalam suatu
rangkaian listrik eksternal.

Hambatan/resistor (R) konduktor adalah perbandingan antara beda potensial V antara ujung-ujung
konduktor itu dan arah arus I yang dihasilkannya, sehingga

Satuan hambatan adalah ohm ( ), yaitu 1 ohm = 1 volt/ampere.


Hambatan (R) listrik suatu konduktor tergantung pada tiga faktor, yaitu:
1. Resistivitas ( ), kemampuan membawa arus listrik bervariasi terhadap sifat fisis zat.
2. Panjang kawat penghantar (L), makin panjang konduktor, makin besar hambatannya.
3. Luas penampang kawat (A), makin tebal konduktor, makin kecil hambatannya.
Besarnya hambatan sebuat kawat penghantar suatu bahan dirumuskan sebagai:

Resistivitas sebagian besar zat bervariasi terhadap temperature, karena atom-atomnya bergetar
dengan amplitude lebih besar. Jika temperature dinaikkan sehingga gerak elektron-elektron bebas
dalam logam makin cepat. Sedangkan konduktivitas ( ) dari suatu bahan merupakan kebalikan dari
resistivitas, yaitu:

G. HUKUM OHM
Hambatan suatu konduktor tergantung pada sifat-sifatnya (sifat zat dan ukurannya) dan beda
potensial yang diberikan.
Dalam konduktor yang mempunyai hambatan konstan, arus I sebanding dengan beda potensialnya V
sehingga

Hubungan ini dikenal sebagai hukum Ohm. Hukum Ohm tidak sama dengan definisi hambatan, R =V/I,
karena hukum Ohm berlaku untuk konduktor-konduktor yang mempunyai perbandingan V/I konstan.
H. GAYA GERAK LISTRIK
Beda potensial antara ujung-ujung baterai, generator, atau sumber energi listrik lainnya ketika sumber
energi itu tidak dihubungkan dengan rangkaian listrik eksternal disebut gaya gerak listrik (emf =
electromotive force), diberi lambang . Ini dapat ditunjukkan ketika arus listrik ditarik dari sautu
baterai, voltage (tegangan) pada terminal (ujung-ujung)nya turun di bawah nilai ggl-nya. Sebagai
contoh ketika kita menghidupkan mobil atau sepeda motor dengan lampu dalam keadaan hidup, kita
bisa memperhatikan bahwa nyala lampu menjadi redup. Starter menarik arus yang besar, akibatnya
tegangan baterai turun karena reaksi kimia dalam baterai tidak dapat memasok muatan cukup cepat
untuk mempertahankan ggl secara penuh.
Gaya gerak listrik dalam baterai adalah beda potensial antara dua terminalnya jika tidak ada arus yang
mengalir. Jika sumber energi itu dihubungkan dengan hambatan luar R, maka arus I yang mengalir juga
mengalami hambatan internal r dalam sumber sehingga

KEGIATAN BELAJAR 2
KEMAGNETAN
A. PENDAHULUAN
Bahan besi/baja memiliki magnet-magnet elementer yang susunannya tidak teratur. Membuat magnet
adalah mengatur magnet-magnet elementer dalam bahan sehingga memiliki arah yang teratur. Jika
arah magnet elementer sudah teratur, maka bahan itu telah memiliki sifat seperti magnet. Magnet
buatan sifatnya sementara, artinya jika arah magnet-magnet elementer dalam bahan tidak teratur lagi,
maka bahan tersebut hilang sifat kemagnetannya.
B. SIFAT KEMAGNETAN
Magnet memiliki dua kutub, yaitu kutub utara dan selatan. Sifat-sifat kedua kutub magnet adalah
kutub senama tolak-menolak, sedangkan kutub tidak senama tarik-menarik.
Sifat magnet adalah menarik benda-benda di sekitarnya.
C. MEDAN MAGNETIK
Bila di suatu tempat ada magnet, maka di sekitar tempat itu timbul medan magnet. Medan magnet
dapat ditimbulkan oleh magnet permanen dan dengan aliran arus dalam penghantar. Medan magnet
dapat digambarkan dengan garis gaya magnet. Tempat-tempat yang memiliki medan magnet kuat
digambarkan dengan garis gaya magnet rapat, sedangkan tempat yang medan magnetnya lemah
digambarkan dengan garis gaya yang renggang.
Medan magnetik ada bilamana gaya magnetik bekerja pada partikel muatan yang bergerak. Arah
medan magnetik B pada suatu titik sedemikian rupa sehingga sebuah partikel bermuatan tidak
mengalami gaya jika bergerak dalam arah itu. Besar medan magnetik dapat dituliskan sebagai:

Untuk menentukan arah garis gaya magnet yang ditimbulkan oleh aliran arus dalam penghantar
dengan menggunakan kaidah tangan kanan, buka telapak tangan kanan Anda sehingga empat jari
sejajar satu sama lain dan ibu jari menjulur ke luar. Bilamana ibu jari adalah arah v dan telapak tangan
menghadap arah F, empat jari adalah arah B.
Medan listrik dapat ditimbulkan oleh:
1. Arus kawat lurus dan panjang
2. Di sekitar loop arus lingkaran yang berbentuk kumparan pipih
3. Di dalam solenoid
D. SIFAT KEMAGNETAN ZAT
Logam-logam yang termasuk kelompok besi dan logam campuran dapat ditarik dengan kuat oleh
magnet. Kelompok benda tersebut disebut feromagnetik, sedangkan benda selain kelompok tersebut
disebut paramagnetik atau diamagnetik.
E. PENERAPAN GAYA MAGNETIK PADA ARUS LISTRIK
1. Motor listrik
Dapat mengubah energi listrik menjadi energi mekanik.
2. Pengeras suara
Bekerja dengan asas bahwa magnet melakukan suatu gaya pada kawat berarus listrik. Mengubah
energi listrik listrik menjadi energi bunyi.
F. INDUKSI ELEKTROMAGNETIK

Dari eksperiman Faraday untuk menghasilkan arus listrik dari medan magnetik, disimpulkan bahwa
perubahan medan magnetik dapat menghasilkan arus listrik yang disebut arus induksi. Ketika medan
magnetik yeng melewati kumparan Q berubah, arus listrik mengalir seolah-olah terdapat sumber ggl
dalam rangkaian. Ggl induksi dapat dihasilkan oleh medan magnetik yang sedang berubah dan ini
disebut induksi elektromagnetik.
G. PENERAPAN HUKUM FARADAY
1. Generator
Dalam pembangkit listrik generator, kumparan kawat diputar dalam medan magnetik sehingga
fluks yang melewati kumparan itu berubah secara konstan. Ggl yang dihasilkan dalam kumparan
menimbulkan arus yang mengalir ke rangkaian luar, kemudian arus ini dialirkan melalui kabel
sampai ada jarak yang jauh. Generator mengubah energi mekanik menjadi listrik.
2. Transformator/Trafo
Piranti untuk menaikkan atau menurunkan tegangan bolak-balik. Terdiri dari dua kumparan kawat,
primer dan sekunder. Dua kumparan itu dililitkan pada teras besi lunak berlapis-lapis. Trafo
dirancang agar fluks magnetik yang dihasilkan oleh arus dalam kumparan primer juga melewati
kumparan sekunder.