Anda di halaman 1dari 13

5

SUBNET &
KONSEP ROUTING
Kopetensi Dasar: Mampu melakukan konfigurasi IP Address dikomputer jaringan, memahami
konsep alokasi IP Public dengan metode Classless Addressing (CIDR), memahami konsep
subnetting, memahami teknik penggunaan subnet mask dan dapat melakukan teknik
subnetting menggunakan metode VLSM. Memahami konsep routing dan protokol routing.

5.1 Subnet
Jumlah IP Address Versi 4 sangat terbatas, apalagi jika harus memberikan alamat
semua host di Internet. Oleh karena itu, perlu dilakukan efisiensi dalam penggunaan IP
Address tersebut supaya dapat mengalamati semaksimal mungkin host yang ada
dalam satu jaringan.
Konsep subnetting dari IP Address merupakan teknik yang umum digunakan di
Internet untuk mengefisienkan alokasi IP Address dalam sebuah jaringan supaya bisa
memaksimalkan penggunaan IP Address.
Subnetting merupakan proses memecah satu kelas IP Address menjadi beberapa
subnet dengan jumlah host yang lebih sedikit, dan untuk menentukan batas network
ID dalam suatu subnet, digunakan subnet mask.
Seperti yang telah dijelaskan pada bab sebelumnya, bahwa selain menggunakan
metode classfull untuk pembagian IP address, kita juga dapat menggunakan metode
classless addressing (pengalamatan tanpa klas), menggunakan notasi penulisan
singkat dengan prefix.
Metode ini merupakan metode pengalamatan IPv4 tingkat lanjut, muncul karena ada
ke-khawatiran persediaan IPv4 berkelas tidak akan mencukupi kebutuhan, sehingga
diciptakan metode lain untuk memperbanyak persediaan IP address.

5.1.1 Classless Inter-Domain Routing (CIDR)


Diperkenalkan oleh lembaga IETF pada tahun 1992, merupakan konsep baru untuk
mengembangkan Supernetting dengan Classless Inter-Domain Routing. CIDR
menghindari cara pemberian IP Address tradisional menggunakan klas A, B dan C.
CIDR menggunakan network prefix dengan panjang tertentu. Prefix-length
menentukan jumlah bit sebelah kiri yang akan dipergunakan sebagai network ID.
Jika suatu IP Address memiliki 16 bit sebagai network ID, maka IP address tersebut
akan diberikan prefix-length 16 bit yang umumnya ditulis sebagai /16 dibelakang IP
Address, contoh: 202.152.0.1/18. Oleh karena tidak mengenal kelas, CIDR dapat
mengalokasikan kelompok IP address dengan lebih efektif.
Seperti contoh, jika satu blok IP address (202.91.8/26) dialokasikan untuk sejumlah
host (komputer) yang akan dibagi dalam beberapa jaringan (subnet), maka setiap
bagian (segmen/subnet) akan menerima porsi IP address yang sama satu sama lain.
Subnet 1 = 62 host network address = 202.91.8.0/26
Subnet 2 = 62 host network address = 202.91.8.64/26
Subnet 3 = 62 host network address = 202.91.8.128/26

Subnet 4 = 62 host network address = 202.91.8.192/26


Subnet Mask = 255.255.255.192
Bila salah satu subnet masih ingin memecah jaringannya menjadi beberapa bagian,
misal subnet 4 masih akan dibagi menjadi 2 jaringan (subnet), maka 62 IP yang
sebelumnya akan dialokasikan buat host subnet 4 akan dipecah menjadi 2 subnet lagi
dengan jumlah host yang sama.
Subnet 4 = 30 host network address = 202.91.8.192/27
Subnet 5 = 30 host network address = 202.91.8.224/27
Subnet Mask = 255.255.255.224
Sisa host masing-masing subnet yang baru hanya 30 host, dikarenakan 1 IP sebagai
identitas alamat Network dan 1 IP lainya (yang terakhir) digunakan sebagai IP
broadcast subnet tersebut.

5.1.2 Variable Length Subnet Mask (VLSM)


Jika pada pengalokasian IP address classfull, suatu network ID hanya memiliki satu
subnetmask, maka VLSM menggunakan metode yang berbeda, yakni dengan
memberikan suatu network address lebih dari satu subnetmask.
Perhatikan contoh berikut:
Satu blok IP address (169.254.0.0/20) dibagi menjadi 16.
Subnet 1 = 4094 host Net address = 169.254.0.0/20
Subnet 2 = 4094 host Net address = 169.254.16.0/20
Subnet 3 = 4094 host Net address = 169.254.32.0/20
Subnet 4 = 4094 host Net address = 169.254.64.0/20

Subnet 16= 4094 host Net address = 169.254.240.0/20


Subnet Mask = 255.255.240.0
Berikutnya Subnet 2 akan dipecah menjadi 16 subnet lagi yang lebih kecil.
Subnet 2.1 = 254 host Net address = 169.254.16.0/24
Subnet 2.2 = 254 host Net address = 169.254.17.0/24
Subnet 2.3 = 254 host Net address = 169.254.18.0/24

Subnet 2.16 = 254 host Net address = 169.254.31.0/24


Subnet Mask = 255.255.255.0
Bila subnet 2.1 akan dipecah lagi menjadi beberapa subnet, misal 4 subnet, maka:
Subnet 2.1.1 = 62 host Net address = 169.254.16.0/26
Subnet2.1.2= 62 host Net address = 169.254.16.64/26
Subnet2.1.3= 62 host Net address = 169.254.16.128/26
Subnet2.1.4= 62 host Net address = 169.254.16.192/26
Subnet Mask = 255.255.255.192

Nahterlihatkan kalau pada Subnet 2 (Net address 169.254.16.0) dapat memecah


jaringannya menjadi beberapa subnet lagi dengan mengganti Subnetmask-nya
menjadi: 255.255.240.0, 255.255.255.0 dan 255.255.255.192.
Jika anda perhatikan, CIDR dan metode VLSM mirip satu sama lain, yaitu blok
network address dapat dibagi lebih lanjut menjadi sejumlah blok IP address yang lebih
kecil.
Perbedaannya adalah CIDR merupakan sebuah konsep untuk pembagian blok IP
Public yang telah didistribusikan dari IANA, sedangkan VLSM merupakan
implementasi pengalokasian blok IP yang dilakukan oleh pemilik network (network
administrator) dari blok IP yang telah diberikan padanya (sifatnya local dan tidak
dikenal di internet).
Esensi dari subnetting adalah memindahkan garis pemisah antara bagian network
dan bagian host dari suatu IP Address. Beberapa bit dari bagian hostID dialokasikan
menjadi bit tambahan pada bagian networkID. Address satu network menurut struktur
baku dipecah menjadi beberapa subnetwork. Cara ini menciptakan sejumlah network
tambahan dengan mengurangi jumlah maksimum host yang ada dalam tiap network
tersebut.
Tujuan lain dari subnetting yang tidak kalah pentingnya adalah untuk mengurangi
tingkat kongesti (gangguan/ tabrakan) lalulintas data dalam suatu network.
Perhatikan!!! pengertian satu network secara logika adalah host-host yang
tersambung pada suatu jaringan fisik. Misalkan pada suatu LAN dengan topologi bus,
maka anggota suatu network secara logika haruslah host yang tersambung pada
bentangan kabel tersebut. Jika menggunakan hub untuk topologi star, maka
keseluruhan network adalah semua host yang terhubung dalam hub yang sama.
Bayangkan jika network kelas B hanya dijadikan satu network secara logika, maka
seluruh host yang jumlahnya dapat mencapai puluhan ribu itu akan berbicara pada
media yang sama.
Jika kita perhatikan ilustrasi pada gambar berikut, hal ini sama dengan ratusan orang
berada pada suatu ruangan. Jika ada banyak orang yang berbicara pada saat
bersamaan, maka pendengaran kita terhadap seorang pembicara akan terganggu oleh
pembicara lainnya. Akibatnya, kita bisa salah menangkap isi pembicaraan, atau
bahkan sama sekali tidak bisa mendengarnya. Artinya tingkat kongesti dalam jaringan
yang besar akan sangat tinggi, karena probabilitas tabrakan pembicaraan bertambah
tinggi jika jumlah yang berbicara bertambah banyak.

Ethernet

Server

Gambar 5.1. Satu Physical Network dengan host yang banyak


Untuk menghindari terjadinya kongesti akibat terlalu banyak host dalam suatu
physical network, dilakukan segmentasi jaringan.
Misalkan suatu perusahaan yang terdiri dari 4 departemen ingin memiliki LAN yang
dapat mengintegrasikan seluruh departemen. Masing-masing departemen memiliki
server sendiri-sendiri (bisa Novell Server, Windows Server, Linux atau UNIX). Cara yang
sederhana adalah membuat topologi network perusahaan tersebut seperti ditampilkan
pada gambar berikut.

Gambar 5.2. Subnetting secara fisik


Kita membuat 5 buah physical network (sekaligus logical network), yakni 4 buah pada
masing-masing departemen, dan satu buah lagi sebagai jaringan backbone antar
departemen. Dengan kata lain, kita membuat beberapa subnetwork (melakukan
subnetting). Keseluruhan komputer tetap dapat saling berhubungan karena server juga
berfungsi sebagai router. Pada server terdapat dua network interface, masing-masing
tersambung ke jaringan backbone dan jaringan departemennya sendiri.
Setelah membuat subnet secara fisik, kita juga harus membuat subnet logic. Masingmasing subnet fisik setiap departemen harus mendapat subnet logic (IP Address) yang
berbeda, yang merupakan bagian dari network address perusahaan. Dengan
mengetahui dan menetapkan subnetmask, kita dapat memperkirakan jumlah host
maksimal masing-masing subnet pada jaringan tersebut.
Berikut ini daftar subnetting yang bisa dihapal dan diterapkan untuk membuat subnet.
Tabel 5.1. Subnetting
Bit Host
Masked

CIDR

Subnet

Net Mask

Host per
Network

/8

1 network

255.0.0.0

16777214

/9

255.128.0.0

8388606

/10

255.192.0.0

4194302

/11

255.224.0.0

2097150

/12

16

255.240.0.0

1048574

/13

32

255.248.0.0

524286

/14

64

255.252.0.0

262142

/15

128

255.254.0.0

131070

/16

256

255.255.0.0

65534

/17

512

255.255.128.0

32766

10

/18

1024

255.255.192.0

16382

11

/19

2048

255.255.224.0

8910

12

/20

4096

255.255.240.0

4094

13

/21

8912

255.255.248.0

2046

14

/22

16384

255.255.252.0

1022

15

/23

32768

255.255.254.0

510

16

/24

65536

255.255.255.0

254

17

/25

131072

255.255.255.128

126

18

/26

262144

255.255.255.192

62

19

/27

524288

255.255.255.224

30

20

/28

1048576

225.255.255.240

14

21

/29

2097152

255.255.255.248

22

/30

4194304

255.255.255.252

2 host

23

/31

invalid

255.255.255.254

Invalid

Disamping menghafal tabel-tabel diatas, dapat juga mempelajari cara menghitung


dengan mempergunakan rumus
Jumlah Host per Network = 2

-2

Dimana n adalah jumlah bit tersisa yang belum diselubungi, misal Network Prefix /10,
maka bit tersisa (n) adalah 32 10 = 22
2

22

2 = 4194302

Sedangkan untuk mencari : Jumlah Subnet = 2

Dimana N adalah jumlah bit yang dipergunakan (diselubungi) atau N = Network Prefix
8
Seperti contoh, bila network prefix /10, maka N = 10 8 = 2 2

=4

Untuk menyusun tabel diatas, sebenarnya tidak terlalu sulit, anda bisa lebih detail
memperhatikan bahwa, nilai jumlah host per network ternyata tersusun terbalik dengan
jumlah subnet, Host/network dapat dengan gampang anda susun dengan rumus lain,
seperti: X x 2 + 2 = Xn
X = jumlah host sebelumnya, dan
Xn = jumlah host
Perhatikan: 2 x 2 + 2 = 6, 6 x 2 + 2 = 14, 14 x 2 + 2 = 30 dst.
Subnet: 1 x 2 = 2, 2 x 2 = 4, 4 x 2 = 8, 8 x 2 = 16, dst.
Gimana, sudah mulai faham? kalau belum mungkin contoh kasus berikut bisa lebih
membantu pemahaman anda .
Contoh Kasus:
Bila anda memiliki IP address dari klas C seperti 192.168.0.1, Tentukan berapa jumlah
host maksimal yang anda bisa susun dalam satu network dan berapa jumlah network
(subnet) yang bisa anda bentuk (1 network atau lebih)
Penyelesaian:
Net Address : 192.168.0.0/24 11000000.10101000.00000000.00000000
Netmask
: 255.255.255.0 11111111.11111111.11111111.00000000
Wildcard
: 0.0.0.255
00000000.00000000.00000000.11111111
IP Host Awal: 192.168.0.1
11000000.10101000.00000000.00000001
IP HostAkhir: 192.168.0.254 11000000.10101000.00000000.11111110

Broadcast
Hosts/Net

: 192.168.0.255 11000000.10101000.00000000.11111111
: 254 (1 Network)

Network
Netmask
Wildcard

: 192.168.0.0/25 11000000.10101000.00000000.00000000
: 255.255.255.128 11111111.11111111.11111111.10000000
: 0 .0 .0 .127
00000000.00000000.00000000.01111111

IP Host Awal:
IP HostAkhir:
Broadcast
:
Hosts/Net
:

192.168.0.1
11000000.10101000.00000000.00000001
192.168.0.126 11000000.10101000.00000000.01111110
192.168.0.127 11000000.10101000.00000000.01111111
126 (1 Network)

Network
:
IP Host Awal:
IP HostAkhir:
Broadcast
:
Hosts/Net
:

192.168.0.128 11000000.10101000.00000000.10000000
192.168.0.129 11000000.10101000.00000000.10000001
192.168.0.254 11000000.10101000.00000000.11111110
192.168.0.255 11000000.10101000.00000000.11111111
126 (1 Network)

Subnets
Hosts Max

: 2 Network
: 252

Net Add
Netmask
Wildcard

: 192.168.0.0/26 11000000.10101000.00000000.00000001
: 255.255.255.192 11111111.11111111.11111111.11000000
: 0.0.0.63
00000000.00000000.00000000.00111111

Network
HostMin
HostMax
Broadcast
Hosts/Net

:
:
:
:
:

192.168.0.0/26
192.168.0.1
192.168.0.62
192.168.0.63
62

11000000.10101000.00000000.00000000
11000000.10101000.00000000.00000001
11000000.10101000.00000000.00111110
11000000.10101000.00000000.00111111

Network :
HostMin :
HostMax :
Broadcast:
Hosts/Net:

192.168.0.64/26
192.168.0.65
192.168.0.126
192.168.0.127
62

11000000.10101000.00000000.01
11000000.10101000.00000000.01
11000000.10101000.00000000.01
11000000.10101000.00000000.01

000000
000001
111110
111111

Network :
HostMin :
HostMax :
Broadcast:
Hosts/Net:

192.168.0.128/26
192.168.0.129
192.168.0.190
192.168.0.191
62

11000000.10101000.00000000.10
11000000.10101000.00000000.10
11000000.10101000.00000000.10
11000000.10101000.00000000.10

000000
000001
111110
111111

Network :
HostMin :
HostMax :
Broadcast:
Hosts/Net:

192.168.0.192/26
192.168.0.193
192.168.0.254
192.168.0.255
62

11000000.10101000.00000000.11
11000000.10101000.00000000.11
11000000.10101000.00000000.11
11000000.10101000.00000000.11

000000
000001
111110
111111

Subnets
Hosts

: 4
: 248

Masih banyak lagi network yang kita bisa bentuk dengan 192.168.0.0/27,
192.168.0.0/28,

192.168.0.0/29, dan
192.168.0.0/30.
Singkatnya anda bisa lihat ditabel berikut:
Tabel 5.2. Subnetmask dari IP Address klas C
Bit
Masked

Bit
Host ID

CIDR

Subnet

Net Mask

Host
Max

Host per
Network

/24

255.255.255.0

254

254

1
2

7
6

/25
/26

2
4

255.255.255.128
255.255.255.192

252
248

126
62

/27

255.255.255.224

240

30

/28

16

255.255.255.240

224

14

/29

32

255.255.255.248

192

/30

64

255.255.255.252

128

Contoh lain, bila sebuah kampus memiliki IP Address 167.205.7.xxx diperkirakan jumlah
komputer maksimum yang tersambung di dalam setiap LAN tidak akan melebihi 30 buah.
Oleh karena itu, pemilihan subnetmask yang tepat untuk ini adalah 27 bit (255.255.255.224),
ini berarti jumlah bit host adalah 5, maka, subnet 167.205.7.xxx tadi dipecah menjadi 8 buah
subnet baru yang lebih kecil. Setiap subnet baru terdiri dari 32 IP Address ( 1 IP untuk Net
Address, 30 IP untuk host dan 1 IP untuk broadcast).
Ingat bahwa address paling awal dalam setiap subnet (seluruh bit host bernilai 0) diambil
sebagai network address dan address paling akhir (seluruh bit host bernilai 1) sebagai
broadcast.
Tabel 5.3. Pembagian Net 167.205.7.xxx menjadi 8 buah Subnet
Subnet

Struktur IP Address

Network Address

Broadcast Address

Subnet 1

167.205.7 .000 hhhhh

167.205.7.0

167.205.7.31

Subnet 2

167.205.7 .001 hhhhh

167.205.7.32

167.205.7.63

Subnet 3

167.205.7. 010 hhhhh

167.205.7.64

167.205.7.95

Subnet 4

167.205.7. 011 hhhhh

167.205.7.96

167.205.7.127

Subnet 5

167.205.7. 100 hhhhh

167.205.7.128

167.205.7.159

Subnet 6

167.205.7. 101 hhhhh

167.205.7.160

167.205.7.191

Subnet 7

167.205.7. 110 hhhhh

167.205.7.192

167.205.7.223

Subnet 8

167.205.7. 111 hhhhh

167.205.7.224

167.205.7.255

Setelah mendapatkan angka-angka di atas, pendelegasian IP address dapat dilakukan. Contoh


pembagiannya adalah sbb :
subnet 1 (167.205.7.0) untuk LAN pada Akademik
subnet 2 (167.205.7.32) untuk LAN pada Laboratorium 1
subnet 3 (167.205.7.64) untuk LAN pada Laboratorium 2, dst.
Perhatikan bahwa jika kita hanya memiliki 10 buah komputer pada LAN yang berkapasitas 30
host (penerapan masking 27 bit), maka 20 IP address lainnya yang belum/tidak terpakai tidak
dapat dipakai pada LAN lain, karena akan mengacaukan jalannya routing.

Dalam melakukan subnetting, kita harus terlebih dahulu menentukan seberapa besar
jaringan kita saat ini, serta kemungkinannya dimasa mendatang. Untuk hal tersebut kita
dapat mengikuti beberapa petunjuk umum berikut:
Tentukan dulu jumlah jaringan fisik yang ada
Tentukan jumlah IP address yang dibutuhkan oleh masing-masing jaringan.
Berdasarkan requirement ini, definisikan:
Satu subnet mask untuk seluruh network
Subnet ID yang unik untuk setiap segmen jaringan
Range host ID untuk setiap subjek
Cara paling sederhana dalam membentuk subnet ialah mengalokasikan IP Address sama rata
untuk setiap subnet. Namun hal ini hanya cocok jika alokasi IP yang kita miliki besar sekali
atau kita menggunakan IP private, dan jaringan menjalankan protokol routing RIP versi 1.
Jika kita ingin membuat jaringan dengan subnet berukuran berbeda, RIP versi 1 tidak dapat
digunakan. Alokasi IP dengan subnet yang besarnya berbeda-beda sesuai kebutuhan ini
disebut sebagai VLSM (Variable Lenght Subnet Mask). VLSM dapat menghasilkan alokasi IP
yang lebih efisien.

5.2 Konsep Routing


5.2.1

Mengapa perlu router ?


Sebelum kita pelajari lebih jauh mengenai bagaimana konsep routing, kita perlu
memahami lebih baik lagi mengenai beberapa aturan dasar routing. Juga tentunya kita
harus memahami sistem penomoran IP, subnetting, netmasking dan saudarasaudaranya yang lain.
Contoh kasus:
Host X 128.1.1.1 (IP Kelas B network id 128.1.x.x)
Host Y 128.1.1.7 (IP kelas B network id 128.1.x.x)
Host Z 128.2.2.1 (IP kelas B network id 128.2.x.x)
Pada kasus di atas, host X dan host Y dapat berkomunikasi langsung tetapi baik host
X maupun Y tidak dapat berkomunikasi dengan host Z, karena mereka memiliki
Network Id yang berbeda. Bagaimana supaya Z dapat berkomunikasi dengan X dan Y ?
gunakan router !
Contoh lain:
Host A 192.168.0.1

subnet mask 255.255.255.240

Host B 192.168.0.2

subnet mask 255.255. 255.240

Host C 192.168.0.17 subnet mask 255.255. 255.240


Nah, ketika subnetting dipergunakan, maka dua host yang terhubung ke segmen
jaringan yang sama dapat berkomunikasi hanya jika baik Network ID maupun
subnetID-nya sesuai. Pada kasus di atas, A dan B dapat berkomunikasi dengan
langsung, C memiliki Network ID yang sama dengan A dan B tetapi memiliki
subnetmask yang berbeda. Dengan demikian C tidak dapat berkomunikasi secara

langsung dengan A dan B. Bagaimana supaya C dapat berkomunikasi dengan A dan B


? gunakan router !
*****************************************************************************************
Jadi fungsi router, secara mudah dapat dikatakan, menghubungkan dua buah jaringan
yang berbeda; tepatnya mengarahkan rute yang terbaik untuk mencapai network yang
diharapkan.
*****************************************************************************************
Dalam implementasinya, router sering dipakai untuk menghubungkan jaringan antar
lembaga atau perusahaan yang masing-masing telah memiliki jaringan dengan Network
ID yang berbeda.
Contoh lainnya yang saat ini populer adalah ketika sebuah perusahaan akan
terhubung ke internet. Maka router akan berfungsi mengalirkan paket data dari
perusahaan tersebut ke lembaga lain melalui internet, sudah barang tentu nomor
jaringan perusahaan itu akan bereda dengan perusahaaan yang dituju.
Jika sekedar menghubungkan 2 buah jaringan, sebenarnya anda juga dapat
menggunakan PC berbasis windows NT atau Linux, dengan memberikan 2 buah
network card dan sedikit setting, maka anda telah membuat router praktis. Namun
tentunya dengan segala keterbatasannya. Di pasaran sangat beragam merek router,
antara lain baynetworks, 3com, Cisco, dll.

5.2.2 Routing Statik dan Dinamik


Secara umum mekanisme koordinasi routing dapat dibagi menjadi dua, yaitu: routing
statik dan routing dinamik.
Pada routing statik, entri-entri dalam forwarding table router diisi dan dihapus secara
manual, sedangkan pada routing dinamik perubahan dilakukan otomatis melalui
protokol routing.
Routing statik adalah pengaturan routing paling sederhana yang dapat dilakukan
pada jaringan komputer. Menggunakan routing statik murni dalam sebuah jaringan
berarti mengisi setiap entri dalam forwarding table di setiap router yang berada di
jaringan tersebut.
Penggunaan routing statik dalam sebuah jaringan yang kecil tentu bukanlah suatu
masalah, hanya beberapa entri yang perlu diisikan pada forwarding table di setiap
router. Namun Anda tentu dapat membayangkan bagaimana jika harus melengkapi
forwarding table di setiap router yang jumlahnya tidak sedikit dalam jaringan yang
besar. Apalagi jika Anda ditugaskan untuk mengisi entri-entri di seluruh router di
Internet yang jumlahnya banyak sekali dan terus bertambah setiap hari. Tentu repot
sekali!
Routing dinamik adalah cara yang digunakan untuk melepaskan kewajiban mengisi
entri-entri forwarding table secara manual. Protokol routing mengatur router-router
sehingga dapat berkomunikasi satu dengan yang lain dan saling memberikan informasi
routing yang dapat mengubah isi forwarding table, tergantung keadaan jaringannya.
Dengan cara ini, router-router mengetahui keadaan jaringan yang terakhir dan mampu
meneruskan datagram ke arah yang benar. Dengan kata lain, routing dinamik adalah
proses pengisian data routing di table routing secara otomatis.
Berikut ini tabel perbedaan yang spesifik untuk kedua jenis routing.
Tabel 5.4. Perbedaan routing statik dan routing dinamik
Routing Statik

Routing Dinamik

5.3

Routing Statik

Routing Dinamik

Berfungsi pada protokol IP

Berfungsi pada inter-routing protocol

Router tidak dapat membagi


informasi routing

Router membagi informasi routing secara


otomatis

Routing tabel dibuat dan dihapus


secara manual

Routing tabel dibuat dan dihapus secara


dinamis oleh router

Tidak menggunakan routing protocol

Terdapat routing protocol, seperti RIP atau


OSPF

Microsoft mendukung multihomed


system seperti router

Microsoft mendukung RIP untuk IP dan


IPX/SPX

Rangkuman
Konsep subnetting dari IP Address versi 4 merupakan teknik yang umum digunakan di
Internet untuk mengefisienkan alokasi IP Address dalam sebuah jaringan supaya bisa
memaksimalkan penggunaan IP Address.
Subnetting merupakan proses memecah satu kelas IP Address menjadi beberapa
subnet dengan jumlah host yang lebih sedikit, dan untuk menentukan batas network
ID dalam suatu subnet, digunakan subnet mask.
Fungsi router secara sederhana adalah menghubungkan dua buah jaringan yang
berbeda; tepatnya mengarahkan rute yang terbaik untuk mencapai network yang
diharapkan.
CIDR merupakan konsep baru untuk mengembangkan Supernetting dengan metode
Classless Inter-Domain Routing. CIDR menghindari cara pemberian IP Address
tradisional menggunakan klas A, B dan C. CIDR menggunakan network prefix dengan
panjang tertentu. Prefix-length menentukan jumlah bit sebelah kiri yang akan
dipergunakan sebagai network ID.
Jika suatu IP Address memiliki 16 bit sebagai network ID, maka IP address tersebut
akan diberikan prefix-length (network prefix) 16 bit yang umumnya ditulis sebagai /16
dibelakang IP Address, contoh: 202.152.0.1/18.
Jika diperhatikan, CIDR dan metode VLSM mirip satu sama lain, yaitu blok network
address dapat dibagi lebih lanjut menjadi sejumlah blok IP address yang lebih kecil.
Perbedaannya adalah CIDR merupakan sebuah konsep untuk pembagian blok IP
Public yang telah didistribusikan dari IANA, sedangkan VLSM merupakan
implementasi pengalokasian blok IP yang dilakukan oleh pemilik network (network
administrator) dari blok IP yang telah diberikan padanya (sifatnya local dan tidak
dikenal di internet).
Jika pada pengalokasian IP address classfull, suatu network ID hanya memiliki satu
subnetmask, maka VLSM menggunakan metode yang berbeda, yakni dengan
memberikan suatu network address lebih dari satu subnetmask.
Sebelum melakukan subnetting, hal yang kita harus kita tentukan terlebih dahulu
adalah seberapa besar jaringan kita saat ini, serta kemungkinannya dimasa
mendatang.
Routing statik menggunakan routing statik murni dalam sebuah jaringan, hal ini
berarti mengisi setiap entri dalam forwarding table di setiap router yang berada di
jaringan tersebut.

Routing dinamik merupakan cara yang digunakan untuk melepaskan kewajiban


mengisi entri-entri forwarding table secara manual. Protokol routing mengatur routerrouter sehingga dapat berkomunikasi satu dengan yang lain dan saling memberikan
informasi routing yang dapat mengubah isi forwarding table, tergantung keadaan
jaringannya. Dengan cara ini, router-router mengetahui keadaan jaringan yang terakhir
dan mampu meneruskan datagram ke arah yang benar. Dengan kata lain, routing
dinamik adalah proses pengisian data routing di table routing secara otomatis.

5.4 Soal latihan :


1. Bila anda memiliki 1 blok alamat IP dari klas C seperti 192.168.0/25. Anda diminta untuk
membagi blok IP tersebut menjadi 2 subnet (untuk 2 bh network yang tidak saling
berhubungan antara host dinetwork yang satu dengan host di network yang lain).
Tentukanlah Subnetmask, Wildcard dan IP address untuk masing-masing network
(termasuk Net Address, IP Broadcast, IP yang digunakan untuk host (awal dan akhir) serta
jumlah host maksimal dimasing-masing network yang anda bisa susun.
2. Bila seorang administrator jaringan sebuah kantor akan mengalokasikan IP Address
172.16.12.xxx kedalam 8 bh subnet (untuk 8 bh departemen/bagian yang terdapat dalam
kantor tersebut), maka coba anda perkirakan jumlah komputer maksimum yang
tersambung dalam setiap LAN pada masing-masing departemen tersebut. Pilih
subnetmask yang tepat untuk ini serta tetapkan IP Net Address untuk tiap LAN dan
Broadcast untuk tiap subnet tersebut.
3. Sebuah host dengan IP 202.152.204.65 dengan subnet mask 255.255.255.224, berapa
alamat subnet dan IP Broadcast?
4. Jika diberikan Net Address 192.168.10.0 dan Subnet Mask 255.255.255.192, maka berapa
banyak subnet (LAN) yang bisa dihasilkan dan berapa jumlah host maksimal tiap LAN?
5. Isilah daftar di table berikut hingga bernilai benar
Bit
Masked

Bit
Host ID

CIDR

Jml
Subnet

Host
Max

Host per
Network

/24

255.255.255.0

254

254

/25

255.255.255.128

252

126

/26

255.255.255.192

248

62

/27

255.255.255.224

240

30

/28

16

255.255.255.240

224

14

/29

32

255.255.255.248

192

/30

64

255.255.255.252

128

Net Mask

6. Jelaskan dengan singkat tentang:


a. Subnetting
b. Konsep subnetting dari IP Address
c. Esensi dari Subnetting, serta
d. Tujuan dari subnetting
7. Identifikasi alamat IP 169.254.0.0 berikut adalah:
a. Host IP Address

c.

Broadcast Address

b. Network Address

d. Network Prefix

8. Identifikasi alamat IP 172.31.255.255 berikut ini merupakan:


a. Alamat Loopback

c.

Broadcast Address

b. Network Address

d. Network Prefix

9. Penggunaan alamat loopback digunakan


_______________ ke __________________:

untuk

a. Host; host lainnya

c.

b. Host; gateway

d. Host; host itu sendiri

mengirim

sebuah

paket

dari

Host; router

10. Berikut ini yang merupakan alamat loopback adalah:


a. 127.0.0.1

c.

192.168.0.0

b. 127.0.0.0

d. 192.168.0.1

11. Nilai 192.0.2/24 berikut merupakan (pilih 2 jawaban)


a. Network Prefix dengan netmask 255.255.255.0
b. Network Prefix dengan netmask 255.255.255.128
c.

Blok IP Address dengan host maksimal 254

d. Blok IP Address dengan host maksimal 63


12. Protocol routing seperti RIP, OSPF, IGRP dapat digolongkan sebagai:
a. Interior Gateway Protocol c.

Routing balanced hybrid type

b. Exterior Gateway Protocol d. Routing Tidak langsung


13. Suatu kondisi ketika dua router atau beberapa router bertetangga/terdekat saling mengira
bahwa untuk mencapai suatu alamat, maka datagram harus dilewatkan melalui router
terdekat, sehingga datagram berputar dari satu router kerouter tetangga dan kembali ke
router itu lagi, disebut
a. Routing Langsung

c.

Routing Statik

b. Routing Loop

d. Routing Dinamik

14. Apa yang terjadi jika pada protokol routing RIP hop ke-16 telah tercapai? (pilih dua
jawaban)
a. Paket yang dikirim diterima oleh komputer tujuan
b. Paket yang dikirim tidak mencapai tujuan
c.

Paket yang dikirim akan dibuang

d. Paket yang dikirim akan diseleksi di komputer tujuan


15. Pilih 2 jenis routing yang menggunakan metode distance vector (pilih 2 jawaban)
a. RIP

c. OSPF

b. EIGRP

d. IGRP

16. Protokol routing yang menggunakan Autonomous System adalah (pilih beberapa jawaban
yang anda anggap benar):
a. IGRP

c. OSPF

b. EIGRP

d. NLSP

17. Metode apakah yang dapat dipergunakan untuk mencegah agar informasi yang dikirim
oleh router dikirim kembali ketempat dimana informasi berasal
a. Routing loop

c. Counting to Infinity

b. Efek bouncing

d. Split Horizon

18. Metode dan routing metric yang dipergunakan oleh RIP adalah (pilih 2 jawaban):
a. Link State

c. Balanced hybrid

b. Distance vector

d. Hop Count

19. Tiga cara router untuk mempelajari jalur tujuannya adalah dengan:
a. Satic Routing

c. Dynamic Routing

b. Default Routing

d. Standart Routing

20. Metode yang dapat dipergunakan untuk mengirimkan routing update, agar dapat
memberitahu bahwa suatu paket tidak mencapai tujuannya adalah dengan:
a. Route Poisoning

c. Priodic Update

b. Slow converge

d. Load balancing

DAFTAR PUSTAKA
http://www.apjii.or.id/

http://distancelearning.ksi.edu/demo/520/cis520.htm
http://www.pemula.com/materi/cisco01_konsep_pemula.htm, yerianto@yahoo.com
Implementing IP Routing By Todd Lammle, with Monica Lammle and James Chellis.
http://www.microsoft.com/technet/archive/winntas/deploy/implip.mspx
Konsep Subnetting IP Address Untuk Effisiensi Internet, Aulia K. Arif & Onno W. Purbo,
Computer Network Research Group ITB, 2000 - http://bebas.vlsm.org/v09/onno-ind1/network/konsep-subnetting-ip-address-untuk-effisiensi-internet-11-199.zip,
Pengantar Jaringan Komputer, Melwin Syafrizal, Andi Offset, Jogja, 2005

Routing Protocols and the Configuration of RIP and IGRP (Cisco CCNA Exam #640607 Certification Guide", by Wendell Odom, Cisco Press)
TCP/IP dan Implementasinya, Onno W Purbo, Adnan Basalamah, Ismail Fahmi, Achmad
Husni T, Elexmedia Komputindo 1999.

Beri Nilai